PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR TAHUN 2016

115 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR

TAHUN 2016

KEMENTERIAN PERTANIAN

(2)
(3)
(4)
(5)
(6)
(7)
(8)

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR... I

DAFTAR ISI... iii

DAFTAR TABEL... v

DAFTAR LAMPIRAN... vii

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang... 1

B. Tujuan... 2

C. Definisi... 3

D. Dasar Hukum... 7

BAB II SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN A. Sasaran... 13

B. Strategi... 14

C. Kebijakan... 15

BAB III PROGRAM, KEGIATAN DAN OUTPUT PENGELOLAAN PRODUKSI UBIJALAR A. Program dan Kegiatan... 17

B. Uraian Pelaksanaan Kegiatan... 18

C. Keterpaduan Pelaksanaan Pencapaian Produksi Ubijalar 2016……….. 22

D. Sasaran Strategis dan Indikator Keluaran (Output) Kegiatan... 24

E. Penilaian Resiko Indikator Kinerja Keberhasilan.... 24

F. Jadwal Tentatif Pelaksanaan Program dan Kegiatan………. 26

BAB IV PENGELOLAAN BELANJA BANTUAN PEMERINTAH PROGRAM PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR TAHUN 2016 A. Gambaran Umum, Tujuan, Sasaran dan Indikator Keberhasilan………... 29

B. Penyusunan Petunjuk Teknis Bantuan Pemerintah... 31

(9)

D. Pemanfaatan dan Persyaratan Penerima bantuan Pemerintah Program Pengelolaan Produksi

Ubijalar... 39

E. Bentuk Bantuan Pemerintah dan Alokasi Anggaran Bantuan Kegiatan Pengelolaan Produksi Ubijalar... 44

F. Tata Kelola Pemberian Bantuan Pemerintah... 47

G. Dukungan Pelaksanaan Pemberian Bantuan Pemerintah... 56

BAB V PENGENDALIAN, MONITORING, EVALUASI DAN PELAPORAN A. Pengendalian... 63

B. Monitoring... 64

C. Evaluasi... 65

D. Pelaporan... 66

BAB VI PENUTUP...

LAMPIRAN-LAMPIRAN ………..

(10)

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Sasaran Luas Tanam, Luas Panen, Produktivitas, dan Produksi Ubijalar Tahun

2016……… 13

Tabel 2. Perbandingan Sasaran Ubijalar Tahun 2015 dan

Tahun 2016... 13

Tabel 3. Skenario Peningkatan Produksi Ubijalar Tahun

2016... 18

Tabel 4. Sasaran Strategis, Indikator Kinerja (Output) Kegiatan dan Target Kegiatan Pengelolaan

Produksi Ubijalar TA. 2016... 24

Tabel 5. Faktor resiko yang Kemungkinan Berpengaruh Terhadap Keberhasilan Pelaksanaan

Program/Kegiatan... 25

Tabel 6. Jadwal tentatif Pelaksanaan Program kegiatan pengelolaan produksi ubijalar tahun 2016 dengan Penyaluran Bantuan Pemerintah Bentuk

Uang... 26

Tabel 7. Jadwal tentatif Pelaksanaan Program kegiatan pengelolaan produksi ubijalar tahun 2016 dengan Penyaluran Bantuan Pemerintah Bentuk

Barang... 27

Tabel 8. Contoh rincian Bantuan Pemerintah dan bantuan dana hibah CF-SKR perhektar dalam bentuk Bantuan Sarana/Prasarana berupa sarana produksi kegiatan pengembangan

ubijalar tahun anggaran 2016……….. 45 Tabel 9. Alokasi Anggaran Bantuan Pemerintah, Bentuk

Sarana/Prasarana berupa sarana produksi Kegiatan pengelolaan Produksi ubijalar per

(11)
(12)

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Sasaran Tanam, Panen, Produktivitas, dan Produksi Ubi Jalar Tahun 2016... 75

Lampiran 2. Lokasi Pengembangan Ubijalar Tahun 2016... 76

Lampiran 3. Lampiran Contoh Format Penyaluran Bantuan Pemerintah Kegiatan Pengelolaan Produksi Ubijalar Tahun 2016 ……….. 77 Lampiran 4. Format Laporan-Laporan ………. 95 Lampiran 5. Blanko CPCL Ubijalar Tahun 2016 ………. 101 Lampiran 6. Biaya Produksi dan Pendapatan Usaha Tani

(13)
(14)

BAB. I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Komoditi ubijalar merupakan komoditi sumber karbohidrat yang penting di Indonesia setelah padi, jagung dan ubi kayu. Selain sebagai bahan pangan dan pakan juga dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku industri baik hulu maupun hilir. Di samping itu komoditi tersebut merupakan tanaman dengan daya adaptasi yang luas, mudah disimpan dan mempunyai rasa enak. Hal ini dapat membuka lapangan pekerjaan baru dalam bidang pengolahan hasil yang dapat meningkatkan pendapatan petani beserta keluarganya.

Komoditi ubijalar selain berperan untuk memenuhi kebutuhan pokok karbohidrat juga dapat dijadikan sebagai sumber utama substitusi beras atau sebagai tanaman diversifikasi pangan. Disamping itu ubijalar juga mempunyai kelebihan dibandingkan dengan aneka umbi lainnya, selain mengandung betakaroten dan antosianin yang dapat mencegah kanker juga kaya akan vitamin A dan C yang sangat baik untuk kesehatan.

Upaya peningkatan produksi komoditas ini baik melalui peningkatan produktivitas maupun perluasan areal, terfokus pada kegiatan yang bersifat stimulan yaitu dari dana APBN dan CF-SKR. Pada tahun 2016, pelaksanaan kegiatan tersebut mencapai luasan 2.700 hektar untuk bantuan dari APBN yang tersebar di 4 provinsi dan 28 kabupaten wilayah timur sedangkan untuk bantuan CF-SKR mencapai luasan 500 hektar yang tersebar di 4 provinsi 9 kabupaten.

(15)

Dalam area/lokasi pengembangan diterapkan berbagai inovasi teknologi usahatani melalui penggunaan input produksi yang efisien menurut spesifik lokasi sehingga mampu menghasilkan produktivitas tinggi untuk mendukung peningkatan produksi secara berkesinambungan. Lokasi pengembangan dapat juga dimanfaatkan sebagai area belajar petani dalam menghadapi dan menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi di lapangan.

Melalui pengenalan inovasi teknologi pada lokasi sasaran tersebut, diharapkan petani peserta kegiatan akan mampu mengelola sumberdaya yang tersedia (varietas, tanah, air dan sarana produksi) secara terpadu dalam melakukan budidaya dilahan usahataninya berdasarkan kondisi spesifik lokasi. Sedangkan wilayah di luar kegiatan pengembangan akan tetap dilakukan pembinaan, bimbingan dan pengawalan oleh petugas pendamping (PPL/petugas lapangan) sehingga akan terjadi peningkatan produktivitas dan produksi pada tahun 2016.

B. TUJUAN

Petunjuk teknis peningkatan produksi ubijalar bertujuan untuk:

1. Menyediakan acuan bagi pelaksana didaerah dalam rangka pengembangan ubijalar sebagai upaya untuk mendukung kegiatan peningkatan produksi tahun 2016 di provinsi dan kabupaten/kota.

2. Meningkatkan koordinasi dan keterpaduan pelaksanaan peningkatan produksi melalui kegiatan pengembangan komoditas ini antara pusat, provinsi dan kabupaten/kota.

(16)

4. Memfasilitasi dan memediasi stakeholders terkait, dalam rangka mendukung peningkatan produksi dan pengembangan komoditas ubijalar dari hulu hingga hilir.

5. Meningkatkan produktivitas, produksi dan pendapatan serta kesejahteraan petani ubijalar.

C. DEFINISI

1. Bantuan Pemerintah adalah bantuan yang tidak memenuhi kriteria bantuan sosial yang diberikan oleh Pemerintah kepada perseorangan, kelompok masyarakat atau lembaga pemerintah/non pemerintah

2. Bantuan Pemerintah Program pengelolaan Produksi Ubijalar adalah bantuan yang tidak memenuhi kriteria bantuan sosial yang diberikan oleh Pemerintah kepada Kelompok tani/Gabungan Kelompok tani (Gapoktan).

3. Bentuk Bantuan Pemerintah meliputi Pemberian

penghargaan; Beasiswa; Tunjangan profesi guru dan tunjangan lainnya; Bantuan Operasional; bantuan sarana

Prasarana; bantuan rehabilitasi/pembangunan

gedung/bangunan; dan bantuan lainnya yang memiliki karakteristik bantuan pemerintah yang ditetapkan oleh pengguna Anggaran (PA)

4. Bantuan Pemerintah bentuk bantuan sarana prasarana diberikan kepada kelompok masyarakat, Lembaga Swadaya Masyarakat, Lembaga pendidikan, Lembaga keagamaan, dan lembaga kesehatan

(17)

6. Bantuan Sarana/Prasarana Program Pengelolaan produksi ubijalar adalah bantuan berupa paket sarana produksi meliputi pupuk, pestisida, yang diberikan kepada kelompok tani/Gapoktan, dalam rangka pelaksanaan kegiatan pengembangan ubijalar, untuk mendukung pencapaian sasaran produksi ubijalar.

7. Counterpart Fund-Second Kennedy Round yang

selanjutnya disebut CF-SKR merupakan dana hibah yang diberikan dari JICA (Pemerintah Jepang) untuk disalurkan atau transfer uang, barang atau jasa kepada kelompok/masyarakat pertanian yang mengalami risiko sosial keterbatasan modal sehingga mampu mengakses pada lembaga permodalan secara mandiri.

8. Bentuk Bantuan Pemerintah melalui bantuan luar negeri (CF-SKR) ubijalar adalah bantuan Sarana/Prasarana

9. Bantuan Sarana/Prasarana Program CF-SKR adalah bantuan berupa paket sarana produksi meliputi bibit ubijalar, pupuk, pestisida/herbisida yang diberikan kepada kelompok tani/Gapoktan, dalam rangka pelaksanaan kegiatan Intensifikasi untuk mendukung pencapaian sasaran produksi ubijalar.

10. Kelompok tani adalah kumpulan Petani/peternak/pekebun yang dibentuk atas dasar kesamaan kepentingan; kesamaan kondisi lingkungan sosial, ekonomi, sumber daya; kesamaan komoditas; dan keakraban untuk meningkatkan serta mengembangkan usaha anggota.

(18)

12. Usaha tani, adalah usaha dibidang pertanian, peternakan dan perkebunan.

13. Pertanian (mencakup tanaman pangan, hortikultura, perkebunan, dan peternakan), adalah seluruh kegiatan yang meliputi usaha hulu, usaha tani, agroindustri, pemasaran, dan jasa penunjang pengelolaan sumber daya alam hayati dalam agroekosistem yang sesuai dan berkelanjutan, dengan bantuan teknologi, modal, tenaga kerja, dan manajemen untuk mendapatkan manfaat sebesar-besarnya bagi kesejahteraan masyarakat

14. Petani, adalah perorangan warga negara Indonesia beserta keluarganya atau korporasi yang mengelola usaha di bidang pertanian, wanatani, minatani, agropasture, penangkaran satwa dan tumbuhan, di dalam dan di sekitar hutan, yang meliputi usaha hulu, usaha tani, agroindustri, pemasaran, dan jasa penunjang.

15. Kelompok tani/Gapoktan dalam program pengelolaan produksi ubijalar meliputi kelompok tani/Gabungan kelompok tani yang berusaha tani pada lahan tanaman pangan dan atau petani perkebunan yang berusaha tani tanaman pangan pada lahan perkebunan dan/atau Lembaga Masyarakat di Sekitar Hutan (LMDH) yang berusaha tani tanaman pangan pada lahan perhutani atau lahan kehutanan dan /atau lembaga masyarakat lainnya yang berusaha tani kedelai pada lahan tidur/lahan bera.

(19)

tani tanaman pangan pada lahan perhutani atau lahan kehutanan.ya Tanaman Pangan dan /atau lembaga masyarakat lainnya yang berusaha tani kedelai pada lahan tidur/lahan bera.

17. Intensifikasi pertanian adalah Pola penerapan teknologi usahatani budidaya komoditas, yang dititik beratkan dalam rangka meningkatkan kualitas dan kuantitas serta produktivitas per hektar, dengan tujuan untuk meningkatkan produktivitas sumberdaya alam per satuan luas melalui penerapan teknologi tepat guna, peningkatan pemanfaatan semua sarana dan prasarana seperti air, benih unggul, pupuk dan pestisida .

18. Pengembangan adalah Suatu areal pertanaman dengan

luasan tertentu yang dapat menjadi pusat percontohan bagi petani dan masyarakat sekitarnya dalam upaya peningkatan produktifitas yang signifikan.

19. Varietas unggul adalah varietas yang telah dilepas oleh Pemerintah baik berupa varietas baru maupun varietas lokal yang mempunyai kelebihan dalam potensi hasil dan/atau sifat-sifat lainnya.

20. Benih varietas unggul bersertifikat adalah benih bina yang telah disertifikasi.

21. Bahan organik adalah bahan-bahan yang dapat diperbaharui, didaur ulang, dirombak oleh bakteri-bakteri tanah menjadi unsur yang dapat digunakan oleh tanaman tanpa mencemari tanah dan air. Merupakan semua bahan yang berasal dari jaringan tanaman dan hewan, baik yang masih hidup atau yang telah mati, pada berbagai tahapan dekomposisi.

(20)

penggunaan anggaran pada kementerian Negara/Lembaga yang bersangkutan.

23. Kuasa Pengguna Anggaran yang selanjutnya disebut KPA adalah pejabat yang memperoleh kuasa dari PA untuk melaksanakan sebagian kewenangan dan tanggung jawab penggunaan anggaran pada Kementerian Negara/lembaga yang bersangkutan

24. Pejabat Pembuat Komitmen yang selanjutnya disebut PPK adalah pejabat yang diberi kewenangan oleh PA/Kuasa PA untuk mengambil keputusan dan/atau tindakan yang dapat mengakibatkan pengeluaran atas beban APBN

D. DASAR HUKUM

Dasar hukum pelaksanaan Pengelolaan Produksi Ubijalar 2016 sebagai berikut:

1. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1992 tentang Sistem Budidaya Tanaman;

2. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara;

3. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara;

4. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan, Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara;

5. Undang-Undang Nomor 25 tahun 2014 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional

6. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah.

(21)

Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah;

8. Undang-Undang Nomor 18 tahun 2012, tentang Pangan 9.

Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2013 tentang

Perlindungan dan Pemberdayaan Petani

10. Undang-Undang Nomor 14 tahun 2015 tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2016; 11. Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2004 tentang

Rencana Kerja Pemerintah;

12. Peraturan Pemerintah Nomor 1 Tahun 2004 tentang Tata cara Penyampaian Rencana dan Laporan Realisasi Penerimaan Bukan Pajak.

13. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah 14. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang

Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota;

15. Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2008 tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan;

16. Peraturan Presiden Nomor 47 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan Organisasi Kementerian Negara.

17. Peraturan Presiden Nomor 13 Tahun 2014 tentang Perubahan kelima atas Peraturan Presiden No.47 tahun 2009 tentang Pembentukan dan Organisasi Kementerian Negara.

(22)

19. Peraturan Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang kedudukan, Tugas, dan Fungsi Kementerian Negara serta Susunan Organisasi, Tugas, dan Fungsi Eselon I Kementerian Negara;

20. Peraturan Presiden Nomor 14 Tahun 2014 tentang Perubahan Kelima atas Peraturan Presiden Nomor 24 tahun 2010 tentang Kedudukan, Tugas dan Fungsi Kementerian Negara serta Susunan Organisasi, Tugas dan Fungsi Eseon I Kementerian Negara

21. Peraturan Presiden Nomor 80 Tahun 2014 tentang Perubahan Keenam atas Peraturan Presiden Nomor 24 tahun 2010 tentang Kedudukan, Tugas dan Fungsi Kementerian Negara serta Susunan Organisasi, Tugas dan Fungsi Eseon I Kementerian Negara

22. Peraturan Presiden Nomor 135 Tahun 2014 tentang Perubahan Ketujuh atas Peraturan Presiden Nomor 24 tahun 2010 tentang Kedudukan, Tugas dan Fungsi Kementerian Negara serta Susunan Organisasi, Tugas dan Fungsi Eseon I Kementerian Negara

23. Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 70 Tahun 2012 tentang Perubahan Kedua Atas Perubahan Presiden Nomor 54 Tahun 2010;

(23)

atas Peraturan Presiden Nomor 54 tahun 2010, tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah

26. Keputusan Presiden Nomor 121/P Tahun 2014 tentang Pembentukan Kementerian dan Pengangkatan Menteri Kabinet Kerja Periode 2014-2019.

27. Peraturan Presiden N0. 2 Tahun 2015, tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional ( RPJMN) tahun 2015 - 2019

28. Peraturan Presiden N0.45 tahun 2015, tentang Kementerian Pertanian

29. Peraturan Presiden Nomor 60 Tahun 2015 tentang Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2016

30. Peraturan Presiden Nomor 137 Tahun 2015 tentang Rincian Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2016

31. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 91/PMK.06/2007 tentang Bagan Akun Standar;

32. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 96/PMK.06/2007, tentang Tata Cara Pelaksanaan Penggunaan, Pemanfaatan, Penghapusan, dan Pemindahtanganan Barang Milik Negara

33. Keputusan Menteri Keuangan Nomor 171/KMK.05/2007 tentang Sistem Akuntansi dan Pelaporan Keuangan Pemerintah Pusat.

(24)

35. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 249/PMK.02/2011 tentang Pengukuran dan Evaluasi Kinerja atas Pelaksanaan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara dan Lembaga

36. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 190/PMK.05/2012 tentang Tata Cara Pembayaran dalam rangka pelaksanaan APBN;

37. Peraturan Menteri keuangan Nomor 214/PMK.05/2013 tentang Bagan Akun Standar

38. Peraturan Menteri keuangan Nomor 168/PMK.05/2015 tentang Mekanisme Pelaksanaan Anggaran Bantuan Pemerintah pada Kementerian Negara/Lembaga

39. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 48/Permentan/OT.140/ 10/2006 tentang Pedoman Budidaya Tanaman Pangan Yang Baik dan Benar (Good

Agriculture Practises);

40. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 19/Permentan/OT.140/ 3/2013 tentang Pedoman Administrasi Keuangan kementerian Pertanian.

41. Keputusan Menteri Pertanian Nomor 511/Kpts/Pd.310/ 9/2006 tentang Jenis Komoditi Tanaman Binaan Direktorat Jenderal Perkebunan, Direktorat Jenderal Tanaman Pangan dan Direktorat Jenderal Hortikultura

42. Peraturan Menteri Pertanian Nomor 43/Permentan/OT.010/8/2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pertanian (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 1243)

(25)

Nomor.56/Permentan/PK.110/11/2015 tentang Produksi, Sertifikasi dan Peredaran Benih Bina Tanaman Pangan, dan Tanaman Hijauan Pakan Ternak

(26)

BAB II

SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN

A. SASARAN

Untuk memenuhi kebutuhan Tahun 2016 dengan mempertimbangkan terjadinya diversifikasi konsumsi, berkembangnya industri pengolahan, industri pakan ternak dan ekspor, maka sasaran produksi, produktivitas, luas panen dan luas tanam Ubijalar Tahun 2016 dikemukakan pada Tabel 1berikut :

Tabel 1 : Sasaran Luas Tanam, Panen, Produktivitas dan Produksi Ubijalar Tahun 2016

No

KOMODITI

LUAS TANAM

(HA)

Sasaran produksi ubijalar tahun 2016 sebesar 2.700.000 ton atau meningkat 1,89% dibandingkan sasaran tahun 2015 sebesar 2.650.000 ton, sasaran tanam 184.936 ha atau turun 1,98%,

(27)

Sasaran tersebut dapat dicapai dengan asumsi semua faktor pendukung berjalan sesuai dengan yang diharapkan. Kendala antar sektoral dalam peningkatan produksi tanaman pangan yang semakin kompleks karena berbagai perubahan dan perkembangan lingkungan strategis diluar sektor pertanian yang amat berpengaruh dalam peningkatan produksi pangan, antara lain Dampak Perubahan Iklim (DPI), semakin berkurangnya ketersedian lahan produksi untuk tanaman pangan akibat alih fungsi lahan, berkurangnya ketersediaan air irigasi karena sumber–sumber air yang semakin berkurang dan persaingan penggunaan air diluar sektor pertanian (industri dan pemukiman) serta laju pertumbuhan penduduk.

Permasalahan subsektor tanaman pangan khususnya ubijalaradalah adanya kesenjangan produktivitas ditingkat petani yang cukup besar, dibanding potensi yang seharusnya dicapai. Penyebabnya antara lain penggunaan bibit unggul varietas potensi tinggi ditingkat petani masih rendah, penggunaan pupuk yang belum berimbang dan efisien, penggunaan pupuk organik yang belum populer, budidaya spesifik lokasi masih belum berkembang, pendampingan oleh penyuluh, POPT, PBT dan Peneliti belum optimal, lemahnya akses petani terhadap sumber permodalan/pembiayaan usaha serta pasar, dll.

B. STRATEGI

Pencapaian peningkatan produksi ubijalar tahun 2016 dilakukan melalui 4 strategi yaitu:

1) Peningkatan Produktivitas

(28)

pengaturan jarak tanam, pemberian mulsa, (e) pemeliharaan dan sanitasi, (f) optimalisasi penggunaan alat dan mesin pertanian, dan (g) perbaikan budidaya, panen dan pasca panen disertai pengawalan, sosialisasi, pemantauan, pendampingan dan koordinasi.

2) Perluasan Areal Tanam dan Optimasi lahan

Perluasan areal dilaksanakan melalui; (a) pemberdayaan atau optimasi lahan kering/lahan terlantar pada daerah-daerah transmigrasi/Perhutani/ Inhutani/PTPN, (b) Investasi pihak Swasta, dan (c) Kemitraan.

3) Pengamanan Produksi

Pengamanan produksi dimaksudkan untuk mengurangi dampak perubahan iklim seperti kabanjiran dan kekeringan serta pengendalian organisme penganggu tumbuhan (OPT) dan pengamanan kualitas produksi dari residu pestisida serta mengurangi kehilangan hasil pada saat penanganan panen dan pasca panen yang masih cukup besar.

4) Peningkatan Manajemen

Peningkatan Manajemen diprioritaskan pada kelembagaan penyuluhan, kelompok tani (Poktan), Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan), Koperasi Tani (Koptan), Penangkar Benih, Pengusaha Benih, Kios, KUD, Pasar desa, Pedagang, Asosiasi petani, Asosiasi Industri olahan, Asosiasi Benih, UPJA, dan kelembagaan perlindungan tanaman. Tujuan peningkatan manajemen ini adalah untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia, kualitas pelayanan serta performa dari kelembagaan tersebut.

C. KEBIJAKAN

(29)
(30)

BAB III

PROGRAM, KEGIATAN DAN OUTPUT PENGELOLAAN

PRODUKSI UBIJALAR

A. PROGRAM DAN KEGIATAN

Direktorat Jenderal Tanaman Pangan menetapkan program tahun 2016 yaitu Program Peningkatan Produksi, Produktivitas dan Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada berkelanjutan Padi dan Jagung serta percepatan peningkatan produksi kedelai. Program ini merupakan salah satu program Kementerian Pertanian untuk mewujudkan pemenuhan kebutuhan di sub sektor tanaman pangan.Dalam hal ini, Direktorat Jenderal Tanaman Pangan melakukan upaya pencapaian produksi dengan prioritas peningkatan produktivitas dan mutu sehingga tercapai swasembada.

Dalam mewujudkan pencapaian kinerja program tersebut, kegiatan ekstensifikasi dan Intensifikasi menjadi faktor penentu disamping program lainnya. Namun demikian keberhasilan pencapaian sasaran produksi tanaman pangan, sangat memerlukan dukungan secara integrasi dari berbagai unit kerja lingkup Kementerian Pertanian dan instansi lain dan Pencapaian kinerja program Direktorat Jenderal Tanaman Pangan didukung oleh pencapaian kinerja kegiatan dari Direktorat Budidaya Aneka Kacang dan Umbi dalam program Pengelolaan Produksi Tanaman Aneka Kacang dan Umbi.

Dalam upaya peningkatan produksi ubijalar, maka ditetapkan sasaran produksi ubijalar tahun 2016 sebesar 2.700.000 ton, meningkat 21,68 % dari ARAM II 2015 (sebesar 2.218.992 ton).

Untuk mencapai sasaran produksi tersebut ditempuh melalui

Peningkatan Produktivitas pada areal tanam yang selama ini

telah terbiasa melakukan budidaya ubijalardan Perluasan Areal

(31)

areal tanam yang sudah terbiasa bertanam ubijalar. Skenario pencapaian sasaran produksi seprti pada tabel 3, berikut:

Tabel 3. Skenario Peningkatan Produksi Ubijalar tahun 2016

NO URAIAN LUAS TANAM LUAS PANEN PROVITAS PRODUKSI

(Ha) (Ha) (Ku/Ha) (Ton) (Perkebunan, Kehutanan, dll)

JUMLAH 1 + 2 184,936 176,129 153.30 2,700,000

Skenario pencapaian produksi 2016 dapat terealisasi apabila seluruh faktor kunci dan pendukung peningkatan produksi berikut ini dapat dipenuhi:

a. Fasilitasi pemerintah dalam penyediaan bantuan sarana produksi.

b. Penyediaan anggaran dan pembiayaan

c. Kondisi iklim yang mendukung pertanaman ubijalar

d. Dukungan nyata pemerintah daerah dan seluruh pemangku kepentingan

B. URAIAN PELAKSANAAN KEGIATAN

(32)

Pelaksanaan kegiatan pengembangan ubijalar tahun 2016 yang dialokasikan di daerah maupun dukungan kegiatan yang dialokasikan di pusat sebagai berikut:

1. Pengembangan Ubijalar

Pengembangan budidaya ubijalar tahun 2016 dilaksanakan melalui dua pendekatan yaitu 1) pendekatan perbaikan teknologi budidaya dan 2) dalam rangka mendukung pengembangan diversifikasi pangan. Pelaksanaan pengembangan ubijalar dilaksanakan di 4 provinsi 28 kabupaten wilayah timur seluas 2.700 hektar dari dana APBN dan di 4 provinsi 9 kabupaten seluas 500 hektar dari dana CF-SKR. Sasaran pelaksanaan pengembangan ubijalar melalui percontohan pengembangan seluas 2.700 hektar dana APBN dan 500 hektar dana CF-SKR. Satu unit areal percontohan ubijalar seluas antara 25 hektar.

Fasilitasi yang diberikan pemerintah kepada kelompok tani/Gabungan Kelompok tani adalah paket sarana produksi berupa pupuk (Urea, SP-36, NPK dan organik) dan diutamakan menggunakan pupuk bersubsidi. Dana yang disediakan untuk bantuan saprodi pengembangan ubijalar perhektar maksimal sebesar Rp. 3.689.000,-yang berasal dari APBN Tugas Pembantuan Tanaman Pangan Tahun 2016 dan Rp. 3.086.000,-yang berasal dari dana CF-SKR.

(33)

menggunakan benih/bibit yang berasal dari benih/bibit unggul Nasional atau unggul lokal yang berproduksi tinggi dan sudah berkembang secara luas di daerah tersebut.

2. Pembinaan Peningkatan Produktivitas Areal Tanam Ubijalar Swadaya

Hamparan lahan yang biasa ditanami ubijalar saat ini yang tidak mendapat bantuan diharapkan dapat dikelola secara swadaya. Dalam areal swadaya ini dilakukan pengawalan dan pendampingan oleh petugas lapangan (PPL/POPT/Petugas Dinas Pertanian Kabupaten/Kota). Luas areal tanam pengembangan ubijalar secara swadaya yang direncakan dilakukan pengawalan dan pendampingan seluas 164.485 hektar. Dukungan pemerintah yang disediakan berupa pupuk bersubsidi, pembiayaan kredit dan sumber permodalan lainnya.

3. Pengembangan Ubijalar Melalui Kemitraan

Pengembangan ubijalar melalui kemitraan/promosi investasi direncanakan seluas 10.000 hektar. Dalam pelaksanaannya diharapkan ada kerjasama dengan Kementerian Kehutanan, BUMN, Dinas Pertanian Provinsi dan Kabupaten, maupun dukungan sumber pembiayaan lainnya

4. Pengembangan Ubijalar Melalui Pemanfaatan Lahan

(34)

5. Penyiapan Kebijakan dan Regulasi, Penyusunan Pedoman, Petunjuk Pelaksanaan, Petunjuk Teknis, Sosialisasi, Pengelolaan Data dan Informasi.

Kegiatan penyiapan kebijakan yang mendorong peningkatan produksi ubijalar, dilaksanakan melalui :

a. Pertemuan dan koordinasi dengan instansi terkait; Sosialisasi perencanaan dan pelaksanaan program dan kegiatan, serta Pengelolaan Data dan Informasi dilakukan secara berjenjang oleh Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, Dinas Pertanian Provinsi, Kabupaten/Kota, Kecamatan, dan tingkat lapangan. b. Penyusunan Pedoman Umum ditetapkan melalui Surat

Keputusan Menteri Pertanian, selaku Pengguna Anggaran (PA)

c. Petunjuk teknis ditetapkan oleh Direktur Jenderal Tanaman Pangan selaku penaggung Jawab Program, d. Petunjuk Teknis ditetapkan oleh Kuasa Pengguna

Anggaran (KPA) ditingkat Pusat, Dinas Pertanian Provinsi, maupun Dinas Pertanian yang membidangi Tanaman Pangan di tingkat Kabupaten/Kota.

6. Sarana Penunjang Kelancaran Pelaksanaan Kegiatan

(35)

C. KETERPADUAN PELAKSANAAN PENCAPAIAN PRODUKSI UBIJALAR 2016

Untuk mencapai sasaran produksi ubijalar tahun 2016 perlu dilaksanakan program dan kegiatan secara terpadu melibatkan instansi terkait, meliputi :

1. Perbenihan

Penyediaan benih berkoordinasi dengan Direktorat Perbenihan Tanaman Pangan, Balitkabi, BPSB, BBI, BUMN, BUMD dan Penangkar benih. . Apabila di lokasi pelaksana program tidak tersedia benih bersertifikat, maka diperkenankan menggunakan benih unggul swadaya petani hasil JABAL.

2. Infrastruktur, Prasarana dan Sarana Pertanian

Dukungan infrastruktur, prasarana dan sarana pertanian, berkoordinasi dengan Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian dalam pengalokasian pupuk bersubsidi dan bantuan alat mesin pertanian berupa traktor, pompa air dan sprayer serta bantuan peralatan pasca panen, dengan Direktorat PPHP Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, serta Instansi terkait lainnya.

3. Peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM)

(36)

4. Pembiayaan

Dalam mendukung kegiatan pengembangan ubijalar secara swadaya pemerintah telah menyediakan pembiayaan dalam bentuk skim Kredit Ketahanan Pangan dan Energi (KKP-E) yang dikeluarkan oleh Direktorat Pembiayaan Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian dan instansi terkait lainnya. Selain itu perlu juga kerjasama dengan Swasta/Investor/sumber lainnya dalam bantuan modal.

5. Teknologi

Dalam penerapan teknologi (penggunaan varietas unggul, inovasi teknologi budidaya, sosialisasi penggunaan kalender tanam terpadu) di lapangan berkoordinasi dengan Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (BPTP setempat), dan instansi terkait lainnya.

6. Industri Hilir

Guna mendukung mutu hasil dan fasilitasi pengolahan kedelai diperlukan pelatihan dan pendampingan pengelolaan pasca panen berkoordinasi dengan Direktorat Pengolahan dan Pemasaran Hasil Direkorat Jenderal Tanaman Pangan, dan instansi terkait lainnya

7. Regulasi Pendukung

(37)

D. SASARAN STRATEGIS DAN INDIKATOR KELUARAN (OUTPUT) KEGIATAN

Sasaran strategis kinerja kegiatan Pengelolaan Produksi Tanaman Aneka Kacang dan Umbi khususnya untuk komoditas ubijalar adalah mendorong peningkatan produktivitas melalui pelaksanaan Kegiatan pengembangan ubijalar

dengan Indikator kinerja

kegiatan (

output

)

seluas 2.700 hektar dan 500 hektar dibiayai dari CF-SKR.

Sasaran Strategis dan Indikator Keluaran (Output) Kegiatan dan Target Kegiatan Pengelolaan Produksi ubijalar TA. 2016, seperti Tabel 4 berikut:

Tabel 4. Sasaran Strategis, Indikator Kinerja (Output) Kegiatan dan Target Kegiatan Pengelolaan Produksi Ubijalar TA. 2016

Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target (ha)

Kegiatan pengembangan dari APBN berdampak meningkatnya

produktivitas ubijalar sebesar 165.00 ku/ha

2,700

Kegiatan pengembangan dari CF-SKR berdampak meningkatnya produktivitas ubijalar sebesar 169.00 ku/ha

500 Mendorong peningkatan produktivitas

dan produksi melalui pelaksanaan Pengembangan Ubijalar

E. PENILAIAN RESIKO INDIKATOR KINERJA KEBERHASILAN

Sebagai tolak ukur keberhasilan program/kegiatan pengembangan ubijalar adalah perkalian realisasi tanam (panen) dengan produktivitas menghasilkan produksi minimal sama dengan sasaran yang telah ditetapkan (2,70 juta ton)serta penyerapan anggarannya harus bersinergi, baik ditingkat pusat sampai tingkat kabupaten/kota.

(38)

dianggap kurang berhasil dalam membina peningkatan produksi ubijalar, walaupun tidak berjalannya program/kegiatan tersebut dimungkinkan oleh berbagai faktor baik internal maupun eksternal yang tidak bisa ditanggulangi. Untuk mengantisipasi hal tersebut maka perlu dilakukan langkah-langkah pencegahan. Beberapa faktor resiko yang kemungkinan berpengaruh terhadap keberhasilan pelaksanaan program/kegiatan seperti Tabel 5 berikut:

Tabel 5. Faktor resiko yang kemungkinan berpengaruh terhadap keberhasilan Pelaksanaan Program/Kegiatan

b Kontinuitas dan ketepatan pelaksanaan c Ketersediaan data

d Ketersediaan SDM

a Komitmen seluruh stakeholder dalam mengeluarkan kebijakan

b Ketersediaan SDM yang handal dalam penyajian data dan informasi

c Ketersediaan sarana teknologi data dan informasi,

d Biaya

e Kemudahan akses terhadap data a Ketersediaan SDM

b Efisiensi dan efektivitas dalam pemanfaatan 4 Sarana dan prasarana penunjang

Resiko

1 Koordinasi dengan Stakeholder

2 Pembinaan, Monitoring, Supervisi dan pendampingan

3

(39)

F. JADWAL TENTATIF PELAKSANAAN PROGRAM DAN

KEGIATAN

Dalam upaya pencapaian sasaran pelaksanaan program dan kegiatan secara tepat waktu, maka pelaksanaan program dan kegiatan pengelolaan produksi tanaman ubijalar agar dilakukan minimal sesuai dengan jadwal seperti berikut:

Tabel 6. Jadwal tentatif pelaksanaan program kegiatan pengelolaan produksi ubijalar tahun 2016 dengan Penyaluran Bantuan Pemerintah bentuk Uang

Keterangan: Pelaksanaan pertanaman diupayakan sampai akhir September 2016, kecuali lokasi yang tidak sesuainya jadwal pertanamannya dapat dilakukan sampai dengan akhir Desember 2016.

2015

Okt-Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des

1 DIPA dan POK

2 Pedoman Umum

3 Pedoman Teknis

4 Petunjuk Teknis

5 Penetapan CPCL

6 Penyusunan Perjanjian Kerjasama

7 Pengajuan Permintaan Pembayaran

8 Proses Penyaluran Bantuan bentuk Uang

9 Pengadaan Barang

10 Pelaksanaan Pertanaman

11 Pelaksanaan Panen

12 Pertanggung Jawaban

Tahun 2016

Kegiatan

(40)

Tabel 7. Jadwal tentatif pelaksanaan program kegiatan pengelolaan produksi ubijalar tahun 2016 dengan Penyaluran Bantuan Pemerintah bentuk Barang

2015

Okt-Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des

1 DIPA dan POK 2 Pedoman Umum 3 Pedoman Teknis 4 Petunjuk Teknis 5 Penetapan CPCL

6 Proses Pengadaan Barang dan Jasa 7 Pelaksanaan Kontrak

8 Panyaluran Barang 9 BAST dan Pembayaran 10 Pelaksanaan Pertanaman 11 Pelaksanaan Panen 12 Pelaporan

(41)
(42)

BAB IV

PENGELOLAAN BELANJA BANTUAN PEMERINTAH

PROGRAM PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR

TAHUN 2016

A. GAMBARAN UMUM, TUJUAN, SASARAN DAN INDIKATOR

KEBERHASILAN

1. Gambaran Umum

Dalam rangka mendukung tercapainya sasaran produksi ubijalar tahun 2016, telah dialokasikan anggaran yang bersumber dari Anggaran Pendapatan Belanja (APBN) tahun 2016 dan dana hibah CF-SKR. Pemanfaatan APBN dan dana hibah CF-SKR salah satunya digunakan untuk pelaksanaan kegiatan pengembangan ubijalar.

(43)

2. Tujuan Pemberian Bantuan Pemerintah

a) Menyediakan sarana produksi budidaya ubijalar berupa pupuk dan pestisida secara gratis bagi kelompok tani/Gapoktan, dan masyarakat/ lembaga lainnya.

b) Meningkatkan minat dan motivasi petani berusaha tani tanaman ubijalar

c) Meringankan beban biaya usaha tani ubijalar bagi kelompok tani/gapoktan peserta Program.

d) Mendorong petani menerapkan teknologi budidaya ubijalar sesuai rekomendasi, untuk mencapai tingkat produktivitas tinggi.

e) Memperluas areal tanam ubijalar, untuk meningkatkan luas panen dan produksi

f) Menambah lapangan kerja, meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani.

3. Sasaran Pemberian Bantuan Pemerintah dan Indikator

keberhasilan

a. Sasaran

1) Kelompok tani/Gabungan kelompok tani Tanaman Pangan atau;

2) Lembaga Masyarakat di Sekitar Hutan (LMDH) yang melakukan budidaya Tanaman Pangan atau;

3) Kelompok tani/Gapoktan Perkebunan yang melakukan Budidaya Tanaman Pangan atau;

(44)

b. Indikator Keberhasilan

Untuk mewujudkan akuntabilitas dan transparansi pengelolaan Bantuan Pemerintah kegiatan pengelolaan produksi ubijalar, maka perlu ditetapkan indikator keberhasilan sebagai alat untuk memantau dan mengevaluasi pelaksanaan program pengelolaan peningkatan produksi ubijalar. Indikator keberhasilan pengelolaan produksi ubijalar mencakup indikator output,

outcome, dan impact. Indikator keberhasilan Pemberian

Bantuan pemerintah program pengelolaan produksi ubijalar :

1) Indikator Output

Tersalurnya bantuan pemerintah bentuk sarana prasarana berupa paket pupuk dan pestisida, untuk kegiatan pengembangan ubijalar tahun 2016 kepada kelompok tani/Gapoktan.

2) Indikator outcome

 Meningkatnya produktivitas

 Meningkatnya areal tanam ubijalar

3) Indikator Impact

Meningkatnya produksi ubijalar

B. PENYUSUNAN PETUNJUK TEKNIS BANTUAN PEMERINTAH

(45)

produksi ubijalar 2016, perlu menyusun Petunjuk Teknis dan mengacu pada Petunjuk teknis ini.

Petunjuk Teknis disusun oleh Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) masing-masing Satker, paling sedikit memuat:

1. Dasar hukum pemberian Bantuan Pemerintah. 2. Tujuan Penggunaan Bantuan Pemerintah. 3. Pemberi Bantuan Pemerintah.

4. Persyaratan Penerima Bantuan Pemerintah. 5. Bentuk Bantuan Pemerintah.

6. Alokasi Anggaran dan rincian jumlah Bantuan Pemerintah. 7. Penyaluran dan Bantuan Pemerintah.

8. Pertanggung Jawaban Bantuan Pemerintah. 9. Ketentuan Perpajakan dan

10. Sanksi.

Dalam menyusun Bab Bentuk Bantuan Pemerintah, agar penetapan rincian paket bantuan, yang meliputi jenis, volume, harga, bantuan sarana produksi per hektar, disesuaikan dengan kebutuhan dan rekomendasi, serta harga yang berlaku masing-masing daerah spesifik lokasi.

C. RUANG LINGKUP PEMBERIAN BANTUAN PEMERINTAH PENGELOLAAN PRODUKSI UBIJALAR

1) Definisi

a) Bantuan Pemerintah adalah bantuan yang tidak memenuhi kriteria bantuan sosial yang diberikan oleh Pemerintah kepada perseorangan, kelompok masyarakat atau lembaga pemerintah/nonpemerintah

(46)

bantuan sosial yang diberikan oleh Pemerintah kepada Kelompok tani/Gabungan Kelompok tani (Gapoktan).

c) Bentuk Bantuan Pemerintah meliputi Pemberian penghargaan; Beasiswa; Tunjangan profesi guru dan tunjangan lainnya; Bantuan Operasional; bantuan sarana

Prasarana; bantuan rehabilitasi/pembangunan

gedung/bangunan; dan bantuan lainnya yang memiliki karakteristik bantuan pemerintah yang ditetapkan oleh pengguna Anggaran (PA)

d) Bantuan Pemerintah bentuk bantuan sarana prasarana diberikan kepada kelompok masyarakat, Lembaga Swadaya Masyarakat, Lembaga pendidikan, Lembaga keagamaan, dan lembaga kesehatan

e) Bentuk Bantuan Pemerintah Program pengelolaan produksi ubijalar adalah bantuan Sarana/Prasarana

f) Bantuan Sarana/Prasarana Program Pengelolaan produksi ubijalar adalah bantuan berupa paket sarana produksi meliputi pupuk, pestisida, yang diberikan kepada kelompok tani/Gapoktan, dalam rangka pelaksanaan kegiatan pengembangan ubijalar, untuk mendukung pencapaian sasaran produksi ubijalar.

(47)

h) Bentuk Bantuan Pemerintah melalui bantuan luar

negeri (CF-SKR) ubijalar adalah bantuan

Sarana/Prasarana

i) Bantuan Sarana/Prasarana Program CF-SKR adalah bantuan berupa paket sarana produksi meliputi bibit ubijalar, pupuk, pestisida/herbisida yang diberikan kepada kelompok tani/Gapoktan, dalam rangka pelaksanaan kegiatan Intensifikasi untuk mendukung pencapaian sasaran produksi ubijalar

j) Kelompok tani adalah kumpulan

Petani/peternak/pekebun yang dibentuk atas dasar kesamaan kepentingan; kesamaan kondisi lingkungan sosial, ekonomi, sumber daya; kesamaan komoditas; dan keakraban untuk meningkatkan serta mengembangkan usaha anggota.

k) Gabungan Kelompok tani (gapoktan) adalah

Gabungan kelompoktani (GAPOKTAN) adalah

kumpulan beberapa kelompok tani yang bergabung dan bekerja sama untuk meningkatkan skala ekonomi dan efisiensi usaha.

l) Usaha tani, adalah usaha dibidang pertanian, peternakan dan perkebunan.

(48)

n) Petani, adalah perorangan warga negara Indonesia beserta keluarganya atau korporasi yang mengelola usaha di bidang pertanian, wanatani, minatani, agropasture, penangkaran satwa dan tumbuhan, di dalam dan di sekitar hutan, yang meliputi usaha hulu, usaha tani, agroindustri, pemasaran, dan jasa penunjang.

o) Kelompok tani/Gapoktan dalam program pengelolaan produksi ubijalar meliputi kelompok tani/Gabungan kelompok tani yang berusaha tani pada lahan tanaman pangan dan atau petani perkebunan yang berusaha tani tanaman pangan pada lahan perkebunan dan/atau Lembaga Masyarakat di Sekitar Hutan (LMDH) yang berusaha tani tanaman pangan pada lahan perhutani atau lahan kehutanan dan /atau lembaga masyarakat lainnya yang berusaha tani kedelai pada lahan tidur/lahan bera.

p) Kelompok tani/Gapoktan penerima Bantuan

pemerintah Program Pengelolaan Produksi ubijalar

adalah kelompok tani/Gabungan kelompok tani yang berusaha tani pada lahan tanaman pangan dan atau petani perkebunan yang berusaha tani tanaman pangan pada lahan perkebunan dan/atau Lembaga Masyarakat di Sekitar Hutan (LMDH) yang berusaha tani tanaman pangan pada lahan perhutani atau lahan kehutanan.ya Tanaman Pangan dan /atau lembaga masyarakat lainnya yang berusaha tani kedelai pada lahan tidur/lahan bera.

(49)

pemanfaatan semua sarana dan prasarana seperti air, benih unggul, pupuk dan pestisida .

r) Pengembangan adalah Suatu areal pertanaman dengan

luasan tertentu yang dapat menjadi pusat percontohan bagi petani dan masyarakat sekitarnya dalam upaya peningkatan produktifitas yang signifikan.

s) Varietas unggul adalah varietas yang telah dilepas oleh Pemerintah baik berupa varietas baru maupun varietas lokal yang mempunyai kelebihan dalam potensi hasil dan/atau sifat-sifat lainnya.

t) Benih varietas unggul bersertifikat adalah benih bina yang telah disertifikasi.

u) Pengguna Anggaran yang selanjutnya disebut PA, adalah Menteri/Pimpinan Lembaga yang bertanggung jawab atas penggunaan anggaran pada kementerian Negara/Lembaga yang bersangkutan.

v) Kuasa Pengguna Anggaran yang selanjutnya disebut KPA adalah pejabat yang memperoleh kuasa dari PA untuk melaksanakan sebagian kewenangan dan tanggung jawab penggunaan anggaran pada Kementerian Negara/lembaga yang bersangkutan

w) Pejabat Pembuat Komitmen yang selanjutnya disebut PPK adalah pejabat yang diberi kewenangan oleh PA/Kuasa PA untuk mengambil keputusan dan/atau tindakan yang dapat mengakibatkan pengeluaran atas beban APBN

2) Dasar Hukum

(50)

1. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara;

2. Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2013 tentang Tata cara Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2013 Nomor 103, Tambahan lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5423);

3. Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 70 Tahun 2012 tentang Perubahan Kedua Atas Perubahan Presiden Nomor 54 Tahun 2010;

4. Peraturan Presiden Nomor 172 tahun 2014, tentang Perubahan ketiga atas Peraturan Presiden Nomor 54 tahun 2010, tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.

5. Peraturan Presiden No.4 tahun 2015, Perubahan keempat atas Peraturan Presiden Nomor 54 tahun 2010, tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah

6. Peraturan Menteri keuangan Nomor 168/PMK.05/2015 tentang Mekanisme Pelaksanaan Anggaran Bantuan Pemerintah pada Kementerian Negara/Lembaga

3) Arah Pemberian Bantuan Pemerintah

(51)

gedung/bangunan; dan Bantuan lainnya yang memiliki karakteristik Bantuan Pemerintah yang ditetapkan oleh Pengguna Anggaran (PA).

Bentuk Bantuan Pemerintah dan bantuan hibah CF-SKR kegiatan pengelolaan produksi ubijalar adalah Bantuan Sarana/Prasarana, berupa bantuan paket sarana produksi terdiri dari pupuk an organik bersubsidi (NPK, SP-36, urea), pupuk organik, Herbisida, dan komponen sarana produksi lainnya sesuai spesifikasi lokasi, yang diberikan kepada kelompok tani/Gabungan kelompok tani pelaksana kegiatan intensifikasi dan ekstensifikasi secara gratis.

Jumlah luas areal tanam yang dialokasikan bantuan sarana produksi kegiatan pengembangan ubijalar seluas 2.700 hektar dari dana APBN yang tersebar di 4 Provinsi, 28 Kabupaten/Kota wilayah timur dan 500 hektar dari dana hibah CF-SKR tersebar di 4 provinsi 9 Kabupaten/Kota.

Tipe lahan dapat berupa lahan sawah irigasi, sawah tadah hujan, lahan kering, bebas dari bencana kekeringan, kebanjiran dan sengketa. Lokasi mempunyai potensi untuk pengembangan ubijalar dan anggota kelompok taninya responsif terhadap penerapan teknologi. Hamparan terkecil untuk kegiatan pengembangan ubijalar minimal 5 ha.

(52)

D. PEMANFAATAN DAN PERSYARATAN PENERIMA BANTUAN

PEMERINTAH PROGRAM PENGELOLAAN PRODUKSI

UBIJALAR

1. Pemanfaatan Bantuan Pemerintah

Bantuan Pemerintah pengelolaan produksi ubijalar dialokasikan untuk pelaksanaan kegiatan pengembangan ubijalar, dengan tujuan sebagai berikut:

1) Mendorong petani menerapkan teknologi budidaya ubijalar sesuai rekomendasi, untuk mencapai tingkat produktivitas tinggi

2) Meningkatkan minat dan motivasi petani berusaha tani ubijalar

3) Meringankan beban petani dalam mengeluarkan biaya usaha tani ubijalar

4) Besaran dana yang akan diberikan kepada kelompok tani/Gapoktan pelaksana pengembangan ubijalar maksimal sebesar Rp. 3.689.000,- per hektar sudah termasuk pajak,

5) Bantuan pemerintah diperuntukan bagi pengadaan Sarana produksi yang diberikan yaitu pupuk an organik bersubsidi, pupuk organik dan herbisida.

6) Alokasi paket bantuan per hektar meliputi Jenis , volume,

dan harga bantuan sarana produksi ditetapkan oleh Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) masing-masing Satker.

7) Komponen sarana produksi yang diberikan disesuaikan

(53)

setiap komponen saprodi disesuaikan dengan harga yang berlaku di daerah masing-masing.

8) Apabila dana bantuan saprodi setelah dilaksanakan pengadaan masih tersisa, maka sisa dana tersebut harus disetor ke Kas Negara.

2. Persyaratan Penerima Bantuan Pemerintah

Penerima bantuan pemerintah pengelolaan produksi ubijalar, dari Direktorat Jenderal Tanaman Pangan adalah kelompok tani/ Gapoktan yang telah ditetapkan untuk melaksanakan kegiatan pengembangan ubijalar. Seleksi dan Penetapan kelompok tani penerima bantuan, ditetapkan oleh Pejabat Pembuat komitmen (PPK) melalui Surat Keputusan penerima bantuan pemerintah berdasarkan hasil seleksi dan disahkan oleh KPA sebagai dasar pemberian bantuan. Surat Keputusan Penerima bantuan paling sedikit memuat Identitas penerima Bantuan; Jumlah Barang dan/atau nilai uang; Nomor rekening penerima bantuan untuk Bantuan Pemerintah dalam bentuk uang.

Persyaratan kelompok tani/gapoktan penerima bantuan pemerintah masing-masing kegiatan sebagai berikut:

Persyaratan Kelompok tani/gapoktan penerima bantuan pemerintah yang melaksanakan kegiatan pengembangan ubijalar adalah sebagai berikut :

(54)

2) Kelompok tani/Gapoktan masih aktif dan mempunyai kepengurusan yang lengkap yaitu Ketua, Sekretaris dan Bendahara, diusahakan lahan usaha taninya berada dalam satu hamparan

3) kelompok tani/Gapoktan dengan kemampuan penerapan teknologi usaha taninya masih belum optimal sehingga produktivitas yang dihasilkan rendah bila dibandingkan dengan potensi hasil dari varietas yang ditanam, namun masih berpeluang untuk ditingkatkan dengan penerapan teknologi usahatani yang lebih baik.

4) Bagi kelompok tani/Gapoktan yang menerima bantuan

pemerintah dalam bentuk uang, maka kelompok tani harus

mampu mengelola Bantuan pemerintah meliputi,

pengeloaan keuangan, pengadaan barang secara

transparan, efektif dan efisien, penyaluran bantuan kepada anggotanya, penatausahaan uang dan barang, penyetoran pajak, pembuatan laporan, dan pertanggung jawaban pemanfaatan bantuan. Bersedia mengadakan perjanjian kerjasama dengan Pejabat Pembuat Komitmen, membuat Berita acara serah terima barang, menyusun laporan, menyetorkan pajak dan sisa uang yang tidak dimanfatkan

5) Bersedia mengikuti seluruh rangkaian kegiatan pengembangan ubijalar

6) Wajib mengikuti setiap tahap pertanaman dan mengaplikasikan kombinasi komponen teknologi spesifik lokasi sesuai petunjuk teknis.

(55)

Keputusan PPK dan disyahkan oleh Kuasa Pengguna Anggaran (KPA). Surat Keputusan Penerima bantuan paling sedikit memuat Identitas penerima Bantuan; Jumlah Barang dan/atau nilai uang; Nomor rekening penerima bantuan untuk Bantuan Pemerintah dalam bentuk uang.

8) Jika Bantuan diterima dalam bentuk uang, maka kelompok tani/Poktan harus memiliki rekening yang masih berlaku/masih aktif di Bank Pemerintah (BUMN atau BUMD/ Bank Daerah) yang terdekat dan bagi kelompok tani yang belum memiliki, harus/wajib membuka rekening di bank. Rekening bank dapat berupa rekening kelompok tani ataupun rekening gabungan kelompok tani (gapoktan). Jika menggunakan rekening gapoktan mekanisme pengaturan antar kelompok tani diatur lebih lanjut oleh PPK disyahkan oleh KPA.

3. Cara Penetapan Penerima Bantuan Pemerintah

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) melakukan seleksi penerima Bantuan Pemerintah berdasarkan kriteria/persyaratan yang telah ditetapkan di dalam Petunjuk Teknis .

Berdasarkan hasil seleksi tersebut, PPK menetapkan Surat Keputusan penerima bantuan pemerintah dan disahkan oleh KPA sebagai dasar pemberian bantuan . Surat Keputusan, paling sedikit memuat:

a) Identitas penerima bantuan;

(56)

c) Nomor rekening penerima bantuan untuk Bantuan Pemerintah dalam bentuk uang.

4. Seleksi penerima bantuan pemerintah

Seleksi penerima bantuan pemerintah pengelolaan produksi ubijalar secara umum meliput; seleksi administrasi dan seleksi aspek teknis dengan tahapan meliputi seleksi daftar panjang (long-list), daftar sedang (medium-list) dan daftar pendek (short-list).

Tahapan seleksi penerima bantuan pemerintah sebagai berikut:

a) Merekapitulasi seluruh usulan/proposal yang masuk dalam e-proposal dan/ atau manual menjadi daftar long-list calon penerima Bantuan Pemerintah.

b) Berdasarkan daftar panjang (long-list) dilakukan proses seleksi administrasi meliputi meliputi verifikasi nama kelompok, nama ketua kelompok, alamat kelompok, jenis usaha kelompok, besarnya usulan dana Bantuan Pemerintah, sesuai dengan data yang terdapat di dalam usulan/proposal.

c) Bagi calon Penerima bantuan pemerintah yang lulus seleksi administrasi direkapitulasi ke dalam daftar sedang (medium-list).

(57)

e) Bagi Calon Penerima Bantuan Pemerintah yang lulus seleksi teknis direkapitulasi ke dalam daftar pendek (short-list).

f) Berdasarkan daftar pendek (Short-list) calon penerima bantuan, Tim Teknis mengusulkan kepada PPK untuk ditetapkan menjadi calon penerima dana Bantuan Pemerintah, melalui surat keputusan PPK dan disyahkan oleh KPA.

g) Surat Keputusan PPK tentang penerima bantuan pemerintah, yang disyahkan oleh KPA, merupakan Dasar untuk penyaluran Bantuan Pemerintah.

E. BENTUK BANTUAN PEMERINTAH DAN ALOKASI ANGGARAN

BANTUAN KEGIATAN PENGELOLAAN PRODUKSI UBIJALAR

1. Bentuk Bantuan Pemerintah

Sesuai Peraturan Menteri Keuangan RI Nomor 168/PMK.05/2015 tentang Belanja Bantuan Pemerintah pada Kementerian Negara/Lembaga, terdapat 7 (tujuh) bentuk bantuan pemerintah yaitu: a). Pemberian penghargaan; b). Beasiswa; c). Tunjangan profesi guru dan tunjangan lainnya; d). Bantuan operasional; e). Bantuan sarana/ prasarana; f). Bantuan rehabilitasi/ pembangunan gedung/ bangunan; dan g). Bantuan lainnya yang memiliki karakteristik Bantuan Pemerintah yang ditetapkan oleh PA.

(58)

Sarana/Prasarana berupa bantuan paket sarana produksi meliputi pupuk dan pestisida. Jenis volume, dan harga patokan bantuan sarana produksi per hektar per kegiatan disusun oleh Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) Satuan Kerja (Satker) masing-masing daerah, sesuai kebutuhan dan berdasarkan rekomendasi teknis setempat (spesifik lokasi), dengan nilai maksimal per hektar sesuai alokasi pada DIPA dan POK. Sebagai bahan acuan / referensi, penyusunan jenis, volume, harga bantuan sarana produksi per hektar per kegiatan, seperti contoh pada tabel 8 berikut :

Tabel 8 : Contoh rincian Bantuan Pemerintah dan bantuan dana hibah CF-SKR perhektar dalam bentuk Bantuan Sarana/Prasarana berupa sarana produksi kegiatan pengembangan ubijalar tahun anggaran 2016

1 Pupuk NPK Bersubsidi 276 Kg 2,600 717,600

2 Pupuk SP36 Bersubsidi 155 Kg 2,200 341,000

3 Pupuk Urea Bersubsidi 250 Kg 2,000 500,000

4 Pupuk Organik 3,000 Kg 550 1,650,000

5 Herbisida 4 Liter 82,600 330,400

Total Bansos 3,539,000

Pert kelompok 2 Kali 75,000 150,000

150,000

1 Pupuk NPK Bersubsidi 276 Kg 2,600 717,600

2 Pupuk SP36 Bersubsidi 75 Kg 2,200 165,000

3 Pupuk Urea Bersubsidi 250 Kg 2,000 500,000

4 Pupuk Organik 2,500 Kg 550 1,375,000

5 Herbisida 3 Liter 74,800 224,400

Total Bansos 2,982,000

Pert kelompok 2 Kali 52,000 104,000

104,000 3,086,000 Volume

(59)

2. Alokasi dan Rincian Jumlah Anggaran Bantuan

Alokasi anggaran bantuan pemerintah untuk kegiatan pengelolaan produksi ubijalar tahun 2016 dari APBN sebesar Rp. 9.960.300.000,-, yang diperuntukan bagi kegiatan pengembangan ubijalar untuk areal tanam seluas 2.700 hektar dan Rp. 1.543.000.000,-, yang diperuntukan bagi kegiatan pengembangan ubijalar untuk areal tanam seluas 500 hektar. Alokasi anggaran bantuan pemerintah kegiatan pengelolaan produksi ubijalar ditetapkan dengan memperhatikan karakteristik bantuan, fleksibilitas dalam pelaksanaan, serta efisiensi dan efektivitas sasaran yang ditetapkan. Alokasi bantuan pemerintah bentuk bantuan sarana prasarana berupa bantuan sarana produksi dialokasikan pada kelompok Akun Belanja Barang untuk diserahkan kepada masyarakat/Pemda.

Bantuan Sarana produksi kepada penerima bantuan

pemerintah dapat diberikan dalam bentuk uang atau barang. Pemberian bantuan pemerintah dalam bentuk uang dengan ketentuan ;

a. Barang Bantuan dapat diproduksi dan/atau dihasilkan oleh penerima bantuan; atau;

b. Nilai per Jenis barang bantuan di bawah Rp.50.000.000 (lima puluh juta rupiah) yang dapat dilaksanakan oleh penerima bantuan.

(60)

Tabel 9, Alokasi Anggaran Bantuan Pemerintah, Bentuk Sarana/Prasarana berupa sarana produksi Kegiatan pengelolaan Produksi ubijalar per provinsi .

APBN

No Provinsi

Bantuan Saprodi Pengembangan Ubijalar

Wilayah Timur (Rp.000)

1 MALUKU 2,213,400 2 PAPUA 4,426,800 3 MALUT 1,106,700 4 PAPUA BARAT 2,213,400

CF-SKR

No Provinsi

Bantuan Saprodi Pengembangan Ubijalar Melalu CF-SKR (Rp.000)

1 JAWA BARAT 617,200

2 JAWA TENGAH 308,600

3 JAWA TIMUR 462,900

4 BANTEN 154,300

F. TATA KELOLA PEMBERIAN BANTUAN PEMERINTAH

(61)

1. Penyaluran Bantuan Pemerintah

Sesuai dengan pasal 23 sd pasal 30, PMK 168 tahun 2015, bahwa Pemberian bantuan sarana/prasarana kepada penerima Bantuan Pemerintah dapat diberikan dalam

bentuk Barang atau Uang. Dalam hal pelaksanaan kegiatan pengelolaan produksi kedelai tahun 2016, pemberian bantuan Kepada kelompok tani/Gapoktan dapat dilakukan baik bentuk Barang maupun Uang. Dalam pelaksanaannya, Satker Provinsi maupun Kabupate/Kota dapat memilih salah satu atau dua-duanya, tergantung pada syarat-syarat yang dipenuhi sesuai PMK 168 tahun 2105. Mekanisme penyaluran bantuan pemerintah sebagai berikut:

a. Mekanisme Pemberian Bantuan sarana/Prasarana dalam

bentuk Barang

1) Dalam rangka pengadaan barang untuk bantuan sarana/prasarana kegiatan pengelolaan produksi ubijalar, yang disalurkan dalam bentuk barang kepada penerima bantuan, PPK menandatangani kontrak pengadaan barang dengan penyedia barang.

2) Pengadaan barang berpedoman pada Peraturan Perundang-undangan yang mengatur mengenai Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah;

(62)

4) Penyedia Barang dapat menyalurkan barang langsung kepada Penerima bantuan atau PPK yang menyampaikan kepada Penerima bantuan.

b. Mekanisme Pemberian Bantuan sarana/Prasarana dalam

bentuk Uang

Pemberian bantuan pemerintah berupa sarana/ prasarana dalam bentuk uang, diberikan dengan ketentuan :

 Barang bantuan dapat diproduksi dan/atau dihasilkan oleh penerima bantuan; atau

 Nilai per jenis barang bantuan di bawah Rp.50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) yang dapat dilaksanakan oleh penerima bantuan.

Sehubungan bantuan sarana/prasarana kegiatan pengelolaan produksi ubijalar bukan dihasilkan sendiri oleh penerima bantuan, maka pemberian bantuan sarana prasarana dalam bentuk uang, menggunakan ketentuan berdasarkan nilai jenis barang bantuan di bawah Rp.50.000.000,-.

Pemberi bantuan sarana/prasarana dalam bentuk uang dilaksanakan berdasarkan perjanjian kerja sama antara PPK dengan penerima bantuan yang telah ditetapkan dalam Surat Keputusan.

Pembuatan Perjanjian Kerjasama minimal memuat ketentuan :

1) hak dan kewajiban kedua belah pihak;

(63)

4) jangka waktu penyelesaian pekerjaan; 5) tata cara dan syarat penyaluran;

6) pernyataan kesanggupan penerima bantuan untuk menghasilkan/membeli barang sesuai dengan jenis dan spesifikasi;

7) pengadaan akan dilakukan secara transparan dan akuntabel;

8) pernyataan kesanggupan penerima bantuan untuk menyetorkan sisa dana yang tidak digunakan ke Kas Negara;

9) sanksi;

10) penyampaian laporan penggunaan dana secara berkala kepada PPK; dan

11) penyampaian laporan pertanggungjawaban kepada PPK setelah pekerjaan selesai atau akhir tahun anggaran

2. Pencairan Bantuan Pemerintah

a. Pencairan bantuan Pemerintah dalam bentuk

barang

(64)

langsung kepada kelompok tani/Gapoktan secara langsung oleh Penyedia barang sesuai kontrak. 2) Pencairan dana bantuan sarana/prasarana dalam

bentuk barang, dilakukan secara langsung dari rekening Kas Negara ke rekening penyedia barang melalui mekanisme Pembayaran langsung (LS).

b. Pencairan bantuan Pemerintah dalam bentuk Uang

Pencairan dana bantuan sarana/prasarana dalam bentuk uang, dilakukan melalui tahapan sebagai berikut:

1) Tahap I sebsesar 70% dari keseluruhan dana bantuan sarana/prasarana setelahperjanjian kerjasama ditandatangani oleh Penerima bantuan dalam hal ini Kelompok Tani/gapoktan dengan PPK.

2) Tahap II sebesar 30% dari keseluruhan dana bantuan sarana/prasarana, apabila prestasi pekerjaan telah mencapai 50%.

1) Proses Pengajuan Bantuan Tahap Pertama

(70%)

(65)

a) perjanjian kerja sama yang telah ditandatangani oleh penerima bantuan; dan

b) kuitansi bukti penerimaan uang yang telah ditandatangani oleh penerima bantuan dalam hal ini kelompok tani/Gapoktan.

 Pemanfaatan bantuan saprodi dalam bentuk uang oleh Kelompok Tani/ Gapoktan

a) Setelah Kelompok Tani/ Gapoktan menerima bantuan uang, dilanjutkan dengan pembelanjaan sarana produksi.

b) Jumlah, jenis, volume, spefikasi sarana produksi yang dibeli sesuai yang tercantum dalam perjanjian kerja sama antara PPK dan Kelompok Tani.

c) Kelompok Tani/ Gapoktan dan Penyedia Barang, melakukan transaksi jual beli, penyerahan barang dan pembayaran memfoto/ memfilmkan sarana produksi yang dibeli.

(66)

Mekanisme pencairan pembayaran langsung dalam bentuk uang untuk barang dengan nilai per jenis barang bantuan di bawah Rp.50.000.000,- yang dapat dilaksanakan oleh Penerima bantuan sebagaimana gambar berikut:

2) Proses Pengajuan Bantuan Tahap Pertama

(70%)

 Penerima bantuan sarana/prasarana dalam bentuk uang mengajukan permohonan pembayaran Tahap II kepada PPK dengan dilampiri :

a) Kuitansi bukti pengeluaran yang telah ditandatangani oleh penerima bantuan dalam hal ini Kelompok tani/gapoktan.

b) Laporan kemajuan penyelesaian pekerjaan yang ditandatangani oleh ketua/pimpinan penerima bantuan sarana/prasarana.

 PPK melakukan pengujian permohonan pembayaran Tahap I dan Tahap II yang diajukan penerima bantuan sesuai Petunjuk Teknis penyaluran Bantuan Pemerintah

(67)

uang untuk pembayaran Tahap I, serta menerbitkan SPP setelah pengujian telah sesuai dengan Petunjuk Teknis penyaluran Bantuan Pemerintah

 PPK mengesahkan bukti penerimaan uang untuk pembayaran Tahap II, serta menerbitkan SPP setelah pengujian telah sesuai dengan Petunjuk Teknis penyaluran Bantuan Pemerintah

 Dalam hal pengujian tidak sesuai dengan Petunjuk Teknis penyaluran Bantuan Pemerintah, PPK menyampaikan informasi kepada penerima bantuan untuk melengkapi dan memperbaiki dokumen permohonan

 SPP disampaikan kepada PP-SPM

3. Pertanggung jawaban Bantuan Pemerintah

Penerima dana bantuan sarana dan prasarana dalam bentuk uang, harus menyampaikan laporan pertanggungjawaban kepada PPK setelah pekerjaan selesai atau pada akhir tahun anggaran dengan dilampiri:

a. Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan dan ditandatangani oleh 2 (dua) orang saksi;

b. Berita Acara Serah Terima Barang yang ditandatangani oleh Ketua/Pimpinan penerima bantuan;

(68)

d. daftar perhitungan dana awal, penggunaan dan sisa dana;

e. surat Pernyataan bahwa bukti-bukti pengeluaran telah disimpan; dan

f. bukti setor ke rekening kas negara dalam hal terdapat sisa bantuan.

PPK melakukan verifikasi atas laporan pertanggungjawaban dari Penerima Bantuan dan selanjutnya mengesahkan Berita Acara Serah Terima apabila telah sesuai dengan perjanjian kerjasama

PPK mengesahkan Berita Acara serah terima setelah hasil verifikasi telah sesuai dengan perjanjian kerjasama.

4. Ketentuan Perpajakan dan Sanksi

a. Ketentuan Perpajakan

Bantuan Pemerintah dalam bentuk bantuan sarana/prasarana dialokasikan pada kelompok Akun Belanja Barang untuk diserahkan kepada Masyarakat/Pemda.

Bantuan sarana/prasarana kegiatan pengelolaan produksi ubijalar berupa bantuan paket sarana produksi berupa pupuk dan pestisida.

(69)

b. Sanksi

Sanksi terhadap penyalahgunaan wewenang yang dapat merugikan Negara dan/atau kementerian dan/atau kelompok tani/gapoktan akan dijatuhkan oleh aparat/pejabat yang berwenang. Sanksi kepada oknum yang melalkukan pelanggaran dapat diberikan dalam berbagai bentuk sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.

G. DUKUNGAN PELAKSANAAN PEMBERIAN BANTUAN

PEMERINTAH

1. Pengorganisasian

Pengorganisasian dimaksudkan agar pelaksanaan manajemen Pemberian bantuan pemerintah berupa sarana produksi bagi kelompok tani/gapoktan dapat berjalan secara efektif dan efisien.

Untuk memudahkan koordinasi, pembinaan dan pengawasan dalam rangka menunjang kelancaran pelaksanaan dan pengelolaan bantuan sarana prosuki, maka pengelolaan kegiatan bantuan sarana produksi dilaksanakan secara terstruktur dan terintegrasi mulai dari tingkat pusat, provinsi, kabupaten/kota hingga lapangan.

Agar pelaksanaan kegiatan memenuhi kaidah pengelolaan sesuai prinsip pelaksanaan Pemerintah yang baik (good

governance) dan pemerintah yang bersih (clean goverment),

(70)

informasi, transparansi dan demokratisasi; serta Memenuhi asas akuntabilitas.

a. Struktur Organisasi

1. Penanggung Jawab Program

Direktorat Jenderal Tanaman Pangan selaku penanggung jawab program memfasilitasi koordinasi persiapan, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi kegiatan Belanja Bantuan Sosial antara lain :

 Menyusun petunjuk teknis dan pola pemberdayaan yang berkelanjutan untuk mengarahkan kegiatan dalam mencapai tujuan dan sasaran sesuai Renstra yang ditetapkan;

 Menggalang kemitraan dan melaksanakan koordinasi dengan Provinsi dan Kabupaten/Kota, Instansi terkait serta seluruh pemangku kepentingan, dalam pelaksanaan, pemantauan/ pengendalian dan evaluasi kegiatan;

 Menyusun laporan pelaksanaan kegiatan Belanja Bantuan Sosial dari pelaksanaan program dan anggaran.

2. Tanggung jawab koordinasi pembinaan program Berada pada Dinas Pertanian yang membidangi tanaman pangan Provinsi atas nama Gubernur.

(71)

b. Tim Pembina

Untuk kelancaran pelaksanaan kegiatan pengelolaan produksi ubijalar di tingkat Provinsi dibentuk Tim Pembina Provinsi dan pada tingkat Kabupaten/Kota dibentuk Tim Teknis Kabupaten/Kota.

1) Tim Pembina Pusat

 Merencanakan operasional kegiatan peningkatan produksi padi, jagung dan kedelai dan sarana pendukungnya.

 Melaksanakan validasi calon penerima bantuan dan dan calon lokasi

 Melaksanakan supervisi dan pendampingan Satuan kerja Perangkat daerah pelaksana program.

 Menyusun laporan secara periodik setiap bulan atas pelaksanaan program dan kegiatan peningkatan produksi ubijalar, dan sarana pendukungnya.

2) Tim Pembina Provinsi

 Menyusun petunjuk pelaksanaan yang mengacu pada pedoman yang disusun oleh Pusat;

 Melakukan koordinasi lintas sektoral antara-instansi di tingkat Provinsi dalam rangka meningkatkan efisiensi dan efektifitas pelaksanaan;

Figur

Tabel 1. Sasaran
Tabel 1 Sasaran . View in document p.10
Tabel 1 : Sasaran Luas Tanam, Panen, Produktivitas dan Produksi  Ubijalar Tahun 2016
Tabel 1 Sasaran Luas Tanam Panen Produktivitas dan Produksi Ubijalar Tahun 2016 . View in document p.26
Tabel 4. Sasaran    Strategis,    Indikator    Kinerja   (Output) Kegiatan  dan Target Kegiatan Pengelolaan Produksi Ubijalar TA
Tabel 4 Sasaran Strategis Indikator Kinerja Output Kegiatan dan Target Kegiatan Pengelolaan Produksi Ubijalar TA. View in document p.37
Tabel 5. Faktor resiko yang kemungkinan berpengaruh terhadap keberhasilan Pelaksanaan Program/Kegiatan
Tabel 5 Faktor resiko yang kemungkinan berpengaruh terhadap keberhasilan Pelaksanaan Program Kegiatan . View in document p.38
Tabel 6. Jadwal tentatif pelaksanaan program kegiatan pengelolaan produksi ubijalar tahun 2016 dengan Penyaluran Bantuan Pemerintah bentuk Uang
Tabel 6 Jadwal tentatif pelaksanaan program kegiatan pengelolaan produksi ubijalar tahun 2016 dengan Penyaluran Bantuan Pemerintah bentuk Uang . View in document p.39
Tabel 7. Jadwal tentatif pelaksanaan program kegiatan pengelolaan produksi ubijalar tahun 2016 dengan Penyaluran Bantuan Pemerintah bentuk Barang
Tabel 7 Jadwal tentatif pelaksanaan program kegiatan pengelolaan produksi ubijalar tahun 2016 dengan Penyaluran Bantuan Pemerintah bentuk Barang . View in document p.40
Tabel 8 : Contoh rincian Bantuan Pemerintah dan bantuan
Tabel 8 Contoh rincian Bantuan Pemerintah dan bantuan . View in document p.58
Tabel 9, Alokasi Anggaran Bantuan Pemerintah, Bentuk
Tabel 9 Alokasi Anggaran Bantuan Pemerintah Bentuk . View in document p.60
gambar berikut:
gambar berikut: . View in document p.66

Referensi

Memperbarui...

Lainnya : PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR TAHUN 2016 LATAR BELAKANG PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR TAHUN 2016 TUJUAN PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR TAHUN 2016 Bentuk Bantuan Bentuk Bantuan Kelompok tani adalah kumpulan Petanipeternakpekebun Kelompok taniGapoktan dalam program pengelolaan produksi Bahan organik adalah bahan-bahan yang dapat diperbaharui, Pengguna Anggaran yang selanjutnya disebut PA, adalah DASAR HUKUM PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR TAHUN 2016 SASARAN PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR TAHUN 2016 STRATEGI PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR TAHUN 2016 KEBIJAKAN PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR TAHUN 2016 PROGRAM DAN KEGIATAN PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR TAHUN 2016 Pengembangan Ubijalar URAIAN PELAKSANAAN KEGIATAN Pengembangan Ubijalar Melalui Pemanfaatan Lahan Sarana Penunjang Kelancaran Pelaksanaan Kegiatan SASARAN STRATEGIS PENILAIAN RESIKO INDIKATOR KINERJA KEBERHASILAN JADWAL TENTATIF PETUNJUK TEKNIS PENINGKATAN PRODUKSI UBIJALAR TAHUN 2016 Gambaran Umum GAMBARAN UMUM, TUJUAN, SASARAN DAN INDIKATOR KEBERHASILAN Tujuan Pemberian Bantuan Pemerintah Sasaran Pemberian Bantuan Pemerintah dan Indikator keberhasilan PENYUSUNAN PETUNJUK TEKNIS BANTUAN PEMERINTAH RUANG LINGKUP PEMBERIAN BANTUAN PEMERINTAH PENGELOLAAN PRODUKSI UBIJALAR Pemanfaatan Bantuan Pemerintah PEMANFAATAN DAN PERSYARATAN PENERIMA BANTUAN PEMERINTAH Persyaratan Penerima Bantuan Pemerintah Cara Penetapan Penerima Bantuan Pemerintah Seleksi penerima bantuan pemerintah Bentuk Bantuan Pemerintah BENTUK BANTUAN PEMERINTAH DAN ALOKASI ANGGARAN BANTUAN KEGIATAN PENGELOLAAN PRODUKSI UBIJALAR Alokasi dan Rincian Jumlah Anggaran Bantuan Penyaluran Bantuan Pemerintah TATA KELOLA PEMBERIAN BANTUAN PEMERINTAH Pencairan Bantuan Pemerintah TATA KELOLA PEMBERIAN BANTUAN PEMERINTAH Pertanggung jawaban Bantuan Pemerintah