• Tidak ada hasil yang ditemukan

Pengaruh Jenis Eksplan dan Komposisi Zat Pengatur Tumbuh Terhadap Produksi Biomassa Kalus dan Antosianin Tanaman Rosella (Hibiscus sabdariffa Linn.)

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Pengaruh Jenis Eksplan dan Komposisi Zat Pengatur Tumbuh Terhadap Produksi Biomassa Kalus dan Antosianin Tanaman Rosella (Hibiscus sabdariffa Linn.)"

Copied!
83
0
0

Teks penuh

(1)

Lampiran 1. Data Pengamatan Persentase Terbentuknya Kalus (%)

Perlakuan Ulangan Total Rataan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

E1M0 100 - 0 - - - 100 0 0 100 0 0 100 - 0 400 40,00

E1M1 0 100 - 0 100 - - 100 - 100 - - 100 - - 500 71,43

E1M2 0 100 100 100 0 100 - 0 0 - 0 100 0 - 0 500 41,67

E1M3 - - - 0 100 100 0 - - - 100 - - 300 60,00

E1M4 - 100 100 - - - 100 100 - 100 100 - - 100 100 800 100,00

E1M5 100 100 100 100 100 100 100 - 100 - 100 100 - 0 - 1000 90,91

E2M0 - 0 0 100 0 - - 0 0 100 100 0 0 0 0 300 25,00

E2M1 100 0 0 0 100 - 0 - 100 100 100 - - 100 - 600 60,00

E2M2 - - - 100 100 - - 0 100 - - - 100 400 80,00

E2M3 - 0 100 100 100 - - - 100 - 100 - - - 100 600 85,71

E2M4 - 100 - - 100 100 - - 100 100 100 - 100 - - 700 100,00

E2M5 - 100 - - - 100 100 - - 0 - 100 - 100 - 500 83,33

E3M0 100 - - 0 100 100 100 100 - - - 500 83,33

E3M1 - - 0 - 100 - - 100 - - 0 - - - 100 300 60,00

E3M2 0 - 100 100 - 100 100 - - 100 - 0 - - - 500 71,43

E3M3 100 - - 0 - - - 100 - - - 100 300 75,00

E3M4 - 100 - 100 0 - - - - 100 - - - 100 100 500 83,33

E3M5 - - 100 100 - - 100 100 - - 0 0 0 - - 400 57,14

(2)

Lampiran 2. Data Transformasi Persentase Pembentukan Kalus √x + 0,5

Perlakuan Ulangan Total Rataan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

E1M0 10,0 - 0,7 - - - 10,0 0,7 0,7 10,0 0,7 0,7 10,0 - 0,7 44,3 4,4

E1M1 0,7 10,0 - 0,7 10,0 - - 10,0 - 10,0 - - 10,0 - - 51,5 7,4

E1M2 0,7 10,0 10,0 10,0 0,7 10,0 - 0,7 0,7 - 0,7 10,0 0,7 - 0,7 55,1 4,6

E1M3 - - - 0,0 10,0 10,0 0,7 - - - 10,0 - - 30,8 6,2

E1M4 - 10,0 10,0 - - - 10,0 10,0 - 10,0 10,0 - - 10,0 10,0 80,2 10,0

E1M5 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 - 10,0 - 10,0 10,0 - 0,7 - 101,0 9,2

E2M0 - 0,7 0,7 10,0 0,7 - - 0,7 0,7 10,0 10,0 0,7 0,7 0,7 0,7 36,4 3,0

E2M1 10,0 0,7 0,7 0,7 10,0 - 0,7 - 10,0 10,0 10,0 - - 10,0 - 63,0 6,3

E2M2 - - - 10,0 10,0 - - 0,7 10,0 - - - 10,0 40,8 8,2

E2M3 - 0,7 10,0 10,0 10,0 - - - 10,0 - 10,0 - - - 10,0 60,9 8,7

E2M4 - 10,0 - - 10,0 10,0 - - 10,0 10,0 10,0 - 10,0 - - 70,2 10,0

E2M5 - 10,0 - - - 10,0 10,0 - - 0,7 - 10,0 - 10,0 - 50,8 8,5

E3M0 10,0 - - 0,7 10,0 10,0 10,0 10,0 - - - 50,8 8,5

E3M1 - - 0,7 - 10,0 - - 10,0 - - 0,7 - - - 10,0 31,5 6,3

E3M2 0,7 - 10,0 10,0 - 10,0 10,0 - - 10,0 - 0,7 - - - 51,5 7,4

E3M3 10,0 - - 0,7 - - - 10,0 - - - 10,0 30,8 7,7

E3M4 - 10,0 - 10,0 0,7 - - - - 10,0 - - - 10,0 10,0 50,8 8,5

E3M5 - - 10,0 10,0 - - 10,0 10,0 - - 0,7 0,7 0,7 - - 42,2 6,0

(3)

Lampiran 3. Daftar Sidik Ragam Persentase Pembentukan Kalus (%)

SK Db JK KT F.Hit 0,05 Ket

Perlakuan

E 2 6,82 3,41 0,20 3,07 tn

M 5 343,47 68,69 4,09 2,29 **

E*M

(interaksi) 10 250,29 25,03 1,49 1,91 tn

Galat 118 1983,90 16,81

Total 135 2584,47

FK= 6582,528516

(4)

Lampiran 4. Data Pengamatan Umur Munculnya Kalus (hari)

Perlakuan Ulangan Total Rataan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

E1M0 7 - - - 7 - - 7 - - 8 - - 29 7,25

E1M1 - 7 - - 7 - - 7 - 7 - - 7 - - 35 7

E1M2 - 6 6 6 - 6 - - - 7 - - - 31 6,2

E1M3 - - - 6 6 - - - - 6 - - 18 6

E1M4 - 6 6 - - - 6 6 - 6 6 - - 6 6 48 6

E1M5 6 6 6 6 6 6 6 - 6 - 6 6 - - - 60 6

E2M0 - - - 9 - - - 9 9 - - - - 27 9

E2M1 8 - - - 7 - - - 7 7 7 - - 7 - 43 7,166667

E2M2 - - - 7 7 - - - 7 - - - 7 28 7

E2M3 - - 7 7 7 - - - 7 - 7 - - - 7 42 7

E2M4 - 7 - - 7 7 - - 7 7 7 - 7 - - 49 7

E2M5 - 7 - - - 7 7 - - - - 7 - 7 - 35 7

E3M0 8 - - - 8 8 9 8 - - - 41 8,2

E3M1 - - - - 7 - - 7 - - - 7 21 7

E3M2 - - 7 7 - 7 7 - - 7 - - - 35 7

E3M3 7 - - - 7 - - - 7 21 7

E3M4 - 7 - 7 - - - 7 - - - 7 7 35 7

E3M5 - - 7 7 - - 7 7 - - - 28 7

(5)

Lampiran 5. Daftar Sidik Ragam Umur Munculnya Kalus (hari)

SK db JK KT F.Hit 0,05 Ket

Perlakuan

E 2 18,15 9,07 210,94 3,12 **

M 5 23,18 4,64 107,77 2,34 **

E*M

(interaksi) 10 1,16 0,12 2,69 1,96 **

Galat 74 3,18 0,04

Total 91 45,67

(6)

Lampiran 6. Data Pengamatan Bobot Basah Kalus (gr)

Perlakuan Ulangan TOTAL RATAAN

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

E1M0 0,05 - 0,00 - - - 0,02 0,00 0,00 0,02 0,00 0,00 0,00 - 0,00 0,10 0,01

E1M1 0,00 0,00 - 0,00 0,36 - - 0,18 - 0,00 - - 0,31 - - 0,85 0,12

E1M2 0,00 0,86 0,00 0,00 0,00 0,39 - 0,00 0,00 - 0,00 0,70 0,00 - 0,00 1,94 0,16

E1M3 - - - 0,00 0,45 0,75 0,00 - - - 0,57 - - 1,77 0,35

E1M4 - 0,70 0,00 - - - 0,00 0,00 - 0,68 0,00 - - 0,66 0,00 2,04 0,25

E1M5 1,29 0,00 0,00 1,25 0,00 0,00 0,00 - 0,00 - 1,14 0,00 - 0,00 - 3,68 0,33

E2M0 - 0,00 0,00 0,01 0,00 - - 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,01 0,00

E2M1 0,03 0,00 0,00 0,00 0,00 - 0,00 - 0,04 0,00 0,08 - - 0,00 - 0,15 0,02

E2M2 - - - 0,08 0,00 - - 0,00 0,07 - - - 0,07 0,23 0,05

E2M3 - 0,00 0,00 0,00 1,11 - - - 1,08 - 0,44 - - - 0,00 2,63 0,38

E2M4 - 1,18 - - 0,00 0,00 - - 0,00 0,84 0,00 - 0,50 - - 2,51 0,36

E2M5 - 0,00 - - - 1,53 0,00 - - 0,00 - 0,06 - 0,99 - 2,58 0,43

E3M0 0,00 - - 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 - - - 0,00 0,00

E3M1 - - 0,00 - 0,00 - - 0,00 - - 0,00 - - - 0,00 0,00 0,00

E3M2 0,00 - 0,29 0,00 - 0,00 0,85 - - 0,35 - 0,00 - - - 1,49 0,21

E3M3 0,00 - - 0,00 - - - 0,00 - - - 0,00 0,00 0,00

E3M4 - 0,00 - 0,00 0,00 - - - - 0,00 - - - 0,00 0,00 0,00 0,00

E3M5 - - 0,75 0,00 - - 1,25 0,21 - - 0,00 0,00 0,00 - - 2,20 0,31

(7)

Lampiran 7. Data Transformasi Bobot Basah Kalus √x + 0,5

Perlakuan Ulangan Total Rataan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

E1M0 0,74 - 0,71 - - - 0,72 0,71 0,71 0,72 0,71 0,71 0,71 - 0,71 7,14 0,71

E1M1 0,71 0,71 - 0,71 0,93 - - 0,83 - 0,71 - - 0,90 - - 5,48 0,78

E1M2 0,71 1,16 0,71 0,71 0,71 0,94 - 0,71 0,71 - 0,71 1,09 0,71 - 0,71 9,57 0,80

E1M3 - - - 0,71 0,98 1,12 0,71 - - - 1,04 - - 4,54 0,91

E1M4 - 1,10 0,71 - - - 0,71 0,71 - 1,09 0,71 - - 1,08 0,71 6,79 0,85

E1M5 1,34 0,71 0,71 1,32 0,71 0,71 0,71 - 0,71 - 1,28 0,71 - 0,71 - 9,60 0,87 E2M0 - 0,71 0,71 0,71 0,71 - - 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 8,49 0,71 E2M1 0,73 0,71 0,71 0,71 0,71 - 0,71 - 0,74 0,71 0,76 - - 0,71 - 7,18 0,72

E2M2 - - - 0,76 0,71 - - 0,71 0,76 - - - 0,76 3,69 0,74

E2M3 - 0,71 0,71 0,71 1,27 - - - 1,26 - 0,97 - - - 0,71 6,32 0,90

E2M4 - 1,29 - - 0,71 0,71 - - 0,71 1,16 0,71 - 1,00 - - 6,28 0,90

E2M5 - 0,71 - - - 1,42 0,71 - - 0,71 - 0,75 - 1,22 - 5,52 0,92

E3M0 0,71 - - 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 - - - 4,24 0,71

E3M1 - - 0,71 - 0,71 - - 0,71 - - 0,71 - - - 0,71 3,54 0,71

E3M2 0,71 - 0,89 0,71 - 0,71 1,16 - - 0,92 - 0,71 - - - 5,80 0,83

E3M3 0,71 - - 0,71 - - - 0,71 - - - 0,71 2,83 0,71

E3M4 - 0,71 - 0,71 0,71 - - - - 0,71 - - - 0,71 0,71 4,24 0,71

E3M5 - - 1,12 0,71 - - 1,32 0,84 - - 0,71 0,71 0,71 - - 6,11 0,87

(8)

Lampiran 8. Daftar Sidik Ragam Bobot Basah Kalus (gr)

SK db JK KT F.Hit 0,05 Ket

Perlakuan

E 2 0,05 0,03 0,86 3,07 tn

M 5 0,55 0,11 3,74 2,29 **

E*M

(interaksi) 10 0,25 0,02 0,85 1,91 tn

Galat 118 3,46 0,03

Total 135 4,31

FK= 85,366

(9)

Lampiran 9. Data Pengamatan Bobot Kering Kalus (gr)

Perlakuan Ulangan TOTAL RATAAN

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

E1M0 0,01 - 0,00 - - - 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 - 0,00 0,02 0,00

E1M1 0,00 0,00 - 0,00 0,18 - - 0,05 - 0,00 - - 0,13 - - 0,36 0,05

E1M2 0,00 0,59 0,00 0,00 0,00 0,23 - 0,00 0,00 - 0,00 0,39 0,00 - 0,00 1,21 0,10

E1M3 - - - 0,00 0,17 0,53 0,00 - - - 0,33 - - 1,04 0,21

E1M4 - 0,29 0,00 - - - 0,00 0,00 - 0,39 0,00 - - 0,35 0,00 1,02 0,13

E1M5 1,10 0,00 0,00 0,82 0,00 0,00 0,00 - 0,00 - 0,96 0,00 - 0,00 - 2,88 0,26

E2M0 - 0,00 0,00 0,00 0,00 - - 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00

E2M1 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 - 0,00 - 0,01 0,00 0,01 - - 0,00 - 0,02 0,00

E2M2 - - - 0,02 0,00 - - 0,00 0,00 - - - 0,01 0,03 0,01

E2M3 - 0,00 0,00 0,00 0,39 - - - 0,55 - 0,50 - - - 0,00 1,44 0,21

E2M4 - 0,54 - - 0,00 0,00 - - 0,00 0,63 0,00 - 0,19 - - 1,36 0,19

E2M5 - 0,00 - - - 0,80 0,00 - - 0,00 - 0,04 - 0,80 - 1,65 0,27

E3M0 0,00 - - 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 - - - 0,00 0,00

E3M1 - - 0,00 - 0,00 - - 0,00 - - 0,00 - - - 0,00 0,00 0,00

E3M2 0,00 - 0,13 0,00 - 0,00 0,28 - - 0,25 - 0,00 - - - 0,65 0,09

E3M3 0,00 - - 0,00 - - - 0,00 - - - 0,00 0,00 0,00

E3M4 - 0,00 - 0,00 0,00 - - - - 0,00 - - - 0,00 0,00 0,00 0,00

E3M5 - - 0,43 0,00 - - 0,57 0,14 - - 0,00 0,00 0,00 - - 1,15 0,16

(10)

Lampiran 10. Data Transformasi Bobot Kering Kalus √x + 0,5

Perlakuan Ulangan Total Rataan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

E1M0 0,71 - 0,71 - - - 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 - 0,71 7,08 0,71

E1M1 0,71 0,71 - 0,71 0,82 - - 0,74 - 0,71 - - 0,79 - - 5,19 0,74

E1M2 0,71 1,05 0,71 0,71 0,71 0,85 - 0,71 0,71 - 0,71 0,94 0,71 - 0,71 9,21 0,77

E1M3 - - - 0,71 0,82 1,01 0,71 - - - 0,91 - - 4,16 0,83

E1M4 - 0,89 0,71 - - - 0,71 0,71 - 0,94 0,71 - - 0,92 0,71 6,28 0,79

E1M5 1,26 0,71 0,71 1,15 0,71 0,71 0,71 - 0,71 - 1,21 0,71 - 0,71 - 9,28 0,84 E2M0 - 0,71 0,71 0,71 0,71 - - 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 8,49 0,71 E2M1 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 - 0,71 - 0,71 0,71 0,71 - - 0,71 - 7,09 0,71

E2M2 - - - 0,72 0,71 - - 0,71 0,71 - - - 0,71 3,56 0,71

E2M3 - 0,71 0,71 0,71 0,94 - - - 1,02 - 1,00 - - - 0,71 5,80 0,83

E2M4 - 1,02 - - 0,71 0,71 - - 0,71 1,06 0,71 - 0,83 - - 5,74 0,82

E2M5 - 0,71 - - - 1,14 0,71 - - 0,71 - 0,73 - 1,14 - 5,14 0,86

E3M0 0,71 - - 0,71 0,71 0,71 0,71 0,71 - - - 4,24 0,71

E3M1 - - 0,71 - 0,71 - - 0,71 - - 0,71 - - - 0,71 3,54 0,71

E3M2 0,71 - 0,79 0,71 - 0,71 0,88 - - 0,87 - 0,71 - - - 5,37 0,77

E3M3 0,71 - - 0,71 - - - 0,71 - - - 0,71 2,83 0,71

E3M4 - 0,71 - 0,71 0,71 - - - - 0,71 - - - 0,71 0,71 4,24 0,71

E3M5 - - 0,97 0,71 - - 1,04 0,80 - - 0,71 0,71 0,71 - - 5,63 0,80

(11)

Lampiran 11. Daftar Sidik Ragam Bobot Kering Kalus (gr)

SK Db JK KT F.Hit 0,05 Ket

Perlakuan

E 2 0,03 0,02 1,21 3,07 tn

M 5 0,28 0,06 4,24 2,29 **

E*M (interaksi) 10 0,08 0,01 0,64 1,91 tn

Galat 118 1,56 0,01

Total 135 1,96

FK= 78,3763

(12)

Lampiran 12. Hasil Absorban Spektrofotometer Genesys 20 dan Total Antosianin

Persiapan larutan sampel (Abeda et al.,2014).

Untuk membuat pelarut digunakan Trifluoride acid (TFA) sebanyak 1 ml dan etanol 999 ml. Selanjutnya timbang kalus kering sebanyak 50 mg kedalam erlenmeyer 100 ml dan tambahkan 10 ml pelarut, kemudian di simpan pada suhu 4oC selama ± 24 jam.

Pembuatan buffer pH 1

Untuk membuat buffer pH 1 digunakan KCl sebanyak 7,4551g dicampur dengan 980 ml akuades dan diatur hingga mencapai pH 1 dengan menggunakan HCl pekat. Selanjutnya larutan dipindahkan ke dalam labu ukur 1 L dan ditambahkan akuades sampai tanda batas.

Pembuatan buffer pH 4,5

Untuk membuat buffer pH 4,50 digunakan CH3CO2Na. 3H2O sebanyak 13,6 g dicampur dengan 950 ml akuades. Kemudian pH diukur dan diatur dengan asam asetat pekat hingga diperoleh larutan dengan pH 4,5. Selanjutnya larutan dipindahkan ke dalam labu ukur 1000 ml dan diencerkan dengan akuades sampai volume mencapai 1000 ml.

Pengukuran dan perhitungan total antosianin

Absorbansi (A) dari sampel yang telah di larutkan ditentukan dengan rumus : A = (A521-A700)pH 1 – (A521-A700)pH 4,5.

Kandungan pigmen antosianin pada sampel dihitung dengan rumus : Total Antosianin =

x 1000 Keterangan :

(13)

BM = Berat molekul = 449,20 (dinyatakan sebagai sianidin-3-glikosida) FP = Faktor pengencer

VE = Volume ekstrak BKK = Berat Kering Kalus (g)

ε = Koefisien absorbsivitas molar = 26900 (dinyatakan sebagai sianidin-3-glikosida).

Diketahui :

Absorban dari pelarut (TFA : aquades : etanol) pH 1 : A521 nm = 0,038

A700 nm = 0,034 pH 4,5 : A521 nm = 0,037

A700 nm = 0,035 FP = 3,33

VE = 10 ml = 0,01 L BKK = 0,05 gr 1. E1M1 :

pH 1 : A521 nm = 0,040 A700 nm = 0,034 pH 4,5 : A521nm = 0,038

A700 nm = 0,036

A = (A521-A700)pH 1 – (A521-A700)pH 4,5

A = [(0,040-0,038)-(0,034-0,034) pH1 – (0,038-0,037)-(0,036-0,035)pH4,5] A = (0,02-0) pH1 – (0,001-0,001) pH 4,5

A = 0,001

Total antosianin =

x 1000 =

(14)

2. E1M2 :

pH 1 : A521 nm = 0,042 A700 nm = 0,035 pH 4,5 : A521nm = 0,039

A700 nm = 0,035

A = (A521-A700)pH 1 – (A521-A700)pH 4,5

A = [(0,042-0,038)-(0,035-0,034) pH1 – (0,039-0,037)-(0,035-0,035) pH4,5] A = (0,004-0,001) pH1 – (0,002-0) pH 4,5

A = 0,001

Total antosianin =

x 1000 =

x 1000 = 0,01 mg/g

3. E1M3 :

pH 1 : A521 nm = 0,068 A700 nm = 0,050 pH 4,5 : A521nm = 0,057

A700 nm = 0,044

A = (A521-A700)pH 1 – (A521-A700)pH 4,5

A = [(0,068-0,038)-(0,050-0,034) pH1 – (0,057-0,037)-(0,044-0,035) pH4,5] A = (0,03-0,016) pH1 – (0,02-0,009) pH 4,5

A = 0,013

Total antosianin =

x 1000 =

x 1000 = 0,14 mg/g

4. E1M4 :

pH 1 : A521 nm = 0,063 A700 nm = 0,047 pH 4,5 : A521nm = 0,053

(15)

A = (A521-A700)pH 1 – (A521-A700)pH 4,5

A = [(0,063-0,038)-(0,047-0,034) pH1 – (0,053-0,037)-(0,042-0,035) pH4,5] A = (0,025-0,013) pH1 – (0,016-0,007) pH 4,5

A = 0,003

Total antosianin =

x 1000 =

x 1000 = 0,03 mg/g

5. E1M5 :

pH 1 : A521 nm = 0,057 A700 nm = 0,044 pH 4,5 : A521nm = 0,049

A700 nm = 0,040

A = (A521-A700)pH 1 – (A521-A700)pH 4,5

A = [(0,057-0,038)-(0,044-0,034) pH1 – (0,049-0,037)-(0,040-0,035)pH4,5] A = (0,019-0,01) pH1 – (0,012-0,005) pH 4,5

A = 0,002

Total antosianin =

x 1000 =

x 1000 = 0,02 mg/g

6. E2M3 :

pH 1 : A521 nm = 0,054 A700 nm = 0,043 pH 4,5 : A521nm = 0,041

A700 nm = 0,036

A = (A521-A700)pH 1 – (A521-A700)pH 4,5

(16)

A = 0,004

Total antosianin =

x 1000 =

x 1000 = 0,04 mg/g

7. E2M4 :

pH 1 : A521 nm = 0,068 A700 nm = 0,044 pH 4,5 : A521nm = 0,057

A700 nm = 0,042

A = (A521-A700)pH 1 – (A521-A700)pH 4,5

A = [(0,068-0,038)-(0,044-0,034) pH1 – (0,057-0,037)-(0,042-0,035)pH4,5] A = (0,03-0,01) pH1 – (0,02-0,007) pH 4,5

A = 0,007

Total antosianin =

x 1000 =

x 1000 = 0,08 mg/g

8. E2M5 :

pH 1 : A521 nm = 0,051 A700 nm = 0,041 pH 4,5 : A521nm = 0,038

A700 nm = 0,035

A = (A521-A700)pH 1 – (A521-A700)pH 4,5

A = [(0,051-0,038)-(0,041-0,034) pH1 – (0,038-0,037)-(0,035-0,035)pH4,5] A = (0,013-0,007) pH1 – (0,001-0) pH 4,5

A = 0,005

Total antosianin =

(17)

=

x 1000 = 0,06 mg/g

9. E3M2 :

pH 1 : A521 nm = 0,058 A700 nm = 0,046 pH 4,5 : A521nm = 0,047

A700 nm = 0,038

A = (A521-A700)pH 1 – (A521-A700)pH 4,5

A = [(0,058-0,038)-(0,046-0,034) pH1 – (0,047-0,037)-(0,038-0,035)pH4,5] A = (0,02-0,012) pH1 – (0,01-0,003) pH 4,5

A = 0,001

Total antosianin =

x 1000 =

x 1000 = 0,01 mg/g

10. E3M5 :

pH 1 : A521 nm = 0,053 A700 nm = 0,043 pH 4,5 : A521nm = 0,038

A700 nm = 0,035

A = (A521-A700)pH 1 – (A521-A700)pH 4,5

A = [(0,053-0,038)-(0,043-0,034) pH1 – (0,038-0,037)-(0,035-0,035)pH4,5] A = (0,015-0,009) pH1 – (0,001-0) pH 4,5

A = 0,005

Total antosianin =

x 1000 =

(18)

Lampiran 13. Kadar Antosianin Kalus Tanaman Rosella Perlakuan Kadar Antosianin (mg/g )

E1M0 - tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis)

E1M1 0,01

E1M2 0,01

E1M3 0,14

E1M4 0,03

E1M5 0,02

E2M0 - tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis) E2M1 - tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis) E2M2 - tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis)

E2M3 0,04

E2M4 0,08

E2M5 0,06

E3M0 - tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis) E3M1 - tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis)

E3M2 0,01

E3M3

- tidak ada (kalus mengalami kontaminasi pada 3 MST subkultur)

E3M4

- tidak ada (kalus mengalami kontaminasi pada 3 MST subkultur)

E3M5 0,06

(19)

Lampiran 14. Gambar Kalus

E1M0 E1M1 E1M2 E1M3 E1M4 E1M5

E2M0 E2M1 E2M2 E2M3 E2M4 E2M5

(20)

Lampiran 15.Komposisi Media Murashige dan Skoog (MS)

(Sumber: Murashige and Skoog, 1962)

Bahan Kimia Konsentrasi Media (ppm)

Makro Nutrien (Stok I)

NH4 NO3 1650,000

KNO3 CaCl2.2H2O MgSO4.7H2O

1900,000 440,000 370,000

KH2PO4 170,000

Mikro Nutrien (Stok II) MnSO4.H2O

ZnSO4.7H2O H3BO3

6,900 8,600 6,200

KI 0,830

Na2MoO4.2H20 0,250

CuSO4.5H2O 0,025

CoCl2.6H2O Iron (Stok III)

0,025

FeSO4.7H2O 27,800

Na2.EDTA 37,200

Vitamin (Stok IV)

Nikotinic acid 0,500

Pyridoxin HCL 0,500

Thiamine HCL 0,100

Myo-inositol 100,000

Sukrosa Agar

(21)

Lampiran 16. Kegiatan Penelitian

Jenis Kegiatan Minggu ke –

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Sterilisasi Alat X

Pembuatan Media X Pengambilan Bahan

Tanaman

X Sterilisasi Bahan

Tanaman

X Persiapan Ruang

Tanam

X

Penanaman X

Subkultur X

Pemeliharaan Eksplan X X X X X X X

Panen X

Peubah amatan X X

- Persentase munculnya eksplan membentuk kalus (%)

X

X

- Umur Munculnya kalus (hari)

X - Bobot kalus (gr)

X X

- Warna kalus X X

- Bentuk kalus X X

(22)

Lampiran 17. Bagan penelitian

I II III IV V VI

E1M4 E3M0 E3M3 E2M4 E2M5 E3M5

E3M0 E2M3 E1M4 E3M0 E3M4 E2M3

E2M0 E1M5 E3M1 E2M3 E1M3 E1M2

E1M3 E2M0 E1M0 E1M1 E2M3 E2M2

E2M4 E1M2 E3M2 E2M1 E3M1 E2M0

E3M4 E1M0 E2M5

E2M5 E2M0 E1M5 E1M0 E3M2

E1M4 E3M1

E1M1 E2M4

E2M5 E2M1 E1M3

E1M3 E3M0 E2M4

E3M5 E1M0 E2M3 E3M1 E1M1 E3M3

E2M3 E3M3 E3M5 E1M0 E2M0 E1M4

E3M1 E2M2 E3M0 E3M4 E3M2 E2M5

E1M2 E1M1 E2M1 E2M0 E1M4 E1M1

E3M2 E1M5 E2M2

E2M1 E1M3 E1M2 E2M4 E3M0

E2M4 E1M3

E1M5 E2M5

E3M2 E3M3 E2M1

E1M4 E3M5 E3M4

E2M1 E3M4 E1M2 E3M3 E2M2 E1M0

E3M3 E3M5 E2M2 E2M2 E1M5 E3M1

(23)

DAFTAR PUSTAKA

Abeda, H.Z, Modeste, K.K, Kicho, D.Y., Edmond K., Raoul, S.S, Mongomanke K., and Hilaire, T.K., 2014. Production and Enhancement of Anthocyanin in Callus line of Roselle (Hibiscus sabdariffa L.). International Journal of Recent Biotechnology : 45-56.

Badan Pengawas Obat dan Makanan. 2010. Serial Data Ilmiah Terkini Tumbuhan Obat Rosella (Hibiscus sabdariffa L.). Direktorat Obat Asli Indonesia, Jakarta. Booklet-Rosella : pp 22.

Blando, F., A. P. Scardino, L. De Bellis, I. Nicoletti, and G. Giovinazzo, 2005,Characterization of in vitro anthocyanin-producing sour cherry (Prunuscerasus L.) callus culture, Food Research Internat 38: 937-942 Darminto, Alimuddin A., Iwan D., 2009. Indentifikasi Senyawa Metabolit

Sekunder Potensial Menghambat Pertumbuhan Bakteri Aeromonas hydrophyla dari Kulit batang Tumbuhan Aveccennia spp. Jurnal Chemica 10 (2) 92 – 99.

Dian. Y. T. 2004. Uji Konsentrasi Hormon 2,4–D pada Pertumbuhan Kalus Dari Eksplan Kotiledon dan Hipokotil Kedelai (Glycine max). Malang. Jurusan Biologi Lingkungan Fakultas dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Islam Malang.

Fatima Z., Abdul M., Samar F., Anjum A., and Shahid U., 2009. Callus induction, biomass growth, and plant regeneration in Digitalis lanata Ehrh.: influence of plant growth regulators and carbohydrates. Turk J Bot 33 (2009) 393-405.

Fatimah. 2010. Pengaruh Komposisi Media Terhadap Pertumbuhan Kalus dan Kadar Tannin dari Daun Jati Belanda (Guazuma ulmifolia) Secara In Vitro. Bogor : Jurnal LITTRI. Vol 16. no.1.

Husen, I. R. dan Sastramihardja, H. S., 2014. Efek Hepatoprotektif Rosella (Hibiscus sabdariffa L.) pada Tikus Model Hepatitis. MKB, Vol 44 (2). Hutami, S., 2009. Penggunaan Suspensi Sel dalam Kultur In Vitro. Jurnal

AgroBiogen 5(2):84-92.

Indah P.N., dan Ermavitalini D., 2013. Induksi Kalus Daun Nyamplung (Calophyllum inophyllum Linn.) pada Beberapa Kombinasi Konsentrasi 6-Benzylaminopurine (BAP) dan 2,4-Dichlorophenoxyacetic Acid (2,4-D). Jurnal Sains dan Seni Pomits 2 (1) 2337-3520.

(24)

sabdariffa L.) and its impact on antioxidant activity. Journal of Pharmacognosy and Phytochemistry 4(3) : 09-15.

Koswara, S., 2009. Pewarna Alami : Produksi dan Penggunaannya. eBookPangan.com. Diakses pada tanggal 2 Maret 2016.

Mahadi I., Wulandari S., Omar A., 2014. Pembentukan Kalus Tanaman Rosella (Hibiscus sabdariffa) pada Pemberian Naftalen Acetyl Acid (NAA) dan Benzyl Amino Purin (BAP) sebagai Sumber Belajar Konsep Bioteknologi. Program Studi Pendidikan Biologi Jurusan PMIPA FKIP Universitas Riau Pekanbaru.Jurnal Biogenesis Vol. 11 (1).

Masoumian M., Arbakariya A., Syahida A., and Maziah M., 2011. Flavonoids Production in Hydrocotyle bonariensis Callus Tissues. Institute of Bioscience Universiti Putra Malaysia. Journal of Medicinal Plants Research. Vol 5 (9).

Maulid R. R., dan Laily A.N., 2015. Kadar Total Pigmen Klorofil dan Senyawa Antosianin Ekstrak Kastuba (Euphorbia pulcherrima) Berdasarkan Umur Daun. Sminar Nasional Konservasi dan Pemanfaatan Sumber Daya Alam. Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang.pp 6.

Mohamed B.B.,, A.A. Sulaiman, A. A. Dahab. 2012. Roselle (Hibiscus sabdariffa L.) in Sudan, Cultivation and Their Uses. Bull. Environ. Pharmacol. Life Sci 1 [6] : 48 – 54.

Nurchayati Y., dan Fathiyah A.R., 2010. Kandungan Asam Askorbat pada Kultur Kalus Rosella (Hibiscus sabdariffa L.) dengan Variasi Konsentrasi Sukrosa dalam Media MS. Majalah Obat Tradisional, 15 (2), 71-74.

Noviati, A., Yulita, N., dan Nintya S., 2014. Respon Pertumbuhan dan Produksi Senyawa Antioksidan pada kalus Hibiscus sabdariffaL. Dari Eksplan yang berbeda secara in vitro. Jurnal Sains dan matematika Vol. 22 (1): 25-29. Padmaja, H., Sruthi, S. and Meena V., 2014. Review on Hibiscus sabdariffa A

valuable herb. Vangalapati et al., 5(8).

Puteri, R. F., Evie R., dan Isnawati. 2014. Pengaruh Penambahan Berbagai Konsentrasi NAA (Napthalene Acetic Acid) dan BAP (Benzyl Amino Purine) terhadap Induksi Kalus Daun Sirsak (Annona muricata) secara In Vitro. LenteraBio3 (3): 154-159.

Rao, P.U., 1996 Nutrient composition and biological evaluation of Mesta (Hibiscus sabdariffa) seeds, Plant Foods Nutri, 49 (1), 27-34.

(25)

Rozaliana, 2013. Pengaruh α- Benzil Amino Purina dan α- Asam Asetat Naftalena Terhadap Pembentukan Tunas Tanaman Nilam(Pogostemon cablin Benth.) Secara in-vitro. Jurnal Online Agroekoteknologi 1 (3): 1-12. Siregar, L.A. 2006. The Growth and Accumulation of Alkaloids in Callus and Cell

Suspension of Eurycoma longifolia Jack. Kultura 41 (1): 19-27.

Sitompul, C, 2002. Kemampuan membentukkan dari Beberapa varietas Melon (Cucumis Melo L.) secara in vitro. Skripsi. Fakultas Pertanian Universitas Sumateera Utara. Medan.

Subarnas, A., 2011. Produksi Karantin Melalui Kultur Jaringan. Lubuk Agung. Bandung.pp 59.

Tuhuteru S., M.L. Hehanussa, S.H.T. Raharjo. 2012. Pertumbuhan dan Perkembangan Anggrek Dendrobium anosmum Pada Media Kultur In Vitro dengan Beberapa Konsentrasi Air Kelapa. Agrologia1 (1) 1-12. Santoso, U. dan Fatimah, N., 2004. Kultur Jaringan Tanaman. UMM Pres.

Malang.pp 93.

Wahyuni, D.K., Dedy P., dan Sucipto H., 2014. Perkembangan Kultur Daun Aglaonema sp. dengan Perlakuan Kombinasi Zat Pengatur Tumbuh NAA dan 2,4-D dengan BAP (The Leaf Culture Development of Aglaonema sp. Treated by Combination of NAA, 2,4-D and BAP as Growth Regulators). Departemen Biologi, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Airlangga. Jurnal Bioslogos Vol. 4 No. 1.

Wattimena, G.A., L.W. Gunawan, N.A. Mattjik, E. Syamsudin, N.M.A. Wiendi, A., dan Ernawati. 1992. Bioteknologi Tanaman. Bogor: Pusat Antar Universitas IPB.pp 58.

Wardani D.P., Solichatun dan A.D. Setyawan, “Pertumbuhan dan Produksi Saponin Kultur Kalus Talinum paniculatum Gaertn. Pada Variasi Penambahan Asam 2,4-Diklorofenoksi Asetat (2,4-D) dan Kinetin,“ Biofarmasi, Vol. 2, No. 1 (2004) 35-43.

Wijayanti P.,2010. Budidaya Tanaman Obat Rosella Merah (Hibiscussabdariffa L.) dan Pemanfaatan Senyawa Metabolis Sekundernya di PT. Temu Kencono. Tugas Akhir Agribisnis Agrofarmaka Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta.www.file.uns.ac.id/pdf. Diakses pada tanggal 19 Januari 2015.

(26)

Yelnititis dan Komar T.E., 2010. Upaya Induksi Kalus Embriogenik dari Potongan daun Ramin. Indonesia’s Work Programme for 2008 ITTO CITES Project. Bogor. pp 14.

(27)

BAHAN DAN METODE Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kultur Jaringan UPT. Benih Induk Hortikultura Gedung Johor Medan dan Laboratorium Analisis Kimia Bahan Pangan FP-USU, mulai bulan Mei sampai dengan Juni 2016.

Bahan dan Alat Penelitian

Bahan eksplan yang digunakan dalam penelitian ini adalah eksplan daun, tangkai daun, dan batang tanaman rosella dengan panjang 1x1 cm. Bahan penyusun media adalah MS, BAP, NAA, agar biotek, akuades steril, ethanol, KCL, Na-asetat dan TFA (trifluoride acid).

Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah Laminar Air Flow Cabinet (LAFC), autoklaf, Spektrofotometer Genesys 20, timbangan analitik, rak kultur, hot plate dengan magnetik stirer, erlenmeyer, gelas ukur, kaca tebal, pipet ukur, gunting, scalpel, pinset, aluminium foil, lampu bunsen, pH meter, oven, kompor gas, dan pipet tetes.

Metode Penelitian

Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) 2 faktorial sebagai berikut:

1. Eksplan yang digunakan : E1 : Daun

E2 : Tangkai Daun E3 : Batang

(28)

M1 : MS + 1mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP M2 : MS + 2 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP M3 : MS + 3 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP M4 : MS + 4 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP M5 : MS + 5mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP Dengan 18 kombinasi perlakuan :

E1M0 E2M0 E3M0

E1M1 E2M1 E3M1

E1M2 E2M2 E3M2

E1M3 E2M3 E3M3

E1M4 E2M4 E3M4

E1M5 E2M5 E3M5

Jumlah perlakuan : 18

Jumlah ulangan : 15

Jumlah eksplan tiap tabung uji : 1 Jumlah seluruh eksplan : 108 Jumlah seluruh tanaman : 108

Adapun model liner dari sidik ragam penelitian sebagai berikut: Yijk = µ + αi + βj + (αβ)ij + ε ijk

i = 1,2,3 j = 1,2,3,4,5,6 k = 1,2,3,4,5,….,15

Yijk = Nilai pengamatan unit percobaan pada perlakuan jenis eksplan ke-i, media dengan campuran zat pengatur tumbuh ke-j, dan ulangan ke-k µ = Nilai tengah umum

(29)

βj = Pengaruh media dengan campuran zat pengatur tumbuh ke-j

(αβ)ij = Nilai tambah pengaruh interaksi jenis eksplan ke-i dan media dengan zat pengatur tumbuh ke-j

εijk = Galat percobaan pada perlakuan jenis eksplan ke-i, media dengan ...campuran zat pengatur tumbuh ke-j, dan ulangan ke-k

Jika perlakuan berbeda nyata dalam sidik ragam maka dilanjutkan dengan

(30)

PELAKSANAAN PENELITIAN Sterilisasi Alat

Sebelum semua alat-alat disterilisasi, alat-alat kaca digunakan untuk kultur in vitro maka terlebih dahulu dicuci dan dikeringkan. Selanjutya mulut tabung dibungkus dengan alumunium foil, pinset dan scapel dibungkus dengan kertas coklat. Glassware dan dissecting kit disterilkan dengan autoclave. Setelah itu, semua botol dan tabung uji dan alat lainnya disterilkan dalam autoklaf pada suhu 121°C dengan tekanan 17,5 psi selama 60 menit. Kemudian tabung uji dan botol disterilisasi kering di dalam oven pada temperature 1500 selama 1-2 jam.

Pembuatan Media

Media yang digunakan adalah media Murashige and Skoog (MS) padat. Sebelum dilakukan pembuatan media MS, dilakukan pembuatan larutan stok ZPT BAP dan NAA. Larutan stok ZPT masing-masing dibuat 100mg/100ml. Larutan stok BAP dan NAA disaring menggunakan minisar guna meningkatkan sterilitas dari hormon tersebut dan dilakukan di Laminar Air Flow Cabinet (LAFC).

Pada pembuatan media MS, tahap pertama adalah membuat larutan stok bahan kimia hara makro dengan pembesaran 100x, hara mikro dengan pembesaran 100x, larutan iron dengan pembesaran 100x, larutan vitamin dengan pembesaran 100x, sukrosa 30 g, myo-inositol 0,1 g dan agar 7 g. Tahap berikutnya, sukrosa dimasukkan ke dalam beaker glass yang telah berisi akuades 750 ml, lalu diaduk dengan menggunakan magnetic stirrer sebagai pengaduk. Eksplan

(31)

dijadikan eksplan. Sebelum itu bahan eksplan dibersihkan dengan dithane dan disiram dengan air yang mengalir.

Persiapan Ruang Tanam

Seluruh permukaan laminar air flow cabinet sebelumnya dibersihkan terlebih dahulu dengan dilap menggunakan alkohol 96% lalu di sterilkan dengan sinar Ultra Violet selama 1 jam sebelum proses penanaman dilakukan. Semua alat dan bahan yang akan digunakan harus disemprot dengan alkohol 96% dan beberapa alat seperti pinset, gunting, scalpel setelah disemprot lalu dibakar di dalam laminar air flow cabinet selama 1 menit. Hal ini dilakukan untuk menghindari resiko bahan penelitian terkontaminasi. Steri box dihidupkan dan disediakan alkohol 70% untuk membersihkan alat yang telah digunakan.

Sterilisasi Bahan Tanaman di Laboratorium

Eksplan yang telah diambil dari lapangan kemudian dicuci di bawah air bersih yang mengalirdan deterjen untuk direndam dalam larutan antibakteri selama 5 menit dibilas dengan akuades. Eksplan selanjutnya disterilisasi dengan larutan Na hipoklorit 5 % ditambah 2 tetes tween 20 dan dibilas dengan akuades steril 3 kali. Kemudian air tersebut dibuang dan eksplan sudah siap ditanam. Penanaman Eksplan

(32)

alkohol 70 %. Kemudian eksplan ditanamkan ke dalam botol kultur sesuai dengan perlakuan, setiap botol kultur terdiri dari 1 eksplan. Kemudian ujung botol kultur ditutup dengan tutup plastik dan dibalut dengan cling wrap. Kegiatan penanaman dilakukan di dalam Laminar Air Flow Cabinet (LAFC) dan di bawah api bunsen. Kemudian tabung uji diletakkan di rak kultur di bawah cahaya dan suhu yang telah telah ditetapkan.

Pemeliharaan Eksplan

Botol kultur diletakkan pada rak kultur di dalam ruang kultur. Ruangan ini diusahakan bebas dari bakteri dan cendawan, dimana setiap hari disemprot dengan alkohol 96% atau dan disemprot formalin agar bebas dari organisme yang menyebabkan terjadi kontaminasi. Dalam penelitian ini suhu ruangan kultur yang digunakan +20-25°C dan intensitas cahaya 2000 lux.

Subkultur

Setelah selesai tahap kultur primer (±3 minggu), eksplan yang menghasilkan kalus selanjutnya diperbanyak. Proses perbanyakan dilakukan dengan memotong kalus sesuai ukuran kalus yang didapat, dan selanjutnya dikulturkan pada media baru. Kemudian, ditutup dengan tutup plastik dan dibalut dengan cling wrap. Kegiatan penanaman dilakukan di LAFC dan di bawah api bunsen. Tabung uji diletakkan di rak kultur di bawah cahaya dan ruangan memiliki air conditioner dengan suhu 18oC. Kondisi pemeliharaan dan lingkungan kultur sama seperti pada tahap kultur primer.

(33)

Produksi Biomassa Kalus

Produksi biomassa kalus dilakukan pada akhir penelitian dengan menimbang bobot basah kalus. Bobot kering kalus ditimbang setelah kalus dikering kan pada suhu 25oC selama 24 jam.

Kadar Antosianin

Penetapan kadar antosianin dilakukan dengan metode pH diferensial berdasarkan pada properti dari pigmen antosianin. Prosedur penetapan kadar antosianin yaitu sebagai berikut : Persiapan sampel kalus daun, tangkai daun dan batang yang akan dianalisis sebelumnya dilakukan sortasi atau pemilihan. Kalus tersebut kemudian dikering udara pada suhu kamar (27-28oC) atau dengan menggunakan oven 38oC. Sampel yang telah kering dihaluskan dengan menggunakan mortal dan ditimbang sebanyak 50 mg.

(34)

Dua larutan sampel disiapkan, pada sampel pertama digunakan buffer KCl dengan pH 1 dan untuk sampel kedua digunakan buffer Na-asetat dengan pH 4,50. Masing-masing sampel dilarutkan dengan buffer berdasarkan FP (faktor pengenceran) yang sudah ditentukan sebelumnya. Sampel dibiarkan selama 15 menit sebelum diukur.

(Abeda et al.,2014). Peubah Amatan

Persentase Terbentuknya Kalus (%)

Persentase terbentuknya kalus dihitung pada akhir penelitian (3 MST) dengan rumus:

Persentase terbentuknya kalus =

Umur Muncul Kalus (hari)

Kemunculan kalus dihitung umur kemunculannya berdasarkan hari ke berapa munculnya kalus.

Bobot Basah Kalus (gr)

Bobot basah kalus di timbang pada akhir penelitian (6 MST). Bobot Kering Kalus (gr)

Bobot Kering kalus ditimbang setelah bobot basah kalus dikeringkan selama 24 jam.

Warna kalus

Diamati secara visual sejak munculnya kalus hingga umur 6 MST. Warna Kalus, Menurut Yelnitis (2012) :

(35)

3. putih kehijaun 4. kuning kehijauan. Bentuk Kalus

Diamati secara visual, bentuk kalus ditentukan pada akhir penelitian apakah kalus yang terbentuk kalus bertekstur kompak atau friabel (remah).

Kadar Antosianin

Absorbansi (A) dari sampel yang telah di larutkan ditentukan dengan rumus : A = (A521-A700)pH 1 – (A521-A700)pH 4,5.

Kandungan pigmen antosianin pada sampel dihitung dengan rumus : Total Antosianin =

x 1000

Keterangan :

A = Absorbansi

BM = Berat molekul = 449,20 (dinyatakan sebagai sianidin-3-glikosida) FP = Faktor pengencer

VE = Volume ekstrak

BKK = Berat Kering Kalus (g)

ε = Koefisien absorbsivitas molar = 26900 (dinyatakan sebagai sianidin-3-glikosida).

(36)

HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil

Dari hasil analisis data secara statistik diperoleh bahwa perlakuan komposisi media yang berbeda memberikan pengaruh yang nyata terhadap persentase terbentuknya kalus, umur munculnya kalus, bobot basah kalus, dan bobot kering kalus.

Perlakuan jenis eksplan memberikan pengaruh yang nyata pada umur munculnya kalus, tetapi tidak memberikan pengaruhi yang nyata terhadap persentase terbentuknya kalus, bobot basah kalus dan bobot kering kalus.

Interaksi antara komposisi media dan jenis eksplan memberikan pengaruh yang nyata terhadap umur munculnya kalus, tetapi tidak memberikan pengaruh yang nyata pada persentase terbentuknya kalus, bobot basah kalus, bobot kering kalus.

Tabel 1. Rekapitulasi Peubah Amatan Sidik Ragam pada Pembentukan Kalus Tanaman Rosella Pada Jenis Eksplan dan Komposisi Media (3 minggu setelah subkultur)

Peubah Amatan Perlakuan

E M E x M

Persentase Munculnya Kalus (%)a tn * tn

Umur Muncul Kalus (hari) * * *

Bobot Basah Kalus (gram) a tn * tn

Bobot Kering Kalus (gram) a tn * tn

Keterangan: E = Jenis eksplan

M = komposisi media yang berbeda

E x M = interaksi jenis eksplan dengan komposisi media yang berbeda * = sangat nyata pada taraf 5 %

tn= tidak nyata a= transformasi data

[image:36.595.106.514.488.581.2]
(37)

yang nyata menunjukkan adanya perbedaan respon eksplan yang diuji pada 6 komposisi media tanam.

Tabel 2. Rekapitulasi Peubah Amatan Kualitatif pada Pembentukan Kalus Tanaman Rosella Pada Jenis Eksplan dan Komposisi Media (6 minggu setelah subkultur)

Peubah Amatan Perlakuan

E M E x M

Warna Kalus Ada Ada Ada

Bentuk Kalus Ada Ada Ada

Kadar Antosianin Ada Ada Ada

Keterangan: E = Jenis eksplan

M = komposisi media yang berbeda

E x M = interaksi jenis eksplan dengan komposisi media yang berbeda

Tabel 2 dapat dilihat bahwa media dan eksplan berpengaruh pada seluruh karakter yang diamati. Sedangkan interaksi eksplan x media berpengaruh pada warna kalus, bentuk kalus, dan kadar antosianin. Interaksi menunjukkan adanya perbedaan respon eksplan yang diuji pada 6 komposisi media tanam.

Persentase Terbentuknya Kalus (%)

[image:37.595.111.515.183.268.2]

Hasil pengamatan persentase terbentuknya kalus beserta sidik ragamnya dapat dilihat pada lampiran 3. Berdasarkan hasil sidik ragam diketahui bahwa media tanam berpengaruh nyata terhadap pembentukan kalus namun eksplan berpengaruh tidak nyata terhadap persentase terbentuknya kalus. Eksplan dan interaksi keduanya menunjukkan pengaruh tidak nyata.

Tabel 3. Pengaruh perlakuan jenis eksplan dan komposisi media terhadap persentase terbentuknya kalus (%)

Jenis eksplan

Media

Rataan

M0 M1 M2 M3 M4 M5

E1 (daun) 40,0 71,4 41,7 60,0 100,0 90,9 67,33 E2 (tangkai

daun) 25,0 60,0 80,0 85,7 100,0 83,3 72,34

E3 (batang) 83,3 60,0 71,4 75,0 83,3 57,1 71,71 Rataan 49,44e 63,81de 64,37d 73,57bc 94,44a 77,13b 70,46 Keterangan: -Angka-angka yang diikuti huruf yang sama pada baris dan kolom yang sama

[image:37.595.115.527.611.720.2]
(38)
[image:38.595.154.477.529.691.2]

-Perlakuan M0 = MS + 0 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP, M1 = MS + 1 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M2= MS + 2 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M3= MS + 3 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M4= MS + 4 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M5= MS + 5 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP.

Tabel 3, menunjukkan bahwa persentase terbentuknya kalus yang tertinggi dihasilkan pada media M4 (MS + 4 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP), diikuti media M5 (MS + 5 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) dan media M3 (MS + 3 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) dengan masing-masing rataan (94,44), (77,13), (73,57)%. Persentase terbentuknya kalus terendah terdapat pada perlakuan media M0 (MS + 0 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) sebesar 49,44%. Perlakuan media M4, M3 dan M5 berbeda nyata dengan media M0,MI, dan M2.

Persentase terbentuknya kalus yang tertinggi dihasilkan pada eksplan E2 (tangkai daun) dengan rataan 72,34%, sedangkan rataan persentase kalus terendah dihasilkan pada eksplan E1 (daun) dengan rataan sebesar 69,00%. Perlakuan eksplan E2 dan E3 berbeda nyata terhadap E1.

Penampilan kalus yang berasal dari E1 (daun) pada media M0 (MS + 0 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP ) dan E2 (tangkai daun) pada media M4 (MS + 4 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) dapat dilihat pada gambar 3.

A B

Gambar 3. A. Penampilan kalus yang berasal dari eksplan E2 (tangkai daun) pada media M4 (MS + 4 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP)

(39)

(daun) pada media M0 (MS + 0 mg/l NAA + 1 mg/l BAP )

Gambar 3. Menunjukkan bahwa eksplan yang ditanam pada media M4 dapat membentuk kalus lebih baik dibandingkan dengan eksplan yang ditanam pada media M0.

Umur Muncul Kalus (hari)

Hasil pengamatan persentase terbentuknya kalus beserta sidik ragamnya dapat dilihat pada lampiran 5. Berdasarkan hasil sidik ragam diketahui bahwa komposisi media tanam dan eksplan berpengaruh nyata terhadap pembentukan kalus. Interkasi keduanya juga menunjukkan pengaruh yang nyata terhadap umur munculnya kalus.

Rataan umur munculnya kalus dari perlakuan jenis eksplan dan komposisi media dapat dilihat pada Tabel 4.

Tabel 4. Pengaruh perlakuan jenis eksplan dan komposisi media terhadap umur munculnya kalus (hari)

Jenis eksplan

Media

Rataan

M0 M1 M2 M3 M4 M5

E1 (daun) 7,3cd 7,0bc 6,2b 6,0a 6,0a 6,0a 6,41 E2 (tangkai

daun) 9,0e 7,2c 7,0bc 7,0bc 7,0bc 7,0bc 7,36 E3 (batang) 8,2d 7,0bc 7,0bc 7,0bc 7,0bc 7,0bc 7,20

Rataan 8,15 7,06 6,73 6,67 6,67 6,67 6,99

Keterangan: -Angka-angka yang diikuti huruf yang sama pada baris dan kolom yang sama menunjukkan tidak berbeda nyata pada Uji Jarak Berganda Duncan pada taraf 5%. -Perlakuan M0 = MS + 0 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP, M1 = MS + 1 mg/l NAA +1,5 mg/l BAP; M2= MS + 2 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M3= MS + 3 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M4= MS + 4 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M5= MS + 5 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP.

[image:39.595.116.514.447.559.2]
(40)

media M5 (MS + 5mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP), E1M2 yaitu eksplan daun (E1) pada media M2 (MS + 2mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP). Umur muncul kalus paling lama adalah 9 (hari) pada perlakuan E2M0 yaitu eksplan tangkai daun (E2) pada media M0 (MS + 0 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP). Perlakuan E1M3, E1M4, E1M5, E1M2 berbeda nyata dengan perlakuan E1M0, E1M1, E2M0, E2M1, E2M2, E2M3, E2M4, E2M5, E3M0, E3M1, E3M2, E3M3, E3M4, E3M5.

Bobot Basah Kalus (gram)

Hasil pengamatan bobot basah kalus beserta sidik ragamnya dapat dilihat pada lampiran 8. Berdasarkan hasil sidik ragam diketahui bahwa media tanam berpengaruh nyata terhadap pembentukan kalus namun eksplan berpengaruh tidak nyata terhadap persentase terbentuknya kalus. Eksplan dan interaksi keduanya menunjukkan pengaruh tidak nyata.

Rataan bobot basah kalus dari perlakuan jenis eksplan dan komposisi media dapat dilihat pada Tabel 5.

Tabel 5. Pengaruh perlakuan jenis eksplan dan komposisi media terhadap bobot basah kalus (gram)

Jenis eksplan

Media

Rataan

M0 M1 M2 M3 M4 M5

E1 (daun) 0,0094 0,1216 0,1620 0,3540 0,2544 0,3344 0,2060 E2 (tangkai

daun) 0,0007 0,0154 0,0458 0,3753 0,3581 0,4297 0,2042 E3 (batang) 0,0000 0,0000 0,2135 0,0000 0,0000 0,3148 0,0880 Rataan 0,0034e 0,0457e 0,1315d 0,2431b 0,2042bc 0,3596a 0,1661 Keterangan: -Angka-angka yang diikuti huruf yang sama pada baris dan kolom yang sama

menunjukkan tidak berbeda nyata pada Uji Jarak Berganda Duncan pada taraf 5%. -Perlakuan M0 = MS + 0 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP, M1 = MS + 1 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M2= MS + 2 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M3= MS + 3 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M4= MS + 4 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M5= MS + 5 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP.

[image:40.595.112.553.505.610.2]
(41)

masing-masing rataan (0,3596), (0,2431), (0,2042) %. Bobot basah kalus terendah pada media M0 (MS + 0 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) dengan rataan 0,0034 %. Perlakuan M5, M3, M4 berbeda nyata dengan perlakuan M0, M1, M2.

Bobot Kering Kalus (gram)

Hasil pengamatan bobot kering kalus beserta sidik ragamnya dapat dilihat pada lampiran 11. Berdasarkan hasil sidik ragam diketahui bahwa media tanam berpengaruh nyata terhadap pembentukan kalus namun eksplan berpengaruh tidak nyata terhadap persentase terbentuknya kalus. Eksplan dan interaksi keduanya menunjukkan pengaruh tidak nyata.

[image:41.595.120.539.421.525.2]

Rataan bobot kering kalus dari perlakuan jenis eksplan dan komposisi media dapat dilihat pada Tabel 6.

Tabel 6. Pengaruh perlakuan jenis eksplan dan komposisi media yang berbeda terhadap bobot kering kalus (gram)

Jenis eksplan

Media

Rataan

M0 M1 M2 M3 M4 M5

E1 (daun) 0,0018 0,0516 0,1010 0,2072 0,1277 0,2618 0,1252 E2 (tangkai

daun) 0,0001 0,0023 0,0056 0,2062 0,1944 0,2746 0,1139 E3 (batang) 0,0000 0,0000 0,0931 0,0000 0,0000 0,1643 0,0429 Rataan 0,0006d 0,0180d 0,0666c 0,1378b 0,1074bc 0,2336a 0,0940 Keterangan: -Angka-angka yang diikuti huruf yang sama pada baris dan kolom yang sama

menunjukkan tidak berbeda nyata pada Uji Jarak Berganda Duncan pada taraf 5%. -Perlakuan M0 = MS + 0 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP, M1 = MS + 1 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M2= MS + 2 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M3= MS + 3 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M4= MS + 4 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP; M5= MS + 5 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP.

(42)

M0 (MS + 0 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) dengan rataan 0,0006 %. Perlakuan M5, M3, M4 berbeda nyata dengan perlakuan M0, M1, M2.

Warna Kalus

Kalus yang terbentuk memiliki warna hijau, jernih keputihan, dan putih kehijauan. Warna kalus yang terbentuk tersebut diamati secara visual.

Tabel 7, menunjukkan warna kalus dihasilkan pada semua perlakuan eksplan daun (E1) warna kalus hijau, eksplan tangkai daun (E2) warna kalus jernih keputihan, tetapi pada perlakuan E2M1 warna kalus coklat. Pada perlakuan eksplan batang warna kalus putih kehijauan, tetapi pada perlakuan E3M1 warna kalus putih.

[image:42.595.111.536.254.360.2]

Penampilan warna kalus yang berasal dari E1 (daun) pada media M3 (MS + 3 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP ), E2 (tangkai daun) pada media M4 (MS + 4 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP), E3 (batang) pada media M2 (MS + 2 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) dan E2 (tangkai daun) pada media M1 (MS + 1 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) dapat dilihat pada gambar 4.

Tabel 7. Pengaruh perlakuan jenis eksplan dan komposisi media yang berbeda terhadap warna kalus

Jenis eksplan

Media

M0 M1 M2 M3 M4 M5

E1 (daun) Hijau hijau hijau hijau Hijau hijau

E2 (tangkai

daun) - coklat

jernih keputihan jernih keputihan jernih keputihan jernih keputihan

E3 (batang) - putih

putih kehijauan putih kehijauan putih kehijauan putih kehijauan Keterangan: -Perlakuan M0 = MS + 0 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP, M1 = MS + 1 mg/l NAA + 1,5 mg/l

(43)
[image:43.595.123.508.83.270.2]

A B C D Gambar 4. Penampilan warna kalus :

A. E1M3 kalus berwarna hijau B. E2M4 kalus berwarna putih segar C. E3M2 kalus berwarna putih kehijauan D. E2M1 kalus berwarna coklat

Bentuk Kalus

Bentuk kalus dari eksplan tanaman rosella memiliki kalus dengan struktur remah (friable) merupakan kalus yang terbentuk dari sekumpulan sel yang mudah lepas, terpisah- pisah menjadi bagian yang kecil-kecil dan mengandung banyak air.

A B C

Gambar 5. Penampilan bentuk kalus yang berasal dari eksplan : A. E1 (daun) berbentuk remah

B. E2 (tangkai daun) berbentuk remah C. E3 (batang) berbentuk remah

Kadar Antosianin

[image:43.595.131.520.399.597.2]
(44)

panjang gelombang 521 nm dan 700 nm. Dari absorban yang didapat akan diketahui total antosianin pada sampel kalus rosella.

Hasil total antosianin pada perlakuan eksplan dan media yang berbeda dapat dilihat pada Tabel 8.

Perlakuan Kadar Antosianin (mg/g )

E1M0 - tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis)

E1M1 0,01

E1M2 0,01

E1M3 0,14

E1M4 0,03

E1M5 0,02

E2M0 - tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis) E2M1 - tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis) E2M2 - tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis)

E2M3 0,04

E2M4 0,08

E2M5 0,06

E3M0 - tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis) E3M1 - tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis)

E3M2 0,01

E3M3

- tidak ada (kalus mengalami kontaminasi pada 3 MST subkultur)

E3M4

- tidak ada (kalus mengalami kontaminasi pada 3 MST subkultur)

E3M5 0,06

Ket : - = tidak ada (biomassa kalus tidak mencukupi untuk dianalis), tidak ada (kalus mengalami kontaminasi pada 3 MST subkultur)

Pembahasan

Pengaruh Komposisi Media yang Berbeda terhadap Pembentukan Kalus Tanaman Rosella Secara In Vitro

Dari hasil penelitian yang telah dilakukan, secara statistik diperoleh bahwa perlakuan komposisi media berpengaruh nyata terhadap persentase terbentuknya kalus, umur munculnya kalus, bobot basah kalus, bobot kering kalus.

(45)

bobot basah kalus, dan bobot kering kalus dibandingkan dengan media tanam dengan zpt yang memiliki konsentrasi auksin dan sitokinin yang rendah.

Pada peubah amatan persentase pembentukan kalus tertinggi dihasilkan pada kombinasi media M4 (MS + 4 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) dan pembentukan kalus terendah media dihasilkan pada media M0 (MS + 0 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) dengan masing-masing rataan (94,44) dan (49,44) %. Hal ini menunjukkan bahwa penambahan zat pengatur tumbuh auksin dan sitokinin pada media dapat mempengaruhi terbentuknya kalus pada tanaman rosella. Hal ini diduga dengan zat pengatur tumbuh NAA dengan konsentrasi lebih tinggi yaitu 4mg/l daripada BAP dengan konsentrasi rendah 1,5 mg/l pembentukan kalus yang dihasilkan dengan rataan tertinggi. Hal ini didukung oleh penelitian Mahadi et al. (2014) yang menyatakan bahwa pengaruh NAA dengan konsentrasi tertinggi dan BAP

dengan konsentrasi rendah terhadap pembentukan kalus tanaman Rosella (Hibiscus sabdariffa) dapat disimpulkan bahwa perlakuan kombinasi

yang terbaik dalam penelitian ini adalah pada perlakuan eksplan tangkai daun dan perlakuan media A3B1,5 (NAA 3 mg/l + BAP 1,5 mg/l) yaitu dengan zat pengatur tumbuh NAA 3 mg/l dan BAP 1,5mg/l mendapat kalus yang terbaik diantara media yang lain.

Pengaruh jenis eksplan yang Berbeda terhadap Pembentukan Kalus Tanaman Rosella Secara In Vitro

(46)

Media yang ditanami eksplan menunjukkan pengaruh pertumbuhan yang berbeda. Eksplan daun yang ditanam pada semua komposisi media pada hari ke 2 mulai menunjukkan eksplan daun yang melengkung dan pada hari ke 4 membengkak, hari ke 6 kalus mulai muncul pada sisi-sisi yang mengalami pelukaan pada saat inisiasi.

Pada umur munculnya kalus eksplan yang terbaik yaitu E1 (daun) dengan umur muncul kalus yang paling tercepat, warna kalus yang baik, dan kadar antosianin yang tinggi. Eksplan daun merupakan umur muncul kalus yang paling cepat yaitu 6 hari. Hal ini diduga karna morfologi dari daun memiliki jaringan yang tipis dan sel-sel yang dapat menyerap unsur hara dari media tanam sehingga dapat membentuk kalus dengan cepat dan baik. Hal ini sesuai dengan literatur Noviati et al. (2014) menyimpulkan bahwa eksplan dari daun paling cepat membentuk kalus (4 hari) dibandingkan dengan tangkai daun (7 hari) dan kelopak bunga (6 hari). Hal ini dikarenakan daun memiliki morfologi yang tipis, sehingga memudahkan sel-sel penyusunnya untuk menyerap unsur hara dari media. Sel-sel tersebut kemudian akan mendapatkan energi dan nutrisi yang akan digunakan untuk pembentangan dan pembelahan sel untuk membentuk kalus.

Pengaruh Interaksi Jenis Eksplan dan Komposisi Media yang Berbeda terhadap Pembentukan Kalus Tanaman Rosella Secara In Vitro

Dari hasil penelitian yang telah dilakukan, secara statistik diperoleh bahwa interaksi eksplan dan komposisi media berpengaruh nyata terhadap umur munculnya kalus, namun tidak memberikan pengaruh yang nyata terhadap persentase pembentukan kalus, bobot basah kalus dan bobot kering kalus.

(47)

ditanam pada komposisi media dalam membentuk kalus. Kalus yang terbentuk paling cepat dan lama berpengaruh dalam pembentukan kalus. Dari data yang didapat pada umur munculnya kalus paling lama adalah 9 hari dan umur munculnya kalus yang paling cepat adalah 6 hari. Hal ini menunjukkan bahwa interaksi antara eksplan dan media dengan tambahan zat pengatur tumbuh berpengaruh terhadap munculnya kalus dan pembentukan kalus. Hal ini sesuai dengan literatur Tuhuteru et. al., (2012) keseimbangan dan interaksi dari zat pengatur tumbuh yang berada dalam eksplan akan menentukan arah dari pengembangan kultur. Zat pengatur tumbuh pada eksplan tergantung dari zpt endogen dan eksogen, yang diserap eksplan dari media tumbuh.

Warna dan Kualitas Kalus

Pada penelitian ini kalus yang muncul pada eksplan terdapat di sisi eksplan yang mengalami pemotongan atau pelukaan saat kultur. Hal ini disebabkan kalus terbentuk dari pelukaan yang terjadi saat inisiasi kalus secara in vitro, pada sisi eksplan yang mengalami pelukaan atau pemotongan terjadi penyerapan unsur hara yang didapat dari komposisi media MS dan zat pengatur tumbuh. Hal ini didukung oleh Sitompul (2002), yang menyatakan penyerapan zat hara yang ada dalam media masuk melalui sisi potongan atau pelukaan eksplan yang kemudian akan ditransfer ke seluruh bagian eksplan yang lebih dahulu menyerap unsur hara.

(48)

menyatakan bahwa warna kalus yang terbentuk sangat bervariasi. Hasil percobaan menunjukkan variasi warna kalus mulai dari yang putih segar, putih kehijaun, kuning kehijauan. Warna kalus yang dianggap baik adalah warna kalus yang hijau, hal ini disebabkan bahwa sumber bahan eksplan yang berasal dari tanaman banyak mengandung klorofil.

Dari Hasil penelitian ini terdapat kalus yang berwarna coklat yang berasal dari eksplan tangkai daun (E2) pada perlakuan E2M1 dan E2M2, kalus pada perlakuan E2M1 dan E2M2 hanya bertahan 3 minggu setelah tanam, dimana warna kalusnya menjadi berubah jadi coklat dan tidak segar yang menunjukkan kemunduran fisiologis dari eksplan tangkai daun. Hal ini sesuai dengan literatur Rohmah (2007) yang mengatakan bahwa peristiwa pencoklatan tersebut sesungguhnya merupakan suatu peristiwa alamiah dan proses perubahan adaptif bagian tanaman akibat adanya pengaruh fisik seperti pengupasan, dan pemotongan. Gejala pencoklatan merupakan tanda-tanda terjadinya kemunduran fisiologis eksplan.

(49)

Biomassa Kalus Tanaman Rosella

Bobot basah kalus dan bobot kering kalus memberikan pengaruh yang nyata terhadap komposisi media, sedangkan eksplan dan interaksi keduanya belum memberikan pengaruh yang nyata.

Biomassa kalus eksplan yang berbeda dari tanaman rosella yang terbentuk diamati secara kuantitatif yaitu dengan cara menimbang kalus yang dihasilkan oleh eksplan yang berbeda yang berumur + 40 hari setelah inisiasi kalus.

Pada penelitian ini media yang terbaik pada peubah amatan biomassa kalus yang tertinggi media M5 dengan konsentrasi auksin 5mg/l rataan bobot segar kalus 0,3596 gr dan bobot kering kalus 0,2336 gr. Hal ini diduga pemberian auksin berpengaruh pada bobot massa kalus. Hal ini sesuai dengan literatur Fatima et.al., (2009) yang menyatakan bahwa berdasarkan hasil penelitian biomassa tertinggi dengan zpt auksin memberikan pengaruh yang baik dalam pembentukan kalus. Pemberian media MS dan konsentrasi auksin yang tinggi 6 mg/l NAA menghasilkan bobot segar kalus 3,88 gr dan berat kering kalus 0,28 gr pada tanaman digitalis (Digitalis lanata).

(50)

Kecepatan sel membelah dapat dipengaruhi oleh adanya kombinasi auksin-sitokinin tertentu dalam konsentrasi yang tertentu tergantung pada tanamannya, juga faktor-faktor luar seperti intensitas cahaya dan temperatur.

Bobot kering kalus yang memiliki rataan tertinggi adalah media M5 (MS + 5mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) dengan rataan 0,2336 gr sedangkan media terendah yaitu media M0 (MS + 0mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) dengan rataan 0,0005 gr. walaupun dari hasil pengukuran berat kering kalus mengalami penurunan. Hal ini disebabkan, adanya kadar air di dalam kalus yang mempengaruhi berat basah kalus dan pada saat proses pengeringan terjadi penguapan.

Produksi Antosianin pada kultur Kalus Tanaman Rosella

Kadar antosianin yang tertinggi dihasilkan pada kalus yang didapat dari eksplan daun pada perlakuan E1M3. Hal ini memiliki ciri-ciri kalus yang berwarna hijau yang didapat dari asal eksplan daun. Hal ini didukung oleh Maulid dan Laily (2015) yang mengatakan kandungan pigmen antosianin pada daun yang berwarna hijau tua ternyata lebih besar daripada kandungan pigmen antosianin pada daun yang berwarna merah. Hal ini dikarenakan daun hijau adalah daun yang paling dominan dan daun ini merupakan daun yang paling tua dan tumbuh diawal, sehingga kadar pigmen pigmen lain dan juga pigmen antosianin cukup besar pada daun yang berwarna hijau.

(51)

dengan literatur Masoumian et. al., (2011) yang menyatakan bahwa konsentrasi auksin dan sitokinin, keduanya dikombinasi dalam media kultur jaringan sangat mempengaruhi pertumbuhan yang baik dalam memproduksi metabolit sekunder. Pada penelitian ini, pemberian auksin yang berbeda dapat mempengaruhi produksi flavonoid pada tanaman pegagan embun (Hydrocotyle bonariensis). Hal ini didukung oleh literatur Wardani et al., (2004) bahwa pemberian zat pengatur tumbuh dapat mempengaruhi produksi metabolit sekunder, hal ini disebabkan zpt yang ditambahkan dapat menyebabkan perubahan fisiologi dan biokimia tumbuhan melalui pengaturan kerja enzim. ZPT berperan dalam pengikatan membran protein yang berpotensi untuk aktivitas enzim. Hasil pengikatan ini mengaktifkan enzim tersebut dan mengubah substrat menjadi beberapa produk baru. Produk baru yang terbentuk ini menyebabkan serentetan reaksi-reaksi sekunder salah satunya adalah pembentukan metabolit sekunder.

(52)

KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan

Eksplan yang berasal dari daun memberikan biomassa kalus dan antosianin yang terbaik. Media M5 (MS + 5 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) merupakan media terbaik untuk biomassa kalus dan umur muncul kalus, media M3 (MS + 3 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) memberikan hasil yang terbaik pada produksi antosianin.

Interaksi eksplan daun (E1) dalam media M3 (MS + 3mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP), M4 (MS + 4mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) dan M5 (MS + 5 mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) menghasilkan umur muncul kalus yang tercepat yaitu 6 hari masa pengkulturan. Interaksi eksplan daun (E1) dalam media M3 (MS + 3mg/l NAA + 1,5 mg/l BAP) memberikan hasil yang terbaik pada produksi antosianin. Saran

(53)

TINJAUAN PUSTAKA Botani Tanaman

Menurut Badan Pengawas Obat dan Makanan (2010) Tanaman rosella

dapat diklasifikasikan adalah sebagai berikut : Kingdom : Plantae ; Divisi : Magnoliophyta ; Kelas : Magnoliopsida ; Sub kelas : Dilleniidae, Bangsa :

Malvales Suku : Malvaceae Genus : Hibiscus Species : Hibiscus sabdariffa Linn. Rosella adalah semak tegak tahunan spesies yang memiliki serat tinggi, dengan cabang-cabang yang lebih sedikit, kadang-kadang tumbuh lebih dari 3-5 m di ketinggian. Varietas lainnya bercabang, lebat, dan umumnya 1-2 m. Warna batang hijau atau merah, tergantung pada sumber benih (Mohamed et. al., 2012).

[image:53.595.271.377.611.703.2]

Daun berseling 3-5 helai dengan panjang 7,5-12,5 cm berwarna hijau, Ibu Tulang daun kemerahan, tangkai daun pendek. Bentuk helaian daun bersifat anisofili (polimorfik), helaian daun yang terletak di bagian pangkal batang tidak berbagi, bentuk daun bulat telur, tangkai daun pendek. Daun-daun di bagian cabang dan ujung batang berbagi, menjadi 3 toreh, lebar toreh daun 2,5 cm, tepi daun beringgit, daun penumpu bentuk benang, panjang tangkai daun 0,3-12 cm, hijau hingga merah, pangkal daun meruncing, tepi daun beringgit, pangkal daun tumpul hingga meruncing, sedikit berambut (Badan Pengawas Obat dan Makanan, 2010).

(54)

Bunga-bunga terletak di ketiak daun. Sepal di dasar bunga besar dan buah bervariasi dari ungu gelap ke merah terang (kadang-kadang putih) pada saat jatuh tempo, dan cukup berdaging. Meningkat kelopak 1-2 cm sebelum bunga dibuahi, kemudian sekitar 5,5 cm (kadang-kadang lebih lama) pada saat jatuh tempo. Beberapa bentuk rosella mengandung pigmen yang memberikan warna merah yang brilian untuk produk kuliner yang terbuat dari tanaman; bentuk lain yang benar-benar hijau. Jenis yang dapat dimakan dari rosella biasanya sukulen, cabang lateral. Bunga diinduksi hari pendek dan intensitas cahaya berkurang, dimulai

pada bulan September atau lambat tergantung pada negara (Mohamed et al., 2012).

Kandungan Bahan-Bahan Aktif pada Tanaman Rosella (Hibiscus sabdariffa Linn.)

Kandungan kimia tanaman ini adalah (+)-alohidroksi asam sitrat lakton, asam malat dan asam tartrat. Antosianin yang menyebabkan warna merah pada tanaman ini mengandung delfinidin-3-siloglukosida, delfinidin-3-glukosida, sianidin-3-siloglukosida, sedangkan flavanoidnya mengandung gosipetin dan

mucilago (rhamnogalakturonan, arabinogalaktan, arabina) (Badan Pengawas Obat dan Makanan, 2010).

[image:54.595.149.491.596.700.2]

.

(55)

Daun rosella mengandung flavanoids, saponin, fenolat, tanin dan steroid, glikosida. Di antara flavanoids dan fenolat memiliki kontribusi besar. Fitokimia

daun meliputi karbohidrat, asam lemak, abu, niacin, thiamin, riboflavin, β-karoten, kolesterol, pati, selulosa, serat dan mineral seperti kalsium, fosfor, zat

besi. Kaempferol-3-O-rutinosida, kaempferol-3-O-glucopyranoside, quercetin, citrusin diisolasi dari 70% etanol berair ekstrak daun. Flavanoids, saponin, fenolat, tanin dan steroid, glikosida, alkaloid juga hadir dalam batang dan akar

tanaman rosella. Asam tartarat dan saponin yang hadir dalam akar (Padmaja et. al., 2014).

Bijinya mengandung protein (18,8-22,3%), lemak (19,1-22,8%) dan serat makanan (39,5-42,6%) konten yang ditemukan tinggi. Benih yang ditemukan untuk menjadi sumber yang baik dari mineral seperti fosfor, magnesium, kalsium, lisin dan isi trytophan. minyak biji kaya akan asam lemak tak jenuh (70%), dari yang asam linoleat merupakan 44% (Rao, 1996).

(56)

dalam beberapa cara. Salah satu caranya dengan membersihkan radikal bebas secara langsung. Flavonoid akan teroksidasi oleh radikal, sehingga menjadikan radikal lebih stabil dan kurang reaktif. Dengan kata lain, flavonoid menstabilkan ROS dan bereaksi dengan senyawa radikal yang reaktif. Flavonoid tertentu dapat secara langsung membersihkan superoksida, sedangkan flavonoid lainnya dapat membersihkan oksigen radikal bebas yang sangat reaktif yang disebut peroksinitrit.

Teh Rosella (Hibiscus sabdariffa) mengandung berbagai kandungan nutrisi dan antioksidan yang sangat dibutuhkan oleh tubuh. Kandungan nutrisi ini dapat meningkatkan proses metabolisme ditingkat seluler sehingga energi yang dihasilkan akan bertambah yaitu meningkatnya produksi ATP. Antioksidan yang dimiliki oleh teh rosella, dapat mencegah terjadinya aterosklerosis pada pembuluh darah. Pembuluh darah adalah alat penting bagi sistem sirkulasi tubuh yang mengangkut oksigen, zat-zat yang dibutuhkan oleh sel dalam tubuh. Jika pembuluh darah lancar tanpa ada gangguan, maka dapat dipastikan suplai darah menuju sel-sel menjadi lancar. Akibatnya proses metabolisme ditingkat sel juga akan lancar dan meningkat tanpa adanya gangguan. Meningkatnya produksi energi (ATP) sangat bermanfaat bagi kelangsungan otot dalam berkontraksi, dan hal ini sangat berhubungan erat dengan seberapa lama dapat beraktitas atau otot dapat berkontraksi (Ekanto dan Sugiarto, 2011).

(57)

sel leukimia promiolitik (sel HL-60) dengan menginduksi apoptosis in vitro (Badan Pengawas Obat dan Makanan, 2010).

Kelopak bunga rosella berkhasiat sebagai obat mual. Bagian tanaman yang berkhasiat adalah bunga. Seduhan bunga rosella memiliki efek memperlancar buang air besar. Bunga rosella banyak digunakan untuk mengurangi nafsu makan, gangguan pernafasan yang disebabkan flu, dan rasa tidak enak diperut. rosella digunakan untuk mengatasi bisul dan radang pada kulit, luka bakar, sariawan dan infeksi herpes zoster (Badan Pengawas Obat dan Makanan, 2010).

Induksi Kalus dan Subkultur

Keberhasilan pembiakan dengan kultur jaringan ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain: bagian organ tanaman yang dipergunakan, cara sterilisasi, komposisi dari media tumbuh yang dipakai dan keadaan lingkungan. Dari beberapa hasil penelitian terbukti bahwa penggunaan bahan yang diambil dari tanaman muda akan lebih mudah menghasilkan kalus dari pada tanaman tua. Berdasarkan teori totipotensi sebenarnya semua sel tanaman yang masih hidup mampu tumbuh menjadi tanaman yang sempurna jika diberi kondisi lingkungan yang optimal (Sunanto, 1994).

(58)

konsentrasi sukrosa yang ditambahkan dalam medium ternyata menunjukkan peningkatan kandungan asam askorbat (Nurchayati dan Fathiyah, 2010).

Kalus merupakan proliferasi massa sel yang belum terdiferensiasi dan terdiri dari sel yang tidak teratur. Kultur kalus merupakan kultur sekumpulan sel yang tidak terorganisir yang berasal dari berbagai jaringan tumbuhan. Kultur kalus digunakan untuk memperoleh kalus dari eksplan yang diisolasi dan ditumbuhkan dalam lingkungan terkendali. Pembentukan kalus adalah menginduksi dari bagian tanaman tertentu dengan memberikan zat pengatur tumbuh. ZPT yang banyak digunakan untuk induksi kalus adalah kombinasi auksin dan sitokinin. Pemberian ZPT ini berperan dalam mengatur pertumbuhan dan perkembangan tanaman (Indah dan Ermavitalini, 2013).

Tekstur kalus tergantung pada jaringan, umur kalus, dan kondisi pertumbuhan. Morfologi dan warna kalus biasanya tergantung dari jenis sumber eksp

Gambar

Tabel 1. Rekapitulasi Peubah Amatan Sidik Ragam pada Pembentukan Kalus Tanaman Rosella Pada Jenis Eksplan dan Komposisi Media (3 minggu setelah subkultur)  Perlakuan
Tabel 3. Pengaruh perlakuan jenis eksplan dan komposisi media terhadap persentase terbentuknya kalus (%)  Jenis Media
Tabel 3, menunjukkan bahwa persentase terbentuknya kalus yang tertinggi
Tabel 4. Pengaruh perlakuan jenis eksplan dan komposisi media terhadap umur munculnya kalus (hari)  Media
+7

Referensi

Dokumen terkait

That is, without political mobilization, the policies and social programmes designed for communities that have experienced durable inequality (dalits in this case) would

Seperti yang telah dijelaskan di atas bahwa kehandalan merupakan kemampuan dalam memberikan layanan secara tepat dan akurat. Dalam hal ini guru BK berusaha untuk dapat

Berdasarkan hasil penelitian pengumpulan data, analisis data, dan pengujian hipotesis, dapat ditarik kesimpulan umum yaitu kepemimpinan kepala sekolah dan iklim

Nitrogen merupakan unsur yang paling melimpah yang dapat dengan mudah diakses oleh manusia. Nitrogen adalah gas yang tidak berwarna, tidak berbau dan tidak berasa, serta mencair

Kesimpulan hasil penelitian ini adalah sebagai berikut: (1)Penerapan model pembelajaran ekspositori melalui media visual seperti yang terlihat dari hasil observasi

Sesuai dengan GBHK KMIP 2016 dan mengingat adanya peluang untuk mendapatkan keuntungan finansial maka kami menjadikan bazar sebagai program kerja yang relevan

Berdasarkan hasil yang diperoleh dari penelitian “Penerapan Media Gambar Cerita Untuk Meningkatkan Keterampilan Membaca Siswa Kelas II Sekolah Dasar Negeri 16

Sehubungan dengan itu, saya memohon kesediaan saudara untuk ikut berpartisipasi dalam penelitian ini sebagai responden penelitian dengan mengisi kuesioner yang