• Tidak ada hasil yang ditemukan

PENGARUH BERBAGAI INTENSITAS NAUNGAN TERHADAP PERTUMBUHAN SEMAI EBONI (Diospyros celebica Bakh.)

N/A
N/A
Protected

Academic year: 2021

Membagikan "PENGARUH BERBAGAI INTENSITAS NAUNGAN TERHADAP PERTUMBUHAN SEMAI EBONI (Diospyros celebica Bakh.)"

Copied!
8
0
0

Teks penuh

(1)

103

PENGARUH BERBAGAI INTENSITAS NAUNGAN TERHADAP

PERTUMBUHAN SEMAI EBONI (Diospyros celebica Bakh.)

Asriyanti¹, Wardah², Irmasari²

Jurusan Kehutanan, Fakultas Kehutanan, Universitas Tadulako Jl. Soekarno-Hatta Km. 9 Palu, Sulawesi Tengah 94118

1

Mahasiswa Fakultas Kehutanan Universitas Tadulako

2

Staf Pengajar Fakultas Kehutanan Universitas Tadulako Abstract

Eboni (Diospyros celebica Bakh.) is a semi-toleranttree species that need shading during growth process. This study aimed todetermine the effect of various intensity of shading on the growth of eboni seedlings.The researchwas conducted from May to August 2013, at thePermanentNursery,Tadulako University, Palu,CentralSulawesi. The experiment was laid out in a Randomized Block Design (RBD) with five treatments; shading percentage 10% (N1), shading percentage 30% (N2), shading percentage 50% (N3), shading percentage 70% (N4) and shading percentage 90% (N5). Observation Parameters consist of seedling height increment, stem diameter increment, and increment of leaf number per plant, root fresh and dry weight, and shoot fresh and dry weight. The results of the study showed that there were no significant differences between the treatments in all the parameters assessed. The height increment response and root fresh and dry weight of eboni seedlings was higher in the treatment with shading 90% than other shading intensity treatments, while the diameter and leaf number increment response and shoot fresh and dry weight was higher in the treatment with shading 30%.

Keywords : Shading intensity, Growth, Diospyros celebica Bakh.

PENDAHULUAN Latar Belakang

Eboni atau kayu hitam (Diospyros celebica Bakh.) merupakan flora endemik Sulawesi, dengan penyebaran di Sulawesi Tengah, Sulawesi Utara dan Sulawesi Selatan (Restu dan Mukrimin, 2007). Eboni adalah salah satu jenis flora yang dilindungi (Hendromono dan Allo, 2008).

Saat ini habitat eboni paling selatan adalah di wilayah Maros (Sulawesi Selatan), sedangkan bagian utara di daerah Tomini dan Toli-Toli (Sulawesi Tengah). Sulawesi Tengah merupakan daerah utama penyebaran alami kayu eboni, yang meliputi wilayah Poso, Parigi, Donggala, Palu, Luwuk, Tomini dan Toli-Toli. Eboni mempunyai nama lokal kayu hitam atau kayu arang (Sumiasri dan

Setyowati, 2006). Masyarakat Bugis

(Sulawesi Selatan) mengenal tanaman ini dengan nama lokal aju lotong sedangkan Kaili (Sulawesi Tengah) mengenalnya dengan nama moutong.

Kayu eboni termasuk salah satu jenis kayu yang sangat mahal harganya termasuk

dalam kelas mewah (Suryawan dkk, 2011). Kayu Eboni adalah salah satu jenis kayu kelas kuat satu, mewah, indah, dan bernilai ekonomi tinggi yang kini semakin langka (Mayasari dkk, 2012).

Dalam upaya mencegah penurunan

populasinya, telah pula dilakukan pelestarian eboni secara ex situ dan in situ (Allo, 2001 dalam Sumiasri dan Setyowati, 2006).

Keterbatasan informasi jenis eboni

mengakibatkan upaya konservasi genetik in situ dan ex situ belum dilakukan secara baik (Restu, 2007).

Berdasarkan sifat silvik eboni, yang semi toleran, yang membutuhkan naungan pada fase semai (Restu, 2006). Pertumbuhan bibit dipersemaian memerlukan pemeliharaan yang

lebih intensif dibandingkan dengan di

lapangan.

Eboni merupakan jenis semi toleran

sehingga persemaiannya memerlukan

naungan atau dibuat pada tempat yang agak teduh. Banyak spesies memerlukan naungan pada awal pertumbuhannya, walaupun dengan bertambahnya umur naungan dapat dikurangi secara bertahap (Irwanto, 2006).

(2)

104

Beberapa spesies yang berbeda mungkin tidak memerlukan naungan dan yang lain mungkin memerlukan naungan mulai awal pertumbuhannya. Pengaturan naungan sangat penting untuk menghasilkan semai-semai yang berkualitas. Oleh karena adanya

naungan, transpirasi dari semai dapat

dikurangi. Beberapa spesies lain

menunjukkan perilaku yang berbeda.

Berdasarkan uraian-uraian yang telah

dikemukakan, maka perlu mengadakan

penelitian tentang pengaruh intensitas

naungan terhadap pertumbuhan semai eboni. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana pengaruh

berbagai intensitasnaungan terhadap

pertumbuhan semai eboni. Tujuan dan Kegunaan

Penelitian ini bertujuan untuk

mengetahui pengaruh berbagai intensitas naungan terhadap pertumbuhan semai eboni. Kegunaan penelitian ini agar dapat dijadikan sebagai bahan informasi tentang naungan yang terbaik dalam pertumbuhan awal semai eboni.

Hipotesis

Perbedaan intensitas naungan diduga memberikan perbedaan pertumbuhan tinggi, diameter dan daun semai eboni.

MATERI DAN METODE PENELITIAN Waktu dan Tempat

Penelitian dilaksanakan dari bulan Mei sampai dengan Agustus 2013 bertempat di Persemaian Permanen BPDAS Palu Poso di Kampus Universitas Tadulako Palu Provinsi Sulawesi Tengah, dan di Laboratorium Ilmu-ilmu Kehutanan.

Bahan dan Alat

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini antara lain:

1. Polybag, digunakan sebagai wadah media tumbuh

2. Tanah lapisan atas (top soil)

3. Semai eboni (Diospyros celebica Bakh.) yang berasal dari hutan alam di Desa Siweli.

Alat yang digunakan antara lain: 1. Kaliper untuk mengukur diameter semai 2. Mistar untuk mengukur tinggi semai.

3. Luxmeter, untuk mengukur intensitas cahaya

4. Oven, untuk mengeringkan semai

5. Neraca elektrik, untuk menimbang berat

semai

6. Cangkul/sekop, digunakan untuk

mengambil media tanah 7. Ayakan tanah (2 mm)

8. Kalkulator, untuk menghitung data 9. Laptop, untuk mengolah data

10. Kamera untuk dokumentasi penelitian, dan

11. Alat tulis menulis. Metode Penelitian

Penelitian dilakukan dengan melakukan uji coba pemberian berbagai intensitas naungan terhadap semai eboni di persemaian. Rancangan yang digunakan adalah Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan perlakuan: 1) N1 = Naungan 10%

2) N2 = Naungan 30% 3) N3 = Naungan 50% 4) N4 = Naungan 70% 5) N5 = Naungan 90%

Penelitian ini terdiri lima perlakuan dan tiga kelompok yaitu kelompok 1, semai berdaun 1-2 helai, kelompok 2, semai berdaun 3-4 helai, kelompok 3, semai berdaun 5-6 helai, sehingga terdapat 15 unit percobaan. Satu unit percobaan terdiri dari enam semai sehingga total keseluruhan yaitu 5 x 3 x 6= 90 semai. Tanaman yang digunakan adalah anakan eboni yang berasal dari cabutan alam, dengan kriteria jumlah daun antara 1-6 helai. Prosedur Penelitian

Pengumpulan dan Penyediaan Bahan-bahan Penelitian

1. Penyediaan dan Seleksi Semai:

Bahan penelitian berupa semai dari anakan alam eboni diambil dari habitat asli yaitu Siweli. Anakan alam dicabut dengan hati-hati yang berukuran relatif sama, dari daun 1-6 helai, dimana:

a. Semai berdaun 1-2 helai = 35 semai b. Semai berdaun 3-4 helai = 35 semai c. Semai berdaun 5-6 helai = 35 semai 2. Penyiapan Naungan

Paranet yang digunakan sesuai dengan perlakuan berbagai intensitas naungan yaitu 10%, 30%, 50%, 70%, 90%, dan dipasang dengan tinggi 1,50 m di atas permukaan tanah.

(3)

105

3. Penyediaan media

Tanah yang digunakan sebagai media adalah tanah lapisan atas (top soil) yang berasal dari Desa Sidera.

Pelaksanaan di Persemaian 1. Penyediaan media

Tanah dipisahkan dari akar-akar dan kotoran yang terbawa ketika pengambilan tanah dengan mengayak. Kemudian tanah

tersebut dimasukkan ke polybag yang

berukuran 20 cm x 25 cm. 2. Seleksi dan penanaman semai

Semai eboni diseleksi berdasarkan

kelompok jumlah daun. Selanjutnya semai eboni ditanam di media yang telah disiapkan. 3. Penataan semai

Setelah paranet dengan intensitas cahaya yang sesuai perlakuan telah disiapkan, satu hari setelah pengambilan semai, semai ditanam pada media yang sudah disiapkan. 4. Pemeliharaan

a. Semai disiram secara merata dua kali sehari, tetapi pada saat hari hujan intensitas penyiraman dikurangi. b. Pembersihan gulma yang tumbuh pada

media sesuai kebutuhan. 5. Pengamatan dan pengukuran

a. Setelah tanaman berumur satu minggu

di persemaian, maka dilakukan

pengukuran awal (tinggi semai,

diameter semai, dan jumlah daun). b. Pengukuran dilakukan setiap empat

minggu sekali selama penelitian. Pelaksanaan di Laboratorium

a. Semai eboni dipanen setelah 3 bulan dipelihara di persemaian. Tajuk dan akar

dipanen dan dipisahkan untuk

mendapatkan berat basahnya. Semai yang dipanen mewakili tiap-tiap kelompok. b. Kemudian masing-masing sampel akar

dicuci dengan air bersih sebelum

dikeringkan dalam oven.

c. Tajuk dan akar dipanen secara terpisah untuk mendapatkan berat basahnya (BB), setelah itu dikeringkan dalam oven pada suhu 110ºC selama 24 jam (sampai berat

konstan) kemudian ditimbang untuk

mendapatkan berat kering (BK). Parameter Yang Diamati

Adapun parameter yang diukur adalah sebagai berikut:

1. Tinggi semai (cm). Pengamatan tinggi semai dilakukan dengan cara mengukur

tinggi semai dari pangkal batang sampai pada pucuk batang. Data tinggi semai diukur pada awal dan akhir penelitian untuk mengetahui pertambahan tingginya. 2. Diameter batang (cm), dilakukan dengan

cara mengukur diameter batang dua cm dari pangkal batang. Data diameter semai diukur pada awal dan akhir penelitian

untuk mengetahui pertambahan

diameternya.

3. Jumlah daun (helai). Pengamatan jumlah daun yaitu menghitung jumlah daun yang tumbuh sampai akhir pengamatan. Data diameter semai diukur pada awal dan akhir penelitian untuk mengetahui pertambahan daunnya.

4. Berat basah, semai dicabut dari polybag, semai dibersihkan dari tanah yang melekat pada akar, kemudian semai ditimbang (gr). 5. Berat kering, semai yang sudah ditimbang berat basahnya kemudian dimasukan ke dalam oven (suhu oven 110ºC, sampai pada berat konstan) untuk mengetahui berat kering semai.

Analisis Data

Analisis data dilakukan berdasarkan Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan

rumus sebagai berikut (Gaspersz, 1991):

Yij = u + τi+ βj + €ij

Dimana :

Yij = Nilai pengamatan dari perlakuan ke-i

dalam kelompok ke-j u = Nilai tengah umum

τi = Pengaruh aditif dari perlakuan ke-i

βj = Pengaruh aditif dari kelompok ke-j

€ij = Pengaruh galat percobaandariperlakuan

ke-i pada kelompok ke-j

Analisis sidik ragam menunjukkan

pengaruh yang nyata atau sangat nyata akan dilanjutkan dengan uji beda nyata terkecil (BNT) pada taraf 5% untuk melihat perbedaan perlakuan yang dicobakan.

HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil

Pertambahan Tinggi Semai Eboni

Untuk mengetahui pengaruh intensitas

naungan yang diberikan terhadap

pertambahan tinggi semai eboni maka dilakukan analisis sidik ragam disajikan pada Tabel 1.

(4)

106

Tabel 1. Hasil Analisis Sidik Ragam pertambahan Tinggi Semai Eboni (cm).

Dari hasil analisis sidik

ragammenunjukkan bahwa pengaruh

berbagai intensitas naungan tidak memberikan pengaruh nyata terhadap semai eboni. Untuk lebih jelasnya pertambahan tinggi semai eboni pada berbagai inensitas naungan disajikan pada gambar 1.

Gambar 1. Pertambahan Tinggi Rata-rata Semai Eboni (cm) Umur Tiga Bulan Setelah tanam

Meskipun hasil sidik ragam tidak berpengaruh nyata, namun berdasarkan hasil

penelitian menunjukkan adanya

kecenderungan bahwa pemberian perlakuan

naungan 90% (N5), menghasilkan

pertambahan tinggi semai eboni yang lebih baik dibandingkan dengan perlakuan lainnya. Pertumbuhan tinggi tersebut disebabkan karena semai membutuhkan sinar matahari

untuk berfotosintesis guna mendukung

pertumbuhan semai.

Pertambahan Diameter Batang Semai Eboni

Untuk mengetahui pengaruh berbagai intensitas naungan yang diberikan terhadap pertambahan diameter batang semai eboni maka dilakukan analisis sidik ragam disajikan pada tabel 2.

Tabel 2. Hasil Analisis Sidik Ragam Pertambahan Diameter batang Semai Eboni (cm)

Hasil analisis sidik ragam

memperlihatkan bahwa perlakuan berbagai

intensitas naungan tidak memberikan

pengaruh nyata terhadap pertambahan

diameter batang pada semai eboni selama tiga

bulan. Pertambahan diameter pada

hakekatnya merupakan produk yang sama dengan pertambahan tinggi, keduanya adalah hasil dari aktivitas penanaman unsur hara dan nutrisi yang diperoleh tanaman dari media tumbuh. Untuk lebih jelasnya pertambahan diameter batang semai eboni pada berbagai intensitasnaungan disajikan pada gambar 2.

Gambar 2. Pertambahan Diameter Batang Rata-rata Semai Eboni (cm) Umur Tiga Bulan Setelah Tanam Meskipun hasil sidik ragam tidak berpengaruh nyata, namun berdasarkan hasil

penelitian menunjukkan adanya

kecenderungan bahwa pemberian intensitas

naungan30% (N2) menghasilkan pertambahan

diameter batang semai eboni yang lebih baik dibandingkan dengan perlakuan lainnya. Pertambahan Jumlah Daun Semai Eboni

Untuk mengetahui berbagai intensitas naungan terhadap pertambahan jumlah daun semai eboni maka dilakukan analisis sidik ragam disajikan pada tabel 5.

(5)

107

Tabel 3. Hasil Analisis Sidik Ragam

Pertambahan Jumlah Daun

Semai Eboni (helai)

Hasil analisis sidik ragam memperlihtkan bahwa berbagai intensitas naungan tidak memberi pengaruh nyata terhadap jumlah daun semai eboni. Untuk lebih jelasnya pertambahan jumlah daun semai eboni disajikan pada gambar 3.

Gambar 3. Pertambahan Jumlah Daun Rata-rata Semai eboni (helai) Umur Tiga Bulan Setelah Tanam Meskipun hasil sidik ragam tidak berpengaruh nyata, namun berdasarkan hasil

penelitian menunjukkan adanya

kecenderungan bahwa pemberian intensitas

naungan 30% (N2) menghasilkan

pertambahan jumlah daun semai eboni yang lebih baik dibandingkan dengan perlakuan lainnya.

Berat Basah Tajuk Semai Eboni

Untuk mengetahui pengaruh berbagai intensitas naungan yang diberikan terhadap berat basah tajuk semai tanaman eboni maka dilakukan analisis sidik ragam seperti yang disajikan pada tabel 4.

Tabel 4. Hasil Analisis Sidik Ragam Berat Basah Tajuk Semai Eboni (gr)

Hasil analisis sidik ragam

memperlihatkan bahwa berbagai intensitas naungan tidak berpengaruh nyata terhadap berat basah tajuk semai eboni. Untuk lebih jelasnya berat basah tajuk semai eboni pada berbagai intensitas naungan disajikan pada gambar 4.

Gambar 4. Berat basah Tajuk Rata-rata Semai Eboni (gr) Umur Tiga Bulan Setelah Tanam

Meskipun hasil sidik ragam tidak berpengaruh nyata, namun berdasarkan hasil

penelitian menunjukkan adanya

kecenderungan bahwa pemberian intensitas

naungan 30% (N2) menghasilkan berat basah

tajuk semai eboni yang lebih baik

dibandingkan dengan perlakuan lainnya. Berat Basah Akar Semai Eboni (gr)

Untuk mengetahui pengaruh berbagai intensitas naungan terhadap berat basah akar semai eboni maka dilakukan analisis sidik ragam disajikan pada tabel 5.

Tabel 5. Hasil Analisis sidik Ragam Berat basah Akar semai eboni (gr)

Hasil analisis sidik ragam

memperlihatkan bahwa berbagai intensitas naungan tidak berpengaruh nyata terhadap berat basah akar semai eboni. Untuk lebih jelasnya berat basah akar semai eboni pada berbagai intensitas naungan disajikan pada gambar 5.

(6)

108

Gambar 5. Berat Basah Akar Rata-rata Semai Eboni (gr) Umur Tiga Bulan Setelah Tanam

Meskipun hasil sidik ragam tidak

berpengaruh nyata, namun terdapat

kecenderungan bahwa pemberian intensitas

naungan 90% (N5) menghasilkan berat basah

akar semai eboni yang lebih baik

dibandingkan dengan perlakuan lainnya. Berat Kering Tajuk Semai Eboni

Untuk mengetahui berbagai intensitas naungan yang diberikan terhadap berat kering tajuk semai eboni maka dilakukan analisis sidik ragam disajikan pada tabel 6.

Tabel 6. Hasil Analisis Sidik Ragam Berat Kering Tajuk Semai Eboni (gr)

Hasil analisis sidik ragam

memperlihatkan bahwa berbagai intensitas naungan tidak berpengaruh nyata terhadap berat kering tajuk semai eboni (gambar 6).

Gambar 6. Berat Kering Tajuk Rata-rata Semai Eboni (gr) Umur Tiga Bulan Setelah Tanam

Meskipun hasil sidik ragam tidak

berpengaruh nyata, namun terdapat

kecenderungan bahwa pemberian intensitas

naungan 30% (N2) menghasilkan berat kering

tajuk semai eboni yang lebih baik

dibandingkan dengan perlakuan lainnya. Berat Kering Akar Semai Eboni (gr)

Untuk mengetahui pengaruh berbagai intensitas naungan terhadap berat kering akar semai eboni maka dilakukan analisis sidik ragam disajikan pada tabel 7.

Tabel 7. Hasil analisis sidik ragam berat kering akar semai eboni (gr)

Hasil analisis sidik ragam menunjukkan bahwa perlakuan berbagai intensitas naungan tidak berpengaruh nyata terhadap berat kering akar semai eboni (gambar 7).

Tabel 7. Berat kering akar rata-rata semai eboni (gr) umur tiga bulan setelah tanam

Meskipun hasil sidik ragam tidak

berpengaruh nyata, namun terdapat

kecenderungan bahwa pemberian intensitas

naungan 90% (N5) menghasilkan berat kering

akar semai eboni yang lebih baik

dibandingkan dengan perlakuan lainnya. Pembahasan

Eboni yang merupakan tumbuhan semi toleran, meskipun memerlukan naungan pada awal pertumbuhannya namun naungan yang dibutuhkan tidak telalu berat karena eboni juga masih memerlukan sinar matahari untuk proses fotosintesis. Pada naungan yang berat dapat menyebabkan terganggunya proses

(7)

109

fotosintesis pada pertumbuhan semai,

sehingga pertumbuhan semai tidak seimbang antara pertumbuhan tinggi dan diameter.

Pemberian naungan yang ringan

menyebabkan pertumbuhan ke samping, sedangkan untuk tinggi semai cenderung pendek.

Hasil pengamatan di lapangan

menunjukkan bahwa eboni dengan ukuran tinggi kurang dari 20 cm banyak dijumpai di bawah tegakan induknya, namun yang berhasil tumbuh sampai pada tingkat pancang dan tiang sangat sedikit. Hal ini diduga karena kebutuhan akan penyinaran matahari kurang memadai karena terhalangi oleh penutupan tajuk yang cukup rapat (Mayasari dkk, 2012).

Faktor lingkungan seperti media, iklim mikro, ketersediaan air, suhu udara, cahaya dan ketersediaan hara dapat mempengaruhi

pertumbuhan tanaman. Media tanam

merupakan salah satu unsur penting bagi pertumbuhan tanaman, oleh sebab itu media yang sesuai untuk jenis tanaman tertentu sangatlah diperlukan (Setyowati, 2011).

Tanaman naungan ditandai dengan

rendahnya titik kompensasi cahaya sehingga dapat mengakumulasi produk fotosintat pada tingkat cahaya yang rendah dibandingkan dengan tanaman cahaya penuh (Pantilu dkk, 2012).

Daun merupakan organ tempat

fotosintesis umumnya terjadi pada tanaman berhijau daun (Panjaitan dkk, 2011). Pada penelitian ini pemberian tingkat naungan yang berbeda ternyata tidak berpengaruh nyata

terhadap pertambahan jumlah daun).

Meskipun hasil sidik ragam tidak

berpengaruh nyata, namun berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa pertambahan jumlah daun pada semai eboni yang paling baik pada naungan N 30% (N2). Pemberian naungan 30% memberikan respon yang lebih baik dilihat dari warna daun yang lebih segar (hijau tua), dibanding naungan 10% yang warna daun yang lebih pucat (hijau mudah).

Perbedaan tingkat naungan

mempengaruhi intensitas cahaya, suhu udara, kelembaban udara dan suhu tanah lingkungan tanaman, sehingga intensitas cahaya yang

diterima oleh tanaman berbeda dan

mempengaruhi ketersediaan energi cahaya yang akan diubah menjadi energi panas dan energi kimia (Widiastuti dkk, 2004).

Secara genetik, tanaman yang toleran terhadap naungan mempunyai kemampuan adaptasi yang tinggi terhadap perubahan

lingkungan. Peningkatan luas daun

merupakan upaya tanaman dalam

mengefisiensikan penangkapan energi cahaya untuk fotosintesis secara normal pada kondisi kekurangan cahaya, tanaman berupaya untuk

mempertahankan agar fotosintesis tetap

berlangsung dalam kondisi intensitas cahaya rendah (Djukri dan Purwoko, 2003).

Pada pengamatan banyaknya daun,

naungan mempengaruhi terbentuknya daun pada kelompok perlakuan (Khoiri, 2013). Jumlah daun tanaman lebih banyak di tempat ternaung daripada di tempat terbuka. Jenis yang diteliti memberikan respon terhadap perbedaan intensitas cahaya. Tumbuhan pada naungan akan meningkatkan laju fotosintesis diantaranya dengan memperbanyak jumlah daun.

KESIMPULAN

Berdasarkan dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa perlakuan persentase naungan memberikan pengaruh yang tidak nyata terhadap semua parameter pengamatan. Perlakuan naungan 90% (N5) cenderung memberikan respon yang lebih baik terhadap pertambahan tinggi, berat basah akar, berat kering akar semai eboni, sedangkan naungan 30% (N2) memberikan respon yang lebih baik

terhadap pertambahan diameter batang,

pertambahan jumlah daun, berat basah tajuk

dan berat kering tajuk semai eboni

(8)

110 DAFTAR PUSTAKA

Djukri dan Purwoko. B. S., 2003. Effect of paranets shade to tolerance characters of taro (Colocasia esculenta (L.) Schott). Ilmu Pertanian 10 (2) : 17-25

Gaspersz, V. 1991. Metode Perancangan Percobaan untuk Ilmu-ilmu Pertanian, Ilmu-ilmu Teknik dan Biologi. Armico. Bandung

Hendromono, dan M.K. Allo. 2008.

Konservasi Sumberdaya Genetika Eboni di Sulawesi Selatan. Pusat Penelitian dan Pengembangan Hutan Tanaman. Balai Penelitian Kehutanan Makassar. Info Hutan 5 (2) : 177-187

Irwanto, 2006. Pengaruh Perbedaan

Naungan terhadap Pertumbuhan Semai Shorea sp di Persemaian. Ilmu-ilmu Pertanian, Yogyakarta

Khoiri. M., 2013. Pengaruh Naungan Terhadap Pertumbuhan dan Laju Fotosintesis Tanaman Cabe Merah (Capsicum annuum L) Sebagai Salah Satu Sumber Belajar Biologi. Universitas Muhammadiyah Metro, Metro.

Mayasari, A., J. Kinho, dan A. Suryawan.

2012. The Association of Ebony

(Diospyros spp.) and Dominant Tree Species in Tangkoko Nature Reserve North Sulawesi. Balai Penelitian Kehutanan Manado Info BPK Manado 2 (1) : 55-71

Panjaitan, S., R.S. Wahyuningtyas, dan Ambarwati. 2011. Effect of Shading on the Ecophysiology Process of Shorea selanica (DC.) Blume at Nursery. Balai

Penelitian Kehutanan Banjarbaru,

Kalimantan Selatan. Jurnal Penelitian Dipterokarpa, 5 (2): 73-82

Pantilu, L.I., F.R. Mantiri., Nio Song Ai, D. Pandiangan, 2012. Respons Morfologi dan Anatomi Kecambah Kacang Kedelai (Glycine max (L.) Merill) Terhadap Intensitas Cahaya Yang Berbeda.

Fakultas MIPA Universitas Sam

Ratulangi Manado. Jurnal Bioslogos, Agustus 2012, 2 (2) : 81-87

Restu, M., 2006. Potensi dan Permudaan Tegakan Alam Eboni (Diospyros celebica Bakh.) di Areal HPH PT. INHUTANI. Mamuju. Jurnal Perennial, 2 (2) : 44-46 Restu, M., 2007. Uji Provenansi Eboni

(Diospyros celebica Bakh.) Fase Anakan.

Laboratorium Silvikultur, Fakultas

Kehutanan, Program Studi Manajemen

Hutan, Universitas Hasanuddin,

Makassar. Jurnal Hutan dan Masyarakat, 2 (2) : 194-199

Restu, M., dan Mukrimin, 2007. Keragaman Genetik Ebony (Diospyros celebica Bakh.) Provenansi Amaro Kabupaten Barru. Laboratorium Silvikultur,

Fakultas Kehutanan, Universitas

Hasanuddin. Makassar. Jurnal Hutan dan Masyarakat, 2 (3) : 263-267

Setyowati, N., 2011. Pengaruh Intensitas Cahaya dan Media Tanam Terhadap Pertumbuhan Bibit Rosella. Pusat

Penelitian Biologi, Lembaga Ilmu

Pengetahuan Indonesia (LIPI) Jakarta, Bogor. J. Agrivigor, 10 (2)

Sumiasri, N., dan N. Setyowati, 2006. Pengaruh Beberapa Media pada Pertumbuhan Bibit Eboni (Diospyros celebicaBakh) melalui Perbanyakan Biji. Biodiversitas, 7 (3)

Suryawan, A., J. Kinho, dan A. Mayasari, 2011. Potensi Permudaan Alami Jenis-jenis Eboni (Diospyros spp.) di Cagar Alam Tangkoko, Bitung, Sulawesi Utara. Info BPK Manado, 1 (1) : 21-33

Widiastuti, L., Tohari., E. Sulistyaningsih, 2004.Pengaruh Intensitas Cahaya dan Kadar Daminosida Terhadap Iklim Mikro dan Pertumbuhan Tanaman Krisan Dalam Pot. Ilmu Pertanian, 11 (2) : 35-42

Gambar

Gambar  1.    Pertambahan  Tinggi  Rata-rata  Semai    Eboni  (cm)  Umur  Tiga  Bulan Setelah tanam
Gambar 3.    Pertambahan Jumlah Daun Rata- Rata-rata  Semai  eboni  (helai)  Umur  Tiga Bulan Setelah Tanam  Meskipun  hasil  sidik  ragam  tidak  berpengaruh  nyata,  namun  berdasarkan  hasil  penelitian  menunjukkan  adanya  kecenderungan  bahwa  pember
Tabel  6.    Hasil  Analisis  Sidik  Ragam  Berat  Kering Tajuk Semai Eboni (gr)

Referensi

Dokumen terkait

Hasil analisis statistik dengan MANOVA terhadap uji provenansi pada fase anakan dengan variabel jumlah daun menunjukkan bahwa nilai F hitung dengan taraf

Dalje je opisan proces proizvodnje staklene ambalaže te je dat pregled alatnih materijala koji se koriste za izradu alata za staklenu ambalažu.. U eksperimentalnom dijelu radu

Konsekuensi hukum dari talak luar pengadilan di Kota Malang dan Kuching Sarawak adalah antaranya talak menurut Pengadilan Agama Kota Malang bahwa talak harus disaksikan di

Keluhan MSDs merupakan keluhan yang berkaitan erat dengan umur, dimana tulang mencapai kematangan optimum (puncak massa tulang) pada umur antara 25 – 30 tahun, tetapi

seperti yang dipaparkan diatas bahwa keberadaan kantin sangat penting, sebelum ada kantin kondisi siswa sulit untuk dikendalikan agar tetap

Pelaksanaan ekstrakurikuler Hizbul Wathan dan Pramuka di MIM dianggap tidak tepat dilaksanakan, Kepanduan Hizbul Wathan yang seharusnya satu-satunya kepanduan, akibat adanya dua

Karena itu penelitian ym1g komprehensif tentang hal ini perlu menjadi suatu agenda untuk nantinya dapat didisku- sikan dan dibuat formulasinya sebagai solusi

In another study, the top 10 skills required by man- agers were technical skills, creativity and resourcefulness, interpersonal skills, business communication skills, analytical

Para peserta seleksi dapat menyampaikan sanggahan secara tertulis kepada Kelompok Kerja Jasa Konsultansi ULP Pemerintah Kabupaten Tuban dalam waktu 3 (tiga) hari

[r]

Identifikasi dan Karakterisasi Mikroba Rhizosfer pada Hutan Rakyat Tanaman Uru (Elmerillia ovalis), Mahoni (Swietenia mahagoni), dan Eboni (Diospyros celebica

[r]

Hasil pengamatan dan penelitian ini juga memuat hasil analisis dari penelitian berdasarkan sasaran penelitian yaitu analisis wilayah potensial penghasil bahan

Peneliti juga memberikan saran kepada agen penjual Melilea sebagai narasumber dalam penelitian ini terkait masalah kegiatan personal selling dalam memasarakn produk

člen, v poglavju kaznivih dejanj zoper uradno dolžnost, javna pooblastila in javna sredstva.35 Omenjena kazniva dejanja so povezana z uradnimi dejanji, vendar je opredeljeno, da

ME mengundang pasangan suami istri yang ingin menghangatkan kembali relasi suami istri dan belum pernah bergabung dalam ME untuk mengikuti Week-end yang akan diadakan

KB/KR Yang Mandiri, dengan kegiatan Fasilitasi Pembentukan Kelompok Masyarakat Peduli KB. Program dan kegiatan ini dilaksanakan dan diampu oleh Dinas Pengendalian

(2009), mencadangkan beberapa perkara yang perlu diberi tumpuan dalam pengajaran dan pembelajaran oleh guru-guru untuk memupuk perpaduan melalui pendekatan

Simpulan penelitian ini adalah penerapan alat bantu pembelajaran dapat meningkatkan hasil belajar gerak dasar lempar tangkap bola kecil pada siswa kelas IV SDN 4

Hasil penelitian menunjukkan bahwa berdasarkan analisis path didapatkan adanya pengaruh positif antara variabel kemudahan terhadap niat beli ulang pada konsumen

Genre humor atau komedi juga sering dimasuk-kan atau dipergunakan di dalam dunia film animasi , untuk menghasilkan sebuah cerita yang menarik dan lucu , karena pada dasarnya humor

Meskipun ajaran agama Islam telah secara tegas melarang riba dalam semua transaksi bisnis khususnya yang berhubungan dengan dunia perbankan, namun demikian sikap

Semakin kongruensi atau sesuai komponen- komponen budaya antara dua kelompok budaya yang berbeda maka akan cenderung terjalin sebuah interaksi atau kontak