Teks penuh

(1)

KONSEP DASAR IPS

KONSEP DASAR ILMU SOSIOLOGI

DOSEN PEMBIMBING:

Dr. Suswandari, M.Pd Eka Nana Susanti

Disusun oleh:

Ayda Fitriani Dea Chandra Efa Muslihah Galuh Ari Tri Setiawan Kelas : 1G/FKIP/PGSD

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PROF. DR. HAMKA

(2)

KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim,

Puji syukur kehadirat Allah SWT, atas berkah, rahmat, dan karuniaNya kami dapat

menyelesaikan makalah Konsep Dasar Ilmu Sosiologi. Kami sangat berharap makalah ini dapat berguna dalam menambah wawasan serta pengetahuan kita mengenai konsep Dasar Ilmu Sosiologi.

Akhir kata semoga makalah ini bisa bermanfaat bagi pembaca pada umumnya dan penulis pada khususnya, kami menyadari bahwa dalam pembuatan makalah ini masih jauh dari sempurna untuk itu kami mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun demi perbaikan kearah kesempurnaan. Akhir kata kami sampaikan terimakasih.

Jakarta, 14 September 2014

(3)

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...2

DAFTAR ISI...3

BAB I : PENDAHULUAN...4

A. Latar Belakang...4

B. Rumusan Masalah...4

C. Tujuan...4

BAB II : PEMBAHASAN...5

A. Pengertian Ilmu Sosiologi...5

B. Tujuan Mempelajari Ilmu Sosiologi...6

C. Manfaat Mempelajari Ilmu Sosiologi...7

D. Nilai-Nilai Moral Dalam Pembelajaran Ilmu Sosiologi...7

E. Bedah Kasus Dalam Pembelajaran Ilmu Sosiologi...8

BAB III : PENUTUP...10

A. Kesimpulan...10

B. Saran...10

DAFTAR PUSTAKA ...11

(4)

A. LATAR BELAKANG

Manusia merupakan makhluk sosial, dimanapun berada tidak pernah lepas dari berhubungan dengan sesama manusia lainnya, baik secara langsung maupun secara tidak langsung. Agar hubungan itu berjalan dengan baik, maka dalam berprilaku manusia senantiasa berpedoman pada nilai-nilai dan norma. Nilai-nilai dan norma yang dimiliki setiap masyarakat memiliki persamaan dan perbedaan. Dengan menyadari persamaan dan perbedaannya, serta keikutsertaan kita dalam hubungan sosial, maka diciptakanlah ilmu sosiologi sebagai pedoman kita untuk berinteraksi sosial.

B. PERUMUSAN MASALAH

2. Menjelaskan pengertian, tujuan, dan manfaat ilmu sosiologi. 3. Menjelaskan nilai-nilai moral dalam pembelajaran ilmu sosiologi. 4. Menjelaskan bedah kasus pembelajaran ilmu sosiologi.

C. TUJUAN

1. Untuk mengetahui pengertian, tujuan, dan manfaat ilmu sosiologi. 2. Untuk mengetahui nilai-nilai moral dalam pembelajaran ilmu sosiologi.

3. Untuk mengetahui kasus-kasus yang terjadi di masyarakat kaitannya dengan ilmu sosiologi.

BAB II

(5)

A. PENGERTIAN ILMU SOSIOLOGI

Sosiologi berasal dari bahasa Latin yaitu Socius yang berarti kawan, teman sedangkan

Logosberarti ilmu pengetahuan.

Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari tentang masyarakat. Ciri-ciri Sosiologi:

o bersifat empiris o bersifat teoritis o bersifat kumulatif o bersifat non etis

Berikut beberapa definisi sosiologi yang dikemukakan oleh para sosiolog: 1. Peter L. Berger

Sosiologi adalah studi ilmiah mengenai hubungan antara masyarakat dan individu. 2. Pitirim A. Sorokin

Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari:

a. Hubungan dan pengaruh timbale balik antaraneka macam gejala sosial, misalnya antara ekonomi dan agama serta keluarga dan moral;

b. Hubungan dan pengaruh timbal balik antara gejala sosial dan gejala nonsosial, misalnya antara gejala social dan gejala biologis;

c. Ciri-ciri umum dari semua jenis gejala social. 3. Roucek dan Warren

Sosiologi merupakan ilmu yang mempelajari hubungan antarmanusia dalam kelompok-kelompok.

4. William F. Ogburn dan Meyer F. Nimkoff

Sosiologi adalah penelitian secara ilmiah terhadap interaksi sosial dan hasilnya, yaitu organisasi social.

5. Selo Soemardjan dan Soelaeman Soemardi

Sosiologi merupakan ilmu yang mempelajari struktur social, proses social dan perubahan social. Struktur social adalah keseluruhan jaringan antarunsur social yang pokok, yaitu kaidah-kaidah social (norma-norma social), lembaga-lembaga social, kelompok-kelompok, serta lapisan-lapisan social. Adapun proses-proses sosial adalah pengaruh timbal-balik antarberbagai segi kehidupan bersama, misalnya antara kehidupan ekonomi dan politik.

6. Soerjono Soekamto

Sosiologi merupakan ilmu yang memusatkan perhatian pada segi-segi kemasyarakatan yang bersifat umum dan berusaha untuk mendapatkan pola-pola umum darinya.

(6)

Sosiologi adalah suatu upaya ilmiah untuk mempelajari masyarakat dan perilaku social anggotanya dan menjadikan masyarakat yang bersangkutan dalam berbagai kelompok dan kondisi.

8. Auguste Comte(1798-1857)

Sebagai tokoh awal yang menamai berbagai ilmu tentang masyarakat dengan istilah sosiologi, Comte membagi sosiologi kedalam dua bagian studi penting yakni struktur social dan dinamika social. Berbagai institusi social yang kompleks untuk seperti ekonomi negara, dan keluarga diambil sebagai satuan utama dalam analisis sosiologi. Oleh karena itu, sosiologi merupakan kajian mengenai hubungan antar institusi social. 9. Emile Durkheim(1858-1917)

Sebagai sebuah ilmu, sosiologi harus terlibat dengan lingkungan institusi dan proses social sehingga memunculkan kesadaran mengenai fakta-fakta social.

Fakta social adalah suatu cara bertindak yang umum dalam suatu masyarakat yang terbentuk dengan sendirinya dan terbebas dari manifestasi individu.

10.Max Weber

Sosiologi adalah ilmu yang mencoba untuk memahami tindakan social dalam usaha mencapai uraian tentang sebab dan akibat.

B. TUJUAN MEMPELAJARI ILMU SOSIOLOGI

1. Untuk menghasilkan pengertian-pengertian dan pola-pola umum, karena sosiologi meneliti dan mencari apa yang menjadi prinsip/hukum-hukum umum dari interaksi antar manusia dan juga perihal sifat hakekat, bentuk, isi, dan struktur masyarakat.

2. Memahami konsep-konsep sosiologi seperti sosialisasi, kelompok social, struktur social, lembaga social, perubahan social, dan konflik sampai dengan terciptanya integrasi social. 3. Memahami berbagai peran sosial dalam kehidupan bermasyarakat.

4. Menumbuhkan sikap kesadaran dan kepedulian social dalam kehidupan bermasyarakat. C. MANFAAT MEMPELAJARI ILMU SOSIOLOGI

1. Dengan mempelajari sosiologi, kita akan dapat melihat dengan lebih jelas siapa diri kita, baik sebagai pribadi maupun sebagai anggota kelompok atau masyarakat.

2. Sosiologi membantu kita untuk mampu mengkaji tempat kita dalam masyarakat, serta dapat melihat ‘dunia’ atau ‘budaya’ lain yang belum kita ketahui sebelumnya.

3. Sosiologi membantu kita mendapatkan pengetahuan tentang berbagai bentuk interaksi sosial yang terjadi dalam masyarakat, baik antarindividu, antarkelompok, maupun antarindividu dan kelompok.

(7)

5. Dengan bantuan sosiologi, kita akan semakin memahami norma, tradisi, keyakinan, dan nilai-nilai yang dianut oleh masyarakat lain, serta memahami perbedaan-perbedaan yang ada. Tanpa hal itu perbedaan-perbedaan yang ada dalam masyarakat akan menjadi alasan untuk timbulnya konflik di antara anggota masyarakat.

6. Akhirnya, bagi kita sebagai generasi penerus bangsa, mempelajari sosiologi membuat kita lebih tanggap, kritis, dan rasional menghadapi gejala-gejala sosial dalam masyarakat yang dewasa ini semakin kompleks, serta mampu mengambil sikap dan tindakan yang tepat dan akurat terhadap setiap situasi sosial yang kita hadapi sehari-hari.

D. NILAI-NILAI MORAL DALAM PEMBELAJARAN SOSIOLOGI

Moral adalah nilai yang berlaku dalam suatu lingkungan sosial dan mengatur tingkah laku seseorang. Moral berkenaan dengan norma – norma umum, mengenai apa yang baik atau benar dalam cara hidup seseorang.

Contoh:

1. Dalam interaksi dengan teman kita bisa mengetahui mana yang baik atau pantas dilakukan dalam bergaul.

2. Saling bertegur sapa dan tersenyum kepada teman.

3. Kalau kita menemukan tas yang berisikan dokumen penting dan juga sejumlah uang yang terdapat dalam tas tersebut. Seandainya kita memiliki moral yang baik maka kita akan memberikan tas itu kepada pemiliknya atau kalau tidak pada yang berwajib.

4. Selalu berkata jujur ketika berinteraksi dengan orang lain.

5. Senantiasa membantu teman ataupun orang lain yang membutuhkan bantuan. 6. Meminta maaf ketika kita melakukan kesalahan.

7. Tidak mencuri, merampok, dan tindak kejahatan lainnya. 8. Tidak menyakiti hati orang lain.

E. BEDAH KASUS DALAM PEMBELAJARAN ILMU SOSIOLOGI KASUS PERTAMA :

(8)

Interaksi sosial yang terdapat dikelas ini antara lain, cooperation, competition, conflict, dan akomodasi. Sebagai guru kita supaya memberitahu mereka supaya jangan main hukum sendiri.

KASUS KEDUA :

Merdeka.com - Tawuran antar pelajar kembali memakan korban jiwa. Kali ini, seorang siswa kelas X SMU Adi Luhur Condet, Jakarta Timur, Oka Wira Setya, tewas ditusuk benda tajam dalam insiden tawuran yang terjadi Jalan Raya Bogor, tepatnya di traffic light,

perbatasan Ciracas dan Kramatjati.

Kepala Kepolisian Sektor Makasar, Komisaris Polisi Sutarjo mengatakan, tawuran antar pelajar tersebut melibatkan sekolah SMU Budi Murni Cipayung dengan pelajar SMU Adi Luhur Condet.

"Kejadian pukul 17.00 WIB sore tadi. Korban sempat dilarikan ke Rumah Sakit," kata Sutarjo saat dikonfirmasi, Rabu (13/8).

Sutarjo menambahkan, saat ini anggotanya sedang melakukan penyelidikan atas peristiwa tersebut. Dikatakan dirinya, pihaknya sedang melakukan visum untuk mengetahui penyebab kematian korban.

Kasus ini merupakan salah satu contoh kasus penyimpangan sosial yang terjadi pada sesama pelajar.

Penyebab:

1. Tawuran antar pelajar bisa terjadi karena ketersinggungan salah satu kawan, yang ditanggapi dengan rasa setiakawan yang berlebihan.

2. Permasalahan yang sudah mengakar dalam artian ada sejarah yang menyebabkan pelajar-pelajar sekolah saling bermusuhan.

3. Jiwa premanisme yang tumbuh dalam jiwa pelajar. Cara mencegah :

a. Membuat dan memfasilitasi ruang-ruang kegiatan yang positif

b. Memberikan kebebasan berpendapat dan berekspresi dan tetap adanya control dari pihak-pihak yang berkaitan khususnya orang-orang terdekat, mencoba lebih terbuka dan

(9)

Cara Menanggulangi:

1. Membuat Peraturan Sekolah Yang Tegas

Bagi siswa siswi yang terlibat dalam tawuran akan dikeluarkan dari sekolah. Jika semua siswa terlibat tawuran maka sekolah akan memberhentikan semua siswa dan melakukan penerimaan siswa baru dan pindahan. Setiap pelajar siswa siswi harus dibuat takut dengan berbagai hukuman yang akan diterima jika ikut serta dalam aksi tawuran. Bagi yang membawa senjata tajam dan senjata khas tawuran lainnya juga harus diberi sanksi. 2. Memberikan Pendidikan Anti Tawuran

Pelajar diberikan pemahaman tentang tata cara menghancurkan akar-akan penyebab tawuran dengan melakukan tindakan-tindakan tanpa kekerasan jika terjadi suatu hal, selalu berperilaku sopan dan melaporkan rencana pelajar-pelajar badung yang merencanakan penyerangan terhadap pelajar sekolah lain. Jika diserang diajarkan untuk mengalah dan tidak melakukan serangan balasan, kecuali terpaksa.

3. Memisahkan Pelajar Berotak Kriminal dari Yang Lain

Setiap manusia memiliki sifat bawaan masing-masing. Ada yang baik, yang sedang dan ada yang kriminil. Daripada menularkan sifat jahatnya kepada siswa yang lain lebih baik diidentifikasi dari awal dan dilakukan bimbingan konseling tingkat tinggi untuk menghilangkan sifat-sifat jahat dari diri siswa tersebut. Jika tidak bisa dan tetap berpotensi tinggi membahayakan yang lain segera keluarkan dari sekolah.

4. Kolaborasi Belajar Bersama Antar Sekolah

Selama ini belajar di sekolah hanya di situ-situ saja sehingga tidak saling kenal mengenal antar pelajar sekolah yang satu dengan yang lainnya. Seharusnya ada kegiatan belajar gabungan antar sekolah yang berdekatan secara lokasi dan memiliki kecenderungan untuk terjadi tawuran pelajar. Dengan saling kenal mengenal karena sering bertemu dan berinteraksi maka jika terjadi masalah tidak akan lari ke tawuran pelajar, namun diselesaikan dengan cara baik-baik.

5. Membuat Program Ekstrakurikuler Tawuran

(10)

BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Sosiologi merupakan ilmu yang mempelajari tentang masyarakat, hubungan individu dengan individu maupun dengan masyarakat, interaksi sosial, permasalahan sosial, dan lain sebagainya yang terjadi di masyarakat. Sosiologi mengkaji sebab dan akibat serta

bagaimana cara mencegah dan menanggulangi masalah-masalah yang terjadi masyarakat. B. SARAN

Pentingnya pengetahuan tentang ilmu sosiologi bagi para mahasiswa , agar kelak mereka dapat berinteraksi dengan baik sesuai norma-norma dan nilai-nilai yang berlaku

(11)

DAFTAR PUSTAKA

Murdiyatmoko, Janu dan Citra Handayani. Sociology 1 for Grade X Senior High School. 2010. Bandung: Grafindo Media Pratama.

Tumanggor, Rusmin , Kholis Ridho, dan Nurrochim. Ilmu Sosial dan Budaya Dasar. 2010. Jakarta: Kencana Prenadamedia Group.

Silalahi, Lauren Benny Saron (2014). “Pelajar SMU Tewas ditusuk Benda Tajam Saat Tawuran”. From www.merdeka.com/pelajar-smu-tewas-ditusuk-saat-tawuran.html , 14 September 2014.

Anneahira (2013). “Penyebab terjadinya Tawuran antar Pelajar”. From www.anneahira.com/tawuran-antar-pelajar.htm , 14 September 2014.

Lentera Jiwa (2013). “Cara Menanggulangi/Mengatasi Tawuran Antar Siswa Pelajar Sekolah SD, SMP, SMA, SMK, Dll”. From

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...