BAB III METODOLOGI 3.1 Alat, Bahan, dan Fungsi Alat

Loading.... (view fulltext now)

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

BAB III METODOLOGI 3.1 Alat, Bahan, dan Fungsi

Alat

1) Botol Winkler : sebagai wadah sampel

2) Pipet Ukur : untuk mengambil larutan dengan volume tertentu 3) Pipet tetes : untuk mengambil larutan dalam skala tetes 4) Buret : untuk wadah titran dalam proses titrasi 5) Statif : sebagai penyangga buret

6) Klem Boss Head : sebagai penjepit buret

Bahan

1) Air Sungai : sebagai bahan perlakuan 2) MnSO4 : sebagai bahan pereaksi sampel 3) Larutan NaOH+KI: sebagai bahan pereaksi sampel 4) H2SO4 : sebagai bahan pereaksi sampel 5) Na2S2O3 : sebagai bahan titran

6) Indikator Amilum : sebagai indikator warna

3.2 Cara Kerja

(2)

3.3 Gambar Alat dan Bahan 3.3.1 Gambar Alat

Disiapkan

Botol Winkler

Diisi dengan air sampel sampai penuh kemudian ditutup tanpa ada gelembung udara di dalamnya

Larutan MnSO4

- Dilarutkan 1 gr padatan MnSO4 dengan 2 ml aquades

- Ditambahkan kedalam botol winkler dengan menggunakan pipet ukur

Larutan NaOH + KI

- Dilarutkan padatan NaOH sebanyak 1 gr, padatan KI sebanyak 1,8 gr dengan 5ml aquades

- Ditambahkan ke dalam botol winkler kemudian ditutup tanpa ada gelembung udara di dalamnya

- Dikocok dengan membolak-balikkan botol - Didiamkan selama 15 menit

Larutan H2SO4

Ditambahkan sebanyak 2 ml ke dalam botol winkler dengan menggunakan pipet ukur, ditutup, kemudian dikocok dan dibiarkan selama 15 menit

Larutan Na2S2O3

Air sampel dititrasi dengan menggunakan Na2S2O3 hingga timbul warna kuning muda

Indikator Amilum

- Ditambahkan 10 tetes amilum ke dalam sampel yang sudah dititrasi

(3)

Botol Winkler Pipet Ukur Pipet Tetes

Buret Statif Klem Boss Head

3.3.2 Gambar Bahan

Larutan MnSO4 Air Sungai Larutan NaOH+KI

Larutan H2SO4 Larutan H2SO4 Indikator Amilum

BAB IV

(4)

4.1 Data Hasil Praktikum

Jenis Air : Air Tenang

Lokasi : Sungai Belakang Taman Rekreasi Sengkaling

Parameter : DO

Cuaca : Cerah

Tanggal dan Waktu (jam) Pengambilan : Minggu, 1 Mei 2016 ; Pukul 10:45

Nama : M6

PERLAKUAN HASIL

1) Sampel dimasukkan dalam gelas winkler Warna Air Menyerupai Kaldu

2) Sampel + 1 ml MnSO4 Tidak Terjadi Perubahan

3) Sampel + 1 ml MnSO4 + 1 ml NaOH +

KI

a) Sebelum dikocok : Coklat muda, padat, tidak bercampur

b) Sesudah dikocok : Coklat muda, flok bersatu c) Sesudah 15 menit : Coklat gela, flok

mengendap

4) Sampel + 1 ml MnSO4 + 1 ml NaOH +

KI + 2 ml H2SO4

a) Sebelum dikocok : endapan naik, air berwarna kuning bening pekat

b) Sesudah dikocok : endapan hilang, air berwarna kuning bening pekat

c) Sesudah 15 menit : air lebih jernih, wrana tetap

5) Titrasi larutan dengan Na2S2O3 Warna air berubah menjadi kuning bening lebih muda

6) Larutan + 10 tetes lugol Warna air berubah menjadi kuning emas

7) Titrasi larutan dengan Na2S2O3 Warna air berubah menjadi putih bening

Perhitungan Nilai DO :

DO0 = ml titran× N . thiosulfatV larutan ×8000 = 30,250×0,01×8000 = 48, 32 mg/L atau ppm

DO5 =

ml titran× N . thiosulfat

V larutan ×8000 =

21,8×0,01

50 ×8000 = 34, 88 mg/L atau ppm

(5)

Jenis Air : Air Deras

Lokasi : Sungai Belakang Taman Rekreasi Sengkaling

Parameter : DO

Cuaca : Cerah

Tanggal dan Waktu (jam) Pengambilan : Minggu, 1 Mei 2016 ; Pukul 10:45

Nama : M6

PERLAKUAN HASIL

1) Sampel dimasukkan dalam gelas winkler Warna Air Menyerupai Kaldu

2) Sampel + 1 ml MnSO4 Tidak Terjadi Perubahan

3) Sampel + 1 ml MnSO4 + 1 ml NaOH +

KI

d) Sebelum dikocok : Putih tulang, padat, tidak bercampur

e) Sesudah dikocok : Coklat keruh, flok agak terpisah-pisah, lebih bercampur

f) Sesudah 15 menit : Coklat gelap, flok mengendap

4) Sampel + 1 ml MnSO4 + 1 ml NaOH +

KI + 2 ml H2SO4

d) Sebelum dikocok : endapan naik, air berwarna kuning bening kurang pekat e) Sesudah dikocok : endapan larut, warna air

kuning bening kurang pekat

f) Sesudah 15 menit : air lebih jernih, warna tetap

5) Titrasi larutan dengan Na2S2O3 Warna air berubah menjadi kuning bening lebih muda

6) Larutan + 10 tetes lugol Warna air berubah menjadi kuning emas

7) Titrasi larutan dengan Na2S2O3 Warna air berubah menjadi putih bening

Perhitungan Nilai DO :

DO0 = ml titran× N . thiosulfatV larutan ×8000 = 29,950×0,01×8000 = 47, 84 mg/L atau ppm

DO5 =

ml titran× N . thiosulfat

V larutan ×8000 =

19,1×0,01

50 ×8000 = 30,56 mg/L atau ppm

(6)

4.2 Analisa Data

Dari praktikum yang sudah dilakukan, didapatkan hasil pada setiap penambahan larutan pada air sampel, baik sampel air mengalir deras maupun air mengalir tenang. Pertama, pada air mengalir tenang, saat air sampel dipindahkan kedalam botol winkler warna air menyerupai air kaldu. Kemudian, ditambahkan 1 ml MnSO4 ke dalam air sampel dan tidak terjadi perubahan atau sama seperti sebelumnya. Ketiga, air sampel diberi penambahan 1 ml MnSO4 dan 1 ml NaOH + KI dan dilakukan pengocokkan terhadap sampel tersebut. Sebelum dikocok, air sampel berwarna coklat muda, padat, dan tidak bercampur. Kemudian setelah dikocok air sampel warnanya tidak berubah namun floknya menjadi satu. Setelah ditunggu selama 15 menit, air sampel berubah warna menjadi coklat gelap dan floknya mengendap. Kemudian, sampel diberi penambahan 1 ml MnSO4 , 1 ml NaOH + KI, dan 2 ml H2SO4. Setelah penambahan, diamati keadaannya sebelum dikocok, sesudah dikocok, dan setelah ditunggu selama 15 menit. Sebelum dikocok, sampel berwarna kuning bening pekat dan endapannya naik. Setelah dikocok, warnanya tetap sama namun endapannya hilang. Setelah ditunggu selama 15 menit, warnanya tetap sama namun menjadi lebih jernih. Kemudian, sampel di titrasi dengan larutan Na2S2O3 dan terjadi perubahan warna menjadi kuning bening lebih muda. Setelah itu, ditetesi dengan 10 tetes lugol dan sampel air berubah warna menjadi kuning emas. Kemudian sampel dititrasi kembali dengan Na2S2O3 hingga warna air berubah menjadi putih bening.

(7)

warna menjadi kuning emas. Terakhir adalah kembali dilakukan titrasi terhadap air sampel dengan larutan Na2S2O3 dan warna air berubah menjadi putih bening.

4.3 Analisa Perhitungan

Analisa perhitungan dilakukan pada masing-masing sampel air mengalir deras maupun sampel air mengalir tenang. Pada sampel air mengalir tenang, besarnya oksigen terlarut sebelum dilakukan penyimpanan adalah sebesar 48,32 mg/L atau ppm. Nilai tersebut dicari dengan mengalikan ml titran sebesar 30,2 dan Natrium thiosulfate 0,01 dibagi dengan volume larutan dan dikalikan 8000. Maka, didapatlah hasil oksigen terlarut sebelum dilakukan penyimpanan.

4.4 Pembahasan

4.4.1 Perbandingan DO Air Sampel dengan Baku Mutu (+SITASI) 4.4.2 Perbandingan Hasil Praktikum dengan Literatur (+)

4.4.3 Hubungan antara DO, BOD, dan COD (+) 4.4.4 Alternatif Metode Pengukuran DO (+)

Metode lain untuk mengukur DO adalah dengan metode elektrokimia. Cara penentuan oksigen terlarut dengan metode elektrokimia adalah cara langsung untuk menentukan oksigen terlarut dengan alat DO meter. Prinsip kerjanya adalah menggunakan elektroda yang terdiri dari katoda dan anoda yang direndam dalam larutan elekrolit (larutan garam). Pada alat DO meter, elektroda ini terdiri dari katode perak (Ag) dan anoda timbal (Pb) atau Au. Sistem elektroda ini dilindungi dengan membrane plastik tertentu yang bersifat semipermeable terhadap oksigen dan hanya oksigen yang dapat menembus membrane tersebut. Aliran reaksi yang terjadi tersebut tergantung dari aliran oksigen pada katoda. Difusi oksigen dari sampel ke elektroda berbanding lurus terhadap konsentrasi oksigen terlarut (Yani, 2009).

4.4.5 Peran DO5 dalam Perhitungan DO

4.4.6 Reaksi Kimia yang Terjadi dalam Metode Winkler (+) 4.4.7 Perbandingan Karakteristik DO pada Air Tenang, Air Deras 4.4.8 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Praktikum

(8)

PENUTUP

5.1 Kesimpulan 5.2 Saran

4.4.1 Perbandingan DO Air Sampel dengan Baku Mutu (+SITASI) 4.4.2 Perbandingan Hasil Praktikum dengan Literatur (+)

(9)

4.4.4 Alternatif Metode Pengukuran DO (+)

4.4.5 Peran DO5 dalam Perhitungan DO

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...