• Tidak ada hasil yang ditemukan

Studi Leksikografi Kamus Dwibahasa Arab-Indonesia dan Penggunaannya pada Mahasiswa Jurusan Pendidikan Bahasa Arab FPBS-UPI Tahun Ajaran 2013-2014.

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2017

Membagikan "Studi Leksikografi Kamus Dwibahasa Arab-Indonesia dan Penggunaannya pada Mahasiswa Jurusan Pendidikan Bahasa Arab FPBS-UPI Tahun Ajaran 2013-2014."

Copied!
96
0
0

Teks penuh

(1)

رعلا غللا ئ نث مج عم ع نص سارد

س ن دنإا

جن دن رتلا س ن دنإ عم ج ف اطلا دل ل معتسا

ر تسج م ل سر

ةررقملا ط رشلا دحأ ءادأ مدقم

رعلا غللا رت ف ر تسج ملا جرد لع ل صحلل

مدق

:

دن تس ر شنأ

ل جستلا مقر

:

1201184

لعلا ساردلا لك رعلا غللا رت مسق

رتلا س ن دنإ عم ج

2014

(2)

Oleh Encep Rustandi S.Pd. UPI Bandung, 2011

Sebuah Tesis yang diajukan untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Magister Pendidikan (M.Pd.) pada Sekolah Pasca Sarjana

© Encep Rustandi 2014 Universitas Pendidikan Indonesia

Agustus 2014

Hak Cipta dilindungi undang-undang.

(3)
(4)
(5)
(6)
(7)

ح ق

ش

ف

غ

ك

.

ح

:

غ ئ ث

ص

إ

ف ا

.

أ أ ح أ ه

ه شأ

ك ف

ش

أ

ّ قأ

,

:

1

.

ق ئ ،

ح

ك

ف ح ص

غ

.

2

.

ف ح ص

،

ك

أ

ف

ك

ّ أ

.

3

.

ف ح ص

ك

،

ف

ك

.

4

.

غ ّ

.

5

.

حصأ

.

ه

خ

ك

ه

أ

ف

ح

أ

.

,

5

1435

(8)

ي تحملا

ض ملا

حفصلا

ف

ق

...

...

...

...

...

..

...

أ

إ

ق

...

...

...

...

...

ق

...

...

ق ش

...

...

...

...

....

...

...

...

.

...

...

...

...

...

...

...

ح

...

...

...

.

...

...

...

...

.

...

(9)
(10)
(11)

.

ثح

...

87

ثل ثلا لا

:

ج نم

ثح لا

92

أ .

ثح ق

...

...

92

.

...

...

93

.

ق

...

94

1

.

ق ث

...

...

95

2

.

ا

...

...

101

3

.

ق

...

....

103

.

أ

ثح

...

...

104

.

ح

ق

...

...

...

...

...

105

.

ف

ئ إ

...

106

.

ثح

(12)
(13)
(14)

.

ح قا

...

...

...

...

....

309

...

...

...

...

312

ريس

ثح لا

قحاملا

ادجلا مئ ق

دجلا

ض ملا

حفص

2.1

23

2.2

خ

42

2

.

3

ح ح ف

أ ف ح ق

45

2.4

ف

أ ف ح ق

46

2.5

أ ف ح ق

47

2.6

أ ف ح ق

ق ف

47

2.7

ف

49

2.8

(

ف ا

خ

)

53

2.9

ف

66

3.1

(15)
(16)

4.22

ق

ا

133

4.23

خ

Kruskal Wallis

133

4.24

135

4.25

ثأ

ا

135

4

.

26

إ

غ

148

4

.

27

خ ح ض

169

4

.

28

ف

غ ف ق

قا

171

4

.

29

خ

173

4

.

30

ف

176

4

.

31

ف ف ك

179

4

.

32

خ

181

4

.

33

خ ح ض

182

4

.

34

ح

ف

184

4

.

35

إ

غ

189

4

.36

ف ك

196

4

.

37

إ غ ف

197

4

.

38

خ

198

4

.39

خ ح ض

200

4

.

40

حا صا

202

4

.

41

ا ح ا

204

4

.

42

ح ض أ

208

4

.

43

إ

غ

211

4

.

44

ف ك

ا

(17)

4

.

45

إ غ ف

218

4

.

46

خ

219

4

.

47

خ ح ض

220

4

.

48

حا صا

221

4

.

49

ا ح ا

223

4

.

50

إ

غ

228

4

.

51

ف ك

ا

233

4

.

52

إ غ ف

235

4

.

53

خ

236

4

.

54

ا ح ا

239

4

.

55

ح ض أ

242

4

.

56

ح ض

إ

غ

246

4

.

57

ح ض

249

4

.

58

ف ك

ا

256

4

.

59

خ

258

4

.

60

ا ح ا

262

4

.

61

غ

267

4

.

62

269

4

.

63

ص

272

4

.

64

ق

غ

غ غ ئ ث

ح ا

282

4

.

65

غ خ

285

4

.

66

287

4

.

67

ح

(18)

4

.

68

ا أ

خ

ق ،

أ

ءا إ

292

4

.

69

ا أ

ا

294

4

.

70

ا أ

ق

ا

697

4

.

71

ا أ

قحا

299

م سرلا مئ ق

ض

حفص

2.1

ف

29

2.2

30

2.3

ئ

ث

32

3.1

ثح

108

4.1

131

4.2

ف

140

4.3

ف

143

4.4

ح ا

149

4.5

ح ا

151

4

.

6

ح ا

ح

ف

(19)

4

.

7

ح ا حا

155

4

.

8

ح

ئ ف

291

4.9

ا أ

غ

ا

296

4

.

10

ئ ف

ق

ا

(20)

ABSTRAK

STUDI LEKSIKOGRAFI KAMUS DWIBAHASA ARAB-INDONESIA DAN PENGGUNAANNYA PADA MAHASISWA JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA

ARAB UPI BANDUNG

Penelitian ini dilatarbelakangi oleh kesulitan mahasiswa mencari makna dalam kamus, tidak adanya ruang bagi leksikografi terapan dalam kurikulum pembelajaran bahasa Arab, minimnya minat pengajar bahasa asing untuk menyusun kamus dwibahasa bagi pembelajar pemula, sehingga pembelajar enggan untuk membuka kamus, karena membutuhkan waktu lama. Padahal, kamus berperan penting pada pembelajaran bahasa asing pada berbagai jenjang pendidikan baik bagi pembelajar maupun pengajar. Tujuan penelitian ini untuk mendeskripsikan penggunaan kamus dwibahasa Arab-Indonesia dalam pembelajaran, mendeskripsikan presepsi penguna, mendeskripsikan evaluasi eksternal kamus, dan mendeskripsiakan implikasi pedagogis. Metode penelitian yang digunakan adalah studi kepustakaan (library research) serta data kuantitatif sebagai pendukungnya. Sumber data penelitian adalah 3 kamus dwibahawa Arab-Indonesia dan 2 kamus Indonesia-Arab yang dianggap memiliki fitur kamus terbaik, dan Infestigasi kuesioner survei pada 173 pengguna yaitu Mahasiswa JPBA UPI Bandung, dan wawancara. Temuan penelitian ini menunjukan, 1) pengguna mengalami kesulitan dalam menentukan kepala lemma, aspek morfologi yakni menentukan kata dasar, pada aspek semantik yaitu sulit mencari padananan, makna yang sesuai konteks, dan tidak akrab dengan fitur kamus yang tersaji, 2) lebih dari 50% pengguna merasa kurang efektif menggunakan kamus, sehingga membutuhkan pelatihan, 3) hasil dari evaluasi eksternal kamus menunjukan setiap kamus memiliki karakter tersendiri, tidak semua unsur kelengkapan kamus termuat, meskipun tidak seluruh nilai evaluasi terpenuhi, karena informasi kamus tidak tersaji, terdapat beberapa fitur kamus yang bisa dimanfaatkan bagi pengembangan kamus pedagogis, seperti informasi sejarah bahasa sasaran, ortografi dan fungtuasi, cara penggunaan, pelafalan, informasi morfologi dan sintaksi, kelengkapan lema, contoh penjelas dan contoh penggunaan, 4) kebutuhan akan pelatihan penggunaan kamus terutama pada jenjang universitas. Bedasarkan hasil penelitian, perlu adanya pengembangan kamus untuk pembelajar, dan pelatihan penggunaan kamus di awal mata kuliah pada mata kuliah morfologi (sharaf) dan terjemah. Untuk peneliti, penelitian asepk eksternal kamus hanya dilakukan pada kamus yang terbatas, maka perlu dilakukan kajian pada kamus lainnya. Penggunaan kamus dalam pembelajaran belum spesifik, yaitu penggunaan kamus pada kegiatan berbahasa tertentu, maka hal ini perlu dilakukan oleh peneliti berikutnya.

Kata Kunci: Leksikografi, Kamus Dwibahasa, Pembelajaran Bahasa Arab, Penggunaan

(21)

ABSTRACT

STUDY LEXICOGRAPHY OF BILINGUAL DICTIONARY ARABIC-INDONESIAN AND USE THE STUDENTS IN DEPARTMENT

ARABIC LANGUAGE OF EDUCATION FPBS UPI BANDUNG

The problem in this study is concerning nothing to the space for applied lexicography in the curriculum Arabic language learning, minimal interest from teacher of foreign languages to compile a bilingual dictionary for beginner learners, difficulty of finding meaning in the dictionary, so the learner refuses to open the dictionary, because it took a long time, and the important role of the dictionaries is supporting material of language learning, for educators or learners at various levels. The purpose of this study to describe the use of bilingual Arabic-Indonesian dictionary in learning, and perception of learners, to evaluate external dictionaries, and to describe the pedagogical implications. Research methods used are literature studies (library research) and quantitative data site as supporters. Source data of this study are 3 bilingual dictionaries Arabic-Indonesian and two dictionaries Indonesian-Arabic that are considered to have the best features, and Infestigasition questionnaire survey of 173 learners namely Students of Department Arabic Language of Education UPI Bandung, and interviews. The findings of this study showed that, 1) users have difficulty in determining the head lemma, the morphology determine the root word, and the semantics aspec that is difficult to find equivalent meaning that fits the context, not familiar with the feature in the dictionaries, and 2) more than 50% of users feel less effective to use the dictionary, that requires training, 3) the results of the evaluation show dictionaries that each dictionary has its own character not all elements of the dictionary contained equipment, although not all the evaluations are met, because the information does not render dictionary, there are some features of the dictionary to be used in for the development of pedagogical dictionaries, such as the historical information of the target language, orthography and functuation, usage, pronunciation, morphology and syntax information, entry equipment, descriptive examples and examples of usage, 4) the need for training in the use of dictionaries, especially at the university stage. Based on our results, there should be an expansion dictionary for learners, and training in the use of dictionaries in the early course. For researchers, the study performed asepk external dictionary in the dictionary is limited, and to do research in other dictionaries. Use no specific dictionary learning, namely the use of a dictionary in a specific language activities, this will be done by subsequent researchers.

(22)
(23)
(24)
(25)

، غ

ف

(

Kasno

2001

:

7

.)

، خأ

،

أ ،

ا

إ

.

أ أ

أ

.

غ

ف

أ ، خأ

.

ف ا

ا

ا

أ

.

غ

أ أ ،

،

ا

أ

غ

.

ا

ف

ف

أ

.

ف غ

أ ،

.

.

أ

أ

ا

أ

ف

غ ف

.

غ ،

ف

غ ،

أ

خ

غ

أ

ا

ء ،

.

ف

ف

ا ، غ

ف

أ

،

،ف

.

ا ف أ

ف

ا

(

Jalius12.wordpress.com

،

2010

.)

ء

.

ش

(

2013

:

1752

)

ف خ

ف

.

غ

ف

ف

ا

.

،

ف

غ

ا ا

.

ف

أ

أ

ا

غ

أ

،

(26)
(27)

،

إ

، أ

،

أ

أ

.

أ

ء

أ

،

أ

غ

.

(

1991

:

156

)

ا أ

غ

ف أ أ

غ

ف

خ ، غ

.

غ

ف ،

غ

ا ،

ف

أ

.

(

أ غ

ف ش

)

.

أ ،

غ

إ

أ

،

.

غ ف

ء

(

إ

)

أ

George Hamam

،

غ

(

)

،

أ

(

)

.

غ ف

ء

،

أ

أ

(

إ

)

ه أ

(Nurfitriani, karya-ilmiah.um.ac.id: 2010)
(28)

(

2010

،

http://www.tolearnarabic.com

.)

2 .

ف

أ ا أ

،

ف

ء

1.57

ء أ ف

.

ف

Pew Forum on Rleigion & Public Life

(29)

6

.

إ

ء

ف أ

2009

،

19،762

،

أ

إ

13،292

،

55،648

.

غ

ف ،

غ

غ

.

غ

ف

،

.

(

2014

:

1

)

أ

ء

ف

أ ،

"

"

أ ء ش أ

غ

ف

أ ،

غ

ا ، غ

ف

أ

غ ا

.

غ

ف

ف

إ

،

أ

ف ا

.

أ ،

ء

غ

(

)

،

غ

ف

، غ

(

،

،

غ

)

،

غ ف

ء ف

ف

أ

إ

غ

.

.

تغ يص ة شملا ديدحت

1

.

ة شملا ديدحت

غ ف

،

أ

(30)

، ف

غ ف

.

أ ا

ف

ا

،

ف

أ غ

أ ف غ

،

ف

غ

ف أ

غ

ا

.

ف

،

ف

إ خ

ف

أ ، ف ف

.

ف

غ

ا ف ا

.

ف

غ ف

ف غ

أ غ

أ ، ف

غ

.

أ غ ،

ء

ف

غ

.

،

غ

ف غ

ّ

،

(

،

،

غ

)

،

.

2

.

ة شملا ةغ يص

ف

ف

غ

أ ،

ء

غ

ف

ا

ا

أ

،

،

غ

غ

(

1991

:

167

-171

؛

M. A. K. Halliday
(31)

.

غ

ف

؟

إ

.

غ

ف ف

؟

إ

.

؟

غ

ء

ج

.

ثحبلا فادهأ

1

.

علا فادهأ

ف

غ

.

ف أ ،

غ

ف

،

إ

غ

ف

-

غ

ف ،

إ

.

2

.

ف أ

ف أ أ ،

خ

:

أ

.

غ

ف

غ

ف

ا

.

.

غ

ف

.

.

غ

ف

.

.

ف

غ

(32)

د

.

ثحبلا دئا ف

ف

أ

:

،

ف

؛

1

.

ةيرظنلا

ا ف ف

ء أ ف

،

غ

أ

خ

،

.

أ

ف

غ

-إ غ

غ

،

إ

،

غ

ف أ

ا

أ ، خأ

أ

،

.

2

.

ء إ

أ

(

)

،

غ

-

، أ

إ

ف

ف

غ

أ ،

غ

ء

،

ف

ف ،

غ

أ

،

ف

.

ا

(33)

.

ـ

ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ

ف أ

خ

أ

.

أ

أ

.

غ

أ

إ

اخ

.

ف أ

ء شأ

.

ف

.

ـ

ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ ـ

.

ف

أ

أ

.

إ

ف

أ

ء شأ

،

ف

.

ف

غ

.

،

أ ،

،

،

،

،

ف

،

خ

.

.

ا

(34)

ثل لا لا

ثح لا م

أ .

ثح لا قيرط

،

Creswell

(

،

2012

:

51

)

ا

أ

.

ا

أ ،

أ

.

.

أ ، خأ

ئ

.

Moleong

(

،

2012

:

51

)

،

،

، ئ

ا

،

ئ أ

.

،

خ أ

أ

.

أ

أ

ئ ش

أ

.

ئ

ئ

-

ا

،

ئ

إ

،

أ

أ

.

،

أ ،

خ خ

.

ئ

.

أ

ئ

(

1991

:

167

-171

؛

M. A. K. Halliday

(35)
(36)

3.1

لا

ي تس لا م ارد

2

4

6

8

ا

173

47

59

62

2

3

1

1

1

.

.

ئ

،

، ِ ْ ِ

ش

ئ

،

إ

أ

ش

ش

.

أ

ئ

أ

(

1991

:

167

-171

؛

M.

A. K. Halliday

2004

:

6

-7

،

؛

2002

:

5

)

ئ

)

.

أ ا

(

1

)

،

(

2

)

ا

،(

3

)

أ

،

:

1

.

1

)

(37)

2

)

أ ،

أ

أ

3

)

أ ،

أ

أ

أ

4

)

(

أ

)

5

)

خأ

(

ا

)

6

)

،

،

ا

.

2

.

أ )

(

)

1

)

2

)

3

)

4

)

5

)

خ

،

أ ،

.

6

)

أ

)

خأ

ا ،

،

أ

خ

،

خ

)

أ

1

)

أ

أ

2

)

أ

3

)

أ

ا أ

(38)

1

)

أ

،

،

شا

شا ئ

أ

،

2

)

أ

أ

ا

ا

أ

)

:

،

أ

أ

اخ

ء

ءا إ

)

:

،

.

2

.

أ )

1

)

ءا إ

:

أ

ئ خ

ئ أ

2

)

ا

(

أ

)

خ خ

،

أ

)

خ

1

)

خ

2

)

خ

3

)

ا

ا

خ

4

)

ء أ ، ا أ ء أ

خ

أ

أ ،

أ ء أ ، ا أ

)

1

)

(39)

2

)

،

،

3

)

.

)

:

1

)

خ

2

)

أ

خ

خ

،

.

3

)

خ

إ

.

)

ا

1

)

ئ خ

أ

2

)

، خ

ء

3

)

ا

4

)

ا

5

)

ئ

)

ا

1

)

ا

(

)

(

ش

)

2

)

ا

ا

(

ئ

)

(

ء

)

خ

(40)

1

)

أ

ش أ

خ

2

)

3

)

أ

)

1

)

أ ،

أ

أ

2

)

)

شا

(

ا

)

خ

)

أ

ا

1

)

(

)

2

)

أ

3

)

4

)

ئ

5

)

خ ، ئ

)

1

)

خ

2

)

خ

3

)

ء خأ

أ

.

2

(41)

ا

(

(42)
(43)

،

أ

ش

،

أ

أ

ا

.

12

أ

(

ا

)

.

أ

أ ،

ا

أ

.

Patton

(

،

2011

:

152

)

،

ء

،

،

.

ء

ا

أ

أ

ا

.

ا

أ

ئ

ا

1

-3

أ

،

أ

4

-10

أ

.

أ

،

12

.

د

.

ثح لا ا دأ

أ

،

أ

إ

human instrumen
(44)

أ

أ

،

أ

أ

،

أ

أ

.

أ

،

أ

أ

(

2009

،

Anonymous

)

.

.

ي قت

ليلحت

ي لا

Sudaryanto

(

1993

:

57

)

،

.

أ

أ

ئ

إ

ش

شأ

،

.

،

ئ

ش

أ

أ

أ

.

أ

اخ

، ا

ا

ئ

إ

،،

،

أ

(

0

4

)

.

ئ

ئ

ء

،

أ

ئ

،

ا

ء خ

،

Lope Tashakkori’s ( Nataluya & Creswell

2009

:

143

(45)

.

يئار إا فيرعتلا

أ

(

KBBI

،

2008

)

.

،

أ

(

Kridalaksana

،

2009

:

142

.)

أ

أ

.

أ

،

أ

.

(

2008

:

2

)

أ

،

أ

إ

.

(

KBBI

،

2008

)

،

،

ا

،

أ

.

خأ

،

ء أ أ

أ

أ

.

ئ

أ

أ

خأ

ا أ

.

ئ

.

،

أ

.

Zagusta

(

Burkhanov

،

1995

:

173

)

أ

،

ء

أ

أ

learner-oriented (pedagogical) dictionaries

،

(46)

أ ،

ا

أ

.

أ ،

(47)
(48)
(49)

4

.

لا

نيمضت

ي رعلا غللا ميلعت لع و رتلا

ا

ف

ء

ا ا ا

ا ف

،

ا

ا

غ ءا أ غ

.

ف ض

أ ،

ا

أا

ئ

ا ا ا

ا ا

ا

ا ا ،

ا غ ا ء

غ ء

ا

ا

ف

ا

ا

.

، ا ا

ا غ ءا أ

ف

ا ، ءا ا

)

ف ا

ا

ا

.

أ

ث

ا

ف غ

ا

ا ف

.

خأ أ

ا

ا

ا ا ا أ

ا

ء

ا ،

اا ،

ا غ ا خ ا ا ف

ا

اا ،ءا إا

ا

،

ف ف

ا

ا

،

ا

ا ا ، ا

ا

ا ،

اا ،

ض ا

.

.

حارتقاا

ف

ا غ ا ئ ا

ا

ا ث ا

أ

ا

.

ف ف ث ا ا ف

ا اا أ

:

1

.

غللا سر م

ف

أ أ ،

ا غ ا

ف

ا

ا

ا

.

ا ف

ا ا

ا ، غ ا

أ

ا

.

غ ،

أا غ ا

ا فا أا

ا

غ

،

ا

ا ف

ا

ا ا

ا

ا

أ

أا

ا ا ا ف

.

ا

ا ء

ا

/

غ ا

ا

.

(50)
(51)

أا غ ا

أ

)

ا

ا ا

ا ، غ

ا

ض

ا

.

،ا ف ا أ غ ا ئ ث

ا أ

أ

ف ا

غ ا ئ ث

ف ،

ا ا ا

غ ا ءا أا ء ا

ا

(

2013

:

1744

)

.

ا

ا أ

ف

ا غ

ا ا

ا

ا

، غ ا ئ ث

.

أ

ا

ف

ا غ ا

أ

ا ف

ا ا ا

.

ف ا

، خأ ف

غ

ا

ا

ا

ا

ا

.

ء

أا غ ا

غ

أا غ ا

ا

ا

)

.

ئ ث

أ

ف ا ا

ا أ

،

ا

ا

ا

غ ا

.

خأ أ

ا

ا

ا ا ا ء

غ ،ث ا

ء

ا ،

اا ،

ا غ ا خ ا ا ف

ا

اا ،ءا إا

ا

،

ف ف

ا

ا

،

ا

ا ا ، ا

ا

ا ،

اا ،

ض ا

.

ا ا ا

ا

ا

ف أ

أ

.

5

.

ل تسملا ثح لا

ا غ ا

ا

ا

ث ا ا

.

ث ا

غ ،

غ

ف

ا

ا ث أ خأا

.

غ خأا ث ا

خأا

ا

ا ف ث أ

.

ث أ خأا ث ا

غ

ا غ ا

ا ف

ا

ا

.

أ خأا ث ا

غ

ا غ ا

ا

ا

(

غ ا

، ئ ث ،

أ

)

ف

ا أ

ا

ا ف ا خ

.

(52)
(53)

عجارملا

Alwasilah, A.C. (2011). Pokonya Kualitatif “dasar-dasar merancang dan melakukan penelitian kualitatif. Jakarta: Dunia Pustaka Jaya.

Anonymous (2009) Quantitative and Qualitative Research [WWW] Available from: http://explorable.com/quantitative-and-qualitative-research [Accessed 02/10/13]

Aslan. (2013). Dakwah Mancanegara Muslim. [Online]. Terlihat: http://www.eramuslim.com/. (diakses 10 September 2013).

Ba‟alBaki R. (1990). Mu’zjam al-Mushthalahât al-Lughawiyah Arabic-English.

Beirut: Dâr al-ilmu Lilmâliyîn.

_______ (1995). Al-Maurid Qômus Arobî-Inklizî. Beirut: Dâr al-ilmu Lilmâliyîn.

Badawi E.A. Hinds M. (1986). A Dictionary of Arabic Egyptian Arabic. Beirut: Librairie du Liban.

Bassiouney, R. (2009). Arabic Sociolinguististics. Endinburgh: Endinburgh University Press.

Batili, A. (1992). Al-Ma’ajim al-Lughawiyyah wa Thuruq Tartibuha. Riyadh: Dar

al-Rayah.

Bucwalter dan Parkinson (2011). Frequency Dictionary of Aravic: Core

Vocabulary for Learners. London: Routledge.

Burkhanov, I. (1995). Lexicography A Dictionary of Basic Terminology. Rzeszów: Departement of English - Rzeszów Pedagogical University.

Cahyono. (2010). Leksikon Ethno-Fishery Dalam Kearifan Lokal Suku Bugis di Tarakan Kalimantan Timur. Jurnal Bahasa dan Sastra (Adabiyyat).9, (2), 273-293.

Chejne, A. (1996). The Arabic Language its Role in History, terjemah Mahfudin. Jakarta: P2LPTK.

Chaer A, dan Agustina L. (2006). Sosiolinguistik Perkenalan Awal. Jakarta: Rineka Cipta.

(54)

______ (2009). Psikolinguistik Kajian Teoretik. Jakarta: Rineka Cipta. Collinge, N.E. (2005). An Encyclopedia of Language. New York: Rouledge.

Cruse, D. A. (2001). “Lexicology and Lexicography”, dalam International Encyclopedia of the Social & Behavioral Science. Elsevier Science.

Crystal, D. (2008). A Dictionary Of Linguistics and Phonetics. Australia: Blackwell Publishing.

Dauri, M.Y. (2005). Daqaiq al-Furuq al-Lughawiyyah fi al-Bayan al-Qurani. Fakultas Pendidikan Ibn Rusyd Universitas Baghdad.

Dean, J. (2009). “Open-Respone Item in Questioner”, dalam Qualitative Reseach in Aplied Linguistics: A Practical Introduction. New York: Palgrave

Macmillan.

Djajasudarma, F. (2008). Semantik 1, Pengantar ke Arah Ilmu Makna. Bandung: Refika Aditama.

Farz, A. (1966). Al-Mu’jam al-Lughawiyah fî Dhu’I Dirâsât Ilm al-Lughah al-Hadîst: Beirut: Dâr al-Nahdah.

Flick, Uwe. (2006). Qualitative and Quantitative Research, in an Introduction to

Qualitative Research, London: SAGE, pp 32 – 43.

Fitriani, N. (2013). Pemanfaatan Kamus dalam Pembelajaran Bahasa Arab. [Online]. Tersedia: http://Sweetblue.blogspot.com. (20 Januari 2014).

Gačić, M. (2010). Lexicological and Terminological Research in Field of Low and European Union Law. Studia Lexicographica .2, (7), 49-58.

Habith, F.Y. (1992). Al-Ma’ajim al-‘Arabiyyah Maudhu’at wa Alfadz.

Halliday. (2008). “ Lexicology” dalam Lexicology and Corpus Linguistics An Introduction. New York: Continum.

Hardiyanto. (2008). Leksikologi Sebuah Pengantar. Yogyakarta: PDF. Hasan. (2000). Teknik Sampling. Bandung: Alfabeta.

Halpern, J. (2011). Pedagogical Lexicography Applied To Arabic Dictionaries And smartphone Applications. The CJK Dictionary Institute, 34-14, 2-chome, Tohoku, Niiza-shi, Saitama 352-0001 JAPAN jack@cjki.org.

Hijâziy. (1998). al-Lughah al-‘Arabiyyah fi al-‘Ashr al-Hadîts: Qadhâyâ wa Musykilât. Kairo: Dâr Qubâ.

(55)

Jalius H.R. (2010). Belajar Pakai Kamus. [Online]. Tersedia: http://jalius12.wordpress.com/2010/07/31/belajar-pakai-kamus/. (20 Januari 2014).

John, I. (2003). Semantics; Second Edition. Victoria: Blackwell Publishing.

Kaserun AS. (2010). Kamus Modern Arab-Indonesia. Surabaya: Pustaka Progressif.

Kasno. (2001). “Kamus Sebagai Sumber Rujukan dalam Pengakaran Kosakata”.

Makalah ini disajikan dalam KIPBIPA IV, Denpasar, Bali, Tanggal 1--3 Oktober 2001.

Koça, A.Y. (2002). Handbook of Arabic Dictionaries. Berlin: Verlag Hans Schiler. Kridalaksana, H. (2009). Kamus Linguistik. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Loreto, T. (1995). An Introduction to Linguistics. Singapore: Logman Singapore

Publisher.

Ma‟ruf, A. (2002). Istilah Kalimat dan Klausa Dalam Bahasa Arab. Jurnal Humaniora. XIV (1). 63-69.

Mabaso, P. (2007). Lexicographical Practice and Lexicological: The Case of Shangani in Zimbabwe. Afrilex. XVII (1). 316-328.

Magay, et.al. (2000). Teaching Lexicography. Proceedings of Euralex .3, (10), 443-451.

Madkȗr A (2000). Tadrîs Funȗn al-Lughah Arabiyah. Qâhira: Dâr Fikr

al-Arabiy.

Malmkjaer, K. (2006). The Linguistics Encyclopedia. New York: Routledge. Mandzur, I. (t.t). Lisân al-Arab al-Juz al-Râbi’. Maktabah Syâmilah.

Marhijanto, B. (1999). Kamus Lengkap Bahasa Indonesia Masa Kini. Surabaya: Terbit Terang.

Martinez, R. M. (2011). “The Role Interdisciplinarity In Lexicography and Lecixology”, dalam New Approaches to Specialized English Lexicology and Lexicography. Newcastle: Cambrige Scholars Publishing.

Mitchell, C.L. (1998). Pedagogical Practices of Lexicographers in Seventeenth – and Eightenth Century England. Euralex 98 Proceedings. Sanjose State University. 619-629.

(56)

Muhbib. (2012). Tantangan dan Prospek Pendidikan Bahasa Arab di Indonesia. Jakarta; UIN-Syarif Hidayatullah.

Muhbib dan Wahab (2014, Februari). Optimalisasi Fungsi Kamus dalam Pembelajaran Bahasa Arab. [Online], Tersedia: http://ejournal.uin-malang.ac.id/index.php/research/article/view/2086. (Februari 2014).

Mudzakir. (2008). Model Penulisan Buku Teks Bahasa Indonesia Untuk Sekolah

Menengah Pertama (SMP). Disertasi SPS-UPI Bandung: Tidak

diterbitkan.

Munaww; ir A.W. (2002). Kamus Al-Munawwir Arab-Indonesia. Surabaya: Pustaka Progressif.

Mursyidî, M. (2012). “al-Mufrâdât al-Arabiyah fî al-Ma’âjim Tsinâiyah al

-Lugahah: Thabî’atihâ wa Kifáyatiá li al-Náthiqîn bi ghairi al-Arabiyah”.

Al-Maqâlah fî Mu‟tama al-Majlis al-Daulî al-Lugah al-Arabiyah. Libân.

Mustafa , B.A. (2010). “Collocation in English and Arabi: A Linguistic an Cultural Analysis”. Majalah Kuliyah Tarbiyah Asâsiyah. No 65.

al-Mustansiriya University.

Najrân, U, et al. (2002). Ahamiyah al-Mu’jam fî Ta’lîmi al-Lughah al-Arabiyah.

Madinah: Wijârtu al-Ta‟lîm al-Ậlî al-Jâmi‟ah al-Islâmiyah bi al-Madînah al-Munawarah.

Nataluya & Creswell. (2009). “Mixed Methods”, dalam Qualitative Reseach in Aplied Linguistics: A Practical Introduction. New York: Palgrave Macmillan.

Nur Mufid. (2010). Kamus Modern Indonesia-Arab Al-Mified. Surabaya: Pustaka Progressif

Petada, M. (2001). Semantik Leksikal. Jakarta: Rineka Cipta.

Piotrowski, T. (1994). Problems in Bilingual Lexicography. Disertation Ph.D: Wroclaw.

Poerwandari, E. Kristi, (1998). Pendekatan Kualitatif dalam Penelitian Psikologi,

Jakart., Lembaga Pengembangan Sarana Pengukuran dan Pendidikan

Psikologi (LPSP3) Fakultas Psikologi UI.

Prabowo. (1996). Memahami Penelitian Kualitatif. Yogyakarta: Andi ofset Poerwadarminta.

Purwoko, H. (2010). Muatan Sosial-Budaya dalam Buku Teks Pelajaran Bahasa Asing. Parole. (1). 64-77.

(57)

Rohmah, S. (t.t). Bahasa Arab Menatap Masa Depan, Peluang, dan Tantangan

Era Glablisasi. Jakarta: FIB-UI.

Sa‟adah. (2011). Analisis Semantik Kontekstual Atas Penerjemahan Kata Arab Serapan (Studi Kasus Kata Fitnah, Hikmah dan Amanah) dalam

Al-Quran dan Maknanya karya M. Quraish Shihab.

Sayed, al-Nauman. (2013). Monolingual & Bilingual Dictionaries as Effective Tools of the Management of English Language Education. Theory and

Practice in Language Studies .3, (10), 1744-1755.

Setiawan, D. (2012, 3 November). Kamus yang Kehilangan Peran. Kompasiana [Online],Tersedia:http://edukasi.kompasiana.com/2012/11/03/kamus-yang-kehilangan-peran-500320.html

Supriyanti, N. (2012). Praktik Leksikografi atas Nomina Persona Berorientasi

Gender dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi IV. Tesis pada

FIB-UI Jakarta: Tidak diterbitkan.

Setia, E. (2005). Semantik dan Leksikografi dalam Perkamusan. Jurnal Linguistik

dan Sastra .1, (1), 19-37.

Siqâl. (1995). Nasy’atu al-Ma’âjim al-Arabiyah wa Tathawuruhâ (Ma’âjim al

-Ma’âniy- Ma’âjim al-Alfâd. Beirut: Dâr al-Shadâqah al-Arabiyah.

Statistik Pendidikan Islam Tahun 2008-2009. Departemen Agama: Jakarta.

Sugiyono. (2010). Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R& B. Bandung: Alfabeta.

Sudaryanto. (1993). Metode dan Teknik Analisis Bahasa. Yogyakarta: Duta Wacana Press.

Suyȗtî. (1988). Kitâb al-Iqtirâh fî Ilm al-Ushȗl al-Nahw: Fî tahqîq Ahmad Qâsim

wa Ahmad Sâlim. Beirut: Dâr al-Nahdah .

Syihabudin. (2005).Penerjemahan Arab Indonesia Teori dan Praktek. Bandung : Humaniora.

Tim Penyusun. (2012). Pedoman Umum Pembentukan Istilah. Jakarta: Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa DEPDIKBUD.

Ullamann, S. (2012). Semantic, An Intrpdacton to the Science of Meaning: Adaptasi oleh : Sumarsono. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Umar, A.M. (1982). Ilmu al-Dilâlah. Al-Kuwait: Maktabah Dâr al-Ulȗm li al -Nasyar wa al-Tauji‟.

(58)

Tamâm, H. (2007). Ijtihâdât Lughawiyah. Kairo: „Alamu al-Kutȗb.

Tim Redaksi Kamus Besar Bahasa Indonesia. (2008). Kamus Besar Bahasa

Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.

Tarp, S. (2011). Pedagogical Lexicography: Towards a New an Strict Typology Corresponding to the Present State of the Art. Afrilex. XXI (1). 217-231. Wai-in Law. (2009). Translation Students’ Use of Dictionaries: A Hong Kong

Case Study for Chinese to English Tranlation. Dissertation, School of

Education-University of Durham: Unpublished.

Weber‟s article. (2010). Characteristic of Arabic Language. [Online]. Terlihat:

http://www.tolearnarabic.com/. (diakses 10 September 2013).

Wehr Hans. (1976). A Dictionary of Modern Writen Arabi. New York: Mc Donal and Evant.

(59)

319

Lampiran

A. Kisi-kisi Kuesioner

Pembagian soal dan Jumlah Responden

Nomor Soal Jumlah Responden

1-4, 6-19 88

[image:59.595.111.510.272.737.2]

5, 20-37 173

Tabel 3.3

KISI-KISI ANGKET

Kategori Pertanyaan Indikator No.

Pertanyaan

Pendapat pengguna

(pembelajar) tentang kamus dwibahasa Arab-Indonesia/ Indonesia-Arab

Pandangan pengguna tentang kamus

1

Alasan pengguna saat memilih/membeli sebuah kamus

2

Unsur kamus yang mereka liat saat menggunakan kamus dwibahasa Ar – Ind / Ind – Ar dalam pembelajaran

3

Kamus monolingual / bilingual yang mereka gunakan

5

Pendapat pengguna

(pembelajar) tentang deskripsi unit tujuan pada kamus dwibahasa Arab Indonesia

Tujuan penyusunan kamus 3 Informasi bahasa sasaran

dalam kamus

25

Pendapat pengguna

(pembelajar) tentang deskripsi dan subtansi pada kamus

Informasi fonem dan simbol yang digunakan di dalam kamus

(60)

320

dwibahasa Arab Indonesia Petunjuk cara pelafalan 27 Informasi singkat mengenai

morfologi

28

Pendapat pengguna tentang uraian singgkat sintakis

29

Pendapat pengguna tentang informasi ortografi

30

Pendapat pengguna

(pembelajar) tentang deskripsi struktur kamus dwibahasa Arab Indonesia

Pendapat pengguna tentang penjelas pada entri

31

Pendapat pengguna tentang informasi idiom

32

Pendapat pengguna tentang aspek semantic (sinonim, antonym, dll)

33

Pendapat pengguna tentang contoh penjas

34

Pendapat pengguna tentang infotmasi gambar ilustrasi pada kamus

35

Pendapat pengguna tentang penyajian lampiran (informasi yang terkait dengan budaya bahasa target)

36

Pendapat pengguna tentang grafika

37

Penggunaan kamus

dwibahawa Arab-Indonesia/ Indonesia-Arab dalam pembelajaran bahasa Arab

Pendapat pengguna tentang intensitas penggunaan kamus

4

Pendapat pengguna saat melakukan terjemah

7

Kesulitan yang dialami pengguna saat kamus dwibahasa Ind-Arab ketika

(61)

321

kedalam bahasa Arab Kesulitan menggunakan kamus dwibahasa Arab-Indo, ketika hendak memahami tuturan dan teks bahasa Arab

12

Pendapat pengguna tentang efesiensi penggunaan kamus

19

Pelatihan penggunaan kamus Pendapat pengguna akan presepsi pengajar tentang kesulitan mereka dalam menggunakan kamus

13

Pendapat pengguna tentang kesulitan menggunakan kamus ekabahasa

14

Kapan pengguna mereasa perlu akan pelatihan penggunaan kamus

15

Pendapat setelah medapatkan pelatihan penggunaan kamus

16

Kebutuhan pengguna akan pelatihan dan pembelajaran menggunakan kamus

17

Pendapat pengguna tentang pentingganya

pelatihan/pembelajaran menggunakan kamus

18

Sikap Pengguna Pengalaman menggunakan kamus

20

Kelebihan dan kekurangan kamus yang mereka miliki

21

Kesulitan menggunakan kamus

22

(62)

322

mengenai kamus ideal Manfaat penggunaan kamus bagi para pengguna

24

Untuk menghitung data angket dilakukan dengan menghitung persentase angket. Rumus persentase angket sebagai berikut:

Keterangan :

% : Presentase frekuensi dari tiap jawaban responden

f : Frekuensi tiap jawaban dari responden

N : jumlah subjek

% = f x 100

(63)

323

B. Lembar Kuesioner (Studi Pendahuluan)

Lembar Kuisioner

Pertanyaan Untuk Pengguna Kamus dwibahasa Arab Indonesia

Nama Kamus :

Penyusun :

Editor :

Penerbit :

Pilihlah jawaban yang tersedia dengan cara memberi tanda lingkaran pada kolom yang disediakan, pada pertanyaan berikut

No Pertanyaan

1 apakah di dalam kamus disajikan pengantar tentang sejarah bahasa Asing (Arab), perkembanyannya, serta hubungan genetis dan keterkaitannya dengan bahasa lain?

Ya Tidak

2 Apakah di dalam kamus terdapat petunjuk sistem pelafalan bahasa Arab?

Ya Tidak

3 Apakah di dalam kamus terdapat label informasi baik sistem fonem, dan simbol-simbol yang yang digunakan di dalam kamus?

Ya Tidak

4 Apakah terdapat petunjuk cara pelafalan ejaan yang disediakan untuk pembaca dengan disertai contoh setiap contoh rumus yang pembaca ketahui?

Ya Tidak

5 Apakah kamus memuat informasi struktur nahwu secara ringkas pada pendahuluan kamus, penyajian singkat disertai contoh, seperti derivasi, perubahan morfologi, dan apakan hal tersebut membantu anda dalam memahami informasi yang ada di dalam kamus?

(64)

324

6 Apakah di dalam kamus terdapat uraian singkat mengenai uraian sintaksi pada bahasa sasaran (Arab), yang terkait dengan kosa kata, dan didasarkan pada pembagian dan jenis, dan keterkaitan penjelasan dengan isi kamus, apakah hal tersebu membantu anda dalam memahami isi kamus?

Ya Tidak

7 pada bagian pendahuluan kamus terdapat penjelasan singkat tentang kaidah penulisan, sistem penulisan, dan pengecualiannya pada bahasa asing (Arab) apakah hal tersebut membantu anda dalam memahami isi kamus?

8 Informasi penggunaan kamus; apakah dalam kamus tersebut terdapat petunjuk penggunaan kamus , singkatan, dan rumus-rumus pada kamus sekiranya yang membantu pembaca mengenai cara penggunaan kamus , apakah hal tersebut memantu anda ?

Ya Tidak

9 penjelasan setiap entri memiliki penjelasan yang memadai, membantu anda dalam memahami makna?

Ya Tidak

10 Apakah setian entri terdapat bentuk ekspresi idiomatic, yang membantu anda dalam memahami bacaan dan penggunaannya dalam komunikasi?

Ya Tidak

11 Apakah kamus tersebut menawarkan dengan menyajikan sinonim satu penjelas salah satunya dari setiap makna entri, serta cakupan maknanya, hal tersebut membantu anda?

Ya Tidak

12 Apakan kamus menyajikan rumus penggunaan bahasa secara akurat, seperti (ta‟bir „aami) umum dan (ta‟bir syi‟riy)?

Ya Tidak

13 Kamus menyediakan untuk pembaca berupa contoh penjelas atau paling sedikit satu ilustrasi untuk setiap makna dari entri, apakah hal tersebut perlu dan membantu?

Ya Tidak

(65)

325

Ya Tidak

15 Gambar ilustrasi pada kamus disajikan secara sistematis, kapanpun gamabar tersebut bisa menjelaskan makna secara baik, apakah hal tersebut membantu anda?

Ya Tidak

16 Apakah ilustrasi gambar bersifat aktual sehingga bisa ditafsirkan dan difahami tanpa ada kesulitan untuk menngingatnya?

Ya Tidak

17 Kamus tersebut termuat lampiran yang disuguhkan untuk pembaca dengan informasi-informasi yang dicari oleh pembaca, dan yang berkaitan denga kebudayaan bahasa Asing (Arab), sebagai contoh;

1) Sistem mata uang

2) Tempratur dan suhu udara 3) Informasi cuaca

4) Daftar institusi pendidikan, dan politik 5) Peta, dll

Apakah hal tersebut membantu anda memahami informasi di dalam kamus?

Ya Tidak

18 Desain kamus itu menarik dan indah dipandang, tiap halaman dicetak sangat baik, dan setiap entri dicetak dengan sangat jelas, hal tersebut membantu anda untuk lebih tertarik membuka kamus?

Ya Tidak

Bandung , …, ………2014

Tanda tangan dan nama Jelas

(66)

326

C. Lembar kuesioner: Praktik Leksikografi Pedagogis pada Kamus Dwibahasa

Arab-Indonesia dan Pemanfaatannya Bagi Pembelajaran Bahasa Arab

Tertima kasih atas partisipasi anda untuk mengisi kuesioner. Penelitian ini mencoba melakukan deskripsi objektif mengenai praktik leksikografi pedagogis dalam kamus dwibahasa Arab-Indonesia, dan pemanfaatannya bagi kebutuhan pembelajar bahasa arab, kuesioner ini terdiri dari 11 halaman, dan mohon diisi dengan seksama.

Bagian I: Data Personal

Nama : Semester :

Lama studi bahasa Arab

A. 1 B. 2 C. 3 D. _______

Jenis kelamin : Bahasa pertama

A. Indonesia B. Sunda C. Jawa D. __

Mata kuliah yang anda ikuti saat ini:

______________________________________________________________

______________________________________________________________

(67)

327

____________________________________________________________________ ________________________________________________________

Bagian II Penggunaan Kamus Dwibahasa Arab-Indonesia

1. Bagaimana presepsi anda mengenai kamus dwibahasa Arab-Indonesia atau sebaliknya dalam kegiatan studi anda…?

A. Tidak penting B. Lumayan penting C. Penting

D. Sangat penting

2. Jika anda membeli kamus cetak Arab-Indonesia untuk studi anda, prioritas apa yang lebih diutamakan ketika membeli kamus tersebut?

A. Harga B. fungsi

C. Merek terkenal D. Tebal

E. Rekomendasi lain (lebih spesifik) _______________________________ F. Yang lain nya (lebih spesifik) ___________________________________ G. Tikak pernah membeli kamus sama sekali

3. Ketika anda membeli sebuah kamus cetak (Arab-Indonesia), apakah anda mengetahui fungsi kamus yang anda belai? (apakah untuk memahami atau ekspresi dalam bahasa Arab)

(68)

328

D. Sangat perlu

4. Berapa lama anda menggunakan kamus cetak dan elektronik (Arab-Indonesia) dalam kegiatan belajar anda…?

A. Jarang

B. Kadang-kadang C. 1-2 kali seminggu D. 3-4 kali seminggu E. Setiap waktu

5. Kamus dwibahasa Arab-Indonesia yang sering anda gunakan (anda bisa menjawab lebih dari satu jawaban).

A. Kamus al-Munawwir (Arab-Indonesia) B. Kamus al-Bisri (Arab-Indonesia) C. Kamus M. Yunus (Arab-Indonesia)

D. Kamus Kontemporer “al-Ushri (Arab-Indonesia) E. Kamus al-Munir (Arab-Indonesia)

F. Kamus Elektronik (Nama) _____________________________________ G. Kamus lainnya (Lebih spesifik) _________________________________ H. Tidak menggunakan kamus sama sekali

6. Apakah anda sudah mengenal pasti, kamus dwibahasa Arab-Indonesia baik cetak maupun elektronik yang sering anda gunakan (anda bisa memilih lebih dari satu jawaban)

A. Membaca kata pengantar / panduan penggunaan

(69)

329

E. Saya mengetahui kata dasar tiap entri

7. Untuk menterjemah atau memahami teks bahasa Arab, bagaimana biasanya anda mencari dan memilih entri yang sesuai dan sepadan antara bahasa Arab dan Indonesia (anda dapat memilih lebih dari satu jawaban)

A. Melalui panduan

B. Memilih padanan dalam bahasa Indoensia

C. Memilih beberapa kata yang mirip dari contoh pada kamus D. Berdasarkan konteks

E. Lainnya (lebih spesifik) ________________________________________ F. Tidak

8. Apa yang anda lihat pada kamus dwibahasa Indonesia-Arab saat mengekspresikan gagasan dalam bahasa Arab, menterjemahkan teks atau tuturan dari Indonesia ke bahasa Arab? (anda bisa memilih lebih dari satu jawaban)

A. Padanan kata dalam bahasa Arab

B. Tatabahasa/ struktur asli dalam bahasa Arab C. Menggunakan padanan dalam bahasa Indonesia D. Contoh

E. Informasi budaya kedua bahasa

F. Lainnya (lebih spesifik) ________________________________________

9. Bagaimana anda biasanya jika entri yang anda cari (Arab-Indonesia) tidak ditemukan pada kamus?

A. Beralih pada kamus cetak lainnya atau kamus elektronik B. Mencari pada kamus monolingual Arab

(70)

330

E. Lainnya (lebih spesifik) ________________________________________ 10.Frekuensi penggunaan kamus yang anda gunakan untuk menulis, berbicara,

menterjemahkan ke bahasa Arab?

A. Kamus cetak bilingual Indonesia-Arab B. Kamus cetak bilingual Arab Indonesia C. Kamus cetak monolingual Arab D. Kamus cetak monolingual Indonesia

E. Kamus elektronik (lebih spesifik) ________________________________ F. Kamus online (lebih spesifik) ___________________________________ G. Mobile (Hp) _________________________________________________ H. Lainnya (lebih spesifik) ________________________________________ 11.Kesulitan apa yang anda alami saat menggunakan kamus Indonesia Arab untuk

mengungkapkan gagasan ke dalam bahasa Arab (menulis, berbicara, menterjemah)? A. Tidak menemukan padanan kata

B. Tidak mengetahui letak kepala entri (Indonesia)

C. Tidak mengetahui cara menggunakan padanan (bahasa Arab) dalam konteks kalimat

D. Tidak mengerti makna padanan dalam bahasa Arab E. Contoh tidak membantu

F. Informasi yang dibutuhkan tidak ada

G. Lainnya (lebih spesifik) ________________________________________ H. Tidak merasa sulit

(71)

331

B. Tidak mengetahui letak kepala entri (Arab)

C. Tidak mengetahui cara menggunakan padanan (bahasa Indonesia) dalam konteks kalimat

D. Tidak mengerti makna padanan dalam bahasa Indonesia E. Contoh tidak membantu

F. Informasi yang dibutuhkan tidak ada

G. Lainnya (lebih spesifik) ________________________________________ H. Tidak merasa sulit

Bagian III: Pelatinhan Penggunaan Kamus Dwibahasa Arab-Indonesia / Indonesia Arab

13.Apakah anda merasa bahwa dosen anda mengetahui kesulitan anda dalam menggunakan kamus dwibahasa Arab-Indonesia dan Indonesia Arab A. Ya

B. Tidak C. Tidak tahu

14.Untuk kamus monolingual Arab, apakah anda merasa sulit untuk memahami dan menggunakannya secara efekif?

A. Ya B. Tidak

C. Perlu pelatihan

15.Kapan anda merasa perlu untuk mengetahui cara menggunakan kamus ekabahasa Arab, kamus dwibahasa Arab-Indonesia dan Indonesia Arab, saati di SMA – Universitas?

(72)

332

B. Berapa lama _________________________________________________ C. Tidak

D. Tidak tahu

16.Saat anda membaca panduan menggunakan kamus eka bahasa (Arab), dwibahasa (Arab-Indonesia), apakah anda merasa terbantu untuk menemukan dan memahami entri yang anda cari?

A. Tidak terbantu B. Sedikit terbantu C. Terbantu D. Sangat terbantu E. Tidak tahu

17.Apakah anda merasa perlu dengan pelatihan penggunaan kamus Arab-Indonesia atau Indonesia Arab, Arab-Arab?

A. Ya (alasan) _________________________________________________ B. Tidak (alasan) _______________________________________________ C. Tidak tahu (alasan) ___________________________________________ 18.Seberapa penting pembelajaran penggunaan kamus bagi anda ?

A. Tidak penting B. Cukup penting C. Penting

D. Sangat penting E. Tidak tahu

(73)

333

20.Apakah anda memiliki beberapa point tentang pengalaman anda menggunakan kamus?

____________________________________________________________________ ____________________________________________________________________ __________________________________________________

21.Kelebihan dan Kekurangan kamus yang anda miliki,? A. Kelebihan (lebih spesifik)

_________________________________________________________________ _____________________________________________________

B. Kekurangan (lebih spesifik)

_________________________________________________________________ _____________________________________________________

22.Kesulitan yang anda alami ketika membuka kamus, jelaskan?

____________________________________________________________________ ________________________________________________________

23.Fitur kamus (Arab-Indonesia-Arab) seperti apa yang anda butuhkan, jelaskan? ____________________________________________________________________ ________________________________________________________

24.Apakah kamus yang anda miliki saat ini menunjang studi anda?

A. Ya (alasan) _________________________________________________ B. Tidak (alasan) _______________________________________________

(74)

334

25.Apakah di dalam kamus disajikan pengantar tentang sejarah bahasa Asing (Arab), perkembanyannya, serta hubungan genetis dan keterkaitannya dengan bahasa lain,? A. Ya

B. Tidak

26.Di dalam kamus terdapat label informasi baik sistem fonem, dan simbol-simbol yang yang digunakan di dalam kamus, apakah hal tersebut perlu dan membantu?

A. Terbantu

B. Sangat Terbantu C. Tidak Terbantu D. Tidak tahu

27.Petunjuk cara pelafalan ejaan yang disediakan untuk pembaca dengan disertai dua contoh atau lebih untuk setiap contoh rumus simbol, dan singkatan, apakah anda merasa terbantu dengan informasi tersebut?

A. Terbantu

B. Sangat Terbantu C. Tidak Terbantu D. Tidak Tahu

28.Apakah kamus memuat informasi singkat mengenai morfologi (sharaf) disertai contoh, seperti derivasi, apakan anda terbantu untuk memahami informasi yang ada di dalam kamus?

A. Terbantu

(75)

335

29.Apakah di dalam kamus terdapat uraian singkat mengenai sintaksi (nahwu) pada bahasa sasaran (Arab), yang terkait dengan kosa kata, dan didasarkan pada pembagian dan jenis, dan keterkaitan penjelasan dengan isi kamus, apakah hal tersebu membantu anda dalam memahami dan menggunakan isi kamus?

A. Ya (alasan) _________________________________________________ B. Tidak (alasan) _______________________________________________ C. Tidak tahu (alasan) ___________________________________________

30.Pada bagian pendahuluan kamus terdapat penjelasan singkat tentang kaidah penulisan (fungtuasi/ Imla‟i) dan pengecualiannya apakah hal tersebut membantu anda dalam memahami isi kamus?

A. Ya (alasan) _________________________________________________ B. Tidak (alasan) _______________________________________________ C. Tidak tahu (alasan) ___________________________________________

Bagian V: Inti Kamus

31.Penjelasan setiap entri pada kamus yang anda miliki memiliki penjelasan yang memadai, membantu anda dalam memahami makna?

A. Membantu

B. Sedikit membantu C. Tidak membantu

D. Tidak tahu (lebih spesifik) _____________________________________

(76)

336

apakah hal tersebut perlu untuk membantu anda dalam memahami bacaan dan penggunaannya dalam komunikasi?

A. Ya (alasan) _________________________________________________ B. Tidak (alasan) _______________________________________________ C. Tidak tahu (alasan) ___________________________________________

33.Apakah kamus tersebut menawarkan dengan menyajikan sinonim satu penjelas salah satunya dari setiap makna entri, serta cakupan maknanya, hal tersebut membantu anda?

A. Ya (alasan) _________________________________________________ B. Tidak (alasan) _______________________________________________ C. Tidak tahu (alasan) ___________________________________________

34.Kamus menyediakan contoh penjelas atau pilng sedikit satu ilustrasi untuk setiap makna entri dan sesuai dengan perkembangan grammatika, dan stilistika, apakah hal tersebut perlu dan membantu?

A. Membantu B. Sedikit membantu C. Tidak membantu

D. Tidak tahu (lebih spesifik) _____________________________________

35.Gambar ilustrasi pada kamus disajikan secara sistematis, gamabar tersebut bisa menjelaskan makna secara baik, apakah hal tersebut perlu dan membantu?

(77)

337

36.Kamus yang anda gunakan memuat lampiran yang disuguhkan berupa informasi-informasi yang dicari oleh anda yang berkaitan denga kebudayaan bahasa Asing (Arab), sebagai contoh;

6) Sistem mata uang

7) Tempratur dan suhu udara 8) Informasi cuaca

9) Daftar institusi pendidikan, dan politik 10)Peta, dll

Apakah hal tersebut membantu anda memahami informasi?

A. Ya (alasan) _________________________________________________ B. Tidak (alasan) _______________________________________________ C. Tidak tahu (alasan) ___________________________________________

37.Desain kamus itu menarik dan indah dipandang, tiap halaman dicetak sangat baik, dan setiap entri dicetak dengan sangat jelas, hal tersebut membantu anda untuk lebih tertarik membuka kamus?

A. Ya (alasan) _________________________________________________ B. Tidak (alasan) _______________________________________________ C. Tidak tahu (alasan) ___________________________________________

(78)

338

D. Lembar Wawancara: Praktik Leksikografi Pedagogis pada Kamus

Dwibahasa Arab-Indonesia dan Pemanfaatannya Bagi Pembelajaran Bahasa

Arab

Tertima kasih atas kesediaan anda untuk wawancara. Penelitian ini mencoba melakukan deskripsi objektif mengenai praktik leksikografi pedagogis dalam kamus dwibaha

Gambar

Tabel 3.3 KISI-KISI ANGKET
Gambar Ilustrasi

Referensi

Dokumen terkait

4.6.1 Pengaruh Citra Merek Terhadap Keputusan pembelian secara parsial

Variabel SHARIAH SHARE merupakan sebuah variabel yang bergerak di dekat garis x , hal ini menunjukkan bahwa goncangan dari tingkat bunga PUAB mempunyai pengaruh yang relatif

Teknik Pengumpulan oleh nilai yang digunakan untuk penelitian ini. adalah memakai skala ordinal untuk menilai jawaban kuesioner yang

Salah satu dari kegiatan tersebut adalah dalam hal pembayaran Zakat pada setiap masjid-masjid atau Badan Amil Zakat pada bulan Ramadhan. Pembayaran Zakat yng masih manual ini

berjalan pada sistem operasi Windows dan tidak dapat diakses dari luar jaringan, sedangkan kelebihannya adalah aplikasi ini dapat digunakan untuk tes toefl

Pengaruh Kualitas Layanan dan Kepuasan terhadap Loyalitas Nasabah Bank Syariah dengan Corporate Image Sebagai Variabel Moderating (Studi Kasus pada Bank BRI

Langkah tersebut mencakup program pengurangan energi, program penanaman pohon di jalan-jalan, penggantian (konversi) lampu-lampu jalan dengan teknologi yang lebih

Hasil analisis data dari kuesioner terhadap indikator keaktifan mahasiswa menunjukkan bahwa : (1) kehadiran mahasiswa dalam perkuliahan sudah cukup baik dengan