BAGIAN YANG HILANG DALAM SEJARAH KEHIDUP

15 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

BAGIAN YANG HILANG DALAM SEJARAH KEHIDUPAN

AWAL MANUSIA DI PULAU NIAS

Dalam   disiplin   ilmu   arkeologi,   antropologi   dan   ilmu   paleotologi   yang kajiannya   tentang   masa   lampau,   keutuhan   sebuah   bagian   sejarah   atau tinggalan peradaban atau masa merupakan hal yang sangat diharapakan. Hal tersebut   dikarenakan     dalam   disiplin   ilmu   tersebut   berusaha   untuk menginterpretasikan bagaimana dan  apa yang terjadi dimasa lampau secara utuh.   Bagi   arkeolog   dan   antropolog   yang   lebih   terfokus   pada   kehidupan manusia,   tinggalan  budaya  dan   peradaban   akan   menjadi   data  yang  sangat berharga.   Semakin   banyak   data   yang   dikumpulkan   maka   akan   semakin lengkap dirasa untuk menginterpretasikan kehidupan dimasa lampau. Namun terkadang juga menjadi sebuah kendala jika diantara disiplin ilmu yang diatas terjadi   persilangan   pendapat.   Hal   itu   memang   sangat   diperlukan   karena dengan   demikian   akan   semakin   banyak   kemungkinan   yang   diperoleh   dan semakin berlimpah jenis data yang akan dibutuhkan.

Namun   seperi   apakah   jadinya   jika   dalam   menganalisa   kronologi kehidupan   manusia   pada   sebuah   peradaban   terdapat   bagian   yang   hilang. Bagaimana   jadinya   kita   menghubungkan   bagian   yang   ada   diantara   bagian yang hilang dalam cerita sejarah manusia. Hal ini telah sering terjadi dalam ilmu arkeologi dan antropologi dimana akan selau terdapat bagian misterius atau belum ditemukan bukti sama sekali dalam kronologi sejarah manusia. Menjadi   sebuah   hambatan   yang   sangat   mengganguu   karena   akan   menjadi hambatan   dalam   menganalisa   fase   kehidupan   selanjutnya.   Jika   hal   yang demikian pun terjadi maka akan sangat tentu yang dilakukan adalah mencari dimana   bagian   yang   hilang   tersebut.   Kemudian   seperti   apa   pengaruhnya terhadapat masa selanjutnya.

(2)

Mengapa hal itu  sangat perlu dilakukan  serta bagian  apa saja yang  masih berlum  ditemukan  dalam  sejarah  kehidupan   dan  perjalanan  perkembangan kebudayaan   Nias dimana lampau ? Tentu itu akan menjadi pertanyaa awal yang   perlu   kita   jawab   dalam   tulisan   ini.   Namun   sebelum   itu   maka   sangat perlu untuk mengulas sedikit tentang data yang sejauh ini diperoleh tentang kehidupan awal manusia di Nias. Dalam pembahasan kali ini maka penulis akan banyak menggunakan data yang tersebar di Nias Selatan. Bukan untuk tujuan   lain   karena   sejauh   ini   data   yang   diperoleh   dari   tempat   lain   masih sangat   sedikit.   Jadi   apa   yang   ditemukan   di   Nias   bagian   Selatan   akan mendominasi pembahasan pada tulisan ini.

Dalam   pembabakan   masa   sejarah   kebudayaan   manusia   di   Indonesia terdapat   setidaknya   empat   pembabakan   periodik   diantaranya:   masa Prasejarah, masa Klasik/Hindu­Budha, masa Islam, masa Kolonial  dan masa setelah   kemerdekaan/   Modern.   Namun   pembabakan   masa   tersebut   tidak semua   terjadi   pada   masing­masing   tempat   di   Indonesia.   Terutama   karena Indonesia negara kepulauan maka dibeberapa pulau kecil tidak tersentuh oleh peradaban kebudayaan seperti yang dijelaskan diatas. Demikian halnya yang terjadi   dipulau   Nias   dimana   tidak   semua   fase   periode   sejarah   kebudayaan diatas   terjadi   dalam   perjalanan   sejarah   Nias.   Namun   demikian   kita   akan mencoba   menguuraikan   satu   persatu   fase   tersebut   untuk   menjawab pertanyaan diatas. 

(3)

penindihan kebudayaan dan juga pengaruh lingkungan serta para pendatang merupakan bagian yang harus kita pahami dengan sangat teliti. 

Terlebih   dahulu   kita   akan   menguraikan   perjalana   sejarah   manusia   di Pulau   Nias.   Dalam   pembabakan   waktu   yang   akan   digunakan   sama   seperti yang   biasanya   digunakan   di   Indonesia   pada   umumnya.   Sementara   data sejarah yang akan menjadi data utama adalah tinggalan budaya dan cerita rakyat yang telah berkembang di Masyarakat Nias atau Foklore. Namun dalam pembabakan masa akan didasarkan pada pembabakan masa yang pernah di lakukan di Nias dimana beberapa fase masa sejarah tidak pernah terjadi di Nias. 

1. Masa Prasejarah

Masa   prasejarah   merupakan   masa   paling   panjang   dan   paling   awal dalam sejarah kehidupan manusia di dunia. Pada masa ini semua peradaban manusia dimulai. Namun juga banyak misteri yang masih belum terungkap atau berhasil  diinterpretasikan  oleh  para  ahli  terutama para ahli arkeologi. Dalam   pembabakan   waktu   prasejarah   di   Indonesia   berdasarkan   teknologi terbagi atas tiga masa yaitu masa Paleolitik, Mesolitik dan Neolitik /Megalitik. Sedangkan berdasarakan sistem percaharian atau cara hidup juga terbagi tiga masa yaitu: masa berburu dan meramu, masa pertanian dan beternak dan masa perundagian. 

Ciri utama masa prasejarah adalah penggunaan alat yang berasal dari batu.   Tinggalan   manusia   yang   masih   sederhana   dan   masih   ada ketergantungan   manusia  dengan  alam.   Dalam   kata  lain  lingkungan   tempat tinggal   ikut   menentukan   seperti   apa   kebudayaan   manusia.   Ciri     lain   pada masa   ini   adalah   penggunaan   gua   sebagai   tempat   hunian   atau   tempat penguburan   manusia  prasejarah.   Ciri  berikput  tentu   didasarkan   pada  data arkeologi yang sejauh ini ditemukan.

(4)

mewakili masing­masing masa prasejarah seperti yang kita sebutkan diatas. Berikut   pembabakan   masa   prasejarah   di   Nias   berdasarkan   tinggalan budayanya:

a. Masa Paleolitik

Situs paleolitik di Nias sejauh ini yang ditemukan adalah situs sungai Muzoi. Dari beberapa hasil temuan yang didaptkan pada situs tersebut menunjukkan bahwa situs itu pernah dihuni manusia sekitar 12.000 tahun   yang   lalu   dan   merupakan   bukti   kebudayaan   tertua   di   Nias sejauh   ini.   Dari   tinggalan   artefaknya   memiliki   kesamaan   dengan artefak   prasejarah   yang   ditemukan   di   pulau   sumatera.   Dimana   alat batu yang ditemukan disebut bergaya hoabinh dimana gaya pengerjaan alat batu yang serupa juga ditemukan di Pulau Sumatera. Beberapa alat serpih juga ditemukan namun tidak adanya kerangkan manusia sebagai bukti paling meyakinkan bahwa pulau tersebut pernah dihuni oleh manusia dan tentu saja tidak dapat mengetahui jenis ras manusia yang   menghuninya.   Namun   jika   melihat   dari   tinggalan   yang   ada   di situs   tersebut   dapat   kita   sebut   bahwa   ras   manusia   pertama   yang menghuni pulau Nias adalah Mongoloid. Ras ini bermigrasi ke pulau Nias   sekitar   masa   Glasial­interglasial   dari   pulau   sumatera   dan membawa kebudayaan Hoabinh.

Kehidupan manusia pada masa itu juga masih digolongkan sederhana dimana terlihat dari alat batu yang digunakan. Akhir dari fase masa ini tidak dapat ditentukan. Karena hingga ini tidak ada bukti penggalian yang menunjukka bahwa masa paleolitik di Nias berakhir pada masa tertentu.   Sementara   itu   situs   palelolitik   yang   ada   di   Nias   hanya ditemukan disatu tempat saja. Selain data yang masih sangat sedikit juga sedikitnya penelitian tentang situs tersebut. 

b. Masa Mesolitik

(5)

juga teknologi terbaru dalam sejarah manusia mulai berkembang pada masa ini. Pada masa Mesolitik manusia sudah mengenal alat serpih yang   biasanya   berbentuk   mata   panah.   Selain   itu   juga   situs­situs mesolitik   biasanya   banyak   ditemukan   di   gua­gua.   Hal   tersebut dikarenakan kehidupan manusia pada masa ini sudah tinggal di Gua walau hanya sekedar semi permanen atau nomaden. 

Situs mesolitik di Nias benar ditemukan di Gua yaitu situs Gua Togi Ndrawa dan Togi Mbogi. Pada kedua gua ini merupakan situs hunian pada masa mesolitik dimana ditemukan alat serpih dan juga alat batu mesolitik dimana pengerjaan pada alat batunya terlihat lebih kompleks. Selin itu juga ditemukan sisa makanan manusia berupa kerang. Dari penggalian   yang   telah   di   lakukan   Balar   Medan   di   situs   ini menunjukkan   dimasing­masing   stratigrafi   didominasi   oleh   satu   jenis kerang.   Dari   data   yang   ada   diatas   bahwa   manusia   pada   masa   itu sudah mengonsumsi jenis makanan yang dari air. Akan tetapi terutama pada kerang bahwa jenis kerang yang dikonsumsi disesuaikan dengan musim   kerang   yang   berlangsung.   Beberapa   tulang   hewan   juga ditemukan   sebagai   sisa   dari   konsumsi   manusia.   Namun   sejauh   ini tidak ditemukannya alat tulang yang juga menjadi ciri alat yang ada pada masa tersebut.

c. Masa Neolitik/Megalitik

(6)

masa ini juga kebudayaan megalitik mulai dikenal manusia. Dimana seperti yang diketahui pada umumnya bahwa megalitik adalah tradisi manusia   mendirikan   monument   dari   batu   yang   besar   untuk   tujuan penyembahan.   Untuk   diketahui   lebih   lanjut   bahwa   pada perkembangannya masa kini makna Megalitik semakin luas yakni tidak hanya berkaitan dengan monument dari batu dan kepercayaan saja. Melaikan   lebih   pada   proses   dalam   melakukan   ritual   dan   seluruh tinggalan atau artefak yang menjadi bagian dalam ritual kepercayaan suatu   kelompok   masyarkat.   Maka   dalam   pemaknaan   Megalitik   yang akan kita gunakan adalah makna yang sudah ada sekarang ini.

Pada masa Neolitik di Nias berlangsung bersamaan dengan kebudayaan Megalitik disana. Bahkan sangat sulit untuk menemukan sebuah situs neolitik yang tidak ada hubungannya dengan tradisi megalik di Pulau Nias. Dengan demikian dapat kita simpulkan bahwa masa Neolitik dan kebudayaan   Megaliti   datang   bersamaan   dan   berkembang   secara serentak dalam kurun waktu yang sama di Nias. Tinggalan megalitik di Nias tersebar hampir diseluruh wilayah pulau ini. Tradisi yang menjadi pertanda  kehidupan  masa   Neolitik   di   Nias   juga  berbarengan   dengan pola penghunian berupa tinggalan arsitektural dan juga sistem sosial dan kepercayaan masyarakat Nias. Tradisi megalitik dan masa Neolitik di   Nias   akan   kita   bahas   lebih   lanjut   dalam   paragraph   berikutnya. Dikarenakan masa ini menjadi masa tersendiri dalam perkembangan kebudayaan  Nias  dan   juga  pada   masa   inilah   banyak  bagian  sejarah kebudayaan manusia di Nias tertinggal atau belum ditemukan.

2. Masa Klasik

(7)

perlu dikaji. Namun tentu saja tidak menjadi hal yang sangat penting karena sejauh ini juga tidak ada bukti yang nyata tentang itu dan masa klasik tidak menyebar   sepenuhnya   keseluruh   wilayah   Nuasantara   pada   masa   itu   atau Indonesia pada masa kini.

3. Masa Islam

Dalam  cerita rakyat Nias dan bukti sejarah  yang ditemukan di Nias tidak ada yang menunjukkan tentang kedatangan sebuah budaya baru yang dikenal   dengan   kebudayaan   Islam   di   Nias.   Namun   dalam   beberapa   tulisan berdasarkan arsip perjalanan orang eropa di Pulau Sumatera menyebutkan bahwa   beberapa   kali   kapal   dari   kerajaan   Aceh   dan   Mingakabau   datang   ke Pulau   Nias   untuk   membeli   budak.   Terutama   dalam   beberapa   tulisan   dan catatan perjalanan Thomas Raffles yang saat itu berada di Pulau Sumatera ketika Inggris menguasai Indonesia. Dari catatan tersebut dikatakan bahwa Pulau   Nias   menjadi   salah   satu   tempat   memperoleh   para   budak   yang diperdagangkan di pasar melalui para pedagang budak dari Aceh. 

(8)

4. Masa Kolonial

Masa   ini   ditandai   dengan   kedatangan   bangsa   Eropa   hingga   masa kemerdekaan. Selama masa ini dalam pembabakan masa sejarah Indonesia disebut  masa  kolonial,  dikerenakan   pada masa  itu  selain  untuk   berdagang bangsa   Eropa   juga   melakukan   koloni   terhadap   bangsa   Indonesia.   Catatan tentang Nias pertama kali ditemukan dalam arsip Inggris sekitar abad ke­17. Kemudian dilanjutkan catatan perjalanan Thomas Raffles di Pulau Sumatera. Dalam   catatan   perjalanan   dari   Arab   juga   ditemukan   nama   sebuah   Pulau disebelah barat Sumatera yang  disebut  Niyam. Catatan  perjalanan tersebut menjadi bukti keberadaan pulau Nias dimasa Kolonial.

Semantara pendudukan orang Belanda di Nias sekitar akhir abad ke­19. Sejak saat ini pulau Nias menjadi bagaian dari wilayah kekuaasaan Hindia­ Belanda.   Dalam  masa  kekuasaan   Hindia­Belanda   di   Nias,   pengaruh   agama Kristen   dan   Katolik   juga   mulai   masuk   bersama   para   Misionaris   dari   eropa terutama Jerman. Pengaruh agama tersebutlah yang serang ini menjadi agama paling banyak dianut oleh masyarakat Nias. Beberapa tinggalan masa kolonial di   Nias   diantaranya   berupa   bangunan   Gereja,   Sekolah,   Kantor,   dan   juga beberapa alat perang seperti meriam dapat ditemukan di desa­desa di Nias. 

Pada   masa   kedatangan   bangsa   Jepang   di   Indonesia   juga   masuk   dan berkuasa di Nias. Banyak perubahan yang diberlakukan oleh orang Jepang di Nias terutama dalam pembagian wilayah. Namun tidak banyak tinggalan yang menjadi bukti kekuasaan Jepang di Nias. Hanya berupa Gua Jepang saja dan beberapa senjata yang ada didalamnya kini menjadi milik pribadi warga Nias. Bentuk gua Jepang pun tidak jauh beda dengan yang kita temukan di hampir seluruh   wilayah   Indonesia.   Selain   karena   masa   kekuasaan   yang   sangat singkat juga kebudayaan Jepang tidak ikut mempengaruhi kebudayaan Nias pada masa itu.

(9)

Nias ikut mempengaruhi terciptanya Ori atau negri seperti yang kita kenal di Nias Selatan. Hal ini dilakukan untuk membagi wilayah Nias yang terdiri dari beberapa   desa   berada   dalam   satu   kekuasaan.   Sistem   yang   diberlakukan hampir sama dengan sistem distrik dibeberapa tempat di Indonesia. Namun yang   membedakan   adalah   hal   ini   disesuaikan   dengan   tradisi   masyarakat setempat.

Kedatangan bangsa Belanda di Nias bukan tanpa perlawanan. Namun beberapa  kali  terjadi  perang  antara  desa  dengan  pasukan  tentara  Belanda. Seperti   perang   yang   dikomandoi   oleh   Laowo   seorang   Si’ulu   di   Desa Bawomataluo   melawan   para   tentara   Belanda.   Dan   tentu   masih   banyak perang­perang   yang   terjadi   selain   itu   saja   akan   tetapi   tidak   ditemukannya catatan sejarah tentang itu. Baik dari pihak Belanda maupun dari pihak Nias itu   sendiri.   Kisah   itu   hanya   dapat   ditemukan   pada   cerita­cerita   dari   orang yang pernah  mengalami  langsung  masa  penjajahan Belanda  dan Jepang  di Nias. 

5. Masa Modern/Setelah Kemerdekaan

(10)

kedatangan arus kebudayaan baru dari luar menuju pulau Nias. Maka hal ini akan   terus   berangsung   terjadi   bersama   dengan   perjalanan   waktu   dan perbahan kebutuhan manusia didalamnya. 

**

Seperti   penjelasan   yang   panjang   diatas   kita   tentu   sudah   mengetahi bagaiman perjalanan kebudayaan Nias dari masa kehidupan manusia pertama di   Nias   hingga   pada   masa   kini.   banyak   faktor   yang   menjadi   penyebab perubahan bentuk dan makna kebudayaan dan tradisi masyarakat Nias dari masa lampau hingga saat ini. Akan tetapi, kita belum menjawab pertanyaan yang menjadi rumusan masalah yang akan kita bahas dalam tulisan kali ini. Dimana yang  menjadi penegasan dalam rumusan masalah topik  ini  adalah

pada   bagaian   manakah   yang   hilang   dalam   perjalanan   sejarah   kebudayaan Nias   dan   mengapa   hal   itu   perlu   dilakukan.  Untuk   menjawab   pertanyaa   itu maka kita akan menguraikan satu persatu beberapa topik pembahasan yang akan menyinggung tentang hal tersebut diatas.

a. Migrasi

Kita tentu tahu bahwa manusia pertama yang tinggal di Nias tentu saja bukanlah manusia pertama yang ada di Bumi. Secara ilmu pengetahuan dapat kita   katakana   bahwa   manusia   pertama   yang   tinggal   di   Nias   merupakan migrasi dari satu tempat yang berada di luar Nias menuju ke Nias. Dari mana mereka   berasal   tidak   dapat   dijawab   dengan   pasti   namun   sudah   dijelaskan diatas bahwa jenis kebudayaan yang mereka bawa dapat menunjukkan bahwa mereka bermigrasi dari Pulau Sumatera yang didasarkan pada tinggalan alat batunya. 

(11)

kedua kebudayaan tersebut tidakkah ada yang saling bertentangan atau dapat saling menerima?

Pertanyaan   diataslah   yang   masing   belum   terjawabkan   secara   Ilmu pengetahuan hingga saat ini. Karena selain situs Gua Togi Ndrawa dan Togi Mbogi tidak ditemukan lagi situs mesolitik yang lebih muda. Selain itu juga tidak   didapati   bahwa   terjadi   hubungan   kebudayaan   antara   keduanya   dan berada   pada   satu   tempat   yang   sama.   Karena   secara   geografis   leta   situs megalitik Boronadu dengan kedua gua situs mesolitik di Nias sangatlah jauh.

Selanjutanya kapan kebudayaan megalitik atau migrasi kedua masuk ke NIas itu masih jadi teka­teki. Beberapa ahli arkeologi yang membahas tentang Austronesia dan kebudayaanya menyebt bahwa kebudayaan Astronesia masuk ke Indonesia sekitar 12.000 tahun yang lalu akan tetapi tradisi megalitik yang tertua   di   Indonesia   baru   ditemukan   sekitar   4.000   tahun   yang   lalu   dimana jarak waktu yang cukup jauh antara kedua kebudayaan tersebut. Sementara dalam   kasuu   tinggalan   megalitik   di   Nias   kita   ketahui   bahwa   kebudayaan tersebut   berkembang   bersama   dengan   kebudayaa   Neolitik   juga.   Namun apakah   Nias   memiliki   masa   neolitik   tersendiri   juga   sampai   saat   ini   masih belum ditemukan. 

Dengan asumsi diatas dapat kita percayaai bahwa ada fase yang belum ditemukan hingga saat ini antara masa Megalitik di Situs Boronadu dengan masa Mesolitik di Situs Gua Togi Ndrawa. Kurun waktu yang cukup panjang yang membentang dan tidak   teridentifikasi dengan jelas hingga saat ini. Hal ini sangat diperlukan karena dengan demikian kita dapat mengetahui berapa kali kah migrasi manusia terjadi di Nias pada masa prasejarah. Untuk mencari tahu dengan jelas tentang siapakah sebenarnya nenek   moyang orang Nias pada masa kini. apakah mereka yang hidup sejak masa Paleolitik atau mereka yang kemudian disebut sebagai migrasi manusia yang kedua.

b. Kehidupan Manusia Pada Masa Hia

(12)

Si’ulu   pertama   orang­orang   Nias.   Banyak   versi   cerita   yang   mengisahkan tentang   bagaimana   Hia   turun   dari   langit   dan   menjadi   leluhur   orang   Nias. Disalah satu versi ceritanya mengatakan bahwa sebelumnya yang turun ke Nias   bukanlah   Hia   melaikan   Ibunya   yang   sedang   mengadungnya.   Setelah menikah   dan   beranjak   dewasa,   sang   Ibu   menyuruh   Hia   untuk   mencari seorang istri diseluruh Pulau ini dan jika dia bertemu dengan seorang wanita maka itulah yang akan menjadi istrinya. Namun karena di Pulau itu hanya ada dia dan Ibunya maka wanita yang Hia temuka juga adalah Ibunya yang kelak menjadi Istrinya dan Ibu dari anak­anak Hia.

Selanjutnya   pada   masa   kehidupan   Hia   dengan   anak­anaknya   banyak pula ragam cerita tentang berapa jumlah anak Hia yang sebenarnya. Ada yang menyebut Sembilan dan ada pula yang menyebutkan hanya ada 5 orang anak Hia.   Data   yang   selengkapnya   semakin   berbeda   disetiap   tempat.   Terutama tentang penyebutan anak sulung Hia. Sumber utama yang digunakan adalah Hoho   tentang  Hia diikuti  oleh  cerita  rakyat  yang  terdiri  dari  berbagai  versi cerita di masing­masing tempat. Keterangan diatas sangat sedikit membantu dalam mendeskripsikan tentang siapakah dan bagaimanakan kehidupan Hia pada masa lampau. 

c. Klan atau Marga di Nias

Salah satu ciri orang Nias dapat karena memiliki Marga sama seperti penyebutan marga pada orang Batak. Penggunaan dan penempatannya pun sama dengan yang kita lihat dari orang­orang batak. Dimana biasnya berada dibelakang   nama   seseorang   dan   merupakan   sebuah   kewajiban   untuk disematkan. Dalam pemaknaan marga tidak jauh beda dengan penggunaan klan yang pada umumnya kita ketahui. bagi orang Nias marga merupakan harga diri seseorang dan juga termasuk gelar baginya. Karena beberapa marga di   Nias   akan   menunjukkan   kelas   sosialnya   serta   kedudukannya   dalam masyarakat.

(13)

bahwa marga itu biasanya berupa julukan, nama orang tua dan juga diambil dari tempat tinggal. Banyaknya marga di Nias menandakan bahwa banyaknya kisah mengapa marga itu ada dan juga persebarannya. Bukan merupakan hal yang   asing   di   Nias   jika   pada   satu   desa   hanya   didominasi   oleh   satu   atau beberapa marga saja namun  tidak kita temukan di tempat lain. Jika melihat dari apa yang sudah di jelaskan diatas maka akan timbul sebuah pertanyaan dalam benak kita: marga apakah yang pertama di Nias dan bagaimana bisa seseorang memiliki marga tersebut?

Untuk   menjawab   pertanyaa   diatas   maka   kita   harus   memahami bagaimana marga itu terbentuk di Nias. Pada mulanya orang Nias menyebut bahwa marga pertama yang ada di Nias adalah marga Hia. Jika merunut dari apa yang biasanya terjadi di Nias pada masa kini, dimana marga akan ayah akan diwariskan kepada anaknya maka semestinya marga di Nias hanyalah satu yaitu Hia. Akan tetapi pada kenyataanya marga di Nias saat ini sangatlah banyak   bahkan   menyentuh   angka   ratusan.   Mengapa   demikian?   Menurut interpretasi penulis bahwa pada mulanya perkembangan kebudayaan Nias di Boronadu tidak penyebutan dan penggunaan marga. Akan tetapi hal ini terjadi pada   masa   selanjutnya   setelah   keturunan   orang   pertama   di   Nias   mulai menyebar dan tinggal diseluruh penjuru pulau ini. 

Dalam   hemat   penulis   marga   mulai   terbentuk   karena   merupakan penyebutan   bagi   orang­orang   yang   lahir   dari   satu   keturunan   dan   tinggal secara berpisah. Terutama bagi mereka yang lahir sebagai anak seorang raja atau Si’ulu. Menggukana nama ayah untuk menunjukkan bahwa dirinya anak seorang Si’ulu dari tempat ia berasal. Penggunaan itu semakin lama semakin melekat sehingga  menjadi sebuah  marga.  Selanjutnya  sebagai  sebutan  bagi seseorang atau beberapa orang. Seperti misalnya bagaimana lahirnya marga ge’e di Ori Onolalu. Awalnya ini hanyala sebutan bagi ke delapan anak seorang Si’ulu yang telah membunuh adik mereka sendiri. Demikian pula dengan apa yang terjadi pada marga Harita. 

(14)

yang disajikan kali ini sangat membutuhkan pemahaman lebih lanjut karena penulis tidak dapat mengetahui silsilah marga dari berbagai tempat di Nias. Namun yang penting untuk diketahui bahwa marga di Nias tidak datang sejak masa kehidupan Hia di Nias. Tetapi ada pada masa berikutnya dan semakin banyak karena beberapa alasan yang disebut diatas. 

d. Masa Setelah Kematian Hia

Masih merupakan sebuah misteri yang belum terpecahakan bagaimana nasib ke Sembilan anak Hia setelah kematian Hia. Dalam hoho tentang Hia disebutkan bahwa setelah kematian Hia sebagai leluhur pertama orang Nias maka anak­anaknya saling berpencar dan berpisah­pisah hingga memenuhi seluruh pulau Nias. Akan tetapi persebaran mereka sebenarnya kemana tidak diketahui secara keseluruhan. Hanya ada sebagian kecil yang dapat ditelusuri lebih lanjut bagiamana nasib anak­anak Hia setelah kematiannya. 

Secara ilmiah tidak ditemukan jalur persebaran mereka dan tinggalan yang menjadi bukti bahwa anak­anak Hia pernah hidup dan menetap dalam pada   satu   tempat   tertentu.   Apakah   mereka   membawa   secara   penuh kebudayaan yang ada pada masa Hia atau hanya sebagia saja, hal itulah yang masih belum kita ketahui sampai saat ini. 

Sebuah hal yang semakin mengejutkan bagi kita jika melihat sejarah awal   kebudayaan  Nias   pada  masa  kini   adalah  banyaknya   versi   cerita  yang menyebutkan   Hia   itu   siapa   dan   berapa   Jumlah   anaknya.   Ada   yang menyebutkan Sembilan orang ada juga yang meyebutkan hanya Lima orang saja   namun   dimanakah   berapakah   anak   Hia   yang   sebenarnya?   Itu   akan menjadi pertanyaan dan membutuhkan jawaban yang lebih lengkap 

**

(15)

sejarah perjalanan budayanya dan bagaiman sebuah kebudayaan terbentuk hingga pada masa kini.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...