LAPORAN PRAKTIKUM KACANG HIJAU DENGAN

26  16491  33 

Teks penuh

(1)

LAPORAN PRAKTIKUM

KACANG HIJAU

OLEH :

DEWI RAHMAWATI

KELAS :

XII IPA 2

(2)

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan ke hadhirat Allah S.W.T yang telah memberikan keluasan waktu dan kesehatan kepada penulis untuk dapat menyelesaikan tugas mata pelajaran “Biologi yang diampuh oleh Bapak Arbais,S.Pd. Jenis tugas yang diberikan adalah pengamatan tentang Pertumbuhan dan Perkembangan tanaman. Metode penugasan yang diberikan adalah menyusun Laporan praktikum tentang Pertumbuhan Biji Kacang Hijau

Melalui penugasan ini diharapkan para siswa dapat memahami tentang Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman yang pada gilirannya dapat diimplementasikan dalam kegiatan pembelajaran. Selain itu manfaat yang dapat dirasakan adalah meningkatnya kompetensi pembelajaran para siswa yang sebagian besar merupakan siswa yang ingin melanjutkan ke Perguruan Tinggi.

(3)

DAFTAR ISI

Halaman

COVER ... i

KATAPENGANTAR... ii

DAFTAR ISI ... iii

BAB 1. PENDAHULUAN... 1

A. Latar Belakang... 1

B. Rumusan Masalah... 2

C. Tujuan ... 3

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA ... 4

A. Kajian Teori... 4

BAB 3. METODE PRAKTIKUM... 9

A. Alat Dan Bahan... 9

B. Langkah-Langkah Percobaan... 10

BAB 4. HASIL PENGAMATAN... 12

A. Table Hasil Pengamatan... 12

B. Pembahasan ... 16

C. Gambar Hasil Pengamatan... 21

BAB 4. PENUTUP... 25

A. Kesimpulan... 25

B. Saran ... 25

(4)

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Tumbuhan adalah makhluk hidup yang mempunyai ciri sebagaimana makhluk hidup lainnya. Salah satu ciri tumbuhan adalah mengalami pertumbuhan dan perkembangan. Pertumbuhan pada tanaman dapat dilihat dari makin besarnya suatu tanaman yang disebabkan oleh jumlah sel yang bertambah banyak dan bertambah besar.dan bersifat tidak dapat balik (irreversible). Selain tumbuh, tanaman juga mengalami perkembangan. Perkembangan adalah peristiwa biologis menuju kedewasaan tidak dapat dinyatakan dengan ukuran tetapi dengan perubahan bentuk tubuh (metamorfosis) dan tingkat kedewasaan.

Pertumbuhan dan perkembangan merupakan dua proses yang berjalan secara stimultan (pada waktu yang bersamaan). Perbedaannya terletak pada faktor kuantitatif karena mudah diamati, yaitu perubahan jumlah dan ukuran. Sebaliknya perkembangan dapat dinyatakan secara kualitatif karena perubahannya bersifat fungsional.

(5)

biji mengembang dan memecahkan kulit pembungkusnya dan juga memicu perubahan metabolik pada embrio yang menyebabkan biji tersebut melanjutkan pertumbuhan. Enzim-enzim akan mulai mencerna bahan-bahan yang disimpan pada endosperma atau kotiledon, dan nutrien-nutriennya dipindahkan ke bagian embrio yang sedang tumbuh.

Biji dapat berkecambah karena di dalamnya terdapat embrio atau lembaga tumbuhan. Embrio atau lembaga tumbuhan mempunyai tiga bagian, yaitu akar lembaga/calon akar (radikula), daun lembaga (kotiledon), dan bayang lembaga (kaulikulus).

Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman, salah satunya, yaitu faktor cahaya. Cahaya kelihatannya berbeda yaitu di tempat gelap dan terang. Pemilihan tempat ini sudah melalui pertimbangan pada beberapa faktor. Untuk itu kami membuktikannya dengan melakukan pengamatan seperti yang tercantum pada laporan ini.

B.

Rumusan Masalah

Rumusan masalah dari praktikum ini adalah sebagai berikut. 1. bagamana kah proses perkecambahan pada biji kacang hijau ?

(6)

C. Tujuan Praktikum

Tujuan dilakukannya praktikum ini adalah sebagai berikut.

1. Mengetahui bagaimana kah proses perkecambahan pada biji kacang hijau ?

2. Mengetahui factor yang mempengaruhi pertumbuahn antara tanaman satu dengan yang lain?

(7)

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Kajian Teori

Ada 2 teori yang menjadi landasan dalam praktikum, yakni :

1. Pengertian Pertumbuhan dan Perkembangan

Pertumbuhan dapat diartikan sebagai suatu proses pertambahan ukuran atau volume serta jumlah sel secara irreversible, atau tidak dapat kembali ke bentuk semula. Sedangkan Perkembangan adalah peristiwa perubahan biologis menuju kedewasaanm tidak dapat dinyatakan dengan ukuran tetapi dengan perubahan bentuk tubuh (metamorfosis) dan tingkat kedewasaan.

Pada proses pertumbuhan selalu terjadi peningkatan volume dan bobot tubuh peningkatan jumlah sel dan protoplasma. Berbeda dengan pertumbuhan, perkembangan bukan merupakan besaran sehingga tidak dapat diukur. Perkembangan pada tumbuhan diawalai sejak terjadi fertilisasi. Calon Tumbuhan akan berubah bentuk dari sebuah telur yang dibuahi menjadi zigot, embrio, dan akhirnya menjadi sebatang pohon. Proses pertumbuhan dan perkembangan pada tumbuhan diawali dengan aktivitas sintetis bahan mentah (bahan baku) berupa molekul sederhana dan molekul kompleks. Tahapan yang dilalui selama melangsungkan proses tersebut adalah sebagai berikut :

(8)

b. Tahap pembentangan, yaitu pembesaran atau peningkatan volume sel anak. Pada sel tumbuhan, peningkatan tersebut biasanya

disebabkanoleh penyerapan air kedalam vakuola.

c. Tahap pematangan, yaitu perkembangan sel anak yang telah mencapai ukuran tertentu menjadi bentuk khusus (terspesialisasi) melalui proses diferensiasi. Pada akhirnya terbentuk jaringan, organ, dan individu.

2. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan dan Perkembangan Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan

perkembangan tanaman

a. Faktor Internal

 Gen

Setiap jenis tumbuhan membawa gen untuk sifat-sifat tertentu, seperti berbatang tinggi atau berbatang rendah. Tumbuhan yang mengandung gen ‘baik’ dan didukung oleh lingkungan yang sesuai akan.memperlihatkan pertumbuhan yang baik.

 Hormon

Hormon pada tumbuhan juga memegang peranan penting dalam proses perkembangan dan pertumbuhan.

(9)

Kalin : Merangsang pembentukan organ tumbuhan sbb :

- Rizokalin : Untuk pembentukan akar - Aulokalin : Untuk pembentukan batang - Filokalin : Untuk pembentukan daun - Antokalin : Untuk pembentukan bunga b. Faktor Eksternal

 Air

Fungsi air antara lain :

o Untuk Fotosintesis

o Mengaktifkan reaksi-reaksi enzim o Membantu proses perkecambahan biji o Menjaga (mempertahankan) kelembapan o Untuk transpirasi

o Meningkatkan tekanan turgor sehingga merangsang pemebelahan sel

o Menghilangkan asam asbisat

 Suhu / Temperatur Lingkungan

Tinggi rendah suhu menjadi salah satu faktor yang

(10)

 Kelembaban Udara

Kadar air dalam udara dapat mempengaruhi pertumbuhan serta perkembangan tumbuhan. Tempat yang lembab

menguntungkan bagi tumbuhan di mana tumbuhan dapat

mendapatkan air lebih mudah serta berkurangnya penguapan yang akan berdampak pada pembentukan sel yang lebih cepat.

 Cahaya Matahari

Sinar matahari sangat dibutuhkan oleh tanaman untuk dapat melakukan fotosintesis (khususnya tumbuhan hijau). Jika suatu tanaman kekurangan cahaya matahari, maka tanaman itu bisa tampak pucat dan warna tanaman itu kekuning-kuningan (etiolasi). Pada kecambah, justru sinar matahari dapat menghambat proses pertumbuhan.

 Nutrien

Tumbuhan memerlukan nutrien untuk kelangsungan

hidupnya. Nutrien yang dibutuhkan dalam jumlah banyak disebut unsur makro (makronutrien). Unsur makro misalnya karbon, oksigen, hidrogen, nitrogen, sulfur, kalium, kalsium, fosfor, dan magnesium. Sedangkan nutrien yang dibutuhkan tumbuhan dalam jumlah sedikit disebut unsur mikro (Mikronutrien). Contoh unsur mikro adalah klor, besi, boron, mangan, seng, tembaga, dan molibdenum.

Kekurangan nutrien di tanah atau media tempat tumbuhan hidup menyebabakan tumbuhan mengalami defisiensi. Defisiensi mengakibatkan tumbuhan menjadi tumbuh dan berkembang dengan tidak sempurna.

(11)
(12)

BAB III

METODOLOGI PRAKTIKUM

Metode penelitian dilakukan dengan cara eksperimen, antara lain

A. Alat dan Bahan

1. Alat-alat

 Kertas, pen, penghapus, penggaris, gunting (masing-masing 1 buah)  Kamera (1 buah)

 Lidi secukupnya

2. Bahan-bahan

 Kacang hijau secukupnya (30 butir)

(13)

B. Langkah-langkah percobaan

a. Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan

b. Merendam kacang hijau yang akan ditanam selama 8 jam

2. Memasukkan tanah kedalam polybag

(14)

4. Menandai masing-masing kacang hijau dengan lidi yang telah diberi label nomor.

5. Menyiram biji-biji kacang hijau pada masing-masing toples dengan air secukupnya. Penyiraman ini dilakukan dengan frekuensi 1 kali sehari.

6. Mengukur batang kacang hijau, ketika muncul daun pertama pada tumbuhan kacang hijau.

(15)

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Tabel Hasil Pengamatan

a) Jumlah kacang 30, yang diteliti 7 biji,

b) Berat kering 16,61 dan berat basanya 18,7

c) Waktu perendaman rabu 11:30- kamis 09:26 WITA

No Biji kacang hijau

Biji berkecambah pada hari

ke-KET

1 3 16,4 2 0,3 Hijau muda Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 4 22,5 3,5 2 0,4 Hijau muda Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 5 23,4 3,8 2 0,4 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 6 24 4 2 0,4 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 7 25 4 2 0,4 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 8 25,5 4,3 2 0,5 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 9 26 4,5 2 0,5 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh

(16)

4 15 2,5 2 0,4 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 5 16 3 2 0,4 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 6 16,3 3,7 2 0,4 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 7 18 18 2 0,5 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 8 18,7 18,7 2 0,5 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 9 20 20 2 0,5 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh

Panjang akar pokok 6,2 Berat tanaman 15,09

Keadaan akar Menjalar ke samping tumbuhan

BIJI HARI TB PD JD DB WD WB KD KB

3 3 15,2 3,0 2 0,3 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 4 21,2 4 2 0,4 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 5 22 4 2 0,4 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 6 23 4,2 2 0,4 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 7 23,5 4,5 2 0,5 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 8 25 4,5 2 0,6 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 9 26,4 4,5 2 0,6 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh

Panjang akar pokok 5,6

21,2 5 2 0,4 Hijau Hijau muda kemerahmerahan

Keadaan akar Menjalar kebawah dan kuat

BIJI HARI

HAL Deskrpsi

(17)

5 3 9,1 2 0,3 Hijau Hijau muda keriting kokoh 4 15,2 2,8 2 0,3 Hijau Hijau muda keriting kokoh 5 16 3,0 2 0,4 Hijau Hijau muda keriting kokoh 6 16,5 3,4 2 0,4 Hijau Hijau muda keriting kokoh 7 19 3,8 2 0,4 Hijau Hijau muda keriting kokoh 8 22 4,0 2 0,4 Hijau Hijau muda keriting kokoh 9 24 4,3 2 0,5 Hijau Hijau muda keriting kokoh

Panjang akar pokok 4,4 Berat tanaman 14,8 Keadaan akar kuat

BIJI HARI TB PD JD DB WD WB KD KB

6 3 11 2 0,3 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 4 14,5 2,7 2 0,4 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 5 15,6 3,4 2 0,4 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 6 17 4 2 0,4 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 7 18 4,8 2 0,5 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 8 19 5,0 2 0,5 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh 9 20,1 5,0 2 0,5 Hijau Hijau muda Permukaan rata Mudah roboh

Panjang akar pokok 4,3 Berat tanaman 14,94 Keadaan akar Lemah

BIJI HARI TB PD JD DB WD WB KD KB

7 3 11,5 Hijau Hijau muda

kemerahmerahan

Permukaan rata

Mudah roboh

4 18 3,3 Hijau Hijau muda

kemerahmerahan

Permukaan rata

Mudah roboh

5 24,2 4,0 Hijau Hijau muda

kemerahmerahan

Permukaan rata

Mudah roboh

6 28 4,3 Hijau Hijau muda

kemerahmerahan

Permukaan rata

Mudah roboh

7 29 5,0 Hijau Hijau muda

kemerahmerahan

Permukaan rata

Mudah roboh

8 29,5 5,0 Hijau Hijau muda

kemerahmerahan

Permukaan rata

Mudah roboh

9 29,9 5,2 Hijau Hijau muda

kemerahmerahan

Keadaan akar Serabut dan lemah

(18)

TB = TINGGI BATANG WD= WARNA DAUN

PD = PANJANG DAUN WB = WARNA BATANG

JD = JUMLAH DAUN KD = KEADAAN DAUN

DB=DIAMETER DAUN KB = KEADAAN BATANG

Pada hari pertama penelitian, tumbuhyan mulai berkecambah.

Hari kedua akar dan batang mulai bertambah panjang.

Hari ketiga daun mulai menunjukkan wujudnya.

Hari keempat-terakhir (9) kacang hijau sudah menjadi tumbuhan

yang utuh.

B. Pembahasan

hasil pengamatan , tanaman kacang hijau mulai berkecambah saat usia 2 hari . saat itu terlihat kuncup batang mulai terlihat diatas

permukaan tanah dengan panjang rata rata 1 cm . walaupun akar kacang hijau terdapat dalam tanah , ujung akar yang tumbuh memanjang tetap terlihat pada volyback sedangkan daun pertama tumbuh pada hari ke 3

Awal perkecambahan dimulai dengan berakhirnya masa dormansi. Masa dormansi adalah berhentinya pertumbuhan pada tumbuhan

dikarenakan kondisi lingkungan yang tidak sesuai.Perkecambahan sering dianggap sebagai permulaan kehidupan tumbuhan. Perkecambahan terjadi karena pertumbuhan radikula (calon batang). Radikula tumbuh ke bawah menjadi akar sedangkan plumula tumbuh ke atas menjadi batang.

(19)

batang lembaga (kaulikulus), akar embrionik (akar lembaga), kotiledon (daun lembaga), dan pucuk lembaga (plumula). Kotiledon merupakan cadangan makanan pada kecambah karena pada saat perkecambahan,

tumbuhan belum bisa melakukan fotosintesis. Air merupakan kebutuhan mutlak bagi perkecambahan. Tahap pertama perkecambahan adalah penyerapan air dengan cepat secara imbibisi. Air yang berimbibisi menyebabkan biji mengembang dan memecahkan kulit pembungkusnya dan juga memicu perubahan metabolik pada embrio sehingga biji

melanjutkan pertumbuhan. Enzim-enzim akan mulai mencerna bahan-bahan yang disimpan disimpan pada kotiledon, dan nutrient-nutriennya dipindahkan kebagian embrio yang sedang tumbuh. Enzim yang berperan dalam pencernaan cadangan makanan adalah enzim amylase,

beta-amilase dan protease. Hormon giberelin berperan penting untuk aktivasi dan mensintesis enzim-enzim tersebut.

Pratikum di atas membandingkan pertumbuhan kacang hijau dari data penelitian saya dan data penelitian teman saya, Dari hasil

(20)
(21)

Peristiwa ini disebut dominansi apikal. Inilah yang menjadi penyebab kecambah yang berada di tempat gelap lebih cepat pertumbuhan tingginya, dibandingkan dengan kecambah yang berada di tempat terang.

Namun ada kekurangan yang dialami oleh tumbuhan saya. Tumbuhan yang tumbuh di tempat gelap akan tumbuh lebih cepat, namun dengan kondisi tekstur batangnya sangat lemah dan cenderung warnanya pucat kekuningan, kurus, dan daunnya tidak berkembang (etiolasi). Keadaan ini terjadi akibat tidak adanya cahaya sehingga dapat memaksimalkan fungsi auksin untuk pemanjangan sel-sel tumbuhan. Sebaliknya, tumbuhan yang tumbuh di tempat terang menyebabkan tumbuhan tumbuh lebih lambat dengan kondisi relatif pendek, tekstur batangnya sangat kuat dan juga warnanya segar kehijauan serta daun berkembang baik.

Pertumbuhan Tanaman

Pertumbuhan, dalam arti terbatas, menunjuk pada perambahan ukuran yang tidak dapat balik, mencerminkan bertambahnya protoplasma, yang mencerminkan pertambahan protoplasma. Perkembangan, diartikan pada diferensiasi, suatu perubahan dalam tingkat lebih tinggi yang menyangkut spesialisasi dan organisasi secara anatomi dan fisiologi. Pertumbuhan tanaman ditunjukkan oleh pertambahan ukuran dan berat kering yang tidak dapat balik (Harjadi, 1988).

(22)

(Phaseolus radiatus) dan kacang tanah (Arachis hypogaea). Sedangkan perkecambahan hipogeal adalah perkecambahan yang mengakibatkan kotiledon tetap tertanam di dalam tanah. Hal ini disebabkan oleh

pertumbuhan memanjang dari epikotil yang menyebabkan plumula keluar menembus kulit biji dan muncul di atas tanah, sedangkan kotiledon tetap di dalam tanah, misalnya pada perkecambahan kacang kapri (Pisum sativum), jagung (Zea mays), dan padi (Oryza sativa).

Pertumbuhan pada tanaman dibedakan menjadi pertumbuhan primer dan pertumbuhan sekunder.

Berdasakan tabel hasil pengamatan yang saya lakukan dan milik teman saya, saya dapat simpulkan perbedaan diantaranya:

1. Rata-rata Tanaman saya lebih besar dan tumbuh dengan tinggi dibandingkan tanamannya, hal ini dipengaruhi dari tanah yang digunakan.

2. Pada hari pertama pengukuran , rata-rata tumbuhan yang dimiliki teman saya, lebih besar dari pada milik saya. Setelah saya pindahkan

tempatnya, yang awalnya di dalam kelas, lalu saya pindahkan dekat jendela agar terkena sinar matahari.dan salah satu faktornya yaitu cahaya yang dapat mempengaruhi kerja hormon auksin. Dan hasilnya ternyata tanaman saya tumbuhan dengan cepat pada hari setelah saya

menyimpannya di dalam kelas.

(23)
(24)

BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

Dari praktikum yang telah dilakukan dapat ditarik kesimpulan yaitu sebagai berikut. 1. Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan saya menyimpulkan bahwa proses

pertumbuhan dan perkembangan tanaman kacang hijau di mulai dengan tumbuhnya akar, batang , baru kemudian daun. Proses tersebut memerlukan waktu yang berbeda . oleh sebab itu , akar tumbuh lebih panjangdi bandingkan batang ataupun daun 2. Kecepatan pertumbuhan dan perkembangan yang demikian itu , dipengaruhi oleh

tanah sebagai medium . tanah pasir yang miskin unsure hara , merupakan medium yang paling baik untuk kecepatan pertumbuhan .

B

. Saran

Dalam melakukan suatu percobaan, lebih baik melakukan percobaan di tempat yang sekiranya tidak ada sesuatu yang mengganggu seperti hama tanaman, hewan, sehingga percobaan akan aman dan berhasil.

(25)

DAFTAR PUSTAKA

Srikini, Suharno, dkk. 2006. BIOLOGI untuk SMA Kelas XII. Jakarta. Penerbit Erlangga Diah, Ayulina, dkk. 2011. BIOLOGY 3A for Senior High School Grade II Semester 1.

Jakarta. Esis

(26)

LAMPIRAN

nomor 2-7 memiliki batang yang mudah roboh.

Keadaan daun : pada tumbuhan nomr4 saja yang memilki daun yang keriting dan tumbuhan yang lain memilki daun yang rata.

Panjang akar pokok : tumbuahn dari 1-7 memilki panjang kar kurang lebih 4 cm.

Keadaan akar : pada tumbuhan nomr 1, 2,4, 5, 6, 7memmilki ujung akar meruncing sedangkang tumbuhan nomor3 memliki akar yang tebal.

Jumlah daun :Tumbuhan nomor 1 memliki satu daun. Dan tumbuhan lainnya memilki daun 2.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...