PERJANJIAN SEWA MENYEWA (2)

11  11 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

Nama : M.WILDAN HAKIM

NIM : 201410110311310

Praktikum : Hukum Perjanjian / Kontrak (Kelompok 2)

PERJANJIAN SEWA MENYEWA MOBIL NOMOR : 20121211

Pada hari ini sabtu tanggal dua belas November tahun dua ribu dua belas, bertempat di kantor SAHABAT CAR RENTAL yang beralamat di Jalan Soekarno Hatta Nomor 09 Malang, telah diadakan perjanjian, antara :

1. Nama : ROBY WINATA, 45 Tahun

Alamat : Perumahan Permata Jingga Blok H Nomor 45 Kota Malang

Pekerjaan : Pimpinan SAHABAT CAR RENTAL

Dalam hal ini bertindak atas nama perusahaan yang selanjutnya disebut : PIHAK PERTAMA

2. Nama : ROKSI SAEFULLOH

Alamat : Jalan Bandung Nomor 60 Kota Malang Pekerjaan : Wiraswasta

Dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama TONI SULKIJAN berdasarkan surat kuasa nomor 20121110 yang selanjutnya disebut : PIHAK KEDUA

Kedua belah pihak dengan ini menerangkan bahwa PIHAK

PERTAMA selaku pemilik sah telah setuju untuk menyewakan mobil kepada PIHAK KEDUA, dan PIHAK KEDUA telah setuju untuk menyewa mobil dari PIHAK PERTAMA berupa :

a. Jenis Kendaraan : MOBIL

b. Merek / Type : TOYOTA AVANZA / MOBIL PENUMPANG c. Tahun Pembuatan : 2010

(2)

g. Nomor Mesin : M2010F201234 h. Warna : PUTIH

i. Kondisi Barang : Baik

Untuk selanjutnya disebut KENDARAAN.

Selanjutnya kedua belah pihak bersepakat bahwa perjanjian sewa-menyewa kendaraan antara pihak kedua dan pihak pertama ini berlaku sejak tanggal penandatanganan surat perjanjian ini dimana syarat-syarat serta ketentuan-ketentuan dalam surat perjanjian ini diatur dalam pasal-pasal, sebagai berikut:

Pasal 1

Penggunaan

PIHAK KEDUA menggunakan kendaraan tersebut pada pasal 1 (satu) perjanjian ini untuk bekerja.

Pasal 2

Jangka Waktu

(1) Jangka Waktu persewaan adalah selama 1 (satu) bulan, terhitung mulai tanggal 13 November 2016 dan berakhir pada tanggal 13 Desember 2016.

(2) Setelah jangka waktu tersebut berakhir, maka sewa menyewa ini dapat diperpanjang untuk jangka waktu yang disepakati para pihak.

Pasal 3

Dokumen Kepemilikan

PIHAK PERTAMA harus menujukkan foto kopi kepemilikan yang menunjukkan keabsahan pemilikan kendaraan yang disewa oleh PIHAK KEDUA.

Pasal 4

Harga Sewa

(3)

KEDUA kepada PIHAK PERTAMA setelah perjanjian ini ditandatangani.

Pasal 5

Besaran Sewa Dan Cara Pembayarannya

(1) PIHAK PERTAMA membebankan biaya sewa kepada PIHAK KEDUA untuk seluruh jangka waktu sewa berjumlah Rp 2.000.000,- yang keseluruhannya akan dibayarkan PIHAK KEDUA secara sekaligus bersamaan dengan penandatanganan Perjanjian ini.

(2) Perjanjian ini berlaku sebagai tanda bukti yang sah dari sejumlah uang sewa kendaraan termaksud.

Pasal 6

Biaya Tambahan Di Luar Biaya Sewa

PIHAK KEDUA sanggup untuk membiayai dan membayar ongkos tambahan di luar biaya sewa, untuk:

1. Biaya bahan bakar kendaraan dan oli mesin pemakaian kendaraan sesuai kualifikasi teknisnya.

2. Biaya perbaikan apabila terjadi kerusakan selama kendaraan berada pada PIHAK KEDUA serta biaya sewa selama perbaikan.

3. Biaya penggantian terhadap kehilangan kendaraan dan atau peralatan/perlengkapan oleh pihak lain.

4. Biaya transportasi apabila terjadi kesepakatan dalam pengantaran ataupun pengambilan kendaraan di luar wilayah Malang yang besarnya dipertimbangkan sesuai jarak dari tempat kendaraan berada .

Pasal 7

Penyerahan Kendaraan

PIHAK PERTAMA menyerahkan kendaraan kepada PIHAK KEDUA setelah Perjanjian ini ditandatangani beserta Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) dari kendaraan yang dimaksud.

Pasal 8

(4)

(1) Sebelum jangka waktu sewa-menyewa seperti yang tertulis pada pasal 3 ayat (1) Surat Perjanjian ini berakhir, pihak kedua sama sekali tidak dibenarkan meminta pihak pertama untuk mengakhiri jangka waktu kontrak atau pun menyerahkan kembali kendaraan tersebut kepada pihak kedua, kecuali terdapat kesepakatan di antara kedua belah pihak.

(2) Pihak kedua untuk persewaan ini tidak diperbolehkan untuk memungut uang sewa tambahan lagi dari pihak pertama dengan alasan atau dalih apa pun juga.

Pasal 9

Hak Dan Kewajiban

(1) PIHAK PERTAMA berkewajiban menyerahkan kepada PIHAK KEDUA, yang menerima kendaraan, dan untuk itu tidak dapat dialihkan pada pihak lain tanpa sepengetahuan dan izin dari PIHAK PERTAMA untuk dipergunakan kepada hal-hal yang tidak melanggar hukum, sehingga untuk itu PIHAK PERTAMA tidak menanggung akibatnya.

(2) PIHAK PERTAMA sewaktu-waktu berhak menarik kendaraan dengan tanpa syarat apa pun dari PIHAK KEDUA, apabila terjadi ketidakjelasan baik mengenai keberadaan dan atau masa sewa kendaraan tersebut.

(3) PIHAK KEDUA berhak sepenuhnya untuk menggunakan KENDARAAN yang disewanya dengan Perjanjian ini.

(4) Mengingat kendaraan telah dipegang oleh PIHAK KEDUA sebagai penyewa, karenanya PIHAK KEDUA bertanggung jawab penuh untuk merawat dan menjaga keutuhan serta kebaikan kondisi kendaraan tersebut sebaik-baiknya atas biaya PIHAK KEDUA sendiri.

(5) PIHAK KEDUA pada saat berakhirnya masa sewa wajib menyerahkan kembali kendaraan sewa tersebut dengan kondisi sesuai pada saat diterimanya kendara-an tersebut kepada PIHAK PERTAMA.

Pasal 10

Larangan - Larangan

(1) Status kepemilikan kendaraan tersebut di atas sepenuhnya ada di tangan PIHAK PERTAMA hingga PIHAK KEDUA dilarang melakukan perbuatan-perbuatan yang bertujuan untuk memindah tangankan kepemilikannya, seperti menjual, menggadaikan, memindahtangankan atau melakukan perbuatan-perbuatan lain yang bertujuan untuk memindah tangankan kepemilikannya.

(2) Pelanggaran PIHAK KEDUA atas ayat (1) merupakan tindak pidana sesuai Pasal 372 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP).

(5)

Kerusakan Dan Kehilangan

(1) Apabila terjadi kerusakan pada kendaraan, PIHAK KEDUA diharuskan memperbaiki atau mengeluarkan ongkos biaya atas kerusakan tersebut sehubungan dengan pemakaiannya.

(2) PIHAK KEDUA diwajibkan mengganti onderdil (spare part) kendaraan yang rusak akibat pemakaian yang menyebabkan spare part tersebut tidak dapat digunakan lagi dengan spare part yang sama.

(3) PIHAK KEDUA dibebaskan dari segal ganti rugi atau tuntutan dari pihak kedua akibat kerusakan pada kendaraan yang diakibatkan oleh force majeure yang dimaksud dengan force majeure adalah:

1. bencana alam, seperti banjir, gempa bumi, tanah longsor, petir, angin topan serta kebakaran yang disebabkan oleh faktor ekstern yang mengganggu kelangsungan perjanjian ini. 2. huru-hara, kerusuhan, pemberontakan, dan perang.

(4) Apabila terjadi kehilangan karena kelalaian PIHAK KEDUA sendiri, maka PIHAK KEDUA diharuskan untuk mengganti dengan kendaraan sejenis dengan tahun pembuatan dan kondisi sesuai atau sebanding dengan kendaraan yang disewanya.

Pasal 12

Pelanggaran Dari Pihak Kedua

(1) Apabila PIHAK PERTAMA melakukan pelanggaran atau tidak mentaati perjanjian ini, maka PIHAK PERTAMA wajib memberikan atau membayar ganti rugi kepada PIHAK KEDUA.

(2) Besarnya ganti rugi sesuai ayat (1) di atas ditetapkan oleh 2 (dua) orang arbiter yang terdiri dari seorang arbiter yang ditunjuk PIHAK PERTAMA dan seorang arbiter yang ditunjuk PIHAK KEDUA.

Pasal 13

Sanksi

(1) PIHAK KEDUA tidak diperkenan kan untuk mengalihkan hak kepemilikan kendaraan yang menjadi objek perjanjian ini kepada pihak lainnya.

(2) Apabila penggunaan rumah menyimpang dari pasal 2 perjanjian ini, maka PIHAK PERTAMA berhak untuk membatalkan perjanjian ini.

Pasal 14

Lain - Lain

Hal-hal yang belum tercantum dalam perjanjian ini akan

(6)

Pasal 15

Penyelesaian Sengketa

(1) Apabila terjadi perselisihan akan diselesaikan secara kekeluargaan atau musyawarah.

(2) Apabila tidak terjadi kesepakatan antara kedua belah pihak dalam musyawarah, maka kedua belah pihak sepakat untuk menyelesaikan dan memilih tempat kediaman yang sah dan tidak berubah di Kantor Pengadilan Negeri Kota Malang.

Pasal 16

Penutup

Surat perjanjian ini dibuat rangkap 2 (dua) dengan dibubuhi materai secukupnya yang berkekuatan hukum yang sama yang masing-masing dipegang pihak kedua dan pihak pertama dan mulai berlaku sejak ditandatangani kedua belah pihak.

Dibuat di : Malang

Tanggal : 12 November 2012

PIHAK KEDUA

ROKSI SAEPULLOH

PIHAK PERTAMA

ROBY WINATA

(7)

Saksi-saksi :

a)

DIDIK FIRMASYAH b)

(8)

PERJANJIAN SEWA-MENYEWA RUMAH

NOMOR: 2016101011

Pada hari ini Senin tanggal dua Januari tahun dua ribu enam belas, bertempat di JL.Soekarno Hatta No.77 Kota Malang, telah diadakan perjanjian, antara:

1. HARI SETIAWAN, 37 tahun, pekerjaan PNS, beralamat tinggal di JL.Soekarno Hatta No.77 Kota Malang, dalam hal ini bertindak sebagai pemilik rumah yang selanjutnya disebut: PIHAK

PERTAMA---2. RAHMAT RIZALDY, 39 tahun, pekerjaan swasta, beralamat rumah di JL.Gatot Subroto No.33 Kota Malang, bertindak sebagai penyewa rumah yang selanjutnya disebut: PIHAK

KEDUA---Kedua belah pihak telah sepakat untuk membuat perjanjian sewa-menyewa rumah dengan ketentuan sebagai

berikut:---KLAUSULA TRANSAKSIONAL

Pasal 1

Obyek sewa-menyewa

(1) PIHAK PERTAMA dengan ini menyewakan dan PIHAK KEDUA menerima baik persewaan rumah yang berada diatas tanah milik PIHAK PERTAMA yang beralamat di JL.Coklat Sedap No.205 Kota Malang yang terdiri dari: a. Luas Tanah 90 m2

b. Luas Bangunan Rumah 88 m2 c. Listrik 500 watt

d. Air PDAM

e. No.tlp 0341 551787

(2) Bagian rumah tersebut terdiri dari: a. Satu ruang tamu

b. Dua tempat tidur c. Satu kamar mandi d. Satu dapur

e. Satu ruang keluarga/ ruang santai. (3) Dengan batas-batas sebagai berikut:

a. Utara : Sungai

b. Selatan : Tanah milik Abdul aziz

c. Barat : Jalan Raya d. Timur : Tanah/ Rumah milik Sholiqin

(9)

PIHAK KEDUA menggunakan rumah tersebut pada pasal 1 (satu) perjanjian ini untuk ditempatinya sendiri.

Pasal 3 Jangka Waktu

Jangka waktu persewaan adalah satu tahun, terhitung mulai tanggal 6 januari 2016 sampai dengan tanggal 6 januari 2017.

Pasal 4 Harga Sewa

Besarnya harga sewa kontrak sebesar Rp. 14.000.000/tahun dan dibayar oleh PIHAK KEDUA kepada PIHAK PERTAMA secara langsung setelah perjanjian ini ditandatangani.

KLAUSULA SPESIFIK

Pasal 5

Dokumen kepemilikan

PIHAK PERTAMA harus menunjukkan foto copy atau turunan akta yang menunjukkan keabsahan kepemilikan rumah dan tanah yang disewa kontrak oleh PIHAK KEDUA.

Pasal 6 Sanksi

1).PIHAK KEDUA tidak diperbolehkan untuk mengalihkan hak atas tanah dan bangunan-bangunan yang menjadi obyek perjanjian ini kepada pihak lainnya.

2).Apabila penggunaan ruma menyimpang dari pasal dua perjanjian ini, maka PIHAK PERTAMA berhak membatalkan perjanjian ini.

KLAUSULA NTISIPATIF Pasal 7

Keadaan Memaksa

ESENSIALIA

(10)

Apabila terjadi keadaan memaksa (force majeur) seperti bencana alam atau keadaan darurat lain yang ditetapkan oleh pemerintah, sehingga menimbulkan kerugian pada obyek perjanjian ini maka segala kerugian yang ditimbulkan menjadi beban dan

Perselisihan tanggung jawab masing-masing pihak.

Pasal 8 Ketentuan Lain-lain

1).Perjanjian ini hanya diperpanjang atas dasar kesepakatan kedua belah pihak. 2).Kedua belah pihak tidak berhak mengubah isi perjanjian sewa kontrak ini. 3).PIHAK KEDUA berkewajiban untuk memelihara rumah tersebut secara baik.

Pasal 9 Perselisihan

1).Bila terjadi perselisihan antara kedua belah pihak maka akan diselesaikan secara musyawarah.

2).Apabila tidak dapat diselesaikan secara musyawarah maka persoalannya akan diteruskan di Pengadilan Negeri.

Pasal 10 Penutup

1).Perjanjian ini mulai berlaku sejak tanggal ditandatangani oleh kedua belah pihak. 2).Perjanjian sewa kontrak ini dibuat rangkap 2 diatas Materai Rp.6.000 (enam ribu rupiah). Lembar pertama dipegang oleh PIHAK KEDUA dan lembar satunya dipegang oleh PIHAK PERTAMA.

Dibuat di : Malang

Tanggal : 6 Januari 2016

NATURALIA

AKSIDENTAL IA

(11)

PIHAK KEDUA

RAHMAT RIZALDY

PIHAKPERTAMA

HARI SETIAWAN

SAKSI-SAKSI:

1. ARMAN MAULANA.R 2. SUMIYAHIAH

MATRAI

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...