BIDANG PENGEMBANGAN FISIK/MOTORIK

62 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)
(2)

PEDOMAN PEMBELAJARAN

BIDANG PENGEMBANGAN FISIK/MOTORIK

DI TAMAN KANAK-KANAK

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

DIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DIREKTORAT PEMBINAAN TAMAN KANAK-KANAK DAN SEKOLAH DASAR

JAKARTA 2007

Seri Model Pembelajaran di TK BUKU : 4

(3)

KATA PENGANTAR

Sebagaimana dinyatakan dalam Undang-undang RI Nomor 20 Tahun 2003, tentang Sistem Pendidikan Nasional, pasal 28, ayat 3 menyatakan bahwa Taman Kanak-kanak (TK) merupakan pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan formal, yang bertujuan membantu anak didik mengembangkan berbagai potensi baik psikis dan fisik yang meliputi moral dan nilai agama, sosial, emosional, kemandirian, kognitif, bahasa, fisik/motorik, dan seni untuk siap memasuki sekolah dasar.

Dalam rangka meningkatkan mutu layanan pendidikan dan membantu para guru dalam melaksanakan proses pembelajaran yang aktif, kreatif dan menyenangkan di Taman Kanak-kanak, Direktorat Pembinaan TK dan SD, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional menyusun buku pedoman pembelajaran yang meliputi bidang pengembangan pembiasaan, berbahasa, kognitif, fisik/motorik, seni, dan pembelajaran permainan berhitung permulaan, serta persiapan membaca dan menulis permulaan melalui permainan di TK.

Sehubungan dengan hal tersebut, kami ucapkan terima kasih kepada berbagai pihak baik para guru, kepala TK, akademisi dan praktisi pendidikan yang telah membantu penyusunan buku pedoman ini.

Buku pedoman ini diharapkan dapat menjadi acuan dan referensi bagi semua pihak yang memberikan layanan pendidikan TK.

Jakarta, April 2007

Direktur Pembinaan TK dan SD

Drs. Mudjito AK., M.Si.

(4)

DAFTAR ISI Halaman Kata Pengantar ………. i Daftar Isi ………. ii BAB I PENDAHULUAN ………. 1 A. Latar Belakang ……… 1 B. Dasar ………. 2 C. Tujuan ……….. 2 D. Fungsi ……… 2

BAB II KONSEP PENGEMBANGAN FISIK/MOTORIK DI TAMAN KANAK-KANAK ……….. 3 A. Aspek Pengembangan Fisik Motorik ………... 3

B. Pertumbuhan dan Perkembangan Fisik Anak ……… 4

C. Karakteristik Perkembangan Fisik Motorik ………. 5

D. Mengeksplorasi Gerak ………. 6

E. Ruang Lingkup ……… 9

- Kompetensi Dasar, Hasil Belajar dan Indikator Bidang Pengembangan Kemampuan Fisik/Motorik Kelompok A … 9 - Kompetensi Dasar, Hasil Belajar dan Indikator Bidang Pengembangan Kemampuan Fisik/Motorik Kelompok B … 10 BAB III PELAKSANAAN PENGEMBANGAN FISIK/MOTORIK ……… 11

A Prinsip pelaksanaan ……….. 11

B. Metode dan Teknik Pelaksanaan ... 11

C. Kegiatan Pembelajaran ……… 12

- Contoh Kegiatan Pembelajaran Bidang Pengembangan Kemampuan Dasar Fisik/Motorik ……….. 13

(5)

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Anak didik Taman Kanak-Kanak (TK) sedang mengalami pertumbuhan, terutama pertumbuhan jasmani yang sangat pesat. Dalam beberapa bulan saja, tinggi dan berat badannya bertambah dengan cepat. Secara jelas hal tersebut dapat dilihat pada pertumbuhan motorik, koordinasi otot-otot dan kecepatan jasmaniahnya menunjukkan kemajuan-kemajuan yang mencolok. Pertumbuhan keterampilan motorik, baik motorik kasar maupun halus pada anak, tidak akan berkembang melalui kematangan begitu saja, melainkan juga keterampilan itu harus dipelajari. Perkembangan keterampilan motorik dipengaruhi oleh berbagai faktor yang mencakup kesiapan belajar, kesempatan belajar, kesempatan berpraktik, model yang baik, bimbingan, motivasi, setiap ketrampilan harus dipelajari secara individu, dan sebaiknya ketrampilan dipelajari satu demi satu. Apabila salah satu factor tersebut tidak ada, maka perkembangan ketrampilan jasmani anak akan berada di bawah kemampuannya. Sebagai contoh, bila anak pada awal menggunakan ayunan di sekolah tidak ada bimbingan yang diberikan oleh guru, maka ketrampilan tersebut akan dipelajarinya lebih lambat dan kurang efisien bila dibandingkan dengan anak yang sejak awal mendapatkan bimbingan dari guru. Anak yang tanpa bimbingan pada awal menggunakan ayunan karena tidak tahu caranya, kemungkinan anak jatuh dari ayunan lebih besar.

Pengembangan fisik/motorik merupakan salah satu pengembangan kemampuan dasar di TK. Bahan kegiatan pengembangan fisik/motorik mencakup kegiatan yang mengarah pada kegiatan untuk melatih motorik kasar dan halus yang terdiri atas gerakan-gerakan jalan, lari, lompat, senam, keterampilan dengan bola, keterampilan menggunakan peralatan, menari, latihan ritmik dan gerak gabungan. Gerakan-gerakan dasar dilatihkan sedemikian rupa secara bertahap sehingga dikuasai oleh anak didik. Guru harus mencontohkan setiap gerakan dan anak didik diberi kesempatan untuk melakukannya bersama guru. Guru tidak hanya memberikan instruksi dan anak yang melakukan, akan tetapi kegiatan tersebut dilakukan bersama-sama. Gerakan juga harus bervariasi sehingga suatu permainan terdiri dari beberapa elemen gerakan dasar.

(6)

Pengembangan motorik halus anak dilakukan melalui olah tangan dengan menggunakan alat/media kreatif seperti kuas, pensil, kertas, gunting, tanah liat, plastisin, busa dan lain-lain. Dengan menggunakan media kreatif tersebut anak dapat melaksanakan kegiatan yang dapat melatih otot-otot tangan dan koordinasi mata, pikiran dengan tangannya.

Agar kegiatan pengembangan fisik/motorik dapat terlaksana dengan baik, maka anak didik dituntut memiliki perhatian dan daya tangkap yang baik pula, seperti kecepatan bereaksi, kesanggupan kerjasama, disiplin, jujur, dan lain-lain, sesuai dengan kemampuan anak didik.

B. Dasar

a. Undang-undang No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. b. SK Dirjen Dikdasmen No.399a/C.C2/Kep/DS/2004 tanggal 2 Agustus 2004

tentang implementasi kurikulum TK dan SD.

C. Tujuan

Tujuan pengembangan fisik/motorik di TK adalah untuk memperkenalkan dan melatih gerakan kasar dan halus, meningkatkan kemampuan mengelola, mengontrol gerakan tubuh dan koordinasi, serta meningkatkan keterampilan tubuh dan cara hidup sehat sehingga dapat menunjang pertumbuhan jasmani yang sehat, kuat dan terampil.

D. Fungsi

Fungsi pengembangan fisik/motorik di TK adalah sebagai berikut: 1. Melatih kelenturan dan koordinasi otot jari dan tangan

2. Memacu pertumbuhan dan pengembangan fisik/motorik, rohani, dan kesehatan anak

3. Membentuk, membangun, dan memperkuat tubuh anak 4. Melatih keterampilan/ketangkasan gerak dan berfikir anak 5. Meningkatkan perkembangan emosional anak

6. Meningkatkan perkembangan sosial anak

(7)

KONSEP PENGEMBANGAN FISIK/MOTORIK

DI TAMAN KANAK-KANAK

Dalam bahasa Indonesia kata “motor” dan “movement” diterjemahkan sebagai gerak atau gerakan tanpa mengandung perbedaan di dalamnya. Sesungguhnya pengertian kedua kata ini berbeda. “Movement” adalah gerak yang bersifat eksternal atau dari luar dan mudah diamati, sedangkan “motor” adalah gerak yang bersifat internal atau dari dalam, konstan dan sukar diamati. Gerak merupakan kemampuan yang penting di dalam kehidupan sehari-hari terutama yang berhubungan dengan aktivitas jasmani. Konsep tentang gerak manusia tidak lepas dari konsep tentang gerak pada umumnya. Gerak dapat dijelaskan sebagai aksi atau proses perubahan letak atau posisi ditinjau dari suatu titik tertentu sebagai pedomannya.

Dalam pengembangan fisik atau jasmani anak di Taman Kanak-kanak yang dimaksud dengan gerak adalah perubahan posisi dari tempat semula sebagai akibat adanya rangsangan baik dari luar ataupun dari dalam diri anak. Belajar bergerak merupakan hal yang penting bagi semua anak, untuk kehidupan sosial dan emosional mereka. Hal itu sangat membantu untuk melepaskan diri dari keter-gantungan kepada orang lain dan juga merupakan bagian dari perkembangan intelektualnya.

A. Aspek Pengembangan Fisik Motorik

Pengembangan kemampuan fisik motorik terdiri dari:

1. Sejumlah kemampuan persepsi motorik yang akan dikembangkan termasuk di dalamnya koordinasi mata-tangan atau kaki-tangan (eye-hand eye-foot coordination) seperti menggambar, menulis, memanipulasi obyek, visual track, melempar, menangkap, dan menendang.

2. Kemampuan gerakan motorik (locomotor skill) seperti menggerakkan tubuh melalui ruang, berjalan, melompat, berbaris, berlari, meloncat, berlari cepat, berguling, merangkak, bergerak dengan pelan.

3. Keterampilan gerak statis (non locomotor skill) seperti diam di tempat, bergiliran, berputar, menjangkau, bergoyang, berjongkok, duduk, dan berdiri;

(8)

4. Manejemen atau pengendalian tubuh (body management and control) seperti kesadaran tubuh, kesadaran ruang, ritme, keseimbangan dan kemampuan untuk memulai, berhenti dan mengubah arah.

B. Pertumbuhan dan Perkembangan Fisik Anak

Gallahue (1998) berpendapat terdapat 5 tingkatan dalam belajar gerak yaitu; tingkat penjelajahan (exploration), tingkat penemuan (discovery), tingkat gabungan (coor-dination), tingkat pemilihan (selection), tingkat penghalusan (refine). Dari pembagian tingkat belajar gerak tersebut, bila kita akan melaksanakan aktivitas jasmani tentu akan disesuaikan antara karakteristik perkembangan anak dengan metode yang akan digunakan.

1. Tingkat Penjelajahan (exploration)

Anak dalam mempelajari sesuatu melalui mencoba mencari apa yang akan mungkin dia kerjakan, misalnya dalam mengembangkan kegiatan berjalan, guru tidak memberikan contoh bagaimana cara berjalan tetapi anak mencari sendiri bagaimana cara dan macam jalan. Bagi anak yang sehat kegiatan perkem-bangan ini akan menjadikan kesukaannya karena ia dipercayakan menciptakan dan menjelajahi sendiri apa yang ditugaskan padanya.

2. Tingkat Penemuan (Discovery),

Pada tingkat ini merupakan lanjutan dari tingkat penjelajahan. Bila anak telah menemukan berbagai macam cara jalan, yang sudah dikuasai dengan berbagai kecepatan, berbagai arah, berbagai irama, berbagai lingkungan yang berbeda maka anak akan menemukan mana cara yang paling bagus dalam berjalan tersebut dan dimana dipergunakan. Umpamanya untuk berjalan cepat yang paling baik adalah dengan cara berjalan dengan langkah dan ayunan tangan yang seimbang, pandangan ke depan dan sebagainya. Ia akan menentukan untuk berjalan biasa badannya demikian, langkahnya demikian, badannya harus begini atau begitu, ayunan tangan dan pandangan, bahu serta dadanya harus begini dan sebagainya. Disamping itu berjalan untuk senam irama harus begini dan sebagainya. Kesemuanya ini adalah anak sendiri yang menemukanya, guru memberikan teknik dan cara yang benar dari gerakan dan sikap berjalan,

(9)

3. Tingkat Pemilihan (selection),

Tingkatan ini biasanya mulai diberikan pada pemilihan suatu kegiatan olah raga atau teknik kecabangan, biasanya pada anak usia SD kelas 5 ke atas. 4. Tingkat Penghalusan (refine)

Tingkat penghalusan adalah tahap dalam melanjutkan latihan atau aktivitas gerak yang sudah diajarkan sebelumnya yaitu seperti proses seleksi. Pada tingkat ini guru berusaha bagaimana ia akan berprestasi pada salah satu cabang olahraga tertentu.

Kecerdasan Kinestetik (Bodily Kinestetic)

Kecerdasan fisik (kinestetik) adalah suatu kecerdasan dimana saat menggunakannya anak mampu melakukan gerakan-gerakan yang teratur dan bertujuan, seperti; berlari, menari, membangun sesuatu, semua seni dan hasta karya.

Banyak orang yang berbakat secara fisik dan “terampil menggunakan tangan” tidak menyadari bahwa mereka menunjukkan bentuk kecerdasan yang tinggi. Kecerdasan yang sama nilainya dengan kecerdasan yang lain.

Unsur Kesegaran Jasmani

Kesegaran jasmani seseorang berhubungan dengan kesehatannya (physical fitness). Dalam mengembangkan kemampuan jasmani pada anak usia dini ada beberapa unsur yang harus dipahami oleh guru, yaitu; kekuatan (strength), daya tahan (endurance), kecepatan, kelincahan (agylity), kelenturan (fleksibility), koordinasi, ketepatan, dan keseimbangan.

C. Karakteristik Perkembangan Fisik Motorik 1. Motorik kasar

Karakteristik perkembangan yang berhubungan dengan motorik kasar, antara lain:

a. Berdiri diatas salah satu kaki selama 5-10 detik.

b. Menaiki dan menuruni tangga dengan berpegangan dan berganti-ganti kaki. c. Berjalan pada garis lurus.

(10)

e. Berjalan mundur dan melompat di tempat.

f. Melompat ke depan dengan dua kaki sebanyak 4 kali.

g. Bermain dengan bola (menendang dengan mengayunkan kaki ke belakang dan ke depan, menangkap bola yang melambung dengan mendekapnya ke dada, dan mendorong).

h. Menarik dan mengendarai sepeda roda tiga atau mainan beroda lainnya. i. Dapat melakukan permainan dengan ketangkasan dan kelincahan seperti

menggunakan papan luncur.

2. Motorik halus

Karakteristik perkembangan yang berhubungan dengan motorik halus, antara lain: a. Dapat mengoles mentega pada roti.

b. Dapat mengikat tali sepatu sendiri dengan sedikit bantuan.

c. Dapat membentuk dengan menggunakan tanah liat atau plastisin. d. Membangun menara yang terdiri dari 5-9 balok.

e. Memegang kertas dengan satu tangan dan mengguntingnya. f. Menggambar kepala dan wajah tanpa badan.

g. Meniru melipat kertas satu-dua kali lipatan. h. Mewarnai gambar sesukanya.

i. Memegang krayon atau pensil yang berdiameter lebar.

D. Mengeksplorasi Gerak

Aktivitas mengeksplorasi gerak meliputi gerakan membiarkan anak untuk: meng-eksplorasi fisik ruang di sekitar mereka, waktu dan energi, menyelaraskan antara suara dan gerakan, mengkreasi ulang cerita melalui drama dan imaginasi bentuk tubuh dan aksi.

Terdapat 2 jenis aktivitas gerakan:

1. Gerakan yang tersusun

Anak akan mengikuti bagian gerakan yang diberikan atau melalui imajinasi (bergerak seperti singa) langkah tari, atau mengiterprestasikan lirik pada sebuah lagu dengan melakukan aksi pada kata kunci. Cara yang terbaik untuk anak

(11)

Contoh aktivitas gerakan yang tersusun:

a. Bergerak seperti tentara saat mendengar ritme marching.

b. Menciptakan aksi yang dapat berpadu dengan lirik dari lagu kesukaan seperti kepala, pundak, dengkul, dan jari kaki.

c. Anak diberikan langkah-langkah menari untuk diikuti.

2. Gerakan yang bebas

Anak-anak boleh melakukan sebuah proses kreativitas aksi, gerakan atau langkah tari dengan caranya sendiri. Guru dapat mendukung proses kreativitas dengan memberikan dorongan. Contoh: mari kita bergerak ke kiri. Atau dengan suara lembut ini, dapatkah kita menggerakkan jari kita? atau …..mari kita meninju udara …. !

Contoh dari aktivitas gerakan bebas:

a. Anak menciptakan langkah menarinya sendiri bersama.

b. Dengan alunan musik dan bayangan bahwa itu dapat dikreasikan Contoh: jalan di taman dengan santai,

c. Menciptakan kreativitas gerakan dengan memadukan perasaan hati dengan musik, atau suara yang dihasilkan pada sebuah instrumen seperti segitiga. Kosa kata yang disarankan untuk menjelaskan gerakan adalah halus, lembut, kuat, berat, cepat, lambat, santai, melingkar, tajam, cahaya, ringan. Jenis gerakan yang disarankan adalah lari, lompat, berbalik, merangkak, menari, bergoyang, berjalan, meluncur, memantul , dan meninju.

Pada saat anak butuh mendengarkan musik seraya mereka akan merespons dengan gerakan. Contoh; pernahkah anak-anak duduk atau berbaring sambil memejamkan mata sehingga mereka dapat berkonsentrasi untuk mendengarkan musik yang dapat membantu mereka menfokuskan atas apa yang mereka dengarkan.

Sebagai contoh, katakan pada mereka:

a. Dengarkan musik lalu ceritakan pada saya seberapa cepat/lambat musik tersebut.

b. Letakkan tangan kamu saat musik terasa keras.

(12)

d. Dengarkan untuk beberapa saat dan coba menepuk pukulan tersebut dan ceritakan pada saya jika ini lebih kencang dari langkah jalan kamu.

Setelah mendengarkan tahap awal, doronglah anak-anak untuk berbagi pengamatan dan perasaan mereka, kemudian ajak mereka untuk bergerak bebas sesuai dengan musik.

Saran untuk manejemen kelas selama melakukan aktivitas gerak:

Anak-anak biasanya lebih energetik dan menikmati aktivitas gerak mereka. Oleh karena itu, sebaiknya anak-anak dibantu agar:

a. Mendengarkan musik baik-baik sebelum gerakan dimulai (tempo, perasaan hati).

b. Merasakan hentakan pada musik sebelum gerakan dimulai. c. Menggunakan ruangan yang cukup untuk gerakan ini. d. Menanggapi perasaan hati pada musik.

e. Berpartisipasi secara bebas sebab setiap orang sedang melakukan gerakan (termasuk guru).

(13)

E. Ruang Lingkup

Ruang lingkup pengembangan fisik/motorik adalah sebagai berikut

Kompetensi Dasar, Hasil Belajar dan Indikator Bidang Pengembangan Kemampuan Dasar Fisik/Motorik

KELOMPOK A KOMPETENSI

DASAR HASIL BELAJAR INDIKATOR

1. Mengurus dirinya sendiri dengan sedikit bantuan. Misal makan, mandi, menyisir rambut, mencuci dan melap tangan, mengikat tali sepatu

2. Membuat berbagai bentuk dengan

menggunakan plastisin, playdough/tanah liat 3. Menjiplak dan meniru membuat garis tegak,

datar, miring, lengkung dan lingkaran 4. Meniru melipat kertas sederhana (1 – 6

lipatan)

5. Menjahit jelujur 10 lubang dengan tali sepatu 6. Menggunting bebas

7. Merobek bebas

8. Menyusun menara dari kubus minimal 8 kubus

9. Membuat lingkaran dan segi empat Dapat menggerakkan jari

tangan untuk kelenturan otot dan koordinasi

10.Memegang pensil (belum sempurna) 11.Menangkap dan melempar bola besar dari

jarak kira-kira 1 - 2 meter

12. Memantulkan bola besar (diam di tempat) 13. Memantulkan bola besar sambil

berjalan/bergerak Dapat menggerakkan

lengannya untuk kelenturan otot dan koordinasi

14. Melambungkan dan menangkap kantong biji 15. Berjalan maju pada garis lurus, berjalan di

atas papan titian, berjalan berjinjit.

16.Berjalan mundur dan kesamping pada garis lurus sejauh 1–2 meter

17.Meloncat dari ketinggian 20-30 cm 18. Memanjat dan bergantung

19. Berdiri di atas satu kaki selama 10 detik 20. Berlari sambil melompat

21. Menendang bola dengan terarah 22. Merayap dan merangkak lurus ke depan 23. Bermain dengan simpai (bebas, melompat

dalam simpai, merangkak dalam terowongan dari simpai, dan lain-lain.)

24. Menirukan berbagai gerakan binatang/hewan 25. Menirukan gerakan tanaman yang terkena angin (sepoi-sepoi dan angin kencang) Anak mampu melakukan aktivitas fisik secara terkoordinasi dalam rangka kelenturan, keseimbangan, dan kelincahan. Dapat menggerakkan badan dan kaki dalam rangka keseimbangan, dan koordinasi.

(14)

Kompetensi Dasar, Hasil Belajar dan Indikator Bidang Pengembangan Kemampuan Dasar Fisik/Motorik

KELOMPOK B KOMPETENSI

DASAR HASIL BELAJAR INDIKATOR

1. Mengurus dirinya sendiri tanpa bantuan. Misal makan, mandi, menyisir rambut, memasang kancing, mencuci dan melap tangan, mengikat tali sepatu

2. Membuat berbagai bentuk dengan mengguna-kan plastisin, playdough/ tanah liat, pasir 3. Meniru membuat garis tegak, datar, miring,

lengkung dan lingkaran

4. Meniru melipat kertas sederhana (7 lipatan) 5. Menjahit bervariasi (jelujur dan silang) 15

lubang dengan tali rafia, benang wol 6. Menggunting dengan berbagai media

berdasar-kan bentuk/pola (lurus, lengkung, gelombang, zig zag, lingkaran, segi empat, segi tiga)

7. Mencocok bentuk (sesuai tema)

8. Menyusun menara kubus minimal 12 kubus 9. Membuat lingkaran dan bujur sangkar dengan

Rapi. Dapat menggerakkan jari

tangan untuk kelenturan, kekuatan otot dan koordinasi.

10. Memegang pensil dengan benar (antar ibu jari dan 2 jari)

11. Memantulkan bola besar, bola sedang dan bola kecil (diam di tempat)

12. Melambungkan dan menangkap kantong biji sambil berjalan/bergerak

13. Memantulkan bola besar, bola sedang dan bola kecil sambil berjalan/bergerak Dapat menggerakkan

lengannya untuk

kelenturan, kekuatan otot dan koordinasi

14. Menangkap, melempar bola besar, bola sedang dan bola kecil (tennis) dengan memutar badan, mengayunkan lengan dan melangkah

15. Berjalan maju pada garis lurus, berjalan di atas papan titian, berjalan dengan berjinjit, berjalan dengan tumit sambil membawa beban

16. Berjalan mundur, berjalan kesamping pada garis lurus sejauh 2-3 meter sambil membawa beban 17. Meloncat dari ketinggian 30-50 cm

18. Memanjat, bergantung dan berayun

19. Berdiri dengan tumit, berdiri di atas satu kaki dengan seimbang

20. Berlari sambil melompat dengan seimbang tanpa jatuh

21. Menendang bola ke depan dan ke belakang 22. Merayap dan merangkak dengan berbagai variasi 23. Bermain dengan simpai (digelindingkan

sambil berjalan dan berlari)

24. Senam fantasi bentuk meniru, misalnya menirukan berbagai gerakan hewan, menirukan gerakan tanaman yang terkena angin (sepoi-sepoi dan angin kencang dan Anak mampu

melakukan aktivitas fisik secara

terkoordinasi dalam rangka kelenturan, dan persiapan untuk menulis,

keseimbangan, kelincahan dan melatih keberanian.

Dapat menggerakkan badan dan kaki dalam rangka keseimbangan, kekuatan, koordinasi dan melatih keberanian

(15)

PELAKSANAAN PENGEMBANGAN

FISIK/MOTORIK

A. Prinsip Pelaksanaan

Agar pelaksanaan pengembangan fisik/motorik dapat mencapai tujuan seperti yang diharapkan, hendaknya guru dalam melaksanakan kegiatan belajar-mengajar memperhatikan prinsip-prinsip sebagai berikut:

a. Pengembangan fisik/motorik yang diharapkan dicapai dapat dilakukan secara bertahap dan berulang sesuai dengan kemampuan anak didik.

b. Dalam memberikan kegiatan pengembangan fisik/motorik, hendaknya dikaitkan dengan tema yang sesuai dengan lingkungan anak dan kegiatan-kegiatan lain yang menunjang kemampuan yang hendak dikembangkan c. Permainan-permainan atau latihan-latihan yang diberikan hendaknya

disesuaikan dengan taraf pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani anak

d. Kegiatan pengembangan fisik/motorik hendaknya harus diberikan dalam situasi menarik dan menyenangkan anak

e. Memberikan kebebasan kepada anak untuk melakukan kegiatan pengembang-an fisik/motorik dpengembang-an menghindarkpengembang-an kepemimpinpengembang-an otoriter

f. Memberikan pengawasan dan bimbingan terhadap anak yang melakukan kegiatan pengembangan fisik/motorik

g. Kegiatan pengembangan fisik/motorik yang dilakukan hendaknya bervariasi h. Kegiatan pengembangan fisik/motorik yang dilakukan sehari-hari hendaknya

dilakukan secara integratif.

B. Metode dan tehnik Pelaksanaan

Dalam pelaksanaan pengembangan fisik/motorik dapat menggunakan metode dan teknik sebagai berikut:

a. Pemberian tugas b. Praktik langsung

c. Bermain sambil bernyanyi d. Ritmik

(16)

e. Menari f. Senam g. Latihan

h. Gerak dan lagu

Dalam menggunakan metode dan teknik tersebut diatas guru dapat memilih salah satu atau gabungan metode yang sesuai dengan kemampuan, fasilitas kegiatan belajar mengajar, yang sesuai dengan kegiatan dan kebutuhan, minat, kemampuan anak, serta lingkungannya.

C. Kegiatan Pembelajaran

Kegiatan pembelajaran perlu disusun oleh guru sebelum melaksanakan pembelajaran. Kegiatan pembelajaran disusun berdasarkan kompetensi dasar dan indikator yang tertuang dalam Satuan Kegiatan Mingguan (SKM) dan Satuan Kegiatan Harian (SKH) dengan menyesuaikan pada tema yang telah ditetapkan.

(17)

CONTOH PEMBELAJARAN

BIDANG PENGEMBANGAN KEMAMPUAN DASAR

FISIK/MOTORIK

(18)

Indikator : Bermain dengan simpai (bebas,melompat dalam simpai, merangkak dalam terowongan dari simpai, dan lain-lain) (Kelompok A)

Kegiatan : Bermain dengan simpai

Metode : Demonstrasi/praktik langsung dan Pemberian tugas Tujuan : 1. Mengembangkan kemampuan motorik kasar

2. Melatih keberanian anak

3. Melatih keseimbangan badan anak Alat dan Bahan :

1. Simpai 2. Peluit

Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja Catatan

• Permainan bisa bervariasi

• Disesuaikan dengan kemampuan anak. Langkah 1 Guru mengajak anak melakukan kegiatan pemanasan Langkah 2 Guru menjelaskan cara bermain simpai Langkah 3 Guru mendemons-trasikan cara bermain simpai Langkah 4 Anak bersama-sama bermain simpai Langkah 5 Guru memberikan bimbingan dan motivasi pada anak yang belum mau bermain simpai

(19)

Anak-anak sedang Bermain dengan Simpai

(20)

Indikator : Merobek bebas. (Kelompok A)

Kegiatan : Merobek bebas membuat suatu bentuk Metode : Pemberian tugas

Tujuan : 1. Melatih motorik halus anak

2. Melatih koordinasi tangan dan genggam 3. Mengembangkan kreativitas anak

Alat dan Bahan : 1. Kertas lipat/berwarna 2. Kertas gambar

3. lem Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Penugasan dan hasil karya Langkah 1

Guru menjelaskan cara merobek kertas yang benar

Langkah 3 Anak diberi

kebebasan merobek satu bentuk sesuai dengan keinginan dan ekspresinya

Langkah 4

Anak menempel hasil robekan kertas yang dibuatnya

Langkah 5

Anak memajang hasil karyanya di papan Langkah 2

Anak dibagikan kertas dan lem

(21)

Anak-anak sedang Melakukan Kegiatan Merobek Bebas Membuat Suatu Bentuk

Anak-anak sedang Melakukan Kegiatan Merobek Bebas Membuat Suatu Bentuk

(22)
(23)

Indikator : Menggunting bebas (Kelompok A) Kegiatan : Menggunting Pola

Metode : Pemberian tugas / praktek langsung Tujuan : 1. Untuk melatih motorik halus anak

2. Melatih kelenturan jari anak 1. Melatih ketelitian

2. Melatih kesabaran anak

3. Melatih koordinasi otak,mata dan tanggan. Alat dan Bahan : 1. Guting

2. Lem

3. Buku gambar 4. Kertas berpola Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Hasil karya

Catatan : Pola disesuaikan dengan tema yang sedang dibahas Langkah 1

Guru menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan

Langkah 2

Guru memperlihat-kan hasil yang sudah jadi

Langkah 3

Guru menjelaskan cara menggunting pola yang benar

Langkah 4 Anak

melaksanakan kegiatan menggunting

sesuai dengan pola

Langkah 5

Guru memberikan dorongan ,

bimbingan dan motivasi pada anak

Langkah 6

Anak menenmpelkan hasil karya di buku gambar

(24)
(25)

Indikator : Memegang pensil (belum sempurna) (Kelompok A) Kegiatan : Membuat Coretan Bebas

Metode : - Demonstrasi/praktik langsung - Pemberian tugas

Tujuan : 1. Untuk melatih motorik halus anak 2. Melatih kelenturan jari anak

3. Melatih keterampilan anak memegang pensil dengan sempurna

Alat dan Bahan : 1. Pensil 2. Kertas Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Hasil karya Catatan :

• Kegiatan mencoret bisa dilakukan di buku dan atau buku gambar • Pada saat melakukan kegiatan bisa diiringi dengan lagu (misal;

Tik Tik Tik bunyi Hujan) Langkah 1

Guru menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan Langkah 2 Guru mendemons-trasikan cara memegang pensil yang benar. Memperlihatkan hasil yang sudah jadi

Langkah 3 Anak mempraktekan gerakan mencoret bebas di udara. Langkah 4

Anak membuat coretan bebas di kertas

Langkah 5

Guru memberikan dorongan, bimbingan dan motivasi pada anak

(26)

Indikator : Melambungkan dan menangkap kantong biji (Kelompok A) Kegiatan : Melambungkan dan menangkap kantong biji

Metode : - Demonstrasi/praktik langsung - Pemberian tugas

Tujuan : 1. Untuk melatih motorik kasar

2. Melatih keterampilan dan ketangkasan anak 3. Melatih ketepatan dan kecermatan

Alat dan Bahan : Kantong biji-bijian Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja Catatan :

1. Biji di dalam kantong adalah biji yang tidak bisa dikonsumsi dan tahan lama. 2. Menangkap merupakan keterampilan gerak dasar manipulasi yang melibatkan

penghentian momentum suatu benda serta mengendalikannya dengan mengguna-kan kedua tangannya. Pada dasarnya untuk geramengguna-kan menangkap dikarakteristik-kan dengan cara menempatdikarakteristik-kan tangan pada posisi yang efektif saat menerima benda yang melayang, dipegang dengan kedua tangan sedemikian rupa serta dapat menunjukkan pengendalian terhadap objek dimaksud. Pemahaman fungsional Langkah 1

Guru menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan Langkah 2 Kegiatan pemanasan yang sudah jadi Langkah 3 Guru menjelaskan dan mendemons-trasikan cara melempar dan menangkap kantong biji Langkah 4 Anak melakukan kegiatan melambungkan dan menangkap secara berpasangan Langkah 5 Guru memberikan dorongan, bimbingan dan motivasi pada anak

Langkah 6 Kegiatan penenangan

(27)

Tahap awal

1. Sering terjadi reaksi penghindaran dengan mengalihkan wajah atau

melindungi wajah dengan tangan (reaksi penghindaran dipelajari, oleh karena itu tidak mungkin dihadirkan).

2. Pelindung diberikan dan menahan bagian depan dari badan. 3. Menggerakkan badan didekatkan hingga kontak/bersentuhan. 4. Penangkapan mirip aksi pengkedukan.

5. Gunakan badan untuk menangkap pola. 6. Telapak menahan ke atas.

7. Jari-jari diulurkan dan menahan berat/masa.

8. Tangan tidak dimanfaatkan dalam aksi penangkapan.

Tahap Dasar

1. Reaksi menghindaran didekatkan untuk menutup mata ketika kontak dengan bola.

2. Siku menahan ke samping dengan menekuk mendekati 90 derajat. 3. Sejak usaha awal kontak dengan tangan, si anak tidak berhasil, tangan

menangkap bola.

4. Tangan menahan dalam keadaan keduanya berlawanan ibu jari menahan ke atas.

5. Ketika kontak, tangan diusahakan untuk menekan bola dalam waktu sebentar dan gerak tidak merata.

(28)

Petunjuk Pembelajaran:

1. Gunakan benda yang lunak (kantong kacang, busa dsb.) 2. Gunakan benda dengan warna yang mencolok.

3. Awali dengan benda yang besar kemudian makin diperkecil. 4. Berikan kesempatan anak untuk memilih ukuran bolanya sendiri. 5. Pada pengalaman belajar pertama, berikan bola dari atas yang tidak

memberikan gambaran yang kompleks (dinding), sehingga tidak menimbulkan masalah yang berkaitan dengan audio maupun visual).

6. Berikan permainan yang menekankan kepada gerakan melempar dan menangkap.

(29)

Indikator : Meniru melipat kertas sederhana (7 lipatan) (Kelompok.B) Kegiatan : Melipat kertas bentuk rumah

Metode : 1. Demonstrasi

2. Pemberian tugas/praktek langsung Tujuan : 1. Melatih motorik halus anak

2. Melatih daya ingat anak

3. Meningkatkan kreativitas anak 4. Melatih ketelitian dan kerapian anak Alat dan bahan : 1. Kertas lipat

2. Buku gambar 3. Lem

4. Lap tangan Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Hasil karya Catatan :

• Bahan tidak harus dari kertas (misal: daun kain , tisu, tikar, dan lain-lain

• Bentuk lipatan disesuaikan dengan tema yang sedang dibahas Langkah 1

Guru menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan Langkah 2 Guru menunjukkan hasil lipatan rumah yang sudah jadi Langkah 3 Guru menjelas-kan dan mendemonstrasi-kan cara melipat dari awal sampai akhir Langkah 4 Anak melaksanakan kegiatan melipat bentuk rumah Langkah 5 Guru memberi bimbingan dan motivasi pada anak yang belum mampu melipat

Langkah 6 Anak

menempelkan hasil karya pada buku gambar

(30)

Indikator : Mencocok bentuk. (Kelompok.B)

Kegiatan : Mencocok bentuk

Metode : Pemberian tugas

Tujuan : 1. Melatih motorik halus anak

2. Melatih koordinasi mata dan tangan

Alat dan Bahan : 1. Bantalan untuk mencocok 2. Jarum untuk mencocok

3. Kertas gambar/kertas lipat 4. lem

Langkah-langkah Kegiatan:

\

Penilaian : Penugasan dan hasil karya Langkah 3

Anak diberi motivasi dan bantuan bila diperlukan

Langkah 4

Hasil karya ditempel pada kertas dan dipajang Langkah 2 Anak diberi kebebasan mencocok suatu bentuk sesuai dengan keinginan dan ekspresinya Langkah 1

Guru menjelaskan cara mencocok yang benar, yaitu:

- Pola gambar diletakkan pada bantalan. - Jarum ditusukkan dengan posisi tegak

dengan mengikuti garis pola yang ada dan rapat kemudian dirobek dilepas dari dasar pola garis

(31)

Catatan :

• Pada tahap permulaan, pola gambar dibuat oleh guru tetapi tahap selanjutnya anak membuat sendiri.

• Anak diberi kebebasan sepenuhnya dalam memilih kertas atau warna menurut keinginan masing-masing. Dalam pelaksanaan kegiatan ini tidak ada contoh yang diberikan guru.

(32)

Indikator : Menjahit bervariasi (jelujur dan silang) 15 lubang dengan tali rafia, benang woll. (Kelompok.B) Kegiatan : Menjahit pola baju dengan tali sepatu

Metode : Demonstrasi dan Pemberian tugas

Tujuan : 1. Melatih motorik halus anak

2. Melatih ketelitian dan kesabaran anak 3. Melatih kerapian anak

Alat dan Bahan : 1. Pola baju 2. Tali sepatu

Langkah-langkah Kegiatan:

\

Penilaian : Hasil karya Langkah 1

Guru menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan Langkah 3 Guru menjelaskan dan mendemonstrasikan cara menjahit dengan tali sepatu

Langkah 4

Anak melaksanakan kegiatan menjahit dengan tali sepatu

Langkah 5 Guru memberi

bimbingan dan motivasi pada anak yang

membutuhkan Langkah 2

Guru menunjukkan beberapa hasil jahitan yang sudah jadi

(33)

Catatan :

• Bentuk pola yang akan dijahit disesuaikan dengan tema

• Alat jahit disesuaikan dengan kondisi sekolah masing-masing (tali rapia, tali rami, benang woll, benang kasur, dan lain-lain) .

(34)

Indikator : Memantulkan bola besar, bola sedang , dan bola kecil (diam di tempat) (Kelompok.B)

Kegiatan : Memantulkan Bola Basket Metode : 1. Demonstrasi/praktik langsung 2. Pemberian tugas

Tujuan : 1. Melatih motorik kasar anak

2. Melatih ketangkasan dan kecermatan anak Alat dan Bahan : Bola basket

Ring basket/keranjang

Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : unjuk kerja

Catatan :

• Sebaiknya bola tidak hanya satu

• Bentuk dan ukuran bola sesuai dengan usia anak Langkah 1

Guru bersama anak melakukan pemanasan Langkah 2 Guru menjelaskan dan mendemonstrasi-kan cara memantulkan bola basket Langkah 4 Guru memotivasi anak agar tumbuh minatnya melakukan kegiatan

memantulkan bola basket

Langkah 5

Guru bersama anak melaksanakan kegiatan penenangan Langkah 3 Anak melaksanakan kegiatan memantulkan bola basket secara bergiliran/kelompok/ bersama-sama

(35)

Memantulkan Bola Basket

(36)

Indikator : Mengurus dirinya sendiri tanpa bantuan .Misalnya makan, mandi ,menyisir rambut, memasang kancing, mencuci dan melap tangan, mengikat tali sepatu . (Kelompok.B)

Kegiatan : Lomba Memasang Kancing Baju

Metode : 1. Tanya jawab

2. Demonstrasi

3. Pemberian Tugas

Tujuan :1. Melatih motorik halus anak 2. Melatih keterampilan anak

3. Melatih sportivitas dan kedisiplinan anak Alat dan Bahan : - Baju berkancing

- Peluit Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja

Catatan : Baju yang digunakan untuk kegiatan lomba dapat disiapkan guru atau baju yang sedang dikenakan oleh anak

Langkah 1

Guru menyiapkan alat untuk kegiatan

Langkah 2

Guru dan anak aktif dalam kegiatan tanya jawab Langkah 4 Anak melakukan kegiatan lomba memasang kancing baju dengan pengawasan dan bimbingan guru Langkah 5 Guru memotivasi anak agar tumbuh minatnya dalam kegiatan lomba memasang kancing baju Langkah 3 Guru menjelaskan peraturan serta cara berlomba, kemudian guru mendemons-trasikannya

(37)

Indikator : Berdiri dengan tumit, berdiri di atas satu kaki dengan seimbang (Kelompok.B)

Kegiatan : Lomba Berdiri di atas Satu Kaki dengan Seimbang Metode : 1.Tanya jawab

2. Demonstrasi

3. Pemberian tugas

Tujuan : 1. Melatih motorik kasar anak 2. Melatih keseimbangan badan 3. Melatih kekuatan anak

4. Melatih sportivitas dan kedisiplinan anak

Alat dan Bahan : - Gambar burung bangau - Gambar pesawat terbang

Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja

Catatan : Kegiatan dapat dilakukan dengan berbagai variasi Langkah 1

Guru dan anak melakukan pemanasan

Langkah 2

Guru dan anak aktif dalam kegiatan Tanya jawab

Langkah 4 Anak melakukan kegiatan lomba berdiri diatas satu kaki dengan bimbingan guru

Langkah 5

Guru memotivasi anak untuk tumbuh minatnya melakukan kegiatan lomba . Langkah 3 Guru menjelaskan peraturan lomba dan mendemons-trasikan cara berdiri dengan satu kaki

Langkah 6

Guru dan anak aktif dalam kegiatan penenangan.

(38)

Indikator : Naik otopet, sepeda roda dua (Kelompok.B) Kegiatan : Naik Otopet/Sepeda Roda Dua

Metode : 1. Demonstrasi

2. Pemberian tugas

Tujuan : 1. Melatih motorik kasar anak 2. Melatih keseimbangan badan 3. Melatih kekuatan anak

4. Melatih sportivitas dan kedisiplinan anak 5. Meningkatkan keberanian anak

Alat dan Bahan : 1. Otopet

2. Sepeda roda dua Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja Catatan :

• Sepeda yang digunakan disesuaikan dengan kemampuan anak Langkah 1

Guru dan anak aktif dalam kegiatan pemanasan

Langkah 2

Guru menjelaskan cara naik otopet/sepeda roda dua Langkah 3 Anak melakukan kegiatan naik otopet/sepeda roda dua secara bergiliran

Langkah 4 Guru memberi bimbingan dan memotivasi anak untuk tumbuh minatnya melakukan kegiatan naik otopet/sepeda roda .

(39)

Indikator : Meniru membuat garis tegak, datar,miring, lengkung dan lingkaran (Kelompok.B)

Kegiatan : Menarik Garis Lengkung Menjadi Bentuk Benda (Sesuai Dengan Tema)

Metode : Pemberian Tugas

Tujuan : 1. Melatih motorik halus anak

2. Melatih koordinasi antara mata dan tangan 3. Melatih kerapian

Alat dan Bahan : 1. Gambar benda (Sesuai dengan tema) 2. Pensil/Pensil Warna/Spidol.

Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Hasil karya

Catatan : Gambar yang digunakan disesuaikan dengan tema Langkah 1

Guru menyiapkan alat bahan

Langkah 2

Guru menjelaskan cara Menarik garis lengkung di dalam gambar benda

Langkah 3

Anak melaksanakan tugas menarik garis lengkung dalam

gambar benda sesuai kreativitasnya .

Langkah 4

Guru memberi pujian pada anak yang berhasil dan memotivasi anak yang belum berhasil .

(40)

Indikator : Berjalan mundur ,berjalan kesamping pada garis lurus sejauh 2- 3 meter sambil membawa beban (Kelompok.B)

Kegiatan : Gerak dan Lagu Maju Mundur

Metode : 1. Demonstrasi

2. Pemberian tugas

Tujuan : 1. Melatih motorik kasar anak

2. Dapat melakukan gerakan sesuai lagu atau irama

3. Meningkatkan kegembiraan anak

Alat dan Bahan : disesuaikan dengan tema

Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja

Contoh Lagu : Maju-maju-maju

Mundur-mundur-mundur Kanan kiri bergantian Lompat berjongkok Berdiri berjinjit

Lari berkeliling bergembira ha-ha-ha Langkah 1

Guru dan anak aktif dalam kegiatan pemanasan Langkah 2 Guru menjelaskan dan memberi contoh menyanyi serta gerakannya dari awal sampai akhir Langkah 4 Guru memberikan dorongan dan motivasi Langkah 5 Anak dan guru melaksanakan penenangan .

Langkah 3 Anak dan guru melaksanakan kegiatan Gerak dan lagu

(41)

Indikator : Menangkap, melempar bola besar, bola sedang dan bola kecil (Tenis) dengan memutar badan,

mengayunkan lengan dan melangkah (Kelompok.B)

Kegiatan : Bermain Bola Keranjang

Metode : 1. Demonstrasi/praktik langsung

2. Pemberian tugas

Tujuan : 1. Melatih motorik kasar anak

2. Melatih keterampilan dan ketangkasan anak 3. Melatih ketepatan dan kecermatan anak 4. Meningkatkan kegembiraan anak

Alat dan Bahan : 1. Bola

2. Keranjang bola, keranjang tempat sampah 3. Kardus bekas

Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja

Catatan : Diusahakan bola yang tidak memantul (Misal: Bola kain, bola kertas, bola janur,dan lain-lain)

Langkah 1

Guru menyiapkan alat untuk bermain bola keranjang Langkah 2 Melaksanakan kegiatan pemanasan Langkah 4 Anak melakukan kegiatan Bermain bola keranjang dengan bimbingan guru Langkah 5 Memberikan dorongan dan motivasi. Langkah 3 Guru menjelaskan dan mendemons-trasikan cara melempar bola dalam bermain bola keranjang, anak memperhatikan

Langkah 6

Anak bersama guru melakukan

penenangan .

(42)

Bermain Bola Keranjang

(43)

Indikator : Berlari sambil melompat dengan seimbang tanpa jatuh (Kelompok.B)

Kegiatan : Berlari Sambil Melompat

Metode : 1. Demonstrasi/praktik langsung

2. Pemberian tugas

Tujuan : 1. Mengembangkan kemampuan koordinasi otot kasar 2. Meningkatkan kesegaran jasmani

3. Melatih keseimbangan badan dan keberanian anak

Alat dan Bahan : 1. Peluit

2. Tali, karet, simpai

Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja

Catatan : Kegiatan disesuaikan dengan kemampuan anak Langkah 1

Kegiatan pemanasan

Langkah 2

Guru menjelaskan dan mendemons-trasikan cara Berlari sambil melompat Contoh: Lari… lompat….dst Langkah 4 Guru memberi bimbingan dan memotivasi anak untuk melakukan kegiatan berlari sambil melompat. Langkah 5

Guru dan anak aktif dalam kegiatan penenangan.

Langkah 3 Anak melakukan kegiatan berlari dan melompat secara individu,

berkelompok, bersama

(44)

Berlari Sambil Melompat

(45)

Indikator : Merayap dan merangkak dengan berbagai variasi (Kelompok.B)

Kegiatan : Merayap Mengikuti Lintasan Membentuk Lingkaran

Metode : Demonstrasi

Pemberian tugas/praktik langsung

Tujuan :

1. Mengembangkan kemampuan koordinasi motorik kasar 2. Menanamkan nilai-nilai sportivitas dan disiplin anak 3. Meningkatkan kelenturan tubuh anak

Alat dan Bahan :

1. Tali

2. Karpet ,dan lain-lain.

Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja

Catatan : Gerakan dapat dilakukan secara bervariasi dan bertahap. Langkah 1 Guru bersama anak melakukan kegiatan pemanasan Langkah 2 Guru menjelaskan kegiatan merayap yang akan dilaksanakan Langkah 3 Guru memberi contoh/mendemonstr asikan kegiatan merayap membentuk lingkaran di atas karpet Langkah 4 Anak-anak secara bergiliran melakukan kegiatan merayap membentuk lingkaran di atas karpet Langkah 5 Guru memberikan dorongan/motivasi pada anak untuk melakukan kegiatan Langkah 6 Guru bersama anak melakukan gerakan-gerakan penenangan

(46)

Kegiatan Merayap Mengikuti Lintasan

(47)

Indikator : Berjalan maju pada garis lurus, berjalan di atas papan titian, berjalan dengan berjinjit, berjalan dengan tumit sambil membawa beban (Kelompok.B)

Kegiatan : Berjalan di Atas Papan Titian dengan Membawa Beban (Cangkir Berisi Air dan Tidak Tumpah)

Metode : Pemberian tugas/praktek langsung. Tujuan :

1. Melatih motorik kasar anak. 2. Melatih keseimbangan anak. 3. Melatih keberanian anak. Alat dan Bahan :

1. Papan titian. 2. Cangkir berisi air. Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja. Catatan :

• Posisi/sikap tangan dan gerakan dilaksanakan secara bervariasi. • Beban yang dibawa disesuaikan menurut kebutuhan dan tingkat

kemampuan anak. Langkah 1 Guru mengajak anak melakukan gerakan pemanasan Langkah 2 Guru menjelaskan dan memberikan contoh kegiatan yang akan dilakukan Langkah 3

Anak satu persatu berjalan di atas papan titian dengan merentangkan tangan dahulu Langkah 4 Anak berjalan di atas papan titian dengan membawa cangkir berisi air dan tidak tumpah

Langkah 5 Guru memberikan dorongan dan bimbingan pada anak Langkah 6 Guru mengajak anak melakukan gerakan-gerakan penenangan

(48)
(49)

Indikator : Senam fantasi bentuk meniru, misalnya menirukan

berbagai gerakan hewan, gerakan tanaman yang terkena angin (sepoi-sepoi, angin kencang, dan kencang sekali) dengan lincah (Kelompok.B)

Kegiatan : Senam Fantasi Bentuk Meniru Metode : Pemberian tugas/praktek langsung Tujuan :

1. Mengembangkan kemampuan koordinasi motorik kasar. 2. Mengembangkan kemampuan imajinasi anak.

3. Melatih kekuatan, keseimbangan , dan tanggung jawab. Alat dan Bahan : disesuaikan dengan kegiatan

Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja. Catatan :

• Alat dan bahan yang digunakan disesuaikan dengan kegiatan yang akan dilaksanakan.

• Gerakan disesuaikan menurut bentuk kegiatan yang akan ditirukan dan dilakukan secara bertahap.

Langkah 1

Guru mengajak anak melakukan kegiatan pemanasan Langkah 2 Guru menjelaskan kegiatan senam fantasi bentuk meniru yang akan dilakukan

Langkah 3 Anak melakukan senam fantasi bentuk meniru

sesuai dengan yang ditirunya, misal mencangkul,mencuci dan lain-lain

Langkah 4 Guru memberi

bimbingan dan motivasi pada anak untuk

melakukan kegiatan

Langkah 5

Guru bersama anak melakukan gerakan-gerakan penenangan

(50)

Indikator : Meloncat dari ketinggian 30 – 50 cm (Kelompok.B) Kegiatan : Meloncat dari Ketinggian 30 Cm

Metode : - Pemberian tugas/praktek langsung - Demonstrasi/praktik langsung Tujuan : 1. Melatih kelenturan otot-otot 2. Melatih keseimbangan anak 3. Melatih keberanian anak Alat dan Bahan :

1. Papan loncat dengan ketinggian 30 CM 2. Kursi ,dan lain-lain

Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja.

Catatan : Gerakan dapat dilakukan secara bervariasi dan disesuaikan dengan tingkat keberanian anak.

Langkah 1 Guru mengajak anak melakukan gerakan pemanasan Langkah 2 Guru menjelaskan kegiatan meloncat yang akan dilaksanakan Langkah 3

Anak satu persatu meloncat dari papan loncat setinggi 30 cm

Langkah 4 Guru memberi dorongan pada anak agar anak dapat meloncat dari ketinggian 30 cm.

Langkah 5

Guru mengajak anak melakukan gerakan-gerakan penenangan

(51)

Meloncat dari Ketinggian 30 cm

(52)

Indikator : Memanjat, bergelatung, dan berayun (Kelompok.B) Kegiatan : Memanjat, Bergelantung dan Berayun

Metode : Pemberian tugas/praktek langsung Tujuan : 1. Melatih motorik kasar anak

2. Melatih kelenturan otot-otot anak 3. Melatih keseimbangan anak 4. Memupuk keberanian anak Alat dan bahan : 1. Tangga mejemuk

2. Ayunan Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja Catatan :

• Kegiatan ini dilakukan secara bertahap. • Tingkat ketinggian diatur secara bertahap.

• Guru memberikan perhatian lebih pada anak pada saat melakukan kegiatan

Langkah 1

Guru bersama anak melakukan kegiatan pemanasan

Langkah 2

Guru menjelaskan kegiatan yang akan dilaksanakan

Langkah 3

Anak satu persatu melaksanakan kegiatan memanjat, bergelantung dan berayun pada tangga majemuk

Langkah 4

Guru memberikan dorongan/motivasi pada anak untuk melakukan kegiatan

Langkah 5

Guru mengajak anak melakukan gerakan penenangan

(53)

Kegiatan Memanjat

(54)
(55)

Indikator : Menendang bola ke depan dan ke belakang (Kelompok.B) Kegiatan : Menendang Bola ke Depan

Metode : Pemberian tugas/praktek langsung Tujuan : 1. Melatih motorik kasar anak

2. Melatih koordinasi mata dan kaki 3. Melatih kerja sama anak

Alat dan Bahan : 1. Bola besar/bola sedang Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Unjuk kerja

Catatan :

• Menendang merupakan keterampilan manipulatif yang menggunakan kaki untuk menendang suatu benda. Tendangan di tempat merupakan dasar menendang untuk keterampilan menendang lainnya, seperti menendang bola yang bergerak • Menendang merupakan bentuk serangan dari kaki digunakan untuk memberikan

kekuatan pada objek yang diarahkan ke depan tujuan. Langkah 1 Guru bersama anak melakukan kegiatan pemanasan Langkah 2 Guru menjelaskan cara menendang bola dan mendemonstrasi-kannya Langkah 3

Anak satu persatu menendang bola ke depan secara bergiliran Langkah 4 Guru memberikan dorongan dan

bimbingan pada anak untuk melakukan kegiatan

Langkah 5

Guru mengajak anak melakukan gerakan penenangan

(56)

a. Tahap Awal

1. gerakan terbatas selama menendang. 2. tubuh tetap tegak.

3. tangan digunakan untuk mempertahankan keseimbangan.

4. gerakan kaki yang menendang pada bola daripada menendangnya secara tepat.

5. dorongan daripada gerakan pukulan lebih dominan.

b. Tahap Dasar

1. Ayunan belakang awal dipusatkan pada tubuh.

2. Kaki untuk menendang cenderung tetap bengkok selama menendang. 3. Proses lanjutan terbatas pada gerakan lutut depan.

4. Satu atau lebih langkah hati-hati ditujukan ke arah bola. Menendang Tahap Awal

(57)

Petunjuk Pembelajaran:

1. Siapkan penyusunan jadwal kegiatan tendangan untuk mencapai jarak tertentu, pola tahap matang harus sudah mantap sebelum diarahkan ketepatan menendang.

2. Latihkan tendangan dengan kaki yang bergantian. 3. Latihkan tendangan ke semua arah.

4. Siapkan bola dengan berbagai macam ukuran, berat, dan juga bentuk bola (bulat maupun elips, bola busa dengan berbagai macam ukuran dan berat). 5. Formasi pembelajaran harus cukup jauh dari satu anak ke anak yang lain,

sehingga tujuan tendangan jauh akan tercapai kemungkinan hal-hal yang merupakan akan dijaga.

6. Saat melakukan punting dan tendangan bola diam, tekankan untuk gerakan lanjutan yang penuh.

7. Saat melakukan dribbling langkah harus pendek dan lembut. 8. Sering-sering menyebut kontrol bola saat melatih dribbling.

9. Kurangi keterlibatan anak dalam permainan sampai mereka sampai mereka telah mampu mengontrol dan mempertahankan keseimbangan yang perlu untuk keamanan maupun keikutsertaan.

10. Beri saran untuk menggunakan pola menendang yang dikombinasikan dengan jenis keterampilan dasar lain (gerakan lokomotor dengan irama tertentu).

11. Kaitkan pola gerakan ini dengan menari sebagai bentuk manuver-manuver dengan bola.

12. Siapkan program kegiatan untuk keseimbangan bila dibutuhkan.

Selain catatan di atas, perlu diperhatikan sebagai berikut:

• Anak diarahkan agar dapat menendang bola dengan teknik yang benar. • Jarak jauhnya diatur secara bertahap.

• Setelah anak mampu menendang bola secara bertahap, diberi kesempatan untuk bermain sepak bola dengan bola ukuran anak.

(58)

Indikator : Menyusun menara kubus minimal 12 kubus (Kelompok.B) Kegiatan : Menyusun 12 Kubus Menjadi Bentuk Menara

Metode : Pemberian tugas/praktek langsung Tujuan : 1. Melatih motorik halus anak

2. Melatih kreativitas anak

3. Memupuk kerjasama sesama teman Alat dan Bahan : 1. Kubus dari kayu, karton atau kardus. Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Hasil karya

Catatan : Kegiatan ini dapat dilakukan secara individu atau kelompok. Langkah 1

Guru menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan

Langkah 2

Guru menjelaskan tentang kegiatan yang akan dilaksanakan Langkah 3 Anak diberi kebebasan dalam membentuk menara sesuai dengan kemampuan anak Langkah 4 Guru memberikan dorongan/motivasi pada anak untuk melakukan kegiatan

Langkah 5 Anak merapikan kembali kubus-kubus yang digunakan

(59)
(60)

Indikator : Membuat lingkaran dan bujursangkar dengan rapi (Kelompok.B)

Kegiatan : Membuat Lingkaran

Metode : 1. Demonstrasi/praktik langsung 2. Pemberian Tugas

Tujuan : 1. Melatih motorik halus anak

2. Melatih koordinasi mata dan tangan 3. Melatih kerapihan anak

Alat dan Bahan : 1. Kertas/papan tulis 2. Pensil/spidol/kapur 3. Penghapus

Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Hasil karya

Catatan : Kegiatan ini dilakukan secara bertahap dan disesuaikan dengan tingkat kemampuan anak.

Langkah 1

Guru menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan Langkah 2 Guru menjelaskan kegiatan yang akan dilaksanakan Langkah 3 Guru memberi contoh membuat lingkaran Langkah 4 Guru memberi contoh membuat bentuk lingkaran di udara diikuti oleh semua anak

Langkah 5 Guru memberi tugas anak membuat lingkaran pada kertas yang disediakan Langkah 6 Guru memberi bimbingan pada anak

(61)

Indikator : Membuat berbagai bentuk dengan menggunakan plastisin, playdough/tanah liat, pasir (Kelompok.B)

Kegiatan : Membentuk Mainan Yang Disenangi Dengan Plastisin/Adonan Tepung

Metode : Pemberian tugas / praktek langsung

Tujuan : 1. Untuk melatih motorik halus anak 2. Mengembangkan kreatifitas anak

Alat dan Bahan : 1. Plastisin/adonan tepung 2. Papan alas

3. Celemek Langkah-langkah Kegiatan:

Penilaian : Hasil karya Catatan :

• Kegiatan membentuk ini juga dapat dilakukan dengan tanah liat ataupun pasir, alat- alat yang disediakan disesuaikan dengan kebutuhan dan bahan yang akan dibentuk.

• Pada kegiatan membentuk dengan pasir sebaiknya dilakukan di bak pasir.

Langkah 1

Guru menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan Langkah 2 Anak-anak memakai celemek Langkah 3 Guru memperlihat- kan cara cara membentuk dengan plastisin/ adonan tepung

Langkah 4

Anak diberi kebebasan untuk membentuk dengan plastisin/ adonan tepung Langkah 5 Guru memberikan dorongan, bimbingan dan motivasi pada anak

(62)

PENUTUP

Pengembangan fisik/motorik merupakan salah satu bagian pengembangan kemampuan dasar di TK yang mengarah pada kegiatan untuk melatih motorik kasar dan motorik halus yang terdiri atas gerakan-gerakan jalan, lari, lompat, senam, keterampilan dengan bola, keterampilan menggunakan peralatan, menari, latihan ritmik dan gerak gabungan.

Gerakan-gerakan dasar dilatihkan sedemikian rupa secara bertahap sehingga dikuasai oleh anak didik. Guru harus mencontohkan setiap gerakan dan anak didik diberi kesempatan untuk melakukannya bersama guru. Guru tidak hanya memberikan instruksi dan anak yang melakukan, akan tetapi kegiatan tersebut dilakukan bersama-sama. Gerakan juga harus bervariasi sehingga suatu permainan terdiri dari beberapa elemen gerakan dasar.

Agar kegiatan pengembangan fisik/motorik dapat terlaksana dengan baik, maka anak didik dituntut memiliki perhatian dan daya tangkap yang baik pula, seperti kecepatan bereaksi, kesanggupan kerjasama, disiplin, jujur, dan lain-lain, sesuai dengan kemampuan anak didik.

Buku ini merupakan contoh bagi guru TK, sehingga dimungkinkan guru dapat mengembangkan sendiri sesuai dengan kondisi guru, anak didik, sarana prasarana, dan kondisi lingkungan setempat, dan sebagai bahan rujukan penyusunan Satuan Kegiatan Mingguan (SKM) dan Satuan Kegiatan Harian (SKH).

Dengan adanya contoh kegiatan pembelajaran ini, guru TK dapat melaksanakan kegiatan pembelajaran lebih baik, terarah, sesuai dengan yang dikehendaki Kurikulum TK 2004. Masukan, saran, dan koreksi dari semua pihak akan dipergunakan sebagai bahan penyempurnaan buku ini.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :