Tinjauan Yuridis Terhadap Kepastian Hukum Bagi Pemegang Sertifikat Hak Atas Tanah dan Perlindungan Hukum Bagi Pembeli Yang Beritikad Baik Terhadap Adanya Penguasaan Tanah dan Bangunan Secara Fisik Oleh Ahli Waris.

Teks penuh

(1)

Abstrak

TINJAUAN YURIDIS TERHADAP KEPASTIAN HUKUM BAGI PEMEGANG SERTIPIKAT HAK ATAS TANAH DAN PERLINDUNGAN

HUKUM BAGI PEMBELI YANG BERIKTIKAD BAIK TERHADAP ADANYA PENGUASAAN TANAH DAN BANGUNAN SECARA FISIK

OLEH AHLI WARIS

Fahmi Fadillah

1187023

Tanah memiliki peran penting bagi setiap manusia, karena keberadaan tanah dapat menunjang kelangsungan kehidupan manusia dalam masyarakat. Seseorang dapat memperoleh tanah melalui jual beli. Peralihan hak atas tanah melalui jual beli tersebut didaftarkan oleh pembeli ke Badan Pertanahan Nasional Republik Indonesia. Tujuan pendaftaran tanah adalah untuk memberikan kepastian hukum dan perlindungan hukum kepada pemegang hak atas tanah agar dapat membuktikan dirinya sebagai pemegang hak yang bersangkutan. Namun dalam kenyataan dimasyarakat terdapat penguasaan tanah dan bangunan orang lain secara fisik oleh pihak yang tidak berhak.

Metode Penelitian yang digunakan oleh penulis adalah metode yuridis normatif yaitu penelitian hukum yang mengkaji hukum tertulis dari berbagai aspek yang meliputi aspek teori, sejarah, filosofis, lingkup dan materi, konsistensi, penjelasan umum dan pasal demi pasal, formalitas dan kekuatan mengikat suatu undang-undang, serta bahasa hukum yang digunakan. Berdasarkan hal-hal yang telah dikemukakan di atas, maka skripsi ini menggunakan kombinasi pendekatan konseptual dan pendekatan perundang-undangan yang mendasarkan penelitian pada data sekunder.

Sertipikat merupakan tanda bukti yang berlaku sebagai alat pembuktian yang kuat mengenai data fisik dan data yuridis yang termuat di dalamnya. Dalam hal tanah tersebut sudah diterbitkan sertipikat secara sah atas nama pembeli yang memperoleh tanah tersebut dengan iktikad baik, maka terdapat jaminan kepastian hukum mengenai status hak yang didaftarkan, kepastian mengenai subjek hak dan kepastian objek hak yang didaftarkan. Pembeli yang beriktikad baik memperoleh perlindungan hukum untuk melaksanakan haknya dalam kapasitasnya sebagai subjek hukum, berdasarkan Pasal 32 Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997 yang menyatakan bahwa pembeli yang beriktikad baik dilindungi oleh hukum selama tidak ada yang membantah mengenai data yuridis dan data fisik yang tercantum di dalam sertipikat selama jangka waktu 5 tahun.

(2)

DAFTAR ISI

Pernyataan Keaslian ... i

Pengesahan Pembimbing ... ii

Persetujuan Panitia Sidang Ujian ... iii

Persetujuan Revisi ... iv

Abstrak ... v

Abstrac ... vi

Kata Pengantar ... vii

Daftar Isi ... ix

Daftar Singkatan ... xii

Daftar Tabel xiii BAB I PENDAHULUAN ... 1

A. Latar Belakang Masalah ... 1

B. Identifikasi Masalah ... 7

C. Tujuan Penelitian ... 7

D. Kegunaan Penelitian ... 8

E. Kerangka Pemikiran ... 9

F. Metode Penelitian ... 15

(3)

BAB II TINJAUAN UMUM KEPASTIAN HUKUM

BAGI PEMEGANG SERTIPIKAT HAK ATAS

TANAH

... 20

A. Sejarah Hukum Agraria di Indonesia ... 21

B. Definisi Agraria ... 23

C. Hak-hak atas Tanah ... 25

D. Kepastian Hukum Dalam Penerbitan Sertipikat Hak atas Tanah ... 31

E. Pendaftaran Tanah ... 33

BAB III TINJAUAN UMUM PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PEMBELI YANG BERIKTIKAD BAIK ... 61

A. Definisi Hukum ... 62

B. Sistem Hukum ... 64

C. Tujuan Hukum ... 68

D. Sertipikat Hak atas Tanah ... 77

(4)

BAB IV KAJIAN TERHADAP KEPASTIAN

HUKUM BAGI PEMEGANG SERTIPIKAT HAK

ATAS TANAH DAN PERLINDUNGAN HUKUM

BAGI PEMBELI YANG BERIKTIKAD BAIK

TERHADAP ADANYA PENGUASAAN TANAH

DAN BANGUNAN SECARA FISIK OLEH AHLI

WARIS.

... 98

A. Kajian Mengenai Kepastian Hukum bagi Pemegang Sertipikat Hak atas Tanah ... 98

B. Kajian Perlindungan Hukum bagi Pembeli yang Beriktikad Baik terhadap Adanya Penguasaan Tanah dan Bangunan Secara Fisik oleh Ahli Waris ... 109

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ... 119

A. KESIMPULAN ... 119

B. SARAN ... 120

Daftar Pustaka ... 121

Lampiran Matrix Revisi ... 125

(5)

DAFTAR SINGKATAN

UUPA : Undang Undang Pokok Agraria

PP : Peraturan Pemerintah

BPN RI : Badan Pertanahan Nasional Republik Indonesia

PERMENAG : Peraturan Menteri Negara Agraria

PAP : Proyek Administrasi Pemerintahan

(6)

DAFTAR TABEL

1. Sejarah Pertanahan di Indonesia ... 22

(7)

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Manusia adalah makhluk sosial sebagaimana yang dikemukakan oleh

Aristoteles yang menyatakan bahwa manusia adalah zoon politicon. Manusia

sebagai makhluk sosial, hidup dalam kebersamaan dengan sesamanya

sehingga kebutuhan manusia yang satu dapat dipenuhi oleh manusia lainnya.

Salah satu kebutuhan yang paling penting berkaitan dengan kehidupan

manusia adalah tanah. Tanah memiliki peranan penting terutama dalam

kehidupan sehari–hari manusia antara lain untuk tempat tinggal, sebagai

tempat untuk melakukan berbagai aktivitas seperti melakukan kegiatan usaha

dan dapat digunakan sebagai alat investasi yang dapat memberikan manfaat

ekonomi bagi pemiliknya.

Indonesia mengenal tanah dengan sebutan agraria, yang mana agraria

memiliki nilai–nilai yang tumbuh dan berkembang di Indonesia, sehingga

agraria ini menjadi hukum yang mencerminkan masyarakat bangsa Indonesia.

Agraria memiliki pengertian urusan pertanian atau tanah pertanian, juga

urusan pemilikan tanah.1 Agraria yang dalam bahasa Inggris disebut agrarian

diartikan dengan tanah dan dihubungkan dengan usaha pertanian. Sebutan

agrarian laws bahkan seringkali digunakan untuk menunjuk kepada perangkat peraturan-peraturan hukum yang bertujuan mengadakan pembagian

(8)

tanah-tanah yang luas dalam rangka lebih memeratakan penguasaan dan

pemilikannya. Boedi Harsono membedakan pengertian agraria dalam tiga

perspektif, yakni: agraria dalam arti umum, Administrasi Pemerintahan dan

pengertian agraria berdasarkan UUPA.

“1. Dalam perspektif umum, agraria berasal dari bahasa Latin ager yang

berarti tanah atau sebidang tanah. Agrarius berarti perladangan, persawahan, pertanian;

2. Sebutan agraria di lingkungan Administrasi Pemerintahan dipakai dalam

arti tanah, baik tanah pertanian maupun non pertanian; dan

3. Pengertian agraria meliputi bumi, air dan kekayaan alam yang

terkandung di dalamnya. Dalam batas-batas seperti yang ditentukan dalam Pasal 48, bahkan meliputi juga ruang angkasa, yaitu ruang di atas bumi dan air yang mengandung : tenaga dan unsur-unsur yang dapat digunakan untuk usaha-usaha memelihara dan memperkembangkan kesuburan bumi, air serta kekayaan alam yang terkandung di dalamnya

dan hal-hal lainnya yang bersangkutan dengan itu.”2

Tanah bagi bangsa Indonesia merupakan hal yang sangat penting karena

Tuhan memberikan tanah bagi masyarakat Indonesia, untuk dikelola,

dimanfaatkan dan dilestarikan sumber daya alamnya. Berdasarkan hal

tersebut yang dapat memiliki hubungan dengan bumi, air dan ruang angkasa

hanya masyarakat Indonesia yang mana hubungan tersebut bersifat abadi.

Hubungan antara masyarakat Indonesia dengan bumi, air dan ruang angkasa

harus dilindungi agar dalam pemanfaatannya masyarakat Indonesia memiliki

hak yang sama dalam meningkatkan pendapatan ekonomi. Peraturan hukum

di Indonesia yang mengatur mengenai tanah diawali dengan Undang–Undang

Dasar 1945 sebagai dasar negara dan peraturan tertinggi di Indonesia yaitu

dalam Pasal 33 ayat (3) yang menyatakan bahwa :

2 Boedi Harsono, Hukum Agraria Indonesia : Sejarah Pembentukan Undang-undang Pokok

(9)

“Bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya dikuasai oleh

negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.”

Berdasarkan Pasal 33 ayat (3) Undang–Undang Dasar 1945 dapat

diketahui bahwa :

“1. Sumber daya alam merupakan hak bersama seluruh rakyat, dan dalam

pengertian hak bersama itu terdapat dua hak yang diakui, yaitu hak kelompok dan hak perorangan; dan

2. Kewenangan negara terhadap sumber daya alam terbatas pada

kewenangan pengaturan. Pengaturan oleh negara diperlukan ketika terdapat kekhawatiran bahwa tanpa campur tangan negara akan terjadi ketidakadilan dalam akses terhadap perolehan dan pemanfaatan sumber daya alam oleh masyarakat.

Kewenangan mengatur negara oleh negara tidak akan terbatas, tetapi dibatasi oleh dua hal yaitu :

1. Pembatasan oleh UUD. Pada prinsipnya, hal–hal yang diatur oleh negara

tidak boleh berakibat terhadap pelanggaran hak–hak dasar manusia yang

dijamin oleh UUD;

2. Pembatasan oleh tujuannya, yakni sebesar-besarnya kemakmuran rakyat

atau untuk tercapainya keadilan sosial; dan

3. Hubungan antara negara dengan rakyat, bukan hubungan subordinasi,

tetapi hubungan yang setara sesuai dengan prinsip HAM, yang berarti menjamin apa yang menjadi hak setiap orang merupakan kewajiban bagi negara. Dengan demikian netralitas negara dan fungsinya sebagai wasit

yang adil dapat menjamin unifikasi hukum yang mampu

mengakomodasi keanekaragaman hukum setempat (pluralisme).”3

Berdasarkan Pasal 33 ayat (3) Undang-Undang Dasar 1945 dan pemaparan

mengenai hal–hal yang penting dalam kaitannya dengan pasal tersebut, dapat

diketahui bahwa negara memiliki wewenang untuk mengatur dan membuat

kebijakan dalam bidang pertanahan yang bertujuan untuk mencegah adanya

ketidakadilan dalam memperoleh pemanfaatan hak atas tanah, oleh karenanya

peran negara sangat penting untuk menjamin dan melindungi hak–hak

(10)

masyarakat dalam memanfaatkan hak atas tanah. Peran negara untuk dapat

memaksimalkan peruntukkan hak atas tanah adalah membuat suatu regulasi

yang memberikan kepastian hukum dan perlindungan hukum kepada

masyarakat agar hak atas tanah yang diperoleh melalui peralihan kepemilikan

tetap dijamin dan dilindungi secara hukum.

Pemerintah dalam memberikan kepastian hukum kepada masyarakat di

bidang pertanahan adalah dengan memberlakukan Undang-Undang Nomor 5

Tahun 1960 Tentang Pokok-Pokok Agraria (yang selanjutnya dalam

penulisan skripsi ini disebut dengan UUPA). UUPA mengatur mengenai

mekanisme dari peralihan hak atas tanah yang bertujuan bagi masyarakat

yang menginginkan tanahnya dijual kepada pihak lain dapat diakui secara

hukum dan memberikan kepastian hukum kepada pemiliknya. Pasal 26 ayat

(1) UUPA mengatur mengenai tata cara yang dapat dilakukan dalam proses

peralihan tanah yaitu :

“Jual-beli, penukaran, penghibahan, pemberian dengan wasiat, pemberian

menurut adat dan perbuatan-perbuatan lain yang dimaksudkan untuk

memindahkan hak milik serta pengawasannya diatur dengan Peraturan

Pemerintah.”

Peralihan tanah mengandung arti bahwa apabila seseorang mengalihkan

tanahnya kepada pihak lain, baik secara jual beli, pewarisan atau penghibahan

berarti kepemilikannya pun beralih, dan harus ada penyerahan secara fisik

tanah dan secara hukum. Secara fisik tanah berarti tanah yang telah dialihkan

(11)

para ahli warisnya karena sudah beralih kepemilikannya, sedangkan secara

hukum berarti tanah yang telah dialihkan harus didaftarkan peralihan haknya

di Badan Pertanahan Nasional Republik Indonesia (yang selanjutnya dalam

penulisan skripsi ini disebut dengan BPN RI) pendaftaran tanah memiliki

kekuatan hukum apabila perbuatan hukum peralihan hak atas tanahnya dibuat

secara otentik yaitu dengan akta yang dibuat oleh Pejabat Pembuat Akta

Tanah kecuali pemindahan hak melalui lelang, hal ini didasarkan pada Pasal 2

PP Nomor 37 Tahun 1998 Tentang Peraturan Jabatan Pejabat Pembuat Akta

Tanah yang berbunyi :

Pasal 2

(1). PPAT bertugas pokok melaksanakan sebagian kegiatan pendaftaran

tanah dengan membuat akta sebagai bukti telah dilakukannya perbuatan hukum tertentu mengenai hak atas tanah atau Hak Milik Atas Satuan Rumah Susun, yang akan dijadikan dasar bagi pendaftaran perubahan data pendaftaran tanah yang diakibatkan oleh perbuatan hukum itu;

(2). Perbuatan hukum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah

sebagai berikut:

a. Jual beli;

b. Tukar menukar; Hibah;

c. Pemasukan ke dalam perusahaan (inbreng);

d. Pembagian hak bersama;

e. Pemberian Hak Guna Bangunan/Hak Pakai atas Tanah Hak

Milik;

f. Pemberian Hak Tanggungan;

g. Pemberian kuasa membebankan Hak Tanggungan.

Kepastian hukum dari proses peralihan hak atas tanah adalah apabila

peralihan haknya telah didaftarkan kepada BPN RI dan dikeluarkan sertipikat

sebagai bukti kepemilikan yang sah.

Masalah yang penulis kaji adalah adanya penguasaan tanah dan bangunan

(12)

bangunan tersebut adalah miliknya yang diperoleh berdasarkan harta waris,

yang selanjutnya akan penulis uraikan pada Bab IV, sehingga ahli waris

menempati dan menguasai tanah dan bangunan tersebut. Fakta yang terjadi

adalah bahwa pewaris sudah melakukan transaksi jual beli dengan pihak lain

sebelum pewaris meninggal dunia, sehingga dengan adanya peralihan hak

dari pewaris kepada pembeli maka harus ada penyerahan tanah/penyerahan

objek secara fisik dan penyerahan secara hukum atas tanah dan bangunan

kepada pembeli yang beriktikad baik dengan dibuatnya Akta Jual Beli oleh

PPAT.

Permasalahan mengenai tidak diserahkannya tanah dan bangunan secara

fisik menimbulkan kesenjangan yaitu didalam proses peralihan haknya

seharusnya ada penyerahan tanah dan bangunan secara fisik dan secara

hukum, namun penyerahan tanah dan bangunan secara fisik tidak dapat

terlaksana karena ahli waris menguasai dan menempati tanah dan bangunan

tersebut.

Masalah tanah tersebut sudah pernah diteliti sebelumnya diantaranya oleh

Rahel Octora, Mahasiswi Sarjana Hukum Universitas Katolik Parahyangan

dengan judul “Konsistensi Yuridik Sistem Publikasi Dalam Pendaftaran

Tanah di Indonesia”. Karya ilmiah berupa skripsi tersebut berbeda dengan

penelitian yang dilakukan oleh penulis. Dalam skripsi ini penulis akan

membahas mengenai kepastian hukum bagi pemegang sertipikat hak atas

tanah dan perlindungan hukum bagi pembeli yang beriktikad baik terhadap

(13)

Berdasarkan uraian tersebut diatas maka penulis tertarik untuk menulis

skripsi dengan judul “TINJAUAN YURIDIS TERHADAP KEPASTIAN

HUKUM BAGI PEMEGANG SERTIPIKAT HAK ATAS TANAH DAN PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PEMBELI YANG BERIKTIKAD BAIK TERHADAP ADANYA PENGUASAAN TANAH DAN BANGUNAN SECARA FISIK OLEH AHLI WARIS”.

B. Indentifikasi Masalah

Identifikasi masalah dalam skripsi ini adalah :

1. Bagaimanakah kepastian hukum bagi pemegang sertipikat hak atas tanah ?

2. Bagaimanakah perlindungan hukum bagi pembeli yang beriktikad baik

terhadap adanya penguasaan tanah dan bangunan secara fisik oleh ahli

waris ?

C. Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah :

1. Untuk memberikan penjelasan mengenai kepastian hukum bagi pemegang

sertipikat hak atas tanah.

2. Untuk memberikan penjelasan mengenai perlindungan hukum bagi

pembeli yang beriktikad baik terhadap adanya penguasaan tanah dan

(14)

D. Kegunaan Penelitian

Kegunaan dari penelitian ini adalah :

1. Secara teoritis :

Memberikan masukkan bagi perkembangan ilmu hukum, khususnya

mengenai kepastian hukum bagi pemegang sertipikat hak atas tanah dan

perlindungan hukum bagi pembeli yang beriktikad baik terhadap adanya

penguasaan tanah dan bangunan secara fisik oleh ahli waris.

2. Secara praktis :

a. Memberikan masukkan bagi pemerintah dalam memberikan kepastian

hukum bagi pemegang sertipikat hak atas tanah dan perlindungan

hukum bagi pembeli yang beriktikad baik terhadap adanya penguasaan

tanah dan bangunan secara fisik oleh ahli waris.

b. Memberikan masukkan bagi para praktisi dan akademisi mengenai

kepastian hukum bagi pemegang sertipikat hak atas tanah dan

perlindungan hukum bagi pembeli yang beriktikad baik terhadap

adanya penguasaan tanah dan bangunan secara fisik oleh ahli waris.

c. Memberikan masukkan bagi masyarakat mengenai kepastian hukum

bagi pemegang sertipikat hak atas tanah dan hak pembeli yang

beriktikad baik untuk memperoleh perlindungan hukum terhadap

(15)

E. Kerangka Pemikiran

Indonesia adalah negara kesejahteraan (walfare state). Hal ini dapat

diketahui dari tujuan pembentukan negara Indonesia yang terkandung dalam

alinea ke-4 Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 yang menyatakan

bahwa:

“Kemudian daripada itu untuk membentuk suatu Pemerintah Negara

Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah

darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum,

mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial, maka disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu Undang-Undang Dasar Negara Indonesia yang terbentuk dalam suatu susunan negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasarkan kepada Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang Adil dan Beradab, Persatuan Indonesia dan Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan serta dengan

Mewujudkan suatu Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia.”

Dalam negara kesejahteraan negara berperan aktif dalam menciptakan

kesejahteraan masyarakat melalui pembentukan peraturan

perundang-undangan yang mencerminkan penghormatan dan perlindungan terhadap hak

asasi manusia yang dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Salah satu

bentuk tanggung jawab negara Indonesia untuk meningkatkan kesejahteraan

masyarakat di bidang pertanahan adalah dengan memberlakukan UUPA.

Pemanfaatan tanah diatur didalam UUPA Pasal 9 ayat (2) yang berbunyi

sebagai berikut:

“Tiap-tiap Warga Negara Indonesia, baik laki-laki maupun wanita

(16)

tanah serta untuk mendapat manfaat dan hasilnya baik bagi diri sendiri

maupun keluarganya.”

Pemberian hak atas tanah tersebut diatur oleh negara yang tujuannya untuk

memberikan kepastian hukum kepada masyarakat, agar memperoleh hak yang

sama dalam menggunakan tanah. Wewenang negara yang bersumber pada

hak menguasai tanah oleh negara diatur dalam Pasal 4 UUPA yang berbunyi:

“1. Atas dasar hak menguasai dari negara sebagai yang dimaksud dalam Pasal 2 ditentukan adanya macam-macam hak atas permukaan bumi yang disebut tanah, yang dapat diberikan kepada dan dipunyai oleh orang-orang baik sendiri maupun bersama dengan orang-orang lain serta badan-badan hukum;

2. Hak-hak atas tanah yang dimaksud dalam ayat 1 Pasal ini memberi

wewenang untuk mempergunakan tanah yang bersangkutan, demikian pula tubuh bumi dan air serta ruang yang ada di atasnya sekedar diperlukan untuk kepentingan yang langsung berhubungan dengan penguasaan tanah itu dalam batas-batas menurut UU ini dan peraturan-peraturan hukum lain yang lebih tinggi; dan

3. Selain hak-hak atas tanah sebagai yang dimaksud dalam ayat (1)

Pasal ini ditentukan pula hak-hak atas air dan ruang angkasa.”

Ketentuan Pasal 4 UUPA ini memberi wewenang kepada pemegang hak

atas tanah untuk menggunakan tanahnya, demikian pula tubuh bumi, dan

serta ruang di atasnya sekedar diperlukan untuk kepentingan yang langsung

berhubungan dengan penggunaan tanah itu, karena :

“Hak atas tanah meliputi semua hak yang diperoleh langsung dari negara

disebut hak primer dan semua hak yang berasal dari pemegang hak atas tanah lain berdasarkan pada perjanjian bersama, disebut hak sekunder. Kedua hak tersebut pada umumnya mempunyai persamaan, dimana pemegangnya berhak untuk menggunakan tanah yang dikuasainya untuk dirinya sendiri atau untuk mendapat keuntungan dari orang lain melalui perjanjian dimana satu pihak memberikan hak-hak sekunder pada pihak lain.”4

(17)

Pengaturan mengenai hak–hak atas tanah bertujuan agar masyarakat dalam

mengelola tanah dilakukan secara maksimal, sehingga hak–hak atas tanah

tersebut dapat memberikan kemanfaatan, keadilan dan kepastian hukum.

Tanah yang dimiliki dapat dialihkan haknya kepada pihak lain dengan cara

yang telah ditentukan dalam Pasal 26 ayat (1) UUPA salah satunya melalui

jual beli. Untuk memberikan kepastian hukum peralihan hak atas tanah maka

harus didaftarkan kepada BPN RI.

Sistem publikasi negatif dalam sistem pendaftaran tanah bertujuan bagi

pihak yang merasa berhak dan berwenang atas tanah tersebut dapat

mengajukan gugatan pembatalan sertipikat kepada BPN RI atau ke

pengadilan negeri dalam waktu maksimal 5 tahun, dengan ketentuan bahwa

pihak yang mengajukan pembatalan sertipikat atau gugatan tersebut memiliki

bukti yang kuat terhadap kepemilikan hak atas tanah sebagaimana yang

dinyatakan dalam PP Nomor 24 Tahun 1997 Jo PP Nomor 10 tahun 1961

Tentang Pendaftaran Tanah.

“Asas mengenai hak penguasaan sebagaimana dimaksud dalam UUPA

diimplementasikan sebagai suatu stelsel negatif. Stelsel negatif ini menunjukkan dapat digugat oleh pihak yang merasa berhak dan berwenang atas tanah tersebut yang memiliki bukti yang kuat terhadap pemilikan tanah tersebut menunjukkan bahwa pemegang hak atau tanah (sertipikat) bukan pemegang/pemilik yang sejati atau sebenarnya apabila

ada pihak lain yang menyatakan kepastian hukum sebaliknya.”5

Menurut Lawrence M Friedman untuk menegakan hukum dibutuhkan 3 unsur dalam penegakan hukum yaitu :

“1. Struktur hukum yakni kerangka atau rangkaian dari hukum itu sendiri;

(18)

2. Substansi hukum yakni aturan norma dan pola perilaku manusia yang nyata dalam sistem hukum; dan

3. Kultur hukum yakni sikap manusia terhadap hukum dan sistem hukum

yang didalamnya terdapat kepercayaan nilai pemikiran serta harapan.”6

Lawrence M Friedman mengemukakan ada 3 ketentuan pokok untuk

memenuhi unsur penegakan hukum yaitu :

1. Struktur hukum yakni kerangka atau rangkaian dari hukum itu sendiri.

Dalam hal ini adalah adanya aparat penegak hukum yang akan

memberikan hukuman dan sanksi bagi pihak pelanggar, dalam hal ini

adalah tugas dari aparat pertanahan, kepolisian, kejaksaan dan

pengadilan;

2. Substansi hukum yakni aturan norma dan pola perilaku manusia yang

nyata dalam sistem hukum di Indonesia pengaturan hukum dibidang

pertanahan adalah UUPA dan PP Nomor 24 Tahun 1997 Tentang

Pendaftaran Tanah; dan

3. Kultur hukum yakni sikap manusia terhadap hukum dan sistem hukum

yang didalamnya terdapat kepercayaan nilai pemikiran serta harapan.

Dalam hal ini ada masyarakat yang akan mematuhi dan melaksanakan

aturan hukum tersebut, sehingga akan tercipta hubungan yang harmonis

dalam penegakan hukum.

Penegakan hukum yang tegas dan berdasarkan hukum akan memunculkan

tujuan hukum, hal ini bisa terjadi karena masyarakat akan nyaman dan damai,

karena ia akan memperoleh apa yang menjadi haknya sehingga tujuan hukum

(19)

dapat tercapai. Teori tentang tujuan hukum diungkapkan oleh Gustav

Radbruch yang merupakan seorang filsuf Jerman. Ia mengatakan bahwa

tujuan hukum adalah untuk mencapai keadilan, kemanfaatan dan kepastian

hukum.7

Kepastian hukum mencakup sejumlah aspek yang saling berkaitan satu

sama lain. Salah satu aspek dari kepastian hukum ialah perlindungan yang

diberikan pada individu terhadap kesewenang-wenangan individu lainnya,

hakim dan administrasi (pemerintah).8

Satijipto Rahardjo menyatakan bahwa :

“Perlindungan hukum adalah memberikan pengayoman terhadap hak

asasi manusia (HAM) yang dirugikan orang lain dan perlindungan itu di

berikan kepada masyarakat agar dapat menikmati semua hak-hak yang

diberikan oleh hukum.”9

Menurut Satjipto Rahardjo perlindungan hukum bertujuan untuk

mengayomi terhadap adanya pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan

oleh orang lain kepada manusia lainnya, sehingga hukum ada untuk

mencegah perbuatan manusia yang dapat merugikan, oleh karenanya hukum

ada untuk memberikan perlindungan agar tanah dan bangunan tersebut dapat

bermanfaat bagi pemilik tanah sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

7 Achmad Ali, Menjelajah Kajian Empiris Terhadap Hukum, Jakarta: Yasif Watampone, Cetakan ke-1, 1996, hlm. 95.

8 Herlien Budiono, Asas Keseimbangan bagi Hukum Perjanjian Indonesia, Bandung: PT. Citra Aditya Bakti, 2006, hlm. 208.

(20)

Hal ini sesuai dengan yang diungkapkan oleh Jeremy Bentham mengenai

Utilitarianisme.

Utilitarianisme pertama kali dikembangkan oleh Jeremy Bentham (1748-1831). Jeremy Bentham mengemukakan bahwa dasar yang paling objektif

adalah dengan melihat apakah suatu kebijakan atau tindakan tertentu

memberikan manfaat atau hasil yang berguna atau sebaliknya menimbulkan

kerugian bagi orang-orang yang terkait.

Suatu ketentuan hukum baru bisa dinilai baik, jika akibat-akibat

yang dihasilkan dari penerapannya adalah kebaikan, kebahagiaan

sebesar-besarnya, dan berkurangnya penderitaan dan sebaliknya dinilai buruk jika

penerapannya menghasilkan akibat-akibat yang tidak adil, kerugian, dan

hanya memperbesar penderitaan.

Berdasarkan pemaparan mengenai teori–teori yang telah diuraikan diatas

maka dapat diketahui bahwa hukum memiliki peranan penting dalam

kehidupan masyarakat, karena hukum memiliki tujuan untuk memberikan

kemanfaatan, keadilan dan kepastian hukum kepada setiap manusia, oleh

karenanya apabila manusia melakukan perbuatan hukum dan melaksanakan

apa yang telah diatur sesuai dengan ketentuan yang berlaku akan memberikan

perlindungan hukum, apabila dikaitkan dengan kasus penulis, maka

permasalahan yang terjadi bahwa pembeli yang beriktikad baik belum

memperoleh apa yang menjadi haknya, oleh karenanya hal ini menimbulkan

(21)

diserahkannya tanah dan bangunan oleh ahli waris, sehingga hal ini

menimbulkan kerugian bagi pembeli yang beriktikad baik.

F. Metode Penelitian

Penelitian ini dilakukan oleh penulis dengan menggunakan metode

penelitian Yuridis Normatif. Metode Penelitian Yuridis Normatif adalah

penelitian hukum yang mengkaji hukum tertulis dari berbagai aspek yang

meliputi aspek teori, sejarah, filosofis, perbandingan, struktur dan komposisi,

lingkup dan materi, konsistensi, penjelasan umum dan pasal demi pasal,

formalitas dan kekuatan mengikat suatu undang-undang, serta bahasa hukum

yang digunakan, tetapi tidak mengkaji aspek terapan dan implementasinya.

Metode penelitian yuridis-normatif digunakan untuk menemukan kebenaran

dalam suatu penelitian hukum dilakukan melalui cara berpikir deduktif dan

kriterium kebenaran koheren. Kebenaran dalam suatu penelitian sudah

dinyatakan reliable tanpa harus melalui proses pengujian atau verifikasi.

Verifikasi di dalam Metode penelitian Yuridis-Normatif dilakukan dengan

pengujian cara berpikir (logika) dari hasil penelitian oleh kelompok sejawat

sebidang.

1. Sifat Penelitian

Penelitian dalam skripsi ini bersifat deskriptif analitis yaitu

menggambarkan untuk melihat bagaimana proses perlindungan bagi

pembeli yang memiliki iktikad baik untuk memperoleh tanah yang sudah

(22)

mengetahui mengenai pengaturan secara undang–undang yang mengatur

mengenai perlindungan hukum tersebut.

2. Pendekatan Penelitian

Penulisan skripsi ini dilakukan dengan menggunakan metode

pendekatan konseptual (conceptual approach) dan pendekatan

Undang-Undang (statute approach). Pendekatan konseptual digunakan berkenaan

dengan konsep-konsep yuridis yang berkaitan dengan perlindungan bagi

pembeli yang memiliki iktikad baik. Teori-teori yang dikemukakan oleh

penulis dalam hal ini adalah Gustaf Radbruch tentang tujuan hukum,

teori kemanfaatan dari Jeremy Bentham, dan teori Lawrence M Friedman

tentang penegakan hukum. Pendekatan tersebut dilakukan melalui

Undang-Undang Dasar 1945, UUPA, PP Nomor 10 Tahun 1961 Tentang

Pendaftaran Tanah yang diubah dengan PP Nomor 24 Tahun 1997

Tentang Pendaftaran Tanah dan Kitab undang-undang Hukum Perdata.

3. Jenis Data

Sumber data dari penelitian ini diperoleh atau dikumpulkan terutama

dengan cara mempergunakan data sekunder dan didukung oleh data

primer.

4. Teknik Pengumpulan Data dan Analisis Data

a. Data sekunder diperoleh dengan cara sebagai berikut :

1) Studi kepustakaan

Studi kepustakaan dilakukan untuk mencari

(23)

penemuan-penemuan di Indonesia khususnya maupun di dunia pada

umumnya yang berhubungan erat dengan permasalahan yang

diteliti. Studi kepustakaan dapat berupa :

a) Data sekunder bahan hukum primer berupa Peraturan

perundang-undangan : UUPA, PP Nomor 10 Tahun 1961

Tentang Pendaftaran Tanah yang diubah dengan PP Nomor

24 Tahun 1997 Tentang Pendaftaran Tanah dan Kitab

Undang-Undang Hukum Perdata.

b) Data sekunder bahan hukum sekunder yang berupa

buku-buku literatur tentang hukum, hukum agraria, serta

hasil-hasil penelitian berupa skripsi di bidang hukum,

bahan-bahan seminar, diskusi panel.

c) Data sekunder bahan hukum tertier berupa ensiklopedia dan

kamus.

b. Teknik Analisis Data

Teknik analisis data yang digunakan adalah kualitatif. Pendekatan

secara kualitatif tidak menggunakan parameter statistik guna

menganalisis data yang ada.

Berdasarkan hal-hal yang telah dikemukakan di atas, maka skripsi ini

menggunakan kombinasi metode konseptual dan pendekatan

perundang-undangan yang mendasarkan penelitian pada data sekunder. Teknik

pengumpulan data adalah dengan teknik studi kepustakaan. Penulis

(24)

artikel, dan sebagainya sedangkan untuk teknik analisis data, penulis

menggunakan teknik analisis data kualitatif.

G. Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan disusun untuk mempermudah pembahasan dalam

penulisan yaitu sebagai berikut :

BAB I PENDAHULUAN

Bab ini memaparkan tentang latar belakang masalah, identifikasi

masalah, tujuan penelitian, kegunaan penelitian, kerangka

pemikiran, metode penelitian yang terdiri dari sifat penelitian,

pendekatan penelitian, jenis data, serta teknik pengumpulan data

dan teknik analisis data, dan sistematika penulisan.

BAB II TINJAUAN UMUM KEPASTIAN HUKUM BAGI PEMEGANG

SERTIPIKAT HAK ATAS TANAH

Berisikan uraian mengenai teori yang relevan dengan pembahasan

masalah yaitu kajian teoritis mengenai peran tanah bagi masyarakat

yang meliputi sejarah hukum agraria di Indonesia, definisi agraria,

hak-hak atas tanah, kepastian hukum dalam penerbitan sertipikat

hak atas tanah dan pendaftaran tanah.

BAB III TINJAUAN UMUM PERLINDUNGAN HUKUM BAGI

PEMBELI YANG BERIKTIKAD BAIK TERHADAP ADANYA

PENGUASAAN TANAH DAN BANGUNAN SECARA FISIK

(25)

Berisikan pemaparan mengenai landasan teori yang relevan dengan

pembahasan masalah yang meliputi pengertian hukum, sistem

hukum, tujuan hukum, sertipikat hak atas tanah, penerbitan

sertipikat hak atas tanah, asas iktikad baik dan perlindungan hukum

bagi pembeli yang beriktikad baik dalam perjanjian jual beli

sebidang tanah.

. BAB IV KAJIAN MENGENAI KEPASTIAN HUKUM BAGI

PEMEGANG SERTIPIKAT HAK ATAS TANAH DAN

PERLINDUNGAN HUKUM BAGI PEMBELI YANG

BERIKTIKAD BAIK TERHADAP ADANYA PENGUASAAN

TANAH DAN BANGUNAN SECARA FISIK OLEH AHLI

WARIS.

Menguraikan mengenai hasil analisis berdasarkan identifikasi

masalah yaitu kepastian hukum bagi pemegang sertipikat hak atas

tanah dan perlindungan hukum bagi pembeli yang beriktikad baik

terhadap adanya penguasaan tanah dan bangunan secara fisik oleh

ahli waris.

BAB V PENUTUP

Berisikan kesimpulan dan saran-saran yang relevan dengan

(26)

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN

1. Peran tanah sangat penting bagi kehidupan manusia, karena dengan

memiliki tanah manusia dapat melakukan berbagai aktivitas yang

menunjang kelangsungan hidupnya dalam masyarakat. Negara Indonesia

sebagai negara kesejahteraan berperan untuk mengelola tanah-tanah yang

ada di Indonesia, melalui kebijakan yang dapat memberikan jaminan

kepada masyarakat untuk dapat memanfaatkan tanahnya yang diwujudkan

dengan diterbitkannya UUPA. Dalam hal tanah sudah diterbitkan sertipikat,

secara sah atas nama pembeli yang memperoleh tanah tersebut dengan

iktikad baik, maka terdapat jaminan kepastian hukum mengenai status hak

yang didaftarkan, kepastian mengenai subjek hak dan kepastian objek hak

yang didaftarkan. Di dalam sertipikat terdapat data yuridis dan data fisik,

dalam data yuridis menunjukkan mengenai pemegang hak atas tanah dan

hak atas tanah yang didaftar, sedangkan data fisik menunjukkan mengenai

lokasi tanah, luas tanah dan batas tanah, sehingga bagi pihak yang memiliki

sertipikat telah memperoleh kepastian hukum karena menurut Pasal 32 PP

Nomor 24 Tahun 1997 menyebutkan bagi pihak yang tercantum di dalam

sertipikat selama jangka waktu 5 tahun tidak ada menyangkal mengenai

data fisik dan data yuridisnya maka akan dilindungi oleh hukum.

(27)

penjual memiliki kewajiban untuk menyerahkan sebidang tanah dan berhak

untuk menerima sejumlah uang, sedangkan bagi pihak pembeli berhak

untuk memperoleh sebidang tanah dan memiliki kewajiban untuk

menyerahkan sejumlah uang. Pembeli yang beriktikad baik harus

dilindungi oleh hukum karena yang pertama ia telah mematuhi persyaratan

dan tata cara yang telah diatur di dalam Undang-Undang, yang kedua telah

melakukan pendaftaran hak atas tanahnya kepada BPN RI, dan yang ketiga

ia telah membayar lunas atas sebidang tanah yang ia beli, sehingga pihak

penjual tidak dirugikan, berdasarkan hal tersebut sudah selayaknya bagi

pihak pembeli yang beriktikad baik untuk memperoleh perlindungan

hukum untuk melaksanakan haknya dalam kapasitasnya sebagai subjek

hukum, berdasarkan Pasal 32 Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997

yang menyatakan bahwa pembeli yang beriktikad baik dilindungi oleh

hukum selama tidak ada yang membantah mengenai data yuridis dan data

fisik yang tercantum di dalam sertipikat selama jangka waktu 5 tahun.

B. Saran

1. Pemerintah mensosialisasikan mengenai pentingnya kepemilikan sertipikat

hak atas tanah kepada masyarakat karena keberadaan data fisik dan data

yuridis yang tercantum dalam sertipikat dapat memberikan kepastian

hukum kepada pemegang hak atas tanah dan agar pemegang hak atas tanah

dapat dengan mudah membuktikan dirinya sebagai pemegang hak yang

(28)

2. Masyarakat yang akan membeli tanah dan bangunan, sebelum melakukan

transaksi jual beli, lebih baik untuk melihat lokasi tanahnya secara

langsung, hal ini bertujuan untuk mengetahui bahwa tanah yang akan dibeli

sesuai dengan kebutuhannya, dan mengecek mengenai tanda bukti

kepemilikan yaitu sertipikat hak atas tanah, hal ini untuk mencegah

timbulnya sengketa, karena jangan sampai membeli tanah dan bangunan

tetapi lokasinya tidak jelas dan tidak memiliki tanda bukti kepemilikan

sehingga akan merugikan pembeli yang beriktikad baik.

3. Pihak Pengadilan sebagai lembaga yang akan menangani sengketa di

bidang pertanahanan, harus melakukan perubahan dalam proses

penyelesaian sengketa yang ditangani, hal ini untuk mencegah terjadinya

penumpukan perkara dan untuk mewujudkan proses penyelesaian sengketa

(29)

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Curriculum Vitae

I. Daftar Pribadi

Nama : Fahmi Fadillah

Alamat : Jl.Gn. Merapi No 10 Komplek Faden RT.02 RW.09.

Telefon : 081322038322

Email : fadillah.fahmii@gmail.com

Jenis kelamin : Laki-laki

Tempat tanggal lahir : Bandung. 22 Oktober 1992.

II. Riwayat Pendidikan

No Sekolah Tahun periode

1 Tk Teratai 1997 - 1999

2 Sd Angkasa 3 1999 - 2005

3 Smpn 9 Bandung 2005 - 2008

4 Sman 4 Bandung 2008 - 2011

5 Universitas Kristen Maranatha 2011- sekarang

(30)

No Nama Kegiatan Waktu Tempat Kegiatan

1 Pengenalan dasar Perpustakaan 11 Agustus 2011 Universitas Kristen

Maranatha

2 Welcome To Maranatha 2 Agustus – 1

Oktober 2011

Universitas Kristen

Maranatha

3 Problematika Hukum Dalam

Implementasi Bisnis dan Investasi

24 November 2011 Universitas Kristen

Maranatha

4 Public Lecture 25 – 26 Juli 2012 Universitas Kristen

Maranatha

5 United Nations For You 10 Oktober 2012 Institut Teknologi

Bandung

6 Seminar Nasional Perlindungan

hukum bagi Pemegang Hak Atas

Tanah dalam Rangka Mewujudkan

Keadilan

8 November 2012 Universitas Trisakti

7 Lomba Debat Hukum Agraria Piala

Prof. Budi Harsono

9 – 10 November 2012 Universitas Trisakti

8 Kuliah Umum Mediasi Sebagai

Alternatif Penyelesaian Sengketa dan

implementasinya di Indonesia

16 Maret 2013 Universitas Kristen

Maranatha

(31)

No Organisasi Tahun Periode Jabatan

1 Pramuka 2008 – 2010 Divisi Humas

2 Debat Hukum 2012 – sekarang Anggota

3 Badan Perwakilan Mahasiswa 2011 – 2012 Divisi Keuangan

4 Badan Perwakilan Mahasiswa 2012 – 2013 Ketua

5 Ikatan Remaja Mesjid 2013 – sekarang Divisi Humas

V. Pengalaman Bekerja

No Nama Tempat Bekerja Waktu Status

1 Kantor Notaris Anna Yulianti SH.M.Kn 1 – 31 Juli 2013 Magang

2 Klinik Elim Medical Center 6 Januari – 6 Februari

2014

Magang

3. Istana Group, Proyek Dago Suites

Apartement

1 – 31 Juli 2014 Magang

4. Istana Group, Proyek Istana Bandung

Electronic Center

22 September 2014 –

sekarang

Magang

Demikian CV ini saya buat dengan sebenarnya.

(32)

Achmad Ali, Menjelajah Kajian Empiris Terhadap Hukum, Yasif Watampone, Cetakan

ke- I, Jakarta, 1996.

Adrian Sutedi, Peralihan Hak atas Tanah dan Pendaftarannya, Sinar Grafika, Jakarta,

2006.

Adrian Sutedi, Implementasi Prinsip Kepentingan Umum Dalam Pengadaan Tanah

untuk Pembangunan, Sinar Grafika, Jakarta, 2007.

Arie Sukanti Hutagalung, Program Retribusi Tanah di Indonesia, Rajawali, Jakarta,

1995.

Bachtiar Effendi, Kumpulan Tulisan Tentang Hukum Tanah, Alumni, Bandung, 1993.

Effendi Perangin, Praktik Jual Beli Tanah, Raja Grafindo Persada, Jakarta, 1994.

Hamdan Rasyid, Fiqih Indonesia Himpunan Fatwa-Fatwa Aktual, Cetakan Pertama, Al

Mawardi Prima, Jakarta, 2003.

Herlien Budiono, Asas Keseimbangan bagi Hukum Perjanjian Indonesia, PT. Citra

Aditya Bakti, Bandung, 2006.

Ida Nurlinda, Prinsip-Prinsip Pembaharuan Agraria Dalam Persepektif Umum, PT.

Rajagrafindo Persada, Bandung, 2009.

Iman Sudiyat, Hukum Adat Sketsa Asas, Liberty, Yogyakarta, 1981.

Hans Kelsen, Pengantar Teori Hukum, Nusa Media, Jakarta, 1996.

Mariam Darius Badrulzaman, Mencari Sistem Hukum Benda Nasional, Alumni,

Bandung, 1997.

Moh. Anwar, Muamalat Munakahat Faraid dan Jinayat Dalam Sudarsono Pokok-Pokok

Hukum Islam, Cetakan Ke-1, Rineka Cipta, Jakarta, 1992.

Mhd. Yamin Lubis dan Abd. Rahim Lubis, Hukum Pendaftaran Tanah, CV. Mandar

Maju, Medan, 2008.

Pamudji. S, Teori Sistem dan Penerapannya Dalam Management, Ichtiar Baru Van

Hoeve, Jakarta, 1981.

Parlindungan. AP, Komentar atas Undang-Undang Pokok Agraria, Mandar Maju,

Cetakan Ke-6, Bandung, 1991.

Rusmadi Murad, Menyingkap Tabir Masalah Pertanahan, Mandar Maju, Bandung,

(33)

Theo Hujiber, Filsafat Hukum Dalam Lintasan Sejarah, Konisof: 1992.

Zaeni Asyhadie, Pengantar Ilmu Hukum, PT. Rajagrafindo Persada, Mataram, 2012.

B. KAMUS

Andi Hamzah, Kamus Hukum, Ghalia Indonesia, Jakarta, 1986.

Eko Endarmoko, Tesaurus Bahasa Indonesia, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2007.

Tim Penyusunan Kamus Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Kamus Besar

Bahasa Indonesia, Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan bekerjasama dengan Balai Pustaka, 2006.

Poerwadarminta W. J. S, Kamus Umum Bahasa Indonesia, Balai Pustaka, Cetakan

Ke-8, Jakarta, 2005.

C. DIKTAT

Arief Sidharta, Diktat Perkuliahan Pengantar Ilmu Hukum, Bandung, 2009.

D. MAKALAH

Bagir Manan, Pemahaman Mengenai Sistem Hukum Nasional, Makalah Kuliah

Prapasca Program Ilmu Hukum Pascasarjana Universitas Padjadjaran, Bandung , 1

Oktober 1994.

E. KERTAS KERJA

Subekti, R., Beberapa Pemikiran Mengenai Sistem Hukum Nasional Yang Akan

Datang, Kertas Kerja pada Seminar Hukum Nasional IV di Jakarta: 1979.

F. PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN

Undang-Undang Dasar 1945.

Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.

Undang–Undang Nomor 5 Tahun 1960 Tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria.

Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1961 Tentang Pendaftaran Tanah yang diubah

ke dalam Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997 Tentang Pendaftaran Tanah.

(34)

Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2004 Tentang Wakaf.

Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1977 Tentang Perwakafan Tanah Milik.

Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 1998 Tentang Pejabat Pembuat Akta Tanah.

Peraturan Menteri Negara Agraria Nomor 3 Tahun 1997 Tentang Ketentuan

Pelaksananan Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997 Tentang Pendaftaran

(35)

No Perbedaan Hak Milik Hak Guna Usaha Hak Guna Bangunan Hak Pakai atas Tanah Negara

Hak Pengelolaan

1. Definisi Hak turun-temurun,

terkuat dan terpenuh yang dapat dipunyai orang atas tanah

Hak mengusahakan

tanah yang dikuasai

langsung oleh Negara, dalam jangka waktu

sebagaimana yang

disebutkan dalam Pasal

29 UUPA guna

perusahaan, pertanian,

perikanan atau

peternakan.

Hak untuk mendirikan

dan mempunyai

(36)

berkedudukan di

Tidak memiliki jangka waktu.

(37)
(38)
(39)

Tanggungan; dan

(40)

terjadi dengan pemberian hak oleh

pemegang Hak

Milik dengan akta yang dibuat oleh PPAT.

tanah Hak

Pengelolaan; dan

c. Hak Pakai atas

tanah Hak Milik terjadi

(41)

Tabel Perkembangan

Roerendiensten kebijakan kerja kepada rakyat yang tidak mempunyai tanah pertanian.

Jenderal memiliki wewenang untuk : a. Hak untuk menuntut kerja paksa; dan

b. Hak untuk mengadakan pungutan-pungutan uang atau hasil pertanian.

Jenderal memiliki wewenang untuk :

a. Gubernur Jenderal tidak boleh mengambil tanah-tanah kepunyaan rakyat kecuali untuk kepentingan umum; dan

b. Tanah-tanah Hak Milik Adat atas permintaan pemiliknya yang sah, dapat diberikan kepadanya dengan Hak Eigendom,

Land rent atau tanah-tanah pajak, dengan demikian tanah-tanah yang dikuasai dan digunakan

oleh rakyat itu bukan miliknya, melainkan milik Raja Inggris.

Sistem tanam paksa yaitu petani dipaksa untuk menanam suatu jenis tanaman tertentu yang secara langsung maupun tidak langsung dibutuhkan oleh Pasar Internasional.

Pada masa Agrarische Besluit Staatsblad 1870 Nomor 118 Pemerintah Belanda menetapkan beberapa kebijakan antara lain :

a. Vrijlands domein atau Tanah Negara bebas adalah tanah yang diatasnya tidak ada Hak

Penduduk Bumiputera; dan

b. Onvrijlands domein atau Tanah Negara tidak bebas adalah tanah yang diatasnya ada hak

Figur

Tabel Hak-hak atas Tanah yang ada di Indonesia

Tabel Hak-hak

atas Tanah yang ada di Indonesia p.35
Tabel Perkembangan

Tabel Perkembangan

p.41

Referensi

Memperbarui...