PENDAHULUAN Pengelolaan Rekrutmen guru Di Sekolah Dasar Islam Baitunnur Blora.

Teks penuh

(1)

1      A. Latar Belakang Penelitian 

Manajemen adalah pengelolaan usaha, kepengurusan, ketatalaksanaan, 

penggunaan sumberdaya manusia dan sumber daya alam secara efektif 

untuk  mencapai  sasaran  organisasi  yang  diinginkan.  Dalam  kegiatan 

pendidikan, manajemen diartikan sebagai perencanaan, pengorganisasian, 

penggerakan, pengawasan dan evaluasi dalam kegiatan pendidikan yang 

dilakukan oleh pengelola pendidikan untuk membentuk peserta didik yang 

berkualitas sesuai dengan tujuan (Mulyono, 2009: 18). 

Manajemen  kepegawaian  pendidikan  adalah  seluruh  proses  yang 

direncanakan  dan  diusahakan  secara  sengaja  bersungguh‐sungguh  dan 

kontinyu oleh para pegawai sekolah dalam membantu kegiatan‐kegiatan 

sekolah  (khususnya  PBM)  secara  efektif  dan  efisien.  Manajemen 

kepegawaian  di  lembaga  pendidikan  adalah  kegiatan  perencanaan, 

pengorganisasian,  pengarahan  dan  pengawasan  terhadap  pengadaan, 

penempatan,  pengembangan,  kompetensi,  integrasi  dan  pemeliharaan 

pegawai untuk menunjang tujuan‐tujuan lembaga pendidikan agar tujuan 

lembaga dapat tercapai seefisien dan seefektif mungkin, kebutuhan para 

pegawai dapat dilayani dengan sebaik‐baiknya dan produktifitasnya kerja 

(2)

Menurut  Undang‐Undang  Nomor  20  Tahun  2003  tentang  System 

Pendidikan Nasional Pasal 1 Ayat 5 dan 6, yang dimaksud dengan tenaga 

kependidikan  adalah  anggota  masyarakat  yang  mengabdikan  diri  dan 

diangkat  untuk  menunjang  penyelenggaraan  pendidikan.  Sedangkan 

pendidik  adalah  tenaga  kependidikan  yang  berkualifikasi  sebagai  guru, 

dosen, konselor, pamong belajar, widyaiswara, tutor, instruktur, fasilitator 

dan sebuatan lain yang sesuai dengan kekhususannya, serta berpartisipasi 

dalam menggerakkan pendidikan. 

Menurut Undang‐Undang Nomor 14 Tahun 2005 dijelaskan bahwa guru 

adalah  pendidik  profesional  dengan  tugas  utama  mendidik,  mengajar, 

membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta 

didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan 

dasar, dan pendidikan menengah. 

Secara  khusus  tugas  dan  fungsi  tenaga  pendidik  didasarkan  pada 

Undang‐Undang Nomor 14 Tahun 2007, yaitu sebagai agen pembelajaran 

untuk  meningkatkan  mutu  pendidikan  nasional,  pengembang  ilmu 

pengetahuan, teknologi, dan seni, serta pengabdi kepada masyarakat. Dalam 

Pasal 6  disebutkan  bahwa  kedudukan  guru  dan dosen  sebagai  tenaga 

professional bertujuan untuk melaksanakan system pendidikan nasional dan 

mewujudkan  tujuan  pendidikan  nasional,  yaitu  berkembangnya  potensi 

peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada 

(3)

mandiri  serta  menjadi  warga  Negara  yang  demokratis  dan 

bertanggungjawab. 

Dalam melaksanakan tugas dan fungsinya secara professional tenaga 

pendidik dan kependidikan harus memiliki kompetensi yang disyaratkan baik 

oleh  peraturan  pemerintah  maupun kebutuhan masyarakat  antara lain:      

1) pendidik harus memiliki kualifikasi minimum dan sertifikasi sesuai dengan 

jenjang kewenangan mengajar, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki 

kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. 2) pendidik 

untuk pendidikan formal pada jenjang pendidikan usia dini, pendidikan 

dasar,  pendidikan  menengah  dan  pendidikan  tinggi  dihasilkan  oleh 

perguruan tinggi yang terakreditasi (Herawan, 2010: 233). 

Pengembangan profesionalisme guru menjadi perhatian secara global, 

karena  guru  memiliki  tugas  dan peran  yang  bukan  hanya  memberikan 

informasi‐informasi  ilmu  pengetahuan  dan  teknologi,  melainkan  juga 

membentuk sikap dan jiwa yang mampu bertahan dalam era hiperkompetisi. 

Tugas guru adalah membantu peserta didik agar mampu melakukan adaptasi 

terhadap berbagai tantangan kehidupan serta desakan yang berkembang 

dalam  dirinya.  Pemberdayaan  peserta  didik  ini  meliputi  aspek‐aspek 

kepribadian  terutama  aspek  intelektual,  social,  emosional,  dan 

keterampilan.  Tugas  mulia  itu  menjadi  berat  karena  guru  tidak  hanya 

(4)

harus mempersiapkan diri agar tetap eksis, baik sebagai individu maupun 

sebagai professional (Harsono, 2010: 28). 

Dalam Undang‐Undang Nomor 14 Tahun 2005 dijelaskan dengan tegas 

bahwa  setiap  guru  wajib  memiliki  kualifikasi  akademik,  kompetensi, 

sertifikat pendidik, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan 

untuk  mewujudkan  tujuan  pendidikan  nasional.  Kualifikasi  akademik 

sebagaimana dimaksud diperoleh melalui pendidikan tinggi program sarjana 

atau program diploma empat. Kompetensi guru sebagaimana  dimaksud 

meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, 

dan kompetensi profesional yang diperoleh melalui pendidikan profesi.  

Penjaminan mutu pendidik dilakukan melalui pengembangan sistem 

rekrutmen yang lebih transparan, akuntabel, dan komprehensif sehingga 

dapat diperoleh tenagatenaga pendidik dan kependidikan yang kompeten, 

berbakat, berminat dan profesional. Peningkatan kualifikasi pendidik dan 

tenaga  kependidikan  dilakukan  dengan  pola  pengembangan  program 

pendidikan D‐4 dan/atau sarjana strata satu (S‐1), termasuk pola pendidikan 

jarak jauh dengan memanfatkan TIK. Pola pelatihan yang dikembangkan 

perlu  mengedepankan  perubahan  paradigma  dari  learning  by  teaching 

menuju learning by experiencing. (Renstra Depdiknas, 2005: 108). 

Sebagian  besar  guru,  bahkan  pada  sekolah‐sekolah  yang  dianggap 

unggulan, bahkan belum paham benar dengan prinsip “student‐sentered” 

(5)

sebelum ini telah dikenalkan masih berupa wacana dan belum menjadi 

kegiatan sehari‐hari dikelas. Mereka hanya mengambil kulit‐kulitnya dan 

tidak paham esensinya. Dan, itu juga disebabkan rendahnya kualitas guru 

sehingga mereka tidak mampu menyerap dan memahami apa sebenarnya di 

balik  berbagai  perubahan  yang  terjadi  di  negara‐negara  maju.  Mereka 

mengikuti, tapi tidak paham apa sebenarnya yang mereka ikuti itu (Rizali, 

2009: 14). 

Sebanyak 69% guru muda menyatakan diri mengalami permasalahan 

dalam menjalankan tugas awalnya  sebagai guru.  Mereka  menjadi guru 

merupakan amanah yang sangat berat. Bahkan diantara mereka merasa 

grogi dan ketakutan ketika awal mula mengajar di depan kelas. Meskipun 

mereka  semua  sudah  mengalami  gemblengan  fisik  dan  mental  ketika 

menjadi mahasiswa, ternyata hal itu tidak mampu menekan rasa takut ketika 

menjalankan tugas awal menjadi guru (Harsono, 2010: 123). 

Di berbagai sekolah masih banyak ditemui guru yang mengajar tidak 

sesuai dengan bidangnya, sebagaimana disampaikan oleh salah satu kepala 

sekolah yang penulis interview, ”di sekolah kami, ada guru dari bidang 

bahasa Indonesia, tapi mengajar matematika. Kemudian guru agama juga 

mengajar IPA terpadu yang didalamnya mencakup pelajaran kimia”. Kita 

semua bias membanyangkan betapa seorang lulusan dari jurusan bahasa 

mengajarkan  mata  pelajaran  matematika,  sementara  guru  agama 

(6)

pemula tidaklah timbul masalah, tetapi bagaimana proses pembelajaran 

kepada murid di tingkat terakhir. Misalnya saja murid kelas 3 atau kelas 2. 

sangat  mungkin  hal  ini  akan  menimbulkan  korban.  Lantas  siapa  yang 

dikorbankan? Semula adalah gurunya, tetapi pada akhirnya muridnya juga 

akan menderita (Harsono, 2010: 77). 

Mulai sekarang rekrutlah guru‐guru yang memang memiliki kualifikasi 

tinggi pada bidangnya. Syarat bagi guru untuk dapat mengajar dengan baik 

adalah  guru  yang  memiliki  kapasitas  penguasaan  materi  yang  telah 

memadai. Guru harus benar‐benar kompeten dengan materi yang akan 

diberikannya.  Guru  yang  tidak  kompeten  tentu  tidak  akan  dapat 

menghasilkan  siswa  yang  kompeten.  Selain  itu,  guru  harus  memiliki 

komitmen yang benar‐benar tinggi dalam usaha untuk mengembangkan 

kurikulum.  Guru  yang  memiliki  motivasi  rendah  tidak  akan  dapat 

melaksanakan KBK. Hal ini dikarenakan KBK menuntut kerja keras guru untuk 

mempersiapkan dan melaksanakannya di kelas. Setelah itu berikan pelatihan 

tentnag pembelajaran sebanyak‐banyaknya dan biarkan mereka berkreasi di 

kelas (Rizal, 2009:18). 

Guru  dengan  kualitas  SDM  yang  tinggi  dan  memiliki  kompetensi 

professional keguruan berperan sebagai salah satu factor penentu kualitas 

mutu pendidikan di samping factor lain yang sama pentingnya. Jadi, setiap 

guru sudah seharusnya memiliki kompetensi professional keguruan dalam 

(7)

kompetensi  kepribadian,  kompetensi  pedagogic  dan  kompetensi  social. 

Secara teoritis keempat jenis kompetensi tersebut tidak mungkin dapat 

dipisah‐pisahkan. Guru yang intelektual dan terampil mengajar tentu harus 

pula memiliki pribadi yang baik dan mampu melakukan social adjustment 

dalam masyarakat. Keempat kompetensi tersebut terpadu dalam bentuk 

karakteristik tingkah laku guru (Harsono, 2010: 30). 

SD Islam Baitunnur Blora yang merupakan salah satu sekolah swasta 

mempunyai kebijakan yang jelas dan terarah dalam melakukan rekrutmen 

guru yang akan dijadikan tenaga pendidik di sekolah yang terletak di pusat 

Kabupaten Blora. Di sekolah yang beroperasi sejak tahun 2006 ini, peran dari 

guru sebagai tenaga pendidik sangat penting dan begitu diperhatikan. Dalam 

perkembangannya, sekolah yang saat ini mempunyai 256 peserta didik ini 

telah mempunyai 18 orang guru dan 2 karyawan. Rekrutmen dilakukan 

dengan tujuan untuk menambah sumber daya manusia yang mempunyai 

kualifikasi  dan  kompetensi  yang  dibutuhkan  oleh  sekolah.  Di  tengah 

kompetisi dan komersialisasi pendidikan, SD Islam Baitunnur Blora tetap 

berupaya  melaksanakan  kegiatan  pendidikan  yang  bermutu  dengan 

mengembangkan sumber daya manusia yang dimiliki. 

Berdasarkan uraian di atas maka pada penelitian ini akan dititikberatkan 

pada pengkajian tentang pengelolaan rekrutmen guru di SD Islam Baitunnur 

Blora. Harapannya adalah setelah melakukan penelitian ini akan dapat lebih 

(8)

pada sekolah swasta dalam menyelenggarakan kegiatan pendidikan yang 

bermutu. 

 

B. Fokus Penelitian 

Sesuai dengan uraian dalam latar belakang masalah di atas,  fokus dalam 

penelitian ini adalah, “Bagaimanakah pengelolaan rekrutmen guru di SD 

Islam Baitunnur Blora?”. Agar fokus penelitian ini semakin jelas, peneliti 

membagi menjadi tiga. 

1. Bagaimana perencanaan rekrutmen guru di SD Islam Baitunnur Blora? 

2. Bagaimana pelaksanaan seleksi guru di SD Islam Baitunnur Blora? 

3. Bagaimana  pemberdayaan pascaseleksi  guru  di SD Islam  Baitunnur 

Blora? 

 

C. Tujuan Penelitian 

Ada tiga tujuan penelitian ini yang ingin dicapai. 

1. Mendeskripsikan perencanaan rekrutmen guru di SD Islam Baitunnur 

Blora. 

2. Mendeskripsikan pelaksanaan seleksi guru di SD Islam Baitunnur Blora. 

3. Mendeskripsikan pemberdayaan pascaseleksi guru di SD Islam Baitunnur 

Blora. 

(9)

D. Manfaat Penelitian 

1. Manfaat Teoritis 

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi salah satu bahan 

kajian  dalam  upaya  untuk  mendalami  pengelolaan  pelaksanaan 

rekrutmen  guru  disuatu  lembaga  pendidikan.  Selanjutnya  temuan 

penelitian  ini  diharapkan  dapat  menjadi  kontribusi  terhadap 

pengemangan sekolah khususnya pengembangan manajemen sumber 

daya manusianya. 

2. Manfaat Praktis 

a. Bagi Peneliti 

Penelitian  ini  sebagai  sarana  untuk  menambah  wawasan 

keilmuan tentang ilmu manajemen sumber daya manusia. 

b. Bagi Institusi 

Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai acuan 

dan pengetahuan terhadap sesuatu yang terjadi di sekolah tersebut, 

dan sekaligus dapat digunakan sebagai bahan  pertimbangan untuk 

memajukan sekolah di masa mendatang. 

c. Bagi Peneliti lain 

Hasil  Penelitian  ini  juga  diharapkan  dapat  memberikan 

informasi  tambahan  atau  pembanding  bagi  peneliti  lain  yang 

masalah penelitiannya sejenis. 

(10)

E. Daftar Istilah 

1. Pengelolaan 

Pengelolaan  adalah  aktifitas  perencanaan,  pengorganisasian, 

pengendalian, penempatan, pengarahan, pemotivasian, komunikasi dan 

pengambilan keputusan yang dilakukan oleh setiap organisasi dengan 

tujuan untuk mengkoordinasikan berbagai sumber daya yang dimiliki 

oleh organisasi sehingga akan dihasilkan suatu produk atau jasa secara 

efisien 

2. Rekrutmen 

Rekrutmen  adalah  proses  mendapatkan  sejumlah  calon  tenaga 

kerja  yang  cocok  untuk  jabatan/pekerjaan  tertentu  dalam  suatu 

organisasi atau perusahaan. 

3. Rekrutmen Guru 

Rekrutmen  Guru  adalah  proses  mendapatkan  sejumlah  calon 

tenaga  pendidik  yang  cocok  untuk mengajar  sesuai  dengan bidang 

keahliannya dalam lembaga pendidikan. 

4. Sekolah Dasar 

Sekolah Dasar adalah lembaga pendidikan yang menyelenggarakan 

pendidikan dasar selama enam tahun. 

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...