Sintesis dan Karakterisasi Film Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida Melalui Reaksi Kondensasi dari Galaktomanan Kolang-Kaling (Arenga pinnata)

77  11  Download (2)

Teks penuh

(1)
(2)

Lampiran 1. Peralatan yang digunakan dan Uji pada Film Galaktomanan

Alat Senrifugator

Hasil Sentrifugasi Ekstraksi Galaktomanan

(3)

Skala Vernier

Lampiran 2. Foto Film Galaktomanan dan Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida yang diperoleh

GKK

(4)

GIG 2 GIG 4

Lampiran 3. Spektrum UV dari larutan pencuci GIG 1, GIG 2, GIG 3, dan GIG 4

(5)
(6)
(7)

GIG 4

(8)
(9)
(10)
(11)

Lampiran 7. Spektrum FT-IR GIG 3

(12)
(13)
(14)
(15)
(16)

Hasil Analisa Data DTA GIG 4

Lampiran 10. Perhitungan Derajat Swelling

(17)

Sampel Berat Awal (gram)

Berat Akhir (gram)

GKK 0,0289 -

GIG 1 0,0775 0,1171

GIG 2 0,2029 0,2592

GIG 3 0,1274 0,1339

GIG4 0,3138 0,3195

Tabel 4.2 Hasil Pengukuran Berat Awal dan Akhir Film didalam Pengukuran

Indeks Swelling dalam Media pH 1,2 Larutan HCL 0,1M (SGF)

Sampel Berat Awal

(gram)

Berat Akhir (gram)

GKK 0,0402 -

GIG 1 0,0376 0,0595

GIG 2 0,1109 0,1474

GIG 3 0,1992 0,2109

GIG4 0,4008 0,4097

(18)

Sampel Berat Awal (gram)

Berat Akhir (gram)

GKK 0,0316 -

GIG 1 0,0280 0,0383

GIG 2 0,0972 0,1181

GIG 3 0,1722 0,1792

GIG4 0,2739 0,2780

Pengukuran derajat swelling dapat dihitung melalui rumus :

� = Wg−Wo

Wo � 100 % Dimana :

Wg = berat sampel akhir

Wo = berat sampel awal

Derajat swellingGIG 1 didalam air suling :

� = 0,1171−0,0775

0,0775 � 100 %

�= 51,09 %

(19)

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2008, A Glimpse of Galactomannans, Science Tech Entrepreneur, 1-2.

Anonim, 2009, Aren Sumber Alternatif, Warta Penelitian dan Pengembangan Pertanian,31, 2.

Aydinli, M., Tutas, M., Bozdemir, A., 2004, Mechanical and Light Transmittance Properties of Locust Bean Gum Based Edible Films, Turk, J.Chem., 28: 163-171.

Bozdemir, O.A., and Tutas, M., 2003, Plasticiser Effect on Water Vapour Permeability Properties of Locust bean gum-Based Edible film, Turk, J. Chem., 27: 773-782.

Cheng, L. H., Abd Karim, A., and Seow, C. C., 2007, Effect of Acid Modification on Physical Properties of Konjac Glucomannan (KGM) Film, Food Chemistry, 103: 994-1002.

Chudzikowski, R.J., 1971, Guar Gum and Its Applications, Society of Cosmetic Chemists of Great Britain, 22: 43-60.

Cerqueira, M.A., Souza, B.W.S., Pinheiro, A.C., Lima, A.M.P., Ribeiro, A.C., Miranda, C., Teixeria, A.J., Morira, R.A., Coimbra, M.A., Goncalves., M.P., 2009, Extraction, Purification and Characterization of Galactomannans from Non-Traditional Source, Carbohydrate Polymers, 75: 408-414. Didalam Tarigan, R., 2013, Sintesa Karboksi Metil Galaktomanan Melalui Reaksi Antara Chloro Asetat dengan Galaktomanan yang Diekstraksi dari Pelepah Lidah Buaya, FMIPA, Universitas Sumatra Utara, Medan.

Dakia, P.A., Blecker, C., Roberta, C., Watheleta, B., & Paquota, M., 2008. Composition and Physicochemical Properties of Locust Bean Gum Extracted from WholeSeeds by Acid or Water Dehulling Pre-treatment, Food Hydrocolloids, 22: 807-818.

Daramola, B., and Osanyinlusi, S.A., 2006, Investigation on Modification of Cassava Starch Using Active Components of Ginger Roots (Zingiber officinale Roscoe), African Journal of Biotechnology, vol. 5, pp. 917-920.

(20)

Its Potential Use as Colon-Specific Drug Carrier, Pharmaceutical Research, 15 (7): 1091-1025.

Fessenden, R.J., and Fessenden J.S., 1986, Kimia Organik, Jilid 2, Jakarta, Penerbit Erlangga.

Gaurav, T., 2010, Primary and Novel Approaches for Colon Targeted Drug Delivery A Review, Drug Deliv, Int.J., 2: 1-11.

Gowda D.V., Khan, M.S and Vineela S., 2012, Development and Evaluation Cross-Linked Guar Gum Microspheres for Improved Delivery of Anticancer to Colon, Taylor & Francis Group, LLC, 51: 1395-1404.

Jose, S., 2009, Colon Targeted Drug Delivery: Different Approaches, Pharm, J.Young., 1:13-19. Kabir, G.I., Yagen B., Penhasi A and Rubinstein A., 1998, Low Swelling, Crosslinked Guar and Its Potential Use as Colon-Specific Drug Carrier, Pharmaceutical Research, 15 (7): 1091-1025.

Kabir, G.I., Yagen B., Penhasi A and Rubinstein A., 1998, Low Swelling, Crosslinked Guar and Its Potential Use as Colon-Specific Drug Carrier, Pharmaceutical Research, 15 (7): 1091-1025.

Kabir, G.I., Yagen B., Penhasi A and Rubinstein A., 2000, Phosphated Crosslinked Guar for Colon-Specific Drug Delivery, I. Preparation and Physicochemical Characterization, Journal Controlled Release, 63:121-127.

Kawahara, J., Ohmori, T., Ohkubo, T., Hattori, S., and Kawamura, M., 1992, The Structure of Glutaraldehyde in Aqueous Solution Determined by Ultravioled Absorption and Light Scattering, Anal. Biochem, 201: 94-98.

Ketaren, S.,1975, Gum Sumber dan Peranannya, Departemen Teknologi Hasil Pertanian, FATEMETA, IPB, Bogor, Didalam Prasetyanti, R., 1991, Karakterisasi Galaktomanan dan Fosfolipid Daging Buah Berbagai Kultivar Kelapa (Cocos nucifera), Fakultas Teknologi Pertanian, Bogor: 19-20.

Kim, C.J., and Lee, P.I., 1992, Composite Poly (vinyl alcohol) Beads for Controlled Drug Delivery, Pharm. Res, 9: 10-16.

(21)

Kooiman, P., 1971, Stuctures of The Galactomannan Seeds of Annona muricata, Arenga saccharifera, Cocos nucifera, Convolvulus tricolor, and Sophora Japonica, Carbohid. Res, 20: 329-337. Didalam Tarigan, J., 2012, Karakterisasi Edible Film yang Bersifat Antioksidan dan Antimikroba dari Galaktomanan Biji Aren (Arenga pinnata) yang Diinkoporasi dengan Minyak Atsiri Daun Kemangi (Ocimum basilicum L.), FMIPA, USU, Medan.

Krishnaiah, Y.S.R., and Satyanarayana, S., 2001, Colon-specific drug delivery Systems, In: Jain, N.K.ed., 2004, Advances in Controlled and Novel Drug Delivery, New Delhi, India: CBS Publishers and Distributors: 89-119.

Mathur, V., and Mathur, N.K., 2005, Fenugreek and Other Lesser Known Legume Galactomannan-Polysaccharides : Scope For Developments, Journal of Scientific & Industrial Research, 64: 475-481.

Mathur, N.K., 2012, Indutrial Galactomannan Polysaccharides, CRC Press, Boca Raton, Florida.

Nisa, C.T., 1996, Masalah Dorminasi pada Biji Aren (Arenga pinnata merr) serta Pemecahannya untusk Meningkatkan Perkecambahan, Pidato Pengukuhan Guru Besar USU, Medan. Didalam Tarigan, J., 2012, Karakterisasi Edible Film yang Bersifat Antioksidan dan Antimikroba dari Galaktomanan Biji Aren (Arenga pinnata) yang Diinkoporasi dengan Minyak Atsiri Daun Kemangi (Ocimum basilicum L.), FMIPA, USU, Medan.

Orwa, C., Mutua, A., Kindt, R., Jamnadass, R., and Anthony, S., 2009, Agroforestree Database Tree Reference and Selection Guide Version 4.0,

Raina, C., Singh, S., Bawa, A., dan Saxena, D., Rheological Properties of Chemically Modified Rice Starch Model Solution, Journal of Food Process Engineering, 2005, Vol. 29, pp. 134-148.

Raina, C., Singh, S., Bawa, A., dan Saxena, D., 2006, Some Characteristics of Acetylated, Cross-linked and Dual Modified Indian Rice Starches, European Food Research and Technology, 223 : 561-570. Didalam Teja, A., Sindi, P., Ayucitra A., Setiawan, L.E.K., 2008, Karakterisasi Pati Sagu dengan Metode Modifikasi Asetilasi dan Cross-linking, Jurnal Teknik Kimia Indonesia, 7: 836-843.

Rana, V., Rai, P., Tiwary, A.K., Singh, R.S., Kennedy, J.F., and Charles, 2011, Modified Gum: Approaches and aplications in Drug Delivery, Carbohydrate Polymers, 83: 1031-1047.

(22)

muricata, Arenga saccharifera, Cocos nucifera, Convolvulus tricolor, and Sophora japonica, Carbohyd. Res, 20: 329-337.

Rubinstein, A., and Gliko-Kabir, I., 1995, Synthesis and Swelling Dependent Enzymatic Degradation of Borax Modified of Guar Gum for Colonic Delivery Purposes, Pharm, S.T.P., Sci, 5:41-46.

Sagala, S, T., 2013, Karakterisasi Pembuatan Edible Film dari Campuran Tepung, Rumput Laut (Eucheuma sp.), Kitosan dan Gliserin. Medan: Universitas Sumatera Utara, Departemen Kimia.

Sigres, D.P., dan Sutrisno, A., 2013, Enzim Mananase dan Aplikasi di Bidang Industri, Jurnal Pangan dan Agroindustri, Vol. 3.

Silveira, J.L.M., 2011, Pharmaceutical Use of Galactomannans, Quim, Nova, Brasil, 34: 292-299.

Silverstein, R.M., 1981, Spectrometric Identification of Organic Compounds, Fourth Edition, SUNY College of Enviromental Science and Forestry, Jhon Wiley and Sons, Inc3: 115-120.

Srivastava, M., and Kapoor, V.P., 2005,Seed galactomannans: An overview, In Chemistry & Biodiversity, 2: 295-317.

Stevens, M.P. 2000. Kimia Polimer. Cetakan pertama. Jakarta: Pradnya Paramita.

Stuart, B., 2004, Infrared Spectroscopy : Fundamentals and Applications, Analytical Techniques in The Science, John Wiley and Sons, Page 84.

Sunanto, 1993, Aren : Budidaya dan Multigunanya, Kanisius-Yogyakarta.

Tarigan, J. dan Kaban, J., 2011, Karakterisasi Ekstrak Kolang-Kaling (Arenga Pinnata). Medan : Laboratorium Kimia Organik Departemen Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam. Dalam Evitriwulan. 2012., Analisis Komponen Senyawa Kimia Minyak Atsiri Daun Kemangi (Ocimum basilicum L.) Dan Sifat Antimikroba Apabila Diinkorporasi Pada Film Galaktomanan, Skripsi Departemen Kimia. FMIPA, USU, Medan.

Tarigan, J., 2012, Karakterisasi Edible Film yang Bersifat Antioksidan dan Antimikroba dari Galaktomanan Biji Aren (Arenga pinnata) yang Diinkoporasi dengan Minyak Atsiri Daun Kemangi (Ocimum basilicum L.), FMIPA, USU, Medan.

(23)

Vargas, M., Pastor, C., Chiralt, A., McClements, D. J., & Gonzalez-Martınez, C., 2008, RecentAdvances in Edible Coatings for Fresh and Minimally Processed Fruits, Critical Reviews in Food Science and Nutrition, 48: 496-511.

Widyatama, D., 2011, Efektifitas Kombinasi Glutaraldehid dan Didecil Dimetil Amonium Klorida Sebagai Desinfektan Terhadap Penurunan Jumlah Bakteri Pada Kandang Ayam Layer, Universitas Airlangga: Surabaya.

Wirjosentono, B., 1995, Perkembangan Polimer di Indonesia, Orasi Ilmiah Lustrum 6, Medan: Universitas Sumatera Utara.

Wong, D., Larabee, S., Clifford, K.,Tremblay, J., Friend, D.R., 1997, USP Dissolution Apparatus III (Reciprocating Cylinder) for Screening of Guar BasedColonic Delivery Formulations, J.Contr, Rel, 47: 173-179.

(24)

BAB 3

METODE PENELITIAN

3.1 Alat-alat

Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah :

- Batang Pengaduk

- Blender Philips

- Botol Akuades

- Cawan Petri (t=1,8 cm

dan r=5,5 cm)

- Corong Pyrex

- Gelas Erlenmeyer 1000 ml Pyrex

- Desikator

- Gelas Beaker 500 ml Pyrex

- Gelas Beaker 1000 ml Pyrex

- Gelas Erlenmeyer 250 ml Pyrex

- Gelas Ukur 10 ml Pyrex

- Gelas Ukur 25 ml Pyrex

- Gelas Ukur 100 ml Pyrex - Gunting

- Hotplate Stirer Ika

- Indikator Universal p.a E’ Merck

- Karet

- Kertas saring no 40 Whatman

- Labu takar 1000 ml Pyrex - Labu takar 500 ml Pyrex - Labu takar 200 ml Pyrex

(25)

- Neraca Analitik Radwag As 220/C/2

- Oven Blower Memmert

- Pipet Tetes

- Pipet Volume Pyrex

- Plastik

- Rak Tabung Reaksi - Sample Cup

- Scanning Electron Microscope TM3000 Hitachi

-Differential Thermal Analysis TA DT 30 Shimadzu

- Sentrifugator Hitachi

- Spatula

- Spektrofotometer FT-IR Shimadzu

- Tabung Reaksi Pyrex

- Teflon

3.2 Bahan-bahan

Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah :

- Air Suling bebas CO2 - Aquadest

- Glutaraldehida 25%

- Etanol p.a E’ Merck

- HCl (p)

- H2SO4(p) - Kolang-kaling

- KH2PO4 (s) p.a. E’Merck

(26)

3.3 Prosedur Penelitian

3.3.1 Ekstraksi Galaktomanan dari Kolang-Kaling

Dibersihkan kolang-kaling, dihaluskan dan ditambahkan air suling dengan

perbandingan kolang-kaling dan aquadest 1 : 10 (w/v), dihaluskan dengan blender selama ± 5 menit, didiamkan selama 1 malam dalam lemari pendingin, kemudian di sentrifugasi pada kecepatan 6500 rpm selama 60 menit, supernatan ditambahkan dengan etanol dengan perbandingan etanol dan supernatan 2 : 1 (v/v), didiamkan selama 1 malam dalam lemari pendingin, kemudian disaring, lalu diambil residu dan dicuci dengan etanol absolut, lalu dikeringkan di dalam desikator.

3.3.2 Pembuatan Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida (GIG)

Sebanyak 98,8 ml air suling dimasukkan kedalam gelas Beaker, distirer perlahan, lalu ditambahkan 0,5 gram galaktomanan, setelah larut diteteskan H2SO4(P) secara perlahan-lahan hingga pH menjadi 2, diaduk hingga galaktomanan mengembang, lalu ditambahkan 1,2 ml glutaraldehida 25% (w/v) (GIG 1), di stirer selama 30 menit, kemudian dituang larutan kedalam cawan petri dengan tinggi=1,8 cm dan

diameter=11cm, dikeringkan di dalam oven pada suhu 40oC, lalu direndam film

dengan larutan NaHSO3 5% (w/v) selama ± 2jam dan kemudian dicuci film dengan air suling hingga pH-nya netral, dan dideteksi air suling sisa pencucian film dengan spektrofotometer-uv pada panjang gelombang 235nm (glutaraldehida polimer) dan 280nm (glutaraldehida monomer). Film dikeringkan kembali dalam oven pada suhu 40oC, dilepaskan film dari cawan petri dan disimpan dalam plastik bening. Dilakukan perlakuan yang sama untuk glutaraldehida 25% (w/v) dengan variasi volume 12ml (GIG 2), 36ml (GIG 3), dan 60 ml (GIG 4) (Gliko-Kabir et al.,1998). Galaktomanan ikat silang glutaraldehida yang terbentuk dianalisis perubahan gugus fungsi dengan spektrofotometer FT-IR dan morfologi permukaan dengan SEM (Scanning Electron Microscopic).

(27)

dilakukan pada air suling, SGF (Simulated Gastric Fluid) pada larutan media pH 1,2 dan SIF (Simulated Intestinal Fluid) pada larutan media pH 7,4.

3.3.3 Uji Ketebalan Film Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida (GIG)

Ketebalan film diukur dengan skala vernier (Tricle Brand) pada 5 posisi yang berbeda pada masing- masing film. Nilai rata-rata diperoleh dari perhitungan 5 data pengukuran tersebut. Ketebalan film dihitung dengan cara menentukan angka yang ditunjukkan skala utama yang tepat terbaca sebelum angka nol skala nonius pada jangka sorong, lalu ditentukan angka dari skala nonius yang berimpit/segaris dengan skala utama, kemudian kalikan dengan angka ketelitian alatnya, dan jumlahkan angka yang diperoleh dari skala utama dan skala nonius.

3.3.4 Pembuatan Media pH 1,2 Larutan HCl 0,1M (SGF)

Diukur 8,28 ml HCl(p), dimasukkan kedalam labu takar 1000ml, lalu diencerkan dengan air suling hingga garis tanda.

3.3.5 Pembuatan Media pH 7,4 Larutan Buffer Fosfat (SIF)

Diukur 50 ml kalium dihidrogen fosfat 0,2 M, lalu ditambahkan 29,1 ml NaOH 0,2 N, lalu diencerkan dengan 200 ml air suling bebas CO2.

3.3.5.1 Pembuatan Air suling bebas CO2

(28)

3.3.5.2 Pembuatan NaOH 0,2 N

Ditimbang 8 gram NaOH didalam air suling bebas CO2 kemudian dimkasukkan kedalam labu takar 1000 ml, lalu diencerkan dengan menggunakan air suling

hingga garis tanda (Depkes, RI, 1979).

3.3.5.3 Pembuatan Kalium Dihidrogen Fosfat (KH2PO4) 0,2M

Ditimbang 27,28 gram kalium dihidrogen fosfat, kemudian dimasukkan kedalam labu takar 1000 ml, lalu diencerkan dengan air bebas CO2 hingga garis tanda (Ditjen POM, 1979).

3.3.6 Pengukuran SifatSwelling

Sifatswelling didapatkan dengan rumus:

Sifat swelling = Berat swelling – Berat awal Berat Awal

x 100%

3.3.6.1 Pengukuran SifatSwelling dalam Air Suling

GIG digunting dengan ukuran 1,5 x 1,5 cm, lalu ditimbang beratnya, kemudian dimasukkan kedalam gelas Beaker yang telah berisi 20 mL air suling dan dibiarkan

selama 4 jam. Diangkat film yang masih basah dan ditimbang dalam keadaan basah, kemudian dihitung persen (%) indeks swelling.

3.3.6.2 Pengukuran SifatSwelling dalam Media pH 1,2

Larutan HCl 0,1M (SGF)

(29)

3.3.6.3 Pengukuran SifatSwelling dalam Media pH 7,4

Larutan Buffer Fosfat (SIF)

GIG digunting dengan ukuran 1,5 x 1,5 cm, lalu ditimbang beratnya, kemudian

(30)

3.4 Bagan Penelitian

3.4.1 Ekstraksi Galaktomanan dari Kolang-Kaling

100 gram Kolang - Kaling

dibersihkan

ditambahkan air suling dengan perbandingan 1 : 10 antara kolang -kaling dengan aquadest

dihaluskan dengan blender selama 5 menit

didiamkan selama 1 malam didalam lemari pendingin disentrifugasi pada kecepatan 6500 rpm selama 60 menit dipipet supernatan

ditambahkan etanol teknis dengan perbandingan 1:2

didiamkan selama 1 malam didalam lemari pendingin

disaring

Filtrat Residu

Filtrat Residu

ditambahkan etanol p.a. disaring

dikeringkan dalam desikator

(31)

3.4.2 Pembuatan Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida (GIG)

0,5 gram Galaktomanan

dimasukkan kedalam Beaker glass ditambahkan 98,8 ml aquadest diaduk hinggalarut

ditambahkan H2SO4(p) secara perlahan-lahan hingga pH 2

diaduk hingga homogen

ditambahkan 1,2 ml glutaraldehida 25% (w/v) diaduk selama 30 menit

dituang kedalam cawan petri dengan d = 11cm dan t = 1,8cm

dikeringkan dalam oven pada suhu 40oC

direndam film dengan larutan NaHSO3 5% (w/v) selama ± 2 jam

dicuci dengan air suling hingga pH-nya netral dideteksi air suling sisa pencucian film dengan spektrofotometer-UV

pada panjang gelombang 235nm (glutaraldehida polimer) dan 280nm (glutaraldehida monomer) dikeringkan kembali film dalam oven pada suhu 40oC dilepaskan film dari cawan petri secara perlahan-lahan

hasil

dianalisis

(32)

3.4.3 Uji Ketebalan Film Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida

Galaktomanan

ikat silang Glutaraldehid

diukur ketebalan pada lima posisi yang berbeda dengan skala Vernier (Tricle Brand)

dihitung rata-rata ketebalan

hasil

3.4.4 Pembuatan Media pH 1,2 Larutan HCl 0,1M (SGF)

HCl (p)

hasil

diukur 8,28 ml

dimasukkan kedalam labu takar 1000 mL

ditambahkan dengan air suling hingga garis tanda dihomogenkan

3.4.5 Pembuatan Media pH 7,4 Larutan Buffer Fosfat (SIF)

diukur 50 ml

ditambahkan 29,1 ml NaOH 0,2 N ditambahkan dengan air suling bebas CO2 hingga 200 ml dihomogenkan

Kalium dihidrogen Fosfat 0,2 M

(33)

3.4.5.1 Pembuatan Air suling bebas CO2

Air Suling

dimasukkan kedalam gelas Beaker

dipanaskan pada suhu tinggi (105-110oC) selama 5 menit didiamkan dalam keadaan tertutup

Air Suling Bebas CO2

3.4.5.2 Pembuatan NaOH 0,2 N

NaOH 0,2N

ditimbang 8 gram

dimasukkan kedalam labu takar 1000 ml

ditambahkan dengan air suling hingga garis tanda dihomogenkan

Kristal NaOH

3.4.5.3 Pembuatan Kalium Dihidrogen Fosfat (KH2PO4) 0,2M

Kalium dihidrogen Fosfat

ditimbang 27,28 gram

dimasukkan kedalam labu takar 1000 ml

ditambahkan dengan air bebas CO2 hingga garis tanda dihomogenkan

(34)

3.4.6 Pengukuran Sifat Swelling

3.4.6.1 Pengukuran Sifat Swelling dalam Air Suling

Galaktomanan

ikat silang Glutaraldehid

digunting dengan ukuran 1,5 x 1,5 cm ditimbang

dimasukkan kedalam gelas Beaker yang telah berisi 20 ml aquadest dibiarkan selama 4 jam

diangkat film yang masih basah ditimbang dalam keadaan basah dihitung persen (%) sifat swelling

hasil

3.4.6.2 Pengukuran Sifat Swelling dalam Media pH 1,2

Larutan HCl 0,1M (SGF)

Galaktomanan

ikat silang Glutaraldehid

digunting dengan ukuran 1,5 x 1,5 cm ditimbang

dimasukkan kedalam gelas Beaker yang telah berisi 20 ml media pH 1,2 larutan HCl 0,1M (SGF)

dibiarkan selama 4 jam

diangkat film yang masih basah ditimbang dalam keadaan basah dihitung persen (%) sifat swelling

(35)

3.4.6.3 Pengukuran Sifat Swelling dalam Media pH 7,4

Larutan Buffer Fosfat (SIF)

Galaktomanan

ikat silang Glutaraldehid

digunting dengan ukuran 1,5 x 1,5 cm ditimbang

dimasukkan kedalam gelas Beaker yang telah berisi 20 ml media pH 7,4 larutan Buffer Fosfat (SIF)

dibiarkan selama 4 jam

diangkat film yang masih basah ditimbang dalam keadaan basah dihitung persen (%) sifat swelling

(36)

BAB 4

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

4.1.1 Hasil Ekstraksi Dari Kolang-Kaling

Dari 400 gram kolang-kaling setelah diekstraksi dan dimurnikan, endapannya sampai diperoleh padatan berwarna putih dan dikeringkan maka didapat hasilnya sebanyak 17,7083 gram.

% Galaktomanan = 17,7083

400 x 100% = 4,427 %

4.1.2 Hasil Pengukuran Sifat Mengembang (swelling) dan Ketebalan

Film GIG

Uji sifat mengembang (swelling) dilakukan pada galaktomanan dan galaktomanan ikat silang glutaraldehida dengan waktu 4 jam danpengukuran ketebalan film dilakukan pada lima titik dan dihitung rata-rata ketebalan film.Hasil pengukuran sifat mengembang (swelling) dan ketebalan film ditunjukkan pada tabel 4.1.

Tabel 4.1 Hasil pengukuran sifat swelling dan ketebalan film GIG

Parameter

Ketebalan film GIG (mm)

Swelling dalam air suling (%) Swelling dalam Larutan HCL 0,1M (SGF) (%)

Swelling dalam LarutanLarutan Buffer Fosfat 21.53% (SIF) (%)

(37)

4.1.3 Hasil Dari Spektroskopi Inframerah

4.1.3.1 Hasil Analisis Gugus Fungsi Galaktomanan dengan Spektrofotometer

FT-IR

Untuk menganalisis adanya perubahan gugus fungsi maka galaktomanan dianalisis dengan spektrofotometer FT-IR. Analisis galaktomanan dengan FT-IR dari bilangan gelombang 4000-650 cm-1,hasilnya dapat dilihat pada Tabel 4.2.

Tabel 4.2 Hasil Analisis Gugus Fungsi Galaktomanan dengan Spektrofotometer FT-IR

Gugus Fungsi Frekuensi (cm-1)

vibrasi streching O-H 3433,29

vibrasi streching -CH sp3 2947,23

vibrasi bending -CH sp3 1346,31

vibrasi streching -CO dari C-OH dan C-O-C 1014,56

4.1.3.2 Hasil Analisis Gugus Fungsi Galaktomanan Ikat Silang

Glutaraldehida (GIG) dengan Spektrofotometer FT-IR

Hasil analisis galaktomanan terikat silang glutaraldehida, pada bilangan gelombang 4000-650 cm-1 ditunjukkan pada tabel 4.3.

Tabel 4.3 Hasil Analisis Gugus Fungsi GIG denganSpektrofotometer FT-IR

Gugus Fungsi

vibrasi sterching O-H 3448,72 3441,01 3441,01 3448,72 vibrasi streching -CH sp3 2924,09 2939,52 2947,23 2947,23 vibrasi bending C-H sp3

vibrasi streching -CO dari C-O-C

(38)

4.1.4 Hasil Analisis Morfologi Permukaan GKK (Galaktomanan

Kolang-Kaling) dan GIG(Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida) dengan

SEM (Scanning Electron Microscopic)

Pada analisis ini, bentuk morfologi galaktomanan kolang-kaling ikat silang glutaraldehida diuji dengan SEM, hasilnya dapat dilihat pada gambar 4.1.a dan gambar 4.1.b.

A B

Gambar 4.1 Hasil SEM dari A. Galaktomanan; B. Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida 4 (0,5:1,2 (w/v))

4.1.5 Hasil Analisa DTA Film Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida

Analisa sifat termal film galaktomanan ikat silang glutaraldehida pada 4 variasi ditunjukkan pada tabel 4.4, sebagai berikut;

Tabel 4.4 Hasil Analisa DTA Film Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida Variasi Film GIG Suhu Endotermal (oC) Suhu Eksotermal (oC)

GIG I 70 oC 300 oC; 470 oC

GIG II 70 oC 300 oC; 500 oC; 510 oC

GIG III 130 oC 420 oC; 430oC; 510 oC

(39)

4.2 Pembahasan

4.2.1 Hasil Ekstraksi Galaktomanan dari Kolang-Kaling

Isolasi galaktomanan dari kolang-kaling 400 gram melalui proses ekstraksi dengan

menggunakan aquadest dengan perbandingan 1 : 10 (w/v)kolang-kaling banding aqaudest,

kemudian di sentrifugasi pada kecepatan 6500 rpm selama 60 menit, kemudian

supernatan ditambahkan etanol teknis dengan perbandingan etanol banding supernatan 2 : 1 (v/v), lalu didiamkan selama satu malam dan disaring, residu yang diperoleh ditambahkan dengan etanol p.a; dan dikeringkan dalam desikator, diperoleh galaktomanan seberat 17,7083 gram ( 4,427% ).

Mengenai pemisahan galaktomanan dengan karbohidrat lainnya, sifat galaktomanan larut dalam air sedangkan manan yang unit galaktosanya kurang dari 5% tidak larut dalam air, jadi pada saat sentrifugasi telah terpisah yakni yang larut atau galaktomanan di fase supernatan sedangkan yang tidak larut terdapat dalam residu, kemudian pada saat penambahan alkohol maka galaktomanan yang mengendap. Hasil ekstraksi yang diperoleh tidak jauh berbeda dengan yang diperoleh Koiman sebesar 5 % dengan suasana basa, (Koiman, 1971) dan yang

diperoleh oleh Tarigan sebesar 4,58 % (Tarigan, 2012).

4.2.2 Ikat Silang Galaktomanan dengan Glutaraldehida

(40)

H-C-(CH2)3-C-H

(41)

Gliko-Kabir et al.,1998, menjelaskan bahwa yang diharapkan dalam ikat silang antara galaktomanan dengan glutaraldehida membentuk lapisan film yang

memiliki indeks swelling semakin rendah dengan bertambahnya jumlah glutaraldehida, sama halnya dengan yang saya peroleh dalam penelitian ini.

Terdapat juga perubahan lainnya dalam penambahan glutaraldehida sebagai pengikat silang galaktomanan, yaitu semakin tebalnya lapisan film yang diperoleh dikarenakan densitas campuran yg semakin meningkat, semakin kecil daerah bentuk puncak gugus OH pada bilangan gelombang 3200 – 3600 cm-1 untuk GIG 1 – GIG 4 berdasarkan analisis spektrofometer FT-IR, bentuk permukaan film yang menjadi lebih kasar dan bergelombang berdasarkan uji morfologi permukaan (SEM).

Diperoleh suhu endotermal (puncak yang dihasilkan ke kanan)yang mengindikasikan bahwa film ini melepas uap air pada suhu 70oC dan 130oC, yang menyatakan bahwa terjadi dua kali penguapan air dari polimer ini, yang menunjukkan sulitnya pelepasan air dari polimer ini, karena adanya gugus fungsi OH yang bersifat hidrofilik yang memungkinkan adanya interaksi yang kuat dengan H2O (Tarigan, 2012).Dan kemudian suhu eksotermik puncak yang didapat dari data adalah pada suhu 470 oC dan 510oCmenunjukkan pada suhu ini film GIG terdekomposisi, semakin meningkatnya suhu eksotermal menunjukkan bahwa semakin meningkatnya jumlah ikatan silang yang terbentuk akibat dari semakin meningkatnya jumlah glutaraldehida yang ditambahkan dalam setiap pembentukan film GIG.

4.2.3 Hasil Uji Sifat Mengembang (Swelling)

(42)

bertambahnya jumlah glutaraldehida, hal ini disebabkan karena senyawa glutaraldehida akan menggantikan gugus OH pada GKK. Lepasnya gugus -OH

akan mengakibatkan GIG sulit berinteraksi dengan air, sehingga akan menurunkan nilai swelling dari GIG. Dari gambar 4.3. dapat menunjukkan bahwa

nilai indeks swelling dalam larutan buffer fosfat pH 7,4 (SIF) lebih besar dibandingkan dengan indeks swelling dalam larutan HCL 0,1 M (SGF), hal ini dikarenakan indeks swelling GIG dipengaruhi oleh pH medium dimana pada pH basa, indeks swelling GIG akan semakin meningkat (Gliko-Kabir et al.,1998).

Gambar 4.3 Histogram Perbandingan Hasil Uji indeks Swelling GIG dalam Air Suling, HCL 0,1M pH 1,2 dan Buffer Fosfat pH

7,4 dengan perendaman selama 4 jam

4.2.4 Hasil Pengukuran Ketebalan Film

Hasil pengukuran ketebalan film diperoleh dari 0,20-0,82 mm. Dari hasil pengukuran ketebalan film yang telah dilakukan dapat diketahui bahwa semakin banyak jumlah glutaraldehid yang dicampur dengan galaktomanan yang berjumlah sama, maka ketebalan film akan semakin meningkat. Hal ini disebabkan karena densitas campuran semakin meningkat.

4.2.5 Hasil Analisis GKK dan GIG dengan Spektrofotometer FT-IR

(43)

streching gugus O-H yang didukung oleh pita serapan pada bilangan gelombang 1646,86 cm-1 yang menunjukan vibrasi bending O-H atau gugus O-H yang terikat

dengan air.

Pita serapan pada bilangan gelombang 2917,49 cm-1 menunjukan adanya vibrasi streching C-H sp3 yang didukung oleh pita serapan pada bilangan gelombang 1348,58 cm-1 yang menunjukan adanya vibrasi bending C-H sp3. Pita serapan pada bilangan gelombang 1053,39 cm-1 menunjukan adanya vibrasi streching C-O pada ikatan C-OH dan C-O-C (Stuart,2004).

Gambar 4.4 Spektrum FT-IR Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida Keterangan :

GIG 1 GIG 2 GIG 3 GIG 4

: : : :

Perbandingan 0,5 gr Galaktomanan dan 1,2 ml Glutaraldehida25% Perbandingan 0,5 gr Galaktomanan dan 12 ml Glutaraldehida 25% Perbandingan 0,5 gr Galaktomanan dan 36 ml Glutaraldehida25% Perbandingan 0,5 gr Galaktomanan dan 60 ml Glutaraldehida25% Untuk membuktikan ikat silang glutaraldehida pada galaktomanan, pada spektrum FT-IRmuncul pita serapan pada bilangan gelombang 1150-1085 cm-1 yang menunjukkan adanya gugus C-O-C asimetrik (Silverstein, 1986). Hal ini

(44)

Selain dari perubahan puncak gugus OH, terdapat juga bahwa tidak adanya gugus C=O aldehid pada bilangan gelombang 1745-1710 cm-1. Ini menunjukkan bahwa

proses ikat silang galaktomanan dengan senyawa Glutaraldehida telah terbentuk.

4.2.6 Hasil Uji Morfologi Permukaan GKK dan GIG dengan SEM

(Scanning Electron Microscopic)

Berdasarkan hasil uji SEM (Scanning Electron Microscpic), galaktomanan (Gambar 4.1.a) dan galaktomanan ikat silang glutaraldehida (Gambar 4.1.b) menunjukkan telah terjadi perubahan morfologi permukaan.Pada GKK bentuk permukaan halus sedangkan bentuk permukaan galaktomanan ikat silang glutaraldehidasedikit kasar serta bergelombang. Ini menunjukkan perubahan morfologi yang mendukung telah terjadinya ikat silang antara galaktomanan dan glutaraldehida.

4.2.7 Hasil Analisa DTA Film Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida

Analisa DTA bertujuan untuk melihat suhu endotermal dan suhu eksotermal dari sampel. Suhu endotermal menunjukkan pada suhu berapa sampel melepaskan air yang terikat pada GIG, dan suhu eksotermal akan menunjukkan pada suhu berapa sampel akan mulai terdekomposisi. Berdasarkan analisis sifat termal film galaktomanan ikat silang glutaraldehida, suhu endotermal ke kanan, yang

mengindikasikan bahwa film ini melepas uap air pada suhu 70oC untuk GIG 1 dan GIG 2, dan pada suhu 130oC untuk GIG 3 dan GIG 4. Dan kemudian suhu

(45)

BAB 5

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

1. Galaktomanan Ikat silang Glutaraldehida dapat disintesis dari Galaktomanan kolang-kaling (Arenga pinnata) dengan Glutaraldehida sebagai bahan pengikat silang dalam kondisi pH 2 dengan penambahan H2SO4(p) dan dengan pengeringan dalam oven pada suhu 40oC.

2. Karakteristik Galaktomanan kolang-kaling (Arenga pinnata) ikat silang Glutaraldehida didukung oleh :

a. Hasil analisis spektrofotometer FT-IR yang menunjukkan munculnya gugus fungsi C-O-C asimetrik pada daerah bilangan gelombang 1150-1085 cm-1, serta terjadinya perubahan profil puncak gugus hidroksil. b. Hasil analisis SEM (Scanning Electron Microscopic) yang menunjukkan

perubahan morfologi permukaan GKK yang halus menjadi kasar dan bergelombang pada GIG.

c. Hasil pengukuran ketebalan film yang menunjukkan semakin meningkatnya ketebalan film dari0,20-0,82 mm.

d. Hasil analisis DTA (Differential Thermal Analysis) yang menunjukkan bahwa suhu yang dibutuhkan untuk dapat pelepasan air dan begitu juga untuk suhu terdekomposisinya yang semakin meningkat.

e. Semakin banyaknya jumlah Glutaraldehida yang digunakan sebagai

pengikat silang GKK, maka sifat swelling senyawa GIG semakin menurun.

5.2 Saran

(46)

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kolang-kaling

Aren termasuk suku arecaceae (pinang-pinangan) merupakan tumbuhan biji tertutup (angiospermae) yaitu biji buahnya terbungkus daging buah. Tanaman aren banyak terdapat mulai dari pantai timur India sampai ke Asia Tenggara. Di Indonesia tanaman ini banyak terdapat hampir di seluruh wilayah nusantara. Tanaman atau pohon aren hampir mirip dengan pohon kelapa (Cocos nucifera). Perbedaannya, jika pohon kelapa itu batang pohonnya bersih (pelepah daun dan tapasnya mudah di ambil), maka batang aren itu sangat kotor karena batangnya terbalut ijuk yang warnanya hitam dan sangat kuat sehingga pelepah daun yang sudah tua pun sulit di ambil atau dilepas dari batangnya. Karena kondisi tersebut maka batang pohon aren ditumbuhi banyak tanaman jenis paku-pakuan (paku epifit) (Sunanto, 1993). Adapun sistematika tanaman aren adalah sebagai berikut:

Kingdom : Plantae

Divisi : Magnoliophyta Kelas : Liliopsida Ordo : Arecales Famili : Areacaceae Genus : Arenga Spesies : A. pinnata

Buah aren berbentuk bulat berdiameter 4-5 cm yang didalamnya berisi 3 buah.

biji, masing-masing terbentuk seperti satu suing bawang putih. Bagian-bagian dari buah aren terdiri dari:

(47)

2. Daging buah, berwarna putih kekuning-kuningan

3. Kulit biji berwarna kuning dan tipis pada waktu masih muda dan berwarna hitam

setelah buah masak

4. Endosperm berbentuk lonjong, agak pipih, berwarna putih agak bening dan lunak

pada waktu buah masih muda dan berwarna putih, padat, atau agak keras, pada waktu buah sudah masak.

Gambar 2.1 pohon aren Gambar 2.2 kolang-kaling Buah aren yang masih muda besifat keras dan melekat sangat erat pada untaian buah, sedangkan buah yang sudah masak daging buahnya agak lunak. Daging buah aren yang masih muda mengandung lendir yang sangat gatal jika mengenai kulit karena lendir tersebut menganduk asam oksalat. Buah yang setengah masak dapat dibuat kolang-kaling.Kolang- kaling merupakan endosperm biji buah aren yang berumur setengah masak setelah melalui proses pengolahan.

Setelah diolah menjadi kolang- kaling, maka benda ini akan menjadi lunak, kenyal, dan berwarna putih agak bening (Sunanto, 1993).

(48)

Analisis terhadap kolang-kaling memperlihatkan komposisi kimia yang dikandung berdasarkan berat keringnya adalah 5,2% protein, 0,4% lemak, 2,5%

abu, 39% serat kasar dan 52,9% karbohidrat (Nisa, 1996). Kolang-kaling memiliki kadar air yang sangat tinggi, hingga mencapai 93,8% dalam setiap 100 gram-nya.

Kolang-kaling juga mengandung protein dan karbohidrat serta serat kasar. Selain memiliki rasa yang menyegarkan, mengkonsumsi kolang-kaling juga membantu memperlancar kerja saluran cerna manusia. Kandungan karbohidrat yang dimiliki kolang-kaling dapat memberikan rasa kenyang bagi orang yang mengkonsumsinya, selain itu juga menghentikan nafsu makan dan mengakibatkan konsumsi makanan jadi menurun, sehingga cocok digunakan sebagai makanan diet (Orwa et al.,2009).

2.2 Polisakarida

Polisakarida adalah senyawa yang mana molekul-molekulnya mengandung banyak satuan monosakarida yang dipersatukan dengan ikatan glikosida (Fessenden, 1986). Polisakarida semakin banyak diperhatikan untuk keperluan dalam industri makanan, farmasi dan kosmetik. Secara konvensional digunakan sebagai pengental dan pembuat gel. Karena struktur polihidroksi (poliol), maka bahan ini mudah terdegradasi oleh bakteri. Karena itu perlu modifikasi dari struktur sehingga dihasilkan suatu derivat yang dimungkinkan dengan mengurangi jumlah OH dari poliol dengan gugus organik (Kok et al., 1999).

Susunan dan fungsi suatu polisakarida ditentukan oleh monomer gula dan

ikatan glikosidiknya. Polisakarida bukan pati (Non Starch Polysaccharides), terdiri atas 3 kelompok besar yakni selulosa, polimer non selulosa, pektin polisakarida.

(49)

2.2.1 Mannan

Manan merupakan polisakarida yang banyak ditemukan di alam serta sumber yang murah untuk produksi manosa dan monooligosakarida. Manan dengan komponen

utama D-manosa merupakan bahan penting dalam industri pangan dan pakan. Manan merupakan komponen utama penyusun hemiselulosa yang dapat diklasifikasi menjadi 4 subfamili, yaitu: manan, glukomanan, galaktomanan dan galaktoglukomanan. Masing-masing polisakarida tersebut tersusun atas ikatan β -1-4 yang terdiri dari manosa atau kombinasi glukosa dan galaktosa. Manan dapat dihidrolisis menjadi manosa maupun monooligosakarida. Senyawa manan merupakan komponen utama dari endosperma kelapa sawit, kelapa, Locust bean gum (Ceratonia siliqua) biji kopi, akar konjac (Amorphophallus konjac) (Sigres dan Sutrisno, 2013).

O

Gambar 2.3 Manan (Manosa : Manosa)

O

(50)

O

Gambar 2.5 Galaktomanan (Galaktosa : Manosa)

O

Gambar 2.6 Galaktoglukomanan (Glukosa : Galaktosa : Manosa) (Sigres, 2013)

2.3 Galaktomanan

Galaktomanan merupakan polimer yang mengandung unit manopiranosa dengan

ikatan β-(1→4) dan unit galaktopiranosa dengan ikatan �-(1→6). Polimer ini cukup panjang dan dapat meningkatkan viskositas larutan, oleh karena itu biasanya digunakan sebanyak ≤1% pada makanan (Fennema, 1985).

(51)

sebagai pengental dan pembuat gel. Modifikasi galaktomanan menunjukkan peningkatan sifat fisika seperti kelarutannya didalam air, viskositas dan

kemurniannya dibanding dengan yang aslinya (Kok et al., 1999).

Galaktomanan pada umumnya terdapat pada bagian endosperm biji-bijian

yang termasuk famili Leguminosae, dan juga terdapat pada biji kelapa sawit, kelapa, kapas, alfalfa yang dikenal dengan nama gumlucerne” dan “purplemedic”. Polisakarida ini hampir seluruhnya larut dalam air membentuk larutan kental dan membentuk gel bila ditambahkan garam-anorganik misalnya garam borax, serta membentuk kompleks dengan pereaksi Fehling (Ketaren, 1975). Galaktomanan yang memiliki bentuk cis-hidroksil pada cabang gula, mempunyai afinitas yang lebih tinggi dalam air, dibandingkan selulosa dan pati, yang polimer glukosanya membentuk trans-hidroksil (Mathur, 2012).

Sifat fisikokimia galaktomanan dapat dikarakterisasi dengan menggunakan beberapa peralatan dan teknik yang berbeda. Parameter-parameter yang penting dalam karakterisasi galaktomanan adalah perbandingan mannosa dan galaktosa, rata-rata berat molekul, bentuk struktur, dan viskositas intrinsiknya (Cerqueira,et al, 2009). Galaktomanan yang sangat penting yang dikomersilkan yaitu guar gum (GG) dari Cyamopsis tetragonolobus, Locust bean gum (LBG), dari Ceratonia siliqua, Fenugreek gum dari Trigonella foenum-graecumdimana memiliki perbandingan manosa atau galaktosa 1,8:1, 4:1, dan 1,1:1(Dakia et al., 2008 dan Mathur, 2012).

Kelebihan utama dari galaktomanan ini dibandingkan polisakarida lainnya

adalah kemampuannya untuk membentuk larutan yang sangat kental dalam konsentrasi yang rendah dan hanya sedikit dipengaruhi oleh pH, kekuatan ionik dan

pemanasan. Viskositas galaktomanan sangat konstan sekali pada kisaran pH 1 – 10,5 yang kemungkinan disebabkan oleh karakter molekulnya yang bersifat netral. Namun demikian apabila galaktomanan akan mengalami degradasi pada kondisi yang sangat asam atau basa pada suhu tinggi (Cerqueira et al., 2009).

(52)

sukar untuk berinteraksi secara intermolekuler (Srivastava dan Kapoor, 2005). Ada berbagai sumber galaktomanan dan berbagai bentuk aplikasi dalam farmasi, seperti

tablet atau kapsul, hidrogel, dan film. Selain penggunaan untuk hal sederhana, polisakarida ini berperan dalam modifikasi obat sebagai bahan matriks atau pelapis

(Silveira, 2011). Galaktomanan telah banyak diaplikasikan dalam industri makanan, bidang farmasi, kosmetik, penghasil kertas, bahkan sebagai bahan peledak (Torioet al.,2006).

Tabel 2.1 menunjukkan beberapa jenis galaktomanan komersial dari beberapa tanaman dan rasio antara manosa dan galaktosa.

Tabel 2.1 Jenis Galaktomanan Komersial

Galaktomanan Sumber Tanaman Rasio M:G

Guar Gum Guar Plant 2 : 1

Fenugreek Gum Fenugreek Plant 1 : 1

Locust bean gum Carob Tree 4 : 1

Tara gum Tara shrub 3 : 1

Cassia tora gum Cassia tora 5 : 1

Daincha gum Galaktomanan

Sesbania bisipinosa Kolang-kaling

2 : 1 1,3 : 1

(Mathur, 2012; Tarigan, 2012)

(53)

2.4 Ikat Silang

Ikat silang dapat terjadi karena adanya agen pengikat silang. Agen pengikat silang yang umum digunakan adalah epichlorohydrin, acid anhydride dan vinyl acetate

(Raina et al., 2005). Sebagai alternatifnya, dibutuhkan agen pengikat silang dari bahan alami. Reaksi ikat silang pada umumnya dipengaruhi oleh jumlah bahan pengikat silang Jika ukuran molekul pengikat silang semakin kecil, maka reaksi ikat silang akan semakin cepat, karena proses difusi dalam larutan semakin mudah. Interaksi antara bagian yang bermuatan positif dari bahan pengikat silang dengan bagian yang bermuatan negatif dari galaktomanan menunjukkan adanya interaksi yang bersifat ionik. Sifat dari hasil ikat silang tersebut tergantung dari sifat pengikat silangnya (Rana et al., 2011)

Raina et al., 2006, menjelaskan keuntungan dari penggunaan metode ikat silangyang dapat menghasilkan suatu pati dengan kemampuan mengembangnya yang kecil dimana hal ini akan memperkuat granula pati dan menjadikan pati lebih tahan terhadap medium asam dan panas sehingga tidak mudah pecah pada saat pemanasan. Selain itu metode ikat silang dapat meningkatkan tekstur, viskositas, kejernihan pasta, kekuatan tarik, dan sifat adhesif pati.

2.5 Galaktomanan Ikat Silang

Modifikasi kimia galaktomanan pada umumnya memiliki tujuan untuk mengurangi

sifat mengembangnya (swelling). Modifikasi galaktomanan tersebut, seperti guar gum, dikembangkan dengan mereaksikan guar gum(GG) dengan senyawa pospat,

borax, glutaraldehida, dan enzim pendegradasi (Gliko-Kabir et al., 2000).

(54)

Gambar 2.7 Proses isomerisasi glutaraldehida dalam suasana asam dan reaksi antara glutaraldehida dan gugus hidroksil

Film hasil ikat silang dari pengikat silang glutaraldehida dapat di uji dengan cara merendam film hasil ikat silang tersebut dalam larutan sodium bisulfit selama 2 jam untuk mengikat gugus karbonil dari glutaraldehida yang kemungkinan berlebih dan kemudian dicuci dengan air sulingdan dideteksi glutaraldehida dengan spektrofotometri-uv pada 235nm (glutaraldehida polimer) dan 280nm (glutaraldehida monomer) (Kawahara, et al, 1992; Kabir et al.,1998).

Senyawa borax juga dapat digunakan sebagai agen pengikat silang yang mana senyawa ini akan membentuk kompleks dengan galaktomanan (Gambar 2.8).

Galaktomanan memiliki gugus hidroksil yang berlimpah dan bersebelahan membentuk posisi cis. Reaksi akan terjadi pada konsentrasi yang sangat rendah

(55)

Gambar 2.8 Reaksi galaktomanan dan ion borat

Salah satu pengikat silang dari senyawa posfat adalah Trinatrium Trimetafosfat yang digunakan untuk mereduksi sifat mengembang guar gum. Trinatrium Trimetafosfat merupakan suatu pengikat silang yang tidak bersifat

racun. Pada pH basa, senyawa kompleks ester di-polimer fosfat dibentuk dari guar gum dan Trinatrium Trimetafosfat yang mengalami reaksi ikat silang (Gambar 2.9). Sifat mengembang pada polimer yang terikat silang menurun secara jelas (29-35 kali lipat) (Gowda et al, 2012).

Gambar 2.9 Reaksi Galaktomanan Ikat Silang

Sifat dari galaktomanan ikat silang tergantung dari densitas pengikat silang yang digunakan, yaitu perbandingan mol bahan pengikat silang dan mol dari unit polimer yang berulang. Selain itu, nilai kritis dari ikat silang yang terjadi per rantai diperlukan untuk membentuk suatu jaringan polimer.

Galaktomanan ikat silang saat ini semakin dikembangkan sebagai bahan yang digunakan untuk membawa obat ke bagian usus yang bermasalah. Kemampuan mengembang dari suatu galaktomanan di dalam cairan gastrointestinal menurun dari 100-200 kali menjadi 10-35 kali tergantung jumlah bahan pengikat silang yang digunakan. Galaktomanan akan kehilangan sifat non-ioniknya disebabkan oleh proses ikat silang dan menjadi bermuatan negatif (Rana et al., 2011).

Guar Borate Ion Guar Cross-linked

(56)

2.5.1 Glutaraldehida

Glutaraldehida dengan rumus molekul C5H8O2 yang merupakan suatu bahan desinfektan yang efektif dalam membasmi bakteri, virus serta jamur, dan bersifat

toksik serta iritatif bagi manusia (Widyatama, 2011). Glutaraldehida digunakan sebagai pengikat silang untuk mengurangi pembengkakan guar gum (GG). Reaksi ikat silang guar gum dengan glutaraldehida berlangsung pada hidroksil galaktosa atau sub unit manosa dari guar gum (GG), dimana reaksi glutaraldehida dengan poliol pada kondisi asam (Kim and Lee, 1992).

2.6 Fourier Transform Infrared (FTIR)

Spektrofotometer inframerah pada umumnya digunakan untuk menentukan gugus fungsi suatu senyawa organik dan mengetahui informasi struktur suatu senyawa organik dengan membandingkan daerah sidik jarinya.Cahaya tampak terdiri dari beberapa range frekuensi elektromagnetik yang berbeda. Radiasi inframerah juga mengandung beberapa range frekuensi tetapi tidak dapat dilihat oleh mata. Pengukuran pada spektrum inframerah dilakukan pada daerah cahaya inframerah tengah (mid-infrared) yaitu pada panjang gelombang 2.5-50 µm atau bilangan gelombang 4000 – 200 cm-1. Metoda ini sangat berguna untuk mengidentifikasi senyawa organik dan organometalik (Sagala,2013).

FTIR telah membawa tingkat keserbagunaan yang lebih besar ke

penelitian-penelitian struktur polimer.Karena spektrum-spektrum bisa dibaca, disimpan, dan diubah dalam hitungan detik, teknik ini memudahkan penelitian reaksi-reaksi

polimer seperti degradasi atau ikat silang(Steven, 2000).

2.7 Scanning Electron Microscopy (SEM)

(57)

SEM adalah alat yang dapat membentuk bayangan permukaan spesimen secara makroskopik. Berkas elektron dengan diameter 5-10 nm diarahkan pada

spesimen interaksi berkas elektron dengan spesimen menghasilkan beberapa fenomena yaitu hamburan balik berkas elektron, sinar x, elektron sekunder,

absorbsi elektron. Analisis SEM pada hakikatnya merupakan pemeriksaan dan analisa permukaan. Data atau tampilan yang diperoleh adalah data dari permukaan atau dari lapisan yang tebalnya sekitar 20 µm dari permukaan yang diperoleh merupakan gambar tofografi dengan segala tonjolan, lekukan, dan lubang permukaan (Wirjosentono, 1995).

2.8 (Differential Thermal Analysis)DTA

Differential Thermal Analysis (DTA) adalah suatu teknik dimana suhu dari suatu sampel dibandingkan dengan material inert. Suhu dari sampel dan sampel lebih tinggi dari pembanding maka perubahan yang terjadi adalah eksotermal, dan endotermal bila sebaliknya (West, 1984). Pada suhu tertentu, pada awalnya mulai terjadi perubahan dimana terjadi pembanding pada awalnya sama sampai ada kejadian yang mengakibatkan perubahan suhu seperti pelelehan, penguraian, atau perubahan struktur kristal sehingga suhu pada sampel berbeda dengan pembanding. Bila suhupelepasan H2O sehingga suhu sampel lebih rendah dari suhu pembanding maka dihasilkan puncak ke kanan (enditermal) dan terbaca oleh DTA sebagai titik belok kurva. Semakin tinggi suhu didalam pemanas, terjadi peruraian degradasi

pada galaktomanan dan mengakibatkan perbedaan suhu dengan pembanding bertambah tinggi dan puncak kekiri (eksotermal). Perbedaan ini semakin meningkat

(58)

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Saat ini, sebagian besar sistem pembawa obat secara khusus untuk mengobati gangguan usus sering mengalami kegagalan, karena pembawa obat tidak berada pada konsentrasi yang tepat untuk mencapai lokasi target. Dengan demikian, dilakukanlah strategi untuk membuat pembungkus obat yang dapat sampai menuju target (Jose, 2009).

Sistem pembawa yang dimaksudkan untuk melepaskan obat pada targetyang membutuhkan perlindungan terhadap obat dari lingkungan yang berbeda

suasanaseperti di dalam lambung dan usus kecil. Saat ini bahan pembungkus obat yang paling sering digunakan berasal dari bahan matriks yang dapat bertahan dalam saluran sistem pencernaan terhadap aksi pencernaan atau enzim pencernaan. Matriks polisakarida tetap utuh dalam lingkungan fisiologis lambung dan usus kecil tetapi setelah itu, akan ditindak lanjuti oleh bakteri dan kemudian matriks polisakarida tersebut mengalami degradasi (Gaurav, 2010).

Senyawa hidrokoloid sangat banyak terdapat dialam, salah satunya adalah polisakarida galaktomanan yang banyak terdapat pada kolang-kaling (Rao et al., 1961). Kolang-kaling dihasilkan dari pohon aren rata-rata sebanyak 100 kg/pohon/tahun, apabila tidak disadap niranya (Anonim, 2009). Pemanfaatan kolang-kaling saat ini masih sangat terbatas dan tingkat konsumsi masyarakat juga masih rendah. Kolang-kaling memiliki kadar air sangat tinggi mencapai 93,6% disamping juga mengandung protein (2,344%), karbohidrat (56,571%) serta serat kasar (10,524%) (Tarigan dan Kaban, 2011).

(59)

umumnya digunakan didalam industri makanan dan obat-obatan, telah banyak digunakan sebagai penstabil, pengemulsi, dan pengental (Vargas et al., 2008).

Galaktomanan kolang-kaling adalah poligalaktomanan yang diisolasi dari biji aren setengah matang yang sering disebut sebagai “kolang-kaling”.

Galaktomanan kolang-kaling memliki rantai utama liniear β-(1-4) manosa dan

memiliki cabang galaktosa yang terikat pada α-(1-6). Galaktomanan memiliki keunikan dibandingkan dengan galaktomanan lainnya, yaitu memiliki perbandingan manosa dan galaktosa 1,331 : 1 (Tarigan, 2012).

Galaktomanan kolang-kaling merupakan poligalaktomanan seperti guar gum (GG) tetapi perbandingan manosa dan galaktosa dari guar gum (GG) adalah 2 : 1. Jika Galaktomanan kolang-kaling dimodifikasi diharapkan dapat dimanfaatkan seperti guar gum (GG) (Kabir, 2000). Guar gum merupakan salah satu polisakarida yang dapat digunakan sebagai penghantar obat menuju usus besar yang merupakan pusat target (Krishnaiah, dan Satyanarayana, 2001). Dalam industri makanan, biasanya guar gum (GG) berperan sebagai bahan pengental. Dalam farmasi guar gum (GG) telah diusulkan menjadi sebuah sarana pembawa obat dengan pelepasan yang terkendali dan yang memiliki tujuan menuju usus sebagai targetnya (Wong et al., 1997).

Karena keterbatasan utama dalam desain matriks yang berasal dari guar gum (GG) sebagai pembawa obat memiliki karakteristik mengembang(swelling)yang tinggi sehingga memaksanya membutuhkan kompresi tinggi di dalam produksi untuk mengurangi sifat yang sangat swelling tersebut

sehingga dapat menghindari terjadinya kebocoran atau pecahnya pembungkus obat sebelum mencapai target, modifikasi kimia pada guar gum (GG) sangat besar

mengurangi sifat mengembangnya yang merupakan solusi atau alternatif yang cukup praktis, terutama sebagai sistem pembawa obat (Rubinstein et al.,1995).

(60)

Berdasarkan hal tersebut diatas peneliti tertarik untuk melakukan sintesis dan karakterisasi film galaktomanan ikat silang glutaraldehida melalui

kondensasidari galaktomanan kolang-kaling (Arenga pinnata) dengan glutaraldehida sebagai pengikat silang. Galaktomanan ikat silang

glutaraldehidayang telah terbentuk akan dianalisis dengan spektrofotometer FTIR, SEM (Scanning Electron Microscopic), DTA(Differential Thermal Analysis)dan juga diuji kemampuan mengembang (swelling)serta ketebalan rata-rata film galaktomanan ikat silang glutaraldehida.

1.2 Perumusan Permasalahan

1. Bagaimanakah sintesis galaktomanan ikat silang glutaraldehida melalui kondensasi dari galaktomanan kolang-kaling (Arenga pinnata) dengan glutaraldehida?

2. Bagaimanakah karakteristik film galaktomanan ikat silang glutaraldehida yang diperoleh?

1.3 Pembatasan Masalah

Penelitian ini dibatasi pada sintesis dan karakterisasi film galaktomanan ikat silang glutaraldehida yang disintesis dari galaktomanan “kolang-kaling” dengan glutaraldehida sebagai bahan pengikat silang.

1.4 Tujuan Penelitian

1. Untuk mensintesis film galaktomanan ikat silang glutaraldehida melalui kondensasi dari galaktomanan kolang-kaling (Arenga pinnata).

(61)

1.5 Manfaat Penelitian

Penelitianinidiharapkandapatmemberikaninformasimengenai sintesis galaktomanan ikat silang glutaraldehida melalui reaksi kondensasi dari galaktomanan

kolang-kaling (Arenga pinnata) denganglutaraldehida dan karakteristik galaktomanan terikat silang glutaraldehida yang dihasilkan.

1.6 Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Kimia Organik FMIPA USU Medan, Proses sentrifugasidilakukan di LaboratoriumAnorganik FMIPA USU,Laboratorium KimiaFisika FMIPA USU, danLaboratoriumKimia Polimer FMIPA USU. Analisa SEM dilakukan di Laboratorium Terpadu FMIPA USU, analisa DTA dilakukan dilaboratorium PTKI medan, dan SpektrofotometerFTIR dilakukan di LaboratoriumFMIPA UGM.

1.7 Metodologi Percobaan

Penelitian yang dilakukan bersifat eksperimen, pertama dilakukan pengambilan galaktomanan dari kolang-kaling melalui proses ekstraksi dengan menggunakan air suling dengan perbandingan kolang-kaling banding air suling 1 : 10 (w/v), kemudian di sentrifugasi pada kecepatan 6500 rpm selama 60 menit, kemudian supernatan ditambahkan etanol teknis dengan perbandingan etanol banding supernatant 2 : 1 (v/v), lalu disaring, residu yang diperoleh ditambahkan dengan etanol p.a; dan

(62)

SINTESIS DAN KARAKTERISASI FILM GALAKTOMANAN IKAT SILANGGLUTARALDEHIDA MELALUI REAKSI KONDENSASI

GALAKTOMANAN KOLANG-KALING (Arenga pinnata)

ABSTRAK

Galaktomanan kolang-kaling ikat silang glutaraldehida (GIG) telah dapat diperoleh dari reaksi galaktomanan kolang-kaling(GKK) dengan glutaraldehida pada pH 2. Dalam penelitian ini terlebih dahulu dilakukan ekstraksi galaktomanan dari kolang-kaling menggunakan air suling diperolehkadarnya 4,427%. Analisis gugus fungsi galaktomanan ikat silang glutaraldehida dengan spektrofotometer FT-IR menghasilkan pita serapan pada daerah bilangan gelombang 1150-1085 cm-1yang menunjukkan adanya gugus fungsi C-O-C asimetrik, serta terjadinya perubahan absorbansi gugus hidroksil yang semakin kecil jika jumlah Glutaraldehida semakin besar.Hasil analisis SEM (Scanning Electron Microscpic) galaktomanan ikat silang glutaraldehida menunjukkan telah terjadi perubahan morfologi permukaan. Pada galaktomanan kolang-kaling bentuk permukaan halus, sedangkan bentuk permukaan galaktomanan ikat silang glutaraldehida kasar dan bergelombang. Hasil pengukuran ketebalan menghasilkan tebal film 0,20-0,82 mm. Hasil pengukuran derajat swelling galaktomanan ikat silang glutaraldehida yang diperoleh, yaitu semakin banyak glutaraldehida, maka indeks swelling semakin kecil, dari nilai indeks swelling ini kemungkinan Galaktomanan kolang-kaling ikat silang glutaraldehida dapat diaplikasikan sebagai matriks pembawa obat.

(63)

SYNTHESIS AND CHARACTERISTIC FILM OF GLUTARALDEHYDE CROSSLINKED GALACTOMANAN THROUGH

CONDENSATION GALACTOMANAN OF SUGAR PALM FRUIT

(Arenga pinnata)

ABSTRACT

Galactomannan of sugar palm fruitcrosslinked glutaraldehyde (GIG) can be obtained from Galactomannan of sugar palm fruit(GKK) reaction with glutaraldehyde at pH 2.First in this research galactomannan from sugar palm fruit Extraction of used distilled water that resulted 4,427%. The analysis of functional groups glutaraldehyde absorption band in wave number 1150-1085 cm-1 which shows the group of C-O-Casymmetric, as well as changes in absorbance of hydroxyl groups are getting smaller if the greater number of glutaraldehyde. The result of SEM (Scanning electron Microscopic) glutaraldehyde crosslinked galactomanan appeared there has been a change that morphology of surface. At galactomannan of sugar palm fruit has a smooth surface shape, while the surface shape glutaraldehyde crosslinked galactomanan was rough and have pore. The measurement of thickness appeared that thick of film have obtained was 0.20-0.82 mm. The measurementdegree of swelling glutaraldehyde crosslinked galactomananthat is more glutaraldehyde, then the smaller the swelling index, swelling of the value of properties likely Galactomannan of sugar palm fruit crosslinked glutaraldehyde can be applied to drug carrier matrix.

(64)

GALAKTOMANANIKAT SILANG GLUTARALDEHIDA

MELALUIREAKSI KONDENSASI DARI GALAKTOMANAN

KOLANG-KALING (Arenga pinnata)

SKRIPSI

IMELDA OKTAVIANA

100802025

DEPARTEMEN KIMIA

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

(65)

SINTESIS DAN KARAKTERISASI FILM

GALAKTOMANANIKAT SILANG GLUTARALDEHIDA

MELALUIREAKSI KONDENSASI DARI GALAKTOMANAN

KOLANG-KALING (Arenga pinnata)

SKRIPSI

Diajukan untuk melengkapi tugas dan memenuhi syarat mencapai gelar Sarjana Sains

IMELDA OKTAVIANA

100802025

DEPARTEMEN KIMIA

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

(66)

PERSETUJUAN

Judul : Sintesis dan Karakterisasi Film Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida Melalui Reaksi Kondensasi dari Galaktomanan Kolang-Kaling (Arenga pinnata)

Kategori : Skripsi

Nama : Imelda Oktaviana

Nomor Induk Mahasiswa : 100802025

Program : Sarjana (S1) Kimia

Departemen : Kimia

Fakultas : Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sumatera Utara

Disetujui di Medan, Juni 2016

Komisi Pembimbing :

Pembimbing II Pembimbing I

Dr. Mimpin Ginting, MS Dr.Juliati Br Tarigan, M.Si NIP: 195510131986011001 NIP:197205031999032001

Diketahui/ Disetujui oleh

Departemen Kimia FMIPA USU Ketua,

(67)

PERNYATAAN

SINTESIS DAN KARAKTERISASI FILM GALAKTOMANAN IKAT SILANG GLUTARALDEHIDA MELALUI REAKSI KONDENSASI

DARI GALAKTOMANAN KOLANG-KALING (Arenga pinnata)

SKRIPSI

Saya mengakui bahwa skripsi ini adalah hasil karya sendiri, kecuali beberapa kutipan dan ringkasan yang masing-masing disebutkan sumbernya.

Medan, Juni2016

(68)

PENGHARGAAN

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan karunia yang telah diberikan bagi penulis sehingga dapat menyelesaikan penelitian dan penyusunan skripsi ini sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan pendidikan sarjana sains di fakultas MIPA USU.

Dalam kesempatan ini, penulis dengan segala kerendahan hati mengucapkan terimakasih yang sebesarnya kepada Ibu Dr.Juliati Br.Tarigan, M.Si, selaku pembimbing I dan Bapak Dr.Mimpin Ginting, Ms, selaku dosen pembimbing II yang telah banyak meluangkan waktu dan setia membimbing, mengajari dan memotivasi penulis selama melakukan penelitian dan penulisan skripsi ini hingga selesai.Ibu Dr.Rumondang Bulan Nst,MS selaku Ketua Departemen Kimia FMIPA USU dan Bapak Drs. Albert Pasaribu, M.Sc selaku Sekretaris Departemen Kimia FMIPA USU.Bapak/Ibu Dosen staf pengajar yang telah mendidik penulis dalam masa perkuliahan, khususnya kepada Bapak Dr.Mimpin Ginting, Ms, sebagai dosen wali penulis. Bapak Prof. Dr. Jamaran Kaban, M.Sc, selaku ketua bidang Kimia Organik FMIPA USU.Seluruh Asisten Laboratorium Organik FMIPA USU dan rekan kuliah angkatan 2010 serta seluruh angkatan yang tidak bisa saya tuliskan, yang telah membantu dan memberikan perhatiannya kepada penulis selama perkuliahan, penelitian dan penyelesaian skripsi ini.

Akhirnya penulis mengucapkan rasa terimakasih secara khusus dan sedalamnya kepada kedua orang tua saya, Ibu tersayang Nursetia Samosir dan Ayah terkasih Luster Harianja atas doa dan dukungan sarana dan prasarana serta perhatian kepada penulis sejak terlahir kedunia sampai seorang sarjana dan sampai selamanya, serta adik-adik tersayang Harianto Novendly, Juliana Indriani, Petrus Julio, Dedi Agustinus, Alfonsus Uchay, Junarta Benedictus, dan Rohma Benedicta atas dukungan dan doa kepada penulis.

Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna karena keterbatasan penulis. Semoga skripsi ini bermanfaat bagi kita semua.

(69)

SINTESIS DAN KARAKTERISASI FILM GALAKTOMANAN IKAT SILANGGLUTARALDEHIDA MELALUI REAKSI KONDENSASI

GALAKTOMANAN KOLANG-KALING (Arenga pinnata)

ABSTRAK

Galaktomanan kolang-kaling ikat silang glutaraldehida (GIG) telah dapat diperoleh dari reaksi galaktomanan kolang-kaling(GKK) dengan glutaraldehida pada pH 2. Dalam penelitian ini terlebih dahulu dilakukan ekstraksi galaktomanan dari kolang-kaling menggunakan air suling diperolehkadarnya 4,427%. Analisis gugus fungsi galaktomanan ikat silang glutaraldehida dengan spektrofotometer FT-IR menghasilkan pita serapan pada daerah bilangan gelombang 1150-1085 cm-1yang menunjukkan adanya gugus fungsi C-O-C asimetrik, serta terjadinya perubahan absorbansi gugus hidroksil yang semakin kecil jika jumlah Glutaraldehida semakin besar.Hasil analisis SEM (Scanning Electron Microscpic) galaktomanan ikat silang glutaraldehida menunjukkan telah terjadi perubahan morfologi permukaan. Pada galaktomanan kolang-kaling bentuk permukaan halus, sedangkan bentuk permukaan galaktomanan ikat silang glutaraldehida kasar dan bergelombang. Hasil pengukuran ketebalan menghasilkan tebal film 0,20-0,82 mm. Hasil pengukuran derajat swelling galaktomanan ikat silang glutaraldehida yang diperoleh, yaitu semakin banyak glutaraldehida, maka indeks swelling semakin kecil, dari nilai indeks swelling ini kemungkinan Galaktomanan kolang-kaling ikat silang glutaraldehida dapat diaplikasikan sebagai matriks pembawa obat.

(70)

SYNTHESIS AND CHARACTERISTIC FILM OF GLUTARALDEHYDE CROSSLINKED GALACTOMANAN THROUGH

CONDENSATION GALACTOMANAN OF SUGAR PALM FRUIT

(Arenga pinnata)

ABSTRACT

Galactomannan of sugar palm fruitcrosslinked glutaraldehyde (GIG) can be obtained from Galactomannan of sugar palm fruit(GKK) reaction with glutaraldehyde at pH 2.First in this research galactomannan from sugar palm fruit Extraction of used distilled water that resulted 4,427%. The analysis of functional groups glutaraldehyde absorption band in wave number 1150-1085 cm-1 which shows the group of C-O-Casymmetric, as well as changes in absorbance of hydroxyl groups are getting smaller if the greater number of glutaraldehyde. The result of SEM (Scanning electron Microscopic) glutaraldehyde crosslinked galactomanan appeared there has been a change that morphology of surface. At galactomannan of sugar palm fruit has a smooth surface shape, while the surface shape glutaraldehyde crosslinked galactomanan was rough and have pore. The measurement of thickness appeared that thick of film have obtained was 0.20-0.82 mm. The measurementdegree of swelling glutaraldehyde crosslinked galactomananthat is more glutaraldehyde, then the smaller the swelling index, swelling of the value of properties likely Galactomannan of sugar palm fruit crosslinked glutaraldehyde can be applied to drug carrier matrix.

(71)

DAFTAR ISI

Bab 1. Pendahuluan

1.1 Latar Belakang 1.2 Permasalahan

1.3 Pembatasan Masalah 1.4 Tujuan Penelitian 1.5 Manfaat Penelitian 1.6 Lokasi Penelitian 1.7 Metodologi Penelitian

1

Bab 2. Tinjauan Pustaka

2.1 Kolang-kaling 2.5.1 Glutaraldehida

2.6 Fourier Transform Infrared (FTIR) 2.7 Scanning Electron Microscopy (SEM) 2.8 Differential Thermal Analysis (DTA)

5

Bab 3. Metodologi Percobaan

3.1 Alat-alat 3.2 Bahan-bahan 3.3 Prosedur Penelitian

3.3.1 Ekstraksi Galaktomanan dari Kolang-Kaling 3.3.2 Pembuatan Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida (GIG)

(72)

3.3.5 Pembuatan Media pH 7,4 Larutan Buffer Fosfat (SIF) 3.3.5.1 Pembuatan Air Suling Bebas CO2

3.3.5.2 Pembuatan NaOH 0,2 N

3.3.5.3 Pembuatan Kalium Dihidrogen Fosfat (KH2PO4) 0,2M

3.3.6 Pengukuran Indeks Swelling

3.3.6.1 Pengukuran Indeks Swelling dalam Air Suling

3.3.6.2 Pengukuran Indeks Swelling dalam Media pH 1,2 Larutan HCl 0,1M (SGF)

3.3.6.3 Pengukuran Indeks Swelling dalam Media pH 7,4 Larutan Buffer Fosfat (SIF)

3.4 Bagan Penelitian

3.4.1 Ekstraksi Galaktomanan dari Kolang-Kaling 3.4.2 Pembuatan Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida (GIG)

3.4.3 Uji Ketebalan Film Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida (GIG)

3.4.4 Pembuatan Media pH 1,2 Larutan HCl 0,1M (SGF) 3.4.5 Pembuatan Media pH 7,4 Larutan Buffer Fosfat (SIF) 3.4.5.1 Pembuatan Air Suling Bebas CO2

3.4.5.2 Pembuatan NaOH 0,2 N

3.4.5.3 Pembuatan Kalium Dihidrogen Fosfat (KH2PO4) 0,2M

3.4.6 Pengukuran Indeks Swelling

3.4.6.1 Pengukuran Indeks Swelling dalam Air Suling

3.4.6.2 Pengukuran Indeks Swelling dalam Media pH 1,2 Larutan HCl 0,1M (SGF)

3.4.6.3 Pengukuran Indeks Swelling dalam Media pH 7,4 Larutan Buffer Fosfat (SIF)

Bab 4. Hasil Dan Pembahasan

4.1 Hasil

4.1.1 Hasil Ekstraksi dari Kolang-Kaling

4.1.2 Hasil Pengukuran Sifat Mengembang (swelling) dan Ketebalan Film

4.1.3 Hasil dari Spektroskopi Inframerah

4.1.3.1 Hasil Analisis Gugus Fungsi Galaktomanan dengan Spektrofotometer FT-IR

4.1.3.2 Hasil Analisis Gugus Fungsi Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida (GIG) dengan Spektrofotometer FT-IR

4.1.4 Hasil Analisis Morfologi Permukaan GKK (Galaktomanan Kolang-Kaling) dan GIG

(Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehid) dengan SEM (Scanning Electron Microscope)

(73)

4.1.5 Hasil Analisa DTA Film Galaktomanan Ikat SilangGlutaraldehida

4.2 Pembahasan

4.2.1 Hasil Ekstraksi Galaktomanan dari Kolang-Kaling 4.2.2 Ikat Silang Galaktomanan dengan Glutaraldehida 4.2.3 Hasil Uji Sifat Mengembang (Swelling)

4.2.4 Hasil Pengukuran Ketebalan Film 4.2.5 Hasil Analisis GKK dan GIG dengan

Spektrofotometer FT-IR

4.2.6 Hasil Uji Morfologi Permukaan GKK dan GIF dengan SEM (Scanning Electron Microscope)

4.2.7 Hasil Analisa DTA Film Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida

Bab 5. Kesimpulan Dan Saran

(74)

DAFTAR TABEL

Nomor Judul

Tabel

2.1 Jenis Galaktomanan Komersial

4.1 Hasil Pengukuran Sifat swelling dan Ketebalan Film GIG 4.2 Hasil Analisis Gugus Fungsi Galaktomanan dengan Spektrofotometer FT-IR

4.3 Hasil Analisis Gugus Fungsi GIG dengan Spektrofotometer FT-IR

4.4 Hasil Analisa DTA Film Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida

Halaman

11 29

30

30

(75)

DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul

Gambar

2.1 Pohon Aren 2.2 Kolang-Kaling 2.3 Manan

2.4 Glukomannan 2.5 Galaktomannan 2.6 Galaktoglukomannan

2.7 Proses Isomerisasi Glutaraldehida dalam Suasana Asam dan Reaksi antara Gluteraldehida dan Gugus Hidroksil

2.8 Reaksi Galaktomanan dan Ion Borat

2.9 Reaksi Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida

4.1 Hasil SEM dari A. Galaktomanan; B. Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida

Setelah Diikat Silang Glutaraldehida

4.2 Reaksi Ikat Silang Galaktomanan dan Glutaraldehida

4.3 Histogram Hasil Uji Indeks GKK dan GIG dalam Air Suling, HCL 0,1M pH 1,2 dan Buffer Fosfat pH 7,4 dengan

Perendaman Selama 4 jam

4.4 Spektrum FT-IR Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida

Figur

Tabel 4.1 Hasil Pengukuran Berat Awal dan Akhir Film didalam Air Suling

Tabel 4.1

Hasil Pengukuran Berat Awal dan Akhir Film didalam Air Suling p.16
Tabel 4.3 Hasil Pengukuran Berat Awal dan Akhir Film didalam Pengukuran

Tabel 4.3

Hasil Pengukuran Berat Awal dan Akhir Film didalam Pengukuran p.17
Tabel 4.2 Hasil Pengukuran Berat Awal dan Akhir Film didalam Pengukuran

Tabel 4.2

Hasil Pengukuran Berat Awal dan Akhir Film didalam Pengukuran p.17
Tabel 4.1 Hasil pengukuran sifat swelling dan ketebalan film GIG

Tabel 4.1

Hasil pengukuran sifat swelling dan ketebalan film GIG p.36
Tabel 4.3 Hasil Analisis Gugus Fungsi GIG denganSpektrofotometer FT-IR

Tabel 4.3

Hasil Analisis Gugus Fungsi GIG denganSpektrofotometer FT-IR p.37
gambar 4.1.b.

gambar 4.1.b.

p.38
Tabel 4.4 Hasil Analisa DTA Film Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida

Tabel 4.4

Hasil Analisa DTA Film Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida p.38
Gambar 4.2 Reaksi ikat silang galaktomanan dengan glutaraldehida

Gambar 4.2

Reaksi ikat silang galaktomanan dengan glutaraldehida p.40
Gambar 4.3  Histogram Perbandingan Hasil Uji indeks Swelling GIG

Gambar 4.3

Histogram Perbandingan Hasil Uji indeks Swelling GIG p.42
Gambar 4.4 Spektrum FT-IR Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida

Gambar 4.4

Spektrum FT-IR Galaktomanan Ikat Silang Glutaraldehida p.43
Gambar 2.3 Manan (Manosa : Manosa)

Gambar 2.3

Manan (Manosa : Manosa) p.49
Gambar 2.6 Galaktoglukomanan (Glukosa : Galaktosa : Manosa)

Gambar 2.6

Galaktoglukomanan (Glukosa : Galaktosa : Manosa) p.50
Gambar 2.5 Galaktomanan (Galaktosa : Manosa)

Gambar 2.5

Galaktomanan (Galaktosa : Manosa) p.50
Tabel 2.1 Jenis Galaktomanan Komersial

Tabel 2.1

Jenis Galaktomanan Komersial p.52
Gambar 2.7  Proses isomerisasi glutaraldehida dalam suasana asam

Gambar 2.7

Proses isomerisasi glutaraldehida dalam suasana asam p.54
Gambar 2.9 Reaksi Galaktomanan Ikat Silang

Gambar 2.9

Reaksi Galaktomanan Ikat Silang p.55
Gambar 2.8 Reaksi galaktomanan dan ion borat

Gambar 2.8

Reaksi galaktomanan dan ion borat p.55

Referensi

Memperbarui...

Outline : Kolang-kaling