PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMBA BARAT DAYA NOMOR 4 TAHUN 2012 TENTANG RETRIBUSI PELAYANAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

17  Download (0)

Full text

(1)

1

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMBA BARAT DAYA NOMOR 4 TAHUN 2012

TENTANG

RETRIBUSI PELAYANAN KESEHATAN

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

BUPATI SUMBA BARAT DAYA,

Menimbang : a. bahwa dengan berlakunya Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah, perlu mengatur pungutan Retribusi Pelayanan Kesehatan;

b. bahwa Retribusi Pelayanan Kesehatan merupakan salah satu sumber pendapatan daerah yang penting guna membiayai pembangunan daerah untuk memantapkan otonomi daerah yang nyata, dinamis, serasi dan bertanggung jawab;

c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu membentuk Peraturan Daerah tentang Retribusi Pelayanan Kesehatan;

Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1981 Nomor 76, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 1649);

2. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 75, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3851); 3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang

Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah beberapa kali, terakhir dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);

(2)

2

4. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4436); 5. Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2007 tentang

Pembentukan Kabupaten Sumba Barat Daya di Provinsi Nusa Tenggara Timur (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 18, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 2692);

6. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 130, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5049); 7. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang

Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 144, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5063);

8. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 53, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5234);

9. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2001 Nomor 119, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4139); 10. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2010 tentang

Tata Cara Pemberian dan Pemanfaatan Insentif Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 119, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5161); 11. Peraturan Menteri Keuangan 11/PMK.07/2010 tentang

Tata Cara Pengenaan Sanksi Terhadap Penyelenggaraan Ketentuan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah;

12. Keputusan Bersama Menteri Kesehatan dan Menteri Dalam Negeri Nomor 93a/ MenKes/SKB/1996, Nomor 12 Tahun 1996 tentang Pedoman Pelaksanaan Retribusi pada Pusat Kesehatan Masyarakat;

13. Keputusan Menteri Kesahatan Nomor 228 Tahun 1992 tentang Pedoman Penyusunan Setandar Pelayanan Minimal Rumah Sakit Yang Wajib dilaksanakan Daerah; 14. Keputusan Menteri Kesehatan dan Sosial Nomor

1747/Menkes-Kesos/SK/XII/2000 tentang Penetapan Standar Pelayanan Minimal Dalam Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota;

15. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 174 Tahun 1997 tentang Pedoman Tata Cara Pemungutan Retribusi Daerah;

16. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 175 Tahun 1997 tentang Tata Cara Pemeriksaan di bidang Retribusi Daerah;

(3)

3

Dengan Persetujuan Bersama

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN SUMBA BARAT DAYA

dan

BUPATI SUMBA BARAT DAYA

MEMUTUSKAN :

Menetapkan : PERATURAN DAERAH TENTANG RETRIBUSI PELAYANAN KESEHATAN

BAB I

KETENTUAN UMUM Pasal 1

Dalam Peraturan Daerah yang dimaksud dengan : 1. Daerah adalah Kabupaten Sumba Barat Daya.

2. Pemerintah Daerah adalah Pemerintah Kabupaten Sumba Barat Daya. 3. Bupati adalah Bupati Sumba Barat Daya.

4. Dinas adalah Dinas Kesehatan Kabupaten Sumba Barat Daya.

5. Kepala Dinas adalah Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sumba Barat Daya.

6. Penyidik Pegawai Negeri Sipil yang selanjutnya disebut PPNS adalah Pejabat Pegawai Negeri Sipil tertentu di lingkup Pemerintah Daerah yang oleh Undang-Undang diberi kewenangan khusus untuk melakukan penyidikan terhadap pelanggaran Peraturan Daerah.

7. Unit Pelayanan Kesehatan Daerah, yang disingkat UPKD adalah unit-unit kesehatan yang memberikan pelayanan langsung kepada masyarakat seperti Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas), Puskesmas Pembantu, Pos Kesehatan Desa, Pondok Bersalin Desa, dan Puskesmas Keliling. 8. Pelayanan Kesehatan adalah kegiatan yang dilakukan oleh tenaga

kesehatan di UPKD yang ditujukan baik pada perorangan maupun kelompok yang mengalami masalah kesehatan dengan tujuan menentukan diagnosis, pengobatan, perawatan, pemulihan kesehatan dan rehabilitasi.

9. Pelayanan Rawat Jalan adalah Pelayanan Kesehatan terhadap pasien dengan tujuan observasi, diagnosis pengobatan dengan waktu tidak lebih dari 6 (enam) jam.

10. Pelayanan Rawat Inap adalah pelayanan kesehatan terhadap pasien untuk keperluan observasi, diagnosis pengobatan dan pelayanan kesehatan lainnya dengan waktu lebih dari 6 (enam) jam.

11. Retribusi Pelayanan Kesehatan adalah Retribusi atas jasa pemberian pelayanan oleh unit pelayanan kesehatan.

12. Retribusi Pelayanan Kesehatan yang selanjutnya disebut Retribusi adalah pembayaran atas pelayanan kesehatan di Puskesmas, Puskesmas Keliling, Puskesmas Pembantu, Pondok Bersalin Desa ( Polindes ) dan sarana pelayanan kesehatan lainnya.

(4)

4

13. Badan adalah sekumpulan orang dan / atau persekutuan hukum yang merupakan kesatuan terbatas, perseroan komuditer, perseroan lainnya, Badan Usaha Milik Negara atau Daerah dengan nama dan dalam bentuk apapun, firma, kongsi, koperasi, dana pensiun, persekutuan, sejenis, lembaga, bentuk usaha tetap, dan bentuk badan lainnya.

14. Obyek Retribusi Pelayanan adalah orang, kelompok atau badan yang memanfaatkan pelayanan dari UPKD.

15. Subyek Retribusi Pelayanan Kesehatan adalah orang pribadi, kelompok atau badan yang memberikan pelayanan di UPKD.

16. Wajib Retribusi adalah orang pribadi atau badan yang menurut ketentuan peraturan perundang-undangan Retribusi Daerah diwajibkan untuk melakukan pembayaran Retribusi yang terutang, termasuk pemungut atau pemotong Retribusi tertentu.

17. Retribusi Terutang adalah Retribusi yang harus dibayar pada suatu saat, dalam masa Retribusi, dalam tahun Retribusi, atau dalam bagian tahun Retribusi menurut ketentuan Peraturan Perundang-undangan Retribusi Daerah.

18. Pemungutan adalah suatu rangkaian kegiatan mulai dari perhimpunan data subyek dan obyek Retribusi Pelayanan Kesehatan, penentuan besarnya Retribusi Pelayanan Kesehatan yang terutang sampai kegiatan penagihan Retribusi Pelayanan Kesehatan kepada penerima Pelayanan Kesehatan serta pengawasan penyetorannya.

19. Surat Ketetapan Retribusi Daerah,yang dapat disingkat SKRD, adalah surat ketetapan Retribusi yang menentukan besarnya jumlah pokok Retribusi.

20. Surat Ketetapan Retribusi Daerah Lebih Bayar yang selanjutnya disingkat SKRDLB adalah surat ketetapan yang menentukan jumlah kelebihan pembayaran retribusi karena jumlah kredit retribusi lebih besar daripada retribusi yang terutang atau tidak seharusnya terutang.

21. Surat Tagihan Retribusi Daerah, yang selanjutnya disingkat STRD adalah surat untuk melakukan tagihan retribusi dan atau sanksi administrasi berupa bunga dan atau denda.

22. Pelayanan Kunjungan Rumah adalah kegiatan yang dilakukan oleh tenaga kesehatan UPKD berupa kunjungan kepada pasien yang mengalami keterbatasan mobilitas dengan tujuan menentukan diagnosis, pengobatan, perawatan, pemulihan kesehatan dan rehabilitasi.

23. Tindakan Medik adalah suatu tindakan invasif maupun non-invasif yang dilakukan oleh tenaga kesehatan kepada pasien dengan tujuan mengurangi atau menghilangkan keluhan yang diderita pasien.

24. Pelayanan KIA adalah Pelayanan Kesehatan yang dilakukan oleh tenaga kesehatan kepada ibu hamil, ibu bersalin, ibu nifas, ibu menyusui, bayi baru lahir, bayi dan anak balita.

25. Pemeriksaan Penunjang Diagnostik adalah serangkaian pemeriksaan dengan menggunakan seperangkat alat yang dilakukan dengan mengambil bagian yang berasal dari tubuh, atau dilakukan kepada sebagian atau seluruh tubuh pasien untuk membantu menegakkan diagnose.

26. Pemeriksaan Visum et Repertum adalah pemeriksaan dengan menggunakan seperangkat alat yang dilakukan oleh dokter kepada seseorang atau orang mati untuk kepentingan proses hokum.

27. Penggunaan Mobil Ambulans adalah Kegiatan transportasi untuk menjemput maupun mengantar pasien ke tempat tujuan tertentu.

28. Penggunaan Mobil Jenazah adalah Kegiatan transportasi untuk menjemput maupun mengantar jenazah ke tempat tujuan tertentu.

29. Surat Keterangan adalah bukti tertulis yang dikeluarkan oleh UPKD yang menerangkan kondisi orang, orang mati, ataupun tempat.

(5)

5

30. Jasa Sarana Kesehatan adalah nilai nominal uang yang diserahkan kepada puskesmas untuk dijadikan biaya operasional puskesmas.

31. Jasa Pelayanan Kesehayan, yang selanjutnya disebut Jasa Pelayanan adalah nilai nominal uang yang diberikan kepada orang atau kelompok pelaku pelayanan kesehatan, atas jasa yang dilakukan sesuai dengan kompetensinya.

32. Bidan Desa adalah bidan yang ditunjuk berdasarkan Surat Keputusan Bupati, dengan kewajiban bertugas di desa binaannya.

33. Operasional Bidan Desa adalah jasa puskesmas yang akan diberikan untuk kegiatan operasional bidan desa bilamana bidan desa tersebut melaksanakan pelayanan kesehatan di desa binaannya.

BAB II

NAMA, OBYEK DAN SUBYEK RETRIBUSI PELAYANAN KESEHATAN Pasal 2

(1) Dengan nama Retribusi Pelayanan Kesehatan dipungut retribusi atas pelayanan kesehatan oleh Pemerintah Daerah.

(2) Obyek Retribusi Pelayanan Kesehatan adalah pelayanan kesehatan di Puskesmas, Puskesmas Keliling, Puskesmas Pembantu, Pos Kesehatan Desa, Pondok Bersalin Desa dan tempat pelayanan kesehatan lainnya yang sejenis yang dimiliki dan/atau dikelola oleh Pemerintah Daerah, kecuali biaya pendaftaran.

(3) Dikecualikan dari Obyek Retribusi Pelayanan Kesehatan adalah pelayanan kesehatan yang diselenggarakan oleh Pemerintah, BUMN, BUMD dan pihak swasta.

(4) Subyek Retribusi Pelayanan Kesehatan adalah orang pribadi atau badan yang memperoleh pelayanan kesehatan dari Pemerintah Daerah.

BAB III

GOLONGAN RETRIBUSI Pasal 3

Retribusi pelayanan kesehatan digolongkan sebagai Retribusi Jasa Umum.

BAB IV

CARA MENGUKUR TINGKAT PENGGUNAAN RETRIBUSI Pasal 4

Tingkat penggunaan jasa dihitung berdasarkan jenis pelayanan, bahan/ peralatan yang digunakan dalam frekwensi pelayanan kesehatan.

BAB V

PRINSIP DAN SASARAN DALAM PENETAPAN TARIF RETRIBUSI PELAYANAN KESEHATAN

Pasal 5

(1) Prinsip dan Sasaran dalam Penetapan Tarif Retribusi Pelayanan Kesehatan ditetapkan dengan memperhatikan biaya penyediaan jasa, kemampuan masyarakat, aspek keadilan dan efektivitas pengendalian atas pelayanan tersebut.

(6)

6

(2) Biaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi biaya operasional dan pemeliharaan, biaya bunga dan biaya modal.

(3) Dalam hal penetapan tarif sepenuhnya memperhatikan biaya penyediaan jasa penetapan tarif hanya untuk menutup sebagian biaya.

BAB VI

STRUKTUR DAN BESARNYA TARIF RETRIBUSI PELAYANAN KESEHATAN

Pasal 6

Struktur dan besarnya tarif Retribusi Pelayanan Kesehatan sebagai berikut : 1. RETRIBUSI RAWAT JALAN

a. Retribusi Rp. 250

b. Jasa Puskesmas Rp. 2,250

c. Jasa Pelayanan Rp. 2,250

Total Retribusi Rp. 5,250

2. RETRIBUSI RAWAT INAP (Paket perhari)

a. Retribusi Rp. 3,000

b. Jasa Puskesmas Rp. 30,000

c. Jasa Pelayanan Rp. 27,000

Total Retribusi Rp. 60,000

3. RETRIBUSI KUNJUNGAN RUMAH

a. Retribusi Rp. 500

b. Jasa Puskesmas Rp. 5,000

c. Jasa Pelayanan Rp. 4,500

Total Retribusi Rp. 10,000

4. RETRIBUSI PELAYANAN KIA

4.1. Pemeriksaan Ante Natal K1 dan / atau K2, K3, K4

a. Retribusi Rp. 500

b. Operasional bidan desa Rp. 5,000

c. Jasa Pelayanan Rp. 4,500

Total Retribusi Rp. 10,000

4.2. Biaya Kunjungan dan Perawatan Ibu Nifas dan Neonatus (kunjungan hari pertama dan / atau Minggu ke-2, Minggu ke-4)

a. Retribusi Rp. 500

b. Operasional bidan desa Rp. 5,000

c. Jasa Pelayanan Rp. 4,500

Total Retribusi Rp. 10,000

5. TINDAKAN MEDIK

Jenis Tindakan Retribusi

(Rp) Jasa Sarana Kesehatan (Rp) Jasa Pelayanan (Rp) Total Retribusi (Rp) Jahit Luka Ringan

<5 Jahitan 750 7,500 6,750 15,000

Jahit Luka sedang 5-15 jahitan luar

2,000 12,500 11,500 25,000

Jahit Luka Luar >

15 jahitan dan

atau Luka Dalam

2,500 25,000 22,500 50,000

Buka Jahitan 500 5,000 4,500 10,000

(7)

7 Tindik telinga 500 5,000 4,500 10,000 Pasang AKDR/IUD 750 7,500 6,750 15,000 Cabut AKDR/IUD 750 7,500 6,750 15,000 Pasang Implant 750 7,500 6,750 15,000 Cabut Implant 750 7,500 6,750 15,000 Insisi Hordeolum 750 7,500 6,750 15,000 Sirkumsisi 750 7,500 6,750 15,000 Ekstraksi Benda Asing di Telinga 750 7,500 6,750 15,000 Ekstraksi Benda Asing di Hidung 750 7,500 6,750 15,000 Rawat Luka 500 5,000 4,500 10,000 Suntik 250 2,500 2,250 5,000 Ekstirpasi 2,500 25,000 22,500 50,000

Cabut Gigi Susu 1,000 10,000 9,000 20,000

Cabut Gigi Tetap 2,500 25,000 22,500 50,000

Insisi Abses Gigi 1,500 15,000 13,500 30,000

Bersihkan Karang Gigi 1,500 15,000 13,500 30,000 Tambalan Gigi 5,000 50,000 45,000 100,000 Resusitasi Jantung Paru 700 7,000 6,300 14,000 Cabut Kuku 1,000 10,000 9,000 20,000 Ekstraksi Benda Asing di Bawah Kulit (Ringan) 500 5,000 4,500 10,000 Ekstraksi Benda Asing di Bawah Kulit (Berat) 1,000 10,000 9,000 20,000 Inspekulo 500 3,750 3,250 10,000 Pencabutan Gigi dengan Penyulit 1,750 17,500 17,750 35,000 Kuretase 3,750 37,500 33,750 75,000 Manual Plasenta 3,000 30,000 27,000 60,000 Jahit Robekan Porsio 3,750 37,500 33,750 75,000 Vasektomi/MOP 11,750 117,600 185,750 235,000 Operasi Pterigium 5,000 50,000 45,000 100,000 PERSALINAN Persalinan Normal oleh Bidan 4,375 87,500 262,500 350,000 Persalinan Normal oleh Dokter 4,375 87,500 262,500 350,000 Persalinan Normal oleh Dokter Spesialis 4,375 87,500 262,500 350,000 Persalinan dengan Forceps Ekstraksi oleh Dokter 6,250 118,750 375,000 500,000 Persalinan dengan Forceps Ekstraksi oleh Dokter Spesialis 6,250 118,750 375,000 500,000

(8)

8 Persalinan Vakum Ekstraksi oleh Dokter 6,250 118,750 375,000 500,000 Persalinan Vakum Ekstraksi oleh Dokter Spesialis 6,250 118,750 375,000 500,000

6. PEMERIKSAAN PENUNJANG DIAGNOSTIK

Jenis Tindakan Retribusi

(Rp) Jasa Sarana Kesehatan (Rp) Jasa Pelayanan (Rp) Jumlah (Rp) Urine Rutin 300 3,000 2,700 6,000 Tinja Rutin 300 3,000 2,700 6,000 Malaria 300 3,000 2,700 6,000 BTA (TBC/Lepra) 300 3,000 2,700 6,000 Hb 300 3,000 2,700 6,000 Leukosit 300 3,000 2,700 6,000 Trombosit 300 3,000 2,700 6,000 Eritrosit 300 3,000 2,700 6,000 Hitung Jenis 300 3,000 2,700 6,000 LED 300 3,000 2,700 6,000 Golongan Darah 250 2,500 2,250 5,000 Tes Kehamilan 500 5,000 4,500 10,000 Gula Darah 750 7,500 6,750 15,000 Kolesterol 750 7,500 6,750 15,000 Asam Urat 750 7,500 6,750 15,000 Trigliserida 750 7,500 6,750 15,000 Ureum 3,000 9,250 7,750 20,000 Kreatinin 3,000 9,000 8,000 20,000 Widal 750 7,500 6,750 15,000 HbSAg 2,250 22,500 20,250 45,000 Narkoba 1,000 10,000 9,000 20,000 SGOT 1,000 10,000 9,000 20,000 SGPT 1,000 10,000 9,000 20,000 EKG 1,000 10,000 9,000 20,000 Rongten 2,500 25,000 22,500 50,000 USG 2,500 25,000 22,500 50,000

7. PEMERIKSAAN VISUM ET REPERTUM

Jenis Tindakan Retribusi

(Rp) Jasa Sarana Kesehatan (Rp) Jasa Pelayanan (Rp) Jumlah (Rp) Korban Hidup 2,500 25,000 22,500 50,000 Korban Mati 11,500 115,000 103,600 230,000

Korban Mati (Penggalian) 35,000 350,000 515,000 700,000

(9)

9 8. PENGGUNAAN MOBIL AMBULANS

Jenis Layanan Retribusi (Rp) Jasa Sarana Kesehatan (Rp) Jasa Pelayanan (Rp) Jumlah (Rp) < 10 KM 5,000 50,000 45,000 100,000 11 – 50 KM 10,000 100,000 90,000 200,000 > 51 KM 20,000 200,000 180,000 400,000

9. PENGGUNAAN MOBIL JENAZAH

Jenis Layanan Retribusi

(Rp) Jasa Sarana Kesehatan (Rp) Jasa Pelayanan (Rp) Jumlah (Rp) < 10 KM 5,000 50,000 45,000 100,000 11 – 50 KM 10,000 100,000 90,000 200,000 > 51 KM 20,000 200,000 180,000 400,000

10. PEMERIKSAAN KESEHATAN DALAM RANGKA PENERBITAN SURAT-SURAT

Jenis Tindakan Retribusi

(Rp) Jasa Sarana Kesehatan (Rp) Jasa Pelayanan (Rp) Jumlah (Rp) Pengujian Kesehatan 1,500 15,000 13,500 30,000

Keterangan Sakit untuk Pelajar

1,000 2,250 1,750 5,000

Keterangan Sakit 1,000 10,000 9,000 20,000

Pemeriksaan laik sehat untuk Tempat- Tempat Umum

10,000 83,500 66,500 200,000

Pemeriksaan Kesehatan Jemaah Haji

2,000 20,000 18,000 40,000

Surat Keterangan Sakit untuk Kasus Istimewa

3,750 37,500 33,750 75,000

BAB VII

PERUBAHAN TARIF Pasal 7

(1) Tarif Retribusi ditinjau kembali paling lama 3 (tiga) tahun sekali.

(2) Peninjauan tarif Retribusi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan memperhatikan indeks harga dan perkembangan perekonomian. (3) Penetapan tarif Retribusi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) ditetapkan

dengan Peraturan Bupati.

BAB VIII

WILAYAH PEMUNGUTAN Pasal 8

(10)

10 BAB IX

SAAT RETRIBUSI TERUTANG Pasal 9

(1) Saat retribusi terutang adalah pada saat diterbitkannya SKRD atau dokumen lain yang dipersamakan.

(2) Wajib retribusi yang belum melunasi retribusinya diharuskan memberikan jaminan pelunasan atas retribusi terutang yang nilainya sama dengan retribusi terutang.

BAB X

TATA CARA PEMUNGUTAN Pasal 10

(1) Pemungutan retribusi tidak dapat diborongkan.

(2) Retribusi dipungut dengan menggunakan SKRD atau dokumen lain yang dipersamakan.

(3) Dokumen lain yang dipersamakan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat berupa karcis, kupon dan kartu langganan.

(4) Hasil pemungutan retribusi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) disetor secara bruto ke kas daerah.

(5) Tata cara pelaksanaan pemungutan retribusi diatur dengan Peraturan Bupati.

BAB XI

SANKSI ADMINISTRASI Pasal 11

Dalam hal wajib retribusi tidak membayar tepat pada waktunya atau kurang membayar, dikenakan sanksi administratif berupa bunga sebesar 2% (dua persen) setiap bulan dari retribusi yang terutang yang tidak atau kurang dibayar.

BAB XII

TATA CARA PEMBAYARAN Pasal 12

(1) Pembayaran retribusi yang terutang dilakukan secara tunai/lunas.

(2) Pembayaran retribusi yang terutang dilunasi selambat-lambatnya 15 (lima belas) hari sejak diterbitkannya SKRD atau dokumen lain yang dipersamakan.

(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pembayaran, penyetoran, tempat pembayaran, angsuran dan penundaan pembayaran retribusi diatur dengan Peraturan Bupati.

(11)

11 BAB XIII

TATA CARA PENAGIHAN Pasal 13

(1) Retribusi terutang yang tidak atau kurang bayar ditagih dengan menggunakan STRD dan didahului dengan surat teguran/ surat peringatan/surat lain yang sejenis.

(2) Pengeluaran surat teguran/surat peringatan/surat lain yang sejenis sebagai tindakan awal pelaksanaan penagihan retribusi dikeluarkan selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari kalender sejak jatuh tempo pembayaran.

(3) Dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari setelah tanggal surat teguran/ surat peringatan/surat lain yang sejenis wajib retribusi melunasi Retribusi yang terutang.

(4) Surat teguran/surat peringatan/surat lain yang sejenis sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dikeluarkan oleh pejabat yang berwenang.

(5) Tata cara penagihan dan penerbitan surat teguran/ surat peringatan/surat lain yang sejenis diatur dengan Peraturan Bupati.

BAB XIV KEBERATAN

Pasal 14

(1) Wajib Retribusi tertentu dapat mengajukan keberatan hanya kepada Bupati atau pejabat yang ditunjuk atas SKRD atau dokumen lain yang dipersamakan.

(2) Keberatan diajukan secara tertulis dalam bahasa Indonesia dengan disertai alasan-alasan yang jelas.

(3) Keberatan harus diajukan dalam jangka waktu paling lama 3 (tiga) bulan sejak tanggal SKRD diterbitkan, kecuali jika Wajib Retribusi tertentu dapat menunjukkan bahwa jangka waktu itu tidak dapat dipenuhi karena keadaan di luar kekuasaannya.

(4) Keadaan di luar kekuasaannya sebagaimana dimaksud pada ayat (3) adalah suatu keadaan yang terjadi di luar kehendak atau kekuasaan Wajib Retribusi.

(5) Pengajuan keberatan tidak menunda kewajiban membayar Retribusi dan pelaksanaan penagihan Retribusi.

Pasal 15

(1) Bupati dalam jangka waktu paling lama 6 (enam) bulan sejak tanggal Surat Keberatan diterima harus member keputusan atas keberatan yang diajukan dengan menerbitkan Surat Keputusan Keberatan.

(2) Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah untuk memberikan kepastian hokum bagi Wajib Retribusi, bahwa keberatan yang diajukan harus diberi keputusan oleh Bupati.

(3) Keputusan Bupati atas keberatan dapat berupa menerima seluruhnya atau sebagian, menolak, atau menambah besarnya Retribusi yang terutang.

(4) Apabila jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) telah lewat dan Bupati tidak member suatu keputusan, keberatan yang diajukan tersebut dianggap dikabulkan.

(12)

12 Pasal 16

(1) Jika pengajuan keberatan dikabulkan sebagian dan seluruhnya, kelebihan pembayaran Retribusi dikembalikan dengan ditambah imbalan bunga sebesar 2 % (dua persen) sebulan untuk paling lama 12 (dua belas) bulan. (2) Imbalan bunga sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dihitung sejak bulan

pelunasan sampai dengan diterbitkannya SKRDLB.

BAB XV

PENGEMBALIAN KELEBIHAN PEMBAYARAN Pasal 17

(1) Atas kelebihan pembayaran Retribusi, Wajib Retribusi dapat mengajukan permohonan pengembalian kepada Bupati.

(2) Bupati dalam jangka waktu paling lama 6 (enam) bulan, sejak diterimanya permohonan pengembalian kelebihan pembayaran Retribusi sebagaimana dimaksud pada ayat (1), harus memberikan keputusan. (3) Apabila jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (2) telah

dilampaui dan Bupati tidak memberikan suatu keputusan, permohonan pengembalian pembayaran Retribusi dianggap dikabulkan dan SKRDLB harus diterbitkan dalam jangka waktu paling lama 1 (satu) bulan.

(4) Apabila Wajib Retribusi mempunyai utang Retribusi lainnya, kelebihan pembayaran Retribusi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) langsung diperhitungkan untuk melunasi terlebih dahulu utang Retribusi tersebut. (5) Pengembalian kelebihan pembayaran Retribusi sebagaimana dimaksud

pada ayat (1) dilakukan dalam jangka waktu paling lama 2 (dua) bulan sejak diterbitkannya SKRDLB.

(6) Jika pengembalian kelebihan pembayaran Retribusi dilakukan setelah lewat 2 (dua) bulan, Bupati memberikan imbalan bunga sebesar 2% (dua persen) sebulan atas keterlambatan pembayaran kelebihan pembayaran Retribusi.

(7) Tata cara pengembalian kelebihan pembayaran Retribusi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan Peraturan Bupati.

BAB XVI

PENGURANGAN, KERINGANAN DAN PEMBEBASAN RETRIBUSI Pasal 18

(1) Bupati dapat memberikan pengurangan, keringanan dan pembebasan retribusi.

(2) Pemberian pengurangan atau keringanan retribusi sebagaiman dimaksud pada ayat (1) diberikan dengan memperhatikan kamampuan wajib retribusi, antara lain untuk mengangsur.

(3) Pembebasan retribusi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan kepada wajib retribusi karena keadaan darurat seperti bencana alam atau kerusuhan.

(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pengurangan, keringanan dan pembebasan retribusi diatur dengan peraturan Bupati.

(13)

13 BAB XVII

KEDALUWARSA PENAGIHAN Pasal 19

(1) Hak untuk melakukan penagihan Retribusi menjadi kedaluwarsa setelah melampaui waktu 3 (tiga) tahun terhitung sejak saat terutangnya Retribusi, kecuali jika Wajib Retribusi melakukan tindak pidana di bidang Retribusi.

(2) Kedaluwarsa penagihan Retribusi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tertangguh jika:

a. diterbitkan Surat Teguran; atau

b. ada pengakuan utang Retribusi dari Wajib Retribusi, baik langsung maupun tidak langsung.

(3) Dalam hal diterbitkan Surat Teguran sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a, kedaluwarsa penagihan dihitung sejak tanggal diterimanya Surat Teguran tersebut.

(4) Pengakuan utang Retribusi secara langsung sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b adalah Wajib Retribusi dengan kesadarannya menyatakan masih mempunyai utang Retribusi dan belum melunasinya kepada Pemerintah Daerah.

(5) Pengakuan utang Retribusi secara tidak langsung sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b dapat diketahui dari pengajuan permohonan angsuran atau penundaan pembayaran dan permohonan keberatan oleh Wajib Retribusi.

Pasal 20

(1) Piutang Retribusi yang tidak mungkin ditagih lagi karena hak untuk melakukan penagihan sudah kedaluwarsa dapat dihapuskan.

(2) Bupati menetapkan Keputusan Penghapusan Piutang Retribusi yang sudah kedaluwarsa sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

(3) Tata cara penghapusan piutang Retribusi yang sudah kedaluwarsa diatur dengan Peraturan Bupati.

BAB XVIII

INSENTIF PEMUNGUTAN Pasal 21

(1) Instansi yang melaksanakan pemungutan Retribusi dapat diberi insentif atas dasar pencapaian kinerja tertentu.

(2) Pemberian insentif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.

(3) Tata cara pemberian dan pemanfaatan insentif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih lanjut oleh Bupati.

BAB XIX

KETENTUAN PENYIDIKAN Pasal 22

(1) Pejabat Pegawai Negeri Sipil tertentu di lingkungan Pemerintah Daerah diberi wewenang khusus sebagai Penyidik untuk melakukan penyidikan tindak pidana di bidang Retribusi Daerah, sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Hukum Acara Pidana.

(14)

14

(2) Penyidik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah pejabat pegawai negeri sipil tertentu di lingkungan Pemerintah Daerah yang diangkat oleh pejabat yang berwenang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(3) Wewenang Penyidik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah:

a. menerima, mencari, mengumpulkan, dan meneliti keterangan atau laporan berkenaan dengan tindak pidana di bidang Retribusi Daerah agar keterangan atau laporan tersebut menjadi lebih lengkap dan jelas; b. meneliti, mencari, dan mengumpulkan keterangan mengenai orang

pribadi atau Badan tentang kebenaran perbuatan yang dilakukan sehubungan dengan tindak pidana Retribusi Daerah;

c. meminta keterangan dan bahan bukti dari orang pribadi atau Badan sehubungan dengan tindak pidana di bidang Retribusi Daerah;

d. memeriksa buku, catatan, dan dokumen lain berkenaan dengan tindak pidana di bidang Retribusi Daerah;

e. melakukan penggeledahan untuk mendapatkan bahan bukti pembukuan, pencatatan, dan dokumen lain, serta melakukan penyitaan terhadap bahan bukti tersebut;

f. meminta bantuan tenaga ahli dalam rangka pelaksanaan tugas penyidikan tindak pidana di bidang Retribusi Daerah;

g. menyuruh berhenti dan/atau melarang seseorang meninggalkan ruangan atau tempat pada saat pemeriksaan sedang berlangsung dan memeriksa identitas orang, benda, dan/atau dokumen yang dibawa; h. memotret seseorang yang berkaitan dengan tindak pidana Retribusi

Daerah;

i. memanggil orang untuk didengar keterangannya dan diperiksa sebagai tersangka atau saksi;

j. menghentikan penyidikan; dan/atau

k. melakukan tindakan lain yang perlu untuk kelancaran penyidikan tindak pidana di bidang Retribusi Daerah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(4) Penyidik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memberitahukan dimulainya penyidikan dan menyampaikan hasil penyidikannya kepada Penuntut Umum melalui Penyidik pejabat Polisi Negara Republik Indonesia, sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam Undang-Undang Hukum Acara Pidana.

BAB XX

KETENTUAN PIDANA Pasal 23

(1) Wajib retribusi yang tidak melaksanakan kewajibannya sehingga merugikan keuangan daerah diancam pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau pidana denda paling banyak 3 (tiga) kali jumlah retribusi terutang yang tidak atau kurang dibayar.

(2) Tindak pidana sebagaiman dimaksud pada ayat (1) adalah pelanggaran. (3) Denda sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan penerimaan

(15)

15 BAB XXI

KETENTUAN PENUTUP Pasal 24

Peraturan Daerah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Daerah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Daerah Kabupaten Sumba Barat Daya.

Ditetapkan di Tambolaka

pada tanggal, 10 Januari 2012

BUPATI SUMBA BARAT DAYA,

KORNELIUS KODI METE Diundangkan di Tambolaka,

pada tanggal, 17 Januari 2012

SEKRETARIS DAERAH KABUPATEN SUMBA BARAT DAYA,

A. UMBU ZAZA

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SUMBA BARAT DAYA TAHUN 2012 NOMOR 4

(16)

16

PENJELASAN ATAS

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMBA BARAT DAYA NOMOR 4 TAHUN 2012

TENTANG

RETRIBUSI PELAYANAN KESEHATAN

I. UMUM

Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437), sebagaimana telah diubah beberapa kali, terakhir dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844) yang telah ditetapkan dengan Undang–Undang Nomor 8 Tahun 2005 (Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 108, Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4548), dimana retribusi merupakan salah satu sumber pendapatan asli daerah, didalam melaksanakan otonominya yaitu mampu mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri disamping sumber penerimaan yang berasal dari Pemerintah berupa subsidi/bantuan dan bagi hasil pajak dan bukan pajak. Sumber pendapatan daerah tersebut diharakan menjadi sumber pembiyaan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah untuk meningkatkan dan menentukan kesejahteraan rakyat.

Disamping itu pula secara yuridis formal berbagai peraturan perundang-undangan dibidang retribusi dan pajak daerah telah mengalami perubahan yaitu Undang Nomor 34 Tahun 2000 tentang Perubahan atau Undang-undang Nomor 18 Tahun 1997 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah dan telah dicabut oleh Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah.

Dengan berlakunya Peraturan Daerah ini, maka pemberlakuan Peraturan Daerah Kabupaten Sumba Barat secara mutatis mutandis dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

II. PASAL DEMI PASAL

Pasal 1 Cukup Jelas Pasal 2 Cukup Jelas Pasal 3 Cukup Jelas Pasal 4 Cukup Jelas Pasal 5 Cukup Jelas Pasal 6 Cukup Jelas Pasal 7 Cukup Jelas Pasal 8 Cukup Jelas

(17)

17

Pasal 9 Ayat (1)

Yang dimaksud dengan dokumen lain yang dipersamakan antara lain berupa karcis masuk, kupon, kartu langganan

Ayat (2)

Cukup Jelas Pasal 10

Ayat (1)

Yang dimaksud dengan tidak dapat diborongkan adalah bahwa seluruh kegiatan pemungutan retribusi tidak dapat diserahkan kepada pihak ketiga, kecuali dalam bentuk kerja sama operasi

Ayat (2) Cukup Jelas Pasal 11 Cukup Jelas Pasal 12 Cukup Jelas Pasal 13 Cukup Jelas Pasal 14 Cukup Jelas Pasal 15 Cukup Jelas Pasal 16 Cukup Jelas Pasal 17 Cukup Jelas Pasal 18 Cukup Jelas Pasal 19 Cukup Jelas Pasal 20 Cukup Jelas Pasal 21 Cukup Jelas Pasal 22 Cukup Jelas Pasal 23 Cukup Jelas Pasal 24 Cukup Jelas

TAMBAHAN LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SUMBA BARAT DAYA NOMOR 0004

Figure

Updating...

References

Related subjects :

Scan QR code by 1PDF app
for download now

Install 1PDF app in