Teks penuh

(1)

Kata Pengantar

Buku ini merupakan kenang-kenangan yang diberikan penulis kepada mahasiswa Teknik Industri Universitas Gunadarma Kalimalang yang berisi gambaran umum dari teknik keselamatan dan kesehatan kerja. Bahan-bahan materi yang dipaparkan diambil dari hasil kumpulan tugas-tugas mahasiswa mata kuliah Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja.

Isi dari buku ini meliputi sejarah K3, organisasi dan perundang-undangan K3, faktor manusiawi dan keselamatan kerja bidang kebakaran, keselamatan ketel uap dan bejana tekan dengan bahaya peledakan.

Kiranya buku ini dapat memberi manfaat yang besar bagi kita semua dan dapat membuka pemikiran lebih lanjut tentang betapa pentingnya penerapan ilmu Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada kehidupan sehari-hari.

(2)

SEJARAH KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

A. Era sebelum revolusi Industri Zaman Pra-Sejarah

Pada zaman ini (Paleolithic dan Neolithic), manusia telah memikirkan untuk membuat peralatan yaitu kapak dan tombak yang mudah untuk digunakan dan tidak membahayakan bagi mereka saat digunakan. Desain tombak dan kapak yang dibuat umumnya mempunyai bentuk yang lebih besar proporsinya pada mata kapak atau ujung ombak. Hal ini bertujuan untuk mengurangi tenaga yang harus dikeluarkan ketika menggunakan kapak atau tombak tersebut. Desain yang mengecil pada pegangan dimaksudkan untuk tidak membahayakan bagi pemakai saat mengayunkan kapak tersebut.

Zaman Bangsa Babylonia (Dinasti Summeria) Di Irak

Pada era ini masyarakat sudah mencoba membuat sarung kapak agar aman dan tidak membahayakan bagi orang yang membawanya selain itu masyarakat sudah mengenal berbagai macam peralatan yang digunakan untuk membantu pekerjaan mereka. Masyarakat juga sudah mengenal konstruksi bangunan dengan menggunakan batubata yang dibuat dengan proses pengeringan menggunakan sinar matahari bukti nyatanya sudah ada saluran air dari batu sebagai fasilitas sanitasi.

Zaman Mesir Kuno

(3)

Ramses II juga meminta para pekerja untuk membangun “temple” Rameuseum. Untuk menjaga agar pekerjaannya lancar Raja Ramses II menyediakan tabib serta pelayan untuk menjaga kesehatan para pekerjanya.

Zaman Yunani Kuno

Pada zaman romawi kuno tokoh yang paling terkenal adalah Hippocrates. Hippocrates berhasil menemukan adanya penyakit tetanus pada awak kapal yang ditumpanginya.

Zaman Romawi

Para ahli seperti Lecretius, Martial, dan Vritivius mulai memperkenalkan adanya gangguan kesehatan yang diakibatkan karena adanya paparan bahan-bahan toksik dari lingkungan kerja seperti timbal dan sulfur. Pada masa pemerintahan Jendral Aleksander Yang Agung sudah dilakukan pelayanan kesehatan bagi angkatan perang.

Abad Pertengahan

Pada abad pertengahan sudah diberlakukan pembayaran terhadap pekerja yang mengalami kecelakaan sehingga menyebabkan cacat atau meninggal. Masyarakat pekerja sudah mengenal akan bahaya vapour di lingkungan kerja sehingga disyaratkan bagi pekerja yang bekerja pada lingkungan yang mengandung vapour harus menggunakan masker.

Abad Ke-16

(4)

yang bernama Agricola dalam bukunya De Re Metallica bahkan sudah mulai melakukan upaya pengendalian bahaya timbal di pertambangan dengan menerapkan prinsip ventilasi.

Abad Ke-18

Pada masa ini ada seorang ahli bernama Bernardino Ramazzini (1664 – 1714) dari Universitas Modena di Italia, menulis dalam bukunya yang terkenal : Discourse on the diseases of workers, (buku klasik ini masih sering dijadikan referensi oleh para ahli K3 sampai sekarang). Ramazzini melihat bahwa dokter-dokter pada masa itu jarang yang melihat hubungan antara pekerjaan dan penyakit, sehingga ada kalimat yang selalu diingat pada saat dia mendiagnosa seseorang yaitu “ What is Your occupation ?”. Ramazzini melihat bahwa ada dua faktor besar yang menyebabkan penyakit akibat kerja, yaitu bahaya yang ada dalam bahan-bahan yang digunakan ketika bekerja dan adanya gerakan-gerakan janggal yang dilakukan oleh para pekerja ketika bekerja (ergonomic factors).

B. Era sesudah revolusi Industri

Era Revolusi Industri (Traditional Industrialization)

Pada era ini hal-hal yang turut mempengaruhi perkembangan K3 adalah : 1. Penggantian tenaga hewan dengan mesin-mesin seperti mesin uap

yang baru ditemukan sebagai sumber energi.

2. Penggunaan mesin-mesin yang menggantikan tenaga manusia

3. Pengenalan metode-metode baru dalam pengolahan bahan baku (khususnya bidang industri kimia dan logam).

(5)

5. Perkembangan teknologi ini menyebabkan mulai muncul penyakit-penyakit yang berhubungan dengan pemajanan karbon dari bahan-bahan sisa pembakaran.

Era Industrialisasi (Modern Idustrialization)

Sejak era revolusi industri di ata samapai dengan pertengahan abad 20 maka penggnaan teknologi semakin berkembang sehingga K3 juga mengikuti perkembangan ini. Perkembangan pembuatan alat pelindung diri, safety devices. dan interlock dan alat-alat pengaman lainnya juga turut berkembang.

Era Manajemen dan Manajemen K3

(6)

Keterpaduan semua unit-unit kerja seperti safety, health dan masalah lingkungan dalam suatu system manajemen juga menuntut adanya kualitas yang terjamin baik dari aspek input proses dan output. Hal ini ditunjukkan dengan munculnya standar-standar internasional seperti ISO 9000, ISO 14000 dan ISO 18000.

Perkembangan K3 pada masa yang akan datang tidak hanya difokuskan pada permasalahan K3 yang ada sebatas di lingkungan industri dan pekerja. Perkembangan K3 mulai menyentuh aspek-aspek yang sifatnya publik atau untuk masyarakat luas. Penerapan aspek-aspek K3 mulai menyentuh segala sektor aktifitas kehidupan dan lebih bertujuan untuk menjaga harkat dan martabat manusia serta penerapan hak asazi manusia demi terwujudnya kualitas hidup yang tinggi. Upaya ini tentu saja lebih bayak berorientasi kepada aspek perilaku manusia yang merupakan perwujudan aspek-aspek K3. Pada erarevolusi industri, untuk mengetahui/mengusulkan dan menganalisis sistem K3 sudah menerapkan pendekatan ilmu statistik.

(7)

KESELAMATAN

KERJA BIDANG KEBAKARAN

A. Definisi Kebakaran

Adalah suatu fenomena yang dapat diamati dengan adanya cahaya dan panas serta adanya proses perubahan zat menjadi zat baru melalui reaksi kimia oksidasi eksotermal. Api terbentuk karena adanya interaksi beberapa unsur atau elemen yang pada kesetimbangan tertentu dapat menimbulkan api. Sedangkan kebakaran yaitu peristiwa bencana yang ditimbulkan oleh api, yang tidak dikehendaki oleh manusia dan bisa mengakibatkan kerugian nyawa dan harta.

Ditinjau dari jenis, api dapat dikategorikan menjadi jenis api jinak dan liar. Jenis api jinak artinya api yang masih dapat dikuasai/dikendalikan oleh manusia, sedang jenis api liar tidak dapat dikuasai/dikendalikan oleh manusia oleh karena itu sering dikenal dengan istilah kebakaran.

B. Unsur-unsur Penyebab Kebakaran

Proses kebakaran atau terjadinya api sebenarnya bisa kita baca dari teori segitiga api yang meliputi elemen bahan, panas dan oksigen. Tanpa salah satu dari ketiga unsur tersebut, api tidak akan muncul. Oksigen sendiri harus membutuhkan diatas 10% kandungan oksigen di udara yang diperlukan untuk memungkinkan terjadinya proses pembakaran. Sedang mengenai sumber panas bisa bisa muncul dari beberapa sebab antara lain:

1. Sumber api terbuka yaitu penggunaan api yang langsung dalam beraktivitas seperti: masak, las, dan lain-lain.

(8)

3. Listrik Statis yaitu panas yang ditimbulkan akibat loncatan ion negatif dengan ion positif seperti: peti.

4. Mekanis yaitu panas yang ditimbulkan akibat gesekan/benturan benda seperti: gerinda, memaku, dan lain-lain.

Prinsip dasar pencegahan kebakaran adalah mengontrol atau mengisolasi sumber bahan bakar dan panas sehingga tidak terjadi pembakaran

C. Klasifikasi Kebakaran

Merupakan penggolongan atau pembagian kebakaran berdasarkan jenis bahayanya, dengan adanya klasifikasi tersebut akan lebih mudah, cepat dan lebih tepat dalam pemilihan media pemadam yang digunakan untuk memadamkan kebakaran. Dengan mengacu pada standar (Depnaker, Traning Material K3 bidang penanggulangan kebakaran :1997:14).

(9)

 Kelas A: Bahan padat kecuali logam, seperti kayu, arang, kertas, tekstil, plastik dan sejenisnya

 Kelas B: Bahan padat kecuali logam, seperti kayu, arang, kertas, tekstil, plastik dan sejenisnya. Bahan cair dan gas, seperti bensin, solar, minyak tanah, aspal, gemuk alkohol gas alam, gas LPG dan sejenisnya

 Kelas C: Bahan cair, seperti bensin, solar, minyak tanah dan sejenisnya. Peralatan listrik yang bertegangan. Bahan gas, seperti gas alam, gas LPG

 Kelas D: Bahan logam, seperti Magnesium, aluminium, kalsiun dan lain - lain D Bahan logam, seperti magnesium, aluminium, kalsium dan lain-lain

Sedangkan Indonesia menganut klasifikasi yang ditetapkan dalam Peraturan menteri tenaga kerja dan Transmigrasi No.Per.04/MEN/1980 yang pembagiannya adalah sebagai berikut :

(10)

 Kelas B : Seperti bahan cairan dan gas tak dapat terbakar dengan sendirinya diatas cairan pada umunya terdapat gas, dan gas ini yang dapat terbakar. Pada bahan bakar cair ini suatu bunga api kecil sanggup mencetuskan api yang akan menimbulkan kebakaran. Sifat cairan ini adalah mudah mengalir dan menyalakan api ketempat lain.

 Kelas C: Kebanyakkan pada peralatan listrik yang bertegangan, yang mana sebenarnya kelas C ini tidak lain kebakaran kelas A dan kelas B atau kombinasi dimana ada aliran listrik. Kelas C perlu diperhatikan dalam memilih jenis media pemadam yaitu tidak menghantar listrik untuk melindungi orang yang memadamkan kebakaran dari aliran listrik.  Kelas D: Kebakaran logam seperti magnesium, titanium, uranium,

sodium. Lithium, dan potassium. Pada kebakaran jenis ini perlu dengan alat atau media khusus untuk memadamkannya.

D. Penyebab Kebakaran

Kebakaran merupakan penderitaan dan malapetaka khususnya mereka yang menjadi korban kebakaran. Pada umumnya penyebab terjadinya kebakaran bersumber pada 3 faktor yaitu:

(11)

E. Peyebab Kebakaran Karena Faktor Manusia a. Tenaga kerja

- Tidak tau atau kurang mengetahui prinsip dasar pencegahan atau penanggulangan bahaya kebakaran.

- Menetapkan barang-barang yang mudah terbakar tampa menghiraukan norma-norma pencegahan dan penanggulangan bahaya kebakaran.

- Pemakaian listrik yang belebihan, melebihi kapasitas.

- Merokok ditempat terlarang / membuang punting rokok sembarangan.

b. Manajemen

- Tidak ada / kurang komitmennya terhadap K3 - Kurang pengawasan terhadap kegiatan

- Tidak ada standar kode yang dapat diandalkan atau penerapannya tidak tegas.

- System penanggulangan kebakaran tidak memadai

- Tidak dilakukan pelatihan penanggulangan bahaya kebakaran bagi tenaga kerja.

- Sarana proteksi kebakaran tidak ada atau kurang.

F. Teknik Pemadaman Kebakaran

Memadamkan kebakaran dapat dilakukan dengan prinsip menghilangkan salah satu atau beberapa unsur dalam proses nyala api. Menurut panduan Departemen Tenaga Kerja, Training Material K3 Bidang Penanggulangan Kebakaran : 1997 : 17 untuk memadamkan api dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu :

(12)

C. Memutuskan reaksi api D. Melemahkan (dilution)

G. Jenis Media Pemadaman Kebakaran

Menurut DepartemenTenaga Kerja dalam bukunya Training Material K3 Bidang Penanggulangan Kebakaran, pemadaman kebakaran dapat dilakukan dengan efektif, efisien dan aman dengan bantuan beberapa media yang sesuai dengan jenis kebakaran yang terjadi. Dari bentuk fisiknya media pemadam kebakaran memiliki 5 jenis, yaitu :

1. Air 2. Busa

3. Serbuk kimia kering 4. Kabon dioksida (CO₂) 5. Halon

1. Air

Air digunakan sebagai media pemadam kebakaran yang cocok atau tepat untuk memadamkan kebakaran bahan padat (klas A) karena dapat menembus sampai bagian dalam.

Bahan pada yang cocok dipadamkan dengan menggunakan air adalah seperti kayu, arang, kertas, tekstil, plastik dan sejenisnya.

2. Busa.

Jenis media pamadam kebakaran, busa adalah salah satu media yang dapat digunakan untuk memadamkan api. Ada 2 (dua) macam busa yang berfungsi untuk memadamkan kebakaran yaitu busa kimia dan busa mekanik.

(13)

arang dengan udara. Busa dapat memadamkan kebakaran melalui kombinasi tiga aksi pemadaman yaitu:

- Menutupi yaitu membuat selimut busa diatas bahan yang terbakar, sehingga kontak dengan oksigen (udara) terputus.

- Melemahkan yaitu mencegah penguapan cairan yang mudah terbakar. - Mendinginkan yaitu menyerap kalori cairan yang mudah terbakar

sehingga suhunya menurun. 3. Serbuk kimia kering

Daya pemadam dari serbuk kimia kering ini bergantung pada jumlah serbuk yang dapat menutupi permukaan yang terbakar. Makin halus butir-butir serbuk kimia kering makin luas permukaan yang dapat ditutupi. Adapun butiran bahan kimia kering yang sering digunakan adalah Ammonium hydro phospat yang cocok digunakan untuk memadamkan kebakaran klas A, B dan C. Cara kerja serbuk kimia kering ini adalah secara fisik dan kimia.

4. Carbon dioksida (CO₂)

Media pemadam api CO₂ didalam tabung harus dalam keadaan fase cair bertekanan tinggi. Prinsip kerja gas CO₂ dalam memadamkan api ialah reaksi dengan oxygen (O₂) sehingga konsentarsi didalam udara berkurang, sehingga api akan padam hal ini disebut pemadaman dengan cara menutup.

(14)

5. Halon

Pada saat terjadi kebakaran apabila digunakan halon untuk memadamkan api maka seluruh penghuni harus meninggalkan ruangan kecuali bagi yang sudah mengetahui betul cara penggunaannya. Jika gas halon terkena panas api kebakaran pada suhu sekitar 485⁰C maka akan mengalami penguraian, dan zat – zat yang dihasilkan akan mengikat unsur hydrogen dan oxygen. Jika penguraian tersebut terjadi dapat menghasilkan beberapa unsur baru dan zat baru tersebut beracun dan cukup membahayakan terhadap manusia.

H. Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (MK3) merupakan bagian dari manajemen secara keseluruhan yang meliputi struktur organisasi, perencanaan, prosedur, proses dan sumber daya manusia yang dibutuhkan bagi pengembangan, penerapan dan pemeliharaan kebijakan K3 dalam rangka pengendalian resiko yang berkaitan dengan kegiatan kerja guna terciptanya tempat kerja yang aman, efisien dan produktif.

Tujuan penerapan manajemen K3 adalah untuk menciptakan suatu sistem K3 di tempat kerja dengan melibatkan unsur manajemen, tenaga kerja, kondisi dan lingkungan kerja yang berintegrasi dalam rangka mencegah dan mengurangi kecelakaan dan penyakit akibat kerja serta menciptakan tempat kerja terhadap kebakaran, peledakan dan kerusakan yang pada akhirnya akan melindungi investasi yang ada.

Manajemen Penanggulangan Kebakaran

(15)

manusia dapat dicegah atau diminimalkan, yang diwujudkan baik berupa kebijakan dan prosedur yang dikeluarkan perusahaan, seperti inspeksi peralatan, pemberian pendidikan dan pelatihan bagi penghuni/pekerja, penyusunan rencana tindakan darurat kebakaran, maupun penyediaan sarana pemadam kebakaran.

Program Penanggulangan Kebakaran

Program penanggulangan kebakaran adalah segala upaya yang dilakukan untuk mencegah atau memberantas kebakaran.(Depertemen Tenaga Kerja, Training Material K3 Bidang Penanggulangan Kebakaran, 1997). Tindakan untuk menanggulangi kebakaran antara lain :

- Mengendalikan setiap perwujudan energi panas, seperti listrik, rokok, gesekan mekanik, api terbuka, sambaran petir, reaksi kimia dan lain-lain.

- Mengendalikan keamanan setiap penanganan dan penyimpanan bahan yang mudah terbakar.

- Mengatur kompartemenisasi ruangan untuk mengendalikan penyebaran/penjalaran api, panas, asap dan gas.

- Mengatur lay out proses, letak jarak antar bangunan, pembagian zone menurut jenis dan tingkat bahaya.

- Menerapakan sistim deteksi dini dan alarm.

- Menyediakan sarana pemadam kebakaran yang handal. - Menyediakan sarana evakuasi yang aman.

- Membentuk regu atau petugas penanggulangan kebakaran. - Melaksanakan latihan penanggulangan kebakaran.

(16)

Pembentukkan petugas penanggulangan kebakaran

Menurut Keputusan Menteri Tenaga Kerja RI No. 186 tahun 1999 tentang unit penanggulangan kebakaran ditempat kerja dalam pasal 5 meyebutkan bahwa unit penanggulangan kebakaran terdiri dari: Petugas peran kebakaran, regu penanggulangan kebakaran, koordinator unit penanggulangan kebakaran dan ahli K3 spesialis penanggulangan kebakaran sebagai penanggung jawab teknis.

Pendidikan dan Pelatihan Penanggulangan Kebakaran

Tujuan dari latihan evakuasi untuk menetapkan suatu prosedur untuk bertindak bila terjadi kebakaran dan untuk mengembangkan kebiasaan para karyawan terhadap situasi api pada masa yang akan datang. Adapun frekuensi latihan dan pendidikan evakuasi untuk setiap perusahaan akan selalu tergantung kepada berat ringan bahaya kebakaran dari masing – masing perusahaan. Pada umumnya latihan dilakukan sebagai berikut :

a. Bahaya kebakaran ringan : 1 – 2 kali / tahun b. Bahaya kebakaran sedang : 3 – 4 kali / tahun c. Bahaya kebakaran berat : 6 – 8 kali / tahun

Untuk melaksanakan latihan dengan baik dan efektif instruksi yang diberikan kepada para peserta latihan harus memenuhi syarat :

a. Benar, jelas dan singkat

(17)

Inspeksi sarana penanggulangan kebakaran

Untuk mengetahui kelayakan sarana penanggualangan kebakaran yang ada, baik peralatan pendeteksi, pemadam, evakuasi dan sarana penunjang kebakaran lainnya, maka perlu diadakan pemeriksaan secara berkala. Kegiatan pemeriksaan dan pemeliharaan ini merupakan unsur penting guna menjamin segi keandalan peralatan proteksi bila terjadi kebakaran. Pemeriksaan yang disertai pengetesan, pemeliharaan dan pemeriksaan terhadap:

a. Sistem deteksi dan alarm kebakaran b. Sistem sprinkler otomatis

c. Sistem hydrant

d. Sistem pemadaman api e. Dan lain-lain

Sarana penanggulangan kebakaran

Sarana penanggulangan kebakaran yaitu berupa alat atau sarana yang dipersiapkan untuk mendeteksi, mengendalikan dan memadamkan kebakaran.Seperti sistem deteksi dan alarm, APAR, hydrant, sprinkler, sarana emergency dan evakuasi.

Dalam strategi menghadapi bahaya kebakaran yang pertama adalah perlu adanya sistem pendeteksian dini, sistem tanda bahaya serta sistem komunikasi darurat. Agar api bisa lebih mudah dikendalikan atau dipadamkan. Deteksi kebakaranadalah alat yang berfungsi mendeteksi secara dini adanya suatu kebakaran awal yang terdiri dari:

- Detektor Asap (Smoke Detector)

(18)

Ada dua tipe detektor asap yaitu Detektor Asap optik, digunakan untuk mendeteksi pada kebakaran yang menghasilkan asap tebal seperti pada kebakaran PVC. Detektor Asap ionisasi, digunakan untuk mendeteksi asap kebakaran yang terdiri dari partikel kecil yang biasa terjadi pada kebakaran yang sempurna.

- Detektor Panas (Heat Detector)

Adalah detektor yang bekerjanya berdasarkan pengaruh panas (temperatur) tertentu. Ada tiga tipe detektor panas yaitu :

a. Detektor bertemperatur tetap yang bekerja pada suatu batas panas tertentu (Fixed temperature)

b. Detektor yang bekerja berdasarkan kecepatan naiknya tempetatur (Rate of rise).

c. Detektor kombinasi yang bekerja berdasarakan kenaikan temperatur dan batas temperatur maksimum ditetapkan.

I. Teknik Penanggulangan Kebakaran

Dasar sistem pemadaman api adalah merusak keseimbangan reaksi api, hal ini dapat dilakukan dengan tiga cara yaitu pertama penguraian dengan menyingkirkan bahan-bahan yang mudah terbakar, kedua pendinginan dengan menurunkan panas sehingga suhu bahan yang terbakar berada pada bawah titik nyala, dan ketiga cara isolasi dengan menurunkan kadar oksigen dibawah 12% dari ketiga cara diatas dipilih cara mana yang bisa dilakukan dengan efektif sehingga proses pembakaran terkendali, di ingatkan dalam penanggulangan kebakaran berpacu dengan waktu, keterlambatan memanfaatkan waktu, akan berakibat kerugian yang amat besar.

(19)

diperlukan pengetahuan tentang cara-cara pencegahan dan penanggulangan kebakaran dengan baik.

Dalam dunia industri masalah pencegahan bahaya kebakaran menjadi perhatian serius, setiap orang yang berada dalam lingkungan industri harus taat pada semua aturan kaitannya dengan peringatan kebakaran. Pencegahan bahaya kebakaran dimaknai segala usaha yang dilakukan secara bersungguh-sungguh agar tidak terjadi penyalaan api yang tidak dapat dikendalikan.

Pencegahan bahaya kebakaran memiliki dua pengertian pertama dinyatakan penyalaan api belum ada dan diusahakan agar tidak terjadi penyalaan api, misalnya di tempat-tempat pembelian bensin di wilayah gudang penimbunan barang di tempat reparasi kendaraan bermotor. Kedua, penyalaan api sudah ada diusahakan agar kobaran api tersebut menjadi terkendali, misalnya pada tempat-tempat pembakaran rutin, bengkel-bengkel pande besi daerah ketel uap dan lain sebagainya.

Memahami teknik dan taktik pemadaman harus di tempatkan pada proporsi yang tepat. Dua pemahaman didefinisikan : bahwa teknik pemadaman adalah kemampuan bagaimana cara yang tepat mempergunakan alat dan perlengkapan pemadam kebakaran dengan sebaik-baiknya sehingga hasil yang dicapai sangat optimal, sedangkan teknik pemadaman adalah kemampuan menganalisa situasi kebakaran sehingga dapat melakukan tindakan dengan cepat dan tepat tanpa menimbulkan korban maupun kerugian yang lebih besar.

(20)
(21)

UNDANG-UNDANG DAN ORGANISASI KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

A. UNDANG-UNDANG

Dasar hukum

Uraian Undang-Undang No1 Tahun 1970 Secara Etimologis :

Memberikan upaya perlindungan yang ditujukan agar tenaga kerja dan orang lain di tempat kerja selalu dalam keadaan selamat dan sehat dan agar setiap sumber produksi perlu dipakai dan digunakan secara aman dan efisien Secara Filosofi :

Suatu konsep berfikir dan upaya nyata untuk menjamin kelestarian tenaga kerja dan setiap insan pada umumnya beserta hasil karya dan budaya dalam upaya mencapai adil, makmur dan sejahtera

Secara Keilmuan :

Suatu cabang ilmu pengetahuan dan penerapan yang mempelajari tentang cara penanggulangan kecelakaan di tempat kerja

UUD 1945

Pasal 5, 7 dan 27 ayat 2

Pasal 86, 87 Paragraf 5 UU

Ketenagakerjaan

(22)

Undang-undang ini mengatur tentang:

- Kewajiban pengurus (pimpinan tempat kerja) - Kewajiban dan hak pekerja

- Kewenangan Menteri Tenaga Kerja untuk membentuk Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) guna mengembangkan kerja sama, saling pengertian dan partisipasi aktif dari pengusaha atau pengurus dan pekerja di tempat-tempat kerja, dalam rangka melancarkan usaha berproduksi dan meningkatkan produktivitas kerja.

- Ancaman pidana atas pelanggaran peraturan ini dengan hukuman kurungan selama-lamanya 3 (tiga) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp.100.000, (seratus ribu rupiah)

Kewajiban pengurus (pimpinan tempat kerja)

1. Kewajiban memenuhi syarat-syarat keselamatan kerja yang meliputi : a. Mencegah dan mengurangi kecelakaan

b. Mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran c. Mencegah dan mengurangi bahaya ledakan

d. Memberi kesempatan atau jalan menyelamatkan diri pada waktu kebakaran atau kejadian lain yang berbahaya

e. Memberi pertolongan pada kecelakaan

f. Menyediakan alat-alat perlindungan diri (APD) untuk pekerja g. Mencegah dan mengendalikan timbulnya atau menyebar luasnya

bahaya akibat suhu, kelembaban, debu, kotoran, asap, uap, gas, hembusan angin, cuaca, sinar atau radiasi, suara dan getaran

h. Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja baik psikis, keracunan, infeksi atau penularan

(23)

j. Menyelenggarakan suhu dan kelembaban udara yang baik k. Menyelenggarakan penyegaran udara yang cukup

l. Memelihara kebersihan, kesehatan dan ketertiban

m. Menciptakan keserasian antara pekerja, alat kerja, lingkungan, cara dan proses kerja

n. Mengamankan dan memperlancar pengangkutan orang, binatang, tanaman atau barang

o. Mengamankan dan memelihara segala jenis bangunan

p. Mengamankan dan memperlancar pekerjaan bongkar muat, perlakuan dan penyimpanan barang

q. Mencegah terkena aliran listrik yang berbahaya

r. Menyesuaikan dan menyempurnakan pengamanan pada pekerjaan yang berbahaya agar kecelakaan tidak menjadi bertambah tinggi. 2. Kewajiban melakukan pemeriksaan kesehatan badan, kondisi mental dan

kemampuan fisik pekerja yang baru diterima bekerja maupun yang akan dipindahkan ke tempat kerja baru sesuai dengan sifat-sifat pekerjaan yang diberikan kepada pekerja, serta pemeriksaan kesehatan secara berkala.

3. Kewajiban menunjukan dan menjelaskan kepada setiap pekerja baru tentang :

a. Kondisi-kondisi dan bahaya-bahaya yang dapat timbul di tempat kerjanya.

b. Pengaman dan perlindungan alat-alat yang ada dalam area tempat kerjanya

c. Alat-alat perlindungan diri bagi pekerja yang bersangkutan

(24)

4. Kewajiban melaporkan setiap kecelakaan kerja yang terjadi di tempat kerja.

5. Kewajiban menempatkan semua syarat keselamatan kerja yang diwajibkan pada tempat-tempat yang mudah dilihat dan terbaca oleh pekerja.

6. Kewajiban memasang semua gambar keselamatan kerja yang diharuskan dan semua bahan pembinaan lainnya pada tempat-tempat yang mudah dilihat dan dibaca.

7. Kewajiban menyediakan alat perlindungan diri secara cuma-cuma disertai petunjuk-petunjuk yang diperlukan pada pekerja dan juga bagi setiap orang yang memasuki tempat kerja tersebut.

Kewajiban dan hak pekerja

1. Memberikan keterangan yang benar bila diminta oleh pengawas atau ahli keselamatan kerja.

2. Memakai APD dengan tepat dan benar

3. Memenuhi dan mentaati semua syarat-syarat keselamatan dan kesehatan kerja yang diwajibkan

4. Meminta kepada pimpinan agar dilaksanakan semua syarat keselamatan dan kesehatan kerja yang diwajibkan

5. Menyatakan keberatan kerja pada pekerjaan dimana syarat keselamatan dan kesehatan kerja serta alat-alat perlindungan diri yang diwajibkan diragukan olehnya kecuali dalam hal-hal khusus ditentukan lain oleh pengawas, dalam batas yang masih dapat dipertanggungjawabkan.

(25)

a. Adanya ketentuan dan syarat-syarat K3 yang selalu mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan, teknik dan teknologi (up to date) b. Penerapan semua ketentuan dan persyaratan keselamatan dan kesehatan

kerja sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku sejak tahap rekayasa.

c. Pengawasan dan pemantauan pelaksanaan K3 melalui pemeriksaan-pemeriksaan langsung ditempat kerja

Semua tempat kerja, tanpa terkecuali, dari pengelola/manajemen sampai pekerja harus mengetahui, memahami dan melaksanakan undang-undang dan peraturan K3 tersebut. Pada prinsipnya keselamatan dan kesehatan kerja merupakan suatu upaya untuk menekan atau mengurangi risiko kecelakaan dan penyakit akibat kerja, yang pada hakekatnya tidak dapat dipisahkan antara keselamatan dan kesehatan.

Payung Hukum K3

(26)
(27)
(28)

hubungan kerja berakhir (paling lama 3 tahun sejak hubungan kerja berakhir).

Sedangkan peraturan Menteri terkait K3 banyak dikeluarkan oleh Menteri Tenaga Kerja dan Menteri Kesehatan. Seperti peraturan Menaker yang mewajibkan perusahaan memeriksakan kesehatan pekerjanya sebelum bekerja, pemeriksaan kesehatan berkala, dan pemeriksaan kesehatan khusus. Pelbagai peraturan lain juga dikeluarkan Menaker antaralain peraturan yang mengatur syarat-syarat K3 dalam pemakaian lift listrik untuk pengangkutan orang dan barang, K3 pada konstruksi bangunan, syarat-syarat pemasangan dan pemeliharaan alat pemadam api ringan, kewajiban melaporkan penyakit akibat kerja, tentang Instalasi Alarm Kebakaran Otomatik, dan beberapa peraturan lain. Menaker juga secara khusus mengeluarkan Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. Per.05/Men/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan Kerja (SMK3). Dalam peraturan ini dijelaskan mengenai tujuan dan sasaran system manajemen K3, penerapan system manajemen K3, audit system manajemen K3, mekanisme pelaksanaan audit dan sertifikasi K3. Dalam lampiran peraturan tersebut diuraikan mengenai Pedoman Penerapan Sistem Manajemen K3 Yang terdiri dari: Komitmen dan kebijakan, Perencanaan, Penerapan, serta Pengukuran dan Evaluasi. Menteri Kesehatan juga menelurkan sejumlah peraturan terkait pelaksaan K3. Antara lain Keputusan Menteri Kesehatan tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit, Pedoman Keamanan Laboratorium Mikrobiologi dan Biomedis, dan Pengamanan Bahan Berbahaya Bagi Kesehatan.

B. ORGANISASI Organisasi Pemerintah

(29)

kesehatan kerja. Direktorat Jendral perlindungan dan perawatan tenaga kerja. Fungsi-fungsi direktorat tersebut antara lain adalah :

1. Melaksanakan pembinaan, pengawasan serta penyempurnaan dalam penetapan norma keselamatan kerja di bidang mekanik.

2. Melakukan pembinaan, pengawasan serta penyempurnaan dalam penetapan norma keselamatan kerja di bidang listrik.

3. Melakukan pembinaan, pengawasan serta penyempurnaan dalam penetapan norma keselamatan kerja di bidang uap.

4. Melakukan pembinaan, pengawasan serta penyempurnaan dalam penetapan norma-norma keselamatan kerja di bidang pencegahan kebakaran.

Sub direktorat yang ada sangkut pautnya dengan keselamatan kerja di bawah direktorat tersebut membidangi keselamatan kerja mekanik, keselamatan kerja listrik, keselamatan kerja uap dan pencegahan kebakaran. Seksi-seksi di bawah keselamatan kerja mekanik adalah seksi mesin produksi, seksi pesawat tekanan, seksi pesawat transport dan angkut dan seksi pesawat umum. Di dalam sub direktorat keselamatan kerja mekanik terdapat seksi pembangkit listrik, seksi distribusi listrik dan seksi pesawat listrik.

Organisasi Tingkat Perusahaan

Organisasi keselamatan kerja di tingkat perusahaan ada dua jenis, yaitu a. Organisasi sebagai bagian dari struktur organisasi perusahaan dan disebut

(30)

b. Panitia keselamatan kerja, yang biasanya terdiri dari wakil pimpinan perusahaan, wakil buruh, teknisi keselamatan kerja, dokter perusahaan dan lain-lain. Keadannya biasanya mencerminkan panitia pada umumnya. Pembentukan panitia adalah atas dasar kewajiban undang-undang.

Tujuan keselamatan pada tingkat perusahaan adalah sebagai berikut : 1. Pencegahan terjadinya kecelakaan

2. Pencegahan terhjadinya penyakit-penyakit akibat kerja.

3. Pencegahan atau penekanan menjadi sekecil-kecilnya terjadinya kematian akibat kecelakaan oleh karena pekerjaan.

4. Pencegahan atau penekanan menjadi sekecil-kecilnya cacat akibat pekerjaan.

5. Pengamatan material, konstruksi, bangunan, alat-alat kerja, mesin-mesin, pesawat-peawat, instalansi-instalansi, dan lain-lain.

6. Peningkatan produktifitas kerja atas dasar tingkat keamanan kerja yang tinggi.

7. Penghindaran pemborosan tenaga kerja, modal, alat-alat dan sumber produksi lainnya sewaktu bekerja.

8. Pemeliharaan tempat kerja yang bersih, sehat, aman, dan nyaman.

9. Peningkatan dan pengamanan produksi dalam rangka industrialisasi dan pembangunan.

(31)

Disamping itu, yang bersangkutan harus memiliki rencana strategis atau roadmap yang jelas terhadap pengembangan teknologi informasi di perusahaannya dan secara konsisten dan kontinyu disosialisasikan ke seluruh jajaran manajemen dan stafnya. Hal-hal semacam business plan, kebijakan (policy), masterplan, cetak biru, dan lain sebagainya dapat dijadikan sebagai alat untuk membantu manajemen dalam usahanya untuk mengembangkan TI secara holistik, efektif, dan efisien.

Tanggung jawab manajerial

Menurut Liang Gie (1982) dalam Maman Ukas (1999), bahwa kemampuan manajerial ( Managerial Competence) adalah: “Daya kesanggupan dalam menggerakkan orang-orang dan menggerakkan fasilitas-fasilitas dalam suatu organisasi. Nilai dalam manajemen sangat menentukan oleh karena nilai demikian berkenaan dengan aktivitas pokok yaitu memimpin suatu organisasi yang bersangkutan. Nilai ini dikenakan terutama kepada manajer organisasi itu. Kadangkala daya kemampuan ini disebut juga atau dikatagorikan dalam kemahiran manajemen”.

Peter F Drucker yang dikutip dalam jurnal Muhamad Nursadik (2004) mengungkapkan bahwa “tugas utama dari seorang manajer profesional adalah bagaimana meningkatkan customer (meningkatkan pelanggan). Dalam konsep ini dikatakan bahwa seorang manajer profesional yang pertama-tama harus diketahuinya adalah tujuan perusahaannya. Berangkat dari tujuan perusahaan tersebut semua stafnya harus mengetahui dengan jelas dan memberikan kontribusinya sesuai dengan bidang kerjanya untuk mencapai tujuan perusahaan yang telah ditetapkan”.

(32)

kalah pentingnya adalah memberikan kesempatan kepada staf untuk melakukan sesuatu yang dianggap penting dibanding kalau staf itu tinggal mau menerima perintah baru mengerjakan sesuatu.

Maman Ukas (1999) mengemukakan, sesuai dengan kode etik dari manajer yang salah satunya mencari dan merekomendasi untuk menaikan produktivitas dan efisiensi harus didukung oleh kemampuan manajerial dari seorang manajer. Selanjutnya, Maman Ukas (1999) menyatakan manajer yang memilki kemampuan manajerial (manajer kompeten) adalah seorang yang memiliki kompetensi manajerial, yaitu memiliki pengetahuan, dan sikap perilaku yang turut berkontribusi terhadap penampilan manajerial yang efektif. Karena seseorang akan mampu mengelola organisasi apabila ia memiliki kecakapan manajerial (managerial competensy) yaitu suatu keterampilan atau karakteristik personal yang membantu tercapainya kinerja yang tinggi dalam tugas manajemen.

Manajer SDM

Bertanggung jawab atas seluruh aktivitas SDM di dalam perusahaan. Mengelola, mengkoordinasi, dan menyelaraskan seluruh aktivitas yang berhubungan dengan SDM untuk mendukung kebutuhan usaha. Mengkoordinasikan resolusi kebijakan-kebijakan SDM yang khusus/ terperinci, permasalahan seputar prosedur, dan permintaan atas keterangan. Mencapai kebutuhan tenaga kerja yang efektif melalui proses seleksi dan rekrutmen di seluruh level, baik internal maupun eksternal. Tanggung jawab Utama :

(33)

perkembangan hukum dalam ketenagakerjaan dan hubungan industri, menjaga hubungan dengan pegawai pemerintahan yang bersangkutan, memeriksa praktek-praktek SDM dan mendukung divisi-divisi dalam mencapai tujuan bisnis perusahaan.

b. Menyediakan nasihat dan dukungan untuk manajemen atas isu atau masalah yang berhubungan dengan sumber daya yang diperlukan, desain dan pengembangan organisasi, pengembangan dan pembelajaran, pengelolaan performa/ kinerja, kompensasi dan tunjangan, dan masalah-masalah SDM lainnya.

c. Menyelaraskan SDM dengan strategi bisnis untuk menciptakan hasil yang selaras dengan kesuksesan bisnis.

d. Meningkatkan performa organisasi dan karyawan melalui motivasi dan kesempatan pengembangan diri yang menyelaraskan tujuan perusahaan dan tujuan pribadi karyawan.

e. Memastikan bahwa segala proses SDM yang berlangsung difokuskan pada penghematan biaya, kualitas, serta kepuasan jasa dan pelanggan.

f. Bertanggung jawab atas seluruh aktivitas SDM, termasuk angkatan kerja/ ketenaga-kerjaan, kompensasi, hubungan dalam ketenagakerjaan, tunjangan, serta pelatihan dan pengembangan. g. Kewajiban-kewajiban lain seperti yang telah ditugaskan.

Manajer Pemasaran

Tanggung Jawab Utama adalah sebagai berikut : a. Merencanakan strategi pemasaran.

b. Mengadakan pembinaan dan pengembangan jalur pemasaran. c. Menyelenggarakan riset pasar

(34)

e. Mengkoordinasikan proses penawaran dengan fungsi terkait. f. Menyajikan informasi harga perkiraan dari pemilik/pesaing.

g. Melaksanakan penerapan sistem manajemen mutu yang dikembangkan perusahaan.

h. Membina fungsi di lingkungannya dan SDM yang menjadi tanggung jawabnya sesuai dengan arah perkembangan perusahaan. i. Melaksanakan koordinasi dengan pihak eksternal yang terkait

dengan fungsi pemasaran dalam rangka upaya optimalisasi perolehan pesanan, undangan tender.

j. Evaluasi tender yang kalah dan kondisi pasar

Supervisor

Posisi Supervisor (Penyelia atau Pengawas) menempati peran yang sangat crucial di dalam suatu organisasi. Di satu sisi, sebagai wakil Management yang terdekat dengan karyawan, ia memiliki fungsi yang vital karena harus mampu menjadi jembatan untuk menerjemahkan Visi dan Misi Perusahaan kemudian menderivasinya untuk diimplementasikan bersama-sama dengan anak buahnya. Di sisi lain, Supervisor mengemban amanah untuk mampu menyerap dan mengkomunikasikan aspirasi karyawan sebagai masukan bagi Perusahaan untuk menjaga situasi dan kondisi yang kondusif bagi terpeliharanya produktivitas yang maksimal dan kinerja yang optimal.

(35)

kesehatan kerja, tetapi sebagai pimpinan pelaksana kerja ia bertanggung jawab secara langsung terhadap keselamatan dan kesehatan kerja tersebut. Untuk memenuhi tanggung jawab diatas, penyelia harus melakukan bebarapa tugas pengawasan yaitu :

a). melakukan induksi/orientasi bagi pekerja baru dan pindahan dari unit lain

b). memberi contoh bertingkah laku secara aman, sehat dan selamat c). memimpin, melatih dan memberikan motivasi kepada bawahannya

agar bertindak secara aman sehat dan selamat

d). melakukan komunikasi yang baik dengan kelompok – kelompok pekerja yang dipimpinnya

e). memberikan instruksi kerja yang benar dan jelas sehingga dapat dihindarkan pelaksanaan kerja yang salah

f). menilai proses operasi dan menentukan kemungkinan bahaya yang ada di unit kerja/ pekerja yang dipimpinnya

g). melaksanakan pengamatan dan analisa pelaksanaan kerja yang aman (job safety observation & job safety analysis)

h). menentukan cara terbaik untuk mengatasi bahaya serta perbaikan cara kerja yang tak aman

i). memilih dan menentukan penggunaan alat keselamatan kerja di daerah yang di pimpinnya

j). mengawasi pelaksanaan pareturan keselamatan dan kesehatan kerja di daerah yang dipimpinnya

k). melakukan inpeksi berkala yang berencana

hal – hal yang harus diperhatikan dalam inpeksi adalah :

1) alat dan mesin berada dalam keadaan aman untuk digunakan 2) semua perlindungan mesin dan tanda peringatan bahaya pada

(36)

3) alat pemadam api/ kebakaran dan alat keselamatan kerja diletakkan/disimpan pada tempat yang semestinya secara baik 4) tidak ada titik- titik atau daerah berbahaya yang tak berpelindung 5) lorong – lorong tak terhalang dan jarak antara mesin diperhatikan 6) tata letak /rumah tangga ( house keeping ) berada dalam keadaan

baik

7) bahan/peralatan kerja kerja disimpan dengan baik di daerah tempat kerja

8) pekerja mematuhi peraturan keselamatan dan kesehatan kerja yang berlaku

l). membina kesiagaan unit kerja yang dipimpinnya terhadap keadaan gawat darurat

m). mengusahakan agar pembuangan bahan buangan pabrik ( limbah. Ampas, dan gas buang) tidak sampai menimbulkan pencemaran yang merugikan masyarakat

n). melakukan penyelidikan terhadap kecelakaan da insiden yang terjadi dan membuat laporan usul perbaikan untuk mencegah agar hal yang sama tak terulang kembali

Karyawan

Pekerja dalam istilah K3 adalah orang yang melakukan pekerjaan atau memberikan jasa yang mendapat upah atas kegiatannya dari perusahaan. Dalam kaitannya terhadap Sistem Manajemen K3, pekerja memiliki tanggung jawab, antara lain :

1. Bekerja sesuai dengan peraturan dan persyaratan.

(37)

3. Melaporkan pada manajemen puncak atau supervisor atas kehilangan atau kerusakan peralatan pengendali resiko yang dapat berpengaruh pada K3.

4. Melakukan pekerjaan sesuai prosedur atau instruksi kerja.

5. Tidak memindahkan atau menggunakan secara tidak benar berbagai peralatan pelindung/pengendali yang dipersyaratkan oleh peraturan, undang-undang, organisasi.

6. Tidak mengoperasikan atau menggunakan peralatan apapun yang dapat menimbulkan bahaya bagi pekerja.

(38)

PESAWAT UAP DAN BEJANA TEKAN

A. Pengertian

Ketel Uap

Ketel uap adalah pesawat yang digunakan untuk memanaskan air menjadi uap. Peralatan pesawat penguapan ialah suatu alat yang dihubungkan pada pesawat uap.

Sumber-sumber bahaya dan akibatnya :

1. Mamometer tidak berfungsi dengan baik akan mengakibatkan ledakan.

2. Safety valve tidak berfungsi mengakibatkan tertahannya tekanan 3. Gelas duga tidak berfungsi mengakibatkan jumlah air tidak

terkontrol.

4. Air pengisi ketel tidak berfungsi mengakibatkan pembengkaan bejana

5. Boiler tidak dilakukan blow down dapat menimbulkan scall 6. Terjadi pemanasan lebih karena kelebihan produksi uap. 7. Tidak berfungsinga pompa air pengisi ketel.

8. Karena perubahan tidak sempurna.

(39)

Gambar 1. Flow Proses Pesawat Uap

(40)

Kunci penting pemakaian ketel uap secara aman

Telah dijelaskan diatas betapa pentingnya suatu ketel Uap pada perusahaan-perusahaan tertentu, tetapi juga betapa besar potensi bahaya yang terkandung didalam pemakaian Ketel Uap tersebut. Sebagaimana yang diatur dalam Peraturan Perundang-undangan K3 yang berlaku di Indonesia, maka untuk pemakaian suatu Boiler pemakai perlu memperhatikan antara lain hal-hal sebagai berikut :

1. Dalam hal pengadaan

Bagi Pengusaha yang akan membeli Ketel Uap yang akan dipakai di perusahaannya, pilihlah Ketel Uap yang pembuatannya memenuhi prosedur yang berlaku. Sebagai contoh, misalkan akan membeli Ketel Uap pipa api ( Fire Tube Boiler ) baru buatan dalam negeri, maka sangat perlu diperhatikan, apakah Boiler tersebut memiliki dokumen meliputi ; 1) Gambar konstruksi, 2) Gambar detail sambungan, 3) Sertifikat bahan, 4) Perhitungan kekuatan konstruksi, 5) Surat keterangan hasil Radiography Test dan atau Ultrasonic Test sambungan las dan 6) Laporan pengawasan pembuatan pesawat uap yang ditandatangani engineer perusahaan pembuat boiler yang bersangkutan dan Pengawas Ketenagakerjaan spesialis Pesawat Uap.

2. Dalam hal pengoperasian

(41)

dari Dinas Tenaga Kerja / Instansi yang berwenang di daerah yang bersangkutan. Menurut peraturan yang berlaku, khusus untuk Ketel Uap yang direntalkan, Akte Izinnya diterbitkan oleh Dirjen Pembinaan Pengawasan Ketenagakerjaan Kemenakertrans R.I.

b. Air umpan Ketel Uap ( Feed Water Boiler ) yang digunakan harus selalu memenuhi standar dengan melalui proses water treatment. Untuk mengetahui kepastian memenuhi standar atau tidaknya air umpan tersebut maka pemakai perlu mengujikannya ke Laboratotium penguji air yang dinilai mampu dan hasil ujinya akurat. Selanjutnya hasil uji air umpan bandingkan dengan standar yang berlaku antara lain mengenai ; pH, kesadahan total, oksigen dan lain-lain dari feed water boiler yang akan digunakan.

c. Pekerja yang mengoperasikannya harus yang sudah terlatih dan berpengalaman yang dibuktikan dengan Sertifikat operator Ketel Uap yang diterbitkan oleh Dirjen Pembinaan Pengawasan Ketenagakerjaan Kemenakertrans R.I. Untuk Ketel Uap berkapasitas 10 Ton/jam atau lebih, pekerja yang mengoperasikannya harus bersertifikat operator Pesawat Uap kelas I, sedangkan untuk Boiler berkapasitas kurang dari 10 Ton/jam , pekerja yang mengoperasikannya harus bersertifkikat operator Pesawat Uap kelas II.

d. Ketel Uap yang sedang operasi tidak boleh ditinggalkan oleh operator yang bertugas melayaninya. Artinya Ketel Uap yang sedang beroperasi harus selalu ada operator Pesawat Uap yang melayani di ruang Ketel Uap yang bersangkutan.

(42)

Pesawat Uap. Untuk Ketel uap yang dipakai di kapal laut perusahaan pelayaran pemeriksaan berkalanya minimal sekal tiap tahun, untuk Ketel Uap yang dipakai di darat pemeriksaan berkalanya minimal sekali tiap 2 tahun, untuk Ketel Lokomotif pemeriksaan berkalanya minimal sekali tiap 3 tahun.

f. Untuk melakukan perbaikan, penggantian atau perobahan kostruksi dan atau perlengkapan Ketel Uap, pemakai wajib melaporkan terlebih dahulu ke Dinas Tenaga Kerja setempat, sehingga pemeriksaan khusus dapat dilaksanakan sebagaimana mestinya dan pemakai memperoleh petunjuk-petunjuk antara lain teknik pengerjaannya, standar bahan, pengelasan dan sebagainya yang harus dipenuhi.

g. Agar kerak ketel ( scale ) yang terjadi di dalam Ketel Uap tidak semakin tebal dan keras yang dapat mengakibatkan over heating ( pemanasan lebih ), maka sebaiknya Ketel Uap secara teratur dilakukan cleaning dengan cara manual, mekanis maupun chemis oleh orang yang ahlinya. Jika di dalam Ketel Uap bebas scale maka akan berdampak positip terhadap efisienci dan life time Ketel Uap yang bersangkutan.

Bejana Tekan

Bejana tekan adalah sesuatu utuk menabung fluida yang bertekanan. Termasuk bejana tekan adalah bejana penampung, bejana pengangku, botol baja, pesawat pendingin, reactor Alat perlengkapan dan alat pengaman dari bejana tekan terdiri dari beberapa perlengkapan yaitu:

1. Alat perlengkapan

Adalah semua perlengkapan yang dipasang pada bejana tekan sesuai maksud dan tujuan.

(43)

Adalah suatu peralatan yang dapat digunakan bila tekanan dalam bejana melebihi batas maksimum yang dibutuhkan.

3. Plat nama

Adalah identitas lengkap yang berkaitan dengan bejana dan ditempel pada dinding bejana.

Menurut sifatnya gas dapat dikelompokan menjadi dua kategori. Beikut ini adalah pengelompokannya:

1. Gas yang dapat mengurangi kadar zat asam adalah suatu gas yang dapat bereaksi kimiawi dengan bahan bakar lain.

2. Gas mudah terbakar adalah gas yang mudah bereaksi dengan oksigen dan menimbulkan kebakaran

Dalam proses ini harus diketahui terlebih dahulu tekanan yang di butuhkan guna memperhitungkan ketebalan bejana termasuk di dalamnya ketebalan karena korosi, serta temperatur suhu yang dibutuhkan guna mempertahankan pada dinding bejana selama bejana dioperasionalkan. Pemilihan bahan kontruksi terutama ditujukan untuk keperluan keselamatan kerja serta mendapatkan biaya yang murah dengan tidak terlepas dari pengaruh zat kimia. Bejana tekan dibedakan menurut bentuk badan (stell), maupun bentuk front (tutup) atau headnya. Sedangkan kedudukannya dibedakan menurut sumbu atau garis sentralnya.

Sumber Bahaya dan Akibat yang dapat Ditimbulkan oleh Bejana Tekan 1. Kebakaran. Gas yang mudah terbakar yang dikemas dalam bejana tekan,

(44)

2. Keracunan dan iritasi. Beberapa jenis gas tertentu mempunyai sifat-sifat beracun yang sangat membahayakan bagi makluk hidup karena dapat meracuni darah dalam tubuh melalui sistem pernapasan maupun jaringan tubuh lainya.

3. Pernapasan tercekik (Aspisia). Sejumlah gas tertentu yang tampaknya tidak berbahaya karena tidak beracun dan tidak dapat terbakar. tetapi dapat mengakibatkan kematian apabila gas tersebut telah memenuhi ruangan tertutup sehingga oksigen dalam ruangan tersebut tidak cukup lagi memenuhi kebutuhan pernapasan.

4. Peledakan. Semua jenis gas betekanan yang tersimpan di dalam botol baja maupun tangki gas mempunyai bahaya meledak karena ketidakmampuan kemasan dalam menahan tekanan gas yang ada didalamnya.

5. Terkena cairan sangat dingin (Crygenic). Apabila terkena cairan yang sangat dingin, maka cairan tersebur seketika akan menyerap panas tubuh yang terkena sehingga mengakibatkan luka seperti terkena luka bakar dan merusak jaringan tubuh, dan luka yang parah dapat menyebabkan kematian bila tidak mendapatkan pertolongan segera.

Gambar 3. Bejana Tekan 1

(45)

Botol Baja atau Tabung Gas

1. Identitas dengan pewarnaan terdiri dari beberapa kelompok. a) Kelompok gas penyebab tercekik berwarna Abu-abu

b) Kelompok gas mudah terbakar atau meledak berwarna Merah kecuali LPG dicat warna biru

c) Kelompok gas beracun berwarna Kuning Tua

d) Kelompok gas yang dapat menyengat berwarna Kuning Muda e) Kelompok gas untuk keperluan kesehatan berwarna Putih

f) Kelompok gas campuran diberiwarna sesuai dengan jenis campuran g) Zat asam dan gas-gas lain yang termasuk kelompok gas

pengoksidasian berwarna Biru Muda

2. Identitas dengan huruf, pada bagian botol baja diberi tulisan nama gas yang diisikan, dibuat huruf balok warna hitam

3. Identitas dengan label, ukuran dan tulisan label disesuaikan dengan jenis, sifat, dan potensi bahaya serta kapasitas botol baja.

4. Identitas dengan plat nama atau tanda slagletter. Slagletter harus memberikan keterangan tentang:

a) Nama pemilk

b) Mana penbuat, nomor seri pembatan dan tahun pembeatan c) Nama gas yang diisikan bukan symbol kimia

d) Berat botol baja tanta gas dan valve e) Tekanan isis yang diijinkan

f) Berat maksimum gas yang diisikan jenis gas cair g) Kapasitas tampung air

(46)

B. Instalasi Pipa

Instalansi pipa diberi warna yang berbeda menurut jenis fluida/gas yang mengalir di dalamnya. Instalansi pipa juga diberi identitas dengan tanda-tanda sebagai berikut:

1. Nama fluida/gas yang mengalir di dalam pipa ditulis lengkap, bila memungkinkan ditulis pada rumus kimianya

2. Besarnya tekanan pada fluida/gas yang mengalir di dalam pipa ditulis dengan angka dan satuan tekanan

3. Arah aliran fluida/gas di dalam pipa ditulis dengan tanda panah dengan warna yang menyolok

C. Dasar Hukum 1. UU Uap tahun 1930 2. Peraturan Uap tahun 1930

3. UU No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja 4. Permen No. 01/Men/1982 tentang Bejana Tekan 5. Permen No. 02/Men/1982 tentang Klasifikasi Juru Las

6. Permen No. 01/Men/1988 tentang Klasifikasi dan Syarat-syarat Operator Pesawat Uap

D. Ruang Lingkup

1. Pertimbangan-pertimbangan Desain

a. Gambar konstruksi harus memenuhi syarat mempunyai skala yang cukup dan dapat dibaca dengan jelas

b. Data ukuran-ukuran pesawat serta bagian-bagiannya harus dituliskan secara jelas

(47)

d. Pelaksanaan pembuatan pesawat uap harus memenuhi prosedur sesuai dengan standar yang jelas

e. Pelaksanaan pengujian pesawat uap harus memenuhi prosedur yang berlaku

2. Penempatan ketel uap. Ruang ketel uap adalah bukan suatu tempat khusus dimana di dalamnya tidak pasti untuk bekerja. Ketel uap harus ditempatkan dalam suatu ruangan atau bangunan tersendiri yang terpisah dari ruangan kerja bagian lainnya

3. Penggolongan Bejana Uap

Perbedaan antara ketel uap dan bejana uap adalah pada fungsi dan operasinya. Ketel uap adalah sebagai penghasil uap sedangkan bejana uap adalah sebagai penerima uap dalam kelangsungan suatu proses yang menggunakan instalansi uap.

4. Pengoperasian Pesawat Uap Agar pemeliharaan ketel uap dapat terlaksana dengan baik, maka perlu diadakan pendidikan dan latihan terhadap operator ketel uap, juru las untuk pesawat uap, yaitu Pendidikan operator ketel uap dan Pendidikan dan latihan juru las

E. Pemeriksaan dan Pengujian

Pedoman Pelaksanaan Pemeriksaan dan Pengujian serta Penerbitan Ijin Pesawat uap:

1. Pokok-pokok kegiatan dalam pelaksanaan pemeriksaan dan pengujian

2. Pokok-pokok kegiatan dalam pelaksanaan penerbitan ijin pemakaian 3. Prosedur pemeriksaan dan pengujian

(48)

Pedoman Pelaksanaan dan Pengujian serta Penerbitan Pengesahan Pemakaian Bejana Tekan:

1. Pemeriksaan dan pengujian dilakukan oleh ahli K3 spesialis pesawat uap dan bejana tekan

(49)

Daftar Nama Kontributor

Mahasiswa Teknik Industri Universitas Gunadarma Kalimalang Semester Genap Tahun Ajaran 2012/2013 Erwin Faizal Octaviani Ayuningtyas Fredi Maulana M. Wildan A

Galih Rakka Siwi Theo P Putra

(50)

Baskoro Adhi Nugroho Agustinus Dewi Handayani Eki Almaidi Dewi Yulia Ramadhani Oke Sofyan

Figur

Gambar 1. Flow Proses Pesawat Uap
Gambar 1 Flow Proses Pesawat Uap . View in document p.39
Gambar 2. Pesawat Uap
Gambar 2 Pesawat Uap . View in document p.39
Gambar 3. Bejana Tekan 1
Gambar 3 Bejana Tekan 1 . View in document p.44

Referensi

Memperbarui...

Unduh sekarang (50 Halaman)