Industrialisasi Bahasa Inggris di Kampun

12  Download (0)

Full text

(1)

Zakiyah Derajat – 12/338681/PMU/07370

[Untuk mata kuliah Industri Budaya – Jurusan Kajian Budaya Media Sekolah Pascasarjana UGM)]

(2)

Industrialisasi “Bahasa Inggris” di KampungInggris

Pengantar

Kampung Inggris merupakan sebuah kampung di mana kursus-kursus informal

atas Bahasa Inggrismenjamur. Ada beberapa kursus bahasa asing lainnya, namun hanya

satu dua, yang kalah pamor dengan ratusan lembaga yang menawarkan program Bahasa

Inggris. Kampung ini terletak di desa Tulungrejo dan Palem di sebuah kota kecil bernama

Pare1 yang termasuk dalam kawasan Kabupaten Kediri, Jawa Timur. Ribuan orang dari

berbagai penjuru negeri datang dan pergi ke dan dari kampung ini di setiap tahunnya.

Kisaran umurnya beragam. Ketika liburan sekolah, jelas mereka yang masih duduk di

bangku sekolah yang mendominasi – jumlahnya membludak, sedang mereka yang non-siswa juga tak ingin ketinggalan. Dari kalangan yang terakhir inilah Kampung Inggris tak

pernah sesenyap kampung biasanya. Mereka terdiri atas mahasiswa yang mayoritas dari

mereka datang ketika liburan atau sedang menunggu wisuda, kemudian fresh graduate

yang sembari menunggu nasib berikutnya memilih untuk belajar Bahasa Inggris, dan

kalangan umum dengan pamrih hanya ingin belajar atau yang mudah dijumpai: untuk

mencari kerja.2

Kaitannya adalah karena Bahasa Inggris merupakan bahasa yang begitu spesial di

negara kita. Bila didekati dengan teori Poskolonial, kita sebagai bangsa yang pernah

dijajah sungguh pun masih menyimpan hasratmemujapada Barat, sehingga apa-apa yang

berbau Barat menjadi hal yang “wah” untuk kita, walaupun kita sendiri membenci benar penjajahan beberapa tahun silam. Rasa benci-benci tapi rindu ini masih bersemayam

dalam setiap nafas kehidupan bangsa kita, sehingga tak mudah melepaskan jerat

kemenghambaan yang sudah (lekat) mendarah-daging.3 Tak heran jika kita begitu

bernafsu ingin menguasai Bahasa Inggris. Globalisasi datang membawa gaya hidup baru

di mana dunia serta-merta menjadi sangat sempit. Manusia dituntut untuk dapat

berkomunikasi dengan manusia lain yang berada di ujung negara lain. Bisnis tak akan

berjalan tanpa penguasaan bahasa-bahasa asing. Bahasa Inggris yang dinilai universal,

1

Pare merupakan tempat di mana penelitian Arkeolog Harvard Clifford Geertz yang meneliti tentang agama di Jawa. Ia menyebut Pare dengan nama Modjokuto dalam bukunya “Religion of Java”.

2

Hal ini diperoleh dari pengalaman langsung Penulis dalam periode Januari-Juli 2012 sebagai pengajar di salah satu lembaga, dan Juli-Agustus 2012 murni sebagai penikmat yang sehari-harinyamenganggur dan menikmati suasana kampung ini. Dalam kegiatannya di Kampung Inggris, penulis melakukan beberapa diskusi dengan berbagai kalangan seperti dengan pemilik lembaga, murid, sesama pengajar, dan masyarakat setempat.

3

(3)

kemudian merajai. Menjadi bintang yang gemilang. Perusahaan-perusahaan besar

mewajibkan pekerjanya untuk menguasai bermacam bahasa – terutama Bahasa Inggris. Bagi mereka yang ingin segera melakukan mobilitas vertikal, penguasaan Bahasa Inggris

adalah modal utama. Mereka yang belum menguasainya kemudian berbondong-bondong,

berlomba-lomba kecepatan untuksegera menyukainya, lalu dapat menggunakannya, dan

dengan segera menaikkan kelasnya.4

Tak heran, Kampung Inggris lalu menjadi tempat menggiurkan bagi mereka yang

haus penguasaan atas bahasa ini. Harga yang murah, termasuk di dalamnya biaya hidup

dan biaya kursus, juga merupakan alasan utama mengapa berjibun kalangan hadir di sana.

Kampung yang mulanya berwajah agraris, saat ini menjadi berwajahakademisyang lalu

bila dilihat lebih dekat ternyata wajah-wajahkapitalis (mulai) mendominasi. Banyaknya

kebutuhan lalu dijadikan komoditas. Pendidikan – dalam hal ini Bahasa Inggris dikomodifikasi sedemikian rupa.5Komodifikasi ini kemudian memunculkan multiplikasi

atas komodifikasi lain yang membuat Kampung Inggris Pare sarat dengan industri

kreatif.6 Untuk keberlangsungannya, tentu berbagai bentuk praktik kreatif terjadi di

dalamnya. Artikel ini akan menjelaskan bentuk-bentuk praktik kreatif dalam komodifikasi

sebuah kata bernama “Bahasa Inggris” di Kampung Inggris.

Sejarah Kampung Inggris

Kompleks ini tidak serta-merta hadir dengan berjibun lembaga kursus Bahasa

Inggrisnya. Adalah seorang santri bernama Kalend Osen yang pada tahun 1976 keluar

dari Pondok Modern Gontor, Ponorogo, Jawa Timur, karena alasan biaya. Santri Kalend

yang berasal dari Kutai Kertanegara ini saat itu duduk di kelas lima. Karena juga tak

memiliki biaya untuk pulang, atas informasi dari temannya ia kemudian berguru pada

KH. Ahmad Yazid di Pare yang menguasai delapan bahasa asing. Tinggallah Kalend

muda ini di Pesantren Darul Falah, Dusun Singgahan, milik Ustad Yazid.

Ketika sudah beberapa waktu belajar, Kalend diminta untuk mengajari dua

mahasiswa IAIN Surabaya yang akan menghadapi ujian Bahasa Inggris di kampusnya.

4

Dalam pengalaman mengajar Bahasa Inggris, kendala utama yang dihadapi oleh teman-teman yang sedang belajar adalah ketidaksukaan mereka atas Bahasa Inggris. Bahasa Inggris yang tidak dengan benar dikenalkan di Sekolah Dasar membuat mereka jengah dan enggan untuk belajar bahasa ini sejak dini. Walhasil, banyak dari mereka yang sudah dewasa dalam umur, namun nol dalam berbahasa Inggris. 5

Ini merupakan bukti bahwa komodifikasi di era globalisasi terjadi dalam (hampir) semua hal termasuk di dalamnya pendidikan.

6

(4)

Dalam waktu kilat, yaitu 5 hari saja, Kalend berhasil mengajarkan apa-apa yang

dibutuhkan dua mahasiswa tersebut lewat soal yang mereka bawa. Sebulan kemudian,

dua mahasiswa tersebut memberi kabar bahwa mereka lulus ujian. Desas-desus

keberhasilan dua mahasiswa ini kemudian menyebar ke mahasiswa (dan kalangan)

lainnya. Promosi dari mulut ke mulut pun akhirnya mengantarkan Kalend untuk

membentuk BEC (Basic English Course) pada 1977. Tahun 1990-an, Kalend mendorong

murid-muridnya yang sudah lulus untuk mendirikan lembaga kursus yang lain. Ia

melakukannya karena jumlah murid yang tak tertampung sedemikian membludaknya.

Pada akhirnya, lembaga kursus yang pada awalnya berjumlah satu saja, yaitu BEC,

menelurkan banyak sekali lembaga kursus. Hingga saat ini BEC masih berdiri dengan

eksistensi luar biasa. Tetua lembaga kursus di Kampung Inggris ini bahkan telah genap

meluluskan 18.000 siswa dari berbagai penjuru Nusantara di tahun 2011. Darinya, wajah

Pare saat ini diramaikan oleh 114 lembaga kursus Bahasa Inggris.7 Dari satu buah,

menjadi 114 buah. Dari sebuah kampung yang sepi, menjadi kampung yang sarat

komodifikasi yang menjadi rujukan untuk meraih sebuah identitas modernitas.

Komodifikasi “Bahasa Inggris”

Bila merujuk dari sejarah Kampung Inggris, BEC berperan sangat penting sebagai

lembaga yang menjadi ibu bagi lembaga kursus yang lain. Lulusan BEC menelurkan

siswa yang lalu membuka lembaganya sendiri. Ada beberapa “telur” awal yang saat ini membesar dan populer di kampung ini.8Telur-telur ini di antaranya turut serta melahirkan

generasi-generasi lembaga baru. Misalnya satu siswa yang telah belajar di berbagai

lembaga (termasuk misal telah menamatkan kursusnya di BEC) dalam kurun waktu

tertentu (misal 18 bulan), lau berinisiatif membuka lembaga barunya sendiri. Atau

misalnya satu murid dari sebuah “telur awal” kemudian membuka langsung lembaganya tanpa belajar di sana sini terlebih dahulu (lingkaran berwarna merah). Bagan di bawah ini

merupakan simplifikasi dari menjamurnya lembaga kursus di Kampung Inggris.9

7

http://regional.kompas.com/read/2012/05/13/1701100/Inilah.Awal.Mula.Berdirinya.Kampung.Inggris diakses tanggal 1 November 2012.

8

Telur-telur tersebut di antaranya adalah lembaga kursus bernama Mahesa Institute yang beberapa pendirinya kemudian meninggalkannya lalu membuka lembaga sendiri: ELFAST, SMART, dan Kresna. 4 lembaga ini sangat populer di Pare. Masih banyak lembaga lain yang merupakan “telur awal”, seperti EECC, Daffodil, dsb. Penyebutan nama nama lembaga ini tidak dimaksudkan untuk menambah kepopuleran mereka. Penulis hanya ingin menginformasikan bahwa rujukan para calon siswa biasanya berdasarkan kepopuleran suatu lembaga.

9

(5)

-Keunikan yang perlu dicatat bahwa pendidikan pun dijual. sale/308902/yang diakses tanggal 3 12

pemikiran ini berdasar pada nega aturan dikuasai oleh penyelenggar

tatat adalah bahwa merebaknya lembaga-lembag

mengecilkan BEC. BEC tetap menjadi bintang di

ikasi prosesmenjamurnyalembaga kursus di Kam

ng terdapat dalam Kampung Inggris dapat dimas

l yang kegiatan belajar mengajarnya dilakukan se

tau dengan kata lain tidak mengikutsertakan apa

ndidikan formal sendiri sudah dinilai banyak

ak dapat dinilai netral lagi sebagai bagian da

anyaknya iklan yang masuk di dalam misalnya k

satu ketidaknetralan yang kasat mata sistem

n formal yang notabene dijalankan oleh negara

a jenis pendidikan lainnya dapat secara gamblang

awalnya bertujuan murni untuk pendidikan, kali in

ng bagaimana meraup untung sebanyak-banyaknya

i panah karena mereka adalah lembaga yanghybrid, yang pe ga A, B, C, BEC, atau turunan-turunan dari mereka. un 2003 bab enam tentang pendidikan informal.

tikelnya “What Isn’t for Sale” menyebutkan: “Consider to lic schools, from buses to corridors to cafeterias…” untuk m jual. http://www.theatlantic.com/magazine/archive/2012/0

al 31 Oktober 2012.

(6)

Fenomena bisnis ini pun merebak di pendidikan di Kampung Inggris Pare. BEC

sebagai awal mula kehidupan ke-Inggris-an di Pare kemudian melahirkan

generasi-generasi baru. Nafas awalnya adalah mengajarkan Bahasa Inggris, namun lama kelamaan

prosesnya menjadi begitu berbau keuntungan. Kebanyakan lembaga dengan

jargon-jargonnya masing-masing berusaha sekuat tenaga untuk menarik sebanyak mungkin

siswa. Ada beberapa yang masih bertahan dengan titah “mengajarkan Bahasa Inggris”, namun banyak sekali di antaranya meluntur jatuh ke dalam kubangan bisnis.

Spesialisasi-spesialisasi yang ditawarkan berbagai lembaga dapat dihimpun dalam

rangkaian: Speaking– Grammar–Pronunciation –Vocabulary.13 Beberapa dari mereka hanya menawarkan program Speaking dan Pronunciation saja, beberapa semuanya,

namun yang biasanya “menabiatkan” dirinya sebagai lembaga yang unggul di Grammar14, tak serta-merta berarti tidak memiliki programSpeaking. Fenomena ini dapat

dilihat dari lembaga tempat penulis dahulu mengajar, misalnya.15Sebelum tahun 2010, di

lembaga ini belum terdapat program Speaking, hanya ada Grammar yang termasuk di

dalamnya aplikasi darigrammarseperti program TOEFL, Writing,danTranslation.Lalu

karena berbagai alasan di antaranya alasan “permintaan dari berbagai pihak”, maka pemilik lembaga memutuskan untuk megadakan program Speaking dengan berbagai

variasi. Di awal pembentukan program ini, hanya ada Speaking level 1, level 2 danlevel

3. Dalam beberapa bulan pembentukannya, namanya kemudian diubah menjadi

Elementary Speaking, Confidence Speaking, dan Dynamic Speaking. Lalu pada

penghujung tahun 2010, dibuat satu lagi program bernama Grammar Speaking yang

levelnya terletak di antara Confidence Speaking danDynamic Speaking. Beberapa bulan

berikutnya lahir programPro-Communication.16Dari 3 jenis programSpeaking,lembaga

ini kemudian mengembangkannya menjadi 12 jenis yang saat ini program besarnya

bernamaSpeaking and Pronunciation, terdiri atas programElementary, The Second-One,

terhadap kapitalisme, sehingga kebijakan tentang bisnis pendidikan sangatlah longgar. Bila negara melanggengkan saja jalan lembaga-lembaga kapitalis, dapat diartikan bahwa negara tidak melindungi rakyat dari cengkeraman kapitalisme. Namun paper ini tidak akan membahas detail masalah ini.

13

Ini sesuai dengan thesis milik Hokheimer dan Ardorno dalamThe Culture Industry: Enlightenment as Mass Deception yang titik intinya adalah komodifikasi budaya dan standarisasi yang dilakukan industrialisasi.

14

Popularitas-lah yang membuat mereka dapat “menabiatkan” diri mereka, yaitu dilihat dari: jumlah siswa dan testimoni dari lulusan.

15

Penulis pernah mengajar di ELFAST English Course. Banyak testimoni “baik” yang didapat dari lulusan ELFAST sehingga ELFAST tak pernah sepi siswa walau di bulan sepi. Informasi ini penulis dapat dari pemilik ELFAST: Bapak Andrian Dwi Irijawanto, atau yang akrab dipanggil Mr. Andre.

16

(7)

Confidence, English Corner, Grammar Speaking, Level Up, Dynamic Speaking, Job

Interview , The 3W.ComdanPro COM, Pronunciation 1, Pronunciation 2.17

Pemaparan singkat tentang programSpeakingdi salah satu lembaga di atas hanya

merupakan contoh kecil. Fenomena ini sering terjadi di sebagian besar lembaga kursus di

Kampung Inggris.

Keterbukaan dalam Praktik-Praktik Kreatif di Kampung Inggris

Brad Haseman dalam buku Creative Industry mengungkapkan bahwa inovasi

sangat dibutuhkan dalam industri kreatif. Inovasi-inovasi ini dilakukan dalam satuan

praktik-praktik kreatif. Kecepatan inovasi kemudian menjadi sangat penting dalam dunia

yang kompetitif (merujuk pada pasar). Tak hanya itu, dalam praktik-praktik kreatif,

pengguna pun akhirnya menjadi peneliti, yang kemudian menjadi inovator. Hal ini

mengacu pada konsep keterbukaan yang menjadi prasyarat wajib bagi praktik-praktik

kreatif.

“Creative practices which deploy ‘‘the user as researcher’’ are particularly

appropriate in an age where the speed of innovation is seen as a key source

of competitive advantage.”(Hartley, 2005: 167)

Keterbukaan yang dimaksudkan adalah bahwa pengguna/user, atau bila dalam

konteks Kampung Inggris adalah siswa dapat juga menjadi inovator. Sebagian besar

lembaga kursus di Kampung Inggris memiliki inovasi yang serba cepat dan untuk

kecepatan inovasi tersebut, kunci utama yang dipegang adalah keterbukaan.

Keterbukaan yang pertama adalah keterbukaan ke luar yang dapat ditemui pada

kasusmenjamurnyalembaga-lembaga kursus Bahasa Inggris. Pak Kalend yang menyuruh

murid-muridnya untuk membuka lembaga kursus baru merupakan cikal bakal sifat

keterbukaan ke luar yang dimiliki kampung ini. Pak Kalend bukannya menahan dan

menjadikan BEC sebagai imperium, namun dibiarkannya sosok-sosok lain untuk

meneruskan dengancaramereka masing-masing. Maka bermunculan-lah BEC-BEC yang

lain, dengan sifat dan karakter masing-masing. Tidak ada yang mewajibkan untuk satu

17

(8)

kursus memiliki kurikulum tertentu. Pendiri (dan biasanya pemilik) bebas menginovasi

lembaganya masing-masing. Yang terjadi kemudian adalah ketatnya persaingan yang

menuntut setiap lembaga untuk terus dan terus menjadi kreatif dan meneruskan konsep

keterbukaan yang sudah ada sejak mula-mula.

Keterbukaan yang kedua adalah keterbukaan ke dalam. Lembaga-lembaga yang

ada tidak akan segan-segan untuk merekrut murid yang dinilai sudah “lumayan” atau “pintar” dalam berkemampuan Bahasa Inggris (misal dalamgrammar, speaking, dll.). Ini merupakan fenomena yang mudah ditemui di Kampung Inggris, di mana usia tutor tidak

jauh berbeda dengan usia muridnya. Hasilnya, banyak sekali siswa menjadi pengajar

dadakan. Mungkin terkesan sedikit memaksa, namun kesegaran yang dibawa para

pengajar “rekrutan” ini cukup membantu kampung Inggris dalam eksistensinya. “Orang baru” dinilai lembaga memiliki inovasi baru yang akan menyegarkan lingkungan pendidikan lembaga tersebut. Maka “pengajar baru” ini merupakan aset yang mahal (yang ironisnya dibayar murah). Pengajar baru berarti inovasi, juga berarti mendapat banyak

siswa, yang artinya pemasukan bertambah dengan linieritas sama, namun pengeluaran

berkurang secara tidak linier, karena tutor baru mendapat gaji yang lebih rendah daripada

tutor yang sudah lama mengajar. Keterbukaan ke dalam berarti memperbaiki lembaga dan

menguntungkan lembaga.

Gabungan Kreativitas di Kampung Inggris

Salah satu hal yang mendasari praktik-praktik kreatif di Kampung Inggris juga

adalah bagaimana kreatifitas-kreatifitas disatukan untuk membulatkan praktik-praktik

kreatif sehingga sebuah lembaga tetap kokoh dan tetap bertahan. Setiap lembaga ingin

tetap hidup dan membuatinfinite gamemasing-masing untuk meraih tujuan tersebut.18

Permainan yang terus berlanjut itu mereka ungkapkan dengan praktik-praktik

kreatif yang berkesinambungan di setiap level kegiatan. Interaksi-interaksi yang positif

dibangun di antaranya. Kegiatannya besarnya dapat dirangkum dalam: development,

administration, promotion, production of service.19

18

Lihat Luigi Maramotti.Connecting Creativity. Dalam John Hartley (ed.).Creative Industry. Blackwell. UK: 2005–hlm. 206-207.

19

(9)

Development, merupakan serangkaian aktifitas yang dilakukan oleh beberapa

anggota lembaga untuk merancang dan membuat sebuah program. Misalkan akan

diadakan program baru. Bentuk-bentuk kreatif harus muncul dalam setiap prosesnya.

Inovasi adalah hal yang wajib agar program banyak memiliki peminat. Maka tim (yang

biasanya kecil) ini harus dapat mengeluarkan gagasan yang tak hanya trendi dipandang

dari luar, namun memiliki kredibilitas dan kualitas yang sesuai dengan harapan para calon

siswa. Mereka merancang sebuah program dengan kurikulum dan bahan ajar tertentu.

Misal program listening yang akan membantu speaking. Banyak aktifitas digodhok dan

diramu dalam program tersebut. Beberapa lembaga besar di Kampung Inggris melakukan

development program dengan serius, karena memang ditujukan untuk kelangsungan

hidup program baru ini. Namun banyak juga lembaga yang asal-asalan saja membangun

sebuah program.20 Salah satu contoh inovasi yang ditawarkan adalah banyaknya program

jalan-jalan ke Bali atau Borobudur, dengan tujuan untuk final exam program Speaking

dengan cara berkomunikasi langsung dengan native speaker. Banyak lembaga yang

memiliki program jalan-jalan seperti ini.

Administration. Tentu administrasi yang tangguh dimiliki oleh banyak lembaga

yang ada di Kampung Inggris. Mereka kreatif dan inovatif. Daya fokus para

administrator haruslah sangat tinggi, karena jumlah siswa yang membeludak bisa jadi

merupakan monster yang dapat mengacaukan. Ketangguhan para admin dalam

melakukan kegiatannya: mengatur jadwal tutor/ruang/program/siswa, mengurus keuangan

di antaranya pendaftaran/gaji/pengeluaran lain/neraca keuangan lembaga, menjadi

operator, dan sebagainya. Dan mereka dituntut untuk tetap kreatif, serta komunikatif.

Promotion. Promosi dilakukan dengan banyak teknologi. Cetak dengan brosur,

dan kebanyakan dari lembaga kursus di Kampung Inggris sudah memiliki Facebook

profile dan atau halaman web masing-masing. Hal ini sangat memudahkan Kampung

Inggris untuk berkomunikasi dengan dunia luar. Tentu mereka harus kreatif dalam

memromosikan lembaga dan programnya masing-masing.21 Bahkan sudah banyak yang

melakukan promosi dengan memroduksi kaos, tas, dan stiker, yang mengidentitaskan

lembaga. Mereka berlomba-lomba desain, karena identitas lembaga-lembaga tersebut

akan dibawa oleh mereka yang membeli dan keluar dari Kampung Inggris. Sebuah

promosi yang brilian dengan menyebarkanfirst impressionyang baik kepada khalayak.

20

Penulis tidak mengetahui alasan pasti mengapa, dan tidak ingin memberi pandangan yang menebak-nebak yang bersifat spekulatif.

21

(10)

Gambar 2.Contoh kaos promosi oleh salah satu lembaga kursus bernama Mr. Bob.22

Production of Service. Kegiatan belajar mengajar adalah hal yang paling penting

karena merupakan eksekusi dari proses sebelumnya. Kekreatifan tutor dalam mengajar

adalah urusan bersama.Sharingantar pengajar tentang bagaimana menyampaikan bahan

ajar yang baik adalah hal yang sangat penting, karena ini mengatasnamakan lembaga.

Baik-buruknya kesan murid sangat bergantung pada proses ini. Beberapa dari lembaga

yang ada di Kampung Inggris sengaja mengadakan pertemuan internal mingguan untuk

evaluasi, dan sharing. Beberapa juga lebih bersifat santai dengan tidak menyengajakan

bertemu, namun selalu membahas kondisi kelas ketika bertatap muka.Sharingjuga sering

berlangsung via sms, ataupun telepon. Bagi para tutor, menjadi inovatif adalah hal yang

mutlak untuk berdiri di depan kelas.

Komunikasi di antara keempat bagian utama produksi tersebut terus diusahakan

untuk dijaga. Dalam kesatuannya, mereka harus terus dan tetap inovatif guna

keberlangsungan hidup lembaga kursus yang juga berarti keberlangsungan hidup

Kampung Inggris.

22

Diunduh dari

(11)

Maka layak bila untuk mempertahankan eksistensinya, lembaga-lembaga kursus

di Kampung Inggris melakukan berbagai inovasi dalam berbagai hal termasuk di

dalamnya inovasi program dan pengajaran masing-masing. Komodifikasi-komodifikasi

yang mulanya dilakukan oleh lembaga-lembaga pendidikan (informal) ini kemudian

merubah wajah Kampung Inggris menjadi wajah yang penuh komoditas. Pengunjung

yang datang adalah komoditas dan ditampung sedemikian rupa dalam suguhan-suguhan

yang menggiurkan atas ke-Bahasa Inggrisan. Wajah kampung yang awalnya agraris, kini

penuh dengan semangat belajar yang (sayangnya) bernada bisnis. Dengan praktik-praktik

kreatif yang terus dijalankan, dan berputar, dan tak berhenti, kemungkinan besar

keberadaaan kampung unik ini akan tetap selamat. Namun pertanyaan selanjutnya adalah

layakkah untuk diselamatkan?23

23

(12)

Daftar Pustaka

Haseman, Brad. Creative Practices. Dalam John Hartley (ed.). Creative Industries.

Blackwell. UK: 2005.

Hokheimer, Max & Adorno, Theodor W. The Culture Industry: Enlightenment as Mass

Deception. Dalam Meenakshi Gigi Durham & Douglas M. Kellner (ed.).Media and

Cultural Studies.UK: Blackwell. 2006.

Leela Gandhi, Teori Poskolonial Upaya Meruntuhkan Hegemoni Barat. Yogyakarta:

Penerbit Qalam. 2006.

Maramotti, Luigi. Connecting Creativity. Dalam John Hartley (ed.). Creative Industry.

Blackwell. UK: 2005.

Artikel dan Web

Gambarcoverdiunduh dari

http://www.muhsd.k12.ca.us/cms/lib5/CA01001051/Centricity/Domain/967/english

.jpg pada 2 November 2012

http://elfast-pare.com/speaking-and-pronunciation/, diakses pada tanggal 2 November

2012.

http://www.facebook.com/photo.php?fbid=2189875083718&set=o.229444370401009&t

ype=3&theaterdiunduh pada tanggal 2 November 2012

http://regional.kompas.com/read/2012/05/13/1701100/Inilah.Awal.Mula.Berdirinya.Kam

pung.Inggrisdiakses pada tanggal 1 November 2012

Sandel, Michael J. What Isn’t for Sale. April 2012. Dapat diakses di

http://www.theatlantic.com/magazine/archive/2012/04/what-isnt-for-sale/308902/

UU Sisdiknas No. 20 Tahun 2003. Diunduh di

http://www.ziddu.com/download/9731771/uu-20-2003-sisdiknas.pdf.html pada 1

Figure

Gambar 1. Bagan simplifikaikasi proses menjamurnya lembaga kursus di Kammpung Inggris

Gambar 1.

Bagan simplifikaikasi proses menjamurnya lembaga kursus di Kammpung Inggris p.5
Gambar 2. Contoh kaos promosi oleh salah satu lembaga kursus bernama Mr. Bob.22

Gambar 2.

Contoh kaos promosi oleh salah satu lembaga kursus bernama Mr. Bob.22 p.10

References

Related subjects : Kampung Inggris

Scan QR code by 1PDF app
for download now

Install 1PDF app in