PENGARUH PERSEPSI KEMUDAHAN (PERCEIVED EASE OF USE) DAN PERSEPSI KEGUNAAN (PERCEIVED USEFULNESS) TERHADAP PENGGUNAAN AKTUAL (ACTUAL USAGE) E-COMMERCE OLX.CO.ID.

83 

Teks penuh

(1)

ABSTRAK

Moch Imamuddin Soleh Helmi (1002969). Pengaruh Persepsi Kemudahan (Perceived Ease Of Use) dan Persepsi Kegunaan (Perceived Usefulness) Terhadap Penggunaan Aktual (Actual Use) E-Commerce OLX.co.id (Survei Terhadap Member OLX.co.id). Dibawah bimbingan Dr. Chairul Furqon S.Sos. MM.

OLX.co.id yang dalam dua tahun berturut-turut menjadi urutan pertama

dalam survei “brand champion” penggunaan aktualnya masih lebih rendah dibandingkan Tokopedia dan Kaskus. Dengan memperhatikan persepsi kemudahan serta persepsi kegunaan member sebagai pengguna yang mengetahui dan sering mengakses OLX.co.id diharapkan dapat memprediksi penggunaan aktual e-commerce.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui gambaran mengenai persepsi kemudahan, persepsi kegunaan dan penggunaan aktual serta untuk menganalisis pengaruh persepsi kemudahan dan persepsi kegunaan terhadap tahapan penggunaan aktual e-commerce OLX.co.id menurut survei pada member OLX.co.id. Jenis penelitian ini adalah deskriptif dan verifikatif, dengan menggunakan metode online survey dan desain kausal. Teknik sampling yang digunakan adalah purposive sampling. Sampel dalam penelitian ini berjumlah 100 orang. Teknik analisis data pada penelitian ini menggunakan analisis regresi linier berganda dengan bantuan software IBM SPSS 22.0 for windows.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) persepsi kemudahan dalam penggunaan sistem e-commerce OLX.co.id bagi para member sudah cukup tinggi (2) persepsi kegunaan dalam penggunaan sistem e-commerce OLX.co.id bagi para member sudah cukup tinggi (3) penggunaan aktual e-commerce OLX.co.id ini sangat dipengaruhi oleh lamanya penggunaan yaitu sebesar 80,4% (4) secara parsial persepsi kemudahan dan persepsi kegunaan berpengaruh positif dan signifikan terhadap penggunaan aktual e-commerce dan secara simultan persepsi kemudahan dan persepsi kegunaan memiliki pengaruh yang positif dan signifikan terhadap penggunaan aktual e-commerce. Melalui penelitian ini diharapkan OLX.co.id dapat terus berinovasi dengan menyediakan fitur baru serta lebih memperhatikan tentang keamanan dalam bertransaksi sehingga para pengguna lebih nyaman dalam mengakses OLX.co.id.

Kata Kunci : Persepsi Kemudahan, Persepsi Kegunaan, Penggunaan Aktual,

(2)

ii

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

ABSTRACT knows and frequent access members OLX.co.id are expected to predict actual use of e-commerce.

The study aims to give description of perceived ease of use, perceived usefulness and actual use and to analyze perceived ease of use and perceived usefulness toward actual use of e-commerce OLX.co.id based on a survey of OLX.co.id members. The study uses descriptive and verifiable approach using online survey and causal design methods. The study uses purposive sampling technique in taking 100 people as sample data. The study uses multiple linear regression analysis using IBM software SPSS 22.0 for windows.

The results of the study indicate that: (1) perceived ease of use on actual use of OLX.co.id’s e-commerce is already high (2) perceived usefulness on actual use of OLX.co.id’s e-commerce is already high (3) actual use of e-commerce OLX.co.id is strongly influenced by the duration of use is equal to 80.4% (4) partially, perceived usefulness and perceived ease of use has positive and significant influence to actual use of e-commerce. And perceived ease of use and perceived usefulness simultaneously have positive and significant influence to actual use of e-commerce. Through this study it is expected OLX.co.id can continue to innovate by providing new features and more concerned about the security of the transaction so user is more comfortable in accessing OLX.co.id.

(3)

DAFTAR ISI

ABSTRAK ... Error! Bookmark not defined.

ABSTRACT ... Error! Bookmark not defined.

KATA PENGANTAR... Error! Bookmark not defined.

DAFTAR ISI ...i

DAFTAR GAMBAR ... iv

DAFTAR TABEL ...v

BAB I PENDAHULUAN ... Error! Bookmark not defined.

1.1. Latar Belakang ... Error! Bookmark not defined. 1.2. Identifikasi Masalah ... Error! Bookmark not defined. 1.3. Rumusan Masalah ... Error! Bookmark not defined. 1.4. Tujuan Penelitian ... Error! Bookmark not defined. 1.5. Manfaat Penelitian ... Error! Bookmark not defined.

BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS Error! Bookmark not

2.1. Kajian Pustaka... Error! Bookmark not defined.

2.1.1 Technology Acceptance Model (TAM)Error! Bookmark not defined. 2.1.2 Sistem Informasi ... Error! Bookmark not defined.

2.1.3 Electronic Commerce ... Error! Bookmark not defined. 2.2 Pengaruh Persepsi Kegunaan dan Persepsi Kemudahan Terhadap

(4)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

PENGARUH PERS EPS I KEMUDAHAN (PERCEIVED EASE OF USE) DAN PERS EPS I KEGUNAAN (PERCEIVED USEFULNESS) TERHADAP PENGGUNAAN AKTUAL (ACTUAL USAGE)

E-2.2.1 Pengaruh Persepsi Kemudahan Terhadap Penggunaan Aktual E-commerce ... Error! Bookmark not defined. 2.2.2 Pengaruh Persepsi Kegunaan Terhadap Penggunaan Aktual

E-commerce ... Error! Bookmark not defined. 2.3 Penelitian Terdahulu ... Error! Bookmark not defined. 2.4 Kerangka Pemikiran... Error! Bookmark not defined. 2.5 Hipotesis... Error! Bookmark not defined.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ... Error! Bookmark not defined.

3.1 Objek Penelitian ... Error! Bookmark not defined. 3.2 Metode dan Desain Penelitian... Error! Bookmark not defined. 3.2.1 Metode Penelitian ... Error! Bookmark not defined. 3.2.2 Desain Penelitian ... Error! Bookmark not defined. 3.3 Operasionalisasi Variabel ... Error! Bookmark not defined. 3.4 Sumber Data dan Teknik Pengumpulan DataError! Bookmark not defined.

3.4.1 Sumber Data ... Error! Bookmark not defined. 3.4.2 Teknik Pengumpulan Data ... Error! Bookmark not defined. 3.5 Populasi dan Sampel ... Error! Bookmark not defined. 3.5.1 Populasi... Error! Bookmark not defined. 3.5.2 Sampel ... Error! Bookmark not defined. 3.5.3 Teknik Pengambilan Sampel ... Error! Bookmark not defined. 3.6 Rancangan Analisis Data ... Error! Bookmark not defined. 3.7 Uji Validitas dan Reliabilitas ... Error! Bookmark not defined. 3.7.1 Uji Validitas ... Error! Bookmark not defined. 3.7.2 Pengujian Reliabilitas ... Error! Bookmark not defined. 3.8 Teknik Analisis Data dan Uji Hipotesis. Error! Bookmark not defined. 3.8.1 Teknik Analisis Data ... Error! Bookmark not defined. 3.8.2 Uji Hipotesis ... Error! Bookmark not defined.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASANError! Bookmark not defined.

(5)

4.1.2 Gambaran Umum Karakteristik RespondenError! Bookmark not defined. 4.1.3 Gambaran Hasil Penelitian ... Error! Bookmark not defined.

4.1.4 Hasil Pengujian Statistik ... Error! Bookmark not defined. 4.2 Pembahasan Hasil Penelitian ... Error! Bookmark not defined.

4.2.1 Pembahasan Persepsi Kemudahan pada member OLX.co.idError! Bookmark 4.2.2 Pembahasan Persepsi Kegunaan pada member OLX.co.idError! Bookmark not 4.2.3 Pembahasan Penggunaan Aktual pada member OLX.co.idError! Bookmark n 4.2.4 Pengaruh Persepsi Kemudahan dan Persepsi Kegunaan

Terhadap Penggunaan Aktual pada member OLX.co.idError! Bookmark not 4.2.5 Pengaruh Persepsi Kemudahan Terhadap Penggunaan Aktual

pada member OLX.co.id ... Error! Bookmark not defined. 4.2.6 Pengaruh Persepsi Kegunaan Terhadap Penggunaan Aktual

pada member OLX.co.id ... Error! Bookmark not defined.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ... Error! Bookmark not defined.

5.1 Kesimpulan ... Error! Bookmark not defined. 5.2 Saran... Error! Bookmark not defined.

DAFTAR PUSTAKA ... Error! Bookmark not defined.

(6)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

PENGARUH PERS EPS I KEMUDAHAN (PERCEIVED EASE OF USE) DAN PERS EPS I KEGUNAAN (PERCEIVED USEFULNESS) TERHADAP PENGGUNAAN AKTUAL (ACTUAL USAGE) E-COMMERCE OLX.CO.ID

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Pengguna Internet di Indonesia ... Error! Bookmark not defined. Gambar 1.2 Perbandingan Nilai Belanja Offline dan Online ...Error! Bookmark not defined.

Gambar 2.1 Technology Acceptance Model... Error! Bookmark not defined. Gambar 2.2 Model Penelitian Website Perkuliahan ... Error! Bookmark not defined.

Gambar 2.3 Model Penelitian World Wide Web ... Error! Bookmark not defined. Gambar 2.4 Kerangka Pemikiran ... Error! Bookmark not defined. Gambar 2.5 Paradigma Penelitian ... Error! Bookmark not defined. Gambar 3. 1 Garis Kontinum Variabel X dan Y.... Error! Bookmark not defined. Gambar 4.1 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin... Error! Bookmark not defined.

Gambar 4.2 Karakteristik Responden Berdasarkan Usia ... Error! Bookmark not defined.

Gambar 4.3 Karakteristik Responden Berdasarkan Pekerjaan...Error! Bookmark not defined.

(7)

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Daftar E-commerce di Indonesia ... Error! Bookmark not defined.

Tabel 1.2 Gambaran Pengunjung Tiga Situs E-commerce Teratas Menurut

Alexa.com ... Error! Bookmark not defined. Tabel 3. 1 Operasionalisasi Variabel...Error! Bookmark not defined.

Tabel 3. 2 Kriteria Bobot Nilai Alternatif ...Error! Bookmark not defined.

Tabel 3. 3 Tabel Rekapitulasi Data ...Error! Bookmark not defined.

Tabel 3. 4 Hasil Pengujian Validitas X1 (Persepsi Kemudahan) ... Error! Bookmark not defined.

Tabel 3. 5 Hasil Pengujian Validitas X2 (Persepsi Kegunaan). Error! Bookmark not defined.

Tabel 3. 6 Hasil Pengujian Validitas Y (Penggunaan Aktual) .. Error! Bookmark not defined.

Tabel 3. 7 Hasil Uji Reliabilitas ...Error! Bookmark not defined.

Tabel 3. 8 Pengubahan Data Ordinal Ke Interval ...Error! Bookmark not defined.

Tabel 3. 9 Interpretasi Koefisien Korelasi ... Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.1 Tingkat Kemudahan Memahami Tampilan OLX.co.id Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.2 Tingkat Kemudahan Menggunakan Fasilitas yang Tersedia pada

OLX.co.id ... Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.3 Tingkat Kemudahan Menjadi Terampil dalam Menggunakan OLX.co.id Error! Bookmark

Tabel 4.4 Rekapitulasi Skor Indikator Mudah Menjadi Terampil dalam

Menggunakan Sistem... Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.5 Tidak Perlu Keterampilan Khusus untuk Menggunakan OLX.co.id Error! Bookmark not d

(8)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

PENGARUH PERS EPS I KEMUDAHAN (PERCEIVED EASE OF USE) DAN PERS EPS I KEGUNAAN (PERCEIVED USEFULNESS) TERHADAP PENGGUNAAN AKTUAL (ACTUAL USAGE)

E-Tabel 4.8 Rekapitulasi Indikator Menganggap Sistem Mudah untuk DigunakanError! Bookmark not

Tabel 4.9 Tingkat Kemudahan Mencari Produk Menggunakan OLX.co.id Error! Bookmark not defi Tabel 4.10 Tingkat Kemudahan Menemukan Produk Menggunakan OLX.co.id Error! Bookmark not Tabel 4.11 Tingkat Kemudahan Memperoleh Produk yang Diinginkan pada

OLX.co.id ... Error! Bookmark not defined. Tabel 4.12 Rekapitulasi Indikator Mudah Mendapatkan Apa yang Diinginkan dari

Sistem ... Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.13 Rekapitulasi Hasil Jawaban Responden Variabel Persepsi KemudahanError! Bookmark Tabel 4.14 Tingkat Kegunaan OLX.co.id untuk Mendapatkan Informasi Produk Error! Bookmark n

Tabel 4.15 Tingkat Kegunaan OLX.co.id untuk Membandingkan Harga Produk Error! Bookmark not Tabel 4.16 Tingkat Kegunaan OLX.co.id untuk Melakukan Jual Beli Produk Error! Bookmark not d

Tabel 4.17 Rekapitulasi Skor Indikator Menganggap Sistem Akan Berguna untuk Melakukan Tujuan Tertentu ... Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.18 Tingkat Kegunaan OLX.co.id untuk Dapat Menghemat Biaya dalam Proses Jual Beli Produk... Error! Bookmark not defined. Tabel 4.19 Tingkat Kegunaan OLX.co.id untuk Dapat Menghemat Waktu Dalam

Jual Beli Produk ... Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.20 Tingkat Kegunaan OLX.co.id untuk Jual Beli Produk Lebih EfisienError! Bookmark not Tabel 4.21 Rekapitulasi Skor Indikator Membuat Jual Beli Produk Lebih EfisienError! Bookmark n

Tabel 4.22 Tingkat Kegunaan OLX.co.id untuk Mendapatkan Produk yang

Berkualitas... Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.23 Rekapitulasi Skor Indikator Berguna Memberi Kemudahan dalam Jual Beli Produk... Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.24 Rekapitulasi Hasil Jawaban Responden Variabel Persepsi KegunanError! Bookmark not

Tabel 4.25 Tingkat Frekuensi Menggunakan OLX.co.id untuk Mencari Informasi Produk ... Error! Bookmark not defined.

(9)

Tabel 4.27 Rekapitulasi Skor Indikator Frekuensi PenggunaanError! Bookmark not defined.

Tabel 4.28 Tingkat Lama Penggunaan OLX.co.id ... Error! Bookmark not defined. Tabel 4.29 Rekapitulasi Skor Indikator Lama PenggunaanError! Bookmark not defined.

Tabel 4.30 Rekapitulasi Hasil Jawaban Responden Variabel Penggunaan AktualError! Bookmark n

Tabel 4.31 Output Multikolinearitas ... Error! Bookmark not defined. Tabel 4.32 Output Autokorelasi ... Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.33 Output Korelasi Product Moment ... Error! Bookmark not defined. Tabel 4.34 Interpretasi Koefisien Korelasi ... Error! Bookmark not defined. Tabel 4.35 Output Korelasi Berganda ... Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.36 Output Koefisien Regresi ... Error! Bookmark not defined. Tabel 4.37 Nilai Signifikansi Uji F ... Error! Bookmark not defined.

(10)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

(11)

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Objek Penelitian

Dalam penelitian ini, objek penelitian terdiri atas variabel bebas

(independent variabel) yaitu X1 persepsi kemudahan (perceived ease of use) serta

X2 persepsi kegunaan (perceived usefulness) dan variabel terikat (dependent

variabel) yaitu penggunaan aktual e-commerce (Y).

Penelitian ini mengambil sampel para member OLX.co.id dengan alasan

para member akan lebih sering menggunakan fasilitas-fasilitas pada situs

OLX.co.id sehingga diharapkan dapat menjadi sampel yang sesuai untuk

penelitian ini, alasan lain penelitian menggunakan para member OLX.co.id

sebagai unit analisis adalah dikarenakan para member setidaknya sering

mengakses OLX.co.id sehingga dapat memberi saran atau kritik yang lebih

objektif daripada pengguna non-member.

3.2 Metode dan Desain Penelitian

3.2.1 Metode Penelitian

Metode penelitian dalam pembuatan karya ilmiah adalah satu hal yang

sangat penting dan tidak boleh terlewatkan, karena metode penelitan adalah

sebuah cara untuk mendapat data dan menggambarkan langkah untuk

memecahkan masalah yang akan diteliti. Metode penelitian adalah cara ilmiah

(12)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

dikembangkan suatu pengetahuan sehingga pada saatnya dapat digunakan untuk

memahami, memecahkan dan mengatasi masalah yang dihadapi (Sugiyono:2013).

Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif

dan verifikatif. Metode deskriptif adalah metode dalam meneliti status,

sekelompok manusia, suatu objek, suatu set kondisi, suatu sistem pemikiran atau

kelas peristiwa pada masa sekarang. Penelitian deskriptif bertujuan untuk

membuat deskripsi atau gambaran secara sistematis, faktual dan akurat serta

hubungan-hubungan antara fenomena yang diteliti (Sugiyono:2013). Melalui

metode deskriptif ini maka akan diperoleh gambaran mengenai persepsi

kemudahan menggunakan e-commerce, gambaran persepsi kegunaan e-commerce,

serta gambaran penggunaan aktual e-commerce OLX.co.id menurut member.

Sedangkan penelitian verifikatif bertujuan untuk menguji kebenaran

hipotesis yang dicocokan melalui pengumpulan data di lapangan guna

memprediksi dan menjelaskan hubungan variabel satu dengan yang lain.

Penelitian verfikatif pada dasarnya ingin menguji kebenaran dari suatu hipotesis

yang dilaksanakan melalui data lapangan (Arikunto:2010). Dalam penelitian ini

diuji mengenai pengaruh persepsi kegunaan dan persepsi kemudahan terhadap

penggunaan aktual e-commerce OLX.co.id menurut member.

3.2.2 Desain Penelitian

Desain penelitian adalah rencana atau rancangan yang dibuat peneliti,

sebagai ancar-ancar kegiatan yang akan dilaksanakan (Arikunto:2010). Menurut

Iqbal Hasan (2002:32) terdapat tiga jenis desain penelitian yang dapat digunakan

(13)

1. Desain Ekspalanatori

Desain ini berusaha mencari ide-ide atau hubungan-hubungan yang

baru. Sehingga dapat dikatakan desain ini bertitik tolak dari variabel

bukan dari fakta.

2. Desain Deskriptif

Desain ini bertujuan untuk menguraikan sifat atau karakteristik dari

suatu fenomena tertentu

3. Desain Kausal

Desain kausal berguna untuk menganalisis hubungan-hubungan antara

satu variabel dengan variabel lainnya atau bagaimana suatu variabel

mempengaruhi variabel lainnya.

Menurut penjelasan diatas, maka desain penelitian yang digunakan pada

penelitian ini adalah desain kausal karena tujuan penelitian ini adalah untuk

mengetahui hubungan antara variabel persepsi kemudahan dan persepsi kegunaan

penggunaan terhadap variabel penggunaan aktual.

3.3 Operasionalisasi Variabel

Menurut Sugiyono (2013:59) variabel penelitian adalah suatu atribut atau

sifat atau nilai dari orang, objek atau kegiatan yang mempunyai variasi tertentu

yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan ditarik kesimpulannya.

(14)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen, sedangkan variabel

dependen atau variabel terikat adalah variabel yang dipengaruhi atau yang

menjadi akibat, karena adanya variabel independen.

Penelitian ini terdiri atas persepsi kemudahan (variabel X1) serta persepsi

kegunaan (variabel X2) dan penggunaan e-commerce (variabel Y). Pada

penelitian ini peneliti melakukan focus group discussion dengan mengundang 10

orang pengguna OLX.co.id untuk menentukan indikator dari persepsi kegunaan

dan persepsi kemudahan untuk penelitian ini. Indikator yang dipilih harus

berdasarkan dua pendapat penelitian dari Lui dan Jamieson serta penelitian dari

Henderson dan Divett karena dianggap paling relevan dengan topik penelitian ini,

setelah dilakukan focus group discussion indikator yang digunakan pada

penelitian ini. Operasionalisasinya masing masing diuraikan sebagai berikut.

Tabel 3. 1

Operasionalisasi Variabel

Variabel Indikator Ukuran Skala

(15)
(16)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

3.4 Sumber Data dan Teknik Pengumpulan Data

3.4.1 Sumber Data

Sumber data terbagi menjadi dua yaitu data primer dan data sekunder

(Soeratno dan Arsyad:2003). Data primer menurut Soeratno dan Arsyad (2003:76)

adalah data yang berasal dari sumber yang asli dan dikumpulkan secara khusus

untuk menjawab penelitian kita. Data primer berupa informasi-informasi akurat

dari sumber atau informan yang memiliki hubungan erat dengan persepsi

kegunaan serta persepsi kemudahan dan penggunaan e-commerce OLX.co.id pada

member OLX.co.id sebagai objek penelitian. Sedangkan data sekunder merupakan

data yang diperoleh dari sekumpulan sumber lain, baik dari dalam maupun luar

(17)

dan dokumentasi yang berkaitan dengan penggunaan e-commerce OLX.co.id pada

member OLX.co.id (Soeratno dan Arsyad:2003).

3.4.2 Teknik Pengumpulan Data

Penelitian ini memerlukan beberapa teknik pengumpulan data,

teknik-tekniknya antara lain:

1. Studi Kepustakaan

Studi kepustakaan menurut Nazir (2011) merupakan langkah yang

penting dimana setelah seorang peneliti menetapkan topik penelitian,

langkah selanjutnya adalah melakukan kajian yang berkaitan dengan

teori yang berkaitan dengan topik penelitian. Dalam pencarian teori,

peneliti akan mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya dari

kepustakaan yang berhubungan. Sumber-sumber kepustakaan dapat

diperoleh dari: buku, jurnal, majalah, hasil-hasil penelitian (tesis dan

disertasi), dan sumber-sumber lainnya yang sesuai (internet, koran

dll). Studi kepustakaan yang dilakukan diantaranya mencari teori yang

berasal dari jurnal Technology Acceptance Model, Jurnal e-commerce,

tesis mengenai Technology Acceptance Model serta sumber internet

yang relevan dengan penelitian.

2. Kuisioner

Kuisioner adalah teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan

(18)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

kuisioner merupakan teknik pengumpulan data yang efisien bila

peneliti tahu dengan pasti variabel yang akan diukur dan tahu apa

yang diharapkan dari responden. Hasil kuesioner inilah yang akan

diangkakan (kuantifikasi), disusun tabel-tabel dan dianalisa secara

statistik untuk menarik kesimpulan penelitian. Pengukuran kuesioner

menggunakan skala likert 5 poin untuk mengukur persepsi kemudahan

dan persepsi kegunaan yang diberi nilai atau skor. Dalam penelitian

ini kuisioner akan dibagikan kepada member OLX.co.id melalui

media online yang layak menjadi sampel penelitian.

3. Wawancara

Menurut Esteberg dalam Sugiyono (2013:410) wawancara adalah

pertemuan dua orang untuk bertukar informasi dan ide melalui tanya

jawab, sehingga dapat dikonstruksikan makna dalam suatu topik

tertentu.

Pada penelitian ini wawancara akan dilakukan secara tidak terstruktur.

Menurut Sugiyono (2013:197) wawancara tidak terstruktur adalah

wawancara yang bebas di mana peneliti tidak menggunakan pedoman

wawancara yang telah tersusun secara sistematis dan lengkap untuk

pengumpulan datanya. Dalam penelitian ini akan mewawancarai

pihak-pihak yang menggunakan e-commerce khususnya OLX.co.id

pada member OLX.co.id.

(19)

Disamping wawancara, penelitian ini juga melakukan metode

observasi. Menurut Sutrisno Hadi dalam Sugiyono (2013:203)

observasi merupakan suatu proses yang kompleks, suatu proses yang

tersusun dari pelbagai proses biologis dan psikologis.

Teknik pengumpulan data dengan observasi digunakan bila, penelitian

berkenaan dengan perilaku manusia, proses kerja, gejala-gejala alam

dan bila responden yang diamati tidak terlalu besar (Sugiyono:2013).

Menurut instrumen yang digunakan observasi dibagi menjadi dua

yaitu observasi terstruktur dan observasi tidak terstruktur. Observasi

terstruktur merupakan observasi yang telah dirancang secara

sistematis, tentang apa yang akan diamati, dan di mana tempatnya

sedangkan observasi tidak terstruktur adalah observasi yang tidak

dipersiapkan secara sistematis tentang apa yang diobservasi

(Sugiyono:2013).

Observasi dalam penelitian ini menggunakan obervasi tidak

terstruktur dan dilakukan pada forum dan member OLX.co.id untuk

mengetahui bagaimana realitas penggunaan aktual e-commerce

OLX.co.id sehingga dapat menggambarkan secara nyata apa yang

(20)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014 3.5 Populasi dan Sampel

3.5.1 Populasi

Populasi merupakan kumpulan individu atau objek yang memiliki

kualitas-kualitas serta ciri-ciri yang telah ditetapkan. Berdasarkan kualitas-kualitas dan ciri-ciri

tersebut, populasi dapat dipahami sebagai sekelompok unit analisis atau objek

pengamatan yang minimal memiliki satu persamaan karakteristik. Populasi dalam

penelitian ini adalah member OLX.co.id. Terakhir kali member OLX.co.id

berjumlah 2.262.398 (Facebook.com 24 Mei 2014). Dengan jumlah member

yang sangat banyak penulis tidak memungkinkan untuk meneliti semua member

sehingga agar tetap mendapat hasil yang optimal harus dilakukan pengambilan

sampel yang mewakili populasi yang sangat banyak.

3.5.2 Sampel

Sampel adalah bagian dari populasi yang memiliki karakteristik yang sama

dan dianggap dapat mewakili populasi. Berdasarkan studi pendahuluan diperoleh

data bahwa jumlah member OLX.co.id berjumlah 2.262.398 (Facebook.com – 24

Mei 2014). Mengingat tidak memungkinkan untuk mengambil seluruh unit

populasi dengan mempertimbangkan kemampuan peneliti yang dipandang dari

segi dana, waktu dan fasilitas serta dukungan lainnya, maka tidak mungkin pula

untuk dilakukan sensus. Untuk itu dalam penelitian ini dilakukan penarikan

sampel yang dapat mewakili seluruh unit populasi. Metode penarikan sampel yang

dipakai yaitu Metode Non-probability Sampling dengan teknik purposive

(21)

tertentu (Sugiyono, 2013) serta sampling insidental. Tekniknya adalah penentuan

sampel berdasarkan kebetulan, yaitu siapa saja yang secara kebetulan/insidental

bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel, bila dipandang orang

yang kebetulan ditemui itu cocok sebagai sumber data. Kriteria sampel yang

digunakan peneliti untuk penelitian ini adalah member OLX.co.id yang pernah

melakukan jual beli pada situs OLX.co.id.

3.5.3 Teknik Pengambilan Sampel

Pada teknik pengambilan sampel, peneliti menggunakan rumus slovin.

Rumus slovin ini digunakan untuk mengambil sampel yang diketahui populasinya dengan taraf signifikansi α ditentukan. Rumusnya adalah:

= + 𝛼

Dimana:

n = Ukuran Sampel

N = Populasi

α = Taraf Signifikansi

Pada penelitian ini populasi member OLX.co.id adalah 2.262.398, dan penelitian ini menggunakan taraf signifikansi atau α = 10% atau 0,1. Maka

(22)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

= + . 6 .. 6 . ,

Dari perhitungan diatas didapat hasil n atau besaran sampel sebesar 99.99

atau dibulatkan menjadi 100. Untuk mengantisipasi kuisioner yang tidak layak

maka akan dibagikan sebanyak 200 kuisioner.

3.6 Rancangan Analisis Data

Pada dasarnya dalam setiap penelitian diperlukan suatu rancangan atau

prosedur mengenai langkah-langkah yang akan dilakukan setelah semua data

terkumpul. Mengingat penelitian ini adalah penelitian kuantitatif yang bertujuan

untuk menguji teori dan hubungan antar variabel melalui penyebaran kuesioner

maka rancangan pengolahan dan penafsiran data kuesioner mutlak diperlukan agar

diperoleh hasil apakah terdapat pengaruh dari variabel X1 yaitu persepsi

kemudahan dan X2 yaitu persepsi kegunaan terhadap variabel Y atau penggunaan

aktual. Adapun langkah-langkah dalam pengolahan data yang harus dilakukan

adalah sebagai berikut:

1. Editing, yaitu pemeriksaan kuesioner yang telah terkumpul kembali

setelah dibagikan kepada responden. Dalam praktiknya mungkin

terdapat kesalahan dalam pengisian kuesioner oleh responden maka

langkah ini meliputi mengecek kelengkapan pengisian instrument

secara menyeluruh.

2. Skoring, yaitu pemberian skor atau kode untuk setiap opsi dari item

(23)

digunakan dalam setiap pertanyaan adalah skala likert lima poin

dimana untuk jawaban positif diberi bobot 5-4-3-2-1 dan sebaliknya

untuk jawaban negative diberi bobot 1-2-3-4-5.

Tabel 3. 2

Kriteria Bobot Nilai Alternatif

Pilihan Jawaban Bobot Pertanyaan

Sangat setuju 5

Setuju 4

Cukup Setuju 3

Tidak setuju 2

Sangat tidak setuju 1

3. Tabulating, yaitu merekap data hasil skoring ke dalam bentuk tabel

rekapitulasi secara lengkap untuk seluruh item kuesioner. Berikut

tabel rekapitulasi yang dimaksud:

Tabel 3. 3

Tabel Rekapitulasi Data

Resp. Skor Item Total

1 2 3 … N

1 2

(24)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

4. Tahap uji coba instrument, penulis menggunakan dua tahap pengujian

yaitu uji validitas dan reliabilitas guna mengetahui kelayakan

kuesioner yang disebarkan kepada responden.

5. Analisis deskriptif, digunakan untuk menggambarkan skor variabel

X1, X2 dan Y serta kedudukannya guna menjawab tujuan penelitian

yang bersifat deskriptif. Analisis ini dilakukan melalui tinjauan

kontinum dan perbandingan rata-rata data sampel.

6. Analisis verifikatif, digunakan untuk menjawab tujuan penelitian yang

bersifat asosiatif serta menguji hipotesis melalui teknik analisis regresi

berganda.

3.7 Uji Validitas dan Reliabilitas

3.7.1 Uji Validitas

Uji validitas merupakan suatu ukuran yang menunjukkan tingkat

keandalan atau keabsahan suatu alat ukur (Arikunto, 1995; 63-69 dalam Sunjoyo,

dkk, 2013: 38).Validitas digunakan untuk mengetahui kelayakan butir-butir dalam

suatu daftar (konstruk) pertanyaan dalam mendefinisikan suatu variabel (Nugroho,

2005:67 dalam Sunjoyo, dkk, 2013:39). Tingkat validitas yang tinggi dalam suatu

penelitian akan menghasilkan penjelasan masalah penelitian yang sesuai dengan

keadaan sebenarnya.

Pengujian validitas dalam penelitian ini menggunakan korelasi product

moment dengan tingkat signifikansi 10% dan derajat kebebasan df = n -2 , secara

(25)

 

program komputer SPSS kemudian hasilnya dikonsultasikan dengan tabel nilai r

menggunakan taraf kesalahan 10%. Instrument dinyatakan valid apabila:

Nilai > r tabel, maka item pertanyaan valid

Nilai < r tabel, maka item pertanyaan tidak valid

Adapun hasil pengujian validitas yang diperoleh tercantum pada tabel

(26)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

Tabel 3. 4

Hasil Pengujian Validitas X1 (Persepsi Kemudahan)

No Item 𝒓 𝒏 𝒓 𝒆𝒍 Keterangan

Sumber: Hasil Pengolahan SPSS 22 For Windows, 2014

Tabel 3. 5

Hasil Pengujian Validitas X2 (Persepsi Kegunaan)

No Item 𝒓 𝒏 𝒓 𝒆𝒍 Keterangan

Sumber: Hasil Pengolahan SPSS 22 For Windows, 2014

Tabel 3. 6

Hasil Pengujian Validitas Y (Penggunaan Aktual)

No Item 𝒓 𝒏 𝒓 𝒆𝒍 Keterangan

1 0,827 0,306 Valid

2 0,836 0,306 Valid

3 0,716 0,306 Valid

(27)

Pengujian validitas instrumen dalam penelitian ini dilakukan terhadap 30

responden dengan tingkat signifikansi 10% dan derajat kebebasan df = n-2, yaitu

30 - 2 = 28. Sehingga diperoleh nilai 𝑙 sebesar 0,306. Maka setiap item

pertanyaan dalam instrument ini dapat dikatakan valid, karena ℎ𝑖 𝑛 pada setiap

item menunjukkan nilai yang lebih besar daripada 𝑙 ( ℎ𝑖 𝑛 > 𝑙). Hal

ini berarti pertanyaan-pertanyaan dalam kuesioner dapat dijadikan alat ukur apa

yang hendak diukur.

3.7.2 Pengujian Reliabilitas

Reliabilitas merupakan indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat

pengukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan (Sunjoyo, dkk, 2013).Uji

reliabilitas dilakukan untuk mengukur konsistensi data dari instrumen penelitian

yang digunakan untuk mengukur konsep. Untuk melihat tingkat reliabilitas

instrument dalam penelitian ini dilakukan dengan uji statistik Cronbach Alpha (α)

pada program SPSS. Konstruk dikatakan reliabel jika memiliki Cronbach

Alpha>0,60 (Sunjoyo, dkk, 2013).

Kriteria tingkatan reliabilitas menurut Sekaran (2006) dalam Nurina

(2010) jika alpha atau r hitung:

a. 0,8 - 1,0 = Reliabilitas baik

b. 0,6 - 0,799 = Reliabilitas diterima

(28)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

Secara matematis, Arikunto (2010) menyatakan formula cronbach alpha

sebagai berikut:

= ( ) − ∑ 𝜎𝜎 2

2

(Arikunto, 2010) Dimana:

= Reliabilitas instrument

k = Banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal

∑ 𝜎 = Jumlah varians butir

𝜎 = Varians total

Rumus variansnya adalah:

𝜎 = ∑ 𝑋2− ∑𝑋 2𝑁 𝑁

(Arikunto, 2010) Dimana:

𝜎 = Harga varians total

∑ = Jumlah kuadrat skor total

∑ = Jumlah kuadrat dari jumlah skor total

= Jumlah responden

Adapun keputusan dalam uji reliabilitas ini adalah sebagai berikut:

Jika ℎ𝑖 𝑛 > 𝑙 maka instrument dinyatakan reliabel

(29)

Secara teknis pengujian reliabilitas tersebut dilakukan dengan

menggunakan program Komputer SPSS 22 for windows, maka diperoleh hasil

seperi yang tercantum dibawah ini:

Tabel 3. 7 Hasil Uji Reliabilitas

Variabel 𝒓 𝒏 𝒓 𝒆𝒍 Keterangan

Persepsi Kemudahan 0,906 0,600 Reliabel

Persepsi Kegunaan 0,856 0,600 Reliabel

Penggunaan Aktual 0,709 0,600 Reliabel

Sumber: Hasil Pengolahan SPSS 22 For Windows, 2014

Berdasarkan tabel 3.7 diperoleh hasil uji reliabilitas variabel X1, X2, dan

Y menunjukkan bahwa ketiga variabel tersebut dinyatakan reliabel karena nilai

ℎ𝑖 𝑛 > 𝑙 atau nilai ℎ𝑖 𝑛 > 0,6 maka reliabilitas diterima.

3.8 Teknik Analisis Data dan Uji Hipotesis

3.8.1 Teknik Analisis Data

3.8.1.1 Analisis Deskriptif

Analisis dekskriptif digunakan untuk menganalisa data dengan cara

mendeskripsikan atau menggambarkan data yang telah terkumpul sebagaimana

adanya tanpa bermaksud membuat kesimpulan yang berlaku umum atau

generalisasi (Sugiyono, 2013). Suliyanto dalam Sunjoyo, dkk (2013) menjelaskan

bahwa statistik deskriptif merupakan ilmu statistik yang mempelajari bagaimana

cara menyusun dan menyajikan data dari data yang telah dikumpulkan dalam

(30)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

Analisis deskriptif dalam penelitian ini menggunakan tinjauan kontinum

untuk menggambarkan skor serta kedudukan variabel X dan variabel Y. adapun

langkah-langkah dalam analisis ini adalah sebagai berikut:

1. Menentukan jumalh Skor Kriterium (SK) dengan menggunakan

formula:

= × ×

Dimana:

ST = Skor Tertinggi

JB = Jumlah Bulir

JR = Jumlah Responden

2. Membandingkan jumlah skor hasil angket dengan jumlah skor

kriterium. Jumlah skor hasil angket dapat diperoleh dengan formula:

𝑖 = + + + 𝑛

Dimana:

Xi = Jumlah skor hasil kuesioner variabel X/Y

X1 - Xn = Jumlah skor kuesioner masing- masing responden

3. Membuat daerah kontinum guna melihat gambaran tentang variabel

secara keseluruhan yang diharapkan responden. Daerah kontinum

dibagi ke dalam tiga tingkatan sebagai berikut:

Tinggi = ST x JB x JR

Sedang = SS x JB x JR

(31)

Dimana:

ST = Skor Tertinggi

SS = Skor Sedang

SR = Skor Rendah

JB = Jumlah Bulir

JR = Jumlah Responden

4. Menentukan selisih skor kontinum dari setiap tingkatan, maka

digunakan formula:

= 𝑖 𝑖 𝑖 − 𝑖 𝑎ℎ

5. Menentukan daerah kontinum tinggi, sedang dan rendah dengan

menambah selisih (R) secara bertahap dari kontinum tinggi sampai

dengan kontinum rendah.

6. Menentukan garis kontinum dan daerah letak skor untuk setiap

variabel, seperti gambar berikut:

Rendah Sedang Tinggi

3.8.1.2 Analisis Verifikatif

a. Method of Sucsessive Interval (MSI)

Pengolahan data dengan menggunakan statistik parametrik mengharuskan Gambar 3. 1

(32)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

berupa data ordinal maka terlebih dahulu dilakukan transformasi data ordinal

ke data interval dengan menggunakan Method of Succesive Interval (MSI).

Adapun langkah-langkah dalam dalam metode ini adalah sebagai berikut:

1. Memperhatikan tiap butir pertanyaan

2. Menentukan berapa orang yang menjawab skor 1,2,3,4, dan 5 untuk setiap

butir tersebut

3. Membagi setiap frekuensi dengan banyaknya responden 𝑃𝑖 =

𝑁 , hasilnya

disebut dengan proporsi (P).

4. Menentukan proporsi kumulatif (PK) dengan cara menjumlahlan proporsi

yang ada dengan proporsi sebelumnya.

5. Menentukan nilai Z untuk setiap kategori proporsi kumulatif yang

diperoleh dengan menggunakan tabel distribusi normal

6. Menentukan nilai densitas untuk setiap nilai Z yang diperoleh dengan

menggunakan tabel ordinat distribusi normal.

7. Menghitung nilai skala atau Scala Value (SV) dengan menggunakan

rumus:

= ( 𝐷 𝑎 𝑖 𝑦 𝑤 𝑖 𝑖 − 𝐷𝑤 𝑖 𝑖 − 𝑎 𝑖 𝑦 𝑤 𝑤 𝑖 𝑖 𝑖 𝑖 )

8. Menghitung skor hasil transformasi untuk setiap pilihan jawaban dengan

rumus:

(33)

Untuk memperjelas langkah-langkah dimaksud diatas, berikut disajikan

dalam bentuk tabel:

Tabel 3. 8

Pengubahan Data Ordinal Ke Interval

Kriteria 1 2 3 4 5

Frekuensi Proporsi

Proporsi Kumulatif Nilai

Skala Value

b. Uji Asumsi Klasik

Uji asumsi klasik adalah persyaratan statistik yang harus dipenuhi pada

analisis regresi linier berganda agar data yang dihasilkan dapat bermanfaat. Uji

asumsi klasik yang digunakan pada penelitian ini antara lain sebagai berikut.

1. Uji Normalitas Data

Model regresi yang baik adalah yang memiliki nilai residual yang

terdistribusi normal maka digunakan uji normalitas untuk melihat apakah

nilai residual terdistribusi normal atau tidak. Uji normalitas dapat

dilakukan dengan uji histogram, uji normal P Plot, uji Chi Square,

(34)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

Untuk mendeteksi normalitas data kali ini penulis mencoba

menggunakan uji histogram serta uji normal P Plot.

2. Uji Multikolinearitas

Uji multikolinearitas adalah untuk melihat ada atau tidaknya

korelasi yang tinggi antara variabel-variabel bebas dalam suatu model

regresi linear berganda. Jika ada korelasi yang tinggi di antara

variabel-variabel bebasnya, maka hubungan antara variabel-variabel bebas terhadap variabel-variabel

terikatnya menjadi terganggu.

Uji multikolinearitas dapat diketahui jika nilai koefisien korelasi

antar masing-masing variabel independen kurang dari 0,70, maka model

dapat dinyatakan bebas dari multikolinearitas, jika nilai korelasi lebih dari

0,70, berarti terjadi korelasi yang sangat kuat antar variabel independen

sehingga terjadi multikolinearitas.

Pada penelitian ini penulis melihat nilai tolerance dan variance

inflation factor (VIF) menggunakan program komputer SPSS 22 For

Windows, jika nilai tolerance tidak kurang dari 0,1 dan nilai VIF tidak

lebih dari 10, maka model dapat dikatakan terbebas dari multikolinearitas.

3. Uji Autokorelasi

Uji autokorelasi berguna untuk mengetahui apakah dalam sebuah

model regresi linear terdapat hubungan yang kuat baik positif maupun

negatif antar data yang ada pada variabel-variabel penelitian. Jika terjadi

(35)

Untuk melihat ada atau tidaknya autokorelasi maka menggunakan uji

Durbin-Watson, berikut syarat terjadinya autokorelasi:

a. Jika DW dibawah -2 berarti adanya autokorelasi positif

b. Jika DW berada diantara -2 sampai +2 berarti tidak ada autokorelasi

c. Jika DW berada diatas +2 berarti ada autokorelasi

4. Uji Heteroskedastisitas

Uji heteroskedastisitas adalah untuk melihat apakah terdapat

ketidaksamaan varians dari residual satu ke pengamatan yang lain. Model

regresi yang memenuhi persyaratan adalah di mana terdapat kesamaan

varians dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain tetap atau

disebut homoskedastisitas. Konsekuensi dari adanya gejala heteroskedastis

adalah penaksiran yang diperoleh tidak efisien, baik dalam sampel besar

maupun kecil walaupun penaksiran yang diperoleh menggambarkan

populasinya atau tidak.

Deteksi heteroskedastisitas dapat dilakukan dengan metode scatter

plot dengan memplotkan nilai ZPRED (nilai prediksi) dengan SRESID

(nilai residualnya). Model yang baik didapatkan jika tidak terdapat pola

tertentu pada grafik, seperti mengumpul di tengah, menyempit kemudian

melebar atau sebaliknya melebar kemudian menyempit (Sunjoyo, dkk,

2013).

(36)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

Analisis korelasi menurut Lind (2008) yang dikutip Sunjoyo, dkk (2013)

adalah sekumpulan teknik untuk mengukur hubungan (kekuatan hubungan)

antara dua variabel atau lebih. Uji korelasi dalam penelitian ini bertujuan untuk

mengetahui ada tidaknya hubungan dan kapasitas antara persepsi kemudahan

persepsi kegunaan dan penggunaan aktual, maka digunakan analisis korelasi

product moment.

Sugiyono (2007) menggunakan prosedur matematik untuk mengukur

tingkat hubungan antar variabel tersebut dalam bentuk angka atau indeks

koefisien korelasi yang bergerak antara -1 sampai +1. Sebuah nilai yang

mendekati +1 menunjukkan sebuah arah atau hubungan positif antar variabel,

sebaliknya jika nilai mendekati -1 menunjukkan hubunga kebalikan atau

negatif antar varibel. Apabila dijabarkan lebih lanjut, maka didapat tabel

interpretasi koefisien korelasi Guilford seperti berikut:

Tabel 3. 9

Interpretasi Koefisien Korelasi

Interval Koefisien Tingkat Hubungan

0,80 - 1,00 Sangat Kuat

0,60 – 0,79 Kuat

0,40 – 0,59 Cukup Kuat

0,20 – 0,39 Rendah

0,00 – 0,19 Sangat Rendah

Sumber: Sunjoyo, dkk (2013)

Adapun rumus matematis untuk menghitung koefisien korelasi menurut

(37)

 

Koefisien determinasi digunakan untuk mengetahui besarnya sumbangan

sebuah variabel bebas (X) atau lebih terhadap naik turunnya variabel terikat

(Y).

Maka untuk mengetahui besarnya persentase pengaruh persepsi

kemudahan dan persepsi kegunaan terhadap penggunaan aktual dilakukan

analisis menggunakan rumus sebagai berikut:

= %

(Iqbal Hasan, 2002)

Dimana:

(38)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

Nilai koefisien determinasi ini memiliki asumsi 0 ≤ r2 ≥ 1, nilai r2 yang

rendah menunjukkan kemampuan variabel-variabel independent dalam

menjelaskan variasi variabel dependent yang terbatas. Semakin besar atau

mendekati 1 maka mengindikasikan variabel independen semakin mampu

menjelaskan variabel dependentnya.

e. Uji Regresi Linier Berganda

Lind (2008) dalam Sunjoyo, dkk (2013) mengatakan analisis regresi

adalah teknik yang digunakan untuk mengembangkan persamaan regresi dan

memberikan perkiraan. Pada umumnya uji regresi bertujuan untuk menguji

hubungan-hubungan ketergantungan variabel dependen (terikat) dengan satu

atau lebih variabel independen (bebas). Penelitian ini menggunakan jenis uji

regresi berganda karena memiliki lebih dari satu variabel independen (persepsi

kemudahan dan persepsi kegunaan) yang mempengaruhi variabel dependennya

(penggunaan aktual). Persamaan regresi berganda dengan 3 sub variabel

adalah:

Y = a + b1X1 + b2X2

(Sugiyono, 2013)

Dimana:

Y = variabel dependent (penggunaan aktual)

X1 = sub variabel independent (persepsi kegunaan)

X2 = sub variabel independent (persepsi kemudahan)

(39)

b1b2 = koefisien regresi

Uji regresi ini dapat dilakukan jika telah memenuhi asumsi-asumsi yang

berlaku dalam regresi berganda, menurut Lind (2008, dalam Sunjoyo, dkk,

2013) asumsi tersebut antara lain:

1. Terdapat hubungan yang linier (terdapat hubungan garis lurus antara

variabel terikat dan sekelompok variabel bebas)

2. Variabel-variabel independennya tidak boleh berkorelasi. Pada

umumnya jumlah variabel independen berkisar antara dua sampai

empat variabel. Walaupun secara teoritis dapat digunakan banyak

variabel bebas, namun penggunaan lebih dari tujuh variabel bebas

dianggap tidak efektif.

3. Memenuhi asumsi klasik.

Pengujian regresi ini menggunakan program SPSS yang dimaksudkan

guna menguji apakah model yang dibuat mempunyai kesesuaian yang baik atau

memiliki hubungan kausalitas yang dihipotesiskan.

3.8.2 Uji Hipotesis

Uji hipotesis bertujuan guna mengetahui apakah terdapat hubungan yang

signifikan antara variabel independent (X) dan variabel dependent (Y). Pengujian

dilakukan pada hipotesis nol (Ho), yaitu pernyataan tidak adanya perbedaan

parameter dengan statistik data sampel. Lawan dari hipotesis nol adalah hipotesis

(40)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

data sampel. Maka hipotesis yang akan diuji dalam pengambilan keputusan

penerimaan atau penolakan hipotesis dalam penelitian ini adalah:

Ho1 : Tidak terdapat pengaruh antara persepsi kegunaan terhadap penggunaan

aktual

Ha1 : Terdapat pengaruh antara persepsi kegunaan terhadap penggunaan aktual

Ho2 : Tidak terdapat pengaruh antara persepsi kemudahan terhadap

penggunaan aktual

Ha2 : Terdapat pengaruh antara persepsi kemudahan terhadap penggunaan

aktual

Ho3 : Tidak terdapat pengaruh antara persepsi keguanaan dan persepsi

kemudahan secara bersama-sama terhadap penggunaan aktual

Ha3 : Terdapat pengaruh antara persepsi kegunaan dan persepsi kemudahan

secara bersama-sama terhadap penggunaan aktual

3.8.2.1 Uji Simultan (Uji F-Statistik)

Uji F-statistik adalah pengujian pengaruh variabel independent secara

bersama-sama terhadap variabel dependen. Hasil pengujian dapat dilihat dari nilai

signifikansi F hitung, bila nilainya lebih tinggi dari tingkat keyakinan maka

seluruh variabel independent tidak memiliki pengaruh yang signifikan secara

(41)

lebih rendah dari dari tingkat keyakinan maka seluruh variabel independent secara

bersama-sama memiliki pengaruh yang signifikan terhadap variabel dependennya.

Pengujian simultan dalam penelitian ini menggunakan bantuan program

komputer SPSS guna menguji besarnya pengaruh dari persepsi kegunaan dan

persepsi kemudahan secara bersama-sama atau simultan terhadap penggunaan

aktual Tingkat signifikansi yang digunakan untuk menentukan nilai F tabel adalah

sebesar 10 %.

Adapun asumsi pengambilan keputusan yang digunakan adalah:

a. Terima Ha, jika koefisien 𝐹ℎ𝑖 𝑛 𝐹 𝑙. Artinya, terdapat

pengaruh yang signifikan persepsi kegunaan dan persepsi kemudahan

secara simultan terhadap penggunaan aktual.

b. Tolak Ha, jika koefisien 𝐹ℎ𝑖 𝑛 𝐹 𝑙. Artinya tidak terdapat

pengaruh yang signifikan dari persepsi kegunaan dan persepsi

kemudahan secara simultan terhadap penggunaan aktual.

3.8.2.2 Uji Parsial (Uji T-Statistik)

Uji T-statistik digunakan untuk mengetahui pengaruh variabel independent

terhadap variabel dependent secara parsial atau terpisah. Adapun formula dalam

pengujian parsial ini adalah:

ℎ𝑖 𝑛 = √ −

√ −

(42)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014 Dimana:

r = koefisien korelasi

n = banyaknya sampel

Secara teknis alat pengujian parsial dalam penelitian ini menggunakan

program SPSS dalam melakukan uji koefisien regresi secara parsial dari persepsi

kegunaan (X1) dan persepsi kemudahan penggunaan (X2) terhadap penggunaan

aktual (Y). Tingkat signifikansi ditentukan sebesar 10% dengan rumus derajat

kebebasan:

= − −

dimana:

n = banyaknya sampel

k = jumlah variabel

Selanjutnnya nilai ℎ𝑖 𝑛 dibandingkan dengan 𝑙, maka asumsi

pengambilan keputusan yang digunakan adalah:

a. Terima Ha, jika koefisien ℎ𝑖 𝑛𝑙. Berarti terdapat pengaruh

signifikan dari persepsi kegunaan terhadap penggunaan aktual.

b. Tolak Ha, jika koefisien ℎ𝑖 𝑛𝑙. Berarti tidak terdapat

pengaruh signifikan dari persepsi kegunaan terhadap penggunaan

(43)

c. Terima Ha, jika koefisien ℎ𝑖 𝑛𝑙. Berarti terdapat pengaruh

signifikan dari persepsi kemudahan terhadap penggunaan aktual.

d. Tolak Ha, jika koefisien ℎ𝑖 𝑛𝑙. Berarti tidak terdapat

pengaruh signifikan dari persepsi kemudahan terhadap penggunaan

(44)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

PENGARUH PERSEPSI KEMUDAHAN (PERCEIVED EASE OF USE) DAN PERSEPSI KEGUNAAN

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi. (2010). Prosedur Penelitian: Suatu Pendekatan Praktik . Jakarta: Rineka Cipta

Davis, F. D. (1989). Perceived Usefulness, Perceived Ease Of Use, and User Acceptance of Information Technology. MIS Quarterly 13. 319-340.

Djaali dan Muljono, Pudji. (2008). Pengukuran dalam Bidang Pendidikan. Jakarta: Grasindo

Ghorab, Kamel E. (1997). The Impact of Technology Acceptance Considerations on System Usage, and Adopted Level of Technological Sophistication: An Empirical Investigation. International Journal of lnformation Management, Vol 17, No 4, pp 249 259.

Henderson, Ron dan Divett, Megan J. (2003). Perceived Usefulness, Ease of Use and Electronic Supermarket Use. International Journal Human-Computer Studies 59. 383-395.

Kadir, Abdul. (2003). Pengenalan Sistem Informasi. Yogyakarta: Penerbit Andi.

Lederer, Albert L. et. al. (2000). The Technology Acceptance Model and The World Wide Web. Decision Support Systems 29. 269–282.

Lui, Hung Kit dan Jamieson, Rodger. (2003). Integrating Trust and Risk Perceptions in Business to Consumer Electronic Commerce with Technology Acceptance Model. ECIS 2003 Proceedings. Paper 60.

Nazir, Moh. (2011). Metode Penelitian. Jakarta: Ghalia Indonesia

(45)

Administrasi Bisnis Angkatan Tahun 2010/2011 dan 2011/2012 Universitas Brawijaya). Universitas Brawijaya Malang.

Ramayah, T. (2010). The Role Of Voluntariness In Distance Education Students Usage Of A Course Website. The Turkish Online Journal of Educational Technology. Volume 9 Issue 3. 96-105.

Rizqiyanto, Saomi. (2010). Analisis Technology Acceptance Model Pada Penguna Electronic Banking di Lingkungan Fakultas Syariah dan Hukum UIN Syarif Hidayatullah Jakarta (Skripsi). Program Studi Muamalat Fakultas Syariah dan Hukum UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Simamora, Bilson. (2005). Analisis Multivariat Pemasaran. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama

Soeratno dan Arsyad, Lincolin. (2003). Metodologi Penelitian untuk Ekonomi dan Bisnis. Yogyakarta: UPP AMP YKPN

Sugiyono. (2008). Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D. Bandung: Alfabeta

Sugiyono. (2013). Metode Penelitian Bisnis. Bandung: Alfabeta

Sunjoyo. Et al. (2013). Aplikasi SPSS untuk SMART Riset. Bandung: Alfabeta

Surachman, Arif. 2008. Analisis Penerimaan Sistem Informasi Perpustakaan (SIPUS) Terpadu Versi 3 Di Lingkungan Universitas Gadjah Mada (UGM). Perpustakaan Digital UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Suyanto, M. (2003). Strategi Periklanan pada E-Commerce Perusahaan Top Dunia. Andi Yogyakarta

(46)

vM och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

Yusoff, Yusliza Mohd. (2009). Individual Differences, Perceived Ease of Use, and Perceived Usefulness in the E-Library Usage. Computer and Information Science. Vol. 2 No. 1. 76-83.

http://www.alexa.com/siteinfo/kaskus.co.id - Diakses 24 November 2013, Site Info Kaskus.co.id

http://www.alexa.com/siteinfo/tokobagus.com - Diakses 24 November 2013, Site Info Tokobagus.com

http://www.alexa.com/siteinfo/tokopedia.com - Diakses 24 November 2013, Site Info Tokopedia.com

http://www.apjii.or.id/v2/read/page/halaman-data/9/statistik.html - Diakses 15 Januari 2014, Indonesia Internet Users

https://www.idea.or.id/direktori_member/ - Diakses 10 Maret 2014, Direktori Member IdEA

http://www.the-marketeers.com/archives/category/brand-champion-award - Diakses 24 November 2013, Brand Champion Award

Admin. (2013). Geliat E-Commerce di Indonesia. [Online]. Melalui: http://www.marketing.co.id/geliat-e-commerce-di-indonesia/ - Diakses 24 November 2013

Marketeers. (2013). MarkPlus Insight: Hanya 20% Netizen yang Belanja Online. [Online]. Melalui: http://www.the-marketeers.com/archives/markplus-insight-hanya-20-netizen-yang-belanja-online-.html#.UyiVu6h_uOc – Diakses 24 November 2013

(47)
(48)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

PENGARUH PERSEPSI KEMUDAHAN (PERCEIVED EASE OF USE) DAN PERSEPSI KEGUNAAN (PERCEIVED

LAMPIRAN II

(49)

Responden Penelitian

Dalam rangka penyelesaian skripsi di prodi Manajemen FPEB UPI, saya bermaksud melakukan penelitian tentang Pengaruh Persepsi Kegunaan (Perceived Usefulness) dan Persepsi Kemudahan (Perceived Ease of Use) Terhadap Penggunaan Aktual (Actual Usage) E-Commerce OLX.co.id / Tokobagus.com (Studi Pada Member OLX.co.id / Tokobagus.com)” mohon kiranya bapak/ibu/saudara/i mengisi seluruh pertanyaan dalam kuisioner ini. Atas bantuan serta kerjasamanya saya ucapkan banyak terimakasih.

Berilah tanda (√ ) pada kolom yang sesuai dengan pilihan anda.

Profil Responden

1. Jenis Kelamin : Pria Wanita

2. Usia : < 20 tahun 20-26 Tahun 27-33 Tahun 34-40 Tahun > 40 Tahun

3. Pekerjaan : Mahasiswa/Pelajar Wirausaha Karayawan/PNS Lain-lain ….………..

4. Pernah mengiklankan barang, menjual barang, atau

membeli barang di OLX.co.id / Tokobagus.com Ya Tidak

No Handphone (ada pulsa senilai 50rb untuk 2 orang beruntung) :

Keterangan:

1. Mudah memahami tampilan OLX.co.id / Tokobagus.com

2. Mudah menggunakan fasilitas yang tersedia di OLX.co.id / Tokobagus.com

3. Mudah menjadi terampil dalam menggunakan OLX.co.id / Tokobagus.com

4. Tidak perlu keterampilan khusus untuk menggunakan OLX.co.id / Tokobagus.com

5. Terbiasa menggunakan OLX.co.id / Tokobagus.com untuk jual-beli produk

(50)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

PENGARUH PERSEPSI KEMUDAHAN (PERCEIVED EASE OF USE) DAN PERSEPSI KEGUNAAN (PERCEIVED

9. Mudah memperoleh produk yang diinginkan dari OLX.co.id / Tokobagus.com

B. Persepsi Kegunaan SS S CS TS STS

10. OLX.co.id / Tokobagus.com berguna untuk mendapatkan informasi produk

11. OLX.co.id / Tokobagus.com berguna untuk membandingkan harga produk

12. OLX.co.id / Tokobagus.com berguna untuk melakukan jual beli produk

13. OLX.co.id / Tokobagus.com dapat menghemat biaya dalam proses jual beli produk

14. OLX.co.id dapat menghemat waktu dalam jual beli produk

15. OLX.co.id / Tokobagus.com membuat jual beli produk lebih efisien

16. OLX.co.id / Tokobagus.com berguna untuk mendapatkan produk yang berkualitas

(51)

LAMPIRAN III

(52)
(53)

No.

Resp Persepsi Kemudahan X1 Persepsi Kegunaan X2 Penggunaan Aktual Y

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

1 2 1 1 2 3 3 2 2 2 2 1 2 2 3 2 1 4 4 3

2 4 4 4 4 4 2 4 5 5 3 2 3 4 4 4 2 4 4 3

3 5 4 4 5 5 3 4 5 3 4 4 5 4 3 3 3 5 2 5

4 3 4 4 5 5 1 3 4 4 4 3 4 3 4 4 3 5 2 4

5 4 4 4 4 2 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4

6 2 2 2 2 3 2 2 2 2 5 5 5 5 4 3 3 4 3 3

7 4 4 3 4 4 2 5 5 4 4 5 4 3 3 4 3 5 3 4

8 4 4 2 5 5 5 5 5 3 1 1 5 5 4 4 3 4 4 3

9 4 3 2 4 4 2 4 4 3 4 4 4 4 4 4 3 3 3 5

10 4 4 4 4 3 3 4 4 4 4 3 4 5 5 4 3 4 4 4

11 3 3 2 3 2 2 2 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 4

12 4 4 4 4 2 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 3 5

13 4 4 4 5 4 3 4 4 3 3 3 4 5 4 4 3 4 4 4

14 4 4 4 5 4 3 4 4 3 3 3 4 5 4 4 3 4 4 4

15 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5

16 4 4 5 4 5 3 4 4 4 2 3 4 3 3 4 3 4 3 4

17 4 3 2 2 3 1 2 4 3 3 3 4 3 4 4 2 3 3 3

18 4 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5

19 5 3 5 4 5 4 5 5 4 4 5 5 5 5 5 4 5 4 5

20 4 4 3 4 5 3 3 3 4 4 5 4 4 4 5 3 4 3 5

21 3 4 3 4 4 3 4 3 4 4 3 4 4 4 4 3 4 3 4

22 4 4 4 4 4 2 3 4 4 4 3 5 4 5 5 3 4 4 4

23 2 2 2 3 4 3 3 4 3 3 4 4 3 3 3 3 4 4 2

(54)
(55)

58 5 5 5 5 5 5 5 3 3 3 3 4 4 4 3 3 4 4 3

59 3 3 3 2 2 3 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 2 2

60 4 4 3 5 4 2 5 5 4 3 2 5 3 4 4 3 4 2 5

61 3 2 3 4 5 4 3 3 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4

62 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 1 1 2 2 2 4

63 2 2 3 3 3 2 2 2 2 2 3 2 3 2 3 2 4 2 5

64 5 5 4 5 4 3 5 5 5 4 5 4 5 5 5 4 4 2 5

65 5 5 5 5 5 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 3 5 2 5

66 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 4 4 4 3 3 4 3 3

67 5 4 4 4 4 3 2 3 3 3 5 5 5 5 3 2 4 3 4

68 5 4 3 5 5 3 3 4 4 3 4 4 5 5 4 5 5 3 4

69 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 3 3

70 2 3 3 3 2 3 2 2 1 2 2 3 1 2 1 2 2 2 3

71 1 3 3 2 2 4 2 2 3 2 2 2 3 3 1 3 3 2 3

72 2 2 2 1 2 4 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3

73 3 3 3 4 4 3 4 4 3 4 3 4 4 4 5 3 4 3 4

74 4 4 4 4 2 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 4 3

75 5 5 4 5 4 4 4 3 3 4 3 4 4 4 3 3 4 4 4

76 5 5 5 5 3 5 5 5 5 4 4 4 3 3 3 4 3 4 5

77 3 3 3 4 4 3 4 3 3 4 4 4 4 4 4 4 5 3 3

78 4 3 3 4 4 3 4 4 4 4 3 3 3 4 4 3 4 2 4

79 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 5

80 3 3 4 4 4 3 3 3 3 4 3 4 3 3 3 3 4 3 3

81 4 4 4 4 4 4 5 5 5 4 3 4 4 4 4 4 5 5 3

82 5 5 3 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 4 4 3 3 3 5

83 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 3 4 4 3

(56)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

88 4 4 4 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 2 5

89 5 5 5 4 4 2 5 5 5 5 5 5 3 5 2 2 5 4 4

90 3 3 3 4 4 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4

91 3 3 3 3 5 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 2 4

92 4 4 4 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3

93 4 4 4 4 4 3 5 5 4 4 4 4 5 5 5 4 5 3 5

94 4 4 4 4 4 4 3 4 4 3 4 3 3 4 4 3 4 4 3

95 5 5 5 2 2 4 5 5 5 2 5 5 5 5 5 4 5 5 4

96 4 4 3 5 2 1 2 3 4 4 5 4 4 5 3 2 3 3 5

97 5 5 5 5 5 4 3 3 3 4 3 5 4 4 4 3 5 3 3

98 4 4 4 4 4 5 4 4 5 5 4 4 5 5 4 5 4 3 4

99 4 4 4 4 5 2 4 4 3 4 4 5 4 2 3 4 4 4 4

(57)
(58)
(59)

60

(60)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

90

(61)
(62)
(63)

28.448 20.981 10.379

37.344 24.874 13.826

34.692 23.831 11.526

33.173 23.841 11.376

38.561 27.092 13.826

33.499 28.190 12.605

30.767 24.874 11.435

35.172 30.661 13.755

33.173 24.864 11.496

39.114 25.928 13.755

29.283 25.880 12.432

27.791 18.979 10.326

36.084 25.880 11.376

35.430 29.402 13.928

33.181 21.890 11.376

37.559 29.967 14.882

27.249 25.097 11.526

37.198 25.100 11.702

35.961 30.430 11.435

32.411 24.420 12.432

(64)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

𝒏 𝒆𝒍

1 0,777 0,306 Valid

2 0,878 0,306 Valid

3 0,442 0,306 Valid

4 0,843 0,306 Valid

5 0,819 0,306 Valid

6 0,687 0,306 Valid

7 0,780 0,306 Valid

8 0,745 0,306 Valid

9 0,827 0,306 Valid

10 0,686 0,306 Valid

11 0,478 0,306 Valid

12 0,814 0,306 Valid

13 0,785 0,306 Valid

14 0,858 0,306 Valid

15 0,803 0,306 Valid

16 0,739 0,306 Valid

17 0,827 0,306 Valid

18 0,836 0,306 Valid

19 0,716 0,306 Valid

Uji Reliabilitas

Variabel 𝒓 𝒏 𝒓 𝒆𝒍 Keterangan

Persepsi Kemudahan 0,906 0,600 Reliabel

Persepsi Kegunaan 0,856 0,600 Reliabel

(65)

LAMPIRAN IV

(66)

M och Imamuddin Soleh Helmi, 2014

PENGARUH PERSEPSI KEMUDAHAN (PERCEIVED EASE OF USE) DAN PERSEPSI KEGUNAAN (PERCEIVED USEFULNESS) TERHADAP PENGGUNAAN

Correlations

Kemudahan1 Kemudahan2 Kemudahan3 Kemudahan4 Kemudahan5 Kemudahan6 Kemudahan7 Kemudahan8 Kemudahan9

Kemudahan1 Pearson Correlation 1 .868** .576** .715** .400* .426* .406* .449* .449*

Sig. (2-tailed) .000 .001 .000 .029 .019 .026 .013 .013

N 30 30 30 30 30 30 30 30 30

Kemudahan2 Pearson Correlation .868** 1 .806** .689** .447* .589** .608** .570** .570**

Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .013 .001 .000 .001 .001

N 30 30 30 30 30 30 30 30 30

Kemudahan3 Pearson Correlation .563** .525** .427* .246 .168 .157 .201 .107 .107

Sig. (2-tailed) .001 .003 .019 .190 .375 .408 .286 .575 .575

N 30 30 30 30 30 30 30 30 30

Kemudahan4 Pearson Correlation .576** .806** 1 .635** .400* .650** .740** .623** .623**

Sig. (2-tailed) .001 .000 .000 .029 .000 .000 .000 .000

N 30 30 30 30 30 30 30 30 30

Kemudahan5 Pearson Correlation .715** .689** .635** 1 .681** .447* .451* .577** .577**

Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 .013 .012 .001 .001

N 30 30 30 30 30 30 30 30 30

Kemudahan6 Pearson Correlation .400* .447* .400* .681** 1 .407* .299 .609** .609**

Sig. (2-tailed) .029 .013 .029 .000 .025 .108 .000 .000

N 30 30 30 30 30 30 30 30 30

Kemudahan7 Pearson Correlation .426* .589** .650** .447* .407* 1 .745** .859** .859**

Figur

Tabel 3. 1 Operasionalisasi Variabel
Tabel 3 1 Operasionalisasi Variabel . View in document p.14
Tabel 3. 3 Tabel Rekapitulasi Data
Tabel 3 3 Tabel Rekapitulasi Data . View in document p.23
Tabel 3. 2 Kriteria Bobot Nilai Alternatif
Tabel 3 2 Kriteria Bobot Nilai Alternatif . View in document p.23
Tabel 3. 4 Hasil Pengujian Validitas X1 (Persepsi Kemudahan)
Tabel 3 4 Hasil Pengujian Validitas X1 Persepsi Kemudahan . View in document p.26
Tabel 3. 6 Hasil Pengujian Validitas Y (Penggunaan Aktual)
Tabel 3 6 Hasil Pengujian Validitas Y Penggunaan Aktual . View in document p.26
Tabel 3. 5 Hasil Pengujian Validitas X2 (Persepsi Kegunaan)
Tabel 3 5 Hasil Pengujian Validitas X2 Persepsi Kegunaan . View in document p.26
Tabel 3. 7 Hasil Uji Reliabilitas
Tabel 3 7 Hasil Uji Reliabilitas . View in document p.29
Tabel 3. 8 Pengubahan Data Ordinal Ke Interval
Tabel 3 8 Pengubahan Data Ordinal Ke Interval . View in document p.33
Tabel 3. 9 Interpretasi Koefisien Korelasi
Tabel 3 9 Interpretasi Koefisien Korelasi . View in document p.36
Tabel Tabulasi Hasil Penyebaran Kuisioner
Tabel Tabulasi Hasil Penyebaran Kuisioner . View in document p.53

Referensi

Memperbarui...