TINJAUAN PUSTAKA. Amerika Jacquin. Taksonomi dari kelapa sawit (Elaeis guineensis Jacq.) adalah:

Download (0)

Full text

(1)

TINJAUAN PUSTAKA Klasifikasi Kelapa Sawit (Elaeis guineensisJacq.)

Elaesis berasal dari kata Elaion berarti minyak dalam bahasa Yunani. Guineensis berasal dari Guinea (pantai barat Afrika), Jacq berasal dari nama Botanist Amerika Jacquin. Taksonomi dari kelapa sawit (Elaeis guineensis Jacq.) adalah: Divisi : Tracheophyta, Subdivisi : Pteropsida, Kelas : Angiospermae, Subkelas : Monocotyledoneae, Ordo : Cocoideae, Famili : Palmae, Subfamili : Cocoideae, Genus : Elaeis, Spesies : Elaeis guineensisJacq. ( Lubis, 2008).

Kelapa sawit berkembang biak dengan biji dan akan berkecambah untuk selanjutnya tumbuh menjadi tanaman. Susunan buah kelapa sawit dari lapisan luar sebagai berikut : 1) kulit buah yang licin dan keras (epicarp), 2) daging buah (mesocarp) terdiri atas susunan serabut (fibre) dan mengandung minyak, 3) kulit biji (cangkang/tempurung), berwarna hitam dan keras (endocarp), 4) daging biji (mesoperm), berwarna putih dan mengandung minyak 5) lembaga (embrio). Lembaga yang keluar dari kulit biji akan berkembang ke dua arah : (1) arah tegak lurus ke atas (fototrophy), disebut plumula yang selanjutnya akan menjadi batang dan daun kelapa sawit, (2) Arah tegak lurus ke bawah (geotrophy), disebut radikula yang selanjutnya akan menjadi akar (Sunarko, 2009).

Cangkang dan inti merupakan biji kelapa sawit. Di dalam biji terdapat embrio yang panjangnya 3 mm dan berdiameter 1.2 mm berbentuk silindris. Inti merupakan cadangan makanan bagi pertumbuhan embrio. Pada pertumbuhan atau perkecambahan, embrio akan keluar melalui lubang yang terdapat pada cangkang

(2)

Calon akar muncul dari biji kelapa sawit yang dikecambahkan disebut radikula, panjangnya dapat mencapai 15 cm dan mampu bertahan sampai 6 bulan. Akar primer yang tumbuh dari pangkal batang (bole) ribuan jumlahnya, diameternya berkisar antara 8 dan 10 mm panjangnya dapat mencapai 18 cm. Akar sekunder tumbuh dari akar primer, diameternya 2-4 mm. Dari akar sekunder tumbuh akar tersier berdiameter 0.7-1.5 mm dan panjangnya dapat mencapai 15 cm (Lubis, 2008). Daun kelapa sawit membentuk susunan majemuk, bersirip genap, dan bertulang sejajar. Daun sebagai tempat fotosintesis dan sebagai alat respirasi. Semakin lama proses fotosintesis berlangsung, semakin banyak bahan makanan yang dibentuk sehingga produksi meningkat. Luas permukaan daun juga mempengaruhi proses fotosintesis, semakin luas permukaan daun maka proses fotosintesis akan semakin baik ( Fauzi, 2004).

Batang kelapa sawit tumbuh tegak lurus (phototropi) dibungkus oleh pangkal pelepah daun (frond base). Batang ini berbentuk silindris berdiameter 0,5 m pada tanaman dewasa, tidak memiliki kambium, dan umumnya tidak bercabang. Pada ujung batang terdapat titik tumbuh membentuk daun- daun dan batang dengan bagian bawah umumnya berukuran lebih besar (Lubis, 2008).

Pembibitan Pre Nursery

Pembibitan adalah serangkaian kegiatan mempersiapkan bahan tanaman yang meliputi persiapan medium, pemeliharaan, seleksi bibit sehingga di peroleh bibit tanaman kelapa sawit yang baik untuk dilakukan pertanaman di lapangan. Bibit kelapa sawit memerlukan air untuk keperluan fotosintesis, memelihara protoplasma serta translokasi hara ataupun fotosintat (Nababan et al, 2014).

(3)

Ada dua sistem pembibitan kecambah kelapa sawit, yaitu (1) sistem dua tahap dan (2) sistem satu tahap. Pembibitan dua tahap terdiri atas pembibitan pendahuluan (pre-nursery) dalam kantong plastik kecil hingga bibit berumur 3 – 4 bulan baru dilanjutkan dalam pembibitan utama (mainnursery) menggunakan kantong plastik besar hingga bibit berumur 10 – 14 bulan. Sedangkan pembibitan satu tahap, kecambah langsung ditanam dalam kantong plastik besar hingga umur siap dipindahkan ke lapang (Allorerung et al, 2010).

Pembibitan pendahuluan dapat dilakukan menanam kecambah di atas bedengan atau di dalam kantong plastik kecil. Penggunaan bedengan tidak dianjurkan karena pemeliharaan lebih sulit dan seleksi bibit tidak bisa intensif serta banyak bibit yang rusak pada saat pemindahan ke kantong plastik besar. Persiapan untuk pembibitan pendahuluan bedengan dibuat dengan cara meninggikan permukaan tanah atau membuat parit drainase pembatas selebar 50 cm dan dalam 15 – 20 cm sedemikian rupa sehingga terbentuk bedengan berukuran lebar yang dapat memuat 12 kantong plastik dan panjang 10 - 12 m. Selanjutnya, diberi naungan dengan tiang 2 m dan atap dari pelepah daun kelapa atau kelapa sawit sedemikian rupa hingga intensitas cahaya sekitar 40%. Dapat juga menggunakan paranet yang meloloskan cahaya 40 % tetapi biayanya menjadi mahal. Siapkan kantong plastik berukuran 15 x 20 cm dengan lobang di bidang alas dan keliling sisi bagian bawah, lalu isi dengan tanah lapisan atas (top soil), kemudian susun rapat di bedengan. Agar kantong plastik tidak rebah, diberi penahan dari papan atau belahan bambu. Siram tanah dalam kantong palstik setiap hari selama 2 – 3 hari sebelum penanaman kecambah supaya tanah agak memadat (Allorerung et al, 2010).

(4)

Penanaman yaitu kedalaman lubang kecambah 2-3 cm, kecambah dimasukkan kedalam lubang. Bagian bakal akar yang agak berbentuk tumpul harus mengarah ke bawah dan bakal daun yang bentuknya agak tajam mengarah keatas. Tanah diratakan kembali hingga menutup kecambah. Pemeliharaan bibit yaitu penyiraman, penyiangan, pemupukan, pengendalian hama penyakit tanaman, dan seleksi bibit. Di pembibitan biasanya penyiraman dilakukan sebanyak dua kali sehari yaitu pada pagi dan sore hari. Penyiraman pagi yaitu dimulai jam 07.00 WIB sampai jam 11.00 WIB sedangkan penyiraman sore hari dimulai jam 16.00 WIB (Dwiyana, 2015).

Media Tanam Sabut Kelapa

Komposisi media mempengaruhi kualitas bibit. Pada umumnya, media untuk bibit tanaman buah tersusun oleh tanah, bahan organik, dan pasir. Tanah biasanya digunakan sebagai medium dasar karena lebih murah dan mudah didapatkan. Penambahan pasir bertujuan untuk membuat media bahan organik menjadi lebih berpori untuk pembibitan (Indriyani et al, 2011).

Ketebalan serabut kelapa berkisar 5-6 cm yang terdiri atas lapisan terluar (exocarpium) dan lapisan dalam (edokarpium). Endokarpium mengandung serat-serat halus. Satu butir kelapa menghasilkan 0.4 kg serabut yang mengandung 30% serat. Komposisi kimia serabut kelapa terdiri atas selulosa, lignin, gas, tanin, dan potasium (Lisan, 2015).

Salah satu bahan yang mengandung lignoselulosa adalah buah kelapa, terutama bagian sabut kelapa. Sabut kelapa merupakan bagian yang cukup besar dari

(5)

(Anggorowati et al, 2015). Serat lignoselulosa adalah hidrofil dan menyerap kelembaban (Dixit and Preeti, 2012).

Serabut kelapa merupakan limbah dari perkebunan dan perdagangan buah kelapa yang diketahui mengandung senyawa lignin sebesar 40%, selulosa sebesar 44,4% dan hemiselulosa 15% (Wildan, 2010).

Selulosa merupakan substansi organik yang paling melimpah di alam. Selulosa tidak larut di dalam air dan tidak dapat dicerna oleh tubuh manusia. Selulosa mendominasi karbohidrat yang berasal dari tumbuh tumbuhan hampir mencapai 50% karena selulosa merupakan bagian yang terpenting dari dinding sel tumbuh-tumbuhan. Selulosa ditemukan dalam tanaman yang dikenal sebagai microfibril dengan diameter 2-20 nm dam panjang 100-40000 nm (Wiratmaja, 2011).

Selulosa merupakan polimer dengan rumus kimia (C

6H10O5)n

Hemiselulosa merupakan polisakarida yang mempunyai berat molekul lebih kecil daripada selulosa. Molekul hemiselulosa lebih mudah menyerap air, bersifat plastis, dan mempunyai permukaan kontak antar molekul yang lebih luas dari selulosa (Oshima, 1965).

. Dalam hal ini n adalah jumlah pengulangan unit gula atau derajat polimerisasi yang harganya bervariasi berdasarkan sumber selulosa dan perlakukan yang diterimanya. Molekul selulosa seluruhnya berbentuk linier dan mempunyai kecenderungan kuat membentuk ikatan-ikatan hidrogen, baik dalam satu rantai polimer selulosa maupun antar rantai polimer yang berdampingan. Ikatan hidrogen ini menyebabkan selulosa

bisa terdapat dalam ukuran besar, dan memiliki sifat kekuatan tarik yang tinggi (Surest dan Dodi, 2010).

(6)

Lignin atau zat kayu adalah salah satu zat komponen penyusun tumbuhan. Komposisi bahan penyusun ini berbeda-beda bergantung jenisnya. Lignin merupakan zat organik polimer yang banyak dan yang penting dalam dunia tumbuhan. Lignin tersusun atas jaringan polimer fenolik yang berfungsi merekatkan serat selulosa dan hemiselulosa sehingga menjadi sangat kuat (Sun dan Cheng, 2002).

Penyiraman di Pre Nursery

Penyiraman merupakan cara untuk memenuhi kebutuhan air pada tanaman. Ketersediaan air yang cukup untuk memenuhi kebutuhan air bagi tanaman sangat penting. Peranan air pada tanaman sebagai pelarut berbagai senyawa molekul organik (unsur hara) dari dalam tanah kedalam tanaman, transportasi fotosintat dari sumber (source) ke limbung (sink), menjaga turgiditas sel diantaranya dalam pembesaran sel dan membukanya stomata, sebagai penyusun utama dari protoplasma serta pengatur suhu bagi tanaman. Apabila ketersediaan air tanah kurang bagi tanaman maka akibatnya air sebagai bahan baku fotosintesis, transportasi unsur hara

ke daun akan terhambat sehingga akan berdampak pada produksi yang dihasilkan (Salisbury dan Ross, 1997). Pada umumnya, penangkar benih di pembibitan

cenderung menggunakan air secara berlebihan dalam melakukan penyiraman. Penggunaan air yang berlebihan dapat menyebabkan tanaman mengalami kekurangan unsur hara karena terjadinya pencucian (Haryati, 2003).

Menurut Jumin (2002) air berfungsi dalam pengangkutan unsur hara dari akar ke jaringan tanaman, yang digunakan sebagai pelarut garam-garaman, mineral serta penyusun jaringan tanaman.

(7)

(Haryati 2003). Ketahanan tanaman terhadap cekaman air dilapangan dapat dinilai dari ketahanan cekaman di pembibitan. Pangaribuan (2001) menyatakan cekaman air pada tanaman kelapa sawit ditunjukkan oleh terhambatnya daun-daun membuka, terjadinya pengeringan daun muda, rusaknya hijau daun, dan mempercepat kematian tanaman.

Figure

Updating...

References

Related subjects :

Scan QR code by 1PDF app
for download now

Install 1PDF app in