BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Dari hasil penelitian diperoleh data skor untuk konsentrasi belajar siswa di

Teks penuh

(1)

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Deskripsi Data

Dari hasil penelitian diperoleh data skor untuk konsentrasi belajar siswa di ruang yang memenuhi standar (X1) dan konsentrasi belajar siswa di ruang yang

memenuhi standar (X2). Data yang terkumpul dalam penelitian ini adalah sebagai

berikut :

4.1.1 Standar Ruang Kelas

Data ini berguna untuk menilai standar ruang kelas. Data diperoleh melalui hasil observasi langsung pada ruang kelas yang akan dijadikan ukuran kelas yang memenuhi standar dengan yang tidak memenuhi standar.

Observasi dilakukan sebanyak satu kali. Observasi dilakukan untuk menilai kondisi fisik kelas. Observasi dilakukan pada hari Senin tanggal 21 Juli 2009 oleh tiga orang observer. Dua orang bertugas untuk mengukur dengan media meteran dan satu orang bertugas untuk mencatat hasil ukuran dan kondisi fisik kelas.

Penentuan standar atau tidaknya ruang kelas disesuaikan dengan panduan observasi yang berasal dari sumber ahli yang telah menetapkan standar ruang

(2)

kelas sekolah. Data tersebut berasal dari Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP), Pusat Penelitian Bangunan (Puslitbang) PU, dan lain-lain.

A Deskripsi Hasil Observasi Standar Kelas Ruang PKN

1 Gubahan Ruang Kelas

Ruang kelas yang digunakan oleh siswa SMK Negeri 6 Bandung beraneka ragam. Dari hasil observasi yang dilakukan penulis, maka dapat diperoleh sebuah gambaran apakah ruang kelas yang digunakan sudah sesuai dengan standar ruang kelas yang dikeluarkan oleh BSNP (Badan Standar Nasional Pendidikan) atau tidak.

Dalam buku pedoman Standar Kelas untuk Sekolah Menengah Kejuruan yang dikeluarkan BSNP, diperoleh data bahwa kapasitas maksimum ruang kelas adalah 32 peserta didik. Dari hasil observasi didapat bahwa ruang kelas normatif untuk mata pelajaran PKN dapat menampung 40 peserta didik.

Untuk ukuran standar, BSNP telah menetapkan bahwa minimal ukuran ruang kelas yang harus dimiliki adalah 32 m2 dengan ketentuan minimum untuk 16 orang rombongan belajar dan memiliki lebar 4 m.

Dari hasil observasi didapat bahwa ruangan tersebut memiliki panjang dan lebar sebesar 720 cm x 900 cm untuk kapasitas 40 orang. Besar ruang kelas yang mencapai 64,8 m2 ini dapat diklasifikasikan sebagai kelas yang memenuhi standar.

(3)

2 Perabot Kelas (Meja dan Kursi Siswa)

Ukuran meja belajar yang dimiliki siswa adalah 125 cm x 65 cm x 75 cm. Sedangkan untuk ukuran bangku atau kursi yang dimiliki siswa adalah 120 cm x 28 cm 46 cm. Jarak sirkulasi antar meja siswa adalah 65 cm sehingga memudahkan sirkulasi peserta didik dan guru berjalan dari depan ke bagian kelas belakang atau sebaliknya. Jarak antar meja ke meja adalah 50 cm. Area ini yang dipergunakan siswa untuk duduk dan bersandar ke meja di belakangnya.

3 Media Pendidikan (Papan Tulis)

Untuk ukuran standar, BSNP telah menetapkan bahwa syarat sebuah media pendidikan (papan tulis) adalah kuat, stabil, dan aman. Ukuran minimum 200 cm x 90 cm dan ditempatkan pada posisi yang memungkinkan seluruh peserta didik melihatnya dengan jelas. Dari hasil observasi, data yang diperoleh adalah papan tulis yang ada memiliki ukuran 250 cm x 125 cm. Ditempatkan di depan kelas dengan posisi berada di tengah dan memiliki jarak 85 cm dari lantai. Jarak antara papan tulis dan meja siswa terdepan adalah 310 cm.

4 Perlengkapan

Perlengkapan yang dimaksud adalah perlengkapan penunjang yang seharusnya dimiliki tiap kelas sebagai pelengkap kelas yaitu terdiri dari alat kebersihan, tempat sampah dan stop kontak. Di kelas ini, tempat sampah berada di luar kelas. Adapun sarana kebersihan lainnya adalah

(4)

sapu ijuk. Untuk keberadaan stop kontak, penulis tidak menemukan satu pun di dalam ruang PKN.

B Deskripsi Hasil Observasi Standar Kelas Ruang Ukur Tanah

1 Gubahan Ruang Kelas

Ruang kelas yang digunakan oleh siswa SMK Negeri 6 Bandung beraneka ragam. Dari hasil observasi yang dilakukan penulis, maka dapat diperoleh sebuah gambaran apakah ruang kelas yang digunakan sudah sesuai dengan standar ruang kelas yang dikeluarkan oleh BSNP (Badan Standar Nasional Pendidikan) atau tidak.

Dalam buku pedoman Standar Kelas untuk Sekolah Menengah Kejuruan yang dikeluarkan BSNP, diperoleh data bahwa kapasitas maksimum ruang kelas adalah 32 peserta didik. Dari hasil observasi didapat bahwa ruang kelas prduktif untuk mata diklat Ukur Tanah dapat menampung 40 peserta didik.

Untuk ukuran standar, BSNP telah menetapkan bahwa minimal ukuran ruang kelas yang harus dimiliki adalah 32 m2 dengan ketentuan minimum untuk 16 orang rombongan belajar dan memiliki lebar 4 m.

Dari hasil observasi didapat bahwa ruangan tersebut memiliki panjang dan lebar sebesar 600 cm x 1190 cm untuk sekitar 40 orang. Besar ruang kelas yang mencapai 71,4 m2 ini dapat diklasifikasikan sebagai kelas yang kurang memenuhi standar. Dikarenakan bentuk kelas yang terlalu panjang sehingga tidak memudahkan siswa yang berada di barisan belakang

(5)

mengikuti pelajaran dengan baik karena jarak pandang pada guru dan media ajar terlalu jauh.

2 Perabot Kelas (Meja dan Kursi Siswa)

Ukuran meja belajar yang dimiliki siswa adalah 125 cm x 65 cm x 75 cm. Sedangkan untuk ukuran bangku atau kursi yang dimiliki siswa adalah 120 cm x 28 cm 46 cm. Jarak sirkulasi antar meja siswa adalah 30 cm sehingga menyulitkan sirkulasi peserta didik dan guru berjalan dari depan ke bagian kelas belakang atau sebaliknya. Jarak antar meja adalah 50 cm. Area ini yang dipergunakan siswa untuk duduk dan bersandar ke meja di belakangnya.

3 Media Pendidikan (Papan Tulis)

Untuk ukuran standar, BSNP telah menetapkan bahwa syarat sebuah media pendidikan (papan tulis) adalah kuat, stabil, dan aman. Ukuran minimum 200 cm x 90 cm dan ditempatkan pada posisi yang memungkinkan seluruh peserta didik melihatnya dengan jelas. Dari hasil observasi, data yang diperoleh adalah papan tulis yang ada memiliki ukuran 250 cm x 125 cm. Ditempatkan di depan kelas dengan posisi berada di tengah dan memiliki jarak 90 cm dari lantai. Jarak antara papan tulis dan meja siswa terdepan adalah 485 cm.

4 Perlengkapan

Perlengkapan yang dimaksud adalah perlengkapan penunjang yang seharusnya dimiliki tiap kelas sebagai pelengkap kelas yaitu terdiri dari

(6)

alat kebersihan, tempat sampah dan stop kontak. Di kelas ini, tempat sampah berada diluar kelas. Adapun sarana kebersihan lainnya adalah sapu ijuk. Untuk keberadaan stop kontak, penulis menemukan empat buah stop kontak yang tersebar di dalam kelas. Satu stop kontak berada di depan kelas, dua stop kontak berada di dinding sebelah kiri kelas, dan satu stop kontak berada di dinding belakang kelas.

Dari hasil deskripsi hasil observasi di atas, maka ditetapkan ruang PKN sebagai kelas ruang kelas yang memenuhi standar dan ruang Ukur Tanah sebagai ruang kelas yang kurang memenuhi standar.

4.1.2 Konsentrasi Belajar Siswa

Data ini berguna untuk menilai konsentrasi belajar siswa di ruang yang memenuhi standar (X1), dan konsentrasi belajar siswa di ruang yang kurang

memenuhi standar (X2). Data ini diperoleh melalui angket yang disebarkan kepada

siswa kelas XI TGB 2 dengan responden sebanyak 29 orang.

Angket disebarkan sebanyak dua kali. Penyebaran pertama untuk menghitung validitas dan reliabilitas dari instrumen yang telah dibuat sesuai dengan indikator dari masing-masing variabel. Penyebaran angket uji coba dilakukan pada hari Selasa tanggal 21 Juli 2009. Angket tersebut diujicobakan kepada 20 responden yang merupakan siswa Jurusan Gambar Bangunan SMK Negeri 6 Bandung yaitu siswa XI TGB 2. Penyebaran angket yang kedua dilakukan pada hari Senin tanggal 27 Juli 2009. Angket ini disebarkan kepada siswa XI TGB 2 sebanyak 29 orang.

(7)

A Uji Validitas Angket

Pengujian validitas pada penelitian dilakukan pada konsentrasi belajar siswa. Uji validitas angket ditentukan dengan rumus rumus koefisien rxy dengan

menggunakan Product Moment. Setelah harga rxy diperoleh, kemudian

didistribusikan ke dalam rumus uji t dimana harga thitung > ttabel dengan taraf

kepercayaan 95% dan dk = n-2 maka item soal tersebut valid dan jika sebaliknya maka item soal tersebut tidak valid. Pada perhitungan uji validitas angket ini, penulis menggunakan bantuan software Microsoft Office Excel 2007 dan SPSS. Dari hasil analisis, maka didapat :

Pada uji coba angket konsentrasi belajar siswa (dapat dilihat pada lampiran perhitungan uji validitas), dari ke 30 item soal yang diujicobakan terdapat 4 item yang tidak valid yaitu item no 3, 13, 16, dan 19. Keempat item ini dihilangkan karena waktu penelitian yang sempit dan indikator dalam pertanyaan masih terwakili oleh pertanyaan lainnya, sehingga untuk angket kondisi ruang kelas yang awalnya berjumlah 30 item berkurang menjadi 26 item. Untuk lebih jelas dapat dilihat dalam tabel berikut ini :

Tabel 4.1 Perubahan pada Angket Konsentrasi Belajar Siswa

No Item T-hitung T-tabel Keterangan

1 2.60 1.74 Valid 2 4.83 1.74 Valid 3 0.09 1.74 Invalid 4 1.91 1.74 Valid 5 4.07 1.74 Valid 6 3.93 1.74 Valid 7 2.22 1.74 Valid 8 2.02 1.74 Valid 9 3.40 1.74 Valid

(8)

10 3.36 1.74 Valid 11 4.33 1.74 Valid 12 6.90 1.74 Valid 13 -0.08 1.74 Invalid 14 5.48 1.74 Valid 15 4.18 1.74 Valid 16 1.25 1.74 Invalid 17 2.27 1.74 Valid 18 4.83 1.74 Valid 19 0.41 1.74 Invalid 20 2.65 1.74 Valid 21 1.82 1.74 Valid 22 5.02 1.74 Valid 23 2.64 1.74 Valid 24 2.03 1.74 Valid 25 2.51 1.74 Valid 26 2.90 1.74 Valid 27 1.86 1.74 Valid 28 4.06 1.74 Valid 29 2.97 1.74 Valid 30 3.16 1.74 Valid

(Sumber : Lampiran Hasil Pengujian Validitas)

B Uji Reliabilitas Angket

Uji reliabilitas bertujuan untuk menguji ketepatan atau keajegan alat dalam mengukur apa yang diukur. Uji reliabilitas angket uji coba dilakukan pada konsentrasi belajar siswa. Tingkat reliabilitas dihitung menggunakan rumus Alpha, kemudian didistribusikan ke dalam rumus uji t dengan harga thitung > ttabel

pada taraf kepercayaan 95% dan dk = n – 2 maka butir pertanyaan tersebut reliabel. Dari hasil perhitungan uji reliabilitas maka didapat :

(9)

Perhitungan uji realibilitas angket konsentrasi belajar siswa : r11 = ( ݇ (݇−1ሻ

ሻ(1 −

∑σ 2ݐ σ2ݐ

= ( 30 (30−1ሻ

ሻ(1 −

15,61 68,49

= 0,798

Setelah harga r11 diperoleh, kemudian dikonsultasikan dengan harga r pada

tabel r product moment. Reabilitas angket akan terbukti jika harga r11 > rtabel,

dengan tingkat kepercayaan 95%. Apabila harga r11 < rtabel, pada taraf signifikan di

atas, maka angket tersebut tidak reliabel. Untuk lebih jelasnya beliau menjabarkan interpretasi sebagai berikut :

0,00 ≤ r11 ≤ 0,20 : sangat rendah

0,20 < r11 ≤ 0,40 : rendah

0,40 < r11 ≤ 0,60 : cukup/sedang

0,60 < r11 ≤ 0,80 : tinggi

0,80 < r11 ≤ 1,00 : sangat tinggi

Nilai r11 pada angket variabel X (konsentrasi belajar siswa) ini sebesar

0,798, maka jika ditafsirkan tingkat reliabilitas angket ini termasuk kategori tinggi yaitu pada indeks 0,60 – 0,80.

(10)

4.2 Analisis Data

4.2.1 Gambaran Umum Standar Ruang Kelas

A Hasil Data Observasi Ruang PKN

Berdasarkan hasil data observasi yang diperoleh dalam penelitian untuk ruang PKN dapat diuraikan pada tabel berikut :

Tabel 4.2 Daftar Hasil Observasi Standar Ruang PKN Aspek Gubahan Kelas

No Indikator Standar Hasil Observasi Nilai

1 Bentuk ruangan Bujur sangkar/

persegi panjang

Persegi panjang A

2 Dimensi ruang 7 x 8 m

7 x 9 m

7,2 x 9 m A

3 Jumlah kapasitas siswa Maks. 32 orang 29 orang A

4 Material penutup lantai Keramik 30x30 cm Keramik 30x30 cm A

5 Kemiringan lantai 0-12 % 0 % A

6 Podium ≥ 30cm 18 cm A

7 Pencahayaan Luas bukaan efektif

20% s/d 50%

5,4-13,5 m2 A

8 Kebisingan 45-55 dB Tidak bising A

9 Tinggi plafond 2,8 - 3 m 3 m B

10 Jarak sirkulasi deret meja

61-76 cm 65 cm A

11 Jarak antar meja (zona aktivitas)

45-61 cm 50 cm A

12 Jarak pandang murid ke papan tulis

(11)

Aspek Perabotan Kelas

No Indikator Standar Hasil Observasi Nilai

13 Panjang meja belajar/siswa

61-68 cm 61,5 cm B

14 Lebar meja belajar 53-60 cm 65 cm A

15 Tinggi meja belajar 77-79 cm 75 cm A

16 Desain meja belajar Terdapat laci dan

tumpuan kaki

Tidak terdapat laci, ada tumpuan kaki

C

17 Panjang bangku/siswa 60-67 cm 60 cm B

18 Lebar bangku 39-41 cm 28 cm D

19 Tinggi bangku 40-43 cm 46 cm A

20 Desain bangku Sandaran

punggung 45-61 cm

Tidak ada sandaran punggung

D

Aspek Media Pendidikan

No Indikator Standar Hasil Observasi Nilai

21 Ukuran papan tulis 200 x 90 cm 250 x 125 cm A

22 Penggunaan media elektronik

Selalu Kadang-kadang C

Aspek Perlengkapan

No Indikator Standar Hasil Observasi Nilai

23 Jumlah tempat sampah/kelas

Min 1 buah/kelas 1 buah/kelas A

24 Jumlah kotak kontak (stop kontak)

Min 1-2 buah/ kelas

Tidak ada kotak kontak

D

25 Alat kebersihan lain (sapu)

Min 2-3 buah 2 buah B

(Sumber : Lampiran Hasil Observasi Penulis)

(12)

Dari hasil data observasi yang diperoleh dalam penelitian di atas terdapat 25 indikator yang dapat menjadi patokan untuk menentukan standar ruang kelas. Pada aspek gubahan kelas, pada setiap indikatornya sebagian besar dikatagorikan sangat baik karena hasil observasi dinilai memenuhi standar yang ditentukan.

Pada aspek perabotan kelas, pada setiap indikatornya dikatagorikan sangat baik dan baik. Pada indikator yang dikatagorikan sangat baik berdasarkan hasil observasi dinilai memenuhi standar yang ditentukan. Sedangkan pada indikator yang dikatagorikan baik karena dari hasil observasi dinilai mendekati standar yang ditentukan dengan sedikit kekurangan.

Pada aspek media pendidikan, pada indikatornya dikatagorikan sangat baik karena hasil observasi dinilai memenuhi standar yang ditentukan.

Pada aspek perlengkapan, pada setiap indikatornya dikatagorikan sangat baik dan kurang baik. Pada indikator yang dikatagorikan sangat baik berdasarkan hasil observasi dinilai memenuhi standar yang ditentukan. Sedangkan pada indikator yang dikatagorikan kurang baik karena dari hasil observasi dinilai kurang memenuhi standar yang ditentukan karena tidak terdapatnya stop kontak di dalam kelas. Stop kontak ini berguna sebagai sarana untuk media pendidikan yang menggunakan listrik dan sebaiknya ditempatkan di depan ruang kelas untuk memudahkan pengoperasian.

Berdasarkan hasil perhitungan pembobotan hasil observasi kondisi fisik ruang kelas berdasarkan aspek penilaian dapat dilihat pada tabel berikut :

(13)

Tabel 4.3 Nilai Rata-Rata Hasil Observasi pada Ruang PKN

No Aspek Penilaian Nilai Rata-Rata Kategori

1 Gubahan Kelas 3,67 Sangat baik

2 Perabotan Kelas 2,75 Baik

3 Media Pendidikan 3 Baik

4 Perlengkapan 2,67 baik

(Sumber : Lampiran Hasil Observasi Penulis)

Dari uraian di atas maka ruang PKN dikatagorikan sebagai ruang kelas yang memenuhi standar dengan jumlah nilai rata-rata 3,2 dan termasuk dalam kategori sangat baik.

B Hasil Data Observasi Ruang Ukur Tanah

Berdasarkan hasil observasi yang diperoleh dalam penelitian untuk ruang Ukur Tanah dapat diuraikan pada tabel berikut :

Tabel 4.4 Daftar Hasil Observasi Standar Ruang Ukur Tanah Aspek Gubahan Kelas

No Indikator Standar Hasil Observasi Nilai

1 Bentuk ruangan Bujur sangkar/

persegi panjang

Persegi panjang A

2 Dimensi ruang 7 x 8 m

7 x 9 m

6 x 12 m B

3 Jumlah kapasitas siswa Maks. 32 orang 29 orang A

4 Material penutup lantai Keramik 30x30 cm Keramik 30x30 cm A

5 Kemiringan lantai 0-12 % 0 % A

6 Podium ≥ 30cm Tidak ada podium D

7 Pencahayaan Luas bukaan efektif

20% s/d 50%

7,7-38,5 m2 C

(14)

9 Tinggi plafond 2,8 – 3 m 3,5 m A 10 Jarak sirkulasi deret

meja

61-76 cm 30 cm D

11 Jarak antar meja (zona

aktivitas)

45-61 cm 50 cm A

12 Jarak pandang murid ke

papan tulis

151-200 cm 485 cm D

Aspek Perabotan Kelas

No Indikator Standar Hasil Observasi Nilai

13 Panjang meja

belajar/siswa

61-68 cm 61,5 cm B

14 Lebar meja belajar 53-60 cm 65 cm A

15 Tinggi meja belajar 77-79 cm 75 cm A

16 Desain meja belajar Terdapat laci dan

tumpuan kaki

Tidak terdapat laci, ada tumpuan kaki

C

17 Panjang bangku/siswa 60-67 cm 60 cm B

18 Lebar bangku 39-41 cm 28 cm D

19 Tinggi bangku 40-43 cm 46 cm A

20 Desain bangku Sandaran

punggung 45-61 cm Tidak ada sandaran punggung D

Aspek Media Pendidikan

No Indikator Standar Hasil Observasi Nilai

21 Ukuran papan tulis 200 x 90 cm 250 x 125 cm A

22 Penggunaan media

elektronik

Selalu Kadang-kadang C

Aspek Perlengkapan

No Indikator Standar Hasil Observasi Nilai

23 Jumlah tempat

sampah/kelas

(15)

24 Jumlah kotak kontak (stop kontak)

Min 1-2 buah/ kelas

Ada 4 buah B

25 Alat kebersihan lain

(sapu)

Min 2-3 buah 4-5 buah A

Dari hasil data observasi yang diperoleh dalam penelitian di atas terdapat 25 indikator yang dapat menjadi patokan untuk menentukan standar ruang kelas. Pada aspek gubahan kelas, pada setiap indikatornya dikatagorikan dari sangat baik hingga kurang baik. Pada indikator yang dikatagorikan sangat baik berdasarkan hasil observasi dinilai memenuhi standar yang ditentukan. Pada indikator yang dikatagorikan kurang baik hasil observasi dinilai kurang memenuhi standar yang ditentukan.

Pada aspek perabotan kelas, pada setiap indikatornya dikatagorikan sangat baik dan baik. Pada indikator yang dikatagorikan sangat baik berdasarkan hasil observasi dinilai memenuhi standar yang ditentukan. Sedangkan pada indikator yang dikatagorikan baik karena dari hasil observasi dinilai mendekati standar yang ditentukan dengan sedikit kekurangan.

Pada aspek media pendidikan, pada indikatornya dikatagorikan sangat baik karena hasil observasi dinilai memenuhi standar yang ditentukan.

Pada aspek perlengkapan, pada setiap indikatornya dikatagorikan sangat baik karena hasil observasi dinilai memenuhi standar yang ditentukan.

Berdasarkan hasil perhitungan pembobotan hasil observasi kondisi fisik ruang kelas berdasarkan aspek penilaian dapat dilihat pada tabel berikut :

(16)

Tabel 4.5 Nilai Rata-Rata Hasil Observasi pada Ruang Ukur Tanah

No Aspek Penilaian Nilai Rata-Rata Kategori

1 Gubahan Kelas 2,75 Sangat baik

2 Perabotan Kelas 2,75 Baik

3 Media Pendidikan 3 Baik

4 Perlengkapan 3,66 Baik

(Sumber : Lampiran Hasil Observasi Penulis)

Dari uraian di atas maka ruang Ukur Tanah dikatagorikan sebagai ruang kelas yang memenuhi standar dengan jumlah nilai rata-rata 2,88 dan termasuk dalam kategori baik.

4.2.2 Konsentrasi Belajar Siswa

A Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang PKN (Variabel X1)

Berdasarkan hasil perhitungan gambaran umum konsentrasi belajar siswa pada Ruang PKN pada setiap responden dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 4.6 Gambaran Umum Jawaban Siswa terhadap Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang PKN Interval Kategori f % 81 – 100 Sangat baik 0 0 61 – 80 Baik 19 66 41 – 60 Cukup baik 10 34 21 – 40 Tidak baik 0 0

1 – 20 Sangat tidak baik 0 0

(17)

Secara visual gambaran umum konsentrasi belajar siswa di ruang PKN setiap responden dapat dilihat sebagai berikut :

Gambar

Konsentrasi Belajar Siswa

Dari gambaran di atas dapat diketahui bahwa

belajar siswa di ruang PKN di SMK Negeri 6 Bandung termasuk ke dalam katagori baik, hal ini terlihat dari frekuensi jawaban siswa terdapat 19 orang siswa dari 29 siswa dengan

kategori baik sedangkan 10 orang

PKN tremasuk ke dalam katagori cukup baik. Jadi dapat disimpulkan bahwa gambaran umum konsentrasi belajar siswa termasuk ke dalam kategori baik.

Gambaran umum konsentrasi belajar siswa indikator instrumen dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

81 f 0 5 10 15 20 fr e k u e n si

Gambaran Umum Jawaban Tiap

Secara visual gambaran umum konsentrasi belajar siswa di ruang PKN setiap responden dapat dilihat sebagai berikut :

Gambar 4.1 Gambaran Umum Jawaban Siswa terhadap Konsentrasi Belajar Siswa pada Ruang PKN

Dari gambaran di atas dapat diketahui bahwa pada umumnya

di ruang PKN di SMK Negeri 6 Bandung termasuk ke dalam katagori baik, hal ini terlihat dari frekuensi jawaban siswa terdapat 19 orang siswa dari 29 siswa dengan persentase 66% menilai ruang PKN termasuk ke dalam kategori baik sedangkan 10 orang lainnya dengan persentase 34% menilai ruang PKN tremasuk ke dalam katagori cukup baik. Jadi dapat disimpulkan bahwa gambaran umum konsentrasi belajar siswa termasuk ke dalam kategori baik.

Gambaran umum konsentrasi belajar siswa di ruang PKN strumen dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

81-100 61-80 41-60 21-40 0 19 10 0 0 19 10 0

Gambaran Umum Jawaban Tiap

Siswa

Secara visual gambaran umum konsentrasi belajar siswa di ruang PKN setiap

terhadap

pada umumnya konsentrasi di ruang PKN di SMK Negeri 6 Bandung termasuk ke dalam katagori baik, hal ini terlihat dari frekuensi jawaban siswa terdapat 19 orang siswa menilai ruang PKN termasuk ke dalam 34% menilai ruang PKN tremasuk ke dalam katagori cukup baik. Jadi dapat disimpulkan bahwa gambaran umum konsentrasi belajar siswa termasuk ke dalam kategori baik.

di ruang PKN pada setiap 1-20

0 0

(18)

Tabel 4.7 Persentase Per No Indikator 1 Fokus Pandangan 2 Konsentrasi Perhatian 3 Sambutan Lisan 4 Menyanggah/Membandingkan 5 Menjawab Pertanyaan 6 Memberikan Pernyataan 7 Sambutan Psikomotorik

8 Sambutan Ekspresi Perserta

Secara visual gambaran pada setiap indikatornya adalah :

Gambar 4.2 Gambaran 80,46 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90

Persentase Per Indikator (Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang

Indikator Persentase Fokus Pandangan 80,46 Konsentrasi Perhatian 63,10 Sambutan Lisan 62,76 Menyanggah/Membandingkan 55,63 Menjawab Pertanyaan 54,94 Memberikan Pernyataan 61,84 Sambutan Psikomotorik 60,69

Sambutan Ekspresi Perserta 55,86

(Sumber : Lampiran Hasil Observasi Penulis)

Secara visual gambaran umum konsentrasi belajar siswa di ruang PKN pada setiap indikatornya adalah :

Gambar 4.2 Gambaran Persentase Per Indikator (Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang PKN)

63,1 62,76

55,63 54,94 61,84 60,69 55,86

Persentase

(Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang PKN) Kategori Baik Baik Baik Cukup Baik Cukup Baik Baik Baik Cukup Baik

(Sumber : Lampiran Hasil Observasi Penulis)

umum konsentrasi belajar siswa di ruang PKN

Persentase Per Indikator

(19)

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator pertama pada konsentrasi belajar siswa yaitu fokus pandangan, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki fokus pandangan di ruang PKN dengan katagori baik yaitu dengan persentase 80,46%.

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator kedua pada konsentrasi belajar siswa yaitu konsentrasi pandangan, yang terdiri dari empat item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki konsentrasi pandangan pada ruang PKN dengan katagori baik dengan persentase 63,10%.

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator ketiga pada konsentrasi belajar siswa yaitu sambutan lisan, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki sambutan lisan pada ruang PKN dengan katagori baik dengan persentase 62,76%.

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator keempat pada konsentrasi belajar siswa yaitu menyanggah/membandingkan, yang terdiri dari tiga item

pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki keaktifan dalam

menyanggah/membandingkan pada ruang PKN dengan katagori cukup baik dengan persentase 55,63%.

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator kelima konsentrasi belajar siswa yaitu menjawab pertanyaan, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki keaktifan dalam menjawab pertanyaan pada ruang PKN dengan katagori cukup baik dengan persentase 54,94%.

(20)

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator keenam pada konsentrasi belajar siswa yaitu memberikan pernyataan, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki keaktifan dalam memberikan pernyatan pada ruang PKN dengan katagori baik dengan persentase 61,84%.

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator ketujuh pada konsentrasi belajar siswa yaitu sambutan psikomotorik, yang terdiri dari empat item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki sambutan psikomotorik pada ruang PKN dengan katagori baik dengan persentase 60,69%.

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator kedelapan pada konsentrasi belajar siswa yaitu sambutan ekspresi peserta, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki sambutan ekspresi pada ruang PKN dengan katagori cukup baik dengan persentase 55,86%.

(21)

B Konsentrasi Belajar Siswa

Berdasarkan hasil perhitungan gambaran umum konsentrasi belajar siswa pada ruang Ukur Tanah pada setiap responden dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.8 Gambaran Umum Jawaban Siswa

Ruang Ukur Tanah Interval 81 – 100 61 – 80 41 – 60 21 – 40 1 – 20

Secara visual gambaran umum konsentrasi belajar siswa di ruang Tanah setiap responden dapat dilihat sebagai berikut :

Gambar

Konsentrasi Belajar Siswa 0 5 10 15 20 F re k u e n si

Gambaran Umum Jawaban Tiap Siswa

Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang Ukur Tanah (Variabel X

Berdasarkan hasil perhitungan gambaran umum konsentrasi belajar siswa uang Ukur Tanah pada setiap responden dapat dilihat pada tabel berikut:

Gambaran Umum Jawaban Siswa terhadap Konsentrasi Belajar

Kategori f

Sangat baik 0

Baik 15

Cukup baik 14

Tidak baik 0

Sangat tidak baik 0

(Sumber : Lampiran Hasil Observasi Penulis)

Secara visual gambaran umum konsentrasi belajar siswa di ruang setiap responden dapat dilihat sebagai berikut :

Gambar 4.3 Gambaran Umum Jawaban Siswa terhadap Konsentrasi Belajar Siswa pada Ruang Ukur Tanah

81-100 61-80 41-60 21-40

1-f 0 15 14 0 0

Gambaran Umum Jawaban Tiap Siswa

(Variabel X2)

Berdasarkan hasil perhitungan gambaran umum konsentrasi belajar siswa uang Ukur Tanah pada setiap responden dapat dilihat pada tabel berikut:

Konsentrasi Belajar Siswa di

% 0 52 48 0 0

(Sumber : Lampiran Hasil Observasi Penulis)

Secara visual gambaran umum konsentrasi belajar siswa di ruang Ukur

terhadap pada Ruang Ukur Tanah

-20 0

(22)

Dari gambaran di atas dapat diketahui bahwa pada umumnya konsentrasi belajar siswa di ruang Ukur Tanah di SMK Negeri 6 Bandung termasuk ke dalam katagori baik, hal ini terlihat dari frekuensi jawaban siswa terdapat 15 orang siswa dari 29 siswa dengan persentase 52% menilai ruang Ukur Tanah termasuk ke dalam kategori baik sedangkan 14 orang lainnya dengan persentase 48% menilai ruang Ukur Tanah termasuk ke dalam katagori cukup baik. Jadi dapat disimpulkan bahwa gambaran umum konsentrasi belajar siswa termasuk ke dalam kategori baik.

Gambaran umum konsentrasi belajar siswa di ruang Ukur Tanah pada setiap indikator instrumen dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

Tabel 4.9 Persentase Per Indikator (Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang Ukur Tanah)

No Indikator Persentase Kategori

1 Fokus Pandangan 71,26 Baik

2 Konsentrasi Perhatian 63,10 Baik

3 Sambutan Lisan 62,07 Baik

4 Menyanggah/Membandingkan 58,16 Cukup Baik

5 Menjawab Pertanyaan 53,79 Cukup Baik

6 Memberikan Pernyataan 60,00 Cukup Baik

7 Sambutan Psikomotorik 66,90 Baik

8 Sambutan Ekspresi Perserta 46,67 Cukup Baik

(Sumber : Lampiran Hasil Observasi Penulis)

Secara visual gambaran umum konsentrasi belajar siswa di ruang Ukur Tanah pada setiap indikatornya adalah :

(23)

Gambar 4.4 Gambaran Persentase Per Indikator (Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang Ukur Tanah)

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator pertama pada konsentrasi belajar siswa yaitu fokus pandangan, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki fokus pandangan di ruang

baik yaitu dengan persentase

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator kedua pada konsentrasi belajar siswa yaitu konsentrasi pandangan, yang terdiri dari empat item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki konsentrasi pandangan pada ruang Ukur Tanah dengan katagori baik dengan

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator ketiga pada konsentrasi belajar siswa yaitu sambutan lisan, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki sambutan lisan pada ruang

baik dengan persentase 71,26 63,1 0 10 20 30 40 50 60 70 80

Gambar 4.4 Gambaran Persentase Per Indikator (Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang Ukur Tanah)

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator pertama pada konsentrasi belajar siswa yaitu fokus pandangan, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki fokus pandangan di ruang Ukur Tanah

persentase 71,26%.

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator kedua pada konsentrasi belajar siswa yaitu konsentrasi pandangan, yang terdiri dari empat item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki konsentrasi pandangan pada ruang

dengan katagori baik dengan persentase 63,10%.

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator ketiga pada konsentrasi belajar siswa yaitu sambutan lisan, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki sambutan lisan pada ruang Ukur Tanah

persentase 62,07%. 63,1 62,07 58,16 53,79 60 66,9 46,76

Persentase

Gambar 4.4 Gambaran Persentase Per Indikator (Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang Ukur Tanah)

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator pertama pada konsentrasi belajar siswa yaitu fokus pandangan, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada dengan katagori

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator kedua pada konsentrasi belajar siswa yaitu konsentrasi pandangan, yang terdiri dari empat item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki konsentrasi pandangan pada ruang

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator ketiga pada konsentrasi belajar siswa yaitu sambutan lisan, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada dengan katagori

(24)

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator keempat pada konsentrasi belajar siswa yaitu menyanggah/membandingkan, yang terdiri dari tiga item

pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki keaktifan dalam

menyanggah/membandingkan pada ruang Ukur Tanah dengan katagori cukup baik dengan persentase 58,16%.

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator kelima konsentrasi belajar siswa yaitu menjawab pertanyaan, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki keaktifan dalam menjawab pertanyaan pada ruang Ukur Tanah dengan katagori cukup baik dengan persentase 53,79%.

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator keenam pada konsentrasi belajar siswa yaitu memberikan pernyataan, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki keaktifan dalam memberikan pernyatan pada ruang Ukur Tanah dengan katagori cukup baik dengan persentase 60,00%.

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator ketujuh pada konsentrasi belajar siswa yaitu sambutan psikomotorik, yang terdiri dari empat item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki sambutan psikomotorik pada ruang Ukur Tanah dengan katagori baik dengan persentase 66,90%.

Gambaran umum jawaban siswa untuk indikator kedelapan pada konsentrasi belajar siswa yaitu sambutan ekspresi peserta, yang terdiri dari tiga item pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki sambutan ekspresi pada ruang Ukur Tanah dengan katagori cukup baik dengan persentase 46,67%.

(25)

Adapun pembahasan hasil penelitian secara rinci tentang perbandingan konsentrasi belajar siswa dapat penulis uraikan di bawah ini :

a Fokus Pandangan

Perbandingan hasil perhitungan untuk indikator pertama pada konsentrasi belajar siswa yaitu fokus pandangan. Pada umumnya fokus pandangan yang dimiliki oleh siswa ketika berada di ruang PKN lebih baik daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah. Dengan perbandingan persentase 80,46% : 71,26%.

b Konsentrasi Perhatian

Perbandingan hasil perhitungan untuk indikator kedua pada konsentrasi belajar siswa yaitu konsentrasi perhatian. Pada umumnya konsentrasi perhatian yang dimiliki oleh siswa ketika berada di ruang PKN sama baiknya dengan ketika berada di ruang Ukur Tanah. Dengan perbandingan persentase 63,10% : 63,10%.

c Sambutan Lisan

Perbandingan hasil perhitungan untuk indikator ketiga pada konsentrasi belajar siswa yaitu sambutan lisan. Pada umumnya sambutan lisan yang dimiliki oleh siswa ketika berada di ruang PKN lebih baik daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah. Dengan perbandingan persentase 62,76% : 62,07%.

d Menyanggah/Membandingkan

Perbandingan hasil perhitungan untuk indikator keempat pada konsentrasi belajar siswa yaitu menyanggah/membandingkan. Pada umumnya siswa

(26)

memiliki keaktifan dalam menyanggah/ membandingkan ketika berada di ruang PKN lebih rendah daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah. Dengan perbandingan persentase 55,63% : 58,16%.

e Menjawab Pertanyaan

Perbandingan hasil perhitungan untuk indikator kelima pada konsentrasi belajar siswa yaitu menjawab pertanyaan. Pada umumnya siswa memiliki keaktifan menjawab pertanyaan ketika berada di ruang PKN lebih baik daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah. Dengan perbandingan persentase 54,94% : 53,16%.

f Memberikan Pernyataan

Perbandingan hasil perhitungan untuk indikator keenam pada konsentrasi belajar siswa yaitu memberikan pernyataan. Pada umumnya siswa memiliki keaktifan memberikan pernyataan ketika berada di ruang PKN lebih baik daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah. Dengan perbandingan persentase 61,84% : 60,00%.

g Sambutan Psikomotorik

Perbandingan hasil perhitungan untuk indikator ketujuh pada konsentrasi belajar siswa yaitu sambutan psikomotorik. Pada umumnya sambutan psikomotorik yang dimiliki oleh siswa ketika berada di ruang PKN lebih rendah daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah. Dengan perbandingan persentase 60,69% : 66,90%.

(27)

h Sabutan Ekspresi Peserta

Perbandingan hasil perhitungan untuk indikator kedelapan pada konsentrasi belajar siswa yaitu sambutan ekspresi peserta. Pada umumnya sambutan ekspresi peserta yang dimiliki oleh siswa ketika berada di ruang PKN lebih baik daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah. Dengan perbandingan persentase 55,86% : 46,67%.

4.3 Pembahasan Penelitian

Pembahasan hasil penelitian merupakan suatu kajian terhadap hasil temuan yang ada hubungannya dengan jawaban penelitian. Berdasarkan hasil pengolahan data di atas, maka hipotesis yang dirumuskan dalam penelitian ini : ”Siswa kelas XI di SMK Negeri 6 Bandung yang menggunakan ruang kelas yang memenuhi standar memiliki konsentrasi belajar yang lebih baik dibandingkan dengan yang kurang memenuhi standar.”

Hal tersebut didukung oleh hasil perhitungan data penelitian bahwa perbandingan konsentrasi belajar siswa pada ruang yang memenuhi standar memiliki persentase lebih besar daripada kelas yang kurang memenuhi standar.

Adapun pembahasan hasil penelitian secara rinci dapat penulis uraikan sebagai berikut :

(28)

4.3.1 Standar Ruang Kelas

Ruang kelas yang dipilih dan ditentukan menjadi sampel yang memenuhi standar dan yang kurang memenuhi standar adalah ruang PKN dan ruang Ukur Tanah. Dari hasil observasi, secara umum observer menilai bahwa kondisi untuk ruang PKN telah memenuhi standar dan ruang Ukur Tanah kurang memenuhi standar.

Observer menentukan standar ruang kelas ini berdasarkan kondisi secara fisik yang disesuaikan dengan standar yang telah ditentukan BNSP. Hal-hal yang di observasi pada variabel ini adalah :

1 Gubahan Ruang Kelas

Kondisi ruang kelas pada ruang PKN dinilai memenuhi standar karena kapasitas siswa, dimensi kelas, tata letak perabotan, jarak pandangan dan sirkulasi serta penampang ruang kelasnya dikatagorikan baik. Ruang kelas PKN memiliki podium sehingga fokus pandangan siswa dapat tertuju pada guru dan guru dapat secara leluasa memandang semua murid ketika proses pembelajaran sedang berlangsung.

Kondisi ruang kelas pada ruang Ukur Tanah dinilai kurang memenuhi standar karena dimensi kelas, tata letak perabotan, jarak pandangan dan sirkulasi dikatagorikan kurang baik. Untuk kapasitas siswa dikatagorikan baik dan penampang ruang kelas dikatagorikan cukup baik karena ruang Ukur Tanah tidak memiliki podium sehingga pandangan siswa kurang dapat terfokus pada guru dan

(29)

pandangan guru terhadap murid dapat terbatas ketika proses pembelajaran sedang berlangsung.

2 Perabotan Kelas

Perabotan kelas pada ruang PKN dan ruang Ukur Tanah dikatagorikan baik karena ukuran perabotan sesuai dengan kebutuhan hanya terdapat kekurangan pada desain bangku yang tidak memiliki sandaran.

3 Media Pendidikan

Media pendidikan berupa papan tulis pada ruang PKN dan ruang Ukur Tanah dinilai memenuhi standar dan dikatagorikan baik. Karena ukuran, bentuk dan penempatannya pun sudah sesuai.

4 Perlengkapan

Perlengkapan berupa alat kebersihan kelas pada ruang PKN dan ruang Ukur Tanah memenuhi standar dan dikatagorikan baik. Keberadaan kotak kontak pada ruang PKN tidak ditemukan dan pada ruang Ukur Tanah ditemukan sebagai sarana pelengkap untuk media pembelajaran yang memerlukan tenaga listrik.

4.3.2 Konsentrasi Belajar Siswa

Konsentrasi belajar siswa yang dinilai oleh responden adalah konsentrasi belajar siswa di ruang PKN dan konsentrasi belajar siswa di ruang Ukur Tanah. Dari hasil penyebaran angket, secara umum responden menilai bahwa konsentrasi belajar siswa di kedua ruang tersebut sudah berjalan baik. Konsentrasi belajar siswa tersebut dinilai dari beberapa indikator sebagai berikut :

(30)

1 Fokus Pandangan

Pada umumnya fokus pandangan yang dimiliki oleh siswa ketika berada di ruang PKN lebih baik daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah.

2 Konsentrasi Perhatian

Pada umumnya konsentrasi perhatian yang dimiliki oleh siswa ketika berada di ruang PKN sama baiknya dengan ketika berada di ruang Ukur Tanah.

3 Sambutan Lisan

Pada umumnya sambutan lisan yang dimiliki oleh siswa ketika berada di ruang PKN lebih baik daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah.

4 Menyanggah/Membandingkan

Pada umumnya siswa memiliki keaktifan dalam menyanggah/ membandingkan ketika berada di ruang PKN lebih rendah daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah.

5 Menjawab Pertanyaan

Pada umumnya siswa memiliki keaktifan menjawab pertanyaan ketika berada di ruang PKN lebih baik daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah.

6 Memberikan Pernyataan

Pada umumnya siswa memiliki keaktifan memberikan pernyataan ketika berada di ruang PKN lebih baik daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah.

7 Sambutan Psikomotorik

Pada umumnya sambutan psikomotorik yang dimiliki oleh siswa ketika berada di ruang PKN lebih rendah daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah.

(31)

8 Sambutan Ekspresi Peserta

Pada umumnya sambutan ekspresi peserta yang dimiliki oleh siswa ketika berada di ruang PKN lebih baik daripada ketika berada di ruang Ukur Tanah.

Perbandingan konsentrasi belajar siswa pada ruang kelas yang memenuhi standar dengan yang kurang memenuhi standar untuk Program Keahlian Teknik Gambar Bangunan SMK Negeri 6 Bandung berada pada kategori baik berbanding kategori cukup baik dan keduanya berpengaruh positif.

4.3.3 Uji Normalitas

Hasil uji normalitas distribusi skor variabel X1 dan variabel X2 dilakukan

dengan uji chi kuadrat dapat dilihat pada tabel berikut :

Table 4. 10 Hasil Perhitungan Uji Normalitas Menggunakan Chi Kuadrat

Variabel ߯ଶ Hitung Taraf Kepercayaan ߯ଶ Tabel Tafsiran

X1 -23,15 95 % 7,86 Normal

X2 -17,96 95 % 7,86 Normal

Sesuaikan dengan criteria pengujian, jika ߯ଶ hitung total < ߯ଶ tabel maka data

berdistribusi normal. Ternyata hasil perhitungan seperti table di atas, dapat disimpulkan bahwa variabel X1 dan variabel X2 berdistribusi normal dengan taraf

(32)

4.3.4 Hasil Uji Hipotesis

Pengujian hipotesis bertujuan untuk menguji apakah hipotesis yang telah dilakukan pada penelitian ini diterima atau tidak. Pengujian hipotesis menggunakan uji t dua variabel bebas yang bertujuan untuk membandingkan apakah kedua variabel sama atau berbeda. Gunanya untuk menguji kemampuan generalisasi (signifikasi hasil penelitian) yang berupa perbandingan kedua variabel dari dua rata-rata sampel.

Berdasarkan hasil perhitungan uji hipotesis menggunakan uji t, didapat bahwa p = 0,055 > 0,05 maka Ho diterima sehingga tidak ada perbedaan yang

signifikan antara konsentrasi belajar siswa yang menempati ruang yang memenuhi standar dengan yang kurang memenuhi standar.

Maka dapat diperoleh kesimpulan bahwa kondisi standar ruang kelas bukan menjadi faktor satu-satunya yang mempengaruhi konsentrasi belajar siswa. Karena menurut teori, faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi konsentrasi belajar siswa dapat berasal dari proses pembelajaran, motivasi dan minat siswa, gaya mengajar guru, lingkungan, modalitas belajar, pergaulan atau dari psikologis anak itu sendiri.

Figur

Tabel 4.1 Perubahan pada Angket Konsentrasi Belajar Siswa

Tabel 4.1

Perubahan pada Angket Konsentrasi Belajar Siswa p.7
Tabel 4.2 Daftar Hasil Observasi Standar Ruang PKN   Aspek Gubahan Kelas

Tabel 4.2

Daftar Hasil Observasi Standar Ruang PKN Aspek Gubahan Kelas p.10
Tabel 4.3 Nilai Rata-Rata Hasil Observasi pada Ruang PKN

Tabel 4.3

Nilai Rata-Rata Hasil Observasi pada Ruang PKN p.13
Tabel 4.5 Nilai Rata-Rata Hasil Observasi pada Ruang Ukur Tanah

Tabel 4.5

Nilai Rata-Rata Hasil Observasi pada Ruang Ukur Tanah p.16
Tabel 4.7 Persentase Per  No  Indikator 1  Fokus Pandangan 2  Konsentrasi Perhatian 3  Sambutan Lisan 4  Menyanggah/Membandingkan 5  Menjawab Pertanyaan 6  Memberikan Pernyataan 7  Sambutan Psikomotorik 8  Sambutan Ekspresi Perserta

Tabel 4.7

Persentase Per No Indikator 1 Fokus Pandangan 2 Konsentrasi Perhatian 3 Sambutan Lisan 4 Menyanggah/Membandingkan 5 Menjawab Pertanyaan 6 Memberikan Pernyataan 7 Sambutan Psikomotorik 8 Sambutan Ekspresi Perserta p.18
Tabel 4.8 Gambaran Umum Jawaban Siswa Ruang Ukur Tanah

Tabel 4.8

Gambaran Umum Jawaban Siswa Ruang Ukur Tanah p.21
Tabel 4.9 Persentase Per Indikator (Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang Ukur  Tanah)

Tabel 4.9

Persentase Per Indikator (Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang Ukur Tanah) p.22
Gambar 4.4 Gambaran Persentase Per Indikator (Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang Ukur Tanah)

Gambar 4.4

Gambaran Persentase Per Indikator (Konsentrasi Belajar Siswa di Ruang Ukur Tanah) p.23
Table 4. 10 Hasil Perhitungan Uji Normalitas Menggunakan Chi Kuadrat  Variabel  ߯ ଶ  Hitung  Taraf Kepercayaan  ߯ ଶ  Tabel  Tafsiran

Table 4.

10 Hasil Perhitungan Uji Normalitas Menggunakan Chi Kuadrat Variabel ߯ ଶ Hitung Taraf Kepercayaan ߯ ଶ Tabel Tafsiran p.31

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :