Implementasi metode pembelajaran cooperative learning tipe Teams Games Tournament (TGT) pada materi menyusun rekonsiliasi bank sebagai upaya meningkatkan hasil belajar dan motivasi untuk siswa kelas X akuntansi SMK Putra Tama Bantul Yogyakarta.

333  83  Download (2)

Teks penuh

(1)

ABSTRAK

IMPLEMENTASI METODE PEMBELAJARAN COOPERATIVE

LEARNING TIPE TEAMS GAMES TOURNAMENT (TGT) PADA MATERI

MENYUSUN REKONSILIASI BANK

SEBAGAI UPAYA

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR DAN MOTIVASI UNTUK SISWA

KELAS X AKUNTANSI SMK PUTRA TAMA BANTUL YOGYAKARTA

Yovita Arwinda Nugroho

Universitas Sanata Dharma

2013

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana penerapan metode

cooperative learning

tipe TGT pada materi menyusun Rekonsiliasi Bank sebagai

upaya untuk meningkatkan hasil belajar dan motivasi belajar siswa.

Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas X Akuntansi SMK Putra

Tama Bantul. Pelaksanaan tindakan kelas ini dilakukan dalam dua siklus yang

meliputi empat tahap yaitu perencanaan, tindakan, observasi, dan refleksi.

Pengumpulan data dilakukan dengan metode tes, observasi, wawancara, dan

dokumentasi. Data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan analisis

deskriptif dan analisis komparatif.

(2)

ABSTRACT

THE IMPLEMENTATION OF TEAMS GAMES TOURNAMENT (TGT)

TYPE OF COOPERATIVE LEARNING METHOD ON ARRANGING

BANKING RECONCILIATION AS AN EFFORT TO INCREASE

LEARNING MOTIVATION AND LEARNING ACHIEVEMENT FOR

THE TENTH GRADE STUDENTS OF THE ACCOUNTING

DEPARTMENT OF SMK PUTRA TAMA BANTUL YOGYAKARTA

Yovita Arwinda Nugroho

Sanata Dharma University

2013

The research aims to find out the effects of applying cooperative learning

method of TGT on arranging banking reconciliation as an effort to improve

learning achievement and learning motivation of the students.

The research was conducted at the tenth grade students of the accounting

department of SMK Putra Tama Bantul. This research was conducted in two

cycles which cover four steps: planning, activities, observation, and reflection.

The data were collected by tests, observation, interviews, and documentation. The

data were analysed by implementing descriptive and comparative analysis.

The results of this research show that: (1) there is an increase in student’s

learning by arranging banking reconciliation material 

through cooperative

learning instructional methods type TGT (Cycle I: Before the implementation are

63% and 75% after implementation), and Cycle II: cycle I is 75% and cycle II is

91.30%). Targets have been set at 70%. (2) There is an increase in students'

motivation is arranging banking reconciliation material 

through cooperative

learning instructional methods type TGT (Cycle I: before the implementation is

29.17% and after implementation is 50%), and Cycle II : cycle I is 50% and cycle

II is 65.22%). Targets have been set at 10%.

(3)

IMPLEMENTASI METODE PEMBELAJARAN

COOPERATIVE LEARNING TIPE TEAMS GAMES

TOURNAMENT (TGT) PADA MATERI MENYUSUN

REKONSILIASI BANK SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN

HASIL BELAJAR DAN MOTIVASI UNTUK SISWA KELAS X

AKUNTANSI SMK PUTRA TAMA BANTUL YOGYAKARTA

SKRIPSI

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Program Studi Pendidikan Ekonomi Bidang Keahlian Khusus Pendidikan Akuntansi

Oleh :

Yovita Arwinda Nugroho NIM : 091334013

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN EKONOMI

BIDANG KEAHLIAN KHUSUS PENDIDIKAN AKUNTANSI

JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

(4)

i

IMPLEMENTASI METODE PEMBELAJARAN

COOPERATIVE LEARNING TIPE TEAMS GAMES

TOURNAMENT (TGT) PADA MATERI MENYUSUN

REKONSILIASI BANK SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN

HASIL BELAJAR DAN MOTIVASI UNTUK SISWA KELAS X

AKUNTANSI SMK PUTRA TAMA BANTUL YOGYAKARTA

SKRIPSI

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Program Studi Pendidikan Ekonomi Bidang Keahlian Khusus Pendidikan Akuntansi

Oleh :

Yovita Arwinda Nugroho NIM : 091334013

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN EKONOMI

BIDANG KEAHLIAN KHUSUS PENDIDIKAN AKUNTANSI

JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

(5)
(6)
(7)

iv

PERSEMBAHAN

Kupersembahkan karya ini untuk :

My Lord Jesus Christ yang selalu berkenan menyertai segala usaha yang aku lakukan dan selalu memberikan aku kekuatan dalam

mengadapi hari-hariku.

 Kedua orangtuaku tersayang Bapak Petrus Siswanto dan Ibu Margaretha Maria Sujiyani yang ada di Tangerang yang tak

henti-hentinya selalu mendoakan seya dan atas segala kasih sayang yang

telah diberikan.

 Kakakku satu-satunya yang tersayangHeribertus Wicaksono Nugroho

yang selalu mendukung dan mendoakan saya, walaupun kami berjauhan

dan selalu berantem.

 Sahabat-sahabatku yang ada di Tangerang Mike, Maria Asumpta Hani, Niviliani, Yustina Reny, Yunita Wijaya, Johanna, Lucia Pertiwi

, Dwi, Diana yang selalu mensupport dan memberikan aku semangat.

Terima kasih teman-teman atas supportnya.

 Sahabat-sahabatku di Jogja Vincentia Marianingsih, Lita Rahayuningrum, Angel, Orin, Putri Septi, Anastasia Galih, Ellyza,

Vivin yang banyak sekali membantu aku dimasa-masa kuliah. Terima

kasih teman-teman atas kebersamaan, persaudaraan, dan dukungannya.

 Adek tiri ku tercinta Natalia Desi yang selalu membantu saya terutama disaat-saat tersulit mengerjakan skripsi dan selalu

(8)

v

MOTTO

Sebab di dalam Dialah tersembunyi segala harta hikmat dan

pengetahuan. ( Kolose 2 : 3 )

Percayalah kepada Tuhan dengan segenap hatimu, dan janganlah bersandar kepada pengertianmu sendiri. ( Amsal 3 : 5 )

Tetaplah berdoa. Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah

yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus bagi kamu. ( 1 Tesalonika 5 : 17-18 )

Saat dalam kondisi yang sangat terpuruk, yang perlu dilakukan

adalah mensyukuri apa yang dimiliki.

Jangan pernah putus asa, kesempatan itu selalu ada selama kita yakin dan berusaha.

(9)

vi

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA

Saya menyatakan dengan sesungguhnya bahwa skripsi yang saya tulis ini tidak

memuat bagian karya atau bagian karya orang lain, kecuali yang telah disebutkan

dalam kutipan dan daftar pustaka, sebagaimana layaknya sebuah karya ilmiah.

Yogyakarta, 27 September 2013

Penulis

(10)

vii

LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN

PUBLIKASI KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS

Yang bertanda tangan dibawah ini, saya mahasiswa Universitas Sanata Dharma :

Nama : Yovita Arwinda Nugroho Nomor Mahasiswa : 091334013

Demi pengembangan ilmu pengetahuan, saya memberikan kepada Perpustakaan Univeritas Sanata Dharma karya ilmiah saya yang berjudul : IMPLEMENTASI METODE PEMBELAJARAN COOPERATIVE LEARNING TIPE TEAMS

GAMES TOURNAMENT (TGT) PADA MATERI MENYUSUN

REKONSILIASI BANK SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR DAN MOTIVASI UNTUK SISWA KELAS X AKUNTANSI SMK PUTRA TAMA BANTUL YOGYAKARTA

Beserta perangkat yang diperlukan (bila ada). Dengan demikian saya memberikan kepada Perpustakaan Universitas Sanata Dharma hak untuk menyimpan, mengalihkan dalam bentuk media lain, mengelolanya dalam bentuk pangkalan data, mendistribusikan secara terbatas, dan mempublikasikannya di Internet atau media lain untuk kepentingan akademis tanpa perlu meminta ijin dari saya maupun memberikan royalti kepada saya selama tetap mencantumkan nama saya sebagai penulis.

Demikan pernyataan ini yang saya buat dengan sebenarnya.

Dibuat di Yogyakarta

Pada tanggal : 27 September 2013 Yang menyatakan

(11)

viii

ABSTRAK

IMPLEMENTASI METODE PEMBELAJARAN COOPERATIVE

LEARNING TIPE TEAMS GAMES TOURNAMENT (TGT) PADA MATERI

MENYUSUN REKONSILIASI BANK SEBAGAI UPAYA

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR DAN MOTIVASI UNTUK SISWA KELAS X AKUNTANSI SMK PUTRA TAMA BANTUL YOGYAKARTA

Yovita Arwinda Nugroho Universitas Sanata Dharma

2013

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana penerapan metode cooperative learningtipe TGT pada materi menyusun Rekonsiliasi Bank sebagai upaya untuk meningkatkan hasil belajar dan motivasi belajar siswa.

Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas X Akuntansi SMK Putra Tama Bantul. Pelaksanaan tindakan kelas ini dilakukan dalam dua siklus yang meliputi empat tahap yaitu perencanaan, tindakan, observasi, dan refleksi. Pengumpulan data dilakukan dengan metode tes, observasi, wawancara, dan dokumentasi. Data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan analisis deskriptif dan analisis komparatif.

(12)

ix

ABSTRACT

THE IMPLEMENTATION OF TEAMS GAMES TOURNAMENT (TGT) TYPE OF COOPERATIVE LEARNING METHOD ON ARRANGING

BANKING RECONCILIATION AS AN EFFORT TO INCREASE LEARNING MOTIVATION AND LEARNING ACHIEVEMENT FOR

THE TENTH GRADE STUDENTS OF THE ACCOUNTING DEPARTMENT OF SMK PUTRA TAMA BANTUL YOGYAKARTA

Yovita Arwinda Nugroho Sanata Dharma University

2013

The research aims to find out the effects of applying cooperative learning method of TGT on arranging banking reconciliation as an effort to improve learning achievement and learning motivation of the students.

The research was conducted at the tenth grade students of the accounting department of SMK Putra Tama Bantul. This research was conducted in two cycles which cover four steps: planning, activities, observation, and reflection. The data were collected by tests, observation, interviews, and documentation. The data were analysed by implementing descriptive and comparative analysis.

The results of this research show that: (1) there is an increase in student’s

(13)

x

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa berkat dan

karunia yang diberikan sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang

berjudul “Implementasi Metode PembelajaranCooperative LearningTipeTeams Games Tournament (TGT) Untuk Meningkatkan Hasil Belajar dan Motivasi

Siswa Pada Materi Menyusun Rekonsiliasi Bank Untuk Kelas X Akuntansi SMK

PUTRA TAMA Bantul Yogyakarta.“

Skripsi ini disusun dan diajukan untuk memenuhi salah satu syarat untuk

memperoleh gelar Sarjana Pendidikan, Program Studi Pendidikan Akuntansi.

Penulis menyadari bahwa kelancaran dalam penyususnan skripsi ini tidak lepas

dari bantuan, kerjasama, dukungan, dan doa dari berbagai pihak. Oleh karena itu,

penulis ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada :

1. Bapak Rohandi, Ph.D. selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu

Pendidikan, Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

2. Bapak Indra Darmawan, S.E., M.Si. selaku Ketua Jurusan Pendidikan Ilmu

Pengetahuan Sosial, Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

3. Bapak Laurentius Saptono, S.Pd., M.Si. selaku Ketua Program Studi

Pendidikan Ekonomi Bidang Keahlian Khusus Pendidikan Akuntansi,

Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

4. Ibu Rita Eny Purwanti, S.Pd., M.Si. selaku Dosen Pembimbing yang telah

banyak meluangkan waktu dalam memberikan bimbingan, kritik, dan saran

untuk kesempurnaan skripsi ini.

5. Staf pengajar Program Studi Pendidikan Akuntansi yang telah memberikan

tambahan pengetahuan dalam proses perkuliahan.

6. Tenaga administrasi Program Studi Pendidikan Akuntansi yang telah

membantu kelancaran proses belajar selama ini.

7. Bapak Drs. Simon Suharyanta, M.Pd. selaku Kepala Sekolah SMK PUTRA

TAMA Bantul Yogyakarta yang telah memberikan ijin kepada penulis untuk

(14)

xi

8. Ibu Dra. Zita Trimurdani selaku Guru Akuntansi yang juga sebagai Guru

Mitra SMK PUTRA TAMA Bantul Yogyakarta yang telah banyak membantu

dalam pelaksanaan penelitian penulis.

9. Staf pengajar dan tenaga administrasi SMK PUTRA TAMA Bantul

Yogyakarta yang telah membantu kelancaran pelaksanaan penelitian.

10. Seluruh siswa kelas X AK 2 SMK PUTRA TAMA Bantul Yogyakarta yang

telah membantu dan mendukung kelancaran pelaksanaan penelitian.

11. Orangtuaku, Bapak Petrus Siswanto dan Ibu Margaretha Maria Sujiyani yang

selalu mendoakan penulis dimanapun dan selalu memberikan semangat,

memberikan dukungan untuk selalu berusaha, dan selalu mengingatkan

penulis untuk bersandar kepada Tuhan.

12. Kakakku Heribertus Wicaksono Nurgoho yang selalu mensupport penulis dan

mendoakan penulis untuk kelancaran proses penyusunan skripsi.

13. Sahabat-sahabatku yang ada di Tangerang Mike, Hani, Niviliani, Yunita,

Yustin, Jojo, Dwi, Tiwi, Diana yang telah mendoakan dan selalu mensupport

penulis. Terima kasih teman-teman atas doanya.

14. Sahabta-sahabatku yang ada di Jogja Ria, Orin, Putri Septi, Tasya, Lita,

Angel, Ellyza, Vivin yang telah banyak membantu penulis baik selama

perkuliahan dan proses penyusunan skripsi dan selalu mendukung penulis.

Terima kasih teman-teman atas kebaikan dan doanya.

15. Adek tiriku Natalia Desi yang selalu menghibur penulis terutama di saat-saat

tersulit dalam menyusun skripsi dan selalu mensupport penulis. Terima kasih

adek tiri sudah banyak membantu kakak tiri.

16. Kostmates para penghuni kost Surya 2a Lina, Valen, Debbi, Ria, Desi terima

kasih atas perhatian dan doanya yang selalu diberikan kepada penulis.

17. Seluruh mahasiswa angkatan 2009 yang banyak membantu penulis di

masa-masa perkuliahan maupun dalam penyususnan skripsi ini. Kebersamaan kita

selama kurang lebih 4 tahun yang berwarna semoga tidak terlupakan dan

selalu menjaga hubungan baik.

18. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang banyak

(15)

xii

Penulis menyadari bahwa masih banyak kesalahan dalam penulisan skripsi

ini, serta penulisan menyadari bahwa penelitian ini belum sempurna karena masih

banyak kekurangan yang ada di dalamnya. Oleh karena itu, penulis mengharapkan

kritik dan saran yang membangun dari semua pihak.

Yogyakarta, 27 September 2013

Penulis

(16)

xiii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ... i

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING... ii

HALAMAN PENGESAHAN ... iii

HALAMAN PERSEMBAHAN ... iv

HALAMAN MOTTO ... v

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ... vi

LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS... vii

ABSTRAK ... viii

ABTRACT... ix

KATA PENGANTAR ... x

DAFTAR ISI ... xiii

DAFTAR TABEL ... xviii

DAFTAR LAMPIRAN... xxi

BAB I PENDAHULUAN... 1

A. Latar Belakang Masalah Penelitian... 1

B. Batasan Masalah ... 3

C. Rumusan Masalah ... 4

D. Tujuan Penelitian ... 4

E. Manfaat Penelitian ... 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA... 6

A. Penelitian Tindakan Kelas ... 6

1. Karakteristik Penelitian Tindakan Kelas ... 7

2. Tujuan dan Manfaat PTK ... 7

3. Model-model PTK... 8

B. Motivasi Belajar... 9

1. Pengertian Motivasi ... 9

(17)

xiv

3. Peran Motivasi Dalam Belajar dan Pembelajaran ... 11

4. Fungsi Motivasi ... 12

5. Prinsip-Prinsip Motivasi... 12

6. Cara Menggerakkan Motivasi Belajar Siswa ... 13

7. Komponen Motivasi... 14

8. Unsur-unsur Motivasi Belajar ... 15

C. Hasil Belajar Siswa ... 16

1. Definisi Belajar ... 16

2. Pengertian Hasil Belajar ... 17

3. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Hasil Belajar ... 17

D. Model Pembelajaran... 21

1. Pengertian Model Desain Pembelajaran ... 21

2. Rasional Ragam Model ... 21

3. Komponen Model Pembelajaran ... 22

E. Kooperatif Learning ... 23

1. Pengertian pembelajaran kooperatif... 23

2. Karakteristik kooperatif learning ... 24

3. Prinsip-Prinsip Pembelajaran Kooperaktif ... 25

4. Prosedur Pembelajaran Kooperaktif ... 26

5. Keunggulan dan Kelemahan Pembelajaran Kooperaktif ... 27

6. Ciri-ciri Pembelajaran Kooperaktif... 29

7. Tujuan Pembelajaran Kooperaktif ... 29

8. Tipe Pembelajaran Kooperaktif ... 29

F. Pembelajaran Kooperatif ModelTeams Games Tournament... 31

1. Pengertian ModelTeams Games Tournament ... 31

2. Langkah-langkah Metode Pembelajaran Kooperatif Tipe Teams Games Tournament... 32

3. Kelebihan dan kekurangan Pembelajaran Kooperatif Tipe Teams Games Tournament... 33

G. Materi Akuntansi Menyusun Rekonsiliasi Bank ... 34

(18)

xv

2. Pengertian Rekonsiliasi Bank... 35

3. Tujuan Rekonsiliasi Bank ... 35

4. Kegunaan Rekonsiliasi Bank ... 36

5. Dokumen-Dokumen Dalam Proses Rekonsiliasi Bank ... 36

6. Bentuk Rekonsiliasi Bank ... 36

7. Analisis Selisih Kas Di Bank ... 38

8. Penyusunan Laporan Rekonsiliasi Bank... 41

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ... 48

A. Desain Penelitian ... 48

B. Lokasi dan Waktu Penelitian ... 50

C. Subyek dan Objek Penelitian... 50

D. Variabel Penelitian dan Pengukuran ... 50

E. Teknik Pengumpulan dan Analisis Data ... 55

1. Pengumpulan Data ... 55

2. Analisis Data ... 57

F. Instrumen Penelitian... 63

1. Perencanaan... 63

2. Tindakan ... 67

3. Observasi... 67

4. Refleksi ... 68

G. Prosedur Penelitian... 69

1. Kegiatan Pra Penelitian... 69

2. Tahap Pelaksanaan ... 70

a. Siklus I... 71

b. Siklus II ... 82

BAB IV GAMBARAN UMUM SEKOLAH... 83

A. Tujuan Pendidikan di SMK Putra Tama Bantul ... 83

B. Sistem Pendidikan di SMK Putra Tama Bantul ... 83

(19)

xvi

D. Organisasi Sekolah SMK Putra Tama Bantul ... 89

E. Sumber Daya Manusia SMK Putra Tama Bantul ... 90

F. Siswa SMK Putra Tama Bantul ... 93

G. Kondisi Fisik dan Lingkungan Sekolah SMK Putra Tama Bantul .... 93

H. Proses Belajar Mengajar SMK Putra Tama Bantul ... 94

I. Fasilitas Pendidikan dan Latihan ... 95

J. Dewan Sekolah ... 98

K. Hubungan Antara SMK dengan Instansi Lain... 99

L. Usaha-usaha Peningkatan Kualitias Lulusan... 101

BAB V HASIL OBSERVASI DAN PEMBAHASAN ... 104

A. Deskripsi Penelitian ... 104

1. Observasi Pendahuluan... 105

a. Observasi Guru ... 105

b. Observasi Siswa... 108

c. Observasi Kelas ... 113

2. Siklus Pertama... 123

a. Perencanaan... 123

b. Tindakan... 130

c. Observasi... 134

1) Observasi Terhadap Kegiatan Guru Di Kelas ... 134

2) Observasi Terhadap Kegiatan Siswa Di Kelas ... 139

3) Observasi Terhadap Kondisi Kelas... 143

d. Tingkat Motivasi Dan Hasil Belajar Siswa ... 145

e. Refleksi ... 153

1) Guru ... 153

2) Siswa ... 156

3. Siklus Kedua ... 160

a. Perencanaan... 161

b. Tindakan... 162

(20)

xvii

1) Observasi Terhadap Kegiatan Guru Di Kelas ... 167

2) Observasi Terhadap Kegiatan Siswa Di Kelas ... 172

3) Observasi Terhadap Kondisi Kelas... 176

d. Tingkat Motivasi Dan Hasil Belajar Siswa ... 177

e. Refleksi ... 186

1) Guru ... 186

2) Siswa ... 189

B. Analisis dan Pembahasan Penerapan Metode Pembelajaran Cooperative LearningTipe TGT untuk Meningkatkan Hasil Belajar dan Motivasi Siswa Dalam Materi Menyusun Rekonsiliasi Bank .... 193

1. Hasil Belajar... 193

2. Motivasi Belajar ... 195

BAB VI KESIMPULAN, KETERBATASAN, DAN SARAN... 200

A. Kesimpulan ... 200

1. Siklus I ... 200

2. Siklus II... 201

B. Keterbatasan Penelitian ... 202

C. Saran ... 203

1. Bagi Guru ... 203

2. Bagi Siswa... 204

3. Bagi Peneliti Selanjutnya ... 204

DAFTAR PUSTAKA ... 205

(21)

xviii

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 3.1 Kisi-kisi Kuesioner Motivasi... 53

Tabel 3.2 Pendekatan PAP Tipe II ... 54

Tabel 3.3 Skala Likert Kuesioner Motivasi ... 54

Tabel 3.4 Target Motivasi Belajar Siswa Berdasarkan Pengamatan... 59

Tabel 4.1 Daftar Peserta Didik SMK Putra Tama Bantul ... 93

Tabel 4.2 Daftar Usaha Peningkatan Kualitas Lulusan SMK Putra Tama Bantul ... 101

Tabel 5.1 Hasil Observasi Kegiatan Guru Dalam Proses Pembelajaran .. 107

Tabel 5.2 Hasil Observasi Kegiatan Siswa Dalam Proses Pembelajaran . 109 Tabel 5.3 Analisis Motivasi Siswa Pra-Implementasi (Based-Line)... 111

Tabel 5.4 Hasil Pengamatan Motivasi Siswa Di Kelas Pra-Implemnetasi Tindakan ... 112

Tabel 5.5 Hasil Observasi Kondisi Kelas Dalam Proses Pembelajaran ... 115

Tabel 5.6 Hasil Belajar Siswa Pra-implementasi Tindakan Pada Materi Kas Kecil ... 121

Tabel 5.7 Daftar Pembagian Kelompok ... 127

Tabel 5.8 Lembar Penilaian Kelompok ... 129

Tabel 5.9 Aktifitas Guru Di Kelas Pada Dalam Penerapan Metode PembelajaranCooperatve LearningTipe TGT (Siklus I) ... 135

Tabel 5.10 Aktifitas Kegiatan Siswa Di Kelas Dalam Penerapan MetodeCooperative LearningTipe TGT (Siklus 1) ... 139

Tabel 5.11 Observasi Kelas Selama Menerapkan Metode PembelajaranCooperative LearningTipe TGT (Siklus 1) ... 143

Tabel 5.12 Deskripsi Motivasi Belajar Siswa Pada Siklus I... 145

(22)

xix

Tabel 5.14 Pengamatan Motivasi Siswa Di Kelas Dalam Penerapan

Model Pembelajaran TGT (Siklus I)... 147

Tabel 5.15 Rekap Hasil Pengamatan Motivasi Siswa Di Kelas

Pra-Implementasi dan Sesudah Implementase Tindakan... 149

Tabel 5.16 Hasil Tes Belajar Siswa Sesudah Implementasi Tindakan

Model Pembelajaran TGT (Siklus I)... 151

Tabel 5.17 Rekap Hasil Belajar Siswa Pra-Implementasi dan

Sesudah Implementasi Tindakan Siklus I ... 152

Tabel 5.18 Instrumen Refleksi Kesan Guru Terhadap

Pelaksanaan Pembelajaran Kooperatif Tipe TGT Siklus I... 153

Tabel 5.19 Refleksi Siswa Terhadap Perangkat Dan Metode

Pembelajaran Kooperatif Tipe TGT Siklus I... 157

Tabel 5.20 Aktifitas Guru Di Kelas Pada Dalam Penerapan

Metode PembelajaranCooperative LearningTipe TGT

(Siklus II)... 167

Tabel 5.21 Aktifitas Kegiatan Siswa Di Kelas Dalam Penerapan

MetodeCooperative LearningTipe TGT (Siklus II)... 172

Tabel 5.22 Observasi Kelas Selama Menerapkan Metode

PembelajaranCooperative LearningTipe TGT (Siklus II) ... 176

Tabel 5.23 Deskripsi Motivasi Belajar Siswa Pada Siklus II ... 178

Tabel 5.24 Rekap Hasil Kuesioner Motivasi Belajar Siklus I dan

Siklus II ... 179

Tabel 5.25 Pengamatan Motivasi Siswa Di Kelas Dalam Penerapan

Model Pembelajaran TGT (Siklus II) ... 180

Tabel 5.26 Rekap Hasil Pengamatan Motivasi Siswa Di Kelas Siklus I

Siklus II ... 182

Tabel 5.27 Hasil Tes Belajar Siswa Sesudah Implementasi Tindakan

Model Pembelajaran TGT (Siklus II) ... 183

Tabel 5.28 Rekap Hasil Belajar Siklus I dan Siklus II ... 184

Tabel 5.29 Instrumen Refleksi Kesan Guru Terhadap

(23)

xx

Tabel 5.30 Refleksi Siswa Terhadap Perangkat Dan Metode

Pembelajaran Kooperatif Tipe TGT Siklus II ... 189

Tabel 5.31 Hasil Evaluasi Belajar Siswa Kelas X AK SMK Putra Tama

Bantul ... 193

Tabel 5.32 Analisis Komparatif Motivasi Belajar Siswa ... 195

Tabel 5.33 Analisis Tingkat Keberhasilan Motivasi Dalam Proses

Pembelajaran ... 197

Tabel 5.34 Hasil Analisis Hasil Belajar Dan Motivasi Belajar Siswa Pada

(24)

xxi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Kuesioner... 207

Lampiran 2 Lembar Observasi dan Refleksi... 218

Lampiran 3 Daftar Pembagian Kelompok dan Penilaian Kelompok ... 232

Lampiran 4 Rencana Pelaksanaan Pengajaran (RPP)... 235

Lampiran 5 Handout... 252

Lampiran 6 SoalPre Testdan Evaluasi Siklus I dan Siklus II... 265

Lampiran 7 Hasil Tabulasi Data Kuesioner Motivasi Belajar dan

Hasil Evaluasi Siswa ... 277

Lampiran 8 Surat-Surat ... 286

(25)

1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Proses belajar mengajar merupakan suatu hal penting dalam bidang

pendidikan. Proses tersebut berlangsung karena adanya interaksi antara guru

sebagai pengajar dengan siswa sebagai peserta didik. Pada dasarnya mengajar

merupakan suatu hal yang dilakukan untuk mengubah seseorang menjadi

lebih baik dalam segala hal. Mengajar merupakan kegiatan pendampingan

atau bimbingan yang dilakukan oleh guru di kelas terhadap siswa dalam

menyampaikan materi-materi pembelajaran. Tidak hanya menyampaikan

materi namun guru juga dituntut untuk melakukan tindakan yang mampu

menghasilkan peserta didik yang berkualitas. Tujuan mengajar sendiri adalah

hasil belajar yang baik, oleh karena itu guru harus meningkatkan kesempatan

belajar bagi peserta didik untuk meningkatkan mutu mengajarnya.

Kesempatan belajar peserta didik ditingkatkan dengan cara mengajak peserta

didik untuk mengemukakan pemikiran mereka terhadap materi yang sedang

diajar. Semakin sering siswa diberikan kesempatan seperti itu akan semakin

banyak siswa yang mampu berpikir sendiri sehingga sifat siswa akan

terbentuk menjadi sifat yang mandiri.

Pada jaman dahulu pandangan masyarakat terhadap guru adalah guru

memberikan penjelasan kepada siswa secara searah atau dengan kata lain

guru hanya menggunakan metode ceramah. Dalam kegiatan tersebut telihat

(26)

guru. Namun, dewasa ini semakin berkembangnya jaman semakin

berkembang pula pemikiran masyarakat. Pemikiran tersebut dibentuk dan

dikembangkan oleh siswa sendiri bahwa sekarang siswa yang dituntut untuk

aktif dalam kegiatan belajar mengajar sedangkan peran guru tidak hanya

sebagai pemberi pengetahuan namun guru menjadi fasilitator bagi siswa

untuk mengembangkan pemikiran mereka. Proses tersebut terjadi karena

adanya interkasi antar guru dan peserta didik.

Sekarang guru dituntut untuk profesional dengan menerapkan

metode-metode pembelajaran aktif yang dapat meningkatkan motivasi siswa serta

meningkatkan hasil belajar dan mengubah paradigma masyarakat terhadap

guru. Berbagai metode pembelajaran aktif dapat dipilih oleh guru untuk

diterapkan dalam kegiatan belajar mengajar yang mampu mencapai tujuan

pembelajaran.

Pada pokok pembelajaran materi menyusun rekonsiliasi bank, metode

yang tepat untuk pembelajaran ini agar tujuan pembelajaran dapat tercapai

adalah dengan menggunakan metode pembelajarancooperative learningtipe

teams games tournament(TGT). Pada prosedur model pembelajaran ini yang

secara ekplisit dapat memberi siswa waktu lebih banyak untuk berpikir,

menjawab, saling membantu satu sama lain, berperan serta dalam kegiatan

pembelajaran, dan mampu meningkatkan motivasi. Melalui cara seperti ini

diharapkan siswa mampu bekerja sama, saling membutuhkan dan saling

bergantung pada kelompoknya secara koooperatif. Sebuah model

(27)

hanya sekedar mendengarkan, mencatat, kemudian menghafal materi

pelajaran akan tetapi melalui model pembelajaran teams games tournament

siswa aktif berpikir, berkomunikasi, bekerja sama satu sama lain untuk bisa

memahami materi secara bersama-sama pula. Model ini sesuai dengan tema

pembelajaran dan diharapkan mampu meningkatkan hasil belajar siswa dan

meningkatkan perkembangan motivasi siswa.

Berdasarkan uraian di atas, penelitian ini dimaksudkan untuk

memaparkan metode pembelajaran cooperative learning tipe teams games

tournament(TGT) yang akan diterapkan dalam mata pelajaran akuntansi pada

materi menyusun rekonsiliasi bank guna meningkatkan hasil belajar dan

motivasi siswa. Hal ini bertujuan agar suasana belajar dapat lebih

menyenangkan namun tetap terkendali karena siswa nantinya akan belajar

secara berkelompok bersama teman-teman sekelasnya sehingga siswa lebih

termotivasi untuk belajar dan mampu membangkitkan semangat satu sama

lain. Dengan siswa termotivasi dalam belajar, siswa mudah dalam

memahami materi tersebut dan dapat meningkatkan hasil belajar siswa.

B. Batasan Masalah

Model pembelajaran tipe cooperative learning ini mengajak siswa

untuk berkembang dalam berpikir. Guru yang bersangkutan hanyalah sebagai

fasilitator dalam kegiatan pembelajaran. Dalam makalah ini, penulis

menitikberatkan pada perancangan metode tersebut dalam pembelajaran

akuntansi pada materi menyusun rekonsiliasi bank agar tujuan pembelajaran

(28)

C. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah tersebut diatas, selanjutnya dapat

dirumuskan masalah yang berfungsi sebagai indikasi dan sasaran yang akan

dicapai dalam penelitian, yaitu bagaimana implementasi metode

pembelajaran cooperative learning tipe teams games tournament (TGT)

untuk meningkatkan hasil belajar dan motivasi siswa pada materi menyusun

rekonsiliasi bank untuk kelas X Akuntansi SMK PUTRA TAMA Bantul

Yogyakarta ?

D. Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui peningkatan hasil belajar

dan motivasi siswa kelas X Akuntansi SMK PUTRA TAMA Bantul dengan

menggunakan model pembelajaran cooperative learning tipe teams games

tournament.

E. Manfaat Penelitian

Manfaat dari penelitian ini untuk beberapa pihak, antara lain :

1. Bagi siswa

Rancangan metode cooperative learning ini membantu siswa dalam

memahami materi karena siswa akan diajak untuk berpikir secara

individual dan secara bersama-sama dengan teman-temannya. Dengan

metode cooperative learning tipe teams games tournament yang dipilih

diharapkan dapat meningkatkan hasil belajar dan motivasi siswa dalam

(29)

2. Bagi Guru

Hasil penelitian ini diharapkan dapat membantu guru dalam merancang

suatu kegiatan pembelajaran dengan memilih metode yang tepat agar

tujuan pembelajaran dapat tercapai.

3. Bagi Sekolah

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan bacaan dan referensi

bagi guru yang ingin menggunakan model pembelajaran teams games

tournament sehingga dapat meningkatkan kualitas pembelajaran di

sekolah.

4. Bagi Perguruan Tinggi

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi bacaan dan referensi bagi

dosen dan mahasiswa yang nantinya akan menjadi pendidik sehingga

membantu mahasiswa menerapkan metode ini di kelas.

5. Bagi Peneliti Selanjutnya

Hasil penelitian ini dapat menjadi refrensi bagi peneliti selanjutnya untuk

memperbaiki hal-hal yang belum tepat sehingga dalam penelitian

(30)

6

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Penelitian Tindakan Kelas

Menurut Hopkins (2011:97) penelitian tindakan kelas (PTK) adalah

kegiatan penelitian untuk perubahan dan perbaikan yang dilakukan di ruang

kelas. Dave Ebbutt berpendapat (2011:97) PTK merupakan studi pencobaan

guna untuk memperbaiki praktisi pendidikan dengan melibatkan kelompok

guru melalui tindakan pembelajaran dan refleksi mereka sebagai akibat dari

suatu tindakan. PTK juga dapat diartikan sebagai suatu proses penyelidikan

ilmiah dalam bentuk refleksi diri yang melibatkan guru dalam situasi

pendidikan tertentu, tujuannya untuk memperbaiki pemahaman mengenai

keadilan tentang situasi atau praktik pendidik.

Agar PTK tidak terlepas dari tujuan perbaikan, maka ada beberapa hal

yang perlu di perhatikan, yaitu: (Zainal, 2011: 96)

a. Dalam melakukan PTK hendaknya memilih model dan metode pembelajaran yang sesuai yang secara praktis tidak mengganggu kegiatan sehari-harinya, hal ini dilakukan bahwa PTK merupakan alat untuk memperbaiki atau menyempurnakan mutu pendidikan

b. Dalam teknik pengambilan data jangan sampai menyita waktu yang bisa mengganggu kegiatan utamanya.

c. Metodologi penelitian hendaknya dapat memberi guru melakukan permusan hipotesis yang kuat, serta dapat menentukan strategi yang cocok dengan suasanya kelas tempat dimana mengajar.

(31)

1. Karakteristik Penelitian Tindakan Kelas

Penelitian tindakan kelas memiliki beberapa karakteristik, yang

sekaligus dapat membedakan dengan penelitian formal, adalah sebagai

berikut: (Zainal, 2011:98-100)

a. PTK mengandalkan data yang diperoleh langsung dari refleksi diri peneliti. Refleksi adalah tindakan merenung, mempertimbangkan atau memikirkan sesuatu.

b. Jika PTK dilakukan secara kelompok, maka masing-masing anggota harus ikut ambil bagian dalam setiap langkah kegiatan

c. Dalam melakukan PTK terdapat langkah-langkah yang harus dijalankan yaitu rencana, tindakan, observasi dan refleksi.

d. PTK dirancang untuk menanggulangi masalah yang nyata, yang dialami guru berkaitan dengan siswa di sekolah.

e. PTK merupakan proses belajar yang sistematis yang di dalamnya terdapat orang bertindak secara sadar sesuai dengan tahapan-tahapan yang ditentukan.

f. PTK dapat dibuktikan dengan data, karena apa yang dilakukan tidak hanya membuat catatan seakurat mungkin, tetapi juga mengumpulkan, menganalisis, menilai, menanggapi, dan memberi kesan mengenai apa yang telah terjadi.

2. Tujuan dan manfaat PTK

Tujuan dari PTK terdiri dari tujuan utama dan tujuan sertaan, adalah

sebagai berikut: (Zainal, 2011:100-101)

a. Tujuan utama dari PTK yaitu melakukan perbaikan dan meningkatkan profesionalisme guru mengenai proses pembelajaran, serta mengembangkan ketrampilan guru dalam proses pembelajaran.

b. Tujuan sertaan dari PTK yaitu menumbuhkan semangat guru untuk melakukan penelitian.

Manfaat PTK sangat besar bagi dunia pendidikan. Wayan Santyana

(2011:100) berpendapat bahwa manfaat dari PTK adalah sebagai inovasi

(32)

lapangan. Manfaat lain melakukan PTK yaitu dapat berpikir analisis

ilmiah, dapat mengembangkan keterampilan pembelajaran, terbiasa untuk

menulis, menambah kekhasan ilmu pendidikan, serta dapat

mengembangkan mutu sekolah.

3. Model-model PTK

Banyak model-model penelitian tindakan kelas (PTK) yang

ditawarkan, diantaranya yaitu:

b. Model Kurt Lewin (2010:20)

Konsep pokok penelitian tindakan model Kurt Lewin terdiri dari empat

komponen, yaitu a) perencanaan, b) tindakan, c) pengamatan dan d)

refleksi.

c. Model Kemmis & McTaggart (2010:21)

Model ini merupakan pengembangan dari model Kurt Lewin. Model

yang dikemukakan oleh Kemmis McTaggart pada hakekatnya juga

mempunyai empat komponen seperti pada model Kurt Lewin, dimana

keempat komponen itu dipandang sebagai satu siklus.

d. Model John Elliott (2010:21)

Dalam satu tindakan terdapat 3 langkah, di mana setiap

langkah-langkah itu berdasarkan pemikiran bahwa dalam pembelajaran terdapat

(33)

B. Motivasi Belajar

1. Pengertian Motivasi Belajar

Motivasi berasal dari kata “motivation” yang berarti menggerakkan atau dorongan. Oemar Hamalik (Mc. Donald 1999:158-159) motivasi

adalah perubahan energi dalam diri seseorang yang ditandai dengan

timbulnya perasaan dan reaksi untuk mencapai tujuan. Di dalam

perumusan ini kita dapat mengetahui unsur-unsur yang saling berkaitan,

yaitu sebagai berikut,

a. Motivasi dimulai dari adanya perubahan energi dalam pribadi. Perubahan-perubahan tertentu di dalam sistem neuropisiologis dalam organisasi manusia, misalnya karena terjadi perubahan dalam sistem pencernaan maka timbul motif lapar. Tapi ada juga perubahan energi yang tidak diketahui.

b. Motivasi ditandai dengan timbulnya perasaan affective arousal.

Mula-mula merupakan ketegangan psikologis, lalu merupakan suasana emosi. Suasana emosi ini menimbulkan kelakuan yang bermotif. Perubahan ini mungkin bisa dan mungkin juga tidak, kita hanya dapat melihatnya dalam perbuatan. Seseorang terlibat dalam suatu diskusi, karena dia merasa tertarik pada masalah yang akan dibicarakan maka suaranya akan timbul dan kata-katanya dengan lancar dan cepat akan kelar.

c. Motivasi ditandai dengan reaksi-reaksi untuk mencapai tujuan. Pribadi yang bermotivasi mengadakan respon-respon itu berfungsi mengurangi ketegangan yang disebabkan oleh perubahan enegri dalam dirinya. Setiap respon merupakan suatu langkah kearah mencapai tujuan.

Secara serupa menurut Ali Imron (Winkels 1996: 87-88) motivasi

adalah adanya penggerak dalam diri seseorang untuk melakukan

aktivitas-aktivitas tertentu demi mencapai suatu tujuan tertentu pula. Dalam

kegiatan belajar mengajar dikenal adanya motivasi belajar. Motivasi

(34)

menimbulkan kegiatan belajar, menjamin kelangsungan belajar itu demi

mencapai suatu tujuan (Winkels 1996: 87-88).

2. Jenis dan Sumber Motivasi

Menurut Eveline Siregar (2006:50-51) jenis motivasi dapat

dibedakan menjadi dua yaitu,

a. Motivasi intrinsik adalah motivasi yang berasal dari dalam diri individu tanpa adanya ransangan dari luar.motivasi ini sering disebut motivasi murni, motivasi ini berguna dalam situasi belajar yang fingsional dan bersifat riil.

b. Motivasi ekstrinsik adalah motivasi yang berasal dari luar diri individu. Motivasi ini diperlukan di sekolah karena pembelajaran yang diberikan oleh guru tidak semua menarik minat siswa atau sesuai dengan kebutuhan siswa.

Sedangkan menurut Oemar Hamalik (Maslow 2006:50-51)

motivasi bersumber dari lima kebutuhan dasar manusia. Kelima kebutuhan

dasar tersebut yaitu,

a. Kebutuhan fisiologis adalah kebutuhan akan makan dan minum, pakaian, dan tempat tinggal. Termasuk dalam kebutuhan fisiologis ini adalah kebutuhan biologis seperti seks. Kebutuhan fisik ditempatkan sebagai yang paling dasar, oleh karena itulah yang terpenting pada diri manusia termasuk makhluk hidup yang lainnya.

b. Kebutuhan rasa aman dan terjamin, yang dimaksud rasa aman di sini tidak saja fisik, tetapi juga secara psikis atau mental. Aman secara fisik contohnya terhindar dari gangguan kriminalitas, teror, gangguan binatang buas, gangguan orang lain, gangguan dari bangunan dan tempat yang tidak aman. Sedangkan aman secara psikis contohnya, tidak banyak diejek, tidak direndahkan harga dirinya. Sementara rasa terjamin contohnya saja ada penghasilan ketika sakit. Kebutuhan rasa aman dan terjamin sangat penting bagi seseorang, karena hal demikian dapat menjadi faktor motivasi, termasuk juga motivasi belajar.

(35)

teman-teman sesama pembelajar. Kebutuhan mengasihi dan dikasihi oleh orang lain, berbeda dalam wilayah kebutuhan sosial itu.

d. Kebutuhan ego adalah kelanjutan dari kebutuhan sosial. Ia ingin prestasi dan berprestasi. Oleh karena itu, ia membutuhkan kepercayaan dan tanggungjawab dari orang lain. Dengan kepercayaan dan tanggungjawab yang menantang, maka seseorang akan beraktivitas. Jika kebutuhan ini diterapkan dalam belajar dan pembelajaran, maka pembelajar haruslah diberikan banyak tugas-tugas yang menantang tetapi masih dalam kerangka kemampuan dirinya. Dengan tugas-tugas yang menantang, maka ia akan termotivasi.

e. Kebutuhan aktualisasi diri, yang dimaksud dengan kebutuhan ini adalah kebutuhan untuk membuktikan dirinya dan menunjukkan dirinya kepada orang lain. Oleh karena itulah, pada tahapan pemenuhan kebutuhan tertinggi ini, ia mengembangkan semaksimal mungkin potensi yang mereka miliki, apapun potensinya. Pada seorang pembelajar, ekspresi dari seluruh totalitasnya bisa tercurah dengan baik manakala terdapat suasana yang kondusif untuk aktualisasi belajar dari pembelajar baik di setting kelas maupun di luar kelas.

3. Peran Motivasi dalam Belajar dan Pembelajaran

Secara umum menurut Eveline Siregar (2006:51-52), terdapat dua

peran penting motivasi dalam belajar, pertama, motivasi merupakan daya

penggerak psikis dalam diri siswa yang menimbulkan kegiatan belajar,

menjamin kelangsungan belajar demi mencapai satu tujuan. Kedua,

motivasi memegang peranan penting dalam memberikan gairah, semangat

dan rasa senang dalam belajar, sehingga siswa yang mempunyai motivasi

tinggi mempunyai energi yang banyak untuk melaksanakan kegiatan

belajar.

Dalam study yang dilakukan Fyans dan Maerh dalam bukunya

Eveline Siregar (2006:51-52) mengatakan bahwa di antara tiga faktor,

(36)

maka faktor yang terakhir merupakan predictor yang paling baik untuk

prestasi belajar.

4. Fungsi Motivasi

Menurut Dewi Salma Prawiradilaga (2007:160-161) motivasi

berfungsi sebagai pendorong timbulnya kelakuan atau suatu perbuatan

belajar, mengarahkan perbuatan untuk mencapai tujuan yang diinginkan,

penggerak artinya motivasi menentukan cepat atau lambatnya pekerjaan.

Jadi fungsi motivasi itu meliputi yaitu,

a. Mendorong timbulnya kelakuan atau suatu perbuatan. Tanpa motivasi maka tidak akan timbul perbuatan seperti belajar.

b. Motivasi berfungsi sebagai pengarah. Artinya mengarahkan perbuatan kepencapaian tujuan yang diinginkan.

c. Motivasi berfungsi sebagai penggerak. Ia akan berfungsi sebagai mesin bagi mobil. Besar kecilnya motivasi akan menentukan cepat atau lambatnya suatu pekerjaan.

5. Prinsip-Prinsip Motivasi

Menurut Ali Imron (H.Hover 1996:163-166) prinsip-prinsip yang

disusun atas dasar penelitian yang saksama dalam rangka mendorong

motivasi belajar siswa di sekolah yang mengandung pandangan

demokratis dan dalam rangka menciptakan self motivation dan self

disciplinedikalangan siswa prisip-prisip motivasi tersebut adalah:

a. Pujian lebih efektif daripada hukuman

Hukuman bersifat menghentikan sesuatu perbuatan, sedangkan pujian bersifat menghargai apa yang telah dilakukan. Karena itu pujian lebih besar nilainya bagi motovasi belajar siswa.

b. Semua siswa mempunyai kebutuhan psiklogis tertentu yang harus mendapatkan kepuasan. Siswa yang dapat memenuhi kebutuhannya secara efektif melalui kegiatan-kegiatan belajar hanya memerlukan sedikit bantuan di dalam motivasi dan disiplin.

(37)

d. Terhadap jawaban yang serasi perlu dilakukan usaha pemantauan. Apabila sesuatu perbuatan belajar mencapai tujuan maka terhadap perbuatan itu perlu segera diulang kembali setelah beberapa menit kemudian, sehingga hasilnya lebih mantap. Pemantapan itu perlu dilakukan dalam setiap tingkatan pengalam belajar.

e. Motivasi mudah tersebar terhadap orang lain. Guru yang berminat tinggi atau antusias akan menghasilkan siswa menghasilkan siswa yang antusias atau berminat tinggi dalam belajar.

f. Pemahaman yang jelas terhdap tujuan-tujuan akan meransang motivasi.

g. Tugas-tugas yang dibebankan oleh diri sendiri akan menimbulkan minta yang lebih besar untuk mengerjakannya daripada tugas-tugas tersebut dipaksa oleh guru.

6. Cara Menggerakkan Motivasi Belajar Siswa

Menurut Ali Imron (1996:166-168) guru dapat menggunakan

berbagai cara untuk menggerakkan motivasi belajar siswanya, ialah

sebagai berikut:

a. Mengoptimalkan penerapan prinsip-prinsip belajar.

Ada dua cara mengoptimalkan penerapan prinsip-prinsip belajar. Pertama, menyusun strategi sehingga prinsip-prisip tersebut dapat terterapka secara optimal. Kedua, menjauhkan kendala-kendala yang ditemui. Kendala demikian ini patut dijauhi agar tidak mengganggu prinsip-prinsip belajar.

b. Mengoptimalkan unsure-unsur dinamis pembelajaran.

Dapat dilakukan dengan cara menyediakan secara kreaktif berbagai unsure pembelajaran tersebut. Penyediaan ini perlu dilakukan karena umumnya ketika guru tidak ada guru hanya menerima kondisi tersebut apa adanya. Selain itu dapat dilakukan dengan cara, memanfaatkan sumber-sumber di luar sekolah sehingga keterbatasan yang dimiliki oleh sekolah dapat ditanggulangi.

c. Mengembangkan aspirasi dalam belajar.

Setiap siswa mempunyai kemampuan dan pengalaman yang berbeda. Kemampuan dan pengalaman yang bebeda demikian hendaknya tidak menjadi kendala dalam aktivitas belajar. Pengalam masa lalu ini bisa didapatkan siswa melalui aktivitas belajar, aktivitas non belajar.

d. Member Angka

(38)

e. Pujian

Pemberian pujian kepada siswa atas hal-hal yang telah dilakukan dengan berhasil besar manfaatnya sebagai pendorong belajar. Pujian menimbulkan rasa puas dan senang.

f. Hadiah

Cara ini dapat dilakukan guru dalam batasan-batasan tertentu, misalnya pemberian hadiah pada akhir tahun kepada siswa yang mendapat atau menunjukkan hasil belajar yang baik dan mendapat juara.

g. Persaingan

Baik kerja kelompok maupun persaingan memberikan motif-mptif social kepada siswa. Hanya saja persaingan individual akan menimbulkan pengaruh yang tidak baik, seperti rusaknya hubungan persahabatan, perkelahian, pertentangan, persaingan antar kelompok belajar.

h. Sarkasme

Dilakukan dengan cara mengajak siswa yang hasil belajarnya kurang jalan-jalan. Selama dalam batasan tertentu sakarsme dapat mendorong kegiatan belajar.

i. Penilain

Penilai secara kontinyu akan mendorong siswa belajar, karena setiap siswa mempunyai kecenderungan untuk memperoleh hasil yang baik. j. Film Pendidikan

Setiap siswa merasa senang menonton film, siswa akan mendapat pengalaman baru yang merupakan suatu unit cerita yang bermakna. k. Belajar Melalui Radio

Mendengarkan radio lebih menghasilkan daripada mendengarkan ceramah guru. Kendatipun demikian radio tidak akan bisa menggatikan kedudukan guru dalam mengajar.

7. Komponen Motivasi

Motivasi memiliki dua komponen menurut Ali Imron

(1996:159-160), yakni komponen dalam (inner component), dan komponen luar

(outer component). Komponen dalam ialah perubahan dalam diri

seseorang, keadaan merasa tidak puas, dan ketegangan psikologis.

Sedangkan komponen luar ialah apa yang diinginkan seseorang, tujuan

(39)

kebutuhan-kebutuhan yang ingin dipuaskan, sedangkan komponen luar ialah tujuan

yang hendak dicapai.

8. Unsur-unsur Motivasi Belajar

Menurut Mudjiono, ada beberapa unsur yang mempengaruhi motivasi

belajar, yaitu :

a. Cita-cita/aspirasi pembelajaran

Setiap manusia senantiasa mempunyai cita-cita atau aspirasi tertentu di dalam hidupnya, termasuk pembelajaran. Cita-cita aspirasi ini senantiasa ia kejar dan ia perjuangkan. Bahkan tidak jarang, meskipun rintangan yang ditemui sangat banyak dalam mengejar cita-cita dan aspirasi tersebut, seseorang tetap berusaha semaksimal mungkin karena hal tersebut berkaitan dengan cita-cita dan aspirasinya. Oleh karena itu, cita-cita dan aspirasi sangat mempengaruhi terhadap motivasi belajar seseorang.

a. Kemampuan pembelajaran

Kemapuan manusia satu dengan yang lainnya tidaklah sama. Menuntut seseorang sabagaimana orang lan dari bingkai penglihatan demikian tentulah tidak dibenarkan. Sebab, orang yang menyerupai orang yang mempunyai kempuan tinggi. Dan sebaliknya orang berkemampuan tingga, akan menajadi malas jika dituntut sebagaimana mareka yang berkemampuan rendah.

b. Kondisi pembelajaran

Kondisi pembelajaran dapat dibedakan ats kondisi fisiknya dan kondisi psikologisnya. Dua macam kondisi ini, fisik dan psikologis, umumnya saling mempengaruhi satu sama lain. Bila seseorang kondisi psikologisnya tidak sehat, bisa berpengaruh juga terhadap ketahanan dan kesehatan fisiknya. Sangatlah jelas dan sering dirasakan oleh siapapun, jika kondisi fisik dalam keadaan lelah, umumnya motivasi belajar seseorang akan menurun. Sebaliknya jika kondisi fisik berada dalam keadaan bugar dan segar, motivasi belajar bisa meningkat. c. Kondisi lingkungan belajar

(40)

d. Unsur-unsur dinamis belajar pembelajaran

Unsur-unsur dinamis belajar pembelajaran turut mempengaruhi motivasi belajar pembelajaran. Unsur-unsur dinamis belajar pembelajaran tersebut meliputi hal-hal sabagai beikut :

1) Motivasi dan upaya memotivasi siswa untuk belajar 2) Bahan belajar dan upaya penyediaannya

3) Alat bantu belajar dan upaya penyediannya 4) Suasana belajar dan upaya pengembangannya

5) Kondisi subyek belajar dan upaya penyiapan dam peneguhannya

e. Upaya guru dalam membelajarkan pembelajaran

Upaya guru dalam membelajarkan pembelajar juga berpengaruh terhadap motivasi belajar. Guru yang tinggi gairahnya dalam membelajarkan pembelajaran, menjadikan peserta didik juga bergairah belajar. Guru yang sungguh-sungguh dalam membelajarkan peserta didik, menjadikan tingginya motivasi belaajr pembelajaran.

C. Hasil Belajar Siswa

1. Definisi Belajar

Belajar merupakan hal terpenting yang harus dilakukan manusia untuk

menghadapi perubahan lingkungan yang senantiasa berubah setiap waktu.

Oleh karena itu, hendaknya seseorang mempersiapkan dirinya untuk

menghadapi kehidupan yang dinamis dan penuh persaingan dengan

belajar, dimana di dalamnya termasuk belajar memahami diri sendiri,

memahami perubahan, dan perkembangan globalisasi. Sehingga dengan

belajar seseorang siap menghadapi perkembangan zaman yang begitu

pesat. Belajar merupakan suatu proses usaha yang dilakukan seseorang

untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara

keseluruhan sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam berinteraksi

(41)

2. Pengertian Hasil Belajar

Hasil belajar (Hamalik,1995:48) merupakan perubahan tingkah laku

subjek yang meliputi kemampuan kognitif, afektif, dan psikomotor dalam

situasi tertentu berkat pengalamnnya berulang-ulang. Pengertian hasil

belajar menurut (Sudjana,2005:3) adalah perubahan tingkah laku yang

mencangkup bidang kognitif, afektif, dan psikomotor yang dimiliki siswa

setelah menerima pengalaman belajarnya.

Definisi lain menganai hasil belajar adalah kemampuan-kemampuan

yang dimiliki siswa setelah ia menerima pengalaman belajar. Hasil belajar

dibagi menjadi tiga ranah yaitu (Benyamin Bloom Anni,2004: 6) :

a. Ranah kognitif, berkenaan dengan hasil belajar intelektual yang terdiridari pengetahuan/ingatan, pemahaman, analisis, aplikasi, sintesis dan evaluasi. Keenam tujuan ini sifatnya hierarkis, artinya kemampuan evaluasi belum tercapai bila kemampuan sebelumnya belum dikuasai.

b. Ranah afektif, berkenaan dengan sikap yang terdiri dari penerimaan, penanggapan, penilaian, pengorganisasian, dan pembentukan pola hidup.

c. Ranah psikomotorik, berkenaan dengan hasil belajar ketrampilan dan kemampuan bertindak

3. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Hasil Belajar

Hasil belajar yang dicapai siswa dipengaruhi oleh dua faktor yakni

faktor dari dalam diri siswa dan faktor dari luar diri siswa (Sudjana,1989 :

39). Dari pendapat ini faktor yang dimaksud adalah faktor dalam diri siswa

perubahan kemampuan yang dimilikinya seperti yang dikemukakan oleh

(Clark,1981 : 21) menyatakan bahwa hasil belajar siswa di sekolah 70 %

(42)

lingkungan. Demikian juga faktor dari luar diri siswa yakni lingkungan

yang paling dominan berupa kualitas pembelajaran (Sudjana,2002 : 39).

Secara garis besar, faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar

dalah sebagai berikut

(http://ml.scribd.com/doc/51282702/Pengertian-Hasil-Belajar-Menurut-Para-Ahli) :

a. Faktor pada diri orang yang belajar, yang masih dapat dibagi menjadi dua :

1) keadaan fisik, keadaan fisik yang sehat, kuat, akan menguntungkan hasil belajar,

2) keadaan mental atau psikologi, yaitu fungsi-fungsi yang berperan dalam hubungannya dengan belajar yakni: ingatan, perhatian, minat, kecerdasan, motivasi, kemauan dan pikiran

b. Faktor diluar diri orang yang belajar, yang terdiri dari tiga macam : 1) alam atau fisik seperti iklim, sirkulasi udara, keadaan cahaya dan

sebagainya

2) faktor sosial atau psikologis, disini yang terutama faktor pembimbing/guru yang mengarahkan serta membimbing kegiatan orang yang belajar serta yang menjadi salah satu sumber materi belajar

3) sarana-prasarana baik fisik maupun non fisik memainkan peranan penting dalam mencapai hasil belajar (gedung, kelas, perlengkapan, laboratorium, perpustakaan, buku pelajaran, alat-alatperaga), sedang suasana yang paedagogis, tenang, gembira, adalah sarana-prasarana yang non fisik.

Sedang menurut (Sudjana,1990:22), faktor-faktor yang mempengaruhi

hasil belajar adalah kualitas pengajaran di sekolah itu sendiri, yakni

adatiga unsur: kompetensi guru, karakteristik kelas dan karakteristik

sekolah. Hasil belajar yang dicapai siswa menurut (Sudjana,1990:56),

melalui proses belajar mengajar yang optimal ditunjukkan dengan ciri-ciri

(43)

a. Kepuasan dan kebanggaan yang dapat menumbuhkan motivasi belajar intrinsik pada diri siswa. Siswa tidak mengeluh dengan prestasi yang rendah dan ia akan berjuang lebih keras untuk memperbaikinya atau setidaknya mempertahankan apa yang telah dicapai.

b. Menambah keyakinan dan kemampuan dirinya, artinya ia tahu kemampuan dirinya dan percaya bahwa ia mempunyai potensi yang tidak kalah dari orang lain apabila ia berusaha sebagaimana mestinya. c. Hasil belajar yang dicapai bermakna bagi dirinya, seperti akan tahan

lama diingat, membentuk perilaku, bermanfaat untuk mempelajari aspek lain, kemauan dan kemampuan untuk belajar sendiri dan mengembangkan kreativitasnya.

d. Hasil belajar yang diperoleh siswa secara menyeluruh (komprehensif), yakni mencakup ranah kognitif, pengetahuan atau wawasan, ranah afektif (sikap) dan ranah psikomotorik, keterampilan atau perilaku. e. Kemampuan siswa untuk mengontrol atau menilai dan mengendalikan

diri terutama dalam menilai hasil yang dicapainya maupun menilai dan mengendalikan proses dan usaha belajarnya.

Secara garis besar faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar

siswa (Anonim, 2001) adalah:

a. Faktor sosial dalam belajar

Yang dimaksud faktor sosial disini adalah factor msnusia, baik manusia itu hadir pada saat terjadi proses belajar maupun tidak hadir. Kehadiran sesorang dapat menggangu kawannya yang sedang belajar, misalnya seorang siswa yang menggangu kawan lainnya yang sedang mengerjakan tugas latihan dikelas sehingga siswa tersebut menggangu kawannya yang sedang mengerjakan tugas latihan.

b. Faktor non sosial dalam belajar

Kelompok ini banyak sekali jumlahnya, misalnya waktu, tempat, alat-alat yang digunakan dalam belajar, keadaan udara, suhu udara, cuaca dan sebagainya. Faktor ini mempengaruhi kegiatan belajar seseorang. c. Faktor fisiologis dalam belajar

Yang dimaksud keadaan fisiologis adalah keadaan fisik seseorang terutama yang berkaitan dengan kesehatan dan fungsi panca indera. Tingkat kebugaran jasmani seseorang akan berpengaruh dalam belajar. Apabila kondisi fisik seseorang tidak fit atau kurang sehat maka dalam belajar ia akan terganggu, baik perhatian maupun konsentrasinya. Begitu juga apabila salah satu panca inderanya terganggu, misalnya telinga atau mata sakit maka akan mengganggu kegiatan belajarnya. d. Faktor psikologis dalam belajar

(44)

factor kepribadian. Kepribadian siswa memberikan kontribusi yang besar terhadap hasil belajar karena komponen kepribadian tersebut mempunyai fungsi yaitu :

1) Fungsi Kognitif

Fungsi kognitif merupakan kemampuan manusia menghadapi obyek-obyek dalam bentuk representatif menghadirkan obyek dalam kesadarannya. Hal-hal yang terkait dengan fungsi kognitif manusia antara lain :

a) Taraf intelegensi–daya kreativitas b) Bakat khusus

h) Tekhnik atau cara-cara belajar secara efisiensi dan efektif 2) Fungsi kognitif – DinamisFungsi kognitif – Dinamis ini berkisar

pada penentuan suatu tujuan dan pemenuhan suatu kebutuhan yang di dasari serta dihayati. Beberapa aspek yang termasuk dalam fungsi kognitif dinamik antara lain adalah :

a) Karakter–hasrat–berkehendak b) Motivasi belajar

c) Konsentrasi-perhatian 3) Fungsi Afektif

Fungsi Afektif membantu siswa dalam mengadakan suatu penelitian terhadap obyek-obyek yang dihadapinya, dan dihayati apakah benda tersebut suatu peristiwa atau seseorang, bernilai atau tidak bagi dirinya. Dalam berperasaan dapat terdiri dari beberapa lapisan yang berbeda-beda peranannya terhadap semangat belajar antara lain adalah :

a) Temperamen b) Perasaan c) Sikap d) Minat

Karakteristik sekolah berkaitan dengan disiplin sekolah, perpustakaan

yang ada di sekolah, letak geografis sekolah, lingkungan sekolah, estetika

dalam arti sekolah memberikan perasaan nyaman, dan kepuasan belajar,

bersih, rapi dan teratur. Berkaitan dengan kompetensi guru yang

(45)

dalam pembelajaran guru harus pandai-pandai memilih pendekatan dan

metode mengajar yang sesuai dengan isi materi pelajaran. Metode

berfungsi sebagai media transformasi pelajaran terhadap tujuan yang ingin

dicapai sehingga metode pembelajaran yang digunakan harus benar-benar

efektif dan efisien.

D. Model Pembelajaran

1. Pengertian Model Desain Pembelajaran

Istilah model dapat diartikan sebagai tampilan grafis, prosedur

kerja yang teratur atau sistematik, serta mengandung pemikiran bersifat

uraian atau penjelasan beserta saran (Dewi Salma, 2007:33-35).

Uraian atau penjelasan menunjukkan bahwa suatu model disain

pembelajaran menyampaikan bagaimana suatu pembelajaran dibangun

atas dasar teori-teori seperti belajar, pembelajaran, psikologi, komunikasi,

sistem, dan sebagainya yang mengacu pada proses pembelajaran.

2. Rasional Ragam Model

Menurut Dewi Salma, (2007:33-35) keragaman desain

pembelajaran memunculkan pedekatan yang berbeda dari setiap modelnya.

Manfaat yang dapat disimpulkan dari khazanah model yang ada ialah:

a. Memberikan kesempatan yang seluas-luasnya bagi para pengajar atau guru dalam memilih desain atau PBM sesuai dengan ilmu atau pengetahuan yang mereka bina.

b. Terkait dengan materi ajar, setiap materi ajar memerlukan suatu desain pembelajaran yang khas dan khusus untuk materi ajar tersebut.

(46)

d. Membuka peluang untuk penelitian dan pengembangan dalam bidang desain pembelajaran sehingga model disain pembelajaran dapat diuji cobakan dan diperbaiki.

3. Komponen Model Pembelajaran

Menurut Dewi Salma, (2007:35-37) komponen dasar desain

pembelajaran adalah:

a. Pebelajar

Pebelajar merupakan pihak yang menjadi focus suatu disain pembelajaran. Informasi yang paling diperlukan untuk dilacak adalah karakteristik mereka, kemampuan awal atau prasyarat.

b. Tujuan Pembelajaran

Rumusan tujuan pembelajaran merupakan penjabaran kompetensi yang akan dikuasi oleh pebelajar jika mereka telah selesai dan berhasil menguasai materi ajar tertentu. Tujuan pembelajaran dalam lingkup besar dianggap sebagai tujuan umum, sedangkan tujuan yang ingin dicapai dalam lingkup khusus dianggap sebagai tujuan khusus. Tujuan pembelajaran sering kali disebut sebagai tujuan khusus kinerja atau dengan itsilah aslinyaPerformance Objectives.

c. Analisis Pembelajaran

Merupakan proses menganalisis topic atau materi yang akan dipelajari. Analisis topic dikaitkan dengan kemampuan awal.

d. Strategi Pembelajaran

Merupakan upaya yang dilakukan oleh perancang dalam menentukan tehnik penyampaian pesan, penentuan metode dan media, alur isi pelajaran, serta interaksi antara pengajar dengan siswa. Stategi pembelajaran dapat dikembangkan secara makro dan mikro. Stategi pembelajaran makro adalah stategi pembelajaran yang diterapkan untuk kurun waktu satu tahun atau satu semester. Sedangkan strategi pembelajaran mikro merupakan strategi yang dikembangkan untuk satu KBM.

e. Bahan Ajar

Merupakan satu-satunya yang berwujud (tangible) dari seluruh komponen dasar daisan pembelajaran. bahan ajar adalah format materi yang diberikan kepada pebelajar.

f. Penilaian Belajar

(47)

E. Kooperatif Learning

1. Pengertian Kooperatif

Kelompok merupakan konsep yang penting dalam kehidupan

manusia, karena sepanjang hidupnya manusia tidak akan terlepas dari

kelompoknya. Kelompok dalam konteks pembelajaran dapat dapat

diartikan sebagai kumpulan dua orang individu atau lebih yang

berinteraksi secara tatap muka, dan setiap individu menyadari bahwa

dirinya merupakan bagian dari kelompoknya, sehingga mereka merasa

memiliki dan merasa saling ketergantungan secara positif yang digunakan

untuk mencapai tujuan.

Menurut Wina Sanjaya (2006:241-243) pembelajaran kooperatif

adalah rangkaian kegiatan belajar yang dilakukan siswa dalam

kelompok-kelompok tertentu untuk mencapai tujuan pembelajaran yang telah

dirumuskan. Ada empat unsur penting dalam pembelajaran kooperatif,

yaitu:

a. Adanya peserta dalam kelompok. Peserta adalah siswa yang melakukan proses pembelajaran dalam setiap kelompok belajar. Pengelompokan siswa bisa ditetapkan berdasarkan beberapa pendekatan, di antaranya pengelompokan yang didasarkan atas minat dan bakat siswa. Pendekatan apapun yang digunakan, tujuan pembelajaran haruslah menjadi pertimbangan utama.

b. Aturan kelompok adalah segala sesuatu yang menjadi kesepakatan semua pihak yang terlibat, baik siswa sebagai peserta didik, maupun siswa sebagai kelompok.

(48)

d. Aspek tujuan dimaksudkan untuk memberikan arah perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi. Melalui tujuan yang jelas, setiap anggota kelompok dapat memahami sasaran setiap kegiatan belajar.

Pembelajaran kooperatif merupakan model pembelajaran dengan

menggunakan sistem kelompok kecil yang terdiri atas 4-5 siswa yang

mempunyai latar belakang kemampuan akademik, jenis kelamin, ras, suku

yang berbeda. Dengan demikian setiap anggta kelompok akan mempunyai

ketergantungan positif. Ketergantungan semacam itulah yang selanjutnya

akan memunculkan tanggung jawab individu terhadap kelompok dan

keterampilan interpersonal dari setiap anggota kelompok.

Jadi, pembelajaran kooperatif meningkatkan prestasi belajar siswa

dan mempunyai dampak pengiring seperti relasi sosial, penerimaan

terhadap peserta didik yang dianggap lemah, harga diri, norma akademik,

penghargaan terhadap waktu, dan suka memberi pertolongan kepada siswa

lain.

2. Karakteristik Kooperatif Learning

Menurut Wina Sanjaya (2006:243-246) karakteristik pembelajaran

kooperatif adalah:

a. Pembelajaran secara tim

(49)

b. Didasarkan pada management kooperatif

Pada umumnya management mempunyai empat fungsi yaitu, perencanaan, organisasi, pelaksanaan, dan control. Demikian juga dalam pembelajaran kooperatif yaitu:

1) Fungsi perencanaan menunjukkan bahwa pembelajaran kooperatif memerlukan perencanaan yang matang agar proses pembelajaran berjalan secara efektif.

2) Fungsi organisasi

Menunjukkan bahwa pembelajaran kooperatif adalah pekerjaan bersama antar setiap anggota kelompok.

3) Fungsi pelakanaan

Menunjukkan bahwa pembelajaran kooperatif harus dilaksanakan sesuai dengan rencana, melalui langkah-langkah pembelajaran yang sudah ditentukan termasuk ketentuan-ketentuan yang sudah disepakati bersama.

4) Fungsi control

Menunjukkan bahwa dalam pembelajaran kooperatif perlu ditentukan kriteria keberhasilan baik melalui tes maupun nontes. c. Kemauan untuk Bekerja Sama.

Keberhasilan pembelajaran kooperatif ditentukan oleh keberhasilan secara kelompok. Oleh sebab itu, prinsip bekerja sama perlu ditekankan dalam proses pembelajaran kooperatif. Setiap anggota kelompok bukan saja harus diatur tugas dan tanggung jawab masing-masing, akan tetapi juga ditanamkan perlunya saling membantu. d. Keterampilan Bekerja Sama

Kemauan untuk bekerja sama itu kemudian dipraktikan melalui aktivitas dan kegiatan yang tergambar dalam keterampilan bekerja sama. Dengan demikian, siswa perlu didorong untuk mau dan sanggup berinteraksi dan berkomunikasi dengan anggta lain.

3. Prinsip-prinsip Pembelajaran Kooperatif

Terdapat empat prinsip dasar pembelajaran kooperatif menurut

Wina Sanjaya (2006: 246-247) yaitu:

a. Ketergantungan Positif (Positive Interpendence)

Dalam pembelajaran kelompok, keberhasilan suatu penyelesaian tugas sangat tergantung kepada usaha yang dilakukan setiap anggota kelompoknya. Oleh sebab itu, perlu disadari oleh setiap anggota kelompok keberhasilan penyelesaian tugas kelompok akan ditentukan oleh kinerja masing-masing anggota. Dengan demikian, semua anggota dalam kelompok akan merasa saling ketergantuangan

(50)

kelompok tidak mungkin bisa diselesaikan mana kala ada anggota yang tidak bisa menyelesaikan tugasnya, dan semua ini memerlukan kerja sama yang baik dari masing-masing kelompok.

b. Tanggung Jawab Perseorangan (Individual Accountability)

Prinsip ini merupakan konsekuensi dari prinsip yang pertama. Setiap anggota kelompok harus memberikan yang terbaik untuk keberhasilan kelompoknya. Untuk mencapai hal tersebut, guru perlu memberikan penilaian terhadap individu juga kelompok.

c. Interaksi Tatap Muka (Face to Face Promotion Interaction)

Pembelajaran kooperatif memberikan ruang dan kesempatan yang luas kepada setiap anggota kelompok untuk bertatap muka saling memberikan informasi dan saling membelajarkan. Intaraksi tatap muka akan memberikan pengalaman yang berharga kepada setiap anggota kelompok untuk bekerja sama, menghargai setiap perbedaan, memanfaatkan kelebihan masing-masing.

d. Partisipasi dan Komunikasi (Participation Communication)

Pembelajaran kooperatif melatih siswa untuk dapat mampu berpartisipasi aktif dan berkomunikasi. Kemampuan ini sangat penting sebagai bekal untuk kehidupan di masyarakat. Untuk dapat melakukan partisipasi dan komunikasi, siswa perlu dibekali dengan kemapuan-kemapuan berkomunikasi. Keterampilan berkomunikasi memang memerlukan waktu tidak mungkin dapat dikuasai oleh siswa dalam waktu sekejap.

4. Prosedur Pembelajaran Kooperatif

Prosedur pembelajaran kooperatif menurut Wina Sanjaya

(Salvin,2006:60-63)

a. Penjelasan Materi

Proses penyampaian pokok-pokok materi sebelum siswa belajar dalam kelompok. Tujuan utama tahap ini adalah pemahaman siswa terhadap pokok materi. Pada tahap ini guru memberikan gambaran umum tentang materi pelajaran yang harus dikuasai yang selanjutnya siswa akan memperdalam materi tersebut dalam kelompok. Di samping itu guru juga harus dapat menggunakan berbagai media pembelajaran agar proses penyampain dapat lebih menarik.

b. Belajar Dalam Kelompok

Figur

Tabel 3.1Kisi-kisi Kuesioner Motivasi

Tabel 3.1Kisi-kisi

Kuesioner Motivasi p.77
Tabel 3.2Pendekatan PAP Tipe II

Tabel 3.2Pendekatan

PAP Tipe II p.78
Tabel 3.4Target Motivasi Belajar Siswa Berdasarkan Pengamatan

Tabel 3.4Target

Motivasi Belajar Siswa Berdasarkan Pengamatan p.83
Tabel 4.1Daftar Peserta Didik SMK Putra Tama Bantul

Tabel 4.1Daftar

Peserta Didik SMK Putra Tama Bantul p.117
Tabel 4.2Daftar Usaha Peningkitan Kualitas Lulusan

Tabel 4.2Daftar

Usaha Peningkitan Kualitas Lulusan p.125
Tabel 5.1Hasil Observasi Kegiatan Guru Dalam Proses Pembelajaran

Tabel 5.1Hasil

Observasi Kegiatan Guru Dalam Proses Pembelajaran p.131
Tabel 5.7Daftar Pembagian Kelompok

Tabel 5.7Daftar

Pembagian Kelompok p.151
Tabel 5.17Rekap Hasil Belajar Siswa Pra-Implementasi dan Sesudah

Tabel 5.17Rekap

Hasil Belajar Siswa Pra-Implementasi dan Sesudah p.176
Tabel 5.18Instrumen Refleksi

Tabel 5.18Instrumen

Refleksi p.177
Tabel 5.18 diatas menunjukkan deskripsi refleksi guru

Tabel 5.18

diatas menunjukkan deskripsi refleksi guru p.178
Tabel 5.19Refleksi Siswa Terhadap Perangkat Dan Metode

Tabel 5.19Refleksi

Siswa Terhadap Perangkat Dan Metode p.181
Tabel 5.19 di atas adalah deskripsi refleksi siswa terhadap

Tabel 5.19

di atas adalah deskripsi refleksi siswa terhadap p.183
Tabel 5.20Aktivitas Guru Di Kelas Pada Dalam Penerapan Metode

Tabel 5.20Aktivitas

Guru Di Kelas Pada Dalam Penerapan Metode p.191
Tabel 5.20 berikut merupakan deksripsi aktivitas guru

Tabel 5.20

berikut merupakan deksripsi aktivitas guru p.194
Tabel 5.21Aktivitas Kegiatan Siswa Di Kelas Dalam Penerapan Metode

Tabel 5.21Aktivitas

Kegiatan Siswa Di Kelas Dalam Penerapan Metode p.196
Tabel 5.21 di atas menunjukkan deskripsi terhadap aktivitas

Tabel 5.21

di atas menunjukkan deskripsi terhadap aktivitas p.197
Tabel 5.22Observasi Kelas Selama Menerapkan Metode Pembelajaran

Tabel 5.22Observasi

Kelas Selama Menerapkan Metode Pembelajaran p.200
Tabel 5.23Deskripsi Motivasi Belajar Siswa Pada Siklus II

Tabel 5.23Deskripsi

Motivasi Belajar Siswa Pada Siklus II p.202
Tabel 5.24Rekap Hasil Kuesioner Motivasi Belajar

Tabel 5.24Rekap

Hasil Kuesioner Motivasi Belajar p.203
Tabel 5.25Pengamatan Motivasi Siswa Di Kelas Dalam Penerapan

Tabel 5.25Pengamatan

Motivasi Siswa Di Kelas Dalam Penerapan p.204
Tabel 5.26Rekap Hasil Pengamatan Motivasi Siswa Di Kelas

Tabel 5.26Rekap

Hasil Pengamatan Motivasi Siswa Di Kelas p.206
Tabel 5.27Hasil Tes Belajar Siswa Sesudah Implementasi Tindakan Model

Tabel 5.27Hasil

Tes Belajar Siswa Sesudah Implementasi Tindakan Model p.207
Tabel 5.28Rekap Hasil Belajar Siklus I dan Siklus II

Tabel 5.28Rekap

Hasil Belajar Siklus I dan Siklus II p.208
Tabel 5.29Instrumen Refleksi

Tabel 5.29Instrumen

Refleksi p.210
Tabel 5.29 diatas menunjukkan deskripsi refleksi guru

Tabel 5.29

diatas menunjukkan deskripsi refleksi guru p.211
Tabel 5.30Refleksi Siswa Terhadap Perangkat Dan Metode

Tabel 5.30Refleksi

Siswa Terhadap Perangkat Dan Metode p.213
Tabel 5.30 di atas adalah deskripsi refleksi siswa terhadap

Tabel 5.30

di atas adalah deskripsi refleksi siswa terhadap p.215
Tabel 5.31Hasil Evaluasi Belajar Siswa Kelas X AK

Tabel 5.31Hasil

Evaluasi Belajar Siswa Kelas X AK p.217
Tabel 5.32Analisis Komparatif Motivasi Belajar Siswa

Tabel 5.32Analisis

Komparatif Motivasi Belajar Siswa p.219
Tabel 5.33Analisis Tingkat Keberhasilan Motivasi Dalam Proses Pembelajaran

Tabel 5.33Analisis

Tingkat Keberhasilan Motivasi Dalam Proses Pembelajaran p.221

Referensi

Memperbarui...

Lainnya : Implementasi metode pembelajaran cooperative learning tipe Teams Games Tournament (TGT) pada materi menyusun rekonsiliasi bank sebagai upaya meningkatkan hasil belajar dan motivasi untuk siswa kelas X akuntansi SMK Putra Tama Bantul Yogyakarta. Latar Belakang Masalah PENDAHULUAN Batasan Masalah Rumusan Masalah Tujuan Penelitian Manfaat Penelitian Karakteristik Penelitian Tindakan Kelas Tujuan dan manfaat PTK Jenis dan Sumber Motivasi Peran Motivasi dalam Belajar dan Pembelajaran Fungsi Motivasi Prinsip-Prinsip Motivasi Cara Menggerakkan Motivasi Belajar Siswa Komponen Motivasi Unsur-unsur Motivasi Belajar Pengertian Hasil Belajar Faktor-faktor yang Mempengaruhi Hasil Belajar Rasional Ragam Model Komponen Model Pembelajaran Karakteristik Kooperatif Learning Kooperatif Learning 1. Pengertian Kooperatif Prinsip-prinsip Pembelajaran Kooperatif Kooperatif Learning 1. Pengertian Kooperatif Prosedur Pembelajaran Kooperatif Kooperatif Learning 1. Pengertian Kooperatif Keunggulan dan Kelemahan Pembelajaran Kooperatif Ciri-ciri Pembelajaran Kooperatif Tujuan Pembelajaran Kooperatif. Tipe Pembelajaran Kooperatif Pengertian Model Teams Games Tournament. Langkah-langkah metode pembelajaran cooperative learning tipe Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Kooperatif Tipe TGT Hubungan rekening koran dengan akun kas Pengertian Rekonsiliasi Bank Tujuan rekonsiliasi bank Kegunaan Rekonsiliasi Bank Dokumen-dokumen Dalam Proses Rekonsiliasi Bank Bentuk Rekonsiliasi Bank Analisis selisih kas di bank Penyusunan Laporan Rekonsiliasi Bank Desain Penelitian METODOLOGI PENELITIAN Lokasi dan Waktu Penelitian Subyek dan Obyek Penelitian Variabel Penelitian dan Pengukuran Teknik Pengumpulan dan Analisis Data Instrumen penelitian METODOLOGI PENELITIAN Prosedur Penelitian METODOLOGI PENELITIAN Tujuan Pendidikan di SMK Putra Tama Bantul Sistem Pendidikan di SMK Putra Tama Bantul Kurikulum di SMK Putra Tama Bantul Organisasi Sekolah SMK Putra Tama Bantul Sumber Daya Manusia SMK Putra Tama Bantul Siswa SMK Putra Tama Bantul Proses Belajar Mengajar SMK Putra Tama Bantul