Kalau Bisa Dapat A Kenapa Tidak ? Sebuah Case Study - Ubaya Repository

Teks penuh

(1)

Joy Priskila Nathanael. (5130140). Kalau Bisa Dapat ‛A’ Kenapa Tidak? Sebuah Case Study. Skripsi. Sarjana Strata 1, Surabaya: Fakultas Psikologi Universitas Surabaya, Laboratorium Psikologi Pendidikan (2017).

ABSTRAK

Perkuliahan tidak hanya berbicara mengenai akademik saja. Perkuliahan juga berbicara mengenai hal-hal non-akademik baik ko-kurikuler maupun ekstrakurikuler. Bisa berprestasi dalam salah satu dari mereka adalah hal yang baik, berprestasi pada keduanya adalah hal yang istimewa.

Penelitian ini menceritakan perkuliahan X, seorang pribadi yang unggul dalam perkuliahannya. X memiliki IPK 4.00 dan poin kemahasiswaan jauh diatas rata-rata. Penelitian menggunakan metode kualitatif dengan paradigma post-positivistik berbentuk Case Study. Penelitian ini diharapkan dapat memberikan inspirasi, gambaran dan pengetahuan mengenai kehidupan seorang mahasiswa yang baik dari segi akademik dan non-akademik.

Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan Temporal Motivation Theory dari Steel (2011) sebagai grand theory dan dipadukan dengan pengukuran Psikologis Caidance. Penelitian ini akan membahas tiga hal utama. Cara X bisa memiliki prestasi tersebut, alasan X berjuang untuk memiliki prestasi tersebut, dan alasan X untuk tetap mempertahankan prestasinya.

Hasil tes Caidance menunjukan X memiliki modal yang kuat untuk berprestasi. X menyadari segala modal yang ia miliki dan ia mampu memanfaatkan modal yang ia punya dengan maksimal untuk berprestasi di perkuliahannya. Ketertarikan X dibidang sains juga menjadikan X semakin bersemangat dalam menjalani perkuliahannya. Semua keunggulan tersebut disempurnakan oleh kegigihan dan ketekunan yang ada dalam diri X.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Unduh sekarang (1 Halaman)
Related subjects : case study a case study non akademik