Pengaruh Pemberian Kompres Hangat Terhadap Intensitas Nyeri Pada Pasien Inpartu Kala Satu Fase Aktif Di RSU Bhakti Rahayu.

36  102 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

SKRIPSI

PENGARUH PEMBERIAN KOMPRES HANGAT TERHADAP

INTENSITAS NYERI PADA PASIEN INPARTU

KALA SATU FASE AKTIF DI

RSU BHAKTI RAHAYU

OLEH :

NI LUH PUTRI YUWINDA DEVAYANTHI

NIM. 1102105069

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS UDAYANA

DENPASAR

(2)

PENGARUH PEMBERIAN KOMPRES HANGAT TERHADAP

INTENSITAS NYERI PADA PASIEN INPARTU

KALA SATU FASE AKTIF DI

RSU BHAKTI RAHAYU

Untuk Memenuhi Persyaratan

Memperoleh Gelar Sarjana Keperawatan

OLEH :

NI LUH PUTRI YUWINDA DEVAYANTHI

NIM. 1102105069

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

FAKULTAS KEDOKTERAN

(3)

PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : Ni Luh Putri Yuwinda Devayanthi

NIM : 1102105069

Fakultas : Kedokteran Universitas Udayana Program Studi : Ilmu Keperawatan

menyatakan dengan sebenarnya bahwa Tugas Akhir yang saya tulis ini benar-benar hasil karya sendiri, bukan merupakan pengambilalihan tulisan atau pikiran orang lain yang saya akui sebagai tulisan atau pikiran saya sendiri. Apabila dikemudian hari didapatkan bukti bahwa Tugas Akhir ini adalah hasil jiplakan, maka saya bersedia menerima sanksi atas perbuatan tersebut.

Denpasar, 22 Juni 2015 Yang membuat pernyataan,

(4)

LEMBAR PERSETUJUAN

SKRIPSI

PENGARUH PEMBERIAN KOMPRES HANGAT TERHADAP

INTENSITAS NYERI PADA PASIEN INPARTU

KALA SATU FASE AKTIF DI

RSU BHAKTI RAHAYU

Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Gelar Sarjana Keperawatan

OLEH:

NI LUH PUTRI YUWINDA DEVAYANTHI

NIM. 1102105069

TELAH MENDAPATKAN PERSETUJUAN UNTUK DIUJI

Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping

(5)

HALAMAN PENGESAHAN

SKRIPSI

PENGARUH PEMBERIAN KOMPRES HANGAT TERHADAP

INTENSITAS NYERI PADA PASIEN INPARTU

KALA SATU FASE AKTIF DI

RSU BHAKTI RAHAYU

OLEH:

NI LUH PUTRI YUWINDA DEVAYANTHI

NIM. 1102105069

TELAH DIUJIKAN DI HADAPAN TIM PENGUJI

PAD

A HARI : ……….

NIP. 19530131 198003 1 004

KETUA

PSIK FK UNIVERSITAS UDAYANA

(6)

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi berjudul Pengaruh Pemberian Kompres Hangat Terhadap Intensitas Nyeri Pada Pasien Inpartu

Kala Satu Fase Aktif di RSU Bhakti Rahayu.

Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu menyelesaikan skripsi ini. Ucapan terima kasih penulis berikan kepada: 1. Prof. Dr. dr. Putu Astawa, Sp.OT (K), M. Kes, sebagai Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Udayana yang telah memberikan penulis kesempatan menuntut ilmu di PSIK Fakultas Kedokteran Universitas Udayana.

2. Prof. dr. Ketut Tirtayasa, MS., AIF, sebagai ketua Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Udayana yang memberikan pengarahan dalam proses pendidikan.

3. Ns. Ika Widi Astuti, M. Kep, Sp.Kep. Mat, sebagai pembimbing utama yang telah memberikan bantuan dan bimbingan sehingga dapat menyelesaikan skripsi ini tepat waktu.

4. Ns. Ni Mas Ayu Gandasari, S. Kep, sebagai pembimbing pendamping yang telah memberikan bantuan dan bimbingan sehingga dapat menyelesaikan skripsi ini tepat waktu.

(7)

6. Kepada responden yang telah sukarela dan mau mengikuti penelitian sampai penelitian berakhir.

7. Bapak, Ibu dan keluarga atas segala bantuan materi dan dukungan baik moral maupun spiritual.

8. Rekan-rekan seperjuangan di Program Studi Ilmu Keperawatan, atas dukungan dalam penulisan skripsi ini.

9. Seluruh pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan skripsi ini.

Penulis menyadari bahwa penulisan skripsi ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu penulis membuka diri untuk menerima segala saran dan masukan yang membangun.

Akhirnya, semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi yang mebutuhkan.

Denpasar, Juni 2015

(8)

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL ... i

PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN ... ii

HALAMAN PERSETUJUAN ... iii

HALAMAN PENGESAHAN ... iv

2.2.4 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Respon Nyeri Persalinan………... .... 12

2.2.5 Pengukuran Intensitas Nyeri Persalinan ... 13

2.2.6 Penatalaksanaan Nyeri Persalinan………. 15

2.4 Pengaruh Pemberian Kompres Hangat Terhadap Intensitas Nyeri Kala I Fase Aktif Persalinan.... ... 23

BAB III KERANGKA KONSEP ... 25

3.1 Kerangka Konsep ... 25

3.2 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel ... 26

(9)

BAB IV METODE PENELITIAN ... 28

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ... 38

5.1 Hasil Penelitian ... 38

5.1.1 Kondisi Lokasi Penelitian ... 38

5.1.2 Karakteristik Subyek Penelitian ………. .... 39

5.1.3 Hasil Penilaian Terhadap Responden Berdasarkan Variabel Penelitian ….. ... 40

5.2 Pembahasan ………...……. . 42

5.2.1 Intensitas Nyeri Pada Pasien Inpartu Kala Satu Fase Aktif Sebelum Pemberian Kompres Hangat ... 42

5.2.2 Intensitas Nyeri Pada Pasien Inpartu Kala Satu Fase Aktif Saat Pemberian Kompres Hangat ….. ... 44

(10)

DAFTAR TABEL

(11)

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1 Pathway transmisi nyeri selama persalinan ……….. 24

Gambar 2 Skala Nyeri ………. 15

Gambar 3 Kerangka Konsep Penelitian ………..………... 25

Gambar 4 Rancangan Penelitian ……….... 29

(12)

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Jadwal Penelitian

Lampiran 2 : Lembar Penjelasan Penelitian

Lampiran 3 : Lembar Permintaan Menjadi Responden Lampiran 4 : Lembar Persetujuan Menjadi Responden Lampiran 5 : Pedoman Pengukuran Skala Nyeri

Lampiran 6 : Prosedur Pelaksanaan Tindakan Lampiran 7 : Biaya Penelitian

Lampiran 8 : Master Tabel Pengumpulan Data Lampiran 9 : Hasil Uji Normalitas Data Lampiran 10 : Hasil Uji Paired Sample T Test Lampiran 11 : Dokumentasi Penelitian

Lampiran 12 : Surat Rekomendasi Penelitian Kesbangpol Provinsi Bali Lampiran 13 : Surat Ijin Rekomendasi Penelitian Kesbangpol Kota Denpasar Lampiran 14 : Surat Ijin Penelitian dari RSU Bhakti Rahayu

(13)

1 BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Persalinan atau partus merupakan proses fisiologis terjadinya kontraksi uterus secara teratur yang menghasilkan penipisan dan pembukaan serviks secara progresif. Perubahan serviks ini memungkinkan keluarnya janin dan produk konsepsi lain dari uterus (Reeder, 2011). Selama proses persalinan terjadi penurunan kepala ke dalam rongga panggul yang menekan syaraf pudendal sehingga mencetuskan sensasi nyeri yang dirasakan oleh ibu. Selain itu nyeri persalinan juga disebabkan oleh kontraksi yang berlangsung secara regular dengan intensitas yang semakin lama semakin kuat dan semakin sering. Kondisi ini mempengaruhi fisik dan psikologis ibu (Manurung, 2013).

Selama kala I persalinan normal, intensitas nyeri yang dirasakan oleh pasien semakin lama semakin meningkat dengan kualitas nyeri yang berbeda pada setiap pasien. Rasa nyeri hebat umumnya terjadi pada fase aktif kala I persalinan. Ibu bersalin secara umum merasakan peningkatan ketidaknyamanan, berkeringat, mual dan muntah. Ibu juga akan merasakan gemetar pada paha dan kaki, tekanan pada kandung kemih dan rektum, nyeri punggung dan pucat di sekitar mulut (Reeder, 2011).

(14)

2

merasa cemas dan takut menghadapi persalinan (Afifah, 2011). Kondisi ini merangsang tubuh mengeluarkan hormon stressor yaitu hormon katekolamin dan adrenalin. Katekolamin ini akan dilepaskan dalam konsentrasi tinggi saat persalinan jika ibu tidak bisa menghilangkan rasa takutnya sebelum melahirkan. Akibatnya uterus menjadi semakin tegang sehingga aliran darah dan oksigen ke dalam otot uterus berkurang karena arteri mengecil dan menyempit yang dapat menyebabkan rasa nyeri yang tak terelakkan (Bobak, 2004). Hal ini didukung oleh penelitian Afifah (2011) yang menyatakan bahwa nyeri yang dialami ibu primigravida lebih berat dibandingkan dengan ibu multigravida.

(15)

3

Berbagai upaya telah dilakukan untuk menurunkan nyeri persalinan, baik secara farmakologi maupun nonfarmakologi. Manajemen nyeri secara farmakologi lebih efektif dibanding dengan metode nonfarmakologi namun, lebih mahal dan berpotensi mempunyai efek yang kurang baik. Salah satu terapi farmakologi yaitu penggunaan epidural yang memiliki efek samping yaitu menurunkan tekanan darah yang dapat mengganggu sirkulasi darah ke janin. Sedangkan metode nonfarmakologi bersifat murah, simpel, efektif, dan tanpa efek yang merugikan. Metode nonfarmakologi dapat meningkatkan kepuasan selama persalinan jika ibu dapat mengontrol perasaan dan ketakutannya (Manurung, 2013). Metode non farmakologi tersebut antara lain teknik distraksi, biofeedback, hypnosis-diri, mengurangi persepsi nyeri, dan stimulasi kutaneus (masase, mandi air hangat, kompres panas atau dingin, stimulasi saraf elektrik transkutan) (Potter, 2005).

(16)

4

Berdasarkan uraian di atas akan dilakukan penelitian yang terkait untuk mengetahui pengaruh pemberian kompres hangat terhadap intensitas nyeri pada pasien inpartu kala satu fase aktif di RSU Bhakti Rahayu.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang di atas dapat diangkat rumusan masalah yaitu

“Adakah pengaruh pemberian kompres hangat terhadap intensitas nyeri pada

pasien inpartu kala satu fase aktif di RSU Bhakti Rahayu?”

1.3 Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum

Mengetahui pengaruh pemberian kompres hangat terhadap intensitas nyeri pada pasien inpartu kala satu fase aktif di RSU Bhakti Rahayu.

1.3.2 Tujuan Khusus

(1) Mengidentifikasi intensitas nyeri persalinan kala satu fase aktif pada pasien inpartu sebelum pemberian kompres hangat.

(2) Mengidentifikasi intensitas nyeri persalinan kala satu fase aktif pada pasien inpartu sesaat setelah meletakkan kompres hangat.

(17)

5

1.4 Manfaat

1.4.1 Manfaat Praktis

(1) Dapat dijadikan bahan masukan bagi praktek pelayanan persalinan untuk mengembangkan terapi komplementer seperti kompres hangat dalam manajemen nyeri persalinan pada pasien inpartu.

(2) Sebagai pertimbangan bagi pembaca khususnya ibu primigravida agar dapat memilih metode yang tepat dalam manajemen nyeri persalian.

1.4.2 Manfaat Teoritis

(18)

6 BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1Konsep Dasar Persalinan

2.1.1 Definisi Persalinan

Persalinan adalah suatu proses saat janin dan produk konsepsi dikeluarkan sebagai akibat kontraksi yang teratur, progresif, sering dan kuat (Stright, 2004). Persalinan adalah proses pergerakan janin, plasenta dan membran dari dalam Rahim melalui jalan lahir (Bobak, Lowdermilk & Jensen, 2004). Menurut Wiknjosastro (2007), persalinan normal atau disebut juga dengan persalinan spontan adalah lahirnya bayi dengan presentasi belakang kepala tanpa memakai alat-alat atau pertolongan istimewa serta tidak melukai ibu dan bayi, dan berlangsung dalam waktu kurang dari 24 jam. Persalinan normal adalah lahirnya fetus tunggal yang aterm, persalinan spontan tanpa induksi dan alat bantu yang terjadi dalam waktu 4 hingga 24 jam, serta tidak mengalami komplikasi yang diikuti dengan persalinan plasenta secara spontan (Yuliatun, 2008).

2.1.2Tahap Persalinan

Menurut Reeder (2011), proses persalinan dibagi kedalam empat kala yaitu: (1) Kala I persalinan

(19)

7

a) Fase Laten

Fase laten dimulai dari awal peersalinan dan berakhir dengan awal persalinan aktif. Berlangsung sekitar 8,6 jam untuk primipara dan 5,3 jam untuk multipara. Terdapat kontraksi tidak teratur setiap 5-30 menit, dengan lama 10-30 detik dan dilatasi 0 sampai 3-4 cm. Pada saat ini ibu bersalin secara umum merasa gembira, waspada, banyak bicara atau diam, tenang atau cemas. Ibu juga dapat mengalami kram abdomen, nyeri punggung dan pecah ketuban. Pada saat ini nyeri masih dapat dikontrol dengan baik.

b)Fase Aktif

Fase aktif dimulai sejak awal persalinan aktif dan maju ke fase transisi. Dilatasi serviks yaitu 4-10 cm. Biasanya berlangsung 4,6 jam bagi primipara dan 2,4 jam pada multipara. Intensitas dan lama kontraksi uterus meningkat dan kontraksi terjadi lebih sering yaitu setiap 3-5 menit dengan lama 30-90 detik. Pada fase ini, ibu bersalin secara umum akan merasakan peningkatan ketidaknyamanan, berkeringat, mual dan muntah, kemerahan.

(2) Kala II persalinan

(20)

8

involunter dan tekanan intraabdomen secara volunter, tekanan intraabdomen secara volunter diperoleh dengan upaya mengejan dari ibu. (3) Kala III persalinan

Kala tiga persalinan terdiri atas dua fase yaitu pelepasan plasenta dan pengeluaran plasenta. Periode ini berlangsung kurang lebih 5-30 menit. Segera setelah lahir, sisa cairan amnion keluar, kemudian biasanya diikuti dengan sedikit aliran darah. Uterus dapat dirasakan sebagai massa berbentuk globular yang keras tepat di bawah umbilikus. Sesaat kemudian, uterus relaks dan berbentuk seperti kepingan.

(4) Kala IV persalinan

Kala empat adalah periode dari pelahiran plasenta dan membrane sampai empat jam pertama pasca partum yang merupakan waktu pengembalian stabilitas fisiologis. Selama periode ini, kontraksi dan retraksi myometrium, disertai dengan thrombosis pembuluh darah, bekerja secara efektif untuk mengontrol perdarahan dari tempat plasenta.

2.2 Konsep Dasar Nyeri Persalinan

2.2.1 Definisi Nyeri persalinan

(21)

9

apapun yang menyakitkan tubuh yang dikatakan individu yang mengalaminya, yang ada kapanpun individu mengatakannya (Smeltzer & Bare, 2001).

Nyeri persalinan berbeda dengan perasaan nyeri pada umumnya. Nyeri persalinan adalah bagian dari proses yang normal, sedangkan nyeri pada kondisi yang lain biasanya merupakan indikasi dari penyakit atau luka. Pasien mempunyai waktu untuk persiapan. Pengetahuan dan keterampilan dapat dikembangkan untuk manajemen nyeri. Nyeri tersebut diketahui sebagai keterbatasan diri. Ini diantisipasi hanya dalam beberapa jam. Setiap kontraksi nyeri mempunyai awal, puncak dan akhir yang dapat diantisipasi untuk membantu pasien dalam proses persalinan (Leifer, 2005).

Nyeri persalinan merupakan pengalaman yang subjektif mengenai sensasi fisik yang terjadi akibat kontraksi uterus, dilatasi dan penipisan serviks dan merupakan sensasi fisiologis yang dirasakan pasien saat melahirkan.

2.2.2 Patofisiologi Nyeri Persalinan

Empat sumber potensial dari nyeri persalinan terdapat pada sebagian besar persalinan. Faktor fisik lain dapat mengubah nyeri persalinan, baik meningkatkan maupun menurunkan. Empat penyebab utama nyeri persalinan tersebut yaitu iskemia jaringan, dilatasi serviks, tekanan dan tarikan struktur pelvis serta distensi dari vagina dan perineum (Leifer, 2005).

(22)

10

bagian bawah merupakan penyebab nyeri yang paling utama.stimulus nyeri dari dilatasi serviks berjalan melewati pleksus hipogastrik, masuk ke spinal cord T10, T11, T12, dan L1. Beberapa nyeri dihasilkan dari tekanan dan tarikan pada struktur pelvis seperti ligament, tuba falopi, ovarium, kandung kemih, dan peritoneum. Distensi dari vagina dan perineum terjadi saat penurunan janin, terutama terjadi saat kala dua. Nyeri dari distensi vagina dan perineum serta tekanan dan tarikan struktur ini masuk ke spinal cord pada S2, S3, dan S4 (Patree, 2007).

Gambar 1. Pathway transmisi nyeri selama persalinan (Goorie, McKinney & Murray

(23)

11

Nyeri menghasilkan respon fisik dan refleks aksi fisik. Kualitas dari nyeri fisik dapat digambarkan seperti tertusuk, terbakar, denyutan, tajam atau keram. Nyeri pada persalinan menimbulkan gejala yang dikenali. Peningkatan aktivitas sistem saraf simpatik dapat terjadi dalam respon rasa sakit yang mengakibatkan perubahan tekanan darah, nadi, respirasi dan warna kulit. Mual muntah dan keringat yang berlebihan juga dapat terjadi. Ekspresi afektif yang menunjukkan penderitaan sering terlihat. Perubahan afektif termasuk peningkatan kecemasan, menggeliat, mengerang, menangis dan sering menggunakan isyarat. Nyeri akibat kontraksi bersifat intermiten yang dimulai dari punggung bagian bawah dan menjalar ke abdomen. Intensitas dari kontraksi menjadi semakin sering, lama dan intens. Nyeri dari tekanan dan peregangan saraf, organ dan jaringan serviks, vagina dan perineum semakin sering dan meluas ke waktu istirahat sebagai kemajuan penurunan janin (Rollant, Hamlin & Piotrowski, 2001).

2.2.3 Komponen Rasa Nyeri Persalinan

Rasa nyeri memiliki tiga komponen yang terdiri atas stimulus (penyebab nyeri), ambang nyeri (tingkat dimana intensitas nyeri terasa) dan reaksi (cara individu menginterpretasikan nyeri dan bereaksi terhadap nyeri tersebut (Farrer, 2001).

(24)

12

respon yang sangat individual. Reaksi tersebut tergantung pada kepribadian, kondisi emosional serta tingkat pemahaman pasien, latar belakang budaya, keluarga dan pendidikan serta pengalaman sebelumnya (Farrer, 2001).

2.2.4 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Respon Nyeri Persalinan

(1) Budaya

Persepsi dan ekspresi terhadap nyeri persalinan dipengaruhi oleh budaya individu. Budaya akan mempengaruhi ibu pada saat bersalin. Penting bagi perawat untuk mengetahui bagaimana kepercayaan, nilai, praktik budaya mempengaruhi seorang ibu dalam mempersepsikan dan mengekspresikan nyeri persalinan (Bobak, Lowdermilk & Jensen, 2004).

(2) Emosi (cemas dan takut)

Rasa nyeri yang dialami oleh ibu yang akan melahirkan dapat menyebabkan ketegangan emosi yang semakin memperberat persepsi nyeri selama melahirkan. Nyeri atau kemungkinan nyeri akan menginduksi kecemasan yang dapat berakhir pada kepanikan (Bobak, Lowdermilk & Jensen, 2004).

(3) Pengalaman Melahirkan

(25)

13

kemungkinan besar ibu akan mampu mengembangkan kemampuannya dalam mengatasi nyeri persalinan (Bobak, Lowdermilk & Jensen, 2004). (4) Support system

Dukungan dari pasangan dan keluarga berperan penting selama persalinan. Dukungan suami dan keluarga selama proses persalinan dapat membantu memenuhi kebutuhan ibu bersalin, juga membantu mengatasi rasa nyeri persalinan (Bobak, Lowdermilk & Jensen, 2004).

(5) Persiapan persalinan

Persiapan persalinan tidak menjamin persalinan akan berlangsung tanpa nyeri. Namun, persiapan persalinan diperlukan untuk mengurangi perasaan cemas dan takut akan nyeri persalinan. Ibu dapat memilih berbagai teknik atau metode latihan agar ibu mampu mengatasi ketakutannya (Bobak, Lowdermilk & Jensen, 2004).

(6) Usia

Usia mempengaruhi respon nyeri persalinan. Usia seorang wanita yang sangat muda serta yang sangat tua mengeluh nyeri pada persalinan yang lebih tinggi (Patree & Walsh, 2007).

2.2.5 Pengukuran Intensitas Nyeri

(26)

14

Namun, pengukuran dengan teknik ini juga tidak dapat memberikan gambaran pasti tentang nyeri tersebut (Tamsuri, 2006).

Menurut Potter & Perry (2005), beberapa alur yang tersedia untuk mengukur intensitas nyeri pada pasien dewasa yaitu:

(1) Skala Nyeri Numerik (Numerical Rating Scale)

Skala penilaian numerik lebih digunakan sebagai pengganti alat pendeskripsi kata. Dalam hal ini, pasien menilai nyeri dengan menggunakan skala 0-10. Skala paling efektif digunakan saat mengkaji intensitas nyeri sebelum dan setelah intervensi terapeutik. Penilaian dengan menggunakan skala numerik ini dapat dibagi menjadi beberapa kategori yaitu tidak nyeri (0), nyeri ringan (1-3), nyeri sedang (4-6), nyeri berat (7-9) dan nyeri yang tidak tertahankan (10).

(2) Skala Nyeri Deskriptif (Verbal Descriptor Scale)

Skala pendeskripsian verbal merupakan sebuah garis yang terdiri dari tiga sampai lima kata pendeskripsian yang tersusun dengan jarak yang sama di sepanjang garis. Pendeskripsian ini diurutkan dari tidak terasa nyeri sampai nyeri yang tidak tertahankan. Alat ini memungkinkan pasien memilih sebuah kategori untuk mendeskripsikan nyeri.

(3) Skala Analog Visual (Visual Analog Scale)

(27)

15

Gambar 2. Contoh skala nyeri A, Numerik B, Deskriptif verbal, C, Analog visual.

2.2.6 Penatalaksanaan Nyeri Persalinan

Penatalaksanaan nyeri melibatkan multidisiplin dan di beberapa pelayanan kesehatan terdapat perawat spesialis atau tim nyeri khusus. Penatalaksanaan holistik mencakup pertimbangan atas aspek fisik, psikologis, emosional, spiritual dan sosial nyeri. Penatalaksanaan ini memerlukan pendidikan bagi petugas kesehatan, pendekatan yang terstuktur, informasi dan pendidikan yang memadai bagi pasien, serta pengkajian secara teratur. Penatalaksanaan mencakup berbagai intervensi yang dipilih untuk memenuhi kebutuhan masing-masing pasien (Brooker, 2008).

Secara umum penatalaksanaan nyeri persalinan dapat dibagi menjadi penatalaksanaan secara farmakologi dan non farmakologi (Bobak, Lowdermilk & Jensen, 2004).

(28)

16

Penatalaksanaan farmakologi terhadap nyeri persalinan pada kala satu meliputi analgesik sistemik dan anastesia blok saraf. Yang termasuk ke dalam analgesik sistemik yaitu senyawa analgesik narkotik, senyawa antagonis-agonis narkotik campuran dan agen pembangkit efek analgesic. Sedangkan contoh dari anastesia blok saraf dapat berupa analgesik epidural lumbar dan blok paraservikal. Pemberian analgesik sistemik harus dilakukan dengan hati-hati pada wanita yang mengalami ketergantungan substansi karena hal ini dapat menimbulkan gejala putus obat. Hal yang sama juga berlaku untuk anastesia epidural lumbar karena dapat menyebabkan hipotensi, kejang atau parastesia dan pasien juga tidak dapat mengedan secara efektif. Anastesia blok paraservikal dapat menimbulkan intoksikasi janin akibat penyerapan obat yang cepat (Bobak, Lowdermilk & Jensen, 2004).

(2) Penatalaksanaan Nyeri Non Farmakologi

(29)

17

persalinan secara non farmakologi atas mind and body intervention (hipnosis), sistem alternatif pada praktek medis (akupresur), manual healing (masase), aplikasi bioelektromagnetik dan metode fisik

(hidroterapi), dan terapi alternatif (aromaterapi).

2.3 Konsep Dasar Hidroterapi

2.3.1 Definisi Hidroterapi

Hidroterapi atau terapi air adalah penggunaan air untuk merevitalisasi, memelihara serta memulihkan kesehatan (Wong, 2014). Air digunakan dalam berbagai macam cara sesuai dengan kebutuhan dan kondisi kesehatan pasien serta ketersediaan dari fasilitas terapi. Hidroterapi merupakan suatu komponen dari lingkungan spa, terapi untuk olahraga dan kesehatan (Fritz, 2013).

2.3.2 Sejarah Hidroterapi

(30)

18

2.3.3 Kegunaan dan Indikasi

Air adalah penyeimbang tubuh natural yang hampir sempurna dan sangat dibutuhkan untuk kehidupan. Air menempati sebagian besar dari berat badan manusia dan dapat berperan pula untuk detoksifikasi bagi tubuh. Air tersedia dalam beberapa macam dan semuanya memiliki kegunaan yang terapeutik. Air dapat digunakan untuk relaksasi atau stimulasi dan meningkatkan sirkulasi. Ini bekerja secara natural, tidak bersifat alergik, tidak mahal dan mudah didapatkan. Tiga bentuk dari air (cairan, uap, dan es) dapat digunakan dalam berbagai temperatur dan cara seperti mandi, kompres, dibungkus, botol air panas, balutan es, kemasan es dan uap (Fritz, 2013).

2.3.4 Keuntungan Hidroterapi

Pada studi yang dilakukan oleh Tournaire & Theau-Yonneau (2007) menyebutkan bahwa pasien yang menggunakan air rendaman saat kala satu fase aktif persalinan menunjukkan pengurangan nyeri yang signifikan dibandingkan dengan yang tidak menggunakan. Pada penelitian juga didapatkan nilai Apgar yang tidak berbeda secara signifikan. Kepuasan pasien terhadap cara melahirkan dengan hidroterapi ini dilaporkan mengalami peningkatan kepuasan, harga diri, penurunan nyeri dan relaksasi.

2.3.5 Jenis-jenis Hidroterapi

(31)

19

Penggunaan kompres dibagi menjadi empat macam yaitu panas, dingin, hangat serta penggunaan hangat dan dingin. Bahan tersebut diaplikasikan menggunakan pakaian atau alat kompres lainnya, yang diperas sesuai kelembapan yang diinginkan dan diletakkan pada bagian permukaan tubuh. Kompres tunggal terdiri atas satu lapis dari bahan basah, sedangkan kompres dobel yaitu salah satu dari bahan basah tertutupi oleh material kering seperti wol, yang berguna untuk mencegah kedinginan akibat evaporasi atau radiasi.

a) Kompres dan kemasan dingin

Kompres dingin ini dapat dibuat dari kain yang diperas dari air dingin atau es dan diaplikasikan pada tubuh. Beberapa orang juga sering menambahkan bahan-bahan herbal untuk membuat efek yang spesifik dari kompres. Kemasan dingin digunakan dengan tujuan untuk mendinginkan jaringan secara agresif. Kemasan ini biasanya dibuat dari es yang dihancurkan atau kemasan gel yang biasanya dijual yang telah disimpan dalam freezer. Kemasan dan kompres dingin mempunyai kegunaan utama yaitu untuk vasokontriksi baik lokal maupun sistemik. Ini juga dapat digunakan untuk mencegah atau mengurangi kongesti, menurunkan tekanan darah, mencegah edema setelah luka, mencegah inflamasi dan mengurangi nyeri akibat kongesti.

b)Kompres hangat dan fomentasi

(32)

20

bentuk yang khusus dari kompres hangat yang memberikan pemajanan berkepanjangan pada temperatur yang lebih tinggi.

Kompres hangat adalah suatu tindakan pemberian kompres hangat untuk memenuhi kebutuhan rasa nyaman, mengurangi nyeri dan mengurangi atau mencegah terjadinya spasme otot serta memberikan rasa nyaman (Uliyah, 2008).

Kompres hangat memiliki beberapa efek terapeutik. Pada beberapa keadaan seperti nyeri yang disebabkan oleh spasme, kompres hangat ini dapat menimbulkan efek analgesik. Bahan tersebut juga membuat peningkatan tekanan darah dengan menurunkan kongesti internal. Penggunaan yang singkat kompres hangat secara adekuat, efek stimulasi akan didapatkan. Ini dapat digunakan untuk meningkatkan tekanan darah sebagian, menstimulasi fungsi organ dan untuk menimbulkan kehangatan dan relaksasi dari jaringan. Kompres hangat dapat digunakan juga untuk efek sedatif dalam penyembuhan insomnia, ketegangan saraf dan spasme otot ringan.

(33)

21

c) Kompres dingin dobel

Terdiri atas kompres dingin yang dibungkus dengan lapisan dari bahan yang kering seperti kain flanel atau wol yang dibiarkan pada kulit sampai menjadi hangat. Kompres ini biasanya digunakan pada pasien dengan infeksi saluran pernapasan atas seperti bronkitis, influenza, pneumonia dan pembengkakan kelenjar getah bening pada daerha leher. d)Perpaduan antara kompres hangat dan dingin

Salah satu cara untuk meningkatkan aliran darah adalah dengan menggunakan air hangat dan dingin secara bergantian. Kompres ini dimulai dengan kompres hangat 3-5 menit, kemudian diganti dengan kompres dingin 30-90 detik. Prosedur diulang 3-5 kali dan selalu diakhiri dengan dingin. Tindakan ini sangat efektif untuk menghilangkan pembengkakan pada sendi setelah terluka atau tindakan operasi.

(2) Mandi

Mandi adalah merendam seluruh atau sebagian badan pada air pada berbagai temperatur antara lain dingin, hangat, netral dan kontras. Air mandi tersebut dapat ditambahkan substansi lain seperti garam, mineral, bahan herbal atau obat-obatan. Selain efek termal, pada perendaman tubuh dalam air, tekanan hidrostatik diberikan juga pada permukaan tubuh yang mempunyai efek meningkatkan aliran vena dan limfa dari periperal dan meningkatkan produksi urin.

(34)

22

Cold Friction Rubs atau pembersihan dilakukan dengan menggosok tubuh

dengan langkah-langkah yang telah ditetapkan dengan air dingin. Kegunaan utama dari terapi ini adalah sebagai tonik. Biasanya dapat digunakan pada kondisi keletihan setelah operasi atau setelah dilakukan pengaplikasian panas, seperti sauna dan mandi hangat.

(4) Hidroterapi Konstitusional

Hidroterapi konstitusional dikembangkan oleh O.G Carroll sebagai sebuah aplikasi hangat pertama, kemudian dingin pada badan baik depan maupun belakang dengan stimulasi elektrik tegangan rendah untuk menambah efek dari aplikasi air.

(5) Lembaran basah dalam kemasan

Lembaran basah dalam kemasan merupakan salah satu hidroterapi yang paling sering digunakan. Terapi ini dapat dilakukan baik itu di kantor atau sebagai terapi rumahan jika tersedia petunjuk yang benar. Ini membutuhkan waktu kira-kira 1-3 jam sesuai kebutuhan dari pasien. (6) Irigasi kolon

Hidroterapi kolon yaitu penggunaan air hangat yang dialirkan melalui usus untuk membantu eliminasi feses. Terapi ini merupakan terapi yang utama pada kasus konstipasi kronis dan maningkatkan motilitas usus atau sebagai bagian dari alat detoksifikasi pendukung pengeluaran toksin dalam saluran pencernaan.

(35)

23

Sauna dapat dibedakan atas kering atau basah sesuai dengan sumber panasnya dan sebuah terapi hiperdermik yang umum. Sauna uap menggunakan air sebagai sumber dari panasnya. Sauna juga juga memiliki kegunaan sebagai alat detoksifikasi pendukung pengeluaran toksin dalam kulit.

2.4 Pengaruh Pemberian Kompres Hangat Terhadap Intensitas Nyeri Kala I

Fase Aktif Persalinan

Nyeri persalinan pada kala satu disebabkan oleh dua hal yaitu, kontraksi rahim yang menyebabkan dilatasi dan penipisan serviks serta iskemia rahim (penurunan aliran darah sehingga terjadi defisit oksigen lokal) akibat kontraksi meometrium. Impuls rasa nyeri pada kala satu persalinan ditransmisi melalui segmen saraf spinalis T11-12 dan saraf-saraf asesori torakal bawah serta saraf simpatik lumbar atas. Saraf-saraf ini berasal dari korpus uterus dan serviks. Nyeri ini mulai dari bagian bawah abdomen dan menyebar ke daerah lumbar punggung dan menurun ke paha (Bobak, Lowdermilk & Jensen, 2004).

(36)

24

kontraksi otot polos (Guyton & Hall, 2007). Biasanya pasien mengalami rasa nyeri ini hanya selama kontraksi dan bebas dari rasa nyeri pada interval antar kontraksi (Bobak, Lowdermilk & Jensen, 2004).

Figur

Gambar 1. Pathway transmisi nyeri  selama persalinan (Goorie, McKinney & Murray
Gambar 1 Pathway transmisi nyeri selama persalinan Goorie McKinney Murray . View in document p.22
Gambar 2. Contoh skala nyeri A, Numerik B, Deskriptif verbal, C, Analog
Gambar 2 Contoh skala nyeri A Numerik B Deskriptif verbal C Analog . View in document p.27

Referensi

Memperbarui...