BAB I PENDAHULUAN. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional pada bab II pasal 3 mengamanatkan bahwa:

12  32  Download (0)

Teks penuh

(1)

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang

Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional pada bab II pasal 3 mengamanatkan bahwa:

Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradab-an bperadab-angsa yperadab-ang bermartabat dalam rperadab-angka men-cerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

Salah satu upaya untuk mencapai tujuan pendi-dikan tersebut, Dirjen Dikdasmen Direktorat Pendidik-an LPendidik-anjutPendidik-an Pertama (2004: 3) menjelaskPendidik-an bahwa:

Pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan mem-punyai peran yang sangat besar, karena pendidik-an jasmpendidik-ani olahraga dpendidik-an kesehatpendidik-an bukpendidik-an hpendidik-anya untuk mengembangkan potensi jasmaniah saja, melainkan juga untuk mengembangkan aktivitas jasmaniah secara menyeluruh dalam arti perlu dikembangkan pula potensi afektif, kognitif serta sosial.

Menurut Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan (SKL) untuk satuan

(2)

pen-didikan dasar dan menengah:

Pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan meru-pakan bagian integral dari pendidikan secara keseluruhan, bertujuan untuk mengembangkan aspek kebugaran jasmani, keterampilan gerak, keterampilan berpikir kritis, keterampilan sosial, penalaran, stabilitas emosianoal, tindakan moral, aspek pola hidup sehat dan pengenalan lingkung-an bersih melalui aktivitas jasmlingkung-ani, terpilih ylingkung-ang direncanakan secara sistamatis dalam rangka mencapai tujuan pendidikan nasional.

Mata pelajaran penjasorkes wajib diberikan di setiap sekolah, seperti tertera dalam Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (bab IX pasal 37) yang menyebutkan bahwa “Pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan adalah salah satu mata pelajaran yang wajib diberikan pada semua jenjang sekolah baik SD/MI, SMP/MTs, maupun SMA/SMK”.

Pendidikan nasional kita sedang mengalami ber-bagai macam permasalahan. Bachri (2006: 1) menga-takan bahwa:

Mutu pendidikan di Indonesia dari 107 negara, berada pada urutan 102 sedangkan untuk tingkat Asia dari 47 negara, posisi kita berada pada angka 41. Sedangkan mutu sumber daya manusia dari 175 negara, Indonesia berada pada urutan 112 dan di Asia Tenggara dari 10 negara, kita berada pada urutan ke 7.

Gambaran ini mencerminkan bahwa mutu pendidikan akan mempengaruhi mutu sumberdaya manusia dan juga sebaliknya. Masalah dalam bidang

(3)

pendidikan di Indonesia yang banyak diperbincangkan adalah: (1) Rendahnya mutu pendidikan yang tercer-min dari rendahnya rata-rata prestasi belajar siswa; (2) Pendekatan dalam proses pembelajaran masih terlalu didominasi oleh peran guru (teacher centered), guru lebih banyak menempatkan siswanya sebagai objek belajar bukan sebagai subjek didik; (3) Guru kurang memberikan kesempatan kepada siswa didik-nya untuk bisa mengembangkan kemampuan berpikir holistik (menyeluruh), kreatif, objektif, dan logis; (4) Sistem persekolahan kita belum menerapkan pem-belajaran sampai anak menguasai materi pembelajar-an secara tuntas (Depdiknas Direktorat Pendidikpembelajar-an Dasar dan Menengah Direktorat Pendidikan Lanjutan Pertama, 2004: 1). Tidak mengherankan kalau Depdiknas Direktorat Pendidikan Dasar dan Mene-ngah Direktorat Pendidikan Lanjutan Pertama menga-takan bahwa mutu pendidikan kita secara nasional masih rendah.

Sanjaya (2006:1) berpendapat bahwa: “salah satu masalah yang dihadapi dunia pendidikan kita adalah masalah lemahnya proses pembelajaran”. Dalam proses pembelajaran anak didik kurang dido-rong untuk mampu berpikir logis. Masih banyak guru penjasorkes yang tidak memberi kesempatan kepada siswa didiknya untuk mengembangkan kreativitas berpikirnya.

Berbagai masalah dan kendala yang dihadapi dunia pendidikan sangat disadari oleh para

(4)

pengem-bang pendidikan kita. Salah satu upaya yang dilaku-kan untuk meningkatdilaku-kan mutu pendididilaku-kan adalah dengan memberlakukan undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas). Undang-undang ini memberikan dasar hukum untuk membangun pendi-dikan di Indonesia dengan menerapkan beberapa prinsip yaitu: demokratis, desentralisasi, otonomi, keadilan dan menjunjung tinggi hak asasi manusia. Dengan berbagai macam upaya yang dilakukan oleh pemerintah, sedikit demi sedikit dunia pendidikan kita akan semakin maju. Salah satu indikator dari kemaju-an tersebut dapat dilihat dari mutu luluskemaju-an (out put)

baik tingkat intelegensi maupun keterampilannya menjadi lebih baik, sehingga muaranya di kemudian hari adalah menjadi manusia Indonesia yang handal dan mampu bersaing dengan negara lain.

SMP Negeri 5 Ambarawa merupakan salah satu sekolah negeri di Kabupaten Semarang Provinsi Jawa-Tengah dengan jumlah rombongan belajar sebanyak 15 rombel. Sejak tahun pelajaran 2006/2007 SMP Negeri 5 Ambarawa telah memberlakukan kurikulum baru yaitu Kurikulum 2006 atau yang lebih dikenal dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). KTSP menurut Badan Standar Nasional Pendidikan (2006: 1755) adalah “kurikulum operasional yang disusun dan dilaksanakan oleh satuan pendidikan, yang terdiri dari tujuan pendidikan, tingkat satuan pendidikan, struktur dan muatan kurikulum tingkat

(5)

satuan pendidikan, kalender pendidikan dan silabus”. Kurikulum baru tersebut diharapkan mampu mening-katkan mutu pendidikan di sekolah. Sudah barang tentu dengan kemajuan pendidikan tersebut jati diri serta identitas sekolah akan lebih baik.

Beberapa masalah pendidikan yang ada di SMP Negeri 5 Ambarawa tidak jauh berbeda dengan perma-salahan pendidikan yang dialami secara nasional, termasuk di dalamnya mata pelajaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan. Rendahnya mutu pendidikan terutama mata pelajaran penjasorkes SMP Negeri 5 Ambarawa ditandai dengan rendahnya rata-rata hasil belajar siswa yang dituangkan dalam nilai raport masih di bawah KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal) yaitu 7,5. Berikut daftar hasil belajar mata pelajaran penjasorkes siswa SMP Negeri 5 Ambarawa yang dituangkan dalam nilai rapor pada mata pelajaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan lima tahun terakhir.

Tabel 1.1

Rata-rata Hasil Belajar Penjasorkes SMP Negeri 5 Ambarawa

No Tahun

Pelajaran

Semester 1 Semester 2

VII VIII IX Rerata VII VIII IX Rerata

1 2009/2010 7,1 7,2 7,2 7,16 7,2 7,3 7,4 7,30 2 2010/2011 7,0 7,3 7,3 7,20 7,2 7,4 7,4 7,33 3 2011/2012 7,3 7.3 7,5 7,36 7,3 7,4 7,5 7,40 4 2012/2013 7,2 7,4 7,3 7,30 7,3 7,5 7,5 7,43 5 2013/2014 7,3 7,4 7,5 7,40 7,28 7,36

(6)

Data di atas menggambarkan bahwa SMP Negeri 5 Ambarawa mempunyai rata-rata hasil belajar yang tergolong rendah, karena masih di bawah KKM yang ditentukan oleh sekolah yaitu 7,5. Menurut Depdiknas Direktorat Pendidikan Dasar dan Menengah Direktorat Pendidikan Lanjutan Pertama (2004: 19) bahwa:

Kriteria ketuntasan belajar minimum yang ideal bagi siswa didik adalah 75. Artinya dalam pem-belajaran siswa harus menguasai 75% dari kom-petensi dasar yang diajarkan. Apabila nilai rata-rata dari satu mata pelajaran kurang dari 75,00, maka nilai tersebut tidak ideal atau masih ter-golong rendah.

Begitu juga dengan prestasi olahraga yang diraih para siswa SMP Negeri 5 Ambarawa di kancah Pekan Olahraga Pelajar Daerah (POPDA) SMP dan Olimpiade Olahraga Siswa Nsional (OOSN), baik di tingkat Kabu-paten Semarang maupun tingkat Jawa Tengah selama lima tahun terakhir hanya mampu memperoleh 2 emas, 4 perak, dan 1 Perunggu.

Tabel 1.2

Daftar Prestasi Olahraga SMP Negeri 5 Ambarawa

No Tahun POPDA OOSN

Emas Perak Perunggu Emas Perak Perunggu

1 2010 0 0 0 1 1 0

2 2011 0 0 0 0 1 1

3 2012 1 0 0 0 1 0

4 2013 0 1 0 0 0 0

5 2014

(7)

Posisi guru dalam dunia pendidikan adalah se-bagai garda terdepan dan merupakan sentral terlaksa-nanya proses pembelajaran. Berkaitan dengan masa-lah pendidikan berarti juga harus membicarakan sosok guru, baik itu yang berkaitan dengan kinerja, dedikasi, maupun loyalitas sebagai seorang pendidik dalam rangka mencetak sumberdaya manusia (SDM) di masa yang akan datang. Guru harus bisa meyakin-kan terhadap diri sendiri bahwa pekerjaannya meru-pakan pekerjaan yang profesional. Menurut Sanjaya (2006: 14) banyak orang (termasuk guru itu sendiri) meragukan bahwa guru merupakan jabatan profesio-nal. Ada yang beranggapan bahwa setiap orang bisa menjadi guru. Siapa saja bisa menjadi guru walaupun mereka tidak memahami ilmu keguruan, asalkan mereka paham materi yang akan diajarkan.

Pernyataan tersebut perlu diuji kebenarannya, karena mengajar hanya dianggap sebagai proses penyampaian materi pelajaran. Konsep mengajar yang demikian tuntutannya sangat sederhana, yaitu asal paham informasi yang akan disampaikan kepada siswa, maka ia dapat menjadi seorang guru. Tetapi pada kenyataannya, mengajar tidaklah sesederhana itu, mengajar bukanlah sekedar menyampaikan materi akan tetapi merupakan suatu proses mengubah peri-laku siswa sesuai dengan tujuan yang diharapkan.

Guru sebagai seorang pendidik yang profesional memiliki tugas utama yaitu mendidik, mengajar, mem-bimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan

(8)

meng-evaluasi peserta didik (Paturusi, 2012: 157). Tugas yang cukup berat itu harus dilakukan oleh seorang guru, karena masa depan bangsa ini juga ditentukan oleh kemampuan seorang guru. Lebih lanjut Paturusi (2012: 89) mengatakan “Mengajar bukan hanya menyampaikan materi pelajaran saja, akan tetapi merupakan pekerjaan yang bertujuan dan bersifat kompleks”. Oleh sebab itu dalam pelaksanaan pem-belajaran diperlukan sejumlah keterampilan khusus yang didasarkan pada konsep ilmu pengetahuan.

Keberhasilan guru dalam melaksanakan tugas kesehariannya tidak saja dituntut menguasai materi pelajaran, metode, serta strategi pembelajaran, akan tetapi seorang guru harus bisa melaksanakan ke-terampilan manajeman dalam pembelajaran secara baik. Menurut Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) (2006: 1564):

Praktik manajemen pembelajaran yang dilaksana-kan oleh guru dengan baik adilaksana-kan menghasildilaksana-kan perkembangan keterampilan manajemen diri siswa yang baik pula, maka ketika siswa telah belajar mengatur diri sendiri lebih baik, guru akan lebih mudah berkonsentrasi untuk meningkatkan efek-tivitas pembelajaran.

Teknik manajemen pembelajaran yang baik sangat diperlukan oleh seorang guru termasuk guru penjasorkes. Dengan melaksanakan teknik manajemen pembelajaran yang baik, maka pembelajaran akan bergerak lebih cepat dan lancar dari satu kegiatan ke kegiatan yang lainnya. Guru tidak akan kehilangan

(9)

arah dalam pembelajarannya sehingga pembelajaran tersebut akan berjalan efektif.

Kelancaran dan efektivitas pembelajaran sangat didambakan oleh seorang guru. Dengan kelancaran dan efektifitas pelaksanaan pembelajaran, maka tuju-an pembelajartuju-an aktuju-an mudah tercapai dtuju-an secara otomatis hasil belajarnya pun akan lebih baik. Seorang guru yang sarat dengan beban dan tanggungjawab untuk memajukan peserta didik, dalam melaksanakan tugas kesehariannya harus bisa memposisikan diri sebagai pendidik, pembimbing, sebagai orangtua, bahkan sebagai manajer dalam penyelenggaraan pem-belajaran.

Sebagai pelaku penyelenggara pengelolaan pem-belajaran di sekolah, guru dituntut memiliki kemam-puan merencanakan, melaksanakan, mengevaluasi proses pembelajaran, dan mengadakan perbaikan dan pengayaan. Abdul Majid (2007: 6) membagi komponen kompetensi guru dalam pengelolaan pembelajaran dengan: (1) penyusunan perencanaan pembelajaran; (2) pelaksanaan interaksi belajar mengajar; (3) penilai-an prestasi belajar peserta didik; (4) penilai-analisis hasil eva-luasi, dan (5) pelaksanaan tindaklanjut hasil evaluasi.

Dapat dipahami bahwa peran dan tanggung jawab guru tidaklah ringan, maka apabila di lapangan banyak elemen sekolah (termasuk guru penjasorkes) tidak mempunyai kesiapan untuk mengelola pembela-jarannya, berbagai macam problematika yang terjadi

(10)

harus dicari jalan keluarnya agar proses pembelajaran menghasilkan tujuan sesuai yang diharapkan. Penulis mencoba menguraikan dan membahas beberapa komponen masalah yang dihadapi oleh guru pendi-dikan jasmani olahraga dan kesehatan, antara lain meliputi: persiapan atau perencanaan pembelajaran; pelaksanaan pembelajaran; evaluasi pelaksanaan pembelajaran; analisis hasil evaluasi; dan tindaklanjut hasil evaluasi.

Berdasarkan fenomena di atas, penulis tertarik untuk mengetahui bagaimana bentuk atau model pengelolaan pembelajaran pendidikan jasmani olah-raga dan kesehatan yang dilakukan oleh guru pendi-dikan jasmani olahraga dan kesehatan SMP Negeri 5 Ambarawa. Menurut pengamatan penulis guru penjas-orkes SMP Negeri 5 Ambarawa belum secara maksimal dalam pengelolaan pembelajaran, seperti: persiapan atau perencanaan pembelajaran, pelaksanaan pem-belajaran, evaluasi pelaksanaan pempem-belajaran, analisis hasil evaluasi, dan tindaklanjut hasil evaluasi. Untuk itu penulis mengambil judul penelitian “Pengelolaan Pembelajaran Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kese-hatan SMP Negeri 5 Ambarawa tahun 2013/2014”.

1.2 Rumusan Masalah

Dalam penelitian ini peneliti menitikberatkan pada pengelolaan guru SMP Negeri 5 Ambarawa dalam menyusun perencanaan pembelajaran, pelaksanaan

(11)

pembelajaran, evaluasi, analisis hasil evaluasi, dan tindaklanjut hasil evaluasi. Beberapa masalah dapat dirumuskan sebagai berikut:

1. Bagaimana perencanaan pembelajaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan SMP Negeri 5 Ambarawa?

2. Bagaimana pelaksanaan pembelajaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan SMP Negeri 5 Ambarawa?

3. Bagaimana pelaksanaan evaluasi pembelajaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan SMP Negeri 5 Ambarawa?

4. Bagaimana pelaksanaan analisis hasil evaluasi pembelajaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan SMP Negeri 5 Ambarawa?

5. Bagaimana pelaksanaan program tindak lanjut evaluasi pembelajaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan SMP Negeri 5 Ambarawa?

1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini adalah untuk:

1. Mendiskripsikan perencanaan pembelajaran pendi-dikan jasmani olahraga dan kesehatan SMP Negeri 5 Ambarawa;

2. Mendiskripsikan pelaksanaan pembelajaran pendi-dikan jasmani olahraga dan kesehatan SMP Negeri

(12)

5 Ambarawa;

3. Mendiskripsikan pelaksanaan evaluasi pembelajar-an pendidikpembelajar-an jasmpembelajar-ani olahraga dpembelajar-an kesehatpembelajar-an SMP Negeri 5 Ambarawa;

4. Mendiskripsikan pelaksanaan analisis hasil eva-luasi pembelajaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan SMP Negeri 5 Ambarawa;

5. Mendiskripsikan pelaksanaan program tindaklanjut evaluasi pembelajaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan SMP Negeri 5 Ambarawa.

1.4 Manfaat Penelitian

1. Manfaat Teoritis

Hasil penelitian ini diharapkan dapat berguna sebagai ilmu pengetahuan dalam bidang manajemen pembelajaran.

2. Manfaat Praktis

Secara praktis, penelitian ini diharapkan ber-manfaat sebagai masukan bagi para guru pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan, kepala sekolah, dan dinas pendidikan serta instansi terkait sehingga diha-rapkan bisa digunakan sebagai acuan untuk memper-baiki pengelolaan pembelajaran khususnya pembela-jaran pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :