Bahan Lunak dalam Kerajinan Tangan Jenis

12  16 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

Bahan Lunak dalam Kerajinan Tangan

Memasuki kelas XI materi pembahasan untuk Prakarya dan Kewirausahaan (PKWU) bidang Kerajinan adalah Produk Karya Kerajinan dari Bahan Lunak. Oleh karena itu tak ada

salahnya jika saya mencoba menyusun serta berbagi materi tersebut disini.

Pengertian Bahan Lunak

Bahan adalah material yang memiliki sifat tertentu yang dapat mempengaruhi hasil karya yang dibuat dari material tersebut. Terdapat tiga kategori bahan, yaitu:

1. Bahan lunak, yaitu bahan yang memiliki sifat fisik empuk/lunak sehingga sangat mudah dibentuk. Contoh yang sering dpakai sebagai bahan dalam pembuatan produk kerajinan tangan adalah sabun batangan, lilin parafin, tanah liat, bubur kertas dan clay.

2. Bahan sedang, yaitu bahan yang memiliki sifat fisik tidak terlalu lunak namun juga tidak terlalu keras. Contoh yang sering dipakai sebagai bahan kerajinan tangan adalah kardus, kayu balsa, kayu waru, kayu randu dan kayu sengon.

3. Bahan keras, yaitu bahan yang memiliki sifat fisik keras sehingga sukar dibentuk tanpa bantuan peralatan yang memadai. Contohnya adalah batu, kayu jati, padas dsb.

Jenis Bahan Lunak dalam Kerajinan Tangan

Sabun Batangan

Sabun adalah surfaktan yang dipakai dengan air untuk mencuci dan membersihkan. Surfaktan artinya molekul yang memiliki gugus polar yang suka-air (hidrofilik) dan gugus non-polar yang suka-minyak (lipofilik) sekaligus, sehingga dapat mempersatukan campuran yang terdiri dari minyak dan air. Umumnya sabun berupa padatan tercetak yang disebut batang, sehingga disebut sebagai sabun batangan. Meskipun saat ini terdapat jenis sabun cair, namun yang dipakai dalam kerajinan tangan adalah sabun batangan.

Parafin

(2)

 Titik-leburnya 56oC hingga 60oC

 Tidak berwarna

 Tidak beracun

 Dalam keadaan cair menyerupai air

Parafin mengalami penyusutan yang rendah, sehingga kurang baik untuk pembuatan lilin cetak. Oleh karena itu diperlukan bahan tambahan (additive) yaitu Sterin.

Tanah Liat

Tanah liat dihasilkan oleh alam yang berasal dari pelapukan kerak bumi. Tanah liat memiliki karakteristik:

 Sulit menyerap air sehingga lahan yang berupa tanah liat primer tidak cocok untuk dijadikan sebagai lahan pertanian.

 Tekstur tanahnya cenderung lengket bila dalam keadaan basah dan kuat menyatu antara butiran tanah yang satu dengan lainnya.

 Dalam keadaan kering, butiran tanahnya terpecah-pecah secara halus.

 Merupakan bahan baku pembuatan tembikar dan kerajinan tangan lainnya yang dalam pembuatannya harus dibakar dengan suhu diatas 1.000oC.

Jenis tanah liat:

Tanah liat primer, dihasilkan dari pelapukan batuan karena tenaga endogen namun tidak berpindah dari batuan induknya, sehingga sifatnya lebih murni daripada tanah liat sekunder. Tanah liat jenis ini berwarna putih atau putih kusam. Termasuk tanah liat jenis ini adalah kaolin, bentonite, feldspatik, kwarsa dan dolomite.

Ciri-ciri tanah liat primer adalah:

o warna putih sampai putih kusam

(3)

o tidak plastis,

o daya lebur tinggi,

o daya susut kecil

o bersifat tahan api

o Suhu matangnya antara 1.300oC hingga 1.400oC

Tanah liat Sekunder, merupakan jenis tanah liat hasil pelapukan batuan oleh tenaga eksogen sehingga mengalami perpindahan tempat atau terpisah jauh dari batuan induknya, dan kemudian mengendap di suatu tempat.

Ciri-ciri tanah liat sekunder:

o Kurang murni

o Cenderung berbutir halus

o Berwarna krem/abu-abu/coklat/merah jambu/kuning

o Lebih plastis daripada tanah liat primer

o Daya susut lebih besar daripada tanah liat primer

o Suh matangnya antara 900oC hingga 1.400oC

Clay

Sebenarnya istilah "clay" berarti tanah liat, akan tetapi dalam dunia kerajinan istilah tersebut bisa diartikan sebagai tanah liat buatan. Terdapat clay yang terbuat dari adonan tepung, parafin, bubur kertas dan polymer. Terdapat beberapa macam clay, yaitu:

Parafin Clay

(4)

Plastisin Clay

Terbuat dari bahan plastisin yang lunak, namun tidak selunak parafin clay.

Paper Clay

Merupakan jenis clay yang terbuat dari bubur kertas. Hasil akhirnya akan mengeras setelah diangin-anginkan. Sentuhan akhir adalah dengan cara dicat.

Flour Clay

(5)

Jumping Clay

Jumpling clay adalah jenis clay yang terbuat dari bahan non-toxic, sangat lembut dan ringan, yang mudah dibentuk karena bersifat fleksibel dan akan mengeras dalam 24 jam pada suhu ruangan.

Air Dry Clay

(6)

Polymer Clay

Merupakan jenis clay paling baik, relatif mahal harganya dan masih jarang dijual di Indonesia. Hasil akhir polymer clay adalah dengan cara dikeringkan dengan memakai oven.

Contoh Produk Karya Kerajinan dari Bahan Lunak

Berikut beberapa contoh produk karya kerajinan tangan yang terbuat dari aneka bahan lunak.

Sabun padat

(7)

Tanah Liat

Parafin

(8)
(9)

Lampiran

Peralataan Kerajinan dari Bahan Lunak

Peralatan yang dibutuhkan dalam pembuatan produk karya kerajinan dari bahan lunak

bergantung kepada jenis bahan lunak yang digunakan. Karena bahan yang dikerjakan bersifat lunak, maka satu set peralatan bisa dipakai untuk berbagai jenis bahan lunak.

Pahat Ukir

Pahat ukir biasanya dijual 1 set. Terdapat pahat dari logam dengan gagang kayu atau plastik, serta ada pula pahat ukur terbuat dari kayu seluruhnya.

Ball Stylus Set

Berguna untuk membuat model lekukan bunda pada benda kerja

Clay Tool Kayu dan Kawat

(10)

Pisau

Pisau berfungsi untuk membuat irisan pada benda kerja.

Sikat Pembersih

Sikat berfungsi sebagai pembersih serpihan-serpihan.

Kuas

(11)

Caliper

Caliper berfungsi sebagai jangka pengukur.

Rubber Finishing Tool

Merupakan penghapus untuk pekerjaan finishing (penyelesaian akhir).

Cetakan (Mold)

(12)

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...