BAB I PENDAHULUAN. dari total penerimaan Negara Bukan Pajak Rp 385 trilyun 1, atau dapat. hukum agar tidak merugikan kepentingan negara.

Teks penuh

(1)

1 BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Sektor industri Minyak & Gas Bumi (Migas) masih menjadi titik berat pendapatan Negara. Hal ini terbukti dengan data statistik Rancangan Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) 2014 di mana pendapatan dari sektor Migas adalah sekitar Rp 196,5 trilyun dari total penerimaan Negara Bukan Pajak Rp 385 trilyun1, atau dapat dikatakan 51% dari penerimaan bukan pajak. Oleh karena itu, seluruh aktivitas dan proses bisnis dalam industri ini harus dilindungi dari sisi hukum agar tidak merugikan kepentingan negara.

Salah satu aktivitas penting dalam pengelolaan industri Migas adalah kegiatan pengadaan barang/jasa, di mana dalam hal pengadaan, Kontraktor Kontrak Kerja Sama industri hulu Migas secara hukum tunduk kepada Pedoman Tata Kerja BPMIGAS No.007 Revisi-II/PTK/I/2011 beserta perubahannya (“PTK No.007 SKKMIGAS”). Tujuan utama pemberlakuan PTK No.007 SKKMIGAS adalah sebagaimana dinyatakan dalam Buku Kesatu Bab I Butir 2.1 PTK No.007 SKKMIGAS bahwa pedoman ini

1 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 tahun 2013 tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2014 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2013 Nomor 182)

(2)

2 dimaksudkan untuk memberikan satu pola pikir, pengertian dan pedoman pelaksanaan teknis serta administratif yang terintegrasi dan jelas bagi seluruh pengelola kegiatan usaha hulu Migas di wilayah Republik Indonesia, dalam pengelolaan rantai suplai.

PTK No.007 SKKMIGAS tersebut mengatur mengenai hal-hal yang cukup detail mengenai tata cara pengadaan barang/jasa, diantaranya mengatur tentang kewenangan & pengawasan, pengutamaan penggunaan barang/jasa produksi dalam negeri, perencanaan pengadaan, pelaku pengadaan barang/jasa, penyusunan harga perhitungan sendiri, dokumen pemilihan penyedia barang/jasa, jaminan penawaran/pelaksanaan, metode & tata cara pemilihan penyedia barang/jasa, manajemen kontrak, dan pembinaan penyedia barang/jasa.

Pedoman tata kerja pengadaan untuk kegiatan hulu Migas ini untuk pertama kali diterbitkan pada bulan Juni tahun 2004 dengan produk bernama Pedoman Tata Kerja BPMIGAS No.007/PTK/VI/2004. Pada tahun 2008 beberapa ketentuan diubah dan/atau ditambah dalam suatu amandemen dari Pedoman Tata Kerja BPMIGAS No.007/PTK/VI/2004. Kemudian terdapat perbaikan pertama di tahun 2009 menjadi Pedoman Tata Kerja BPMIGAS No.007 Revisi-I/PTK/IX/2009. Dan pada tahun 2011 dilakukan perbaikan kedua menjadi Pedoman Tata Kerja BPMIGAS No.007 Revisi-II/PTK/I/2011. Dua tahun kemudian, yaitu pada tahun 2013,

(3)

3 BPMIGAS yang berubah nama menjadi Satuan Kerja Khusus Migas (SKKMIGAS) mengeluarkan amandemen dari Pedoman Tata Kerja BPMIGAS No.007 Revisi-II/PTK/I/2011 yang masih berlaku sampai dengan sekarang.

Di lain pihak, Pemerintah mengeluarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 79 tahun 2010 (“PP No.79/2010”) tentang Biaya Operasi Yang Dapat Dikembalikan dan Perlakuan Pajak Penghasilan di Bidang Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi. Beberapa ketentuan dalam PP No.79/2010, terutama yang menyangkut masalah pengadan barang/jasa dengan menggunakan metode penunjukkan langsung, terdapat pertentangan dengan PTK No.007 SKKMIGAS bagi pengelolaan rantai suplai untuk kegiatan hulu Migas.

B.Perumusan Masalah

Dalam PTK No.007 SKKMIGAS diatur secara rinci mengenai metode pengadaan barang/jasa yaitu metode lelang umum (competitive bidding), pelelangan terbatas (limited tender), pemilihan langsung (direct selection), dan penunjukkan langsung (direct

appointment). Metode penunjukkan langsung dapat dilakukan dengan

beberapa alasan hukum yang melatar belakangi beberapa peristiwa yang menjadi jastifikasi penunjukan langsung, dengan demikian metode penunjukan langsung dapat dilakukan tidak hanya apabila terdapat peristiwa/kondisi darurat (emergency).

(4)

4 Bab X, Pasal 4.2 tentang Syarat Penunjukan langsung dalam PTK No.007 SKKMIGAS menyatakan sebagai berikut :

1. Penunjukan langsung dapat dilaksanakan untuk pengadaan

dengan nilai sampai dengan Rp 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) atau US$ 5,000.00 (lima ribu dollar Amerika Serikat).

2. Untuk penunjukan langsung dapat dilaksanakan untuk pengadaan

dengan nilai lebih besar dari Rp 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) atau US$ 5,000.00 (lima ribu dollar Amerika Serikat), dapat dilakukan untuk hal-hal sebagai berikut:

a. Pekerjaan yang tidak dapat ditunda-tunda lagi

sehubungan dengan telah terjadinya keadaan darurat (emergency).

1) Pimpinan tertinggi Kontraktor KKS menyatakan

keadaan darurat (emergency) dan harus

melaporkan ke BPMIGAS dalam waktu 24 (dua puluh empat) jam, disertai permohonan izin untuk melakukan tindakan pengadaan barang/jasa yang diperlukan untuk mengatasi keadaan tersebut.

2) Proses pengadaannya tidak memerlukan

persetujuan BPMIGAS terlebih dahulu.

3) Pada saat selesainya penanggulangan keadaan

darurat (emergency) Kontraktor KKS melaporkan dan meminta untuk dilakukan audit kepada

(5)

5

BPMIGAS bagi semua kegiatan pengadaan

barang/jasa yang telah dilakukan.

b. Merupakan kelanjutan dari proses pelelangan atau pelelangan terbatas.

c. Sebagai proses lanjut atas pelelangan ulang gagal karena hanya ada 1 (satu) peserta yang memasukkan penawaran.

d. Sebagai proses lanjut atas pemilihan langsung gagal karena hanya ada 1 (satu) peserta yang memasukkan penawaran.

e. Pengadaan jenis barang dengan penjumlahan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) + Bobot Manfaat Perusahaan (BMP) mencapai minimal 40% (empat puluh persen), yang diproduksi oleh 1 (satu) perusahaan yang berstatus Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Dengan ketentuan, lebih dari 50% (lima puluh persen) saham BUMN tersebut dimiliki oleh negara. Dalam hal ini dapat dilakukan penunjukan langsung kepada BUMN tersebut.

f. Pekerjaan tertentu dengan dilengkapi jastifikasi yang disetujui oleh pimpinan tertinggi Kontraktor KKS, yaitu:

(6)

6

1) Pekerjaan mendesak yang diperlukan untuk

meningkatkan volume produksi minyak dan/atau gas bumi berdasarkan permintaan Pemerintah Republik Indonesia melalui BPMIGAS dan harus dipenuhi dalam waktu selama-lamanya 1 (satu) tahun.

2) Pekerjaan mendesak yang tidak dapat ditunda dan harus segera dilaksanakan, sebagai akibat Keadaan Mendesak yang terjadi mendadak.

3) Pengadaan barang/jasa tertentu yang diketahui

secara luas hanya dapat dilaksanakan oleh 1 (satu) penyedia barang/jasa.

4) Pengadaan menara pemboran laut (offshore

drilling rig) dan barang/jasa pendukung

pelaksanaan pemboran terkait dan kapal survei seismic, pada kondisi terjadi kelangkaan menara pemboran laut (offshore drilling rig) atau kapal survei seismic, sedangkan di wilayah negara Republik Indonesia terdapat peralatan dimaksud dengan kemungkinan akan segera diekspor karena masa kontraknya akan segera berakhir.

(7)

7

5) Untuk perpanjangan masa penyewaan rumah,

kantor, gudang, lapangan penumpukan (termasuk shore base) atau pelabuhan.

6) Merupakan kelanjutan dari pelelangan ulang yang gagal karena peserta yang mendaftar hanya ada 1 (satu), dengan nilai perkiraan lebih dari Rp 50.000.000.000,00 (lima puluh milyar rupiah) atau lebih dari US$ 5,000,000.00 (lima juta dollar Amerika Serikat).

g. Pekerjaan tertentu dengan dilengkapi jastifikasi tertulis yang disetujui oleh Pejabat Berwenang dan memenuhi sekurang-kurangnya salah satu syarat sebagai berikut :

1) Untuk pekerjaan tambahan yang tidak terduga

sebelumnya dan telah ada harga standar dengan menggunakan satuan harga menurut harga yang berlaku pada Kontrak yang bersangkutan dan secara teknis merupakan satu kesatuan kegiatan yang tidak dapat dipisahkan dari pekerjaan terdahulu berdasarkan pendapat fungsi teknis yang kompeten secara tertulis.

2) Untuk pekerjaan tambahan yang tidak terduga

sebelumnya dari pekerjaan yang tidak ada harga

(8)

8

homogenitasnya perlu dijaga kontinuitas

pelaksanaannya sesuai dengan pendapat fungsi teknis yang kompeten secara tertulis.

3) Pekerjaan tambahan yang tidak dapat dihindarkan dalam rangka penyelesaian pekerjaan semula dan telah ada harga standar dengan menggunakan satuan harga yang berlaku pada Kontrak yang

bersangkutan sepanjang dapat

dipertanggungjawabkan secara profesional.

4) Dalam hal diperlukan kesinambungan (bridging)

pekerjaan yang sedang berlangsung, sementara proses lelang atau pemilihan langsung belum selesai, dengan ketentuan :

a) Masa pelaksanaan paling lama hanya

sampai dengan 1 (satu) hari sebelum tanggal dimulainya pekerjaan berdasar Kontrak baru; dan

b) Secara kumulatif waktu pelaksanaan tidak melebihi 6 (enam) bulan. Pelaksanaan pekerjaan ini tidak boleh dilakukan secara berturutan dengan penambahan lingkup kerja (PLK) kesinambungan (bridging) pada Kontrak yang sama.

(9)

9

5) Pengadaan barang/jasa spesifik yang hanya dapat dipenuhi oleh 1 (satu) pabrikan atau penyedia barang/jasa tertentu, antara lain pengadaan barang/jasa yang terkait dengan kepemilikan lisensi/hak kepemilikan/proprietary right, misalnya perangkat lunak teknologi informasi termasuk jasa pemeliharaannya.

6) Dalam rangka standarisasi barang/peralatan

sehingga diperlukan barang/peralatan yang sama dengan yang telah terpasang. Penetapan standar barang/peralatan mengikuti ketentuan standarisasi yang diterbitkan oleh BPMIGAS.

7) Dalam rangka uji coba penggunaan

barang/peralatan hingga diperoleh hasil yang

diinginkan berdasarkan analisa keekonomian

dan/atau evaluasi kinerja (performance based

evaluation). Pelaksanaan pengadaan harus

dilengkapi dengan program uji coba yang lengkap, termasuk tata waktu dan kriteria evaluasi, yang

disahkan oleh pimpinan fungsi pengguna

barang/jasa.

8) Merupakan kelanjutan dari pelelangan ulang yang gagal karena peserta yang mendaftar hanya ada 1

(10)

10

(satu), dengan nilai perkiraan maksimal Rp 50.000.000.000,00 (lima puluh milyar rupiah) atau maksimal US$ 5,000,000.00 (lima juta dollar Amerika Serikat).

9) Pekerjaan Jasa Konsultansi, dengan nilai per paket pekerjaan maksimal Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) atau maksimal US$ 500,000.00 (lima ratus ribu dollar Amerika Serikat) :

a) Pekerjaan yang hanya dapat dilakukan oleh

1 (satu) penyedia Jasa Konsultansi yang telah terbukti berhasil mencapai suatu target yang sangat baik dan dipercaya akan berhasil mencapai target yang ditetapkan oleh Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKS).

b) Pekerjaan Jasa Konsultansi dan/atau

pelatihan pekerja yang dilaksanakan

penyedia Jasa Konsultansi dan dikerjakan oleh tenaga ahli yang secara pribadi per pribadi diyakini mampu memberikan hasil yang ditetapkan oleh Kontraktor KKS. 10)Pekerjaan Jasa Konsultansi atau pelatihan pekerja

yang dilaksanakan oleh pabrikan atau agen tunggal

(11)

11

pengoperasian dan/atau pengelolaan peralatan atau permesinan tersebut.

11)Pekerjaan Jasa Konsultansi yang hanya dapat

dilakukan oleh 1 (satu) pemegang hak cipta yang telah terdaftar atau pihal yang telah mendapat izin pemegang hak cipta.

Ketentuan tersebut berbeda dengan ketentuan mengenai penunjukan langsung yang diatur dalam PP No.79/2010 Pasal 13 ayat (t), yang berbunyi sebagai berikut :

Jenis biaya operasi yang tidak dapat dikembalikan dalam penghitungan bagi hasil dan pajak penghasilan meliputi transaksi yang tidak melalui proses tender sesuai ketentuan

peraturan perundang-undangan kecuali dalam hal

tertentu“

Dengan demikian ketentuan tersebut secara eksplisit menyatakan bahwa penunjukkan langsung dapat dilakukan hanya dengan satu kondisi, yaitu apabila terjadi peristiwa atau kondisi

emergency2,

2 Peraturan Pemerintah No.79 tahun 2010 tentang Biaya Operasi yang Dapat Dikembalikan dan Perlakuan Pajak Penghasilan di Bidang Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi, (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 139)

(12)

12 Perbedaan ketentuan mengenai pengadaan barang/jasa dengan metode penunjukkan langsung yang diatur dalam PTK No.007 SKKMIGAS dan PP No.79/2010 inilah yang akan menjadi subyek penelitian penulis. Perumusan masalah dalam kajian ini adalah :

1. Bagaimana pengadaan barang/jasa dengan menggunakan metode penunjukkan langsung di lingkungan industri hulu Migas?

2. Akibat hukum adanya perbedaan metode penunjukkan langsung pengadaan barang/jasa terhadap kontrak barang/jasa dan investasi di lingkungan industri hulu Migas?

C. Tujuan Penelitian

Tujuan daripada penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana dampak dari dua peraturan yang tumpang tindih satu sama lain, yaitu PTK No.007 SKKMIGAS dengan PP No.79/2010 terhadap kepastian hukum kegiatan pengadaan barang/jasa yang menggunakan metode penunjukkan langsung di industri hulu Migas.

D. Manfaat Penelitian

Penelitian ini bermanfaat untuk mengetahui apakah kegiatan pengadaan barang/jasa yang menggunakan metode penunjukkan langsung di industri hulu Migas dengan mengacu kepada peraturan yang dipakai saat ini, yaitu PTK No.007 SKKMIGAS, dapat dinyatakan

(13)

13 sesuai dengan peraturan hukum yang berlaku atau tidak serta melihat akibat hukumnya yang terjadi.

E. Keaslian Penelitian

Penelitian mengenai perbedaan metode penunjukkan langsung dalam pengadaan barang/jasa di lingkungan industri hulu Migas belum pernah dilakukan oleh pihak manapun, karena permasalahan ini terbatas hanya untuk kegiatan pengadaan dengan metode penunjukan langsung di industri hulu Migas.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :

Pindai kode QR dengan aplikasi 1PDF
untuk diunduh sekarang

Instal aplikasi 1PDF di