Penentuan Kadar Hidrokortison Asetat Dalam Krim Hidrokortison 2,5% Di PT. Kimia Farma (Persero) TBK. Plant Medan

19 

Loading.... (view fulltext now)

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Sediaan Topikal

Sediaan topikal adalah sediaan yang penggunaannya pada kulit dengan tujuan untuk menghasilkan efek lokal, contoh : lotio, salep, dan krim. Lotio merupakan preparat cair yang dimaksudkan untuk pemakaian pada bagian luar kulit. Pada umumnya pembawa dari lotio adalah air. lotio dimaksudkan untuk digunakan pada kulit sebagai pelindung atau untuk obat karena sifat bahan-bahannya. Kecairannya memungkinkan pemakaian yang merata dan cepat pada permukaan kulit. Setelah pemakaian, lotio akan segera kering dan meninggalkan lapisan tipis dari komponen obat pada permukaan kulit. Fase terdispersi pada lotio cenderung untuk memisahkan diri dari pembawanya bila didiamkan sehingga lotio harus dikocok kuat setiap akan digunakan supaya bahan-bahan yang telah memisah terdispersi kembali (Ansel, 1989).

Salep adalah sediaan setengah padat yang mudah dioleskan dan digunakan sebagai obat luar. Bahan obatnya larut atau terdispersi homogen dalam dasar salep yang cocok. Salep tidak boleh berbau tengik. Menurut pemikiran modern salep adalah sediaan semipadat untuk pemakaian pada kulit dengan atau tanpa penggosokan. Oleh karena itu salep dapat terdiri dari substansi berminyak atau terdiri dari emulsi lemak atau lilin yang mengandung air dalam proporsi relatif tinggi (Anief, 1999).

Efek obat mempunyai efek atau aksi lebih dari satu, maka itu efek berupa:

1. Efek terapi, ialah efek atau aksi yang merupakan satu – satunya pada letak primer

2. efek samping, ialah efek obat yang tidak diinginkan untuk tujuan efek terapi dan tidak ikut pada kegunaan terapi

(2)

4. Efek toksis, ialah aksi tambahan dari obat yang lebih berat dibanding efek samping dan merupakan efek yang tidak diinginkan. Tergantung besarnya dosis obat dapat diperoleh efek terapi atau efek toksis.

2.2. Krim

Krim adalah bentuk sediaan setengah padat yang mengandung satu atau lebih bahan obat yang terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai. Krim mempunyai konsistensi relatif cair diformulasi sebagai emulsi air dalam minyak atau minyak dalam air. Sekarang batasan tersebut lebih diarahkan untuk produk yang terdiri dari emulsi minyak dalam air atau dispersi mikrokristal asam-asam lemak atau alkohol berantai panjang dalam air yang dapat dicuci dengan air.

Prinsip pembuatan krim adalah berdasarkan proses penyabunan (safonifikasi) dari suatu asam lemak tinggi dengan suatu basa dan dikerjakan dalam suasana panas yaitu temperatur 700 - 800 (Dirjen POM,1995).

Krim merupakan obat yang digunakan sebagai obat luar yang dioleskan ke bagian kulit badan. Obat luar adalah obat yang pemakaiannya tidak melalui mulut, kerongkongan, dan ke arah lambung. Menurut defenisi tersebut yang termasuk obat luar adalah obat luka,

obat kulit, obat hidung, obat mata, obat tetes telinga, obat wasir dan sebagainya ( Anief, 1999).

penggolongnan krim terdiri dari emulsi minyak dalam air.krim digolongkan menjadi dua tipe, yakni:

(3)

b. Tipe m/a,yaitu minyak terdispersi dalam air. Contohnya, vanishing cream. Vanishing cream adalah sediaan kosmetik yang digunakan untuk membersihkan, melembabkan, dan sebagai alas bedak. Vanishing cream sebagai pelaembab akan meninggalkan lapisan berminyak/ film pada kulit.

a.Keuntungan penggunaan Krim 1) Mudah menyebar rata

2) Praktis

3) Mudah dibesihkan atau dicuci

4) Cara kerja berlangsung pada jaringan setempat 5) Tidak lengket terutama tipe m/a

6)Memberikan rasa dingin 7)Digunakan sebagai kosmetik

8)Bahan untuk pemakaian topikal, jumlah yang diabsorpsi tidak cukup beracun

b.Kerugian penggunaan Krim

Adapun kerugiaan dari penggunaan sediaan krim, antara lain:

1) Susah dalam pembuatannya, karena pembuatan krim hrus dalam keadaan panas 2) Gampang pecah, karena dalam pembuatan, formula tidak pas, serta

3) Mudah kering dan rusak, khususnya tipe a/m, karena terganggunya sistem campuran, terutama disebabkan oleh perubahan suhu dan perubahan komposisi, yang diakibatkan oleh penambahan salah satu fase secara berlebihan.

(4)
(5)

Beberapa hal yang harus memenuhi beberapa persyaratan krim sebagai berikut : a. Stabil

b. Lunak

c. Mudah dipakai

d. Dasar krim yang cocok

e. Terdistribusi merata (Widodo,2013). Fungsi krim adalah:

a. Sebagai bahan pembawa substansi obat untuk pengobatan kulit

b. Sebagai bahan pelumas bagi kulit

c. Sebagai pelindung untuk kulit yaitu mencegah kotak langsung dengan zat – zat berbahaya (Anief,1999).

2.3 Obat Kulit

Obat kulit yang umum digunakan mengandung obat-obat golongan antibiotika, kortikosteroid, antiseptik lokal, antifungi dan lain-lain. Obat topikal kulit dapat berupa salep, krim, pasta dan obat cair. Pemilihan bentuk obat kulit topikal dipengaruhi jenis kerusakan kulit, daya kerja yng dikehendaki, kondisi penderita, dan daerah kulit yang diobati. Obat kulit topikal mengandung obat yang bekerja secara lokal. Tapi pada beberapa keadaan, dapat juga bekerja pada lapisan kulit yang lebih dalam, misalnya pada pengobatan penyakit kulit kronik dengan obat kulit topikal yang mengandung kortikosteroid.

(6)

digunakan untuk mengatasi gangguan fungsi dan struktur kulit. Gangguan fungsi struktur kulit dapat dibagi ke dalam tiga golongan, yaitu :

1. Kerusakan Kulit Akut : kerusakan yang masih baru dengan tanda bengkak, berdarah, melepuh, dan gatal.

2. Kerusakan Kulit Sub Akut : gangguan fungsi dan struktur kulit, yang telah terjadi antara 7-30 hari, dengan tanda-tanda antara lain bengkak yang makin parah dan sudah mempengaruhi daerah sekelilingnya.

3. Kerusakan Kulit Kronik : kerusakan yang telah lama terjadi dan hilang serta timbul

kembali, dari beberapa bulan sampai bertahun-tahun. Biasanya kulit menjadi tebal, keras dan retak-retak (Sartono, 1996).

Obat dibagi menurut tingkat keamannya menjadi beberapa kelompok. Kelompok -kelompok ini selanjutnya menentukan mudah sukarnya obat didapatkan dipasaran. Obat relatif aman (relatif kurang beracun) akan lebih mudah didapat daripada obat yang kurang aman (relatif lebih beracun). Makin kurang aman atau makin berbahaya suatu obat, makin ketat obat itu diawasi peredarannya dan pemakaianya oleh pemerintah. Sehingga untuk mendapat obat-obat tersebut harus dengan resep dokter dan hanya dibeli di apotek.

Ada empat kelompok obat berdasarkan keamanannya: 1. Kelompok obat bebas

Sesuai dengan namanya, obat-obat dalam golongan tersebut diatas dapat dijualbelikan dengan bebas, tanpa resep dokter dan dapat dibeli di apotek, toko obat maupun warung-warung kecil.

(7)

membahayakan jiwa, dalam arti kata yang agak luas, bila makan jumlah 10 -20 biji sekaligus pun belum tentu sampai mati saat itu juga.

2. Kelompok obat bebas terbatas

Pada zaman Belanda, kelompok ini juga disebut obat daftar W(W= Waarschuing= peringatan). Obat-obat yang termasuk dalam kelompok ini dapat dijualbelikan secara bebas dengan syarat hanya dalam jumlah yang telah ditentukan dan disertai dengan tanda peringatan.Yang termasuk dalam kelompok ini tablet antimo, merkurokrom, Vitamin E (maksimal 120 mg), kreosol dan lain-lain.

3. Kelompok obat keras

Di dalam kefarmasian dan di zaman Belanda dahulu obat-obat yang termasuk dalam golongan ini terkenal dengan obat-obat golongan daftar G (gevaarlijk=berbahaya) atau daftar obat keras. Obat-obat golongan ini sangat berbahaya, mempunyai kerja sampingan yang sangat besar dan untuk mendapatkannya diperlukan resep dokter yang hanya dapat dibeli di apotek. Pada pemakaian yang tidak hati-hati dapat mengakibatkan hal-hal yang tidak diinginkan dan dapat mengakibatkan maut, misalnya menimbulkan gangguan pada metabolism, gangguan pada saluran kencing, mengakibatkan penyakit kurangnya pembentukkan bentuk darah tertentu (agranulocytosis) dan lain-lainnya.

Lebih dari 100 bahan obat termasuk dalam golongan ini, meliputi antibiotika, obat-obat yang tercantum dalam daftar obat-obat bebas terbatas, bila jumlahnya melebihi dari apa yang ditentukan oleh daftar itu, obat-obat yang berpengaruh pada susunan saraf seperti obat penenang, obat-obat yang digunakan dengan cara penyuntikan dan masih banyak lagi yang lainnya.

4. Kelompok narkotika

(8)

Berbeda dengan obat keras, peredaran obat narkotika ini sangat ketat dan diawasi oleh badan pengawasan obat. Di apotek, keluar masuknya obat-obat narkotika ini dicatat dan dilaporkan kepada badan pengawasan obat. Obat-obat narkotika ini mempunyai akibat buruk, tidak hanya pada badan pemakaiannya, tetapi juga terhadap masyarakat sekelilingnya. Hal ini disebabkan karena mengakibatkan kecanduan, ketergantungan pada obat tersebut dan dapat merusakkan kepribadian pemakaiannya. Jadi masalah narkotik ini bukan hanya merupakan masalah medis tetapi juga merupakan masalah sosial. Contoh obat narkotika : morfina, kokaina, petidina, dan sebagainya.

Sebuah peraturan lain untuk melindungi pemakaian obat adalah keharusan disertakannya brosur pada setiap obat yang dijual, baik itu obat keras, obat bebas terbatas maupun obat bebas. Di dalam brosur itu tercantum hal-hal yang perlu diketahui sebelum pemakai obat meminumnya, seperti dosis, aturan pakai, waktu pemakaian, indikasi (penyakit yang dapat diobati obat tersebut), kontra indikasi (keadaan-keadaan pemakai di mana tidak diizinkan memakai obat tersebut), kerja sampingan yang mungkin timbul dan sebagainya. Sayangnya, masyarakat kita masih sering mengabaikan brosur tersebut dan tidak membacanya lebih dahulu sebelum memakai/meminum obat tersebut, bahkan sering dibuang begitu saja. Ini sebetulnya suatu hal yang patut disayangkan. (Widjajanti,1988).

Beberapa pengaruh buruk dari obat yang perlu dipahami oleh masyarakat umum ialah:

1. Pengaruh samping obat (efek samping obat)

(9)

digunakan untuk bahan obat flu, ternyata dapat menyebabkan kerusakan ginjal, sehingga sekarang telah diamankan dari peredaran bebas.

2. Keracunan obat

Keracunan obat adalah gejala-gejala yang ditimbulkan oleh obat bila dipakai dalam dosis yang terlalu tinggi atau dalam waktu yang terlalu lama atau juga bila minum yang salah misalnya obat antidiabetes bekerja menurunkan kadar glukosa darah pada penyakit kencing manis, akan mengakibatkan kadar glukosa darah menjadi sangat rendah dan menyebabkan pemakaiannya lemas atau pingsan.

3. Alergi obat

Alergi obat adalah reaksi timbul terhadap suatu obat karena kepekaan seseorang terhadap obat tersebut misalnya alergi Penisilina pada orang tertentu menyebabkan gatal-gatal, pada orang lain dapat menyebabkan shock yang membahayakan jiwanya.

4. Pengaruh negatif bila dua macam obat atau lebih dipakai secara bersama

Dua macam obat bila dipakai bersama dapat merugikan, misalnya obat yang satu dapat mengurangi khasiat obat yang lain atau malah karena reaksi kimia antara obat-obat itu menyebabkan terbentuk zat lain yang tidak berkhasiat atau malah mungkin beracun. Untuk itu beberapa petunjuk umum yang patut dicatat ialah : (Widjajanti,1988).

a. Obat penurun tekanan darah tinggi Reserpina sebaiknya jangan minum bersama dengan :  Obat jantung Digoxin

 Obat yang mengandung parasetamol (Contracol, Decolgen)  Obat antialergi (Avil,Allerson, Phenergan)

b. Antibiotik Tetrasiklina (Dumacyclin, Tetraplex) Jangan diminum bersamaan dengan :

 Tonicum yang banyak mengandung zat besi

(10)

c. Obat antihamil (Microgynon, Lyndiol) jangan diminum bersama dengan:  Obat penyakit rematik (Kalrhenma, Pehazon, Stoppain, Tomanol)  Obat yang mengandung Barbiturat (Bellergal, Bellaphe Cosadon)  Obat antialergi / antihistamin ( AVIL,CTM,Antistine)

Salah satu obat produksi dari PT. Kimia Farma (Persero)Tbk Plant Medan yang digunakan melalui kulit adalah krim hidrokortison. Hidrokortison merupakan suatu senyawa turunan dari kortikosteroid. Hidrokortison dalam bentuk krim biasanya dikombinasikan dengan suatu asam, misalnya bila dikombinasikan dengan suatu asam asetat maka nama dari sediaan tersebut adalah hidrokortison asetat. Hidrokortison asetat ( digolongkanke dalam obat antiinflamantori analgesik yaitu obat untuk penyakit yang ditandai dengan adanya rasa nyeri, bengkak, kekakuan, dan gangguan alat fungsi penggerak (Anief,1996).

Untuk mengatasi gangguan fungsi dan struktur kulit, digunakan obat topikal yang mengandung obat-obat seperti golongan antibiotika, kortikosteroid, antiseptik lokal, antifungi, dan lain-lain. Bentuk obat topikal dapat berupa salep, krim, lotio, dan pasta. Pemilihan bentuk obat topikal dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain, parahnya kerusakan kulit, daya kerja obat yang dikehendaki, kondisi penderita, dan daerah kulit yang diobati. Biasanya obat topikal mengandung obat yang dimaksudkan untuk bekerja pada lapisan kulit yang lebih dalam dari permukaan kulit, misalnya pada opengobatan penyakit kulit kronik dengan obat topikal yang mengandung kortikosteroid ( Sartono, 1996)

2.4 Hidrokortison

(11)

rasa gatal, dan rasa sakit pada kulit.indikasi krim ini ,menekan reaksi radang pada kulit yang bukan diseba kulit 2-3 kali sehari ( Anief, 1996 ).

Gambar 2.1. Struktur Hidrokortison Asetat Rumus molekul : C21H30O5

Berat molekul : 362,47 Nama lain : Cortisol

Pemerian : Serbuk hablur/kristalin,Putih, Tidak berbau dan rasa pahit

Kelarutan : Sangat Sukar larut dalam air, dalam eter, agak sukar larut dalam aseton dan dalam etanol, sukar larut dalam kloroform. (Dirjen POM,1995)

Hidrokortison topikal (salep atau krim) digunakan sebagai anti radang dan antipruritis. Efek samping : Hidrokortison memiliki efek anti radang yang kuat,serta meningkatkan tekanan darah dan kadar gula darah. Hidrokortison bekerja sebagai antagonis fisiologis untuk insulin dengan meningkatkan glikogenolisis (penguraian glikogen), lipolisis (penguraian lipid),dan proteinolisis (penguraian protein), menurunkan pembentukan glikogen di hati, meningkatkan mobilisasi, asam amino dan badan keton ekstrahepatik. Ini akan meningkatkan kadar glukosa di dalam darah. Oleh karena itu, pemberian hidrokortison yang berlebihan dapat menyebabkan hiperglikemia.

(12)

jangka panjang dapat menyebabkan osteoporosis. Hidrokortison dapat diserap dengan baik pada pemberian per oral. Hidrokortison juga dapat diserap melalui kulit. Tingkat absorpsi melalui kulit dipengaruhi oleh berbagai faktor,antara lain jenis zat pembawa, integritas sawar epidermal, dan penggunaan pembalut. Pembalut umumnya akan meningkatkan absorpsi.

Kortikosteroid topikal dapat diserap melalui kulit utuh normal.Adanya radang atau penyakit lain di kulit dapat meningkatkan absorpsi melalui kulit. Pada pemberian per rektal,hidrokortison diserap hanya sebagian, sekitar 30-50%. Setelah diserap, hidrokortison yang diberikan secara topikal akan mengalami nasib sama seperti hidrokortison per oral atau per parenteral.

Di dalam darah, sebagian besar(lebih kurang 95%) hidrokortison terikat pada protein.Hanya hidrokortison dalam bentuk bebas yang dapat berikatan dengan reseptor dan menimbulkan efek. Senyawa-senyawa kortikosteroid terutama dimetabolisme di hati, merupakan substrat dari enzim. Ekskresi terutama melalui ginjal, namun sebagian kortikosteroid yang diberikan secara topikal dan metabolitnya juga diekskresikan ke dalam empedu.

2.4.1. Pengujian Krim Hidrokortison 2,5% Dengan KCKT

(13)

Kemajuan dalam tekhnologi kolom , sistem pompa tekanan tinggi, dan detektor yang sensitif telah menyebabkan perubahan pada KCKT menjadi suatu sistem pemisahan dengan kecepatan dan efisiensi yang tinggi.

KCKT digunakan untuk senyawa-senyawa tak atsiri, berbobot molekul tinggi, anorganik, tidak tahan panas dan lain sebagainya. Kepekaan dari peralatan KCKT sangat tinggi sehingga menghasilkan data yang lebih akurat dan membutuhkan waktu yang tidak lama. Cepatnya perkembangan KCKT didukung oleh perkembangan peralatan yang handal dan kolom yang efisien (Munson, 1991).

KCKT pada sat ini merupakan metode kromatografi cair paling akhir. Dalam beberapa tahun terakhir ini tekhnologi KCKT dan pemakaiannya sangat berkembang, walaupun membutuhkan biaya yang relatif tidak sedikit tapi saat ini merupakan suatu tekhnik yang banyak digunakan pada perusahaan obat. Diantaranya adalah PT. Kimia Farma (persero) Tbk. Plant Medan.

KCKT merupakan salah satu metode yang mempunyai banyak keuntungan, diantaranya adalah sebagai berikut:

1. Cepat ; untuk analisis yang tidak rumit, dapat dicapai waktu analisis kurang dari 5 menit.

2. Daya pisahnya baik ; kemampuan linarut berinteraksi dengan fase diam dan fase gerak memberikan parameter pencapaian pemisahan yang dikehendaki.

3. Peka / detector unik ; detector yang dipakai adalah uv 254 nm yang dapat mendeteksi berbagai jenis senyawa dalam jumlah nanogram.

4. Kolom dapat dipakai kembali tetapi mutunya turun. Laju penurunan mutunya bergantung pada jenis cuplikan yang disuntikkan, kemurnian pelarut,dan jenis pelarut yang dipaki.

(14)

6. Mudah memperoleh kembali cuplikan ; karena detector tidak merusak cuplikan. Pelarut dapat dihilangkan dengan penguapan (Johnson, 1991).

Kromatografi Cair Kinerja Tinggi atau KCKT atau biasa juga disebut dengan HPLC (High Peformanse Liquid Chromatography) di kembangkan pada akhir tahun 1960an. Saat ini, KCKT merupakan tekhnik pemisahan yang diterima secara luas untuk analisis bahan obat, baik dalam bulk atau dalam sediaan farmasetik serta obat dalam cairan biologis (Rohman, 2009).

Pada dasarnya alat KCKT terdiri dari :

1. Wadah Fase Gerak

(15)

2. Fase Gerak

Fase gerak atu eluen biasanya terdiri atas campuran pelarut yang secara keseluruhan berperan dalam daya elusi dan resolusi. Untuk KCKT fase normal (fase diam KCKT lebih plar dari pada fase gerak), kemampuan elusi meningkatnya polaritas pelarut. Sementara untuk KCKT fase terbalik (fase diam kurang polar dibanding fase gerak), kemampuan elusi menurun dengan meningktnya polaritas pelarut.

Fase gerak harus berinteraksi dengan fase diam yang sesuai untuk memisahkan campuran senyawa obat secepat dan seefisien mungkin. Pemilihan fase gerak didasarkan pada kriteria berikut: a) viskositas b) Transparansi terhadap UV c)Indeks bias d) Titik didih e) Kemurnian f) Lembab g) Toksitas h) Harga

3. Pompa pada KCKT

Pompa yang cocok digunakan untuk KCKT adalah pompa yang mempunyai syarat sebagaimana syarat wadah pelarut yakni: pompa harus Inert terhadap fase gerak. Bahan yang umum dipakai untuk pompa adalah gelas, baja tahan karat, Teflon, dan batu nilam. Tujuan penggunaan pompa atau sistem penghantar fase gerak adalah menjamin prosespenghantaran fase gerak berlangsung secara tepat, reprodusible, konstan dan bebas dari gangguan

( Ibnu, 2012).

(16)

4. Pipa

Pipa merupakan penyambung dari seluruh bagian sistem. Garis tengah dalam pipa sebelum penyuntik tidak berpengaruh, hanya saja harus lembam, tahan tekanan dan mampu dilewati pelarut dengan volume yang memadai ( Munson, 1991

5. Penyuntik / Sistem penyuntik Cuplikan

Teknik penyuntikan harus dilakukan dengan cepat untuk mencapai ketelitian maksimum pada analisis kuantitatif, yang terpenting adalah sistem harus dapat mengatasi tekanan balik yang tinggi tanpa kehilangan terokan ( fase gerak ). Pada saat pengisian terokan, terokan dialirkan melewati keluk dan kelebihannya dikeluarkan ke pembuang. Pada saat penyuntikan, katup diputar sehingga fase gerak mengalir melewati keluk kolom ( Munson, 1991 ).

6. Kolom

Kolom merupakan jantung kromatograf, kebersihan atau kegagalan analisis tergantung pada pilihan kolom dan kondisi kerja yang tepat. Dianjurkan untuk mamasang penyaring 2 μm

dijalur antar penyuntik dan kolom, untuk menahan partikel yang dibawa fase gerak atau terokan, hal ini dapat memperpanjang umur kolom ( Munson, 1991 ).

Kolom dapat dibagi menjadi 2 kelompok, yaitu : a. Kolom analitik :

Garis tengah dalam 2-6mm. untuk kemasan makropartikel panjang kolom 50- 100 cm, untuk kemasan mikropartikel biasanya panjang kolomnya 10-30 cm.

b. Kolom preparatif :

garis tengah 6 mm atau lebih panjang 25-100 cm (Johnson,1991).

(17)

tanggapan detektor lebih lambat dari elusi sampel timbullah pelebaran pita yang memperburuk pemisahan. Pemilihan detektor KCKT tergantung pada sifat sampel, fase gerak dan kepekaan yang tinggi dicapai ( Gritter, 1991 ).

7. Detektor

Detektor harus memberikan cuplikan , tanggapan yang dapat diramalkan , peka, hasil yang efisien dan tidak terpengarung oleh perubahan suhu atau komposisi fase gerak. Detektor yang dipakai pada KCKT biasanya adalah UV 254 nm. Bila tanggapan detektor lebih lambat dari elusi sampel timbullah pelebaran pita yang memperburuk pemisahan. Pemilihan detektor KCKT tergantung pada sifat sampel, fase gerak dan kepekaan yang tinggi dicapai (Munson, 1991).

8. Penguat Sinyal

Pada umumnya sinyal yang berasal dari detektor diperkuat terlebih dahulu sebelum disampaikan pada alat perekam otomatik yang sesuai, biasanya berupa suatu perekam potensiometrik. Dapat pula sinyal dikirimkan kepada suatu integrator digital elektronik untuk mengukur luas puncak kromatogram secara otomatik ( Munson, 1991 ).

9. Perekam

Perekam merupakan salah satu dari bagian peralatan yang berfungsi merekam atau menunjukkan hasil pemeriksaan suatu senyawa berupa peak (puncak).Dari daftar tersebut, secara kualitatif kita dapat mengetahui senyawa apa yang diperiksa (Munson,1991).

(18)

Pada kromatografi cair, susunan pelarut atau fase gerak merupakan salah satu peubah yang mempengaruhi pemisahan. Berbagai macam pelarut dapat digunakan dalam metode KCKT tetapi harus memenuhi beberapa kriteria berikut ini :

1. Murni tanpa cemaran

2. Tidak bereaksi dengan kemasan

3. Sesuai dengan detektor

4. Dapat melarutkan cuplikan

5. Mempunyai viskositas rendah

6. Mudah memperoleh kembali cuplikan

7. Harganya wajar (Johnson,1991). Prinsip dari metode KCKT adalah :

Bila sampel telah dimasukkan dengan suatu penyuntik KCKT, maka akan dibawa melalui kolom bersama suatu fase gerak akibat adanya tekanan dari pompa. Data yang dihasilkan ditunjukkan berupa puncak oleh suatu perekam.

Yang penting pada KCKT adalah penggunaan adsorben dengan partikel

(≤ 50µm) dan kolom yang kecil diameternya, yang di dalamnya mengalir pengelusi dengan

(19)

Cara kerja KCKT

Figur

Gambar 2.1. Struktur Hidrokortison Asetat
Gambar 2 1 Struktur Hidrokortison Asetat . View in document p.11

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :