HUBUNGAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS DENGAN KEMAMPUAN MENULIS TEKS BERITA PADA SISWA KELAS IX SMP NEGERI 6 PERCUT SEI TUAN TAHUN PEMBELAJARAN 2015/2016.

23 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

HUBUNGAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS DENGAN

KEMAMPUAN MENULIS TEKS BERITA PADA SISWA

KELAS IX SMP NEGERI 6 PERCUT SEI TUAN

TAHUN PEMBELAJARAN 2015/2016

SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar

Sarjana Pendidikan

Oleh

DARMINA PRATIWI BARUS

NIM 2123111009

JURUSAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA

FAKULTAS BAHASA DAN SENI

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

MEDAN

(2)
(3)
(4)
(5)
(6)

i

ABSTRAK

Darmina Pratiwi Barus. NIM 2123111009. Hubungan Kemampuan Berpikir Kritis dengan Kemampuan Menulis Teks Berita pada Siswa Kelas IX SMP Negeri 6 Percut Sei Tuan Tahun Pembelajaran 2015/2016. Skripsi. Medan : Program Studi Pendidikan Bahasa Indonesia/S-1, Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia, Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Medan, 2016.

Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan hubungan kemampuan berpikir kritis dengan kemampuan menulis teks berita pada siswa kelas IX SMP Negeri 6 Percut Sei Tuan tahun pembelajaran 2015/2016. Populasi penelitian ini adalah seluruh siswa kelas IX SMP Negeri 6 Percut Sei Tuan yang berjumlah 227 orang. Sampel diambil dari populasi sebanyak 42 orang dengan teknik random sampling. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif korelasional. Instrumen yang digunakan untuk menjaring data adalah instrumen tes. Dalam hal ini, instrumen yang digunakan untuk menjaring data kemampuan berpikir kritis adalah instrumen tes objektif. Instrumen yang digunakan untuk menjaring data kemampuan menulis teks berita adalah instrumen tes penugasan menulis. Hasil penelitian ini menunjukkan tiga hal. Pertama, kemampuan berpikir

kritis siswa tergolong ke dalam kategori cukup ( = 61,95). Kedua, kemampuan

menulis teks berita siswa tergolong ke dalam kategori cukup ( ). Ketiga, ada hubungan yang signifikan antara kemampuan berpikir kritis siswa dengan kemampuan menulis teks berita siswa (thitung > ttabel). Besaran korelasinya (rxy = 0,86 ) berada pada rentangan 0,800 - 1,000 dan tergolong ke dalam kategori sangat tinggi.

(7)

ii

KATA PENGANTAR

Penulis menyampaikan puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa

atas berkat dan rahmat–Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan

skripsi ini.

Skripsi ini berjudul “Hubungan Kemampuan Berpikir Kritis dengan

Kemampuan Menulis Teks Berita pada Siswa Kelas IX SMP Negeri 6 Percut Sei

Tuan Tahun Pembelajaran 2015/2016.” Penulisannya bertujuan untuk memenuhi

salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Pendidikan.

Selama penyelesaian penulisan skripsi ini, penulis sudah mendapat

berbagai bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis menyampaikan

terima kasih kepada :

1. Prof. Dr. Syawal Gultom, M.Pd., Rektor Universitas Negeri Medan,

2. Dr. Isda Pramuniati, M.Hum., Dekan Fakultas Bahasa dan Seni Universitas

Negeri Medan,

3. Drs. Syamsul Arif, M.Pd., Ketua Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia FBS

Universitas Negeri Medan,

4. Syairal Fahmy Dalimunthe, S.Sos., M.I.Kom., Sekretaris Jurusan Bahasa dan

Sastra Indonesia FBS Universitas Negeri Medan sekaligus sebagai Dosen

Penguji,

5. Fitriani Lubis, S.Pd., M.Pd., Ketua Program Studi Pendidikan Bahasa dan

Sastra Indonesia FBS Universitas Negeri Medan,

6. Prof. Dr. Tiur Asi Siburian, M.Pd., Dosen Pembimbing Skripsi,

7. Drs. T.R. Pangaribuan, M.Pd., Dosen Pembimbing Akademik,

(8)

iii

9. seluruh Dosen Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia yang telah berjasa

membina penulis selama perkuliahan,

10.Zainul Bahri, S.Pd., M.Pd., Kepala SMP Negeri 6 Percut Sei Tuan yang telah

mengizinkan penulis untuk melaksanakan penelitian di sekolah yang

dipimpinnya,

11.Drs. Sanggup Barus, M.Pd. dan Marlina Sebayang sebagai orang tua penulis

yang telah membesarkan dan mendidik penulis dengan penuh kasih sayang

sejak kecil sehingga menjadi seperti yang sekarang dan yang telah memberi

motivasi dalam penyelesaian studi penulis,

12.adik-adik kandung penulis, Juniar Ivana Barus, Prabawa Firmatus Barus, dan

Ima Gustifani Barus yang penuh kesabaran selalu memberi motivasi,

13.sahabat–sahabat penulis, Asnad, Haseena, Putri, Erli, Selvina, Yosi, dan

Febrina yang telah memberi dukungan dan semangat kepada penulis,

14.Fitri, Grace, Seri, Wahyu, Elsa, Ruth, Lentare, Tity, Nur, Kak Siti Fatimah,

Kak Hafiza, The Cimi-cimi Group, dan teman-teman stambuk 2012 yang telah

memberi masukan yang berguna dalam penyelesaian tugas akhir ini.

Akhirnya, penulis berterima kasih kepada semua pihak yang tidak dapat

dituliskan namanya satu per satu yang turut membantu dalam menyelesaikan

penulisan skripsi ini. Semoga skripsi ini bermanfaat bagi para pembaca.

Medan, April 2016 Penulis,

(9)

iv

BAB II KERANGKA TEORETIS, KERANGKA KONSEPTUAL, DAN HIPOTESIS PENELITIAN ... 8

E. Defenisi Operasional Variabel ... 35

F. Instrumen Penelitian ... 36

(10)

v

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN ... 46

A. Hasil Penelitian ... 46

1. Kemampuan Berpikir Kritis ... 46

2. Kemampuan Menulis Teks Berita ... 50

3. Hubungan Kemampuan Berpikir Kritis dengan Kemampuan Menulis Teks Berita Siswa ... 55

B. Pembahasan Penelitian ... 62

1. Pembahasan tentang Kemampuan Berpikir Kritis Siswa 62

2. Pembahasan tentang Kemampuan Menulis Teks Berita 64 3. Pembahasan tentang Hubungan Kemampuan Berpikir Kritis dengan Kemampuan Menulis Teks Berita Siswa . 65

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ... 67

A. Simpulan ... 67

B. Saran ... 67

(11)

vi

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 3.1 Rincian Populasi ... 32

Tabel 3.2 Kisi-kisi Penilaian Kemampuan Berpikir Kritis ... 36

Tabel 3.3 Aspek Penilaian Kemampuan Menulis Teks Berita ... 38

Tabel 3.4 Kategori dan Penilaian Kemampuan ... 41

Tabel 3.5 Besaran Korelasi ... 44

Tabel 4.1 Data Kemampuan Berpikir Kritis Siswa ... 45

Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Data Kemampuan Berpikir Kritis Siswa .. 48

Tabel 4.3 Kategori Kemampuan Berpikir Kritis Siswa ... 49

Tabel 4.4 Data Kemampuan Menulis Teks Berita Siswa ... 49

Tabel 4.5 Ditribusi Frekuensi Data Kemampuan Menulis Teks Berita Siswa 53 Tabel 4.6 Kategori Kemampuan Menulis Teks Berita Siswa ... 53

Tabel 4.7 Uji Normalitas Data Kemampuan Berpikir Kritis ... 56

Tabel 4.8 Uji Normalitas Data Kemampuan Menulis Teks Berita ... 58

Tabel 4.9 Rangkuman Hasil Analisis Regresi Sederhana ... 59

(12)

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1 Silabus Pembelajaran ... 70

Lampiran 2 Instrumen Tes Kemampuan Berpikir Kritis Sebelum Uji Coba Tes ... 71

Lampiran 3 Kunci Jawaban Instrumen Tes Kemampuan Berpikir Kritis . 75 Lampiran 4 Data Uji Coba Instrumen Tes Kemampuan Berpikir Kritis ... 76

Lampiran 5 Uji Validitas Instrumen Tes Kemampuan Berpikir Kritis ... 77

Lampiran 6 Uji Realibilitas Instrumen Tes Kemampuan Berpikir Kritis .. 81

Lampiran 7 Instrumen Tes Kemampuan Berpikir Kritis Setelah Uji Coba Tes ... 83

Lampiran 8 Instrumen Tes Kemampuan Menulis Teks Berita ... 86

Lampiran 9 Tabel Pembantu Korelasi Product Moment ... 88

Lampiran 10 Perhitungan Uji Normalitas ... 90

Lampiran 11 Perhitungan Uji Linieritas ... 98

Lampian 12 Tabel Daftar Nilai Kritis untuk Uji Lilliefors ... 104

Lampiran 13 Titik Persentase Distribusi t (df = 41 - 80) ... 105

Lampiran 14 Daftar Nilai Persentil untuk Distribusi F ... 106

(13)

1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Di dalam Silabus Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Kurikulum Tingkat

Satuan Pendidikan SMP dinyatakan bahwa materi pembelajaran Bahasa Indonesia

tercakup ke dalam empat pokok bahasan, yaitu mendengarkan, berbicara,

membaca, dan menulis. Selain itu, dinyatakan juga bahwa salah satu kompetensi

dasar yang harus dimiliki siswa kelas VIII pada semester 2 adalah menulis teks

berita secara singkat, padat, dan jelas.

Sesuai dengan kemajuan iptek sekarang ini, pengetahuan dan pengalaman

umat manusia terus bertambah. Oleh sebab itu, selain kemampuan membaca,

kemampuan menulis berbagai macam teks benar-benar diperlukan pada era

informasi ini. Kemajuan suatu bangsa tidak hanya ditunjukkan oleh kemampuannya

menyerap informasi baru, tetapi juga ditunjukkan oleh kemampuannya memberikan

gagasan-gagasan baru yang berguna bagi kehidupan manusia kepada bangsa lain.

Di SMP kemampuan menulis teks berita secara singkat, padat, dan jelas

merupakan salah satu kemampuan menulis yang dipandang wajar dimiliki oleh

siswa SMP.

Namun, sampai sekarang realitas menunjukkan bahwa kemampuan menulis

siswa belum memuaskan. Aritonang (2015:38) menyatakan bahwa rata-rata nilai

kemampuan menulis teks eksplanasi siswa kelas VII SMP Negeri 3 Perbaungan

sebelum mendapat perlakuan dengan menggunakan media gambar adalah 63,51.

Maretta (2015:47) menyatakan bahwa rata-rata nilai kemampuan menulis teks berita

(14)

2

siswa kelas VIII SMP Negeri 3 Pancur Batu sebelum mendapat perlakuan dengan

menggunakan model pembelajaran inkuiri adalah 67. Kekurangan yang terdapat

dalam tulisan berita yang dihasilkan siswa, meliputi gagasan yang kurang diperinci,

urutan gagasan yang tidak tepat, kalimat yang tidak gramatikal, kesalahan ejaan, dan

sebagainya.

Hampir sama dengan kondisi itu, Fauziah (2012:4) menyatakan bahwa

rata-rata kemampuan menulis berita siswa kelas VIII SMP Negeri 2 Kencong

adalah 48,80. Amalia (2013:77) menyatakan bahwa nilai rata-rata kemampuan

menulis teks berita siswa kelas VIII A SMP N 5 Pekalongan tahun ajaran

2012/2013 adalah 60,20.

Tentunya, kondisi kemampuan menulis siswa itu tidak boleh dibiarkan dan

harus dicari solusinya. Untuk mendapatkan solusi, perlu diketahui apa saja

penyebab rendahnya kemampuan menulis siswa. Latief Junaedi (2010) menegaskan

dalam jurnalnya bahwa kesulitan siswa dalam menulis berita disebabkan oleh beberapa

hal, yaitu 1) rendahmya motivasi siswa dalam menulis. Hal ini ditunjukkan oleh siswa

yang kurang memperhatikan petunjuk cara menulis berita, 2) siswa yang kurang

memahami cara mengembangkan ide atau gagasan, dan 3) metodologi yang diterapkan

oleh guru mungkin kurang menarik, sehingga siswa kesulitan dalam menuangkan ide.

Metode pembelajaran yang digunakan dalam pembelajaran menulis belum bervariasi.

Guru masih cenderung menggunakan metode ceramah.

Selain itu, harus diingat bahwa kegiatan menulis tidak terlepas dari

berpikir. Di dalam menulis ada proses berpikir atau bernalar. Berpikir adalah

(15)

3

sering luput dari perhatian. Padahal, semua kegiatan atau pekerjaan dilakukan

melalui berpikir, khususnya kegiatan menulis teks berita. Oleh karena itu,

kemampuan berpikir siswa juga mempengaruhi kondisi kemampuan mereka

dalam menulis berita.

Menurut Ennis dalam Hasibuan (2014:34), “Berpikir kritis adalah cara

berpikir reflektif yang beralasan dan difokuskan pada penetapan dan yang

dipercayai atau yang dilakukan.” Cara pikir yang dimaksudkannya ialah cara pikir

yang telah melalui pemahaman, identifikasi, dan pembuktian serta pertimbangan

yang baik terhadap segala alternatif sebelum mengambil keputusan.

Berdasarkan uraian di atas, dapat dinyatakan bahwa berpikir kritis adalah

suatu kemampuan untuk bernalar dalam suatu cara yang terorganisasi. Berpikir

kritis memungkinkan untuk memanfaatkan potensi dalam melihat masalah,

memecahkan masalah, menciptakan, dan menyadari diri. Lalu, berpikir kritis

sangat dibutuhkan di setiap kalangan dengan apapun pekerjaan yang dijalaninya.

Karena menulis adalah aktivitas bernalar, maka salah satu aplikasi berpikir

kritis adalah dalam kegiatan menulis. Hal ini berarti bahwa hasil proses berpikir

dapat disalurkan melalui menulis. Oleh karena itu, kemampuan berpikir kritis

siswa juga terlihat dari tulisan yang dihasilkannya, misalnya dari kecermatannya

menyusun gagasan menggunakan tata bahasa, ejaan, dan sebagainya. Hal ini

senada dengan yang dinyatakan oleh Teopilus dalam Andriani (2013:2), yakni

bahwa kemampuan berpikir kritis dapat diketahui melalui bentuk-bentuk aktivitas

(16)

4

Sejalan dengan kemampuan menulis siswa masih rendah, maka

kemampuan berpikir kritis siswa saat ini juga masih rendah. Pernyataan ini

didukung oleh Hartati (2015) menyatakan kemampuan berpikir kritis siswa kelas

VII SMPN di Kabupaten Lampung Utara sebelum mendapat perlakuan PBL

(Problem Based Learning) adalah rata-rata 43,41. Nurhayati (2014) menyatakan

kemampuan berpikir kritis siswa kelas VIII SMP Negeri 3 Godean sebelum

menggunakan pendekatan SAVI hanya mencapai keberhasilan 32,5% siswa. Sadia

(2008) menyatakan rerata kemampuan berpikir kritis siswa kelas IX SMP di 18

SMPN Bali adalah 42,15 dan siswa kelas X SMA di 18 SMAN Bali adalah 49,38.

Susilawati (2012) menyatakan kemampuan berpikir kritis siswa kelas VIII di SMP

Raden Fatah Batu adalah 76% siswa pada tingkat kurang kritis sebelum mendapat

perlakuan model PBL. Vina (2011) dalam observasi, menyatakan beberapa

indikator kemampuan berpikir kritis siswa kelas VIII SMPN 1 Muncar belum

terpenuhi, yaitu keterampilan menganalisis hanya mencapai ketuntasan sebesar

35,16%; keterampilan mensintesis sebesar 38,28%; keterampilan mengenal dan

memecahkan masalah sebesar 33,59%; keterampilan menyimpulkan sebesar

32,81%; dan keterampilan mengevaluasi atau menilai 37,50%.

Jadi, sudah jelas bahwa menulis teks berita berkaitan dengan kemampuan

berpikir kritis. Seseorang dapat menulis teks berita karena dia mampu menggunakan

unsur kebahasaan dan mengetahui unsur-unsur atau pokok-pokok berita yang

tercakup dalam teks berita. Hal itu tentu dipengaruhi oleh kemampuan berpikir

kritisnya yang dapat secara fakta, akurat, dan dapat dipertanggungjawabkan

(17)

5

khususnya kemampuan menulis berita dapat disebabkan rendahnya kemampuan

berpikir kritis mereka.

Refleksi pemikiran di ataslah yang memotivasi penulis untuk melakukan

penelitian tentang hubungan kemampuan berpikir kritis dengan kemampuan

menulis teks berita pada siswa.

B. Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah di atas, dapat diidentifikasi

masalah-masalah yang timbul, antara lain

(1) rendahnya kemampuan menulis siswa,

(2) kurang relevannya metode pembelajaran yang digunakan,

(3) kurangnya motivasi belajar menulis siswa,

(4) kurangnya minat siswa terhadap aktivitas menulis,

(5) rendahnya kemampuan berpikir kritis sebagai penyebab rendahnya kemampuan

menulis siswa.

C. Pembatasan Masalah

Mengingat luasnya ruang lingkup masalah dan demi terwujudnya

pembahasan masalah yang terarah dan mendalam, pembatasan masalah dilakukan

dalam penelitian ini. Masalah yang diteliti dalam penelitian ini terbatas pada

kemampuan berpikir kritis siswa, kemampuan menulis teks berita siswa, dan

hubungan kemampuan berpikir kritis siswa dengan kemampuan menulis teks

berita siswa. Penelitian dilakukan terhadap siswa kelas IX SMP Negeri 6 Percut

(18)

6

berita siswa yang diteliti terbatas pada kemampuan menulis teks berita dengan

menggunakan teknik piramid terbalik.

D. Rumusan Masalah

Berdasarkan fokus masalah yang telah dinyatakan dalam pembatasan

masalah, masalah yang harus dijawab dalam penelitian ini, dapat dirumuskan

sebagai berikut.

(1) Bagaimana kemampuan berpikir kritis siswa kelas IX SMP Negeri 6 Percut

Sei Tuan tahun pembelajaran 2015/2016 ?

(2) Bagaimana kemampuan menulis teks berita siswa kelas IX SMP Negeri 6

Percut Sei Tuan tahun pembelajaran 2015/2016 ?

(3) Apakah ada hubungan kemampuan berpikir kritis dengan kemampuan menulis

teks berita pada siswa kelas IX SMP Negeri 6 Percut Sei Tuan tahun

pembelajaran 2015/2016 ?

E. Tujuan Penelitian

Sesuai dengan rumusan masalah, penelitian ini bertujuan untuk :

(1) memperoleh gambaran kemampuan berpikir kritis siswa kelas IX SMP Negeri

6 Percut Sei Tuan tahun pembelajaran 2015/2016,

(2) memperoleh gambaran kemampuan menulis teks berita siswa kelas IX SMP

Negeri 6 Percut Sei Tuan tahun pembelajaran 2015/2016, dan

(3) mengetahui ada tidaknya hubungan kemampuan berpikir kritis dengan

kemampuan menulis teks berita pada siswa kelas IX SMP Negeri 6 Percut Sei

(19)

7

F. Manfaat Penelitian

Penelitian ini mempunyai manfaat teoretis dan manfaat praktis. Secara teoretis

hasil penelitian ini dapat menambah khasanah ilmu pengetahuan, khususnya dalam

bidang pendidikan. Lalu, secara praktis hasil penelitian ini bermanfaat sebagai :

(1) bahan pertimbangan dan perhatian bagi guru bahwa kemampuan berpikir

kritis dan kemampuan menulis teks berita mempunyai keterkaitan,

(2) bahan rujukan bagi peneliti yang meneliti masalah yang ada hubungannya

dengan masalah penelitian ini, dan

(3) bahan anjuran untuk menumbuhkembangkan kemampuan berpikir kritis siswa,

khususnya yang berkaitan dengan kepentingan peningkatan kemampuan menulis

(20)

66

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

A. Simpulan

Berdasarkan keseluruhan uraian hasil penelitian kemampuan berpikir kritis

siswa kelas IX SMP Negeri 6 Percut Sei Tuan tahun pembelajaran 2015/2016

tergolong ke dalam kategori cukup, sedangkan kemampuan menulis teks berita

siswa kelas IX SMP Negeri 6 Percut Sei Tuan tahun pembelajaran 2015/2016 juga

tergolong ke dalam kategori cukup. Hasil penelitian juga membuktikan pada taraf

signifikansi 0,05 terdapat hubungan yang signifikan antara kemampuan berpikir

kritis dengan kemampuan menulis teks berita siswa kelas IX SMP Negeri 6 Percut

Sei Tuan tahun pembelajaran 2015/2016.

B. Saran

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat diberikan saran

sebagai berikut.

1. Guru hendakya memikirkan upaya peningkatan kemampuan berpikir kritis

mereka melalui latihan – latihan berbahasa, khususnya melalui latihan menulis

teks berita.

2. Hendaknya guru dapat meningkatkan kualitas pembelajaran menulis teks

berita siswa di sekolah itu agar kemampuan menulis teks berita mereka

meningkat.

3. Hendaknya guru berusaha agar siswa melibatkan kemampuan berpikir kritis

mereka dalam pembelajaran menulis teks berita.

(21)

67

DAFTAR PUSTAKA

Abrar, A.N. 2005. Penulisan Berita. Yogyakarta: Universitas Atmajaya.

Ahmadi, M. 1990. Dasar-dasar Komposisi Bahasa Indonesia. Malang: Yayasan Asih Asah Asuh.

Arikunto, S. 2006. Prosedur Penelitian : Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta.

Barus, S.W. 2010. Jurnalistik : Petunjuk Teknis Menulis Berita. Jakarta: Erlangga.

Dalman, H. 2014. Keterampilan Menulis. Jakarta: RajaGrafindo Persada.

Departemen Pendidikan Nasional. 2008. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Fisher, A. 2009. Berpikir Kritis : Sebuah Pengantar. Jakarta: Erlangga.

Iskandar.2009.Psikologi Pendidikan (Sebuah Orientasi Baru). Jakarta: Gaung Persada Press.

Junaedi, F. 2013. Jurnalisme Penyiaran dan Reportase Televisi. Jakarta: Kencana Prenada Media Group.

Junaedhie, K. 1991. Ensiklopedia Pers Indonesia. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Khodijah, Ny. 2014. Psikologi Pendidikan. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Mahsun. 2014. Teks dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia Kurikulum 2013. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Mulyana, D. 2007. Ilmu Komunikasi : Suatu Pengantar. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Pardiyono. 2007. Pasti Bisa ! Teaching Genre – Based Writing. Yogyakarta: Andi.

Rakhmat, J. 2012. Psikologi Komunikasi. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Rousydiy, T.A.L. 1985. Dasar-dasar Rhetorica Komunikasi dan Informasi. Medan: Firma Rimbow.

Sudjana. 2005. Metode Statistika. Bandung: Tarsito.

Sumadiria, A.S.H. 2008. Bahasa Jurnalistik: Panduan Praktis Penulis dan Jurnalis. Bandung: Simbiosa Rekatama Media.

Tarigan, H.G. 2008. Menulis Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa. Bandung: Angkasa.

Walgito, B. 2010. Pengantar Psikologi Umum. Yogyakarta: Andi.

(22)

68

Wirasutisna, H. 1995. Menulis Karangan untuk Pers. Jakarta: Balai Pustaka.

Mawarni, E.D. 2006. “Peran Guru dalam Membangun Kesadaran Kritis Siswa” dalam Jurnal Pendidikan Penabur. 6 (5) : 62.

Junaedi, Latief. 2011. “Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa melalui Model Peningkatan PGA”. Eksplanasi Vol 6 No. 1 (Maret 2011) 6-7.

Hasibuan, R. 2014. Pengaruh Strategi Pembelajaran dan Kemampuan Berpikir Kritis terhadap Hasil Belajar Fiqih Siswa Kelas XII Madrasah Aliyah Negeri (MAN) Sidikalang Tahun Pelajaran 2013/2014. Tesis. Medan: Program Pascasarjana Unimed.

Saragih, Sri Rezekiyanti. 2013. Pengaruh Strategi Pembelajaran dan Kemampuan Berpikir Kritis terhadap Hasil Belajar Sejarah Siswa Kelas X SMA Swasta Al-Uluum Medan Tahun Pelajaran 2013/2014. Tesis. Medan: Program Pascasarjana Unimed.

Siagian, M.F. 2014. Hubungan Pengetahuan Lingkungan, Kemampuan Berpikir Kritis, dan Sikap dengan Kesadaran Lingkungan pada Siswa SMA Sekota Sibolga. Tesis. Medan: Program Pascasarjana Universitas Negeri Medan.

Siregar, Marlina. 2012. Pengaruh Strategi Pembelajaran dan Kemampuan Berpikir Kritis terhadap Hasil Belajar Ekonomi Siswa SMA Negeri 1 Rantau Utara Kabupaten Labuhan Batu. Tesis. Medan: Program Pascasarjana Universitas Negeri Medan.

Amalia, Zuhruf. 2013. Peningkatan Keterampilan Menulis Teks Berita Melalui Media Foto Peristiwa pada Peserta Didik Kelas VIII A SMP Negeri 5 Pekalongan Tahun Ajaran 2012/2013. Skripsi. Semarang: Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Semarang.

Andriani, S. 2013. Hubungan Berpikir Kritis dengan Kemampuan Menulis Paragraf Argumentasi Siswa Kelas X SMA Negeri 1 Limapuluh Tahun Pembelajaran 2012/2013. Skripsi. Medan : FBS Unimed.

Aritonang, P.S. 2015. Pengaruh Media Gambar terhadap Kemampuan Menulis Teks Eksplanasi Siswa Kelas VII SMP Negeri 3 Perbaungan Tahun Pembelajaran 2014/2015. Skripsi. Medan : Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia FBS Unimed.

Fauziah, A. 2012. Peningkatan Kemampuan Menulis Teks Berita Siswa Kelas VIII SMP Negeri 2 Kencong dengan Strategi ATDRAP. Skripsi. Malang: Universitas Negeri Malang.

Maretta. D. 2015. Pengaruh Model Pembelajaran Inkuiri terhadap Kemampuan Menulis Teks Berita oleh Siswa Kelas VIII SMP Negeri 3 Pancur Batu Tahun Pembelajaran 2014/2015. Skripsi. Medan: Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia FBS Unimed.

Hartati, Risa. 2015. Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kritis Siswa Melalui Implementasi Model Problem Based Learning (PBL) pada Pembelajaran IPA Terpadu Siswa SMP. Dalam Jurnal Prosiding Simposium Nasional Inovasi dan

Pembelajaran Sains 2015 (SNIPS 2015) 8 dan 9 Juni 2015, Bandung, Indonesia.

(23)

69

Hidayat, Nandang Sarip. 2014. Hubungan Berbahasa, Berpikir, dan Berbudaya.

Dalam Jurnal Sosial Budaya : Media Komunikasi Ilmu–ilmu Sosial dan Budaya, Vol. 11, No. 2 Juli – Desember 2014.

Murti, Dr. Bhisma. 2015. Berpikir Kritis (Critical Thinking). Dalam Jurnal

Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret.

http://fk.uns.ac.id/static/file/criticalthinking.pdf)

Nurhayati. 2014. Peningkatan Kemampuan Berpikir Kritis Siswa dalam Pembela-

jaran IPS melalui Pendekatan SAVI Model Pembelajaran Berbasis Masalah Kelas VIII SMP Negeri 3 Godean. Skripsi. Yogyakarta: Universitas Negeri Yogyakarta. http://eprints.uny.ac.id/23884/9/9.%20RINGKASAN%20SKRIPSI.pdf

Sadia, I Wayan. 2008. Model Pembelajaran yang Efektif untuk Meningkatkan

Keterampilan Berpikir Kritis (Suatu Persepsi Guru). Dalam Jurnal Pendidikan

dan Pengajaran UNDIKSHA, No. 2 TH XXXXI April 2008.

pasca.undiksha.ac.id/images/img_item/789.rtf

Setiyaningsih, Yuliana. 2008. Peningkatan Kemampuan Menulis Argumentatif dan Keterampilan Berpikir Kritis Berbahasa Indonesia Mahasiswa melalui Model Pembelajaran Berdasarkan Logika Toulmin. Dalam Jurnal Educationist vol. II

No. 2 Juli 2008.

http://file.upi.edu/Direktori/JURNAL/EDUCATIONIST/Vol._II_No._2-Juli_2008/4_Yuliana_Setiyaningsih_rev.pdf

Siswanto, Bambang. 2009. Peningkatan Keterampilan Menulis Berita melalui Model Consept Sentence pada Siswa Kelas VIII B Mts Tarbiyatul Islamiyah Jakenan Kabupaten Pati. Skripsi. Semarang: Universitas Negeri Semarang. http://lib.unnes.ac.id/2579/1/4691.pdf

Susilawati, Ika. 2012. Perbandingan Peningkatan Kemampuan Berpikir Kritis Siswa Didasarkan pada Model STAD dan PBL pada Mata Pelajaran IPS-Ekonomi Siswa Kelas VIII SMP Raden Fatah Batu. Jurnal Karya Ilmiah. http://fe.um.ac.id/wp-content/uploads/2012/08/Karya-Ilmiah3.pdf

Vina, Meita Istria. 2012. Penerapan Model Pembelajaran Siklus (Learning Cycle)

untuk Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kritis Siswa (Studi Kasus pada Kelas VIII-A Mata Pelajaran IPS Kompetensi Dasar Permintaan dan Penawaran serta Terbentuknya Harga Pasar Semester Genap SMP Negeri I Muncar Tahun Pelajaran. Dalam Jurnal FKIP UNEJ.

http://library.unej.ac.id/client/en_US/default/search/asset/476?qu=KESEHATAN +LINGKUNGAN+--+JURNAL&ic=true&ps=300

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...