Pesan Komunikasi Verbal dan Nonverbal

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Masalah

Pesan adalah setiap pemberitahuan, kata, atau komunikasi baik lisan maupun tertulis, yang dikirimkan dari satu orang ke orang lain. Pesan menjadi inti dari setiap proses komunikasi yang terjalin.

Agar pesan dapat diterima dari pengguna satu ke pengguna lain, proses pengiriman pesan memerlukan sebuah media perantara agar pesan yang dikirimkan oleh sumber (source) dapat diterima dengan baik oleh penerima(receiver). Dalam proses pengiriman tersebut, pesan harus dikemas sebaik mungkin untuk mengatasi gangguan yang muncul dalam transmisi pesan, agar tidak mengakibatkan perbedaan makna yang diterima oleh penerima (receiver).

Secara umum, jenis pesan terbagi menjadi dua, yakni pesan verbal dan non-verbal. Pesan verbal adalah jenis pesan yang penyampaiannya menggunakan kata-kata, dan dapat dipahami isinya oleh penerima berdasarkan apa yang didengarnya. Sedangkan, pesan non-verbal adalah jenis pesan yang penyampaiannya tidak menggunakan kata-kata secara langsung, dan dapat dipahami isinya oleh penerima berdasarkan gerak-gerik, tingkah laku, mimik wajah, atau ekspresi muka pengirim

pesan. Pada pesan non-verbal mengandalkan indera penglihatan sebagai

penangkap stimuli yang timbul.

Komunikasi verbal merupakan bentuk komunikasi yang disampaikan komunikator kepada komunikan dengan cara tertulis (written) atau lisan (oral). Komunikasi verbal menempati porsi besar. Karena kenyataannya, ide-ide, pemikiran atau keputusan, lebih mudah disampaikan secara verbal ketimbang non verbal. Dengan harapan, komunikan (baik pendengar maupun pembaca) bisa lebih mudah memahami pesan-pesan yang disampaikan.

Komunikasi nonverbal merupakan bentuk proses komunikasi dimana pesan disampaikan tidak menggunakan kata-kata. Contoh komunikasi nonverbal ialah menggunakan gerak isyarat, bahasa tubuh, ekspresi wajah dan kontak mata, penggunaan objek seperti pakaian, potongan rambut, dan sebagainya, simbol-simbol, serta cara berbicara seperti intonasi, penekanan, kualitas suara, gaya emosi, dan gaya berbicara.

1.2.

Rumusan Masalah

1.2.1. Apa yang dimaksud dengan pesan komunikasi verbal?

1.2.2. Apa yang dimaksud dengan pesan komunikasi nonverbal?

(2)

2

1.3.

Tujuan Masalah

1.3.1. Untuk mengetahui dan menjelaskan apa yang dimaksud dari pesan

komunikasi verbal.

1.3.2. Untuk mengetahui dan menjelaskan apa yang dimaksud dari pesan

komunikasi non verbal.

1.3.3. Untuk menjelaskan dan memaparkan fungsi dari pesan komunikasi

(3)

3

BAB II

PEMBAHASAN

2.1.

Pesan Komunikasi Verbal

Komunikasi verbal adalah komunikasi yang disampaikan komunikator kepada komunikan dengan menggunakan simbol-simbol atau kata-kata, baik yang dinyatakan secara lisan maupun non lisan. Komunikasi verbal merupakan karakteristik manusia , dengan kata-kata manusia dapat menyampaikan beberapa arti yang dimaksudkan, kata juga dapat dimanipulasi untuk menyampaikan secar eksplisit sejumlah arti.

Kata-kata dapat menjadikan individu menyampaikan ide sacara komprehensip dan tepat. Kata-kata memungkinkan pengiriman banyak ide-ide

melalui melalui gelombang udara kepada orang banyak. Kata-kata

memungkinkan menyatakan perasaan dan pikiran yang memungkinkan dapat dibaca orang beberapa menit atau beberapa abad sesudahnya.

Kemampuan menggunakan komunikasi verbal secara efektif adalah sangat penting.karena dengan adanya komunikasi verbal memungkinkan adanya pengidentifikasian tujuan, pengembangan strategi dan tingkah laku untuk mencapai tujuan.

Komunikasi verbal dapat dibedakan atas dua macam, yaitu :

a. Komunikasi lisan yaitu suatu proses dimana seorang pembicara berinteraksi secara lisan terhadap komunikan untuk mempengaruhi tingkah laku penerima. Komunikasi ini dapat dilakukan dalam bentuk percakapan interpersonal secara tatap muka, melalui telepon, radio dan lain sebagainya.

b. Komunikasi tulisan yaitu: suatu keputusan yang disampaikan oleh komunikan melalui symbol-simbol yang dituliskan pada kertas atau tempat lain yang bisa dibaca, kemudian disampaikan pada orang dimaksudkan. Komunikasi tertulis ini bisa melalui surat, memo, buku petunjuk dan lain sebagainya.

2.2.

Pesan Komunikasi Nonverbal

(4)

4

2.2.1. Klasifikasi Pesan Nonverbal

Jalaludin Rakhmat (1994) mengelompokkan pesan-pesan nonverbal sebagai berikut:

a. Pesan kinesik. Pesan nonverbal yang menggunakan gerakan tubuh yang

berarti, terdiri dari tiga komponen utama: pesan fasial, pesan gestural, dan pesan postural.

b. Pesan fasial menggunakan air muka untuk menyampaikan makna

tertentu. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa wajah dapat menyampaikan paling sedikit sepuluh kelompok makna: kebagiaan, rasa terkejut, ketakutan, kemarahan, kesedihan, kemuakan, pengecaman, minat, ketakjuban, dan tekad. Leathers (1976) menyimpulkan penelitian-penelitian tentang wajah sebagai berikut:

- Wajah mengkomunikasikan penilaian dengan ekspresi senang dan

taksenang, yang menunjukkan apakah komunikator memandang objek penelitiannya baik atau buruk;

- Wajah mengkomunikasikan berminat atau tak berminat pada orang lain atau lingkungan;

- Wajah mengkomunikasikan intensitas keterlibatan dalam situasi

situasi;

- Wajah mengkomunikasikan tingkat pengendalian individu terhadap pernyataan sendiri; dan wajah barangkali mengkomunikasikan adanya atau kurang pengertian.

c. Pesan gestural menunjukkan gerakan sebagian anggota badan seperti mata dan tangan untuk mengkomunikasi berbagai makna.

d. Pesan postural berkenaan dengan keseluruhan anggota badan, makna yang dapat disampaikan adalah:

- Immediacy yaitu ungkapan kesukaan dan ketidak sukaan terhadap individu yang lain. Postur yang condong ke arah yang diajak bicara menunjukkan kesukaan dan penilaian positif;

- Power mengungkapkan status yang tinggi pada diri komunikator. Anda dapat membayangkan postur orang yang tinggi hati di depan anda, dan postur orang yang merendah;

- Responsiveness, individu dapat bereaksi secara emosional pada lingkungan secara positif dan negatif. Bila postur anda tidak berubah, anda mengungkapkan sikap yang tidak responsif.

e. Pesan proksemik disampaikan melalui pengaturan jarak dan ruang. Umumnya dengan mengatur jarak kita mengungkapkan keakraban kita dengan orang lain.

(5)

5

g. Pesan paralinguistik adalah pesan nonverbal yang berhubungan dengan

dengan cara mengucapkan pesan verbal. Satu pesan verbal yang sama dapat menyampaikan arti yang berbeda bila diucapkan secara berbeda.

Pesan ini oleh Dedy Mulyana (2005) disebutnya sebagai parabahasa.

 Pesan sentuhan dan bau-bauan.

Alat penerima sentuhan adalah kulit, yang mampu menerima dan membedakan emosi yang disampaikan orang melalui sentuhan. Sentuhan dengan emosi tertentu dapat mengkomunikasikan: kasih sayang, takut, marah, bercanda,

dan tanpa perhatian.

Bau-bauan, terutama yang menyenangkan (wewangian) telah berabad-abad digunakan orang, juga untuk menyampaikan pesan –menandai wilayah mereka, mengidentifikasikan keadaan emosional, pencitraan, dan menarik lawan jenis.

2.3.

Fungsi Pesan Komunikasi Nonverbal

Meskipun secara teoritis komunikasi nonverbal dapat dipisahkan dari komunikasi verbal, dalam kenyataannya kedua jenis komunikasi itu jalin menjalin dalam komunikasi tatap-muka sehari-hari. Sebagian ahli berpendapat, terlalu mengada-ada jika membedakan kedua komunikasi ini. Dalam komunikasi ujaran, rangsangan verbal dan rangsangan nonverbal itu hampir selalu berlangsung bersama-sama dalam kombinasi. Kedua jenis rangsangan itu diinterpretasikan bersama-sama oleh penerima pesan.

Istilah nonverbal biasanya digunakan untuk melukiskan semua peristiwa komunikasi diluar kata-kata terucap dan tertulis. Pada saat yang sama kita harus menyadari bahwa banyak peristiwa dan perilaku nonverbal ini ditafsirkan melalui simbol-simbol verbal. Dalam pengertian ini, peristiwa dan perilaku nonverbal itu tidak sungguh-sungguh bersifat nonverbal.Dilihat dari fungsinya, perilaku nonverbal mempunyai beberapa fungsi. Paul Ekman menyebutkan ada lima fungsi pesan nonverbal, seperti yang dapat dilukiskan dengan perilaku mata, yaitu:

a. Emblem:

Gerakan mata tertentu merupakan simbol yang memiliki kesetaraan

dengan simbol verbal. Kedipan mata dapat mengatakan,”Saya tidak

sungguh-sungguh”.

b. Ilustrator

Pandangan kebawah dapat menunjukkan depresi atau kesedihan. c. Regulator

Kontak mata berarti saluran percakapan terbuka. Memalingkan mata menandakan ketidaksediaan berkomunikasi.

d. Penyesuain

Kedipan mata yang cepat meningkat ketika orang berada dalam tekanan. Itu merupakan respons tidak disadari yang merupakan upaya tubuh untuk mengurangi kecemasan.

(6)

6

Pembesaran manik mata (pupil dilation) menunjukkan peningkatan emosi. Isyarat wajah lainnya menunjukkan perasaan takut, terkejut, atau senang.

Lebih jauh lagi, dalam hubungannya dengan perilaku verbal, perilaku nonverbal mempunyai fungsi-fungsi sebagai berikut:

- Perilaku nonverbal dapat mengulangi perilaku verbal. Misalny Anda

menganggukkan kepala ketika Anda mengatakan “Ya,” atau menggelengkan kepala ketika mengatakan “Tidak,” atau

menunjukkan arah (dengan telunjuk) ke mana seseorang harus pergi untuk menemukan dapur.

- Memperteguh, menekankan atu melengkapi perilaku verbal.

Misalnya Anda melambaikan tangan seraya mengucapkan “Selamat jalan,” “Sampai jumpa lagi ya,” atau Anda menggunakan gerakan

tangan, nada suara yang meninggi, atau suara yang lambat ketika Anda berpidato dihadapa khalayak. Isyarat nonverbal demikian itulah yang disebut affect display.

- Perilaku nonverbal dapat menggantikan perilaku verbal, jadi berdiri sendiri. Anda menggoyangkan tangan Anda dengan telapak tangan mengarah kedepan (sebagai pengganti kata tidak), ketika seorang pengamen mendatangi mobil anda atau anda menunjukkan letak ruang dekan dengan jari tangan, tanpa mengucap sepatah katapun,

kepada seorang mahasiswa baru yang bertanya, “Dimana ruang dekan, pak?” Juga ekspresi wajah. Isyarat nonverbal yang

menggantikan kata atau frase inilah yang disebut emblem.

- Perilaku nonverbal dapat meregulasi perilaku verbal. Misalnya anda

sebagai mahasiswa mengenakan jaket atau membereskan buku-buku, atau melihat jam tangan anda menjelang kuliah berakhir, sehingga dosen menutup kuliahnya.

- Perilaku nonverbal dapat membantah atau bertentangan dengan

(7)

7

BAB III

PENUTUP

3.1.

Kesimpulan

Komunikasi verbal adalah komunikasi yang disampaikan komunikator kepada komunikan dengan menggunakan simbol-simbol atau kata-kata, baik yang dinyatakan secara lisan maupun non lisan.

Komunikasi nonverbal adalah komunikasi yang menggunakan pesan-pesan nonverbal. Istilah nonverbal biasanya digunakan untuk melukiskan semua peristiwa komunikasi di luar kata-kata terucap dan tertulis. Secara teoritis komunikasi nonverbal dan komunikasi verbal dapat dipisahkan. Namun dalam kenyataannya, kedua jenis komunikasi ini saling jalin menjalin, saling melengkapi dalam komunikasi yang kita lakukan sehari-hari.

Pesan komunikasi non verbal sangat menarik untuk dikaji, karena objek utamanya disini adalah manusia itu sendiri. Dari situlah kita dpat membahas beberapa manfaat untuk mengetahui pesan nonverbal yang tersiarat dari diri seorang manusia dalam setiap gerak tubuh komunikator dan pendengar.

(8)

8

DAFTAR PUSTAKA

Hafied, Cangara. 1998. Pengantar Ilmu Komunikasi. PT Raja Grafindo Persada. Jakarta.

Indah Kusumastuti, Yatri (2009). "Chapter 2: Komunikasi dalam Organisasi". Komunikasi Bisnis (ed. edisi ke-1). IPB Press.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...