BAB I PENDAHULUAN Pengaruh Kinesio Taping Terhadap Penurunan Nyeri Musculoskeletal Disorders (MSDs) Pada Kuli Panggul Di Pasar Gede Surakarta.

Teks penuh

(1)

1 BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Setiap pekerja mempunyai beban kerja yang berbeda sesuai dengan jenis pekerjaanya. Beban kerja tersebut berpengaruh pada kondisi fisik maupun psikis yang dapat menimbulkan dampak kelelahan bagi pekerja. Menurut Kementrian

Kesehatan RI (2014) kelelahan kerja akan menyebabkan terjadinya penurunan produktivitas kerja yang dapat meningkatkan jumlah terjadinya perubahan pada

perilaku kerja, kesalahan kerja, ketidakhadiran kerja, berhenti bekerja, dan kecelakaan kerja.

Berdasarkan data International Labour Organization (2013) hampir setiap

15 detik dalam sehari 1 pekerja meninggal karena kecelakaan kerja dan 160 pekerja mengalami sakit akibat kerja setiap harinya. Di Indonesia jumlah kasus

penyakit umum pada pekerja sekitar 2 juta kasus dan jumlah kasus penyakit yang dialami akibat pekerjaan adalah sekitar 400 ribu kasus (Kemenkes RI, 2014). Menurut Caicoya et al. (2010) musculoskeletal disorder (MSDs) merupakan

penyakit akibat kerja yang paling banyak terjadi dan diperkirakan sekitar 60% dari semua penyakit akibat kerja.

Bekerja yang dipaksa secara berkepanjangan akan menyebabkan

musculoskeletal disorders (MSDs) (Sirge et.al, 2014). Musculoskeletal disorders

(MSDs) merupakan gangguan yang terjadi karena ketegangan otot, inflamasi, dan

(2)

2

nyeri (HSE, 2015). Musculoskeletal disorders (MSDs) merupakan faktor yang dapat menyebabkan turunnya produktivitas kerja, hilangnya jam kerja, dan

rendahnya kualitas kerja (Ulfah et.al, 2014). Salah satu pekerjaan yang memiliki risiko musculoskeletal disorders (MSDs) dan kelelahan kerja yang cukup tinggi

adalah kuli panggul (Rozana et.al, 2014).

Kuli panggul merupakan salah satu perkerjaan yang terus menerus dan dilakukan secara berulang serta memerlukan energi dan kekuatan otot yang besar

(Nurkayati, 2010). Seorang kuli panggul sudah tentu memerlukan kekuatan otot dan fisik yang kuat untuk memikul beban dalam bekerja (Notoatmodjo, 2007).

Dalam Al-Quran terdapat ayat yang membahas tentang fisik yang kuat, sebagaimana firman Allah SWT: “Karena sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja (pada kita) ialah orang yang kuat fisiknya lagi dapat dipercaya” (QS. Al Qashash: 26). Kuli panggul memiliki fisik yang kuat

dan kemampuan untuk memikul beban yang besar.

Kemampuan seorang kuli panggul dalam melakukan pekerjaan berbeda antara satu sama lain, meskipun pekerjaan atau tugas yang diberikan sama. Perbedaan kemampuan tersebut didasarkan karena fisik masing-masing dari para

pekerja (Notoatmodjo, 2007). Kemampuan fisik kuli panggul dapat terlatih dengan aktivitas kerja yang dijalani setiap hari nya. Aktivitas kerja yang banyak

(3)

3

melebihi beban yang harus didapatkan oleh tubuh maka akan berisiko terjadi kelelahan kerja.

Studi pendahuluan yang dilakukan oleh peneliti pada bulan Oktober 2015 di Pasar Gede Surakarta dengan gambaran dalam sekali bekerja kuli panggul

mengangkat beban seberat 150 kg untuk 3 peti jeruk dari dalam truk ke gudang dilakukan secara berulang sebanyak 6-10 kali. Peneliti memberikan kuesioner kepada 63 responden dan didapatkan hasil responden mengalami keluhan nyeri di

daerah pinggang, bahu, tangan dan kaki. Responden merasakan keluhan nyeri pada saat membungkuk, membawa beban dan berjalan kaki dengan beristirahat

keluhan nyeri yang dirasakan dapat hilang untuk sementara.

Keluhan nyeri pada kuli panggul dapat dikurangi dengan metode kinesio

taping. Kinesio taping merupakan salah satu modalitas fisioterapi yang

mengoreksi dan memperbaiki gangguan muskuloskeletal yang didasarkan dengan proses penyembuhan alami (Utomo, 2015). Kinesio taping adalah metode

rehabilitasi untuk menstabilkan otot, sendi dan melancarkan peredaran darah serta limfe sehingga dapat mengurangi nyeri dengan proses penyembuhan tanpa membatasi gerakan tubuh (Ardella, 2013). Menurut Kaya et al. (2011)

pemasangan kinesio taping pada bahu yangdilakukan setiap 3 hari dalam waktu 2 minggu dapat berpengaruh secara signifikan dalam mengurangi nyeri otot,

meningkatkan daya tahan otot tulang punggung dan menigkatkan lingkup gerak sendi. Melihat permasalahan tersebut sehingga peneliti tertarik untuk meneliti

dengan judul “Pengaruh Kinesio Taping Terhadap Penurunan Nyeri

(4)

4

B. Rumusan Masalah

Apakah ada pengaruh kinesio taping terhadap penurunan nyeri

musculoskeletal disorders (MSDs) pada kuli panggul di Pasar Gede

Surakarta?

C. Tujuan Penelitian

Untuk mengetahui pengaruh kinesio taping terhadap penurunan nyeri

musculoskeletal disorders (MSDs) pada kuli panggul di Pasar Gede Surakarta.

D. Manfaat Penelitian

1. Manfaat Teoritis

Menambah pengetahuan tentang ilmu fisioterapi dan menambah

pengalaman sebagai peneliti. 2. Manfaat Praktis

a. Hasil penelitian ini dapat menjadi acuan untuk mengurangi nyeri pada kasus musculoskletal disorders (MSDs).

b. Hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai dasar pencegahan nyeri

pada kasus musculoskletal disorders (MSDs).

c. Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan referensi untuk

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...