Margareta Putri Rany Jurusan Ilmu Ekonomi/Fakultas Bisnis dan Ekonomika

16 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

ANALISIS PENGARUH NILAI TUKAR, HARGA PENGELUARAN PEMERINTAH, CGDP RELATIF TERHADAP US, DAN CGDP PER PEKERJA TERHADAP PERTUMBUHAN EKONOMI DI EMPAT NEGARA

BERKEMBANG ASEAN PERIODE 1970-2010

 

Margareta Putri Rany

Jurusan Ilmu Ekonomi/Fakultas Bisnis dan Ekonomika Putri_rany93@yahoo.com

Abstract

This study intended to identify the effect of exchange rate, the price of government expenditure, CGDP relative to US and CGDP per worker to economic growth in developing countries of ASEAN members. Object used in this study are developing countries of ASEAN founding members with relatively high economic growth.This study are using quantitative approach and pooling data regression method. This research used samples from four developing countries in ASEAN : Malaysia, Thailand, Philippines and Indonesia in the period 1970 to 2010. The findings of this study indicate that there is a positive and significant impact on the exchange rate, the price of government expenditure, and income per worker on economic growth. While per capita income negatively and significant affect economic growth. These findings support the theory of aggregate demand and supply, which states that the exchange rate, income per capita, and government expenditure to be one of the deciding factors in determining a country's economic growth.

Keywords : Aggregate demand and supply, ASEAN, economic growth

PENDAHULUAN

Pertumbuhan ekonomi di negara-negara yang terletak di Asia tenggara kembali menjadi perhatian dunia. Hal ini karena laju pertumbuhan ekonomi di kawasan tersebut mengalami peningkatan di tengah kondisi krisis dunia. Rata-rata pertumbuhan ekonomi di kawasan tersebut mencapai 5.6%, sementara Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand, Singapura, dan Vietnam mencapai pertumbuhan di atas rata-rata hingga mencapai 7% (WEF, 2012). Meskipun demikian, OECD et al (2012) mengidentifikasi masih adanya kesenjangan antar negara di kawasan tersebut.

Pada dasarnya negara-negara tersebut merupakan negara yang sama-sama dilatar belakangi oleh kepentingan ekonomi. Negara-negara tersebut tergabung dalam ASEAN (Association of Southeast Asian Nations), sebuah organisasi yang bertujuan

(2)

mendorong pertumbuhan ekonomi, pembangunan sosial maupun kebudayaan. Dalam perkembangannya, kawasan tersebut berniat mewujudkan ASEAN Community pada tahun 2015, yang memungkinkan terjadinya perdagangan bebas (ASEAN, 2012). Kesenjangan ekonomi antar negara tersebut dikawatirkan akan menghambat terwujudnya ASEAN Community 2015.

Gambar 1

Pertumbuhan Ekonomi di Negara ASEAN Tahun 1994-2010 (dalam %) Sumber : World Bank, 2012

Meskipun mengalami pertumbuhan ekonomi yang sama-sama tinggi, laju pertumbuhan masing-masing negara sangatlah berbeda. Pada krisis ekonomi 1998, Indonesia mengalami laju pertumbuhan ekonomi terendah, hingga mendekati -15%. Pada krisis ekonomi 2008, Malaysia dan Singapura mengalami pertumbuhan negatif, meskipun tidak mencapai angka -5% (lihat Gambar 1). Kondisi tersebut ditentukan oleh banyak faktor.

Pengeluaran pemerintah, pendapatan per kapita, fluktuasi nilai tukar dan pendapatan per pekerja diduga mempengaruhi pertumbuhan ekonomi. Akbar et al, (2011) mengidentifikasi peran kebijakan fiskal, pendapatan perkapita dan nilai tukar sebagai determinan utama, sedangkan peran nilai tukar masih diperdebatkan.

Ekspor negara-negara ASEAN masih mengalami trend positif. Amerika Serikat, Uni Eropa dan Jepang masih merupakan pasar ekpor utama bagi

negara-‐15 ‐10 ‐5 0 5 10 15 20 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 BRN KHM IDN LAO MYS PHL SGP THA VNM

(3)

negara di kawasan ini. Namun krisis Eropa yang tidak berkesudahan menjadi tantangan tersendiri bagi perekonomian di kawasan ini. Hal ini terindikasi dari gejolak nilai tukar dan pasar modal (lihat Tabel 1). Di lain pihak, kapasitas fiskal setiap negara beda serta besarnya pendapatan di setiap negara juga berbeda-beda.

Tabel 1

Nilai tukar (mata uang lokal relatif terhadap US)

Indonesia Malaysia Filipina Thailand 2006 9159.317 3.668177 51.314273 37.881983 2007 9141 3.4375694 46.148391 34.518181 2008 9698.963 3.3358333 44.323288 33.313301 2009 10389.94 3.5245029 47.679688 34.285774 2010 9090.433 3.2210869 45.109664 31.685705 Sumber : World Bank (2012)

Nilai tukar mata uang keempat negara ASEAN cenderung mengalami apresiasi pada setiap tahunnya. Dapat dilihat pada tabel 1 menunjukan bahwa negara Malaysia sebagai negara dengan mata uang paling stabil dibandingkan ketiga negara lainnya. Berkebalikan dengan Malaysia, Indonesia memiliki mata uang paling besar nilainya dan cenderung tidak stabil.

Tabel 2

Total Akhir Pengeluaran Pemerintah (US dollar konstan 2000)

Indonesia Malaysia Filipina Thailand 2006 17,521,683,393 16,210,221,036 10,434,205,344 17,688,926,048 2007 18,203,955,566 17,283,724,396 11,154,667,573 19,414,242,898 2008 20,102,314,435 18,471,304,427 11,186,866,631 20,037,319,981 2009 23,253,341,121 19,384,410,567 12,407,148,545 21,530,105,689 2010 23,320,213,481 19,941,735,469 12,902,975,751 22,900,604,302 Sumber : World Bank (2012)

(4)

Pengeluaran pemerintah pada empat negara ASEAN mengalami trend positif di setiap tahunnya. Jika dilihat pada tabel 2 Indonesia memiliki pengeluaran pemerintah paling tinggi sebesar 23,320,213,481 US $, sedangkan Filipina memiliki pengeluaran pengeluaran pemerintah paling sedikit sebesar 12,902,975,751 US $.

Gambar 2

Pendapatan per pekerja di 4 Negara Berkembang ASEAN (dalam US $) Tahun 1970-2010

Sumber : Pen World Tabel, 2012

Pendapatan per pekerja pada empat negara berkembang di ASEAN menunjukan perbedaan yang menonjol antar negara. Setiap tahun pendapatan per pekerja di negara tersebut menunjukan trend positif, dapat dilihat di gambar 2. Hal ini menunjukan bahwa keempat negara tersebut memiliki output per pekerja yang cukup tinggi, terlihat pada negara Malaysia yang memiliki output per pekerja hampir menyentuh 30.000 US $. Lain halnya dengan Filipina yang memiliki output sebesar 7.000 US $ dan menjadikan negara ini sebagai negara output terendah dibandingkan dengan negara lainnya. Penelitian kali ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh nilai tukar, harga pengeluaran pemerintah, CGDP relatif terhadap US, dan CGDP per pekerja terhadap pertumbuhan ekonomi di negara berkembang ASEAN pada periode 1970-21010. 0 5000 10000 15000 20000 25000 30000 1970 1973 1976 1979 1982 1985 1988 1991 1994 1997 2000 2003 2006 2009 Indonesia Malaysia Filipina Thailand

(5)

METODE PENELITIAN Jenis Penelitian

Penelitian ini menggunakan jenis penelitian kausal komparatif dengan menggunakan data sekunder. Arti penelitian kausal komparatif menurut Samsudi (2009) penelitian ini menguji dampak variabel bebas terhadap variabel terikat, tetapi data tentang variabel bebas dan terikat sudah tersedia. Penelitian ini berusaha mengidentifikasi hubungan sebab-akibat dan melibatkan dua (atau lebih) kelompok dan satu variabel independen. Sedangkan pendekatan kuantitatif menekankan analisanya pada data-data numerikal (angka) yang diolah dengan metode statistika (Azwar, 2011).

Populasi dan Sampel

Penelitian ini menggunakan data sekunder berdasarkan data panel. Data yang diperoleh dari Center for International Comparisons ( Pen World Tabel 7.1) adalah nilai tukar, harga pengeluaran pemerintah, CGDP relatif terhadap US, dan GDP riil per pekerja. Penelitian ini mengambil 4 negara berkembang ASEAN sebagai sampel untuk periode 1970 hingga 2010. Keempat negara tersebut adalah Indonesia, Malaysia, Thailand dan Filipina. Keempat negara ini diambil karena memiliki jenis data yang hampir sama satu negara dengan negara lainnya dan merupakan negara berkembang pendiri ASEAN.

Model

Dalam penulisan ini model yang digunakan didasarkan pada model hasil penelitian dari “Determinants of Economic Growth in Asian Countries: A Panel Data Perspective” oleh Akbar et al (2011). Model yang digunakan adalah:

CGDPit = 1i + 2 XRATit + 3 PPPit + 4 Pit + 5 PGit + 6

PIit + 7 Yit + 8 RGDPWORKit + it

Model ini diadopsikan untuk penelitian di kawasan Asia Tenggara khususnya untuk emapat negara berkembang pendiri ASEAN. Model ini menggunakan panel

(6)

data karena data yang digunakan dalam penelitian sebelumnya adalah data panel sehingga penelitian lebih lanjut ingin menguji dengan menggunakan panel data untuk kawasan Asia Tenggara khususnya negara berkembang. Dalam penelitian ini terjadi penyederhanaan model karena keterbatasan data dan ketidakfalidan data yang ditemukan, sehingga model estimasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah: (dengan indikator i mengintepretasikan negara)

CGDPit = 1i + 2 XRATit + 3 PGit + 4 Yit + 5 RGDPWORKit + it

Definisi Operasional Variabel

Variabel yang digunakan dalam penelitian ini dibagi menjadi dua macam yaitu variabel bebas ( Independend Variable) dan variabel tergantung (Dependend Variable). Variabel-variabel tersebut akan dijelaskan sebagai berikut :

Variabel Tergantung

CGDP = PDB riil (Real Gross Domestic Product)

Merupakan Produk Domestik Bruto per kapita yang dikonversikan ke dollar internasional menggunakan tingkat paritas daya beli (Purchasing Power Parity rate) dengan harga konstan 2005. Selain mengggunakan paritas daya beli PDB juga diperoleh dari agregasi nilai tukar dan paritas daya beli untuk konsumsi, investasi dan pemerintah. Penggunaan tingkat paritas daya beli menjadikan PDB dari setiap negara dapat dibandingkan. PDB yang digunakan merupakan PDB riil yaitu pendapatan negara yang tidak memasukan komponen inflasi dalam penghitungannya.

Variabel Bebas

XRAT = nilai tukar (Exchange Rate)

Merupakan unit mata uang nasional yang di bandingkan dengan nilai mata uang US dollar. Data nilai tukar diperoleh dari Pusat Pengembangan PBB, tahun 1960-1988 data diperoleh dari sumber bank PBB dan Dunia

(7)

dengan hasil data yang sama dengan tingkat tahunan IMF. Setelah tahun 1988 data diperoleh dari sumber mata uang nasional masing-masing negara. PG = harga pengeluaran pemerintah ( Price of Goverment)

Pengeluaran pemerintah yang menggunakan nilai mata uang nasional dibagi dengan nilai mata uang dollar internasional. PPP dan nilai tukar semuanya dinyatakan dalam nilai mata uang nasional per dollar US. Nilai dollar US dibuat sama dengan 100. Sehingga harga pengeluaran pemerintah berasal dari PPP dibagi terlebih dahulu dengan GOV kemudian hasilnya dibagi dengan nilai tukar dan dikalikan 100 agar hasil akhirnya menjadi satuan indeks.

PG

PPP GOV

XRAT X 100

Y = CGDP relatif terhadap US dollar

Dimana CGDP per kapita dinyatakan relatif terhadap negara US (US = 100) pada setiap tahunnya. CGDP per kapita setiap negara dibandingkan dengan CGDP per kapita US dengan tahun dasar 2005. Hasil yang diperoleh dalam bentuk indeks.

RGDPWORK = CGDP per pekerja

Pekerja untuk variabel ini berdasarkan definisi dari sensus penduduk yang aktif secara ekonomi. Data ini didasari dari Organisasi Perburuhan Internasional yang telah diinterpolasi setiap tahun. Dimana CGDP dibagi dengan jumlah penduduk yang aktif secara ekonomi. CGDP yang digunakan berdasarkan harga konstan tahun dasar 2005.

HASIL DAN PEMBAHASAN Analisis Deskriptif

Berdasarkan model estimasi regresi yang sebelumnya telah dijelaskan, terdapat empat variabel independen yaitu nilai tukar, harga pengeluaran pemerintah, CGDP terhadap US dan CGDP riil per pekerja. Sedangkan variabel dependennya

(8)

adalah CGDP, berikut ini akan dijelaskan mengenai hasil analisis data dari kelima variabel yang digunakan dalam penelitian.

Gambar 3

CGDP 4 negara berkembang pendiri ASEAN Tahun 1970-2010 Sumber : Pen World Tabel 7.1 (2012)

Setiap tahun CGDP pada keempat negara meningkat cukup tinggi ini terbukti pada tahun 2000 sampai 2010, hal ini dapat dilihat pada gambar 3. Jika dilihat lebih lanjut ,Malaysia menunjukan angka CGDP paling tinggi bila dibandingkan dengan tiga negara lainnya. Negara Filipina menunjukan CGDP paling rendah diantara ketiga negara lainnya dan peningkatan CGDP Filipina tidak terlalu tinggi jika dibandingkan dengan negara lainnya.

Gambar 4

Nilai tukar 4 negara berkembang pendiri ASEAN Tahun 1970-2010 Sumber : Pen World Tabel 7.1 (2012)

0 2000 4000 6000 8000 10000 12000 14000 16000 1970 1973 1976 1979 1982 1985 1988 1991 1994 1997 2000 2003 2006 2009 Indonesia Malaysia Filipina Thailand 0 2000 4000 6000 8000 10000 12000 1970 1973 1976 1979 1982 1985 1988 1991 1994 1997 2000 2003 2006 2009 Indonesia Malaysia Filipina Thailand

(9)

Berdasarkan gambar 4 diatas dapat dilihat bahwa nilai tukar yang paling berfluktuatif hanya terdapat pada negara Indonesia saja. Ketiga negara lainnya mengalami perubahan nilai tukar setiap tahun akan tetapi tidak sebesar perubahan nilai tukar yang dimiliki oleh Indonesia.

Gambar 5

Harga pengeluaran pemerintah di 4 negara berkembang pendiri ASEAN Tahun 1970-2010

Sumber : Pen World Tabel 7.1 (2012)

Besarnya harga pengeluaran pemerintah mengalami perubahan setiap tahunnya dan cenderung fluktuatif dan meningkat setiap tahunnya, hal ini dapat dilihat pada gambar 5. Dapat dilihat pengeluaran pemerintah paling tinggi dilakukan oleh negara Filipina yang disusul oleh Malaysia. Kedua negara ini menunjukan harga pengeluaran pemerintah yang cukup tinggi bila dibandingkan dengan Indonesia dan Thailand.

Gambar 6

CGDP relatif terhadap US di 4 negara berkembang pendiri ASEAN Tahun 1970-2010 Sumber : Pen World Tabel 7.1 (2012)

0 20 40 60 80 100 120 140 1970 1973 1976 1979 1982 1985 1988 1991 1994 1997 2000 2003 2006 2009 Indonesia Malaysia Filipina Thailand 0 5 10 15 20 25 30 35 1970 1973 1976 1979 1982 1985 1988 1991 1994 1997 2000 2003 2006 2009 Indonesia Malaysia Filipina Thailand

(10)

Berdasarkan gambar 6 menunjukkan bahwa CGDP tehadap US di empat negara cenderung mengalami peningkatan. Peningkatan yang paling tinggi dialami oleh negara Malaysia dengan indeks sebesar 30. Negara yang memiliki CGDP terhadap US paling rendah adalah Filiphina yang menunjukan angka indeks sebesar 7. Walaupun Filpina memiliki indeks CGDP terhadap US terkecil, namun pada tahun 1985 Filipina berhasil lebih unggul dibandingkan Indonesia.

Gambar 7

Pendapatan per pekerja di 4 negara berkembang pendiri ASEAN Tahun 1970-2010 Sumber : Pen World Tabel 7.1 (2012)

Berdasarkan gambar 7 menunjukan perbedaan pada jumlah pendapatan per pekerja di empat negara pendiri ASEAN. Seperti yang diketahui bahwa keempat negara ini merupakan negara berkembang akan tetapi pada kenyataannya hasil menunjukan bahwa terdapat perbedaan yang cukup besar antara besarnya pendapatan per pekerja antar negara. Pada gambar 7 dapat dilihat bahwa Malaysia memiliki pendapatan per pekerja paling tinggi bila dibandingkan dengan negara Indonesia, Thailand dan Filipina.

Hasil Estimasi

Dari data yang telah dikumpulkan, selanjutnya data tersebut diregresi ke dalam model Common Effect, Fixed Effect, dan Random Effect dengan menggunakan

software eviews 6. Tabel 3 menunjukan hasil dari ketiga model tersebut. 0 5000 10000 15000 20000 25000 30000 1970 1973 1976 1979 1982 1985 1988 1991 1994 1997 2000 2003 2006 2009 Indonesia Malaysia Filipina Thailand

(11)

Tabel 3 Hasil regresi untuk Common Effect, Fixed Effect dan Random Effect Model Panel data Models; Variabel Dependen : CGDP

Periode : 1970 – 2010 Jumlah observasi : 164 Variabel

Independen

Common Effect Random Effect (Period) Fixed Effect c (Konstanta) 305.6544 (0.2291) 472.7353 (0.2291) -3518.004 (0.0000) XRAT 0.021368 (0.5325) -0.028540 (0.5325) 0.094113 (0.0000) PG -33.59908 (0.0000) -31.15095 (0.0000) 19.97464 (0.0000) Y 58.00849 (0.1032) 87.97137 (0.1032) -156.0310 (0.0000) RGDPWORK 0.446842 (0.0000) 0.378787 (0.0000) 0.802180 (0.0000) R-squared 0.894949 0.898992 0.967105

Chow Test F-hitung :114,06329 F-tabel: 2,6 H0 Ditolak : FE

Hausman Test 375.856863 (0.0000)

H0 Ditolak : FE

Hasil dari uji hausman dan uji Chow menunjukkan bahwa Fixed Effect merupakan model terbaik bagi estimasi regresi penelitian ini, dengan persamaan sebagai berikut:

CGDP = -3518.00361026 + 0.0941131800848*XRAT + 19.9746443032*PG - 156.031025492*Y + 0.802179718879*RGDPWORK

Hasil dari pendekatan Fixed Effect memiliki nilai R-squared sebesar 0.967105, artinya variasi dari nilai tukar, harga pengeluaran pemerintah, CGDP relatif terhadap US dan CGDP per pekerja dapat menjelaskan variasi CGDP sebesar 96,7105%. Dapat diartikan, model estimasi regresi panel menunjukan 96,7105% variasi data. Sedangkan sisanya sebesar 3,289% dijelaskan oleh variasi dari variabel lain diluar model.

(12)

Berdasarkan hasil estimasi regresi panel, variabel XRAT memiliki koefisien 0.094113 dan probabilitas t-test yang lebih kecil dari 0,05. Hal ini menunjukan bahwa variabel XRAT atau nilai tukar memberikan pengaruh positif dan signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi. Artinya, koefisien 0.094113 menunjukan bahwa setiap peningkatan 1 unit XRAT maka CGDP akan meningkat sebesar 0.094113 satuan.

Adanya pengaruh positif terhadap pertumbuhan ekonomi dimungkinkan karena melemahnya nilai tukar domestik terhadap US yang menyebabkan harga barang-barang di luar negeri relatif mahal dan harga barang domestik relatif lebih murah, sehingga impor cenderung menurun. Jika impor menurun maka permintaan akan barang domestik meningkat dan medorong produksi dalam negeri meningkat yang kemudian meningkatkan PDB riil (Haerani, 2012). Hasil ini tidak sesuai dengan penelitian Akbar et al (2011) yang mengungkapkan bahwa variabel XRAT memiliki pengaruh positif akan tetapi variabel XRAT tidak signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi.

2. Pengaruh Harga Pengeluaran Pemerintah terhadap Pertumbuhan Ekonomi

Berdasarkan hasil estimasi regresi panel, variabel PG memiliki koefisien 19.97464 dan probabilitas t-test lebih kecil dari 0,05. Hal ini menunjukan bahwa variabel PG atau harga pengeluaran pemerintah memiliki pengaruh positif dan signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi atau CGDP. Koefisien 19.97464 berarti setiap peningkatan 1 satuan varibel PG, maka variabel CGDP akan meningkat sebesar 19.97464 satuan. Akan tetapi hasil penelitian ini bertentangan dengan hasil penelitian oleh Akbar et al (2011), dimana seharusnya variabel PG memiliki pengaruh negatif dan signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi.

Dari hasil penelitian yang dilakukan , variabel PG memiliki pengaruh positif, ini menunjukan bahwa pengaruh positif dari PG sesuai dengan teori hukum Wagner, apabila pendapatan perkapita meningkat maka secara relatif pengeluaran pemerintah juga meningkat. Ini terjadi karena peran pemerintah dalam perekonomian sangat

(13)

3. Pengaruh CGDP Relatif (terhadap US) terhadap Pertumbuhan Ekonomi

Berdasarkan hasil estimasi regresi panel, variabel Y memiliki koefisien -156.0310 dan probabilitas t-test lebih kecil dari 0,05. Hal ini menunjukan bahwa variabel Y atau pendapatan penduduk perkapita relatif terhadap US memiliki pengaruh negatif dan siginifikan terhadap pertumbuhan ekonomi. Y memiliki koefisien -156.0310 yang berarti setiap peningkatan 1 satuan variabel Y, maka variabel CGDP akan turun sebesar -156.0310 satuan. Hasil ini menunjukan kesamaan dengan hasil dari penelitian Akbar et al (2011) dimana variabel Y memiliki pengaruh negatif dan signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi.

Pengaruh negatif dari Y ini dapat diakibatkan karena adanya ketimpangan dan ketidakmerataan distribusi pendapatan yang dikemukakan oleh Arsyad (1997). Ada 8 hal yang menyebabkan ketimpangan dan ketidakmerataan distribusi pendapatan salah satunya adalah pertumbuhan penduduk yang tinggi yang mengakibatkan penurunan pendapatan perkapita.

4. Pengaruh CGDP per Pekerja terhadap Pertumbuhan Ekonomi

Berdasarkan hasil penelitian, variabel RGDPWORK memiliki koefisien 0.802180 dan probabilitas t-test lebih kecil dari 0,05. Artinya, variabel RGDPWORK atau pendapatan per pekerja memiliki pengaruh yang positif dan signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi. Arti dari variabel RGDPWORK 0.802180 adalah saat variabel RGDPWORK naik 1 satuan maka variabel CGDP akan naik sebesar 0.802180 satuan. Penelitian ini memiliki hasil yang sama dengan penelitian sebelumnya oleh Akbar et al (2011) yang mengungkapkan bahwa variabel RGDPWORK memiliki pengaruh positif dan signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi.

Pengaruh positif ini bisa dikarenakan adanya dampak globalisasi yang dikemukakan oleh Maskin dan Basu (2007) yang menyatakan sebenarnya pertumbuhan ekonomi akan meningkatkan pendapatan rata-rata di suatu negara.

(14)

Namun, pertumbuhan ekonomi tidak selalu menjamin kesejahteraan penduduk karena adanya globalisasi.

KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan

Berdasarkan hasil estimasi regresi panel, dapat ditarik kesimpulan bahwa nilai tukar, harga pengeluaran pemerintah, CGDP relatif terhadap US, dan GDP riil per pekerja berpengaruh secara signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi dan pengaruhnya positif kecuali variabel CGDP relatif terhadap US. Dari kesimpulan ini menunjukan bahwa keempat faktor tersebut menjadi indikator penting dalam mengukur tingkat pertumbuhan ekonomi khususnya di negara berkembang ASEAN. Rekomendasi

1. Model yang digunakan pada penelitian kali ini memiliki kekuatan dan kelemahan tersendiri. Kelebihan model yaitu fokus terhadap pertumbuhan ekonomi di empat negara ASEAN. Sedangkan kelemahannya, model ini tidak dapat diterapkan pada negara diluar empat negara yang telah diuji. Terlebih lagi bila data yang digunakan tidak lengkap dimana pada kenyataannya negara berkembang di ASEAN memiliki data yang terbatas. Model ini masih dikaji lebih lanjut untuk penelitian selanjutnya.

2. Teori agreggate demand dan supply mampu menjelaskan hubungan nilai tukar, pengeluaran pemerintah serta pendapatan penduduk. Model ini sesuai dengan teori tersebut dan mampu menjelaskan hubungan antara variabel independen terhadap variabel dependen. Selain itu model ini dapat memberikan kontribusi terhadap teori pertumbuhan ekonomi.

3. Diharapkan pemerintah di negara-negara ASEAN dapat memberikan perhatian lebih terhadap nilai tukar, harga pengeluaran pemerintah, pendapatan per kapita, dan pendapatan per pekerja. Perhatian ini dapat diaplikasikan melalui kebijakan untuk menstabilkan nilai tukar agar tidak

(15)

pemerintah dapat di kendalikan dengan jalan menyeimbangkan pendapatan dan pengeluaran negara melalui perbaikan kebijakan fiskal dan moneter serta lebih berupaya untuk memperbesar pengeluaran investasi jangka panjang. Untuk mengatasi pemerataan pendapatan per kapita diharapkan pemerintah mengendalikan pertumbuhan penduduk sehingga sebanding dengan pendapatan negara. Melalui upaya pemerataan pendapatan, pelatihan profesi, dan pendidikan yang tinggi dalam negeri diharapkan pendapatan per pekerja akan terus meningkat dan dapat meningkatkan pendapatan negara.

4. Adanya penelitian ini, diharapkan dapat membantu investor asing dalam menentukan negara yang akan dituju untuk pengembangan industri global. Sehingga tidak terjadi kesalahan proyeksi kedepan dalam prospek negara yang dituju dan pasar yang diinginkan. Dengan adanya hasil penelitian ini diharapkan pelaku usaha internasional lebih berhati-hati dan lebih mempertimbangkan dengan benar dalam mengambil keputusan untuk berinvestasi khususnya di negara berkembang ASEAN.

(16)

DAFTAR PUSTAKA

Akbar, Imdadullah, Ullah, dan Aslam . 2011. Determinants of Economic Growth in Asian Countries: A Panel Data Perspective. Pakistan Journal of Social Sciences (PJSS) Vol 31, No 1 (June 2011, pp. 145-157).

Arsyad, Lincolin. 1997. Ekonomi Pembangunan. Bagian Penerbitan Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi YKPN.

Association of Southeast Asia Nations (ASEAN). 2012. On track to ASEAN Community 2015: ASEAN Annual Report 2012-2013, Jakarta: ASEAN.

Azwar, Saifuddin. 2011. Metode Penelitian. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Haerani, Wiwin. 2012. Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Defisit

APBN Di Indonesia Periode Tahun 2001-2010. Makasar: Universitas Hasanuddin.

Maskin dan Khausik Basu, 2007. Peraih Nobel Ekonomi.

Organisation for Economics Cooperation and Development (OECD), Devepment Centre, ASEAN Secreatriat, (2012) Southeast Asian Economic Outlook 2013 with perspective on China and India: narrowing development gaps, Paris: OECD ISBN 9789264180785. http://dx.doi.org/10.1787.saeo-2013-en.

Samsudi. 2009. Desain Penelitian Pendidikan. Semarang: Unnes Press. World Data Indicators (WDI). 2011. Klasifikasi Pendapatan Negara.

World Economic Forum (WEF). 2012. Global Agenda Council on South-East Asia 2012-2013. Geneva: WEF Switzerland.

(http://data.worldbank.org/data-catalog/world-development-indicators diakses pada 10 Mei 2013). The World Bank.

(http://pwt.sas.upenn.edu/ diakses pada 6 Mei 2013). The Center for International Comparisons at the University of Pennsylvania (CICUP). Pen World Table.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :