PEMERIKSAAN RADIOGRAFI INTRAORAL

30 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

PEMERIKSAAN RADIOGRAFI INTRAORAL

PEMERIKSAAN RADIOGRAFI INTRAORAL

Pemeriksaan radiografi intra oral merupakan pendukung utama dari pencitraan bagi dokter gigi umum. Intra oral radiografi dapat dibagi menjadi 3 kategori : proyeksi periapikal, proyeksi bite wing, proyeksi oklusal. Radiografi periapikal harus menunjukan semua gigi termasuk tulang sekelilingnya. Bite wing radiografi hanya menampilkan mahkota gigi dan puncak alveolar yang berdekatan. Oklusal radiografi menunjukan area gigi dan tulang, lebih besar dari radiografi periapikal.

Radiografi full mouth set terdiri dari proyeksi periapikal dan bite wing. Proyeksi ini ketika terpapar dengan baik dan diproses benar, dapat memberikan informasi yang cukup untuk melengkapi pemeriksaan klinis. Seperti prosedur klinis, operator jelas harus memahami tujuan radiografi gigi dan kriteria untuk mengevaluasi kualitas radiografi.

Radiografi dilakukan jika diagnosa dapat ditegakkan dengan informasi yang diperoleh daro radiograf. Oleh sebab itu, frekuensi dari pemeriksaan radiografi beragam tiap individunya trgantung keadaan dari pasien.

Kriteria kualitas

Setiap pemeriksaan radiografi harus memiliki kualitas diagnose yang optimal, termasuk didalamnya adalah:

1. Radiografi harus mencatat daerah yang lengkap pada gambar. Dalam kasus radiografi periapikal intra oral, seluruh panjang akar dan setidaknya 2mm tulang periapikal harus terlihat. Jika terdapat kondisi patologis, seluruh lesi dan seluruh area tulang normal disekitarnya harus terlihat dalam satu radiografi. Jika hal ini tidak mungkin dicapai pada radiografi periapikal, proyeksi oklusal serta proyeksi ekstra oral mungkin diperlukan. Pemeriksaan bite wing harus menunjukan setiap permukaan prokisimal posterior setidaknya sekali.

2. Radiografi harus memiliki sedikit kemungkinan distorsi. Distorsi kebanyakan terjadi karena oleh sudut tabung sinar x yang tidak tepat dibandingkan dengan

(2)

struktur dari lengkung yang diperiksa atau posisi reseptor yang tidak tepat. Perhatian khusus harus diberikan saat memposisikan reseptor dan tabung sinar x sehingga menghasilkan gambar yang berguna untuk diagnosa.

3. Radiografi harus memiliki densitas dan kontras yang optimal untuk memudahkannya interpretasi. Walaupun mA,kVp, dan lamanya waktu pemaparan merupakan hal yang penting dalam mempengaruhi densitas dan kontras, kesalahan dala memproses foto dapat merusak kualitas foto radiograf.

Saat mengevaluasi radiografi dan mempetimbangkan perlutidaknya dilakukan pemotretan ulang, praktisi harus mempertimbangkan alasan utama pembuatan gambar. Saat diperlukannya full mouth set foto, pengulangan foto tidak perlu dilakukan jika terdapat foto yang kurang baik karena masih mungkin dapat terlihat pada gambaran foto lainnya. Jika yang dilakukan adalah sekali foto dan terjadi kesalahan sebaiknya dilakukan karena informasi tidak didapat dari foto sebelumnya.

Radiografi Periapikal

Dua proyeksi intaoral yang sering digunakan untuk mendapatlan foro periapikal adalah teknik parallel dan bisektris. Banyak ahli lebih memilih menggunakan teknik parallel karena memiliki kemungkinan distorsi yang lebih kecil. Teknik parallel merupakan teknik yang paling sesuai bagi foto secara digital.

Persiapan untuk penyinaran

1. Siapkan unit untuk penyinaran : tempat hambatan untuk pengendalian infeksi universal dan memiliki reseptors dan instrumen reseptor-holding siapkan d samping kursi.

2. Instruksikan pasien cara duduk : posisi tegak pasien di kursi dengan punggung dan kepala didukung dan singkat menggambarkan prosedures yang akan dilakukan. Posisi kursi, untuk rahang atas posisi kursi rendah, sedangkan untuk rahang bawah posisi kursi tinggi. meminta pasien untuk melepaskan kacamata dan semua aksesoris dilepas. menggantungkan pasien dengan apron agar tidak terkena paparan sinar untuk mendapatkan gambaran. atau serangkaian penuh harus

(3)

dilakukan. tidak mengomentari ketidaknyamanan pasien selama prosedur. jika tampaknya perlu untuk meminta maaf untuk ketidaknyamanan apapun lakukan setelah pemeriksaan.

3. Cuci tangan dengan bersih, mencuci tangan dengan sabun dan air yang mengalir lebih baik apabila mencuci tangan di depan pasien atau setidaknya di daerah di mana pasien dapat mengamati atau menyadari operator menjaga kebersihan dengan mencuci tangan atau mengenakan sarung tangan sekali pakai.

4. Periksa rongga mulut, sebelum menempatkan setiap reseptor di mulut, memeriksa gigi untuk memperkirakan kecenderungan pada aksial, yang mempengaruhi penempatan reseptor. perhatikan juga penghalang tori atau penempatan lain yang memodifikasi reseptor.

5. Sesuaikan setting mesin x-ray. Set mesin x-ray dengan kVp, mA dan waktu paparan yang sesuai. Biasanya hanya waktu paparan yang disesuaikan berdasarkan anatomi gigi yang akan di foto.

6. Posisikan kepala tabung, menggeser dan menempatkan kepala tabung untuk sisi yang akan diperiksa sehingga siap untuk posisi akhir setelah reseptor telah ditempatkan di mulut.

7. Posisikan reseptor, masukkan ke dalam perangkat posisi reseptor dan memegang perangkat di wilayah mulut pasien untuk diperiksa, tempatkan reseptor sejauh mungkin dari gigi. hal ini memberikan ruang maksimal tersedia di garis tengah dari pelat dan kedalaman terbesar menuju pusat lantai mulut.

Gambar 1. Foto full mouth set terdiri dari 17 foto periapikal dan empat foto bitewing.

Box 9.1 Proyeksi Anterior periapikal

Insisiv central rahang atas : satu proyeksi Insisiv later rahang atas : dua proyeksi Caninus rahang atas : dua proyeksi

Insisiv centrolateral rahang bawah : dua proyeksi Caninus rahang bawah : dua proyeksi

(4)

Posterior periapical

Premolar rahang atas ; dua proyeksi Molar rahang atas : dua proyeksi

Jika d perlukan distal molar rahang atas : dua proyeksi Premolar rahang bawah ; dua proyeksi

Molar rahang bawah : dua proyeksi

Jika d perlukan distal molar rahang bawah : dua proyeksi Bitewing

Premolar : dua proyeksi Molar dua proyeksi Teknik parallel

Gambar 2. Teknik parallel

Konsep utama dari teknik parallel (sering disebut sebagai right-angle atau long-cone technique) adalah reseptor x-ray didukung parallel terhadap sumbu panjang gigi dan sinar pusat dari tabung x-ray diarahkan langsung pada gigi dan reseptor. Orientasi dari reseptor, gigi dan sinar pusat meminimalisasi distorsi geometri dan menghasilkan gigi dan tulang pendukung dalam relasi anatomi yang sebenarnya. Untuk mengurangi distorsi geometri, sumber x-ray harus berada di relative jauh dari gigi. Penggunaan sumber sinar yang jauh-terhadap-objek mengurangi bayang semu dari focal spot, meningkatkan ketajaman gambar, dan memberikan hasil gambar dengan pembesaran yang minimal. Metode parallel bekerja baik bagi film, ccd atao CMOS sensor, atau storage phosphore plates. Reseptor-holding instrument (alat pemegang reseptor)

Gunakan instrument untuk mendapatkan posisi yang akurat dari reseptor di dalam mulut pasien. Banyak dari holders merupakan jenis dpesifik bagi beberapa merk sensor digital, storage phosphor plates, atau film. Penting untuk menggunakan alat pemegang reseptor yang memiliki guding ring pada bagian

(5)

eksternal. Guiding ring ini digunakan untuk meluruskan silinder x-ray yang dituju dan memastikan reseptor dan gigi tegak lurus terhadap tabung sinar. Alat ini harus digunakan dengan kolimator persegipanjang untuk mengurangi paparan terhadap pasien.

Penempatan reseptor

Untuk mendapatkan gambaran yang terbaik, reseptor harus berada pada posisi parallel terhadap gigi dan berada dalam mulut pasien. Hal ini sangat penting saat sensor kaku digunakan karena sensor tersebut lebih besar dari film. Untuk penyinaran rahang atas, batas superior dari reseptor secara umum terletak pada palatal vault di garis tengah. Sama seperti rahang atas, pada penyinaran rahang bawah, reseptor harus digunakan untuk memindahlkan lidah ke posterior atau kedepan garis tengah untuk memungkinkan batas inferior dari resptor terletak da dasar mulut jauh dari mukosa pada permukaan lingual dari mandibula. Terutama untuk sensor digital, penerimaan pasien dan kenyamanan terbaik dapat tercapai saat reseptor ditempatkan ditengah mulut.

Gambar 3. Receptor holding instrument Penentuan sudut dari tube head

Orientasi dari mesin x-ray silinder yang dituju pada bidang vertical dan horizontal harus sesuai untuk meluruskan dengan aiming ring. Arah horizontal dari tabung memiliki pengaruh yang besar terhadap derajat dari overlapping gambar pada mahkota di daerah interproximal.

TEKNIK BIDANG BAGI (BISEKTRIS)

Gambar 4. Overlapping mahkota karena arah yang salah dari sinar x senral Gambar 5. Teknik bisektris

Teknik bisektris atau teknik bidang bagi gigi disebut juga Short Cone Periapical Technique atau bisecting angle karena menggunakan jarak antara sumber sinar x dengan film 8 inci atau 20 cm (Mason, 1977; Frommer, 1981). Teknik ini

(6)

merupakan teknik pemotretan dengan menggunakan sudut vertical sedemikian rupa sehingga sinar x pusat jatuh tegak lurus pada garis bagi sumbu panjang gigi dan film (Frommer, 1981).

Prinsip teknik bisektris berdasarkan teori geometri yang menyatakan bahwa dua segitiga akan sama bila memiliki dua sudut dan satu sisi yang sama besar, maka segitiga ACB dan ACD adalah sama besar.

Pada tahun 1907, Ciezynski menerapkan prinsip tersebut, yang dikenal sebagai Rule of Isometry. Rule of Isometri adalah dua buah segitiga membentuk sudut sama besar yang dibentuk oleh sumbu panjang gigi, bidnag film, dan bidang bisektris. Pusat sinar x harus diarahkan melalui apeks dan tegak lurus pada bidang bisektris.

Penentuan posisi kepala

Gigi dan processus alveolaris merupakan bagian dari tulang muka dan juga merupkana komponen tetap dari tengkorak. Jika posisi kepala sudah stabil,posisi gigi otomatis juga akan tetap. Pada saat persiapan pemotertan terlebih dahulu harus ditetapkan posisi kepala sebagai berikut:

Bidang vertical: posisi kepala bersandar pada sandaran kepala sedemikian rupa sehingga bidang sagital tegak lurus pada lantai.

Bidang horizontal atau bidnag oklusal: untuk pemotretan rahang atas, kepala pasien diatur sedemikian rupa sehingga dapat ditarik garis khayal dari cuping hidung ke tragus dari telinga yang sejajar dengan lantai. Punggung kursi harus ditegakkan agar kepala dapat membentuk posisi ini. Pandangan lurus ke depan. Letakkan bantalan busa jika dibutuhkan antara kepala dan sandaran kursi. Untuk pemotertan rahang bawah, turunkan kursi kembali dan angkat dagu pasien sehingga dapat dibuat garis khayal dari sudut mulut ke tragus di telinga yang sejajar dengan lantai. Kedua garis horizontal ini merupakan garis dasar dalam menentukan sudut tabung pesawat sinar x dan harus diperiksa kembali setelah peletakkan film dalam rongga mulut. Posisi kepala ini tidak boleh berubah selama dilakukan pemotretan (Mason, 1977).

(7)

Penempatan film roentgen

Penempatan film rontgen yang tepat merupakan hal yang sangat penting dalam penggunaan teknik bisektris. Penempatan film yang benar dapat dibantu dengan pembuatan garis bantu yang dibuat pada sampul film.

Pada film periapikal yang digunakan untuk memotret gigi-gigi pada regio anterior (incisive dan caninus) rahang atas dimana film diletakkan secara vertical maka dibuat garis vertical pada sisi panjang film yang membagi film menjadi 2 bagian kiri dan kanan. Untuk film yang digunakan pada pemotretan gigi-gigi regio posterior dan anterior rahang bawah dimana film akan diletakkan secara

horizontal dalam mulut, garis bantu dibuat tegak lurus pada sumbu panjang film. Garis bantu ini pada saat penempatan diletakkan di tengah dari daerah yang akan difoto.

Penempatan film dalam arah tingginya diletakkan 1/8 sampai ¼ inci di atas dan di bawah garis oklusal dengan bagian sensitive menghadap ke gigi. Film kemudian ditahan di tempatnya dengan menggunakan ibu jari atau telunjuk.

Penentuan titik penetrasi

Titik penetrasi adalah suatu titik yang merupakan proyeksi dari apeks gigi yang berguna untuk mengarahkan pusat sinar x pada apeks gigi.

Penentuan titik penetrasi ini diawali dengan pembuatan garis khayal, untuk rahang atas ditarik garis dari fosa nasalis ke tragus telinga, lalu dibuat garis tegak lurus untuk masing-masing jenis gigi yaitu:

Titik penetrasi incisive pusat dan lateral terletak pada fosa nasalis. Titik penetrasi caninus pada ala nasi (cuping hidung).

Titik penetrasi premolar pertama pada perpotongan garis dari garis dan pupil mata.

Titik penetrasi premolar ke dua ditemukan dengan menarik ½ cm ke distal dari titik penetrasi gigi molar pertama.

Titik penetrasi molar pertama berada pada perpotongan garis dari sudut terluar mata.

(8)

Titik penetrasi molar ke dua ditemukan 1 cm ke distal dari titik penetrasi molar pertama.

Titik penetrasi molar ke tiga 2 cm ke distal dari titik penetrasi molar pertama. Garis vertical yang sama untuk gigi-gigi rahang bawah, dimana titik-titik penetrasi gigi-gigi rahang baah didapatkan pada perpotogan garis-garis vertical tersebut dengan garis khayal rahang bawah yaitu pada ± ¼ inci ( ½ ) di atas batas terbawah mandibula ditarik kearah belakang sejajar tepi mandibula (Mc. Call & Wall, 1957).

Penentuan sudut tabung sinar x

Sudut tabung sinar x yang harus ditentukan ada dua yaitu sudut vertical dan sudut horizontal.

Sudut vertical adalah sudut dari tabung pesawat sinar x terhadap bidang horizontal. Sudut yang berada di atas bidang horizontal disebut sudut vertical positif dan sudut yang berada di bawah garis horizontal disebut sudut vertical negative.

Untuk geligi yang berada di rahang atas, tabung sinar x berada di atas garis oklusal (bidang horizontal disebut bersudut 0°), jadi digunakan sudut vertical positif (+). Sedangkan untuk pemotretan geligi pada rahang bawah, tabung sinar x berada di bawah garis oklusal sehingga sudutnya adalah sudut vertical negatif (-). Sudut horizontal adalah sudut yang dibentuk tabung pesawat sinar x dengan bidang sagital kepala (O’Brien, 1977).

Teknik parallel – penyinaran insisiv pusat rahang atas

Cakupan gambar. Gambaran yang terlihat pada radiografi ini kedua insisiv pusat dan daerah periapikalnya.

Penempatan reseptor. Tempatkan reseptor no.1 di daerah premolar kedua atau molar pertama untuk mendapatkan keuntungan dari ketinggian palatal sehingga

(9)

seluruh gigi dapat terproyeksikan. Reseptor dtempatkan pada garis tengah palatum.

Proyeksi pusat sinar.Sinar pusat langsung melalui titik kontak insisiv pusat dan tegak lurus pada bidang reseptor dan akar gigi.

Titik penyinaran. Titik penyinaran dari sinar pusat berada pada bibir atas, di garis tengah tepat dibawah septumnasal.

Cakupan gambar. Proyeksi ini memprlihatkan insisiv lateral dan daerah

periapikalnya tepat ditenga foto radiograf. Termasuk didalamnya interprosimal area dan distal dari insisiv pusat.

Penempatan reseptor. Tempatkan reseptor didalam rongga mulut parallel dengan sumbu panjang gigi dan bidang mesio-distal dari insisiv lateral.

Proyeksi pusat sinar. Sinar pusat langsung menembus bagian tengan dari insisiv lateral.

Titi penyinaran. Arah dari sinar pusat berada pada bibir sekitar 1 cm dari garis tengah.

Teknik parallel – penyinaran kaninus rahang atas

Cakupan gambar. Proyeksi ini memberikan gambaran seluruh kaninus dan daerah periapikalnya.

Penempatan reseptor. Tempatkan reseptor no.1 pada palatum, sejauh mungkin dari gigi. Tempatkan reseptor dengan ujung anteriornya ditengah-tengah dari insisiv lateral dan sumbu panjangnya parallel dengan sumbu panjang kaninus. Proyeksi pusat sinar. Posisikan memegang instrument sehingga sinar melalui daerah kontak mesial dari kaninus. Jangan mencoba untuk membuka daerah kontak distal.

Titik penyinaran. Sinar pusat langsung menembus eminensia kaninus. Titik masuk akan berada pada perbatasan dari distal dan inferior ala nasi.

(10)

Cakupan gambar. Radiografi dari regio ini termasuk gambaran distal kaninus dan premolar, dengan ruang setidaknya untuk molar pertama.

Penempatan reseptor. Tempatkan reseptor No.2 di dalam mulut dengan sumbu panjang parallel dengan bidang oklusal dan berada pada garis tengah dan dekat dengan garis tengah palatal. Paket harus diperluas jauh kedepan untuk menutupi setengah distal dari kaninus. Hal ini juga termasuk premolar dam molar pertama dan juga mungkin bagian mesial dari molar kedua. Bidang reseptor harus berada dalam posisi hampir vertikal untuk menyesuaikan dengan sumbu panjang gigi premolar. Posisikan alat pemegang reseptor sehingga sumbu panjang reseptor parallel dengan titik tengah bidang bukal dari premolar. Hal ini menyebabkan sudut horizontal yang sesuai.

Penyinaran sinar pusat. Sinar pusat langsung tegak lurus dengan reseptor. Sudut horizontal dari pemegang instrumen harus sesuai untuk menghasilkan sinar yang pas melalui area interproximal antara premolar pertama dan kedua.

Titik penyinaran. Letakkan pemegang instrument sehingga sinar pusat melalui bagian tengah dari akar premolar kedua. Titik ini biasanya berada dibawah pupil mata.

Teknik parallel – penyinaran molar rahang atas

Cakupan gambar. Radiografi pada regio ini memperlihatkan gambaanr dari distal premolar kedua, tiga molar permanen rahang atas, dan sebagian dari tuberositas maksila pada area yang sama dengan reseptor walaupun sebagian atau seluruh molar hilang. Jika molar ketiga berada dalam posisi impaksi ada area lain selain daerah tuberositas, miring kearah distal atau proyeksi ekstraoral ( panoramic atau oblique lateral jaw view) diperlukan.

Penempatan reseptor. Saat menempatkan reseptor no. 2 untuk penyinaran ini, posisi dimensi lebar dari reseptor hampir horizontal untuk meminimalkan mengenai palatum dan dorsum lidah. Saat reseptor berada pada regio yang akan diperiksa, putar sehingga berada pada posisi yang tepat dengan gerakan yang lembut dan tegas. Gerakan ini penting untuk menghindari reflex muntah, dan

(11)

gerakan yang tegas oleh operator dapat meningkatkan percaya diri pasien. Tempatkan reseptor sejauh mungkin kearah posterior sehingga menutupi molar pertama, kedua, ketiga, dan sebagian tuberositas. Batas anterior hanya menutupi bagian distal dari premolar kedua. Untuk menutup molar dari mahkota hingga apikal, tempatkan reseptor pada garis tengah dari palatum. Pada posisi ini seharusnya tersedia ruangan untuk mengorientasikan reseptor parallel dengan gigi molar. Rotasi mesial atau distal dari alat pemegang reseptor harus dipastikan parallel antara sumbu panjang reseptor dengan titik tengah bidang bukal dari gigi molar (untuk menghasilkan sudut horizontal yang sesuai). Palatum yang dangkal mengharuskan dilakukannya tipping ringan dari penegang reseptor untuk menghindari bengkoknya reseptor.

CATATAN: Dalam beberapa kasus ukuran mulut (panjang lengkung)tidak memungkinkan reseptor (alat pemegang) ditempatkan sejauh mungkin kearah posterior seperti yang disarankan untul proyeksi molar. Bagaimanapun, dengan menempatkan alat pemegang reseptor sehingga garis arah ring tabung atau pelindung wajah berada dibelakang cantus eksternal mata, molar dan bagian dari tuberositas biasanya dapat terlihat pada gambaran proyeksi molar.

Proyeksi pusat sinar. Sinar pusat langsung tegak lurus dengan reseptor. Sesuaikan sudut horizontal dari alat pemegang instrumen langsung dengan sinar pada sudut yang sesuai ke permukaan bukal dari gigi molar.

Titik prnyinaran.Titik masuk dari sinar pusat harus berada pada pipi dibawah cantus external mata dan tulang pipi (zygoma) berada pada posisi molar kedua rahang atas.

Teknik parallel – penyinaran maxillary distal oblique molar

Cakupan gambar. Proyeksi ini memberikan gambaran dari area tuberositas maksila lebih posterior dibandingkan biasanya yang terlihat pada proyeksi molar. Hal ini memungkinkan terdeteksinya atau terevaluasinya gigi yang impaksi atau keadaan patologis tulang pada area ini.

Penempatan reseptor. Posisi alat pemegang resptor no.2 pada daerah molar dari maksila dan putar kearah distal, sesuaikan sudut reseptor disebrang garis tengah sehingga batas posterior berada jauh dari gigi yang dituju dan batas anterior

(12)

berada dekat dengan molar pada sisi yang akan diambil gambar radiografinya. Posisikan reseptor ini dengan gerakan yang tepat untuk meminimalkan ketidaknyamanan pasien.

Proyeksi pusat sinar. Sinar pusat langsung dari arah posterior melalui regio molar ketiga dan tegak lurus reseptor, memproyeksikan objek posterior lebih ke anterior pada reseptor.

Titik penyinaran. Sinar pusat memasuki regio molar ketiga tepat dibawah pertengahan zygomatic arch, distal ke arah lateral canthus mata.

CATATAN: Terkadang pasien yang hipersensitif,muntah saat reseptor ditempatkan pada proyeksi molar rahang atas biasa. Walaupun begitu, jika proyeksi modified distal oblique digunakan, menggerakan batas posterior dari reseptor ke arah median secara berkala tidak terlalu mengganggu pasien, dan akan dihasilkan gambar dengan kenyamanan yang didapatkan pasien. Reaksi pasien yang tenang mengindikasikan rotasi yang sesuai telah dicapai. Walaupun gerakan ini dapat menghasilkan overlapping dari area molar yang berkontak, permukaan ini akan terlihat pada proyeksi bitewing. Overlapping ringan dari area yang berkontak lebih baik daripada tidak ada gambaran radiografi.

Teknik parallel – penyinaran centrolateral rahang bawah

Cakupan gambar. Bagian tengah dari insisiv pusat dan lateral mandibula dan daerah periapikal pada reseptor. Karena daerah pada area ini secara terbatas, gunakan dua atau reseptor periapikal yang lebih sempit untuk inisisiv untuk menghasilkan cakupan yang baik dengan ketidaknyamanan yang minimal. Sebagai tambahan, area kontak insisiv terlihat lebih baik dalan dua reseptor yang lebih sempit karena sudut dari sinar pusat dapat disesuaikan untuk area kontak pada tiap sisinya.

Penempatan reseptor. Tempatkan dimensi panjang dari resptor no.1 secara vertikal dibelakang dari insisiv pusat dan lateral dengan area kontak berada di tengah dan batas bawah dibawah lidah. Posisikan reseptor kea rah posterior sejauh mungkin, biasanya antara kedua premolar. Reseptor berada di dasar mulut sebagai fulcrum, ujung dari instrument menurun hingga reseptor-holder bite-blok berada di atas insisiv. Intruksikan pasien untuk menutup mulut secara perlahan dan dasar mulur

(13)

berada dalam posisi rileks, putar instrument menggunakan gigi sebagai fulcrum untuk meluruskan reseptor sehingga menjadi lebih parallel dengan gigi.

Proyeksi pusat sinar. Orientasikan sinar pusat melaui ruang interproksimal antara insisiv pusat dan lateral.

Titik penyinaran. Sinar pusat masuk dibawah bibir bawah sekitar 1 cm ke lateral dari garis tengah.

Teknik parallel – penyinaran kaninus rahang bawah

Cakupan gambar. Gambar ini menunjukkan seluruh kaninus mandibula dan erea periapikalnya. Terbuka pada area kontak mesialnya. Erea kontak distal terlihat dalam proyeksi lain.

Penempatan reseptor. Tempatkan reseptor no.1 di dalam mulut dengan sumbu panjang secara vertical dan kaninus berada di tengah reseptor. Letakkan sejauh mungkin kea rah lingual yang dapat ditoleransi oleh lidah dan kontralatral dari prosesus alveolaris, dengan sumbu panjang parallel dan segaris dengan kaninus. Instrumern harus menyentuh bite-blok diatas kaninus sebelum pasien diminta untuk menutup mulut.

Proyeksi pusat sinar. Arahkan pusat sinar tepat melalui kontak mesial gigi caninus tanpa memperhatikan kontak distal.

Titik penyinaran pada dekat ala nasi, di atas posisi gigi caninus, dan sekitar 3cm dari batas inferior mandibula.

Proyeksi Premolar Rahang Bawah

Cakupan gambar. Gambar radiografi dari daerah ini harus mencakup bagian distal caninus, kedua gigi premolar, dan gigi molar pertama.

Penempatan reseptor. Tempatkan reseptor No. 2 ke mulut dengan posisi mendekati horizontal. Letakkan tepinya pada dasar mulut di antara lidah dan gigi dengan batas anterior kurang lebih pada garis tengah gigi caninus. Tempatkan reseptor jauh dari gigi agar dapat ditempatkan pada bagian yang lebih dalam pada mulut. Menempatkan reseptor menghadap ke garis tengah juga menyediakan ruang yang lebih banyak pada batas anterior reseptor. Cegah batas anterior menyentuh gingiva cekat pada bagian lingual rahang bawah yang sangat sensitif.

(14)

Proyeksi pusat sinar. Posisi penahan reseptor untuk memproyeksikan pusat sinar melalui area premolar kedua-molar. Sudut vertical harus kecil, separalel mungkin dengan occlusal plane, untuk mengupayakan agar reseptor separalel mungkin dengan sumbu panjang gigi. Atur sudut horizontal dan penempatan penahan reseptor untuk mengarahkan sinar tepat pada titik kontak premolar.

Titik penyinaran ialah di bawah pupil mata pada 3 cm di atas batas inferior rahang bawah.

Proyeksi Molar Rahang Bawah

Cakupan Gambar. Gambaran radiografi pada regio ini harus mencakupi permukaan distal gigi premolar kedua dan ketiga gigi molar tetap. Pada kasus impaksi gigi molar ketiga atau kondisi patologis pada distal molar ketiga, dapat dibutuhkan pemeriksaan radiografi lain, seperti radiografi ekstra oral (contohnya panoramix) untuk mendapat gambar yang lebih adekuat. Jika area molar berupa edentulous, tempatkan reseptor cukup jauh ke posterior agar pemeriksaan mencakup area retromolar.

Penempatan reseptor. Tempatkan reseptor No. 2 pada mulut dengan posisi mendekati horizontal. Putar tepi inferior ke bawah lateral lidah. Batas anterior reseptor diletakkan kurang lebih pada garis tengah gigi premolar kedua. Pada kebanyakan kasus, lidah mendorong reseptor mendekati prosesus alveolaris dan molar, sehingga sulit untuk paralel dengan sumbu panjang gigi atau dengan

occlusal plane.

Proyeksi pusat sinar. Penempatan posisi penahan reseptor yang memungkinkan untuk mengarahkan pusat sinar melalui gigi molar kedua. Atur sudut horizontal untuk mengarahkan sinar melalui area kontak.

Titik penyinaran. Arahkan titik penyinaran di bawah batas terluar mata dan sekitar 3 cm di atas batas inferior rahang bawah.

Proyeksi Distal Oblique Molar Rahang Bawah

Cakupan gambar. Proyeksi distal oblique mencakupi gigi molar ketiga dan area retromolar rahang bawah yang sering tidak terlihat pada proyeksi gigi molar. Pemeriksaan ini terutama lebih cenderung digunakan untuk mendeteksi gigi

(15)

impaksi atau kondisi patologis tulang pada daerah ini daripada pemeriksaan gigi tersebut.

Penempatan reseptor. Tempatkan penahan reseptor pada dasar mulut di antara lidah dan prosesus aveolaris paralel dengan sumbu panjang gigi molar. Tempatkan instrument seposterior mungkin dan letakkan bagian posterior reseptor pada garis tengah.

Proyeksi pusat sinar. Posisi penahan instrument harus memungkinkan agar gambar mencakup gigi molar ketiga dan bagian yang lebih posterior dari gigi tersebut.

Titik penyinaran. Titik penyinaran kurang lebih 3 cm dari batas inferior rahang bawah, disesuaikan dengan garis batas ramus mandibula.

Penempatan Sudut Head Tube

Sudut horizontal. Ketika penahan reseptor dengan beam-localizing ring digunakan, instrument diletakkan secara horizontal, sehingga ketika tube diluruskan dengan ring, pusat sinar melewati langsung titik kontak pada region yang akan dilakukan pemeriksaan. Jika penahan receptor tidak memiliki fitur

beam-localizing, tube diarahkan tepat melalui titik kontak. Pada kondisi seperti

ini, paparan radiasi ini juga akan terpusat pada reseptor.

Sudut vertikal. Pada praktiknya, tujuan klinisi ialah untuk memaparkan pusat sinar-x pada sudut yang benar ke permukaan bisektris, yaitu garis yang dibentuk oleh sudut antara receptor dengan sumbu panjang gigi. Prinsip ini bekerja dengan baik untuk struktur dua dimensi, tetapi untuk gigi dengan akar lebih dari satu, menunjukkan kecenderungan untuk terjadinya distorsi. Sedut vertical yang terlalu besar menghasikan gambar yang mengalami pemendekan, sedangkan sudut yang terlalu kecil menghasilkan pemanjangan gambar. Sudut yang harus dibentuk bervariasi tergantung variasi anatomi yang akan dilakukan pemeriksaan. Ukuran rata-rata kebanyakan orang dapat digunakan sebagai pedoman ketika occlusal

plane paralel dengan dasar mulut.

PEMERIKSAAN BITEWING

Radiografi bitewing (sering disubut juga interproximal) mencakup mahkota gigi rahang atas dan bawah serta ouncak tulang alveolarnya.

(16)

Pemeriksaan ini dapat memperlihatkan gambaran karies interproksimal pada tahap awal sebelum karies dapat terlihat secara klinis. Pemeriksaan radiografi ini jga dapat memperlihatkan karies sekunder di bawah restorasi, yang mana sering tidak terdeteksi pada pemeriksaan radiografi periapikal. Pemeriksaan radiografi bitewing juga berguna untuk melihat kondisi jaringan pendukung gigi. Pemeriksaan ini memperlihatkan gambaran puncak tulang alveolar dengan baik dan dapat mendeteksi adanya penurunan tinggi tulang alveolar dengan membandingkan dengan gigi yang berdekatan. Sebagai tambahan, karena sudut proyeksi dilewatkan langsung pada interproximal, pemeriksaan ini juga efektif untuk mendeteksi adanya kalkulus pada area interproximal (karena memiliki radiodensitas yang relative rendah, kalkulus lebih jelas terlihat secara radiografis dengan paparan yang dikurangi). Sumbu panjang receptor bitewing biasaya diletakkan secara horizontal, tetapi juga dapat diletakkan secara vertikal.

Receptor Bitewing Horizontal

Untuk mendapatkan karakteristik yang diinginkan untuk pemeriksaan bitewing, paparan harus diarahkan secara hati-hati ke antara gigi dan paralel dengan occlusal plane. Area dimana receptor atau penahan receptor dilketakkan di mulut, area tersebut yang akan tercakup dalam hasil gambaran radiografi. Beberapa perbedaan dapat terjadi pada pemaparan antara rahang atas dan bawah. Ketika sinar memapar langsung pada kontak premolar rahang bawah, overlap yang terjadi pada premolar rahang atas minimal atau bahkan tidak ada. Sudut horizontal sangat menentukkan terjadinya overlapping tersebut. Sudut kontak molar pertama dan kedua rahang atas pada umumnya lebih ke anterior dibandingkan kontak molar pertama dan kedua rahang bawah. Silinder diposisikan kurang lebih 10 derajat untuk mendapat paparan yang paralel dengan

occlusal plane (occlusal dento-enamel junction-DEJ). Hal ini meminimalisasi

terjadinya overlap pada kedua cusp yang berlawanan sehingga memungkinkan deteksi awal lesi pada bagian oklusal gigi.

Instrumen XCP bitewing memiliki external guide ring untuk memposisikan head tube. Hal ini mengurangi kemungkinan terjadinya cone cut.

(17)

Unutk memposisikan XCP dengan benar, guide bar ditempatkan paralel dengan gigi yang akan diperiksa.

Kedua radiografi bitewing posterior, untuk gigi premolar dan molar, direkomendasikan untuk masing-masing kuadran. Bagaimnapun, untuk anak-anak berusia 12 tahun atau kurang, satu reseptor bitewing (No. 2) mencukupi. Proyeksi premolar harus mencakupi bagian distal gigi caninus dan mahkota gigi-gigi premolar. Karena gigi caninus rahang bawah pada umumnya terletak lebih mesial dari gigi caninus rahang atas, maka biasanya gigi caninus rahang bawah dijadikan pedoman untuk menempatkan reseptor bitewing premolar. Reseptor bitewing molar ditempatkan 1 atau 2mm dari gigi molar paling distal yang telah erupsi (pada rahang atas mapun rahang bawah).

Reseptor Bitewing Vertikal

Receptor bitewing vertikal biasanya digunakan pada pasien yang mengalami bone loss sedang sampai berat. Prinsip penempatan receptor dan orientasi paparan sinar kurang lebih sama dengan proyeksi bitewing horizontal.

Proyeksi Bitewing Premolar

Cakupan gambar. Proyeksi ini harus meliputi bagian distal dari gigi caninus dan mahkota gigi-gigi premolar rahang atas maupun bawah.

Penempatan receptor. Tempatkan receptor di antara gigi dan lidah, cukup jauh dari permukaan lingual gigi untuk mencegah interferensi palatum saat menutup mulut dan posisi paralel dengan sumbu panjang gigi. Batas anterior receptor harus diletakkan di luar area kontak gigi caninus rahang bawah dengan premolar pertama. Tahan receptor di tempatnya sampai pasien benar-benar menutup mulutnya. Menahan receptor ketika penutupan mencegah bergeraknya receptor lebih ke arah distal.

Proyeksi pusat sinar. Sesuaikan sudut horizontal cone dengan proyeksi central ray ke pusat reseptor melalui daerah kontak premolar. untuk mengkompensasi sedikit

(18)

inklinasi pada reseptor terhadap mukosa palatal, sudut vertikal sebaiknya sekitar 5 derajat.

Titik penyinaran. identifikasi titik penyinaran dengan meretraksi pipi dan memastikan bahwa central ray akan masuk garis oklusi pada titik kontak antara premolar kedua dan molar kesatu.

Proyeksi bitewing molar

Cakupan gambar. proyeksi ini memperlihatkan permukaan distal erupsi molar yang paling belakang dan mahkota dari molar rahang atas dan rahang bawah. karena daerah kontak molar rahang atas dan bawah ada kemungkinan untuk tidak terbuka dari sudut horizontal yang sama, jadi dapat tidak terlihat oleh satu reseptor. pada kasus ini diharapkan dapat membuka kontak molar rahang atas karena kontak molar mandibula biasanya mebuka pada reseptor periapikal.

Penempatan reseptor. tempatkan reseptor diantara lidah dan gigi, sejauh mungkin untuk menghindari kontak gusi cekat yang sensitif. magin distal pada reseptor sebaiknya diperpanjang 1 sampai 2 mm dari erupssi molar yang paling belakang. ketika menggunaakan XCP, sesuaikan sudut horizontal dengan menempatkan guide bar sejajar dengan arah central ray untuk membuka daerah kontak antara molaar pertaama daan molar kedua.

Proyeksi pusat sinar. proyeksikan central ray ke pusat reseptor dan melalui kontak molar rahang atas pertama dan kedua. belokkan central ray sedikit dari anterior karena kontak molar biasanya tidak berorientasi pada sudut yang benar pada permukaan bukal dari geligi ini. disarankan sudut vertikal 10 derajat.

Titik penyinaran. central ray harus masuk pipi di bawah lateral canthus mata pada tingkatan bidang oklusal.

Proyeksi oklusal maksila anterior

Cakupan gambar. primary field pada proyeksi ini mencakup aterior maksila dan pertumbuhan giginya dan dasar anterior fossa nasal dan gigi dari kaninus ke kaninus lainnya.

Penempatan reseptor. atur kepala pasien sehingga bidang sagital tegak lurus dan bidang oklusal sejajar lantai. tempatkan reseptor pada mulut dengan sisi paparan terhadap maksila, dengan batas posterior menyentuh rami, dan dimensi panjang

(19)

pada reseptor tegak lurus bidang sagital. pasien menstabilkan reseptor dengan menutup mulut atau dengan menggunakan tekanan bilateral ibu jari.

Proyeksi pusat sinar. orientasikan central ray melalui ujung hidung terhadap tengah reseptor dengan kira-kira 45 derajat sudut vertikal dan 0 derajat sudut horizontal.

Titik penyinaran. central ray masuk arah wajah pasien kira-kira melalui ujung hidung.

Proyeksi oklusaal maksila cross-sectional

Cakupan gambar. proyeksi ini memperlihatkan palatum, processus zygomatikum pada maksila, bagian anteroinferiorpada setiap antrum, canal nasolacrimal, gigi molar kedua sampai ke molar kedua lainnya, dan nasal septum.

Penempatan reseptor. dudukkan pasien dengan bidang sagital tegak lurus lantai dan bidang oklusal horizontal. tempatkan reseptor dengan dimensi panjang tegak lurus bidang sagital, menyilang di mulut. dorong reseptor ke belakang sampai berkontak dengan batas anterior ramus mandibula. pasien menstabilkan reseptor dengan menutup mulutnya.

Proyeksi pusat sinar atur central ray pada sudut vertikal 65 derajat dan sudut horizontal 0 derajat, pada batang hidung tepat di bawah nasion, terhadap tengah reseptor.

Titik penyinaran secara umum, central ray masuk arah wajah pasien melalui batang hidung.

Proyeksi oklusal maksila lateral

Cakupan gambar. proyeksi ini menun jukan kuadran alveolar ridge maksila, aspek inferolateral pada antrum, tuberositas, geligi dari lateral gigi seri sampai molar

(20)

ketiga pada sisi kontralateral. tambahan pula, prosessus zygomaticus pada superimpose maksila yang melebihi akar pada gigi molar.

Penempatan reseptor. tempatkan reseptor dengan sumbu panjang sejajar bidang sagital dan pada sisi yang penting, dengan sisi tabung ke arah sisi maksila yang dipertanyakan. dorong reseptor ke posterior saampai menyentuh ramus. posisi batas lateral sejajar dengan permukaan bukal paada gigi posterior, diperpanjang ke lateral sekitar 1 cm melewati bukal cusp. minta pasien untuk menutup dan memegang reseptor pada posisinya.

Proyeksi pusat sinar. orientasikan central ray dengan sudut vertikal 60 derajat, untuk titik 2 cm di bawah laateral canthus mata, arahkan menuju pusat reseptor. Titik penyinaran. central ray masuk paada titip sekitar 2 cm di bawah lateral canthus mata.

Proyeksi oklusal anterior mandibula

Cakupan gambar. proyeksi ini termasuk bagian anterior mandibula, pertumbuhan gigi dari kaninus ke kaninus lainnya, batas cortical inferior mandibula.

Penempatan reseptor. tempatkan pasien miring ke belakang sehingga bidang oklusal 45 derajat dari garis horizontal. tempatkan reseptor daalam mulut dengan sumbu panjang tegak lurus bidang sagital dan dorong ke opsterior sampai menyentuh ramus. pusatkan reseptor dengan bagian tabung di bawah dan minta pasien untuk menggigit ringan untuk menetapkan posisi reseptor.

Proyeksi pusat sinar orientasikan central ray dengan sudut -10 derajat melalui titik dagu ke arah tengah reseptor.

Titik penyinaran. point of entry central ray yaitu pada midline dan melalui ujung dagu.

Proyeksi oklusal cross-sectional mandibula

Cakupan gambar. proyeksi ini termasuk jaringan lunak pada dasar mulut dan memperlihatkan bagian lingual dan bukal mandibula dari molar kedua ke molar

(21)

kedua lainnya. ketika gambar ini dibuat untuk memeriksa dasar mulut, waktu paparan harus dikurangi sampai setengah waaktunya untuk membuat gambar mandibula.

Penempatan reseptor. dudukkan pasien pada posisi semi berbaring dengan kepala miring ke belakang sehingga garis ala-tragus hampir tegak lurus lantai. tempatkan reseptor dalam mulut dengan sumbu panjang tegak lurus bidang sagital dan dengan bagian tabung ke arah mandibula. batas anterior reseptor harus kira-kira 1 cm dari pusat gigi seri mandibula. minta paasien untuk menggigit reseptor untuk menempatkan posisi.

Proyeksi pusat sinar. arahkan central ray pada midline melalui dasar mulut kira-kira 3 cm di bawah dagu, dengan sudut ke pusat reseptor.

Titik penyinaran. point of entry central ray yaitu pada midline melalui dasar mulut kira—kira 3 cm di bawah dagu.

Proyeksi oklusal lateral mandibula

Cakupan gambar. proyeksi ini mencakup jaringan lunak pada setengah dasar mulut, bagian bukal dan lingual dari setengah mandibula, dan gigi dari lateral gigi seri ke molar ketiga gigi kontralateralnya.

Penempatan reseptor. dudukkan pasien paada posisi semi berbaring dengan kepala miring ke belakang sehingga garis ala-tragus hampir tegak lurus lantai. tempatkan reseptor dalam mulut dengan sumbu panjang sejajar dengan bidang sagital daan dengan bagian tabung ke arah mandibula. tempatkan reseptor sejauh mungkin ke posterior, lalu pindahkaan sumbu panjang ke bukal (kanan atau kiri) sehingga batas lateral reseptor sejajar dengan permukaan bukal gigi posterior dan diperpanjang ke lateral sekitar 1 cm.

Proyeksi pusat sinar. arahkan central ray tegak lurus pusat reseptor ke arah titik di baawah dagu, sekitar 3 cm posterior ke titik dagu dan 3 cm lateral ke midline. Titik penyinaran .titik penyinaran sinar pusat yaitu di bawah dagu, sekitar 3 cm posterior di bawah dagu dan sekitar 3 cm larteral ke midline.

(22)

Radiografi oklusal memperlihatkaan hubungan segmen yang luas pada rahang. Dapat termasuk palatum atau dasar mulut dan jangkauan masuk akal untuk struktur laateral yang berdekatan. Radiografi oklusal juga berguna ketika pasien tidak daapat membuka mulut cukup lebar untuk radiografi periapikal atau dengan alasan lain tidaak dapat menerima reseptor periapikal. Karena radiografi oklusal terekspos pada angulasi yang curam, mereka bisa digunakan dengan radiografi periapical konvensional untuk menentukan lokasi objek pada semua tiga dimensi. Khasnya, radiografi oklusal terutama berguna pada kasus berikut:

- untuk melokasikan dengan tepat akar-akar dan supernumerari , yang belum erupsi, dan gigi yang terimpaksi (teknik ini khususnya berguna pada impaksi caninus dan molar ketiga)

- untuk melokasikan benda asing pada rahang dan batu-batuan pada duktus sublingual dan kelenjar submandibular.

- untuk mendemonstrasikan dan evaluasi integritas anterior, medial dan lateral outline dari sinus maksilaris.

- untuk membantu pemeriksaan pasien dengan trismus, yang hanya dapat membuka mulutnya beberapa milimeter saja; kondisi ini menghalangi radiografi intraoral; yang tidak mungkin dilakukan atau setidaknya nyeri yang hebat pada pasien.

- untuk mendapat informasi tentang lokasi, asal, luas, dan pemindahan pada fraktur mandibula dan maxila.

- untuk menentukan perluasan lateral atau medial dari penyakit (misal, kista, osteomielitis, keganasan) dan untuk mendeteksi penyakit pada palatum atau dasar mulut.

Untuk membuat radiografi oklusal, receptor yang relatif besar (7,7 x 5,8 cm [3 x 2,3 inches]) dimasukkan diantara permukaan oklusal gigi. Reseptor oklusal hanya terbuat dari film atau lempeng penyimpanan fosfor. Tidak ada sensor CCD atau CMOS ada sebesar itu. sesuai namanya, receptor ditempatkan pada bidang oklusi. sisi ‘tube’ pada receptor ini diposisikan ke rahang yang diperiksa, dan sinar x-ray diarahkan melalui rahang ke receptor. Dikarenakan ukurannya, receptor dapat memeriksa porsi yang relatif besar dari rahang. proyeksi terstandar

(23)

digunakan, yang menentukan hubungan yang diinginkan diantara central ray, receptor dan regio yang ingin diperiksa. walaupun, klinisi dapat bebas memodifikasi hubungan ini untuk mencapai syarat klinis yang spesifik.

Pemeriksaan Radiografi Anak-anak

Perhatian pada proteksi radiasi paling penting pada anak-anak karena sensitifitas mereka yang lebih besar terhadap iradiasi. jalan terbaik untuk mengurangi eksposur yang tidak perlu adalah dengan cara dokter gigi membuat minimal jumlah receptor yang dibutuhkan pada tiap pasien. keputusan ini didasarkan pemerikasaan klinis dan pertimbangan usia pasien, riwayat medis, pertimbangan pertumbuhan, dan kesehatan mulut secara umum, seperti apakah ada caries dan selang waktu dari pemeriksaan sebelumnya. hati-hati membuat pemeriksaan bite-wing pada penilaian caries pada interval periodik setelah kontak pasien tertutup. frekuensi mesti ditentukan sebagian oleh kecepatan caries pasien. survey periapikal sering direkomendasikan untuk anak-anak awal dari mixed dentition stage. perhatian khusus pada prosedur yang mengurangi eksposur (lihat bab 3), termasuk penggunaan receptor cepat, prosesing yang sesuai, alat pembatas sinar, dan apron penutup dan penghalang tiroid.

Radiografi anak merupakan pengalaman yang menarik dan menantang. walaupun prinsip radiografi periapikal pada anak sama seperti dewasa, pada praktiknya anak membutuhkan perhatian khusus karena struktur anatomis yang kecil dan kemungkinan masalah perilaku. arches dan dentition yang dengan ukuran semakin kecil membutuhkan receptor periapikal yang lebih kecil. palatum dan dasar mulut yang relatif dangkal membutuhkan modifikasi lanjut pada penempatan receptor. pemeriksaan radiografis khusus menggunakan oclusal reseptor untuk projeksi extraoral disarankan.

Manajemen pasien

Anak-anak lebih sering gelisah menghadapi pemeriksaan radiografi. Seperti halnya mereka khawatir terhadap prosedur dental lainnya. Pemeriksaan radiografi biasanya merupakan prosedur pertama yang dilakukan terhadap pasien muda. Jika prosedur radiografi berjalan tidak menyenangkan dan tidak nyaman, maka prosedur kesehatan gigi selanjutnya yang akan mereka dapatkan akan

(24)

dilakukan dengan sedikit atau tanpa minat. Kegelisahan tersebut dapat ditangani dengan mengenalkan pasien dengan prosedur yang akan dilakukan dengan bahasa yang dapat diterimanya. Akan baik juga jika menjelaskan kepada pasien bahwa mesin sinar-x adalah kamera yang akan digunakan untuk mengambil foto pada gigi mereka. Anak-anak akan menjadi lebih nyaman dengan mesin sinar x dan reseptor dengan menyentuhnya sebelum dilakukan prosedur pemeriksaan. Operator dapat berbicara kepada pasien untuk menghibur pasien dari kegelisahan. Akan menguntungkan bagi pasien anak-anak untuk melihat kakaknya melakukan prosedur radiografi atau orangtuanya memperagakan sebagai model prosedur radiografi. Untuk anak-anak yang memiliki refleks muntah yang tinggi, operator dapat memintanya untuk bernafas melalui hidung, menyilangkan kaki atau hal lainnya yang dapat mengalihkan perhatian dari prosedur radiografi yang akan dilakukan. Bagaimanapun, jika cara-cara tersebut sudah berhasil dilakukan, refleks muntah pada pertemuan berikutnya akan berkurang atau menghilang sama sekali. Sangat penting dilakukan untuk memberitahu pasien bahwa prosedur yang akan dilakukan pada pertemuan selanjutnya akan lebih mudah (menanamkan pikiran positif).

Penjelasan pemeriksaan

Ketika gambaran radiografi yang dilakukan adalah gambaran yang menyeluruh, ini harus menunjukan regio periapikal dari semua gigi, permukaan proksimal dari semua gigi posterior dan benih pertumbuhan gigi permanen. Proyeksi yang dibutuhkan tergantung dengan ukuran tubuh pasien anak-anak. Seperti contoh, mA diturunkan hinggga 50% untuk pasien dewasa muda agar mendapatkan densitas yang baik bagi pasien di bawah 10 tahun. Paparan dikurangi kurang lebih 25% untuk pasien 10-15 tahun.

Geligi sulung (3 sampai 6 tahun)

Kombinasi beberapa proyeksi dapat dilakukan untuk pemeriksaan yang adekuat bagi pasien dengan usia ini. Pemeriksaan ini dapat berupa dua reseptor anterior oklusal, dua reseptor bitewing posterior, hingga empat reseptor periapaikal posterior. Untuk proyeksi rahang atas interproksimal, anak diminta duduk dengan bidang sagital tegak lurus dengan lantai dan bidang oklusal sejajar

(25)

lantai. Untuk proyeksi mandibula kecuali bidang oklusal, anak-anak didudukkan dengan bidang sagital tegak lurus. Garis antara tragus dengn sudut mulut sejajar lantai. Beberapa orang berpendapat bahwa foto panoramik lebih baik dari foto periapikal, karea lebih informatif dan memberi paparan yang lebih seidkit pada anak.

Proyeksi oklusal gigi anterior rahang atas.

Reseptor nomor 2 harus dimpatkan dalam mulut degan sumbu panjang tegak lurus dengan bidang sagital dan bidang sensitif menghadap ke maksila. Reseptor ditempatkan pada garis tengah dengan batas anterior di atas incisal edge gigi anterior. Sinar diarahkan dengan sutut vertikal 60 derajat melelui ujung hidung ke arah pusat reseptor.

Proyeksi oklusal anterior mandibula

Anak harus duduk dengan kepala agak condong kebelakang sehingga bidang oklusal membentuk sudut 250 dengan lantai. Reseptor no.2 ditempatkan tegak lurus dengan bidang sagital dan bagian yang memiliki dot menghadap kearah permukaan gigi. Pusat sinar diorientasiakan dengan sudut vertikal -300 dan menembus dagu melalui reseptor.

Proyeksi bitewing

Reseptor no.0 digunakan dalam proyeksi ini dan juga holder reseptor paper loop. Reseptor diletakkan dalam mulaut anak sama seperti penempatan reseptor pada proyeksi bitewing premolar pada dewasa. Gambaran yang dihasilkan akan menampilkan distal kaninus dan molar yang hilang. Sudut vertikal yang digunakan positif +50 sampai +100. Sudut horizontal yang diorientasikan langsung dari tabung melalui daerah interproksimal.

Proyeksi deciduous molar periapikal rahang atas

Gunakan reseptor no. 0 yang dimodifikasi XCP atau BAI bite-blok, tanpa atau dengan aiming ring atau bar indikator. Reseptor diletakkan di tengah-tengah palatum dengan batas anterior diatas kaninus sulung rahang atas. Cakupan gambar meliputi distal kaninus dan kedua molar sulung.

(26)

Letakkan reseptor no. 0 yang dimodifikasi XCP atau BAI bite-blok, tanpa atau dengan aiming ring atau bar indikator, diantara gigi posterior dan lidah. Radiografi yang terpapar menunjukkan distal dari kaninus sulung rahang bawah dan gigi molar sulung.

Gigi campuran (7 sampai 12 tahun)

Pemeriksaan secara menyeluruh dari gigi campuran, jika diperlukan termasuk didalamnya dua foto periapikal, empat foto periapikal kaninus, empat foto periapikal posterior, dan dua atau empat bitewing posterior. Untuk proyeksi rahang atas dan interproksimal, anak harus duduk tegak dengan bidang sagital tegak lurus dengan bidang oklusal yang sejajar dengan lantai. Untuk proyeksi rahang bawah, anak duduk tegak dengan bidang sagital tegak lurus dan alanasi-tragus sejajar dengan lantai. Instrumen XCP digunakan untuk anak yang lebih besar. Sudut bisektris bite-blok mungkin akan lebih nyaman bagi individu yang lebih kecil.

Proyeksi periapikal anterior rahang atas

Reseptor no.1 ditempatkan di tengah embrasur diantara insisiv sentral di dalam mulut dibelakang insisiv sentral dan lateral. Reseptor harus berada tepat digaris tengah.

Proyeksi periapikal anterior rahang bawah

Reseptor no.1 diletakkan dibelakang insisiv sentral dan laeral rahang bawah.

Proyeksi periapikal kaninus

Reseptor no.1 diletakkan dibelakang kaninus Proyeksi periapikal desiduous dan molar tetap

Resptor no.1 atau 2 diletakkan dengan ujung anterior berada dibelakang kaninus.

Proyeksi bitewing posterior

Proyeksi posterior bitewing seharusnya terpapar pada regio premolar dengan menggunakan reseptor no.1 atau 2 menggunakan bitewing tabs atau rinn

(27)

bitewing instrumen. Empat proyeksi bitewing dilakukan jika molar kedua permanen telah erupsi.

Pertimbangan spesial

Prosedur radiografi yang telah dijelaskan pada bab ini berlaku bagi pasien dalam keadaan baik. Prosedur ini dapat dimodifikasi bagi pasien-pasien yang memiliki kesulitan yang tidak lazim. Modifikasi spesifik tergantung dari karakteristik fisik dan emosional pasien. Sebagaimana prosedur kedokteran gigi lainnya, asisten dokter gigi memulai dengan pemeriksaan dengan menunjukkan apresiasi dari kondisi pasien dan simpati atas segala masalah yang mungkin terjadi pada mereka. Jika asisten baik tetapi tegas maka percaya diri pasien akan meningkat, sehingga membantu pasien rileks dan kooperatif. Berikut merupakan beberapa kondisi dan keadaan yang mungkin terjadi, dengan beberapa rekomendasi dan saran yang mungkin dapat membantu mencapai pemeriksaan radiografo yang adekuat.

Infeksi

Infeksi pada struktur orofasial dapat menyebabkan edema dan memicu terjadinya trismus pada beberapa otot pengunyahan. Sebagai hasil, radiografi intraoral menjadi sakit bagi pasien dan sulit bagi pasien maupun radiologis. Dalam keadaan tersebut ekstraoral atau teknik oklusal dapat menjadi satu-satunya jalan untuk melakukan pemeriksaan. Pemilihan penyinaran ekstraoral yang spesifik tergantung dari kondisi dan area yang akan diperiksa. Walaupun hasil radiografi tidak ideal dalam berbagai aspek, biasanya dapat memberikan informasi yang berguna bagi dokter gigi yang akan mendiagnosa. Pada kasus edema pada daerah yang akan diperiksa, waktu penyinaran ditingkatkan untuk mengkompensasi pembengkakkan jaringan.

Trauma

Pasien yang mengalami trauma kemungkinan mengalami fraktur gigi maupun fasial. Fraktur gigi paling baik diperiksa mengginakan radiografi periapikal. Perawatan khusus perlu dilakukan saat melakukan penyinaran dikarenakan kondisi pasien. Fraktur skeletal akan terlihat sangat baik menggunakan panoramik atau gambaran ekstraoral lain atau computed

(28)

tomography examination. Dalam beberapa kasus dengan fraktur fasial skeletal dapat mempersulit karena sering terjadi cedera lainnya. Konsekuensinya, pemeriksaan radiografi ekstraoral dengan posisi supine diperlukan. Walaupun begitu, keadaan-keadaan tersebut tidak dapat mengkompromi teknik yang dilakukan, dan kepuasan radiografi intraoral dapat diperoleh dengan posisi tabung, pasien, dan reseptor yang relative.

Pasien dengan ketidakmampuan mental

Pasien dengan ketidakmampuan mental dapat menyebkan beberapa kesulitan bagi radiologis saat melakukan pemeriksaan. Kesulitan biasanya hasil dari kurangnya koordinasi pasien atau ketidakmampuan untuk memahami apa yang diharapkan. Walaupun begitu, saat saat pemeriksaan radiografi dilakukan secara cepat, gerakan yang tidak diduga oleh pasien dapan diminimalkan. Dalam beberapa kasus sedasi diperlukan.

PASIEN DENGAN KETERBATASAN FISIK

Pasien dengan keterbatasan fisik (contohnya penglihatan menurun, pendengaran berkurang, penurunan fungsi ekstremitas, congenital defek seperti celah palatum) dapat memerlukan penanganan khusus selama dilakukan prosedur pemeriksaan radiografi. Pasien-pasien tersebut biasanya kooperatif dan senang menerima bantuan. Mereka akan lebih mudah menerima ketidaknyamanan dan toleransinya sangat tinggi, serta tidak banyak mengeluh dengan iritasi yang timbul karena prosedur pemeriksaan radiografi. Anggota keluarga pasien juga biasanya sangat membantu dalam memgarahkan pasien untuk ke kursi pemeriksaan dan dalam menempatkan receptor.

REFLEKS MUNTAH

Terkadang, beberapa pasien yang membutuhkan pemeriksaan radiografi menunjukan reflex muntah ketika lalai diarahkan. Biasanya pasien-pasien tersebut merupakan tipe pasien yang ketakutan dengan prosedur baru yang belum pernah dialaminya; atau beberapa memiliki jaringan yang sensitive sehingga menunjukkan reflex muntah selama dilakukan prosedur radiografi. Sensitivitas ini terlihat ketika receptor ditempatkan di dalam mulut. Untuk menghilangkan keterbatasan teresebut, operator harus memberikan dukungan dengan

(29)

menenangkan pasien tersebut. Operator dapat menjelaskan prosedur radiografi yang akan dialami pasien. Seringkali, reflex muntah berkurang jika operator mendukung pasien dengan mendemonstrasikan prosedur teknik radiografi dan kompetensinya sebagai operator. Refleks muntah sering lebih parah terjadi saat pasien merasa lelah; hal inilah mengapa disarankan melakukan pemeriksaan radiografi pada pagi hari, saat pasien telah beristiraat cukup, terutama pada asien anak-anak.

Rangsang pada lidah bagian posterior atau pada palatum lunak sering memicu terjadinya reflex muntah. Maka, saat dilakukan prosedur penempatan receptor, lidah harus dalam keadaan relaks pada dasar mulut. Hal ini dapat dilakukan dengan meminta pasien untuk menean ludah sebelum membuka mulut (operator tidak disarankan untuk meminta pasien mengontrol lidahnya; hal ini biasanya justru membingungkan asien dan membuat lidah mereka bergerak secara tidak sadar). Receptor diletakkan dalam mulut dengan posisi paralel dengan

occlusam plane. Ketika area yang diinginkan sudah dicapai, receptor digerakan

dengan menyentuh dasar mulut atau palatum. Hal ini dapat memicu reflex muntah. Juga, operator harus mengingat bahwa semakin lama receptor berada di mulut pasien, semakin tinggi juga resiko pasien tersebut untuk mengaami reflex muntah. Pasien harus diberi tahu untuk bernafas cepat melalui hidung, karena bernafas melalui mulut akan memperburuk kondisi ini).

Beberapa latihan dapat membuatrefleks muntah pasien menurun selama prosedur radiografi. Meminta pasien untuk menahan nafas selama prosedur dapat membingungkan pasien, atau meminta pasien memposisikan kaki dalam posisi tergantung. Pada kasus yang lebih ekstrim, topical anestesi dapat digunakan untuk membantu kelancaran prosedur pemeriksaan radiografi. Bagaimanapun, penanganan yang terbaik ialah dengan mengurangi ketakutan pasien, meminimalisasi iritasi jaringan yang dialami pasien selama prosedur, dan meminta pasien bernafas cepat melalui hidung. Jika semua cara ersebut gagal, pemeriksaan radiografi ekstraoral dapat menjadi satu-satunya cara.

(30)

Teknik Radiografi untuk Endodontik

Radiografi merupakan aspek penting pada endodontic. Tidak hanya dibutuhkan untuk diagnose dan prognosa perawatan pulpa, tetapi juga merupakan metode yang paling efisien untuk perawatan endodontic. Pemakaian rubber dam dan instrumen saluran akar dapat menyulitkan pemeriksaan radiografi periapikal dalam tahap penempatan reseptor dan penentuan sudut tabung sinar-X. Karena itu, diperhatikan hal-hal berikut:

1. Gigi yang dirawat harus berada di tengah gambar.

2. Posisi receptor harus sejauh mungkin dengan gigi, dan apex serta jaringan tulang sekitar gigi dapat tampak pada foto radiografi.

Untuk proyeksi rahang atas, posisi duduk pasien diatur sedemikian lupa sehingga pada bagian sagital tegal lurus dengan occlusan plane dan paralel dengan lantai. Untuk posisi rahang bawah, pasien diminta duduk dengan bidang sagital tegak lurus dan garis tragus ke sudut mulut paralel dengan lantai. Sekarang telah tersedia penahan receptor yang didesain khusus untuk foto radiografi endodontik.

Radiografi final endodontik dilakukan untuk melihat kualitas pengisian saluran akar dan kondisi jaringan periapikal setelah rubber dam dilepaskan.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...