PENGARUH PERSEPSI MAHASISWA AKUNTANSI MENGENAI UNDANG UNDANG AKUNTAN PUBLIK DAN ETIKA PROFESI AKUNTAN PUBLIK TERHADAP PERSEPSI MENGENAI PILIHAN KARIERNYA SEBAGAI AKUNTAN PUBLIK

105 

Loading.... (view fulltext now)

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

PENGARUH PERSEPSI MAHASISWA AKUNTANSI

MENGENAI UNDANG-UNDANG AKUNTAN PUBLIK

DAN ETIKA PROFESI AKUNTAN PUBLIK

TERHADAP PERSEPSI MENGENAI PILIHAN

KARIERNYA SEBAGAI AKUNTAN PUBLIK

SKRIPSI

Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi pada Universitas Negeri Semarang

Oleh

Andreas Sofyan Nainggolan 7250407114

JURUSAN AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

(2)

ii skripsi, pada:

Hari :

Tanggal :

Pembimbing I Pembimbing II

Amir Mahmud, SPd, M.Si Nanik Sri Utaminingsih, SE, M.Si,akt NIP. 197212151998021001 NIP. 197112052006042001

Mengetahui,

Ketua Jurusan Akuntansi

(3)

iii

Hari :

Tanggal :

Penguji Skripsi

Drs. Subowo, M.Si NIP. 195504161984031003

Anggota I Anggota II

Amir Mahmud, S.Pd., M.Si. Nanik Sri Utaminingsih, S.E., M.Si,Akt NIP. 197212151998021001 NIP. 197112052006042001

Mengetahui,

Dekan Fakultas Ekonomi

(4)

iv

Saya menyatakan bahwa yang tertulis dalam skripsi ini benar-benar hasil karya sendiri, bukan jiplakan dari karya tulis orang lain, baik sebagian atau seluruhnya.

Pendapat atau temuan orang lain yang terdapat dalam skripsi ini dikutip atau dirujuk berdasarkan kode etik ilmiah. Apabila dikemudian hari terbukti skripsi ini

adalah jiplakan dari karya tulis orang lain, maka saya bersedia menerima sanksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Semarang, Desember 2012

(5)

v MOTTO :

 “Sebab rancanganKu bukanlah rancanganmu, dan jalanmu bukanlah

jalanKu, demkianlah Firman Tuhan. (LAI,793:2008)

 Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada padaKu

mengenai kamu, demikianlah firman Tuhan, yaitu rancangan damai

sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan (LAI, 849:2008)

PERSEMBAHAN

Skripsi ini saya persembahkan untuk :

Bapak dan (alm) mama tercinta, terimakasih atas kasih

sayang, perhatian, do’a serta segenap dukungan yang telah

(6)

vi

dan kasih-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Pengaruh Persepsi Mahasiswa Akuntansi Mengenai Undang-Undang Akuntan Publik Dan Etika Profesi Akuntan Publik Terhadap Persepsi Mengenai Pilihan Kariernya Sebagai Akuntan Publik”.

Pada kesempatan ini, penulis menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan skripsi ini. Ucapan terima kasih ini penulis sampaikan kepada :

1. Prof. Dr. H. Sudijono Sastroatmodjo, M.Si, Rektor Universitas Negeri Semarang.

2. Dr. S. Martono, M.Si, Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang.

3. Drs. Fachrurrozie, M.Si, Ketua Jurusan Akuntansi Universitas Negeri Semarang.

4. Amir Mahmud, S.Pd, M.Si, Dosen Pembimbing I yang telah sabar dan teliti memberikan bimbingan dan pengarahan hingga terselesaikannya skripsi ini.

5. Nanik Sri Utaminingsih, S.E., M.Si.,Akt, Dosen Pembimbing II sekaligus sebagai Dosen Wali Kelas A, Akuntansi 2007 yang telah memberikan banyak nasehat dan arahan kepada penulis selama kuliah dan yang telah sabar dan teliti memberikan bimbingan dan pengarahan hingga terselesaikannya skripsi ini.

6. Drs. Subowo, M.Si, Dosen Penguji yang telah menguji dan memberikan saran-saran perbaikan skripsi ini.

(7)

vii

10. Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis UNDIP, yang telah memberikan ijin penelitian.

11. Mahasiswa-Mahasiswi Akuntansi UNNES, UNDIP, UDINUS, dan UNIKA yang telah bersedia mengisi kuesioner.

12. Perpustakaan Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang yang telah memberikan pinjaman referensi buku-buku dan berbagai artikel untuk mendukung skripsi ini.

13. Teman-teman jurusan Akuntansi 2007, atas segala informasi, bantuan, dukungan, dan semua yang telah diberikan.

14. Berbagai pihak yang telah membantu yang tidak dapat penulis sebutkan satu-persatu.

Akhirnya penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Semarang, Desember 2013

(8)

viii

Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Negeri Semarang, Dosen Pembimbing I: Amir Mahmud, S.Pd., M.Si. II. Nanik Sri Utaminingsih, S.E., M.Si.,Akt.

Kata Kunci: Undang-Undang Akuntan Publik, Etika Profesi Akuntan Publik, Pilihan Karier

Pilihan karier merupakan suatu proses dari individu sebagai usaha mempersiapkan dirinya untuk memasuki tahapan yang berhubungan dengan pekerjaan. Adanya kejelasan hukum dan aturan-aturan yang berlaku dan mengikat dalam profesi akuntan publik yang berupa Undang-Undang tentang Akuntan Publik dan Kode Etik Akuntan Publik, akan menjadikan profesi Akuntan Publik menjadi salah satu profesi yang memiliki nilai yang tinggi. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui adakah pengaruh persepsi mahasiswa mengenai Undang-Undang Akuntan Publik dan Etika Profesi Akuntan publik terhadap persepsi mengenai pilihan kariernya sebagai Akuntan Publik.

Populasi dalam penelitian ini adalah mahasiswa akuntansi yang telah menempuh mata kuliah auditing. Sampel pada penelitian ini adalah mahasiswa akuntansi pada perguruan tinggi negeri dan swasta yang terpilih, yaitu Universitas Negeri Semarang, Universitas Diponegoro, Universitas Katolik Soegijapranata, dan Universitas Dian Nuswantoro sebanyak 280 orang. Teknik pengambilan sampel menggunakan simple random sampling dan teknik pengambilan jumlah minimun sampel menggunakan rumus Slovin. Variabel dalam penelitian ini terdiri dari persepsi mengenai Undang-Undang Akuntan Publik dan persepsi mengenai Etika Profesi Akuntan Publik sebagai variabel bebas serta persepsi megenai pilihan karier sebagai Akuntan Publik sebagai variabel terikat. Pengumpulan data dilakukan melalui penyebaran angket. Analisis data menggunakan analisis deskriptif persentase dan analisis regresi berganda.

Berdasarkan analisis deskriptif persentase menunjukkan bahwa persepsi mahasiswa mengenai Undang-Undang Akuntan Publik dan persepsi mahasiswa mengenai Etika Profesi Akuntan Publik telah masuk dalam kategori sangat tinggi dengan persentase skor 42,50% dan 48,50% sedangkan persepsi mengenai pillihan karier sebagai Akuntan Publik sangat tinggi dengan persentase skor 47,86% . Hasil analisis regresi berganda memperoleh persamaan regesi =12,580+0,176X1+0,62X2. Hasil analisis regresi diperoleh hasil secara parsial ada

(9)

ix

(10)

x

Accountancy Department, Faculty of Economy, Semarang State University, Advisor 1: Amir Mahmud, S.Pd.,M.Si. II. Nanik Sri Utaminingsih, S.E., M. Si.,Akt.

Key Words: Public Accountant Law, Public Accountant Profession Etique, Carrier Choice.

The choice of carrier is a process from one as the effort to prepare himself to enter the carrier world. The clearance of law in the scope of public accountant profession is the law of public accountant and etic code of Public Accountant, which make this profession precious. The aim of this research is to know the influence of accountance student perception about public accountant Law and Etique of Accountant Public Profession toward the Choice of Carrier as Public Accountant.

The population of this research is the accountancy students who have taken the auditing subject. The sample is the 280 chosen students of accountancy from the state and the private university; Semarang State University, Diponegoro University, Soegijapranata Catholic University and Dian Nuswantoro University. The sampling technique use simple random sampling and the minimum sampling technique uses slovin technique. The variable in this research consist from the perception about Public Accountant law and Public Accountant Profession Etique as dependant variable. The data analysis use descriptive percentage and double regression analysis. =12,580+0,176X1+0,62X2. The result of regression analysis partially connected between student’s perceptions about Public Accountant Law with t score 2,283 with significantly 0,023 and the effect of student perception about Public Accountant Profession Ethic with his carrier choice as Public Accountant with t score 10,165 with significant 0,000. The significant test resulted in the significantly connection between student’s perception about Public Accountant Law and Public Accountant Profession Ethic with his carrier choice as Public Accountant with F value score 146,162 with probability 0,000.

(11)

xi

PERSETUJUAN PEMBIMBING ... ii

PERNYATAAN ... iii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN ... iv

KATA PENGANTAR ... v

SARI ... vii

ABSTRACT ... ix

DAFTAR ISI ... xi

DAFTAR TABEL ... xv

DAFTAR GAMBAR ... xvi

DAFTAR LAMPIRAN ... xvii

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah... 1

1.2 Rumusan Masalah ... 11

1.3 Tujuan Penelitian ... 12

1.4 Manfaat Penelitian ... 12

BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pemilihan Karier ... 14

2.2 Persepsi ... 23

2.3 Undang-Undang Akuntan Publik ... 24

(12)

xii

3.1Jenis Penelitian ... 37

3.2Populasi ... 37

3.3Sampel ... 37

3.4Variabel Penelitian ... 38

3.4.1 Persepsi Mengenai Undang-Undang Akuntan Publik ... 38

3.4.2 Persepsi Mengenai Etika Profesi Akuntan Publik ... 39

3.4.3 Persepsi Mengenai Pilihan Karier Sebagai Akuntan Publik ... 39

3.5Metode Pengumpulan Data ... 39

3.6Validitas dan Reliabilitas ... 40

3.6.1 Validitas ... 40

3.6.2 Reliabilitas ... 41

3.7Metode Analisis Data ... 42

3.7.1 Analisis Deskriptif ... 42

3.7.2 Uji Analisis Regresi Linear Berganda ... 43

3.7.2.1 Uji Normalitas ... 43

3.7.2.2 Uji Linearitas ... 43

3.7.2.3 Uji Asumsi Klasik ... 43

3.7.3 Analisi Regresi Linear Berganda... 44

3.7.3.1 Pengujian Hipotesis ... 45

(13)

xiii

4.1.1 Hasil Analisis Deskriptif ... 47

4.1.1.1 Variabel Persepsi Mahasiswa Akuntansi Di Perguruan Tinggi Kota Semarang Terhadap Undang-Undang Akuntan Publik ... 47

4.1.1.2 Variabel Persepsi Mahasiswa Akuntansi Di Perguruan Tinggi Kota Semarang Terhadap Etika Profesi Akuntan Publik ... 49

4.1.1.3 Persepsi Mengenai Pilihan Kariernya Sebagai Akuntan Publik ... 51

4.2Uji Persyaratan Analisis Data ... 53

4.2.1 Uji Normalitas Data ... 53

4.2.2 Uji Asumsi Klasik ... 54

4.2.2.1 Uji Multikolinieritas ... 54

4.2.2.2 Uji Heteroskedastisitas/Homogenitas ... 55

4.2.2.3 Uji Linearitas ... 56

4.2.3 Uji Hipotesis ... 57

4.2.3.1 Analisis Regresi Berganda ... 57

4.2.3.2 Uji Hipotesis Secara Simultan ... 59

4.2.3.3 Uji Hipotesis Secara Parsial ... 61

(14)

xiv

Sebagai Akuntan Publik ... 64

4.3.2 Pengaruh Persepsi Mahasiswa Akuntansi Mengenai Etika Profesi Akuntan Publik Terhadap Persepsi Mengenai Pilihan Kariernya Sebagai Akuntan Publik ... 66

4.3.3 Pengaruh Persepsi Mahasiswa Akuntansi Mengenai Undang Undang Akuntan Publik dan Etika Profesi Akuntan Publik Terhadap Persepsi Mengenai Pilihan Kariernya Sebagai Akuntan Publik ... 67

BAB V PENUTUP 5.1Simpulan ... 69

5.2Saran ... 69

DAFTAR PUSTAKA ... 71

(15)

xv

3.1 Hasil Uji Reliabilitas ... 42

4.1 Rangkuman Analisis Deskriptif Variabel Persepsi Mahasiswa Akuntasi Mengenai Undang-Undang Akuntan Publik ... 48

4.2 Rangkuman Analisis Deskriptif Variabel Persepsi Mahasiswa Akuntansi Mengenai Etika Profesi Akuntan Publik ... 50

4.3 Rangkuman Analisis Deskriptif Responden Terhadap Variabel Persepsi Mengenai Pilihan Karier Sebagai Akuntan Publik ... 52

4.4 Hasil Uji Normalitas Data ... 53

4.5 Uji Multikolinearitas Data Penelitian ... 54

4.6 Hasil Analisis Uji Linearitas ... 56

4.7 Hasil Analisis Regresi Berganda... 58

4.8 Hasil Analisis uji F (Simultan) ... 60

4.9 Hasil Uji t (Secara parsial) ... 61

(16)

xvi

2.1 Hubungan Persepsi Mahasiswa mengenai Undang-Undang Akuntan Publik dan Etika Profesi Akuntan Publik Terhadap Persepsi

Mengenai Pilihan Kariernya Sebagai Akuntan Publik……… ... 35

4.1 Rangkuman Analisis Deskriptif Frekuensi Tanggapan Responden Terhadap Persepsi Mahasiswa Akuntansi Mengenai Undang-Undang Akuntan Publik ... 49

4.2 Rangkuman Analisis Deskriptif Frekuensi Tanggapan Responden Terhadap Persepsi Mahasiswa Akuntansi Mengenai Etika Profesi Akuntan Publik ... 51

4.3 Rangkuman Analisis Deskriptif Frekuensi Tanggapan Responden Terhadap Persepsi Mengenai Pilihan Kariernya Sebagai Akuntan Publik ... 53

4.4 Grafik Scatterplot Uji Heteroskedastisitas ... 55

4.5 Diagaram Uji Untuk Uji X1, dan X2 Terhadap Y ... 60

4.6 Diagram Uji t Untuk Variabel X1 Terhadap Y ... 62

(17)

xvii

Lampiran 2 : Tabulasi Data ... 75

Lampiran 3 : Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Persepsi Mengenai UU Akuntan Publik ... 88

Lampiran 4 : Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Persepsi Mengenai Etika . Profesi Akuntan Publik ... 89

Lampiran 5 : Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Pilihan Karier ... 90

Lampiran 6 : Hasil Analisis Regresi Berganda ... 91

(18)
(19)

1 1.1 Latar Belakang

Profesi Akuntan Publik di Indonesia mengalami perkembangan

sejalan dengan berkembangnya berbagai jenis perusahaan. Namun, jumlah Akuntan Publik yang ada di Indonesia masih tidak seimbang dengan jumlah

penduduk yang ada di Indonesia. Dengan demikian, menjadi seorang Akuntan Publik seharusnya menjadi pilihan karier yang utama dari mahasiswa jurusuan akuntansi karena masih sangat dibutuhkannya

akuntan-akuntan publik untuk bekerja di Indonesia. Namun, banyak mahasiswa lulusan akuntansi tidak memilih menjadi akuntan publik karena mereka

merasa proses persyaratan untuk menjadi seorang akuntan publik dinilai sangat lama dan membosankan. Untuk menjadi seorang akuntan publik seseorang harus mendapat gelar sarjana ekonomi terlebih dahulu yang diraih

selama empat sampai dengan lima tahun. Kemudian melanjutkannya dengan mengambil Pendidikan Profesi Akuntansi selama dua tahun dan setelah itu

harus memiliki pengalaman dalam berpraktik sebagai akuntan publik, lalu mengajukan permohonan kepada Menteri Keuangan untuk mendapat izin menjadi seorang akuntan publik.

Akuntan publik adalah seseorang yang telah memperoleh izin dari Menteri Keuangan Republik Indonesia untuk memberikan jasa. Jasa yang

(20)

keuangan historis, jasa reviu atas informasi keuangan historis, dan jasa

asurans lainnya. Selain jasa asurans, akuntan publik dapat memberikan jasa lainnya yang berkaitan dengan akuntansi, keuangan, dan manajemen sesuai

dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Menurut Harun Luqman (2010:1), akuntan publik adalah seorang praktisi dengan gelar profesional yang diberikan kepada akuntan di Indonesia yang telah mendapatkan izin

dari Menteri Keuangan Republik Indonesia untuk memberikan jasa audit umum dan reviu atas laporan keuangan, audit kinerja dan audit khusus serta

jasa dalam bidang non atestasi lainnya seperti jasa konsultasi, jasa kompilasi, dan jasa-jasa lainnya yang berhubungan dengan akuntansi dan

keuangan. Dari beberapa definisi diatas dapat dikatakan bahwa akuntan publik adalah seseorang yang telah mendapatkan izin dari Menteri Keuangan Republik Indonesia untuk melayani masyarakat dengan

memberikan jasa dalam bidang keakuntansian dan keuangan.

Jumlah Akuntan Publik Indonesia masih sangat sedikit jika

dibandingkan dengan jumlah penduduk. Jika dibandingkan dengan beberapa negara ASEAN, jumlahnya sangat jauh tertinggal. Menurut Tia Adityasih, Ketua Umum Istitut Akuntan Publik Indonesia (IAPI), Jumlah akuntan

publik di Indonesia hingga 31 Maret 2011 baru 926 dari total penduduk 237 juta jiwa. Singapura dengan jumlah penduduknya sekitar lima juta, memiliki

(21)

sekitar 66 juta jiwa memiliki 6070 akuntan publik dan Vietnam dengan

jumlah penduduk sekitar 85 juta jiwa memiliki 1500 akuntan publik. www.iaiglobal.or.id

Ketentuan mengenai praktek Akuntan di Indonesia sebelumnya diatur dalam Undang-Undang Nomor 34 Tahun 1954 yang mensyaratkan bahwa gelar akuntan hanya dapat dipakai oleh mereka yang telah

menyelesaikan pendidikannya dari perguruan tinggi dan telah terdaftar pada Departemen keuangan R.I. Sebelumnya, alumni akuntansi dari fakultas

ekonomi perguruan tinggi negeri secara otomatis memperoleh gelar akuntan (Akt). Berbeda halnya dengan alumni perguruan tinggi swasta yang harus

mengikuti Ujian Nasional Akuntansi (UNA) untuk meraih gelar serupa. Sistem ini dipandang merupakan diskriminasi terhadap perguruan tinggi swasta, karena tidak menjamin standarisasi profesi akuntan. Oleh karena

adanya perbedaan yang dinilai sebagai bentuk diskriminasi yang menimbulkan rasa ketidakadilan maka dikeluarkanlah SK Menteri

Pendidikan Nasional Nomor 179/U/2001, yang isinya menuliskan gelar akuntan hanya bisa diperoleh melalui Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk). Program PPAk bisa dibuka oleh PTN maupun PTS yang memenuhi syarat.

Program ini menjamin ada standarisasi profesi akuntan, termasuk dalam hal etika profesi. Setelah terbit SK Mendiknas No 179/U/2001

(22)

penyelenggaraan tetap dari Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, namun

hanya bisa diberikan atas rekomendasi IAI. Melalui program ini, mahasiswa memperoleh gelar akuntan dan register akuntan dari Departemen Keuangan.

Gelar itu bisa digunakan untuk meniti karier sebagai akuntan publik, akuntan pendidik, akuntan manajemen, atau akuntan perpajakan.

Pada saat ini Undang tentang akuntan publik yakni

Undang-Undang nomor 5 tahun 2011 telah disahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan ditandantangani oleh presiden. Dengan disahkannya

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 tentang akuntan publik, maka peraturan tentang akuntan publik telah jelas. Undang-Undang ini bertujuan untuk

mendorong terwujudnya profesi akuntan publik yang berkualitas dan dapat bersaing di tingkat internasional.

Di dalam Undang-Undang ini juga sudah ada bebarapa hal yang

penting yang sangat perlu di perhatikan dimana dalam Undang-Undang Nomor 34 Tahun 1954 belum di bahas. Dalam Undang-Undang Nomor 5

Tahun 2011 ini telah jelas pembagian wewenang antara Menteri Keuangan (Menkeu), Asosiasi Profesi Akuntan Publik, dan Komite Profesi Akuntan Publik. Menkeu berewenang melaksanakan fungsi perizinan, pembinaan,

dan pengawasan terhadap Akuntan Publik dan Kantor Akuntan Publik. Asosiasi Profesi Akuntan Publik berwenang menyusun Standar Profesional

(23)

pertimbangan atau masukan kepada Menkeu dan berfungsi sebagai lembaga

banding atas pengenaan sanksi administrasi terhadap Akuntan publik dan Kantor Akuntan Pubik. Keanggotaan Komite ini berjumlah 13 orang dan

bersifat kolegial yang terdiri dari berbagai unsur.

Dalam Undang-Undang ini juga mengatur tentang persyaratan akuntan publik asing yang akan berpraktik di Indonesia diperketat dimana

mereka dapat melakukan praktik di Indonesia setelah terdapat perjanjian saling pengakuan antara pemerintah Indonesia dengan pemerintah negara

asal akuntan publik asing tersebut dan akuntan publik asing tersebut harus diterima menjadi anggota asosiasi terlebih dahulu serta tunduk terhadap

kode etik yang berlaku di Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Dengan diterbitkannya Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 maka semua akuntan publik yang berada di wilayah Republik Indonesia harus

mentaati segala aturan dan ketentuan yang tercantum dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 diharapkan melalui Undang-Undang-Undang-Undang tersebut

baik masyarakat yang menggunakan jasa akuntan publik maupun akuntan publik itu sendiri tidak merasa dirugikan. Sebaliknya, dengan adanya Undang-Undang tersebut semakin meningkatkan kinerja para akuntan publik

dan meningkatkan kepuasan pelayanan pada masyarakat yang menggunakan jasa akuntan publik.

(24)

didalamnya dinilai merugikan para akuntan publik dan mahasiswa jurusan

akuntansi. Seperti halnya yang tercantum dalam Pasal 6 huruf a mengenai perizinan untuk menjadi akuntan publik disebutkan seseorang dapat menjadi

seorang akuntan publik salah satunya dengan syarat apabila memiliki sertifikat tanda lulus ujian profesi akuntan publik yang sah. Persyaratan ini dalam penjelesan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 dikatakan yang

dapat mengikuti pendidikan profesi akuntan publik adalah seseorang yang memiliki pendidikan minima strata 1 (S-1), diploma IV (D-IV), atau yang

setara. Pernyataan ini mengandung makna bahwa semua disiplin ilmu diluar akuntansi dapat menjadi seorang akuntan apabila memiliki sertifikat tanda

lulus ujian profesi akuntan publik. Hal ini menurut sebagian mahasiswa akuntansi jelas merugikan para mahasiswa jurusan akuntansi dan para sarjana akuntansi, walaupun proses untuk mendapatkan gelar sebagai

akuntan publik menjadi lebih mudah dan singkat dari sebelumnya.

Timbulnya pro dan kontra ini menimbulkan presepsi berbeda

diantara mahasiswa akuntansi. Menurut observasi yang dilakukan penulis dengan mewawancarai mahasiswa yang kurang menerima Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 ini karena menurut mereka ini akan memperketat

persaingan menjadi akuntan publik di Indonesia sehingga mengurangi peluang mereka untuk menjadi akuntan publik. Ditambah lagi peraturan dan

(25)

akuntan publik apabila dinilai melakukan kesalahan dalam memberikan

jasanya, yang seharusnya menurut mereka tidak perlu sampai harus dipidanakan, sehingga mereka menjadi kurang berminat bahkan beberapa

ada yang tidak berminat menjadi seorang akuntan publik dan lebih memilih profesi atau pekerjaan lain.

Akuntan merupakan salah satu diantara sekian banyak jabatan

profesi yang bersifat profesional. Profesi akuntan sejajar dengan profesi lain seperti jaksa, hakim, polisi, dan sebagainya. Dalam pandangan masyarakat

profesi-profesi seperti jaksa, hakim, polisi dan sebagainya tersebut sering berbuat nista, hal ini karena seringnya orang-orang yang berprofesi sebagai

jabatan tersebut melakukan hal yang kurang baik dibandingkan dengan profesi lain.

Profesi akuntan hampir sama dengan profesi yang lain seperti dokter

atau pengacara, yang sama-sama dibekali kode etik profesi sebagai rambu-rambu dalam menjalankan profesinya. Ketika seorang dokter melanggar kode etik profesi, mereka akan dituduh melakukan “mal praktek”, namun

sangat jarang sekali seorang akuntan publik dituduh melakukan “mal fungsi”

apabila melanggar kode etik atau prosedur. Kode etik sebagai rambu-rambu

dalam menjalankan tugas semestinya dihayati dan termanisfestasi dalam pelakunya bukan sekedar aksesoris belaka. Sehingga dalam menjalankannya

(26)

Etika profesional harus dijaga dan ditingkatkan untuk menjaga

kepercayaan masyarakat terhadap kualitas mutu jasa yang diberikan oleh profesi. Dasar pemikiran yang melandasi penyusunan kode etik setap profesi

adalah kebutuhan profesi tersebut akan kepercayaan masyarakat terhadap mutu jasa yang diserahkan oleh profesi, terlepas dari anggota yang menyerahkan jasa tersebut (Mulyadi, 2002:50) Masyarakat akan lebih

percaya dan sangat menghargai suatu profesi yang menerapkan standar mutu yang tinggi terhadap pelakasanaan pekerjaannya, karena masyarakat akan

lebih merasa terjamin untuk memperoleh jasa yang dapat diandalkan dari profesi yang bersangkutan. Begitu juga dengan profesi akuntan publik perlu

memiliki dan menerapkan standar mutu yang tinggi terhadap pelaksanaan pekerjaan audit oleh anggota profesi akuntan.

Etika Profesional bagi praktik akuntan di Indonesia disebut dengan

istilah kode etik dan kode etik tersebut dikeluarkan oleh ikatan akuntan indonesia (IAI). IAI adalah satu-satunya organisasi profesi akuntan di

Indonesia. IAI berganggotakan auditor dari berbagai tipe yakni auditor independen dan auditor intern, akuntan manajemen, akunan pendidik, serta akuntan sektor publik. Sehingga kode etik yang dikeluarkan oleh IAI tidak

hanya mengatur anggotanya yang berpraktik sebagai akuntan publik, namun mengatur semua anggotanya yang berpraktik dalam berbagai tipe profesi

(27)

memilih akuntan publik asing untuk memberikan jasanya. Ini bisa saja

dimungkinkan banyaknya akuntan publik yang masih belum mematuhi kode etik profesi akuntan publik yang ada di Indonesia. Dalam etika profesi

akuntan publik terdapat prinsip etika yaitu tanggung jawab profesi, kepentingan publik, integritas, objektivitas dan kompetensi dan kehati-hatian profesional.

Kasus enron, xerok, merck, vivendi universal dan beberapa kasus serupa lainnya telah membuktikan bahwa etika sangat diperlukan. Berbagai

kepentingan dan tekanan pemaksimalan keuntungan menjadikan seorang akuntan publik dapat melakukan cara yang tidak etis untuk mencapai

keuntungan tersebut. Namun disisi lain, akuntan publik dipaksa tetap bersikap profesional dan dihadapkan pada serangkaian aturan yang harus ditaati. Akuntan publik harus tetap objektif, jujur, adil, tepat, independen,

dan berintegritas dalam menjalankan tugasnya.

Motivasi untuk berperilaku etis adalah sangat penting. Hal ini

dikarenakan dengan berperilaku etis dapat memberikan kontribusi antara lain keuntungan jangka panjang, integritas personal dan kepuasan bagi yang terlibat dalam bisnis tersebut, kejujuran dan loyalitas, percaya diri dan

kepuasan pelanggan. Jika seorang akuntan publik berorientasi pada keuntungan jangka pendek, maka ia kurang memperhatikan masalah etika

dan integritas.

(28)

kepada akuntan pemula terkadang menyebabkan adanya rasa ketidakpuasan

pada akuntan pemula. Hal ini bisa menyebabkan akuntan pemula ingin berhenti. Di kantor akuntan publik juga sering terjadi turnover intentions

yang cukup tinggi dimana para karyawannya berkeinginan untuk pindah dan berujung pada karyawan meninggalkan pekerjaannya.

Berhentinya para karyawan kantor akuntan publik ini karena

komitmen organisasional yang rendah, kepuasan kerja dari karyawan yang rendah, munculnya ketidakjelasan peran tersebut menyebabkan akibat yang

sama dengan konflik peran (Toly 2001). Dengan adanya Undang-Undang tentang akuntan publik dan kode etik ini maka komitmen organisasional dan

kepuasan kerja maupun kepuasan pelayanan dalam kantor akuntan publik dapat dirasakan baik oleh karyawan maupun pelanggan.

Pilihan karier merupakan suatu proses dari individu sebagai usaha

mempersiapkan dirinya untuk memasuki tahapan yang berhubungan dengan pekerjaan. Berbagai informasi yang diperoleh mahasiswa akuntansi

mengenai profesi akuntan publik merupakan hal yang penting dalam proses pengambilan keputusan kariernya sebagai auditor. Adanya informasi yang negatif mengenai lingkungan kerja akuntan publik mungkin saja dapat

mengurangi minat mereka untuk memilih karier sebagai akuntan publik dan mengalihkan pilihan kariernya pada profesi lain. Adanya kejelasan hukum

(29)

nantinya akan tertarik memilih profesi sebagai akuntan publik sebagai

pilihan kariernya.

Mengingat bahwa mahasiswa akuntansi merupakan calon-calon

akuntan publik di masa mendatang dan Undang-Undang ini bertujuan untuk meningkatkan mutu profesional akuntan publik di Indonesia kedepannya, serta etika profesi akuntan publik yang merupakan aturan yang harus

dipatuhi oleh setiap akuntan, maka penulis tertarik untuk mengambil judul “Pengaruh Persepsi Mahasiswa Akuntansi Mengenai Undang-Undang

Akuntan Publik Dan Etika Profesi Akuntan Publik Terhadap Persepsi Mengenai Pilihan Kariernya Sebagai Akuntan Publik”. (Penelitian Pada

Perguruan Tinggi Di Kota Semarang) 1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian dalam latar belakang masalah, maka masalah

dalam penelitian ini adalah :

1. Apakah persepsi mahasiswa akuntansi mengenai Undang-Undang

akuntan publik berpengaruh terhadap persepsi mengenai pilihan kariernya sebagai akuntan publik?

2. Apakah persepsi mahasiswa akuntansi mengenai etika profesi akuntan

publik berpengaruh terhadap persepsi mengenai pilihan kariernya sebagai akuntan publik?

(30)

1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan yang ingin dicapai dari penelitian ini adalah untuk mengetahui :

1. Apakah persepsi mahasiswa akuntansi di perguruan tinggi di kota Semarang mengenai Undang-Undang Akuntan Publik berpengaruh terhadap persepsi mengenai pilihan kariernya sebagai akuntan publik?

2. Apakah persepsi mahasiwa akuntansi di perguruan tinggi di kota Semarang mengenai etika profesi akuntan publik berpengaruh terhadap

persepsi mengenai pilihan kariernya sebagai akuntan publik?

3. Apakah persepsi mahasiswa akuntansi di perguruan tinggi di kota

Semarang mengenai Undang-Undang akuntan publik dan etika profesi akuntan publik berpengaruh terhadap persepsi pilihan kariernya sebagai akuntan publik?

1.4 Manfaat Penelitian

Manfaat penelitian ini adalah :

1. Manfaat bagi peneliti yaitu untuk menambah wawasan peniliti tentang dunia profesi akuntan khususnya akuntan publik yakni tentang

persyaratannya, perizinan, fungsinya, wewenangnya, etika dalam

menjalankan tugas profesionalnya dan hal-hal lain yang penting mengenai akuntan publik.

(31)

sumbangan pemikiran bagi pihak-pihak yang ingin mengetahui lebih

lanjut dengan melakukan penelitian tentang akuntan publik.

3. Bagi mahasiswa jurusan akuntansi, yaitu untuk memberikan dorongan

(32)

14 2.1 Pemilihan Karier

Karier menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (1989:391) merupakan perkembangan dan kemajuan dalam kehidupan, pekerjaan, jabatan, dsb. Karir juga merupakan pekerjaan yang memberikan harapan

untuk maju. Greenberg dan Baron (2000:215) menyatakan bahwa karier tersebut meliputi urutan pengalaman pekerjaan seseorang selama jangka

waktu tertentu. Pilihan karier mahasiswa dipengaruhi oleh streotype yang mereka bentuk tentang berbagai macam karier (Holland, 1995). Jadi, persepsi dan streotype karier merupakan hal penting untuk menentukan pilihan karier karena persepsi mahasiswa umumnya dipengaruhi oleh pengetahuan pribadi mengenai lingkungan kerja, informasi dari lulusan

terdahulu, keluarga, dosen, dan text book yang dibaca ataupun digunakan Stole (1976) dalam Felton et al (1994).

Pada umumnya sebagian orang menilai karier adalah suatu yang

dijabat oleh seseorang pada saat tertentu. Akan tetapi penilaian itu tidak sepenuhnya benar karena karier merupakan posisi pekerjaan (jabatan) yang

dipegang atau dijabat oleh seseorang selama bertahun-tahun (Dessler, 1994:4). Menurut Handoko (2001:122) karier adalah perkembangan pada karyawan secara individu dalam jenjang jabatan/kepangkatan yang dapat

(33)

Sedangkan menurut Siagian (1991:2006) karier merupakan keseluruhan

pekerjaan yang dilakukan dan jabatan yang dipangku oleh seseorang selama dia berkarya. Dari beberapa pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa

karier adalah seluruh perkembangan pekerjaan (jabatan) yang dicapai oleh seseorang atas kerja keras dan kemampuan tertentu selama masa kerja seseorang tersebut dalam sebuah pekerjaan, organasisasi atau perusahaan.

Handoko (2001:123) menyatakan bahwa untuk mencapai karier yang diinginkan, diperlukan proses yang disebut perencanaan karier. Perencanaan

karier sangat diperlukan seseorang yang ingin mencapai kesuksesan oleh karena itu, karier harus dibentuk melalui suatu perencanaan yang cermat.

Handoko menambahkan karier memiliki tiga pengertian yang berbeda yaitu sebagai penunjuk promosi jabatan, sebagai penunjuk pekerjaan, sebagai sejarah kedudukan. Proses perencanaan karier ini memungkinkan seseorang

untuk mengidentifikasi sasaran-sasaran karier yang ingin dicapai dalam arti tingkat kedudukan atau jabatan tertinggi yang mungkin dicapai apabila

mampu bekerja secara produktif (Siagian, 1991:207).

Kebutuhan dan ekspetasi individu terhadap karier dapat diubah melalui tahapan-tahapan karier. Tahapan-tahapan karier ini berhubungan

langsung dengan kebutuhan hidup seorang individu. Menurut Dessler (1994:28), tahapan-tahapan karier dan kebutuhan individu dibedakan atas

(34)

Merencanakan untuk menempuh suatu karier tertentu sejak dini

merupakan langkah awal untuk mencapai kesuksesan. Maka perlu untuk memberikan kepada mahasiswa akuntansi pengetahuan yang cukup tentang

berbagai karier dibidang akuntan publik untuk merangsang minat dan motivasi mereka terhadap karier mereka sebagai akuntan khususnya akuntan publik.

Gomes (2003:214) menyatakan carrer planning berhubungan dengan bagaimana cara seseorang dalam merencanakan dan mewujudkan

tujuan-tujuan kariernya sendiri. Rencana karier akan mencakup hal-hal sebagai berikut (Fridani:2010) :

1. Proses yang berlangsung secara sadar untuk mengetahui akan diri sendiri, peluang-peluang, hambatan-hambatan, pilihan-pilihan dan akibat-akibat

2. Upaya mengidentifikasi tujuan-tujuan yang berkaitan dengan karier. 3. Pemrograman kerja, pendidikan, dan pengalaman-pengalaman,

pengembangan-pengembangan yang terkait untuk memberikan arah, waktu, dan urutan dari berbagai langkah untuk mencapai tujuan-tujuan karier tertentu.

Menurut Yusuf (2005:12) faktor-faktor yang mempengaruhi seseorang dalam pemilihan kariernya antara lain pribadi diri sendiri,

(35)

Santrocks dalam Fridani ( 2010:14) menyatakan ada tiga teori pokok

yang menggambarkan bagaimana cara individu membuat pilihan menyangkut karier yaitu teori perkembangan/developmental theory

Ginzberg, teori konsep diri/self-concept theory Super, dan teori tipe kepribadian/personality type theory Holland.

Teori yang dikemukan oleh Ginzberg dalam Fridani (2010:14)

menyatakan bahwa terdapat tiga fase pemilihan karier yaitu fase fantasi, tentatif dan realistik. Pada fase fantasi seseorang ingin memilih suatu karier

karena suatu kesan yang dibangun oleh karier tersebut, pada fase tentatif seseorang akan memulai memilih suatu karier dengan mencocokkan pilihan

kariernya tersebut dengan minatnya, dan pada fase realistik seseorang akan memilih karier setelah melakukan eksplorasi dengan menilai kemampuan diri sendiri apakah dapat memenuhi segala tuntutan dan mengatasi setiap

permasalahan yang akan dihadapi ketika memilih suatu karier tertentu. Teori konsep diri yang dikemukan oleh Donald Super dalam Fridani

(2010:15) mempunyai dasar bahwa kerja merupakan perwujudan dari konsep diri, artinya seseorang mempunyai konsep diri dan berusaha menerapakan konsep diri itu dengan memilih pekerjaan, yang menurut orang

tersebut paling memungkinkan untuk mengekspresikan diri. Kepribadian yang dikemukakan oleh Holland dalam teorinya yang mencocokkan antara

(36)

Jenjang karier akuntan publik di Indonesia sangat jelas. Berikut ini

merupakan gambaran jenjang karir akuntan publik menurut Mulyadi dan Puradiredja dalam (Setiyani:2005) :

1. Auditor Junior, bertugas melaksanakan prosedur audit secara rinci, membuat kertas kerja untuk mendokumentasikan pekerjaan audit yang telah dilaksanakan.

2. Auditor senior, bertugas untuk melaksanakan audit dan bertanggungjawab untuk mengusahakan biaya audit dan waktu audit

sesuai dengan rencana, mengarahkan dan mereviu pekerjaan auditor junior.

3. Manajer, merupakan pengawas audit yang bertugas membantu auditor senior dalam merencanakan program audit dan waktu audit; mereview kertas kerja, laporan audit dan management letter.

4. Partner, bertanggungjawab atas hubungan dengan klien, dan bertanggungjawab secara keseluruhan mengenai auditing.

Carey dan Loeb dalam Regar (1993), menyatakan bahwa profesi menurut pengertian sempit adalah suatu jenis pekerjaan yang dipangku untuk suatu jabatan khusus tertentu dalam masyarakat dengan memenuhi

syarat dan ciri dan tertentu. Diantara ciri-ciri tersebut adalah (1) pengetahuan yang diperlukan yang diperoleh dengan cara mengikuti

(37)

pelayanan; (3) memiliki organisasi yang mendapat pengakuan masyarakat

atau pemerintah dengan perangkat kode etik untuk mengatur anggotanya serta memiliki budaya profesi; dan (4) adanya suatu ciri yang

membedakannya dengan perusahaan, yakni tidak mengejar keuntungan yang sebesar-besarnya, tetapi lebih mengutamakan pelayanan dengan memberikan jasa yang bermutu dengan balas jasa yang setimpal. Beberapa

jenis pekerjaan yang dapat dijabat oleh seorang akuntan yaitu : 1. Akuntan Pemerintah

Akuntan Pemerintah adalah akuntan yang bekerja pada badan-badan pemerintah, seperti Badan Pengawas Keuangan dan Pembangungan (BPKP),

Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), dan Dirjen Pajak (Soemarso,2004). Sarjana akuntansi yang berprofesi sebagai akuntan pemerintah mempunyai status pegawai negeri (Setiyani,2005).

2. Akuntan Pendidik

Akuntan Pendidik adalah akuntan yang bekerja dalam pendidikan

akuntansi, yaitu mengajar, menyusun kurikulum pendidikan akuntansi dan melakukan penelitian di bidang akuntasi (Soemarso,2004). Akuntan pendidik berpedoman pada Tri Dharma perguruan tinggi, yaitu pengajaran,

penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Pengajaran merupakan tugas utama seorang pendidik, pengajaran dilakukan melalui pertemuan tatap

(38)

akuntan pendidik juga dituntut mampu melakukan penelitian sebagai sarana

untuk menerapkan ilmu dalam praktek yang sesungguhnya. Selain itu, akuntan pendidik juga harus dapat berkomunikasi dengan masyarakat luas,

yang merupakan pihak yang mengenal akan profesi dan ilmu akuntan pendidik.

3. Akuntan Perusahaan

Akuntan Perusahaan adalah akuntan yang bekerja dalam suatu perusahaan. Tugas-tugas yang dikerjakan oleh akuntan perusahaan dapat

berupa penyusunan sistem akuntansi, penyusunan laporan keuangan kepada pihak-pihak diluar perusahaan, penyusunan anggaran perusahaan,

penyusunan laporan akuntansi kepada manajemen, menangani masalah perusahaan dalam bidang keuangan dan melakukan pemeriksaan intern. (Soemarso,2004).

4. Akuntan Publik

Profesi akuntan publik berkembang sejalan dengan berkembangnya

berbagai jenis perusahaan. Perusahaan membutuhkan modal untuk mempertahankan kelangsungan operasionalnya. Modal ini berasal dari pihak intern perusahaan (pemilik) dan pihak ekstern perusahaan (investor dan

pinjaman dari kreditur). sehingga laporan keuangan dibutuhkan oleh kedua pihak tersebut dalam pengambilan keputusan yang berkaitan dengan

(39)

pertanggungjawaban pengelolaan dana yang berasal dari pihak ekstern

maupun intern perusahaan (Setiyani: 2005).

Akuntan publik dapat dikatakan suatu profesi karena telah memenuhi

syarat sebagai suatu pekerjaan yang bersifat profesional. Menurut Anderson (1984:72), suatu pekerjaan dapat dikatakan profesional kalau telah memenuhi syarat-syarat sebagai berikut : (1) menguasai keahlian intelektual

melalui pendidikan dan latihan yang cukup lama; (2) praktik umum yang memberikan pelayanan kepada masyarakat; (3) bertindak objektif dalam

menguasai masalah; (4) mensubordinasikan kepentingan pribadi; (5) terdapat perhimpunan atau ikatan yang independen dan yang menetapkan

standar persyaratan yang berlaku bagi setiap anggotanya serta membina dan mengembangkan keahlian dan standar pelayanan; (6) terdapat forum pertukaran pendapat, pengetahuan dan pelayaanan antar rekan sejawat dalam

meningkatkan fungsi.

Soemarso (1995) berpendapat bahwa akuntan publik adalah akuntan

independen yang memberikan jasa-jasanya atas dasar pembayaran tertentu. Artinya, ada imbalan yang diperoleh atas jasa yang diberikannya. Akuntan publik menghasilkan berbagai macam jasa bagi masyarakat, yang dapat

(40)

Sejak tahun 1994, profesi akuntan publik Indonesia menyediakan

jasa assurance tentang prakiraan keuangan. Salah satu tipe assurance yang disediakan oleh profesi akuntan publik adalah jasa atestasi. Atestasi adalah

suatu pernyataan pendapat atau pertimbangan orang yang independen dan kompeten tentang apakah asersi suatu entitas sesuai, dalam semua hal yang material, dengan kriteria yang telah ditetapkan. Jasa atestasi profesi akuntan

publik dapat dibagi lebih lanjut menjadi 4 jenis yaitu audit, pemeriksaan, reviu dan prosedur yang disepakati. Jasa nonassurance adalah jasa yang dihasilkan oleh akuntan publik yang di dalamnya ia tidak memberikan suatu pendapat, keyakinan negatif, ringkasan temuan, atau bentuk lain keyakinan.

Jenis jasa nonassurance yang dihasilkan oleh akuntan publik adalah jasa kompilasi, jasa perpajakan, jasa konsultasi.

Persyaratan menjadi akuntan publik terkandung dalam Peraturan

Menteri Keuangan Republik Indonesia yang dikeluarkan melalui Surat Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor :

No.43/KMK.017/1997, seseorang dapat menjalankan praktik akuntan publik jika memenuhi persyaratan sebagai berikut (Mulyadi,2002:26). 1. Berdomisili di wilayah Indonesia

2. Lulus ujian sertifikasi akuntan publik yang diselenggarakan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI)

3. Menjadi anggota IAI

(41)

Undang-Undang Akuntan Publik menambahkan bahwa syarat

menjadi akuntan publik adalah memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), mahasiswa lulusan pendidikan profesi akuntansi. Dan yang dapat

mengikuti pendidikan profesi akuntansi adalah seseorang yang memiliki pendidikan minimal sarjana strata 1 (S-1) atau yang setara.

2.2 Persepsi

Persepsi merupakan salah satu faktor kejiwaan yang cukup besar sumbangan terhadap tingkah laku seseorang. Persepsi seseorang tentang

suatu obyek atau peristiwa yang sama akan berbeda dengan orang lain, sehingga tingkahlaku yang ditampilkan atau diperlihatkan dan juga

kesimpulan dalam mengambil keputusan oleh seseorang tidak sama dengan orang lain.

Persepsi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (1989:675) adalah

tanggapan (penerimaan) langsung dari suatu serapan atau proses seseorang mengetahui beberapa hal melalui pancainderanya. Persepsi menurut

Rakhmat Jalaluddin (1998:51), adalah pengalaman tentang objek, peristiwia, atau hubungan-hubungan yang diperoleh dengan menyimpulkan informasi dan menafsirkan pesan. Persepsi ialah memberikan makna pada stimuli

inderawi (sensory stimuli). Walaupun begitu, menafsirkan makna informasi inderawi tidak hanya melibatkan sensasi, tetapi juga atensi, ekspektasi,

motivasi, dan memori.

(42)

stimulus oleh individu melalui alat indera atatu juga disebut proses sensoris.

Namun proses itu tidak berhenti begitu saja, melainkan stimulus tersebut diteruskan dan proses selanjutnya merupakan proses persepi. Walgito

(2004:89) mengemukakan terdapat beberapa faktor yang berperan dalam persepsi yaitu Objek yang dipersepsi, alat indera, syaraf, pusat susunan syaraf, perhatian.

David, Jonathan dan Anne (1992:52) menggambarkan persepsi sebagaimana kesan yang dibuat, prasangka yang mempengaruhinya, jenis

informasi yang dipakai untuk kesan tersebut, dan bagaimana akuratnya kesan itu. Persepsi yang terjadi akan membentuk sikap, yaitu suatu

kecenderungan yang stabil untuk berlaku atau bertindak secara tertentu di dalam situasi yang tertentu pula. Persepsi menjadi proses pengaturan dan penerjemahan informasi sensorik oleh otak (Wade dan Travis 2007:228).

Sukardi dalam (Fridani:2010) menyatakan pemilihan suatu jabatan untuk karier seseorang tersebut menjadi suatu pernyataan kepribadian

seseorang yang didalamnya menyangkut minat dan persepsi. Dengan kata lain persepsi terhadap suatu jenis karir memiliki peranan dalam pemilihan karir seseorang.

2.3 Undang Undang Akuntan Publik

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 merupakan aturan-aturan dan

(43)

mengatur tentang akuntan publik. Undang-Undang akuntan publik dibuat

untuk memberi perlindungan hukum baik bagi para akuntan publik maupun pengguna jasa Akuntan Publik di Indonesia.

Sampai saat terbentuknya Undang-Undang ini, di Indonesia belum ada Undang-Undang yang khusus mengatur profesi Akuntan Publik. Undang-Undang yang ada adalah Undang-Undang Nomor 34 Tahun 1954

tentang Pemakaian Gelar Akuntan (Accountan). Pengaturan mengenai profesi Akuntan Publik dalam Undang-Undang Nomor 34 Tahun 1954

tersebut sudah tidak sesuai lagi dengan perkembangan yang ada pada saat ini dan tidak mengatur hal-hal yang mendasar dalam profesi Akuntan Publik.

Oleh karena itu, disusunlah Undang-Undang tentang Akuntan Publik yang mengatur berbagai hal mendasar dalam profesi Akuntan Publik, dengan tujuan untuk :

1. Melindungi kepentingan publik;

2. Mendukung perekonomian yang sehat, efisien, dan transparan;

3. Memelihara integritas profesi Akuntan Publik;

4. Meningkatkan kompetensi dan kualitas profesi Akuntan Publik; dan 5. Melindungi kepentingan profesi Akuntan Publik sesuai dengan standar

dan kode etik profesi.

Undang-Undang ini mengatur antara lain :

1. Lingkup jasa Akuntan Publik 2. Perizinan Akuntan Publik dan KAP;

(44)

4. Kerja sama antar-Kantor Akuntan Publik (OAI) dan kerja sama antara

KAP dan Kantor Akuntan Publik Asing (KAPA) atau Organisasi Audit Asing (OAA);

5. Asosiasi Profesi Akuntan Publik; 6. Komite Profesi Akuntan Publik;

7. Pembinaan dan pengawasan oleh Menteri;

8. Sanksi Administratif; dan 9. Ketentuan pidana.

Disamping mengatur profesi Akuntan Publik, Undang-Undang ini juga mengatur KAP yang merupakan wadah bagi Akuntan Publik dalam

memberikan jasa profesional. Hal yang mendasar mengenai pengaturan KAP antara lain mengenai perizinan KAP dan bentuk usaha KAP. Salah satu persyaratan izin usaha KAP adalah memiliki rancangan sistem

pengendalian mutu sehinga dapat menjamin bahwa perikatan profesional dilaksanakan sesuai dengan SPAP. Sementera itu, pengaturan mengenai

bentuk usaha KAP dimaksudkan agar sesuai dengan karakteristik profesi Akuntan Publik, yaitu independensi dan tanggung jawab profesional Akuntan Publik terhadap hasil pekerjaannya.

2.4 Etika Profesi Akuntan Publik

Setiap profesi yang memberikan pelayanan jasa kepada masyarakat

(45)

dengan profesi yang lain yang berfungsi untuk mengatur tingkah laku para

anggotanya (Murtanto dan Marini 2003). Kode etik atau etika profesi ini harus ditaati oleh setiap profesi yang memberikan pelayanan jasa kepada

masyarakat sehingga dapat menjadi alat untuk mendapat kepercayaan dari masyarakat. Aturan tentang perilaku profesi akan menghasilkan benchmark yang digunakan dalam menentukan apakah suatu situasi berisi dimensi etika

atau tidak. Setiap profesi yang menjual jasanya kepada masyarakat memerlukan kepercayaan masyarakat yang dilayaninya terutama masyarakat

yang sangat awam atau kurang mengerti mengenai pekerjaan yang dilakukan oleh profesi tersebut karena kompleksnya pekerjaan yang dilaksanakan oleh

profesi.

Masyarakat akan sangat menghargai profesi yang menerapkan standar mutu tinggi terhadap pelaksanaan pekerjaan anggota yang

memberikan jasa tersebut (Mulyadi,2002), karena dengan demikian masyarakat akan terjamin untuk memperoleh jasa yang dapat diandalkan

dari profesi yang bersangkutan. Jika masyarakat pemakai jasa tidak memiliki kepercayaan terhadap profesi akuntan publik, dokter, atau pengacara maka pelayanan profesi tersebut kepada klien dan masyaraakat

pada umumnya tidak efektif.

Dalam menjalankan profesinya seorang akuntan di Indonesia diatur

(46)

profesi dan juga dengan masyarakat. Selain itu kode etik akuntan dapat juga

merupakan alat atau sarana untuk klien, pemakai laporan keuangan atau masyarakat pada umumnya, tentang kualitas atau mutu jasa yang diberikan

seorang akuntan publik karena melalui serangkaian pertimbangan etika sebagaimana yang diatur dalam kode etik profesi. Akuntan publik sebagai profesi memiliki kewajiban untuk mengabaikan kepentingan pribadi dan

mengikuti etika profesi yang telah ditetapkan. Keberadaan Kode Etik Ikatan Akuntan Indonesia menyatakan secara eksplisit beberapa kriteria tingkah

laku yang harus ditaati oleh akuntan publik.

Selama ini belum ada aturan jelas yang membahas tentang kode etik

untuk profesi Akuntan Publik. Namun demikian, salah satu badan yang memiliki fungsi untuk menyusun dan mengembangkan standar profesi dan kode etik profesi akuntan publik yang berkualitas dengan mengacu pada

standar internasional yaitu Institut Akuntan Publik Indonesia (IAPI) telah mengembangkan dan menetapkan suatu standar profesi dan kode etik profesi

yang berkualitas yang berlaku bagi profesi akuntan publik di Indonesia. Sebagai suatu profesi, akuntan sangat membutuhkan aturan etika profesional. Di Indonesia Aturan Etika Profesional ditetapkan oleh Ikatan

Akuntan Indonesia sebagai organisasi yang mewadahi para akuntan Indonesia. Aturan Etika Profesional Akuntansi disebut Kode Etik Akuntan

Indonesia.

(47)

terhadap prinsip kode etik profesi tersebut. Tidak ada suatu profesi apapun

yang memiliki kode etik yang dapat menjamin bahwa anggotanya akan dipastikan mematuhi aturan-aturan yang tergandung dalam kode etik

tersebut. Namun adanya kode etik ini menjadikan sebuah profesi akan dinilai baik mutunya oleh masyarakat dan akan mau menggunakan jasanya. Ini akan menambah daya tarik bagi mahasiswa akuntansi untuk memilih

profesi sebagai akuntan publik kelak setelah mereka lulus kuliah.

2.5 Kerangka Berpikir

Akuntan publik merupakan profesi yang diatur melalui peraturan dan ketentuan dari pemerintah serta standar dan kode etik profesi yang

ditetapkan oleh organisasi profesi. Akuntan publik adalah akuntan yang telah memperoleh izin untuk memberikan jasa sesuai ketentuan yang berlaku, sedangkan Kantor Akuntan Publik adalah badan usaha yang

didirikan berdasarkan hukum Indonesia dan telah mendapatkan izin usaha dari pihak yang berwenang. Pengguna jasa profesi Akuntan Publik tidak

hanya klien, namun juga pihak-pihak lain yang terkait, seperti pemegang saham, pemerintah, investor kreditor, pajak, otoritas bursa, Bapepam-LK, masyarakat umum serta pemangku kepentingan lainnya, maka jasa profesi

akuntan publik harus dapat dipertanggungjawabkan kepada pihak-pihak yang berkepentingan tersebut.

(48)

bahwa orang yang bekerja sebagai Akuntan Publik akan memperoleh gaji

yang lebih besar daripada pengorbanannya (Felton,1994 dalam Rasmini, 2007:354). Gaji seorang akuntan publik dianggap lebih besar karena mereka

bisa menetapkan gajinya sendiri, tidak seperti profesi non akuntan publik seperti akuntan pemerintah, akuntan intern, dan sebagainya dimana gajinya sudah ditentukan oleh perusahaan atau lembaga dimana mereka bekerja.

Akhir-akhir ini profesi akuntan publik sedang banyak mendapat perhatian baik dari masyarakat umum maupun dari kalangan penggunan jasa

akuntan. Seperti pada masa-masa pemilu yang lalu, integritas dan kejujuran profesi akuntan publik diragukan manakala publik mempertanyakan dana

kampanye dari salah satu partai di Republik Indonesia yang dinilai sangat tidak relevan dari jumlah dana yang diumumkan setelah audit yang dilakukan oleh akuntan publik dengan penyelenggaraan kampanye yang

terjadi sesungguhnya. Oleh karena itu akuntan publik harus menjalankan tugasnya sesuai dengan standar dan kode etik profesi yang ditetapkan

organisasi profesi serta mengikuti ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku sehingga publik dan pengguna jasa akuntan publik masih memiliki kepercayaan yang tinggi terhadap profesi akuntan publik.

Dalam hal ini publik sangat menuntut integritas dan profesionalisme para akuntan publik dan KAP.

(49)

profesi akuntan publik sehingga dapat memberi kepastian hukum atas jasa

profesi akuntan publik serta masyarakat terlindungi dari tindakan malpraktik yang dapat merugikan berbagai pihak. Undang-Undang ini merupakan

pendukung dari kode etik yang sudah berlaku sebelumnya atas profesi akuntan publik.

Undang-Undang akuntan publik yakni Undang-Undang Nomor 5

Tahun 2011 merupakan Undang-Undang yang mengatur tentang hak eksklusif yang dimiliki oleh Akuntan Publik, Undang-Undang ini juga

mengatur tentang KAP yang merupakan wadah bagi akuntan publik dalam memberikan jasa profesional. Sebelumnya belum ada Undang-Undang yang

mengatur profesi Akuntan Publik. Undang-Undang yang ada adalah Undang-Undang Nomor 34 Tahun 1954 tentang Pemakaian Gelar Akuntan (Accountant).

Dengan adanya Undang-Undang Akuntan Publik ini maka sudah ada kepastian hukum atas jasa profesi akuntan publik sehingga dapat melindungi

masyarakat dari tindakan malpraktik. Kejelasan hukum akan sebuah profesi akan menambah daya tarik sebuah profesi untuk dijadikan sebagai pilihan karier khususnya oleh mahassiwa jurusan akuntansi kelak setelah mereka

lulus kuliah. Hal ini disebabkan bahwa jika sebuah profesi sudah jelas di mata hukum maka maka nilai sosial dari suatu profesi tersebut akan

meningkat di mata masyarakat.

(50)

akuntansi. Hal ini dikarenakan terdapat beberapa pasal yang menurut para

Akuntan Publik dan mahasiswa akuntansi bahkan Akuntan Pendidik merugikan akuntan publik dan mahasiswa akuntansi. Dimana pasal-pasal

yang merugikan tersebut diantaranya mengenai perizinan akuntan asing berkerja di Indonesia, adanya pasal yang mempidanakan akuntan publik yang menurut mereka dinilai tidak perlu dan bagi mahasiswa akuntansi

dizinkannya lulusan mahasiswa lain untuk ikut serta mengikuti ujian sertifikasi dan kelak akan menjadi akuntan publik juga. Hal ini menurut

sebagian dari mahasiswa akuntansi yang adalah calon akuntan publik merasa dirugikan. Namun beberapa pihak termasuk pemerintah menyatakan

Undang-Undang yang sudah ditetapkan ini sudah dinilai baik untuk kepentingan baik akuntan publik, akuntan pendidik, maupun mahasiswa jurusan akuntansi.

Etika Profesional bagi praktik akuntan di Indonesia disebut dengan istilah kode etik dan kode etik tersebut dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan

Indonesia (IAI). IAI adalah satu-satunya organisasi profesi akuntan di Indonesia. IAI berganggotakan auditor dari berbagai tipe yakni Auditor Independen dan Auditor Intern, Akuntan Manajemen, Akuntan Pendidik,

serta Akuntan Publik. Sehingga kode etik yang dikeluarkan oleh IAI tidak hanya mengatur anggotanya yang berpraktik sebagai akuntan publik, namun

(51)

kurang percayanya masyarakat kepada akuntan publik Indonesia dan

memilih akuntan publik asing untuk memberikan jasanya. Ini bisa saja dimungkinkan banyaknya Akuntan Publik yang masih belum mematuhi

kode etik profesi akuntan publik yang ada di Indonesia.

Terdapat banyak faktor yang menjadikan mahasiswa akuntansi memilih kaier sebagai akuntan publik, yang merupakan hasil dari beberapa

penelitian diantaranya gaji, lingkungan kerja, nilai sosial, pelatihan profesional, dll. Gaji sebagai salah satu faktor yang mempengaruhi tindakan

manusia dalam memilih pekerjaan (Milton, 1986:35). Gaji dipandang sebagai hal yang mendasar bagi seseorang yang ingin memulai berkarir.

Penelitian Setiyani (2005:53) mengungkapkan bahwa gaji merupakan faktor yang sangat dipertimbangkan oleh mahasiswa akuntansi dalam pemilihan karier. Pelatihan profesional berpengaruh terhadap pemilihan karier karena

pelatihan dianggap sebagai sarana peningkatan keahlian yang efektif bagi individu yang ingin memulai karier (Handoko, 2001:103).

Dalam penelitian ini penulis menekankan pada faktor hukum dan aturan yang mengikat profesi akuntan publik yakni Undang-Undang tentang akuntan publik yang baru-baru ini telah disahkan DPR dan telah

ditandatangani oleh Presiden RI, dan Etika Profesi Akuntan Publik. Dengan adanya kejelasan hukum melalui Undang-Undang dibuat oleh pemerintah

(52)

hukum dan aturan yang mengikat profesi akuntan publik mempengaruhi

mahasiswa jurusan akuntansi dalam memilih kariernya sebagai akuntan publik kelak setelah lulus kuliah.

Persepsi mahasiswa akuntansi mengenai Undang-Undang Akuntan Publik dapat mempengaruhi mereka dalam persepsi mereka dalam pemilihan karier sebagai akuntan publik. Hal ini disebabkan adanya

kepastian hukum diakui secara sah oleh negara. Namun Undang-Undang akuntan publik yang telah disahkan tersebut ternyata masih mendapat

kritikan tersebut karena terdapat beberapa pasal yang dinilai merugikan seorang akuntan publik dan mahasiswa akuntansi sebagai calon akuntan

publik. Beberapa pasal tersebut menyangkut sanksi pidana, sanksi administratif dan perizinan akuntan publik asing yang oleh akuntan publik dalam negeri dinilai merugikan mereka. Demikian juga pasal yang

menyatakan bahwa semua lulusan sarjana dari berbagai disiplin ilmu dapat menjadi seorang akuntan publik setelah mengikuti ujian sertifikasi.

Persepsi mahasiswa akuntan publik mengenai etika profesi akuntan publik juga sangat memepengaruhi persepsi mereka dalam pemilihan kariernya sebagai akuntan publik. Mahasiswa jurusan akuntansi

beranggapan adanya kode etik yang mengatur sebuah profesi dalam hal ini profesi Akuntan Publik dapat memberikan arah dan tujuan dalam bekerja.

(53)

adanya kode etik ini menjadi daya tarik bagi para mahasiswa jurusan

akuntansi untuk memilih akuntan publik sebagai karier mereka.

Hubungan antara persepsi mahasiswa akuntansi mengenai

Undang-Undang akuntan publik dan etika profesi dengan persepsi dalam pemilihan kariernya sebagai akuntan publik dapat digambarkan sebagai berikut.

H1

H3

H2

Gambar 2.1 Hubungan Persepsi Mahasiswa Mengenai Undang-Undang Akuntan Publik dan Persepsi Mengenai Etika Profesi Akuntan Publik Terhadap Persepsi Mengenai Pilihan Karier Mahasiswa sebagai Akuntan Publik

2.6 Hipotesis Penelitian

Dari uraian dan penjelasan yang telah dipaparkan, baik dalam tinjauan pustaka maupun kerangka berpikir, maka dalam penelitian ini akan Persepsi mengenai Undang-Undang

akuntan publik

Persepsi mengenai etika profesi akuntan publik

(54)

diajukan hipotesis guna memberi arah dan pedoman dalam melakukan

penelitian. Hipotesis yang dikemukakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Ada pengaruh persepsi mahasiswa akuntansi mengenai Undang-Undang Akuntan Publik terhadap persepsi mengenai pilihan kariernya sebagai Akuntan Publik

2. Ada pengaruh persepsi mahasiswa akuntansi mengenai etika profesi Akuntan Publik terhadap persepsi mengenai pilihan kariernya sebagai

akuntan publik

3. Ada pengaruh persepsi mahasiswa akuntansi mengenai

(55)

37 3.1 Jenis Penelitian

Jenis penelitian ini merupakan penelitian sampel. Penelitian sampel adalah penelitian yang mengambil sampul dari satu populasi dan

menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok.

3.2 Populasi

Populasi adalah keseluruhan subyek penelitian (Arikunto, 1991:102).

Populasi dalam penelitian ini adalah mahasiswa jurusan akuntansi di fakultas ekonomi perguruan tinggi di kota Semarang yang telah menempuh

mata kuliah auditing. Jumlah mahasiswa jurusan akuntansi Universitas Dian Nuswantoro (UDINUS) adalah 244 mahasiswa, Universitas Negeri Semarang (UNNES) adalah 183 mahasiswa, Universitas Diponegoro adalah

153 dan Universitas Katolik Soegijapranata adalah 173 mahasiswa.

3.3 Sampel

Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti. Pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan cara simple random

sampling dimana dilakukan dengan mengambil secara langsung dari populasinya secara random. Teknik pengambilan sampel yang digunakan untuk menentukan batas minimal jumlah sampel dalam penelitian ini antara

(56)

Keterangan :

n = Ukuran sampel N = Ukuran populasi

E = Kelonggaran karena ketidaktelitian dalam pengambilan sampel

yang ditolerir, dalam penelitian adalah 10 %

Berdasarkan rumus tersebut maka jumlah sampel minum yang

diambil dari masing-masing universitas adalah sebagai berikut 71 mahasiswa jurusan akuntansi UDINUS, 65 mahasiswa jurusan akuntansi UNNES, 60 mahasiswa jurusan akuntansi UNDIP dan 63 mahasiswa

jurusan akuntansi UNIKA

3.4 Variabel penelitian

Variabel yang terdapat dalam penelitian ini dibedakan menjadi variabel bebas dan variabel terikat. Variabel penelitian yang dirumuskan secara operasional dalam penelitian ini meliputi :

3.4.1 Persepsi mengenai Undang-Undang akuntan publik (X1)

Persepsi mahasiswa akuntansi mengenai Undang-Undang akuntan

publik merupakan kesan mahasiswa akuntansi terhadap diberlakukannya Undang mengenai akuntan publik. Indikator variabel Undang-Undang akuntan publik adalah perizinan yang terdiri dari persyaratan

(57)

dan sanksi pidana. Variabel ini merupakan variabel bebas dan pengukuran

variabel ini menggunakan kuesioner.

3.4.2 Persepsi mengenai etika profesi akuntan publik (X2)

Persepsi mengenai etika profesi akuntan publik merupakan kesan

mahasiswa akuntansi terhadap etika profesi akuntan publik. Indikator variabel etika profesi akuntan publik adalah tanggung jawab profesi, kepentingan publik, integritas, objektivitas, dan kompetensi. Variabel ini

juga juga merupakan variabel bebas dalam penelitian ini. Pengukuran variabel etika profesi akuntan publik menggunakan kuesioner.

3.4.3 Persepsi Mengenai Pilihan Karier Sebagai Akuntan Publik (Y)

Pilihan karier sebagai akuntan publik merupakan respon atau tanggapan dari persepsi yang dimiliki oleh mahasiswa akuntansi mengenai Undang-Undang akuntan publik dan etika profesi akuntan publik. Pilihan

karier sebagai akuntan publik merupakan variabel terikat dalam penelitian ini. Pengukuran dalam variabel ini menggunakan kuesioner.

3.4.4 Metode Pengumpulan Data

Dalam penelitian ini metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode angket (kuesioner). Metode Kuesioner adalah sejumlah

pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tetang pribadinya, atau hal-hal yang

diketahuinya (Arikunto,2006:140).

(58)

pilihan jawaban yang lengkap, sehingga pengisi atau responden tidak perlu

menulis jawaban atau pendapatnya. Responden hanya memberikan jawaban silang pada jawaban yang telah disediakan. Alternatif jawaban berbentuk

skala likert seperti tidak setuju, kurang setuju, setuju, sangat setuju, dan sangat setuju sekali.

3.5 Validitas dan Reliabilitas 3.5.1 Validitas

Uji validitas ini digunakan untuk mengukur sah atau valid tidaknya

suatu angket atau kuesioner. Suatu kuesioner dapat dikatakan valid jika pertanyaan pada kuesioner mampu untuk mengungkapkan dan mengukur

sesuatu yang akan diukur.

Uji validitas ini dilakukan dengan membandingkan nilai r hitung dengan r tabel untuk tingkat signifikansi 5% dari degree of freedom (df)

=n-2, dalam hal ini n adalah jumlah sampel. Apabila rhitung > rtabel maka

pertanyaan atau indikator tersebut dinyatakan valid, dan sebaliknya jika

rhitung < rtabel maka pertanyaan atau indikator tersebut dinyatakan tidak valid.

Hasil uji validitas instrumen variabel Persepsi mahasiswa tentang Undang-Undang Akuntan Publik yang diukur dengan 10 item pernyataan

diperoleh hasil bahwa sebanyak 10 butir item pernyataan secara keseluruhan diperoleh nilai rhitung > rtabel maka semua pertanyaan atau indikator tersebut

dinyatakan valid.

(59)

bahwa sebanyak 16 butir item pernyataan secara keseluruhan diperoleh nilai

rhitung > rtabel maka semua pertanyaan atau indikator tersebut dinyatakan

valid.

Hasil uji validitas instrumen variabel persepsi mengenai pilihan karier sebagai Akuntan Publik yang diukur dengan 15 item pernyataan diperoleh hasil bahwa sebanyak 15 butir item pernyataan secara keseluruhan

diperoleh nilai rhitung > rtabel maka semua pertanyaan atau indikator tersebut

dinyatakan valid.

3.5.2 Reliabilitas

Reliabilitas adalah alat untuk mengukur suatu kuesioner yang

merupakan indikator dari variabel atau konstruk. Suatu kuesioner dikatakan reliabel atau handal jika jawaban seseorang terhadap pertanyaan adalah konsisten atau stabil dari waktu ke waktu (Ghozali,2006:45).

Untuk mengetahui reliabilitas suatu kuesioner dapat dilihat dari nilai Cronbach Alpha. Kriterianya adalah jika nilai Cronbach Alpha > 0,60 maka pertanyaan-pertanyaan yang digunakan untuk mengukur variabel tersebut adalah “reliabel”. Sedangkan jika nilai Cronbach Alpha < 0,60 maka

pertanyaan-pertanyaan yang digunakan untuk mengukur variabel tersebut adalah “tidak reliabel”.

Hasil uji reliablitas instrumen penelitian variabel persepsi mahasiswa

(60)

Tabel 3.1

Pilihan karier sebagai akuntan publik

0,989 0,6 Reliabel

3.6 Metode Analisis Data 3.6.1 Analisis Deskriptif

Analisis deskriptif merupakan analisis yang berguna untuk

menggambarkan variabel yang diteliti (Arikunto, 1997: 212). Analisis ini digunakan untuk mendeskripsikan persentase masing-masing variabel bebas yaitu variabel Undang-Undang Akuntan Publik dan variabel etika profesi

akuntan publik. Perhitungan indeks persentase dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

Deskriptif Presentase (DP) = 100%

DP = Tingkat keberhasilan yang dicapai N = Jumlah nilai yang ideal

n = Jumlah nilai yang diperoleh

Kategori atau jenis deskriptif persentase ditentukan dengan masing-masing indikator dalam variabel dari perhitungan deskriptif kemudian

Figur

Tabel Halaman
Tabel Halaman . View in document p.15
Gambar   Halaman
Gambar Halaman . View in document p.16
Gambar 2.1  Hubungan Persepsi Mahasiswa Mengenai Undang-Undang
Gambar 2 1 Hubungan Persepsi Mahasiswa Mengenai Undang Undang . View in document p.53
Tabel 3.1 Hasil Uji Reliabilitas
Tabel 3 1 Hasil Uji Reliabilitas . View in document p.60
Table 4.1 Rangkuman Analisis Deskripsi Variabel Persepsi Mahasiswa
Table 4 1 Rangkuman Analisis Deskripsi Variabel Persepsi Mahasiswa . View in document p.66
Gambar 4.1 Rangkuman Analisis Deskripsi Frekuensi Tanggapan Responden Terhadap
Gambar 4 1 Rangkuman Analisis Deskripsi Frekuensi Tanggapan Responden Terhadap . View in document p.67
Tabel 4.2 Rangkuman Analisis Deskripsi Variabel Persepsi Mahasiswa Akuntansi Mengenai Etika
Tabel 4 2 Rangkuman Analisis Deskripsi Variabel Persepsi Mahasiswa Akuntansi Mengenai Etika . View in document p.68
Gambar 4.2 Rangkuman Analisis Deskripsi Frekuensi Tanggapan     Responden
Gambar 4 2 Rangkuman Analisis Deskripsi Frekuensi Tanggapan Responden . View in document p.69
gambaran tentang persepsi mengenai pilihan kariernya sebagai akuntan
gambaran tentang persepsi mengenai pilihan kariernya sebagai akuntan . View in document p.70
Gambar 4.3 Rangkuman Analisis Deskripsi Frekuensi Tanggapan
Gambar 4 3 Rangkuman Analisis Deskripsi Frekuensi Tanggapan . View in document p.71
Tabel 4.5 Uji Multikolieritas Data Penelitian
Tabel 4 5 Uji Multikolieritas Data Penelitian . View in document p.72
Table 4.6 Hasil Analisis Uji Linieritas
Table 4 6 Hasil Analisis Uji Linieritas . View in document p.74
Tabel 4.7
Tabel 4 7 . View in document p.76
Gambar 4.5 Diagram Uji Untuk Uji X1, dan X2 Terhadap Y
Gambar 4 5 Diagram Uji Untuk Uji X1 dan X2 Terhadap Y . View in document p.78
Tabel 4.8
Tabel 4 8 . View in document p.78
Tabel 4.9 Hasil analis Uji t (Uji Parsial)
Tabel 4 9 Hasil analis Uji t Uji Parsial . View in document p.79
Gambar 4.6 Diagram Uji t Untuk Variabel X1 Terhadap Y
Gambar 4 6 Diagram Uji t Untuk Variabel X1 Terhadap Y . View in document p.80
Gambar 4.7 Diagram Uji t Untuk Variabel X2 Terhadap Y
Gambar 4 7 Diagram Uji t Untuk Variabel X2 Terhadap Y . View in document p.81
Tabel 4.10
Tabel 4 10 . View in document p.82

Referensi

Memperbarui...