BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Konsep Stroke - Studi Fenomenologi Pengalaman Keluarga sebagai Caregiver dalam Merawat Pasien Stroke di Rumah

Teks penuh

(1)

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Konsep Stroke 2.1.1 Definisi

Stroke merupakan suatu istilah yang digunakan untuk mendeskripsikan suatu gangguan neurologis yang disebabkan terputusnya aliran darah ke sebagian otak (Black & Hawks, 2009). Smeltzer dan Bare (2008) mendefinisikan stroke/ Gangguan Pembuluh Darah Otak (GPDO)/ Cerebro Vascular Disease (CVD),

Cerebro Vascular Accident (CVA) adalah kehilangan fungsi otak yang diakibatkan oleh berhentinya suplai darah sebagian otak Sedangkan menurut Ginsberg (2007), stroke adalah sindrom yang terdiri dari tanda dan atau gejala hilangnya fungsi sistem saraf pusat fokal atau global yang berkembang cepat.

Istilah Cerebro Vascular Disease (CVD) menunjukkan setiap kelainan serebral yang disebabkan karena proses patologis pembuluh darah serebral yang disebabkan karena proses patologis pembuluh darah serebral seperti sumbatan pada lumen pembuluh darah otak oleh trombus atau embolus, pecahnya pembuluh darah serebri, lesi atau perubahan permeabilitas dinding pembuluh darah dan peningkatan viskositas atau perubahan lain pada kualitas darah yang menyebabkan pasokan oksigen dan nutrisi ke serebral terhambat (Mokhtar, 2009 dan Standford Stroke Center, 2009).

(2)

ketidakmampuan/kecacatan pada orang dewasa dan membutuhkan perawatan jangka panjang. Lebih dari 4 juta penderita stroke hidup dalam derajat ketidakmampuan di Amerika Serikat. Dari penderita stroke tersebut, 31% membutuhkan bantuan dalam perawatan diri, 20% membutuhkan bantuan dalam hal ambulasi, 71% mengalami beberapa kerusakan dalam kemampuan bicara bahkan sampai 7 tahun setelah terkena stroke, dan 16% membutuhkan perawatan institusional (Black & Hawks, 2009).

2.1.2 Klasifikasi Stroke

Price dan Wilson (2006) mengklasifikasikan stroke berdasarkan patologi anatomi dan penyebabnya, yaitu:

1. Stroke Iskemia

Iskemia serebrum ini menduduki 80-85% dari seluruh kasus stroke. Penyakit serbrovaskular iskemia ini dibagi menjadi dua kategori besar yaitu oklusi trombolitik dan oklusi embolitik. Penyebab pasti stroke iskemia masih belum dapat ditentukan dengan pasti. Lima belas persen stroke iskemia disebabkan oleh stroke lakunar. Iskemia serebrum disebabkan karena berkurangnya aliran darah ke otak yang berlangsung selama beberapa detik sampai beberapa menit, dimana bila terjadi lebih dari beberapa menit akan terjadi infark pada jaringan otak Price dan Wilson (2006).

(3)

stroke iskemik dapat dibagi menjadi: Transient Ischemic Attack (TIA), Thrombotic Stroke, A Lacunar Stroke, dan Embolic Stroke (Lewis et al, 2011).

2. Stroke Hemoragik

Stroke hemoragik menduduki 15-20% dari semua kasus stroke. Pendarahan intrakranium ini dapat terjadi di jaringan otak itu sendiri (parenkim), ruang subarachnoid, subdural atau epidural. Stroke jenis ini disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah otak pada daerah otak tertentu. Biasanya kejadian berlangsung saat melakukan aktifitas atau saat aktif, namun bisa juga terjadi saat istirahat. Kesadaran pasien umumnya menurun. Perdarahan otak dibagi 2 yaitu:

a. Perdarahan Intraserebral

Pecahnya pembuluh darah (mikroaneurisme) terutama karena hipertensi yang mengakibatkan darah masuk ke dalam jaringan otak, membentuk massa yang menekan jaringan otak dan menimbulkan edema otak. Peningkatan tekanan intrakranial (TIK) yang terjadi cepat, dapat mengakibatkan kematian mendadak karena herniasi otak. Perdarahan intraserebral yang disebabkan karena hipertensi sering dijumpai di daerah putamen, talamus, pons, dan serebelum.

b. Perdarahan Subarachnoid

(4)

penurunan kesadaran) maupun fokal (hemiparesis, gangguan hemisensorik, afasia, dll). Pecahnya arteri dan keluarnya darah ke ruang subarachnoid mengakibatkan terjadinya peningkatan TIK yang mendadak, meregangnya struktur peka nyeri, sehingga timbul nyeri kepala hebat. Sering pula dijumpai kaku kuduk dan tanda-tanda rangsangan selaput otak lainnya.

Peningkatan TIK yang mendadak juga mengakibatkan perdarahan

subarachnoid pada retina dan penurunan kesadaran. Perdarahan subarachnoid

dapat mengakibatkan vasospasme pembuluh darah serebral. Vasospasme seringkali terjadi 3-5 hari setelah timbulnya perdarahan, mencapai puncaknya pada hari kelima sampai kesembilan, dan dapat menghilang setelah minggu kedua sampai kelima. Timbulnya vasospasme diduga karena interaksi antara bahan-bahan yang berasal dari darah dan dilepaskan kedalam cairan serbrospinalos dengan pembuluh arteri di ruang subarachnoid. Vasospasme ini dapat mengakibatkan disfungsi otak global (nyeri kepala, penurunan kesadaran) maupun fokal (hemiparesis, gangguan hemisensorik, afasia dan lain-lain). Otak dapat berfungsi jika kebutuhan oksigen dan glukosa otak dapat terpenuhi. Energi yang dihasilkan di dalam sel saraf hampir seluruhnya melalui proses oksidasi. Otak tidak mempunyai cadangan oksigen, jadi kerusakan dan kekurangan aliran darah otak walaupun sebentar akan menyebabkan gangguan fungsi.

(5)

disfungsi serebral. Pada saat otak hipoksia, tubuh berusaha memenuhi oksigen melalui proses metabolik anaerob, yang dapat menyebabkan dilatasi pembuluh darah otak (Price & Wilson, 2006).

2.1.3 Faktor Risiko Stroke

Lewis, et al (2011) membagi faktor resiko stroke menjadi dua bagian yaitu faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi dan faktor risiko yang dapat dimodifikasi. Faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi meliputi usia, riwayat keluarga, jenis kelamin, dan ras. Usia sangat berperan dalam resiko peningkatan penyakit stroke, yaitu pada usia 55 tahun ke atas. Prevalensi kejadian stroke pada pria dan wanita hampir sama, hanya saja wanita lebih banyak meninggal akibat stroke dibandingkan pria. Hal ini dikarenakan wanita lebih rendah dalam bertahan hidup. Ras African American mempunyai insiden tertinggi dari stroke dan kejadian meninggal lebih tinggi dibandingkan berkulit putih.

Sedangkan faktor risiko yang dapat dimodifikasi meliputi hipertensi, kadar kolesterol dan lemak darah, diabetes mellitus, kebiasaan merokok, aktivitas fisik, penggunaan kontrasepsi hormonal, dan obesitas. Faktor resiko yang dapat diubah ini sangat berhubungan dengan gaya hidup, sehingga sangat diperlukan kerjasama keluarga dalam perubahan gaya hidup ke arah yang lebih sehat.

2.1.4 Manifestasi Klinis

(6)

darah kolateral (sekunder atau aksesoris). Beberapa defisit neurologis yang dapat ditimbulkan akibat stroke yaitu defisit motorik, defisit sensori, defisit perceptual, kerusakan bahasa dan komunikasi, kerusakan fungsi kognitif dan efek psikologik, disfungsi aktifitas mental dan psikologik, dan gangguan eliminasi.

Stroke adalah penyakit motor neuron atas dan mengakibatkan kehilangan control volenteer terhadap gerakan motorik. Disfungsi motor paling umum adalah hemiplegia (paralisis pada salah satu sisi tubuh), dan hemiparesis (kelemahan pada salah satu sisi tubuh). Defisit motorik yang lainnya adalah disatria (kerusakan otot-otot bicara) dan disfagia (kerusakan otot-otot menelan) (Smeltzer & Bare 2002). Lewis et al (2011) menyebutkan bahwa defisit motorik pada stroke adalah efek yang paling sering ditemukan. Defisi motorik meliputi kerusakan (1) mobilitas, (2) fungsi respirasi, (3) menelan dan berbicara, (4) reflex gag, (5) ketidakmampuan self-care.

(7)

nyeri, tekanan, panas dan dingin) dan tidak memberikan atau hilangnya respon terhadap proprioresepsi (pengetahuan tentang posisi bagian tubuh).

Defisit perseptual (gangguan dalam merasakan dengan tepat dan menginterpretasi diri dan/ atau lingkungan) juga dapat terjadi pada penderita stroke. Defisit perseptual ini terdiri dari gangguan skem/maksud tubuh (amnesia atau menyangkal terhadap ektremitas yang mengalami paralisis; kelainan unilateral), disorientasi (waktu, tempat, orang), apraksia (kehilangan kemampuan untuk menggunakan objek dengan tepat) dan agnosia (ketidakmampuan untuk mengidentifikasi lingkungan melalui indera). Selain itu juga dapat terjadi kelainan dalam menemukan letak objek dalam ruang, memperkirakan ukurannya dan menilai jauhnya, kerusakan memori untuk mengingat letak spasial objek atau tempat, serta disorientasi kanan kiri (Smeltzer & Bare, 2008).

(8)

dituliskan. Sedangkan agrafasia dimanifestasikan sebagai ketidakmampuan untuk mengekspresikan ide-ide dalam tulisan (Smeltzer & Bare, 2002).

Kerusakan fungsi kognitif dan efek psikologik pada pasien stroke muncul bila terjadi kerusakan pada lobus frontal serebrum. Disfungsi dapat ditujukan dengan lapang perhatian yang terbatas, peningkatan distraksibilitas (mudah buyar), kesulitan dalam pemahaman, kehilangan memori (mudah lupa), ketidakmampuan untuk menghitung, memberi alasan atau berpikir secara abstrak, ketidakmampuan untuk mentransfer pembelajaran dari satu situasi ke situasi yang lain, dan kurang motivasi yang menyebabkan pasien mengalami rasa frustasi dalam program rehabilitasi yang dilakukan (Smeltzer & Bare, 2008).

Disfungsi aktifitas mental dan psikologik yang umumnya terjadi pada pasien stroke, biasanya dimanifestasikan dengan labilitas emosional yang menunjukkan reaksi dengan mudah atau ridak tepat. Selain itu, biasanya pasien stroke menunjukkan kehilangan kontrol diri dan hambatan sosial, penurunan toleransi terhadap stres, rasa ketakutan, pemusuhan, frustasi, dan mudah marah. Pada tahap lanjut dapat terjadi kekacauan mental, menarik diri, isolasi dan depresi (Smeltzer & Bare, 2008).

(9)

inkontinensia urine. Jika lesi ada pada batang otak, maka akan terjadi kerusakan lateral yang mengakibatkan neuron motorik bagian atas kandung kemih kehilangan semua kontrol miksinya. Sedangkan kerusakan fungsi usus biasanya diakibatkan karena penurunan tingkat kesadaran, dehidrasi atau immobilisasi. Hal ini biasanya menimbulkan masalah konstipasi dan pengerasan feses pada pasien stroke. Inkontinensia urine dan alvi yang berkelanjutan menunjukkan kerusakan neurologi luas (Smeltzer & Bare, 2008).

Masalah fisik yang dihadapi oleh penderita kelumpuhan pascastroke sangat berdampak pada aktivitas sehari-hari individu. Keterbatasan yang dialami oleh penderita kelumpuhan pascastroke akan sangat mempengaruhi kehidupan penderita. Untuk melihat tingkat keparahan kelumpuhan atau kecacatan stroke, berikut ada skala yang digunakan yaitu Skala Kecacatan Stroke (The Modified Rankin Scale):

1. Kecacatan derajat 0

Tidak ada gangguan fungsi 2. Kecacatan derajat 1

Hampir tidak ada gangguan fungsi pada aktivitas sehari-hari atau gangguan minimal. Pasien mampu melakukan tugas dan kewajiban sehari-hari.

3. Kecacatan derajat 2 (Slight disability)

(10)

4. Kecacatan derajat 3 (Moderate disability)

Pasien memerlukan bantuan orang lain, tetapi masih mampu berjalan sendiri tanpa bantuan orang lain, walaupun mungkin membutuhkan tongkat.

5. Kecacatan derajat 4 (Moderately severe disability)

Pasien tidak dapat berjalan tanpa bantuan orang lain, perlu bantuan orang lain untuk menyelesaikan sebagian aktivitas diri seperti mandi, pergi ke toilet, merias diri, dan lain-lain.

6. Kecacatan derajat 5 (Severe disability)

Pasien tepaksa terbaring di tempat tidur dan kegiatan buang air besar dan kecil tidak terasa (inkontinensia), memerlukan perawatan dan perhatian.

7. Derajat 6 (Kematian)

Peneliti memasukkan skala kecacatan stroke tersebut mengingat bahwa asumsi peneliti yang mengganggap bahwa tingkat keparahan dari kelumpuhan yang dialami oleh penderita pascastroke akan berdampak pada penyesuaian individu tersebut.

2.1.5 Penatalaksanaan Stroke

Lewis (2011) dan Harsono (2000) membedakan penatalaksanaan stroke ke dalam tahap akut dan paska tahap akut, yang meliputi:

1. Tahap Akut (hari ke 0-14 setelah onset penyakit)

(11)

beberapa fungsi diantaranya respirasi yang ahrus dijaga agar tetap bersih dan bebas dari benda asing. Fungsi jantung harus tetap dipertahankan pada tingkat yang optimal agar tidak menurunkan perfusi otak. Kadar gula darah yang tinggi pada tahap akut, tidak diturunkan dengan drastis.

Bila pasien telah masuk dalam kondisi kegawatan dan terjadi penurunan kesadaran, maka kesimbangan cairan, elektrolit dan asam basa darah harus dipantau dengan ketat. Penggunaan obat-obatan untuk meningkatkan aliran darah dan metabolisme otak diantaranya adalah obat-obatan anti edema seperti gliserol 10% dan kortikosteroid. Selain itu digunakan anti agregasi trombosit dan antikoagulansia. Untuk stroke hemoragik, pengobatan perdarahan otak ditujukan untuk hemostasis (Lewis, 2011 & Harsono, 2000).

2. Tahap paska akut/ tahap rehabilitasi

(12)

2.1.6 Dukungan Sosial bagi Pasien Stroke Paska Akut

Dukungan sosial adalah derajat dukungan yang diberikan kepada individu, khususnya saat dibutuhkan oleh orang yang memiliki hubungan emosional yang dekat dengan orang tersebut. Dukungan sosial ini dapat bersumber dari keluarga, teman atau sahabat, dokter, perawat atau siapapun yang memiliki hubungan berarti bagi individu tersebut (Gonallen & Bloney, dalam As’ari, 2005).

Keluarga sangat memegang peranan penting selama perawatan tahap paska akut pasien stroke di rumah sakit untuk memenuhi kebutuhan perawatan sehari-hari dan rehabilitasi. Merawat pasien dengan stroke merupakan suatu hal yang serius. Keluarga, berapapun usia dan keadaan mereka, memerlukan informasi, edukasi dan dukungan sosial untuk dapat melaksanakan perawatan pasien dan dapat beradaptasi dengan peran baru mereka.

2.2. Konsep Caregiver 2.2.1 Definisi

(13)

Definisi caregiver dari literatur bahasa Indonesia, dikemukakan oleh Subroto (2012) sebagai:

.. seseorang yang bertugas untuk membantu orang-orang yang ada hambatan untuk melakukan kegiatan fisik sehari-hari baik yang bersifat kegiatan harian personal (personal activity daily living) seperti makan, minum, berjalan, atau kegiatan harian yang bersifat instrumental (instrumental daily living) seperti memakai pakaian, mandi, menelpon atau belanja.

Menurut Mifflin (2007) menyatakan caregiver sebagai seseorang dalam keluarga, baik itu orang tua angkat, atau anggota keluarga lain yang membantu memenuhi kebutuhan anggota keluarga yang mengalami ketergantungan.

Caregiver keluarga (family caregiver) didefinisikan sebagai individu yang memberikan asuhan keperawatan berkelanjutan untuk sebagai waktunya secara sungguh-sungguh setiap hari dan dalam waktu periode yang lama, bagi anggota keluarganya yang menderita penyakit kronis (Pfeiffer, dalam Tantono dkk, 2006).

Caregiving merupakan suatu istilah yang berarti memberikan perawatan kepada seseorang dengan kondisi medis yang kronis. Informal atau lay caregiving adalah aktivitas membantu individu yang memiliki hubungan personal dengan caregiver (Tantono, 2006).

2.2.2. Jenis Caregiver

Caregiver dibagi menjadi caregiver informal dan caregiver formal.

Caregiver informal adalah seseorang individu (anggota keluarga, teman, atau tetangga) yang memberikan perawatan tanpa di bayar, paruh waktu atau sepanjang waktu, tinggal bersama maupun terpisah dengan orang yang dirawat, sedangkan

(14)

Timonen (2009) menyebutkan terdapat dua jenis caregiver, yaitu formal

dan informal. Caregiver formal atau disebut juga penyedia layanan kesehatan adalah anggota suatu organisasi yang dibayar dan dapat menjelaskan norma praktik, profesional, perawat atau relawan. Sementara informal caregiver

bukanlah anggota organisasi, tidak memiliki pelatihan formal dan tidak bertanggung jawab terhadap standar praktik, dapat berupa anggota keluarga ataupun teman. Dengan demikian caregiver keluarga merupakan bagian dari informal caregiver.

Family caregiver atau caregiver keluarga menurut Wenberg (2011) adalah pasangan, anak dewasa, kenalan pasangan atau teman yang memiliki hubungan pribadi dengan pasien, dan memberikan berbagai bantuan yang tidak dibayar untuk orang dewasa yang lebih tua dengan kondisi kronis atau lemah.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa caregiver keluarga adalah anggota keluarga pasien, yang bersedia dan bertanggung jawab dalam merawat, memberikan dukungan secara fisik, sosial, emosional serta menyediakan waktunya untuk pasien yang menderita stroke hingga pulih atau bahkan hingga akhir hayatnya.

2.2.3. Tugas dan Peran Caregiver Keluarga

(15)

caregiver ini yang membuat keputusan untuk pasiennya. Keluarga sebagai

caregiver merupakan penasihat yang sangat penting dan diperlukan oleh pasien (Tantono, 2006).

Penelitian kualitatif yang dilakukan oleh Arksey, et al (2005) tentang tugas-tugas yang dilakukan caregiver di United Kingdom, antara lain termasuk: a. Bantuan dalam perawatan diri yang terdiri dari dressing, bathing, toileting.

b. Bantuan dalam mobilitas seperti: berjalan, naik atau turun dari tempat tidur c. Melakukan tugas keperawata seperti: memberikan obat dan mengganti balutan

luka.

d. Memberikan dukungan emosional e. Menjadi pendamping

f. Melakukan tugas-tugas rumah tangga seperti: memasak, belanja, pekerjaan kebersihan rumah, dan

g. Bantuan dalam masalah keuangan dan pekerjaan kantor.

Milligan (2004) dalam penelitiannya menarik perhatian terhadap fakta tugas caregiver pada lansia. Tugas yang dilakukan caregiver tidak hanya terbatas kepada pekerjaan rumah tangga, akan tetapi dibagi ke dalam 4 kategori, sebagai berikut:

a. Physical Care/ Perawatan fisik, yaitu: memberi makan, mengganti pakaian, memotong kuku, membersihkan kamar, dan lain-lain.

(16)

c. Emotional Care, yaitu menunjukkan kepedulian, cinta dan kasih sayang kepada pasien yang tidak selalu ditunjukkan ataupun dikatakan namun ditunjukkan melalui tugas-tugas lain yang dikerjakan.

d. Quality care, yaitu: memantau tingkat perawatan, standar pengobatan, dan indikasi kesehatan, serta berurusan dengan masalah yang timbul.

2.2.4. Beban pada Caregiver

Beban keluarga merupakan suatu tolak ukur utama dalam menilai dampak terhadap anggota keluarga lain dari perawatan penderita gangguan jiwa (Djatmiko, 2004). Beban caregiver (caregiver burden) didefinisikan sebagai tekanan-tekanan mental atau beban yang muncul pada orang yang merawat lansia, penyakit kronis, anggota keluarga atau orang lain yang cacat. Beban caregiver

merupakan stress multidimensi yang tampak pada diri seorang caregiver.

Pengalaman caregiving berhubungan dengan respon yang multidimensi terhadap tekanan-tekanan fisik, psikologis, emosi, sosial dan financial (Tantono, 2006).

Beban caregiver dibagi atas dua yaitu beban subjektif dan beban objektif. Beban subjektif caregiver adalah respon psikologis yang di alami caregiver

sebagai akibat perannya dalam merawat pasien. Sedangkan beban objektif

caregiver yaitu masalah praktis yang di alami oleh caregiver, seperti masalah keuangan, gangguan pada kesehatan fisik, masalah dalam pekerjaan, dan aktivitas sosial (Sukmarini, 2009).

(17)

menyenangkan, menyebabkan stress psikologis dan melelahkan secara fisik. Beban psikologis yang dirasakan oleh caregiver antara lain rasa malu, marah, tegang, tertekan, lelah dan tidak pasti. Faktor terakhir berhubungan dengan perasaan bersalah seperti seharusnya dapat melakukan lebih banyak, tidak dapat merawat dengan baik dan sebagainya (Anneke, 2009).

Perawatan yang dilakukan caregiver tergantung pada level ketidakmampuan pasien (progress penyakit). Lefley (1996, dalam Sales, 2003), menjabarkan beban caregiver dengan penyakit kronis secara rinci antara lain:

(1) Ketergantungan ekonomi pasien, (2) Gangguan rutinitas harian, (3) Manajemen perilaku, (4) Permintaan waktu dan energi, (5) Interaksi yang

membingungkan atau memalukan dengan penyedia layanan kesehatan, (6) Biaya pengobatan dan perawatan, (7) Penyimpangan kebutuhan anggota keluarga lain, (8) Gangguan bersosialisasi, (9) Ketidakmampuan menemukan setting perawatan yang memuaskan.

Penelitian yang dilakukan Aoun (2004), menemukan dampak caregiving

pada caregiver dengan pasien paliatif di Australia, yaitu:

a. Pendapatan sering tidak cukup karena biaya yang dikeluarkan selama perawatan.

b. Dampak kesehatan yang umum pada caregiver, akan tetapi caregiver sering mengabaikannya atau mengurangi pentingnya menjaga kesehatan.

c. Gangguan tidur menyebabkan kelelahan caregiver.

(18)

e. Perawatan pada pasien dengan paliative care secara emosional menuntut

caregiver sehingga mengalami rasa bersalah, kecemasan, kemarahan, frustasi, takut, depresi, kehilangan kendali, dan perasaan tidak mampu.

2.2.5. Dukungan dan Kebutuhan Caregiver

Dukungan yang diberikan oleh caregiver adalah penting untuk membantu kesembuhan pasien baik dari segi fisik, psikososial, dan spiritual. Tujuan dari rencana pendidikan kesehatan juga berbeda antara pasien dan caregiver. Caregiver mungkin membutuhkan bantuan dalam mempelajari perawatan fisik dan teknik penggunaan alat bantu perawatan., menemukan sumber home care,

menempatkan peralatan, menata lingkungan rumah untuk mengakomodasi kesembuhan pasien (Lewis, et al, 2011).

Pasien dan caregiver mungkin memiliki kebutuhan akan pengajaran yang berbeda. Misalnya, prioritas utama untuk pasien lansia yang menderita diabetes dengan luka ynag luas di telapak kaki perlu pengajaran tentang bagaimana berpindah dari kursi dengan cara yang benar. Di lain pihak, caregiver harus lebih fokus mengetahui teknik mengganti balutan luka. Pemberian rencana pengajaran yang sukses disarankan untuk melihat dari kebutuhan pasien dan kebutuhan

caregiver yang merawat pasien (Lewis, et al, 2011).

Penelitian Yedidia dan Tiedemann, (2008) berdasarkan tugas caregiver,

(19)

(7) Bantuan tentang tugas-tugas perawatan, (8) Bantuan berkomunikasi dengan pasien, (9) Nasihat hukum, (10) Informasi tentang obat, (11) Bantuan mengatasi masalah akhir kehidupan, (12) Panduan memindahkan pasien ke fasilitas yang mendukung, (13) Bantuan berurusan dengan keluarga.

Kebutuhan-kebutuhan caregiver tersebut hendaknya dapat dikaji oleh perawat agar beban yang dirasakan caregiver stroke dapat berkurang. WGBH (Western Great Blue Hill) Educational Foundation (2008) menyatakan bahwa dalam memenuhi kebutuhannya dan mencapai tujuan caring, caregiver

diharapkan memiliki keahlian dalam: a. Berkomunikasi

Mengekspresikan kebutuhan dan perasaan serta mampu mendengar kebutuhan dan perasaan orang lain merupakan keterampilan penting dalam menangani pasien stroke. Saat perasaan pasien dan caregiver mampu diutarakan, hal tersebut dapat mendukung satu sama lain, dan mengurangi stres yang diikuti oleh kemarahan atau kesedihan. Dengan melepaskan masalah, perawatan pasien stroek dapat ditata sedemikian rupa sehingga pengobatan dapat lebih efektif.

b. Menemukan informasi

(20)

c. Membuat keputusan

Diagnosis stroke membutuhkan keputusan penting tentang pilihan pengobatan dan gaya hidup. Bagi pasien stroke ini membutuhkan bantuan

caregiver dan pandangannya dalam memutuskan sesuatu. d. Memecahkan masalah

Dalam menghadapi perubahan yang disebabkan oleh stroke dan beradaptasi akan kondisi tersebut, membutuhkan bantuan luar, seperti dari perawat, pekerja sosial, organisasi stroke, kelompok sosial lainnya, internet, teman dan keluarga.

e. Bernegosiasi

Dengan adanya persetujuan kerja bagi masing-masing orang, akan mengurangi ketegangan peran caregiver.

f. Memberanikan diri

Menghilangkan keraguan untuk mencari bantuan apa saja untuk caregiver

(21)

Gbr. 2.1. Perawatan Stroke Berkelanjutan dan Beban Caregiver Keluarga Sumber: (Mc Cockle, Grant, Frank-Stromborg, & Baird, 1996)

Dari gambaran di atas, latar belakang keluarga berupa hubungan keluarga terdahulu, harmonis, penuh konflik atau tidak, perlu dikaji sehubungan dengan kualitas rawatan yang akan diberikan pada pasen stroke. Integrasi sosial mereka sebelumnya mempengaruhi keefektifan perawatan dan ketegangan yang dihasilkan. Tahap perkembangan keluarga caregiver juga perlu dikaji, oleh karena pada caregiver dewasa dan bekerja, ketegangan peran timbul dikarenakan ia harus mengurangi waktu untuk dirinya sendiri. Aktivitas sosial dan privasi bagi Latar belakang

(22)

yang pensiun tidak menimbulkan masalah, namun bagi anak dewasa merupakan masalah penting.

Karakteristik pasien berupa faktor usia menimbulkan pengaruh, seperti pada caregiver lansia dengan masalah penurunan kemampuan fisiknya, memerlukan bantuan untuk perawata fisik dan masalah administrasi yang mengarah kepada ketegangan dan stres caregiver. Dari segi pengaturan hidup, dengan adanya perpindahan pasien dari rumah ke rumah sakit atau sebaliknya misalnya, alam menimbulkan distres. Karakteristik pasien berupa usia, jenis kelamin, pekerjaan, status finansial, status pernikahan, pengaturan hidup dan peran biasanya, ini perlu dipertimbangkan dalam kontribusinya terhadap beban

caregiver.

Semakin jauh hubungan kekerabatan dengan caregiver, semakin kurang pula perasaan caregiver untuk merawat pasien. Pada caregiver pasangan, memiliki beban tertentu oleh karena perawatan yang diberikannya mencakup aspek keseluruhan, berperan lebih lama, toleransi lebih tinggi, apabila dibandingkan dengan yang bukan pasangannya, kewajiban dan harapannya dalam merawat kurang.

Menurut Walker (2007), beban yang dirasakan caregiver, dapat dibagi atas 2 hal, yaitu: respon emosi caregiver dankesehatan fisik caregiver.

a. Respon emosi caregiver.

Distres pada caregiver biasanya diperlihatkan sebagai depresi atau beban

(23)

penyedia layanan keperawatan, yang dimanifestasikan oleh perasaan kesendirian, isolasi, ketakutan dan merasa mudah diganggu.

Hirst (2005) menemukan masalah kesehatan mental yang timbul secara langsung terhadap caregiver dalam proses perawatan pasien. Hasil penelitian menunjukkan bahwa caregiver yang memberikan perawatan kepada pasien/ keluarga lebih dari 20 jam atau lebih per minggu adalah dua kali lipat berisiko mengalami tekanan psikologis dan efek ini lebih besar pada caregiver wanita. Penelitian yang dilakukan Kalliath dan Kalliath (2000) di Selandia Baru pada

caregiver pasien stroke, menemukan terdapat kelelahan emosional dikaitkan dengan gejala kelelahan, depersonalisasi, dan penurunan prestasi pribadi. Cameron et al (2006) menemukan sebesar 44% dari 94 orang caregiver

berkebangsaan Canada pada pasien stroke beresiko terkena depresi klinis. b. Kesehatan fisik caregiver.

Pengalaman caregiver akan kondisi yang menghasilkan stres kronik yang kemudian menimbulkan respon dengan melepas glukokortikoid dan katekolamin sebagai hasil progres penyakit dan pengobatan yang lama, dimana dapat berdampak negatif pada sistem imunitas caregiver dan mempengaruhi kesehatannya.

Hasil survey yang dilakukan oleh Vitaliano, et al (2003, 2004) menemukan dampak kesehatan fisik bagi caregiver pada lansia dengan demensia. Pada penelitian tersebut, caregiver melaporkan mengalami gangguan kesehatan fisik dan membutuhkan pengobatan yang lebih sering dibandingkan bukan

(24)

lain menunjukkan bahwa caregiver menghasilkan produksi antibodi yang rendah, tingginya gangguan tidur dan kurang adekuatnya diet.

Sebagian besar caregiver adalah wanita. Menurut Montgomery, Rowse, dan Kosloski (2007), wanita diketahui memiliki waktu istirahat dan latihan yang kurang dibandingkan pria. Sehingga terjadi perubahan kardiovaskuler seperti tekanan darah meningkat. Kurangnya waktu untuk merawat diri sendiri karena permintaan rawatan yang berkesinambungan dapat berdampak negatif pada kesehatan caregiver.

2.3. Landasan Teori Keperawatan (Theory of Caregiving Dynamics)

Theory of Caregiving Dynamics merupakan bagian dari pengembangan

middle range theory dalam keperawatan. Teori ini diciptakan oleh Loretta A. Williams pada tahun 2003 dengan konsep nama “ Informal Caregiving Dynamic”.

Kata informal menimbulkan kesalahpahaman dalam mengartikannya, sehingga konsep nama teori tersebut diganti menjadi theory of caregiving dynamics. Proses

caregiving dalam hal ini mengacu terhadap perawatan yang dilakukan oleh anggota keluarga, teman, dan tetangga (Williams, 2003).

(25)

Informal caregiving sering melakukan beberapa tugas yang melibatkan tuntutan secara fisik, emosional, sosial, atau finansial (Biegel, Sales, & Schulz, 1991) dan menyebabkan perubahan dalam status kesehatan caregiver. Sebuah tugas penting bagi perawat dan tenaga kesehatan lainnya untuk membantu

informal caregiver untuk meningkatkan peran caregiver bagi dirinya sendiri dan keluarga yang dirawat. Untuk mewujudkan peran perawat tersebut, diperlukan pemahaman tentang konsep dynamics of caregiving.

2.3.1. Konsep Teori

Konsep mayor teori dinamika caregiving adalah komitmen, manajemen ekspektasi, dan negosiasi peran. Self care (perawatan diri), pengetahuan baru, dan dukungan adalah konsep yang saling terkait, masing-masing terhubung dengan konsep mayor. Dinamika caregiving adalah suatu proses interaksi dari komitmen, manajemen ekspektasi, dan negosiasi peran yang didukung oleh perawatan diri, pengetahuan baru, dan dukungan yang menggerakkan hubungan caregiving yang erat sepanjang perjalanan penyakit (Smith & Liehr, 2014).

A. Komitmen

Komitmen yaitu caregiver bertanggung jawab dalam menginspirasi perubahan hidup dan membuat pasien menjadi prioritas. Komitmen merupakan panggilan jiwa bagi seorang caregiver untuk selalu ada memberikan dukungan meskipun mereka tidak memiliki pengalaman yang sama, akan tetapi mempunyai hubungan kasih sayang dengan pasien. Komitmen menjadi seorang caregiver

(26)

(2007), terdapat empat dimensi komitmen, yaitu: (1) enduring responsibility /

bertanggung jawab, (2) making the patient a priority / menjadikan pasien prioritas, (3) supportive presence/ selalu ada memberikan dukungan, dan (4) self-affirming loving connection / keyakinan adanya hubungan kasih sayang.

Enduring responsibility adalah tekad caregiver untuk memberikan perawatan meskipun sulit dan dalam waktu yang lama. Enduring responsibility

berdasarkan kewajiban, hubungan timabal balik, atau cinta yang telah dijalin jauh sebelum sakit dan terus berlanjut sampai sembuh (Williams, 2007). Making the patient a priority adalah menempatkan kebutuhan merawat pasien diatas kebutuhan dan keinginan lainnya karena kesejahteraan pasien adalah tujuan yang paling penting (Williams, 2007). Supportive presence adalah memberikan pasien kenyamanan, dorongan, dan sikap yang positif ketika caregiver tidak melakukan hal lain selain untuk membantu pasien. Perasaan caregiver yang kuat dalam memahami secara penuh apa yang dirasakan pasien, kebutuhan emosional pasien, keinginan pasien secara akurat diidentifikasi dan dipenuhi (Williams, 2007). Self-affirming loving connection adalah suatu perasaan yang saling terbuka antara

caregiver dan pasien sehingga bisa memenuhi kebutuhan pasien adalah kepuasan tersendiri bagi caregiver (Williams, 2007). Self Care (perawatan diri) adalah sebuah konsep yang berkaitan dengan komitmen.

Self-Care (Perawatan Diri)

(27)

diperlukan. Terdapat empat dimensi dari self-care, yaitu dukungan lingkungan fisik, menanamkan kebiasaan hidup sehat, mengungkapkan perasaan, dan menjauh darinya (Williams, 2007).

Dukungan lingkungan fisik terdiri dari tempat tinggal, makanan, dan fasilitas lainnya yang memberikan kenyamanan dan kemudahan bagi caregiver

dan pasien. Menanamkan kebiasaan hidup sehat yaitu melakukan tindakan untuk mempertahankan dan meningkatkan kesehatan selama proses pemberian perawatan. Caregiver dan pasien saling mendukung untuk meningkatkan kesehatan seperti makan teratur dan olahraga. Mengeluarkan perasaan yaitu menemukan suatu cara untuk mengungkapkan perasaan dan frustasi selama proses pemberian perawatan. Caregiver bisa komunikasi dengan intens dengan orang lain untuk mengungkapkan perasaannya atau dengan menulis dan metode lain untuk mengekspresikan perasaannya. Menjauh darinya diartikan bahwa caregiver

ingin menjauh dari situasi tuntutan penyakit, pengobatan, dan proses pemberian perawatan. Akan tetapi, secara hati nurani, caregiver merasa bersalah untuk meninggalkan pasien (Williams, 2007).

B. Expectation Mangement/ Manajemen Ekspektasi

Mengatur ekspektasi pada pasien, merupakan suatu kondisi yang diharapkan dimasa mendatang untuk kembali kepada kondisi normal. Pandangan ke masa depan, akan dihadapkan pada ketakutan akan masa depan apakah bisa kembali kepada kondisi normal atau tidak. Kenyataan dan ekspektasi merupakan bagian yang perlu dibangun oleh caregiver untuk memperbaiki kualitas hubungan

(28)

ekspektasi, yaitu: (1) envisioning tomorrow/ membayangkan besok, (2) getting back to normal/ kembali ke keadaan normal, (3) taking one day at time/

menyediakan satu hari pada suatu waktu, (4) gauging behaviour/ mengukur perilaku, dan(5) reconciling treatment twist and turns.

(29)

twist and turns yaitu perbandingan sebenarnya agar diantisipasi respon pasien untuk mengkonfirmasi, menjelaskan, dan bahkan menerima kenyataan respon pasien yang sebenarnya (Williams, 2007).

Caregiver dan pasien secara natural membawa ekspektasi ke dalam situasi perawatan. Ekspekstasi adalah antisipasi atau menantikan sesuatu yang akan terjadi di masa depan. Ekspektasi mempertimbangkan kemungkinan terjadi, tertentu, wajar, beralasan, kebutuhan, atau terikat oleh tugas dan kewajiban (Merriam-Webster online, 2013). New Insight adalah sebuah konsep yang berhubungan dengan manajemen ekspektasi.

New Insight/ Pengetahuan atau Pandangan Baru

New insight yaitu merubah kesadaran berdasarkan pengalaman pertumbuhan manusia, percaya bahwa ada kekuatan besar yang mengontrol situasi, dan mengakui respon yang positif. Ada tiga dimensi dari new insight yaitu pengalaman manusia bertumbuh, percaya dengan kekuasaan yang besar, dan mengakui respon yang positif. New insight secara khusus membantu dalam proses perjalanan penyakit terus maju dan caregiver berjuang agar manajemen ekspektasi berjalan sukses (Williams, 2007).

C. Role Negotiation/ Negosiasi Peran

Negosiasi peran akan terjadi saat kondisi pasien mulai pulih dan saat pasien menghadapi perawatan kompleks yang memerlukan pembagian tanggung jawab. Hal ini diperlukan caregiver untuk menentukan tindakan yang memerlukan perhatian pasien. Apabila peran diterima, maka akan terdapat kekuatan hubungan

(30)

dengan memperhatikan pendapat pasien dan jembatan komunikasi antara pasien dengan pelayanan kesehatan. Ada lima dimensi negosiasi peran yaitu: (1)

pushing/ dorongan, (2) getting a handle on it/ mendapatkan pegangan, (3) sharing responsibilities/ berbagi tanggung jawab, (4) attending to patient voice/ mengikuti keinginan pasien, dan (5) vigilant bridging/ kewaspadaan (Williams, 2007).

Komitmen antara caregiver dengan pasien dalam hubungan perawatan memulai serangkaian negosiasi untuk mendefinisikan peran dalam interaksi perawatan (Shyu, 2000). Dengan negosiasi, hubungan caregiver dengan pasien menjadi dinamika yang menyeluruh, dimana peran caregiver dan pasien mengalir secara timbal balik yang konstan dalam menciptakan keseimbangan yang paling bisa diterima oleh caregiver dan pasien (Schumacher, 1996). Ketika hasil negosiasi dapat diterima baik oleh caregiver maupun pasien, maka akan menjadi kekuatan hubungan caregiving (Schumacher, 1996). Role Support adalah sebuah konsep yang tekait dengan negosiasi peran.

Role Support/ Dukungan Peran

Role syaitu mengatahui bahwa orang lain peduli dalam memberikan perawatan yang kompeten, menemukan dukungan lain untuk bertanggung jawab, dan menerima informasi yang membantu. Selain itu juga dapat memberikan bantuan dalam hal finansial atau caregiver dapat mencari cara-cara kreatif dalam memenuhi kebutuhan finansial. Ada lima dimensi dari role support yaitu:

(31)

yang dpaat bertanggung jawab, and receiving helpful information/ menerima informasi yang membantu (Williams, 2007).

2.3.2. Hubungan antar Konsep dalam Dinamika Caregiving

Caregiving dynamics merupakan proses interaksi dari komitmen, manajemen ekspektasi, dan negosiasi peran yang didukung oleh konsep self-care, new insight, dan role support. Semua komponen tersebut saling terkait dan berputar sejalan dengan hubungan caregiving sepanjang perjalanan penyakit (Gambar 2.2 ).

Illness Trajectory

Past Present Future caregiving caregiving caregiving relationship relationship relationship

Gbr. 2.2. Caregiving Dynamics

Sumber: (Williams, 2007)

Lingkaran dalam model/gambar tersebut mewakili keterkaitan antara

caregiver dan pasien di masa lalu, sekarang, dan masa depan. Hubungan

caregiver dan pasien saat ini adalah yang paling menonjol, tetapi berkesinambungan terhubung dengan masa lalu dan masa depan. Komitmen,

Commitment

(Self Care)

Expectations Management (New Insight) Role Negotiation

(32)

manajemen ekspektasi, dan negosiasi peran menghubungkan caregiver dan pasien dan menggerakkan hubungan sepanjang waktu, menyediakan energi untuk aktifitas caregiving, sebagai perubahan hidup dalam proses caregiving. Lintasan penyakit melapisi hubungan informal caregiving bergerak maju dari waktu ke waktu secara paralel dengan mempengaruhi

2.4. Konsep Studi Fenomenologis (Phenomenological studies)

hubungan tersebut. Komitmen, ekspektasi, dan negosiasi menyediakan energi untuk beraktifitas dan menjelaskan perubahan yang terjadi antara caregiver dan pasien di setiap waktu (Williams, 2007).

Istilah fenomenologi secara etimologis berasal dari kata Fenomena dan logos. Fenomena berasal dari kata kerja Yunani “phainesthai” yang berarti menampak, dan terbentuk dari akar kata fantasi, fantom, dan fosfor yang artinya sinar atau cahaya. Dari kata itu terbentuk kata kerja, tampak, terlihat karena bercahaya. Dalam bahasa kita berarti cahaya. Secara harfiah fenomena diartikan sebagai gejala atau sesuatu yang menampakkan.

(33)

Fenomenologi juga merupakan sebuah pendekatan filosofis untuk menyelidiki pengalaman manusia. Fenomenologi bermakna metode pemikiran untuk memperoleh ilmu pengetahuan baru atau mengembangkan pengetahuan yang ada dengan langkah-langkah logis, sistematis kritis, tidak berdasarkan apriori/prasangka, dan tidak dogmatis. Fenomenologi sebagai metode tidak hanya digunakan dalam filsafat tetapi juga dalam ilmu-ilmu sosial dan pendidikan.

Dalam penelitian fenomenologi melibatkan pengujian yang teliti dan seksama pada kesadaran pengalaman manusia. Konsep utama dalam fenomenologi adalah makna. Makna merupakan isi penting yang muncul dari pengalaman kesadaran manusia. Untuk mengidentifikasi kualitas yang essensial dari pengalaman kesadaran dilakukan dengan mendalam dan teliti (Smith et al, 2009).

Prinsip-prinsip penelitian fenomenologis ini pertama kali diperkenalkan oleh Husserl. Husserl mengenalkan cara mengekspos makna dengan mengeksplisitkan struktur pengalaman yang masih implisit. Konsep lain fenomenologis yaitu Intensionalitas dan Intersubyektifitas, dan juga mengenal istilah Phenomenologic Hermeneutic yang diperkenalkan oleh Heidegger. Setiap hari manusia sibuk dengan aktifitas dan aktifitas itu penuh dengan pengalaman. Esensi dari pengalaman dibangun oleh dua asumsi (Smith, et al 2009).

(34)

berpikir siapa yang mengemudikannya, mengharapkan memiliki mobil seperti itu, kemudian menginginkan pergi dengan mobil itu. Sama kuatnya antara ingin bepergian dengan mobil seperti itu, ketika itu pula tidak dapat melakukannya. Itu semua adalah aktifitas yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari, sebuah sikap yang natural. Kesadaran diri merefleksikan pada sesuatu yang dilihat, dipikirkan, diingat dan diharapkan, inilah yang disebut dengan menjadi fenomenologi.

Penelitian fenomenologis fokus pada sesuatu yang dialami dalam kesadaran individu, yang disebut sebagai intensionalitas. Intensionalitas (intentionality), menggambarkan hubungan antara proses yang terjadi dalam kesadaran dengan obyek yang menjadi perhatian pada proses itu. Dalam term fenomenologi, pengalaman atau kesadaran selalu kesadaran pada sesuatu, melihat adalah melihat sesuatu, mengingat adalah mengingat sesuatu, menilai adalah menilai sesuatu. Sesuatu itu adalah obyek dari kesadaran yang telah distimulasi oleh persepsi dari sebuah obyek yang “real” atau melalui tindakan mengingat atau daya cipta (Smith et al, 2009).

(35)

Smith, et al (2009) menuliskan bahwa menurut Heidegger pandangan lain dalam konsep fenomenologi adalah mengenai person (orang) yang selalu tidak dapat dihapuskan dari dalam konteks dunianya (person-in-context) dan intersubyektifitas. Keduanya juga merupakan central dalam fenomenologi. Intersubyektifitas berhubungan dengan peranan berbagi (shared), tumpang tindih (overlapping) dan hubungan alamiah dari tindakan di dalam alam semesta.

Polit dan Beck (2008) menyatakan bahwa terdapat dua jenis penelitian fenomenologi yaitu fenomenologi deskriptif dan fenomenologi interpretif.

1. Descriptive Phenomenology

Fenomenologi deskriptif dikembangkan oleh Husserl pada tahun 1962. Jenis penelitian ini menekankan pada deskripsi pengalaman yang dialami oleh manusia berdasarkan apa yang didengar, dilihat, diyakini, dirasakan, diingat, dievaluasi, dilakukan, dan seterusnya. Fokus utama fenomenologi deskriptif adalah ‘knowing’. Penelitian ini memiliki empat langkah, yaitu bracketing, intuiting, analyzing, dan describing.

(36)

Describing merupakan tahap terakhir dalam fenomenologi deskriptif. Langkah ini peneliti membuat narasi yang luas dan mendalam tentang fenomena yang diteliti.

Fenomenologist dalam proses analisis data untuk fenomenologi deskriptif adalah Collaizi (1978), Giorgi (1985), dan Van Kaam (1959). Ketiga fenomenologis tersebut berpedoman pada Filosofi Husserl yang mana fokus utamanya adalah mengetahui gambaran sebuah fenomena.

2. Interpretive Phenomenology

Interpretive Phenomenology dikembangkan oleh Heidegger pada tahun 1962. Filosofi yang dianut oleh Heidegger berbeda dengan Husserl. Inti filosofinya ditekankan pada pemahaman dan interpretif (penafsiran), tidak sekedar deskripsi pengalaman manusia. Pengalaman hidup manusia merupakan suatu proses interpretif dan pemahaman yang merupakan ciri dasar keberadaan manusia.

Penelitian interpretif bertujuan untuk menemukan pemahaman dari makna pengalaman hidup dengan cara masuk ke dalam dunia partisipan. Pemahaman yang dimaksud adalah pemahaman setiap bagian dan bagian-bagian secara keseluruhan.

Van Manen adalah ahli fenomonelogi interpretif yang berpedoman pada filosofi Heiddegrian. Metode analisis datanya menggunakan kombinasi karakteristik pendekatan fenomenologi deskriptif dan interpretif (Polit & Beck, 2008).

(37)

dan mengenali makna hidup dari fenomena yang diteliti yang dituangkan dalam bentuk teks tertulis. Teks tertulis yang dibuat oleh peneliti harus dapat mengarahkan pemahaman pembaca dalam memahami fenomena tersebut. Van Manen juga mengatakan identifikasi tema dari deskripsi partisipan tidak hanya diperoleh dari teks tertulis hasil transkrip wawancara, tetapi juga dapat diperoleh dari sumber artistik lain seperti literatur, musik, lukisan, dan seni lainnya yang dapat menyediakan wawasan bagi peneliti dalam melakukan interpretasi dan pencarian makna dari suatu fenomena.

Penelitian kualitatif termasuk fenomenologi perlu ditingkatkan kualitas dan integritas dalam proses penelitiannya. Oleh karena itu, perlu diperiksa bagaimana tingkat keabsahan data pada penelitian kualitatif termasuk fenomenologi. Tingkat keabsahan data dikenal dengan istilah Thusthworthiness of Data.

Menurut Lincoln dan Guba (1985) bahwa untuk memperoleh hasil penelitian yang dapat dipercaya dan mempertahankan kepadatan data (rigor) maka data divalidasi dengan 4 kriteria yaitu: derajat kepercayaan (credibilty), keteralihan (transferability), kebergantungan (dependability) dan kepastian (confirmability). Keabsahan data penelitian kualitatif ini dapat dicapai sejak melakukan penelitian, pengkodingan atau analisis data, dan presentasi hasil temuan.

(38)

engagement; catatan lapangan yang komprehensif (comprehensive field note); hasil rekaman dan transkrip (audotaping dan verbatim transcription); triangulasi data atau metode,; saturasi data; dan member checking. Kredibilitas pada saat proses pengkodingan atau analisis data dapat dilakukan dengan teknik transkripsi yang rigor, adanya pengembangan buku kode (intercoder book); triangulasi dari peneliti lain, teori, analisis; peer review/debriefing. Sedangkan pada saat presentasi hasil temuan, kredibilitas dapat dicapai melalui teknik dokumentasi dari peneliti, dokumentasi refleksi.

Dependability berarti stabilitas atau reliabilitas dari data yang diperoleh dari waktu ke waktu (Lincoln & Guba, 1985). Dependability sangat bergantung pada credibility karena apabila dilakukan pengulangan penelitian dengan partisipan dan konteks yang sama, akan mempunyai hasil yang sama dengan syarat data yang diperoleh kredibel. Dependability dapat dilakukan selama proses penelitian melalui teknik dokumentasi yang baik (careful documentation) dan triangulasi data atau metode. Sedangkan pada saat proses pengkodingan atau analisis data, dependability dilakukan audit (inquiry audit).

(39)

dapat dicapai melalui thick description dan upaya peningkatan kualitas dokumentasi.

Confirmability yang dinyatakan Lincoln dan Guba (1985) mempunyai objektivitas, yang mana adanya kesamaan tentang akurasi data, relevansi, atau makna yang dilakukan oleh dua orang atau lebih. Kriteria ini dilaksanakan dengan menetapkan bahwa data mewakili informasi yang diberikan partisipan, saat proses penelitian, confirmability dapat dilakukan dengan strategi pendokumentasian yang cukup baik (careful documentation). Confirmability juga dapat dilakukan selama proses pengkodingan atau analisis data, yaitu dengan cara mengembangan suatu kode (codebook), triangulasi (investigator, teori, dan analisis, peer review, dan

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...