• Tidak ada hasil yang ditemukan

Sakit. Melalui komite keperawatan ini diharapkan dapat meningkatkan profesionalisme tenaga keperawatan serta mengatur tata kelola klinis yang baik

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "Sakit. Melalui komite keperawatan ini diharapkan dapat meningkatkan profesionalisme tenaga keperawatan serta mengatur tata kelola klinis yang baik"

Copied!
15
0
0

Teks penuh

(1)

BAB 1 PENDAHULUAN

Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Rumah sakit di Indonesia terus berkembang baik jumlah, jenis maupun kelas rumah sakit sesuai dengan kondisi atau masalah kesehatan masyarakat, letak geografis, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, peraturan serta kebijakan yang ada.

Keperawatan sebagai bagian integral dari pelayanan kesehatan, ikut menentukan mutu dari pelayanan kesehatan. Tenaga keperawatan memberikan konstribusi yang unik terhadap bentuk pelayanan kesehatan sebagai satu kesatuan yang relatif, berkelanjutan, koordinatif dan advokatif. Keperawatan sebagai suatu profesi menekankan kepada bentuk pelayanan professional yang sesuai dengan standart dengan memperhatikan kaidah etik dan moral sehingga pelayanan yang diberikan dapat diterima oleh masyarakat dengan baik.

Pada lokakarya nasional 1983 telah disepakati bahwa keperawatan adalah pelayanan professional yang merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan berdasarkan ilmu dan kiat keperawatan, berbentuk pelayanan bio psiko sosio spiritual yang komprehensif yang ditujukan kepada individu, kelompok dan masyarakat baik sakit maupun sehat yang mencakup seluruh proses kehidupan manusia.

Tenaga keperawatan merupakan profesi yang secara kuantitas terbesar dari tenaga kesehatan lainnya. Data Kementerian Kesehatan Indonesia menyebutkan bahwa pada tahun 2014 terdapat 295.508 SDM Keperawatan di Indonesia, atau sekitar 42,3 % dari seluruh tenaga kesehatan di Indonesia. Di setiap pelayanan kesehatan terutama Rumah Sakit, sekitar 40-50 % SDM Kesehatannya adalah perawat (Permenkes no. 49 tahun 2013). Sebagai komunitas yang terbesar, SDM Keperawatan dijadikan sebagai ujung salah satu tolok ukur kualitas pelayanan di Rumah Sakit, dan baik buruknya kinerja perawat dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat akan berdampak terhadap citra rumah sakit.

Pengelolaan SDM keperawatan bukan hal yang mudah. Secara struktur organisasi Rumah Sakit, pengelolaan SDM Keperawatan di Rumah Sakit berada di bawah komando direktur/wakil direktur bidang keperawatan Rumah Sakit. Dikarenakan jumlahnya yang cukup besar maka dipandang perlu adanya tim khusus yang mengelola mutu, etik, kredensial di bidang profesi keperawatan di Rumah Sakit sehingga dapat kualitas dan profesionalisme pelayanan keperawatan.

Melalui Kementrian Kesehatan, Pemerintah mengeluarkan sebuah kebijakan dalam bentuk Peraturan Menteri Kesehatan No 49 tahun 2013 tentang komite keperawatan Rumah

(2)

Sakit. Melalui komite keperawatan ini diharapkan dapat meningkatkan profesionalisme tenaga keperawatan serta mengatur tata kelola klinis yang baik agar mutu pelayanan keperawatan dan pelayanan kebidanan yang berorientasi pada keselamatan pasien di Rumah Sakit lebih terjamin dan terlindungi. Komite Keperawatan adalah wadah non struktural rumah sakit yang mempunyai fungsi utama mempertahankan dan meningkatkan profesionalisme tenaga keperawatan melalui mekanisme kredensial, penjagaan mutu profesi dan pemeliharaan etika dan disiplin profesi.

Oleh karena itu perlu dibentuknya organisasi komite keperawatan di Rumah Sakit Rahman Rahim, yang mana organisasi tersebut bekerja langsung dibawah direktur dan bersinergi dengan bidang keperawatan.

(3)

BAB II

ANALISA SITUASI

Dasar dari PERMENKES no 49 tahun 2013 tentang komite keperawatan antara lain adalah UU no 36 tahun 2009 tentang kesehatan, UU no 44 tahun 2009 tentang Rumah sakit, PP no 32 Tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan, KEPMENKES no 369/MENKES/SK/III/2007 tentang Standar Profesi Bidan, PERMENKES no HK.02.02/MENKES/148/I/2010 tentang ijin dan Penyelenggaraan Praktik Perawat sebagaimana telah diubah dengan PERMENKES no17 Tahun 2013, PERMENKES no 1144/MENKES/PER/VIII/2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Kesehatan sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 35 Tahun 2013, PERMENKES no 1464/MENKES/PER/X/2010 tentang ijin dan penyelenggaraan praktik Bidan, dan PERMENKES no1796/MENKES/PER/VIII/2011 tentang Registrasi Tenaga Kesehatan.

Secara hirarki PERMENKES ini bisa dilihat dari berbagai sudut. PERMENKES No 49 tahun 2013 adalah kebijakan turunan dari UU No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan dan UU No. 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit. Dilihat dari sudut pandang politik, Permenkes no 49 tahun 2013 adalah kebijakan yang dibuat eksekutif untuk melaksanakan kebijakan publik. Kebijakan ini merupakan kebijakan nasional sehingga berlaku untuk seluruh wilayah Negara Republik Indonesia. Hal ini berarti seluruh Rumah Sakit di Indonesia harus mempunyai komite keperawatan. Sesuai yang tercantum dalam Permenkes No. 49 tahun 2013.

Komite Keperawatan adalah wadah non struktural rumah sakit yang mempunyai fungsi utama mempertahankan dan meningkatkan profesionalisme tenaga keperawatan melalui mekanisme kredensial, penjagaan mutu profesi dan pemeliharaan etika dan disiplin profesi. Anggota komite keperawatan adalah tenaga keperawatan. Keanggotaan komite keperawatan ditetapkan oleh kepala/direktur rumah sakit dengan mempertimbangkan sikap profesional, kompetensi, pengalaman kerja, reputasi, dan perilaku. Susunan organisasi komite keperawatan sekurang-kurangnya terdiri dari ketua komite keperawatan, sekretaris komite keperawatan, dan subkomite. Permenkes ini membawa dampak bagi profesi keperawatan di Rumah Sakit. Perawat fungsional di Rumah Sakit memiliki wadah profesi yang resmi di Rumah Sakit dan dapat meningkatkan mutu profesinya.

Secara struktur organisasi, kedudukan komite keperawatan berada dalam posisi sejajar dengan komite medis atau berada pada satu garis koordinasi dan langsung berada dibawah direktur Rumah Sakit. Secara psikologis hal ini berarti profesi perawat dan profesi medis

(4)

adalah sejajar, bukan superior-inferior.

Posisi komite keperawatan dalam Permenkes 49 tahun 2013 terhadap manajemen keperawatan dihubungkan dengan garis koordinasi (garis putus-putus dalam struktur organisasi). Hal ini berarti posisi komite keperawatan dengan manajemen keperawatan dan direktur hanya sebagai hubungan advisory yang tidak memiliki otoritas yang sah melekat (Marquis & Huston, 2012). Komite keperawatan hanya bisa memberikan rekomendasi dan bukan sebagai pengambil keputusan.

Sesuai PERMENKES 49 tahun 2013 Komite Keperawatan memiliki 3 fungsi utama yaitu kredensial, menjamin mutu profesi, dan melaksanakan disiplin dan etik profesi. Kredensial menjamin bahwa perawat yang melayani pasien adalah perawat yang mempunyai kompetensi dan kewenangan untuk melakukan asuhan keperawatan. Mutu profesi dipertahankan dan ditingkatkan melalui program pengembangan professional berkelanjutan, audit keperawatan dan pendampingan. Disiplin dan etik profesi menjamin bahwa perawat selalu menerapkan prinsip etik dan melindungi pasien dari pelayanan keperawatan yang tidak professional. Pelaksanaan jenjang karir bisa dijadikan indikator terlaksananya fungsi dan tugas komite karena didalamnya ada fungsi kredensial Komite. Penjaminan mutu dan etik profesi juga termuat dalam jenjang karir perawat (Depkes, 2006).

(5)

BAB III

VISI MISI DAN TUJUAN

A. VISI

“Terwujudnya profesi keperawatan yang bermutu, beretika, dan profesional”.

B. MISI

1. Membina norma dan etika keperawatan sesuai dengan kode etik profesi 2. Memberikan pelayanan keperawatan yang profesional dan bermutu

3. Menyelenggarakan pelayanan keperawatan sesuai dengan standar praktek profesi dan kode etik profesi

4. Meningkatkan kerjasama dalam menunjang pelayanan keperawatan yang bermutu, mandiri, dan profesional.

5. Meningkatkan dan mengembangkan profesionalisme SDM perawat. C. TUJUAN

TUJUAN UMUM :

Komite Keperawatan mampu meningkatkan profesionalisme tenaga keperawatan serta mengatur tata kelola klinis yang baik agar mutu pelayanan keperawatan dan pelayanan kebidanan yang berorientasi pada keselamatan pasien di Rumah Sakit lebih terjamin dan terlindungi.

D. TUJUAN KHUSUS :

1. Mewujudkan profesionalisme dalam pelayanan keperawatan.

2. Memberikan masukan kepada pinpinan rumah sakit berkaitan dengan profesionalisme perawat dalam memberikan pelayanan keperawatan.

3. Menyelesaikan masalah – masalah terkait dengan penerapan disiplin dan etik keperawatan.

(6)

BAB IV K E B I J A K A N

Dalam rangka menyusun Plan Of Action (POA) komite keperawatan berpedoman pada PERMENKES 49 tahun 2013 mengenai manfaat serta tujuan dibentuknya Komite Keperawatan.

A. Keanggotaan Komite Keperawatan

Komite Keperawatan paling sedikit terdiri dari ketua, sekretaris dan sub komite. Dalam melaksanakan tugasnya ketua komite dibantu oleh sub komite yang terdiri dari sub komite Kredensial, mutu profesi dan disiplin profesi. Struktur dan kedudukan Komite Keperawatan dalam organisasi Rumah Sakit dapat diadaptasi sesuai kelas rumah sakit, seperti gambaran berikut.

B. Tugas, Fungsi, dan Wewenang Komite Keperawatan 1. Fungsi Komite Keperawatan

Komite Keperawatan mempunyai fungsi meningkatkan profesionalisme tenaga keperawatan yang bekerja di Rumah Sakit dengan cara: 1) Melakukan Kredensial bagi seluruh tenaga keperawatan yang akan melakukan pelayanan keperawatan dan kebidanan di Rumah Sakit, 2) Memelihara mutu profesi tenaga keperawatan, 3) Menjaga disiplin, etika, dan perilaku profesi perawat dan bidan. 2. Fungsi Kredensial Komite Keperawatan memiliki tugas sebagai berikut:

a. Menyusun daftar rincian Kewenangan Klinis dan Buku Putih. b. Melakukan verifikasi persyaratan Kredensial

DIREKTUR RUMAH SAKIT Komite Keperawatan Subkomite Kredensial Bidang Keperawatan Subkomite Etik dan Disiplin Subkomite Mutu Profesi

(7)

c. Merekomendasikan Kewenangan Klinis tenaga keperawatan d. Merekomendasikan pemulihan Kewenangan klinis

e. Melakukan Kredensial ulang secara berkala sesuai waktu yang ditetapkan; f. Melaporkan seluruh proses Kredensial kepada Ketua Komite Keperawatan

untuk diteruskan kepada kepala/direktur Rumah Sakit

3. Fungsi memelihara mutu profesi Komite Keperawatan memiliki tugas sebagai berikut:

a. Menyusun data dasar profil tenaga keperawatan sesuai area praktik

b. Merekomendasikan perencanaan pengembangan profesional berkelanjutan tenaga keperawatan

c. Melakukan audit keperawatan dan kebidanan

d. Memfasilitasi proses pendampingan sesuai kebutuhan.

4. Fungsi menjaga disiplin dan etika profesi tenaga keperawatan, Komite Keperawatan memiliki tugas sebagai berikut:

a. Melakukan sosialisasi kode etik profesi tenaga keperawatan;

b. Melakukan pembinaan etik dan disiplin profesi tenaga keperawatan;

c. Merekomendasikan penyelesaian masalah pelanggaran disiplin dan masalah etik dalam kehidupan profesi dan pelayanan asuhan keperawatan dan kebidanan; d. Merekomendasikan pencabutan Kewenangan Klinis; dan

e. Memberikan pertimbangan dalam mengambil keputusan etis dalam asuhan keperawatan dan kebidanan.

C. Wewenang Komite Keperawatan

Dalam melaksanakan tugas dan fungsinya Komite Keperawatan berwenang: 1. Memberikan rekomendasi perubahan rincian Kewenangan Klinis;

2. Memberikan rekomendasi penolakan Kewenangan Klinis tertentu; 3. Memberikan rekomendasi surat Penugasan Klinis;

4. Memberikan rekomendasi tindak lanjut audit keperawatan dan kebidanan; 5. Memberikan rekomendasi pendidikan keperawatan dan pendidikan kebidanan

berkelanjutan; dan

6. Memberikan rekomendasi pendampingan dan memberikan rekomendasi pemberian tindakan disiplin.

(8)

D. Susunan Organisasi & Uraian Tugas Masing-Masing 1. Ketua Komite Keperawatan

a. Memberikan kepemimpinan, dukungan, bimbingan dan arahan kepada sub komite b. Memberikan masukan kepada Departemen Keperawatan dan Direktur Rumah

Sakit terhadap ketenagaan, sistem dan standar pelayanan keperawatan

c. Bersama pengurus lain dan anggotanya menyususn rencana program komite keperawatan selama satu periode kepengurusan

d. Mengesahkan rencana program komite ke Direksi Rumah sakit dan mensosialisasikan dengan departemen keperawatan dan anggota komite keperawatan

e. Terlibat langsung dalam pembuatan, pengembangan dan evaluasi standar praktek keperawatan

f. Ikut serta dalam penyusunan, pelaksanaan pengembangan profesi keperawatan g. Terlibat langsung dalam penyusunan standar etik, evaluasi penerapan kode etik

profesi dan proses pembinaan

h. Memberikan rekomendasi terhadap pemecahan masalah keperawatan

i. Berkoordinasi dengan departemen keperawatan dalam pelaksanaan, evaluasi standar praktek keperawatan, penerapan etik profesi dan peningkatan profesionalisme tenaga keperawatan

j. Meriview berbagai isu yang berkembang dan merujuk ke sub komite yang sesuai k. Memberikan pertimbangan tentang penempatan tenaga keperawatan di Rumah

Sakit

l. Memantau kegiatan/ program kerja dari sub komite

m. Menjalin hubungan dengan organisasi profesi nasional seperti PPNI dan IBI 2. Sub Komite Kredential

a. Menyusun konsep dasar dan mekanisme kredensial bagi tenaga keperawatan (perawat dan bidan) di Rumah Sakiit Rahman Rahim.

b. Menyusun standar asuhan keperawatan Rumah Sakiit Rahman Rahim yang sesuai dengan standar Depkes RI dan melakukan Deseminasi terahadap standar tersebut c. Menyusun dan mengembangkan Metode Asuhan Keperawatan Profesional di

Rumah Sakiit Rahman Rahim.

d. Memberikan pertimbangan tentang perencanaan pendidikan dan pelatihan bagi tenaga keperawatan sesuai dengan kebutuhan yang spesifik

e. Menetapkan dan mengevaluasi kebutuhan pendidikan dan pelatihan serta menetapkan proses - proses yang belaku dalam program tersebut

(9)

f. Berpartisipasi dalam program rekruitmen dan orientasi tenaga keperawatan melalui kolaborasi dengan Manager Keperawatan dan Kepala Bagian SDM

g. Membantu dalam pelaksanaan program penelitian dan pengembangan RS khususnya di bidang keperawatan

h. Membantu dan memfasilitasi program bimbingan mahasiswa yang sedang melakukan penelitian bidan keperawatan atau yang praktek di lingkungan keperawatan melalui berkolaborasi dengan Manager Keperawatan dan Diklat Rumah Sakit

i. Memelihara lingkungan yang kondusif untuk pemanfaatan dan peningkatan riset keperawatan

3. Sub Komite Disiplin

a. Menyusun Standar Etik Profesi, hak dan kewajiban perawat/ bidan, hak dan kewajiban pasien, peraturan rawat inap dan mensosialisakannya

b. Menyusun prosedur penanganan etik/ disiplin profesi dan sanksinya c. Mengevaluasi penerapan kode etik profesi keperawatan dan kebidanan

d. Membantu ketua komite dalam memberikan rekomendasi/ masukan kepada departemen keperawatan terhadap tenaga keperawatan yang melakukan pelanggaran etik/ disiplin profesi

e. Melakukan sosialisasi dan promosi tentang disiplin profesi kepada seluruh tenaga keperawatan

f. Melakukan pembinaan terhadap tenaga keperawatan yang melanggar etik/ disiplin profesi

g. Bekerjasama dengan panitia K3RS dalam memantau ketertiban dan kepatuhan peraturan rumah sakit serta rawat inap

4. Sub Komite Mutu

a. Membantu ketua komite dalam mengendalikan mutu asuhan keperawatan

b. Mengevaluasi metode asuhan keperawatan, kepatuhan pelaksanaan SPO, standar asuhan keperawatan, protokol keperawatan dan pedoman yang berlaku dilingkungan rumah sakit.

c. Memantau dan menilai pelaksanaan standar asuhan keperawatan serta bekerja sama dengan sub komite kredential dalam mengembangkan ke bentuk yang lebih komprehensif

d. Mengintegrasikan peningkatan mutu keperawatan dengan rencana strategis rumah sakit

(10)

e. Memberikan pertimbangan rencana pengelolaan, pengadaan dan penggunaan alat-alat kesehatan

f. Memonitor efisiensi dan efektifitas penggunaan alat-alat kesehatan g. Menyusun dan merevisi rencana peningkatan mutu keperawatan

h. Membantu ketua komite dalam memberikan masukan kepada Departemen Keperawatan terhadap rencana pemantauan mutu pelayanan keperawatan, pengadaan peralatan/ barang Menyusun dan merevisi prosedur (SPO) yang berlaku di pelayanan keperawata melalui kolaborasi dengan departemen keperawatan dan komite mutu Rumah Sakit.

E. Struktur Organisasi Komite Keperawatan

Struktur organisasi komite keperawatan yang ada di Rumah Sakit Rahman Rahim terdiri atas :

1. Ketua komite keperawatan : Frischa Putri Sitiresmi S.Kep., Ns. 2. Sub Komite Kredensial : Lilis Nur, Amd. Kep.

3. Sub Komite Mutu Profesi : Afifah Hana, Amd Kep

4. Sub Komite Etik dan Disiplin : Rifkha Nur Afifi Amd.Kep.

Ketua Komite Keperawatan Frischa Putri S., S.Kep.,Ns.

Subkomit Disiplin Rifhka Nur A., Amd.Kep Subkomite Mutu

Afifah Hana, Amd Kep Subkomite Kredensial

Lilis Nur, Amd. Kep.

Direktur Rumah Sakit dr. Rendra Eko Febrianto, MM

Kepala Bidang Keperawatan Sony Perdana K, Amd. Kep

(11)

BAB V

RENCANA KEGIATAN

Guna menunjang kinerja serta kegiatan dan demi terlaksananya program-program komite keperawatan maka disusunlah beberapa rencana kegiatan fasilitas yang diperlukan untuk menunjang kelancaran kegiatan tersebut antara lain :

1. Rapat rutin tiap 1 bulan sekalia pada minggu pertama

2. Rapat Insedentil, diadakan berdasarkan situasi dan kondisi serta bila dianggap perlu dan darurat.

3. Mengikuti rapat koordinasi/konsultasi jajaran manajemen sesuai dengan undangan 4. Menyusun Struktur organisasi serta job diskripsinya

5. Mengajukan kelengkapan komite keperawatan 6. Mengadakan penilaia SOP

7. Memberikan Pelatihan – pelatihan kesehatan yang bersifat umum untuk profesi terkait 8. Mengadakan audit pelayanan Keperawatan

9. Mengikuti pelatihan/seminar/lokal karya sesuai denganm permintaan managemen 10. Mengadakan studi banding ke salah satu Rumah sakit di wilayah jatim atau diluar

jatim

11. Membuat laporan tribulan, semester dan laporan tahunan 12. Membuat rencana kegiatan masing-masing sub bagian

(12)

Daftar Rencana Kebutuhan Inventaris Kantor Komite Keperawatan

NO NAMA BARANG JUMLAH ADA BELUM

ADA KET

1. Meja 1 buah

2. Kursi 6 buah

3. Komputer 1 buah √

4. Printer 1 buah √

5. Meja Komputer 1 buah √

6. Kertas HVS 2 rim √

7. Buku Besar 3 buah √

8. Buku ekspedisi 3 buah √

9. Penggaris 2 buah √

10. Pensil 2 B 4 buah √

11. Tip ex 2 buah √

12. Spidol Kecil 2 buah √

13. Spidol Permanent 1 buah √

14. Spidol Boardmarker 3 buah √

15. Staples 2 buah √

16. Isi Staples 4 buah √

17. Amplop Kecil 1 box √

18. Kalkulator 1 buah √

19. Snelhekter 5 buah √

20. Stofmap 5 buah √

21. Klip 1 box √

22. Papan White Board 1 buah √

23 Jam dinding 1 buah √

24 LCD + proyektor 1 buah √

(13)

RENCANA KEGIATAN KOMITE KEPERAWATAN DALAM POA TAHUN 2015

No SUB PROGRAM JENIS KEGIATAN TUJUAN SASARAN BULAN

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 1. Pertemuan rutin/insidentil Menyusun, melaksanakan, dan mengevaluasi pelayanan keperawatan. Untuk mengetahui seberapa jauh informasi tentang keadaan tiap-tiap sub unit.

Peningkatan mutu pelayanan

keperawatan yang didasari oleh kode etik keperawatan. Mengerti, melaksanakan, dan menerapkan praktik keperawatan secara professional Peningkatan mutu pelayanan dan praktik keperawatan. Perawat / bidan Perawat / bidan Perawat / bidan Perawat / bidan

(14)

2. Penilaian SAK Melakukan evaluasi standar dan mutu pemberian asuhan keperawatan Peningkatan mutu pemberian asuhan keperawatan Perawat / bidan

3. Audit keperawatan Meningkatkan pengetahuan,

perbaikan kinerja dan evaluasi mutu pelayanan keperawatan Meminimalkan kesalahan- kesalahan prosedur dalam pemeberian asuhan keperawatan. Perawat / bidan 4. Pelatihan dan Seminar Penyuluhan dan pelatihan Peningkatan kwalitas dan kawantitas tenaga kerja.

Perawat / bidan

5. Studi Banding ke Rumah Sakit yang lain

Kunjungan ke

beberapa Rumah Sakit yang lain .

Menambah wawasan pengetahuan dan ilmu untuk meningkatkan mutu pelayanan keperawatan dan kebidanan. Perawat / bidan 6. Menyusun laporan harian/bulanan/tahu nan Melakukan evaluasi rencana dan program kegiatan yang telah dilakukan serta faktor-faktor yang menunjang

Peningkatan kwalitas dan penilaian program serta pengembangannya Seluruh anggota Komite Keperawatan

(15)

dan menghambat kegiatan serta

alternatif pemecahan masalahnya

7. Kredensial Melakukan audit jenjang karir perawat

 Menentukan jenjang karir perawat  Mendapatkan kewenangan klinis oleh Direktur. Perawat / Bidan

Referensi

Dokumen terkait

(2) Pemberhentian Kepala Sekolah pada satuan pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, pendidikan menengah yang diselenggarakan Pemerintah Daerah, dilakukan Bupati sesuai

 pemberdayaan profesi profesi medik medik dalam dalam wadah wadah komite komite medik medik sangatlah sangatlah penting penting untuk untuk membangun dan memajukan

Mengacu pada penelitian sebelumnya yang telah dilakukan untuk mengurangi resistansi pada tanah menggunakan semen konduktif sebagai media pentanahan elektroda jenis

 Amerika Serikat dengan kekuatan ekonominya berusaha memengaruhi negara-negara lain khususnya yang baru  Amerika Serikat dengan kekuatan ekonominya berusaha memengaruhi

Obje jek k ho hok kum um ad adal alah ah se sega gala la se sesu suat atu u ya yang ng be berg rgun una a ba bagi gi su subj bjek ek hukum dan yang menjadi objek

Mis peningkatan produksi di California meningkatkan Output Mis peningkatan produksi di California meningkatkan Output yang menggunakan input barang'impor' dari Washington mis

Kista epidermoid paling sering muncul pada wajal, kulit kepala, leher, dan dapat pula muncul di dalam rongga mulut.. Kista epidermoid paling sering muncul pada

mangrove namun kondisi aktualnya tambak (Gambar 30). Arahan kebijakan rehabilitasi mangrove dengan pendekatan sistem silvofishery ini menjadi jalan tengah yang