• Tidak ada hasil yang ditemukan

Hubungan Keterdedahan Media Komunikasi dengan Perilaku Komunikasi Anggota Gabungan Kelompok Tani

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Hubungan Keterdedahan Media Komunikasi dengan Perilaku Komunikasi Anggota Gabungan Kelompok Tani"

Copied!
190
0
0

Teks penuh

(1)

HUBUNGAN KETERDEDAHAN MEDIA KOMUNIKASI

DENGAN PERILAKU KOMUNIKASI ANGGOTA

GABUNGAN KELOMPOK TANI

NITA DWI PRATIWI

DEPARTEMEN SAINS KOMUNIKASI DAN PENGEMBANGAN MASYARAKAT

FAKULTAS EKOLOGI MANUSIA

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

BOGOR

(2)

PERNYATAAN MENGENAI SKRIPSI DAN

SUMBER INFORMASI SERTA PELIMPAHAN HAK CIPTA

Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi yang berjudul Hubungan Keterdedahan Media Komunikasi dengan Perilaku Komunikasi Anggota Gabungan Kelompok Tani adalah benar karya saya, dengan arahan dari komisi pembimbing dan belum diajukan dalam bentuk apa pun kepada perguruan tinggi mana pun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya yang diterbitkan maupun tidak diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir skripsi ini.

Dengan ini saya melimpahkan hak cipta dari karya tulis saya kepada Institut Pertanian Bogor.

Bogor, Januari 2013

Nita Dwi Pratiwi

(3)

NITA DWI PRATIWI. Hubungan Keterdedahan Media Komunikasi dengan Perilaku Komunikasi Anggota Gabungan Kelompok Tani. Dibimbing oleh SARWITITI S. AGUNG.

Media komunikasi memiliki peran penting dalam menyalurkan informasi mengenai pertanian terutama di wilayah pedesaan. Media komunikasi tersebut dapat mempengaruhi perilaku petani dalam berkomunikasi baik secara interpersonal maupun kelompok. Masalah yang diangkat pada penelitian ini adalah 1) Bagaimana karakteristik individu petani, keterdedahan petani terhadap media komunikasi dan perilaku komunikasi petani di gapoktan Mandiri Jaya?, 2) Sejauhmana hubungan karakteristik individu mempengaruhi keterdedahan petani terhadap media komunikasi?, 3) Sejauhmana hubungan keterdedahan petani terhadap media komunikasi mempengaruhi perilaku komunikasi petani?. Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan metode penelitian survei. Hasil penelitian yang diperoleh yaitu karakteristik petani anggota gapoktan seperti jenis kelamin, umur, lama bertani, luas lahan, tingkat pendidikan dan akses terhadap media komunikasi mempengaruhi keterdedahan petani terhadap media komunikasi. Sementara itu, keterdedahan terhadap media komunikasi yaitu internet berhubungan dengan perilaku komunikasi interpersonal petani dan keterdedahan terhadap radio,keterdedahan terhadap rapat gapoktan dan keterdedahan media komunikasi total berhubungan dengan perilaku komunikasi petani dalam rapat gapoktan.

Kata kunci: karakteristik individu, keterdedahan terhadap media komunikasi dan perilaku komunikasi petani.

ABSTRACT

NITA DWI PRATIWI. Correlation Between Media Communications Exposure with Communication Behavior of Members of Farmers Group Assosiation. Supervised by SARWITITI S. AGUNG.

Media communication has an important role in distributing information about agriculture, especially in rural areas. Communication media can influence the communication behavior of farmers. The issues raised in this research are: 1) How do the characteristics of individual farmers, farmers exposure the communication media and communication behavior of farmers in gapoktan Jaya Mandiri?, 2) the extent of individual characteristics affecting the relationship exposure farmers on communication media?, 3) the extent of the relationship farmers communication media exposure influence the communication behavior of farmers?. The research was conducted using survey research methods. The results obtained are characteristic gapoktan member farmers such as gender, age, duration of farming, land, education and access to communication media influence farmers expoure to communication media. Meanwhile, the internet exposure related to interpersonal communication behavior of farmers and radio exposure, meeting gapoktan exposure and total communication media-related communication behavior of farmers in meeting gapoktan.

(4)

Skripsi

sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat pada Departemen Sains Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat

HUBUNGAN KETERDEDAHAN MEDIA KOMUNIKASI

DENGAN PERILAKU KOMUNIKASI ANGGOTA

GABUNGAN KELOMPOK TANI

Nita Dwi Pratiwi

DEPARTEMEN SAINS KOMUNIKASI DAN PENGEMBANGAN MASYARAKAT

FAKULTAS EKOLOGI MANUSIA

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

BOGOR

(5)

Komunikasi Anggota Gabungan Kelompok Tani Nama : Nita Dwi Pratiwi

NIM : I34090046

Disetujui oleh

Dr Ir Sarwititi S. Agung, MS Pembimbing

Diketahui oleh

Dr Ir Soeryo Adiwibowo, MS Ketua Departemen

(6)

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala karunia-Nya sehingga karya ilmiah ini berhasil diselesaikan. Tema yang dipilih dalam penelitian yang dilaksanakan sejak bulan September 2012 ini ialah media komunikasi, dengan judul Hubungan Keterdedahan Media Komunikasi dengan Perilaku Komunikasi

Anggota Gabungan Kelompok Tani.

Terima kasih penulis ucapkan kepada Dr Ir Sarwititi S. Agung, MS selaku dosen pembimbing, Dr. Ir. Djuara P. Lubis, MS sealku dosen penguji utama dan Heru Purwandari, SP, Msi selaku dosen penguji akademik, serta teman-teman akselerasi KPM 46, teman-teman KPM 46 dan teman sepermainan yang dikenal penulis di IPB yang telah memberikan dukunganya kepada penulis. Di samping itu, penghargaan penulis sampaikan kepada Bapak AB selaku ketua Gapoktan Mandiri Jaya dan petani di Desa Cikarawang. Ungkapan terima kasih juga penulis sampaikan kepada ibu, ayah serta seluruh keluarga yang telah mendukung serta mendoakan penulis sehingga dapat menyelesaikan skripsi ini.

Semoga karya ilmiah ini bermanfaat.

Bogor,

(7)

DAFTAR TABEL x

DAFTAR GAMBAR x

DAFTAR LAMPIRAN x

PENDAHULUAN 1

Latar Belakang 1

Perumusan Masalah 3

Tujuan Penelitian 3

Kegunaan Penelitian 4

TINJAUAN PUSTAKA 5

Definisi Petani, Kelompok Tani, dan Gabungan Kelompok Tani 5

Definisi dan Jenis Media Komunikasi 6

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penggunaan Media Komunikasi 9

Definisi dan Indikator Perilaku Komunikasi 9

Hubungan Media Komunikasi dengan Perilaku Petani 10

Hubungan Perilaku Komunikasi Petani terhadap Keefektifan Kelompok Tani 11

KERANGKA PEMIKIRAN DAN OPERASIONALISASI 13

Kerangka Pemikiran 13

Hipotesis Penelitian 14

Definisi Operasional 14

METODE 17

Metode Penelitian 17

Lokasi dan Waktu Penelitian 17

Kerangka Sampling Penelitian 17

Teknik Pengumpulan Data 18

Teknik Analisis Data 18

GAMBARAN UMUM DESA CIKARAWANG 21

Kondisi Geografis Desa Cikarawang 21

Kondisi Sosial dan Ekonomi di Desa Cikarawang 22

(8)

Visi, Misi, dan Tujuan Gabungan Kelompok Tani Mandiri Jaya 25 Struktur Organisasi dan Keanggotan Gabungan Kelompok Tani Mandiri Jaya 26 DESKRIPSI KARAKTERISTIK PETANI, KETERDEDAHAN TERHADAP MEDIA

KOMUNIKASI DAN PERILAKU KOMUNIKASI PETANI 29

Deskripsi Karakteristik Individu Petani 29

Deskripsi Keterdedahan Petani Terhadap Media Komunikasi 32 Keterdedahan Petani terhadap Media Komunikasi Berdasarkan Frekuensi dan Lama

Petani dalam Mengakses Media Komunikasi 32

Keterdedahan terhadap Media Komunikasi Berdasarkan Penggunaan Media

Komunikasi oleh Petani 35

Deskripsi Perilaku Komunikasi Petani 39

HUBUNGAN KARAKTERISTIK INDIVIDU DENGAN KETERDEDAHAN

TERHADAP MEDIA KOMUNIKASI 43

HUBUNGAN ANTARA KETERDEDAHAN TERHADAP MEDIA KOMUNIKASI

DENGAN PERILAKU KOMUNIKASI PETANI 47

Hubungan antara Keterdedahan terhadap Media Komunikasi dengan Perilaku

Komunikasi Petani 47

Hubungan antara Keterdedahan terhadap Media Komunikasi dengan Perilaku

Komunikasi Petani dalam Rapat Gapoktan 48

SIMPULAN DAN SARAN 51

Simpulan 51

Saran 52

DAFTAR PUSTAKA 53

RIWAYAT HIDUP 57

LAMPIRAN 59

(9)

1 Jumlah penduduk di Desa Cikarawang, berdasarkan umur pada tahun 2009 22 2 Daftar mata pencaharian penduduk di Desa Cikarawang 23 3 Sebaran luas lahan pertanian dan komoditas peternakan yang digarap gapoktan

Mandiri Jaya tahun 2012

25 4 Kelompok tani yang tergabung dalam gapoktan Mandiri Jaya 26 5 Deskripsi karakteristik individu petani menurut umur, lama bertani,

pengguasaan lahan dan akses terhadap media komunikasi

29 6 Jenis-jenis media komunikasi yang digunakan oleh anggota gapoktan Mandiri

Jaya

31 7 Distribusi karakteristik individu petani menurut jenis kelamin, tingkat

pendidikan dan status lahan

32 8 Deskripsi keterdedahan media komunikasi oleh petani 33 9 Fungsi media komunikasi, jenis-jenis informasi dan pemilihan media

komunikasi lain anggota gapoktan Mandiri Jaya

37 10 Deskripsi perilaku komunikasi petani secara interpersonal dan kelompok 39 11 Nilai korelasi antara karakteristik individu petani dengan keterdedahan petani

terhadap media komunikasi oleh petani

43 12 Nilai korelasi antara keterdedahan terhadap media komunikasi dengan

perilaku komunikasi interpersonal petani

47 13 Nilai korelasi hubungan antara keterdedahan terhadap media komunikasi

dengan perilaku komunikasi petani dalam rapat gapoktan

48

DAFTAR GAMBAR

1 Kerangka pemikiran pengaruh media komunikasi terhadap perilaku komunikasi petani

14

2 Struktur organisasi gapoktan Mandiri Jaya 27

DAFTAR LAMPIRAN

1 Daftar populasi anggota gapoktan Mandiri Jaya 60

2 Daftar responden dalam penelitian 61

3 Kuesioner penelitian 62

4 Panduan pertanyaan mendalam 69

5 Jadwal kegiatan penelitian 71

6 Daftar uji statistic 72

7 Dokumentasi penelitian 93

8 Penguasaan lahan oleh gabungan kelompok tani Mandiri Jaya 94

(10)

Latar Belakang

Sektor pertanian merupakan salah satu sektor penting di Indonesia. Menurut data BPS (2012)1, sektor pertanian memberikan kontribusi besar pada PDB di Indonesia sebanyak 20.9 persen, sehingga dapat membantu dalam peningkatan perekonomian di Indonesia. Pentingnya sektor pertanian juga didukung oleh Apriyanto (2012) yang menyebutkan bahwa kontribusi pertanian dalam pembangunan ekonomi adalah penyerap tenaga kerja, memberikan kontribusi terhadap pendapatan negara , kontribusi dalam peyediaan pangan, pertanian sebagai penyedia bahan baku, kontribusi dalam bentuk kapital, dan pertanian sebagai sumber devisa. Pentingnya sektor pertanian bagi Indonesia, membuat pemerintah Indonesia memiliki perhatian yang besar terhadap sektor tersebut. Perhatian tersebut di antaranya ditunjukkan oleh fasilitas-fasilitas pendukung yang diberikan oleh pemerintah seperti pinjaman modal usaha tani, kemitraan, penguatan lembaga-lembaga lokal petani serta penyampaian informasi mengenai pertanian lewat media komunikasi seperti penyuluh lapang, kelompok tani maupun gabungan kelompok tani dan media massa.

Media komunikasi di Indonesia semakin berkembang dan informasi mengenai pertanian semakin banyak dan dapat diperoleh secara mudah dan cepat. Banyaknya media komunikasi yang telah berkembang dapat digunakan sebagai media pendidikan bagi petani. Media komunikasi dapat dikategorikan sebagai media antar pribadi, media kelompok, media publik dan media massa. Indonesia memiliki media komunikasi yang dapat diakses oleh petani seperti, penyuluh pertanian, media massa seperti koran, televisi radio bahkan internet dan seminar maupun rapat akbar yang membahas permasalahan mengenai pertanian. Departemen Dalam Negeri (1992) dikutip dalam Kifli (2007) menyebutkan bahwa menurut Undang-Undang Nomor 12/ 1992 Tentang Sistem Budidaya Pertanian Bab VI Pasal 57 ayat (2), berisi pemerintah berkewajiban memberikan pelayanan informasi yang mendukung pengembangan budidaya tanaman serta mendorong dan membina peran serta masyarakat dalam pemberian pelayanan. Oleh karena itu, pembanguan jaringan komunikasi serta perbaikan akses media komunikasi di pedesaan harus dibenahi dengan baik agar aliran pesan informasi dapat disalurkan secara merata ke seluruh wilayah di Indonesia. Hal tersebut berarti, pemerintah Indonesia mendukung penyebaran informasi pertanian di Indonesia yang dapat diumumkan melalui seluruh media komunikasi yang ada, agar petani dapat memperoleh informasi mengenai pertanian yang lebih layak, sehingga dapat memajukan pertanian di Indonesia.

Menyebarkan informasi pertanian melalui media komunikasi massa, tidak akan cukup untuk memajukan sektor pertanian di Indonesia. Ada beberapa faktor yang menghambat kemajuan pertanian di Indonesia dan salah satu penyebabnya adalah sumber daya manusia (SDM) dibidang pertanian semakin sedikit dan kualitasnya rendah. Hal tersebut, didukung dengan pernyataan bahwa di Indonesia sumber daya manusia (SDM) di sektor pertanian semakin berkurang dan kualitasnya rendah, sehingga petani kurang mampu dalam mengadopi inovasi maupun menghasilkan produk atau hasil pertanian yang berkualitas dikutip dari Mulyandari et al. (2010). Penyebab

1

(11)

rendahnya tingkat pengetahuan dan keterampilan petani, berakibat pada rendahnya kemampuan petani dalam mengelola usahanya sehingga membuat sebagian besar petani memiliki pendapatan yang rendah seperti yang diungkapkan oleh Awang (2008) dalam Mulyandari et al. (2010). Rendahnya tingkat pegetahuan petani disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya yaitu faktor pendidikan, petani yang rata-rata tamatan SD atau bahkan tidak sekolah, meyebabkan petani kurang dapat memahami program-program dari pemerintah, maupun mencari informasi dari berbagai sumber informasi. Banyaknya petani miskin menyebabkan mereka fokus pada pekerjaannya dan terkadang mereka juga memiliki pekerjaan sampingan, sehingga mereka sibuk dengan pekerjaannya dan enggan dalam mencari informasi. Hal tersebut, menyebabkan petani kurang terdedah terhadap media komunikasi, sehingga mereka kurang mampu dalam memahami informasi, karena waktu mereka habis oleh kesibukan pekerjaannya. Oleh sebab itu, terdapat penyuluh pertanian yang dapat menyalurkan informasi dari pemerintah kepada petani mengenai informasi pertanian. Penyuluh merupakan media komunikasi antar pribadi yang dapat menyalurkan informasi dari pemerintah ke petani maupun dari petani ke pemerintah. Syahyuti et al. (1999) menyebutkan bahwa penyuluh pertanian merupakan suatu bagian delivery system dalam penyampaian jasa informasi pertanian. Dalam sistem ini, penyuluh pertanian berperan sebagai penyampai jasa informasi kepada petani (customers), yang harus melakukan interaksi baik ke penghasil teknologi maupun petani sebagai customers. Jadi, penyuluh termasuk media komunikasi antar pribadi.

Selain media massa dan media antar pribadi yaitu penyuluh pertanian, yang dapat menyalurkan informasi secara lebih luas dan cepat dalam masyarakat di Indonesia saat ini. Pemerintah memiliki kebijakan untuk memajukan sistem pertanian di Indonesia yaitu dengan cara penguatan kelembagaan lokal yang ada di desa. Petani di pedesaan banyak yang tergabung dalam kelompok tani. Kelompok tani berfungsi sebagai wadah petani untuk bertukar pikiran, memecahkan masalah maupun menemukan solusi permasalahan yang dihadapi oleh petani sebagai anggota kelompok tani. Kelompok tani merupakan lembaga di pedesaan dengan kompleksitas yang rendah yang mengumpulkan petani-petani di desa untuk saling bekerja sama di bidang pertanian, sehingga sistem pertanian beberapa orang petani yang tergabung dalam kelompok tersebut, dapat terorganisir dengan baik dan memiliki sistem pertanian yang lebih terarah. Lebih jauh lagi, pemerintah membentuk lembaga lokal yang disebut gabungan kelompok tani atau gapoktan. Gapoktan merupakan lembaga yang tingkatanya lebih kompleks, jika dibandingkan dengan kelompok tani. Gapoktan berfungsi sebagai lembaga sentral dalam korodinasi kelompok-kelompok tani yang tergabung di dalamnya dan memberikan fasilitas-fasilitas dalam hal untuk mengkoordinasi bantuan dari pemerintah, sehingga pertanian di suatu desa dapat berjalan lancar.

(12)

organisasi petani yang kuat dan mandiri2. Penggabungan kelompok tani ke dalam gapoktan dilakukan agar kelompok tani dapat lebih berdaya guna dan berhasil guna, dalam penyediaan sarana produksi pertanian, permodalan, peningkatan atau perluasan usaha tani ke sektor hulu dan hilir, pemasaran serta kerja sama dalam peningkatan posisi tawar. Jadi, gapoktan merupakan lembaga sentral di sebuah desa, yang mengatur mengenai segala kegiatan pertanian yang dilakukan di desa tersebut dan gapoktan sekaligus sebagai lembaga penerima dan penyalur bantuan, aspirasi baik dari pemerintah ke petani maupun petani ke pemerintah. Gapoktan dapat dijadikan wahana belajar, karena gapoktan juga memberikan penyuluhan seperti pengenalan program baru, pupuk baru dan lainnya kepada petani anggota gapoktan.

Perumusan Masalah

Saat ini, teknologi informasi dan komunikasi di Indonesia sudah semakin berkembang. Hal tersebut ditandai dengan semakin beragam dan bertambahnya kemajuan media komunikasi di Indonesia yang sekarang ini sudah tersebar ke berbagai penjuru daerah. Perluasan media komunikasi tersebut juga dirasakan oleh petani yang tinggal di desa. Bertambahnya media komunikasi yang tersebar di desa seperti koran masuk desa (KMD), radio komunitas, penyuluhan serta media komunikasi lainnya membuat semakin mudahnya warga desa untuk mengakses sebuah informasi yang diperlukannya. Karakteristik individu petani dapat mempengaruhi keterdedahan petani terhadap media komunikasi. Hal tersebut diperkuat dengan pernyataan Nasution (2009)3, setelah mendapatkan informasi dari media komunikasi, kelompok akan mendiskusikan informasi yang didapatkanya dengan pemimpin kelompok, sehingga menghasilkan keputusan bersama yang nantinya akan dilaksanakan pula secara bersama-sama. Berdasarkan pernyataan tersebut, dapat digambarkan bahwa informasi dari media komunikasi dapat mempengaruhi perubahan perilaku komunikasi petani anggota gapoktan. Berdasarkan pemikiran tersebut, maka rumusan masalah yang dikaji dalam penelitian adalah sebagai berikut:

1. Bagaimanakah karakteristik petani, keterdedahan petani terhadap media komunikasi dan perilaku komunikasi petani?

2. Sejauhmana hubungan karakteristik individu mempengaruhi keterdedahan petani terhadap media komunikasi?

3. Sejauhmana hubungan keterdedahan petani terhadap media komunikasi mempengaruhi perilaku komunikasi petani?

Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk:

2

Peraturan Menteri Pertanian. 2007. Peraturan menteri pertanian nomor: 273/Kpts/OT.160/4/2007. Diunduh tanggal 31 Mei 2012 di alamat: http://perundangan.deptan.go.id/admin/k_mentan/SK-273-07.pdf

3

(13)

perilaku komunikasi petani.

2. Menguji hubungan antara karakteristik petani dengan keterdedahan petani terhadap media komunikasi.

3. Menguji hubungan antara keterdedahan petani terhadap media komunikasi terhadap perubahan perilaku petani.

Kegunaan Penelitian

Hasil penelitian ini diharapkan dapat berguna bagi seluruh kalangan baik bagi sivitas akademika, masyarakat (khususnya petani di Indonesia), maupun bagi pemerintah yang berkecimpung dalam bidang pertanian dan teknologi. Adapun manfaat yang diharapkan diperoleh masing–masing pihak adalah sebagai berikut: 1. Sivitas akademika

Bagi sivitas akademika, hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan mengenai studi permasalahan media komunikasi yang ada di desa. Lebih jauh penelitian ini mencoba memaparkan mengenai hubungan keterdedahan media komunikasi dengan perilaku komunikasi petani anggota gapoktan. Selain itu, penelitian ini diharapkan dapat menjadi tambahan literatur dan menjadi landasan bagi penelitian lebih lanjut mengenai pengaruh media komunikasi bagi petani sebagai salah satu sumber informasi bagi petani.

2. Petani

Bagi petani penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan petani mengenai media komunikasi yang ada di desa dan menjadikan penelitian ini sebagai acuan atau percontohan dalam memahami bagaimana keterdedahan media komunikasi mempengaruhi perilaku komunikasi petani. Lebih jauh lagi, petani menjadi paham mengenai apa saja fungsi media komunikasi, pengaruhnya terhadap petani lain dan bagaimana perilaku komunikasi petani setelah pengunaan media komunikasi.

3. Pemerintah (Deptan, penyuluh, komisi penyiaran RI dan lainnya)

(14)

Definisi Petani, Kelompok Tani, dan Gabungan Kelompok Tani

Pengertian petani menurut Peraturan Menteri Pertanian (2007) adalah perorangan warga negara Indonesia beserta keluarganya atau korporasi yang mengelola usaha di bidang pertanian, wanatani, minatani, agropasture, penangkaran satwa dan tumbuhan, di dalam dan di sekitar hutan, yang meliputi usaha hulu, usaha tani, agroindustri, pemasaran, dan jasa penunjang. Lionberger dan Gwin (1982) menjelaskan bahwa keadaan petani dan apa yang mampu dilakukannya merupakan kombinasi dari karakteristik yang melekat pada dirinya dan pengalaman yang didapatnya melalui proses belajar. Oleh sebab itu, petani perlu diberdayakan SDMnya melalui proses belajar.

Mulyana (2006) menyebutkan bahwa kelompok merupakan sekumpulan orang yang mempunyai tujuan bersama yang berinteraksi satu sama lain untuk mencapai tujuan bersama, mengenal satu sama lainnya, dan memandang mereka sebagai bagian dari kelompok tersebut. Menurut Kurniawati (2009) kelompok dapat digunakan sebagai media untuk mengungkapkan persoalan-persoalan pribadi (keluarga sebagai kelompok primer), sarana meningkatkan pengetahuan para anggotanya (kelompok belajar) dan dapat digunakan sebagai alat untuk memecahkan persoalan bersama yang dihadapi seluruh anggota (kelompok pemecah masalah). Kelompok tani menurut Uchrowi (2006) adalah kumpulan petani yang terdiri atas petani dewasa baik pria maupun wanita maupun petani taruna yang terikat secara informal dalam suatu wilayah kelompok atas dasar keserasian dan kebutuhan bersama. Sementara itu, menurut Kurniawati (2009), kelompok tani merupakan wahana belajar mengajar, wadah bagi setiap anggota untuk berinteraksi guna meningkatkan pengetahuan, sikap, dan keterampilan dalam berusaha tani yang lebih baik dan mengguntungkan untuk mencapai kehidupan yang lebih baik. Oleh karena itu, petani perlu dilibatkan dalam proses belajar dan mengajar sehingga dapat meningkatkan SDM petani dan pengetahuan, sikap dan keterampilan petani dapat bertambah baik.

(15)

tiga peran pokok gapoktan menurut Syahyuti (2007), yaitu:

1. Gapoktan difungsikan sebagai lembaga sentral dalam sistem terbangun, misalnya terlibat dalam penyaluran banish bersubsidi, pencairan dana subsidi benih yang berbentuk voucher dari departemen pertanian setempat dan kegiatan lainnya.

2. Gapoktan dibebankan sebagai lembaga untuk peningkatan ketahanan pangan diwilayah lokal. Gapoktan dalam hal ini digunakan sebagai wadah untuk membimbing petani yang masuk dalam anggota kelompok tani, agar dapat mengenali potensi sumber daya alam (SDA) yang dimilikinnya, mengenali permasalahan pertanian dan membantu dalam membuat rencana kerja untuk meningkatkan produksi tanaman melalui usaha agribisnis.

3. Gapoktan dianggap sebagai lembaga usaha ekonomi pedesaan (LUEP), sehingga dapat menerima dana penguatan modal (DPM), sehingga dapat membeli gabah dari petani saat terjadi panen raya dan menyebabkan harganya tidak terlalu jatuh.

Menurut Peraturan Menteri Pertanian (2007) fungsi gabungan kelompok tani yaitu:

1. Kelas belajar: Kelompok tani merupakan wadah belajar mengajar bagi anggotanya guna meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan sikap (PKS) serta tumbuh dan berkembangnya kemandirian dalam berusaha tani, sehingga produktivitasnya meningkat, pendapatannya bertambah serta kehidupan yang lebih sejahtera.

2. Wahana kerjasama: Kelompok tani merupakan tempat untuk memperkuat kerjasama diantara sesama petani dalam kelompok tani dan antar kelompok tani serta dengan pihak lain. Melalui kerjasama ini diharapkan usaha taninya akan lebih efisien serta lebih mampu menghadapi ancaman, tantangan, hambatan dan gangguan.

3. Unit Produksi: Usaha tani yang dilaksanakan oleh masing-masing anggota kelompok tani, secara keseluruhan harus dipandang sebagai satu kesatuan usaha yang dapat dikembangkan untuk mencapai skala ekonomi, baik dipandang dari segi kuantitas, kualitas maupun kontinuitas.

Definisi dan Jenis Media Komunikasi

Menurut Danim (2008), ilmu pengetahuan dan teknologi menyebabkan teknologi komunikasi mengalami kemajuan yang pesat sehingga dapat berpengaruh terhadap pola komunikasi di masyarakat. Dibuatnya instrumen teknologi seperti satelit, televisi, radio, video tape dan komputer memberikan arti tersendiri dalam proses komunikasi antar manusia4. Teknologi tersebut, dapat memudahkan manusia dalam berkomunikasi satu sama lain dan mempermudah individu dalam memperoleh informasi yang dibutuhkanya. Menurut Cangara (1998) media merupakan alat atau sarana yang digunakan untuk menyampaikan pesan dari komunikator kepada khalayak. Jenis-jenis media komunikasi yaitu media antar pribadi, media kelompok, media publik dan media massa5.

Media antar pribadi merupakan media yang berhubungan dengan perorangan, bersifat pribadi dan terdiri dari kurir (utusan), surat dan telepon. Littlejohn (2001)

4

Danim, S. 2008. Media komunikasi pendidikan. Bumi Aksara: Jakarta. 5

(16)

manusia merupakan penghantar pesan yang berorientasi pada pendengaran, mendengarkan berarti mempercayai. Menurut hasil penelitian Awaliah (2012), pemilihan media komunikasi yang efektif digunakan adalah media komunikasi antar pribadi yaitu kurir atau utusan dalam hal ini penyuluh lapang. PPL di desa mempunyai peranan penting dalam menyampaikan informasi mengenai pertanian kepada petani, karena akses petani terhadap media lainnya dianggap kurang dan petani umumnya memiliki pendidikan rendah sehingga kurang dapat dalam memahami pesan yang di sampaikan oleh media elektronik maupun cetak. Syahyuti et al. (1999) menyebutkan bahwa penyuluh pertanian merupakan suatu bagian delivery system dalam penyampaian jasa informasi pertanian. Dalam sistem ini, penyuluh pertanian berperan sebagai penyampai jasa informasi kepada petani (customers), yang harus melakukan interaksi baik ke penghasil teknologi maupun petani sebagai customers. Jadi, penyuluh termasuk media komunikasi antar pribadi.

Media komunikasi kelompok terdiri dari seminar, konferensi. Seminar merupakan media komunikasi kelompok yang biasanya dihadiri oleh khalayak tidak lebih dari 150 orang. Fungsi seminar adalah membicarakan masalah dengan menampilkan pembicara kemudian meminta pendapat atau tanggapan dari peseta seminar yang biasanya dari kalangan pakar sebagai narasumber. Konferensi adalah media komunikasi kelompok yang biasanya dihadiri oleh angota dan pengurus suatu kelompok. Media publik merupakan media yang digunakan jika khalayak yang terlibat lebih dari 200-an orang. Contoh media publik yaitu, rapat raksasa dan rapat akbar. Media massa adalah alat yang digunakan dalam penyampaian dari sumber kepada khalayak (penerima) dengan menggunakan alat-alat komunikasi mekanis seperti surat kabar, film, radio, dan televisi.

Menurut hasil penelitian Handayani (2006) menyatakan bahwa media massa berpengaruh pada pemahaman petani mengenai program kredit ketahanan pangan (KKP), pemilihan jenis media massa yang tepat akan membantu petani dalam memahami KKP lebih dalam lagi karena media berfungsi sebagai pemberi informasi yang luas dan cepat. Selain itu, media komunikasi yang efektif digunakan oleh petani adalah televisi dan brosur. Petani banyak menonton televisi, karena informasi mengenai KKP banyak yang disiarkan melalui media tersebut, sehingga petani dapat lebih memahami tentang KKP melalui media tersebut. Jenis media lain yang efektif juga digunakan adalah brosur atau majalah, karena jenis media ini dapat dibaca berulang kali sehingga petani dapat memperoleh informasi kapanpun melalui media tersebut serta petani dapat lebih paham mengenai KKP.

Penggunaan Gabungan Kelompok Tani Sebagai Media Komunikasi

Gabungan kelompok tani merupakan kelembagaan tertinggi di pedesaan setelah kelompok tani yang memiliki fungsi sebagai lembaga sentral kegiatan pertanian yang ada di pedesaan. Partisipasi petani dalam gabungan kelompok tani, memiliki suatu motif yang mendorong petani terlibat dalam berbagai aktivitas-aktivitas kelembagaan.

6

(17)

dalam mengikuti kegiatan yang diadakan oleh gapoktan. Motif tersebut antara lain adalah usaha untuk meningkatkan hasil, memudahkan pengelolaan usaha tani, untuk mendapatkan informasi pertanian atau menambah wawasan dan pengalaman, menjalin kebersamaan atau persaudaraan, serta untuk mendapatkan bantuan. Sebagian besar petani menyatakan bahwa, gapoktan dapat digunakan sebagai wahana belajar dan sarana untuk meningkatkan usaha pertanianya. Kondisi tersebut memperlihatkan bahwa petani menaruh harapan yang besar pada gapoktan sebagai lembaga yang mampu memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi pengembangan usaha taninya. Selain itu, manfaat gapoktan yang lainnya adalah sebagai tempat pertemuan antara petani dengan petani lainnya dan petani dengan penyuluh pertanian. Menurut van den Ban dan Hawkins (1999) penyuluh dapat memainkan peran yang berbeda-beda mengenai organisasi petani, diantaranya adalah:

1. Mengajari petani bagaimana mencapai tujuan mereka secara lebih efektif dengan mendirikan dan mengelola sebuah organisasi petani yang efektif.

2. Menggunakan organisasi tersebut sebagai perantara untuk berkomunikasi dengan petani melalui cara:

a. Berpartisipasi di dalam pertemuan-pertemuan organisasional

b. Mengajar dikursus-kursus yang dikelola oleh organisasi ini bagi para anggotanya

c. Menulis artikel di jurnal mereka

(18)

Setiabudi (2004) menyebutkan bahwa penggunaan media atau pemanfaatan informasi teknologi pertanian oleh petani dipengaruhi oleh beberapa faktor, yakni karakteristik individu, kebutuhan terhadap media komunikasi dan motivasi terhadap informasi. Jadi, salah satu faktor yang mempengaruhi penggunaan media komunikasi oleh individu adalah faktor karakteristik individu. Hasil penelitian Azainil (2005) menyebutkan bahwa karakteristik individu petani yaitu umur berhubungan nyata dengan media komunikasi. Faktor lain yang mempengaruhi penggunaan media komunikasi adalah jumlah penghasilan dan luas lahan serta kepemilikan lahan. Petani dengan jumlah penghasilan tinggi, memiliki luas lahan yang luas serta memiliki status kepemilikan yang sah atas lahan cenderung untuk mengunakan media komunikasi terutama media komunikasi massa untuk mendapatkan informasi. Selain itu, mereka juga sering berkonsultasi pada PPL agar dapat mengembangkan usaha taninya. Hal tersebut berkebalikan dengan penggunaan media komunikasi yang terbatas oleh petani yang jumlah penghasilanya kecil, lahan garapan yang sempit bahkan tidak mempunyai status kepemilikan lahan. Selain itu, faktor lain yang mempengaruhi penggunaan jenis media di desa adalah ketersediaan media tersebut di desa.

Menurut hasil penelitian Kifli (2002) yang menyatakan bahwa, partisipasi komunikasi petani dalam mengakses informasi pertanian dan media massa masih rendah, karena petani memiliki keterbatasan biaya dan ketersediaan media massa yang masih terbatas. Hal tersebut menyebabkan, petani lebih banyak mencari informasi melalui interaksi dan berkomunikasi mengenai usaha taninya dengan PPL dan petani lainnya. Wilayah pedesaan seringkali memiliki teknologi yang minim dan penyesuaian biaya dalam mengaksesnya membuat petani cenderung lebih selektif dalam memilih media komunikasi. Petani cenderung memilih media komunikasi yang sesuai dengan kemampuan finansialnya untuk mengakses media komunikasi untuk memperoleh pengetahuan mengenai media komunikasi.

Definisi dan Indikator Perilaku Komunikasi

Perilaku komunikasi menurut Gould dan Kolb (1964) merupakan tindakan atau respon dalam lingkungan dan situasi komunikasi yang ada, seperti cara-cara berfikir, berpengetahuan dan berwawasan, berperasaan dan bertindak atau melakukan tindakan yang dianut oleh seseorang, keluarga atau masyarakat dalam mencari dan menyebarkan informasi. Perilaku komunikasi dapat berarti tindakan atau respon seseorang terhadap sumber dan pesan jika dilihat dari model komunikasi linier. Perilaku komunikasi seseorang akan menjadi kebiasaan perilaku seseorang dalam mencari informasi. Menurut Rogers (1976), perilaku komunikasi dapat dilihat dengan beberapa variabel yaitu partisipasi dalam kegiatan sosial, jaringan komunikasi interpersonal, kosmopolitan, kontak dengan agen perubahan, keterdedahan pada media massa, dan keterdedahan pada saluran interpersonal.

(19)

menyatakan bahwa perilaku petani dalam kelompok tani ditunjukkan saat petani mengadakan rapat rutin dengan penyuluh pertanian lapang (PPL), sehingga dapat memperoleh informasi mengenai pertanian dari PPL, akan tetapi, perilaku komunikasi yang ditunjukkan oleh petani pasif dalam rapat rutin tersebut, mereka umumnya aktif mendengar dan pasif dalam mengungkapkan pendapat.

Berlo (1973) mengemukakan bahwa perilaku komunikasi terbagi dalam empat level (jenjang) kedalaman yaitu: (1) hanya sekedar berbicara (only talk), (2) saling ketergantungan (interdependent), (3) tenggang rasa (emphaty) dan (4) saling berinteraksi (interactive). Lebih jauh lagi, proses analisis interaksi Bales (1950) dalam Goldberg dan Larson (2006)7 merupakan sistem keseimbangan. Semua unsur berada dalam keadaan seimbang. Bales membagi interaksi komunikasi ke dalam beberapa kategori-kategori. Kategori tersebut adalah kategori tugas, dan sosio-emosional yang kedua kategori tersebut dibagi sama dalam unsur positif dan negatif.

Menurut hasil penelitian Kurniawati (2009) menyatakan bahwa perilaku komunikasi dapat dilihat dari partisipasi komunikasi petani dalam kelompok tani, misalnya saja partisipasinya dalam rapat kelompok tani. Partisipasi tersebut dapat dilihat baik secara lisan maupun non lisan. Perilaku lainnya adalah perilaku dalam pemanfaatan media massa dan pemahaman isi media dimana media massa yang tepat dapat mempengaruhi keefektifan komunikasi baik dari individu petani maupun dalam kelompok petani. Menurut hasil penelitian Handayani (2002), perilaku komunikasi seperti penerimaan informasi berhubungan nyata dengan pemahaman prosedur pengajuan kredit ketahanan pangan (KKP), hak, kewajiban dan sanksi aturan pelanggaran KKP serta manfaat KKP. Kehadiran dalam RAK berhubungan dengan pemahaman prosedur pengajuan KKP, dan hak, kewajiban serta sanksi aturan pelanggaran dalam KKP.Keterdedahan terhadap media komunikasi berhubungan dengan pemahaman prosedur pengajuan KKP, hak, kewajiban dan sanksi aturan pelanggaran dalam KKP serta manfaat KKP. Sedangkan kontak dengan sumber informasi berhubungan dengan pemahaman prosedur pengajuan KKP, hak, kewajiban, dan sanksi aturan pelanggaran KKP.

Hubungan Media Komunikasi dengan Perilaku Petani

Menurut penelitian Handayani (2006) hubungan antara media komunikasi dengan perilaku petani dapat dilihat dari sebagian besar petani peserta kredit ketahanan pangan (KKP) sudah terdedah terhadap media, namun petani kurang intensif dalam menggunakan media untuk memperoleh informasi. Selain menggunakan media, petani juga dapat mendapatkan informasi dari temanya, penyuluh maupun pihak Bank untuk mencari informasi tentang program KKP. Dalam hal kontak dengan sumber informasi, sebagian besar petani kurang intensif dalam kontak dengan sumber informai. Hal tersebut disebabkan petani tinggal di desa sehingga jauh untuk mengakses bank, sifat pemalu petani menyebabkan mereka enggan untuk kontak dengan penyuluh maupun sumber informan lainnya dan kesibukan petani juga menghambat keintensifan kontak petani dengan sumber informasi.

Selain itu, penggunaan jenis media oleh petani dapat dilihat dalam aspek-aspek penggunaan media komunikasi seperti mendengarkan radio, menonton televisi dan

7

(20)

intensitasnya dalam mendengarkan radio untuk mencari informasi tentang KKP. Hal tersebut disebabkan karena petani sibuk dengan pekerjaannya sehingga petani kurang mendapatkan informasi melalui media berupa radio. Dalam hal menonton televisi, petani di Kabupaten Ponorogo hampir semuanya telah memiliki televisi sehingga petani dapat menonton televisi. Kegiatan menonton televisi oleh petani dapat dikatakan belum terlalu intensif karena petani sibuk dengan pekerjaannya dan waktu tayang program KKP yang ditayangkan kurang sesuai dengan adwal longgar istirahat petani, sehingga petani tidak banyak yang memperoleh informasi dari tayangan televisi mengenai program KKP. Sebagian besar petani dapat membaca majalah atau brosur mengenai program KKP. Informasi dari media tersebut dapat membuat petani memperoleh informasi yang banyak mengenai program KKP. Menurut petani, membaca majalah maupun brosur lebih hemat biaya, dan fleksible dengan waktu longgar para petani sehingga informasi yan diperoleh mudah untuk dimengerti.

Hasil penelitian lain, yaitu penelitian Awaliah (2012) menyebutkan bahwa hubungan keterdedahan petani dengan media komunikasi dapat dilihat dari frekuensi petani dalam menggunakan media komunikasi. Frekuensi bertemu dengan PPL tidak berpengaruh secara nyata dengan sikap petani, hal tersebut karena petani lebih percaya pada pengalamanya selama ini dalam bertani. Frekuensi menonton tv berpengaruh dalam pertambahan pengetahuan petani karena tv memberikan informasi pertanian yang banyak. Frekuensi membaca koran tidak berpengaruh secara nyata baik dalam sikap, pengetahuan maupun tindakan oleh petani karena petani tidak mengerti mengenai materi yang ada di dalamnya dan pendidikan petani hanya sampai SD. Frekuensi membaca leaflet tidak berpengaruh secara nyata terhadap pengetahuan, sikap dan tindakan petani karena petani hanya membaca leafleat 10 menit saja dalam satu bulan. Penilain petani terhadap media komunikasi menurut hasil penelitian adalah media komunikasi berperan dalam meberikan informasi yang baru bagi petani, akan tetapi informasi yang disampaikan oleh media komunikasi sering kali sama dengan informasi yang sudah petani peroleh dari nenek moyangnya terdahulu.

Hasil penelitian Awaliah (2012) menyatakan bahwa keefektivan media komunikasi bagi petani dapat dikatakan tinggi karena jika dilihat dari aspek pengetahuan, sikap dan tindakan petani sudah berubah kearah yang semakin maju. Dalam hal ini, media komunikasi membuat pengetahuan petani tentang pertanian semakin bertambah dan pola berfikir petani juga lebih maju. Dalam aspek sikap, petani menyetujui informasi yang disampaikan oleh media komunikasi mengenai usaha tanam padi. Dalam aspek tindakan, petani tua cenderung tidak melakukan tindakan seperti informasi yang diberikan oleh media komunikasi, sedangkan petani muda melakukan tindakan sesuai dengan informasi yang disampaikan oleh media komunikasi. Petani tua lebih memiliki pengalaman tentang pertanian, sehingga mereka enggan mengambil resiko dengan melakukan tindakan seperti yang diinformasikan dari media komunikasi.

Hubungan Perilaku Komunikasi Petani terhadap Keefektifan Kelompok Tani

(21)

tani pada bulan Februari sampai Juni 2009 dan tidak tergambarkan melalui pertemuan kelompok tani secara keseluruhan. Akses terhadap terjadinya komunikasi secara partisipatif sudah terbuka lebar, tinggal bagaimana petani menyikapinya, karena penyuluh pertanian lapang (PPL) pun telah memberikan kesempatan kepada petani dalam mengekspresikan ide, perasaan dan pandangannya. Selain itu, dalam segi kekohesivan serta dinamika kelompok, perilaku petani yang tergolong rendah membuat keefektifan dalam komunikasi kelompok tani kurang maksimal.

Menurut hasil penelitian Handayani (2006), perilaku komunikasi petani dapat dilihat dari pencarian informasi, kehadiran pada rapat anggota kelompok tani (RAK), keterdedahan terhadap media dan kontak dengan sumber informasi (penyuluh, ketua kelompok, Bank Bukopin dan PT Petrokimia). Dalam hal pencarian informasi, sebagian besar petani melakukan pencarian informasi yang tidak terlalu intensif atau dapat dikatakan petani hanya kadang-kadang (sedikit) mencari informasi mengenai program kredit ketahan pangan (KKP). Hal tersebut disebabkan karena kesibukan petani dalam mengelola sawahnya setiap harinya serta petani juga mempunyai pekerjaan sampingan yang membuatnya tidak bisa mencari informasi mengenai program KKP secara intensif. Kehadiran petani dalam rapat anggota kelompok menujukan bahwa sebagian besar petani tidak secara intensif menghadiri RAK. Hal tersebut terjadi karena, faktor kesibukan petani dalam pekerjaannya, petani kurang tertarik terhadap RAK dan mereka juga merasa malas dalam mengadiri RAK karena faktor geografis serta mereka menganggap RAK kurang mampu memberikan kuntungan bagi petani.

Hasil penelitian Rahmani (2006) menyebutkan bahwa karakteristik individu berhubungan nyata dengan efektivitas komunikasi terutama pada aspek afeksi dan konatif. Pelatihan atau kursus yang diikuti oleh responden menjadi faktor penentu dalam membangun komunikasi yang efektif pada program participatory integrated

development in rainfed area (PIDRA) di Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat.

(22)

Kerangka Pemikiran

Media komunikasi saat ini memiliki kontribusi besar dalam penyaluran informasi kepada khalayak. Media komunikasi dapat berupa media antar individu, media massa, publik maupun kelompok. Berdasarkan hasil review pustaka disimpulkan bahwa media komunikasi mempunyai pengaruh terhadap perilaku komunikasi petani dalam kelompok tani. Pengetahuan petani dapat berubah dan bertambah jika petani dapat mengakses media komunikasi secara rutin. Melalui tulisan ini, penulis ingin mengetahui pengaruh media komunikasi terhadap perilaku petani yang dapat dilihat dari dua sisi yaitu perilaku komunikasi interpersonal petani dengan orang lain seperti interaksi dengan teman sesama petani, keluarga dan penyuluh, serta perilaku komunikasi petani pada saat rapat gapoktan.

Variabel karakteristik individu yang digunakan dalam penelitian ini adalah umur, jenis kelamin, tingkat pendidikan, luas penguasaan lahan pertanian, status lahan pertanian dan akses terhadap media komunikasi. Karakteristik individu mempengaruhi keterdedahan terhadap media komunikasi oleh petani. Hal tersebut diperkuat dengan hasil penelitian Setiabudi (2004) menyebutkan bahwa penggunaan media atau pemanfaatan informasi teknologi pertanian oleh petani dipengaruhi oleh beberapa faktor, yakni karakteristik individu, kebutuhan terhadap media komunikasi dan motivasi terhadap informasi. Jadi, salah satu faktor yang mempengaruhi penggunaan media komunikasi oleh individu adalah faktor karakteristik individu. Selain itu, hasil penelitian Azainil (2005) menyebutkan bahwa karakteristik individu petani yaitu umur, jumlah penghasilan dan luas lahan lahan pertanian berhubungan nyata dengan keterdedahan petani terhadap media komunikasi. Dalam hal ini, karakteristik individu mempengaruhi keterdedahan petani terhadap media komunikasi yang ditunjukkan oleh lama serta frekuensi petani dalam mengakses informasi melalui media komunikasi.

Keterdedahan media komunikasi adalah bagaimana responden menggunakan media komunikasi untuk mencari informasi mengenai pertanian melalui media komunikasi tersebut. Keterdedahan media komunikasi dalam penelitian ini adalah keterdedahan media komunikasi seperti televisi, radio, koran, seminar pertanian, rapat gapoktan, bertemu penyuluh dan internet. Penyuluh pertanian dalam hal ini dapat dikatakan sebagai media komunikasi karena penyuluh merupakan media antar pribadi yang menyampaikan pesan dari pemerintah kepada petani dan sebaliknya dari petani kepada pemerintah. Menurut Syahyuti et al. (1999) penyuluh pertanian merupakan suatu bagian delivery system dalam penyampaian jasa informasi pertanian. Dalam sistem ini, penyuluh pertanian berperan sebagai penyampai jasa informasi kepada petani

(customers), yang harus melakukan interaksi baik ke penghasil teknologi maupun petani

sebagai customers. Jadi, penyuluh termasuk media komunikasi antar pribadi. Menurut Morissan (2005) terpaan media, keterdedahan khalayak terhadap media komunikasi dapat dilihat dari frekuensi dan lama dalam mengakses media komunikasi.

(23)

kurang intensif dalam menggunakan media untuk memperoleh informasi. Adapun keterkaitan antar variabel-variabel tersebut dapat dilihat dalam kerangka pemikiran berikut ini:

Keterangan Gambar: : Mempengaruhi.

Gambar 1 Kerangka pemikiran pengaruh media komunikasi terhadap perilaku komunikasi petani

Hipotesis Penelitian

1. Karakteristik individu berhubungan nyata dengan keterdedahan petani dalam menggunakan media komunikasi.

2. Keterdedahan terhadap media komunikasi berhubungan nyata dengan perubahan perilaku komunikasi petani.

Definisi Operasional

1. Umur adalah selisih antara tahun responden dilahirkan hingga tahun pada saat dilaksanakan penelitian.

2. Jenis kelamin adalah identitas responden berdasarkan faktor biologis yang tercatat dalam tanda pengenal. Pernyataan responden tentang jenis kelamin dikategorikan dengan skala nominal, menjadi dua kategori yaitu:

 Laki–Laki

 Perempuan

3. Tingkat pendidikan adalah jenjang responden menempuh pendidikan formal saat pengisian kuisoner. Pernyataan responden berkaitan dengan jenjang pendidikan X. Karakteristik Individu:

 Umur

 Tingkat pendidikan

 Lama bertani

 Jenis kelamin

 Luas penguasaan lahan pertanian

 Status kepemilikan lahan

 Akses terhadap media komunikasi

Y2. Perilaku komunikasi

interpersonal petani Y1. Keterdedahan terhadap

Media Komunikasi

(24)

dalam lima kategori yaitu : responden menjalani pekerjaan sebagai petani hingga saat penelitian dilaksanakan. 5. Luas penguasaan lahan pertanian adalah satuan luas lahan dalam satuan m2 yang

digunakan oleh petani untuk bercocok tanam saat penelitian dilaksanakan.

6. Status kepemilikan lahan adalah status dari kepemilikan lahan yang digarap oleh petani saat penelitian dilangsungkan. Dalam hal ini, status kepemilikan lahan diukur dengan skala ordinal dengan kategori sebagai berikut:

 Milik

 Bukan milik

7. Akses terhadap media komunikasi adalah jumlah media komunikasi yang dapat digunakan oleh responden pada saat penelitian berlangsung. Media komunikasi yang dimaksud adalah televisi, penyuluh, radio, koran, dan seminar serta internet dan rapat gapoktan.

8. Keterdedahan terhadap media komunikasi adalah frekuensi, lama dan cara responden dalam memanfaatkan media komunikasi, seperti televisi, radio, koran, seminar, penyuluh, rapat gapoktan dan internet. Keterdedahan terhadap media komunikasi diperoleh dari frekuensi responden dalam mengakses media komunikasi dan lama responden dalam mengakses media komunikasi.

 Rumus keterdedahan terhadap media komunikasi berdasarkan frekuensi dan lama mengakses media komunikasi:

Frekuensi mengakses media komunikasi X Lama mengakses media komunikasi

9. Perilaku komunikasi interpersonal petani adalah jumlah skor kegiatan komunikasi yang dilakukan petani mengenai respon, tindakan, dan tingkah laku anggota gabungan kelompok tani dalam merespon dan menanggapi komunikasi dengan sesama petani, keluarga dan penyuluh. Kegiatan keaktifan dalam berkomunikasi ditunjukkan dengan interaksi komunikasi dengan teman sesama keluarga (skor 1), interaksi dengan teman sesama petani (skor 2) dan interaksi dengan penyuluh pertanian (skor 3). ((Nilai: Ya=2 dan Tidak=1((Skor untuk jawaban pertanyaan adalah: skor tertinggi 24 dan skor terendah 12)).

Rumus perilaku komunikasi interpersonal petani:

a. Interaksi dengan keluarga : Skor jawaban pertanyaan X skor 1(Skor tertinggi adalah 24 dan skor terendah adalah 12).

b. Interaksi dengan teman sesama petani : Skor jawaban pertanyaan X skor 2 (Skor tertinggi adalah 48 dan skor terendah adalah 24)

c. Interaksi dengan penyuluh pertanian : Skor jawaban pertanyaan X skor 3 (Skor tertinggi adalah 72 dan skor terendah adalah 36).

(25)
(26)

Metode Penelitian

Penelitian ini menggunakan metode penelitian survei. Penulis menggunakan kuesioner untuk mendapatkan data kuantitatif dari responden dan wawancara secara mendalam dengan informan untuk memperoleh data kualitatif. Data kuantitatif digunakan untuk memperoleh data mengenai karakteristik individu petani, frekuensi dan lama mengakses media komunikasi serta perilaku komunikasi petani secara interpersonal maupun dalam kelompok. Data kualitatif digunakan untuk memperoleh informasi yang lebih mendalam lagi dari informan seperti ketua gapoktan untuk mengetahui perilaku komunikasi petani dalam rapat anggota gapoktan dan sejarah berdirinya gapoktan serta penyuluh lapang untuk mengetahui informasi mengenai petani di Desa Cikarawang secara lebih lanjut tentang perkembangan pertaniannya. Pemilihan responden, menggunakan salah satu teknik dalam penarikan sampel probabilitas, yaitu

simple random sampling, di mana peneliti mengambil sampel petani yang tergabung

dalam gabungan kelompok tani (gapoktan) Mandiri Jaya, di Desa Cikarawang.

Lokasi dan Waktu Penelitian

Objek pada penelitian ini adalah gabungan kelompok tani (gapoktan). Gapoktan yang dipilih dalam penelitian ini adalah gapoktan Mandiri Jaya yang terletak di Desa Cikarawang, Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat. Penentuan objek penelitian dilakukan dengan observasi melalui studi langsung pada objek penelitian dan melalui pencarian informasi dengan internet. Alasan peneliti memilih objek gapoktan Mandiri Jaya sebagai objek penelitian adalah gapoktan Mandiri Jaya terletak di Desa Cikarawang yang memiliki pengelolaan pertanian yang cukup maju karena gapoktan terletak di desa yang dekat dengan kota dan terletak di kawasan penelitian kampus IPB Darmaga, sehingga informasi yang diterima oleh petani semakin banyak dan kompleks. Beberapa hal yang mempengaruhi pertimbangan penulis dalam pemilihan objek penelitian tersebut adalah: 1) Gapoktan Mandiri Jaya merupakan gapoktan berprestasi dengan memperoleh penghargaan dari pemerintah provinsi Jawa Barat dalam kategori gapoktan teladan dan mendapatkan peringkat kedua, 2) Gapoktan Mandiri Jaya terletak di desa yang dekat dengan IPB dan di desa tersebut sering dijadikan desa implementasi program pertanian baik dari pemerintah maupun IPB, dan 3) Wilayahnya dekat kota sehingga akses terhadap media komunikasinya lebih luas. Penelitian ini berlangsung pada bulan September 2012 hingga Desember 2012.

Kerangka Sampling Penelitian

(27)

sedangkan populasi sasaran yang tergabung dalam gapoktan Mandiri Jaya adalah 138 orang. Teknik pengambilan sampel dilakukan secara acak menggunakan simple random

sampling. Simple random sampling dilakukan dengan cara memasukan data populasi ke

dalam lembar kerja Microsoft excel lalu mengacak daftar responden untuk menentukan responden penelitian yang berjumlah 35 orang. Dari 138 orang tersebut diambil secara acak 35 orang sebagai sampel atau responden penelitian (lihat lampiran 1).

Teknik Pengumpulan Data

Jenis data yang digunakan dalam penelitian adalah data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh dari responden dan informan melalui penelitian langsung di lapangan menggunakan kuesioner (lihat di Lampiran 3) dan wawancara terstruktur (lihat Lampiran 4). Data sekunder diperoleh dari profil Desa Cikarawang mengenai kependudukan, letak geografis, demografis, dan gambaran umum lokasi penelitian secara keseluruhan dan profil gapoktan Mandiri Jaya. Metode pengumpulan data yang dilakukan pada saat penelitian di lapangan adalah dengan wawancara mendalam kepada ketua gapoktan dan penyuluh lapang, kuesioner penelitian dengan cara bertanya langsung kepada petani dan dokumentasi penelitian. Kemudian hasil wawancara tersebut dicatat seperti apa adanya dan diolah dengan melakukan analisis dan interpretasi.

Data primer yang didapatkan setelah penelitian adalah data dari kueisoner yang mencangkup data mengenai karakteristik individu, data keterdedahan petani terhadap media komunikasi dan data mengenai perilaku komunikasi petani baik secara interpersonal maupun kelompok. Selain itu, penulis juga mendapatkan data primer dari lapang yang berasal dari wawancara penulis dengan informan. Informan adalah pihak yang memberikan keterangan mengenai segala informasi yang diperlukan untuk mendukung penelitian yang dilaksanakan. Pemilihan informan dilakukan secara

purposive, informan yang ditemui adalah ketua gapoktan Mandiri Jaya yaitu Bapak AB

dan penyuluh lapang dari BP3K Dramaga yang ditugaskan di Desa Cikarawang yaitu Bapak DT. Pemilihan Bapak AB sebagai informan bertujuan untuk mengetahui informasi mengenai sejarah berdirinya gapoktan dan bagaimana perilaku komunikasi saat rapat rutin anggota gapoktan. Informan penyuluh pertanian digunakan untuk mengetahui bagaimana cara penyuluh menyampaikan materi penyuluhan serta

antusiasme petani dalam memperoleh informasi dan bagaimana keadaan pertanian di

Desa Cikarawang.

Teknik Analisis Data

Jawaban kuesioner selanjutnya diolah dengan menggunakan Microsoft Excel

2007 dan software SPSS for Windowsversi 17.0. Variabel karakteristik individu seperti

(28)

perilaku komunikasi petani baik secara interpersonal maupun kelompok dideskripsikan dengan statistik deskriptif untuk mendapatkan rata-rata, nilai maksimum dan minimum serta standar deviasi yang disajikan dalam bentuk Tabel .

Pengujian hubungan antara variabel keterdedahan terhadap media komunikasi dengan perilaku komunikasi petani dianalisis dengan menggunakan rank spearman. Sementara itu, untuk variabel karakteristik individu seperti umur, luas lahan, akses terhadap media komunikasi, lama bertani dihubungkan dengan keterdedahan terhadap media komunikasi dengan menggunakan analisis rank spearman. Hubungan antara variabel karakteristik individu yaitu jenis kelamin, tingkat pendidikan dan status lahan dengan keterdedahan terhadap media komunikasi dianalisis dengan menggunakan chi

square.

(29)

GAMBARAN UMUM DESA CIKARAWANG

Desa Cikarawang merupakan salah satu desa yang berada di Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat. Wilayah Desa Cikarawang berbatasan dengan Sungai Cisadane pada bagian utara, Sungai Ciapus pada bagian selatan, Sungai Cianduan pada bagian barat, dan kelurahan Situ Gede pada bagian timur. Sebagian besar penduduk di Desa Cikarawang bekerja sebagai petani. Di Desa Cikarawang sendiri terdapat beberapa kelompok tani, diantara adalah kelompok tani Hurip, Subur Jaya, Mekar, Kelompok Wanita Tani (KWT) Melati, Setia dan Andalan. Keenam kelompok tani tersebut masuk ke dalam gabungan kelompok tani Mandiri Jaya yang diketuai oleh Bapak AB. Gabungan kelompok tani Mandiri Jaya (Gapoktan Mandiri Jaya) resmi berdiri pada tahun 2007 berawal dari adanya persamaan kepentingan diantara petani-petani yang ada di Desa Cikarawang, Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor dalam hal komoditi tanaman pangan seperti umbi-umbian dan dalam hal pemasaran hasil panen. Berikuti ini adalah penjelasan mengenai gambaran umum desa dan gambaran umum gapoktan Mandiri Jaya.

Kondisi Geografis Desa Cikarawang

Desa Cikarawang terletak dalam wilayah administratif Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat. Menurut keadaan topografinya, Desa Cikarawang merupakan dataran dan persawahan dengan ketinggian mencapai 193 m dari permukaan laut dan memiliki suhu udara rata-rata 25°C–30°C. Batas-batas wilayah Desa Cikarawang adalah sebelah utara berbatasan dengan Sungai Cisadane, sebelah selatan berbatasan dengan Sungai Ciapus, sebelah barat berbatasan dengan Sungai Ciaduan (pertemuan Sungai Ciapus dan Cisadane), dan sebelah timur berbatasan dengan Kelurahan Setu Gede, Kecamatan Bogor Barat, Kota Bogor.

(30)

Kondisi Sosial dan Ekonomi di Desa Cikarawang

Jumlah penduduk Desa Cikarawang pada tahun 2012 adalah 8.227 jiwa, yang terdiri dari 4.199 jiwa berjenis kelamin laki-laki dan 4.028 jiwa berjenis kelamin perempuan, yang terbagi dalam 2114 kepala keluarga (KK). Sebanyak 777 KK di Desa Cikarawang termasuk ke dalam keluarga miskin (Gakin) dengan presentase 35.6% dari jumlah keluarga yang ada di Desa Cikarawang.

Tabel 1 Jumlah penduduk di Desa Cikarawang berdasarkan umur pada tahun 2009

No. Umur (tahun) Laki-laki (orang) Perempuan (orang) Jumlah

1 0-5 495 560 1055

2 6-10 409 367 776

3 11-15 391 389 780

4 16-20 378 368 746

5 21-25 389 374 763

6 26-30 390 378 768

7 31-35 303 285 588

8 36-40 309 284 593

9 41-45 258 251 509

10 46-50 215 193 408

11 51-55 181 160 341

12 56-60 156 137 293

13 61-65 186 147 333

14 66-67 139 136 275

Jumlah 4199 4029 8228

Sumber: Profil Desa Cikarawang, Kabupaten Bogor

(31)

Tabel 2 Daftar mata pencaharian penduduk di Desa Cikarawang

No. Mata pencaharian Jumlah (orang)

1 Petani 310

Sumber: Profil Desa Cikarawang, Kabupaten Bogor

Fasilitas umum yang ada di Desa Cikarawang diantaranya adalah di bidang pendidikan terdapat empat buah PAUD, TK,TPA, MI berjumlah dua buah, Sekolah Dasar (SD) berjumlah empat dan SMP yang berjumlah satu buah. Selain itu, di Desa Cikarawang sudah memiliki sebuah perpustakaan umum guna meningkatkan minat baca masyarakat, sehingga kualitas sumber daya manusia (SDM) masyarakat dapat meningkat dan kesejahteraan masyarakat dapat meningkat pula. Perpustakaan desa tersebut terletak di samping kantor Desa Cikarawang dan buka pada saat hari dan jam kerja. Selain itu, dalam bidang kesehatan, terdapat berbagai fasilitas umum diantaranya adalah puskesmas pembantu yang ada di sebelah kantor desa, posyandu yang berjumlah tujuh buah yang tersebar di setiap RW, bidan desa yang berjumlah satu orang dan poliklinik serta balai pengobatan.

Pertanian Desa Cikarawang memiliki lima kelompok tani yang tersebar di empat kampung yang berbeda yaitu Kelompok Tani Hurip di Kampung Carangpulang Bubulak, Kelompok Tani Mekar di Kampung Carangpulang Kidul, Kelompok Tani Setia di Kampung Cangkrang, dan Kelompok Tani Subur Jaya di Kampung Petapaan dan Kelompok Wanita Tani Melati di Kampung Carangpulang Bubulak. Di Desa Cikarawang terdapat Gabungan Kelompok Tani yaitu Gapoktan Mandiri Jaya yang menjadi gabungan enam kelompok tani lima dari Desa Cikarawang dan satu dari Dramaga yaitu Kelompok Tani Andalan. Masing-masing kelompok tersebut menangani komoditas ubi jalar dan padi. Desa Cikarawang kaya akan potensi pertaniannya. Adapun hasil pertanian desa ini terdiri dari padi, singkong, ubi jalar, jagung, kacang tanah, pisang, dan pepaya. Komoditi unggulan petani Desa Cikarawang adalah tanaman ubi jalar dan kacang tanah. Padi yang ditanam, setelah panen tidak pernah dijual ke pasar atau ke tengkulak. Padi-padi yang sudah dipanen akan dijemur, kemudian sebagian akan digiling sesuai dengan kebutuhan untuk dikonsumsi dan sisanya akan disimpan dalam bentuk gabah oleh petani sebagai persediaan pangan keluarga mereka. Sebaliknya, untuk komoditi lainnya selain untuk dikonsumsi juga dijual ke pasar-pasar terdekat atau ke tengkulak.

Pola usaha tani yang diterapkan oleh gapoktan Mandiri Jaya yaitu usaha pokok poktan Hurip adalah padi, palawija seperti ubi jalar dan kacang tanah, usaha pokok poktan Setia adalah padi, singkong dan bawang, usaha pokok poktan Mekar adalah padi dan palawija dan usaha pokok poktan Subur Jaya yaitu padi dan palawija (lihat

(32)

dan tumpang sari. Sementara itu, untuk lahan kering, petani menggunakan pola tanam yaitu tanaman sejenis dan tumpang gilir.

Terdapat suatu permasalahan desa yang secara tidak langsung menimbulkan suatu hubungan sebab-akibat sekaligus berpengaruh terhadap perkembangan sektor pertanian di Desa Cikarawang. Para petani di desa ini menghadapi kendala sumber air. Selama ini sumber air untuk irigasi berasal dari Bendungan Cibenda yang terletak di wilayah administratif Kota Bogor. Air yang berasal dari bendungan ini akan ditampung di Situ Gede, Kelurahan Situ Gede baru kemudian dialirkan ke sawah-sawah para petani di Desa Cikarawang. Permasalahan yang dihadapi adalah, Situ Gede merupakan tempat rekreasi yang persediaan airnya harus terus mencukupi. Apabila persediaan air di Situ berkurang, maka air dari Bendungan Cibenda tidak akan dialirkan ke sawah-sawah di Desa Cikarawang, akibatnya para petani sering menghadapi kesulitan untuk pengairan sawahnya. Selain itu, saluran yang menghubungkan Situ Gede dengan sawah-sawah di Desa Cikarawang juga sering mengalami kebocoran. Oleh karena itu, para petani di Desa Cikarawang melakukan pengaturan pola tanam pertanian berdasarkan persediaan air dan kebijakan kelompok tani yang ada.

Gambaran Umum Gabungan Kelompok Tani Mandiri Jaya

Gabungan kelompok tani Mandiri Jaya terbentuk pada tahun 2007 berawal dari adanya persamaan kepentingan diantara petani-petani yang ada di Desa Cikarawang, Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor dalam hal komoditi tanaman pangan seperti umbi-umbian dan dalam hal pemasaran hasil panen. Anggota gabungan kelompok tani Mandiri Jaya adalah petani yang tergabung dalam aggota kelompok tani yang menjadi anggota gabungan kelompok tani Mandiri Jaya yang berdomisili di Desa Cikarawang, Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor dan sekitarnya. Ketentuan dan persyaratan menjadi anggota gabungan kelompok tani (gapoktan) Mandiri Jaya diatur dalam anggaran daar (AD) dan anggaran rumah tangga (ART) gapoktan Mandiri Jaya.Administrasi yang dimiliki gapoktan Mandiri Jaya yaitu buku tamu, buku daftar anggota, buku daftar hadir dan notulen pertemuan, buku hasil penjualan serta buku angsuran dan simpan pinjam anggota.

(33)

Letak Wilayah Gabungan Kelompok Tani Mandiri Jaya

Gapoktan Mandiri Jaya terletak di wilayah Desa Cikarawang Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat. Jarak ke kantor kecamatan Dramaga yaitu 5 km, jarak ke ibu kota kabupatan Bogor yaitu 30 km, jarak ke ibu kota provinsi yaitu 137 km, dan jarak ke ibu kota negara yaitu 78 km. Desa Cikarawang memiliki luas wilayah dengan tiga tipe lahan yaitu lahan basah yang memiliki sistem pengairan setengah teknis seluas 100 Ha, lahan kering dengan rincian 10 Ha berupa tegalan, 121 Ha berupa pekarangan, dan 1 Ha berupa perkebunan rakyat. Selain itu terdapat lahan perairan yang terdiri dari 4.5 Ha berupa lahan kolam untuk ikan dan 2.5 Ha berupa lahan setu. Berikut ini adalah sebaran luas lahan sawah dan darat yang diusahakan oleh anggota gapoktan Mandiri Jaya pada tahun 2012:

Tabel 3 Sebaran luas lahan pertanian dan komoditas peternakan yang digarap oleh gapoktan Mandiri Jaya tahun 2012

No. Nama

kelompok Luas lahan (Ha) Ternak (ekor)

Sawah Darat Jumlah Ayam

buras Kelinci Domba Kambing Kerbau Jumlah

1 Kelompok tani

Visi, Misi, dan Tujuan Gabungan Kelompok Tani Mandiri Jaya

Sejak awal, para petani sudah menyadari bahwa tujuan mereka bergabung dalam kelompok tani ini adalah untuk bekerjasama memajukan pertanian Desa Cikarawang. Visi Kelompok Tani Hurip adalah untuk meningkatkan kesejahteraan anggota kelompok pada khususnya dan masyarakat Desa Cikarawang pada umumnya. Misi Kelompok Tani Hurip adalah sebagai berikut:

1. Melaksanakan Sapta Usaha Tani (pengolahan lahan dan tanam, penggunaan bibit unggul, pemupukan berimbang, pengairan atau tanaman pelindung, pemeliharaan atau perlindungan tanaman, serta panen dan pasca panen).

2. Mengaktifkan dan meningkatkan kegiatan kelompok tani (meningkatkan jumlah anggota, mengadakan pertemuan rutin, administrasi kelompok, dan mengaktifkan tugas pengurus).

(34)

1. Mengembangkan kapasitas pelaku utama dalam berorganisasi yang lebih formal

2. Mengembangkan kapasitas pelaku utama dalam mengelola usaha secara lebih efisien dan mengguntungkan.

3. Membantu meningkatkan akses kelompok tani untuk memanfaatkan fasilitas yang ada disekitarnya seperti subsidi benih, subsidi pupuk dan lain-lain. 4. Memberikan pendampingan kepada kelompok tani dalam penumbuhan

gabungan kelompok tani kearah kelembagaaan yang berbadan hukum melalui proses yang partisipatif dan berharap serta sesuai dengan kondisi lokal dalam meningkatkan posisi tawar.

5. Menumbuh kembangkan jiwa kepemimpinan, kewirausahaan, dan kemampuan menjadi pelaku utama dan pelaku usaha.

6. Memberikan arahan dan petunjuk kepada gabungan kelompok tani tentang pola penyaluran dan pemanfaatan dana BLM

7. Menetapkan arah pengembangan sistem dan usaha agribisnis desa sesuai dengan potensi ekonomi dalam PUAP

8. Memberikan petunjuk pemanfaatan dana PUAP dalam rangka penumbuhan usaha anggota serta membangun jaringan pasar.

Struktur Organisasi dan Keanggotan Gabungan Kelompok Tani Mandiri Jaya

Kelompok tani yang tegabung dalam gapoktan Mandiri Jaya ada enam yaitu, kelompok tani Hurip, kelompok tani Subur Jaya, kelompok tani Mekar, kelompok tani Setia, kelompok tani Andalan dan kelompok tani wanita Melati. Berikut ini adalah rincian dari masing-masing kelompok tani yang tergabung dalam gapoktan Mandiri Jaya.

Tabel 4 Kelompok tani yang tergabung dalam gapoktan Mandiri Jaya

Kelompok Tani Ketua Anggota (Orang)

Kelompok tani Hurip Ahmad Bastari 30

Kelompok tani Subur Jaya Senan 28

Kelompok tani Mekar Wahyudin 20

Kelompok tani Setia Ujang 20

Kelompok tani Andalan Dimyati 20

Kelompok tani wanita Melati Normayanti 20

Jumlah total 138

(35)

Susunan kepengurusan gabungan kelompok tani Mandiri Jaya adalah:

Gambar 2 Struktur organisasi gapoktan Mandiri Jaya

(36)

DESKRIPSI KARAKTERISTIK PETANI, KETERDEDAHAN

umur tersebut, maka dapat dideskripsikan bahwa sebagian besar petani yang tergabung dalam anggota gapoktan Mandiri Jaya tergolong dalam usia produktif. Desa Cikarawang memiliki jumlah petani terbanyak pada usia paruh baya (30 tahun-50 tahun) dan memiliki jumlah petani yang kecil untuk usia muda (30 tahun ke bawah). Petani muda yang tergabung dalam gapoktan semakin sedikit dan keterdedahan terhadap media komunikasinya pun kurang karena mereka enggan untuk mendalami pertanian sebagai pekerjaan utama. Petani muda yang tergabung dalam gapoktan biasanya terpaksa menggarap sawah karena tidak ada pekerjaan lain dan desakan pemenuhan kebutuhan ekonomi yang semakin meningkat. Sedikitnya generasi penerus untuk pertanian di Desa Cikarawang, menyebabkan berkurangnya pengurus yang dapat melanjutkan kepengurusan organisasi maupun sistem pertanian yang ada di Desa Cikarawang. Hal tersebut terjadi karena, sebagian pemuda maupun pemudi desa lebih memilih untuk bekerja di luar sektor pertanian. Sementara itu, petani yang masih tersisa di Desa Cikarawang sudah semakin menua dan daya fisik serta kemampuan dalam mengelola pertanian semakin berkurang sehingga menyebabkan kurangnya produksi pertanian yang dihasilkan oleh petani dan tidak adanya regenerasi dalam kepengurusan gapoktan.

Tabel 5 Deskripsi karakteristik individu petani menurut umur, lama bertani, penguasaan lahan pertanian dan akses terhadap media komunikasi

Karakteristik individu Rata-rata Nilai

minimum

Penguasaan lahan pertanian (m2) 334

2 120 10000 3561

Akses terhadap media komunikasi

(media) 5 2 7

1.58 6

Gambar

Tabel 1  Jumlah penduduk di Desa Cikarawang berdasarkan umur pada tahun    2009
Tabel 3  Sebaran luas lahan pertanian dan komoditas peternakan yang digarap oleh
Tabel 4  Kelompok tani yang tergabung dalam gapoktan Mandiri Jaya
Gambar 2  Struktur organisasi gapoktan Mandiri Jaya
+7

Referensi

Dokumen terkait

Rusak atau baiknya pendidikan sangat ditentukan oleh kepedulian seluruh komponen pendidikan di sekolah maupun di kampus untuk selalu menyorot pola hubungan sosial dan

Pengujian yang dilakukan terhadap sistem secara keseluruhan adalah untuk mengetahui nilai tegangan hasil dari ADC, nilai suhu, tampilan dan fungsionalitas dari aplikasi serta

Secara singkat, kemiskinan dapat di definisikan sebagai suatu standar tingkat hidup yang rendah, yaitu adanya suatu tingkat kekurangan materi pada sejumlah

Dosis maksimal maksimal Dosis Dosis yang yang paling paling banyak banyak dari dari suatu suatu obat obat yang yang boleh diberikan pada pasien dewasa dalam waktu

Menurut Solomon (2005), etika adalah bagian dari philosophy yang ditujukan pada kehidupan yang baik, menjadi orang yang baik “being a good person”, melakukan sesuatu

Berdasarkan hasil perhitungan kebutuhan ruang parkir dengan ruang parkir yang tersedia pada off street parking , lokasi parkir yang masih mencukupi adalah lokasi

Berdasarkan analisis hasil penelitian, dapat disimpulkan bahwa keefektifan model pembelajaran Advance Organizer (AO)berkategori efektif dalam meningkatkan hasil

Pada Toko Baby Tools strategi pengembangan sistem yang digunakan adalah metode Rapid Application Development (RAD) yang merupakan metode pengembangan sistem yang cepat