• Tidak ada hasil yang ditemukan

Optimasi pemanfaatan wisata bahari bagi pengelolaan pulau-pulau kecil berbasis mitigasi (kasus kawasan Gili Indah Kabupaten Lombok Utara Provinsi Nusa Tenggara Barat)

N/A
N/A
Info

Unduh

Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Optimasi pemanfaatan wisata bahari bagi pengelolaan pulau-pulau kecil berbasis mitigasi (kasus kawasan Gili Indah Kabupaten Lombok Utara Provinsi Nusa Tenggara Barat)"

Copied!
348
111
5
Menampilkan lebih banyak ( Halaman)

Teks penuh

(1)

PENGELOLAAN PULAU-PULAU KECIL

BERBASIS MITIGASI

(Kasus Kawasan Gili Indah Kabupaten Lombok Utara

Provinsi Nusa Tenggara Barat)

SADIKIN AMIR

SEKOLAH PASCASARJANA

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

(2)

xxviii INFORMASI

Dengan ini saya menyatakan bahwa disertasi Optimasi Pemanfaatan Wisata Bahari Bagi Pengelolaan Pulau-Pulau Kecil Berbasis Mitigasi (Kasus Kawasan Gili Indah Kabupaten Lombok Utara Provinsi Nusa Tenggara Barat) adalah karya saya dengan arahan dari komisi pembimbing dan belum diajukan dalam bentuk apapun kepada perguruan tinggi manapun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya yang diterbitkan maupun tidak diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir disertasi ini.

Bogor, Januari 2012

Sadikin Amir NIM C261060081

(3)

xxiii

ABSTRACT

SADIKIN AMIR. Mitigation-Based Optimization for Coastal Tourism in Small Island (Case of Gili Matra Lombok Utara District, West Nusa Tenggara Province). Under supervision of FREDINAN YULIANDA, DIETRIECH G.BENGEN, and MENNOFATRIA BOER.

The increasing tourism activities magnified by uncontrolled land use patterns have caused coastal ecosystem degradation in Gili Matra. A research on evaluation of land use patterns and optimization of coastal tourism based on a mitigation approach has been done in the area. Research results showed that size of area including in a very suitable category for diving activity were 216.79 ha; 190.84 ha for snorkeling activity; and 19.83 ha for beach tourism. Based on carrying capacity analysis, the area could support maximum 286 tourists per day or 104.390 tourists annually. Mitigation approach in optimization indicated that the maximum tourist number in the area can only be reached if all aspects of carrying capacity namely ecological, economics, social and institutional aspect are well considered.

Optimization of coastal tourism consisted sustainability of coastal ecotourism resources, increasing economic condition of local communities, and increasing of tourist visits in Gili Indah areas. Furthermore, the optimization can be attained by integrating the four aspects of management through applying the following two strategies: (a) integration of coral reef conservation, betterment in coastal tourism products prices policy, diversification of coastal tourism activities, increasing in local community participation, and adequate supporting infrastructure availability, and (b) optimization of attractive coastal tourism either for areas which were suitable with Gili Indah potential, and for the areas which had potential to be alternative for coastal tourism in relation to the existence of coral reef ecosystem, optimization of unmanaged cultural tourisms, and maintaining existing coastal tourism in Gili Indah.

(4)

xxviii

SADIKIN AMIR. Optimasi Pemanfaatan Wisata Bahari Bagi Pengelolaan Pulau-Pulau Kecil Berbasis Mitigasi (Kasus Kawasan Gili Indah Kabupaten Lombok Utara Provinsi Nusa Tenggara Barat). Dibimbing oleh FREDINAN YULIANDA, DIETRIECH G.BENGEN, MENNOFATRIA BOER.

Di Propinsi Nusa Tenggara Barat terdapat suatu kawasan pulau-pulau kecil yaitu kawasan Gili Meno, Gili Air dan Gili Trawangan atau disebut juga Gili Indah, yang salah satu pemanfaatannya adalah sebagai daerah tujuan wisata. Sebagai kawasan Taman Wisata Alam Laut Gili Indah, maka berbagai aktifitas wisata berkembang di kawasan ini. Kegiatan wisata tersebut antara lain ; Selam (Diving), Renang (swimming), Snorkling, Selancar (surfing), Berjemur (sun Bathing), Memancing (fishing), dan Sunset. Seluruh kegiatan wisata tersebut ditunjang oleh berbagai fasilitas yaitu hotel, bungalow/cottage, restauran, rumah makan, glass bottom boat, pasar seni, perahu penumpang, dan tempat hiburan. Sejak tahun seribu sembilan ratus delapan puluhan investor mulai masuk dan membangun fasilitas wisata yang lebih bagus dan modern seperti hotel, bungalow, café, restaurant dan fasilitas wisata lainnya. Hal ini tentu saja berdampak terhadap lingkungan disekitarnya dan menyebabkan terjadinya perubahan lingkungan. Perkembangan aktifitas wisata bahari di kawasan TWAL Gili Indah telah menimbulkan berbagai dampak antara lain adanya kecenderungan sumberdaya laut dan pesisir semakin terdegradasi.

Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah mengevaluasi kesesuaian dan daya dukung berbagai pemanfaatan kawasan Gili Indah berbasis mitigasi serta mengoptimasi pengelolaan wisata bahari berbasis mitigasi di Kawasan Gili Indah. Penelitian ini dilaksanakan di Kawasan Taman Wisata Alam Laut (TWAL) Gili Indah Kabupaten Lombok Utara Propinsi Nusa Tenggara Barat dan waktu penelitian dilaksanakan selama empat bulan pada tahun 2009. Penelitian ini menggunakan jenis data primer dan sekunder. Data primer merupakan data yang diperoleh langsung di lapangan yang meliputi data hasil kondisi ekologi, ekonomi, sosial budaya, dan kelembagaan masyarakat. Sedangkan data sekunder merupakan data yang diperoleh dari kajian terhadap laporan-laporan hasil penelitian dan hasil kegiatan di lokasi yang sama, publikasi ilmiah, peraturan daerah, data dari instansi pemerintah, swasta maupun lembaga swadaya masyarakat

(5)

xxiii

berupa Sistim Informasi Geografis (SIG) dengan perangkat lunak Arc View. Daya dukung ekologi ditujukan untuk menganalis jumlah maksimum wisatawan yang melakukan kegiatan wisata bahari di dalam suatu kawasan tanpa mengganggu keseimbangan ekosistem tersebut.

Analisis sosial dan kelembagaan yang dilakukan dalam penelitian ini menggunakan metoda analisis deskriptif, data yang digunakan sebagai dasar untuk melakukan analisis ini didapat dengan melakukan wawancara langsung dengan stakeholders dan dengan menggunakan kuesioner. Penentuan tingkat optimal dari pengelolaan ekowisata bahari di kawasan Gili Indah dianalisis menggunakan pendekatan sistem dinamik yang dibangun dengan bantuan perangkat lunak Stella versi 9.0.2.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa luas kesesuaian untuk wisata selam untuk kategori sangat sesuai seluas 216,79 hektar atau sekitar 36,98 persen dari luas keseluruhan lokasi yang sesuai (586,28 ha). Daya dukung pemanfaatan baik untuk selam, snorkeling maupun wisata pantai yang termasuk kategori sangat sesuai dapat menampung wisatawan sebanyak 286 orang perhari yang lokasi tersebar di kawasan Gili Indah. Untuk wisata selam sebanyak 86 orang, untuk wisata snorkeling daya dukung pemanfaatannya sekitar 152 orang dan untuk wisata pantai sebanyak 48 orang perhari. Hasil analisis optimasi keempat aspek daya dukung menunjukkan bahwa dengan mempertimbangkan keempat aspek daya dukung, maksimum wisatawan yang masuk ke kawasan wisata bahari kawasan Gili Indah yakni 286 orang per hari (104.390 orang per tahun).

(6)

xxviii

© Hak Cipta milik IPB, Tahun 2012 Hak Cipta dilindungi Undang-Undang

1. Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan atau menyebutkan sumber.

a. Pengutipan hanya untuk kepentingan pendidikan, penelitian, penulisan karya ilmiah, penyusunan laporan, penulisan kritik, atau tinjauan suatu masalah;

b. dan pengutipan tersebut tidak merugikan kepentingan yang wajar IPB.

(7)

xxiii

OPTIMASI PEMANFAATAN WISATA BAHARI BAGI

PENGELOLAAN PULAU-PULAU KECIL

BERBASIS MITIGASI

(Kasus Kawasan Gili Indah Kabupaten Lombok Utara

Provinsi Nusa Tenggara Barat)

SADIKIN AMIR

Disertasi

sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Doktor pada

Departemen Manajemen Sumberdaya Perairan Program Studi Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Lautan

SEKOLAH PASCASARJANA

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

(8)

xxviii Penguji pada Ujian Tertutup

Penguji Luar Komisi : Dr. Ir. Ahmad Fahrudin, M.Si. (Staf Pengajar FPIK IPB)

Dr. Ir. Isdradjatd Setyobudiandi, M.Sc. (Staf Pengajar FPIK IPB)

Penguji pada Ujian Terbuka

Penguji Luar Komisi : Prof. Dr. Ir. Ani Mardiastuti, M.Sc

(Staf Pengajar Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata Fahutan IPB)

Dr. Ir. Toni Ruchimat, M.Sc.

(9)

xxiii

Judu l Disertasi : Optimasi Pemanfaatan Wisata Bahari Bagi Pengelolaan Pulau-Pulau Kecil Berbasis Mitigasi (Kasus Kawasan Gili Indah Kabupaten Lombok Utara Provinsi Nusa Tenggara Barat)

Nama : Sadikin Amir

NIM

Program Studi

: :

C261060081

Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Lautan

Disetujui Komisi Pembimbing

Ketua

Dr. Ir. Fredinan Yulianda, M.Sc.

Prof.Dr.Ir. Dietriech G. Bengen, DEA.

Anggota Anggota

Prof.Dr.Ir. Mennofatria Boer, DEA.

Diketahui

Ketua Program Studi Dekan Sekolah Pascasarjana

Prof.Dr.Ir. Mennofatria Boer, DEA. Dr.Ir. Dahrul Syah, M.Sc.Agr.

(10)

xxviii

Syukur Alhamdulillah dipanjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan taufiq, hidayah dan kekuatan, sehingga disertasi dengan judul “Optimasi Pemanfaatan Wisata Bahari Bagi Pengelolaan Pulau-Pulau Kecil Berbasis Mitigasi (Kasus Kawasan Gili Indah Kabupaten Lombok Utara Provinsi Nusa Tenggara Barat)” ini dapat diselesaikan. Disertasi ini ditujuka n sebagai salah satu syarat dalam proses Program Doktor di Sekolah Pascasarjana Institut Pertanian Bogor.

Penyelesaian disertasi ini merupakan arahan dan bimbingan dari berbagai pihak, untuk itu dihaturkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :

1. Bapak Rektor Universitas Mataram dan Bapak Dekan Fakultas Pertanian Universitas Mataram yang telah memberikan kesempatan melanjutkan kuliah program Doktor di Institut Pertanian Bogor.

2. Bapak Dr. Ir. Fredinan Yulianda, M.Sc. sebagai ketua komisi pembimbing serta Bapak Prof. Dr. Ir. Dietriech G. Bengen, DEA. dan Bapak Prof. Dr. Ir. Mennofatria Boer, DEA. masing-masing sebagai pembimbing anggota, yang telah banyak membantu dan mengarahkan penyelesaian disertasi ini.

3. Rekan-rekan mahasiswa di lingkungan Program Studi Pengelolaan Pesisir dan Lautan Sekolah Pascasarjana Institut Pertanian Bogor, khususnya angkatan tahun 2006.

4. Secara khusus dihaturkan terima kasih kepada kedua orang tua Bapak Amir (Almarhum) dan Ibu Oentari (Almarhumah), yang telah melahirkan, membesarkan dan membimbing penulis selama masa hidup beliau berdua. Demikianlah kepada Istriku Dyah Kartika Purwandari anak-anakku yang tercinta Lintang Anggraini Kusumadewi dan Dito Rahadyan Pratama, yang dengan penuh kesabaran, keikhlasan dan kerelaan mendorong penulis menyelesaikan sekolah ini.

5. Berbagai pihak yang telah membantu selama dalam proses penelitian di Gili Indah khususnya masyarakat di Gili Indah, demikian pula terhadap berbagai instansi dan lembaga yang telah memberikan data penunjang sebagai bahan disertasi ini.

Semoga disertasi ini dapat bermanfaat bagi berbagai pihak yang berkepentingan dengan pengembangan sumberdaya pesisir dan laut, khususnya bagi pengembangan wisata bahari pulau-pulau kecil.

Bogor, Januari 2012

(11)

xxiii

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Kabupaten Enrekang Provinsi Sulawesi Selatan pada tanggal 2 April 1964 sebagai anak ketiga dari pasangan Bapak Amir (Almarhum) dan Ibu Oentari (Almarhumah). Penulis menikah dengan Dyah kartika Purwandari dan dikaruniai dua orang anak yaitu Lintang Anggraini Kusumadewi dan Dito rahadyan Pratama. Pendidikan sarjana (S1) di tempuh di Jurusan Sosial Ekonomi Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Hasanuddin dan lulus pada tahun 1986. Pada tahun 1994 penulis melanjutkan pendidikan Pascasarjana (S2) di Program Studi Perencanaan dan Pengembangan Wilayah di Sekolah Pascasarjana UNHAS. Selanjutnya pada tahun 2006 penulis berkesempatan melanjutkan pendidikan program doktor pada Program Studi Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Lautan Sekolah Pascasarjana Institut Pertanian Bogor.

(12)

xxviii

2.1. Pariwisata Pulau-Pulau Kecil ... 2.1.1 Konsep Wisata Bahari ... 2.1.2 Konsep Dasar Pariwisata Berkelanjutan ... 2.1.3 Wisata Bahari di Kawasan Konservasi ... 2.2. Karakteristik Pulau-Pulau Kecil ...…..…..….. 2.3. Pengelolaan Pulau-Pulau Kecil ………... 2.4. Kawasan Konservasi ………... 2.5. Kesesuaian Pemanfaatan Wisata Bahari Pulau-Pulau Kecil ……… 2.5.1. Kriteria Umum Pemanfaatan Untuk Pariwisata …………... 2.5.2. Parameter Kesesuaian Pemanfaatan Wisata Bahari ……….. 2.6. Daya Dukung Wisata Bahari ...……...………..….…...

2.4.1 Daya Dukung Ekologis ... 2.4.2 Daya Dukung Fisik . ... 2.4.3 Daya Dukung Sosial ... 2.7. Kebijakan Pengembangan Wisata Bahari ... 2.8 Pengembangan Wisata Bahari ...…..…..…... 2.9. Implementasi Kebijakan dan Pengelolaan Wisata Bahari. ... 2.10.Model Kebelanjutan Pengelolaan Wisata Bahari …………... 2.11.Pendekatan Sistem Dinamik... 3.2. Jenis dan Sumber Data Penelitian... 3.3 Analisis Data ...….……….….………... 3.3.1 Analisis Deskriptif ……….... 3.3.2 Analisis Kesesuaian Pemanfaatan ... 3.3.3 Analisis Daya Dukung Ekologi Wisata Bahari ... 3.3.4 Analisis Daya Dukung Fisik Wisata Bahari ... 3.3.5 Analisis Ekonomi Sosial Budaya dan Kelembagaan ... 3.3.6 Analisis Dinamik Pengelolaan Wisata Bahari ...

(13)

xxiii

4 KEADAAN UMUM KAWASAN WISATA GILI INDAH

4.1 Kondisi Fisik Lingkungan ……… 4.2 Kondisi Sosial, Ekonomi dan Budaya ………... 4.3 Fasilitas Usaha Pariwisata ……… 4.4 Keadaan Wisatawan ………. 4.5 Kelembagaan ………

5. HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Analisis Kesesuaian ……….. 5.1.1. Kesesuaian Pemanfaatan Wisata Selam ... 5.3. Optimasi Pemanfaatan Wisata Bahari di Gili Indah

5.3.1. Struktur Model ……… 5.3.2. Basis Model Pengelolaan Wisata Bahari ………... 5.3.3. Skenario Pengelolaan Wisata Bahari Gili Indah ………….. 5.3.4. Skenario Gabungan Pengelolaan Wisata Bahari Gili Indah . 5.3.5. Implikasi Kebijakan dalam Keberlanjutan Pengelolaan

Wisata Bahari ………...

6 KESIMPULAN DAN SARAN

(14)

xxviii

Tabel Halaman

1. Kriteria umum untuk penentuan pemanfaatan pulau-pulau

kecil ……… 23

2. Jenis Data Biofisik ………. 56

3. Jenis Data Sosial Ekonomi, Budaya dan Kelembagaan ……… 57

4. Matriks Kesesuaian Area untuk Wisata Bahari kategori Wisata Selam ………. 60

5. Matriks Kesesuaian Area untuk Wisata Bahari kategori Wisata Pantai ………. 60

6. Matriks Kesesuaian Area untuk Wisata Bahari kategori Wisata Snorkling ……… 61

7. Potensi Maksimum Wisatawan per Unit Area per Kategori Wisata ………. 64

8. Waktu yang Dibutuhkan untuk setiap Kegiatan Wisata ……… 64

9. Standar Kebutuhan Ruang Fasilitas Pariwisata Bahari ……….. 65

10. Keadaan Pendidikan di Gili Indah ………. 88

11. Jumlah Penduduk di Desa Gili Indah ……… 89

12. Mata Pencaharian Penduduk di Gili Indah ……… 90

13. Fasilitas Usaha Pariwisata ………. 92

14. Jumlah dan asal wisatawan ... 95

15. Hasil Analisis Kesesuaian untuk Pemanfaatan Wisata Selam ... 102

16. Hasil Analisis Kesesuaian untuk Pemanfaatan Wisata Snorkeling ……….. 107

17. Hasil analisis kesesuaian untuk pemanfaatan wisata pantai ….. 109

18. Hasil analisis daya dukung kawasan dan daya dukung pemanfaatan ………... 113

19. Nilai atribut basis model pengelolaan wisata bahari di kawasan Gili Indah ……… 121

20. Nilai atribut skenario pesimis pengelolaan wisata bahari di kawasan Gili Indah ……… 125

(15)

xxiii

DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman

1. Kerangka Pikir Penelitian ………... 6

2. Ekowisata sebagai suatu Strategi Wisata dan Pembangunan Berkelanjutan ……….. 11

3. Lokasi Penelitian ……… 55

4. Peta Letak Geografis dan Batas Kawasan ……….. 70

5. Peta Kedalaman Perairan Kawasan Gili Indah ……….. 72

6. Peta Sebaran Arus Perairan Kawasan Gili Indah …………... 73

7. Peta Sebaran Salinitas Perairan Kawasan Gili Indah ………. 75

8. Peta Sebaran pH Perairan Kawasan Gili Indah ……….. 76

9. Peta Sebaran Kecerahan Perairan Kawasan Gili Indah …….. 78

10. Peta Sebaran Suhu Perairan Kawasan Gili Indah …………... 79

11. Peta Sebaran Substrat Dasar Perairan Kawasan Gili Indah … 82 12. Peta Tutupan Lahan di Kawasan Gili Indah ………... 87

13. Peta Lokasi Wisata Kawasan Gili Indah ………. 93

14. Peta Kesesuaian Wisata selam di Kawasan Gili Indah ……... 103

15. Peta Kesesuaian Kawasan untuk Wisata Snorkeling di Gili Indah ………... 108

16. Peta kesesuaian kawasan untuk wisata pantai di Gili Indah ………... 110

17. Struktur basis model dinamik pengelolaan wisata bahari Gili Indah ……… 120

18. Basis model pengelolaan wisata bahari di kawasan Gili Indah ……….. 123

19. Skenario Pesimis Pengelolaan Wisata Bahari Gili Indah ….. 126

20. Skenario Optimis Pengelolaan Wisata Bahari Gili Indah ….. 128

21. Pertumbuhan Wisatawan pada Berbagai Skenario …………. 130

(16)

xxviii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman

1. Hasil Pengukuran dan Pengamatan Lapang di Kawasan Gili

Indah ………... ………... 149

2. Analisis Kesesuaian dan Daya Dukung di Kawasan Gili

Indah ……….……….. 151

3. Basis Model Pengelolaan Wisata Bahari di Kawasan Gili

Indah ……… 155

4. Optimis Model Pengelolaan Wisata Bahari di Kawasan Gili

Indah ……… 156

5. Pesimis Model Pengelolaan Wisata Bahari di Kawasan Gili

Indah ……… 157

(17)

1.1. Latar Belakang

Di Propinsi Nusa Tenggara Barat terdapat suatu kawasan pulau-pulau kecil

yaitu kawasan Gili Meno, Gili Air dan Gili Trawangan atau disebut juga Gili

Indah, yang salah satu pemanfaatannya adalah sebagai daerah tujuan wisata.

Kawasan Gili Indah ditunjuk sebagai Taman Wisata Alam Laut (TWAL)

berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan No. 85/Kpts-II/1993 tanggal 16

Februari 1993 selanjutnya berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan No.

99/Kpts-II/2001 tanggal 15 Maret 2001 ditetapkan sebagai Taman Wisata Alam

Laut (TWAL) dengan luas sekitar 2.954 hektar. Penentuan status TWAL tersebut

adalah berdasarkan kriteria penentuan kawasan konservasi laut yang memiliki

keanekaragaman biota laut dan lingkungan yang memungkinkan untuk

dikembangkan sebagai obyek wisata. Pada tanggal 4 maret 2009 telah dilakukan

serah terima pengelolaan Kawasan dari Departemen Kehutanan kepada

Departemen Kelautan dan Perikanan berdasarkan Berita acara serah terima No.

BA.01/Menhut-IV/2009 dan No. BA.108/MEN.KP/III/2009. Selanjutnya

berdasarkan Kepmen DKP No. 67/MEN/2009 tanggal 5 September 2009 kawasan

Gili Indah ditetapkan sebagai kawasan konservasi perairan nasional.

Sebagai kawasan Taman Wisata Alam Laut Gili Indah, maka berbagai

aktifitas wisata berkembang di kawasan ini. Kegiatan wisata tersebut antara lain ;

Selam (Diving), Renang (swimming), Snorkling, Selancar (surfing), Berjemur (sun

Bathing), Memancing (fishing), dan Sunset. Seluruh kegiatan wisata tersebut

ditunjang oleh berbagai fasilitas yaitu hotel, bungalow/cottage, restauran, rumah

makan, glass bottom boat, pasar seni, perahu penumpang, dan tempat hiburan.

Berbagai aktivitas yang terkait dengan pariwisata bahari tersebut telah

menimbulkan dampak yang berimplikasi pada terjadinya perubahan dimensi

ekologi, ekonomi, sosial budaya dan kelembagaan, baik yang bersifat positif

(konstruktif) maupun yang negatif (destruktif).

Kunjungan wisatawan, baik wisatawan asing maupun nusantara, ke

kawasan Gili Indah dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan yang cukup

berarti, pada tahun 2004 sebanyak 32.373 wisatawan kemudian meningkat

(18)

kurun waktu lima tahun terjadi peningkatan kunjungan wisatawan sebanyak

172,44% atau sekitar 34,48% pertahun. Kondisi ini tentu sangat berpotensi

mempengaruhi ekosistem pesisir dan laut yang berada di kawasan Gili Indah.

Dampak lain dari semakin bertambahnya tingkat kunjungan wisatawan

adalah membuat kawasan ini mengalami pencemaran lingkungan, terutama

masalah sampah. Kurangnya kesadaran masyarakat dan pengunjung/wisatawan

serta kurangnya dana dalam penanganan masalah sampah ini membuat

penanganannya belum bisa diatasi sampai dengan sekarang ini. Pada umumnya

sampah yang ada disekitar TWAL Gili Indah merupakan sampah plastik dan

bekas minuman kaleng dan sejenisnya, jika sampah ini tidak dikelola dengan baik,

maka akan berakibat pencemaran disekitar perairan yang pada gilirannya akan

mengganggu ekosistem di Gili Indah.

Berdasarkan uraian tersebut di atas, maka dapat disimpulkan bahwa kondisi

ekosistem di kawasan Gili Indah cenderung mengalami degradasi akibat

meningkatnya jumlah wisatawan dari waktu ke waktu dan meningkatnya

pembangunan sarana pariwisata. Kondisi ini sangat memprihatinkan mengingat

daya dukung kawasan tersebut sangat terbatas, sehingga diperlukan upaya untuk

mengoptimalkan penggunaan kawasan agar tercipta pengembangan wisata bahari

yang berkelanjutan di kawasan tersebut. Salah satu strategi yang dapat diterapkan

adalah dengan mengembangkan konsep mitigasi dalam pemanfaaan dan

pengembangan kawasan wisata tersebut.

1.2. Perumusan Masalah dan Kerangka Pikir Penelitian

Sejak tahun tahun seribu sembilan ratus delapan puluhan investor mulai

masuk dan membangun fasilitas wisata yang lebih bagus dan modern seperti

hotel, bungalow, café, restaurant dan fasilitas wisata lainnya. Hal ini tentu saja

berdampak terhadap lingkungan disekitarnya dan menyebabkan terjadinya

perubahan lingkungan. Perkembangan aktifitas wisata bahari di kawasan TWAL

Gili Indah telah menimbulkan berbagai dampak antara lain adanya kecenderungan

sumberdaya laut dan pesisir semakin terdegradasi.

Dahulu masyarakat melakukan penangkapan ikan dengan cara destruktif

yaitu menggunakan bom, potassium dan alat tangkap ikan yang tidak ramah

(19)

lingkungan dan menyebabkan terjadinya perubahan lingkungan terutama rusaknya

ekosistem terumbu karang. Dalam kurun waktu sekitar 30 tahun terjadi perubahan

drastis pada kondisi lingkungan di TWAL Gili Indah terutama pada ekosistem

terumbu karang dan jenis-jenis ikan yang ada di sekitarnya. Berdasarkan hasil

kegiatan inventarisasi kerusakan terumbu karang yang dilakukan oleh team dari

kantor Balai KSDA NTB, digambarkan bahwa terumbu karang diwilayah TWAL

Gili Indah cukup bervariasi. Di kedalaman 10 meter, hampir 100% terumbu

karang mempunyai kondisi yang jelek, sedangkan di kedalaman 3 – 5 meter,

terumbu karang yang termasuk kategori baik sekitar 16%.

Masalah lain yang terjadi di Kawasan Gili Indah adalah tidak sinkronnya

kebijakan pengelolaan antara kawasan laut dan darat. Seperti diketahui bahwa

kawasan lautnya dikelola oleh Balai KSDA NTB yang merupakan unit dari

Departemen Kehutanan RI yang telah diserahkan kepada Departemen Kelautan

dan Perikanan, sedangkan daratnya dikelola oleh Pemerintah Daerah Kabupaten

Lombok Utara. Implikasinya adalah pengembangan pengelolaan kawasan darat

dan laut terkesan jalan sendiri-sendiri bahkan cenderung tumpah tindih

pengelolaannya. Hal ini menimbulkan masalah ketidak terpaduan pengelolaan

kawasan, padahal kawasan darat sangat mempengaruhi ekosistem perairan

sekitarnya. Apalagi aktifitas berbagai sarana wisata seperti hotel dan restauran

serta aktifitas penduduk (sekitar 3.575 jiwa) sangat berpotensi memberi dampak

pada kawasan perairan sekitarnya. Jika hal ini tidak segera diatasi, maka

dikhawatirkan pada masa yang akan datang, ekosistem di kawasan Gili Indah

menjadi terdegradasi secara signifikan yang pada gilirannya akan mengganggu

keberlanjutan (sustainability) kawasan tersebut.

Keberadaan kegiatan wisata bahari di kawasan Gili Indah juga berdampak

terhadap masyarakat sekitar, berupa kesempatan berusaha dan peningkatan taraf

hidup serta yang menyangkut aspek-aspek sosial dan budaya masyarakat.

Aktifitas wisatawan terutama wisatawan asing, telah memberikan dampak

terhadap pola kehidupan masyarakat, sehingga perlu upaya untuk meningkatkan

dampak positif dan mengurangi dampak negatif yang bisa ditimbulkan. Sehingga

keberadaan wisatawan baik wisatawan nusantara maupun wisatawan asing dapat

(20)

upaya yang dapat dilakukan adalah dengan memperhatikan aspek-aspek mitigasi

dalam pengelolaan kawasan wisata bahari tersebut. Mitigasi sebagai upaya untuk

mengurangi dampak negatif diperlukan untuk lebih mendukung upaya-upaya

optimalisasi dari pemanfaatan kawasan Gili Indah untuk kegiatan wisata bahari.

Memperhatikan berbagai degradasi ekosistem di kawasan TWAL Gili

Indah di atas, maka perlu suatu kajian optimasi pemanfaatan wisata bahari bagi

pengelolaan pulau-pulau kecil berbasis mitigasi dengan memperhatikan dimensi

ekologi, sosial budaya, ekonomi, dan kelembagaan masyarakat di kawasan

tersebut. Sehingga akan diperoleh suatu konsep pengelolaan kawasan TWAL Gili

Indah yang optimal dan berkelanjutan.

Berdasarkan uraian tersebut di atas, maka beberapa permasalahan pokok di

kawasan wisata bahari Gili Indah adalah Perkembangan aktifitas wisata bahari,

termasuk pemanfaatan lain, cenderung membuat ekosistem di kawasan Gili Indah

mengalami degradasi. Disamping itu belum ada suatu konsep pengelolaan

sumberdaya yang terintegrasi dan terpadu antara kawasan pesisir dan daratan.

Pengembangan yang ada masih parsial dengan hanya memperhatikan kawasan

pesisir atau daratan saja dan belum terintegrasi menjadi satu kesatuan

pengelolaan. Kebijakan pengelolaan antara kawasan pesisir dan darat masih

parsial dimana kawasan lautnya dikelola oleh Kementerian Kelautan dan

Perikanan, sedangkan daratnya dikelola oleh Pemerintah Daerah Kabupaten

Lombok Utara. Dalam pengelolaan kawasan Gili Indah belum

mempertimbangkan dimensi ekologi, sosial budaya, ekonomi dan kelembagaan

secara terpadu dalam pengembangannya. Sejalan dengan hal tersebut di atas,

optimasi pengelolaan wisata bahari pulau-pulau kecil yang berbasis mitigasi

belum diterapkan di kawasan tersebut. Sehingga diperlukan suatu strategi

pengelolaan wisata bahari yang berkelanjutan di Kawasan wisata bahari Gili

Indah (gambar 1).

1.3. Tujuan dan Kegunaan :

Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah :

a. Mengevaluasi kesesuaian dan daya dukung berbagai pemanfaatan kawasan

(21)

b. Mengoptimasi pengelolaan wisata bahari berbasis mitigasi di Kawasan Gili

Indah.

Gambar 1. Kerangka Pikir Penelitian Potensi Sumberdaya Alam :

• Ekosistem terumbu Karang

• Ekosistem pantai

• Sumberdaya ikan dan non ikan

• Sumberdaya lahan darat

Potensi Sosial Ekonomi dan Budaya :

• Tenaga Kerja

• Pendidikan dan keterampilan

• Pasar Wisata

• Infrastruktur

• Kearifan Lokal (Awiq-awiq)

Kegiatan :

Dimensi Sosial Budaya :

• Perubahan sosial dan budaya

• Konflik kepentingan

• Interaksi masyarakat dan wisatawan

• Sikap dan Persepsi Masy.

Dimensi Kelembagaan :

• Kewenangan Pemerintah Kab. Lombok Utara dan DKP NTB

Strategi Pengelolaan Wisata Bahari Berkelanjutan di TWAL Gili Indah

(22)

Adapun kegunaannya adalah untuk menghasilkan suatu konsep dan strategi

pengelolaan pulau-pulau kecil khususnya pada pengelolaan wisata bahari yang

berkelanjutan yang berbasis mitigasi dan sebagai bahan pertimbangan pada

berbagai pihak terkait (stakeholders) dalam pengelolaan dan pengembangan

kawasan TWAL Gili Indah yang berkelanjutan.

1.4 Ruang Lingkup Studi

Ruang lingkup rencana penelitian ini adalah:

1. Melakukan evaluasi kesesuaian dan daya dukung kawasan dalam pengelolaan

wisata bahari dengan serangkaian analisis tentang kondisi faktual dan karakter

sumberdaya alamnya, analisis pemanfaatan dan peruntukan kawasan, analisis

kesesuaian dan daya dukung, serta analisis sosial ekonomi budaya dan

kelembagaan pada setiap dimensi kajian.

2. Mengkaji optimasi pengelolaan TWAL Gili Indah berdasarkan konsep wisata

bahari dengan mengintegrasikan dimensi ekologi, ekonomi, sosial budaya dan

kelembagaan yang berbasis mitigasi.

3. Mem Membuat strategi pengelolaan wisata bahari yang berbasis mitigasi

dengan model dinamik untuk memperoleh suatu strategi pengelolaan wisata

(23)

2.1. Pariwisata Pulau-Pulau Kecil 2.1.1. Konsep Wisata Bahari

Salah satu pemanfaatan pulau kecil yang berpotensi dikembangkan adalah

pemanfaatan untuk pariwisata. Agar ekosistem pulau-pulau kecil dapat terjaga

ekosistemnya sekaligus untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya, maka

dikembangkan pula konsep ekowisata. Ekowisata sendiri pertama kali

diperkenalkan pada tahun l990 oleh organisasi The ecotourism Society, sebagai

perjalanan ke daerah-daerah yang masih alami yang dapat mengkonservasi

lingkungan dan memelihara kesejahteraan masyarakat setempat ( Lingberg dan

Hawkins l993, dalam Yulianda 2007).

Ekowisata bahari merupakan ekowisata yang memanfaatkan karakter

sumberdaya pesisir dan laut. Sumberdaya ekowisata terdiri dari sumberdaya alam

dan sumberdaya manusia yang dapat diintegrasikan menjadi komponen terpadu

pada pemanfaatan wisata. Menurut Meta (2002) dalam Yulianda (2007), bahwa

ekowisata (Ecotourism, green tourism atau alternative tourism), merupakan wisata

yang berorientasi pada lingkungan untuk menjembatani kepentingan perlindungan

sumberdaya alam/lingkungan dan industri kepariwisataan.

Berdasarkan paradigma lama, pariwisata yang lebih mengutamakan

pariwisata massal (mass tourism), yaitu yang bercirikan jumlah wisatawan yang

besar/berkelompok dan paket wisata yang seragam. Saat ini bentuk wisata

bergerak menjadi pariwisata baru (Baldwin dan Brodess 1993), yaitu wisatawan

yang lebih moderen, berpengalaman dan mandiri, yang bertujuan tunggal mencari

liburan fleksibel, keragaman dan minat khusus pada lingkungan alam dan

pengalaman asli. Usaha pengembangannya wajib memperhatikan dampak-dampak

yang ditimbulkan, sehingga yang paling tepat dikembangkan adalah sektor

ekowisata dan pariwisata alternatif yang diartikan sebagai konsisten dengan

nilai-nilai alam, sosial dan masyarakat yang memungkinkan adanya interaksi positif

diantara para pelakunya. Ekowisata (eco-tourism) disebutkan di UU Nomor 9

tahun 1990 pasal 16 sebagai kelompok-kelompok obyek dan daya tarik wisata,

(24)

menikmati gejala keunikan alam di taman nasional, hutan raya, dan taman wisata

alam.

Berbagai pendapat tentang ekowisata adalah lebih menekankan pada

faktor daerah alami, sebagai suatu perjalanan bertanggungjawab ke lingkungan

alami yang mendukung konservasi (termasuk pendidikan lingkungan) dan

meningkatkan kesejateraan penduduk (ekonomi) setempat (Brandon, 1996). Ziffer

(1989) menekankan pada sektor sejarah dan budaya, pada faktor etnis (Hudman

and Donald, 1989). Silver (1997) memberikan batasan-batasan berikut: (1)

Menginginkan pengalaman asli, (2) Layak dijalani secara pribadi maupun sosial,

(3) Tak ada rencana perjalanan yang ketat, (4) Tantangan fisik dan mental, (5)

Interaksi dengan budaya dan penduduk setempat, (6) Toleran pada

ketidaknyamanan, (7) Bersikap aktif dan terlibat, (8) Lebih suka petualangan

daripada pengalaman. Choy et al. (1996) memberikan batasan lima faktor pokok

yang mendasar yaitu: lingkungan, masyarakat, pendidikan dan pengalaman,

keberlanjutan dan manajemen.

Ecoturism Research Group (1996) membatasi tentang wisata bertumpu

pada lingkungan alam dan budaya yang terkait dengan : (1) mendidik tentang

fungsi dan manfaat lingkungan, (2) meningkatkan kesadaran lingkungan, (3)

bermanfaat secara ekologi, sosial dan ekonomi, (3) menyumbang langsung pada

keberkelanjutan. Ekowisata tidak setara dengan wisata alam oleh karena tidak

semua wisata alam akan dapat memberikan sumbangan positif kepada upaya

pelestarian dan berwawasan lingkungan, jenis pariwisata tersebut yang

memerlukan persyaratan-persyaratan tertentu yang menjadi ekowisata dan

memiliki pasar khusus (Goodwin 1997; Wyasa 2001). Menurut The Ecotourism

Society (TES), ecotourism adalah perjalanan wisata ke wilayah-wilayah alami

dalam rangka mengkonservasi atau menyelamatkan lingkungan dan memberi

penghidupan penduduk lokal (Sørensen et al., 2002). Wood (2002)

mendefinisikan ecotourism sebagai bentuk usaha atau sektor ekonomi wisata alam

yang dirumuskan sebagai bagian dari pembangunan berkelanjutan.

Ekowisata bahari merupakan kegiatan wisata pesisir dan laut yang

dikembangkan dengan pendekatan konservasi laut (Yulianda, 2007). Meta (2002),

(25)

menjembatani kepentingan perlindungan sumberdaya alam/lingkungan dan

industri kepariwisataan. Ekowisata bahari dengan kesan penuh makna bukan

semata-mata memperoleh hiburan dari berbagai suguhan atraksi dan suguhan

alami lingkungan pesisir dan lautan tetapi juga diharapkan wisatawan dapat

berpartisipasi langsung untuk mengembangkan konservasi lingkungan sekaligus

pemahaman yang mendalam tentang seluk beluk ekosistem pesisir sehingga

membentuk kesadaran bagaimana harus bersikap untuk melestarikan wilayah

pesisir dan dimasa kini dan masa yang akan datang. Jenis wisata yang

memanfaatkan wilayah pesisir dan lautan secara langsung maupun tidak

langsung. Kegiatan langsung diantaranya berperahu, berenang, snorkeling,

diving, pancing. Kegiatan tidak langsung seperti kegiatan olahraga pantai,

piknik menikmati atmosfer laut (Nurisyah, 1998). Konsep wisata bahari

didasarkan pada view, keunikan alam, karakteristik ekosistem, kekhasan seni

budaya dan karaktersitik masyarakat sebagai kekuatan dasar yang dimiliki oleh

masing-masing daerah. META (2002) merumuskan tujuh prinsip utama

pengelolaan ekowisata bahari berkelanjutan, yaitu :

1. Partisipasi masyarakat lokal; ekotourism harus memberikan manfaat ekologi,

social dan ekonomi langsung kepada masyarakat.

2. Proteksi lingkungan; ecotourism bertumpu pada lingkungan alam, budaya

yang relative belum tercemar atau terganggu

3. Pendekatan keseimbangan; sub prinsipnya meliputi maksimum profit,

bagaimana ekotourism memberikan manfaat, comitment industri pariwisata

dan lainnya.

4. Pendidikan dan pengalaman; ekotourism harus dapat meningkatkan

pemahaman akan lingkungan alam dan budaya dengan adanya pengalaman

yang dimiliki

5. Pendekatan kolaboratif; ekotourism dapat memberikan sumbangan positip

bagi keberlanjutan ekologi lingkungan baik jangka pendek maupun jangka

panjang.

6. Tanggungjawab pasar; diperlukan interdependent kegiatan, demand – supply

(26)

7. Kontinuitas manajemen; ekotourism harus dikelola secara baik dan menjamin

sustainability lingkungan alam, budaya yang bertujuan untuk peningkatan

kesejahteraan sekarang maupun generasai mendatang.

2.1.2. Konsep Dasar Pariwisata Berkelanjutan

Pariwisata diartikan sebagai seluruh kegiatan orang yang melakukan

perjalanan ke dan tinggal di suatu tempat di luar lingkungan kesehariannya untuk

jangka waktu tidak lebih dari setahun untuk bersantai (leisure), bisnis dan

berbagai maksud lain (Agenda 21, 1992). Pariwisata di Indonesia menurut UU

Kepariwisataan No. 9 tahun 1990 pasal 1 (5) adalah segala sesuatu yang

berhubungan dengan wisata serta usaha-usaha yang terkait di bidangnya.

Indonesia memiliki sumber daya wisata yang amat kaya dengan aset alam,

budaya, flora dan fauna dengan ciri khas Asia dan Australia di setiap wilayah

perairan dan pulau di Indonesia (Gunawan, 1997).

Pariwisata merupakan industri dengan pertumbuhan tercepat didunia (WTO,

2000), melibatkan 657 juta kunjungan wisata di tahun 1999 dengan penerimaan

US $455 Milyar seluruh dunia. Apabila kondisi tetap stabil, pada tahun 2010

jumlah kunjungan antar negara ini diperkirakan meningkat mencapai 937 juta

orang. Di Indonesia pariwisata merupakan penghasil devisa nomor tiga setelah

minyak dan produk tekstil, Ini berarti sektor pariwisata mempunyai peranan yang

cukup penting dalam perekonomian. Menurut data dari Departemen Pariwisata

Seni dan Budaya perkembangan jumlah kunjungan wisatawan di Indonesia sejak

lima tahun terakhir mengalami fluktuasi. Pada tahun 2001 jumlah wisatawan

sebanyak 5.153.260 orang dan terus menurun sampai tahun 2003 sebanyak

4.467.020 wisatawan. Namun pada tahun 2004 meningkat lagi menjadi 5.321.160

orang kemudian turun lagi menjadi 5.006.790 orang pada tahun 2005. Target dari

pembangunan pariwisata pada tahun 2006 adalah dapat menghasilkan devisa US $

5,5 juta dengan jumlah kunjungan wisatawan sebanyak 5,5 juta orang, serta dapat

menciptakan lapangan kerja sebanyak 900 ribu pekerja.

Untuk mengelola kegiatan kepariwisataan dan pembangunan

kepariwasataan, berdasarkan Undang-Undang No. 9 Tahun 1990 tentang

(27)

bertujuan untuk: memperluas kesempatan berusaha dan lapangan kerja,

meningkatkan pendapatan nasional dalam rangka meningkatkan kesejahteraan dan

kemakmuran rakyat, serta mendorong pendayagunaan produksi nasional. Dalam

Program Pembangunan Nasional (Propenas) juga telah dijelaskan bahwa

pembangunan pariwisata perlu ditingkatkan untuk memperluas kesempatan kerja

dan kesempatan berusaha, meningkatkan penerimaan devisa serta

memperkenalkan alam dan kebudayaan Indonesia. Perlu pula diambil

langkah-langkah dan peraturan yang lebih terarah berdasarkan kebijaksanaan terpadu.

Pendekatan pariwisata berkelanjutan dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 2. Ekowisata sebagai suatu Strategi Wisata dan Pembangunan Berkelanjutan (France, 1997 dalam Beeler, 2000)

Pariwisata berkelanjutan adalah penyelenggaraan pariwisata bertanggung

jawab yang memenuhi kebutuhan dan aspirasi manusia saat ini, tanpa

mengorbankan potensi pemenuhan kebutuhan dan aspirasi manusia di masa

mendatang, dengan menerapkan prinsip-prinsip, layak secara ekonomi

(economically feasible) dan lingkungan (environmentally vi-able). cinema secara

Memelihara ekologi

Ekowisata Pembangunan

Lingkungan

Pembangunan Ekonomi

Pembangunan Sosial

(28)

social (socially acceptable) dan tepat guna secara teknologi (technologically

appropriate).

Saling keterkaitan yang dijelaskan pada Gambar dapat diuraikan sebagai

berikut (France, 1997 dalam Beeler, 2000):

(1) menunjukkan sejumlah wisatawan yang berkunjung pada suatu lingkungan

alami. Agen perjalanan biasanya elit lokal atau multinasional, dimana profit

usaha wisata rasanya sulit masuk ke masyarakat lokal.

(2) Biasanya wisma tamu skala kecil setempat memberikan kenyamanan di bawah

standar dalam. Pemukiman penduduk lokal biasanya memperoleh manfaat

langsung dari dampak lingkungan yang buruk.

(3) Banyak usaha wisata mempekerjakan penduduk lokal sebagai tenaga kerja

yang tidak memiliki keterampilan khusus (unskilled labor). Secara ekonomi

dapat memberikan manfaat abgi masyarakat, akan tetapi selalu dengan

dampak lingkungan yang tinggi.

(4) Titik keseimbangan yang memungkinkan antara ketiga aspek yang secara

lokal dapat dikelola dan manfaatnya dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat.

Pembangunan pariwisata berkelanjutan adalah pembangunan yang mampu

memenuhi kebutuhan wisatawan dan masyarakat di daerah tujuan saat ini dengan

tetap menjaga dan meningkatkan kesempatan pemenuhan kebutuhan di masa yang

akan datang. Pernbangunan pariwisata berkelanjutan dicitrakan menjadi patokan

dalam pengaturan sumber daya sehingga kebutuhan ekonomi, sosial dan estetik

tercapai, dengan tetap menjaga integritas budaya, proses-proses dan

keanekaragaman hayati. Prinsip pengembangan pariwisata di pulau-pulau kecil

tidak dapat dilepaskan dari konsep pembangunan kepariwisataan nasional. Pada

hakekatnya pengembangan pariwisata di pulau-pulau kecil harus berlandaskan

pada agama dan budaya lokal, dengan memperhatikan dan menghormati hak-hak

ulayat masyarakat di sekitarnya. Pulau untuk kepentingan kepariwisataan

adalah pulau dengan luas kurang atau sama dengan 2000 km2

Penyelenggaraan pengembangan pariwisata di pulau-pulau kecil harus

menggunakan prinsip berkelanjutan di mana secara ekonomi memberikan

keuntungan, memberikan kontribusi pada upaya pelestarian sumber daya alam, (Departemen

(29)

serta sensitif terhadap budaya masyakat lokal. Oleh karena itu pengembangan

pariwisata di pulau-pulau harus berpegang pada prinsip-prinsip dasar sebagai

berikut (Departemen Kebudayaan dan Pariwisata, 2004):

- Prinsip Keseimbangan; Pengelolaan pariwisata dipulau-pulau kecil harus didasarkan pada komitmen pola keseimbangan antara pembangunan ekonomi,

sosial budaya dan konservasi.

- Prinsip Partisipasi Masyarakat; proses pelibatan masyarakat, baik secara aktif

maupun pasif, harus dimulai sejak tahap perencanaan hingga tahap pengelolaan

dan pengembangan. Hal ini akan menumbuhkan tanggung jawab dan rasa

memiliki yang akan menentukan keberhasilan dan keberlanjutan pengembangan

pariwisata di pulau-pulau kecil tersebut.

- Prinsip Konservasi; Memiliki kepedulian, tanggung jawab dan komitmen terhadap pelestarian lingkungan (alam dan budaya). Pengembangan harus

diselenggarakan secara bertanggung jawab dan mengikuti kaidah-kaidah ekologi

serta peka dan menghormati nilai-nilai sosial-budaya dan tradisi keagamaan

masyarakat setempat. Dalam upaya meminimalkan dampak negatif yang

ditimbulkan akibat pernbangunan pariwisata, beberapa langkah dapat ditempuh,

sepertl: penentuan ambang batas (carrying capacity), baik secara sosial (tourism

social carrying capacity) dan ekologi (tourism ecological carrying capacity).

- Prinsip Keterpaduan; Pengelolaan pariwisata di pulau-pulau kecil harus direncanakan secara terpadu dengan memperhatikan ekosistem pulau dan

disinerjikan dengan pembangunan berbagai sektor. Pengembangan pariwisata di

pulau-pulau kecil harus disesuaikan dengan dinamika sosial budaya masyarakat

setempat, dinamika ekologi di pulau tersebut dan daerah sekitarnya. Disamping

itu pengembangan pariwisata sebagai salah satu bagian dari pembangunan,

harus disesuaikan dengan kerangka dan rencana pembangunan daerah.

Dilihat dari daya tariknya, keanekaragaman daya tarik wisata di

pulau-putau kecil dapat dibedakan menjadi dua. Pertama, daya tarik wisata yang

berbasis sumber daya alam daratan (seperti hutan, gunung, sungai, danau maupun

pantai) dan sumber daya laut (seperti: terumbu karang, gua dan gunung api bawah

laut). Kedua, daya tarik wisata yang berbasis warisan maupun pusaka budaya

(30)

maupun yang bersifat tidak nyata (intangible) seperti pertunjukan budaya atau

tradisi budaya masyarakat. Selain kedua jenis pariwisata yang memanfaatkan

langsung potensi sumber daya (alam dan budaya) diatas, juga terdapat wisata

buatan yang pada intinya juga memanfaatkan sumber daya alam yang ada. Wisata

buatan pada hakikatnya merupakan hasil karya cipta manusia yang sengaja dibuat

untuk memenuhi kebutuhan tertentu yang secara langsung atau tidak langsung

dapat menjadi objek dan daya tarik wisata tertentu seperti wisata belanja,

pendidikan, olahraga, atau taman rekreasi (theme park).

Kegiatan wisata alam daratan diantaranya kegiatan menikmati bentang

alam, olah raga pantai, pengamatan satwa, Jelajah hutan, mendaki gunung dan lain

sebagainya. Sementara kegiatan wisata bahari mencakup snorkeling, menyelam

(diving). selancar angin (parasalling), selancar (surfing), memancing (fishing),

ski-air, berperahu (canoewing), berperahu kayak (sea kayaking) dan lain

sebagainya. Sedangkan kegiatan wisata yang berbasis budaya seperti kegiatan

menangkap ikan, mengolah ikan, mengamati kebiasaan hidup para nelayan

sehari-hari, melihat adat istiadat yang berlaku di perkampungan nelayan, melihat

bangunan rumah-rumah nelayan, melihat upacara adat yang biasa dilakukan para

nelayan, dan lain sebagainya.

Berdasarkan tujuannya kegiatan wisata dapat dibedakan menjadi wisata

minat khusus dan wisata umum (rekreasi). Wisata minat khusus merupakan suatu

bentuk perialanan dimana wisatawan mengunjungi suatu tempat karena memiliki

minat atau tujuan khusus mengenai suatu jenis objek atau kegiatan yang dapat

ditemui atau dilakukan dilokasi atau daerah tujuan wisata tersebut. Dalam wisata

minat khusus, wisatawan terlibat secara aktif pada berbagai kegiatan di

lingkungan fisik atau komunitas yang dikunjunginya. Sementara itu kegiatan

wisata umum atau kegiatan rekreasi dapat dikatakan sebagai kegiatan yang

dilaksanakan pada waktu luang secara bebas dan menyenangkan. Dalam kegiatan

rekreasi tidak ada tujuan khusus yang ingin dicapai dan memang untuk

bersenang-senang. Pengembangan kegiatan rekreasi saat ini diarahkan pada kegiatan rekreasi

edukatif, yang juga bertujuan agar wisatawan mendapatkan tambahan pengataman

(31)

Pengembangan pariwisata di pulau-pulau kecil harus memperhatikan

(Departemen Kebudayaan dan Pariwisata, 2004):

a) Terjaminnya keberlanjutan sumber daya pendukung pembangunan pariwisata

di pulau-pulau kecil sebagai satu syarat penting bagi terciptanya manajemen

pariwisata yang memadai dan handal.

b) Pengembangan pariwisata di pulau-pulau kecil harus berkontribusi pada

pembangunan berkelanjutan dan diintegrasikan dengan lingkungan alam,

budaya, dan manusia. kegiatan pariwisata harus menjamin perubahan yang

dapat diterima sehubungan dengan pengaruhnya terhadap sumber daya alam,

keanekaragaman hayati dan kapasitas untuk mengelola berbagai dampak dan

residu yang ditimbulkan.

Dalam upaya mewujudkan pembangunan pariwisata yang berkelanjutan,

maka pengelolaan lingkungan di pulau-pulau kecil dilakukan dengan langkah

penerapan sebagai berikut :

a) Pengelolaan limbah: (1) melaksanakan pengelolaan limbah padat dan cair yang

berasal dari kegiatan pariwisata agar tidak menimbulkan kerusakan dan

pencemaran lingkungan, (2) Pengelolaan limbah padat dan cair dilakukan

dengan menerapkan prinsip 3R yaitu Reduce (reduksi), Reuse (penggunaan

kembati), dan Recycle (daur ulang), (3) Pada daerah dengan kawasan gugusan

pulau, dapat menetapkan satu pulau kosong yang memungkinkan untuk

tempat pengolahan limbah, sesuai kapan AMDAL.

b) Air Tawar: (1) penggunaan air tawar dilakukan dengan memperhatikan

konservasi air yang tersedia di pulau, serta akses masyarakat terhadap

kebutuhan air tawar, (2) Dianjurkan agar mengembangkan sistem pengolahan

air laut menjadi air tawar.

c) Pelestarian Flora dan Fauna: Melakukan upaya menjaga dan memelihara flora,

fauna serta terumbu karang, disekitar pulau dengan: (1) Pengawasan dan

pengamanan sumber daya kelautan sekitar pulau dari kegiatan yang dapat

merusak dan mengurangi populasinya, (2) Merencanakan dan melaksanakan

program perlindungan dan pemeliharaan flora, fauna dan terumbu karang, 3)

(32)

seijin instansi yang berwenang, (4) Tidak mengunakan karang, sebagai bahan

bangunan untuk sarana dan prasarana di pulau.

d) Pelestarian Pesisir: (1) Tidak melakukan pengerukan, reklamasi dan atau

melakukan kegiatan yang dapat merubah kondisi pantai dan pola arus laut, (2)

Tidak melakukan pengambilan atau pengerukan pasir baik di daratan maupun

di perairan pulau, (3) Semua pembangunan di pesisir harus didasarkan pada

studi AMDAL/UPL/UKL.

Pengembangan pariwisata di pulau-pulau kecil harus dapat memberikan

manfaat yang sebesar-besarnya bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat lokal

sekaligus melihatkan peran aktif masyarakat sejak awal prows pengembangan

pariwisata. Hal ini sejalan dengan konsep pengembangan pariwisata berbasis

masyarakat (Community Based Tourism Development). Peningkatan peran serta

masyarakat dilakukan antara lain dengan:

a) Memprioritaskan petuang kerja dan usaha bagi masyarakat lokal.

b) Membantu peningkatan pengetahuan dan ketrampilan masyarakat antara lain

melalui program pelatihan untuk menunjang usaha par iwisata.

c) Membangun hubungan kemitraan antara pengusaha dan masyarakat dalam

rangka pemanfaatan hasil-hasil produk lokal.

d) Mewujudkan sikap saling menghargai dan menghormati di antara pengusaha

dan masyarakat.

e) Memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk menanamkan modal

melalui kepemilikan saham perusahaan.

Agar supaya wisata bahari dapat berkelanjutan maka produk pariwisata

bahari yang ditampilkan harus harmonis dengan lingkungan lokal spesifik.

Dengan demikian masyarakat akan peduli terhadap sumberadaya wisata karena

memberikan manfaat sehingga masyarakat merasakan kegiatan wisata sebagai

suatu kesatuan dalam kehidupannya. Cernea (1991) dalam Lindberg and Hawkins

(1995) mengemukakan bahwa partisipasi lokal memberikan banyak peluang

secara efektif dalam kegiatan pembangunan dimana hal ini berarti bahwa memberi

wewenang atau kekuasaan pada masyarakat sebagai pemeran social dan bukan

(33)

control terhadap kegiatan-kegiatan yang mempengaruh kehidupan sesuai dengan

kemampuan mereka.

2.1.3. Wisata Bahari di Kawasan Konservasi

Umumnya, penutupan suatu kawasan laut menjadi kawasan konservasi

akan merugikan kegiatan ekonomi lainnya. Padahal, kawasan konservasi dapat

juga dijadikan sebagai instrumen pengendalian kegiatan pariwisata dan kegiatan

lain termasuk perikanan untuk pemanfaatan yang berkelanjutan. Awal tahun

1990, mulai diperkenalkan suatu instrumen yang didesain langsung pada

pengendalian pemanfaatan sumberdaya alam, yaitu berupa penentuan suatu

kawasan konservasi laut (KKL) atau marine reserve atau Marine Protected Area

(MPA). Tujuannya adalah agar input dan output produksi perikanan dan wisata

bahari berbasis konservasi diatur dengan menutup sebagian kawasan untuk

daerah perlindungan.

Banyak dukungan empiris yang menyatakan KKL akan dapat

meningkatkan dan memperbaiki ekologi yang mencakup peningkatan komposisi

umur dan tingkat stok yang lebih tinggi untuk perbaikan habitat. Manfaat

tambahan yang diperoleh dari adanya kawasan konservasi ini adalah untuk

keperluan pariwisata, pendidikan, dan konservasi biodiversitas laut (Bohnsack,

1993 dalam Sanchirico et al., 2002). Li (2000) menguraikan manfaat kawasan

konservasi laut adalah sebagai biogeografi, keanekaragaman hayati, perlindungan

terhadap spesies yang rentan dalam masa pertumbuhan, pengurangan mortalitas

akibat penangkapan, peningkatan produksi di wilayah sekitarnya, perlindungan

pemijahan, penelitian, ekowisata, pembatasan hasil sampingan ikan-ikan juvenil

dan peningkatann produktivitas perairan. Pemanfaatan suatu kawasan konservasi

menjadi kawasan wisata dan kegiatan perikanan harus dapat memberikan manfaat

ekonomi yang tinggi. Cesar (1996), hasil studi White dan Cruz Trinidad di Apo

Island Philipina menunjukkan bahwa KKL mampu memberikan nilai ekonomi

hampir US$ 400 ribu dari sektor wisata bahari dan perikanan.

Masalah utama dalam pengalokasian suatu kawasan konservasi adalah

menetapkan batas ekologis yang dapat digunakan untuk mencapai suatu kawasan

konservasi. Selama ini batas kawasan konservasi didasarkan pada karakteristik

(34)

dan kabupaten), atau biaya (lokasi yang lebih kecil akan memerlukan biaya yang

kecil untuk melindungi atau mempertahankan keberadaannya. Kawasan

konservasi yang berukuran kecil dapat mendukung kehidupan lebih banyak jenis

biota dengan relung yang berbeda-beda serta tidak merusak semua kawasan

konservasi secara bersamaan bila terjadi bencana. Kawasan konservasi yang

berukuran besar menuntut adanya zonasi kawasan untuk dapat mendukung

pengelolaan yang efektif bagi pemanfaatan secara berkelanjutan. Adanya zonasi

maka pemanfaatan sumberdaya alam dapat dikontrol secara efektif untuk

mencapai sasaran dan tujuan konservasi. Berdasarkan arah pengembangan

pariwisata, kawasan PPK jenis-jenis zonasi yang umum digunakan dalam

pengembangan pariwisata adalah (Departemen Kebudayaan dan Pariwisata,

2004):

1. Zona Intensif, yaitu suatu kawasan yang dirancang untuk dapat menerima kunjungan dan tingkat kegiatan yang tinggi dengan memberikan ruang yang

luas untuk kegiatan dan kenyamanan pengunjung. Dalam zona ini dapat

dikembangkan sarana dan prasarana fisik untuk pelayanan pariwisata yang

umumnya tidak melebihi 60% luas kawasan zonasi intensif dan

memperhatikan daya dukung lingkungan.

2. Zona Ekstensif, yaitu suatu kawasan yang dirancang untuk menerima

kunjungan dan tingkat kegiatan terbatas, untuk menjaga kualitas karakter

sumber daya alam. Dalam zona ini kegiatan pengunjung harus dapat dikontrol

dan pembangunan sarana dan prasarana terbatas hanya untuk pengunjung

kegiatan, seperti jalan setapak, tempat istirahat, menara pandang, papan

penunjuk dan informasi.

3. Zona Perlindungan, yaitu suatu kawasan yang dirancang untuk tidak

menerima kunjungan dan kegiatan pariwisata. Kawasan ini biasanya

merupakan kawasan yang menjadi sumber air bagi kawasan seluruh pulau,

atau memiliki kerentanan keanekaragaman hayati yang sangat tinggi.

2.2. Karakteristik Pulau-Pulau Kecil

Defenisi pulau menurut UNCLOS (1982, Bab VIII pasal 121 ayat 1),

bahwa “pulau adalah massa daratan yang terbentuk secara alami, dikelilingi oleh

(35)

dalam Bengen dan Retraubun, 2006). Pulau-Pulau Kecil (PPK) adalah kumpulan

pulau-pulau (gugusan pulau) yang secara fungsional saling berinteraksi dari sisi

ekologis, ekonomi, sosial dan budaya, baik secara individuial maupun secara

sinergis dapat meningkatkan skala ekonomi dari pengelolaan sumberdayanya

(Departemen Kelautan dan Perikanan, 2002). Berdasarkan luasnya, PPK (small

island) memiliki luas daratan beserta kesatuan ekosistemnya yakni lebih kecil dari

atau sama dengan 2.000 km2 (Undang-undang No. 27 Tahun 2007) 10.000 km2

Pulau kecil memiliki karakteristik biofisik yang menonjol, yaitu (1)

terpisah dari habitat pulau induk (mainland island), sehingga bersifat insulat; (2)

sumber air tawar terbatas, dimana daerah tangkapan airnya relatif kecil; (3) peka

dan rentan terhadap pengaruh eksternal baik alami maupun akibat kegiatan

manusia; (4) memiliki sejumlah jenis endemik yang bernilai ekologis tinggi.

Karakteristik lingkungan yang berkaitan erat dengan proses terbentuknya pulau

serta posisi atau letak pulau tersebut, sehingga secara geologi pulau-pulau tersebut

memiliki formasi struktur yang berbeda dan dalam proses selanjutnya pulau-pulau

tersebut juga akan memiliki kondisi yang spesifik (Bengen dan Retraubun, 2006).

Dari segi budaya, masyarakat pulau kecil mempunyai budaya yang berbeda

dengan pulau kontinen dan daratan (Beller et al., 1990). Interaksi manusia dengan

lingkungan terjadi dalam suatu bentuk pola tingkah laku yang terlembagakan,

kemudian menghasilkan sistem adaptasi yang terpola dan merupakan bagian dari

sistem yang lebih luas yakni budaya. Selanjutnya budaya terkait dengan adaptasi

manusia terhadap lingkungannya melalui sistem teknologi matapencaharian dan

pola pemukiman, yang keduanya disebut juga sebagai cultural core (Bengen dan

Retraubun, 2006).

(Departemen Kelautan dan Perikanan, 2002; Brookfield 1990 dalam Dahuri,

2003) dan berpenduduk di bawah 500.000 orang (Hess, 1990 dalam Bengen dan

Retraubun, 2006) atau lebih kecil dari 200.000 jiwa (Departemen Kelautan dan

Perikanan, 2002).

Pulau-pulau kecil sebagai bagian dari pembangunan kelautan memiliki

potensi yang sangat besar untuk dikelola dengan baik. Pulau kecil memiliki

karakteristik biofisik yang menonjol, yaitu (1) terpisah dari habitat pulau induk

(36)

daerah tangkapan airnya relatif kecil; (3) peka dan rentan terhadap pengaruh

eksternal baik alami maupun akibat kegiatan manusia; (4) memiliki sejumlah jenis

endemik yang bernilai ekologis tinggi (Bengen, 2002). Lebih lanjut dijelaskan

bahwa pulau-pulau kecil memiliki satu atau lebih ekosistem dan sumberdaya

pesisir. Ekosistem pesisir bersifat alamiah ataupun buatan (man-made).Ekosistem

alami pulau-pulau kecil, antara lain; terumbu karang (coral reef), hutan mangrove,

padang lamun (seagrass beds), pantai berpasir (sandy beach), pantai berbatu

(rocky beach), formasi pescaprea, formasi baringtonia, estuaria, laguna dan delta.

Sedangkan ekosistem buatan, antara lain; kawasan pariwisata, kawasan budidaya

(mariculture) dan kawasan permukiman (Bengen, 2000).

Pulau-pulau kecil mempunyai keunikan, baik fisik, geografis, sumberdaya

alam maupun masyarakatnya. Pulau-pulau kecil memiliki karakteristik yang

sangat rentan terhadap berbagai pengaruh eksternal dan aktivitas pembangunan,

serta mempunyai keterbatasan baik sumberdaya alamnya maupun sumberdaya

manusianya. Selain itu, wilayah ini memiliki keterkaitan ekologis, sosial ekonomi

dan sosial budaya dengan ekosistem di sekitarnya. Dengan alokasi ruang yang

didasarkan pada daya dukung ekologis, jaringan sosial budaya antara masyarakat

dan integrasi kegiatan sosial ekonomi yang sudah berlangsung selama ini, akan

memberikan pilihan investasi yang tepat (Dahuri, 1998).

Beberapa karakteristik yang dijumpai di pulau-pulau kecil dapat

dikategorikan ke dalam aspek lingkungan hidup dan sosial-ekonomi-budaya.

Karakteristik yang berkaitan dengan lingkungan hidup menurut Brookfield (1990)

dalam Dahuri (2003) antara lain:

1. Pulau-pulau kecil memiliki daerah resapan (catchment area) yang sempit,

sehingga sumber air tanah yang tersedia sangat rentan terhadap pengaruh

intrusi air laut, terkontaminasi akibat nitrifikasi dan kekeringan.

2. Pulau-pulau kecil memiliki daerah pesisir yang sangat terbuka, sehingga

lingkungannya sangat mudah dipengaruhi oleh gelombang yang berasal dari

badai cyclone dan tsunami.

3. Spesies organisme yang hidup di pulau-pulau kecil pada umumnya bersifat

endemik dan perkembangannya lambat, sehingga mudah tersaingi oleh

(37)

4. Pulau-pulau kecil memiliki sumberdaya alam terrestrial yang sangat terbatas,

baik yang berkaitan dengan sumberdaya alam mineral, air tawar maupun

kehutanan dan pertanian.

Karateristik yang berkaitan dengan faktor sosial-ekonomi-budaya

menurut Hein (1990) dalam Dahuri (2003) antara lain adalah: memiliki

infrastruktur yang terbatas, pasar domestikdan sumberdaya alam kecil sehingga

iklim usahanya kurang kompetitif, kegiatan ekonomi sangat terspesialisasi,

tergantung pada bantuan luar meskipun memiliki potensi sebagai tempat yang

posisinya bernilai strategis dan jumlah penduduk tidak banyak dan biasanya saling

mengenal satu sama lain serta terikat dengan hubungan persaudaraan.

Selama ini pulau-pulau kecil kurang mendapat sentuhan pembangunan

sehingga sebagian masyarakatnya relatif hidup dalam kemiskinan. Menurut

Retraubun (2000), rendahnya sentuhan pembangunan ini didasarkan atas:

1. Kebanyakan pulau-pulau kecil tidak berpenghuni karena ukurannya relatif

sangat kecil.

2. Kalaupun berpenghuni, jumlah penduduknya sangat sedikit sehingga tidak

menjadi prioritas utama.

3. Kawasan ini cenderung terisolasi sehingga diperlukan investasi yang besar

untuk membangun prasarana perhubungan laut.

4. Kurangnya kepastian perlindungan hak dan kepastian berusaha.

5. Pembangunan nasional yang selama ini lebih berorientasi ke darat.

Meskipun demikian, pulau-pulau kecil memiliki potensi ekonomi yang

tinggi namun mempunyai karakteristik yang sangat rentan terhadap aktivitas

ekonomi. Kesukaran atau ketidakmampuan untuk mencapai skala ekonomi yang

optimal dan menguntungkan dalam hal administrasi, usaha produksi dan

transportasi turut menghambat pembangunan hampir semua pulau kecil di dunia.

Daya dukung sumberdaya alam dan sumberdaya manusia yang sangat terbatas.

Aktivitas sosial dan ekonomi pulau-pulau kecil merupakan interaksi kawasan

daratan (terrestrial) dengan lingkungan laut, sehingga hampir semua bentuk

aktivitas pembangunan akan berdampak negatif terhadap kualitas lingkungan.

Potensi kerusakan sumberdaya alam yang sangat tinggi seperti kenaikan

(38)

lingkungan sudah menurun. Pendekatan ekosistem dalam penataan ruang wilayah

pulau dan gugus pulau harus berdasarkan daya dukung ekologis, jaringan sosial

budaya dan integrasi kegiatan sosial ekonomi (Dahuri, 2003).

2.3. Pengelolaan Pulau-Pulau Kecil.

Beller et al. (1990) mendefinisikan Pulau Kecil sebagai pulau dengan luas

< 10.000 km2 dan mempunyai penduduk < 500.000 jiwa. Fakland (1991)

menyatakan pulau kecil adalah suatu wilayah yang memiliki luas tidak lebih dari

2000 km2 dan lebarnya tidak lebih dari 10 km, sedangkan definisi untuk pulau

sangat kecil yaitu wilayah yang memiliki luas tidak lebih dari 100 km2

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 2007 tentang

Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil dijelaskan bahwa yang

dimaksud dengan Pulau Kecil adalah pulau dengan luas lebih kecil atau sama

dengan 2.000 km

dan lebar

tidak lebih dari 3 km ( UNESCO 1991).

2

beserta kesatuan ekosistemnya. Selanjutnya yang dimaksud

dengan Pulau-Pulau Kecil atau Gugusan Pulau-Pulau Kecil adalah kumpulan

pulau-pulau yang secara fungsional saling berinteraksi dari sisi ekologis, ekonomi,

sosial dan budaya (DKP-RI, 2001). Towle (1979) dalam Debance (1999)

menggunakan definisi pulau kecil menurut The Commonwealth Secretary yaitu

pulau yang memiliki luas kurang dari 10.000 km2 dan penduduk kurang dai

500.000 jiwa. Peraturan Presiden RI Nomor 78 Tahun 2005 tentang Pengelolaan

Pulau-Pulau Kecil Terluar disebutkan bahwa yang dimaksud dengan Pulau Kecil

adalah pulau dengan luas area kurang dari atau sama dengan 2.000 km2

Arahan pengelolaan PPK diperuntukan bagi kegiatan berbasis konservasi,

artinya pemanfaatan untuk berbagai kegiatan yang bersifat eksploratif-destruktif

tidak diperkenankan, karena PPK memiliki sejumlah kendala dan karakteristik

yang sangat berbeda dengan pulau besar (mainland). Atas dasar karakteristiknya,

maka arahan peruntukan dan pemanfaatannya berupa kegiatan yang

memanfaatkan potensi sumberdaya PPK, seperti perikanan tangkap, budidaya

laut, dan pariwisata (Bengen 2002 dalam Maanema 2003). Kebijakan

pengelolaan PPK harus berbasis kondisi dan karakteristik biogeofisik serta sosial

ekonomi, mengingat peran dan fungsi kawasan sangat penting baik bagi

kehidupan ekosistem laut maupun ekosistem daratan (mainland) Fauzi dan Anna

(39)

Laut (DPL), dengan maksud melindungi sumberdaya perikanan, pelestarian

genetik dan plasma nutfah serta mencegah rusaknya bentang alam (Salm et al.

2000 dalam Maanema 2003).

Tabel 1. Kriteria Umum Untuk Penentuan Pemanfaatan Pulau-pulau Kecil

No Kriteria Uraian

1. Sosial a. Diterimanya secara sosial, berarti : didukung oleh masyarakat lokal, adanya nilai-nilai lokal untuk melakukan konservasi SDA, adanya kebijakan pemerintah setempat untuk menetapkan Daerah Perlindungan Laut (DPL).

b. Kesehatan masyarakat, berarti : mengurangi pencemaran dan berbagai penyakit, mencegah terjadinya area kontaminasi.

c. Rekreasi, berarti : dapat digunakan untuk kegiatan rekreasi, masyarakat lokal dapat memanfaatkan manfaat dengan berkembangnya kegiatan rekreasi.

d. Budaya, berarti : adanya nilai-nilai agama, sejarah dan budaya lainnya yang mendukung adanya DPL.

e. Estetika, berarti : adanya bentang laut dan bentang alam yang indah, keindahan ekosistem dan keanekaragaman jenis memberikan nilai tambah untuk rekreasi.

f. Konflik kepentingan, berarti :pengembangan DPL akan membawa efek positif pada masyarakat lokal.

g. Keamanan, berarti : dapat melindungi masyarakat dari berbagai kemungkinan bahaya badai, ombak, arus, dan bencana lainnya.

h. Aksesibilitas, berarti : memiliki akses dari daratan dan lautan.

i. Penelitian dan pendidikan, berarti : memiliki berbagai ekosistem yang dapat dijadikan objek penelitain dan pendidikan.

j. Kepedulian masyarakat, berarti : masyarakat ikut berperan aktif dalam melakukan kegiatan konservasi.

2. Ekonomi a. Memiliki spesies penting, berarti : area yang dilindungi memiliki spesies yang bernilai ekonomi, misalnya terumbu karang, mangrove, dan estuaria.

b. Memiliki nilai penting untuk kegiatan perikanan, berarti : area perlindungan dapat dijadikan untuk menggantungkan hidup para nelayan, area perlindungan merupakan daerah tangkapan.

(40)

d. Keuntungan ekonomi, berarti : adanya dampak positif bagi ekonomi setempat.

e. Pariwisata, berarti : merupakan area yang potensial dikembangkan untuk pariwisata.

3. Ekologi a. Keanekaragaman hayati, berarti : memiliki kekayaan keanekaragaman ekosistem spesies.

b. Kealamiahan, berarti : tidak mengalami kerusakan, masih dalam keadaan alami.

c. Ketergantungan, berarti : berbagai spesies sangat tergantung pada area ini, proses-proses ekologi sangat bergantung pada daerah ini.

d. Keterwakilan, berarti : area yang akan ditentukan mewakili berbagai tipe habitat, ekosistem, geologikal, dan berbagai karakteristik alam lainnya.

e. Keunukan, berarti : memiliki spesies yang unik, memiliki spesies yang endemik, memiliki spesies yang hampir punah.

f. Produktifitas, berarti : produktifitas area akan memberikan kontribusi untuk berbagai spesies dan manusia.

g. Vulnerabilitas, berarti : area ini memiliki fungsi perlindungan dari berbagai ancaman bencana.

4. Regional a. Tingkat kepentingan regional, berarti : mewakili karakteristik regional setempat baik itu alamnya, proses ekologi, maupun budayanya, merupakan daerah migrasi beberapa spesies, memberikan kontribusi untuk pemeliharaan berbagai spesies.

b. Tingkat kepentingan sub-regional, berarti : memiliki dampak positif terhadap subregional, dapat dijadikan perbandingan dengan subregional yang tidak dijadikan DPL.

Sumber : Bengen (2002)

Beberapa persoalan ekologi yang terjadi di kawasan pesisir pulau-pulau

kecil merupakan akibat terlampauinya daya dukung karena eksploitasi

sumberdaya, seperti penebangan mangrove akan menyebabkan hilangnya fungsi

ekologis, walaupun memberikan kontribusi secara ekonomi tetapi hanya dalam

waktu tertentu. Alrasjid 1988 dalam Dahuri et al 1998, bahwa ekosistem

mangrove mampu menghasilkan sekitar 9m3

Adanya keterbatasan PPK, maka pengelolaannya berdasarkan penzonasian

dan berbasis daya dukung. Penzonasian dilakukan berdasarkan kriteria yang

terkait satu sama lain sehingga pengelolaannya dilakukan secara terpadu. Kriteria

zonasi pulau kecil (Bengen 2002) yaitu :

(41)

1) Ekologi meliputi : keanekaragaman hayati, didasarkan pada keragaman atau

kekayaan ekosistem, habitat, komunitas dan jenis biota; kealamian,

didasarkan pada tingkat degradasi; ketergantungan, didasarkan pada tingkat

ketergantungan spesies pada lokasi atau tingkat dimana ekosistem bergantung

pada proses-proses ekologi yang berlangsung dilokasi; keunikan, didasarkan

pada keberadaan suatu spesies endemik atau yang hampir punah; integritas,

didasarkan pada tingkat dimana lokasi merupakan suatu unit fungsional dari

entitas ekologis; produktivitas, didasarkan pada tingkat dimana proses-proses

produktif dilokasi memberikan manfaat bagi biota atau manusia; kerentanan,

didasarkan pada kepekaan lokasi terhadap degradasi oleh pengaruh alam

maupun aktivitas manusia.

2) Ekonomi meliputi : spesies penting, didasarkan pada tingkat dimana spesies

penting komersial tergantung pada lokasi; kepentingan perikanan, didasarkan

pada jumlah nelayan yang tergantung pada lokasi dan ukuran hasil perikanan;

bentuk ancaman, didasarkan pada luasnya perubahan pola pemanfaatan yang

mengancam keseluruhan nilai lokasi bagi manusia; manfaat ekonomi,

didasarkan pada tingkat perlindungan lokasi berpengaruh pada ekonomi lokal

dalam jangka panjang; pariwisata, didasarkan pada nilai keberadaan atau

potensi lokasi untuk pengembangan pariwisata.

3) Sosial-budaya meliputi : penerimaan sosial, didasarkan pada tingkat

dukungan masyarakat; kesehatan masyarakat, didasarkan pada keberadaan

kawasan dapat membantu mengurangi pencemaran atau penyakit yang

berpengaruh pada kesehatan masyarakat; budaya, didasarkan pada nilai

sejarah, agama, seni atau nilai budaya lain di lokasi; estetika, didasarkan pada

nilai keindahan lokasi; konflik kepentingan, didasarkan dimana kawasan

dapat berpengaruh pada aktivitas masyarakat lokal; keamanan, didasarkan

pada tingkat bahaya dari lokasi bagi manusia karena adanya arus kuat, ombak

besar dan hambatan lainnya; aksesibilitas, didasarkan pada tingkat

kemudahan mencapai lokasi; apresiasi masyarakat, didasarkan pada tingkat

dimana monitoring, penelitian, pendidikan, atau pelatihan dapat berkontribusi

Gambar

Tabel 1.  Kriteria Umum Untuk Penentuan Pemanfaatan Pulau-pulau Kecil
Tabel 2  :  Jenis Data Biofisik
Tabel 3 :  Jenis Data Sosial Ekonomi, Budaya dan Kelembagaan
Tabel 5. Matriks Kesesuaian Area untuk Wisata Bahari  kategori Wisata Pantai
+7

Referensi

Dokumen terkait

Berdasarkan hasil analisis tes yang telah diberikan, dapat diketahui beberapa indikator yang menyebabkan siswa kurang mampu dalam menganalisis struktur fabel

Peningkatan Partisipasi Masyarakat dalam Penataan Lingkungan Permukiman RT... Peningkatan Partisipasi Masyarakat dalam Penataan Lingkungan

Pada Gambar 2 di samping, Seed (1971) menganalisis nilai kurva CRR untuk berbagai tanah yang kemungkinan terdapat butiran halus yang persentasenya berbeda-beda,

Format pengukuran capaian kinerja Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Kabupaten Tasikmalaya tahun 2019, diukur berdasarkan pada format pengukuran

Pada penelitian ini antena yang sama telah ditala pada berbagai frekuensi, tetapi hasil yang maksimal diperoleh pada antena dengan kondisi A. Sehingga dapat

Seperti yang dikemukakan Sukardi (1994) karier seseorang bukanlah hanya sekedar pekerjaan apa yang telah dijabatnya, melainkan suatu pekerjaan atau jabatan yang benar-benar sesuai

Siswa aktif Muncul Melalui permainan kolase, menggambar dengan jari, dan menggamar dengan teknik pencerminan, telah memfasilitasi siswa aktif dalam

Penelitian ini adalah penelitian Tindakan Kelas yang bertujuan untuk Upaya Meningkatkan Motivasi Belajar IPS Materi Konsep Peta Melalui Alat Peraga Peta Dan Globe Pada Siswa Kelas

Penulis melakukan penelitian dengan judul “ Hubungan Motivasi Belajar Kewirausahaan Dan Tingkat Pendidikan Orang Tua Dengan Jiwa Kewirausahaan Pada Siswa-Siswi Kelas

EFEKTIVITAS METODE MIND MAPPING DALAM MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN SEJARAH KELAS XI SMAN

Bepergian dengan menggunakan teknik pra tongkat di berbagai lingkungan Kompetensi Dasar Materi Pokok

Hasil penelitian menunjukkan Sub DAS yang berpotensi banjir yaitu Sub DAS Code dengan kelebihan debit sebesar 17,72 m3/detik dikarenakan memiliki koefisien limpasan yang besar

Dengan demikian tujuan dalam penelitian ini adalah Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh masing- masing faktor sumber PAD ( pajak, retribusi, hasil pengelolaan kekayaan daerah

SUBADRA PAUR SAHLUR PENDATU DEWI ASBIANTI, SE PAUR PKT AIPTU GUSTINA PAUR MUTJAB - PAUR ROHJAS AKP AGUS SUNYOTO PAUR RILMAT AKP H AGUSNI. PAUR PSIPOL

Pada analisis dinamik yang melakukan integrasi secara langsung dan analisis dinamik inelastik, maka konsep ekivalen damping ratio sebagaimana tercantum pada persamaan 2.4.18

Nelayan yang memiliki modal atau pemilik modal disebut juragan kapal, sedangkan nelayan yang tidak memiliki modal disebut sebagai nelayan ABK (Anak Buah Kapal).

Minat mengandung unsur emosi karena dalam partisipasi atau pengalaman itu disertai dengan perasaan tertentu (biasanya perasaan senang).. Sedangkan unsur konasi merupakan

Ilmu Budaya Universitas Udayana yang selalu membantu penulis selama. mengikuti perkuliahan hingga selesainya program

usia 6 tahun dengan kondisi nyeri punggung bawah akibat skoliosis adalah adanya. ketegangan pada otot-otot

Berdasarkan kuesioner yang pernah penulis sebarkan, dari 95 orang responden yang berumur mulai dari 17 – 25 tahun yang berdomisili di Kota Jambi, khususnya

Hasil yang didapatkan dari penelitian ini adalah (1) bahwa Produk Wardah dipilih perempuan muslim karena adanya klaim halal dan aman dengan bukti sertifikat

Faktor yang menjadi penghambat program PPA-PKH dalam mengurangi angka putus sekolah adalah faktor ekonomi orang tua yang rendah membuat anak ingin kembali ke

Terlihat dari gambar tersebut bahwa kegiatan konseling dan tes HIV di lapas/rutan pada tahun 2014 sudah dilakukan pada 146 lapas/rutan dan sudah melebihi dari jumlah