Efek hepatoprotektif infusa daun swietenia mahagoni (l.) jacq. pada tikus jantan terinduksi karbon tetraklorida - USD Repository

113 

Teks penuh

(1)

i

EFEK HEPATOPROTEKTIF

INFUSA DAUN Swietenia mahagoni (L.) Jacq. PADA TIKUS JANTAN TERINDUKSI KARBON TETRAKLORIDA

SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm)

Program Studi Farmasi

Oleh:

Agriva Devaly Avista

NIM: 108114113

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA

(2)

ii

Persetujuan Pembimbing

EFEK HEPATOPROTEKTIF

INFUSA DAUN Swietenia mahagoni (L.) Jacq. PADA TIKUS JANTAN TERINDUKSI KARBON TETRAKLORIDA

Skripsi yang diajukan oleh:

Agriva Devaly Avista

NIM: 108114113

Telah disetujui oleh:

Pembimbing

(3)

iii

Pengesahan Skripsi Berjudul

EFEK HEPATOPROTEKTIF

INFUSA DAUN Swietenia mahagoni (L.) Jacq. PADA TIKUS JANTAN TERINDUKSI KARBON TETRAKLORIDA

Oleh:

Agriva Devaly Avista

NIM: 108114113

Dipertahankan di hadapan Panitia Penguji Skripsi

Fakultas Farmasi

Universitas Sanata Dharma

Pada tanggal: ...

Mengetahui,

Fakultas Farmasi

Universitas Sanata Dharma

Dekan

(Ipang Djunarko, M.Sc., Apt.)

Panitia Penguji Skripsi Tanda Tangan

1. Ipang Djunarko, M.Sc., Apt. ...

2. Prof. Dr. C. J. Soegihardjo, Apt. ...

(4)

iv

HALAMAN PERSEMBAHAN

janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati,

padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu

orang-orang yang beriman.” (QS. Al-Imran : 139)

karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya

sesudah kesulitan itu ada kemudahan

(QS. Alam Nasyrah : 94:5-6)

Apabila kamu teah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah.

Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.

(QS. Al-Imran/3 ayat 159).

Semakin besar rasa pengharapanmu, maka akan semakin besar pula rasa sakit

yang akan kau dapat. Dan jika kita menggantungkan pengharapan kepada

makhluk yang bernama manusia, maka bersiap-siaplah untuk mengalami rasa

kecewa, sebab manusia adalah tempat khilaf/salah

Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu

(QS. Al-Ikhlas : 2)

(5)

v

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA

Saya menyatakan dengan sesungguhnya bahwa skripsi yang telah saya

tulis ini, tidak memuat karya atau bagian karya orang lain, kecuali yang sudah

disebutkan dalam kutipan dan daftar pustaka, seperti layaknya karya ilmiah.

Apabila di kemudian hari ditemukan indikasi plagiarisme dalam naskah

tersebut, saya bersedia menanggung segala sanksi sesuai peraturan

perundang-undangan yang berlaku.

Yogyakarta, 30 Mei 2014

Penulis

(6)

vi

LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN

PUBLIKASI KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS

Yang bertanda tangan di bawah ini, saya mahasiswa Universitas Sanata Dharma:

Nama : Agriva Devaly Avista

NIM : 108114113

Demi perkembangan ilmu pengetahuan, saya memberikan kepada Perpustakaan

Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, karya ilmiah saya yang berjudul:

EFEK HEPATOPROTEKTIF

INFUSA DAUN Swietenia mahagoni (L.) Jacq. PADA TIKUS JANTAN TERINDUKSI KARBON TETRAKLORIDA

beserta perangkat yang diperlukan (bila ada). Dengan demikian saya memberikan

hak kepada Perpustakaan Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta untuk

menyimpan, mengalihkan dalam bentuk media lain, mengelolanya dalam bentuk

pangkalan data, mendistribusikan secara terbatas, dan mempublikasikannya di

internet dan media lain untuk kepentingan akademis tanpa perlu meminta ijin dari

saya maupun memberikan royalti kepada saya selama tetap mencantumkan nama

saya sebagai penulis.

Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya.

Dibuat di Yogyakarta

Pada tanggal : 30 Mei 2014

Yang menyatakan

(7)

vii

PRAKATA

Puji syukur kepada Allah SWT karena atas berkat dan segala karuniaanya,

sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “EFEK

HEPATOPROTEKTIF INFUSA DAUN Swietenia mahagoni (L.) Jacq. PADA TIKUS JANTAN TERINDUKSI KARBON TETRAKLORIDA” dengan baik.

Skripsi ini disusun untuk memenuhi salah satu persyaratan untuk memperoleh

gelar Sarjana Farmasi (S. Farm) program studi Farmasi Universitas Sanata

Dharma Yogyakarta.

Penulis meyadari bahwa dalam pelaksanaan dan penyusunan skripsi ini

tidak lepas dari bantuan dan campur tangan dari berbagai pihak. Oleh karena itu,

pada kesempatan yang indah ini penulis hendak mengucapkan terimakasih

kepada:

1. Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma

2. Bapak Prof. Dr. C. J. Soegihardjo, Apt. selaku Dosen Penguji pada skripsi ini

dan telah memberikan saran kepada penulis.

3. Ibu Phebe Hendra, MSi., Ph.D., Apt. selaku Dosen Penguji pada skripsi ini,

atas saran dan dukungan kepada penulis.

4. Bapak Ipang Djunarko, M.Sc., Apt. selaku Dosen Pembimbing dan Dosen

Penguji pada skripsi ini, atas segala bimbingan, bantuan, dukungan, semangat

(8)

viii

5. Ibu Dr. Sri Hartati Yuliani, M.Si., Apt. selaku Kepala Laboratorium Fakultas

Farmasi yang telah memberikan izin dalam penggunaan semua fasilitas

laboratorium untuk kepentingan skripsi ini.

6. Bapak Yohanes Dwiatmaka, M.Si., yang telah memberikan bantuan dalam

determinasi daun Swietenia mahagoni (L.) Jacq.

7. Bapak Heru, Bapak Parjiman, Bapak Kayat, Bapak Kunto, Bapak Wagiran

selaku Laboran Laboratorium Fakultas Farmasi atas bantuan dan

dukungannya kepada penulis selama proses pengerjaan skripsi.

8. Keluarga Bapak A. Slamet, SE., Ibu Siti Winarni, dan adik Zeluyvenca

Avista atas segala cinta, doa, nasihat, dukungan, dan batuan yang selalu

mengiringi.

9. Simbah kakung dan putri yang senantiasa memberikan semangat dan doa.

10.Rekan-rekan tim Swietenia mahagoni (L.) Jacq. : Evan Gunawan, Sherly Damima, dan Stefanus Indra Gamawan, atas kerjasama, dukungan dan

bantuannya selama ini.

11.Sahabat-sahabat Angelia Rosari, Yudhytha Anggarhani, Fransiskus Asisi

Dian Kristianto,Tomas Indra Waskita, Angga Zakharia, Hans Gani, dan

Daniel Pradipta atas persahabatan yang sudah terjalin selama ini.

12.Teman luar biasa Nurul Kusumawardani atas segala doa, dukungan, semangat

dan motivasinya.

13.Teman-teman FKK B 2010 dan teman-teman Fakultas Farmasi Universitas

(9)

ix

14.Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu oleh penulis yang telah

membantu selama proses penyusunan skripsi ini berlangsung.

Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan,

karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dan

bermanfaat khususnya bagi pengembangan ilmu pengetahuan. Semoga tulisan ini

dapat memberikan manfaat khususnya di bidang Farmasi, serta semua pihak baik

mahasiswa, lingkungan akademis, maupun masyarakat.

(10)

x

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ... i

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ... ii

HALAMAN PENGESAHAN ... iii

HALAMAN PERSEMBAHAN ... iv

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ... v

LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN ... vi

PRAKATA ... vii

DAFTAR ISI ... x

DAFTAR TABEL ... xiv

DAFTAR GAMBAR ... xvii DAFTAR LAMPIRAN ... xviii

INTISARI ... xx

ABSTRACT ... xx

BAB I. PENGANTAR ... 1

A. Latar Belakang ... 1

1. Rumusan masalah ... 4

2. Keaslian penelitian ... 4

3. Manfaat penelitian ... 5

B. Tujuan Penelitian ... 5

BAB II. PENELAAHAN PUSTAKA... 6

A. Anatomi dan Fisiologi Hati ... 6

(11)

xi

1. Perlemakan hati (steatosis) ... 8

2. Kematian sel (necrosis)... 8

3. Kolestasis ... 9

4. Sirosis ... 9

C. Karbon tetraklorida ... 10

D. Alanin Aminotransferasedan Aspartat Aminotransferase ... 12

E. Swietenia mahagoni (L.) Jacq. ... 12

1. Taksonomi... 12

2. Morfologi ... 13

3. Khasiat dan kegunaan ... 14

4. Kandungan kimia ... 14

F. Infusa ... 14

G. Landasan Teori ... 15

H. Hipotesis ... 16

BAB III. METODE PENELITIAN... 17

A. Jenis dan Rancangan Penelitian ... 17

B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional... 17

1. Variabel utama ... 17

2. Variabel pengacau ... 17

3. Definisi operasional ... 18

C. Bahan Penelitian ... 18

1. Bahan utama... 18

(12)

xii

D. Alat Penelitian ... 20

1. Alat pembuatan serbuk kering daun S. mahagoni ... 20

2. Pembuatan infusa daun S. mahagoni ... 21

3. Alat uji hepatoprotektif ... 21

E. Tata Cara Penelitian ... 21

1. Determinasi tanaman ... 21

2. Pengumpulan bahan uji ... 21

3. Pembuatan serbuk daun S. mahagoni ... 22

4. Penetapan kadar air serbuk kering daun S. mahagoni ... 22

5. Pembuatan infusa daun S. mahagoni ... 22

6. Penetapan kandungan flavonoid infusa daun S. mahagoni ... 23

7. Pembuatan larutan karbon tetraklorida konsentrasi 50% ... 23

8. Uji pendahuluan ... 23

9. Penetapan dosis infusa daun S. mahagoni ... 24

10. Pengelompokkan dan perlakuan hewan uji ... 25

11. Pembuatan serum ... 26

12. Pengukuran aktivitas ALT-AST ... 26

F. Tata Cara Analisis Hasil ... 27

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ... 28

A. Penyiapan Bahan ... 28

1. Hasil determinasi tanaman ... 28

2. Penetapan kadar air serbuk kering daun S. mahagoni ... 29

(13)

xiii

B. Uji Pendahuluan... 29

1. Penentuan dosis hepatotoksik karbon tetraklorida ... 29

2. Penentuan waktu pencuplikan darah hewan uji ... 30

3. Penetapan lama pemejanan infusa daun S. mahagoni ... 34

4. Penetapan dosis infusa daun S. mahagoni ... 35

C. Efek Hepatoprotektif Infusa Daun S. mahagoni Pada Tikus Terinduksi Karbon Tetraklorida... 36

1. Kontrol negatif (olive oil 2 ml/kgBB) ... 41

2. Kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida dosis 2 m/kgBB ... 43

3. Kontrol perlakuan (infusa daun S. mahagoni dosis 5 g/kgBB) ... 44

4. Kontrol pelarut aquadest ... 44

5. Kelompok perlakuan infusa daun S. mahagoni dosis 5; 3,535 dan 2,5 g/kgBB pada tikus jantan terinduksi karbon tetraklorida 2 ml/kgBB ... 45

D. Rangkuman Pembahasan ... 50

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ... 53

A. Kesimpulan ... 53

B. Saran ... 53

DAFTAR PUSTAKA ... 54

LAMPIRAN ... 57

(14)

xiv

DAFTAR TABEL

Tabel I. Komposisi dan konsentrasi reagen serum ALT... 20

Tabel II. Komposisi dan konsentrasi reagen serum AST... 20

Tabel III. Rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah induksi karbon

tetraklorida dosis 2 mL/kgBB pada selang waktu 0, 24, 48

dan 72 jam... 30

Tabel IV. Hasil uji Scheffe aktivitas ALT tikus terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB pada pencuplikan darah jam 0,

24, 48 dan 72 jam... 31

Tabel V. Rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah induksi karbon

tetraklorida dosis 2 mL/kgBB pada selang waktu 0, 24, 48

dan 72 jam... 32

Tabel VI. Hasil uji Mann-Whitney aktivitas AST tikus terinduksi

karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB pada pencuplikan

darah jam 0, 24, 48 dan 72 jam... 34

Tabel VII. Purata ± SE aktivitas serum ALT dan AST, serta % efek

hepatoprotektif tikus perlakuan infusa daun S. mahagoni

terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB (n=5)... 37

Tabel VIII. Hasil uji Scheffe aktivitas serum ALT tikus perlakuan infusa daun S. mahagoni terinduksi karbon tetraklorida dosis 2

(15)

xv

.

Tabel IX. Hasil uji Scheffe aktivitas serum AST tikus perlakuan infusa daun S. mahagoni terinduksi karbon tetraklorida dosis 2

mL/kgBB (n=5)... 40

Tabel X. Rata-rata aktivitas serum ALT dan AST tikus setelah

pemberian olive oil dosis 2 mL/kgBB pada selang waktu 0, 24, 48 dan 72 jam (n=5)... 41

Tabel XI. Hasil uji Scheffe aktivitas serum ALT dan AST tikus setelah

pemberian olive oil dosis 2 mL/kgBB pada selang waktu 0,

24, 48 dan 72 jam

(16)

xvi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur mikroskopik hati... 7

Gambar 2. Struktur karbon tetraklorida... 10

Gambar 3. Mekanisme biotransformasi dan oksidasi karbon

tetraklorida... 11

Gambar 4. Diagram batang rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah

pemberian karbon tetraklorida dosis 2 mL.kgBB pada

selang waktu 0, 24, 48, 72 jam... 30

Gambar 5. Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah

pemberian karbon tetraklorida dosis 2 mL.kgBB pada

selang waktu 0, 24, 48, 72 jam... 33

Gambar 6. Diagram batang rata-rata aktivitas serum ALT tikus

perlakuan pemberian infusa daun S. mahagoni selama enam hari sekali berturut-turut terinduksi karbon

tetraklorida... 38

Gambar 7. Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus

perlakuan pemberian infusa daun S. mahagoni selama enam hari sekali berturut-turut terinduksi karbon

tetraklorida... 38

Gambar 8. Diagram batang rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah

pemberian olive oil dosis 2 mL/kgBB pada selang waktu 0,

(17)

xvii

Gambar 9. Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah

pemberian olive oil dosis 2 mL/kgBB pada selang waktu 0,

(18)

xviii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Foto serbuk daun S. mahagoni...

58 Lampiran 2. Foto pembuatan infusa daun S. mahagoni...

58 Lampiran 3. Foto Infusa daun S. mahagoni...

58 Lampiran 4. Surat keterangan kadar air serbuk daun S. mahagoni...

59 Lampiran 5. Surat keterangan kandungan flavonoid infusa daun

S.mahagoni...

60 Lampiran 6. Surat pegesahan determinasi daun S. mahagoni...

61 Lampiran 7. Surat pengesahan ethical clearens...

62 Lampiran 8. Analisis statistik aktivits serum ALT pada uji

pendahuluan penentuan dosis hepatotoksin karbon

tetraklorida dosis 2 mL/kgBB...

63 Lampiran 9. Analisis statistik aktivits serum AST pada uji

pendahuluan penentuan dosis hepatotoksin karbon

tetraklorida dosis 2 mL/kgBB...

66 Lampiran 10. Analisis statistik aktivits serum ALT perlakuan infusa

daun S. mahogani setelah induksi karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB...

73 Lampiran 11. Analisis statistik aktivits serum AST perlakuan infusa

daun S. mahogani setelah induksi karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB...

(19)

xix

Lampiran 12. Analisis statistik aktivits serum ALT perlakuan kontrol

negatif olive oil dosis 2 mL/kgBB... 83 Lampiran 13. Analisis statistik aktivits serum AST perlakuan kontrol

negatif olive oil dosis 2 mL/kgBB...

86 Lampiran 14. Perhitungan penetapan peringkat dosis infusa daun S.

mahagoni pada kelompok perlakuan...

89 Lampiran 15. Perhitungan konversi dosis untuk manusia infusa daun

S. mahagoni...

90 Lampiran 16. Perhitungan efek hepatoprotektif infusa daun S.

mahagoni...

(20)

xx

INTISARI

Penelitian ini bertujuan untuk membuktikan efek hepatoprotektif infusa daun Swietenia mahagoni (L.) Jacq. terhadap penurunan kadar ALT dan AST serum pada tikus terinduksi karbon tetraklorida dan mengetahui dosis optimum pemberian infusanya.

Penelitian ini termasuk penelitian eksperimental murni dengan rancangan acak pola searah. Penelitian ini digunakan 35 ekor tikus dibagi dalam 7 kelompok. Kelompok I (kontrol hepatotoksin) diberikan larutan karbon tetraklorida : olive oil

(1:1) dosis 2 mL/kgBB secara intraperitonial. Kelompok II (kontrol pelarut hepatotoksin) diberi olive oil dosis 2 mL/kgBB secara intraperitonial. Kelompok III (kontrol pelarut infusa) diberi aquadest 25mL/kgBB selama 6 hari berturut-turut secara peroral. Kelompok IV (kontrol infusa) diberi infusa daun S. mahagoni

dosis 5 g/kgBB selama 6 hari berturut-turut secara peroral. Kelompok V, VI dan VII (kelompok perlakuan) diberikan infusa daun S. mahagoni dosis berturut-turut 2,5; 3,535 dan 5 g/kgBB selama 6 hari berturut-turut secara peroral, kemudian dihari ke tujuh diberi larutan karbon tetraklorida : olive oil (1:1) dosis 2 mL/kgBB secara intraperitonial, 24 jam kemudian semua kelompok darahnya diambil dari

sinus orbitalis mata untuk diukur aktivitas serum ALT dan AST. Data serum ALT dan AST dianalisis menggunakan ANOVA satu arah, dengan taraf kepercayaan 95%.

Hasil penelitian menunjukkan, infusa daun S. mahagoni memberikan efek hepatoprotektif dengan menurunkan aktivitas serum ALT dan AST pada tikus terinduksi karbon tetraklorida. Dosis optimum pemberian infusa daun S. mahagoni yang diperoleh dalam penelitian ini adalah 5 g/kgBB dengan persen hepatoprotektif sebesar 63,9%.

(21)

xxi

ABSTRACT

The aim of study research were to prove the hepatoprotective effect of

Swietenia mahagoni (L.) Jacq. leaves infusion to decrease serum level of ALT and AST in rats induced with carbon tetrachloride and to decide the optimum dose of the infusion.

This research is purely experimental research with randomized complete direct sampling design. A total of 35 male Wistar rats were divided randomly into 7 grups. Group I (hepatotoxin control) was given carbon tetrachloride dissolved in olive oil (1:1) at dose of 2mL/kgBW intraperitonially. Group II (hepatotoxin solvent control) was given a dose 2mL/kgBW olive oil in intraperitonial. Group III was infusion solvent control given 25mL/kgBW of aquadest p.o for six days. Group IV was control treatment given 5g/kgBW infusion of S. mahagoni p.o for six days. Group V, VI and VII were given 2.5; 3.535; and 5 g/kgBW dose infuse of S. mahagoni leaves for six days orally and then on the seventh day, all treatment and infusion solvent control groups were given the carbon tetrachloride 2 mL/kgBW intraperitonial. After 24 hours, the blood was collected from the orbital sinus eye to be measured ALT and AST serum activity. ALT and AST serum data were analyzed statistically by unidirectional ANOVA, with 95% confidence level.

The result of this study shown, that the infuse of S. mahagoni leaves, has hepatoprotective effect by decreasing the activities of ALT and AST serum in rats inducted tetrachloride carbon. The optimum dose of S. mahagoni leaves infusion was 5g/kgBW.

(22)

1

BAB I PENGANTAR

A. Latar Belakang

Hepar atau hati merupakan organ atau kelenjar terbesar dari tubuh yang mensekresi empedu dan dapat mengeluarkan hasil produksi dari makanan, organ

ini berfungsi sebagai pusat metabolisme (Wibowo dan Paryana, 2009). Adanya

kerusakan pada hati yang terjadi dapat di sebabkan karena induksi senyawa kimia

dan mikroorganisme (Direktorat Bina Farmasi Komunitas dan Klinik, 2007).

Penyakit gangguan fungsi hati dengan golongan usia 15-44 tahun

menempati urutan pertama sebagai penyebab kematian di pedesaan dan

menempati urutan ketiga di daerah perkotaan (Badan Penelitian dan Pegembangan

Kesehatan RI, 2007). Gangguan fungsi hati salah satunya adalah perlemakan hati,

dimana gangguan tersebut terjadi karena adanya penumpukan zat lemak di dalam

sel hati. Menurut Sofia, Nurdjanah, dan Ratnasari (2009) angka prevalensi

terjadinya penyakit perlemakan hati di Indonesia menunjukkan prosentase sebesar

30,6 %.

Penyakit hati merupakan salah satu dari beberapa penyakit yang dapat di

sembuhkan dengan menggunakan obat herbal (Hian, 2009). Oleh karena itu,

penelitian ini bermaksud untuk mencari alternatif pengobatan dari sumber daya

alam hayati sebagai pengobatan penyakit hati. Di Indonesia sendiri memiliki

berbagai macam sumber daya alam hayati yang tumbuh, hal tersebut mendorong

(23)

pengobatan. Bangsa Indonesia sejak dahulu berdasar pengalaman empiris dan

keterampilan yang dimiliki secara turun temurun, diwariskan dari generasi ke

generasi telah mengenal dan menggunakan tanaman yang memiliki khasiat obat

sebagai salah satu penaganan untuk masalah kesehatan, sehingga penggunaan obat

herbal atau jamu di kalangan masyarakat hingga saat ini masih banyak menjadi

pilihan untuk digunakan sebagai pengobatan (Badan Penelitian dan Pegembangan

Kesehatan Republik Indonesia, 2010).

Tanaman Swietenia mahagoni (L.) Jacq. merupakan jenis tanaman yang tumbuh pada zona lembab, penanaman dilakukan secara extensive telah di

lakukan terutama di daerah Pasifik yaitu di Indonesia, Filipina, Malaysia dan Fiji

(Joker, 2001). Berbagai khasiat yang dimiliki tanaman ini antara lain menurut

Naveen, Rupini, Ahmed, dan Urooj (2014) tanaman S. mahagoni dapat digunakan

sebagai penyembuhkan penyakit seperti malaria, diare, dan dapat juga sebagai

antipiretik. Daun tanaman S. mahagoni memiliki efek sebagai antidiabetik dan

aktivitas antioksidan dan tanaman ini memiliki kandungan tanin, saponin,

flavonoid, dan terpenoid yang dapat terlarut dalam air (Matin, Haque dan Hossain,

2013). Tanaman S. mahagoni memiliki ketersediaan daun yang lebih melimpah

dibandingkan bagian lain dari tanaman ini, sehingga dalam penelitian ini, bagian

daun dari tanaman S. mahagoni yang akan digunakan dalam penelitian.

Salah satu komponen dari daun S. mahagoni adalah flavonoid, dimana senyawa tersebut memiliki aktivitas perlindungan hati, flavonoid yang diisolasi

dari Laggera alata memiliki kemampuan untuk melindungi hati dari kerusakan

(24)

Udem, Nwaogu, dan Onyejekwe (2011) menyebutkan proses penyarian daun S. mahagoni menggunakan ektrak air dapat menyari senyawa yang memiliki efek

hepatoprotektif pada tikus dengan induksi alkohol secara kronis. Oleh karena itu,

pada penelitian ini menggunakan infusa sebagai bentuk sediaan, dikarenakan

infusa ini menggunakan pelarut air, sehingga diharapkan dapat memiliki efek

yang sama, yaitu dapat menarik senyawa yang dapat menimbulkan efek

hepatoprotektif. Air merupakan salah satu pelarut yang memiliki sifat polar dan

flavonoid merupakan senyawa golongan fenolik yang memiliki sifat polar,

sehingga diharapkan kandungan flavonoid di dalam daun S. mahagoni dapat

tersari. Bentuk sediaan infusa ini pada proses pembuatannya sama dengan cara

perebusan yang di gunakan dalam masyarakat sebagai salah satu cara untuk

mendapatkan khasiat dari suatu tanaman. Adanya kandungan flavonoid yang

dapat tersari tersebut diharapkan dapat memiliki aktivitas antioksidan sehingga

diduga dapat memiliki efek hepatoprotektif terhadap kerusakan hati yang

disebabkan oleh senyawa model seperti karbon tetraklorida.

Dalam penelitian ini digunakan karbon tetraklorida (CCl4) sebagai

senyawa model hepatotoksik yang dapat mengalami reduksi oleh enzim sitokrom

P-450 (CYP2E1) kemudian dapat terbentuk radikal bebas triklorometil (CCl3•)

dan radikal bebas triklorometilperoksida (CCl3O2•) yang lebih reaktif (Timbrell,

2009). Radikal triklorometil (CCl3•) dapat menyebabkan terjadinya akumulasi

lipid, terjadinya akumulasi lipid di hati disertai perubahan biokimia dalam darah,

hal tersebut dapat dilihat dengan adanya perubahan aktivitas serum alanin

(25)

Berdasar hal tersebut peneliti tertarik untuk mengetahui pengaruh pemberian

infusa daun S. mahagoni sebagai efek hepatoprotektif pada tikus terinduksi karbon

tetraklorida dengan melihat aktivitas serum ALT dan AST dan untuk megetahui

dosis optimum pemberian infusa daun S. mahagoni dalam memberikan efek

hepatoprotektif.

1. Rumusan masalah

a. Apakah pemberian infusa daun S. mahagoni mempunyai efek

hepatoprotektif pada tikus terinduksi karbon tetraklorida ?

b. Berapa besar dosis optimum efek hepatoprotektif infusa daun S.

mahagoni pada tikus jantan terinduksi karbon tetraklorida ?

2. Keaslian penelitian

Sejauh pengamatan penulis, penelitian menggunakan daun S. mahagoni

pernah dilakukan oleh Matin, et al.. (2013) yang menyatakan bahwa ekstrak daun

S. mahagoni mengandung tanin, saponin, flavonoid, dan terpenoid. Udem, et al.,

(2010) manyatakan bahwa esktrak air dari daun S. mahagoni memberikan efek hepatoprotektif pada tikus yang diinduksi dengan alkohol secara kronik.

Penelitian dari Laxmaiah, Srikanth, Shivaraj, Santhosh, Subal dan Chiranjib

(2011) menyebutkan bahwa ektrak metanol daun S. mahagoni memiliki aktivitas antibakterial Bacillus subtilis dan Escherichia coli.

Sejauh yang diketahui oleh peneliti melalui studi pustaka, penelitian

terkait dengan efek hepatoprotektif infusa daun S. mahagoni terhadap penurunan kadar serum ALT dan serum AST pada tikus yang diinduksi karbon tetraklorida

(26)

3. Manfaat penelitian

a. Manfaat teoritis. Hasil penelitian ini diharapkan mampu memberikan

sumbangan dan tambahan ilmu pengetahuan khususnya bidang farmasi dalam

penggunaan tanaman S. mahagoni sebagai hepatoprotektor jangka panjang.

b. Manfaat praktis. Hasil penelitian ini diharapkan untuk mengetahui dosis

optimum infusa daun S. mahagoni sebagai hepatoprotektor.

B. Tujuan Penelitian 1. Tujuan umum

Penelitian ini bertujuan untuk membuktikan pemberian infusa daun S. mahagoni memiliki efek hepatoprotektif

2. Tujuan khusus

a. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pemberian infusa daun S. mahagoni memberikan efek hepatoprotektif pada tikus terinduksi karbon

tetraklorida.

b. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dosis optimum pemberian infusa

daun S. mahagoni dengan pemberian selama 6 hari pada tikus yang terinduksi

(27)

6

BAB II

PENELAAHAN PUSTAKA

A. Anatomi dan Fisiologi Hati

Hati merupakan kelenjar terbesar yang terdapat pada tubuh, dimana hati

terletak dalam rongga abdomen, berat hati orang dewasa normal adalah 1400

sampai 1600 g atau sekitar 2,5% berat tubuh (Kumar, Abbas, Fausto dan Mitchell,

2007). Bentuk hati menyesuaikan dengan struktur di sekitarnya. Pada bagian atas

hati memiliki bentuk cembung dan terletak di bagian kanan bawah diafragma dan

sebagian terletak di sebelah kiri bawah. Bagian bawah hati memiliki bentuk

berupa cekung dan melindungi organ lain seperti ginjal kanan, lambung, usus, dan

pankreas (Price dan Wilson, 1984). Hati menerima sekitar 1500 mL darah per

menit melalui arteri hepatica dan vena portae (Ganong dan McPhee, 2011). Hati terbagi dalam dua belahan utama yaitu kanan dan kiri. Hati terletak

di bawah diafragma dengan permukaan atas berbentuk cembung, sedangkan

permukaan bawah tidak rata dan memperlihatkan lekukan, fasiura transversus

(Pearce, 2009).

Hati tersusun dari dua lobus yaitu lobus kanan dan lobus kiri. Belahan

kanan dan kiri dipermukaan bawah dipisahkan oleh fasiura longitudinal,

sedangkan dipermukaan atas dipisahkan oleh ligamen falsiformis. Dari setiap lobus terdiri dari lobulus. Lobolus merupakan struktur-struktur pada setiap lobus

di hati, lobulus terdiri dari lempeng-lempeng sel hati yang berbentuk seperti kubus

(28)

hati dibatasi oleh ruang vaskular yaitu sinusoid. Sinusoid merupakan cabang vena portae dan arteri hepatica sehingga darah akan bercampur meuju ke vena-vena

sentral (Ganong dan McPhee, 2011). Sinusoid tersebut dilekati oleh makarofag yang di namakan sel Kupffer (Gambar 1), sel ini memiliki fungsi utama untuk

menelan bakteri dan benda asing lain yang terdapat di dalam darah. Oleh sebab

itu, hati merupakan salah satu organ yang memiliki peranan utama untuk

pertahanan terhadap invasi bakteri dan agen toksik lainnya (Price and Wilson,

1984).

Gambar 1. Struktur mikroskopik hati (Ganong dan McPhee, 2011)

Hati memiliki fungsi utama sebagai metabolisme. Hati memiliki struktur

yang seragam dengan memiliki kelompok sel yang dipersatukan oleh sinusoid.

(29)

hepatis yang kaya akan makanan, tidak memiliki kandungan oksigen, namun terkadang dapat bersifat toksik, dan dari arteria hepatica yang memiliki

kandungan oksigen. Oleh karena itu hati memiliki sistem peredaran darah yang

tidak biasa, karena sel hati mendapat darah yang relatif kurang oksigen. Sehingga

menyebabkan sel hati rentan akan terjadinya penyakit dan mengalami kerusakan

(Wibowo dan Prayana, 2009).

B. Kerusakan Sel-Sel Hati

Kerusan hati dapat dibagi menjadi beberapa jenis sebagai akibat dari efek

toksik yang disebabkan oleh toksikan, antara lain adalah :

1. Perlemakan hati (steatosis)

Perlemakan hati dapat ditandai dengan adanya timbunan lemak pada hati,

terjadi akumulasi lipid yang abnormal terutama dalam bentuk trigliserida pada

hepatosit yang merupakan akibat berlebihanya suplai asam lemak dari jaringan

adiposa. Gangguan ini dapat terjadi karena beberapa hal antara lain, gangguan

pada sintesis protein atau pada konjugasi trigliserida dan protein, penurunan

sintesis fosfolipid, gangguan pada trasfer VLDL melalui membran sel, dan

gangguan beta oksidasi lipid pada mitokondria (Hodgson, 2010).

2. Kematian sel (necrosis)

Nekrosis hati adalah kematian dari sel biasanya merupakan kerusakan

akut dari sel-sel hepatosit, kerusakan yang terjadi pada beberapa hepatosit yang

mengalami kerusakan (Hodgson dan Levi, 2004). Kegagalan organ hati dalam

(30)

hepatosit mengenai sebagian besar hati atau seluruh lobulus (Kumar, Abbas,

Fausto, dan Mitvhell, 2010). Pada daerah terjadinya kerusakan hati maka terdapat

peningkatan neutrofil dan eosinofil di sitoplasma (Hodgson, 2010).

3. Kolestasis

Kolestasis yaitu berkurangnya aktivitas sekresi dari empedu yang di

sebabkan oleh faktor dari dalam hati atau dari luar hati. Terjadinya penyumbatan

atau peradangan pada saluran empedu memicu adanya akumulasi garam empedu,

dan bilirubin dapat juga mengarah pada pristiwa jaundice (Hodgson dan Levi, 2004). Ketika konsentrasi bilirubin tinggi di dalam darah dapat terakumulasi pada

jaringan perifer seperti kulit dan dapat juga terakumulasi pada mata sehingga

warna kuning terlihat pada kulit dan mata, disebut sebagai penyakit kuning

(Geregus, 2008).

4. Sirosis

Sirosis merupakan tahap kerusakan hati kronis, bentuk kerusakan terakhir

dan sering fatal. Akumulasi sejumlah jaringan parut, khususnya serabut-serabut

kolagen di saluran hati, merupakan tanda adanya kerusakan. Penyebab umum

adalah paparan berulang zat kimia beracun seperti alkohol, paparan zat kimia

secara kronis yang mengakibatkan terjadinya akumulasi di matriks ektra selular

yang menghambat aliran darah, metabolisme normal hati dan menghambat proses

(31)

C. Karbon tetraklorida

Gambar 2. Struktur karbon tetraklorida

(Direktorat Jenderal Pengawasan Obat da Makanan, 1995)

Karbon tetraklorida dengan rumus molekul CCl4 adalah cairan jernih

yang mudah menguap, berbau khas dan tidak berwarna. Struktur karbon

tetraklorida terdiri dari atom C yang mengikat arom Cl (Gambar 2). Memiliki

berat molekul 153,82 dan bersifat sangat larut air, dapat bercampur dengan etanol

mutlak dan eter (Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan, 1995).

Hati merupakan target utama dari ketoksikan karbon tetraklorida karena

ketoksikan senyawa ini bergantung pada metabolisme aktivasi oleh sitokrom

P-450 (Timbrell, 2009). Sitokrom P-P-450 (CYP2E1) memiliki fungsi sebagai agen

pereduksi dan mengkatalisis adisi elektron dan mengakibatkan hilangnya satu ion

klorin, hal tersebut membentuk radikal bebas triklorometil (CCl3•) yang

merupakan metabolit reaktif. Radikal triklorometil (CCl3•) dengan adanya O2

akan berubah menjadi radikal bebas triklorometilperoksidasi (OOCCl3•) yang

(32)

Gambar 3. Mekanisme biotransformasi dan oksidasi karbon tetraklorida (Timbrell, 2009)

Setelah terpapar karbon tetraklorida akan termetabolisme dan radikal

bebas triklorometil dapat berikatan secara kovalen dengan jaringan lemak dan

protein, kemudian bereaksi dengan membran kolesterol dan fosfolipid. Senyawa

radikal tersebut kemudian mengakibatkan peroksidasi lipid dan mengawali

terjadinya steatosis. Terjadinya steatosis karena lipid yang terbentuk akan

menghambat sintesis protein sehingga menurunkan produksi liporotein kemudian

(33)

D. Alanin Aminotransferase dan Aspartat Aminotransferase

Pendeteksian kerusakan hepatoselular yang sedang berlangsung dapat

dilakukan dengan mengukur indek fungsional dan mengamati produk hepatosit

yang rusak. Pengujian enzim sering menjadi satu-satunya petunjuk pada saat

terjadinya cedera sel pada penyakit hati karena akibat adanya kompensasi dari

bagian hati yang lain yang masih fungsional karena perubahan ringan kapasitas

eksretorik mungkin tersamarkan. Alanin aminotransferase (ALT) dan aspartat

aminotransferase (AST) serum merupakan dua enzim yang paling sering berikatan dengan kerusakan hepatoselular. ALT memiliki fungsi memindahkan

antara alanin dan asam alfa-ketoglutamat. AST berfungsi memerantarai reaksi

antara asam aspartat dan asam alfa-ketoglutamat (Sacher dan McPherson, 2002).

Sebagian besar enzim AST terdapat pada hati dan otot rangka dan

tersebar ke seluruh jaringan sedangkan enzim ALT sebagian besar konsentrasinya

terdapat di hati meskipun terdapat juga di beberapa bagian jaringan, sehingga

ALT merupakan petunjuk spesifik terhadap terjadinya nekrosis hati dibanding

dengan AST (Zimmerman, 1999). Adanya kenaikan serum ALT dan AST

menandakan adanya kerusakan dalam sel hati (Ganong dan McPhee, 2011).

E. Swietenia mahagoni (L.) Jacq. 1. Taksonomi

Berdasarkan dari sistem taksonomi, tanaman mahoni di kenal nama

ilmiah Swetenia mahagoni (L.) Jacq., Adapun klasifikasinya adalah sebagai

(34)

Kingdom : Plantae

Subkingdom : Tracheobionta

Superdivision : Spermatophyta

Division : Magnoliophyta

Class : Magnoliopsida

Subclass : Rosidae

Ordo : Sapindales

Family : Meliaceae

Genus : Swietenia Jacq.

Spesies : Swietenia mahagoni (L.) Jacq. (United States Departemen of Agriculture, 2012).

Tanaman ini berasal dari amerika tropis, tepatnya Hindia barat, Bahama,

dan Florida ((Yuzzami, Witono, dan hidayat, 2010). Mahoni merupakan nama

indonesia, di Jawa dengan sebutan maoni, sebagian dengan sebutan moni atau

mahagoni. Mahagony merupaka sebutan untuk masyarakat Filipina dan di Inggris menyebutnya west indian mahogany (Soenanto, 2009).

2. Morfologi

Mahoni adalah tumbuhan berkayu atau tumbuhan pardu memiliki batang

yang tingginya mencapai 10-30 m berwarna abu-abu kehitaman, dapat tumbuh

secara liar di hutan-hutan jati di kalangan masyarakat di tanam di tepi-tepi jalan

digunakan untuk peneduh (Soenanto, 2009). Daunnya berupa daun majemuk

(35)

daun majemuk satu tangkai berisi sekitar 12-14 lembar anak daun, anak daun yang

kecil berukuran 1,5-3 cm dan anak daun berukuran besar sekitar 5-12 cm. Daun

memiliki bentuk lonjong dengan ujung daun berbentuk lancip. Bunga mahoni

berukuran kecil, yaitu 3-4 mm, dan memiliki tabung yang berukuran 2-3 mm,

mahkota bunga berwarna hijau kekuningan. Ketika berbuah memiliki warna hijau

kecoklatan dengan ukuran 7-10 cm, jika masak maka akan berwarna coklat tua

dan berkayu dengan memiliki bentuk lojong. Biji buahnya berbilah dan memiliki

sayap, fertile dan dapat ditanam menjadi individu baru (Yuzammi, et al., 2010).

3. Khasiat dan kegunaan

S. mahagoni L. menyembuhkan penyakit diabetes dan diare, selain itu juga digunakan sebagai antipiretik (Naveen, at al. , 2014). Penelitian Laxmaiah, et

al., (2011) menyebutkan bahwa ektrak metanol daun S. mahogani memiliki aktifitas antibakterial Bacillus subtilis dan Escherichia coli.

4. Kandungan kimia

Berdasar penelitain yang dilakukan oleh Matin, et al., (2013), kandungan daun ektrak metanol dan ektrak air daun S. mahagoni adalah tanin, flavonoid, saponin, dan terpenoid.

F. Infusa

Infusa merupakan sediaan cair yang dibuat dengan mengekstraksi

simplisia nabati dengan air selama 15 menit dengan suhu 90o C (Badan Pengawas

Obat dan Makanan, 2013). Pembuatan infusa dengan cara mencampur simplisia

(36)

dipanaskan di atas penangas air selama 15 menit terhitung mulai dari suhu

mencapai 90o C sambil diaduk berkali-kali. Saring dalam keadaan masih panas

dengan menggunakan kain flannel, kemudian tambahkan air panas secukupnya

melalui ampas hingga diperleh volume infus yang dikehendaki (Direktorat Jendral

Pengawasan Obat dan Makanan Republik Indonesia, 1995).

G. Landasan Teori

Hati merupakan salah satu organ yang paling penting di dalam tubuh

yang berfungsi sebagai metabolisme. Hati memiliki sistem peredaran darah yang

tidak biasa antara lain memperoleh darah dari vena portae yang kaya akan makanan, tidak memiliki kandungan oksigen dan kadang dapat bersifat toksik,

hati juga mendapat suplai darah dari arteria hepatica yang memiliki banyak

oksigen dengan adanya hal tersebut sel hati rentan akan terjadinya penyakit dan

mengalami kerusakan (Wibowo dan Prayana, 2009).

Terdapat berbagai macam kerusakan yang dapat di alami oleh hati salah

satunya adalah perlemakan hati. Perlemakan hati dapat terjadi karena adanya

induksi senyawa toksik tertetu, salah satunya adalah karbon tetraklorida. Senyawa

ini akan direduksi oleh enzim sitokrom P-450 akan menjadi radikal bebas

triklorometil (CCl3•) kemudian akan membentuk radikal triklorometilperoksi

(OOCCl3•) yang lebih reaktif (Timbrell, 2009).

Menurut Udem (2010) menyebutkan bahwa penyarian daun S.mahagoni

dengan menggunakan ektrak air dapat menyari senyawa yang memiliki efek

(37)

kandungan daun dari ekstrak air daun S.mahagoni salah satunya adalah flavonoid. Flavonoid merupakan antioksidan dan dapat tersari dengan pelarut yang bersifat

polar, hal ini memungkinkan dengan pembuatan infusa daun S. mahagani mampu memberikan efek hepatoprotektor dan dari senyawa yang memiliki aktivitas

antioksidan akan dapat menangkap radikal bebas dari hepatotoksin CCl4. Melalui

penelitian ini akan diketahui apakah pemberian infusa daun S. mahagoni dapat menurunkan kadar serum ALT dan AST pada tikus yang diinduksi karbon

tetraklorida dan dapat mengetahui berapa besar dosis optimum yang dapat

memberikan efek hepatoprotektif.

H. Hipotesis

Pemberian infusa daun S. mahagoni memiliki efek hepatoprotektif pada

tikus terinduksi karbon tetraklorida memiliki dosis optimum yang menurunkan

(38)

17

BAB III

METODE PENELITIAN

A. Jenis dan Rancangan Penelitian

Penelitian ini termasuk dalam jenis penelitian eksperimental murni dengan

rancangan penelitian acak lengkap pola searah.

B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional

Variabel-variabel yang terdapat pada penelitian ini, yaitu:

1. Variabel utama

a. Variabel bebas. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah variasi

dosis dalam pemberian infusa daun S. mahagoni.

c. Variabel tergantung. Variabel tergantung dalam penelitian ini adalah

efek hepatoprotektif infusa daun S. mahagoni. 2. Variabel pengacau

a. Variabel pengacau terkendali. Variabel pengacau terkendali dalam

penelitian ini adalah kondisi hewan uji, yaitu tikus dengan galur Wistar, berjenis

kelamin jantan, berat badan 150- 200 g, umur 2-3 bulan. Frekuensi pemberian

infusa daun S. mahagoni, satu kali sehari selama enam hari berturut-turut, dengan

waktu pemberian yang sama. Cara pemberian infusa daun S. mahagoni pada tikus dilakukan secara per oral. Bahan uji yang digunakan berupa daun S. mahagoni,

yang berasal dari lingkungan Kampus Universitas Sanata Dharma, Paingan,

(39)

b. Variabel pengacau tak terkendali. Variabel pengacau tak terkendali

dalam penelitian ini adalah keadaan patologi dari tikus jantan galur Wistar yang

digunakan.

3. Definisi operasional

a. Dosis infusa daun S. mahagoni. Didefinisikan sebagai volume (mL) infusa daun S. mahagoni tiap kg berat badan subjek uji yang digunakan

b. Infusa daun S. mahagoni 20%. Didefinisikan sebagai infusa serbuk

kering daun S. mahagoni 20% di dapatkan dengan menginfudasi 20,0 g serbuk kering daun S. mahagoni dalam 100,0 mL air pada suhu 90oC selama 15 menit.

c. Efek hepatoprotektif infusa daun S. mahagoni. Didefinisikan sebagai kemeampuan infusa daun S. mahagoni untuk melindungi hepar dari hepatotoksin berupa penurunan ALT dan AST.

d. Dosis optimum. Didefinisikan sebagai sejumlah gram per kilogram

berat badan (g/kgBB) infusa daun S. mahagoni yang memiliki %hepatoprotektif

dari aktivitas ALT paling mendekati 100% proteksi hati.

C. Bahan Penelitian

Penelitian ini menggunakan bahan uji adalah sebagai berikut:

1. Bahan utama

a. Hewan uji yang digunakan berupa tikus jantan galur Wistar dengan

umur 2-3 bulan dan berat badan 150-200 g yang diperoleh dari Laboratorium

(40)

b. Daun S. mahagoni diperoleh dari lingkungan Kampus Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, Paingan, Maguwoharjo, Sleman, Yogyakarta pada

bulan November 2013.

2. Bahan kimia

a. Bahan hepatotoksin yang digunakan adalah karbon tetraklorida

(Merck®) yang diperoleh dari Laboraturium Kimia Analisis Fakultas Farmasi

Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

b. Pelarut yang digunakan dalam pembuatan infusa diperoleh dari

Laboraturium Farmakognosi Fitokima Fakultas Farmasi Universitas Sanata

Dharma Yogyakarta.

c. Aqua bidestilata untuk blanko pengujian ALT dan AST, diperoleh dari

Laboraturium Kimia Analisis Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma

Yogyakarta.

d. Kontrol negatif yang digunakan adalah olive oil (Berio®) yang

diperoleh dari Superindo Yogyakarta.

e. Pelarut hepatotoksin digunakan olive oil (Berio®) yang diperoleh dari Superindo Yogyakarta.

f. Reagen serum ALT

Reagen serum yang digunakan adalah reagen ALT DiaSys, yang di

peroleh dari Alfa Kimia Yogyakarta.

(41)

Tabel I. Komposisi dan konsentrasi reagen serum ALT

Komposisi pH Konsentrasi

R1 : TRIS pH 7,15 140 mmol/L

L-Alanine 700 mmol/L

LDH (lactate dehydrigenase)

≥ 2300 U/L

R2 :2-Oxoglutarate 85 mmol/L

NADH 1 mmol/L

peroleh dari Alfa Kimia Yogyakarta.

Komposisi dan konsentrasi dari reagen AST adalah sebagai berikut.

Tabel II. Komposisi dan konsentrasi reagen serum AST

Komposisi pH Konsentrasi

R1 : TRIS pH 7,15 110 mmol/L

L-Aspartate 320 mmol/L

MDH (maleate

R2 :2-Oxoglutarate 65 mmol/L

NADH 1 mmol/L

D. Alat Penelitian 1. Alat pembuatan serbuk kering daun S. mahagoni

Alat-alat yang digunakan antara lain adalah oven, mesin penyerbuk, dan

(42)

2. Pembuatan infusa daun S. mahagoni

Panci infundasi, termometer, beaker glass, gelas ukur, cawan porselen,

batang pengaduk, penagas air, timbangan analitik, kain flannel dan stopwatch.

3. Alat uji hepatoprotektif

Seperangkat alat gelas berupa beaker glass, gelas ukur, tabung reaksi, labu ukur, pipet tetes, batang pengaduk (Pyrex Iwaki Glass®), timbangan analitik

Mettler (Toledo®), sentrifuge Centurion (Scientific®), vortex Genie (Wilten®),

spuit injeksi per oral (Terumo®), spuit intraperitonial (Terumo®), pipa kapiler, tabung Ependorf, Microlab 200 (Merck®), dan stopwatch.

E. Tata Cara Penelitian 1. Determinasi tanaman

Determinasi tanaman S. mahagoni dilakukan dengan metode mencocokan ciri-ciri tanaman S. mahagoni dengan buku acuan “Flora of Java”

(Backer dan Bakhuizen van den Brink, 1963). Determinasi dilakukan oleh Bapak

Yohanes Dwiatmaka, M.Si., Dosen Program Studi Farmasi, Fakultas Farmasi,

Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

2. Pengumpulan bahan uji

Pengumpulan bahan uji yang dilakukan dengan mengumpulkan daun S.

mahagoni yang masih segar, berwarna hijau, dan memiliki bentuk yang masih utuh dari lingkungan sekitar Kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

(43)

3. Pembuatan serbuk daun S. mahagoni

Pembuatan serbuk dilakukan dengan cara daun S. mahagoni dicuci

bersih di bawah air mengalir kemudian dan dikeringkan. Daun yang telah kering,

kemudian diserbuk daun dan lakukan pengayakan dengan ayakan nomor 20.

Proses penyerbukan dilakukan oleh Laboratorium Penelitian dan Pengujian

Terpadu Unversitas Gadjah Mada (LPPT UGM) Yogyakarta.

4. Penetapan kadar air serbuk kering daun S. mahagoni

Penetapan kadar air, yaitu dengan serbuk kering dari daun S. mahagoni

dimasukkan dalam alat moisture balance sebanyak ± 5 g kemudian diratakan dan

ditimbang sebagai bobot serbuk kering sebelum pemanasan (bobot A), lalu

dilakukan pemanasan pada suhu 110°C. Serbuk kering daun S. mahagoni yang telah dipanaskan kemudian ditimbang kembali dan dihitung sebagai bobot setelah

pemanasan (bobot B). Kemudian dilakukan perhitungan terhadap selisih bobot A

terhadap bobot B yang merupakan kadar air serbuk daun S. mahagoni. Proses

penetapan kadar air dilakukan oleh Laboratorium Penelitian dan Pengujian

Terpadu Unversitas Gadjah Mada (LPPT UGM).

5. Pembuatan infusa daun S. mahagoni

Pembuatan infusa daun S. mahagoni dengan konsentrasi 20%, serbuk kering daun S. mahagoni diambil sejumlah 20,0 g kemudian di masukkan dalam

panci infundasi dan dibasahi dengan aquadest sebanyak dua kali berat serbuk,

yaitu 40 mL. ditambahkan kembali dengan 100,0 mL aquadest. Campuran

kemudian dipanaskan di atas heater pada suhu 90oC selama 15 menit dan sambil

(44)

Kemudian diperas menggunakan kain flanel dan ditambahkan hingga di dapat

volume perasan 100,0 mL.

6. Penetapan kandungan flavonoid infusa daun S. mahagoni

Pengujian tersebut dilakukan oleh Laboraturium Penelitian dan

Pengembangan Terpadu Universitas Gadjah Mada Yogyakarta (LPPT UGM)

menggunakan metode spektrofotometri. Pembuatan kurva standar quercetin, dengan ditimbang baku standar rutin 10,0 mg, tambahkan 0,3 ml natrium nitrit

5%. Setelah 5 menit tambahkan 0,6 mL alumunium chloride 10%, tambahkan 2 mL natrium hidroksida 1 M. Tambahkan dengan aquades add 10 mL dengan labu

takar. Pindahkan ke dalam kuvet, tetap serapan pada panjang gelombang 510 nm.

Pembuatan sampel infusa daun S. mahagoni, dengan membuat infusa dengan konsentrasi 20%, kemudian diambil 2 mL, tambahkan 0,3 ml natrium nitrit 5%.

Setelah 5 menit tambahkan 0,6 mL alumunium chloride 10%, tambahkan 2 mL

natrium hidroksida 1 M. Tambahkan dengan aquades add 10 mL dengan labu

takar. Pindahkan ke dalam kuvet, tetap serapan pada panjang gelombang 510 nm.

7. Pembuatan larutan karbon tetraklorida konsentrasi 50%

Larutan karbon tetraklorida dibuat dengan konsentrasi 50% dengan cara

dilarutkan dalam volume yang sama dengan olive oil, dimana perbandingan volume karbon tetraklorida dan pelarut adalah 1:1 (Janakat dan Al-Merie, 2002).

8. Uji pendahuluan

a. Penentuan dosis hepatotoksin karbon tetraklorida

Penetapan dosis karbon tetraklorida digunakan sebagai hepatotoksin,

(45)

yang digunakan untuk menginduksi kerusakan hati pada tikus galur Wistar adalah

2 mL/kg BB diberikan secara intraperitonial. Penelitian dari Wijayanti (2013)

juga membuktikan bahwa karbon tetraklorida 2 mL/kgBB mampu meningkatkan

aktivitas serum ALT dan AST pemberian secara intraperitonoial Dosis ini

mampu merusak sel-sel hati pada tikus jantan yang ditunjukkan melalui

peningkatan aktivitas ALT-AST namun tidak menimbulkan kematian pada hewan

uji.

b. Penetapan waktu pencuplikan darah

Penetapan waktu pencuplikan darah ditentukan melalui orientasi dengan

lima ekor tikus yang dilakukan dengan empat perlakuan waktu, yaitu pada jam

ke–0, 24, 48, dan 72 setelah pemejanan karbon tetraklorida. Pengambilan darah

dilakukan melalui pembuluh sinus orbitalis mata.

Penelitian Janakat dan Al-Merie (2002) menunjukkan aktivitas ALT pada

tikus yang diinduksi karbon tetraklorida yang dilarutkan dalam olive oil dengan

perbandingan (1:1) dengan dosis 2 ml/kgBB mencapai kadar maksimal pada jam

ke-24 setelah pemberian dan mulai menurun pada jam ke-48.

9. Penetapan dosis infusa daun S. mahagoni

Penetapan peringkat dosis adalah bobot tertinggi tikus dan pemberian

cairan secara peroral, yaitu dengan menggunakan volume maksimal pemberian

secara peroral kepada hewan uji tikus, yaitu sebesar 5 mL. Penetapan dosis

(46)

D x BB = C x V

D x 200 kg BB = 20g /100 mL x 5 mL

D = 5,0 g/kg BB

Penetapan dosis terendah infusa daun S. mahagoni didasarkan pada

konsentrasi umum yang digunakan untuk membuat infusa, yaitu 10% (Badan

pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia, 2010) sehingga di dapat dosis

sebesar 2,5 g/kgBB. Untuk dosis tengah berdasarkan faktor kelipatan dari dua

dosis tersebut, yaitu dengan faktor kelipatan 1,414. Dengan demikian, dosis yang

akan digunakan dalam penelitian adalah 2,5 ; 3,545 dan 5,0 g/kgBB.

10. Pengelompokkan dan perlakuan hewan uji

Sejumlah 35 ekor tikus dibagi secara acak ke dalam tujuh kelompok

perlakuan masing-masing sejumlah lima ekor tikus.

a. Kelompok I (kontrol hepatotoksin) diberi larutan campuran karbon

tetraklorida : olive oil (1:1) dosis 2 mL/kgBB secara intraperitonial.

b. Kelompok II (kontrol negatif) diberi olive oil dosis 2 mL/kgBB secara

intraperitonial.

c. Kelompok III (kontrol infusa) diberi infusa daun S. mahagoni dosis 5

g/kgBB secara peroral sekali sehari selama enam hari berturut-turut.

d. Kelompok IV (kontrol pelarut infusa) diberi aquadest dengan dosis

25mL/kgBB secara per oral sekali sehari selama enam hari berturut-turut.

(47)

f. Kelompok VI (dosis tengah) diberi infusa daun S. mahogani dosis 3,545 g/kgBB secara per oral sekali sehari selama enam hari berturut-turut.

g. Kelompok VII (dosis tinggi) diberi infusa daun S. mahogani dosis 5 g/kgBB secara per oral sekali sehari selama enam hari berturut-turut.

Pada hari ke tujuh kelompok IV-VII diberi larutan karbon tetraklorida

dosis 2 mL/kgBB secara intraperitonial. Setelah 24 jam diambil darahnya melalui

sinus orbitalis mata untuk penetapan aktivitas ALT dan AST.

11. Pembuatan serum

Darah diambil melalui sinus orbitalis mata hewan uji dan ditampung

dalam tabung Eppendrof kemudian didiamkan selama 15 menit, selanjutnya disentrifugasi selama 15 menit dengan kecepatan 5000 rpm, kemudian dipisahkan

bagian supernatannya yang terletak di bagian atas.

12. Pengukuran aktivitas ALT-AST

Micro vitalab 200 Merck® adalah alat yang digunakan untuk mengukur

aktivitas ALT-AST pada serum hewan uji. Pengukuran ALT dilakukan dengan

mencampur 100 μl serum dengan 1000 μl reagen I, kemudian divortex selama 5

detik, didiamkan selama 2 menit, setelah itu dicampur dengan 250 μl reagen II,

kemudian divortex selama 5 detik dan dibaca serapan setelah 1 menit.

Pengukuran aktivitas AST dilakukan dengan mencampur 100 μl serum

dengan 1000 μl reagen I, kemudian divortex selama 5 detik, didiamkan selama 2

menit, setelah itu dicampur dengan 250 μl reagen II, kemudian divortex selama 5

detik dan dibaca serapan setelah 1 menit. Aktivitas ALT dan AST dinyatakan

(48)

dengan faktor koreksi -1745. Pengukuran aktivitas ALT dan AST ini dilakukan di

Laboratorium Biokimia Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

F. Tata Cara Analisis Hasil

Data aktivitas ALT dan AST diuji dengan menggunakan Kolmogorov-Smirnov untuk mengetahui distribusi data tiap kelompok hewan uji. Bila didapat distribusi data yang normal maka analisis dilanjutkan dengan menggunakan

analisis pola searah (One Way ANOVA) dengan taraf kepercayaan sebesar 95% untuk mengetahui perbedaan pada masing-masing kelompok data tidak

berpasangan yang lebih dari dua kelompok. Kemudian dilanjutkan dengan

menggunakan uji Scheffe untuk melihat besar perbedaan masing-masing antar kelompok bermakna (signifikan) (p<0,05) atau tidak bermakna (tidak signifikan)

(p>0,05). Namun bila didapatkan data aktivitas ALT dan AST memiliki distribusi

tidak normal, maka dianalisis dengan uji Kruskal Wallis dan kebermaknaan

perbedaan antar kelompok dianalisis uji Mann Whitney untuk mengetahui perbedaan tiap kelompok.

Perhitungan persen efek hepatopartotektif terhadap hepatotoksin karbon

tetraklorida diperoleh dengan rumus :

(purata ALT kontrol CCl4−kontrol Olive oil)− (purata ALT perlakuan−kontrol Olive oil)

(purata ALT kontrol CCl4−kontrol Olive oil) 𝑋 100%

(49)

28

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian dan besar

dosis optimum efek hepatoprotektif infusa daun S. mahagoni pada tikus jantan galur Wistar yang terinduksi karbon tetraklorida. Tolak ukur efek hepatoprotekfif

infusa daun S. mahagoni dievaluasi secara kuantitatif berdasarkan uji aktivitas

serum ALT dan AST. Efek hepatoprotektif ditunjukkan berdasarkan penurunan

aktivitas dari serum ALT dan AST akibat dari pemberian infusa daun S. mahagoni

pada tikus jantan galur Wistar yang terinduksi karbon tetraklorida.

A. Penyiapan Bahan 1. Hasil determinasi tanaman

Penelitian ini menggunakan bahan uji berupa serbuk daun S. mahagoni.

determinasi daun S. mahagoni pada penelitian bertujuan untuk membuktikan bahwa tanaman yang digunakan dalam penelitian ini memang benar tanaman yang

di maksud, yaitu tanaman S. mahagoni. Determinasi dilakukan di Laboratorium

Farmakognosi Fitokimia Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma

Yogyakarta oleh Yohanes Dwiatmaka, M.Si dosen Fakultas Farmasi Universitas

Sanata Dharma Yogyakarta. Bagian tanaman yang digunakan untuk determinasi

berupa bagian daun, dan buah kemudian dilakukan pencocokan dengan buku

(50)

determinasi membuktikan bahwa tanaman tersebut benar merupakan tanaman S. mahagoni hasil determinasi terlampir.

2. Penetapan kadar air serbuk kering daun S. mahagoni

Tujuan dari penetapan kadar air dari serbuk S. mahagoni, yaitu untuk

mengetahui serbuk yang digunakan telah memenuhi persyaratan serbuk yang baik,

yaitu kurang dari 10% (Direktorat Jendral Pengawasan Obat dan Makanan, 1995).

Penetapan kadar air serbuk daun S. mahagoni di tetapkan di LPPT Univeritas

Gadjah Mada Yogyakarta. Hasil penetapan kadar air dari serbuk daun S. mahagoni memiliki kadar sebesar 6,68 % (terlampir), hal ini menunjukkan bahwa

kadar air serbuk daun S. mahagoni memenuhi persyaratan serbuk yang baik.

3. Penetapan kandungan flavonoid infusa daun S. mahagoni

Tujuan dari penetapan kandungan flavonoid dari infusa daun S.

mahagoni, yaitu untuk mengetahui adanya kandungan flavonoid dan menentukan besar kadar flavonoid dalam infusanya digunakan sebagai standarisasi. Hasil

penetapan kandungan flavonoid yang dilakukan oleh LPPT Univeritas Gadjah

Mada Yogyakarta menunjukkan infusa daun S. mahagoni memiliki kandungan flavonoid sebesar 61,66 ppm (hasil terlampir).

B. Uji Pendahuluan 1. Penentuan dosis hepatotoksik karbon tetraklorida

Penelitian ini menggunakan karbon tetraklorida sebagai hepatotoksin.

Penentuan dosis hepatotoksin karbon tetraklorida bertujuan untuk mengetahui

(51)

yaitu steatosis, ditandai dengan adanya peningkatan aktivitas serum ALT dan AST. Berdasarkan penelitian Janakat dan Al-Merie (2002) dosis karbon

tetrakloriada sebesar 2 mL/kgBB mampu menimbulkan efek hepatotoksik pada

tikus, dimana pemberian dosis rendah karbon tetraklorida hanya menyebabkan

kerusakan ringan berupa perlemakan hati (steatosis) (Timbrell, 2009). 2. Penentuan waktu pencuplikan darah hewan uji

Tujuan dari penentuan waktu pencuplikan darah hewan uji yaitu untuk

mengetahui waktu optimal dimana karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB dapat

menunujukkan peningkatan aktivitas serum ALT dan AST tertinggi pada tikus.

senyawa karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB dipejankan dengan selang waktu

pengambilan darah 0, 24, 48 dan 72 jam. Data pengujian aktivitas ALT

masing-masing tersaji pada Tabel III dan Gambar 3.

Tabel III. Rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah induksi karbon tetraklorida dosis 2

mL/kgBB pada selang waktu 0, 24, 48 dan 72 jam

Selang waktu (jam) Purta aktivitas ALT ± SE (U/L)

0 65,0 ± 6,5

24 203,8 ± 5,8

48 79,4 ± 4,3

72 54,0 ± 2,1

(52)

Gambar 4. Diagram batang rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB

pada selang waktu 0, 24, 48, 72 jam

Dari hasil analisis uji Kolmogorov-Smirnov menunjukkan bahwa data

aktivitas ALT memiliki distribusi normal dengan signifikansi masing-masing

0,642 (p>0,05); 0,924 (p>0,05); 0,816 (p>0,05); 0,888 (p>0,05), sehingga

dilanjutkan dengan analisis pola searah (One Way ANOVA) menunjukkan variansi

data homogen dengan signifikansi 0,208 (p>0,05), sehingga dilanjutkan uji

Scheffe untuk mengetahui kebermaknaan perbedaan antar kelompok, ditunjukkan

pada Tabel IV

.

Tabel IV. Hasil uji Scheffe aktivitas ALT tikus terinduksi karbon tetraklorida dosis 2

mL/kgBB pada pencuplikan darah jam 0, 24, 48 dan 72 jam

Waktu pencuplikan

(jam) Jam ke-0 Jam ke-24 Jam ke-48 Jam ke-72

Jam ke-0 - BB TB TB

Jam ke-24 BB - BB BB

Jam ke-48 TB BB - BB

Jam ke-72 TB BB BB -

(53)

Pada Tabel I, terlihat aktivitas serum ALT paling tertinggi pada jam ke

24 yaitu 203,8 ± 5,8 U/l peningkatan ALT tersebut signifikan dan berbeda

bermakna dibandingkan dengan jam ke-0, 48 dan 72, pada jam ke-48 aktivitas

ALT mengalami penurunan yang berbeda tidak bermakana terhadap jam ke-0

(79,4 ± 4,3 U/l) menunjukkan bahwa aktivitas ALT jam ke-48 sudah mulai

kembali normal. Sedangkan aktivitas ALT jam ke-72 mengalami penurunan yang

berbeda bermakana dengan aktivitas ALT jam 48 (54 ± 2,1 U/l) hal tersebut

menunjukkan bahwa penurunan aktivitas ALT sudah kembali normal seperti

semula, dapat dilihat pula aktivitas jam 72 dibandingkan aktivitas ALT jam

ke-0 (65 ± 6,5) memiliki hasil uji Scheffe tidak berbeda bermakna.

Data pengujian dan gambar diagram aktivitas serum AST tersaji dalam

Tabel V dan Gambar 5.

Tabel V. Rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah induksi karbon tetraklorida dosis 2

mL/kgBB pada selang waktu 0, 24, 48 dan 72 jam

Selang waktu (jam) Purta aktivitas AST ± SE (U/L)

0 94,4 ± 4,5

24 493,4 ± 7,4

48 194,2 ± 10,4

72 103,8 ± 1,7

(54)

Gambar 5. Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB pada selang waktu 0, 24, 48, 72 jam

Data aktivitas AST tikus terinduksi karbon tetraklorida disis 2 mL/kgBB,

menunjukkan bahwa distribusi normal yaitu hasil analisis menggunakan uji

Kolmogorove-Smirnov jam ke-0, 24, 48 dan 72 diperoleh signifikansi masing-masing 0,925 (p>0,05); 0,992 (p>0,05); 0,972 (p>0,05) dan 0,990 (p>0,05).

Kemudian dari hasil analisis pola searah (One Way ANOVA) diperoleh signifikansi 0,038 (p>0,05), hal tersebut menunjukkan variansi data yang tidak

homogen, sehingga dilakukan uji Kruskal-Wallis untuk mengetahui keberbedaan

tiap kelompok dari hasil uji didapat signifikasni 0,001 (p<0,05) menunjukkan

(55)

Tabel VI. Hasil uji Mann-Whitney aktivitas AST tikus terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB pada pencuplikan darah jam 0, 24, 48 dan 72 jam

Waktu pencuplikan

(jam) Jam ke-0 Jam ke-24 Jam ke-48 Jam ke-72

Jam ke-0 - BB BB TB

Jam ke-24 BB - BB BB

Jam ke-48 BB BB - BB

Jam ke-72 TB BB BB -

BB = Berbeda bermakna (p<0,05); TB = Berbeda tidak bermakna (p>0,05)

Dari Tabel. V dan Gambar.4 dapat dilihat aktivitas AST paling tinggi

terdapat pada jam ke-24, yaitu 493,4 ± 7,4 U/l yang menunjukkan adanya

perbedaan bermakna antara jam ke-0, 48 dan 72 (Tabel. VI). Jam ke-48 aktivitas

serum AST sudah terlihat mulai turun tetapi belum kembali seperti keadaan

normal ditunjukkan dengan perbedaan bermakna adengan jam ke-0. Kemudian

pada jam ke-72 aktivitas serum AST sudah kembali normal ditunjukkan dengan

adanya perbedaan tidak bermakna dengan jam ke-0.

Berdasarkan hasil aktivitas serum ALT dan AST tersebut maka pada

penelitian kali ini menggunkan waktu pengambilan darah pada jam ke-24 setelah

pemberian karbon tetraklorida.

3. Penetapan lama pemejanan infusa daun S. mahagoni

Menurut penelitian Windrawati (2013) mengenai efek hepatoprotektif

ekstrak metanol:air (50:50) daun Macaranga tanarius L. Menjelaskan bahwa

perlakuan pemberian ekstrak metanol:air (50:50) daun Macaranga tanarius L. selama enam hari bertururt-turut kemudian di hari ke tujuh dilakukan pemejanan

(56)

infusa daun S. mahagoni selama enam hari berturut-turut dan dihari ke tujuh diberi hepatotoksin berupa senyawa karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB. Hal ini

dikarenakan penelitian menyerupai penelitian tersebut, dan merupakan skrinig

awal untuk melihat efek hepatoprotektif dari infusa daun S. mahagoni. 4. Penetapan dosis infusa daun S. mahagoni

Tujuan penetapan dosis infusa daun S. mahagoni, yaitu untuk menentukan besar dosis infusa daun S. mahagoni yang akan digunakan dalam

penelitian ini. Dari hasil orientasi di dapat konsentrasi yang dapat dibuat adalah

40% tetapi dengan konsentrasi tersebut di dapat dosis tertinggi sebesar 10 g/kgBB

menimbulkan efek berupa kematian dari hewan uji setelah pemberian karbon

tetraklorida, maka penetapan dosis berdasar pada pembuatan infusa diturunkan

konsentrasi menjadi 20% dan dapat diberikan pada hewan uji secara peroral.

Dosis yang diperoleh dari konsentrasi 20% tersebut digunakan sebagai dosis

tertinggi infusa daun S. mahagoni. Dari hasil orientasi di dapatkan dosis tinggi

infusa daun S. mahagoni yaitu sebesar 5 g/kgBB. Dosis terendah yang digunakan, yaitu menurut Badan Pengawas Obat dan Makan RI (2010) pembuatan infusa

secara umum, yaitu dengan konsentrasi 10% sehingga didapat dosis sebesar 2,5

g/kgBB. Penentuan dosis tengah yang digunakan merupakan faktor kelipatan dari

dosis tertinggi dan dosis rendah infusa daun S. mahagoni, sehingga di dapat dosis

Figur

Tabel I. Komposisi dan konsentrasi reagen serum ALT.....................
Tabel I Komposisi dan konsentrasi reagen serum ALT . View in document p.14
Tabel IX. Hasil uji Scheffe aktivitas serum AST tikus perlakuan infusa
Tabel IX Hasil uji Scheffe aktivitas serum AST tikus perlakuan infusa . View in document p.15
Gambar 1. Struktur mikroskopik hati.....................................................
Gambar 1 Struktur mikroskopik hati . View in document p.16
Gambar 9. Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah
Gambar 9 Diagram batang rata rata aktivitas serum AST tikus setelah . View in document p.17
Gambar 1. Struktur mikroskopik hati (Ganong dan McPhee, 2011)
Gambar 1 Struktur mikroskopik hati Ganong dan McPhee 2011 . View in document p.28
Gambar 2. Struktur karbon tetraklorida
Gambar 2 Struktur karbon tetraklorida . View in document p.31
Gambar 3. Mekanisme biotransformasi dan oksidasi karbon tetraklorida
Gambar 3 Mekanisme biotransformasi dan oksidasi karbon tetraklorida . View in document p.32
Tabel II. Komposisi dan konsentrasi reagen serum AST
Tabel II Komposisi dan konsentrasi reagen serum AST . View in document p.41
Tabel III. Rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah induksi karbon tetraklorida dosis 2
Tabel III Rata rata aktivitas serum ALT tikus setelah induksi karbon tetraklorida dosis 2 . View in document p.51
Gambar 4. Diagram batang rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah
Gambar 4 Diagram batang rata rata aktivitas serum ALT tikus setelah . View in document p.52
Tabel IV. Hasil uji Scheffe aktivitas ALT tikus terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB pada pencuplikan darah jam 0, 24, 48 dan 72 jam
Tabel IV Hasil uji Scheffe aktivitas ALT tikus terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 mL kgBB pada pencuplikan darah jam 0 24 48 dan 72 jam . View in document p.52
Tabel V dan Gambar 5.
Tabel V dan Gambar 5 . View in document p.53
Gambar 5. Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah pemberian
Gambar 5 Diagram batang rata rata aktivitas serum AST tikus setelah pemberian . View in document p.54
Tabel VI. Hasil uji Mann-Whitney aktivitas AST tikus terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB pada pencuplikan darah jam 0, 24, 48 dan 72 jam
Tabel VI Hasil uji Mann Whitney aktivitas AST tikus terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 mL kgBB pada pencuplikan darah jam 0 24 48 dan 72 jam . View in document p.55
Tabel VII. Purata ± SE aktivitas serum ALT dan AST, serta % efek hepatoprotektif tikus perlakuan infusa daun S
Tabel VII Purata SE aktivitas serum ALT dan AST serta efek hepatoprotektif tikus perlakuan infusa daun S. View in document p.58
Gambar 6. Diagram batang rata-rata aktivitas serum ALT tikus perlakuan
Gambar 6 Diagram batang rata rata aktivitas serum ALT tikus perlakuan . View in document p.59
Tabel VIII. Hasil uji Scheffe aktivitas serum ALT tikus perlakuan infusa daun S. mahagoni terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB (n=5)
Tabel VIII Hasil uji Scheffe aktivitas serum ALT tikus perlakuan infusa daun S mahagoni terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 mL kgBB n 5 . View in document p.60
Tabel IX. Hasil uji Scheffe aktivitas serum AST tikus perlakuan infusa daun S. mahagoni terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 mL/kgBB (n=5)
Tabel IX Hasil uji Scheffe aktivitas serum AST tikus perlakuan infusa daun S mahagoni terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 mL kgBB n 5 . View in document p.61
Tabel X. Rata-rata aktivitas serum ALT dan AST tikus setelah pemberian olive oil dosis
Tabel X Rata rata aktivitas serum ALT dan AST tikus setelah pemberian olive oil dosis . View in document p.62
Gambar 9.  Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah pemberian
Gambar 9 Diagram batang rata rata aktivitas serum AST tikus setelah pemberian . View in document p.63

Referensi

Memperbarui...

Unduh sekarang (113 Halaman)
Related subjects : AST serum