Pengaruh Biaya Operasional Terhadap Pendapatan Operasional, Non Performing Loan, Capital Adequacy Ratio, Loan to Deposit Ratio, dan Net Interest Margin terhadap Return on Asset pada Bank Umum Swasta Nasional Devisa di Bursa Efek Indonesia

107  Download (0)

Teks penuh

(1)

LAMPIRAN

(2)

Daftar Penentuan Sampel

No. Kode Nama Perusahaan

Kriteria

Sampel

1 2

1. AGRO Bank Rakyat Indonesia Agro

Niaga, Tbk. √ × -

2. BAEK Bank Ekonomi Raharja, Tbk. √ √ Sampel 1 3. BBCA Bank Central Asia, Tbk. √ √ Sampel 2

4. BBKP Bank Bukopin, Tbk. √ √ Sampel 3

5. BEKS Bank Pundi Indonesia √ × -

6. BBNP Bank Nusantara Parahyangan,

Tbk. √ √ Sampel 4

7. BCIC Bank Mutiara, Tbk. × √ -

8. BDMN Bank Danamon Indonesia, Tbk. √ √ Sampel 5

9. BNBA Bank Bumi Arta, Tbk. √ √ Sampel 6

10. BNGA Bank Cimb Niaga, Tbk. √ √ Sampel 7

11. BNII Bank Internasional Indonesia,

Tbk. √ √ Sampel 8

12. BNLI Bank Permata, Tbk. √ √ Sampel 9

13. BSWD Bank Of India Indonesia, Tbk. √ √ Sampel 10

14. INPC Bank Artha Graha

Internasional, Tbk. √ √ Sampel 11

15. MAYA Bank Mayapada Internasional,

Tbk. √ √ Sampel 12

16. MEGA Bank Mega, Tbk. √ √ Sampel 13

(3)

18. PNBN Bank Pan Indonesia, Tbk. √ √ Sampel 15

19. MCOR Bank Windu Kentjana

International, Tbk. √ √ Sampel 16

20. BBMD Bank Mestika Dharma, Tbk. √ × -

21. SDRA Bank Woori Saudara Indonesia,

Tbk. × √ -

22. BACA Bank Capital Indonesia, Tbk. √ √ Sampel 17

23. BKSW Bank QNB Indonesia, Tbk. √ × -

(4)

ROA (RETURN ON ASSET) TAHUN 2010 – 2013

No Kode 2010 2011 2012 2013

1 BBCA 3.5 3.8 3.6 3.8

2 BBKP 1.62 1.87 1.83 1.75

3 BDMN 2.7 2.6 2.7 2.5

4 BNGA 2.75 2.85 3.18 2.76

5 BNII 1.14 1.13 1.62 1.71

6 BNLI 1.9 1.66 1.7 1.55

7 INPC 0.76 0.72 0.66 1.39

8 MAYA 1.22 2.07 2.41 2.53

9 MEGA 2.45 2.29 2.74 1.14

10 NISP 1.29 1.91 1.79 1.81

11 PNBN 1.76 2.02 1.96 1.85

12 BACA 0.74 0.84 1.32 1.59

13 BBNP 1.5 1.53 1.57 1.58

14 BNBA 1.52 2.11 2.47 2.05

15 BSWD 2.93 3.66 3.14 3.8

16 MCOR 1.11 0.96 2.04 1.74

17 BAEK 1.78 1.49 1.02 1.19

(5)

BOPO (BIAYA OPERASIONAL TERHADAP PENDAPATAN OPERASIONAL) TAHUN 2010 – 2013

No Kode 2010 2011 2012 2013

1 BBCA 65.1 60.9 62.4 61.5

2 BBKP 84.98 82.05 81.42 82.73

3 BDMN 81.1 79.3 75 82.86

4 BNGA 76.8 76.1 71.7 73.79

5 BNII 92.26 92.75 87.65 84.69

6 BNLI 84.8 85.42 83.13 84.99

7 INPC 91.75 92.43 93.03 85.27

8 MAYA 90.17 83.38 80.19 78.58

9 MEGA 77.79 81.84 76.73 89.76

10 NISP 83.25 79.85 78.93 78.03

11 PNBN 82.67 80.26 78.74 79.78

12 BACA 91.75 92.82 86.85 86.38

13 BBNP 85.17 85.77 85.18 86.25

14 BNBA 85.15 86.68 78.75 82.33

15 BSWD 73.35 67.51 72.31 69.09

16 MCOR 91.21 92.97 81.74 84.89

17 BAEK 76.32 81.00 90.02 94.13

(6)

NPL (NON PERFORMING LOAN)

TAHUN 2010 – 2013

No Kode 2010 2011 2012 2013

1 BBCA 0.64 0.5 0.4 0.4

2 BBKP 3.22 2.88 2.66 2.26

3 BDMN 3 2.5 2.3 1.9

4 BNGA 1.85 1.46 1.11 1.55

5 BNII 3.09 2.14 1.7 2.11

6 BNLI 0.7 2.04 1.37 1.04

7 INPC 2.00 1.85 0.8 1.76

8 MAYA 2.01 1.51 2.14 0.64

9 MEGA 0.90 0.98 2.09 2.18

10 NISP 0.94 0.59 0.37 0.35

11 PNBN 4.36 3.56 1.69 2.13

12 BACA 0.99 0.81 2.11 0.37

13 BBNP 0.63 0.78 0.58 0.45

14 BNBA 1.83 1.07 0.63 0.21

15 BSWD 2.62 1.41 0.86 0.81

16 MCOR 1.12 1.42 1.44 1.33

17 BAEK 0.35 0.74 0.28 0.9

(7)

LDR (LOAN TO DEPOSIT RATIO)

TAHUN 2010 – 2013

No Kode 2010 2011 2012 2013

1 BBCA 55.2 61.7 68.6 75.4

2 BBKP 71.85 85.01 83.81 85.8

3 BDMN 93.8 98.3 100.7 95.1

4 BNGA 88.04 94.41 95.04 94.49

5 BNII 89.03 95.07 92.97 93.24

6 BNLI 87.5 83.06 89.52 89.26

7 INPC 76.13 82.21 87.42 88.87

8 MAYA 78.38 82.1 80.58 85.61

9 MEGA 56.03 63.75 52.39 56.82

10 NISP 80 87.04 86.79 92.49

11 PNBN 74.22 80.36 88.46 87.71

12 BACA 50.6 44.24 59.06 63.35

13 BBNP 80.41 85.02 84.94 84.44

14 BNBA 54.18 67.53 77.95 85.96

15 BSWD 87.36 85.71 93.21 83.76

16 MCOR 81.29 79.30 80.22 82.73

17 BAEK 62.51 70.06 81.82 83.07

(8)

NIM (NET INTEREST MARGIN) TAHUN 2010 – 2013

No Kode 2010 2011 2012 2013

1 BBCA 5.3 5.7 5.6 6.2

2 BBKP 4.75 4.55 4.56 3.82

3 BDMN 11.3 9.9 10.1 9.6

4 BNGA 6.46 5.63 5.87 5.34

5 BNII 5.86 5.22 5.73 5.2

6 BNLI 5.3 5.13 5.03 4.22

7 INPC 3.97 3.55 4.22 5.31

8 MAYA 6.25 5.84 6 5.75

9 MEGA 4.88 5.40 6.45 5.38

10 NISP 5.04 4.8 4.17 4.11

11 PNBN 4.59 4.64 4.19 4.09

12 BACA 3.95 3.62 4.66 4.67

13 BBNP 4.91 4.99 5.56 5.16

14 BNBA 6.1 6.56 7.13 6.61

15 BSWD 5.82 6.39 5.12 5.92

16 MCOR 4.61 4.62 5.18 4.87

17 BAEK 4.09 4.38 3.77 3.6

(9)

CAR (CAPITAL ADEQUACY RATIO)

TAHUN 2010 – 2013

No Kode 2010 2011 2012 2013

1 BBCA 13.5 12.7 14.2 15.7

2 BBKP 11.82 12.71 16.34 15.12

3 BDMN 16.0 17.6 18.9 17.9

4 BNGA 13.47 13.16 15.16 15.36

5 BNII 12.51 11.83 12.83 12.72

6 BNLI 14.1 14.07 15.86 14.28

7 INPC 13.65 12.65 16.45 15.82

8 MAYA 20.4 14.68 10.93 14.07

9 MEGA 15.03 11.86 16.83 15.74

10 NISP 17.6 13.8 16.5 19.3

11 PNBN 16.65 17.45 14.67 15.32

12 BACA 30.48 21.58 18.00 20.13

13 BBNP 12.76 13.45 12.17 15.75

14 BNBA 24.64 19.96 19.18 16.99

15 BSWD 26.91 23.19 21.1 15.26

16 MCOR 17.12 11.67 13.86 14.68

17 BAEK 19.05 16.37 14 13.1

(10)

II. Hasil Pengujian SPSS 1. Analisis Data Statistik

Descriptive Statistics

N Minimum Maximum Mean Std. Deviation

BOPO 68 60.90 94.13 81.8157 7.77961

NPL 68 .20 4.36 1.4412 .92418

CAR 68 10.93 30.48 16.0094 3.64594

LDR 68 44.24 100.70 80.0438 12.96648

NIM 68 3.55 11.30 5.4013 1.47567

ROA 68 .66 3.80 1.9804 .81083

(11)
(12)
(13)

c. Hasil Uji Normalitas dengan Uji Kolmogorov-Smirov

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

Unstandardized Residual

N 68

Normal Parametersa,,b Mean .0000000

Std. Deviation .37143364

Most Extreme Differences Absolute .129

Positive .116

Negative -.129

Kolmogorov-Smirnov Z 1.065

Asymp. Sig. (2-tailed) .207

a. Test distribution is Normal.

(14)
(15)

b. Uji Glejser

Model

Unstandardized Coefficients

Standardized

Coefficients

t Sig.

B Std. Error Beta

1 (Constant) .448 .519 .864 .391

BOPO -.003 .005 -.072 -.544 .588

NPL -.007 .040 -.025 -.187 .852

CAR .008 .010 .110 .832 .409

LDR -.003 .003 -.117 -.850 .399

NIM .016 .027 .083 .588 .559

(16)

1.3. Uji Autokorelasi a. Uji Runs

b. Uji Durbin-Watson

Model Summaryb

Model R R Square

Adjusted R

Square

Std. Error of the

Estimate Durbin-Watson

1 .889a .790 .773 .38612 2.062

a. Predictors: (Constant), NIM, CAR, NPL, BOPO, LDR

b. Dependent Variable: ROA

Hasil Uji Runs Unstandardized

Residual

Test Valuea -.00236

Cases < Test Value 34

Cases >= Test Value 34

Total Cases 68

Number of Runs 37

Z .489

Asymp. Sig. (2-tailed) .625

(17)

1.4. Uji Multikolinieritas

Coefficientsa

Model

Unstandardized Coefficients

Standardized Coefficients

t Sig.

Collinearity Statistics

B Std. Error Beta Tolerance VIF

1 (Constant) 8.267 .706 11.710 .000

BOPO -.084 .007 -.804 -12.895 .000 .870 1.150

NPL -.017 .054 -.019 -.307 .760 .896 1.116

CAR -.009 .014 -.040 -.650 .518 .879 1.137

LDR .001 .004 .023 .362 .719 .807 1.240

NIM .115 .036 .210 3.161 .002 .769 1.300

a. Dependent Variable: ROA

(18)

2.1. Analisis Regresi Berganda

Coefficientsa

Model

Unstandardized Coefficients

Standardized Coefficients

t Sig.

B Std. Error Beta

1 (Constant) 8.267 .706 11.710 .000

BOPO -.084 .007 -.804 -12.895 .000

NPL -.017 .054 -.019 -.307 .760

CAR -.009 .014 -.040 -.650 .518

LDR .001 .004 .023 .362 .719

NIM .115 .036 .210 3.161 .002

a. Dependent Variable: ROA

2.2. Uji F (Serempak)

ANOVAb

Model Sum of Squares df Mean Square F Sig.

1 Regression 34.805 5 6.961 46.691 .000

a

Residual 9.244 62 .149

Total 44.049 67

a. Predictors: (Constant), NIM, CAR, NPL, BOPO, LDR

(19)

2.3. Uji t (Parsial)

Coefficientsa

Model

Unstandardized Coefficients

Standardized Coefficients

t Sig. B Std. Error Beta

1 (Constant) 8.267 .706 11.710 .000

BOPO -.084 .007 -.804 -12.895 .000

NPL -.017 .054 -.019 -.307 .760

CAR -.009 .014 -.040 -.650 .518

LDR .001 .004 .023 .362 .719

NIM .115 .036 .210 3.161 .002

a. Dependent Variable: ROA

2.4. Koefisien Determinasi ( )

Model Summaryb

Model R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate

1 .889a .790 .773 .38612

a. Predictors: (Constant), NIM, CAR, NPL, BOPO, LDR

(20)

DAFTAR PUSTAKA

Buku:

Abdullah, Faisal. 2005. Manajemen Perbankan. Cetakan Ketiga. UMM Press, Malang.

Cetro,Samuel C.;J Paul Peter and Edwar Ottensmeyer. 2002. Strategic

Management; Consept and Aplication. Third Edision. Austen Press,

Chicago.

Dendawijaya, Lukman. 2009. Manajemen Perbankan. Edisi Kedua. Cetakan Pertama. Ghalia Indonesia, Jakarta.

Ghozali, Imam. 2001. Aplikasi Analisis Multivariate dengan SPSS. Badan Penerbit Universitas Diponegoro, Semarang.

Harahap, Sofyan Syafri. 2004. Akuntansi Aktiva Tetap. Edisi Ketiga. PT. Raja Grafindo, Jakarta.

Hasibuan, Malayu S.P. 2008. Dasar-dasar Perbankan. Cetakan Ketujuh. PT. Bumi Aksara, Jakarta.

Ikatan Bankir Indonesia, 2013. Memahami Bisnis Bank. PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.

Ismail, 2010. Manajemen Perbankan Dari Teori Menuju Aplikasi. Kencana, Jakarta.

Latumerissa, J.R. 2014. Manajemen Bank Umum. Mitra Wacana Media, Jakarta. Kasmir, 2008. Manajemen Perbankan. Edisi Revisi 2008. PT Raja Grafindo,

Jakarta.

Kuncoro dan Suhardjono. 2002. Manajemen Perbankan (Teori dan Aplikasi). Edisi Pertama. Penerbit BPFE, Yogyakarta.

Kurniawan, Albert. 2011. Metode Riset untuk Ekonomi & Bisnis. Erlangga, Jakarta.

(21)

Pandia, Frianto. 2012. Manajemen Dana dan Kesehatan Bank. Rineka Cipta, Jakarta.

Rivai, Veithzal, Andria Permata Veithzal dan Ferry N. Idroes. 2007. Bank and

Financial Institution Management. Edisi Pertama, PT. Raja Grafindo

Persada, Jakarta .

Riyadi, Selamet. 2006. Banking Assets and Liability Management. Edisi Ketiga. Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Jakarta.

Siamat, Dahlan. 2005. Manajemen Lembaga Keuangan, Edisi Kelima. Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Jakarta.

Simamora, Henry. 2010. Akuntansi Basis Pengambilan Keputusan Bisnis. Jilid. Dua. Cetakan Pertama. Penerbit Salemba Empat, Jakarta.

Simorangkir, O.P. 2004. Pengantar Lembaga Keuangan Bank dan Non Bank. Ghalia Indonesia, Jakarta.

Suliyanto, 2011. Ekonometrika Terapan: Teori dan Aplikasi dengan SPSS. Penerbit Andi. Yogyakarta.

Sugiyono, 2010. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D. Alfabeta, Bandung.

Sugiono, Arief dan Edy Untung, 2008. Panduan Praktis Dasar Analisa Laporan

Keuangan. PT Grasindo, Jakarta.

Syahyunan, 2013. Manajemen Keuangan. USU Press, Medan.

Syamsuddin, 2009. Manajemen Keuangan Perusahaan. Grafindo, Jakarta.

Triandaru, Sigit dan Totok Budisantoso. 2008. Bank dan Lembaga Keuangan

Lain. Edisi Kedua. Salemba Empat, Jakarta.

Jurnal:

Albertazzi. Ugo and Leonardo Gambacorta. 2006. “Bank Profitability and the Business Cycle Banca d’italia”, SSRN-id935026. Vol. 17, No. 5, pp. 50-65.

Bachruddin. 2006. “Pengukuran Tingkat Efisiensi Bank Syariah dan Bank

Konvensional di Indonesia dengan Formula Davis Cole’s ROE for Bank”. Jurnal Siasat Bisnis, Vol. 11, No. 1, pp. 76-85.

(22)

ROA (studi kasus pada perusahaan perbankan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia periode 2004-2007)”. ”, Jurnal Studi Manajemen & Organisasi,

Vol. 3, No. 1, pp. 25-27.

Dewi, Luh Eprima, 2015. “Analisis Pengaruh NIM, BOPO, GCG, LDR, DAN NPL Terhadap Profitabilitas (Studi Kasus Pada Bank Umum Swasta Nasional Yang Terdaftar Pada Bursa Efek Indonesia Periode 2009-2013

)”. Jurnal Manajemen dan Bisnis Sriwijaya, Vol. 17, No. 5, pp. 30-35.

Francis, Munyambonera Ezra, 2013. “Determinants of Commercial Bank Profitability in Sub-Saharan Africa”. Vol. 22, No. 4, pp. 15-24.

Pamularsih, Diyah, 2013. “Pengaruh LDR, NPL, NIM, BOPO, CAR, DAN SUKU BUNGA Terhadap Profitabilitas Pada Sektor Perbankan yang Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia Periode Tahun 2009-2013”. Jurnal

Ilmu Manajemen dan Akuntansi. Vol. 3, No.2, pp. 46-65.

Mawardi, Wisnu. 2005. “Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Keuangan Bank Umum di Indonesia (Studi Kasus Pada Bank Umum Dengan Total Assets

Kurang dari 1 Triliun)”, Jurnal Bisnis Strategi, Vol. 14, No. 1, pp. 83-94.

Peraturan Perundang-undangan:

Bank Indonesia. Surat Edaran No.26/5/BPPP tanggal 29 Mei tahun 1993 tentang Tata Cara Penilaian Tingkat Kesehatan Bank.Penyempurnaan ketentuan yang dikeluarkan Bank Indonesia dengan Surat Edaran No. 23/21/BPPP tanggal 28 Februari 1991.

Bank Indonesia. Surat Edaran No.3/30/DPNP tanggal 14 Desember tahun 2001 tentang Laporan Keuangan Publikasi Triwulanan dan Bulanan Bank Umum serta Laporan Tertentu yang Disampaikan kepada Bank Indonesia, Indonesia, Jakarta.

Bank Indonesia. Surat Edaran Bank Indonesia No.6/ 23./DPNP tanggal 31 Mei 2004 Perihal Pedoman Sistem Penilaian Tingkat Kesehatan Bank

Umum (CAMELS Rating), Bank Indonesia, Jakarta.

Direktorat Hukum Bank Indonesia, 2009. Undang-undang Republik Indonesia

Nomor 23 Tahun 1999, Bank Indonesia.

Peraturan Bank Indonesia Nomor: 5/8/PBI/2003 tentang Penerapan Manajemen Risiko.

(23)

Situs:

http://www.idx.co.id/idid/beranda/perusahaantercatat/laporankeuangandantahunan .aspx, diakses tanggal 9 Oktober 2015, pukul 20 .04

http://www.ojk.go.id/beranda/jumlahassetbankumum.aspx, diakses tanggal 20 Oktober 2015, Pukul8.13 AM

(24)

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian asosiatif yaitu penelitian yang bertujuan untuk mengetahui hubungan antara dua variabel atau lebih.

3.2Tempat dan Waktu Penelitian

1. Tempat Penelitian

Penelitian ini dilakukan di Bursa Efek Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan dan Bank Indonesia melalui media internet dengan websitenya: www.idx.co.idwww.ojk.go.id dan www.bi.go.id.

2. Waktu Penelitian

Penelitian dilakukan dari bulan November 2015 sampai dengan Desember 2015.

3.3Batasan Operasional

Batasan operasional dalam penelitian ini adalah:

a. Variabel independen dalam penelitian ini adalah, Biaya Operasional terhadap Pendapatan Operasional (BOPO), Non Performing Loan (NPL), Capital

Adequecy Ratio (CAR), Loan to Deposit Ratio (LDR) dan Net Interest Margin

(NIM).

b. Variabel dependen dalam penelitian ini adalah Return on Assets (ROA).

(25)

3.4. Definisi Operasional Variabel

Definisi operasional variable penelitian ini adalah sebagai berikut :

3.4.1. Variabel Dependen

Variabel dependen dalam penelitian ini adalah Return on Asset (ROA).

Return on Assets digunakan untuk Kemampuan dari modal yang diinvestasikan ke

dalam seluruh aktiva perusahaan untuk menghasilkan keuntungan. Rasio ini dirumuskan sebagai berikut:

ROA =

x 100%

3.4.2. Variabel Independen

1. Biaya Operasional Terhadap Pendapatan Operasional (X1)

BOPO adalah Rasio yang mengukur efisiensi dan efektivitas operasional suatu perusahaan dengan jalur membandingkan satu terhadap lainnya. Rasio ini dirumuskan sebagai berikut :

BOPO =

x 100% 2. Non Performing Loan (X2)

Non Performing Loan merupakan rasio yang membandingkan jumlah kredit

bermasalah yang terdiri dari kredit kurang lancar, diragukan dan macet terhadap seluruh kredit yang diberikan. Rasio ini dirumuskan sebagai berikut :

NPL=

(26)

3. Capital Adequacy Ratio (X3)

Capital Adequacy Ratio (CAR) merupakan rasio permodalan yang

menunjukkan kemampuan bank dalam menyediakan dana untuk keperluan pengembangan usaha serta menampung kemungkinan risiko kerugian yang diakibatkan dalam operasional bank.Rasio ini dirumuskan sebagai berikut :

CAR =

x 100% 4. Loan To Deposit Ratio (X4)

LDR adalah menunjukkan tingkat kemampuan bank dalam menyalurkan dana pihak ketiga yang dihimpun oleh bank yang bersangkutan.Rasio ini dirumuskan sebagai berikut:

LDR =

X 100% 5. Net Interest Margin (X5)

Net Interest Margin merupakan rasio yang dipergunakan untuk mengukur

kemampuan manajemen bank dalam mengelola aktiva produktifnya dalam rangka menghasilkan pendapatan bunga bersih. NIM dirumuskan sebagai berikut:

NIM =

x 100%

3.5.Operasionalisasi Variabel

(27)

dalam operasionalisasi variabel penelitian. Secara rinci, operasionalisasi variabel dapat dilihat pada Tabel 3.1 berikut ini:

Tabel 3.1

Operasionalisasi Variabel Penelitian

(28)

3.6 Populasi dan Sampel Penelitian

a. Populasi

Populasi dalam penelitian ini adalah Bank umum Swasta Nasional Devisa yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia tahun 2010-2013 yaitu sebanyak 25 bank.

b. Sampel

Sampel pada penelitian diambil dengan kriteria tertentu. Kriteria sampel penelitian ini adalah:

1. Bank Umum Swasta Nasional yang memliki laba selama periode berjalan. 2. Bank Umum Swasta Nasional Devisa yang memiliki total assettertinggi

minimum Rp. 10 triliun (ojk.go.id).

Tabel 3.2

Kriteria Sampel

No. Kriteria Sampel Sampel

1. Bank Umum Swasta Nasional Devisa yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia 2010-2013

25

2. Bank Umum Swasta Nasiona Devisa yang tidak memiliki laba

(2)

3. Bank Umum Swasta Nasional Devisa yang tidak memiliki

total asset minimum Rp. 10 trilliun (6)

(29)

3.6.Jenis Data

Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini berupa data sekunder yang berupa data tahunan dengan periode penelitian yang dimulai dari tahun 2010 hingga tahun 2013 pada Bank Swasta Nasional Devisa yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

3.7.Metode Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu studi dokumentasi dengan mengumpulkan data sekunder yang berupa laporan keuangan yang diperoleh dari website www.idx.co.id, www.ojk.go.id.

3.8.Teknik Analisis Data

Untuk mengolah dan menganalisis data, peneliti menggunakan menggunakan bantuan program statistik, software SPSS for windows. Adapun metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan tahap-tahap sebagai berikut:

3.9.1 Analisis Deskriptif

Analisis deskriptif adalah suatu metode analisis yang dilakukan dengan mengumpulkan data-data yang diperlukan, kemudian data-data tersebut diklasifikasikan, dianalisis, dan diinterpretasikan secara objektif sehingga diperoleh gambaran yang jelas mengenai topik ataupun masalah yang diteliti.

3.9.2 Analisis Regresi Berganda

(30)

(CAR), Loan to Deposit Ratio (LDR) dan Net Interest Margin (NIM terhadap

Return on Assets (ROA) yang menggunakan regresi linier berganda (multiple

linier regression). Adapun model persamaan regresi linier pada penelitian ini

adalah sebagai berikut.

Y= α + + + + + +

Dimana:

Y = Return on Assets (ROA)

α = Konstanta

= Biaya operasional terhadap pendapatan operasional (BOPO) = Non Performing Loan (NPL)

= Capital Adequecy Ratio (CAR) = Loan to Deposit Ratio

= Net Interest Margin (NIM) b1 - b5 = Koefisien regresi variabel bebas

= Term of error

Regresi linier berganda sangat bermanfaat untuk meneliti pengaruh beberapa variabel yang berkorelasi dengan variabel yang diuji. Teknik analisis ini sangat dibutuhkan dalam berbagai pengambilan keputusan baik dalam perumusan kebijakan manajemen maupun dalam telaah ilmiah.

3.10. Uji Asumsi Klasik

(31)

3.10.1. Uji Normalitas

Uji normalitas ini bertujuan untuk mengetahui apakah distribusi sebuah data mengikuti atau mendekati distribusi normal atau tidak. Menurut Suliyanto (2011:69) uji normalitas dimaksudkan untuk menguji apakah nilai residual yang telah distandarisasi pada model regresi berdistribusi normat atau tidak. Model regresi yang baik adalah memiliki distribusi data normal.

Pengujian normalitas menggunakan analisis grafik yang dilakukan menggunakan histogram dengan menggambarkan variabel dependen sebagai sumbu vertikal sedangkan nilai residual terstandarisasi digambarkan sebagai sumbu horizontal. Cara lain untuk menguji normalitas dengan pendekatan garfik adalah menggunakan Normal Probability Plot, yaitu dengan membandingkan distribusi kumulatif dari data sesungguhnya dengan distribusi kumulatif dari distribusi normal.

Adapun kriteria pengujian sebagai berikut :

a. Jika Asym. Sig > 0,05 berarti seluruh data berdistribusi normal b. Jika Asym. Sig < 0,05berarti seluruh data berdistribusi tidak normal

3.10.2. Uji Heteroskedastisitas

(32)

jika berbeda disebut heteroskedastisitas. Model regresi yang baik adalah yang tidak terjadi heteroskedasitas. Metode yang dapat dipakai untuk mendeteksi gejala heterokedasitas antara lain: metode grafik, Uji Park Glajser, Uji Rank Spearman, dan Barlett.

3.10.3. Uji Autokorelasi

Uji autokorelasi bertujuan untuk mengetahui apakah ada korelasi antara anggota serangkaian data observasi yang diuraikan menurut waktu (time-series) atau ruang (cross section). Autokorelasi muncul karena observasi yang berurutan sepanjang waktu berkaitan satu sama lain. Uji Durbin-Watson (Uji D-W) untuk menguji ada tidaknya masalah autokorelasi dari model empiris yang diestimasi (Suliyanto, 2011:125).

3.10.4. Uji Multikolinieritas

Uji multikolinieritas bertujuan untuk menguji apakah dalam metode regresi yang terbentuk ada korelasi yang tinggi atau sempurna di antara variabel bebas atau tidak. Pengujian terhadap multikolinieritas dapat dilakukan dengan: a. Tolerance dan Variance Inflation Factor (VIF)

Nilai VIF yang semakin besar menunjukan masalah multikolinier yang semakin serius. Tolerance mengukur variabilitas variabel bebas terpilih yang tidak dapat dijelaskan oleh variabel bebas lainnya. Bila nilai tolerance diatas 0,1 maka dikatakan tidak terjadi kolinearitas yang berarti. Adanya multikolinearitas dapat dilihat dari tolerance value atau nilai variance inflation factor (VIF). Batas

tolerance value adalah 0,1dan batas VIF adalah 5.

(33)

2) Tolerance value > 0,1 atau VIF < 10 = tidak terjadi multikolinearit

Menurut Ghozali (2001:95) gejala Multikolinearitas ini dapat dideteksi dengan beberapa cara antara lain:

1. Menghitung koefisien korelasi sederhana (simple correlation) antara sesama variabel bebas, jika terdapat koefisien korelasi sederhana yang mencapai atau melebihi 0,8, hal tersebut menunjukkan terjadinya masalah multikolinearitas dalam regresi.

2. Menghitung nilai Toleransi atau VIF (Variance Inflation Factor), jika nilai Toleransi kurang dari 0,1 atau nilai VIF melebihi 10 maka hal tersebut menunjukkan bahwa multikolinearitas adalah masalah yang pasti terjadi antar variabel bebas.

3. Lakukan regresi antar variabel bebas dan menghitung masing-masing R2, kemudian melakukan uji–F dan bandingkan dengan Ftabel (a;k-2,n-k+1). Jika nilai Fhit melebihi nilai Ftabel berarti dapat dinyatakan bahwa Xi kolinier

dengan X yang lain. Apabila dalam penelitian terjadi multikolineritan, maka dapat diatasi dengan beberapa alternatif cara untuk mengatasi masalah multikolinearitas adalah sebagai berikut:

1) Mengganti atau mengeluarkan variabel yang mempunyai korelasi yang tinggi.

2) Menambah jumlah observasi.

(34)

4) Dalam tingkat lanjut dapat digunakan metode regresi bayessian yang masih jarang sekali digunakan.

3.11.Uji Hipotesis

Pengujian hipotesis dapat dilakukan dengan koefisiean determinasi, secara serempak (Uji-F) dan secara parsial (Uji-t).

3.11.1. Uji-F (Uji Serempak)

Uji statistik F bertujuan untuk mengetahui pengaruh semua variabel bebas yang terdapat di dalam model secara serempak terhadap variabel terikat. Hipotesis ini dirumuskan sebagai berikut:

1. H0 : b1 = b2 = b3 = b4 = b5 = b6 = 0, artinya secara serempak Biaya Operasional

terhadap Pendapatan Operasional (BOPO), Non Performing Loan (NPL),

Capital Adequacy Ratio (CAR), Loan to Deposit Ratio (LDR) dan Net Interest

Margin (NIM) berpengaruh tidak signifikan terhadap Return on Asset (ROA)

pada Bank Umum Swasta Nasional Devisa yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

2. H1 : b1 ≠ b2 ≠ b3 ≠ b4 ≠ b5 ≠ b6 ≠ 0, artinya secara serempak Biaya Operasional

terhadap Pendapatan Operasional (BOPO), Non Performing Loan (NPL),

Capital Adequacy Ratio (CAR), Loan to Deposit Ratio (LDR) dan Net Interest

Margin (NIM), berpengaruh signifikan terhadap Return on Asset (ROA) Bank

Umum Swasta Nasional Devisa yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

Pada uji ini dilakukan uji satu sisi dengan tingkat signifikan (α) = 5% untuk

mendapatkan nilai Ftabel. Kriteria pengambilan keputusannya sebagai berikut:

(35)

b. Jika Fhitung≥ Ftabel atau nilai signifikan (α) ≤ 0.05, maka H1 diterima.

3.11.2. Uji-t (Uji Persial)

Pengujian ini dilakukan untuk menguji pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen dengan pengujian sebagai berikut:

1. H0 : b1 = 0, artinya Biaya Operasional terhadap Pendapatan Operasional

(BOPO), Non Performing Loan (NPL), Capital Adequacy

Ratio (CAR), Loan to Deposit Ratio (LDR) dan Net Interest

Margin (NIM) berpengaruh tidak signifikan terhadap Return on

Asset (ROA) pada Bank Umum Swasta Nasional Devisa yang

Terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

2. H1 : b1≠ 0, artinya secara parsial, Biaya Operasional terhadap Pendapatan

Operasional (BOPO), Non Performing Loan (NPL), Capital

Adequacy Ratio (CAR), Loan to Deposit Ratio (LDR) dan Net

Interest Margin (NIM), berpengaruh signifikan terhadap

Return on Asset (ROA) pada Bank Umum Swasta Nasional

Devisa yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

Selanjutnya pada penelitian ini nilai Fhitung akan dibandingkan dengan ttabel

pada tingkat signifikan (α)= 5%. Kriteria pengambilan keputusan pada uji-t ini

adalah sebagai berikut:

Bila ttabel≤ thitung≤ttabel, maka H0 diterima dan H1 ditolak

(36)

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1. Gambaran Umum Objek Penelitian

4.1.1. Bank Nusantara Parahyangan Tbk

PT. Bank Nusantara Parahyangan Tbk didirikan pada 1972 dengan nama PT. Bank Pasar Karya Parahyangan. Pada tahun 1989 perusahaan berubah status menjadi bank komersial dan sejak tahun 1994 bank diberi izin untuk beroperasi dalam transaksi valuta asing.

4.1.2. Bank of India Indonesia Tbk

(37)

memperkokoh posisi Bank Swadesi sebagai lembaga kepercayaan yang memberikan jasa dan layanan perbankan yang iebih beragam sesuai dengan kebutuhan nasabah

4.1.3. Bank Ekonomi Raharja Tbk

Bank ini didirikan pada tanggal 8 Maret 1990, Bank Ekonomi dinyatakan oleh Bank Indonesia sebagai bank yang sehat selama 24 bulan berturut-turut sejak pembukaan dan tetap bertahan hingga saat ini. Karena hasil evaluasi yang baik, maka pada tahun 1992, Bank Ekonomi berhasil mengakreditasi status menjadi Bank Devisa sehingga bentuk pelayanan kepada masyarakat semakin dapat diperluas dan dikembangkan. Pada usia yang ke-19, Bank Ekonomi telah memiliki jaringan kantor cabang dan cabang pembantu sebanyak 92 kantor yang tersebar di 27 kota, seperti Jakarta, Bekasi, Tangerang, Bogor, Bandung, Cirebon, Semarang, Solo, Kudus, Yogyakarta, Surabaya, Sidoarjo, Malang, Medan, Rantau Prapat, Batam, Palembang, Pekanbaru, Pangkal Pinang, Bandar Lampung, Makassar, Manado, Banjarmasin, Balikpapan, Pontianak, Samarinda, dan Denpasar.

4.1.4. PT. Bank Bumi Arta,Tbk

(38)

Bank, dan memperluas jaringan operasional Bank. Delapan kantor cabang Bank Duta Nusantara di Jakarta, Bandung, Semarang, Surakarta, Surabaya, Yogyakarta dan Magelang menjadi kantor cabang Bank Bumi Arta. Kantor cabang Yogyakarta dan Magelang kemudian dipindahkan ke Medan dan BandarLampung hingga saat ini.

4.1.5. PT. Bank Bukopin Tbk

PT Bank Bukopin Tbk. (BBKP) didirikan di lndonesia pada tanggal 10 Juli 1970 dengan nama Bank Umum Koperasi Indonesia (disingkat Bukopin) dan mulai melakukan usaha komersial sebagai bank umum koperasi di Indonesia sejak tanggal 16 Maret 1971. Pada 02 Januari 1990 dalam Rapat Anggota Bank Umum Korporasi Indonesia memutuskan menganti nama Bank menjadi Bank Bukopin. Pada tanggal 30 Juni 2006, BBKP memperoleh pernyataan efektif BAPEPAM-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham BBKP (IPO) kepada masyarakat sejumlah 843.765.500 saham dengan nilai nominal Rp100,- per saham dan harga penawaran sebesar Rp350,- per saham. Saham-saham tersebut telah dicatatkan di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 10 Juli 2006

4.1.6. PT Bank Central Asia Tbk

Bank Central Asia Tbk (BBCA) didirikan di Indonesia tanggal 10 Agustus

1955 dengan nama “N.V. Perseroan Dagang Dan Industrie Semarang Knitting

Factory” dan mulai beroperasi di bidang perbankan sejak tanggal 12 Oktober 1956

(39)

harga penawaran Rp1.400,- per saham, yang merupakan 22% dari modal saham yang ditempatkan dan disetor, sebagai bagian dari divestasi pemilikan saham Republik Indonesia yang diwakili oleh Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN). Penawaran umum ini dicatatkan pada Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya pada tanggal 31 Mei 2000.

4.1.7. PT Bank Mega,Tbk

Bank Mega Tbk (MEGA) didirikan 15 April 1969 dengan nama PT BankKarman dan mulai beroperasi secara komersial pada tahun 1969. Pada tanggal 15 Maret 2000, MEGA memperoleh pernyataan efektif dari Bapepam-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham MEGA (IPO) kepada masyarakat sebanyak 112.500.000 dengan nilai nominal Rp500,- per saham dengan harga penawaran Rp1.200,- per saham. Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 17 April 2000.

4.1.8. PT Bank Permata,Tbk

(40)

4.1.9. PT Bank Internasional Indonesia,Tbk

Bank Internasional Indonesia Tbk (BNII) didirikan 15 Mei 1959. Padatanggal 31 Maret 1980 Bank BII melakukan penggabungan usaha (merger) dengan PT Bank Tabungan Untuk Umum 1859, Surabaya. Pemegang Pengendali utama Bank BII adalah Malayan Banking Berhad (Maybank). Maybank mengendalikan Bank BII melalui Sorak Financial Holdings Pte. Ltd dan Maybank Offshore Corporate Service (Labuan) Sdn. Bhd. Pada tanggal 02 Oktober 1989, BNII memperoleh pernyataan efektif dari BAPEPAM-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham BNII (IPO) kepada masyarakat sebanyak 12.000.000 dengan nilai nominal Rp1.000,- per saham dengan harga penawaran Rp11.000,- per saham. Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 21 Nopember 1989.

4.1.10. PT Bank Pan Indonesia,Tbk

(41)

4.1.11.PT Windu Ketjana,Tbk

PT Bank Windu Kentjana International Tbk. lebih dikenal dengan sebutan

“Bank Windu”, adalah Bank Umum Devisa yang tercatat di Bursa Efek Indonesia,

dan merupakan hasil merger antara PT Bank Multicor Tbk dan PT Bank Windu Kentjana pada tanggal 8 Januari 2008. Dalam perjalanan usaha sebagai lembaga Intermediasi, hingga saat ini, Bank Windu telah memiliki jaringan 78 kantor yang tersebar di kota Jakarta, Tangerang, Bogor, Depok, Bekasi, Bandung, Cirebon, Semarang, Solo, Surabaya, Kepulauan Riau, Pontianak, Tanjung Pinang, Palembang, Bali, Pekanbaru, Yogyakarta, Lampung, Sukabumi dan Makassar. Serta kantor-kantor Bank Windu yang akan segera dibuka di daerah-daerah lainnya.

4.1.12. PT Bank Mayapada Internasional, Tbk

Bank Mayapada Internasional Tbk (MAYA) didirikan 07 September 1989 dan mulai beroperasi secara komersial pada tanggal 16 Maret 1990. Pada tanggal 07 Agustus 1997, MAYA memperoleh pernyataan efektif dari Bapepam-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham MAYA (IPO) kepada masyarakat sebanyak 65.000.000 dengan nilai nominal Rp500,- per saham dengan harga penawaran Rp800,- per saham. Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 29 Agustus 1997.

4.1.13. PT Bank CIMB Niaga, Tbk

(42)

BNGA (IPO) kepada masyarakat sebanyak 5.000.000 dengan nilai nominal Rp1.000,- per saham dengan harga penawaran Rp12.500,- per saham. Saham- saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 29 Nopember 1989.

4.1.14.PT Bank Danamon, Tbk

PT Bank Danamon Indonesia Tbk. didirikan pada 1956. Nama Bank

Danamon berasal dari kata “dana moneter” dan pertama kali digunakan pada

1976, ketika perusahaan berubah nama dari Bank Kopra.

Pada 1988, Bank Indonesia meluncurkan paket reformasi perbankan yang

dikenal dengan “Paket Oktober 1988” atau PAKTO 88. Tujuan utama PAKTO 88

adalah untuk membangun kompetisi dalam sektor perbankan dengan memberikan kemudahan persyaratan, termasuk liberalisasi peraturan tentang pendirian bank swasta domestik baru dan bank joint-venture. Sebagai hasil dari reformasi ini, Bank Danamon menjadi salah satu bank valuta asing pertama di Indonesia, dan menjadi perusahan publik yang tercatat di Bursa Efek Jakarta.

Danamon adalah bank ke-enam terbesar di Indonesia berdasarkan aset, dengan jaringan sejumlah sekitar 2.074 pada akhir Juni 2015, terdiri dari antara lain kantor cabang konvensional, unit Danamon Simpan Pinjam (DSP) dan unit Syariah, serta kantor-kantor cabang anak perusahaannya.

4.1.15. PT Artha Graha Internasional, Tbk

(43)

usaha sebagai lembaga keuangan bukan bank, dan Akta tersebut telah disahkan oleh Menteri Kehakiman Republik Indonesia dengan Surat Keputusan Nomor Y.A.5/2/12 tanggal 3 Januari 1975, serta telah diumumkan dalam Berita Negara Republik Indonesia Nomor 6 tanggal 21 Januari 1975 Tambahan Nomor 47.

Perjalanan PT. Bank Artha Graha Internasional, Tbk. berbekal pada kepercayaan stakeholders dengan mempersembahkan value added, cultural capital, dan goodwill untuk peningkatan sosial ekonomi masyarakat.

PT. Bank Artha Graha Internasional, Tbk. berkomitmen untuk menjadi lembaga keuangan yang terkemuka dan selalu menghasilkan yang terbaik dengan memberikan layanan prima untuk mewujudkan kepedulian terhadap kemanusiaan, sosial dan budaya.

4.1.16. PT Bank OCBC NISP Tbk

(44)

krisis selesai. Inisiatif ini memungkinkan Bank mencatat pertumbuhan yang tinggi.Bank OCBC NISP saat ini memiliki lebih dari 6.500 karyawan. Jumlah itu tersebar di lebih dari 330 kantor. Dengan motivasi yang tinggi, Bank OCBC NISP siap melayani nasabah yang terdapat di 59 kota di seluruh Indonesia.

4.1.17.PT Bank Capital Indonesia,Tbk

PT Bank Capital Indonesia, Tbk (untuk selanjutnya disebut “Bank”)

dahulu bernama PT Bank Credit Lyonnais Indonesia didirikan pada tanggal 20 April 1989, sebagai bank campuran (joint venture) antara Credit Lyonnais SA,

Perancis (disebut “CL”) dengan PT Bank Internasional Indonesia, Tbk., Jakarta

(disebut “BII”). Anggaran Dasar Bank disetujui oleh Menteri Kehakiman dan

Menteri Keuangan berturut-turut pada tanggal 27 Mei 1989 dan 25 Oktober 1989, dan diumumkan pada Berita Negara tanggal 5 Juni 1990.

Bank telah memperoleh izin operasinya sebagai bank umum dari Menteri Keuangan berdasarkan Surat Keputusan No. 119/KMK.013/1989 tanggal 25 Oktober 1989.

(45)

HT.01.04.TH.2004 tanggal 29 September 2004 dan Bank Indonesia sesuai dengan surat Keputusan Gubernur Bank Indonesia Nomor 6/79/KEP.GBI/2004 tanggal 19 Oktober 2004 tentang Perubahan Nama PT Bank Credit Lyonnais Indonesia menjadi PT Bank Capital Indonesia,Tbk.

4.2 Statistik Deskriptif

Statistik deskriptif adalah ilmu statistik yang mempelajari cara-cara pengumpulan, penyusunan dan penyajian data suatu penelitian. Tujuannya adalah untuk memudahkan orang untuk membaca data serta memahami maksudnya. Berikut ini merupakan output SPSS, yang merupakan keseluruhan data yang digunakan dalam penelitian ini. Hasil olahan data SPSS dalam bentuk deskriptif statistik akan menampilkan karakteristik sampel yang digunakan didalam penelitian ini meliputi: jumlah sampel (N), rata-rata sampel (mean), minimum dan

maksimum serta standar deviasi (σ) untuk masing-masing variabel. Deskripsi

dalam

penelitian ini meliputi 6 (enam) variabel, yaitu Biaya Operasional terhadap Pendapatan Operasional (BOPO), Non Performing Loan (NPL), Capital

Adequecy Ratio (CAR), Loan to Deposit Ratio (LDR) dan Net Interest Margin

(46)

Tabel 4.1

Deskriptif Variabel Penelitian Bank Umum Swasta Nasional Devisa di BEI Descriptive Statistics

N Minimum Maximum Mean Std. Deviation

BOPO 68 60.90 94.13 81.8157 7.77961

NPL 68 .20 4.36 1.4412 .92418

CAR 68 10.93 30.48 16.0094 3.64594

LDR 68 44.24 100.70 80.0438 12.96648

NIM 68 3.55 11.30 5.4013 1.47567

ROA 68 .66 3.80 1.9804 .81083

Valid N (listwise) 68

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Berdasarkan Tabel 4.1 menunjukkan bahwa jumlah data yang dugunakan dalam penelitian ini adalah sebanyak 68 sampel data yang diambil dari laporan keuangan publikasi tahunan Bank Umum Swasta Nasional Devisa periode 2010 hingga 2013.

a. Variabel BOPO memiliki nilai minimum 60.90% diperoleh Bank Central Asia, nilai maksimum 94.13% diperoleh Bank Ekonomi Raharja, rata-rata BOPO 81.8157 dan standar deviasi sebesar 7.7761 dengan jumlah pengamatan sebanyak 68.

b. Variabel NPL memiliki nilai minimum 0,20% diperoleh Bank Central Asia, nilai maksimum 4,36% diperoleh Bank PAN Indonesia , rata-rata NPL 1,4412 dan standar deviasi sebesar 0.92418 dengan jumlah pengamatan sebanyak 68. c. Variabel CAR memiliki nilai minimum 10,93% diperoleh Bank Mayapada

(47)

d. Variabel LDR memiliki nilai minimum 44,24% diperoleh Bank Capital Indonesia, nilai maksimum 100,70% diperoleh Bank Danamon Indonesia, rata-rata LDR 80,0438 dan standar deviasi sebesar 12,96648 dengan jumlah pengamatan sebanyak 68.

e. Variabel NIM memiliki nilai minimum 3.55% diperoleh Bank Artha Graha Internasional, nilai maksimum 11,30 diperoleh Bank Danamon, rata-rata NIM 5,4013 dan standar deviasi sebesar 1,47567 dengan jumlah pengamatan sebanyak 68.

f. Variabel ROA memiliki nilai minimum 0.66% diperoleh Bank Artha Graha Internasional, nilai maksimum 3,80% diperoleh Bank Central Asia, rata-rata ROA 1,9804 dan standar deviasi sebesar 0,81083 dengan jumlah pengamatan sebanyak 68.

Semakin besar nilai standar deviasi maka semakin besar kemungkinan nilai riil menyimpang dari yang diharapkan. Dalam kasus seperti ini, dimana nilai

mean masing-masing variabel lebih kecil dari pada standar deviasinya, biasanya

(48)

4.3. Uji Asumsi Klasik

4.3.1. Uji Normalitas

Pengujian normalitas bertujuan untuk mengetahui apakah data yang digunakan telah terdistribusi secara normal. Salah satu metode untuk mengetahui normalitas adalah dengan menggunakan model analisis grafik, yaitu dengan melihat grafik secara histogram dan uji normal P-Plot serta digunakan uji Kolmogrov Smirnov untuk melihat nilai signifikansinya . Hasil uji normalitas dengan grafik histogram yang diolah dengan SPSS, dapat ditunjukkan sebagai berikut:

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Gambar 4.1 Histogram

(49)

Dalam penelitian ini juga dilakukan pengujian normalitas residual dengan menggunakan uji Kolmogrorov-Smirnov, yaitu dengan membandingkan distribusi komulatif relatif hasil observasi dengan distribusi komulatif relative teoritisnya. Jika probabilitas signifikansi nilai residual lebih dari 0,05 berarti residual terdistribusi dengan normal, demikian pula sebaliknya. Hasil penelitian ini menunjukkan nilai signifikansi sebesar 0,207 seperti yang ditunjukkan oleh Tabel 4.2 karena nilai signifikansi uji Kolmogorov-Smirnov di atas 0,05 maka dapat disimpulkan bahwa data terdistribusi secara normal.

Tabel 4.2

Hasil Uji Normalitas

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

Unstandardized Residual

N 68

Normal Parametersa,,b Mean .0000000

Std. Deviation .37143364

Most Extreme Differences Absolute .129

Positive .116

Negative -.129

Kolmogorov-Smirnov Z 1.065

Asymp. Sig. (2-tailed) .207

a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data.

(50)

Gambar 4.2 Grafik Plot

Hasil uji normalitas menggunakan probability plot, dimana terlihat bahwa titik-titik menyebar di sekitar garis diagonal sehingga dapat disimpulkan bahwa data dalam model regresi terdistribusi secara normal.

Semua hasil pengujian melalui analisis grafik dan statistik di atas menunjukkan hasil yang sama yaitu normal, dengan demikian telah terpenuhi asumsi normalitas dan dapat dilakukan pengujian asumsi klasik berikutnya pada data yang telah disajikan

4.3.2. Uji Heteroskedastisitas

(51)

heteroskedastisitas. Untuk mengetahui ada tidaknya heteroskedastisitas antar variabel independen dapat dilihat dari grafik plot antara nilai prediksi terikatnya independen dapat dilihat dari grafik plot antara nilai prediksi variabel (ZPRED) dengan residual (SRESID). Heteroskedastisitas ini dapat dilihat dengan Grafik

Scatterplot. Hasil dari uji heteroskedastisitas dapat dilihat pada grafik

scaterplotberikut ini:

Gambar 4.3 Grafik Scatterplot

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Berdasarkan Gambar 4.3, terlihat bahwa titik-titik tidak terlalu menyebar secara acak diatas dan di bawah angka 0 pada sumbu Y, serta sedikit menyempit (menumpuk). Hal ini mengindikasikan tidak terjadi heteroskedastisitas pada model regresi sehingga model regresi layak dipakai untuk memprediksi ROA berdasarkan masukan variabel independennya.

(52)

Tabel 4.3

Hasi Uji Heteroskedastisitas

Model

Unstandardized Coefficients

Standardized Coefficients

T Sig.

B Std. Error Beta

1 (Constant) .448 .519 .864 .391

BOPO -.003 .005 -.072 -.544 .588

NPL -.007 .040 -.025 -.187 .852

CAR .008 .010 .110 .832 .409

LDR -.003 .003 -.117 -.850 .399

NIM .016 .027 .083 .588 .559

a. Dependent Variable: ABS_RES

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

4.3.3. Uji Autokorelasi

(53)

Tabel 4.4

Hasil uji autokorelasi pada Tabel 4.4 menunjukkan bahwa nilai Asymp.Sig (2-tailed) sebesar 0,625 > 0,05 sehingga dapat disimpulkan bahwa residual random artinya tidak terjadi autokorelasi antar residual. Dalam hal ini berarti model penelitian ini sudah memenuhi kriteria Best Linear Unbiased Estimator (BLUE) yang disyaratkan sebelum melakukan pengujian hipotesis. Berikut ini adalah cara lain untuk mendeteksi ada atau tidaknya autokorelasi, yaitu dengan menggunakan Uji Durbin-Watson (DW test):

a. Predictors: (Constant), NIM, CAR, NPL, BOPO, LDR b. Dependent Variable: ROA

(54)

Hasil output SPSS menunjukkan nilai DW sebesar 2.062, nilai ini akan dibandingkan dengan nilai tabel dengan menggunakan derajat kepercayaan 5%, jumlah sampel (n) = 68 dan jumlah variabel bebas (k) = 5, maka di tabel Durbin-Watson didapatkan nilai dL (durbin-watson lower/batas bawah) = 0.972, nilai dU (durbin-watson upper batas atas) = 2.062 dan 4 dU = 2.238. Pengambilan

keputusannya adalah dU (0.972) d (2.062) 4 dU (2.238), artinya tidak ada

autokorelasi positif atau negatif. Dengan demikian, tidak terdapat adanya autokorelasi pada model regresi.

4.3.4. Uji Multikolinearitas

(55)

Tabel 4.6

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Hasil uji multikolinearitas pada Tabel 4.6 menunjukkan bahwa keseluruhan variabel mempunyai nilai VIF < 10, sehingga dapat disimpulkan bahwa variabel tersebut tidak terjadi multikolinearitas.

Tolerance mengukur variabilitas variabel bebas yang terpilih yang tidak

dapat dijelaskan oleh variabel bebas lainnya. Jadi, nilai tolerance yang rendah sama dengan nilai VIF tinggi (karena VIF = 1/Tolerance). Hasil penelitian ini mengindikasikan bahwa tidak terjadi multikolinearitas di antara variabel independen dalam penelitian.

4.4. Analisis Regresi Berganda

Analisis regresi linier berganda digunakan untuk mengetahui pengaruh hubungan antara variabel Beban Operasional Pendapatan Operasional (BOPO),

Non Performing Loan (NPL), Capital Adequacy Ratio (CAR), Loan to Deposit

(56)

pada Bank Badan Umum Swasta Nasional. Beberapa tahapan yang dilakukan untuk mencari hubungan antara variabel independen dan variabel dependen, melalui pengaruh BOPO (X1), NPL (X2), CAR (X3), LDR (X4) dan NIM (X5)

terhadap ROA. Hasil regresi dapat dilihat pada Tabel 4.7 berikut:

Tabel 4.7

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Berdasarkan pengelolaan data pada Tabel 4.7 pada kolom Unstandardized

Coefficients bagian B, diperoleh model persamaan regresi berganda berikut:

Y = - - + + + + Sehingga, persamaan regresinya menjadi sebagai berikut:

ROA= 8,267 – 0,084 - 0,017 - 0,009 + 0,001 + 0,115 +

Berdasarkan persamaan regresi linier berganda, berikut interpretasi dari model persamaan regresi diatas:

(57)

b. Koefisien BOPO( ) = -0.084, artinya setiap penambahan BOPO sebesar 1%, jika variabel lain dianggap konstan, maka akan menurunkan ROA sebesar 0.084%.

c. Koefisien NPL ( ) = -0,017, artinya setiap penambahan NPL sebesar 1%, jika variabel lain dianggap konstan, maka akan meningkatkan ROA sebesar 0,017%.

d. Koefisien CAR ( ) = -0,009 artinya setiap penambahan CAR sebesar 1%, jika variabel lain dianggap konstan, maka akan menurunkan ROA sebesar 0,009%. e. Koefisien LDR ( ) = 0,001 artinya setiap penambahan LDR sebesar 1%, jika variabel lain dianggap konstan, maka akan meningkatkan ROA sebesar 0,001%. f. Koefisien NIM ( ) = 0,115 artinya setiap penambahan NIM sebesar 1%, jika

variabel lain dianggap konstan, maka akan meningkatkan ROA sebesar 0,115%.

4.5. Pengujian Hipotesis

4.5.1. Uji F (Uji Serempak)

Kemudian untuk menguji Biaya Operasional Pendapatan Operasional (BOPO), Non Performing Loan (NPL), Capital Adequecy Ratio (CAR), Loan to

Deposit Ratio (LDR) dan Net Interest Margin (NIM) secara bersama-sama

(serempak) terhadap Return on Asset (ROA), digunakan uji statistik F. Langkah-langkah melakukan uji F adalah sebagai berikut:

(58)

Artinya secara serempak Biaya Operasional Pendapatan Operasional (BOPO),

Non Performing Loan (NPL), Capital Adequecy Ratio (CAR), Loan to

Deposit Ratio (LDR) dan Net Interest Margin (NIM) berpengaruh signifikan

terhadap Return on Assets (ROA).

: = = = = 0

Artinya secara serempak Beban Operasional Pendapatan Operasional (BOPO),

Non Performing Loan (NPL), Capital Adequecy Ratio (CAR), Loan to

Deposit Ratio (LDR) dan Net Interest Margin (NIM) berpengaruh tidak

signifikan terhadap Return on Assets (ROA). 2. Merumuskan Kriteria Pengujian

Bila Fhitung > Ftabel, maka diterima dan ditolak

Bila Fhitung ≤ Ftabel, maka diterima dan ditolak

3. Analisis Data

Hasil uji statistik F dapat dilihat pada Tabel 4.9 berikut:

Tabel 4.9 Hasil Uji F

ANOVAb

Model

Sum of

Squares df Mean Square F Sig.

1 Regression 34.805 5 6.961 46.691 .000a

Residual 9.244 62 .149

Total 44.049 67

a. Predictors: (Constant), NIM, CAR, NPL, BOPO, LDR b. Dependent Variable: ROA

(59)

Berdasarkan Tabel 4.9, diperoleh nilai Fhitung sebesar 46.691, lebih besar

dari Ftabel, yaitu 4,50 dengan tingkat signifikansi 0,000, jauh lebih kecil dari 0,05.

Oleh karena itu, maka model regresi bisa dipakai untuk memprediksi ROA (

Return on Assets )dengan kata lain, variabel BOPO, NPL,CAR, LDR dan NIM

berpengaruh signifikan terhadap ROA.

4.5.2. Uji t (secara Parsial)

Uji t dilakukan untuk mengetahui apakah masing-masing variabel independen, yaitu Beban Operasional Pendapatan Operasional (BOPO), Non

Performing Loan (NPL), Capital Adequecy Ratio (CAR), Loan to Deposit Ratio

(LDR) dan Net Interest Margin (NIM) secara parsial (individual) berpengaruh terhadap terhadap Return on Assets (ROA). Uji t juga dilakukan untuk mengetahui apakah hipotesis yang diajukan diterima atau ditolak menggunakan statistik t (uji t). jika thitung< ttabel, maka H1 ditolak dan H0 diterima, sedangkan

jikathitung> ttabel, maka H1diterima dan H0ditolak. Jika tingkat signifikan dibawah

0,05 maka H1diterima dan H0 ditolak. Secara parsial pengaruh dari lima variabel

(60)

Tabel 4.10

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

Kesimpulan yang dapat diambil dari analisis tersebut adalah:

a. Biaya Operasional terhadap Pendapatan Operasional (X1) terhadap Return on

Asset (Y) menunjukkan sig. (0,000) < α (0,05) dan thitung adalah -12,895

dimanattabel (-12,895) >thitung (2,071), maka H1 diterima dan H0 ditolak.

Artinya terdapat pengaruh yang signifikan antara BOPO terhadap Return on

Asset

b. Non Performing Loan ( ) terhadap Return on Asset (Y) menunjukkan sig.

(0,760) > α (0,05) dan thitung adalah -0.307 dimana thitung (-0.307) <ttabel(2,071),

maka H1 ditolak dan H0 diterima, artinya tidak terdapat pengaruh yang

signifikan antara Non Performing Loan terhadap Return on Asset.

c. Capital Adequecy Ratio (X3) terhadap Return on Asset (Y) menunjukkan sig.

(0,518) > α (0,05) dan thitung adalah -0,650 dimana thitung (-0,650) <ttabel

(2,071), maka H1 ditolak dan H0 diterima. Artinya tidak terdapat pengaruh

(61)

d. Loan to Deposit Ratio (X4) terhadap Return on Asset (Y) menunjukkan sig.

(0,719) > α (0,05) dan thitung adalah 0,362 dimana thitung (0,362) <ttabel (2,071),

maka H1 ditolak dan H0 diterima, artinya tidak terdapat pengaruh yang

signifikan antara Loan to Deposit Ratio terhadap Return on Asset.

e. Net Interest Margin (X5)terhadap Return on Asset (Y) menunjukkan sig. (0,002)

< α (0,05) dan thitung adalah 3,161 dimana thitung (3,161) >ttabel (2,071), maka H1

diterima dan H0 ditolak. Artinya terdapat pengaruh yang signifikan antara Net

Interest Margin terhadap Return on Asset

4.5.3. Koefisien Determinasi (R2)

Koefisien determinasi digunakan untuk mengetahui keeratan hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat. Nilai R2terletak antara 0 sampai

dengan 1 (0 ≤ R2 ≤ 1). Tujuan menghitung koefisien determinasi adalah untuk

mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat. Dari hasil analisis data diperoleh hasil yang ditunjukkan pada Tabel 4.8 sebagai berikut:

Tabel 4.8

Hasil Uji Koefisien Determinasi

Model Summaryb

Model R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate

1 .889a .790 .773 .38612

a. Predictors: (Constant), NIM, CAR, NPL, BOPO, LDR b. Dependent Variable: ROA

Sumber: Hasil Penelitian, 2015 (Data Diolah)

(62)

Swasta Nasional yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia dipengaruhi oleh variasi dari kelima variabel independen yang digunakan yaitu biaya Operasional Pendapatan Operasional (BOPO), Non Performing Loan (NPL),

Capital Adequecy Ratio (CAR), Loan to Deposit Ratio (LDR) dan Net Interest

Margin (NIM). Sedangkan sisanya sebesar 22.7% dipengaruhi oleh

faktor-faktor lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini.

4.6. Pembahasan

4.6.1. Pengaruh Biaya Operasional terhadap Pendapatan Operasional

(BOPO) terhadap Return on Asset (ROA)

Hasil penelitian ini mengindikasikan peningkatan atau penurunan Beban Operasional Pendapatan Operasionalselama periode penelitian mempengaruhi

Return on Asset secara signifikan. Semakin tinggi BOPO maka ROA akan

menurun. Dengan demikian, perbankan harus berhati-hati dan efisien dalam menggunakan beban (pengeluaran) dalam kegiatan operasinya.

Hasil penelitian ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Pandia (2012:72) yang menyatakan bahwa semakin rendah rasio BOPO berarti semakin baik kinerja manajemen bank tersebut karena lebih efisien dalam menggunakan sumber daya yang ada di perusahaan. Jika rasio BOPO semakin meningkat berarti biaya operasi semakin besar, sehingga pada akhirnya Return on Assets bank menurun. Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Ponco (2008) dan Mawardi (2005) yang menyatakan bahwa Biaya Operasional terhadap Pendapatan Operasional (BOPO) berpengaruh negatif signifikan terhadap Return

(63)

4.6.2. Pengaruh Non Performing Loan (NPL) terhadap Return on Asset (ROA)

Hasil penelitian ini mengindikasikan peningkatan atau penurunan Non

Performing Loan selama periode penelitian tidak mempengaruhi Return on Asset

secara signifikan. Hal ini mengindikasikan adanya kecenderungan bahwa meningkatnya NPL tidak memicu terjadinya penurunan ROA yang besar, karena sebagian besar Bank Umum Swasta Nasional Devisa selama periode penelitian memiliki nilai NPL di bawah 5% sesuai dengan Peraturan Bank Indonesia yang dikategorikan masih cukup sehat. Berpengaruh negatifnya variabel NPL terhadap ROA menandakan bahwa semakin besar bank publik melakukan operasionalnya terutama dalam pencairan kredit berarti bertambahnya resiko yang muncul yaitu

non performing loan (NPL) yang semakin besar. Artinya, jika jumlah piutang

ragu-ragu semakin besar, maka kinerja bank publik akan semakin menurun. Penelitian ini tidak konsiten dengan penelitian Dewi (2015), hasil penelitian tersebut menunjukkan NPL berpengaruh negatif signifikan terhadap ROA. Hal ini sesuai dengan penelitian Mawardi (2005), hasil penelitian tersebut menunjukkan NPL berpengaruh negatif tidak signifikan terhadap ROA. Hasibuan (2008:115) menyatakan bahwa semakin rendah NPL maka angka kedit macet juga akan semakin kecil, sehingga laba atau profitabilitas bank (ROA) tersebut akan semakin meningkat.

4.6.3. Pengaruh Capital Adequacy Ratio (CAR) terhadap Return on Asset (ROA)

Hasil penelitian ini mengindikasikan peningkatan atau penurunan Capital

Adequacy Ratio selama periode penelitian tidak mempengaruhi Return on Asset

(64)

thitung adalah -0,650 dimana thitung (-0,650) < ttabel (2,071), disimpulkan bahwa

CAR berpegaruh ngatif tidak signifikan terhadap ROA. Berdasarkan hasil penelitian ini kemampuan Bank dalam mengelola permodalan berpengaruh terhadap peningkatan ROA , tetapi pengaruh yang iperlihatkan tidak terlalu nyata artinya modal yang besar tidak menentukan profitabilitas bank akan meningkat. Tidak signifikannya CAR terhadap ROA, bisa dilihat pada tabel data statistik deskriptif. Diperoleh nilai rata-rata CAR sebesar 16,0094% lebih besar dari standar CAR yang ditetapkan BI yaitu 8%. Sehingga, dari sisi permodalan, CAR Bank Umum Swasta Nasional Devisa sudah cukup baik. hasil pengujian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Pamularsih (2013) yang menyatakan bahwa CAR berpengaruh tidak signifikan terhadap ROA.

4.6.4. Pengaruh Loan to Deposit Ratio (LDR) terhadap Return on Asset (ROA)

Hasil penelitian ini mengindikasikan peningkatan atau penurunan Loan To

Deposit Ratio selama periode penelitian tidak mempengaruhi Return on Asset

(65)

berpengaruh terhadap ROA sehingga dapat dikatakan kinerja keuangan bank publik tersebut meningkat.

Hal ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Francis (2013) yang menyatakan LDR berpengaruh positif dan tidak signifikan terhadap ROA. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa semakin tinggi nilai LDR maka mengakibatkan semakin tinggi ROA bank publik tersebut. Tingkat likuiditas suatu bank mempunyai pengaruh yang cukup signifikan terhadap besar kecilnya perolehan laba bank (latumerissa, 2014:91).

4.6.5. Pengaruh Net Interest Margin (NIM) terhadap Return on Asset (ROA)

Hasil penelitian ini mengindikasikan peningkatan atau penurunan Net

Interest Marginselama periode penelitian mempengaruhi Return on Asset secara

tidak signifikan. Artinya, bahwa kemampuan bank dalam memperoleh laba dari bunga berpengaruh terhadap baik buruknya kinerja keuangan Bank Umum Swasta Nasional Devisa. Hasil penelitian ini mengindikasikan bahwa semakin tinggi NIM maka akan meningkatkan pendapatan bunga atas aktiva produktif yang dikelola oleh bank sehingga manajemen perusahaan telah dianggap bekerja dengan baik sehingga profitabilitas perbankan tidak menurun.

(66)

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan, maka disimpulkan sebagai berikut:

1. Secara serempak Biaya Operasional Pendapatan Operasional (BOPO), Non

Performing Loan (NPL), Capital Adequecy Ratio (CAR), Loan to Deposit

Ratio (LDR) dan Net Interest Margin (NIM) berpengaruh signifikan terhadap

Return on Asset (ROA) pada Bank Umum Swasta Nasional Devisa yang

Terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

2. Secara parsial Biaya Operasional terhadap Pendapatan Operasional (BOPO)berpengaruh negatif dan signifikan terhadap ROA. Net Interest

Margin (NIM) berpengaruh positif dan signifikan terhadap ROA, Capital

Adequecy Ratio (CAR),Non Performing Loan (NPL) berpengaruh negatif dan

tidak signifikan terhadap Return on Asset (ROA). Sedangkan Loan to Deposit

Ratio (LDR) berpengaruh positif dan tidak signifikan terhadap Return on

Asset (ROA) pada Bank Umum Swasta Nasional Devisa yang Terdaftar di

(67)

5.2. Saran

Berdasarkan dari kesimpulan peneliti, maka peneliti memberikan beberapa saran, yaitu:

1. Bank Umum Swasta Nasional Devisa di Indonesia harus memperhatikanBeban Operasional Pendapatan Operasional (BOPO) dan Net

Interest Margin karena BOPO memiliki pengaruh signifikan terhadap Return

on Asset (ROA).

(68)

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pengertian Bank

Istilah bank berasal dari bahasa Italia, yaitu banco yang artinya meja atau tempat untuk menukarkan uang.

Menurut Undang-undang Nomor 10 tahun 1998 yang dimaksud dengan bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya ke masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak. Berikut ini adalah pengertian Bank menurut para ahli:

1. Totok Budisantoso dan Sigit Triandaru (2008:6)

Bank secara sederhana dapat diartikan sebagai lembaga keuangan yang kegiatan utamanya adalah menghimpun dana dari masyarakat baik secara langsung berupa tabungan, giro dan deposito maupun secara tidak langsung berupa kertas berharga, penyertaan dan sebagainya yang kemudian menyalurkan kembali dana tersebut ke masyarakat serta memberikan jasa bank lainnya.

2. Ikatan Bankir Indonesia (2013:6)

(69)

2.2. Fungsi-fungsi Bank

Secara umum, fungsi utama bank adalah menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkannya kembali kepada masyarakat untuk berbagai tujuan atau sebagai financial intermediary. Secara lebih spesifik, fungsi bank dapat sebagai agent of trust, agent of development, dan agent of services (Triandaru, dan Santoso, 2008:9),

1. Agent of Trust

Dasar utama kegiatan perbankan adalah trust atau kepercayaan, baik dalam hal penghimpunan dana maupun penyaluran dana. Masyarakat akan mau menitipkan dananya di bank apabila dilandasi oleh unsur kepercayaan.

2. Agent of Development

Sektor dalam kegiatan perekonomian masyarakat yaitu sektor moneter dan sektor riil, tidak dapat dipisahkan. Kedua sektor tersebut berinteraksi saling mempengaruhi satu dengan yang lain. Tugas bank sebagai penghimpunan dan penyaluran dana sangat diperlukan untuk kelancaran kegiatan perekonomian di sektor riil. Kegiatan bank tersebut memungkinkan masyarakat melakukan investasi, distribusi, dan juga konsumsi barang dan jasa, mengingat semua kegiatan investasi, distribusi, konsumsi selalu berkaitan dengan penggunaan uang.

3. Agent of Services

(70)

perekonomian masyarakat secara umum. Jasa-jasa bank ini antara lain dapat berupa jasa pengiriman uang, jasa penitipan barang berharga, jasa pemberian jaminan bank, dan jasa penyelesaian tagihan.

2.3. Jenis-jenis Bank

Jenis-jenis perbankan di Indonesia dapat ditinjau dari berbagai segi antara lain (Kasmir, 2008:20):

1. Dari segi fungsinya a. Bank Umum

Sesuai dengan Undang-undang Nomor 10 Tahun 1998, Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau berdasarkan prinsip syariah.

b. Bank Perkreditan Rakyat (BPR)

Menurut Undang-undang Nomor 10 Tahun 1998, Bank Perkreditan Rakyat adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.

2. Dari segi kepemilikannya

(71)

a. Bank milik Pemerintah

Akte pendirian maupun modalnya dimiliki oleh pemerintah, sehingga seluruh keuntungan bank ini dimiliki oleh pemerintah pula. Beberapa bank yang termasuk milik pemerintah yaitu PT. Bank Negara Indonesia 46 Tbk,

PT. Bank Rakyat Indonesia Tbk, PT. Bank Tabungan Negara Tbk, PT. Bank Mandiri Tbk. Keempat bank diatas telah go public dan

sahamnya tidak sepenuhnya lagi milik pemerintah melainkan sebagai milik masyarakat.

b. Bank Pemerintah Daerah (BPD)

Bank yang di mana seluruh sahamnya dimiliki oleh pemerintah daerah dan terdapat di daerah tingkat I dan tingkat II.

c. Bank milik swasta nasional

Merupakan bank yang seluruh atau sebagian besarnya dimiliki oleh swasta nasional serta akte pendiriannya pun didirikan oleh swasta, begitu pula pembagian keuntungannya diambil oleh swasta pula. Dalam bank swasta milik nasional tersebut merupakan bank-bank yang dimiliki oleh badan usaha yang berbentuk Koperasi.

d. Bank milik asing

Figur

Tabel 3.1 Operasionalisasi Variabel Penelitian

Tabel 3.1

Operasionalisasi Variabel Penelitian p.27
Tabel 3.2 Kriteria Sampel

Tabel 3.2

Kriteria Sampel p.28
Tabel 4.1  Deskriptif Variabel Penelitian Bank Umum Swasta Nasional Devisa di BEI

Tabel 4.1

Deskriptif Variabel Penelitian Bank Umum Swasta Nasional Devisa di BEI p.46
Gambar 4.1 HistogramHasil uji normalitas diatas memperlihatkan bahwa pada grafik histogram

Gambar 4.1

HistogramHasil uji normalitas diatas memperlihatkan bahwa pada grafik histogram p.48
Tabel 4.2                                        Hasil Uji Normalitas

Tabel 4.2

Hasil Uji Normalitas p.49
Gambar 4.2  Grafik Plot

Gambar 4.2

Grafik Plot p.50
Gambar 4.3 Grafik Scatterplot

Gambar 4.3

Grafik Scatterplot p.51
Tabel 4.3 Hasi Uji Heteroskedastisitas

Tabel 4.3

Hasi Uji Heteroskedastisitas p.52
Tabel 4.4 Hasil Uji Runs

Tabel 4.4

Hasil Uji Runs p.53
Tabel 4.5 Pengujian Autokorelasi

Tabel 4.5

Pengujian Autokorelasi p.53
Tabel 4.6 Pengujian Multikolinearitas

Tabel 4.6

Pengujian Multikolinearitas p.55
Tabel 4.7 Pengujian Regresi Linear Berganda

Tabel 4.7

Pengujian Regresi Linear Berganda p.56
Tabel 4.9 Hasil Uji F

Tabel 4.9

Hasil Uji F p.58
Tabel 4.10 Hasil Uji t

Tabel 4.10

Hasil Uji t p.60
Tabel 4.8 Hasil Uji Koefisien Determinasi

Tabel 4.8

Hasil Uji Koefisien Determinasi p.61
Tabel 2.1 Peringkat Bank Bedasarkan Rasio BOPO

Tabel 2.1

Peringkat Bank Bedasarkan Rasio BOPO p.76
Tabel 2.2 Kriteria Penilaian Tingkat Kesehatan Rasio NPL

Tabel 2.2

Kriteria Penilaian Tingkat Kesehatan Rasio NPL p.77
Tabel 2.3 Penelitian Terdahulu

Tabel 2.3

Penelitian Terdahulu p.80
Gambar 2.1.

Gambar 2.1.

p.85
Tabel 1.1 Rata Rata Rasio Keuangan Bank Umum Swasta Nasional Devisa

Tabel 1.1

Rata Rata Rasio Keuangan Bank Umum Swasta Nasional Devisa p.90

Referensi

Memperbarui...