PENGARUH MUSEUM EXPERIENCE TERHADAP PERILAKU PASCA BERKUNJUNG: survei terhadap pengunjung non-rombongan museum geologi bandung.

62  11 

Teks penuh

(1)

Gitta Parlina Zakaria, 2015

Gitta Parlina Zakaria, 1006629, “Pengaruh Museum Experience terhadap Perilaku Pasca Berkunjung (

Survei terhadap Pengunjung Non-Rombongan

Museum Geologi Bandung

)”. Di bawah bimbingan

Rini Andari, S.Pd., SE.

Par, MM

dan Yeni Yuniawati, S.Pd, MM.

Museum merupakan suatu atraksi wisata dari destinasi. Museum awalnya merupakan tempat penyimpanan benda-benda peninggalan sejarah, namun dengan berkembangnya zaman museum semakin berkembang. Fungsi museum dalam menyajikan koleksinya menuntut museum untuk terus berkembang sehingga museum dapat memberikan nilai pendidikan dan rekreasi. Museum Geologi Bandung salah satu museum yang menjadi daya tarik Kota Bandung terus berkembang dan menarik minat pengunjung dari berbagai kalangan untuk datang. Tingkat kunjungan pengunjung ke Museum Geologi dirasa terus meningkat. Namun selama tiga tahun terakhir ini pengunjung dari kategori non-rombongan atau umum mengalami penurunan. Hal tersebut menunjukkan bahwa perilaku pasca berkunjung untuk berkunjung ke Museum Geologi Bandung masih rendah. Berdasarkan hasil pra penelitian mengenai perilaku pasca berkunjung yang terdiri dari satisfaction, revisit intention, dan word of mouth recommendation menunjukkan bahwa rendahnya perilaku pasca berkunjung pengunjung non-rombongan disebabkan oleh berbagai Program dan fasilitas yang belum begitu lengkap dan memadai. Salah satu strategi untuk meningkatkan perilaku pasca berkunjung adalah menciptakan dan mengelola

museum experience. Jenis penelitian yang digunakan adalah deskriptif dan verifikatif dan metode yang digunakan adalah cross sectional method dengan teknik sampling systematic random sampling. Sampel dalam penelitian ini adalah pengunjung non-rombongan yang telah melakukan aktivitas di Museum Geologi Bandung, ukuran sampel dihitung dengan rumus Slovin dan menghasilkan sampel sebanyak 100 responden. Teknik analisis data yang digunakan adalah regresi berganda dengan menggunakan SPSS Versi 18. Berdasarkan hasil pengujian statistik diperoleh hasil bahwa museum experience yang terdiri dari

recreation, sociability, learning experience, aesthetic experience, celebrative experience, dan issue-oriented experience berpengaruh secara simultan terhadap perilaku pasca berkunjung. Sedangkan untuk pengujian secara parsial dihasilkan satu sub variabel yaitu issue-oriented experience tidak berpengaruh secara signifikan terhadap perilaku pasca berkunjung.

(2)

Gitta Parlina Zakaria, 2015

Gitta Parlina Zakaria, 1006629, “The Influence of Museum Experience towards Post Visit Behavior (Survey to Non – Group Visitor in Geological

Museum Bandung)”. Guided by

Rini Andari, S.Pd., SE. Par, MM

and Yeni Yuniawati, S.Pd, MM.

Museum is a tourism attraction in the destination. Formerly, museum is a place for historical objects, but its become different along with the era development. Museum function in present the collection, demand museum to grow until museum can give an educative and recreative value. Geological Museum in

Bandung become one of the city attraction keep growing and attract interest from many people. The level of visitation in Geological museum is increase. But in last three years visitor from non – group category is decrease. Its indicates that post visit behavior in Geological Museum is still low. Based on the result of pre research about post visit behavior that consist of satisfaction, revisit intention, and word of mouth recommendation showing the low level of post visit behavior in non-group visitor caused by various programs and facilities that not comprehensive and adequate. One of the strategy to increase post visit behavior is creating and manage museum experience. The research is descriptive and verificative, this research using cross sectional method with systematic random sampling. Sample in this research is non-group visitor that already visit

Geological Museum Bandung, size of sample is calculated by Slovin formula and result 100 respondents. Data analysis technique is multiple regression with using SPSS Versi 18. Based on outcome of statistic testing museum experience that consist of recreation, sociability, learning experience, aesthetic experience, celebrative experience, and issue-oriented experience is influence simultaneously to post visit behavior. Meanwhile for parsial testing resulting one sub variable that is issue-oriented experience not influence significantly to post visit behavior.

(3)

Gitta Parlina Zakaria, 2015 Cover

Lembar Pengesahan

Pernyataan ... i

Abstrak ... ii

Abstract ... iii

Kata Pengantar... iv

Ucapan Terima kasih ... v

Daftar Isi ... vii

Daftar Tabel ... xiii

Daftar Gambar ... xv

BAB I PENDAHULUAN ... 1

1.1 Latar Belakang Penelitian ... 1

1.2 Rumusan Masalah ... 9

1.3 Tujuan Penelitian ... 10

1.4 Kegunaan Penelitian ... 10

1.4.1 Kegunaan secara Teoritis ... 10

1.4.2 Kegunaan secara Praktis ... 10

BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS ... 12

2.1 Kajian Pustaka ... 12

2.1.1 Konsep Museum Experience dalam Pemasaran Pariwisata ... 12

2.1.1.1 Konsep Pemasaran Pariwisata ... 12

2.1.1.2 Konsep Pemasaran Museum ... 16

2.1.1.3 Definisi Museum Experience ... 19

2.1.1.4 Dimensi Museum Experience ... 22

2.1.2 Konsep Perilaku Konsumen ... 25

2.1.2.1 Konsep Perilaku Pasca Berkunjung ... 29

2.1.2.2 Dimensi Perilaku Pasca Berkunjung ... 30

(4)

Gitta Parlina Zakaria, 2015

2.3 Hipotesis ... 40

BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN ... 42

3.1 Objek Penelitian ... 42

3.2 Metode Penelitian ... 43

3.2.1 Jenis Penelitian dan Metode yang Digunakan ... 43

3.2.2 Operasionalisasi Variabel ... 44

3.2.3 Sumber dan Cara Penentuan Data ... 50

3.2.4 Populasi, Sampel dan Teknik Sampel ... 52

3.2.4.1 Populasi ... 52

3.2.4.2 Sampel ... 52

3.2.4.3 Teknik Sampling ... 53

3.2.5 Teknik Pengumpulan Data ... 54

3.2.6 Hasil Pengujian Validitas dan Realibilitas ... 55

3.2.6.1 Hasil Pengujian Validitas ... 55

3.2.6.2 Hasil Pengujian Reliabilitas ... 60

3.2.7 Analisis Data ... 62

3.2.7.1 Analisis Data Deskriptif ... 63

3.2.7.2 Analisis Data Verifikatif ... 64

3.2.7.3 Method of successive interval (MSI) ... 64

3.2.7.4 Analisis Regresi Linier Berganda ... 65

3.2.8 Pengujian Hipotesis ... 66

3.2.8.1 Uji Asumsi Regresi ... 66

3.2.8.2 Uji asumsi Normalitas ... 67

3.2.8.3 Uji Asumsi Heterokedastisitas ... 68

3.2.8.4 Uji Asumsi Multikolinearitas ... 68

3.2.8.5 Pengujian Simultan ... 71

3.2.8.6 Pengujian Parsial ... 72

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ... 74

(5)

Gitta Parlina Zakaria, 2015

4.1.1.1 Identitas Museum Geologi Bandung ... 74 4.1.1.2 Sejarah Singkat Museum Geologi Bandung ... 75 4.1.1.3 Produk dan Layanan Museum ... 77 4.1.2 Profil Wisatawan Non – Rombongan yang berkunjung ke Museum Geologi Bandung ... 78 4.1.2.1 Profil Pengunjung berdasarkan Jenis Kelamin dan Usia ... 78 4.1.2.2 Profil Pengunjung berdasarkan Pekerjaan dan Rata-rata Penghasilan per bulan ... 79 4.1.2.3 Profil Pengunjung berdasarkan Asal Tinggal ... 80 4.1.3 Pengalaman Wisatawan Non – Rombongan yang berkunjung ke Museum Geologi Bandung ... 81 4.1.3.1 Rekan Pengunjung Saat Berkunjung ke Museum Geologi Bandung ... 81 4.1.3.2 Intensitas Pengunjung Berkunjung ke Museum Geologi Bandung ... 82 4.1.3.3 Aktivitas Pengunjung di Museum Geologi Bandung ... 83 4.1.3.4 Rata-rata pengeluaran Pengunjung di Museum Geologi Bandung ... 84 4.1.3.5 Sumber Informasi Pengunjung mengenai Museum Geologi Bandung ... 85 4.2 Tanggapan Pengunjung Non-Rombongan terhadap Museum Experience

(6)

Gitta Parlina Zakaria, 2015

Experience ... 94

4.2.3 Rekapitulasi Hasil Tanggapan Pengunjung Non-Rombongan terhadap Museum Experience ... 96

4.3 Tanggapan Pengunjung Non-Rombongan terhadap Perilaku Pasca Berkunjung ke Museum Geologi Bandung ... 97

4.3.1 Gambaran Perilaku Pasca Berkunjung ke Museum Geologi Bandung 97 4.3.2 Tanggapan Pengunjung mengenai Sub Variabel Perilaku Pasca Berkunjung ... 98

4.3.2.1 Tanggapan Pengunjung mengenai Sub Variabel Satisfaction (Kepuasan) ... 98

4.3.2.2 Tanggapan Pengunjung mengenai Sub Variabel Revisit Intention (Keinginan Berkunjung Kembali) ... 99

4.3.2.3 Tanggapan Pengunjung mengenai Sub Variabel Word of Mouth Reccommendation (Rekomendasi kepada Orang Lain) ... 101

4.3.3 Rekapitulasi Hasil Tanggapan Pengunjung Non-Rombongan terhadap Perilaku Pasca Berkunjung ... 102

4.4 Pengaruh Museum Experience terhadap Perilaku Pasca Berkunjung Pengunjung Non-Rombongan ke Museum Geologi Bandung ... 103

4.4.1 Hasil Uji Asumsi Regresi ... 103

4.4.1.1 Hasil Uji Asumsi Normalitas ... 103

4.4.1.2 Hasil Uji Heteroskedastisitas ... 104

4.4.1.3 Hasil Uji Multikolinearitas ... 105

4.4.1.4 Hasil Uji Korelasi dan Koefisien Determinasi ... 106

4.4.1.5 Pengujian Hipotesis dan Uji Signifikansi secara Simultan (Uji F) ... 107

4.4.1.6 Pengujian Hipotesis dan Uji Signifikansi secara Parsial (Uji t) 108 4.4.1.7 Model Persamaan Regresi Berganda Pengaruh Museum Experience terhadap Perilaku Pasca Berkunjung Pengunjung Non-Rombongan yang Berkunjung ke Museum Geologi Bandung ... 110

4.5 Pembahasan Hasil Penelitian ... 112

(7)

Gitta Parlina Zakaria, 2015

Pengunjung Non-Rombongan Museum Geologi Bandung ... 114

4.6 Implikasi Hasil Penelitian ... 115

4.6.1 Temuan Hasil Penelitian yang Bersifat Teoritik ... 115

4.6.2 Temuan Hasil Penelitian yang Bersifat Empirik ... 116

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ... 118

5.1 Kesimpulan ... 118

5.2 Rekomendasi ... 120

DAFTAR PUSTAKA ... 122

(8)

DAFTAR TABEL

TABEL 1.1 MUSEUM POPULER DI DUNIA ... 2

TABEL 1.2 DATA KUNJUNGAN KE MUSEUM DI KOTA BANDUNG

TAHUN 2012... 3

TABEL 1.3 JUMLAH PENGUNJUNG MUSEUM GEOLOGI BANDUNG

TAHUN 2009-2014 ... 4

TABEL 1.4 STRATEGI PENCIPTAAN PENGALAMAN PENGUNJUNG

MUSEUM GEOLOGI BANDUNG ... 7

TABEL 2.1 DEFINISI PEMASARAN MENURUT BEBERAPA AHLI ... 15

TABEL 2.2 RESUME PENELITIAN TERDAHULU DAN ORISINALITAS

PENELITIAN ... 33

TABEL 3.1 OPERASIONALISASI VARIABEL ... 44

TABEL 3.2 JENIS DAN SUMBER DATA ... 51

TABEL 3.3 INTERPRETASI BESARNYA KOEFISIEN KORELASI ... 56

TABEL 3.4 HASIL PENGUJIAN VALIDITAS INTRUMEN PENELITIAN ... 57

TABEL 3.5 HASIL PENGUJIAN RELIABILITAS INTRUMEN PENELITIAN ... 61

TABEL 4.1 PENGELUARAN PENGUNJUNG BERDASARKAN PEKERJAAN DAN RATA-RATA PENGHASILAN ... 79

TABEL 4.2 PROFIL PARTISIPAN BERDASARKAN ASAL TINGGAL ... 80

TABEL 4.3 AKTIVITAS PENGUNJUNG DI MUSEUM GEOLOGI BANDUNG ... 83

TABEL 4.4 SUMBER INFORMASI MENGENAI MUSEUM GEOLOGI BANDUNG ... 85

TABEL 4.5 TANGGAPAN TERHADAP MUSEUM EXPERIENCE MUSEUM GEOLOGI BANDUNG BERDASARKAN RECREATION ... 88

TABEL 4.6 TANGGAPAN TERHADAP MUSEUM EXPERIENCE MUSEUM GEOLOGI BANDUNG BERDASARKAN SOCIABILITY ... 89

TABEL 4.7 TANGGAPAN TERHADAP MUSEUM EXPERIENCE MUSEUM GEOLOGI BANDUNG BERDASARKAN LEARNING EXPERIENCE ... 91

(9)

TABEL 4.9 TANGGAPAN TERHADAP MUSEUM EXPERIENCE MUSEUM

GEOLOGI BANDUNG BERDASARKAN CELEBRATIVE EXPERIENCE ... 93 TABEL 4.10 TANGGAPAN TERHADAP MUSEUM EXPERIENCE MUSEUM

GEOLOGI BANDUNG BERDASARKAN ISSUE-ORIENTED EXPERIENCE ... 95 TABEL 4.11 REKAPITULASI HASIL TANGGAPAN TERHADAP MUSEUM

EXPERIENCE ... 96 TABEL 4.12 TANGGAPAN TERHADAP PERILAKU PASCA BERKUNJUNG KE MUSEUM GEOLOGI BANDUNG BERDASARKAN SATISFACTION

(KEPUASAN) ... 99 TABEL 4.13 TANGGAPAN TERHADAP PERILAKU PASCA BERKUNJUNG KE MUSEUM GEOLOGI BANDUNG BERDASARKAN REVISIT INTENTION

(KEINGINAN BERKUNJUNG KEMBALI) ... 100 TABEL 4.14 TANGGAPAN TERHADAP PERILAKU PASCA BERKUNJUNG KE MUSEUM GEOLOGI BANDUNG BERDASARKAN WORD OF MOUTH

RECOMMENDATION (REKOMENDASI KEPADA ORANG LAIN)... 101 TABEL 4.15 REKAPITULASI HASIL TANGGAPAN TERHADAP PERILAKU

PASCA BERKUNJUNG ... 102 TABEL 4.16 UJI NORMALITAS DENGAN MENGGUNAKAN RUMUS

(10)

DAFTAR GAMBAR

GAMBAR 1.1 PERSENTASE PERILAKU PASCA BERKUNJUNG KE

MUSEUM GEOLOGI BANDUNG ... 6

GAMBAR 2.1 UNSUR-UNSUR PENTING DALAM SISTEM PEMASARAN

PARIWISATA ... 13

GAMBAR 2.2 MUSEUM EXCHANGE

TRANSACTIONS AND

RELATIONSHIPS

... 18

GAMBAR 2.3

DEGREE OF DESIGN AND ORCHESTRATION OF

MUSEUM EXPERIENCE

... 21

GAMBAR 2.4

RANGE OF MUSEUM EXPERIENCE

... 22

GAMBAR 2.5 KOMPONEN

MUSEUM EXPERIENCE

... 24

GAMBAR 2.6 MODEL PERILAKU KONSUMEN ... 25

GAMBAR 2.7 MODEL OF CONSUMER BEHAVIOR ... 26

GAMBAR 2.8 BUYER DECISION PROCESS ... 27

GAMBAR 2.9 KERANGKA PEMIKIRAN PENGARUH

MUSEUM

EXPERIENCE

MUSEUM GEOLOGI BANDUNG TERHADAP PERILAKU

PASCA BERKUNJUNG ... 39

GAMBAR 2.10 PARADIGMA PENELITIAN PENGARUH

MUSEUM

EXPERIENCE

MUSEUM GEOLOGI BANDUNG TERHADAP PERILAKU

PASCA BERKUNJUNG ... 40

GAMBAR 3.1 REGRESI BERGANDA ... 70

GAMBAR 4.1 PETA JABATAN UNIT PELAKSANA TEKNIS MUSEUM

GEOLOGI BADAN GEOLOGI ... 76

GAMBAR 4.2 PENGUNJUNG NON-ROMBONGAN BERDASARKAN

JENIS KELAMIN DAN USIA ... 78

GAMBAR 4.3 REKAN PENGUNJUNG SAAT BERKUNJUNG KE

MUSEUM GEOLOGI BANDUNG ... 81

GAMBAR 4.4 INTENSITAS PENGUNJUNG BERKUNJUNG KE

MUSEUM GEOLOGI BANDUNG ... 82

(11)

GAMBAR 4.6

MUSEUM EXPERIENCE

MUSEUM GEOLOGI BANDUNG

PADA GARIS KONTINUM ... 87

GAMBAR 4.7 PERILAKU PASCA BERKUNJUNG MUSEUM GEOLOGI

BANDUNG PADA GARIS KONTINUM ... 98

GAMBAR 4.8 NORMAL PROBABILITY PLOT ... 104

GAMBAR 4.9 DIAGRAM STRUKTUR HIPOTESIS ... 112

GAMBAR 4.10 TANGGAPAN PENGUNJUNG NON-ROMBONGAN

TERHADAP

MUSEUM EXPERIENCE

MUSEUM GEOLOGI BANDUNG 113

GAMBAR 4.11 TANGGAPAN PENGUNJUNG NON-ROMBONGAN

TERHADAP PERILAKU PASCA BERKUNJUNG KE MUSEUM GEOLOGI

(12)

1 BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penelitian

Peradaban manusia merupakan proses berkelanjutan yang menghasilkan sebuah kebudayaan. Karakteristik kebudayaan suatu bangsa berbeda bergantung pada tempat dan masa berlangsungnya suatu peradaban. Museum menyimpan benda-benda hasil peninggalan suatu peradaban sebagai upaya pelestarian kebudayaan suatu bangsa dan mempresentasikannya untuk menjadi

bahan refleksi bagi bangsa itu sendiri. Hal ini menempatkan museum sebagai salah satu wadah yang memiliki peran penting dalam eksistensi suatu bangsa.

Museum sebagai lembaga non-profit yang mengelola warisan kebudayaan manusia untuk tujuan pendidikan dan kesenangan atau rekreasi menempatkan museum sebagai sarana publik yang dapat dijadikan tujuan wisata dan tempat pembelajaran seperti yang tercantum pada konferensi umum International Council of Museum (ICOM) ke-21 di Wina, Austria, pada tahun 2007.

Museum merupakan sarana penting dalam pertukaran budaya, pelestarian budaya, kerjasama dan perdamaian dunia. Hal ini yang disampaikan oleh ICOM

dalam Hari Museum Internasional atau International Museum Day (IMD) yang diselenggarakan pada tanggal 18 Mei setiap tahunnya, pada Tahun 2015 ini akan diselenggarakan dengan tema “Museums for a sustainable society”.

(13)

Perkembangan museum di berbagai Negara diikuti oleh meningkatnya kesadaran masyarakat akan pentingnya museum. Salah satu bentuk apresiasi terhadap museum adalah dengan mengunjunginya. Beberapa museum terkenal dan paling banyak dikunjungi di dunia disajikan dalam Tabel 1.1 berikut.

TABEL 1.1

MUSEUM POPULER DI DUNIA

NO MUSEUM DAN LOKASI JUMLAH KUNJUNGAN

2012 2013

1 LOUVRE, Paris, France 9,720,000 9,334,000 2 NATIONAL MUSEUM OF NATURAL HISTORY, Washington DC 7,600,000 8,000,000

3 NATIONAL MUSEUM OF CHINA, Beijing, China 5,370,000 7,450,000 4 NATIONAL AIR AND SPACE MUSEUM, Washington DC 6,800,000 6,970,000 5 BRITISH MUSEUM, London, U.K. 5,576,000 6,701,000 Sumber : Modifikasi GLOBAL ATTRACTIONS ATTENDANCE REPORT, 2013

Tabel 1.1 menunjukkan bahwa museum banyak dikunjungi dan menjadi salah

satu daya tarik dari suatu kawasan wisata. National Museum of China di Beijing berada pada peringkat ketiga sebagai museum dengan pengunjung terbanyak dalam skala dunia pada tahun 2013 versi Themed Entertainment Association, menunjukkan bahwa museum merupakan salah satu daya tarik wisata di kawasan asia pasifik.

Indonesia sebagai salah satu Negara di kawasan Asia Pasifik memiliki daya tarik wisata religi dan heritage sebesar 80% terhadap wisatawan mancanegara (wisman) berdasarkan Passenger exit survey (PES) 2013 dari Pusat Data dan Informasi Kementerian Pariwisata. Wisata heritage di Indonesia didukung dengan adanya berbagai tempat, benda, dan bangunan bersejarah, seperti candi-candi,

situs purbakala, monumen bersejarah, dan museum.

(14)

Museum sebagai rumah peradaban nusantara menjadikan museum menjadi daya tarik suatu kawasan wisata seperti Jawa Barat. Data dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jawa Barat menunjukkan pada tahun 2012 Provinsi Jawa Barat dikunjungi oleh 1.024.434 wisman dan 28.361.263 wisatawan nusantara (wisnus) sehingga total kunjungan wisatawan pada tahun 2012 berjumlah 29.385.697

wisatawan.

Kota Bandung sebagai salah satu tujuan wisata di kawasan Jawa Barat mendapatkan perhatian yang cukup baik dari pemerintah setempat. Perbaikan sarana dan prasarana dilakukan guna menambah kenyamanan wisatawan. Salah satunya perhatian Pemerintah Kota Bandung terhadap museum yang dapat dilihat dari dinamisnya perkembangan museum di Kota Bandung yang memproyeksikan Kota Bandung sebagai Kota Museum. Beberapa museum di Kota Bandung ditunjukkan dalam Tabel 1.2 berikut.

TABEL 1.2

DATA KUNJUNGAN KE MUSEUM DI KOTA BANDUNG TAHUN 2012

No Museum dan Lokasi Jenis

Museum

Jumlah

Pengunjung Total Pengunjung Wisnus Wisman

1 Geologi, Jl. Diponegoro No. 57 Bandung Khusus 259.053 1.448 260.501

2 Sri Baduga, Jl. BKR No. 158 Bandung Umum 156.314 170 150.484

3 Konferensi Asia Afrika, Jl. Asia Afrika No. 5 Bandung Khusus 107.088 2.883 109.971

4 Mandalawangsit, Jl. Lembong No. 38 Bandung Khusus 20.878 - 20.878 5 Pos Indonesia, Jl. Cilaki No.73 Bandung Khusus 17.068 157 17.225

Sumber : Modifikasi Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat, 2014

Tabel 1.2 menunjukkan Museum Geologi Bandung merupakan museum yang

paling banyak dikunjungi di Kota Bandung. Museum Geologi Bandung merupakan unit pelaksana teknis dari Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral yang menyajikan berbagai koleksi dari hasil penyelidikan kegeologian.

(15)

Mijnwezen” yang berganti nama menjadi “Dienst van den Mijnbouw”. Bentuk

bangunan berasitektur eropa yang seperti layaknya landmark-landmark Kota Bandung yang dibangun pada masa pemerintahan belanda ini berada di areal 10.857 m2. Museum ini memiliki tugas untuk melaksanakan pengelolaan, penelitian, pengembangan, konservasi, peragaan, dan penyebar-luasan informasi

koleksi geologi.

Pengunjung Museum Geologi Bandung dikelompokkan kedalam tiga kategori, pelajar, umum, dan asing. Perkembangan kunjungan secara keseluruhan di Museum Geologi Bandung dirasakan kurang baik, terlihat dari jumlah kunjungan pada tahun 2012 yang mengalami peningkatan sebesar 80,11% dari jumlah pengunjung tahun 2011 namun kemudian menurun 35.48% di tahun 2013 dan pada tahun 2014 terjadi kenaikan jumlah kunjungan sebesar 5,36% seperti digambarkan dalam Tabel 1.3 berikut.

TABEL 1.3

JUMLAH PENGUNJUNG MUSEUM GEOLOGI BANDUNG TAHUN 2009-2014

KLASIFIKASI

PENGUNJUNG/TAHUN 2009 2010 2011 2012 2013 2014

PELAJAR 269,940 339,066 386,069 456,522 463,782 494,293

UMUM 54,003 58,088 52,064 334,526 45,557 42,547

ASING 2,250 3,572 3,211 3,859 3,516 3,517

TOTAL 326,193 400,726 441,344 794,907 512,855 540,357

Sumber : Unit Pelaksana Teknis Museum Geologi Bandung

Tabel 1.3 menunjukkan kunjungan dari kategori pelajar terus bertambah dari tahun ke tahun dan pengunjung asing terbilang cukup stabil. Sedangkan pengunjung umum pada tahun 2012 mengalami peningkatan sebesar 543% dibanding tahun 2011, akan tetapi mengalami penurunan pada tahun-tahun berikutnya dengan presentase penurunan sebesar 86% di tahun 2013 dan 7% di tahun 2014.

(16)

pengunjung kategori umum dapat disebabkan karena banyaknya alternatif kegiatan dan tempat tujuan wisata yang dapat dikunjungi oleh pengunjung umum dan citra museum sebagai tempat penyimpanan benda bersejarah. Selain penurunan jumlah kunjungan pengunjung umum pihak pengelola museum pun mengutarakan kurangnya kunjungan ulang dari pengunjung kategori tersebut.

Menurunnya jumlah kunjungan dan kurangnya kunjungan ulang dari pengunjung kategori umum menunjukkan perilaku pasca berkunjung yang kurang baik.

Perilaku pasca berkunjung akan memberikan banyak kontribusi bagi museum sendiri. Museum memerlukan biaya yang lebih besar untuk memperoleh pengunjung baru, sedangkan perilaku pasca berkunjung yang baik akan memberikan promosi yang lebih efektif dengan biaya yang lebih efisien, museum akan memiliki pengunjung setia yang memberikan keuntungan yang stabil, dan museum dapat lebih mengenal pengunjungnya dan memperbaiki layanan yang ada.

Museum yang mengenal pengunjungnya dan dapat menyesuaikan

layananannya akan memberikan pengalaman yang memenuhi harapan pengunjungnya sehingga pengunjung merasa puas. Pengunjung yang merasa puas cenderung akan melakukan kunjungan ulang dan rekomendasi positif kepada orang lain.

Perilaku pasca berkunjung dikatakan oleh Neil, et.al (2008:180-182) sebagai

postpurchase assessment and action yang dapat dilihat dari kepuasan setelah mengunjungi museum, kepuasan atau ketidak puasan inilah yang akan menimbulkan keinginan untuk kembali berkunjung, dan rekomendasi untuk berkunjung kepada orang lain.

(17)

63,33% akan merekomendasikan museum kepada orang lain. Hasil pra penelitian tersebut dapat dilihat pada Gambar 1.1 berikut.

Sumber : Hasil Pengolahan Pra Penelitian, 2015

GAMBAR 1.1

PERSENTASE PERILAKU PASCA BERKUNJUNG KE MUSEUM GEOLOGI BANDUNG

Perilaku pasca berkunjung dinilai sangat penting karena dapat mendorong atau mencegah kunjungan kembali, untuk itu museum perlu mengetahui apa yang disukai dan tidak disukai pengunjung umum mengenai museum experience

yang dialaminya. Museum experience sebagai suatu bentuk tawaran museum

ditujukan untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan pengunjung. Hal ini akan memberikan pengalaman dan kesan yang tertanam dalam benak pengunjung yang berguna sebagai sumber informasi dan referensi mengenai museum.

Museum Geologi Bandung dalam menciptakan pengalaman yang baik bagi pengunjung mengikuti perkembangan zaman dengan memiliki website khusus untuk promosi didukung dengan akun jejaring sosialnya. Website dan akun jejaring sosial disediakan sebagai salah satu sumber informasi yang dapat dipergunakan pengunjung dan masyarakat. Pada tahun 2010 telah dibentuk komunitas pecinta museum dengan nama Komunitas Sahabat Museum Geologi Bandung agar pemasaran museum lebih bersahabat dan berbasis komunitas.

0,00 50,00 100,00

Kepuasan

Keinginan

berkunjung kembali Merekomendasikan untuk berkunjung 50,00

46,67 63,33

50,00 53,33

36,67

Ya

(18)

Strategi yang dipergunakan pihak museum memberikan pengalaman kepada pengunjung dan menghadapi persaingan dengan pilihan wisata lainnya yang bersifat lebih atraktif dapat dilihat dalam Tabel 1.4.

TABEL 1.4

STRATEGI PENCIPTAAN PENGALAMAN PENGUNJUNG MUSEUM GEOLOGI BANDUNG

NO

STRATEGI PENCIPTAAN

PENGALAMAN PENGUNJUNG

JENIS KEGIATAN

1 Layanan Perpustakaan Penyediaan berbagai literature yang berkaitan dengan studi kegeologian

2 Pengelolaan Koleksi Pengelolaan koleksi

3 Pelestarian Koleksi Pelestarian Koleksi termasuk menjaga keamanannya

4 Penyajian Koleksi

a. Pameran tetap dan khusus

b. Pengembangan koleksi dan ruang peragaan c. Penyajian informasi dalam alat interaktif

seperti alat peraga gempa bumi dan area bermain di lantai 2

5 Bimbingan Edukasi

a. Bimbingan/pemanduan keliling b. Pemutaran slide program dan film c. Metode ceramah

d. Diskusi terhadap koleksi yang dipamerkan

6 Publikasi Museum

a. Penyuluhan ke sekolah-sekolah b. Perlombaan

c. Event

d. Press releases di berbagai media seperti penerbitan (bulletin/ mading, buku panduan, leaflet, brosur, guide map) dan media elektronik

e. Eksursi f. Seminar

g. Sahabat Museum Geologi

h. Media social (website, path twitter, facebook) i. Iklan layanan masyarakat

j. Kerjasama dengan instansi lain baik swasta maupun pemerintah

Sumber : Modifikasi Unit Pelaksana Teknis Museum Geologi Bandung

(19)

menyenangkan dan kesan yang mendalam diharapkan akan memberikan kepuasan kepada pengunjung. Sehingga pengunjung merasa ingin kembali ke museum dan merekomendasikannya kepada orang lain. Museum experience

yang ditawarkan Museum Geologi Bandung dapat berupa recreation, sociability,

learning experience, aesthetic experience, dan issue - oriented experience.

Recreation di Museum Geologi Bandung dapat dilakukan dengan cara bersantai menikmati pemandangan kawasan bersejarah; museum buka pada hari Senin – Kamis pada pukul 08.00 – 16.00 WIB, Sabtu – Minggu pada pukul 08.00 – 14.00 WIB, Jumat ditutup untuk pemeliharaan koleksi; beristirahat sambil

menikmati taman siklus batuan di udara terbuka; menggunakan alat peraga interaktif seperti peraga getaran, simulator gempa bumi, dan penggalian fosil interaktif; menikmati sajian di kafetaria; berbelanja di toko cinderamata yang menyediakan aneka cinderamata seperti batuan, fosil, buku dan CD pengetahuan geologi; menyaksikan pemutaran film; mempelajari mengenai batuan dalam arena bermain di lantai 2.

Kegiatan sociability di museum diantaranya seperti menghadiri pameran bersama kelompok; memperhatikan pengunjung lain; tempat bertemunya berbagai pengunjung dengan karakteristik yang beragam; menjadikan museum sebagai salah satu pilihan tempat untuk bertemu seseorang seperti makan siang di kafetaria; mengikuti event yang diselenggarakan museum; tanya jawab antara pengunjung dan tour guide mengenai sejarah kegeologian Indonesia; seminar, ceramah, atau sosialisasi di auditorium dan ruang edukasi.

Learning experience di museum Geologi Bandung yang dapat diperoleh diantaranya mengenai pengetahuan sejarah kehidupan di muka bumi di ruang

(20)

Aesthetic experience di museum diantaranya tata letak museum yang rapi dan menarik serta pengunjung dapat menikmati arsitektur bangunan yang klasik. Sedangkan celebrative experience di museum diantaranya menonton pemutaran film mengenai sejarah manusia; mengetahui asal mula pembentukan kehidupan; menghargai proses penciptaan semesta; mengetahui perkembangan Museum

Geologi Bandung melalui prasasti yang ada di lantai 2.

Issue - oriented experience di museum yang dapat diperoleh pengunjung mengenai issue kegeologian diantaranya dengan melihat dan mempelajari meletusnya Gunung Merapi di lantai 2 melalui replika sisa-sisa letusan Gunung Merapi dan mengetahui karakteristik gempa bumi melalui simulator gempa bumi.

Neil, et all (2008:302-303) mengatakan, “Museum leaders and staff increasingly recognize the importance of creating a context for experiences that

meet visitor needs and expectations.” Dengan adanya interaksi dan pengalaman yang baik yang didapatkan pengunjung diharapkan memberikan kontribusi positif terhadap perilaku pasca berkunjung yang baik.

Berdasarkan uraian di atas maka perlu dilakukan penelitian mengenai,

“PENGARUH MUSEUM EXPERIENCE TERHADAP PERILAKU PASCA

BERKUNJUNG (Survei terhadap Pengunjung Non-Rombongan Museum

Geologi Bandung)

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian di atas, maka dapat dirumuskan masalah penelitian sebagai berikut :

1. Bagaimana gambaran museum experience pada Museum Geologi Bandung melalui dimensi recreation, sociability, learning experience, aesthetic experience, celebrative experience, dan issue - oriented experience

(21)

non-rombongan di Museum Geologi Bandung

3. Bagaimana pengaruh museum experience Museum Geologi Bandung terhadap perilaku pasca berkunjung pengunjung non-rombongan

1.3 Tujuan Penelitian

Berdasarkan rumusan masalah tersebut maka penelitian ini bertujuan memperoleh hasil temuan mengenai :

1. Gambaran Museum experience pada Museum Geologi Bandung melalui dimensi recreation, sociability, learning experience, aesthetic experience, celebrative experience, dan issue - oriented experience

2. Gambaran perilaku pasca berkunjung pengunjung non-rombongan Museum Geologi Bandung

3. Pengaruh museum experience Museum Geologi Bandung terhadap perilaku pasca berkunjung pengunjung non-rombongan

1.4 Kegunaan Penelitian

1.4.1 Kegunaan secara Teoritis

Penelitian ini dilakukan guna memperoleh pemahaman yang lebih luas mengenai ilmu pemasaran pada umumnya dan konsep museum experience pada khususnya. Hasil penelitian diharapkan dapat memberikan sumbangan dan masukkan pada pengembangan ilmu manajemen pemasaran pariwisata terutama mengenai museum experience dan perilaku pasca berkunjung.

1.4.2 Kegunaan secara Praktis

(22)
(23)

BAB III

OBJEK DAN METODE PENELITIAN

3.1 Objek Penelitian

Penelitian ini menganalisis mengenai bagaimana pengaruh museum

experience terhadap perilaku pasca berkunjung para pengunjung Museum Geologi Bandung. Adapun yang menjadi objek dalam penelitian ini sebagai variabel bebas (independent variable) adalah museum experience dan variabel terikat (dependent variable) adalah perilaku pasca berkunjung. Variabel penelitian pada umumnya adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2013:58).

Menurut Sugiyono (2013:59), variabel bebas adalah variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel terikat. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah museum experience (X) yang

terdiri dari enam dimensi yaitu recreation (X1), sociability (X2), learning experience (X3), aesthetic experience (X4), celebrative experience (X5), dan

issue-oriented experience (X6). Sedangkan variabel terikat merupakan variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat, karena adanya variabel bebas (Sugiyono, 2013:59). Variabel terikat dalam penelitian ini yaitu perilaku pasca berkunjung (Y) yang terdiri dari kepuasan, keinginan berkunjung kembali, dan rekomendasi untuk berkunjung kepada orang lain.

Unit analisis atau yang dijadikan responden dalam penelitian ini adalah pengunjung dari kalangan pelajar dan umum non-rombongan dengan minimum

(24)

oleh sebab itu metode penelitian yang digunakan oleh peneliti adalah metode

cross-sectional. Data yang dikumpulkan hanya sekali dengan menyebarkan kuesioner kepada pengunjung yang telah mengunjungi Museum Geologi Bandung.

Menurut Malhotra (2009:101), “cross sectional design is a type of research

design involving the one-time collection of information from any given sample of

population elements.” Dari objek penelitian tersebut, penelitian ini akan

menganalisis mengenai bagaimana pengaruh museum experience terhadap perilaku pasca berkunjung di Museum Geologi Bandung.

3.2 Metode Penelitian

3.2.1 Jenis Penelitian dan Metode yang Digunakan

Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah jenis penelitian deskriptif dan verifikatif. Menurut Sugiyono (2013:53) mendefinisikan bahwa:

Penelitian deskriptif adalah penelitian yang berkenaan dengan pernyataan terhadap keberadaan variabel mandiri, baik satu variabel atau lebih (variabel mandiri adalah variabel yang berdiri sendiri, bukan variabel independen, karena variabel independen selalu dipasangkan dengan variabel dependen).

Berdasarkan definisi tersebut, maka penelitian deskriptif dapat disimpulkan sebagai penelitian yang dirancang untuk mendeskripsikan karakteristik dari sebuah populasi atau fenomena. Penelitian deskriptif bertujuan untuk memperoleh deskripsi atau gambaran mengenai museum experience dan perilaku pasca berkunjung di Museum Geologi Bandung.

Arikunto (2009:7) mengungkapkan mengenai penelitian verifikatif pada

(25)

to date. Sifat verifikatif pada dasarnya ingin menguji kebenaran dari suatu hipotesis yang dilaksanakan melalui pengumpulan data di lapangan, dalam hal ini penelitian verifikatif bertujuan untuk mengetahui pengaruh museum experience

terhadap perilaku pasca berkunjungdi Museum Geologi Bandung.

Berdasarkan jenis penelitian, yaitu deskriptif dan verifikatif maka metode

yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode explanatory survey. Metode

explanatory survey menurut Sugiyono (2011:7) adalah:

Metode penelitian yang dilakukan pada populasi besar maupun kecil, tetapi data yang dipelajari adalah data dari sampel yang diambil dari populasi tersebut. Sehingga ditemukan kejadian-kejadian relatif, distribusi dan hubungan-hubungan antar variabel sosiologis maupun psikologis.

3.2.2 Operasionalisasi Variabel

Menurut Sugiyono (2011:113) yang dimaksud dengan operasionalisasi variabel adalah “bagaimana caranya kita mengukur suatu variabel, untuk mengetahui apa yang menjadi konsep teoritis dan konsep analitis, maka perlu adanya penjabaran konsep melalui operasionalisasi variabel.”

Penelitian ini mengkaji dua variabel inti yaitu museum experience sebagai variabel bebas dan perilaku pasca berkunjung sebagai variabel terikat. Konsep operasionalisasi variabel dalam penelitian ini digunakan untuk mengukur skor atau nilai dari variabel Y (perilaku pasca berkunjung) dilihat dari segi operasional variabel X (museum experience). Penjabaran operasional dari variabel-variabel yang diteliti dapat dilihat pada Tabel 3.1 berikut ini:

TABEL 3.1

OPERASIONALISASI VARIABEL

Variabel Sub Variabel

Konsep

Variabel Indikator Ukuran Skala

No.

Neil, et.al (2008:302) mengutarakan museum experience sebagai suatu konteks untuk pengalaman yang memenuhi kebutuhan dan ekspektasi pengunjung

(26)

Variabel Sub Variabel

Konsep

Variabel Indikator Ukuran Skala

No.

(27)

Variabel Sub Variabel

Konsep

Variabel Indikator Ukuran Skala

(28)

Variabel Sub Variabel

Konsep

Variabel Indikator Ukuran Skala

(29)

Variabel Sub Variabel

Konsep

Variabel Indikator Ukuran Skala

(30)

Variabel Sub Variabel

Konsep

Variabel Indikator Ukuran Skala

No.

Neil, et.al (2008:180-182) mengutarakan perilaku pasca berkunjung sebagai

postpurchase assessment and action yang dapat dilihat dari kepuasan setelah mengunjungi museum, kepuasan atau ketidak puasan inilah yang akan menimbulkan keinginan untuk kembali berkunjung, dan rekomendasi untuk berkunjung kepada orang lain.

(31)

Variabel Sub Variabel

Konsep

Variabel Indikator Ukuran Skala

No.

Sumber : Pengolahan data 2014

3.2.3 Sumber dan Cara Penentuan Data

Sumber data penelitian adalah sumber data yang diperlukan untuk penelitian. Menurut Arikunto (2009:129), “Sumber data adalah subjek dari mana data diperoleh.” Berdasarkan jenis, data dibedakan menjadi dua yaitu data primer dan

(32)

1. Data primer

Data primer merupakan data yang dikumpulkan secara langsung oleh peneliti untuk menjawab masalah atau tujuan penelitian berupa survey ataupun observasi.

2. Data sekunder

Data yang dikumpulkan untuk beberapa tujuan selain masalah yang dihadapi. Sumber data sekunder bisa diperoleh dari dalam suatu perusahaan (sumber internal), berbagai internet, website, perpustakaan umum maupun lembaga pendidikan, membeli dari perusahaan-perusahaan yang memang mengkhususkan diri untuk menyajikan data sekunder.

Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan sekunder. Sumber data primer diperoleh dari hasil penelitian secara empirik melalui kuesioner yang akan disebarkan kepada para responden, sedangkan data sekunder diantaranya diperoleh dari berbagai sumber. Data dan sumber

data yang digunakan dalam penelitian ini dapat dilihat pada Tabel 3.2 berikut: TABEL 3.2

JENIS DAN SUMBER DATA

No Data Jenis

Produk Wisata yang Menjadi Kontributor Kunjungan Wisatawan Mancanegara ke Indonesia

Sekunder Internet - - -

3 Data Kunjungan ke Museum di

Provinsi Jawa Barat Tahun 2010 Sekunder

Disbudpar Kab./Kota di

Sekunder Unit Pelaksana Teknis

Museum Geologi Bandung - - -

5 Tanggapan Wisatawan Edukasi

Mengenai Museum Experience Primer

Wisatawan Edukasi

(33)

No Data Jenis

Data Sumber Data

Temuan

T1 T2 T3 Museum Geologi Bandung

6

Tanggapan Wisatawan Edukasi Mengenai Perilaku pasca berkunjung

Primer Wisatawan Edukasi

Museum Geologi Bandung - √ √

Sumber : Pengolahan Berbagai Sumber, 2014

Keterangan:

T1 digunakan untuk memperoleh gambaran museum experience. T2 digunakan untuk memperoleh gambaran perilaku pasca berkunjung. T3 digunakan untuk memperoleh temuan mengenai pengaruh museum

experience terhadap perilaku pasca berkunjung.

3.2.4 Populasi, Sampel dan Teknik Sampel 3.2.4.1 Populasi

Populasi merupakan sekelompok orang, kejadian, atau segala sesuatu yang memiliki karakteristik tertentu yang ingin dipelajari sifat-sifatnya. Dalam pengumpulan dan menganalisa suatu data, langkah pertama yang sangat penting adalah menentukan populasi terlebih dahulu. Menurut Sugiyono (2013:115), “populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek atau subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya.” Malhotra (2009:371) menyatakan “populasi merupakan kumpulan semua elemen atau objek dimana didalamnya terdapat informasi yang dicari peneliti dan kemudian akan dibuat kesimpulan.”

Berdasarkan definisi populasi di atas maka populasi pada penelitian ini adalah jumlah pengunjung umum Museum Geologi Bandung tahun 2014 yang terus mengalami penurunan dari tahun-tahun sebelumnya yaitu sebanyak 42.547 orang.

3.2.4.2 Sampel

Menurut Sugiyono (2013:116), “Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut.” Bila populasi besar, dan

(34)

memudahkan peneliti dalam melakukan penelitian. Sampel merupakan perwakilan dari populasi penelitian. Dengan adanya sampel, maka waktu, tenaga dan biaya yang dikeluarkan oleh peneliti menjadi lebih efisien.

Untuk menjadikan sampel penelitian representatif, maka perlu ditentukan jumlah sampel yang akan digunakan. Dalam menentukan ukuran sampel

dilakukan dengan menggunakan rumus dari Slovin dalam (Riduwan dan Akdon, 2013:254) yaitu dengan persamaan berikut ini:

=� +

Keterangan:

n = jumlah sampel N = jumlah populasi

d = presisi (ditetapkan 10% dengan tingkat kepercayaan 90%) Berdasarkan perhitungan menggunakan rumus Slovin, maka ukuran sampel pada penelitian ini adalah sebagai berikut:

= . 7 × ,. 7 + = 99,77 ≈

Berdasarkan teknik perhitungan tersebut diperoleh hasil sampel sebanyak 100 orang.

3.2.4.3 Teknik sampling

Teknik sampel merupakan suatu teknik pengambilan sampel yang akan digunakan dalam penelitian, untuk mendapatkan sampel representatif, maka harus diupayakan subjek dalam populasi memiliki peluang yang sama untuk menjadi sampel, sehingga peneliti menggunakan teknik probability sampling

yang berarti teknik sampling memberi peluang yang sama bagi setiap unsur atau anggota populasi yang dipilih menjadi anggota sampel, khususnya Systematic Random Sampling.

(35)

yang sama untuk dijadikan sampel (Sugiyono, 2013:118). Menurut Malhotra (2009:382), “Systematic Random Sampling adalah teknik pemilihan sampel dari populasi yang dilakukan secara acak hanya untuk sampel yang pertama dari sejumlah sampel, sedangkan untuk sampel berikutnya dipilih secara sistematis.”

Cara penggunaan teknik sampling random sistematik adalah dengan

menentukan unsur pertama dari sampling yang akan diambil. Selanjutnya ditempuh dengan cara memanfaatkan interval sampel. Interval sampel adalah angka yang menunjukkan jarak antara nomor-nomor urut yang terdapat dalam kerangka sampling yang akan dijadikan patokan dalam menentukan atau memilih unsur-unsur sampling kedua dan seterusnya hingga unsur ke-n. Interval sampel biasanya dilambangkan dengan huruf k.

Dalam penelitian ini ditentukan interval sampel adalah 10 dan unsur sampling pertama yang dipilih adalah 010. Maka penentuan unsur-unsur sampel selanjutnya adalah 020, 030, 040 dan seterusnya hingga mencapai jumlah sampel sebanyak 100. Maka dengan teknik tersebut peneliti melakukan survei

yang dilakukan pada pengunjung umum yang mengunjungi Museum geologi Bandung tanpa terlibat dalam suatu rombongan khusus dengan kata lain survei dilakukan pada pengunjung umum yang berkunjung ke museum berdasarkan keinginan sendiri baik secara individu maupun bersama keluarga atau teman.

3.2.5 Teknik Pengumpulan Data

Pengumpulan data diperlukan untuk menguji anggapan dasar dan hipotesis. Pengumpulan data yang yang tepat dapat diperoleh dengan menggunakan instrument yang tepat (Sugiyono, 2013:193). Untuk mendapatkan data yang

diperlukan, maka teknik pengumpulan data yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah:

(36)

ahli melalui sumber bacaan yang berhubungan dan menunjang terhadap variabel-variabel yang diteliti dalam penelitian ini antara lain mengenai

museum experience dan perilaku pasca berkunjung.

2. Obervasi, Sutrisno Hadi (1986) dalam Sugiyono (2013:203) mengutarakan bahwa observasi merupakan suatu proses yang kompleks,

tersusun dari pelbagai hal dan yang terpenting adalah pengamatan dan ingatan. Observasi dilakukan dengan mengamati objek yang sedang diteliti yaitu museum experience Museum Geologi Bandung dan pengalaman pengunjungnya.

3. Angket atau kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawab (Sugiyono, 2013:199). Angket berisi pertanyaan tertutup mengenai karakteristik responden, pengalaman responden, penilaian responden terhadap museum experience Museum Geologi Bandung yang diantaranya yaitu recreation, sociability, learning

experience, aesthetic experience, celebrative experience dan issue-oriented experience; serta terhadap perilaku pasca berkunjungnya yang dilihat dari kepuasan, keinginan untuk berkunjung kembali, dan merekomendasikan museum kepada orang lain.

4. Wawancara yaitu dengan melakukan wawancara secara langsung untuk mendapat informasi yang dibutuhkan terhadap pengunjung dan staff Museum Geologi Bandung. Wawancara dilakukan untuk menemukan permasalahan yang harus diteliti dad an untuk mengetahui hal-hal dari responden secara mendalam (Sugiyono, 2013:194).

3.2.6 Hasil Pengujian Validitas dan Realibilitas

(37)

Uji validitas adalah untuk mengetahui tepat tidaknya angket yang tersebar. Hasil penelitian yang valid merupakan hasil penelitian yang terdapat kesamaan antara data yang terkumpul dengan data yang sesungguhnya terjadi pada objek yang diteliti. Menurut Sugiyono (2013:455), “Validitas merupakan derajat ketepatan antara data yang terjadi pada obyek penelitian dengan data yang dilaporkan oleh peneliti.” Validitas merupakan suatu ukuran yang menunjukkan

kevalidan dari suatu instrumen.

Malhotra (2009:316) mengungkapkan bahwa, “validity is the extent to which differences in observed scale scores reflect true differences among objects on the

characteristics being measured, rather than systematic or random errors.” Sebuah

instrumen dikatakan valid apabila dapat mengungkap data dari variabel yang diteliti secara tepat. Tinggi rendahnya validitas instrumen menunjukkan sejauh mana data yang terkumpul tidak menyimpang dari gambaran tentang validitas yang dimaksud.

Adapun rumus yang dipakai atau digunakan untuk menghitung atau

menunjukkan kevalidan suatu instrumen adalah rumus Korelasi Product Moment, yang dikemukakan oleh Pearson dalam Sugiyono (2013:276) sebagai berikut:

= ∑ − ∑ ∑

√ ∑ − ∑ ∑ − ∑

Keterangan:

r = koefisien validitas item yang dicari

X = skor yang diperoleh subjek dari seluruh item Y = skor total

∑ = jumlah skor dalam distribusi X ∑ = jumlah skor dalam distribusi Y

∑ = jumlah kuadrat dalam skor distribusi X ∑ = jumlah kuadrat dalam skor distribusi Y n = banyaknya responden

Besarnya koefisien korelasi menurut Sugiyono (2013:250) adalah sebagai berikut:

(38)

INTERPRETASI BESARNYA KOEFISIEN KORELASI

Interval Koefisien Interpretasi

Antara 0,80-1,000 Sangat tinggi

Antara 0,60-0,799 Tinggi

Antara 0,40-0,599 Cukup

Antara 0,20-0,399 Rendah

Antara 0,00-0,199 Sangat Rendah

Sumber : Sugiyono (2013:250)

Pengujian keberartian koefisien korelasi (t) dilakukan dengan taraf

signifikansi 5%. Rumus uji t yang akan digunakan sebagai berikut:

1. Nilai r dibandingkan dengan nilai r tabel dengan dk = n-2 dan taraf signifikansi α= 0,05.

2. Item pertanyaan yang diteliti dikatakan valid, jika ℎ� ��> �� 3. Item pertanyaan yang diteliti dikatakan tidak valid, jika ℎ� ��< ��

4. Berdasarkan kuesioner yang diuji terhadap 30 responden dengan tingkat signifikansi 5% (0,05) dan derajat kebebasan (dk) adalah n-2 (30-2=28) maka didapat nilai �� sebesar 0,361.

Berdasarkan hasil pengolahan data dengan menggunakan software

komputer SPSS (Statistical Package for the social sciencies) 18 menunjukkan bahwa item-item pertanyaan dalam kuesioner valid. Berikut Tabel 3.4 tentang hasil uji validitas dari instrumen penelitian ini :

TABEL 3.4

HASIL PENGUJIAN VALIDITAS INSTRUMEN PENELITIAN

No. Pernyataan �� Signifikansi Keterangan

Museum Experience Recreation (rekreasi)

1.

Kesenangan saat mengunjungi Museum Geologi Bandung secara bebas

0,762 0,361 0,000 Valid

2.

Kebebasan menggunakan alat peraga saat berada di Museum Geologi Bandung

(39)

No. Pernyataan �� Signifikansi Keterangan

Kesegaran kembali jiwa dan raga yang didapatkan dari kegiatan di Museum Geologi Bandung

0,834 0,361 0,000 Valid

Sociability

5.

Interaksi pengunjung dengan pengunjung lain di Museum Geologi Bandung untuk terlibat dalam kegiatan pameran, pemutaran film, seminar, dan perlombaan secara berkelompok di Museum Geologi Bandung

0,802 0,361 0,000 Valid

Learning Experience (Pengalaman belajar)

8. (asal mula bumi hingga pembangunan dan museum untuk melatih rasa keingintahuan dan

merasakan hasil penemuan di Museum Geologi

Bandung

0,685 0,361 0,000 Valid

11. Pembelajaran yang

(40)

No. Pernyataan �� Signifikansi Keterangan interaktif di Museum Geologi

Bandung

Aesthetic Experience (Pengalaman estetis) 12. Kemenarikan tata letak

Museum Geologi Bandung 0,762 0,361 0,000 Valid

13. Kenyamanan tata cahaya

Museum Geologi Bandung 0,538 0,361 0,000 Valid

14. Kebersihan Museum

Geologi Bandung 0,677 0,361 0,000 Valid

(41)

No. Pernyataan �� Signifikansi Keterangan

2. Kepuasan mengunjungi

Museum Geologi Bandung 0,893 0,361 0,000 Valid

3.

Kepantasan Museum Geologi Bandung untuk dikunjungi

0,854 0,361 0,000 Valid

Revisit Intention (keinginan berkunjung kembali)

4.

Kesediaan untuk

merencanakan berkunjung kembali ke Museum Geologi Bandung di masa yang akan datang

Word of Mouth Reccommendation

6.

Sumber: Hasil Pengolahan Data 2015

Tabel 3.4 menunjukkan bahwa setiap item pertanyaan dalam kuesioner adalah valid karena memiliki nilai ℎ� �� lebih besar dari �� dengan tingkat signifikansi ≤ 5%.

3.2.6.2 Hasil Pengujian Reliabilitas

(42)

pengukuran ulang pada suatu karakteristik tertentu (Malhotra, 2009:315) Pengujian reliabilitas pada penelitian ini menggunakan reliabilitas internal dengan rumus Cronbach Alpha. Hal ini dikarenakan instrument yang digunakan memiliki skor yang merupakan rentangan antara beberapa nilai (misalnya 0-10 atau 0-100) atau yang terbentuk skala 1-3, 1-5, atau 1-7 dan seterusnya. Rumus Cronbach

Alpa menurut Arikunto (2009:196) adalah sebagai berikut:

= ( − ) ∑ �� 22

Keterangan :

= reliabilitas instrumen

k = banyaknya butir pertanyaan

�2 = varians total

∑ � = jumlah varians butir

Jumlah varians butir dapat dicari dengan cara mencari nilai varians setiap

butirterlebih dahulu, kemudian jumlahkan, seperti yang dipaparkan berikut:

� = ∑ ∑

Keterangan :

� = varians total

∑ = jumlah skor n = jumlah responden

Malhotra (2009:316) mengatakan bahwa, “coefficient alpha (alpha cronbach) is a measure of internal-consistency reliability that is the average of all possible

split-half coefficients resulting from different splitting of the scale items.

Koefisien alpha cronbach merupakan statistik paling umum yang digunakan untuk menguji reliabilitas suatu instrumen. Instrumen penelitian dinyatakan reliabel atau memiliki tingkat keandalan tinggi jika koefisien alpha cronbach ≥ 0,70.

Berdasarkan hasil pengujian reliabilitas instrumen dengan menggunakan

(43)

penelitian ini.

TABEL 3.5

HASIL PENGUJIAN RELIABILITAS INSTRUMEN PENELITIAN

No. Variabel �� Keterangan

1. Museum Experience 0,953 0,70 Reliabel

2. Perilaku Pasca Berkunjung 0,964 0,70 Reliabel Sumber: Hasil Pengolahan Data 2015

Tabel 3.5 menunjukkan bahwa kedua variabel, yakni museum experience

dan perilaku pasca berkunjung memiliki nilai �ℎ� �� masing-masing adalah

0,952 dan 0,965. Angka tersebut lebih besar dibandingkan dengan nilai koefisien

alpha cronbach yaitu 0,70. Dengan demikian dapat dinyatakan bahwa instrumen penelitian yang digunakan memiliki tingkat keterandalan tinggi (reliabel).

3.2.7 Analisis Data

Analisis data merupakan suatu cara untuk mengukur, mengelola dan menganalisis data tersebut. Tujuan pengelolaan data adalah untuk memberikan keterangan yang berguna, serta untuk menguji hipotesis yang telah dirumuskan

dalam penelitian ini. Dengan demikian, teknik analisis data diarahkan pada pengujian hipotesis serta jawaban masalah yang diajukan. Alat penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner atau angket. Kuesioner atau angket ini disusun oleh penulis berdasarkan variabel yang terdapat dalam penelitian. Dalam penelitian kuantitatif analisis data dilakukan setelah data seluruh responden terkumpul.

Kegiatan analisis data dalam penelitian dilakukan melalui tahapan-tahapan sebagai berikut:

1. Menyusun data

Kegiatan seleksi data ditujukan untuk mengecek kelengkapan identitas responden, kelengkapan data serta isian data yang sesuai dengan tujuan penelitian.

(44)

a. Memberi skor pada setiap item b. Menjumlahkan skor pada setiap item

c. Menyusun rangking pada setiap variable penelitian 3. Menganalisis data

Menganalisis data yaitu proses pengolahan data dengan menggunakan

rumus-rumus statistik, menginterpretasi data agar diperoleh suatu kesimpulan.

4. Pengujian

Teknik analisa data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi. Analisis regresi digunakan untuk memprediksi pengaruh variable bebas (X) terhadap variable terikat (Y). Bila skor variable bebas diketahui maka skor variable terikatnya dapat diprediksi besarnya.

3.2.7.1 Analisis Data Deskriptif

Pada penelitian ini, digunakan dua jenis analisis yaitu analisis deskriptif

khususnya bagi variabel yang bersifat kualitatif dan analisis kuantitatif berupa pengujian hipotesis dengan menggunakan uji statistik. Analisis deskriptif digunakan untuk melihat faktor penyebab, sedangkan analisis kuantitatif menitikberatkan dalam pengungkapan perilaku variabel penelitian. Dengan menggunakan kombinasi metode analisis tersebut dapat diperoleh generalisasi yang bersifat komperhensif. Analisis deskriptif dilakukan dengan tujuan untuk mendeskripsikan atau menggambarkan fakta-fakta mengenai populasi secara sistematis dan akurat. Dalam penelitian deskriptif fakta-fakta hasil penelitian disajikan apa adanya.

(45)

dalam penelitian ini analisis deskriptif menggunakan rumus persentase untuk mendeskripsikan variabel-variabel penelitian, antara lain:

1. Analisis deskriptif tentang museum experience yang terdiri dari

recreation, sociability, learning experience, aesthetic experience, celebrative

experience, dan issue-oriented experience Museum Geologi Bandung. 2. Analisis deskriptif tentang perilaku pasca berkunjung yang terdiri dari kepuasan, keinginan untuk kembali berkunjung, dan rekomendasi untuk berkunjung kepada orang lain

Tujuan pengolahan data adalah untuk memberikan keterangan yang berguna serta untuk menguji hipotesis yang telah dirumuskan dalam penelitian ini. Dengan demikian, teknik analisis data diarahkan pada pengujian hipotesis serta menjawab masalah yang diajukan.

3.2.7.2 Analisis Data Verifikatif

Analisis verifikatif dipergunakan untuk menguji hipotesis dengan

menggunakan uji statistik dan menitik beratkan pada pengungkapan perilaku variabel penelitian. Alat penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah angket kuesioner. Angket ini disusun oleh penulis berdasarkan variable yang terdapat dalam penelitian, yaitu memberikan keterangan dan data mengenai

museum experience Museum Geologi Bandung terhadap perilaku pasca berkunjungpengunjung museum.

Data mentah yang terkumpul dari kuesioner diolah agar memperoleh makna yang berguna. Data yang diperoleh diolah dengan kriteria sebagai berikut:

1. Setiap variabel yang dinilai diklasifikasikan ke dalam lima alternatif

jawaban, dimana setiap option terdiri dari lima kriteria skor.

(46)

sampai dengan 5.

3. Setiap peringkat jawaban mencerminkan penilaian pengunjung Museum Geologi Bandung terhadap museum experience yang terdiri dari recreation,

sociability, learning experience, aesthetic experience, celebrative experience,

dan issue-oriented experience.

3.2.7.3 Method of successive interval (MSI)

Penelitian ini menggunakan data ordinal. Oleh karena itu, semua data ordinal terkumpul terlebih dahulu ditransformasikan menjadi skala interval dengan menggunakan Method of successive Interval (Riduwan dan Akdon, 2013:53-54). Langkah – langkah untuk melakukan transformasi data tersebut sebagai berikut :

1. Menghitung frekuensi (f) pada setiap pilihan jawaban, berdasarkan hasil jawaban responden pada setiap pertanyaan.

2. Berdasarkan frekuensi yang diperoleh untuk setiap pertanyaan, dilakukan perhitungan proporsi (p) setiap pilihan jawaban dengan cara

membagi frekuensi dengan jumlah responden.

3. Berdasarkan proporsi tersebut, selanjutnya dilakukan perhitungan proporsi kumulatif untuk setiap pilihan jawaban.

4. Menentukan nilai batas Z untuk setiap pertanyaan dan setiap pilihan jawaban.

5. Menentukan nilai interval rata-rata untuk setiap pilihan jawaban melalui persamaan sebagai berikut :

= � � � �� � − �� � − � � � �� � �� �

(47)

3.2.7.4 Analisis Regresi Linier Berganda

Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah regresi linear berganda. Regresi linear berganda adalah suatu alat analisis peramalan nilai pengaruh dua atau lebih variabel bebas (X) terhadap variabel terikat (Y) untuk membuktikan ada atau tidaknya hubungan kasual antara dua variabel bebas atau

lebih. Adapun untuk pengolahan data dilakukan bantuan program SPSS 18 for windows, yang menurut Malhotra (2009:576) dilakukan sebagai berikut:

1. Masukan data dalam SPSS pada data view, dan pada variabel view

dalam kolom label berilah nama masing-masing variabel

2. Klik analyzes, regression, linear. Lalu pindahkan variabel Y bergantung ke kolom dependent serta variabel X1 dan X2 sebagai variabel bebas ke kolom independent. Klik method pilih enter. Abaikan yang lain kemudian klik ok.

Sebelum mengolah data dengan menggunakan program SPSS 18 for

windows. Peneliti harus menentukan terlebih dahulu teknik analisis yang digunakan.Teknik analisis regresi yang digunakan dalam penelitian ini adalah regresi linear berganda. Menurut Malhotra (2009:566) regresi linear berganda merupakan teknik statistik yang mengembangkan hubungan matematis antara dua atau lebih variabel bebas dan atu variabel terikat yang berskala interval.

Analisis regresi digunakan bila penelitian bermaksud ingin mengetahui kondisi diwaktu yang akan datang dengan suatu dasar keadaan sekarang atau ingin melihat kondisi waktu lalu dengan dasar keadaan dimana sifat ini merupakan prediksi atau perkiraan Malhotra (2009:566). Arti kata prediksi bukanlah merupakan hal yang pasti tetapi merupakan suatu keadaan yang

(48)

atau meningkatkan keadaan variabel dependen dapat dilakukan dengan meningkatkan variabel independen dan sebaliknya (Sugiyono, 2013:270).

3.2.8 Pengujian Hipotesis

Teknik analisis regresi yang digunakan dalam penelitian ini adalah regresi

linear ganda.Teknik analisis dilakukan dengan prosedur kerja sebagai berikut.

3.2.8.1 Uji Asumsi Regresi

Menurut Wahid Sulaiman (2004:88), untuk memperolah model regresi yang terbaik, dalam arti secara statistik adalah BLUE (Best Linear Unbiased Estimator), maka model regresi yang diajukan harus memenuhi persyaratan uji normalitas, uji asumsi heteroskedastisitas, uji asumsi linearitas, uji asumsi non autokorelasi dan uji asumsi multikolinearitas. Teknik analisis uji asumsi regresi dalam penilitian ini adalah sebagai berikut.

3.2.8.2 Uji asumsi Normalitas

Syarat pertama untuk melakukan analisis regresi adalah normalitas. Uji normalitas dilakukan untuk menguji apakah data yang digunakan memiliki distribusi normal atau mendekati normal dengan melihat normal probability plot.

Seperti diketahui bahwa uji t dan uji f mengasumsikan bahwa nilai residual mengikuti distribusi normal. Bila asumsi ini dilanggar maka uji statistik menjadi tidak valid untuk jumlah sampel kecil (Ghozali, 2005:110). Metode pengujian normalitas yang dilakukan menggunakan uji Kolmogrov-Smirnov.

Kriteria probabilitas dari uji normalitas dengan menggunakan uji Kolmogorov – Smirnov adalah sebagai berikut Ghozali (2005:112):

(49)

2. Bila nilai signifikansi uji Kolmogrov-Smirnov bernilai di atas 0,05 maka data berdistribusi normal.

Selain itu, bisa juga dengan melakukan analisis grafik. Normalitas dapat dideteksi dengan meilhat penyebaran data (titik) pada sumbu diagonal dari grafik atau dengan histogram dari residualnya. Dasar pengambil keputusan sebagai

berikut:

1. Jika data menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal atau grafik histogram menunjukan pola distribusi normal, maka model regresi memenuhi asumsi normalitas.

2. Jika data menyebar jauh dari garis diagonal dan tidak mengikuti arah garis diagonal atau grafik histogram tidak menunjukan pola distribusi normal, maka model regresi tidak memenuhi asumsi normalitas.

3.2.8.3 Uji Asumsi Heterokedastisitas

Heteroskedastisitas adalah varian residual yang tidak konstan pada regresi

sehingga akurasi hasil prediksi menjadi meragukan. Pada penelitian ini digunakan metode park gleyser, gejala heteroskedastisitas akan ditunjukan oleh koefisien regresi masing-masing variabel independen terhadap nilai absolut residunya (e). untuk pengolahan data dapat dilakukan dengan bantuan program SPSS 18 for windows, yang menurut Suliyanto (2005:73) dilakukan sebagai berikut:

1. Masukan data yang akan diuji heteroskedastisitas di data view,

sedangkan di variable view beri nama data tersebut. Kemudian klik analyze,

lalu regression, kemudian klik linear, masukan variabel y pada kotak

dependent dan variabel x pada kotak independent.

(50)

3. Tampak pada data view terjadi penambahan 2 kolom sebagai akibat proses perhitungan diatas sebagai berikut, klik analyze, lalu regression, lalu

linear, masukan variabel abresid, masukan variabel y pada kotak dependent, dan variabel x pada kotak independent, abaikan pilihan lain lau tekan OK. Menurut Suliyanto (2005:73) jika nilai probabilitasnya lebih besar dari nilai

alphanya (0,05), maka dapat dipastikan model tidak mengandung unsur heteroskedastisitas.

3.2.8.4 Uji Asumsi Multikolinearitas

Multikolinearitas merupakan terdapat hubungan linear yang sempurna atau pasti diantara beberapa atau semua variabel yang menjelaskan model regresi, yaitu terdapatnya lebih dari satu hubungan linear pasti. Untuk mengetahui terjadinya multikolineritas dalam penelitian digunakan VIF dengan batuan SPSS 18 for window yang menurut Suliyanto (2005:73) dilakukan sebagai berikut:

1. Masukan data yang akan di uji normalitas di data view, sedangkan di

variabel view beri nama data tersebut. Kemudian klik analyze lalu regression

kemudian klik linear. Masukan variabel y pada kotak dependent dan variabel x pada kotak independen. Setelah itu klik statistic pada regression coefficient.

2. Lalu aktifkan covariance matrix dan collinearity, nonaktifkan estimates

dan model fit lalu klik continue.

3. Pada coefficient model dikatakan tidak terjadi multikolinear apabila VIF

<10 dan ouput pada coefficient correlation model dikatakn tidak terjadi multikolinear karena nilai korelasinya antar variabel bebas <0,05.

Penelitian ini menggunakan data interval setelah menggunakan data ordinal

(51)

experience berpengaruh terhadap perilaku pasca berkunjung pengunjung Museum Geologi Bandung.

Berdasarkan tujuan penelitian ini, maka variabel yang dianalisis adalah variabel independen yaitu museum experience Museum Geologi Bandung yang terdiri dari recreation, sociability, learning experience, aesthetic experience,

celebrative experience, dan issue - oriented experience. Sedangkan variabel dependen adalah perilaku pasca berkunjung. Untuk bisa membuat ramalan melalui regresi, maka data setiap variabel harus tersedia.

Persamaan regresi berganda linear variabel bebas dirumuskan sebagai berikut:

Keterangan :

Y = Subyek dalam variabel dependen yang diprediksi (perilaku pasca berkunjung)

a = Harga Y bila X = 0

b= Angka arah atau koefisien regresi, yang menunjukan angka peningkatan ataupun penurunan variabel dependen yang didasarkan pada variabel independen. Bila (+) maka naik dan bila (-) maka terjadi penurunan.

X = Subyek pada variabel independen yang mempunyai nilai tertentu.

Recreation (X1), sociability (X2), learning experience (X3), aesthetic experience (X4), celebrative experience (X5), dan issue - oriented experience(X6)

Menurut Sugiyono (2013:277) analisis regresi berganda digunakan bila peneliti bermaksud meramalkan bagaimana keadaan (naik turunnya) variabel dependen (kriterium), bila dua atau lebih variabel independen sebagai faktor prediktor dimanipulasi (dinaik-turunkannya nilai). Analisis regresi berganda akan dilakukan bila jumlah variabel independen minimal dua atau lebih. Menerjemahkan ke dalam beberapa sub hipotesis yang menyatakan pengaruh sub variabel independen yang paling dominan terhadap variabel dependen, lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 3.2 berikut.

Figur

TABEL 1.1 MUSEUM POPULER DI DUNIA
TABEL 1 1 MUSEUM POPULER DI DUNIA . View in document p.13
TABEL 1.2 DATA KUNJUNGAN KE MUSEUM DI KOTA BANDUNG TAHUN 2012
TABEL 1 2 DATA KUNJUNGAN KE MUSEUM DI KOTA BANDUNG TAHUN 2012 . View in document p.14
TABEL 1.3 JUMLAH PENGUNJUNG MUSEUM GEOLOGI BANDUNG TAHUN 2009-2014
TABEL 1 3 JUMLAH PENGUNJUNG MUSEUM GEOLOGI BANDUNG TAHUN 2009 2014 . View in document p.15
GAMBAR 1.1 PERSENTASE PERILAKU PASCA BERKUNJUNG KE MUSEUM GEOLOGI
GAMBAR 1 1 PERSENTASE PERILAKU PASCA BERKUNJUNG KE MUSEUM GEOLOGI . View in document p.17
TABEL 1.4 STRATEGI PENCIPTAAN PENGALAMAN PENGUNJUNG
TABEL 1 4 STRATEGI PENCIPTAAN PENGALAMAN PENGUNJUNG . View in document p.18
TABEL 3.1 OPERASIONALISASI VARIABEL
TABEL 3 1 OPERASIONALISASI VARIABEL . View in document p.25
TABEL 3.2 JENIS DAN SUMBER DATA
TABEL 3 2 JENIS DAN SUMBER DATA . View in document p.32
TABEL 3.4 HASIL PENGUJIAN VALIDITAS INSTRUMEN PENELITIAN
TABEL 3 4 HASIL PENGUJIAN VALIDITAS INSTRUMEN PENELITIAN . View in document p.38
Tabel 3.4 menunjukkan bahwa setiap item pertanyaan dalam kuesioner
Tabel 3 4 menunjukkan bahwa setiap item pertanyaan dalam kuesioner . View in document p.41
TABEL 3.5 HASIL PENGUJIAN RELIABILITAS INSTRUMEN PENELITIAN
TABEL 3 5 HASIL PENGUJIAN RELIABILITAS INSTRUMEN PENELITIAN . View in document p.43
GAMBAR 3.1 REGRESI BERGANDA
GAMBAR 3 1 REGRESI BERGANDA . View in document p.52

Referensi

Memperbarui...