• Tidak ada hasil yang ditemukan

PERILAKU PENCEGAHAN ANEMIA GIZI BESI PADA WANITA USIA SUBUR DI DESA PELANG KECAMATAN KEMBANGBAHU KABUPATEN LAMONGAN LAILATUN NI’MAH ZAHROTUN NISA 1212010018 SUBJECT: Perilaku, Anemia Gizi Besi, Wanita Usia Subur DESCRIPTION: Anemia gizi besi adalah keadaa

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2019

Membagikan "PERILAKU PENCEGAHAN ANEMIA GIZI BESI PADA WANITA USIA SUBUR DI DESA PELANG KECAMATAN KEMBANGBAHU KABUPATEN LAMONGAN LAILATUN NI’MAH ZAHROTUN NISA 1212010018 SUBJECT: Perilaku, Anemia Gizi Besi, Wanita Usia Subur DESCRIPTION: Anemia gizi besi adalah keadaa"

Copied!
7
0
0

Teks penuh

(1)

PERILAKU PENCEGAHAN ANEMIA GIZI BESI PADA WANITA USIA SUBUR DI DESA PELANG KECAMATAN KEMBANGBAHU KABUPATEN

LAMONGAN

LAILATUN NI’MAH ZAHROTUN NISA 1212010018

SUBJECT:

Perilaku, Anemia Gizi Besi, Wanita Usia Subur DESCRIPTION:

Anemia gizi besi adalah keadaan dimana kadar zat merah darah atau hemoglobin (Hb) lebih rendah dari nilai normal karena kekurangan zat besi. wanita usia subur sebagai kelompok yang rawan anemia gizi besi dan membutuhkan perhatian dalam penanganannya. Apabila anemia gizi besi pada wanita usia subur tidak segera dicegah akan mengakibatkan risiko kematian maternal, resiko kematian prenatal dan perinatal. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui perilaku pencegahan anemia gizi besi pada wanita usia subur.

Jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif dengan rancang bangun survey. Variabel penelitian adalah perilaku pencegahan anemia gizi besi pada wanita usia subur. Populasi adalah 69 wanita usia subur dengan sampel sebanyak 69 responden. Teknik sampling yang digunakan adalah total sampling. Pengambilan data dilakukan di Desa Pelang Kecamatan Kembangbahu Kabupaten Lamongan pada tanggal 4 Mei-4 Juni 2015. Pengumpulan data dengan menggunakan kuesioner. Analisa data menggunakan distribusi frekuensi.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar mempunyai perilaku negatif tentang pencegahan anemia gizi besi yaitu sebanyak 38 responden (55,1%). Perilaku negatif ditunjukkan dengan jarang mengkonsumsi makanan berprotein tinggi seperti daging, ikan, ayam, tidak mengkonsumsi tablet tambah darah dan tidak melakukan cek kadar hemoglobin di pusat pelayanan kesehatan atau puskesmas

Analisa hasil dari perilaku negatif tentang pencegahan anemia gizi besi disebabkan karena wanita usia subur kurang pengetahuan tentang cara melakukan pencegahan anemia gizi besi, dimana sebagian besar responden tidak pernah mendapat informasi tentang anemia dan cara pencegahan anemia.

Perilaku pencegahan anemia gizi besi pada wanita usia subur adalah negatif. Hasil penelitian ini dapat dijadikan peluang oleh tenaga kesehatan untuk melakukan pengabdian kepada masyarakat melalui penyuluhan tentang pencegahan anemia pada wanita usia subur.

ABSTRACT

Iron Deficiency Anemia is a condition in which red blood substance levels or hemoglobin (Hb) is lower than the normal value due to iron deficiency. Women of childbearing age is a group vulnerable to iron anemia and require attention in addressing them. If the iron anemia in women of childbearing age is not immediately prevented, it may lead to maternal mortality, prenatal and perinatal mortality risk. This study was conducted to determine the behavior of iron anemia prevention in women of childbearing age.

(2)

women of childbearing age with a sample of 69 respondents. The sampling technique used is total sampling. Data was collected in Pelang Kembangbahu village District of Lamongan from May 4 to June 4, 2015. Data was collected by using a questionnaire. Data was then analyzed by using frequency distribution.

The results suggest that most had negative behavior regarding the prevention of iron deficiency anemia, i.e 38 respondents (55.1%). Negative behaviors are shown with rarity in consuming high protein foods such as meat, fish, chicken, absence in consuming iron tablet and rarity in checking hemoglobin levels in health care centers or puskesmas.

Analysis of the results of negative behavior on the prevention of iron deficiency anemia due to women of childbearing age is due to lacking of knowledge on how to prevent iron deficiency anemia, of which most respondents were never informed about how to prevent anemia.

Prevention behaviors of iron anemia in women of childbearing age is negative. The results could be used as an opportunity by health workers to perform community service through counseling regarding prevention of anemia in women of childbearing age.

Keywords: Behavior, Nutrition Anemia Iron, Woman of Childbearing Age Contributor :1. Vonny Nurmalya M, S.Kep.Ns., M.Kep

2. Sulis Diana, SST.,M.Kes Date :2 Juli 2015

Type Material :Laporan Penelitian Identifier :

-Right :Open Document SUMMARY :

Latar Belakang

Anemia gizi besi adalah keadaan dengan kadar zat merah darah atau hemoglobin (Hb) lebih rendah dari nilai normal karena kekurangan zat besi. Kelompok wanita usia subur rentan terhadap anemia gizi besi karena beberapa permasalahan yang dialami wanita usia subur seperti mengalami menstruasi tiap bulan, mengalami kehamilan, kurang asupan zat besi makanan, infeksi parasit seperti malaria dan kecacingan serta mayoritas wanita usia subur menjadi angkatan kerja. Kondisi-kondisi inilah yang dapat memperberat anemia gizi besi pada wanita usia subur sehingga tidaklah dipungkiri bahwa wanita usia subur sebagai kelompok yang rawan anemia gizi besi dan membutuhkan perhatian dalam penanganannya. Apabila anemia gizi besi pada wanita usia subur tidak segera dicegah akan mengakibatkan risiko kematian maternal, resiko kematian prenatal dan perinatal, rendahnya aktivitas dan produktifitas kerja serta meningkatnya morbiditas (Almatsier, 2009).

(3)

Menurut WHO dan pedoman Kemenkes 1999, cut-off points anemia berbeda-beda antar kelompok umur, wanita usia subur 15-49 tahun mengalami anemia bila kadar Hb <12,0 g/dl. Anemia gizi besi masih merupakan masalah kesehatan masyarakat Indonesia, dengan prevalensi pada wanita usia subur 15-49 tahun masing-masing sebesar 22,7 persen (Riskesdas, 2013). Angka kejadian anemia gizi besi di Jawa Timur pada tahun 2010 cukup tinggi yaitu sebanyak 33%. Dinas Kesehatan Kabupaten Lamongan tahun 2011, menunjukkan bahwa sebanyak 1.785 wanita usia subur yang mengalami anemia yaitu dengan kadar Hb < 12g% (Priyanti, 2013).

Hasil studi pendahuluan pada tanggal 4 Februari 2015 di Desa Pelang Kecamatan Kembangbahu Kabupaten Lamongan pada 6 wanita usia subur yang dilakukan pemeriksaan kadar Hb oleh bidan setempat didapatkan 4 orang (60%) yang mengalami anemia dikarenakan ibu jarang mengkonsumsi makanan yang mengandung zat besi tinggi seperti daging, ikan, ayam dan ibu tidak pernah mengkonsumsi tablet tambah darah, sedangkan 2 orang (40%) yang tidak mengalami anemia, hal ini menunjukkan bahwa lebih banyak yang mengalami anemia dibandingkan dengan yang tidak mengalami anemia.

Perilaku terdiri dari 3 domain, yaitu pengetahuan (knowlegde), sikap (attitude), praktik atau tindakan (practice). Perilaku dalam pemilihan makanan dan selanjutnya akan berpengaruh terhadap keadaan gizi individu yang bersangkutan termasuk status anemia (Khumaidi, 2009). Kekurangan zat besi pada wanita usia subur dapat berdampak pada besarnya angka kesakitan dan kematian maternal, peningkatan angka kesakitan dan kematian janin, serta peningkatan resiko terjadinya berat badan lahir rendah. Anemi gizi juga dipengaruhi oleh faktor-faktor lain seperti status gizi dan pola makan, fasilitas kesehatan, pertumbuhan, daya tahan tubuh dan infeksi. Pemenuhan kebutuhan zat besi pada wanita usia subur dipengaruhi oleh perilaku dalam mengkonsumsi makanan yang mengandung zat besi (Arisman, 2007). Program yang ditargetkan kepada wanita usia reproduktif merupakan intervensi yang sangat strategis dalam menentukan kualitas sumber daya manusia Indonesia (Endang, 2007).

Peran perawat dalam upaya pencegahan dan penanggulangan Anemia Gizi Besi adalah dengan memberikan edukasi kesehatan tentang pencegahan anemia diharapkan dapat membawa dampak keberhasilan untuk upaya pencegahan bertambahnya penderita anemia terutama pada wanita usia subur, mengingat wanita usia subur mempunyai multi peran yaitu sebagai remaja yang sekolah, calon ibu, ibu, maupun sebagai wanita pekerja. Keterlibatan masyarakat sebenarnya sangat dibutuhkan untuk menunjang keberhasilan program penanggulangan anemia demikian juga pada wanita usia subur (Khumaidi, 2009).

Berdasarkan fenomena tersebut, maka peneliti ingin melakukan pengkajian mengenai perilaku pencegahan anemia gizi besi pada wanita usia subur di Desa Pelang Kecamatan Kembangbahu Kabupaten Lamongan.

Metodologi Penelitian

(4)

adalah lembar kuesioner. Analisa data menggunakan deskriptif statistik tipe distribusi frekuensi.

Hasil Penelitian dan Pembahasan

Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari 69 responden sebagian besar mempunyai perilaku negatif tentang pencegahan anemia gizi besi yaitu sebanyak 38 responden (55,1%). Perilaku negatif ditunjukkan dengan jarang mengkonsumsi makanan berprotein tinggi seperti daging, ikan, ayam, tidak mengkonsumsi tablet tambah darah dan tidak melakukan cek kadar hemoglobin di pusat pelayanan kesehatan atau puskesmas.

Perilaku merupakan respons atau reaksi seseorang terhadap stimulus (rangsangan dari luar) (Notoatmodjo, 2012). Anemia Gizi Besi adalah berkurangnya kadar hemoglobin (Hb) dalam darah. Hb adalah komponen di dalam sel darah merah (eritrosit) yang berfungsi menyalurkan oksigen ke seluruh tubuh. Jika Hb berkurang, jaringan tubuh kekurangan oksigen (Sinsin, 2008). Berikut adalah cara untuk mencegah terjadinya anemia sekaligus meningkatkan kesehatan secara keseluruhan antara lain: meningkatkan asupan zat besi, mengkonsumsi makanan yang dapat menyerap zat besi, menghindari minuman yang menghambat penyerapan zat besi, membuat pilihan menu makanan seimbang, lakukan penanganan dan pengobatan jika menderita fybroids, lakukan konseling kepada petugas kesehatan atau ahli gizi, kunjungi dokter atau pusat layanan kesehatan terdekat, membaca artikel tentang anemia dan pencegahan anemia (Amazine, 2014).

Penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan Siti Aisah (2008) yang menjelaskan bahwa rata-rata 63,07 wanita usia subur mempunyai sikap negatif dalam pencegahan keputihan. Penelitian Shobha Rao (2014) juga menjelaskan bahwa partisipasi tinggi dalam upaya pencegahan anemia pada wanita usia subur di pedesaan India dapat meningkatkan Hb sebesar 61,5%.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar mempunyai perilaku negatif tentang pencegahan anemia gizi besi, hal ini kemungkinan dikarenakan responden di Desa Pelang kurang pengetahuan tentang cara melakukan pencegahan anemia gizi besi, dimana sebagian besar responden tidak pernah mendapat informasi tentang anemia dan cara pencegahan anemia. Hasil penelitian juga didapatkan sebagian kecil responden sudah melakukan upaya pencegahan anemia dengan positif, hal ini disebabkan responden telah memahami bagaimana cara melakukan pencegahan anemia dengan mengkonsumsi makanan yang mengandung zat besi setiap hari.

Berdasarkan parameter meningkatkan asupan zat besi hampir setengah responden mempunyai perilaku negatif dalam pencegahan anemia yaitu sebanyak 28 responden (40,6%). Salah satu cara untuk mencegah anemia defisiensi zat besi adalah dengan meningkatkan asupan zat besi melalui diet. Seseorang bisa mendapatkan zat besi dari berbagai macam makanan, seperti daging, ikan, ayam, hati, telur, kacang-kacangan, biji labu, dan sayuran berdaun hijau (Amazine, 2014). Kebutuhan zat besi pada wanita juga meningkat saat hamil dan melahirkan. Ketika hamil, seorang ibu tidak saja dituntut memenuhi kebutuhan zat besi untuk dirinya, tetapi juga harus memenuhi kebutuhan zat besi untuk pertumbuhan janinnya. Selain itu perdarahan saat melahirkan juga dapat menyebabkan seorang ibu kehilangan lebih banyak lagi zat besi. Karena alasan tersebut, setiap ibu hamil disarankan mengonsumsi tablet zat besi (Sandjaja, dkk, 2009).

(5)

energi dapat menyebabkan anemia, hal ini terjadi karena pemecahan protein tidak lagi ditujukan untuk pembentukan sel darah merah dengan sendirinya menjadi kurang.

Berdasarkan parameter mengkonsumsi makanan yang dapat menyerap zat besi hampir setengah responden mempunyai perilaku negatif dalam pencegahan anemia yaitu sebanyak 27 responden (39,1%). Menambah asupan makanan yang dapat membantu tubuh dalam menyerap zat besi. Beberapa makanan yang dapat meningkatkan penyerapan zat besi diantaranya adalah buah-buahan, sayuran, dan anggur putih (white wine) (Amazine, 2014). Zat besi juga dapat ditemukan pada sayuran berwarna hijau gelap seperti bayam dan kangkung, buncis, kacang polong, serta kacang-kacangan. Perlu kita perhatikan bahwa zat besi yang terdapat pada daging lebih mudah diserap tubuh daripada zat besi pada sayuran atau pada makanan olahan seperti sereal yang diperkuat dengan zat besi (Lubis, 2008).

Penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Patimah (2007) yang menerangkan bahwa faktor penyebab terjadinya anemia salah satunya adalah pola konsumsi makanan merupakan faktor yang paling dominan (50%) pengaruhnya terhadap anemia defisiensi besi. Jamu yang merupakan minuman tradisional yang banyak dijangkau oleh masyarakat khususnya perempuan yang rentan terhadap anemia defisiensi zat besi, karena jamu diproduksi secara komersial dapat mengandung zat substansi non-natural atau zat kimia yang dapat menyerap zat besi.

Berdasarkan parameter menghindari minuman yang menghambat penyerapan zat besi sebagian besar responden mempunyai perilaku negatif dalam pencegahan anemia yaitu sebanyak 37 responden (53,6%). Menurut Lubis dan Harry (2008), untuk meningkatkan absorbsi besi, sebaiknya suplementasi besi tidak diberi bersama susu, kopi, teh, minuman ringan yang mengandung karbonat, multivitamin yang mengandung phosphate dan kalsium. Menghindari minuman seperti kopi, teh, dan anggur merah saat makan. Hal ini karena minuman tersebut dapat menghambat kemampuan tubuh dalam menyerap zat besi (Amazine, 2014).

Penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Lilis Indahswari (2013) yang menerangkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara kebiasaan mengkonsumsi zat penghambat absorbsi zat besi dengan kejadian anemia pada wanita prakonsepsi. Responden yang sering minum kopi dapat meningkatkan resiko anemia gizi besi, karena kopi dan teh merupakan minuman yang dapat menghambar penyerapan Fe dalam tubuh.

Berdasarkan parameter membuat pilihan menu makanan seimbang hampir setengah responden mempunyai perilaku negatif dalam pencegahan anemia yaitu sebanyak 23 responden (33,3%). Sebagian besar orang yang membuat pilihan makanan yang seimbang dan sehat memperoleh zat besi dan vitamin yang dibutuhkan tubuhnya dari makanan yang mereka makan. Diet dapat menyebabkan anemia. Kalsium juga dapat menyebabkan sulitnya tubuh menyerap zat besi. Konsultasikan pada dokter bagaimana cara terbaik agar tubuh mendapatkan kalsium dan zat besi dalam jumlah yang cukup. Pastikan mengonsumsi cukup asam folat dan vitamin B12. Membiasakan pola makan sehat dan mengurangi konsumsi makanan siap saji (fastfood) karena mengandung lemak jenuh, kolesterol dan natrium tinggi (Taringan, 2014).

(6)

Berdasarkan parameter lakukan penanganan dan pengobatan jika menderita fybroids hampir setengah responden mempunyai perilaku negatif dalam pencegahan anemia yaitu sebanyak 23 responden (33,3%). Jika sering mengalami kehilangan banyak darah saat menstruasi, yang biasanya dikaitkan dengan fybroids, maka klien harus segera mencari penanganan atau pengobatan. Jika tidak segera ditangani maka kondisi ini dapat menyebabkan anemia (Amazine, 2014).

Penelitian ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan Nadimin (2011) menstruasi merupakan faktor resiko anemia gizi besi yaitu sebesar (21,7%). Wanita yang mengalami menstruasi menyebabkan wanita mengalami kekurangan zat besi karena banyaknya darah yang keluar pada saat menstruasi dan zati-zat gizi mikro lain seperti vitamin C, vitamin E dan Zeng (Zn).

Berdasarkan parameter lakukan konseling kepada petugas kesehatan atau ahli gizi hampir setengah responden mempunyai perilaku negatif dalam pencegahan anemia yaitu sebanyak 26 responden (37,7%). Konseling untuk membantu memilih bahan makanan dengan kadar besi yang cukup secara rutin pada usia remaja. Bila merasakan adanya tanda dan gejala anemia, segera konsultasikan ke dokter untuk dicari penyebabnya dan diberikan pengobatan (Lubis, 2008).

Penelitian ini sesuai dengan penelitian Hapzah (2013) yang menerangkan bahwa ada hubungan pemberian konseling dengan peningkatan kadar Hb pada ibu hamil dengan nilai p (0.001). Konseling gizi dapat membantu wanita usia subur untuk meningkatkan asupan makan hingga memiliki asupan makan yang lebih besar, khususnya makanan dengan yang mengandung zat besi tinggi sehingga dapat meminimalkan resiko anemia.

Berdasarkan parameter kunjungi dokter atau pusat layanan kesehatan terdekat hampir setengah responden mempunyai perilaku negatif dalam pencegahan anemia yaitu sebanyak 31 responden (44,9%). Mengunjungi dokter atau pusat layanan kesehatan terdekat jika mengalami gejala anemia. Petugas kesehatan akan memantau jumlah sel darah merah dan mungkin akan memberikan suplemen penambah zat besi. Untuk kasus anemia yang parah mungkin diperlukan transfusi darah segera. Tenaga kesehatan juga dapat melakukan pemeriksaan hemoglobin dan hematokrit masih merupakan pilihan untuk skrining anemia defisiensi besi (Amazine, 2014).

Penelitian ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan masrizal (2007) yang menjelaskan bahwa pencegahan anemia dapat dilakukan dengan cara diagnosis anemia zat gizi ditentukan dengan tes skrining dengan cara mengukur kadar Hb, hematokrit (Ht), volume sel darah merah (MCV), konsentrasi Hb dalam sel darah merah (MCH) dengan batasan terendah 95% acuan. Responden tidak banyak yang mengunjungi dokter atau pusat layanan kesehatan untuk memeriksaakan kadar Hb atau melakukan konsultasi dapat meningkatkan upaya pencegahan anemia gizi besi pada wanita usia subur.

Berdasarkan parameter membaca artikel tentang anemia dan pencegahan anemia hampir setengah responden mempunyai perilaku negatif dalam pencegahan anemia yaitu sebanyak 20 responden (28,9%). Pengetahuan merupakan salah satu domain untuk membentuk perilaku manusia, dengan pengetahuan seseorang dapat lebih termotivasi untuk melakukan dari apa yang mereka peroleh. Meningkatkan pengetahuan tentang anemia dan pencegahan anemia melalui membaca artikel tentang anemia bertujuan untuk adalah hal yang mudah untuk dilakukan. Hal ini akan membuat seseorang lebih mudah mengetahui tentang apa itu anemia, dampak anemia dan tindakan pencehan untuk anemia (Amazine, 2014). Membaca artikel dapat menambah pengetahuan khususnya tentang cara pencegahan anemia sehingga dapat meningkatkan upaya pencegahan anemia gizi besi pada wanita usia subur.

(7)

informasi paling sedikit informasi diperoleh dari sumber media cetak 8 responden (15,1%) dan paling banyak diperoleh dari tenaga kesehatan sebanyak 35 responden (66%).

Informasi dapat menambah pengetahuan dan pemahaman responden tentang anemia gizi besi dan pencegahan anemia. Informasi yang lebih baik dan dapat dipercaya adalah informasi yang berasal dari tenaga kesehatan langsung seperti dokter atau tenaga medis lainnya. Responden banyak yang mendapatkan informasi pada saat responden periksa atau pada saat responden datang ke posyandu.

Simpulan

Perilaku pencegahan anemia gizi besi pada wanita usia subur di Desa Pelang Kec. Kembangbahu Kab. Lamongan adalah negatif (85,5%).

Rekomendasi

Berdasarkan hasil penelitian maka saran yang bisa diberikan peneliti antara lain: dapat dijadikan peluang oleh tenaga kesehatan dalam memberikan penyuluhan tentang pencegahan anemia pada wanita usia subur. Wanita usia subur hendaknya mengkonsumsi makanan yang mengandung zat besi dan menghindari minuman yang menghambat penyerapan zat besi untuk mencegah anemia gizi besi. Dapat menjadi peluang dalam pelaksanaan pembelajaran pada perguruan tinggi khususnya tentang perilaku pencegahan anemia gizi besi pada wanita usia subur. Sebagai bahan masukan untuk pembuatan karya tulis dalam ilmu keperawatan berikutnya tentang karakteristik wanita usia subur yang mengalami anemia gizi besi.

Alamat Correspondensi :

Referensi

Dokumen terkait

Strategi ini memberikan langkah-langkah yang memudahkan bagi pihak manajemen Asuransi JIwasraya dalam menjangkau konsumen yang luas, menentukan pasar potensial yang

Sedangkan untuk mengetahui kelayakan analisis ini dilakukan analisis finansial seperti: (a) Operating profit adalah keuntungan yang diperoleh dari penerimaan dikurang biaya

Dengan ini kami menyampaikan penyedia barang/jasa sebagai pemenang Penunjukan Langsung paket pekerjaan tersebut di atas adalah sebagai berikut :.. Nama Perusahaan/Perseorangan :

Saat bronkoskopi berlangsung banyaknya sekret dahak dinilai menjadi 3 derajat, yaitu derajat 1: hampir tidak ada sekret dahak; derajat 2: memerlukan larutan garam fisiologis

Sektor pertanian memiliki peran yang sangat besar dalam mengurangi kemiskinan, penciptaan lapangan kerja dan secara langsung dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi

Keempat, setelah kelompok-kelompok tadi berinteraksi melalui 4 parameter tadi maka figur Net Benefit Analysis to the Referent Group terhadap imunitas hukum aparat

Sehingga dapat disimpulkan bahwa pelatihan dengan modul pendamping KMS yang diberikan kepada kader ternyata mempunyai nilai efektifitas yang lebih baik bila

Manajemen BOS Pusat melakukan rekonsiliasi dan verifikasi data jumlah peserta didik tiap sekolah yang ada pada Dapodik sebagai persiapan pengambilan data untuk