MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN INDUKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MODEL.

55  22 

Loading.... (view fulltext now)

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN INDUKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN

INQUIRY CO-OPERATION MODEL

TESIS

Diajukan untuk Memenuhi Salah Sata Syarat Memperoleh Gelar Magister Pendidikan pada Program Studi Pendidikan

Oleh:

EKA YUDHA NIM: 1308101

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA SEKOLAH PASCASARJANA

(2)

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN INDUKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN

INQUIRY CO-OPERATION MODEL

Oleh:

Eka Yudha

S.Pd Universitas Lampung, 2006

Sebuah Tesis yang digunakan untuk memenuhi sebagian syarat memperoleh gelar

Magister Pendidikan (M.Pd) pada program studi Pendidikan Matematika

© Eka Yudha, 2015

Universitas Pendidikan Indonesia

Agustus 2015

Hak Cipta dilindungi undang-undang

Tesis ini tidak boleh diperbanyak seluruhnya atau sebagian,

(3)

JUDUL

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN INDUKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN

INQUIRY CO-OPERATION MODEL

Oleh:

Eka Yudha

1308101

Disahkan dan Disetujui oleh:

Pembimbing

Dr. Kusnandi, M.Si.

Mengetahui

Ketua Program Studi Pendidikan Matematika

(4)

iii

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu ABSTRAK

Eka Yudha, (1308101). Meningkatkan kemampuan penalaran induktif dan disposisi matematis siswa SMP melalui pembelajaran inquiry co-operation

model.

Penelitian ini bertujuan untuk menelaah peningkatan kemampuan penalaran induktif dan disposisi matematis antara siswa yang memperoleh pembelajaran

inquiry co-operation model, dengan siswa yang memperoleh pembelajaran ekspositori baik secara keseluruhan maupun ditinjau dari masing-masing kemampuan awal matematis (KAM) siswa (atas, tengah, bawah). Penelitian ini merupakan kuasi eksperimen, yang menggunakan desain kelompok kontrol non ekuivalen. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII salah satu SMP Negeri di Kabupaten Pesawaran, dengan mengambil sampel siswa kelas VIII. Kelas eksperimen diberi perlakuan pembelajaran dengan menggunakan pembelajaran inquiry co-operation model, dan kelas kontrol diberi perlakuan dengan pembelajaran ekspositori. Masalah yang diteliti yaitu, pencapaian dan peningkatan kemampuan penalaran induktif serta pencapaian disposisi matematis. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pencapaian dan peningkatan kemampuan penalaran induktif matematis siswa kelas inquiry co-operation model lebih baik dibandingkan dengan kelas ekspositori, pencapaian disposisi matematis siswa kelas inquiry co-operation model lebih baik dibandingkan kelas ekspositori. Adapun hasil penelitian berdasarkan masing-masing KAM menunjukkan bahwa (1) pencapaian dan peningkatan kemampuan penalaran induktif siswa kelompok KAM atas kelas inquiry co-operation model dan ekspositori tidak berbeda secara signifikan; (2) pencapaian dan peningkatan kemampuan penalaran induktif siswa kelompok KAM tengah dan bawah kelas inquiry co-operation model lebih baik dibandingkan kelas ekspositori; (3) pencapaian disposisi matematis siswa kelompok KAM atas kelas inquiry co-operation model dan kelas ekspositori tidak berbeda secara signifikan; (4) pencapaian disposisi matematis kelompok KAM tengah dan bawah kelas inquiry co-operation model lebih baik dibandingkan kelas ekspositori.

Kata Kunci: kemampuan penalaran induktif matematis, disposisi matematis,

(5)

iv

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu ABSTRAK

Eka Yudha, (1308101). Improving inductive reasoning ability and mathematical disposition of junior high school students through inquiry co-operation model.

This study aimed to examine the improvement of inductive reasoning ability and mathematical disposition among students who received inquiry co-operation model and expository lerning. The research used quasi-experimental and non-equivalent control group design. Population of the research is junior high scool student in Pesawaran district, Lampung Province with sample eighth grade students as much as two classes selected purposively. Experimental group gained inquiry co-operation model, and control group with expository learning. The instrument used consisted of mathematical inductive reasoning ability test and mathematical disposition scale. The statistical analysis performed were independent sample t-test and Mann-Whitney test. The result obtained are the

improvement of students’ mathematical reasoning abilities who learned using

inquiry co-operation model is better compared to students who learned using expository learning. The result showed that mathematical disposition scale of students who received inquiry co-operation model better than students who received expository learning.

(6)

vi

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

LEMBAR PENGESAHAN

LEMBAR PERNYATAAN ... i

KATA PENGANTAR ... ii

UCAPAN TERIMA KASIH ... iii

ABSTRAK ... v

DAFTAR ISI ... vi

DAFTAR TABEL ... viii

DAFTAR GAMBAR ... x

DAFTAR LAMPIRAN... xi

BAB I PENDAHULUAN ... 1

A Latar Belakang Masalah... 1

B Rumusan Masalah ... 6

C Tujuan Penelitian ... 6

D Manfaat Penelitian ... 7

BAB II KAJIAN PUSTAKA... 8

A Kemampuan Penalaran Matematis ... 8

B Disposisi Matematis ... 11

C Pembelajaran Inquiry Co-operation Model ... 13

D Langkah-Langkah Pembelajaran Inquiry Co-operation Model ... 22

E Pembelajaran Ekspositori ... 25

F Teori Belajar yang Mendukung ... 26

G Penelitian yang Relevan ... 30

(7)

vii

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

D Definisi Operasional... 36

E Prosedur Penelitian ... 37

F Instrumen Penelitian ... 40

G Proses Pengembangan Instrumen Penelitian ... 44

H Kesimpulan Hasil Uji Coba ... 47

I Teknik Analisis Data ... 48

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ... 58

A. Deskripsi Kemampuan Awal Matematis... 58

B. Statistik Deskriptif Hasil Penelitian ... 61

1. Kemampuan Penalaran Induktif Matematis ... 61

2. Kemampuan Awal Penalaran Induktif Matematis ... 64

3. Pencapaian Kemampuan Penalaran Induktif Matematis ... 68

4. Peningkatan Kemampuan Penalaran Induktif Matematis ... 71

5. Disposisi Matematis Siswa ... 75

6. Lembar Observasi Aktiitas Guru dan Siswa... 79

C. Pembahasan ... 81

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ... 102

B. Saran ... 103

DAFTAR PUSTAKA ... 104

(8)

viii

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

3.1 Kriteria Pengelompokkan Kemampuan Awal Matematis

(KAM)... 34

3.2 Komposisi Jumlah Siswa Berdasarkan Kreteria KAM... 34

3.3 Desain Keterkaitan antara KAM dan Pembelajaran... 35

3.4 Pedoman Pemberian Skor Kemampuan Penalaran... 42

3.5 Kategori Disposisi Matematis... 43

3.6 Hasil Uji Coba Validitas Soal Tes Kemampuan Penalaran Induktif 45 3.7 Hasil Uji Coba Daya Pembeda Soal Tes Kemampuan Penalaran Induktif... 46

3.8 Hasil Uji Coba Tingkat Kesukaran Butir Soal Tes Kemampuan Penalaran Induktif Interpretasi Koefisien Reliabilitas... 47

4.4 Hasil Uji Perbedaan Rata-rata Kemampuan Awal Matematis (KAM) Siswa ... 60

4.5 Komposisi Anggota Sampel... 61

4.6 Deskripsi Ringkasan Data Kemampuan Penalaran Induktif dan Disposisi Matematis... 62

4.7 Deskripsi i Data Kemampuan Awal Penalaran Induktif Matematis. 65 4.8 Uji Normalitas Skor Pretes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis Berdasarkan Kemampuan Awal Matematis (KAM)... 66

4.9 Uji Homogenitas Skor Pretes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis Berdasarkan Kemampuan Awal Matematis (KAM)... 67

4.10 Hasil Uji Perbedaan Rata-rata Skor Pretes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis ... 67

4.11 Deskripsi i Data Pencapaian Kemampuan Penalaran Induktif Matematis... 68

4.12 Uji Normalitas Skor Postes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis ... 69

4.13 Uji Homogenitas Skor Postes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis ... 70

4.14 Hasil Uji Perbedaan Rata-rata Skor Postes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis ... 71

(9)

ix

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

4.19 Deskripsi Data Pencapaian Disposisi Matematis Siswa... 76 4.20 Uji Normalitas Skor Posskala Disposisi Matematis ... 77 4.21 Uji Homogenitas Skor Pencapaian Disposisi Matematis ... 78 4.22 Hasil Uji Perbedaan Rata-rata Pencapaian Disposisi

(10)

x

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

3.1 Skema Penelitian... 39

3.2 Bagan Uji Statistik... 57

4.1 Diagram Batang Rataan Skor Pretes Kemampuan Penalaran Induktf Matematis... 65

4.2 Diagram Batang Rataan Skor Postes Kemampuan Penalaran Induktf Matematis... 69

4.3 Diagram Batang Rataan N-Gain Kemampuan Penalaran Induktf Matematis... 72

4.4 Diagram Batang Rataan Disposisi Matematis... 76

4.5 Kegiatan diskusi siswa... 91

4.6 Contoh hasil Pekerjaan siswa pada LKS 2... 92

4.7 Kegiatan siswa saat diskusi kelompok tahap advocating... 93

4.8 Kegiatan siswa saat mempresentasi hasil diskusi kelompok... 94

4.9 Contoh hasil Pekerjaan siswa pada LKS 3... 95

4.10 Kegiatan siswa saat tahap challenging.... 96

4.11 Contoh hasil Pekerjaan siswa pada LKS 4 tahap challenging... 96

4.12 Kegiatan siswa saat tahap evaluating... 97

4.13 Hasil Jawaban salah satu siswa kelas kontrol pada postes... 100

(11)

xi

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Lampiran A

Instrumen Penelitian

1 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Kelas Eksperimen……. 109

2 Lembar Kerja Siswa……….. 127

3 Kisi-kisi Tes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis……... 143

4 Soal Tes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis...……... 144

5 Alternatif Jawaban Kemampuan Penalaran Induktif Matematis…… 147

6 Kisi-kisi Disposisi Matematis………... 148

7 Skala Disposisi Siswa....………... 149

8 Lembar Observasi Guru………... 151

9 Lembar Observasi Siswa……… 152

Lampiran B Analisis Hasil Uji Coba Instrumen 1 Hasil Uji Coba Tes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis…… 153

2 Data Pretes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis kelas Eksperimen……… 156

3 Data Pretes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis kelas Kontrol 157 4 Data Postes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis kelas Eksperimen……… 158

5 Data Postes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis kelas Kontrol... 159

6 Gain Kemampuan Penalaran Induktif Matematis Kelas Eksperimen.. 160

7 Gain Kemampuan Penalaran Induktif Matematis Kelas Kontrol ... 161

8 Data skor pretes, postes, dan n-gain kemampuan penalaran induktif matematis siswa kelas eksperimen berdasarkan kam... 162

9 Data skor pretes, postes, dan n-gain kemampuan penalaran induktif matematis siswa kelas kontrol berdasarkan kam... 163

Lampiran C Hasil Pengolahan Data 1 Hasil Pengolahan Data Kemampuan Penalaran Induktif Matematis 164 2 Hasil Pengolahan Data Disposisi Matematis……… 178

(12)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Penelitian

Pembelajaran adalah proses interaksi antar peserta didik, antara peserta

didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar (UU

Peraturan Pemerintah Republik INDONESIA Nomor 32 Tahun 2013)

(Depdiknas, 2013). Proses pembelajaran akan terjalin dengan baik apabila terjadi

interaksi yang baik antara guru dan siswa. Di sekolah, salah satu mata pelajaran

pokok yang perlu mendapat perhatian adalah matematika, dimana matematika

diajarkan mulai dari pendidikan dasar sampai dengan pendidikan tinggi.

Pembelajaran matematika di sekolah tidak hanya mengharuskan siswa

sekedar mengerti materi yang dipelajari saat itu, tetapi juga belajar dengan

pemahaman dan aktif membangun pengetahuan baru dari pengalaman dan

pengetahuan yang dimiliki sebelumnya agar pembelajaran lebih bermakna.

Pembelajaran matematika mempunyai peranan yang sangat penting untuk

mengembangkan kemampuan berpikir dan keterampilan serta membentuk sikap

siswa. Kemampuan berpikir perlu dilatihkan sejak dini dan diterapkan baik di

sekolah maupun diluar sekolah.

Pentingnya pembelajaran matematika dapat dilihat dari tujuan

pembelajaran matematika yang tersurat dalam KTSP untuk jenjang SMP

(Depdiknas, 2006) yaitu agar siswa mempunyai kemampuan: (1) Memahami

konsep matematika, menjelaskan keterkaitan antar konsep, dan mengaplikasikan

konsep atau algoritma secara luwes, akurat, efisien, dan tepat dalam pemecahan

masalah; (2) Menggunakan penalaran pada pola dan sifat, melakukan manipulasi

matematika dalam membuat generalisasi, menyusun bukti, atau menjelaskan

gagasan dan pernyataan matematika; (3) memecahkan masalah yang meliputi

kemampuan memahami masalah, merancang model matematika, menyelesaikan

(13)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

dengan simbol, tabel, diagram, atau media lain untuk memperjelas keadaan atau

masalah; dan (5) Memiliki sikap menghargai kegunaan matematika dalam

kehidupan, yaitu memiliki rasa ingin tahu, perhatian, dan minat dalam

mempelajari matematika, serta sikap ulet dan percaya diri dalam pemecahan

masalah.

Berdasarkan tujuan pembelajaran matematika di atas, diketahui bahwa

kemampuan penalaran merupakan kemampuan yang sangat penting untuk

dikuasai siswa. Penalaran dapat membantu siswa melihat matematika sebagai

sesuatu yang logis dan masuk akal, sehingga dapat membantu mengembangkan

keyakinan siswa bahwa matematika merupakan sesuatu yang mereka dapat

pahami, pikirkan, jastifikasi, dan evaluasi (Baroody, 1993), sehingga melalui

penalaran, siswa dapat lebih memaknai apa yang telah mereka pahami, serta

dengan memahami suatu konsep matematika dapat mengakibatkan meningkatnya

kemampuan penalaran. Penalaran matematis merupakan suatu kebiasaan otak

yang lain harus dikembangkan secara konsisten menggunakan berbagai macam

konteks, mengenal penalaran dan pembuktian merupakan aspek-aspek

fundamental dalam matematika (Turmudi, 2008). Wahyudin (2008: 521)

menyatakan bahwa kemampuan untuk menggunakan nalar sangatlah penting

untuk memahami matematika. Dengan demikian, dapat dikatakan jika seorang

siswa harus mempunyai kemampuan nalar yag baik agar dapat memahami

matematika dengan baik pula.

Kompetensi-kompetensi yang perlu dimiliki siswa melalui pembelajaran

matematika yang ditetapkan oleh NCTM (2000) adalah: (1) pemecahan masalah

(problem solving), (2) penalaran dan pembuktian (reasoning and proof), (3)

komunikasi (communication), (4) koneksi (connection), dan (5) representasi

(representation). Kompetensi-kompetensi tersebut termasuk pada kemampuan

berpikir tingkat tinggi (high order mathematical thinking) yang harus

dikembangkan dalam proses pembelajaran matematika. Sumarmo (2005: 5)

berpendapat bahwa kemampuan berpikir matematis tingkat tinggi (high order

(14)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

studi Henningsen & Stein (1997), Mullis (2000), Suryadi (2005), dan Murni

(2013) yang mengungkapkan bahwa pembelajaran matematika pada umumnya

belum terfokus pada pengembangan kemampuan berpikir tingkat tinggi. Siswa

lebih dominan menyelesaikan soal dari buku teks dan kurang memperoleh

masalah non rutin yang dapat melatih kemampuan berpikir matematika tingkat

tinggi. Dengan demikian perlu adanya upaya untuk mengembangkan

pembelajaran matematika yang berorientasi pada pengembangan kemampuan

berpikir tingkat tinggi.

Kemampuan penalaran merupakan karakteristik utama matematika yang

tidak dapat dipisahkan dari kegiatan mempelajari dan mengembangkan

matematika atau menyelesaikan suatu masalah matematika (Ansjar & Sembiring,

2000). Bahkan, implementasi pembelajaran yang menekankan kehadiran

penalaran juga telah direkomendasikan oleh NCTM (2000: 26) dengan

menyatakan bahwa penalaran merupakan bagian dari kegiatan belajar-mengajar

matematika. Penalaran berkaitan erat dengan matematika. Senada dengan hal

tersebut, depdiknas (2002: 5) menyatakan bahwa materi matamatika dan

penalaran matematis merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan, yaitu materi

matematika dipahami melalui penalaran dan penalaran dipahami dan dilatihkan

melalui belajar materi matematika.

Akan tetapi, beberapa studi menunjukkan bahwa kemampuan penalaran

matematis siswa dalam pembelajaran matematika masih belum memuaskan.

Armiati (2011) mengemukakan hasil penelitian terhadap mahasiswa Jurusan

Pendidikan Matematika di Kota Padang menunjukkan bahwa kemampuan

penalaran matematis mahasiswa terkategori rendah. Sedangkan Shodikin (2014)

dalam penelitiannya mengungkapkan bahwa, pencapaian kemampuan penalaran

matematis siswa SMA masih rendah. Rendahnya kemampuan matematis siswa

dapat dipengaruhi oleh banyak faktor.

Menurut Anku (Mahmudi, 2010), salah satu faktor yang mempengaruhi

proses dan hasil belajar matematika siswa adalah disposisi mereka terhadap

(15)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

matematis merupakan faktor pendukung dalam upaya meningkatkan kemampuan

pemecahan masalah matematis siswa. Berdasarkan hasil penelitian yang

dilakukan oleh Muslim (2013) pun mengungkapkan bahwa disposisi matematis

siswa masih tergolong rendah. Sehingga disposisi matematis yang merupakan

sikap siswa juga perlu menjadi perhatian khusus para guru dalam pembelajaran

matematika.

Disposisi merupakan kecenderungan untuk berperilaku secara sadar

(consciously), teratur (frequently), dan sukarela (voluntary) untuk mencapai tujuan

tertentu, dalam konteks matematika Katz mengungkapkan disposisi matematis

berkaitan dengan bagaimana siswa menyelesaikan masalah matematis termasuk di

dalamnya apakah percaya diri, tekun, berminat, dan berpikir fleksibel untuk

mengeksplorasi berbagai alternatif penyelesaian masalah (Mahmudi, 2010).

Menurut Kilpatrick disposisi matematis harus ditingkatkan karena merupakan

faktor utama yang menentukan kesuksesan belajar (Kilpatrick et al dalam Mandur

dkk, 2013:4). Kita perlu menekankan bahwa siswa harus menghargai matematika

dan memiliki keyakinan pada kemampuannya dalam bermatematika. Untuk

mencapai tujuan ini secara efektif, kita harus menyadari bahwa keputusan yang

dibuat dalam instruksi dan penilaian dapat mempengaruhi sikap dan disposisi

matematika siswa. Oleh karena itu, kita harus bekerja untuk mengembangkan

sikap positif terhadap matematika pada siswa-siswanya. Pengembangan minat,

sikap positif dan ketertarikan terhadap matematika yang akan membentuk

kecenderungan yang kuat terhadap matematika.

Untuk dapat meningkatkan kemampuan penalaran dan disposisi matematis

siswa dalam menghadapi suatu permasalahan matematika baik itu pada kegiatan

pembelajaran di kelas atau kehidupan sehari-hari siswa, kita perlu

mengembangkan suatu pembelajaran yang efektif. Pembelajaran yang dapat

mendorong siswa memahami konsep dengan cara mengkonstruksi

pengetahuannya sendiri, mendorong siswa untuk berpikir dan terlibat secara aktif

(16)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Inquiry co-operation model merupakan sebuah pembelajaran yang

menekankan pada proses penyelidikan, penemuan suatu konsep (pengetahuan)

dan penyelesaian masalah. Melalui proses penyelidikan yang dilakukan selama

pembelajaran, siswa menemukan sendiri konsep materi yang dipelajari melalui

bimbingan guru. Guru aktif mengkreasi suatu situasi atau permasalahan yang akan

menjadi topik penyelidikan siswa, memberikan arahan, serta mengkondisikan agar

siswa dapat mengungkapkan perspektifnya, bertanya, dan menjawab

pertanyaan-pertanyaan yang dikemukakan oleh guru ataupun siswa yang lain. Sementara

siswa aktif dalam melakukan penyelidikan terhadap suatu situasi atau

permasalahan yang telah disusun sedemikian rupa oleh guru, mengungkapkan

perspektifnya, bertanya, memformulasikan kembali suatu konsep, mencari

berbagai alternatif strategi penyelesaian, dan menggunakan strategi tersebut dalam

menyelesaikan masalah yang diberikan. Pembelajaran inquiry co-operation model

memuat delapan komponen, yaitu: (a) getting in contact; (b) locating; (c)

identifying; (d) advocating; (e) thinking aloud; (f) reformulating; (g) challenging;

dan (h) evaluating.

Untuk dapat aktif dalam pembelajaran inquiry co-operation model

kemampuan awal matematika siswa memegang peranan yang penting. Ide atau

gagasan yang muncul dari siswa diharapkan dapat mampu membangun suatu

konsep matematika selama proses penyelidikan, penemuan suatu konsep, dan

penyelesaian masalah, sehingga kita perlu memperhatikan kemampuan awal

matematis siswa. Kemampuan awal matematis (KAM) siswa dikategorikan dalam

tiga kategori yaitu atas, tengah, dan bawah. Pengelompokkan ini digunakan untuk

melihat secara lebih detail pengaruh pembelajaran terhadap kemampuan maupun

peningkatan kemampuan penalaran dan disposisi matematis siswa pada tiap

kategori KAM. Selain itu, digunakan pula untuk melihat apakah ada pengaruh

bersama (interaksi) antara pembelajaran yang dilakukan dengan KAM siswa

terhadap peningkatan kemampuan penalaran dan diposisi matematis siswa.

(17)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

pembelajaran inquiry co-operation model, terletak pada kategori KAM atas,

tengah, atau bawah.

Pembelajaran Inquiry Co-operation Model dalam pembelajaran

matematika diharapkan dapat meningkatkan kemampuan penalaran dan disposisi

matematis siswa. Oleh karena itu penulis tertarik untuk melakukan penelitian

dengan judul: Peningkatan Kemampuan Penalaran Matematis dan Disposisi

Matematis Siswa SMP Melalui Pembelajaran inquiry co-operation model.

B. Rumusan Masalah

Merujuk pada latar belakang penelitian, permasalahan dibatasi pada kajian untuk menjawab pertanyaan penelitian : “apakah pembelajaran dengan inquiry co-operation model dapat meningkatkan kemampuan penalaran induktif dan disposisi matematis siswa SMP”. Rumusan masalah ini dijabarkan ke dalam beberapa pertanyaan penelitian sebagai berikut:

1. Apakah pencapaian dan peningkatan kemampuan penalaran induktif siswa

yang mendapatkan pembelajaran inquiry co-operation model lebih baik

daripada siswa yang mendapat pembelajaran ekspositori?

2. Apakah pencapaian dan peningkatan kemampuan penalaran induktif siswa

yang mendapatkan pembelajaran inquiry co-operation model lebih baik

daripada siswa yang mendapat pembelajaran ekspositori ditinjau dari

kemampuan awal matematis siswa (atas, tengah, bawah)?

3. Apakah pencapaian disposisi matematis siswa yang mendapatkan

pembelajaran inquiry co-operation model lebih baik dibandingkan dengan

siswa yang mendapat pembelajaran ekspositori?

4. Apakah pencapaian disposisi matematis siswa yang mendapatkan

pembelajaran inquiry co-operation model lebih baik dibandingkan dengan

siswa yang mendapat pembelajaran ekspositori ditinjau dari kemampuan awal

matematis siswa (atas, tengah, bawah)?

(18)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu C. Tujuan Penelitian

Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah yang dijabarkan di atas,

penelitian ini bertujuan untuk:

1. Menelaah pencapaian dan peningkatan kemampuan penalaran induktif siswa

yang mendapatkan pembelajaran inquiry co-operation model terhadap

pembelajaran ekspositori

2. Menelaah pencapaian dan peningkatan kemampuan penalaran induktif siswa

yang mendapatkan pembelajaran inquiry co-operation model terhadap

pembelajaran ekspositori ditinjau dari kemampuan awal matematis siswa

(atas, tengah, bawah)

3. Menelaah pencapaian disposisi matematis siswa yang mendapatkan

pembelajaran inquiry co-operation model terhadap pembelajaran ekspositori.

4. Menelaah pencapaian disposisi matematis siswa yang mendapatkan

pembelajaran inquiry co-operation model terhadap pembelajaran ekspositori

ditinjau dari kemampuan awal matematis siswa (atas, tengah, bawah).

D. Manfaat Penelitian

Sesuai dengan tujuan penelitian, hasil penelitian ini diharapkan dapat

menguji potensi penerapan pembelajaran matematika dengan inquiry co-operation

model dalam meningkatkan kemampuan penalaran dan disposisi matematis serta

interaksinya terhadap kemampuan awal matematis (KAM) siswa Sekolah

Menengah Pertama (SMP). Harapannya penelitian ini nantinya dapat memperkaya

dan digunakan sebagai dasar dalam penelitian selanjutnya yang sejenis.

Disamping itu, manfaat lain yang dapat diperoleh dalam penelitian ini adalah:

1. Tersusunnya hasil penelitian yang bermanfaat bagi guru maupun peneliti,

kaitannya dengan upaya pengembangan kemampuan penalaran induktif dan

disposisi matematis siswa.

2. Tersusunnya model kerangka pikir penerapan pembelajaran dengan inquiri

co-operation model di tingkat Sekolah menengah pertama yang dapat digunakan

(19)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu BAB III

METODE PENELITIAN

A. Desain Penelitian

Penelitian ini menerapkan desain kuasi eksperimen karena subyek untuk

kelas eksperimen dan kontrol tidak dipilih secara acak tetapi peneliti

menggunakan keadaan subyek seadanya. Hal ini disebabkan oleh sistem sekolah

yang tidak memungkinkan peneliti melakukan pemilihan subyek secara acak.

Kuasi eksperimen ini menggunakan desain pretes-postes dan kelompok kontrol

tidak acak (nonrandomized control group, pretest-posttest design). Secara

sederhana, desain tersebut disajikan sebagai berikut:

Eksperimen : O X O

---

Kontrol : O O (Ruseffendi, 2010)

Keterangan : O = pretes, postes kemampuan penalaran dan disposisi

matematissiwa kelas kontrol dan eksperimen

X = perlakuan (pembelajaran dengan inquiry co-operation

model)

--- = subyek tidak dikelompokkan secara acak

B. Lokasi dan Subyek Penelitian

Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII di salah satu

SMP Negeri di kecamatan Punduh Pedada Kabupaten Pesawaran Propinsi

Lampung Tahun Pelajaran 2014/2015. Penelitian dilaksanakan pada tanggal 23

Maret sampai dengan 25 April 2015. Sampel dalam penelitian ini dipilih dua kelas

yang memiliki kemampuan awal sama dari lima kelas VIII secara purposive

(20)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

materi bangun ruang sisi datar. Pemilihan kelas kontrol dan kelas eksperimen

dilakukan dengan cara acak tak sesungguhnya, yakni dengan memilih secara acak

dari kelas yang ada. Hal ini dikarenakan, tidak dimungkinkan peneliti membentuk

kelas baru sehingga memilih unit sampelnya berdasarkan kelas. Selanjutnya

masing-masing kelas tersebut diidentifikasi berdasarkan kemampuan awal

matematis (KAM) siswa, yakni kemampuan awal atas, tengah, dan bawah.

Kemampuan awal matematis siswa diperoleh melalui rata-rata nilai Ulangan

Harian 1, 2, dan UTS.

Penetapan level kemampuan awal matematis (KAM) menurut didasarkan

pada rataan ( ̅) dan simpangan baku (s), sebagai berikut:

KAM ≥ ̅ : siswa level KAM atas

̅ ≤ KAM < ̅ : siswa level KAM tengah KAM < ̅ : siswa level KAM bawah

Hasil yang diperoleh berdasarkan rata-rata ulangan harian 1, 2, dan UTS

disajikan dalam Tabel 3.1

Tabel 3.1

Kriteria Pengelompokkan Kemampuan Awal Matematis (KAM)

Formula Kriteria

skor KAM ≥ 63,95 Siswa Kelompok Atas

32,03 ≤ skor KAM < 63,95 Siswa Kelompok Tengah Skor KAM < 32,03 Siswa Kelompok Bawah

Komposisi jumlah siswa berdasarkan kriteria pengelompokkan KAM pada

tabel di atas disajikan pada Tabel 3.2

Tabel 3.2

Komposisi Jumlah Siswa Berdasarkan Kreteria KAM

Kriteria KAM Kelas Total

Eksperimen Kontrol

Atas 4 3 7

(21)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Bawah 6 7 13

Total 35 33 68

C. Variabel Penelitian

Variabel bebas adalah variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi

penyebab dan nilai-nilainya tidak tergantung pada variabel lain. Variabel bebas

(X) pada penelitian ini adalah model pembelajaran, yakni:

X1: pembelajaran dengan inquiry co-operation model

X2: pembelajaran dengan model pembelajaran ekspositori

Variabel Terikat adalah variabel yang menjadi akibat dari suatu penyebab

dan nilai-nilainya bergantung pada variabel lain. Variabel terikat (Y) pada

penelitian ini adalah kemampuan penalaran matematis dan disposisi matematis

siswa pada materi bangun ruang sisi datar.

Desain keterkaitan antara kelompok KAM (kemampuan Awal Matematis)

siswa dengan pembelajaran inquiry co-operation model dan Pembelajaran

ekspositori disajikan dalam Tabel 3.3

Tabel 3.3

Desain Keterkaitan antara KAM dan Pembelajaran

Kelas Pembelajaran

Kemampuan E K

Kemampuan Awal Atas (A) EA KA

Kemampuan Awal Tengah (T) ET KT

Kemampuan Awal Bawah (B) EB KB

Keterangan:

E : Kelompok siswa yang menerapkan pembelajaran Inquiry Co-operation

Model.

(22)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

EA : Kelompok siswa yang menerapkan pembelajaran Inquiry Co-operation

Modeldan memiliki kemampuan awal matematis atas.

ET : Kelompok siswa yang menerapkan pembelajaran Inquiry Co-operation

Modeldan memiliki kemampuan awal matematis tengah.

EB : Kelompok siswa yang menerapkan pembelajaran Inquiry Co-operation

Modeldan memiliki kemampuan awal matematis bawah.

KA : Kelompok siswa yang menerapkan pembelajaran Ekspositori dan

memiliki kemampuan awal matematis atas.

KT : Kelompok siswa yang menerapkan pembelajaran Ekspositori dan

memiliki kemampuan awal matematis tengah.

KB : Kelompok siswa yang menerapkan pembelajaran Ekspositori dan

memiliki kemampuan awal matematis bawah.

D. Definisi Operasional

Untuk memperjelas variabel-variabel dan agar tidak menimbulkan

perbedaan penafsiran rumusan masalah dalam penelitian ini, berikut disajikan

definisi operasional:

1. Kemampuan Penalaran Induktif Matematis

Kemampuan penalaran adalah proses berpikir yang bertujuan untuk menyusun

suatu kesimpulan dari data yang awal diketahui dengan aturan atau cara yang

sah. Indikator dalam penelitian ini adalah (1) Analogi, (2) Generalisasi, dan(3)

Memberikan penjelasan dengan menggunakan gambar, fakta, dan hubungan

dalam menyelesaikan soal-soal.

2. Disposisi Matematis

Disposisi matematis adalah keinginan, kesadaran, dan dedikasi yang kuat pada

diri siswa untuk belajar matematika dan melaksanakan berbagai kegiatan

matematika.. Dalam penelitian ini, indikator disposisi matematis meliputi (1)

Percaya diri; (2) Gigih dan tekun; (3) Fleksibel; (4) Memiliki minat dan rasa

(23)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

matematika dalam kehidupan sehari-hari; (6) Menunjukkan sikap kooperatif

dan penghargaan terhadap orang lain dalam belajar matematika.

3. Pembelajaran Inquiry Co-operation Model

Pembelajaran inquiry co-operation model adalah pembelajaran yang

menekankan pada proses penyelidikan, penemuan, dan penyelesaian masalah

yang memuat delapan komponen, yaitu: (a) getting in contact (melakukan

kontak); (b) locating (melokalisasi); (c) identifying (mengidentifikasi); (d)

advocating (mengadvokasi); (e) thinking aloud (berpikir keras); (f)

reformulating (mereformulasi kembali); (g) challenging (menantang); (h)

ecaluating (mengevaluasi).

4. Pembelajaran Ekspositori

Pembelajaran ekspositori adalah pembelajaran yang menggunakan metode

ceramah, yang diawali dengan apersepsi, penjelasan materi oleh guru di depan

kelas dan siswa duduk mendengarkan, kemudian guru memberikan

contoh-contoh soal yang diselesaikan oleh guru, dan terakhir siswa diberi soal-soal

latihan sesuai contoh yang telah diberikan.

5. Kemampuan Awal Matematis (KAM)

Kemampuan awal matematis (KAM) adalah kemampuan tentang pengetahuan

siswa yang telah dimiliki sebelumnya untuk mengikuti pembelajaran yang

lebih tinggi.

E. Prosedur Penelitian

Penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian eksperimen.

Penelitan dilaksanakan pada materi pokok bangun ruang sisi datar yang dimana

diadakan pretest dan postes sebelum dan setelah pembelajaran inquiry

co-operation model. Langkah-langkah yang dilakukan pada penelitian ini adalah

sebagai berikut.

1. Studi pendahuluan: identifikasi masalah, studi literatur, dan lain-lain

(24)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

3. Validasi instrumen oleh ahli.

4. Mengujicobakan instrumen tes uji coba pada kelas uji coba pada siswa yang

sebelumnya telah diajar materi bangun ruang sisi datar.

5. Menganalisis data hasil uji coba instrumen tes uji coba untuk mengetahuii

validitas, reliabilitas, daya pembeda, dan taraf kesukaran soal.

6. Menentukan butir soal dan instrumen yang memenuhi kriteria.

7. Mengambil data nilai Ulangan Harian 1,2 dan UTS mata pelajaran matematika

kelas VIII di SMPN 1 Punduh Pedada tahun pelajaran 2014/2015.

8. Berdasarkan data nilai tersebut, selanjutnya digunakan untuk menentukan

kelas sampel penelitian (kelas eksperimen dan kelas kontrol) dengan

kemampuan sama dan klasifikasi Kemampuan Awal Matematis (KAM).

9. Memberikan pretes kemampuan penalaran induktif matematis pada kelas

sampel penelitian.

10.Melaksanakan pembelajaran pada kelas eksperimen dan kelas kontrol

menggunakan model pembelajaran yang telah ditentukan.

11.Melaksanakan tes kemampuan penalaran induktif matematis serta

memberikan poskala disposisi pada kelas eksperimen dan kelas kontrol.

12.Menganalisis data hasil tes kemampuan penalaran matematis, skala disposisi

matematis, dan hasil pengamatan.

13.Menyusun hasil penelitian.

14.Diseminasi hasil penelitian.

15.Pengumpulan hasil penelitian.

Pelaksanaan penelitian di atas dapat dilihat pula pada skema penelitian yang

(25)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu STUDI KEPUSTAKAAN

Penyusunan Rancangan Pembelajaran dan Instrumen Penelitian

Penentuan Sampel dan Populasi

Uji Coba Instrumen

Pelaksanaan

Pembelajaran Dengan Inquiry Cooperation

Model

Pelaksanaan Pembelajaran Dengan

Metode Ekspositori

Postes

Pengumpulan dan Analisis Data

(26)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu Gambar 3.1

Skema Penelitian

F. Instrumen Penelitian

Instrumen yang dikembangkan dalam penelitian ini terdiri dari lima

macam instrumen, yakni (1) bahan ajar, (2) instrumen tes kemampuan penalaran

matematis, (3) instrumen skala disposisi matematis siswa, (4) instrumen lembar

pengamatan kinerja guru dan aktivitas siswa. Berikut uraian mengenai instrumen

tersebut.

a. Bahan Ajar

Bahan ajar yang dikembangkan meliputi Rencana Pelaksanaan

Pembelajaran (RPP), Lembar Kerja Siswa (LKS) dan Alternatif Jawaban Lembar

Kerja Siswa yang disesuaikan dengan langkah-langkah pembelajaran yang

diterapkan yakni pembelajaran dengan inquiry co-operation model dan

pembelajaran ekspositori. Langkah-langkah pembelajaran dengan inquiry

co-operation model meliputi: (1) getting in contact; (2) locating; (3) identifying; (4)

advocating; (5) thinking aloud; (6) reformulating; (7) challenging; dan (8)

evaluating. Sedangkan pembelajaran ekspositori meliputi: (1) apersepsi, (2)

(27)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

kemampuan yang ingin dicapai, yakni kemampuan penalaran dan disposisi

matematis yang dijabarkan dari silabus yang dibuat.

b. Instrumen Tes Kemampuan Penalaran Matematis

Tes Kemampuan Penalaran Matematis (KPM) digunakan untuk mengukur

kemampuan penalaran matematis siswa. Tes Kemampuan penalaran matematis

diberikan sebelum pembelajaran (pretes) dan setelah pembelajaran (postes). Tes

kemampuan penalaran matematis yang digunakan berbentuk uraian, hal ini

dimaksudkan agar langkah dan cara berpikir siswa dalam menyelesaikan soal

dapat lebih tergambar dengan jelas. Sesuai dengan pendapat Ruseffendi (1991)

yang mengemukakan bahwa salah satu kelebihan tes uraian yaitu kita bisa melihat

dengan jelas proses berpikir siswa melalui jawaban yang diberikan siswa.

Materi tes kemampuan penalaran disesuaikan dengan materi pelajaran

matematika SMP semester genap 2014/2015 yang mengacu pada KTSP,

khususnya pokok bahasan bangun ruang sisi datar. Penyusunan perangkat tes

diawali dengan membuat kisi-kisinya terlebih dahulu yang mencakup pokok

bahasan, aspek kemampuan yang diukur, indikator, serta banyaknya butir tes.

Kemudian dilanjutkan dengan menyusun tes kemampuan penalaran matematis

sesuai dengan indikator masing-masing kemampuan yang diukur beserta kunci

jawaban dan pedoman penyekoran tes.

Kemudian tes dikonsultasikan kepada pembimbing, dan meminta

pertimbangan validitas muka dan validitas isi, lalu tes diujicoba untuk mengetahui

reliabilitas, validitas, daya pembeda, dan indeks kesukaran butir tes. Selanjutnya

baru dilakukan pengolahan dan perhitungan data hasil uji coba.

Instrumen tes kemampuan penalaran matematis berbentuk tes tertulis

berjumlah 6 soal. Penyusunan intrumen tes kemampuan penalaran induktif

matematis dilakukan dengan langkah- langkah sebagai berikut.

1) Menentukan materi pokok dalam penelitian ini yaitu bangun ruang sisi

(28)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

2) Menentukan bentuk tes yang digunakan. Bentuk tes yang digunakan dalam

penelitian ini berupa soal uraian

3) Menentukan alokasi waktu mengerjakan sol dan jumlah butir soal

4) Membuat kisi-kisi soal dan menulis butir soal uji coba.

5) Membuat kunci jawaban dan pedoman penyekoran.

6) Melakukan validitas konstruk dan validitas isi kepada pembimbing.

7) Mengujicobakan instrumen.

8) Menganalisis hasil uji coba dan memilih butir soal yang memenuhi kriteria

valid, reliabel, dan mempunyai daya pembeda yang signifikan.

Pedoman pemberian skor untuk mengukur kemampuan pealaran

matematis beredoman pada Holistic Scoring Rubrics yang dikemukakan oleh Cai,

Lane, dan Jacabcsin (Nanang, 2009), seperti terlihat pada Tabel 3.4.

Tabel 3.4

Pedoman Pemberian Skor Kemampuan Penalaran

Skor Kriteria

0 Tidak ada jawaban

1 Menjawab tidak sesuai atas aspek pertanyaan tentang penalaran atau menarik kesimpulan salah

2 Dapat menjawab hanya sebagian aspek pertanyaan tentang penalaran dan dijawab dengan benar

3 Dapat menjawab hampir semua aspek pertanyaan tentang penalaran dan dijawab dengan benar

(29)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu c. Instrumen Skala Disposisi Matematis Siswa

Instrumen Skala disposisi matematis yang dikembangkan dan diadopsi

dari Sumarmo (2010) yang meliputi: aspek-aspek kepercayaan diri, keluwesan

(fleksibilitas), ketekunan, keingintahuan, memonitor/refleksi dalam kegiatan

matematika, aplikasi matematika dalam kehidupan sehari-hari. Sebelum

diujicobakan dibuat kisi-kisi skala disposisi matematis terlebih dahulu, kemudian

diujicobakan keterbacaan skala disposisi matematis pada siswa kelas VIII yang

berorientasi pada redaksi dan keefektifan susunan kalimat agar siswa dapat

mengerti maksud dari pernyataan angket yang diberikan. Kategori disposisi

matematis berdasarkan Suherman & Kusuma (1990)

Bentuk pernyataan disposisi siswa terhadap matematika dibuat dengan

berpedoman pada bentuk skala likert yang terdiri dari 30 pernyataan yang diisi

oleh siswa sesudah perlakuan pelaksanaan kegiatan pembelajaran. Skala Likert

dimodifikasi dengan aturan skoring yang mengikuti skala tertentu, yang terdiri

atas 4 kategori respon, yaitu Sangat Setuju (SS), Setuju (S), Tidak Setuju (TS),

dan Sangat Tidak Setuju (STS) dengan tidak ada pilihan netral. Hal ini

dimaksudkan untuk menghindari jawaban aman (netral) dan mendorong siswa

untuk melakukan keberpihakan jawaban.

Tabel 3.5

Kategori Disposisi Matematis

Skor Kategori

90% ≤ SB ≤ 100% Sangat baik

75% ≤ B < 90% Baik

55% ≤ C < 75% Cukup

40% ≤ K ≤ 55% Kurang

SK < 40% Sangat Kurang

Berikut merupakan kisi-kisi dari pernyataan skala disposisi matematis

(30)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

digunakan dalam penyusunan pernyataan disposisi ini menggunakan indikator

disposisi matematika menurut NCTM.

Dalam menganalisis hasil skala disposisi, pernyataan tersebut

ditransformasikan ke dalam skala kuantitatif (ordinal). Pemberian nilai dibedakan

antara jenis pertanyaan yang bersifat positif dan negatif. Pernyataan skala

disposisi yang bersifat positif pemberian skornya: SS = 4, S = 3, TS = 2 dan STS

= 1. Sedangkan pernyataan skala disposisi yang bersifat negatif pemberian

skornya: SS = 1, S = 2, TS = 3 dan STS = 4.

d. Instrumen Lembar Observasi Guru dan Siswa

Instrumen lembar observasi guru digunakan untuk mengetahui seberapa

besar kemampuan guru dalam mengelola kelas ketika mengajar dan sesuai

tidaknya dengan rencana pelaksanaan pembelajaran yang telah direncanakan.

Instrumen ini juga dikembangkan berbeda antara kelas eksperimen dan kelas

kontrol. Penyusunan instrumen disesuaikan dengan kisi-kisi pada model

pembelajaran yang diterapkan. Lembar penilaian aktivitas siswa digunakan untuk

mengetahui seberapa besar aktivitas siswa pada saat proses pembelajaran

berlangsung. Dalam pengisiannya, guru atau pengamat diminta memberikan tanda

cek (√) pada kotak skala nilai sesuai dengan aktivitas yang dilakukan siswa. Tiap

indikator memiliki kategori nilai masing-masing dari 4, 3, 2, atau 1 sesuai

pedoman penskoran yang telah diberikan pada tiap-tiap item. Lembar ini diisi oleh

guru saat kegiatan pembelajaran berlangsung.

Lembar observasi diberikan kepada observer untuk memperoleh gambaran

secara langsung aktivitas belajar siswa dan aktivitas guru dalam menyajikan

pembelajaran dalam setiap pertemuan. Tujuan dari pedoman lembar observasi ini

adalah untuk mengamati kemampuan guru dalam mengelola kelas ketika

mengajar dan untuk mengamati kinerja siswa dalam mengikuti pembelajaran,

serta lembar observasi dijadikan sebagai acuan dalam membuat refleksi terhadap

proses pembelajaran dan keterlaksanaannya pembelajaran inquiry co-operation

(31)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu G. Proses Pengembangan Instrumen Penelitian

Suatu penelitian akan valid apabila alat evaluasi yang digunakan memiliki

kualitas yang baik. Untuk mendapatkan alat evaluasi yang berkualitas baik perlu

diperhatikan beberapa kriteria, yaitu validitas, reliabilitas, derajat kesukaran, dan

daya pembeda. Oleh karena itu sebelum digunakan dalam penelitian, instrumen

harus diujicobakan terlebih dahulu kemudian dilihat validitas, reliabilitas, derajat

kesukaran, dan daya pembeda. Untuk instrumen bahan ajar dan lembar kerja

siswa (LKS) dilakukan validitas ahli. Instrumen skala disposisi matematis siswa

dilihat validitas dengan uji validitas dan reliabilitas. Instrumen tes kemampuan

penalaran matematis selain dilakukan validitas ahli juga dilakukan uji validitas

empiris yang meliputi uji validitas, reliabilitas, tingkat kesukaran dan daya

pembeda dari hasil uji coba lapangan. Berikut uraian dari masing-masing uji

empiris yang dilakukan.

a. Menentukan Validitas Butir Tes

Validitas butir tes ditentukan dengan cara menghitung korelasi antara skor

setiap butir tes dengan skor totalnya. Perhitungan korelasi ini dilakukan dengan

menggunakan rumus korelasi product moment dari Pearson dengan memakai

angka kasar (raw score) (Suherman, 2003)

∑ ∑ ∑

√ ∑ ∑ ∑ ∑

Keterangan:

N = banyaknya peserta tes

∑ = jumlah skor item

∑ = jumlah skor total

∑ = jumlah kuadrat skor item

∑ = jumlah kuadrat skor total

(32)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Adapun interpretasi koefisien korelasi (rxy) yang diperoleh mengikuti

kategori berikut (Suherman, 2003):

Tabel 3.6

Interpretasi Koefisien Korelasi

Koefisien Korelasi Interpretasi

0,90 ≤ rxy≤ 1,00 Korelasi sangat tinggi (validitas sangat tinggi)

0,70 ≤ rxy < 0,90 Korelasi tinggi (validitas tinggi)

0,40 ≤ rxy < 0,70 Korelasi sedang (validitas sedang)

0,20 ≤ rxy < 0,40 Korelasi rendah (validitas rendah)

0,00 ≤ rxy < 0,20 Korelasi sangat rendah (validitas sangat rendah)

rxy < 0,00 Tidak Valid

Berdasarkan hasil uji coba soal tes kemampuan penalaran induktif

matematis didapatkan hasil seperti pada Tabel 3.7

Tabel 3.7

Hasil Uji Coba Validitas Soal Tes Kemampuan Penalaran Induktif

Butir Soal Validitas Interpretasi

1 0,589 Sedang

2 0,874 Tinggi

3 0,588 Sedang

(33)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

5 0,654 Sedang

6 0,858 Tinggi

b. Menentukan Reliabilitas Tes

Ada beberapa cara yang dapat digunakan untuk menentukan reliabilitas

suatu alat evaluasi, salah satunya yaitu dengan menggunakan tes tunggal. Artinya,

seperangkat tes dikenakan terhadap siswa dalam satu kali pertemuan, kemudian

diperoleh sekelompok data. Dari sekelompok data yang diperoleh, selanjutnya

dihitung koefisien reliabilitasnya. Dalam penelitian ini akan digunakan tes

berbentuk uraian, sehingga rumus yang digunakan untuk mencari koefisien

reliabilitas perangkat tes yaitu rumus Croncbach Alpha (Suherman, 2003).

Keterangan:

N = banyaknya butir tes

∑ = jumlah variansi skor setiap butir tes, dan = variansi skor total

Tolak ukur untuk menginterpretasikan koefisien reliabilitas tes menurut Guilford

(Suherman, 2003) dapat dilihat pada Tabel 3.8.

Tabel 3.8

Interpretasi Koefisien Reliabilitas

(34)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu 0,20 ≤ r11 < 0,40 Reliabilitas Rendah

r11 < 0,20 Reliabilitas Sangat rendah

Berdasarkan hasil uji coba soal tes kemampuan penalaran induktif

matematis didapatkan reliabilitas sebesar 0,77 dan terkategori tinggi.

c. Menentukan Daya Pembeda (DP) dan Indeks Kesukaran (IK) Butir Tes

Daya pembeda butir tes adalah kemampuan suatu tes untuk dapat

membedakan antara testee yang berkemampuan tinggi dengan testee yang

berkemampuan rendah. Secara sederhana, sebuah soal dikatakan memiliki daya

pembeda yang baik jika siswa yang pandai dapat mengerjakan dengan baik,

sementara siswa yang kurang tidak dapat mengerjakan dengan baik soal yang

diberikan.

Daya pembeda atau discriminatory power dihitung dengan membagi testee

ke dalam dua kelompok (atas dan bawah). Kelompok atas (the higher group) yaitu

kelompok testee yang tergolong pandai dan kelompok bawah (the lower group)

yaitu kelompok testee yang tergolong rendah. Jika subyek pada uji coba lebih dari

30 disebut kelompok besar, maka untuk keperluan perhitungan daya pembeda

cukup diambil 27% untuk kelompok atas dan 27% untuk kelompok bawah

(Suherman, 2003).

Kualitas setiap butir tes dapat diketahui berdasarkan indeks kesukaran atau

tingkat kesukaran yang dimiliki oleh masing-masing butir tes tersebut. Menurut

Suherman (2003) butir-butir tes dapat dinyatakan sebagai butir tes yang baik

apabila butir-butir tes tersebut tidak terlalu sukar dan tidak pula terlalu mudah.

Dengan kata lain, tingkat kesukaran butir tes itu adalah sedang atau cukup.

Tahapan yang dapat dilakukan untuk mengetahui daya pembeda dan indeks

kesukaran butir tes adalah sebagai berikut:

(35)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

(2) Ambil sebanyak 27% siswa yang skornya tinggi, yang selanjutnya disebut

kelompok atas dan 27% siswa yang skornya rendah, yang selanjutnya disebut

kelompok bawah (Suherman, 2003).

(3) Tentukan daya pembeda butir tes. Adapun rumus yang dapat digunakan

adalah sebagai berikut (Suherman, 2003)

Keterangan:

DP : Daya Pembeda

JBA : jumlah skor siswa kelompok atas pada butir tes yang diolah

JBB : jumlah skor siswa kelompok bawah pada butir tes yang diolah

JSA : jumlah skor maksimal ideal salah satu kelompok (atas) pada butir soal yang diolah

Daya pembeda butir tes diinterpretasikan berdasarkan kategori pada

Tabel 3.9

Tabel 3.9

Interpretasi Koefisien Daya Pembeda

Daya Pembeda Kriteria

DP ≤ 0,00 Sangat Jelek

0,00 < DP ≤ 0,20 Jelek

0,20 < DP ≤ 0,40 Cukup

0,40 < DP ≤ 0,70 Baik

0,70 < DP ≤ 1,00 Sangat Baik

Berdasarkan hasil uji coba soal tes kemampuan penalaran induktif

matematis didapatkan hasil sebagai berikut

Tabel 3.10

Hasil Uji Coba Daya Pembeda Soal Tes Kemampuan Penalaran Induktif

(36)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

1 0,44 Baik

2 0,64 Baik

3 0,67 Baik

4 0,44 Baik

5 0,42 Baik

6 0,81 Sangat Baik

(4) Menentukan indeks kesukaran butir tes. Menurut (Suheman, 2003) indeks

kesukaran butir tes dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut:

IK : indeks kesukaran

JBA : jumlah skor siswa kelompok atas pada butir tes yang diolah

JBB : jumlah skor siswa kelompok bawah pada butir tes yang diolah

JSA : jumlah skor maksimal ideal salah satu kelompok (atas) pada butir

tes yang diolah

Untuk menginterpretasikan indeks kesukaran butir tes digunakan

kategori seperti pada Tabel 3.11.

Tabel 3.11

Interpretasi Koefisien Indeks Kesukaran

Koefisien Indeks Kesukaran Interpretasi

IK = 0,00 Soal terlalu sukar

0,00 < IK ≤ 0,30 Soal sukar

0,30 < IK ≤ 0,70 Soal sedang

0,70 < IK ≤ 1,00 Soal mudah

(37)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

Berdasarkan hasil uji coba tingkat kesukaran butir soal tes kemampuan

penalaran induktif matematis didapatkan hasil sebagai berikut

Tabel 3.12

Hasil Uji Coba Tingkat Kesukaran Butir Soal Tes Kemampuan Penalaran Induktif

Butir Soal Tingkat Kesukaran Interpretasi

1 0,78 Mudah

Analisis data hasil uji coba tes kemampuan penalaran induktif matematis,

dan kemampuan awal matematis siswa menggunakan software Anates V.4 for

Windows dengan hasil akan dijelaskan sebagai berikut.

1. Soal Tes Kemampuan Penalaran Induktif Matematis

Berikut adalah hasil uji coba kemampuan penalaran induktif matematis

Tabel 3.13

Hasil Uji Coba Tes Kemampuan Penalaran Matematis

(38)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

6 0,858 0,40 0,81

Berdasarkan hasil uji coba dan interpretasi yang dilakukan, dapat

disimpulkan bahwa seluruh butir soal kemampuan penalaran induktif matematis

dapat digunakan dalam penelitian.

I. Teknik Analisis Data

Dalam penelitian ini, data yang digunakan terdiri dari data kuantitatif dan data

kualitatif, dimana data kuantitatif diperoleh dari skor jawaban siswa pada pretes

postes kemampuan penalaran induktif matematis, dan skor poskala disposisi

matematis siswa, sedangkan data kualitatif diperoleh dari hasil observasi aktivitas

siswa dan kinerja guru selama proses pembelajaran berlangsung. Data kualitatif

diperoleh melalui observasi. Hasil observasi diolah secara deskriptif dan hasilnya

dianalisis melalui laporan penulisan essay yang menyimpulkan kriteria,

karakteristik serta proses yang terjadi dalam pembelajaran. Pengolahan data

kuantitatif pada penelitian ini dilakukan dengan dua cara, yaitu cara manual

dengan berbantukan Microsoft Excel 2007 dan pengolahan data dengan

berbantukan software Minitab for windows.

Tahapan dalam melakukan analisis data kuantitatif adalah sebagai berikut:

1. Menghitung skor terhadap hasil pretes dan postes kemampuan penalaran

induktif dan disposisi matematis berdasarkan pedoman penskoran yang telah

dibuat. Pada penskoran skala disposisi matematis, setelah dilakukan penskoran

berdasar skala likert yang berupa skala ordinal, dilakukan transformasi

menjadi skala interval menggunakan metode sucsesive interval (MSI) pada

Microsoft Excel 2007.

2. Menghitung rerata skor pretes dan postes. Skor yang diperoleh dari hasil

pretes dan postes di awal dan akhir pembelajaran masing-masing siswa

dihitung reratanya. Rerata skor pretes dan postes yang diperoleh siswa kelas

(39)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

skor yang diperoleh siswa kelas kontrol. Skor postes digunakan untuk melihat

pencapaian hasil belajar siswa.

3. Menghitung peningkatan Gain Ternormalisasi (N-Gain), peningkatan yang

terjadi sebelum dan sesudah pembelajaran dengan menggunakan rumus gain

ternormalisasi (normaized gain) yang dikembangkan oleh Meltzer (2002).

Rumus yang digunakan adalah sebagai berikut:

in

Hasil perhitungan N-Gain kemudian diinterpretasikan dengan menggunakan

klasifikasi dari Hake (1999) yang dapat dilihat pada

Tabel 3.14 Kategori N-Gain <g>

N-Gain <g> Kategori

g< 0,3 Rendah

0,3 ≤ g< 0,7 Sedang

g≥ 0,7 Tinggi

4. Menyajikan statistik deskriptif skor pretes, skor postes, dan skor N-Gain yang

meliputi skor rata-rata ( ̅ , simpangan baku (s), skor maksimum (xmaks), dan

skor minimum (xmin).

5. Melakukan Uji Prasyarat

a. Uji normalitas Data

Uji normalitas dilakukan untuk menentukan apakah sebaran data

pencapaian dan peningkatan kemampuan siswa berdistribusi normal atau

tidak. Normalitas data diperlukan untuk menentukan uji statistik data dari

kelompok sampel yang digunakan. Dalam menguji normalitas data, digunakan

(40)

Eka Yudha, 2015

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN IND UKTIF DAN DISPOSISI MATEMATIS SISWA SMP MELALUI PEMBELAJARAN INQUIRY CO-OPERATION MOD EL

Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu | perpustakaan.upi.edu

data lebih dari 30 (Soemantri & Muhidin, 2006). Adapun hipotesis statistik

yang diberikan sebagai berikut:

H0 : Data yang diperoleh berasal dari populasi yang berdistribusi normal

H1 : Data yang diperoleh berasal dari populasi yang tidak berdistribusi normal

Dengan kriteria uji: H0 ditolak jika P-Value kur ng d ri t r f signifik n (α =

0,05).

b. Uji Homogenitas Data

Uji homogenitas varians dilakukan untuk mengetahui apakah data

pencapaian dan peningkatan kemampuan siswa memiliki varians yang sama

atau tidak, jika data mempunyai varians yang sama maka kelompok tersebut

dikatakan homogen. Untuk menguji homogenitas variansi data, digunakan uji

Homogenitas of Variance (Levene’s Test) yang dilakukan dengan berbantuan

Software Minitab for windows. Adapun hipotesis statistik yang diajukan

adalah sebagai berikut :

H0 : σ21= σ22 ; Data yang diperoleh berasal dari populasi yang memiliki

variansi yang sama

H1 : σ21≠ σ22 ; Data yang diperoleh berasal dari populasi yang memiliki

variansi yang tidak sama

Kriteria pengujian adalah H0 ditolak jika P-Value kurang dari taraf signifikan (α = 0,05) t u P-Value < 0,05

6. Menguji Hipotesis Penelitian

Pengujian hipotesis untuk mengetahui pencapaian dan peningkatan yang lebih

baik antara kedua pembelajaran didasarkan pada uji normalitas dan homogenitas.

Apabila data tersebut normal dan homogen, uji hipotesis dilakukan dengan uji t.

Namun jika d t tersebut norm l tet pi tid k homogen dil njutk n deng n uji t’

dan jika tidak normal maka uji hipotesis menggunakan uji non parametrik yakni

uji Mann-Whitney U (Yamin & Kurniawan, 2014: 239). Berikut uji hipotesis

yang akan dilakukan pada penelitian ini:

Figur

Gambar
Gambar . View in document p.10
Tabel 3.2 Komposisi Jumlah Siswa Berdasarkan Kreteria KAM
Tabel 3 2 Komposisi Jumlah Siswa Berdasarkan Kreteria KAM . View in document p.20
Tabel 3.1
Tabel 3 1 . View in document p.20
Tabel 3.4
Tabel 3 4 . View in document p.28
Tabel 3.5 Kategori Disposisi Matematis
Tabel 3 5 Kategori Disposisi Matematis . View in document p.29
Tabel 3.7 Hasil Uji Coba Validitas Soal Tes Kemampuan Penalaran Induktif
Tabel 3 7 Hasil Uji Coba Validitas Soal Tes Kemampuan Penalaran Induktif . View in document p.32
Tabel 3.8 Interpretasi Koefisien Reliabilitas
Tabel 3 8 Interpretasi Koefisien Reliabilitas . View in document p.33
Tabel 3.9
Tabel 3 9 . View in document p.35
Tabel 3.11
Tabel 3 11 . View in document p.36
Tabel 3.12
Tabel 3 12 . View in document p.37
Tabel 3.13
Tabel 3 13 . View in document p.37
Tabel 3.14
Tabel 3 14 . View in document p.39
Gambar 3.2 Bagan Uji Statistik
Gambar 3 2 Bagan Uji Statistik . View in document p.47

Referensi

Memperbarui...