PELATIHAN KARYAWAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN PADA PT BUKIT ASAM (PERSERO) TBK CABANG PELABUHAN TARAHAN LAMPUNG

45  20 

Teks penuh

(1)

PENGARUH PELATIHAN TERHADAP KINERJA

KARYAWAN PT BUKIT ASAM (PERSERO) TBK

CABANG PELABUHAN TARAHAN

LAMPUNG

Oleh

MUHAMMAD YUSUF NUGROHO

Skripsi

Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA EKONOMI

Pada

Jurusan Manajemen

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Lampung

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS LAMPUNG

(2)

ABSTRAK

PELATIHAN KARYAWAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN PADA PT BUKIT ASAM (PERSERO) TBK CABANG

PELABUHAN TARAHAN LAMPUNG

Oleh

Muhammad Yusuf Nugroho

PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung dalam melaksanakan proses pengiriman batubaranya, memerlukan karyawan dengan keahlian yang dibagi dalam Sembilan bidang pekerjaan, jumlah karyawan tetap dari Sembilan bidang tersebut adalah 201 orang, dari data-data yang telah dikumpulkan dapat dilihat bahwa tingkat absensi terbesar terjadi pada bulan Juli 1,56%, Agustus 1,57%, November 1,18%, dan Desember 1,18%, karena pada bulan-bulan tersebut bertepatan dengan hari besar keagamaan dan libur akhir tahun, sehingga banyak karyawan mengambil cuti dan ketika akhir cuti banyak karyawan yang membolos satu sampai dua hari dengan alasan berlibur keluar kota dan perjalanan pulangnya terhambat karena macet. Kemudian pada produktivitas yang menggambarkan kinerja dilihat jelas mulai terjadi peningkatan produktivitas sejak bulan maret sampai dengan bulan november, dimana pada bulan januari telah dilaksanakan pelatihan, namun pada bulan desember terjadi penurunan produktivitas. Penurunan ini menjadi fokus peneliti untuk mengetahui adakah pengaruh dari pelatihan terhadap kinerja karyawan.

Metode pengumpulan data pada penelitian ini dilakukan melalui kuesioner dengan populasi sebanyak 201 orang dengan sampel 40 orang secara acak atau konvinien. Validitas dan reliabilitas akan dianalisis lebih lanjut dari hasil kuesioner 40 responden menggunakan analisis pearson corellation yang dinyatakan layak jika lebih besar dari 0,5 (taraf signifkan), sehingga menghasilkan kelayakan untuk pengujian reliabilitas selanjutnya. Sedangkan pengolahan data untuk mengetahui pengaruh variabel X dengan variabel Y yaitu menggunakan analisis regresi linier sederhana dan penilaian akhir melalui uji hipotesis (uji t).

(3)

Berdasarkan hasil penelitian ini, penulis menyampaikan saran sebagai berikut: Pelatihan yang diberikan kepada karyawan sudah cukup baik. Oleh karena itu perusahaan harus tetap mempertahankannya bahkan lebih baik lagi jika perusahaan berusaha lebih meningkatkannya. Hal ini diperlukan karena pelatihan merupakan salah satu faktor penting yang dapat meningkatkan kinerja karyawan.

Untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya pelatihan untuk karyawan, manajemen perusahaan khususnya manjemen personalia sebaiknya perlu melakukan sosialisasi terlebih dahulu kepada karyawan tentang pentingnya pelatihan sebelum melaksanakan pelatihannya itu sendiri.

Sebelum mengadakan pelatihan, perusahaan seharusnya melakukan analisis tentang kebutuhan pelatihan, agar pelatihan yang dilaksanakan bisa benar-benar bermanfaat, kemudian perlu membuat perancangan pelatihan, agar pelatihan yang dilaksanakan dapat berjalan dengan tertib dan lancar. Kemudian pada saat pelatihan ada banyak hal yang perlu diperhatikan antara lain, sifat pelatihan, identifikasi peserta pelatihan, kemampuan pelatih, lokasi geografis, biaya, waktu, dan lamanya pelatihan. Variabel-variabel tersebut sangat besar pengaruhnya atas keberhasilan kegiatan pelatihan, dan yang terakhir adalah penilaian pelatihan, penilaian pelatihan dilakukan untuk melihat hasil yang dicapai dengan membandingkan setelah dilakukanya pelatihan dengan tujuan-tujuan yang diharapkan, sehingga kita dapat merencanakan pelatihan yang akan datang.

(4)
(5)
(6)

DAFTAR ISI BAB I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang ... 1

1.2 Permasalahan ... 9

1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian ... 10

1.3.1 Tujuan Penelitian ... 10

1.3.2 Manfaat Penelitian ... 10

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Manajemen ... 11

2.2 Pengertian Manajemen Sumber Daya Manusia ... 13

2.3 Pengertian Pelatihan ... 15

2.4 Proses Pelatihan ... 17

2.5 Metode – Metode Pelatihan ... 22

2.6 Pengertian Kineja ... 25

2.7 Pengukuran Kinerja Karyawan ... 25

2.8 Metode Penilaian Kinerja ... 28

2.9 Tujuan dan Manfaat Penilaian Kinerja ... 29

2.10 Hubungan Pelatihan Terhadap Kinerja Karyawan ... 31

2.11 Kerangka Teoritis ... 32

(7)

BAB III. METODE PENELITIAN

3.1 Metode Penelitian Yang Digunakan ... 33

3.2 Metode Pengumpulan Data ... 33

3.2.1 Penelitian Kepustakaan ... 33

3.2.2 Penelitian Lapangan ... 34

3.3 Variabel Penelitian ... 35

3.4 Definisi Oprasional variabel ... 36

3.5 Penentuan Pengambilan Jumlah Responden ... 37

3.6 Uji Instrumen Penelitian ... 37

3.6.1 Uji Validitas ... 37

3.6.2 Uji Reliabilitas ... 38

3.7 Analisis Statistik ... 40

3.7.1 Analisis Regresi ... 40

3.7.2 Analisis Uji Hipotesis ... 41

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Karakteristik Responden ... 43

4.2 Deskriptif Responden ... 44

4.2.1 Deskriptif Responden Pelatihan (X) ... 45

4.2.2 Deskriptif Responden Kinerja (Y) ... 53

4.3 Uji Validitas dan Reliabilitas ... 62

4.3.1 Uji Validitas ... 62

4.3.2 Uji Reliabilitas ... 63

4.4 Analisis Kuantitatif ... 64

4.4.1 Hasil Analisis Regresi Linier Sederhana... 64

4.4.2 Uji t (parsial) ... 66

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan ... 68

5.2 Saran ... 68 DAFTAR PUSTAKA

(8)

DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

1. Data Jumlah Karyawan Tetap PT Bukit Asam (Persero) Tbk

Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012 ... 5

2. Data Jadwal Pelatihan PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012... 6

3. Data Absensi Karyawan PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012... 7

4. Data Kinerja Karyawan Berdasarkan Produktivitas Penerimaan dan Pengiriman batu bara PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012... 8

5. Operasional variabel ... 36

6. Indikator Tingkat Reliabilitas... 40

7. Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ... 43

8. Karakteristik Responden Berdasarkan Umur ... 44

9. Karakteristik Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir ... 44

10.Uji Validitas Pelatihan (X) ... 62

11.Uji Validitas Kinerja (Y) ... 62

12.Koefisien Nilai r Cronbach’s alpha ... 63

13.Data Uji Reliabilitas Variabel ... 64

14.Analisis Regresi Linier Sederhana (Summary) ... 65

15.Analisis Regresi Linier Sederhana (Coefficients) ... 65

(9)

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

1. Kuesioner.

2. Karakteristik Responden.

3. Nilai Frekuensi Pelatihan (X) Dan Kinerja (Y). 4. Nilai Validitas Pelatihan (X) Dan Kinerja (Y). 5. Nilai Reliabilitas Pelatihan (X) Dan Kinerja (Y). 6. Regresi Linier Sederhana.

7. Tabel r Product Moment.

(10)

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Suatu perusahaan, umumnya pengembangan level organisasi, disatukan dalam bagian strategi pengembangan sumber daya manusia. Sumber daya manusia atau yang sering disebut sebagai karyawan merupakan salah satu unsur yang memegang peranan penting dalam suatu perusahaan. Saat ini sumber daya manusia tidak lagi dianggap sebagai biaya, tetapi dianggap sebagai sebuah asset (kekayaan). Pengaruh dari sumber daya manusia sangat tergantung dari manajemen perusahaan, oleh karena itu sumber daya manusia harus mendapatkan perhatian yang lebih dari perusahaan, agar tujuan perusahaan dapat tercapai.

(11)

pelatihan karyawan, dilakukan sebagai follow up dari penilaian kinerja karyawan, dan dilakukan setelah diketahui pencapaian kinerja karyawan dan pada bagian kompetensi mana yang perlu dilakukan pelatihan untuk meningkatkan kinerja karyawan tersebut.

Pelatihan sering kita dengar dalam dunia kerja di perusahaan, organisasi, dan lembaga pemerintahan. Hal ini dapat diasumsikan bahwa pelatihan sangat penting bagi

karyawan, agar karyawan dapat bekerja lebih baik dan lebih menguasai terhadap pekerjaan yang sedang dijabat atau yang akan dijabat kedepan. Secara deskripsi tertentu potensi para karyawan mungkin sudah memenuhi syarat administrasi pada pekerjaannya, tapi secara aktual karyawan harus mengikuti atau mengimbangi perkembangan sesuai dengan tugas yang dijabat atau yang akan dijabatnya. Hal ini yang mendorong pihak perusahaan untuk memfasilitasi pelatihan karyawan guna mendapatkan hasil kinerja yang baik, efektif dan efisien.

Pelatihan merupakan salah satu aspek yang perlu ditangani secara terencana dan berkelanjutan dalam rangka pembinaan karyawan suatu perusahaan untuk meningkatkan mutu, kemampuan, dan keterampilan karyawan dalam melakukan pekerjaannya. Selain itu pelatihan juga ditujukan untuk memelihara dan

meningkatkan kecakapan serta kemampuan dalam menjalankan tugas yang dipercayakan kepadanya.

(12)

pekerjaan mereka, namun terkadang karyawan malah tidak tahu apa yang harus dikerjakan terkait banyaknya pekerjaan yang harus merekan kerjakan. Untuk itu sangat diperlukan pelatihan bagi sumber daya manusia agar para karyawan bisa paham dan mengerti atas pekerjaan mereka sehingga apa yang menjadi tujuan perusahaan bisa dengan cepat terlaksana dan mencapai target yang diharapkan.

Menurut Bangun (2012 : 201), pelatihan adalah proses untuk mempertahankan atau memperbaiki keterampilan karyawan untuk menghasilkan pekerjaan yang efektif. Menurut Noe (2010 : 351), pelatihan adalah upaya yang direncanakan untuk

mempermudah pembelajaran para karyawan tentang pengetahuan, keterampilan, dan perilaku yang berkaitan dengan pekerjaan. Menurut Simamora (2006 : 273), pelatihan (training) merupakan proses pembelajaran yang melibatkan perolehan keahlian, konsep, peraturan, atau sikap untuk meningkatkan kinerja tenaga kerja. Berdasarkan pendapat para ahli di atas, dapat di tarik satu kesimpulan kalau pelatihan bagi sumber daya manusia adalah suatu kegiatan untuk meningkatkan kapasitas sumber daya manusia agar bisa bekerja, tingkat professionalisme yang tinggi dalam bekerja agar bisa meningkatkan kemampuan untuk mencapai tujuan-tujuan perusahaan dengan baik.

(13)

Menurut Bangun (2012 : 201), kinerja adalah hasil pekerjaan yang dicapai karyawan berdasarkan persyaratan-persyaratan pekerjaan (job requirement). Menurut Noe (2010 : 452), penilaian kinerja adalah proses dimana organisasi mendapatkan informasi seberapa baik seorang karyawan melakukan pekerjaannya. Gomes (1995:195), Mengemukakan definisi kinerja karyawan sebagai ungkapan seperti output, efisiensi serta efektivitas sering dihubungkan dengan produktivitas.

Berdasarkan pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa kinerja karyawan adalah hasil kerja yang dicapai seseorang karyawan sesuai dengan wewenang atau tanggung jawab masing-masing karyawan selama periode waktu tertentu.

Secara umum, karyawan yang bekerja pada PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung adalah sebagai berikut :

1. Karyawan tetap (jumlah terlampir pada Tabel 1)

2. Karyawan kerja waktu terbatas : 1 orang, yaitu dokter perusahaan 3. Karyawan harian Koperasi PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang

Pelabuhan Tarahan Lampung : berjumlah antara 150 sampai 200 orang

(14)

Tabel 1. Data Jumlah Karyawan Tetap PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012

No. Bidang Pekerjaan Jumlah

1 General manajer 1

2 SDM dan umum 10

3 Humas, kemitraan, dan bina lingkungan 4

4 K3 dan keamanan 20

5 Logistik 9

6 Keuangan 7

7 Operasi 54

8 Perawatan 74

9 Kendali produk 22

Jumlah 201

Sumber : PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2013

(15)

Berikut ini dapat kita lihat jadwal pelatihan kerja karyawan yang pernah

diselenggarakan PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan tarahan Lampung Tahun 2012.

Table 2. Data Jadwal Pelatihan PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012

No. Jenis Pelatihan Peserta Waktu

Pelaksanaan

1 Pelatihan Estimasi Biaya Produksi Bagi Karyawan

Karyawan dari bagian operasi dan pengendalian produk

08 Januari 2012 - 15 Januari 2012

2 Training ESQ 100 karyawan perwakilan dari semua bagian

01 Februari 2012 - 08 Februari 2012

3 Self Motivation and

Team Building Pimpinan dan Staf SDM

01 April 2012 - 08 April 2012

4 Strategic Human

Resources planning Pimpinan dan Staf SDM

28 April 2012 – 04 Mei 2012

Sumber : PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2013

Dari tabel di atas dapat kita lihat bahwa karyawan PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung antusias untuk mengikuti pelatihan yang diselenggarakan.

(16)

Tabel 3. Data Absensi Karyawan PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012

Bulan Jumlah

Karyawan Hari Kerja

Jumlah

Sumber : PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2013

(17)

Data produktivitas karyawan berdasarkan penerimaan dan pengiriman batu bara PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung dapat dilihat pada Tabel 4. Secara umum produktivitas dapat dinyatakan sebagai rasio antara output

terhadap input, atau rasio hasil yang diperoleh terhadap sumber daya yang digunakan: Tabel 4. Data Kinerja Karyawan Berdasarkan Produktivitas Penerimaan dan

Pengiriman batu bara PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012

Bulan Penerimaan (ton) Pengiriman (ton) Produktivitas

Januari 619.500 478.037 0,77

September 737.500 766.478 1,05

Oktober 722.500 767.666 1,07

November 799.500 837.050 1,08

Desember 593500 567.376 0,96

Rata-Rata 0,90

Sumber : PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2013

(18)

Berdasarkan tabel tersebut dapat dilihat jelas mulai terjadi peningkatan produktivitas sejak bulan maret sampai dengan bulan november, dimana pada bulan januari telah dilaksanakan pelatihan, namun pada bulan desember terjadi penurunan produktivitas, hal ini terjadi karena bertepatan dengan akhir tahun dan banyak karyawan yang mengambil cuti.

Berdasarkan latar belakang masalah yang dikemukakan diatas, penelitian ini akan mengambil judul:

“PENGARUH PELATIHAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN

PT BUKIT ASAM (PERSERO) TBK CABANG PELABUHAN TARAHAN LAMPUNG ”.

1.2 Permasalahan

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, dilihat pada Tabel 2 tentang jadwal pelatihan karyawan PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung dapat disimpulkan bahwa pelatihan yang diberikan sudah mencukupi, kemudian tentang kinerja karyawan yang dapat dilihat pada Tabel 3 dan Tabel 4 yaitu tingkat absensi dan tingkat produktivitas karyawan yang menurut data yang tersaji sudah baik dan terjadi peningkatan. Secara garis besar terjadi peningkatan kinerja karyawan PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung yang dipengaruhi oleh banyak faktor, kemudian permasalahannya adalah :

(19)

1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian

1.3.1 Tujuan Penelitian

Penelitian ini memiliki tujuan yang hendak dicapai, yaitu :

Untuk menganalisis pengaruh pelatihan karyawan terhadap kinerja karyawan.

1.3.2 Manfaat Penelitian

Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi berbagai pihak, yaitu :

1. Bagi perusahaan

Penulis berharap agar penulisan skripsi ini dapat dijadikan masukan bagi perusahaan dalam proses pelatihan karyawannya.

2. Bagi Penulis

Dapat menambah pengetahuan dan wawasan karena dapat melihat langsung penerapan teori yang diterima selama kuliah.

3. Bagi Pembaca

(20)

BAB II LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian Manajemen

Setiap kegiatan organisasi perusahaan dituntut adanya suatu manajemen yang baik agar kelangsungan hidup perusahaan dapat terus terjamin. Manajemen yang baik merupakan hasil cipta, rasa, karsa, pikiran, dan perbuatan manusia yang dapat menolong manusia dalam mencapai tujuannya.

Manajemen yang baik adalah hasil pikiran dan karya manusia, sekalipun manusia didukung oleh peralatan dan keuangan yang memadai, tetapi yang menentukan baik buruknya manajemen adalah cara berfikir dan bertindak. Manajemen adalah seni dan ilmu perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, pengordinasian, dan pengawasan untuk mencapai tujuan yang ditentukan terlebih dahulu.

Definisi manajemen menurut Daft (2010 : 4), manajement is attainment of organizational goals in an effective and efficient manner through planning,

organizing, leading, and controlling organizational resources. Pendapat tersebut kurang lebih memiliki arti bahwa manajemen merupakan pencapaian tujuan

(21)

Definisi manajemen menurut Stoner dan Freeman (Silalahi, 2002 :4) adalah :

Manajement is the process of planning, organizing, leading, and controlling the work

of organization members and using all available organizational resources to reach

stated organizational goals.

Sedangkan menurut Nitisemito (2000:9) definisi manajemen adalah sebagai berikut : Manajemen adalah suatu seni dan ilmu untuk mencapai tujuan melalui kegiatan orang lain.

Berdasarkan definisi diatas dapat disimpulkan bahwa, manajemen mengandung tujuan yang hendak dicapai, manajemen meliputi usaha-usaha untuk mencapai tujuan tertentu melalui kegiatan orang lain, didalam usaha untuk mencapai tujuan tertentu melalui proses fungsi-fungsi manajemen yaitu perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, pengkoordinasian, dan pengawasan.

(22)

2.2 Pengertian Manajemen Sumber Daya Manusia

Pada hakekatnya manajemen sumber daya manusia adalah pendayagunaan karyawan sebagai sumber utama dalam suatu organisasi atau perusahaan dengan cara yang paling efektif untuk mencapai suatu sasaran organisasi tersebut baik sasaran jangka pendek atau jangka panjang. Untuk mencapai itu, organisasi atau perusahaan harus terus menerus melaksanakan kegiatan mencari, menerima, menetapkan,

mengembangkan, dan mendayagunakan pegawai secara efektif terencana dan terpadu. Manajemen sumber daya manusia sebenarnya adalah manajemen yang mengkhususkan dalam bidang sumber daya manusia atau bidang kepegawaian. Manajemen sumber daya manusia menyangkut masalah pemanfaatan sumber daya manusia yang optimal, layak, dan terjaminnya kerja yang efektif.

Menurut Bangun (2012 : 6), manajemen sumber daya manusia dapat didefinisikan sebagai suatu proses perencanaan, pengorganisaian, penyusunan staf, pergerakan dan pengawasan terhadap pengadaan, pengembangan, pemberian kompensasi,

pengintegrasian, pemeliharaan, dan pemisahan tenaga kerja untuk mencapai tujuan organisasi.

(23)

Menurut Handoko (2001:4), Manajemen sumber daya manusia adalah penarikan, seleksi, pengembangan, pemeliharaan, dan penggunaan sumber daya manusia untuk mencapai tujuan baik tujuan-tujuan individu maupun tujuan organisasi.

Sedangkan menurut Nitisemito (2000 : 10), Manajemen sumber daya manusia adalah suatu ilmu dan seni untuk melaksanakan antara lain perencanaan, pengorganisasian, pengawasan, sehingga efektifitas dan efisiensi personalia dapat ditingkatkan

semaksimal mungkin dalam pencapaian tujuan.

Manajemen sumber daya manusia sangat diperlukan untuk meningkatkan efektifitas sumber daya manusia dalam organisasi. Tujuannya adalah untuk memberikan kepada organisasi suatu kerja yang efektif, untuk mencapai tujuan ini manajemen sumber daya manusia akan menunjukkan bagaimana seharusnya instansi mendapatkan, mengembangkan, menggunakan, mengevaluasi, dan memelihara karyawan.

Manajemen sumber daya manusia diartikan sebagai manjemen yang menitik beratkan pada perhatiannya pada persoalan-persoalan karyawan atau personalia dalam suatu wadah tertentu. Dari pengertian tersebut menunjukan bahwa kegiatan manajemen sumber daya manusia adalah pengelolaan tenaga kerja, sebagai faktor produksi yang mempunyai daya pikir, perasaan, keterampilan, kebutuhan, dan sebagainya, dengan kata lain manusia dengan bermacam-macam sifat dan perilakunya biasa

(24)

Berdasarkan pengertian-pengertian manajemen sumber daya manusia yang ada, maka, dapat ditarik kesimpulan bahwa manajemen sumber daya manusia adalah suatu ilmu dan seni untuk melaksanakan perencanaan, pengorganisasian, pengawasan sehingga dengan demikian efektifitas dan efisiensi sumber daya manusia dapat ditingkatkan semaksimal mungkin dalam mencapai tujuan, kegiatan pendayagunaan manusia sangat menentukan sekali didalam keberhasilan suatu pengelolaan organisasi

Saat ini terdapat persaingan yang semakin tajam antar perusahaan. Setiap organisasi ingin menjadi yang terbaik dari perusahaan lain sebagai pesaing. Keadaan ini akan menuntut perusahaan ingin memperoleh sumber daya manusia yang memiliki pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan yang dapat memberikan hasil kerja maksimal. Persaingan dapat menentukan bagaimana suatu perusahaan meningkatkan kinerja karyawannya, salah satu cara untuk meningkatkan kinerja karyawannya adalah dengan melakukan pelatihan.

2.3 Pengertian Pelatihan

(25)

paham dan mengerti atas pekerjaan mereka sehingga apa yang menjadi tujuan perusahaan bisa dengan cepat terlaksana dan mencapai target yang diharapkan.

Menurut Bangun (2012 : 201), pelatihan adalah proses untuk mempertahankan atau memperbaiki keterampilan karyawan untuk menghasilkan pekerjaan yang efektif.

Menurut Noe (2010 : 351), pelatihan adalah upaya yang direncanakan untuk

mempermudah pembelajaran para karyawan tentang pengetahuan, keterampilan, dan perilaku yang berkaitan dengan pekerjaan.

Menurut Simamora (2006 : 273), pelatihan (training) merupakan proses pembelajaran yang melibatkan perolehan keahlian, konsep, peraturan, atau sikap untuk

meningkatkan kinerja tenaga kerja.

Menurut Mangkunegara (2005 : 66), pelatihan adalah aktivitas bersama antara ahli

(expert) dan pembelajar (learner) bekerjasama dalam mentransfer informasi secara efektif dari ahli kepada pembelajar (learner) untuk meningkatkan pengetahuan, sikap, dan keahlian pembelajar (learner) sehingga si pembelajar (learner) dapat

menampilkan pengerjaan tugas dan pekerjaan lebih baik lagi untuk selanjutnya.

(26)

Menurut Andrew E. Sikula dalam Hasibuan (2003 : 69), pelatihan adalah suatu proses pendidikan jangka pendek dengan menggunakan prosedur yang sistematis dan

terorganisir sehingga karyawan oprasional belajar pengetahuan teknik pengerjaan dan keahlian untuk tujuan tertentu.

Berdasarkan berbagai macam pendapat para ahli di atas, dapat di tarik satu

kesimpulan kalau pelatihan bagi sumber daya manusia adalah suatu kegiatan untuk meningkatkan kapasitas sumber daya manusia agar bisa menjadi sumber daya yang berkualitas baik dari segi pengetahuan, keterampilan bekerja, tingkat

professionalisme yang tinggi dalam bekerja agar bisa meningkatkan kemampuan untuk mencapai tujuan-tujuan perusahaan dengan baik.

2.4 Proses Pelatihan

Penerapan pelatihan yang efektif dapat dilakukan melalui proses pelatihan secara sistematis. Pelaksanaan proses pelatihan akan mengurangi ketidakpastian, tetapi lebih mengarah pada pencapaian tujuan yang lebih pasti.

Menurut Bangun (2012 : 203), ada empat langkah dalam proses pelatihan, yaitu sebagai berikut :

1. Kebutuhan Pelatihan.

(27)

perusahaan, perlu dilaksanakan terlebih dahulu diagnosis atas masalah-masalah pada kinerja karyawan, karena banyak faktor selain pelatihan yang berpengaruh terhadap keberhasilan perusahaan, termasuk didalamnya, desain pekerjaan, struktur organisasi, kompensasi, motivasi karyawan, dan lain sebagainya. Setelah dilakukan identifikasi, adanya kebutuhan akan pelatihan, maka

dilakukan perincian tujuan tujuan yang harus dicapai. Dalam analisis kebutuhan pelatihan, ada tiga sumber yang menjadi pertimbangan yang penting untuk diperhatikan, antara lain :

Analisis Organisasional. Analisis ini dapat mendiagnosis kebutuhan-

kebutuhan akan pelatihan. Di sini penting dilakukan investigasi pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan karyawan yang dimiliki perusahaan. Kemudian, disesuaikan dengan kebutuhan di masa yang akan datang seiring dengan berubahnya pekerjaan dalam perusahaan. Berdasarkan analisis tersebut, akan diketahui kekuatan dan kelemahan perusahaan dalam menghadapi persaingan.

Analisis Pekerjaan. Cara kedua untuk mendiagnosis kebutuhan-kebutuhan pelatihan adalah melalui analisis pekerjaan. Cara ini dilakukan dengan

membandingkan pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan karyawan dengan persyaratan pekerjaan. Dengan membuat uraian pekerjaan akan dapat

(28)

Analisis Individual. Sumber ketiga dalam mmendiagnosis kebutuhan pelatihan adalah analisis individu. Pendekatan paling sering digunakan untuk

mengidentifikasi individu-individu dalam organisasi dengan mengunakan data penilaian kinerja. Kebutuhan akan pelatihan melalui proses penilaian kinerja, dilakukan jika para karyawan ternyata memiliki kinerja rendah. Cara lain yang dapat digunakan untuk menilai kebutuhan pelatihan dengan analisis individual yaitu dengan cara survei yang dilakukan kepada para anggota organisasi. Melalui cara survei akan diperoleh berbagai masukan penting mengenai kebutuhan akan pelatihan. Survei kebutuhan pelatihan dapat dilakukan dengan penyebaran daftar pertanyaan atau kuesioner, wawancara, dan pengamatan yang berhubungan dengan kinerja karyawan. Ini bisa dijadikan sebagai masukan atau informasi tentang kebutuhan pelatihan

2. Perancangan Pelatihan

Setelah kebutuhan pelatihan dapat ditentukan, berdasarkan analisis yang dilakukan jika ternyata pelatihan dibutuhkan untuk mengembangkan

perusahaan, maka langkah selanjutnya adalah perancangan pelatihan . dalam merancang pelatihan, terdapat tiga faktor penting yang perlu diperhatikan, antara lain :

Kesiapan Peserta Pelatihan. Kegiatan pelatihan dapat berhasil, apabila para peserta pelatihan dituntut harus siap dalam mengikutinya. Para peserta yang siap berarti mereka mempunyai keterampilan-keterampilan dasar yang

(29)

harus miliki adalah kemampuan mental dan fisik dalam mengikuti pelatihan. Agar pelaksanaan kegiatan pelatihan efektif, mereka harus mempunyai motifasi belajar. Para peserta pelatihan mempunyai keinginan yang tinggi untuk dapat berhasil dalam melaksanakan pekerjaannya. Hal penting lain yang perlu dilakukan dalam kesiapan pelatihan adalah efektifitas diri. Keberhasilan dalam kegiatan pelatihan perlu dilihat bagaimana kesiapan para peserta pelatihan berkeinginan untuk berhasil mempelajari seluruh isi program pelatihan dengan baik. Para peserta pelatihan sering gagal mengikuti pelatihan karena kurangnya rasa percaya diri untuk dapat berhasil melihat materi pelatihan yang sulit untuk mereka pelajari. Menurut pengamatan, kebanyakan peserta pelatihan tidak menyukai materi-materi kuantitatif, seperti matematika.

Kemampuan Pelatih. Kemampuan pelatih sangat besar pengaruhnya dalam mencapai keberhasilan pelatihan. Seorang pelatih dituntut untuk dapat

memperoleh pengetahuan dari materi yang disampaikan. Berbagai metode yang tepat dapat dipilih untuk memudahkan pemahaman materi yang disampaikan. Kesalahan dalam memilih metode yang digunakan akan membingungkan para peserta pelatihan. Pelatih harus dibekali dengan pengetahuan yang sesuai dengan materi pelatihan.

(30)

pelatihan. Materi pelatihan dapat dibuat berdasarkan kebutuhannya, misalnya dari materi yang sudah ada, dan pengalaman pelatih. Para pelatih

menyampaikan materi latihan sesuai dengan kemampuan peserta pelatihan. Dalam sebuah organisasi terdapat keberagaman latar belakang dan tingkat pendidikan. Materi pelatihan yang agak sulit akan disampaikan kepada anggota yang pendidikannya relative tinggi, sebaliknya untuk materi yang kurang sulit akan diberikan kepada anggota yang berpendidikan rendah.

3. Pelaksanaan Pelatihan.

Setelah dilakukan perancangan pelatihan, maka proses selanjutnya akan dilaksanakan pelatihan. Dalam melaksanakan pelatihan, terlebih dahulu perlu dilakukan pengujian atas metode metode yang digunakan. Tindakan ini dilakukan untuk memastikan bahwa metode yang digunakan sesuai dengan kebutuhan pelatihan. Dalam prakteknya terdapat berbagai pendekatan yang dapat digunakan untuk memilih metode yang tepat sebagai instrumen pelatihan. Berbagai faktor yang perlu diperhatikan agar hasil pelatihan efektif, antara lain sifat pelatihan, identifikasi peserta pelatihan, kemampuan pelatih, lokasi geografis, biaya, waktu, dan lamanya pelatihan. Variabel-variabel tersebut sangat besar pengaruhnya atas keberhasilan kegiatan pelatihan.

4. Penilaian Pelatihan.

(31)

yang besar maka suatu pelatihan amat penting dilakukan suatu penilaian. Sudah pasti perlu dilakukan pertimbangan dari manfaat dengan pengorbanan atas pelaksanaan pelatihan.

2.5 Metode – Metode Pelatihan

Begitu pentingnya pelatihan dilaksanakan untuk meningkatkan prestasi kerja karyawan, sehingga perlu perhatian yang serius dari perusahaan. Pelatihan sumber daya manusia akan meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan atas pekerjaan yang mereka kerjakan.

Menurut Bangun (2012 : 210) ada beberapa metode dalam pelatihan tenaga kerja, antara lain:

1. Metode On The Job Training.

Metode On The Job Training merupakan metode yang paling banyak digunakan perusahaan dalam melatih tenaga kerjanya. Para karyawan

(32)

Rotasi pekerjaan (job rotation). Merupakan pemindahan pekerjaan dari satu pekerjaan ke pekerjaan lainnya dalam organisasi, sehingga dapat menambah pengetahuan dan pengalaman kerja.

Penugasan yang direncanakan. Menugaskan tenaga kerja untuk

mengembangkan kemampuan dan pengalamannya tentang pekerjaannya.

Pembimbingan. Pelatihan tenaga kerja langsung oleh atasannya. Metode ini sangat efektif dilakukan karena langsung sangat mengetahui bagaimana keterampilan bawahannya, sehingga lebih tahu menerapkan metode yang digunakan.

Pelatihan posisi. Tenaga kerja yang dilatih untuk dapat menduduki suatu posisi tertentu. Pelatihan seperti ini diberikan kepada tenaga kerja yang mengalami perpindahan pekerjaan. Sebelum dipindahkan ke pekerjaan baru terlebih dahulu diberikan pelatihan agar mereka dapat mengenal lebih dalam tentang pekerjaan mereka

2. Metode Off The Job Training.

(33)

langsung. Metode yang diajarkan pelatih berbeda sehingga memperluas wawasan dan pengetahuan. Kelemahannya adalah biaya yang dikeluarkan relatif besar, dan pelatih belum mengenal secara lebih mendalam para peserta latihan sehingga memerlukan waktu yang lebih lama dalam pelatihan.

Metode ini dapat dilakukan dengan beberapa teknik antara lain :

Business games. Peserta dilatih dengan memecahkan suatu masalah, sehingga

para peserta dapat belajar dari masalah yang sudah pernah terjadi pada suatu perusahaan tertentu. Metode ini bertujuan agar para peserta latihan dapat dengan lebih baik dalam pengambilan keputusan dan cara mengelola operasional perusahaan dengan baik.

Vestibuke school. Tenaga kerja dilatih dengan menggunakan peralatan yang

sebenarnya dan system pengaturan sesuai dengan yang sebenarnya tetapi dilaksanakan diluar perusahaan. Tujuannya adalah untuk menghindari tekanan dan pengaruh kondisi dalam perusahaan.

Case study. Dimana peserta dilatih untuk mencari penyebab timbulnya suatu

(34)

2.6 Pengertian Kinerja

Menurut Bangun (2012 : 201), kinerja adalah hasil pekerjaan yang dicapai karyawan berdasarkan persyaratan-persyaratan pekerjaan (job requirement).

Menurut Noe (2010 : 452), penilaian kinerja adalah proses dimana organisasi mendapatkan informasi seberapa baik seorang karyawan melakukan pekerjaannya.

Menurut Gomes (1995: 195), definisi kinerja karyawan sebagai ungkapan seperti output, efisiensi serta efektivitas sering dihubungkan dengan produktivitas.

Berdasarkan pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa kinerja karyawan adalah hasil kerja yang dicapai seseorang karyawan sesuai dengan wewenang atau tanggung jawab masing-masing karyawan selama periode waktu tertentu.

2.7 Pengukuran Kinerja Karyawan

Menurut Bangun (2012 : 234), standar pekerjaan dapat ditentukan dari isi suatu pekerjaan, dapat dijaikan sebagai dasar penilaian setiap pekerjaan, untuk

(35)

1. Jumlah pekerjaan.

Dimensi ini menunjukkan jumlah pekerjaan yang dihasilkan individu atau kelompok sebagai persyaratan yang menjadi standar pekerjaan. Setiap pekerjaan memiliki persyaratan yang berbeda sehingga menuntut karyawan harus memenuhi persyaratan tersebut baik pengetahuan, keterampilan,

maupun kemampuan yang sesuai. Berdasarkan persyaratan pekerjaan tersebut dapat diketahui jumlah karyawan yang dibutuhkan untuk dapat

mengerjakannya, atau setiap karyawan dapat mengerjakan berapa unit pekerjaan.

2. Kualitas pekerjaan.

Setiap karyawan dalam perusahaan harus memenuhi persyaratan tertentu untuk dapat menghasilkan pekerjaan sesuai kualitas yang dituntut suatu pekerjaan tertentu. Setiap pekerjaan mempunyai standar kualitas tertentu yang harus disesuaikan oleh karyawan untuk dapat mengerjakannya sesuai

ketentuan. Karyawan memiliki kinerja baik bila dapat menghasilkan pekerjaan sesuai persyaratan kualitas yang dituntut pekerjaan tersebut.

3. Ketepatan waktu.

Setiap pekerjaan memiliki karakteristik yang berbeda, untuk jenis pekerjaan tertentu harus diselesaikan tepat waktu, karena memiliki ketergantungan atas pekerjaan lainnya, jadi, bila pekerjaa pada suatu bagian tertentu tidak selesai tepat waktu akan menghambat pekerjaan pada bagian lain, sehingga

(36)

pekerjaan harus diselesaikan tepat waktu karena batas waktu pesanan pelanggan dan penggunaan hasil produksi. Pelanggan sudah melakukan pemesanan produk sampai batas waktu tertentu. Untuk memenuhi tuntutan tersebut, pihak perusahaan harus menghasilkannya tepat waktu, karena akan berpengaruh atas penggunaannya. Pada dimensi ini, karyawan dituntut untuk dapat menyelesaikan pekerjaan tepat waktu.

4. Kehadiran.

Suatu jenis pekerjaan tertentu menuntut kehadiran karyawan dalam mengerjakannya sesuai waktu yang ditentukan. Ada tipe pekerjaan yang menuntut kehadiran karyawan selama delapan jam sehari untuk lima hari kerja seminggu. Kinerja karyawan ditentukan oleh tingkat kehadiran karyawan dalam mengerjakannya.

5. Kemampuan kerja sama.

(37)

2.8 Metode Penilaian Kinerja

Menurut Bangun (2012 : 233) berbagai metode dapat digunakan untuk menilai kinerja karyawan, secara umum dapat dikelompokkan menjadi tiga, yaitu :

1. Metode Penilaian yang Mengacu Pada Norma.

Metode ini mengacu pada norma yang didasarkan pada kinerja paling baik. Penilaian dilakukan dengan menggunakan hanya satu kriteria penilaian saja yaitu penilaian kinerja secara keseluruhan, oleh karena itu, penilaian dengan menggunakan metode ini sangat sederhana, karena penilaian dilakukan secara tunggal, penilaian sering dilakukan secara subjektif. Masalah lain dapat terjadi adalah tidak adanya informasi yang menyangkut tingkat absolut kinerja yang ada. Sulit bagi manajer mengetahui kinerja yang sangat baik, rata-rata, atau sangat buruk, karena informasi mengenai kinerja bukan interval tetapi hanya data berurutan saja. Metode metode penilaian yang masuk dalam kelompok ini antara lain, metode penilaian langsung, metode penilaian alternatif, metode perbandingan antarindividu, dan metode distribusi paksaan.

2. Penilaian standar absolut.

(38)

antara lain, skala grafik, metode kejaadian-kejadian kritis, dan skala penilaian berdasarkan perilaku.

3. Metode Penilaian Berdasarkan Output.

Metode penilaian berdasarkan output berbeda dengan metode metode

penilaian yang mengacu pada norma dan standar absolut, metode ini menilai kinerja berdasarkan pada hasil pekerjaan, tetapi masih mempunyai kesamaan dalam penilaian yaitu berpedoman kepada analisis pekerjaan sebagai dasar penilaian. Ada empat jenis metode penilaian disini, antara lain, manajement by objective, pendekatan standar kinerja, pendekatan indeks langsung, dan catatan prestasi.

2.9 Tujuan dan Manfaat Penilaian Kinerja

Menurut Bangun (2012 : 233) manfaat penilaian kinerja bagi suatu perusahaan adalah :

1. Evaluasi antar individu dalam organisasi.

(39)

2. Pengembangan diri setiap individu dalam organisasi.

Penilaian kinerja pada tujuan ini bermanfaat untuk pengembangan karyawan. Setiap individu dalam organisasi dinilai kinerjanya, bagi karyawan yang memiliki kinerja rendah perlu dilakukan pengembangan baik melalui

pendidikan maupun pelatihan. Karyawan yang berkinerja rendah disebabkan kurangnya pengetahuan atas pekerjaannya akan ditingkatkan pendidikannya, sedangakan bagi karyawan yang kurang terampil akan pekerjaannya akan diberi pelatihan yang sesuai.

3. Pemeliharaan sistem.

Berbagai sistem yang ada dalam organisasi, setiap subsistem yang ada saling berkaitan antara satu subsistem dengan subsistem lainnya. Salah satu

(40)

4. Dokumentasi.

Penilaian kinerja akan memberi manfaat sebagai dasar tindak lanjut dalam posisi pekerjaan karyawan di masa yang akan datang. Manfaat penilaian kinerja disini berkaitan dengan keputusan – keputusan manajemen sumber daya manusia, pemenuh secara legal manajemen sumber daya manusia, dan sebagai kriteria untuk pengujian validitas.

2.10 Hubungan Pelatihan Terhadap Kinerja Karyawan.

(41)

2.11 Kerangka Teoritis

Dalam penelitian ini penulis menyajikan kerangka teoritis untuk mempermudah memahami permasalahan yang sedang diteliti. Perkiraan kerangka teoritis ini disajikan dalam bentuk skema atau gambaran yang menunjukkan hubungan masing-masing variabel yaitu sebagai berikut:

2.12 Hipotesis

Berdasarkan kerangka pemikiran, tujuan penelitian, dan permasalahan yang diuraikan sebelumnya, maka dapat dirumuskan hipotesis sebagai berikut :

“Pelatihan karyawan mempunyai pengaruh terhadap kinerja karyawan pada PT Bukit Asam (Persero) Tbk cabang Pelabuhan Tarahan Lampung”.

Pelatihan Karyawan (X) 1. Kebutuhan pelatihan. 2. Perancangan pelatihan 3. Pelaksanaan pelatihan 4. Penilaian pelatihan

Sumber : Bangun (2010 : 203)

Kinerja Karyawan (Y)

1. Jumlah pekerjaan 2. Kualitas pekerjaan 3. Ketepatan waktu 4. Kehadiran

5. Kemampuan kerja sama

(42)

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan

Berdasarkan hasil penelitian pada karyawan PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung dan analisis data yang telah dikemukakan pada bab sebelumnya diperoleh hasil bahwa hipotesis yang diajukan didukung dengan analisis sebagai berikut.

Ho. Pelatihan karyawan berpengaruh terhadap kinerja karyawan pada PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung. (Hipotesis didukung)

5.2Saran

Dari hasil penelitian ini, penulis menyampaikan saran sebagai berikut:

a. Pelatihan yang diberikan kepada karyawan sudah cukup baik. Oleh karena itu perusahaan harus tetap mempertahankannya bahkan lebih baik lagi jika perusahaan berusaha lebih meningkatkannya. Hal ini diperlukan karena pelatihan merupakan salah satu faktor penting yang dapat meningkatkan kinerja karyawan.

(43)

melakukan sosialisasi terlebih dahulu kepada karyawan tentang pentingnya pelatihan sebelum melaksanakan pelatihannya itu sendiri.

c. Sebelum mengadakan pelatihan, perusahaan harus melakukan analisis tentang kebutuhan pelatihan, agar pelatihan yang dilaksanakan bisa benar-benar bermanfaat, kemudian perlu membuat perancangan pelatihan, agar pelatihan yang dilaksanakan dapat berjalan dengan tertib dan lancar. Kemudian pada saat pelatihan ada banyak hal yang perlu diperhatikan antara lain, sifat

(44)

Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur Penelitian. PT Rineka Cipta. Jakarta.

Bangun, Wilson . 2012. Manajemen Sumberdaya Manusia. Erlangga. Jakarta.

Daft, Richard L. 2010. Era Baru Manajemen. Buku Satu, Edisi Enam. Salemba Empat. Jakarta.

Gomes, Faustino Cardoso. 1995. Manajemen Sumber Daya Manusia. Andi Offset. Yogyakarta.

Handoko, T. Hani. 2001. Manajemen. Penerbit BPFE-UGM. Yogyakarta.

Hasibuan, Malayu S.P. 2003. Manajemen Sumber Daya Manusia. Bumi Aksara. Jakarta.

Mangkunegara, Anwar prabu. 2005. Manajemen Sumber Daya Manusia. PT Remaja Rosda Karya. Bandung.

Mangkuprawira, Sjafri. 2004. Manajemen Sumber Daya Manusia. Penerbit BPFE-UGM. Yogyakarta.

Nazir, Moh. 1999. Metode Penelitian. Ghalia Indonesia. Jakarta.

Nitisemito, Alex S. 2000. Manajemen Sumber Daya Manusia. Graha Indonesia. Jakarta.

(45)

Simamora, Henry. 2006. Manajemen Sumber Daya Manusia. STIE. Yogyakarta.

Sugiyono. 2005. Memahami penelitian Kualitatif. Alfabeta. Bandung.

Triton, P.B. Riset Statistik Parametrik : SPSS 13.0 for windows. Andi. Yogyakarta.

Umar, Husen. 2000. Metode Penelitian untuk Skripsi dan Tesis Bisnis. Rajawali Press. Jakarta.

Figur

Tabel 1. Data Jumlah Karyawan Tetap PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012
Tabel 1 Data Jumlah Karyawan Tetap PT Bukit Asam Persero Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012 . View in document p.14
Table 2. Data Jadwal Pelatihan PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012

Table 2.

Data Jadwal Pelatihan PT Bukit Asam Persero Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012 . View in document p.15
Tabel 3. Data Absensi Karyawan PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012
Tabel 3 Data Absensi Karyawan PT Bukit Asam Persero Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012 . View in document p.16
Tabel 4. Data Kinerja Karyawan Berdasarkan Produktivitas Penerimaan dan Pengiriman batu bara PT Bukit Asam (Persero) Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012
Tabel 4 Data Kinerja Karyawan Berdasarkan Produktivitas Penerimaan dan Pengiriman batu bara PT Bukit Asam Persero Tbk Cabang Pelabuhan Tarahan Lampung Tahun 2012 . View in document p.17

Referensi

Memperbarui...