PERBANDINGAN PEMILIHAN MODA TRANSPORTASI LAUT MENUJU PELABUHAN SIMEULUE (Studi Kasus : Rute Meulaboh – Simeulue dan Labuhan Haji - Simeulue) - Repository utu

27 

Teks penuh

(1)

iii

PERBANDINGAN PEMILIHAN MODA TRANSPORTASI

LAUT MENUJU PELABUHAN SIMEULUE

(Studi Kasus : Rute Meulaboh – Simeulue dan Labuhan Haji - Simeulue) HARDIANTO

NIM. 09C10203030 Komisi Pembimbing 1. Veranita, S.T., M.T

2. Dewi Purnama Sari, S.T., M.Eng ABSTRAK

Moda kapal laut merupakan sarana utama pengguna jasa transportasi laut yang menghubungkan dari satu daerah ke daerah lainnya, perairan yang digunakan sebagai jalur lalu lintas laut, yang menghubungkan pulau Simeulue dan Aceh secara geografis merupakan wilayah perairan yang berada di belahan Samudra Hindia Selatan Aceh. Para pengguna angkutan kapal laut sangat menghendaki adanya angkutan pelayanan yang nyaman, waktu tempuh perjalanan secepat mungkin, tarif yang murah, dan jadwal keberangkatan yang tepat. Namun yang kita lihat sehari-hari kapal feri maupun kapal perintis proses bongkar muatnya masih lambat yang berakibat pada lamanya waktu tunggu dan juga perusahaan kapal yang melayani perjalanan Meulaboh-Simeulue dan Labuhan Haji-Simeulue memiliki persaingan yang kompetitif dalam melayani pengguna angkutan kapal, sehingga semua pelayanan yang diberikan angkutan kapal diusahakan sebaik mungkin, hal ini mendorong keinginan untuk mempelajari faktor-faktor apa saja yang menyebabkan pengguna kapal memilih menggunakan kedua kapal tersebut yaitu dengan melakukan pemodelan sehingga faktor yang berpengaruh terhadap pemilihan moda dapat diidentifikasi. Hasil penelitian yang didapat yaitu karakteristik berdasarkan tujuan perjalanan untuk kapal feri didominasi oleh yang bertujuan rekreasi sebesar 48%, untuk kapal perintis didominasi oleh yang bertujuan berdagang sebesar 42% berdasarkan tujuan perjalanan, tujuan pekerjaan, pelaku perjalanan untuk beberapa pilihan alternatif angkutan melalui model analisa regresi linier adalah R2 = 0,6661.

(2)

1 BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Indonesia adalah negara yang sebagian besar wilayahnya dipisahkan oleh laut. Transportasi laut ini memiliki peranan yang sangat penting untuk membantu mobilitas penduduk Indonesia, menyalurkan bahan logistik, dan menunjang kepentingan ekonomi lainnya. Pulau Simeulue yang secara geografis merupakan wilayah kepulaun yang terletak di wilayah perbatasan perairan laut samudra Hindia Provinsi Aceh, yang terpisahkan oleh laut. Transportasi yang digunakan untuk mencapai pulau Simeulue salah satunya adalah melalui jalur laut, yaitu menggunakan moda transportasi kapal laut. Moda kapal laut merupakan sarana utama transportasi untuk mencapai pulau Simeulue yang dapat diakses dari kota Meulaboh - Aceh Barat dan Labuhan Haji Aceh Selatan.

Moda kapal laut pada jalur tersebut dikelola oleh pihak PT. ASDP kapal feri digunakan dengan jenis moda yang terdiri dari kapal perintis dan kapal feri. Untuk tujuan Labuhan Haji ke Simeulue, kapal tersebut dapat menampung penumpang sekitar 300 sampai dengan 400 orang, moda kapal laut ini relatif tergolong sedang dan masih terjangkau oleh semua golongan, hanya saja faktor atribut, waktu tunggu dan kenyamanannya masih kurang baik. Sedangkan moda kapal dari pelabuhan Ujung Karang Meulaboh ke Simeulue yang beroperasi saat ini adalah kapal perintis yang dikelola oleh pihak PT. PELNI dengan nama KM Sabuk Nusantara 35 perintis, moda kapal laut ini dapat menampung kapasitas penumpang sekitar 150 sampai dengan 300 orang. Akan tetapi terdapat kendala yaitu faktor pelabuhan yang belum mempertahankan untuk keselamatan para calon penumpang.

(3)

2

angkutan penumpang terhadap beberapa atribut pada masing-masing kapal, prasarana, dan faktor keselamatan untuk para pengguna angkutan kapal laut sangat menghendaki adanya armada yang murah terjangkau oleh semua kalangan masyarakat, tingkat pelayanan dan kenyamanan, waktu tempuh perjalanan secepat mungkin, tarif yang murah, jadwal keberangkatan yang tepat. Pelayana n jasa kapal feri dan kapal perintis masih sangat kurang sehingga penulis terdorong keinginan untuk mempelajari faktor-faktor yang menyebabkan pengguna kapal memilih menggunakan kedua kapal dengan cara memahami perilaku pelaku pengguna yang bertindak sebagai pihak pengambil keputusan yaitu dengan melakukan pemodelan sehingga faktor yang berpengaruh terhadap pemilihan moda dapat di identifikasi. Penulis juga ingin mengetahui seberapa besar proporsi masing-masing kapal untuk di pilih sebagai perkiraan dalam memilih angkutan transportasi laut ini. Dalam studi ini nantinya didapatkan atribut dan nilai kepuasan yang paling berpengaruh dalam menentukan moda transportasi laut.

1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah yang di teliti ialah sebagai berikut:

1. Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi pengguna menggunakan kapal feri dan kapal perintis ?

2. Bagaimana bentuk model kepuasan (utility) si pelaku perjalanan untuk memilih kapal feri dan kapal perintis ?

(4)

3 1.3 Tujuan Penelitian

Adapun tujuan dari penelitian moda transportasi ini adalah:

1. Memperoleh karakteristik pelaku perjalanan dalam pemilihan moda transportasi tersebut.

2. Memperoleh suatu model kepuasan si pelaku perjalanan.

3. Peluang terpilihnya masing-masing moda yang di pakai yaitu kapal feri dan kapal perintis.

1.4 Batasan Masalah

Berdasarkan masalah yang di pelajari dalam kajian penelitian ini ialah sebagai berikut :

1. Moda yang digunakan dalam penulisan ini adalah kapal feri KMP Teluk Sinabang dan kapal motor Sabuk Nusantara 35, perintis.

2. Penelitian ini hanya mengambil pergerakan perjalanan dari pelabuhan Ujung Karang Aceh Barat ke Simeulue dengan jarak 105 mil laut (194,46 Km) dan Labuhan Haji ke Simeulue sejauh 85 mil laut (157,42 Km).

3. Responden yang dipilih adalah hanya pengguna angkutan kapal feri dan kapal perintis.

4. Model yang diterapkan adalah model logit binomial.

1.5 Hasil Penelitian

(5)

4

1. Hasil analisisnya bisa bermanfaat bagi pihak penyedia jasa sebagai fasilitas pertimbangan untuk memperkirakan jumlah kapal atau armada yang baik di masa yang akan datang.

2. Hasil penelitian ini dijadikan sebagai sumbangan pemikiran dan informasi bagi pemerintah daerah Provinsi Aceh pada umumnya dalam mengambil keputusan untuk menangani permasalahan transportasi laut.

(6)

5 BAB II

TINJAUN KEPUSTAKAAN

Sebelum melakukan suatu penelitian, penulis melakukan tinjauan kepustakaan terlebih dahulu guna untuk mencari dan mengumpulkan bahan-bahan berupa landasan teori, dan panduan metode-metode yang akan digunakan dalam pengolahan data maupun dalam melakukan analisis, serta hasil-hasil penelitian yang akan dilakukan sebelumnya dimana memiliki kaitannya dan mendukung penelitian ini sendiri.

2.1 Penelitian Terdahulu

No Nama Penelitian Judul Penelitian Output Penelitian 1 Achmad Afandi 0,00000798X1 + 0,534X2 + 1,134X3

– 0,100X4 + 0,059X5 + 0,089X6.

Dengan 6 atribut yaitu : X1 = ∆ Cost,

X2 = ∆ Time, X3 = ∆ Frequency, X4 = ∆Departure X5 = ∆ Service, X6 = ∆ Safety. Hasil pengukuran persentase pengaruh semua atribut (R2) diperoleh nilai 36,3 %.

2 Hardianto (2011) Analisa Pemilihan Moda Kereta Api Priangan Express dengan bus Jurusan Bandar – Jakarta

Kereta Api tersebut dengan peluang berkisar 54% - 58%. PT. KAI hanya membutuhkan demand sebesar 24,38% dari pangsa pasar saat ini untuk memenuhi kuota Kereta Api Priangan Ekspress. Berdasarkan hal tersebut, maka dengan menerapkan nilai atribut di skenario 8 (ΔWk. menerapkan nilai atribut di skenario

(7)

6 berganda dengan menggunakan bantuan program SPSS didapat persamaan terbaik moda transportasi bus, yaitu Ybus = kereta api 71,4%, dan taxi12,6%.

2.2 Konsep Pemodelan

Pengertian pemodelan pemilihan moda adalah model yang memberikan gambaran bagai mana persepsi masyarakat mengenai dasar pemilihan jenis moda yang di gunakan, hal ini dapat di pengaruh oleh faktor-faktor pelayanan angkutan umum seperti rute, tarif, kenyamanan keamanan, kepuasan, dan lain-lain.

Model pemilihan moda bertujuan untuk mengetahui proporsi orang yang menggunakan setiap moda transportasi. Proses ini di lakukan dengan maksud untuk mengkalibrasi model pemilihan moda pada tahun dasar dengan mengetahui peubah bebas yang mempengaruhi pemilihan moda tersebut dan setelah di lakukan proses kalibrasi model dapat digunakan untuk meramalkan pemilihan moda dengan nilai peubah bebas untuk masa mendatang. Pemilihan moda ini sangat sulit dimodelkan, walaupun hanya di dua buah moda yang di gunakan (umum atau pribadi). Ini di sebabkan oleh banyak faktor yang sulit dikuantifikasikan, misalnya, kenyamanan, keamanan, keandalan, kepuasan atau keterbiasaan moda pada saat di perlukan (Tamin 2000).

(8)

7

Dalam cakupan identifikasi permasalahan yang di kaji, dapat di kenali dari faktor penentu pemilihan jenis angkutan atau moda dan faktor yang mempengaruhi pemilihan, di mana faktor yang dapat mempengaruhi pemilihan moda dapat di kelompokkan menjadi tiga antara lain :

1. Ciri pengguna jalan :

Berapa faktor berikut ini diyakini sangat mempengaruhi pemilihan moda yaitu ketersediaan atau kepemilikkan kenderaan peribadi, kepemilikan surat Ijin mengemudi (SIM).

2. Ciri penggerakan:

Pemilihan moda juga akan sangat dipengaruhi oleh tujuan pergerakan, waktu terjadinya pergerakan, jarak pergerakan.

2.3 Sistem Angkutan Penumpang

Sistem angkutan penumpang pada dasarnya dibentuk dari sekumpulan perangkat keras (hardware) utama yang terdiri dari prasarana dan sarana. Selanjutnya kedua sistem komponen perangkat keras tersebut dioperasikan dengan sistem pengoperasian atau sistem perangkat lunak yang terdiri dari komponen-komponen seperti tarif (Santoso, 1996).

Adapun komponen prasarana dan sarana angkutan umum itu sendiri antara lain :

1. Komponen prasarana angkutan penumpang, meliputi: 2. Sistem jaringan moda, Pelabuhan.

3. Komponen sarana angkutan penumpang, meliputi: 4. Jenis kapal yang digunakan, dimensi dan desain kapal.

Dari komponen-komponen tersebut diatas maka penting untuk menyiapkan prasarana yang baik, agar pelayanan angkutan penumpang secara keseluruhan mempunyai perilaku yang baik dan layak.

(9)

8

angkutan penumpang yang kurang baik bisa menambah permasalahan yang ada seperti: tumpang tindihnya moda jumlah armada yang terlalu besar, tingkat pelayanan yang rendah, waktu tempuh yang lama.

2.4 Model Pemilihan Jenis Moda Angkutan Penumpang Transportasi Laut

Pemilihan moda merupakan model penting didalam perencanaan transportasi laut angkutan umum. Hal ini dikarenakan peran kunci dari angkutan umum dalam meningkatkan efisiensi dan efektifitas sistem pergerakan dalam suatu sistem transportasi laut (Tamin, 2003). Model pemilihan jenis moda transportasi laut, ini digunakan untuk menghitung jarak tempu dan biaya termurah dlm perjalanan beserta moda yang digunakan. Ini dapat dilakukan apabila tersedia berbagai macam kapal penyebrangan yang menuju tempat tujuan, Seperti jenis kapal (khususnya kapal feri dan kapal perintis), serta angkutan umum lainnya, (kapal cepat, kapal kargo, kapal tanker minyak). Masalah pemilihan moda dapat dikatakan sebagai tahap terpenting dalam perencanaan dan kebijakan transportasi laut. Hal ini menyangkut efisiensi pergerakan didaerah kepulauan, ruang yang harus disediakan pulau untuk dijadikan prasarana transportasi laut, dan banyaknya pilihan moda transportasi laut yang dapat dipilih penduduk dan wisatawan lokal maupun manca negara (Tamin, 2003)

2.5 Pemilihan moda Transportasi Laut

(10)

9

Tahap pilihan moda ini merupakan suatu tahapan proses perencanaan angkutan laut ini yang bertugas untuk menentukan pembebanan perjalanan atau mengetahui jumlah (dalam arti proporsi) orang dan barang yang akan menggunakan atau memilih berbagai moda transportasi laut yang tersedia untuk melayani suatu titik asal tujuan tertentu, demi beberapa maksud perjalanan tertentu pula. Untuk mendapatkan hasil jumlah perhitungan pelaku perjalanan yang menggunakan dua moda transportasi laut yang betul-betul proporsional dilakukan beberapa tahapan analisis yaitu :

1. Tahap pertama, mengindentifikasikan beberapa faktor yang diasumsikan berpengaruh secara langsung terhadap perilaku pelaku perjalanan dalam menjatuhkan pilihan moda angkutan transportasi laut yang dipakai untuk berpergian.

2. Perbandingan nilai kepuasan pelaku perjalanan untuk beberapa pilihan moda dan, rute alternatif alat angkutan laut yang dipakai melalui perbandingan analisis regresi linier untuk mendapatkan angka kepuasan (yutility) menggunakan masing- masing moda angkutan tersebut.

3. Perbandingan peluang probabilitas masing-masing alternatif pilihan moda angkutan laut yang akan dipakai melalui beberapa perbandingan pilihan moda seperti. Dengan cara mengeksperimenkan nilai kepuasan masing-masing moda angkutan laut yang sudah kita dapatkan pada tahap kedua.

4. Yang terakhir, baru didapat angka proporsi (dalam %) peluang atau pangsa pasar masing-masing moda angkutan laut untuk dipilih dari sejumlah calon pengguna, moda tertentu sebagai perkiraan serta angka mutlaknya.

2.6 Faktor Yang Sangat Mempengaruhi Pemilihan Moda Transportasi

(11)

10

moda dengan menggunakan nilai peubah bebas (atribut) untuk masa mendatang (Tamin 2003).

2.6.1 Ciri Fasilitas Moda Transportasi Laut

Hal ini dapat dikelompokan menjadi dua kategori. Faktor pertama kuantitatif seperti :

1. Waktu perjalanan, waktu menunggu di tempat pemberhentian kapal, dan waktu selama bergerak.

2. Biaya transportasi, (Tarif, Biaya, dan lain – lain).

3. Faktor kedua bersifat kualitatif yang cukup sukar menghitungnya, meliputi kenyamanan dan keamanan, keandalan dan keteraturan.

2.6.2 Ciri Kota Atau Zona

Beberapa ciri yang dapat mempengaruhi pemilihan angkutan transportasi ini adalah jarak sampai ke pelabuhan itu sendiri. Perbandingan pemilihan transportasi laut ini harus di pertimbangkan dari konsumen. Mudah dilihat bagaimana konsep biaya gabungan dapat juga digunakan untuk menyatakan beberapa faktor.

2.7 Persamaan Regresi

Menurut Tamin (2000), metode regresi secara luas digunakan dalam pemodelan transportasi. Dalam penggunaan analisa regresi, Teknik regresi digunakan pada pilihan rating. Pengolahan data dilakukan untuk mendapatkan hubungan kuantitatif antara sekumpulan atribut dan responden. Hubungan tersebut dinyatakan dalam bentuk persamaan linier sebagai berikut :

y=a+b1x1 + b2x2 + . . . +bnxn ...(2.1) dimana :

(12)

11

x1, x2,…,xn = Variabel bebas (biaya, Waktu tempuh dan waktu tunggu)

a = Konstanta regresi

b1, b2,…,bn = Parameter model

Metode regresi yang paling umum digunakan adalah Analisis regresi baik itu yang bersifat linier maupun non linier. Jika variabel tidak bebas bersifat diskrit analisis linier tidak layak untuk digunakan karna dua alasan (Al-Ghamdi, 2002) yaitu : 1. Variabel tidak bebas didalam metode regresi linier harus bersifat kontinyu 2. Variabel tidak bebas didalam metode regresi linier dapat mengakomodasi

nilai negatif.

2.8 Model Logit Binomial Nisbah

Menurut Tamin (2003), Model logit binomial merupakan metode yang digunakan untuk memodelkan pemilihan moda yang terdiri dari dua alternatif saja. Parameter kuantitatif yang sering digunakan adalah biaya perjalanan dan waktu perjalanan. Model logit binomial sangat ditentukan oleh persepsi seseorang dalam membandingkan biaya perjalanan dan waktu perjalanan ketika memilih suatu moda. Pada penelitian ini akan dipakai model binomial logit nisbah, Karena data waktu tempuh sangat berfariasi. Dengan menggunakan analisis regresi linier bisa didapatkan nilai A dan B sehingga nilai  dan  bisa didapat sebagai berikut:  = -A dan  = -B. Nilai A dan B didapat dengan menggunakan cara (2.2) sampai dengan persamaan (2.3) sebagai berikut :

(13)

12

Terlihat bahwa nilai  = 1 selalu menjamin nilai P1 = 0,5 jika nilai C1 / C2 = 1.

Pada kenyataannya, Hal ini tidak selalu harus terjadi karena ada faktor lain yang juga ikut mempengaruhi pemilihan moda. Dengan melakukan beberapa penyederhanaan persamaan 2.5 dan 2.7, Persamaan (2.2) dapat ditulis kembali menjadi persamaan (2.6).

Persamaan (2.6) selanjutnya dapat ditulis kembali dalam bentuk logaritma seperti pada Persamaan (2.7).

(2.7) dapat ditulis kembali dalam bentuk persamaan linier. Dengan menggunakan ...(2.5)

...(2.6)

...(2.7)

...(2.8)

(14)

13

analisa regresi linier, Bisa didapatkan nilai A dan B sehingga nilai  dan  bisa didapat sebagai berikut :  = 10A dan  = B.

2.9 Populasi dan Sampel

Menurut Miro (2005), salah satunya yang paling populer dipakai adalah cara penarikan secara acak yang tujuannya tidak lain adalah agar seluruh objek pada masing-masing tingkat dapat memiliki populasi, dan dengan demikian dapat pula memiliki peluang yang sama untuk dipilih. Jumlah sampel untuk cara ini biasanya ditetapka sebesar 10% dari populasi seperti rumus berikut :

2

1 Ne

N n

...( 2.10)

Di mana :

n = Ukuran sampel N = Ukuran populasi

(15)

14 BAB III

METEDOLOGI PENELITIAN

Untuk mendapatkan hasil suatu perencanaan yang baik maka harus dilakukan metode yang baik. Dalam perencanaan ini metode perencanaan akan dijabarkan dalam setiap langkah-langkah perencanaan.

3.1 Metode Pengumpulan Data

Pengumpulan data merupakan prosedur yang sistem dan harus memperhatikan garis yang ditentukan. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari data yang tidak dipakai karena informasi yang diperoleh tidak relevan dengan keperluannya. Seluruh data yang diperlukan dalam penelitian ini dapat dikelompokkan menjadi data primer dan data sekunder. Metode pengumpulan data dalam penelitian ini yaitu dengan 2 (dua) cara :

3.3.1 Data primer

Data primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari obyek penelitian data primer sulit di analisa untuk dijadikan sebagai pemikiran pada masa yang akan datang, maka data tersebut perlu disederhanakan kondisi nyata dilapangan yaitu dengan suatu pemodelan. untuk data primer dikumpulkan dengan tiga cara yaitu :

1. Wawancara

(16)

15 2. Observasi

Adalah pengamatan secara langsung terhadap kejadian-kejadian yang ditemukan dilapangan. Kejadian ini dicatat tentang situasi yang ada dalam lingkungan pelabuhan Meulaboh dan Labuhan Haji yang ingin penulis ketahui melalui observasi yaitu: jumlah penumpang yang menggunakan kapal feri dan kapal perintis.

3. Dokumentasi

Merupakan teknik yang bisa digunakan dalam penelitian kualitatif. Dokumentasi merupakan pengumpulan-pengumpulan data berupa gambar-gambar, foto-foto, yang hasilnya dapat dijadikan bahan lampiran maupun data tambahan riset yang dibutuhkan.

3.3.1 Data sekunder

Data sekunder adalah data yang diperoleh dalam bentuk sudah jadi (tersedia) melalui publikasi dan informasi yang dikeluarkan dari berbagai organisasi atau intansi – intansi dari perusahaan atau intansi lain yaitu Peta Lokasi, Peta Propinsi, Jadwal Keberangkatan, Jumlah Armada, Daftar Tarif Penumpang.

3.2 Lokasi dan Waktu Survei Penelitian

Lokasi survei tepatnya berada ditempat pemberhentian kapal feri dan kapal perintis yaitu di pelabuhan Labuhan Haji dan pelabuhan Ujung Karang Meulaboh Aceh Barat. Sedangkan waktu survei selama satu minggu untuk kapal feri dan dua minggu untuk kapal perintis.

3.3 Jumlah Sampel

(17)

16

yang dilakukan selama ± 15 hari (2 minggu), menggunakan metode regresi linier dan Logit Binomial:

Perhitungan jumlah sampel tersebut dapat dilihat pada rumus (2.10) Halaman 13.

3.4 Metode Analisis Data

Analisis data pada penelitian ini menggunakan analisis regresi linier dan analisis logit binomial. Nilai rumusan ini didapatkan dari pengerjaan dengan menggunakan Microsoft Excell untuk menganalisis suatu data. Dari program inilah akan didapatkan suatu bentuk pemodelan dalam pemilihan moda transportasi, dengan langkah analisisnya sebagai berikut :

1. Identifikasi berbagai faktor yang berpengaruh terhadap perilaku pelaku perjalanan diantaranya:

a. Faktor karakteristik perjalanan (tujuan perjalanan, waktu perjalanan) b. Faktor karakteristik sipelaku perjalanan (traveler characteristics factor) c. Faktor Karakteristik sistem transportasi (berhubungan dengan kinerja

pelayanan sisitem transportasi) seperti kenyamanan, kemudahan pencapaian tempat tujuan dan ketepatan waktu.

2. Memodelkan nilai kepuasan pelaku perjalanan yang berhubungan dengan variabel yang memiliki hubungan yang kuat dengan perilaku pelaku perjalanan menggunakan rumus regresi linier (2.1) dapat dilihat pada halaman 10.

(18)

17 3.4.1 Analisa Regresi linier

Analisa regresi-linier adalah metode statistik yang dapat digunakan untuk mempelajari hubungan antar sifat permasalahan yang sedang diselidiki. Model analisis regresi-linier dapat memodelkan hubungan antara satu peubah atau lebih. pada model ini terdapat perubahan tidak bebas tidak bebas (y) yang mempunyai hubungan fungsional dengan satu atau lebih perubahan bebas (xi), untuk memperoleh persamaan linier tersebut dapat dilihat pada rumus (2.1), Halaman 10.

3.4.2 Analisa model logit binomialselisih

(19)

18 BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini akan disajikan data dari hasil penelitian sesuai dengan metodelogi yang telah dikemukankan pada bab III, di sertai dengan pembahasan sesuai dengan teori-teori pada bab II.

4.1 Hasil

4.1.1 Karakteristik Perjalanan

Berdasarkan tujuan perjalanan

Bedasarkan tujuan perjalanan, moda kapal feri didominasi oleh tujuan rekreasi sebesar 44%, berdagang sebesar 25,3%, dinas/kerja 13,3% dan melanjutkan pendidikan sebesar 17,3%, sedangkan moda kapal perintis juga didominasi oleh berdagang sebesar 41,7% tujuan dinas yaitu sebesar sebesar 16,7%, , tujuan rekreasi sebesar 20% dan melanjutkan pendidikan sebesar 21,7%. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel dibawah ini:

Tabel. 4.1 Tujuan perjalanan

Tujuan Perjalanan Moda Kapal Feri Moda Kapal Perintis Jumlah Persentase Jumlah Persentase

Dinas/kerja 10 13,3 10 16,7

Berdagang 19 25,3 25 41,7

Rekreasi 33 44 12 20

Melanjutkan pendidikan 13 17,3 13 21,7

4.1.2 Karakteristik Si Pelaku Perjalanan

Berdasarkan pekerjaan

(20)

19

sebesar 55%, wiraswasta 23,3%, pegawai negeri sebesar 8,3%, dan ibu rumah tangga sebesar 13,3%. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Tabel. 4.2 Pekerjaan

Pekerjaan Moda Kapal Feri Moda Kapal Perintis Jumlah Persentase Jumlah Persentase

Pegawai Negri / polri dan TNI 10 13 5 8,3

Wiraswasta 15 20 14 23,3

Berdagang 35 46,7 33 55

Ibu Rumah tangga 15 20 8 13,3

4.1.3 Karakteristik Sistem Transportasi

Berdasarkan Biaya

Berdasarkan biaya, moda kapal feri yaitu kelas eksekutif dewasa sebesar 16%, kelas VIP dewasa sebesar 37,3%, dan kelas ekonomi dewasa mendominasi penumpang kapal feri dengan persentase sebesar 46,7%, sedangkan moda kapal perintis yaitu kelas Ekonomi sebesar 55%, kelas eksekutif 18,3%, dan kelas VIP sebesar 26,7% Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Tabel. 4.3 Biaya

Kelas

Biaya/Tarif Kapal Feri

(Rp)

Jmlh % Kelas

Biaya/Tarif kapal Perintis

(Rp)

Jmlh %

Eksekutif 66,000 12 16 Eksekutif 80,000 11 18,3

VIP 56,000 28 37,3 VIP 70,000 16 26,7

Ekonomi 44,000 35 46,7 Ekonomi 50,000 33 55

Berdasarkan Waktu Tempuh

(21)

20

menit, 20 menit, 30 menit, 35 menit, 40 menit, 45 menit, dan 55 menit, Sedangkan waktu kapal perintis selama penyeberangan yaitu 600 menit, waktu tunggu tidak valid karna berbeda-beda waktu tunggu ada yang 20 menit, 30 menit, 30 menit, dan 40 menit. Untuk lebis jelasnya dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Tabel. 4.4 Waktu tempuh

Waktu Tempuh Kapal Feri Waktu Tempuh Kapal Perintis

540 menit (9 Jam) 600 Menit (10 jam)

4.1.4 Jumlah Peluang / Probabilitas Kapal Feri & Kapal Perintis

Suatu survei pemilihan moda dilakukan pada beberapa koridor dengan zona asal dan tujuan yang dilayani oleh dua moda transportasi (kapal feri dan kapal perintis). Terdapat dua zona Asal dan Satu zona Tujuan dengan Variabel Bebas :

X1 = waktu tempuh selama berada dikendaraan (dalam satuan menit)

X2 = waktu menunggu (satuan menit)

X3 = biaya operasi kendaraan (satuan uang)

X4 = biaya pelabuhan (satuan uang)

Nilai waktu X1 = 2 satuan uang atau menit

Nilai waktu X2 = 4 satuan uang atau menit

4.2 Pembahasan

Berikut ini penerapan binomial logit dalam memodelkan pemilihan moda antara kapal (feri) dengan kapal (perintis). Penjelasan rinci mengenai model binomial logit selisih.

(22)

21

Tabel 4.5 Hasil persentase pemilihan moda Kapal feri & kapal Perintis

Catatan :

Keterangan:

Ckf = (2.X1) + (4.X2)+X3+X4 = biaya kapal feri Ckp = (2.X1) + (4.X2)+X3 = biaya kapal perintis

Dengan menggunakan persamaan 4.5 dan mengasumsikan Yi = Log

   

  

i 1 i 1 P

P

1 serta X

1= ∆Ci = Ckf – Ckp persamaan tidak linear dapat ditulis kembali

dalam bentuk persamaan linear Yi = A + Bxi.

Dengan menggunakan analisis regresi linear bisa didapat nilai A dan B,

sehingga nilai α dan β bisa didapat sebagai berikut: α = -A dan β = -B. Tabel 4.6

(23)

22

Tabel 4.6 Perhitungan metode analisis regresi linear untuk model binomial logit selisih

(24)

23

Dengan mendapatkan nilai :  = -A = 0,8219 dan  = B = 0,0004, persamaan model binomial logit selisih dapat dinyatakan dalam persamaan.

Tabel 4.7 hasil perhitungan proporsi kapal feri (Pkf) dan selisih (Ckp-Ckf)

Ckp-Ckf exp(A+BX1) Pkf = 1/(+exp(A+BX1)

-100 2,2751 0,3142

-90 2,2751 0,3133

-80 2,2751 0,3124

-70 2,2751 0,3115

-60 2,2751 0,3107

-50 2,2751 0,3098

-40 2,2751 0,3089

-30 2,2751 0,3080

-20 2,2751 0,3071

-10 2,2751 0,3062

0 2,2751 0,3054

10 2,2751 0,3045

20 2,2751 0,3036

30 2,2751 0,3027

40 2,2751 0,3019

50 2,2751 0,3010

60 2,2751 0,3001

70 2,2751 0,2992

80 2,2751 0,2984

90 2,2751 0,2975

100 2,2751 0,2966

Grafik

(25)

24

Pada gambar terlihat bahwa 31% orang akan memilih kapal feri meskipun biaya kapal feri sama dengan biaya kapal perintis. Hal ini membuktikan bahwa kapal feri jauh lebih diminati dari pada kapal perintis. Jika biaya kapal perintis lebih mahal sebanyak 20 satuan uang dari pada biaya kapal feri, persentase yang menggunakan kapal feri meningkat menjadi 60%.

(26)

25 BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

1. Dari hasil pengamatan terhadap perilaku pelaku perjalanan diperoleh hasil karakteristik pengguna angkutan penumpang kapal feri dan kapal perintis dalam pemilihan moda sebagai berikut :

a. Moda Kapal Feri

Responden penumpang moda kapal feri didominasi oleh berdasarkan tujuan perjalanan rekreasi yaitu sebesar 44%, tujuan bedagang yaitu sebesar 25,3%, tujuan dinas sebesar 13,3%, melanjutkan pendidikan yaitu sebesar 17,3%, sedangkan waktu tunggu kapal feri sebesar 60 menit (1 jam), Alasan memilih moda kapal feri dikarenakan faktor biaya yang murah yaitu class eksekutif sebesar 66,000 class bisnis sebesar 56,000 dan class ekonomi sebesar 44,000 b. Moda Kapal Perintis

Responden penumpang moda kapal perintis didominasi oleh berdasarkan tujuan perjalanan rekreasi yaitu sebesar 20%, tujuan bedagang yaitu sebesar 41,7%, tujuan dinas sebesar 16,7%, tujuan melanjutkan pendidikan sebesar 21,7%, sedangkan waktu tunggu kapal selama 2 minggu (15 hari). Alasan memilih moda kapal perintis dikarenakan faktor tarif yang relatif murah yaitu 80,000, 70,000 dan 50,000

(27)

26 5.2 Saran

Setelah memperoleh kesimpulan dari hasil penelitian, selanjutnya dapat diberikan rekomendasi atau saran. Adapun saran-saran yang dapat diberikan adalah:

1. Hasil analisisnya sangat di sarankan sebagai masukan bagi pihak penyedia jasa seperti perusahaan PT. ASDP dan PT. Pelayaran (PELNI) untuk melihat pangsa pasar mereka sebagai dasar pertimbangan untuk memperkirakan jumlah Kapal/armada yang harus mereka sediakan pada masa yang akan datang.

2. Hasil analisa juga dapat disarankan untuk memiliki berbagai alternatif rencana inventasi di sektor transportasi dan penetapan kebijasanaan pemerintah dibidang transportasi.

Figur

Tabel. 4.1 Tujuan perjalanan
Tabel 4 1 Tujuan perjalanan . View in document p.19
Tabel. 4.2 Pekerjaan
Tabel 4 2 Pekerjaan . View in document p.20
Tabel. 4.3 Biaya
Tabel 4 3 Biaya . View in document p.20
Tabel 4.5 Hasil persentase pemilihan moda Kapal feri & kapal Perintis
Tabel 4 5 Hasil persentase pemilihan moda Kapal feri kapal Perintis . View in document p.22
Gambar 4.1 analisa regresi-linear model-binomial-logit-selisih
Gambar 4 1 analisa regresi linear model binomial logit selisih . View in document p.23
Grafik
Grafik . View in document p.24
Tabel 4.7 hasil perhitungan proporsi kapal feri (Pkf) dan selisih (Ckp-Ckf)
Tabel 4 7 hasil perhitungan proporsi kapal feri Pkf dan selisih Ckp Ckf . View in document p.24

Referensi

Memperbarui...