Rencana Pembangunan dan Rencana Kerja Pemerintah BAB II A

104 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

BAB II Berdasarkan   Peraturan   Daerah   Provinsi   Sulawesi   Tengah   Nomor   8   Tahun 2013   tentang   Rencana   Tata   Ruang   Wilayah   (RTRW)   Provinsi   Sulawesi Tengah, maka luas wilayah daratan mencapai 65.526,72 Km2 atau 6.552.672 Ha. Secara rinci dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 2.1

Pola Ruang Provinsi Sulawesi Tengah 

NO FUNGSI KAWASAN LUAS KETERANGAN

(Ha) %

I Kawasan Lindung 2.329.745 35,55

Kawasan Konservasi Suaka Alam dan Pelestarian Alam

656.270* 10,00 * Termasuk DPCLS seluas 5.510 Ha. Dalam Proses Persetujuan DPR

RI Kawasan Konservasi Suaka Alam

dan Pelestarian Alam Air

340.120 5,19

Hutan Lindung 1.333.355* 21,00 * Termasuk DPCLS seluas 9.802 Ha. Dalam Proses Persetujuan DPR

RI II Kawasan Budidaya Hutan 2.078.858 31,73

Hutan Produksi Tetap (HPT) 1.442.649 22,02 Hutan Produksi (HP) 412.746 6,30 Hutan Produksi yang dapat

dikonversi (HPK)

223.463 3,41

III. Areal Penggunaan Lain (APL) 2.083.765 32,00

(2)

NO FUNGSI KAWASAN KETERANGAN

(Ha) %

IV. Perairan (Danau dan

Sungai) 60.304 0,92

Jumlah III & IV 2.144.069 32,72 Luas Wilayah Provinsi

Sulawesi Tengah (I+II+III+IV) 6.552.672 100,00 Sumber: RTRW Provinsi Sulawesi Tengah, Tahun 2013­2033

Selanjutnya pola ruang Provinsi Sulawesi Tengah dapat dilihat pada gambar 2.1. di bawah ini.

Gambar 2.1

Peta Pola Ruang Provinsi Sulawesi Tengah 

  Sumber: RTRW Provinsi Sulawesi Tengah, Tahun 2013­2033

Luas perairan laut Sulawesi Tengah mencapai 193.923,75 Km2 dengan jumlah   pulau   sebanyak   1.140   pulau   dengan   batas­batas   wilayah   sebagai berikut:

(3)

- Sebelah   Timur   berbatasan   dengan   Provinsi   Maluku   dan  Provinsi Maluku Utara;

- Sebelah Selatan berbatasan dengan Provinsi Sulawesi Selatan dan Provinsi Sulawesi Tenggara;

- Sebelah   Barat   berbatasan   dengan   Selat   Makassar   dan   Provinsi Sulawesi Barat.

Secara   administrasi,   hingga   saat   ini   Provinsi   Sulawesi   Tengah   telah memiliki 12 Kabupaten dan 1 Kota, yaitu Kabupaten Donggala,  Kabupaten Poso,  Kabupaten  Tolitoli,  Kabupaten Banggai,  Kabupaten  Buol,  Kabupaten Morowali,  Kabupaten   Parigi   Moutong,  Kabupaten  Banggai   Kepulauan, Kabupaten  Tojo   Una­una,  Kabupaten  Sigi,   Kabupaten   Morowali   Utara, Kabupaten Banggai Laut dan Kota Palu, yang terdiri dari 171 Kecamatan, 169 Kelurahan dan 1.775 Desa (BPS, Sulteng Dalam Angka 2014).

2. Letak dan Kondisi Geografis

Posisi astronomi Sulawesi Tengah terletak antara 2022’ Lintang Utara dan   3048’   Lintang   Selatan   serta   119022’   dan   124022’   Bujur   Timur.   Posisi geostrategis   Sulawesi   Tengah   berada   di   tengah  Wilayah  Nusantara   dan   di tengah  Pulau  Sulawesi, berada di lintasan  Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) II dan ALKI III.

3. Topografi

Berdasarkan   Kemiringan   lahan,   dataran   Sulawesi   Tengah   dirinci sebagai berikut:

(4)

­ Ketinggian 1.001 m  ke atas = 25,9 persen.

4. Geologi

Struktur dan karakteristik geologi wilayah Sulawesi Tengah didominasi oleh  bentangan  pegunungan  dan  dataran  tinggi,  yakni  mulai  dari  wilayah Kabupaten Buol dan Tolitoli, terdapat deretan pegunungan yang berangkai ke jajaran pegunungan di Provinsi Sulawesi Utara. Di tengah wilayah Sulawesi Tengah   yaitu   Kabupaten   Donggala   dan   Parigi   Moutong   terdapat   tanah genting   yang   diapit   oleh   Selat   Makassar   dan   Teluk   Tomini,   selain   itu sebagian besar merupakan daerah pegunungan dan perbukitan. Di selatan dan timur yang mencakup wilayah Kabupaten Poso, Kabupaten Tojo Unauna, Kabupaten Morowali dan Kabupaten Banggai, berjejer deretan pegunungan yang   sangat   rapat   seperti   Pegunungan   Tokolekayu,   Verbeek,   Tineba, Pampangeo,   Fennema,   Balingara,   dan   Batui.   Sebagian   besar   dari   daerah pegunungan itu mempunyai lereng yang terjal dengan kemiringan di atas 45

No. Nama WS Nama DAS Luas DASKm2 Nama Kabupaten/Kota

1. Palu – Lariang Lariang Minti

Kabupaten Sigi/Kota Palu Kabupaten Sigi / Kota Palu Kota

Palu

Kabupaten Donggala / Kabupaten Mamuju Utara

(5)

No. Nama WS Nama DAS Luas DASKm2 Nama Kabupaten/Kota 1. Palu – Lariang Lariang

Minti Towale Tomaku Donggala Uwemole Lotu Nggoji Watusampu Bulun Owenumpu Palu

Letapa Watutela Biuluniongga

Kabupaten Sigi/Kota Palu Kabupaten Sigi / Kota Palu Kota

Palu

Kabupaten Donggala / Kabupaten Mamuju Utara

(6)

No. Nama WS Nama DAS Km2 Nama Kabupaten/Kota 2. Pompengan-

Lorena

Sulawesi Selatan – Sulawesi Tenggara – Kabupaten Morowali 3. Lasolo –

Sampara

Lasolo Sampara Lalindu Aopa Luhumbuti Landawe Amesiu

Sulawesi Selatan – Sulawesi Tenggara – Kabupaten Morowali

4. Randangan-

Paguyaman Gorontalo – SulawesiTengah

5. Kaluku -

Karama Sulawesi Barat - SulawesiTengah

Sumber: RTRW Provinsi Sulawesi Tengah, Tahun 2013­2033.

1. Parigi – Poso Tompis 140,61

Kasimbar 63,39

Toribulu 156,54

Topoyo 112,55

Silanga Marantele Salumba

Toboli 51,18

Pelawa 44,29

Baliara 84,71

Olaya 46,15

Korontua 61,27

Dolago 204,25

Tindaki 152,5

Sampaloe 64,14

Toreu 66,16

(7)

No. Nama WS Nama DAS Luas DAS Km2 Nama

Kameasi 30,97

Tiwa’a 36,25

Masani 34,07

Lape 70,45

Puna 692,93

Mapane 58,45

Poso 2.647,87

Tongko 286,87

Malei 224,51

Bambalo 209,54

Toliba

Tambiano 64,82

Mawomba 130,73

Kabalo

Tayawa 82,53

Uekuli 120,02

Bataue Ue Dele

Sandada 30,06

Tojo 255,47

Masalongi 233,11

Pancuma 71,72

Tongku 147,94

Ue Podi 147,94

Padapu Kayunyole

Sumber: RTRW Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2013­2033.

Selain  Wilayah   Sungai   Strategis   Nasional,   Sulawesi   Tengah   juga memiliki wilayah sungai lintas kabupaten/kota, seperti tabel berikut.

(8)

No. Nama WS. Nama DAS Luas DAS Km2 Nama Kabupaten/Kota

1. Lambunu - Buol Siwali 37,58 Donggala

Sibualo 22,69 Donggala

Sibayu 50,74 Donggala

Sabang 87,46 Donggala

Sioyong 97,62 Donggala

Malonas 134,2 Donggala

Siraurang 91,68 Donggala

Long 66,15 Donggala

Binamo 40,93 Donggala

Bayang 18,25 Donggala

Siraru 25,55 Donggala

Ou 27,52 Donggala

Taipa 32,45 Donggala

Babatona 56,86 Donggala

Siboang 74,06 Donggala

Silempu 28,34 Donggala

Silamboo 38,72 Donggala

Balukang 83,58 Donggala

Baloni 29,48 Donggala

Sampaga 100,3 Donggala

Bantayang 29,84 Donggala

Resi 74,7 Donggala

Tandaiyo 116,3 Donggala

Malukang 167,2 Donggala

Ogoamas 129 Tolitoli

Cendrana 48,46 Tolitoli

Angudangeng 33,1 Tolitoli

Soni 65,77 Tolitoli

Bangkir 44,51 Tolitoli

Silumba 77,43 Tolitoli

Mimbala 18,75 Tolitoli

Telanja 18,45 Tolitoli

Kabiunang 20,54 Tolitoli

Ogotua 9,68 Tolitoli

Koni 68,45 Tolitoli

Manuawa 20,04 Tolitoli

Bantoli 7,62 Tolitoli

Banagan 129,90 Tolitoli

(9)

No. Nama WS. Nama DAS Luas DAS Km2 Nama Kabupaten/Kota

Maloma 12,80 Tolitoli

Bailo 9,68 Tolitoli

Bambapun 48,22 Tolitoli

Lais 32,63 Tolitoli

Ogogasang 42,95 Tolitoli

Ogogili 12,35 Tolitoli

Ogolalo 138,86 Tolitoli

Maraja 910,04 Tolitoli

Salugan 379,40 Tolitoli

Janja 227,20 Tolitoli

Talaut 152,60 Tolitoli

Dadakitan 136,81 Tolitoli

Tuwelei 85,12 Tolitoli

Kalangkangan 246,10 Tolitoli

Bajugan 48,69 Tolitoli

Dongingis 63,10 Tolitoli

Lingadan 101,32 Tolitoli

Salumpaga 139,80 Tolitoli

Diule 52,55 Tolitoli

Pinjan 78,34 Tolitoli

Binontoan 197,70 Tolitoli

Lakuan 121,50 Buol

Busak 168,70 Buol

Botakna Busak 161,48 Buol

Buol Bokat 2.321,80 Buol

Ponagoan 381,10 Buol

Lomu 259,60 Buol

Bunobogu 174,50 Buol

Motinunu 62,68 Buol

Bulongidun 109,80 Buol

Bodi 92,60 Buol

Butakitotanggelodoka 145,60 Buol

Butakiodata 119,04 Buol

Lobu 213,80 Buol

Tuladengi 214,70 Buol

Lambunu 746,80 Parigi Moutong

Tampo 784,00 Parigi Moutong

Bataonyo Malino 35,78 Parigi Moutong

Ongka Malino 293,24 Parigi Moutong

Mepanga 59,65 Parigi Moutong

(10)

No. Nama WS. Nama DAS Luas DAS Km

Kabupaten/Kota

Tilung 147,40 Parigi Moutong

Ogotumubu 81,05 Parigi Moutong

Bangkalang

Ogomojolo 147,40

Parigi Moutong

Palasa 78,17 Parigi Moutong

Bangkalang Bobalo 595,00 Parigi Moutong

Tinombo 116,11 Parigi Moutong

Bangkalan Dongkas 183,62 Parigi Moutong

Bainaa 137,50 Parigi Moutong

Punasela 11,26 Parigi Moutong

Sidoan 175,00 Parigi Moutong

Malanggo 58,00 Parigi Moutong

Sigenti 64,75 Parigi Moutong

Maninili 83,32 Parigi Moutong

Tada 107,20 Parigi Moutong

Koala Posona 74,05 Parigi Moutong

Simatang 23,95 Parigi Moutong

Kabetan 9,62 Parigi Moutong

2. Bongka - Mentawa Bongka 224,38 Banggai

Bongka 1.520,49 Morowali Utara

Bongka 1.578,95 Tojo Una-Una

Podimati 134,95 Tojo Una-Una

Bailo 24,36 Tojo Una-Una

Ampana 57,23 Tojo Una-Una

Toba 25,05 Tojo Una-Una

Dondo 34,84 Tojo Una-Una

Sumoli 62,79 Tojo Una-Una

Siba 69,37 Tojo Una-Una

Masapi 73,09 Tojo Una-Una

Borone 46,19 Tojo Una-Una

Balanggala 81,81 Tojo Una-Una

Padauleyo 165,25 Tojo Una-Una

Sabo 174,89 Tojo Una-Una

Balingara 516,73 Banggai

Balingara 244,87 Tojo Una-Una

Kauhangkang 87,91 Banggai

Bangketa 456,36 Banggai

Bolaang 84,76 Banggai

Auk/Hek 123,56 Banggai

(11)

No. Nama WS. Nama DAS Luas DAS Km2 Nama Kabupaten/Kota

Petak 24,59 Banggai

Bela 96,66 Banggai

Kalumbangan 84,4 Banggai

Kalaka 20,69 Banggai

Bunta 260,14 Banggai

Toima Lobu 232,97 Banggai

Pakowa 348,33 Banggai

Lambangan 105,06 Banggai

Poh 147,42 Banggai

Kaunyo siuna 152,17 Banggai

Pagimana 129,44 Banggai

Salipi 31,13 Banggai

Sambuang 20,49 Banggai

Mayayap 44,64 Banggai

Toiba 69,66 Banggai

Patipati 34,18 Banggai

Samaku 69,16 Banggai

Oma 59,63 Banggai

Longkonga 31,14 Banggai

Boalemo 41,52 Banggai

Nipa 152,07 Banggai

Malik 67,71 Banggai

Toku Luok 190,82 Banggai

Balantak 13,10 Banggai

Dolian 69,64 Banggai

Owan 87,07 Banggai

Sukon 153,11 Banggai

Lomba 47,24 Banggai

Waru 162,51 Banggai

Montu 152,14 Banggai

Bantayan 83,04 Banggai

Hunduhon 89,83 Banggai

Sandimak 120,31 Banggai

Mansandak 26,21 Banggai

Biak 31,53 Banggai

Soho 53,53 Banggai

Simpong 62,70 Banggai

Maahas 44,31 Banggai

Nombo 70,06 Banggai

Mendono 148,52 Banggai

(12)

No. Nama WS. Nama DAS Luas DAS Km

Kabupaten/Kota

Tangkiang 126,26 Banggai

Omolu 46,58 Banggai

Uso 32,04 Banggai

Luk Batui 21,13 Banggai

Bakung 18,68 Banggai

Kayowa 561,66 Banggai

Matinduk 179,04 Banggai

Sinorang 149,87 Banggai

Mangsahang 58,95 Banggai

Singkoyo 307,35 Banggai

Singkoyo 325,27 Banggai

Topo 0,41 Morowali Utara

Dongin 448,08 Banggai

Mentawa 125,01 Banggai

Mentawa 124,02 Banggai

Rata 15,78 Morowali Utara

Pareoti 145,35 Banggai

Pareoti 44,17 Banggai

Odolia 11,80 Morowali Utara

Odolia 69,61 Banggai

Tanasumpu 87,53 Morowali Utara

Damar 0,48 Banggai

Wine 67,58 Morowali Utara

Bonebone 59,87 Morowali Utara

Taningkola 62,26 Morowali Utara

Tanimpu 183,19 Tojo Una-Una

Tanjungpude 2,04 Tojo Una-Una

Lengo 30,13 Tojo Una-Una

Pomangana 0,14 Tojo Una-Una

Ompotan 32,36 Tojo Una-Una

Baulu 9,86 Tojo Una-Una

Talaiakoh 6,67 Tojo Una-Una

Malengke 126,39 Tojo Una-Una

Tiga Pulau 94,86 Tojo Una-Una

Waleakodi 13,41 Tojo Una-Una

Kaunpo minanga 68,88 Tojo Una-Una

Poat 15,63 Tojo Una-Una

Tampo 9,74 Tojo Una-Una

Urulepe 5,22 Tojo Una-Una

(13)

No. Nama WS. Nama DAS Luas DAS Km2 Nama Kabupaten/Kota

Urundaka 2,74 Tojo Una-Una

Unauna 5,80 Tojo Una-Una

Lemba 12,47 Tojo Una-Una

Awo 2,81 Tojo Una-Una

Kololio 3,30 Tojo Una-Una

Bambacolo 2,43 Tojo Una-Una

Tampabatu 5,81 Tojo Una-Una

Maduna 4,89 Tojo Una-Una

3. Laa – Tambalako Tirangan 270 Morowali Utara

Solato 446 Morowali Utara

Tiworo 290 Morowali Utara

Morowali 761 Morowali Utara

Sumara 787 Morowali Utara

Laa 3.269 Morowali Utara

Tambalako 1.858 Morowali Utara

Solonsa 108 Morowali

Ungkaya 229 Morowali

Karaupa 482 Morowali

Ambunu 143 Morowali

Wosu 172 Morowali

Earekoreko 64 Morowali

Lalona 97 Morowali

Kantobamalangu 30 Morowali

Bente 24 Morowali

Ipi Tofu 102 Morowali

Bohontue 28 Morowali

Lahuafu 32 Morowali

Unsongi 15 Morowali

Larongsangi 25 Morowali

Siumbatu 323 Morowali

Lalampu 242 Morowali

Dopi 63 Morowali

Fatufia 201 Morowali

Labota 10 Morowali

Padabaha 40 Morowali

Puungkeu 116 Morowali

Warubobotol 27 Morowali

Tandaoleo 24 Morowali

Tinala 16 Morowali

Sambalagi 199 Morowali

(14)

No. Nama WS. Nama DAS Luas DAS Km

Kabupaten/Kota

Menui 59 Morowali

Lamontoli 50 Morowali

Matano 30 Morowali

Sumber: RTRW Provinsi Sulteng, Tahun 2013­2033

Selanjutnya  Wilayah   Danau   Kawasan   Lindung   di   Sulawesi   Tengah dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 2.5

Wilayah Danau Kawasan Lindung di Sulawesi Tengah

Sumber: Provinsi Sulteng, Tahun 2013­2033

6. Klimatologi

(15)

udarapadaStasiun   UdaraMutiara  Palu   selama   Tahun   2013menunjukan bahwacurah  hujan  tinggi  terjadi  pada  bulan  November  sekitar  152,0  mm, sedang curah hujan terendah terjadi pada bulan Pebruari sekitar 28,0 mm. 

Gambar 2.2

Curah Hujan Kota Palu Menurut Bulan Tahun 2013

Sumber: BPS, Tahun 2014.

Sepanjang   tahun   2013,   suhu   udara   rata­rata   terendah   yaitu   26,60C terjadi pada bulan Juli dan September, semenrata tertinggi sebesar 28,50C terjadi pada bulan Maret. Arah angin terbanyak selama tahun 2013 yaitu dari posisi Barat Daya, dengan kecepatan rata­rata 3,6 knots. 

Gambar 2.3

(16)

Selama   tahun   2013   kelembaban   udara   di   Kota   Palu   mencapai   76,4 persen.Kelembaban   udara   tertinggi   terjadi   pada   bulan   Juli   sebesar   80,8 persen, dan terendah 73,1 persen terjadi pada bulan Maret. 

Tabel 2.6

Rata­rata Parameter Cuaca pada Stasiun Meteorologi Mutiara Palu Tahun 2009­2013

Kondisi Iklim Tahun

2009 2010 2011 2012 2013

Suhu (0C) 26,6 27,6 27,7 27,7 27,7

Kelembaban Udara (%) 79,30 74,90 76,70 76,00 76,40 Tekanan Udara (mb) 1.010,4 1.010,4 1.009,9 1.010,3 1.010,2 Arah Angin Terbanyak Utara Utara Utara BaratDaya Barat Daya Kecepatan Angin (Knots) 3,6 4,4 3,7 3,8 3,6 Curah Hujan (mm) 79,09 46,9 71,98 63,38 62,33 Penyinaran Matahari (%) 54,3 65,2 63,5 62,9 57,7

Sumber: BPS, Tahun 2014

Selanjutnya   penyinaran   matahari   selama   Tahun   2013   rata­rata mencapai 57,7 persen lebih rendah jika dibandingkan dengan tahun 2012 yang rata­rata penyinaran mencapai 62,9 persen. 

(17)

Hutan   mempunyai   peran   penting   dalam   menunjang   kelangsungan hidup dan kehidupan mahluk hidup, khususnya umat manusia. Hutan tidak hanya   memberikan   manfaat   langsung   (tangible   use)   sebagai   sumber penghasil   hasil   hutan   berupa   kayu   dan   non   kayu,   tetapi   hutan   juga memberikan manfaat tidak langsung (intangible use) sebagai pengatur tata air,   kesuburan   tanah,   iklim   mikro,   pencegah   erosi   dan   longsor,   sehingga eksistensinya harus tetap dipertahankan melalui pengaturan fungsi hutan.

Sulawesi   Tengah   merupakan   salah   satu   provinsi   yang   dikaruniai potensi   sumberdaya   hutan   yang   melimpah,   baik   ditinjau   dari   gatra   luas kawasan hutan maupun gatra keanekaan hayati.

Berdasarkan   RTRW   Provinsi   Sulawesi   Tengah   2013­2033,   Luas Kawasan   Lindung   yaitu   2.329.745   Ha,   Kawasan   Budidaya   Hutan   seluas 2.078.858 Ha, Areal Pengguna Lain (APL) seluas 2.083.765 Ha.

b. Potensi Pengembangan Wilayah 1) Pertanian

Potensi   lahan   Pertanian   seluas   672.795   Ha,   lahan   ini   masih   dapat diperluas dengan memanfaatkan kawasan hutan konversi seluas 297.859,78 Ha,   sehingga   potensi   keseluruhan   pertanian   adalah   942.206   Ha. Pengembangan Potensi Pertanian dibagi atas dua bagian, yaitu: (1) Pertanian Tanaman Pangan Lahan Basah (TPLB); (2) Pertanian Tanaman Pangan Lahan Kering (TPLK).

Untuk   lahan   basah;   pengembangan   kawasan   pertanian   diarahkan pada kawasan yang sesuai untuk penanaman tanaman lahan pangan lahan basah yang mempunyai dan didukung sistem atau potensi pengembangan prasarana   pengairan   dengan   mempertimbangkan   faktor­faktor;   Ketinggian kawasan   di   bawah   1000   m,   kelerengan   kawasan   dibawah   40%   dan kedalaman efektif lapisan tanah di atas 30 cm.

(18)

tanah di atas 30 cm. 

Saat   ini   Provinsi   Sulawesi   Tengah   telah   menerbitkan   Peraturan Gubernur   Nomor   3   Tahun   2014,   tentang   Lahan   Pertanian   Pangan Pertanian   Pangan   Berkelanjutan   (LP2B)   seluas   266.552   Ha   yang   terdiri masing­masing   Lahan   Pertanian   Pangan   Berkelanjutan   (LP2B)   seluas 119.702 Ha dan Lahan Cadangan Pertanian Pangan Berkelanjutan (LCP2B) seluas   146.850   Ha.   Ketersediaan   lahan   ini   diharapkan   untuk   dapat mempertahankan   ketahanan   pangan   di   Provinsi   Sulawesi   Tengah   melalui Program Sawah Lestari.

(19)

alamiah.   Pemanfaatan   kawasan   secara   optimal   seluas   130.955,5   Ha, sedangkan   Potensial   areal   peternakan   yang   sudah   dimanfaatkan   seluas 120.955,5 Ha. 

Adapun   Jenis   ternak   yang   diusahakan   di   klasifikasikan   sebagai berikut: (a) Ternak Besar meliputi: sapi, kerbau dan kuda; (b) Ternak kecil meliputi: kambing, domba dan babi; (c) Ternak unggas meliputi: ayam ras, ayam kampung dan itik.

4) Perikanan

Potensi  perairan   laut   Sulawesi   Tengah   seluas   193.923,75   km2  yang banyak   mengandung   berbagai   jenis   ikan   dan   biota   laut   lainnya,   terbagi dalam   3   (tiga)   zona   yaitu   (1)   Selat   Makasar   dan   Laut   Sulawesi   (sebesar 929.700 ton), (2)Teluk Tomini (sebesar 595.620 ton), (3) Teluk Tolo (sebesar 68.456   ton).   Potensi   sumberdaya   ikan   di   perairan   tersebut   kurang   lebih sebanyak 330.000 ton per tahun. Sedangkan ikan yang bisa dikelola secara

Pengembangan   kawasan   industri   mempunyai   persyaratan   lokasi industri sesuai dengan hasil studi kelayakan. Rencana pemanfataan kawasan industri diarahkan pada lokasi yang teridentifikasi memiliki potensi sumber daya   alam.   Pengembangan   kawasan   diarahkan   pula   pada   lokasi   yang mempunyai daya dukung sarana dan prasarana. 

(20)

Provinsi Sulawesi Tengah memiliki potensi wisata yang cukup untuk dikembangkan menjadi obyek dan  atraksi  wisata  bahari, wisata alam dan wisata   budaya.   Potensi   pariwisata   dapat   dikembangkan   atas   dasar   nilai budaya yang sudah ada dalam masyarakat, nilai adat istiadat dan agama yang dapat meningkatkan nilai tambah ekonomi masyarakat.

Adapun   Potensi   dan   obyek   pariwisata   yang   dapat   dikembangkan   di Sulawesi Tengah adalah:

(a) Kabupaten Banggai   Kepulauan  dengan   obyek   dan   daya   tarik   wisata yaitu  Pulau   Makaliu   (pulau   Tikus),   Pulau   Lambangan   Pouno,   Pulau Tolobundu, Pulau Bandang Besar dan Kecil, Pulau Lesampuang,Pulau Delopo, Pantai Pasir Putih, Pulau Kembongan, dan Pulau Kokungan; 

(b)  Kabupaten  Buol  dengan   obyek   dan   daya   tarik   wisata   yaitu   Taman Wisata   Alam   Kumaligon,   Goa   Kolera,   Pantai   Kamaligon,   Air   Terjun Talokan,   Sumber   Air  Panas,   Air   Terjun  Pinamula,   Rumah  Adat  Buol, Pantai Pelepas Rindu Hulubalang, Pantai Batu Susun, Pemandian Alam Tirtaria, Rumah Raja Buol, Pulau Ringgit/Pulau Lamari, Pulau Lesman, Pulau Boki, Pulau Busak, Pulau Raja, Gunung Pogogul, Pulau Panjang;  (c)  Kabupaten Donggala dengan obyek dan daya tarik wisata yaitu Pantai

Batusuya,   Taman   Rekreasi   Umum   Loly   Indah,   Teluk   Telenggano, Pusentasi,   Pantai   Boneoge,   Toravega   Cottage,   Pantai   Enu,   Tanjung Karang,   Harmony   Cottage,   Golden   park   Cottage,   Lokasi Berkemah/Camping Ground, Pulau Pasoso.

(21)

(e)  Kabupaten Parigi Moutongdengan obyek dan daya tarik wisata yaitu Pulau   Kelelawar,   Tanjung   Makakata,   Situs   Rumah   Raja   Moutong, Rumah Klerek, Air terjun dan Tebing Likunggavali, Pantai Bambalemo, Pantai Indah Bomba Kaili, Habitat Burung Maleo, Perkebunan Ebony, Pantai  Junayasa,   Pantai  Prajurit   Posona,   Benda  Cagar  Budaya,   Situs Tanalanto,   Makam   Raja   Torikota,   Makam   Raja   Maruf(Magau   Janggo), Makam   Magau   Langi   Maili,   Makam   Magau   Nguni   Pasolemba,   Makam Magau Tagunu, Pantai Tumpapa; 

(f)  Kabupaten  Poso  dengan   obyek   dan   daya   tarik   wisata   yaitu   Pantai Seribu   Bintang,   Pantai   wisata   Tamongajo,   Lembah   Napu,Besoa   dan Bada, Situs Rumah Adat Tambi, Megalith, Situs Suso, Situs Sepe, Situs Tadulako,   Situs   Megalit   Pokekea,   Situs   Lempe,   Deas   Wuasa,   Situs Padang   Padali,   Situs   Megalith   Tamadue,   Situs   Watulumu,   Situs Watutau,   Situs   Megalith   Betue,   Situs   Mungku   Padampaa,   Situs Watunongko,   Danau   Poso,   Watubaula,   Goa   Tangkaboba,   Pantai Tandolala,   Siuri   Cottage,   Taman   Anggrek   Bancea,   Padamariri,   Goa Pamona; 

(g)  Kabupaten Tolitoli  dengan   obyek   dan   daya   tarik   wisata   yaitu   Gua Pompaile, Air Terjun Kolasi, Air Panas Tanigi,   Bendungan Kolondom, Tanjung   Matop,   Air   Terjun   Sigelang,   Pulau   Lutungan,   Pantai   Tende Sabang, Tanjung Simuntu, Pantai Lalos, Pantai Bajugan, Rumah Adat Etnis Tolitoli.

(h) Kabupaten Tojo   Unauna  dengan   obyek   dan   daya   tarik   wisata   yaitu Kepulauan Togean, Air Terjun Tolibaz, Pantai Tipae, Pantai Pasir Putih Matako,   Pemandian   Malatong,   Air   Panas   Marowo,   Pulau   Pangempa, Tanjung Api,  Sungai Bongka, Pantai Capatana, Pulau Kabalutan, Pulau Malenge, Jembatan Bakau, Pulau Bolilanga, Pulau Taipi, Pulau Unauna, Tanjung Keramat, Pulau Kadidiri; 

(22)

Pantai Pandaan Wangi, Pulau Dua, Pulau Poat, Boli Cotage Cafe, Gereja Camping   Ground   Paneki,   Matantimali,   Pemandaian   UweleraPorame, Porame   Paradise,  Mantikole,   Taman   Wisata   Kapopo,   Air   Terjun  Wera, Desa   Dombu,   Desa   Toro,   Lobo,   Air   Terjun   Pawelua,   Air   Panas  Bora, Gampiri, Kulit Kayu, Habitat Burung Maleo, Desa Pakuli, Danau Lindu, Sungai Lariang, Lembah Pipikoro, Air TerjunTamunggu Indah;

8. Pertambangan

Provinsi   Sulawesi   Tengah   memiliki   potensi   sumberdaya   alam   yang melimpah,   antara   lain   terdapat   potensi   bahan   galian   dan   mineral,serta potensi gas dan minyak bumi.

(23)

kandungan   gas   di   ladang­ladang   Donggi­Senoro   besarnya   dua   kali   lipat dibandingkan sisa kandungan yang terdapat di ladang gas alam Arun di Aceh yang jumlahnya mencapai 14 tcf. 

Selain potensi minyak bumi dan gas alam tersebut, Sulawesi Tengah juga   memiliki   potensi   pertambangan.   Potensi   emas   di   Sulawesi   Tengah terdapat di Kota Palu (Kecamatan Mantikulore dan Palu Utara), dengan luas wilayah tambang 561.050 Ha, Kabupaten Parigi Moutong (Kecamatan Parigi dan   Moutong)   dengan   luas   wilayah   tambang   46.400   Ha,   Kabupaten   Buol (Kecamatan   Paleleh,   Bunobogu,   Dondo)   dengan   luas   wilayah   tambang 746.400 Ha, Kabupaten Poso (Kecamatan Lore Utara) dengan luas wilayah

No. Bahan Galian Ciri Khas - Lokasi Keterangan

I. Batuan Ornamen/poles 1. Granit, Granodiorit, Gabro,

Basal, Dasit dan Andesit Granit warna Merah Daging terdapat di Kab. Banggai Kepulauan Granit Warna abu-abu, Abu-abu gelap terdapat di Kab. Donggala, Parigi Moutong dan Tolitoli

Gabro di Kab. Donggala pernah ditambang yang dipasar disebut Granit HI TAM

2 Marmer/pualam dan

Sarpentin Marmer Hijau terdapat di Kab. Tojo Una una, Parigi Moutong dan Poso Marmer Coklat, Putih, Krem dan Abu-abu terdapat di Kab. Morowali dan Kab. Banggai

Marmer Hijau-Muda pernah dieksploitasi di Poso dan Morowali.

Marmer Coklat Kemerahan terdapat di Kab. Parigi Moutong Marmer Coklat terdapat di kab. Morowali

II. Batuan Bahan Konstruksi

3 Sirtukil Terdapat Kota Palu dan disemua Material berasal dari rombakan Kabupaten se Sulawesi Tengah batuan yang terdiri dari batuan

Granit, Granodiorit, Basal, Gabro, Andesit, Dasit, Serpentinit, Dunit, juga dari Breksi dan Konglomerat Di Kab. Donggala dan Kota Palu diantar-pulaukan ke Kalimantan Timur.

III. Mineral Non Logam lainnya

(24)

Bahan Baku Semen yang sudah melalui studi Kelayakan dan AMDAL.

5 Lempung Disemua Kabupaten se Sulawesi Sebagian baru dimanfaatkan

Tengah dalam pembuatan batu bata,

Genteng dan batako. 6. Pasir Kwarsa Kab. Donggala, Parigi Moutong, Umumnya mempunyai kadar

Tolitoli dan Banggai Kepulauan SiO3 kurang dari 75 %

7. Gypsum Kab. Banggai Kepulauan dan Kota Palu Dipersiapkan untuk Pabrik Semen di Banggai Kepulauan

8. Talk Kab. Banggai, dan Tojo Unauna Berupa Sisipan pada batuan batuan Ultrabasa

9. Dolomit Kab. Banggai Sebagai bahan baku Kapur

Pertanian (Kaptan), Kadar Mg 03 ( Magnesium ) sampai 35 % Sumber: Dinas ESDM Provinsi Sulteng, Tahun 2014

Selain   hal   tersebut   diatas,   Sulawesi   Tengah   juga   memiliki   potensi sumberdaya energi yang terbarukan dan tidak terbarukan, yaitu antara lain:  Gas Bumi : 9,6 triliun kaki kubik 

 Panas Bumi : 378 mWe   Sumber Energi Terbarukan: 

Air : 1.001,980 MW

Matahari : 5.512 kWh/m2

Angin : 2 – 5 m/s

Biogas : 19.026 kW

(25)

dilaksanakan namun untuk pekerjaan jaringan transmisi masih dalam taraf pengerjaan. Yang sementara dibangun (dalam tahap konstruksi) adalah PLTA Poso­3 dengan kapasitas 360 MW oleh PT. Poso Energy. Potensi energi air skala besar yang sedang   dalam proses perizinan   adalah PLTA   Gumbasa dengan kapasitas  45 MW  yang akan dikerjakan oleh  PT. Gumbasa Energy. Kabupaten   Poso   dan   Donggala   dengan  potensi   berkisar  antara  20   s/d   40 Mwe.Sulawesi   Tengah   mempunyai   intensitas   sinar   matahari   cukup   tinggi karena dilalui garis khatulistiwa. Penyinaran sinar   matahari rata­rata 64 – dapat   dimanfaatkan   baik  untuk   pembangkit  listrik   maupun  untuk   tenaga penggerak bagi mesin­mesin tertentu. Kecepatan rata­rata angin di Sulawesi tengah setiap bulannya berkisar antara 2–5 m/s.

C. Wilayah Rawan Bencana 

(26)

Peta Rawan Bencana Gempa BumiProvinsi Sulawesi Tengah

Sumber: Badan Informasi Geospasial (BIG) RI

Kawasan tanah longsor di Kabupaten Parigi Moutong, Sigi, Donggala, Poso   dan   Morowali,   sedangkan   kawasan   rawan   banjir   di   Kabupaten   Sigi, Morowali, Banggai dan Kota Palu.

Gambar 2.5

Peta Rawan Bencana Longsor Provinsi Sulawesi Tengah

(27)

d. Demografi

Jumlah   penduduk   Provinsi   Sulawesi   Tengah   cenderung   meningkat setiap   tahunnya.   Berdasarkan   hasil  sensus  penduduk   oleh   BPS   jumlah penduduk Provinsi Sulawesi Tengah pada  Tahun 2010 sebanyak 2.635.009 jiwa,   meningkat   menjadi   2.683.722   jiwa   pada   tahun   2011,   tahun   2012 meningkat menjadi 2.729.227 jiwa, pada tahun 2013 menjadi 2.785.488 jiwa, dan pada tahun 2014 jumlah penduduk mencapai 2.831.283 jiwa.  Dengan laju   pertumbuhan   penduduk   (2010­2014)   sebesar   1,9%   dan   tingkat kepadatan penduduk mencapai 45 jiwa per kilometer persegi.

Gambar 2.6

Perkembangan Penduduk Sulawesi Tengah  Tahun 1971­2014

Tahun Jumlah Pertambahan (Jiwa)

Laju

Pertumbuhan (%)

1971 913.662 ­ ­

1980 1.289.635 375.973 3,87 (1971­1980)

1990 1.711.327 421.692 2,87 (1980­1990)

2000 2.175.993 464.666 2,52 (1990­2000)

2010 2.635.009 459.016 1,95 (2000­2010)

2011 2.683.722 48.713 1,71 (2010­2011)

2012 2.729.227 45.505 1,71 (2010­2012)

2013 2.785.488 56.261 1,95 (2010­2013)

2014 2.831.283 45.795 1,9 (2010­2014)

    Sumber: BPS, Sulteng Dalam Angka Tahun 2014.

(28)

Sebaran Penduduk Sulawesi Tengah  Menurut Kabupaten/Kota Tahun 2014

Sumber: BPS, 2015.

2.1.2. Aspek Kesejahteraan Masyarakat

1. Fokus Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi a. Pertumbuhan PDRB

(29)

Pemerintah   Nomor   23   Tahun   2010   tentang   Pelaksanaan   Kegiatan Pertambangan Mineral dan Batubara. 

Namun   demikian,   tanpa   adanya   tambang   realisasi   pertumbuhan ekonomi Sulawesi Tengah tahun 2014 masih signifikan yakni sebesar 9,09 persen,   dan   laju   pertumbuhan   ekonomi   Sulawesi   Tengah   masih   berada diatas pertumbuhan ekonomi nasional (5,02%). 

Selanjutnya hingga Triwulan I­2015 kinerja ekonomi Sulawesi Tengah kembali membaik yang ditandai dengan laju pertumbuhan ekonomi Triwulan I­2015 sebesar 17,76% (y o y), capaian ini signifikan dibanding triwulan I­ 2014 yang hanya sebesar 2,89% (y o y). Sedangkan secara q to q (Triwulan I­ 2015 terhadap Triwulan IV­2014) laju pertumbuhan ekonomi sebesar 2,35%, capaian ini juga signifikan dibanding triwulan I­2014 (q to q) yang mengalami kontraksi sebesar ­4,57%.       

Gambar 2.8

Trend Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2011­Triwulan I’2015 

  Sumber: BPS 2015.

(30)

Laju Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Sulawesi Tengah  Dalam Skala Nasional, Triwulan I­2015 (y o y)

Sumber: BPS 2015. 

(31)

Gambar 2.10

Laju Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Sulawesi Tengah  Dalam Skala Nasional, Triwulan I­2015 (q to q)

Sumber: BPS 2015.

Ekonomi  Sulawesi  Tengah  triwulan  I­2015 dibanding     triwulan     I­ 2014     (y­on­y)  tumbuh 17,76%.     Pertumbuhan     didukung     oleh hampir semua  lapangan   usaha.  Pertumbuhan  tertinggi     dicapai  oleh  Industri Pengolahan  sebesar  89,92%,  diikuti  terbesar   kedu   dan   ketiga   masing­ masing   adalah   Sektor  Konstruksi  sebesar   38,47  persen,  dan  Sektor Pertambangan dan Penggalian sebesar 15,90 persen. Dilihat dari penciptaan sumber/andil pertumbuhan ekonomi Sulawesi Tengah triwulan I­2015 (y­on­ y),   Sektor  Industri   Pengolahan  memiliki  andil/sumber  pertumbuhan

tertinggi   sebesar   5,43   persen,  diikuti   Sektor   Konstruksi   sebesar   4,05%,

Sektor Pertanian sebesar 3,31%, dan Sektor Pertambangan dan Penggalian

Sebesar dengan andil sebesar 1,74%. 

Sementara dilihat dari Triwulan I­2015 dibanding Triwulan IV­2014 (q

to q), Ekonomi Sulawesi Tengah tumbuh sebesar 2,35%. Capaian ini lebih

tinggi   dibanding   pertumbuhan   Triwulan   I­2014   (q   to   q)   yang   mengalami

(32)

pengolahan biji logam (Nickel Pig Iron) di Sulawesi Tengah yang menyebabkan

terjadinya pertumbuhan pada Lapangan Usaha Industri Pengolahan sebesar

69,68% dengan andil pertumbuhan sebesar 4,09%, dan Laju pertumbuhan

Industri   Pertambangan   dan   Penggalian   sebesar   11,14%   dengan   andil

pertumbuhan sebesar 1,10%.

Tabel 2.7

Laju dan Andil Pertumbuhan Ekonomi Sulawesi Tengah  Menurut Sektor Lapangan Usaha, Triwulan I­2015

Sumber: BPS 2015. 

(33)

Tabel 2.8

Perkembangan Nilai PDRB Provinsi Sulawesi Tengah  Tahun 2013 ­ Triwulan I’2015

      Sumber: BPS 2015.

(34)

Distribusi PDRB ADHB Menurut Sektor Ekonomi Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2014 – Triwulan I 2015

  Sumber: BPS 2015.

(35)

Tabel 2.10

Laju dan Andil Pertumbuhan Ekonomi Dari Sisi Pengeluaran Provinsi Sulawesi Tengah, Triwulan I 2015 

Sumber: BPS 2015.

Struktur   PDRB   Sulawesi   Tengah   menurut   pengeluaran   atas   dasar harga berlaku triwulan I­ 2015 tidak menunjukkan perubahan yang berarti. Aktivitas   permintaan   akhir   masih   didominasi   oleh   Komponen   Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga sebesar 54,97% disusul oleh Pembentukan Modal Tetap   Bruto   (PMTB)   sebesar   43,41%,   Pengeluaran   Konsumsi   Pemerintah sebesar 12,62%, Perubahan Inventori sebesar 8,73%, dan Ekspor Barang dan Jasa   sebesar   6,99%,   sedangkan   Pengeluaran   Konsumsi   LNPRT   dan   Impor Barang dan Jasa, relatif kecil, masing­masing yaitu 1,73% dan 0,85%. 

Tabel 2.11

(36)

b. Potensi Daerah 1) Pertanian

Sebagian besar wilayah Sulawesi Tengah merupakan daerah pertanian dan mata pencaharian penduduknya adalah bercocok tanam/berkebun dan nelayan.   Hal   ini   terlihat   dari   besarnya   kontribusi   sektor   pertanian   dalam perekonomian Sulawesi Tengah Tahun 2014 sebesar 34,32 persen. 

Perkembangan   produksi   tanaman   padi   dan   palawija   cenderung meningkat   setiap   tahun.   Pada   Tahun   2014,   Produksi   tertinggi   masih komoditi   padi   sawah   dengan   produksi   mencapai   1.004.944   ton   dan   luas panen   213.314   ha   dengan   tingkat   produktivitas   sebesar   47,11   kw/ha, sedangkan produksi terendah adalah komoditi kacang hijau dengan produksi

No. Komoditi

(37)

6 Kacang Hijau 1.009 839 8,31 838 719 8,58 7 Ubi Kayu 4.844 100.950 208,40 4.073 84.654 207,84 8 Ubi Jalar 2.001 21.549 107,69 1.834 20.469 111,61 Sumber: BPS dan Dinas Pertanian Daerah Provinsi Sulteng, 2015.

Produksi   komoditi   tanaman   perkebunan   setiap   tahunnya   rata­rata mengalami peningkatan. Produksi terbesar masih didominasi oleh tanaman,

Tahun 2013 Tahun 2014* Luas Areal

(Ha) Produksi(Ton) Luas Areal(Ha) Produksi(Ton)

1 Kakao 284.125 195.846 300.106 208.235

2 Kelapa 214.697 189.572 216.163 195.118

3 Kopi 7.762 3.164 7.779 3.265

4 Cengkeh 52.637 13.788 57.905 14.281

5 Lada 1.061 183 2.185 211

6 Pala 5.052 209 6.026 202

7 Jambu Mete 16.358 2.992 16.954 3.012

8 Karet 5.605 5.673 5.605 5.673

9 Vanila 1.242 132 1.279 131

10 Kelapa Sawit 67.685 121.077 68.393 67.292      Sumber: BPS dan Dinas Perkebunan Daerah Provinsi Sulteng, 2015.

      

(38)

Sub sektor peternakan pada Tahun 2014 telah memberikan kontribusi

Jenis Ternak 2013 2014*

Ternak Besar

a. Kerbau 3.409 3.297

b. Sapi 249.990 262.854

c. Kuda 3.318 3.007

Ternak Kecil

a. Kambing 565.053 498.260

b. Domba 7.736 8.164

c. Babi 218.992 213.657

Ternak Unggas

a. Ayam Ras 9.785.940 9.971.550 - Petelur 888.405 1.040.733 - Pedaging 8.897.535 8.930.817 b. Ayam Kampung 4.944.651 5.206.088

c. Itik 542.469 564.602

Sumber: BPS dan Dinas Peternakan Daerah Provinsi Sulteng, 2015. 

Terlihat   bahwa   semua   jenis   ternak   unggas   populasinya   mengalami peningkatan  periode  2013­2014.  Sedangkan  untuk  jenis  ternak  besar  dan kecil mengalami penurunan.

(39)

populasi   terbanyak   yaitu   ayam   ras   pedaging   dengan   populasi   mencapai 8.930.817 ekor.

4) Perikanan

Kontribusi sub sektor perikanan terhadap pembentukan PDRB Provinsi Sulawesi   Tengah   Tahun   2014   sebesar   6   persen.   Produksi   perikanan   baik budidaya   maupun   tangkap   mengalami   kenaikan   yang   signifikan   setiap tahun.   Pada   tahun   2013   produksi   perikanan   mencapai   1.227.481,3   ton meningkat   menjadi   1.390.905,70   ton   pada   tahun   2014   atau   meningkat sebesar 13,31% dari tahun sebelumnya. Sementara pada perikanan tangkap produksinya   dari   259.986,3   ton   pada   tahun   2013   meningkat   menjadi 268.333,02 ton pada tahun 2014 atau meningkat sebesar 4,42% dari tahun sebelumnya. 

Tabel 2.15

Produksi Perikanan Menurut Jenis Usaha  Provinsi Sulawesi Tengah, Tahun 2013 – 2014 (Ton) Jenis Usaha Perikanan  2013 2014

Perikanan Budidaya 1.227.481,30 1.390.905,70 

a. Tambak 59.104,30 77.788,09 

b. Budidaya Laut  1.159.928,90 1.304.897,83

c. Kolam 6.761,40 7.873,03

d. Karamba 639,10 325,00

e. Jaring Apung 1.047,50  ...

f. Produksi Sawah ­ 21,7

Perikanan Tangkap 259.986,30 268.333,02 

a. Laut 259.986,30  268.333,02

b. Perairan Umum ­  ­

Sumber: BPS, Sulteng Dalam Angka Tahun 2014.

Selain   potensi   perikanan   tersebut,   potensi   rumput   laut   juga merupakan primadona dan menjadi salah satu potensi unggulan di Sulawesi Tengah.     Jumlah   produksi   rumput   laut   di   Sulawesi   Tengah   Tahun   2013 mencapai   1.365.593,90   ton,   terdiri   dari   produksi  RL.   Cottoni  sebesar 1.304.213,60 ton dan produksi Gracillaria Sp sebesar 61.379,30 ton. 

Tabel 2.16

(40)

No

. Kabupaten/Kota

Jumlah

Jumlah Produksi

Ton %

1 Banggai

Kepulauan 764.950,40 - 764.950,40 56,02

2 Banggai 2.324,00

- 2.324,00 0,17 3 Morowali 420.456,80 58.338,90 478.795,7

0 35,06

4 P o s o 468,00 300,60 797,40 0,06

5 Donggala 3.102,10

- 3.102,10 0,23 6 Tolitoli 1.831,60

-

1.831,60 0,13

7 B u o l 885,00

- 885,00 0,06 8 Parigi Moutong 108.028,50 2.739,80 110.768,3

0 8,11

9 Tojo Una Una 2.138,50

- 2.138,50 0,16

Pada   tabel   diatas   memperlihatkan   bahwa   sepanjang   tahun   2014, produksi rumput  laut  terbanyak  berada  di  Kabupaten  Banggai Kepulauan dengan   jumlah   produksi   mencapai   764.950,40   ton   (56,02%),   menyusul terbesar   kedua   dan   ketiga   masing­masing   adalah   Kabupaten   Morowali dengan   produksi   sebesar   478.795,70   ton   (35,06%),   dan   Kabupaten   Parigi Moutong   sebesar   110.768,30   ton   (8,11%).   Sedangkan   produksi   terendah berada di Kabupaten Poso yaitu sebesar 797,40 ton (0,06%).

5) Kehutanan

(41)

Pada   tahun   2014   produksi   hasil   hutan   terbesar   yaitu   Kayu   Bulat dengan   jumlah   produksi   mencapai   51.000   ton,   menyusul   Kayu   Rimba Campuran   sebesar   44.800   m3,   Kayu   Gergajian   sebesar   17.000   m3,   Rotan sebesar 11.200 m3, dan Damar dengan produksi sebesar1.800 ton.

Tabel 2.17

Produksi Hasil Hutan Menurut Jenisnya  Provinsi Sulawesi Tengah, Tahun 2013­2014

No. Jenis Hasil Hutan 2013 2014*

1 Kayu Bulat (m3) 51.054,25 51.000 

2 Kayu Gergajian (m3) 17.007,79 17.000 

3 Rotan  (ton) 11.218,04 11.200 

4 Damar (ton) 1.816,50 1.800 

5 Kayu Rimba Campuran (m3) 44.899,88 44.800 

Sumber: BPS 2015, Sulteng Dalam Angka Tahun 2014

c. Laju Inflasi

Inflasi   yang   diukur   berdasarkan   perubahan   indeks   harga   di   tingkat konsumen   (IHK)   yaitu   indeks   yang   mengukur   rata­rata   perubahan   harga antar  waktu  dari  satu  paket   jenis   barang  dan   jasa   yang  dikonsumsi   oleh masyarakat yang tinggal di perkotaan,   sebagai proksi pengeluaran dalam suatu periode tertentu.

(42)

Selama   bulan   April   2015,   inflasi   di   Kota   Palu   sebesar   0,37% dipengaruhi oleh kenaikan indeks harga kelompok transportasi, komunikasi, dan   jasa   keuangan   sebesar   2,61%,   kelompok   makanan   jadi,   minuman, rokok, dan tembakau sebesar 0,85%, kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan   bahan   bakar   sebesar   0,56%,   kelompok   pendidikan,   rekreasi,   dan olahraga   sebesar   0,24%,   serta   kelompok   kesehatan   sebesar   0,01   persen. Sebaliknya,   penurunan   indeks   harga   terjadi   pada   kelompok   pengeluaran bahan makanan sebesar 2,41% dan sandang sebesar 0,03%.

Gambar 2.12

(43)

Sumber: BPS, 2015. 

d. Pendapatan Perkapita

PDRB per kapita memberikan gambaran nilai tambah atas keseluruhan aktivitas   ekonomi   yang   dihasilkan   oleh   penduduk   dalam   suatu   periode tertentu. 

Dengan meningkatnya nilai PDRB Provinsi Sulawesi Tengah, memberi dampak   pada   peningkatan   PDRB   Perkapita.   Pada   tahun   2014   PDRB Perkapita   mencapai   Rp.   31,88   juta   (US$   2.804,05),   meningkat   dibanding tahun 2013 yang hanya sebesar Rp. 28,66 juta (US$ 2.739,80).   Capaian PDRB Perkapita tahun 2014 tersebut telah melampaui target RPJMD Provinsi Sulteng Tahun 2011­2016 yang menargetkan sebesar Rp. 23,44 juta pada tahun 2014. 

Gambar 2.13

(44)

Dalam perspektif nasional dan regional Kawasan Timur Indonesia (KTI), PDRB Perkapita Provinsi Sulawesi Tengah  Tahun 2013  sebesar 21,05 Juta Rupiah menempati peringkat 21 se­nasional dan peringkat ke 4 se­KTI.

Gambar 2.14

PDRB Perkapita Provinsi Sulawesi Tengah Dalam Perspektif Nasional Tahun 2013

Sumber: Website BPS RI, Diakses 24 Desember 2013

(45)

juta   rupiah,   sedangkan   terendah   di   Kabupaten   Banggai   Kepulauan   yakni sebesar 12,2 juta rupiah.

Gambar 2.15

Capaian PDRB Per kapita ADHB Kabupaten/Kota  Se­ Sulawesi Tengah Tahun 2013

Sumber: BPS 2014, PDRB Kabupaten/Kota se Sulawesi Tengah Tahun 2013.

e. Kesenjangan Distribusi Pendapatan

Salah   satu   indikator   yang   lazim   digunakan   untuk   melihat   tingkat kesejahteraan masyarakat adalah melalui distribusi pendapatan masyarakat, yang direfresentasikan melalui indikator indeks gini atau koefisien gini. Nilai indeks gini berada diantara 0 sampai dengan 1, bila nilai indeks gini bernilai 0 maka pemerataan distribusi pendapatan masyarakat sempurna dan indeks gini bernilai 1 maka terjadi ketidakmerataan distribusi pendapatan secara sempurna. 

Pada September 2014 indeks gini Provinsi Sulawesi Tengah mengalami penurunan hingga menjadi 0,35 poin, yang sebelumnya sebesar 0,37 poin pada Maret 2014. Sepanjang periode tahun 2011­2014 capaian indeks gini Provinsi Sulawesi Tengah berada dibawah indeks gini nasional.

Gambar 2.16

(46)

Sumber: BPS 2015.

Dalam Perspektif Nasional dan Regional, pada September 2014 posisi Indeks Gini Sulawesi Tengah  menempati posisi ke 10 terendah se­Nasional dan urutan ke 3 terendah di Kawasan Timur Indonesia.

Gambar 2.17

Capaian Indeks Gini Provinsi Sulawesi Tengah Dalam Perspektif Nasional, September 2014

(47)

f. Ketimpangan Pembangunan Antar Wilayah

Adanya   perbedaan   kandungan   sumberdaya   alam   dan   perbedaan kondisi  demografi   dimasing­masing   wilayah/daerah  merupakan  salah  satu pemicu   terjadinya   ketimpangan   pembangunan   antar   wilayah.   Namun demikian,   adanya   perbaikan   perekonomian   daerah   melalui   pertumbuhan ekonomi yang berkualitas dan strategi kebijakan pembangunan daerah yang diejawantahkan   melalui   program   dan   kegiatan   di   masing­masing   wilayah diharapkan mampu meminimalisir adaya ketimpangan pembangunan antar wilayah tersebut. Salah satu indikator makro yang lazim digunakan untuk melihat   ketimpangan   pembangunan   antar   wilayah   dalam   suatu   kawasan adalah analisis Indeks Williamson (IW).

Disparitas   pembangunan  antar   wilayah  di  Provinsi  Sulawesi   Tengah pada   tahun   2013   masih   tergolong   dalam   kategori   ketimpangan   moderat (sedang)   dengan   nilai  Indeks   Willliamson  sebesar   0,284   poin.   Meskipun ketimpangannya belum terlalu besar, langkah yang paling penting ke depan adalah memanage pengeluaran fiscal dengan baik, menata dan mempertajam kembali   program   pembangunan   kewilayahan.   Dengan   demikian   maka kesenjangan pembangunan antar­daerah dapat dipersempit.

Gambar 2.18

Indeks Williamson Provinsi Sulawesi Tengah  Tahun 2013

(48)

Dibalik   capaian   pertumbuhan   ekonomi   yang   relatif   tinggi,   masih terdapat sebagian penduduk yang hidup dalam himpitan kondisi kemiskinan. Untuk   menangani   kemiskinan,   pemerintah   bersama   instansi   terkait mengambil langkah yang strategis melalui berbagai intervensi baik melalui program   multi   sasaran   maupun   melalui   operasi   pasar   dan   pengendalian harga.  Upaya  tersebut  terus  dilakukan  seperti  Raskin,  Jamkesmas,  PNPM mandiri, berbagai program sektoral. Upaya ini telah menbuahkan hasil dan secara berangsur dapat menurunkan jumlah penduduk miskin. 

Selama   beberapa   tahun   terakhir,     jumlah   penduduk   miskin   terus mengalami   penurunan   secara   signifikan.     Pada   tahun   2011   jumlah penduduk miskin sebanyak 432.070 jiwa (16,04%) menurun hingga menjadi 409.600   jiwa   (14,94%)   pada   tahun   2012,   selanjutnya   tahun   2013   jumlah penduduk   miskin   berkurang   hingga   menjadi   400.090   jiwa   (14,32%),   serta pada tahun 2014 menjadi 387.060 (13,61%). 

Gambar 2.19

Penurunan Penduduk Miskin Di Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2008–2014

      Sumber: BPS 2015, Profil Kemiskinan di Sulteng Tahun 2014.

(49)

daerah   perkotaan   dan   selebihnya   2/3   penduduk   miskin   hidup   di   daerah perdesaan.

Gambar 2.20

Penurunan Jumlah dan Persentase Kemiskinan Menurut  Daerah Kota dan Desa Di Provinsi Sulawesi Tengah

Tahun 2009­2014

      Sumber: BPS 2015, Profil Kemiskinan di Sulteng Tahun 2014.

Keberhasilan penurunan angka kemiskinan ini tidak lepas dari peran dan   komitmen   pemerintah   dan   pemerintah   daerah   serta   para  stakeholder

dalam upaya mengeroyok kemiskinan khususnya di Sulawesi Tengah. Meski demikian   kita   tidak   berhenti   sampai   disini,   karena   tingkat   kemiskinan   di Provinsi Sulawesi Tengah masih diatas tingkat kemiskinan nasional. 

Gambar 2.21

Persentase Penurunan Penduduk Miskin Provinsi Sulawesi Tengah dan Nasional

Tahun 2008–2014

(50)

2.1. Pendidikan

a. Angka Melek Huruf dan Rata­Rata Lama Sekolah

Pembangunan di sektor pendidikan, diharapkan dapat meningkatkan aksesibilitas masyarakat terhadap pendidikan dengan memanfaatkan secara optimal fasilitas pendidikan yang ada. Keberhasilan pembangunan di sektor pendidikan dapat dilihat dari beberapa indikator, antara lain yaitu: Angka Melek Huruf (AMH), Rata­rata Lama Sekolah (RLS), Angka Partisipasi Kasar (APK) dan Angka Partisipasi Murni (APM).

Berikut perkembangan AMH Provinsi Sulawesi Tengah selama periode 2009­2013:

Gambar 2.22

Perkembangan Angka Melek Huruf Provinsi Sulawesi Tengah  Tahun 2009­2013

  Sumber: BPS,Tahun 2014.

(51)

Selanjutnya   dilihat   dari   capaian   AMH   kabupaten/kota   se   Sulawesi Tengah tahun 2013, capaian AMH tertinggi berada di Kota Palu yaitu sebesar 99,37%,   sedangkan   AMH   terendah   di   Kabupaten   Donggala   yaitu   sebesar 94,75%. 

Gambar 2.23

Capaian Angka Melek Huruf Kabupaten/Kota  Di Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2013

Sumber: BPS, Tahun 2014.

(52)

Perkembangan Angka Rata­Rata Lama Sekolah  Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2009 ­ 2013

Sumber: BPS, Tahun 2014.

Selanjutnya   dilihat   dari   capaian   Rata­rata   Lama   Sekolah   (RLS) kabupaten/kota tahun 2013, capaian RLS tertinggi berada di Kota Palu yaitu 11,07 tahun dan terendah di Kabupaten Parigi Moutong yaitu 7,19 tahun.

Gambar 2.25

Capaian Angka Rata­Rata Lama Sekolah Kabupaten/Kota  Se­Sulawesi Tengah Tahun 2013

(53)

b. Angka Partisipasi Kasar (APK)

Perkembangan   Angka   Partisipasi   Kasar   untuk   jenjang   pendidikan Sekolah Dasar dan Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama selama periode 2009­ 2013 cenderung fluktuatif, sedangkan pada jenjang pendidikan atas (SLTA) cenderung   meningkat.Berikut   perkembangan   APK   di   Provinsi   Sulawesi Tengah:

Gambar 2.26

Perkembangan Angka Partisipasi Kasar (APK) di Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2009­2013

Sumber: BPS,Indikator Sosial Budaya Sulteng 2013

Terlihat   bahwaselama   periode   2012­2013,   APK   SD/MI/Paket   A cenderung meningkat dari 103,80% pada tahun 2012 menjadi 103,96% pada tahun   2013.   Pada     APK   SMP/MTs/Paket   B   juga   mengalami   peningkatan signifikan   dari   79,22%   di   Tahun   2012   menjadi   141,54%   pada   tahun 2013,Dan  pada APK  SMA/MA/SMK/Paket C meningkat dari  69,73%  pada tahun 2012 menjadi 89,39% pada tahun 2013.

(54)

Capaian APK SD/MI Kabupaten/Kota  Di Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2013

Sumber: BPS, 2014.

Kemudian dilihat dari capaian APK SMP/MTs kabupaten/kota tahun 2013,   APK   SMP/MTs   tertinggi   berada   di   Kabupaten   Poso   yaitu   91,09%, sedangkan terendah di Kabupaten Tojo Una­una yaitu 64,69%.

Gambar 2.28

Capaian APK SMP/MTs Kabupaten/Kota  Di Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2013

(55)

Selanjutnya   pada   jenjang   SMA/MA/SMK   Tahun   2013,   APK SMA/MA/SMK tertinggi berada di Kabupaten Poso yaitu 89,09%, sedangkan terendah di Kabupaten Tojo Una­Una sebesar 56,32%.

Gambar 2.29

Capaian APK SMA/MA/SMK Kabupaten/Kota  Di Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2013

Sumber: BPS, 2014.

c. Angka Partisipasi Murni (APM)

(56)

Perkembangan Angka Partisipasi Murni (APM) di Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2009­2013

Sumber: BPS, Tahun 2014.

(57)

Gambar 2.31

Capaian APM SD/MI Kabupaten/Kota se Sulteng Tahun 2013

Sumber: BPS,2014

Sementara  pada  jenjang  SMP/MTs,   capaian   APM   SMP/MTs   tertinggi berada di Kabupaten Poso sebesar 73,25%, dan terendah di Kabupaten Tojo Una­Una yaitu 46,68%.

Gambar 2.32

Capaian APM SMP/MTs Kabupaten/Kota se Sulteng Tahun 2013

(58)

SMA/MA/SMKtertinggi berada di Kabupaten Poso yaitu 67,21%, sedangkan terendah di Kabupaten Tojo Una­Una yaitu 40,22%.

Gambar 2.33

Capaian APM SMA/MA/SMK Kabupaten/Kota se Sulteng Tahun 2013

Sumber: BPS, Tahun 2014.

2.2. Kesehatan

Pemerintah telah berupaya secara optimal dalam membangun derajat kesehatan   masyarakat   melalui   kebijakan   pembangunan   kesehatan   yang diejawantahkan dalam bentuk pelaksanaan program dan kegiatan. Berikut capaian   kinerja   pelaksanaan   pembangunan   di   bidang   kesehatan   Provinsi Sulawesi Tengah selama periode 2010­2013:

Tabel 2.18

Capaian Indikator Kinerja Pembangunan Kesehatan Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2010­2013

No. Bidang Urusan/Indikator KinerjaPembangunan Daerah Capaian Setiap Tahun

2010 2011 2012 2013

(59)

Pada tabel diatas terlihat bahwa perkembangan Angka Usia Harapan cenderung  menurun,   yakni   dari  247,9   per  100.000  Kelahiran  Hidup  pada Tahun 2010 turun menjadi 220,9 per 100.000 Kelahiran Hidup pada Tahun 2010­2013   cenderung   fluktuatif,   yakni   dari   1,6persenpada   tahun 2010meningkat menjadi 7,9persenpada tahun 2011, selanjutnya pada tahun 2012menurun menjadi 1,98persen, dan pada tahun 2013 kembali menurun hingga menjadi 0,14 persen.

3. Fokus Seni Budaya dan Olahraga

Kekayaan   seni   dan   kebudayaan   Sulawesi   Tengah   yang   tersebar   di wilayah Kabupaten/Kota merupakan asset yang sangat penting nilainya bagi pengembangan dan pembangunan di Sektor Pariwisata. Seni dan budaya ini antara lain berupa tarian tradisional, berbagai macam seni rupa dan seni musik tradisional.

(60)

Sedangkan   jumlah   gedung   kesenian   selama   periode   2010­2013   tidak mengalami perubahan yakni sebanyak 2 gedung.

Pada   bidang   pemuda   dan   olahraga,   jumlah   gedung   olahraga   yang terdapat di Sulawesi Tengah pada periode 2010­2011 cenderung meningkat yakni dari 0,05 per 10.000 penduduk pada tahun 2010 menjadi 0,06 per 10.000   penduduk   pada   tahun   2011,   selanjutnya   pada   periode   2012­2013 tidak   mengalami   perubahan   yakni   masing­masing   0,06   per   10.000 penduduk.

Tabel 2.17

Capaian Indikator Kinerja Pembangunan Seni dan Budaya Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2010­2013

No. Bidang Urusan/ Indikator KinerjaPembangunan Daerah Capaian Setiap Tahun

2010 2011 2012 2013

1. Kebudayaan

a. Jumlah grup kesenian (sanggar) 208 213 215 221

b. Jumlah gedung 2 2 2 2

2. Pemuda dan Olahraga

a. Jumlah gedung olahraga (per 10.000 penduduk) 0,05 0,06 0,06 0,06 Sumber: Disbudpar dan Dispora Provinsi Sulteng 2014.

2.1.3. Aspek Pelayanan Umum 1.  Fokus Layanan Urusan Wajib 

Salah   satu   faktor   utama   keberhasilan   pembangunan   suatu   daerah adalah   tersedianya   Sumberdaya   Manusia   (SDM)   yang   berkualitas   dan berdaya saing. Untuk itu pembangunan atau investasi dibidang pendidikan dan kesehatan menempati posisi urgen dalam skala prioritas pembangunan daerah harus terus ditingkatkan, sesuai dengan visi pembangunan daerah Sulawesi   Tengah   2011­2016   yakni   mewujudkan  ”Sulawesi   Tengah   Sejajar Dengan  Provinsi   Maju  di  Kawasan  Timur  Indonesia  Melalui  Pengembangan Agribisnis   dan   Kelautan  Dengan   Kualitas   Sumber  Daya   Manusia   Yang Berdaya Saing Tahun 2020” .

(61)

dimana luasnya wilayah yang harus dijangkau merupakan faktor yang cukup berpengaruh disamping faktor­faktor lainnya dalam menjalankan program­ program   pendidikan   yang   berimplikasi   terciptanya   SDM   yang   handal   dan siap bersaing di era globalisasi.

a) Pendidikan

Capaian   indikator   kinerja   bidang   pendidikan   di   Provinsi   Sulawesi Tengah selama periode 2011­2013, dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 2.18

Capaian Indikator Kinerja Pembangunan Pendidikan Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2011­2013

No. Indikator Kinerja Pembangunan DaerahBidang Pendidikan Capaian Setiap Tahun 2011 2012 2013 1. Angka Partisipasi Sekolah (APS) (%) :

a. APS SD/MI 96,58 84,73 97,67

b. APS SMP/MTs 84,14 60,06 86,84

c. APS SMA/MA/SMK 57,59 59,60 64,80

2. Rasio ketersediaan sekolah/penduduk usia sekolah (per 1000 penduduk)

a. SD/MI 9,07 9,28 11,77

b. SMP/MTs 3,21 3,37 4,13

c. SMA/MA/SMK 1,63 1,75 1,79

3. Rasio guru terhadap murid (per 1000 penduduk)

a. SD/MI 67,97 70,56 74,93

b. SMP/MTs 97,07 103,06 94,63

c. SMA/MA/SMK 92,72 103,19 61,63

Sumber: BPS, Tahun 2014 (Data diolah kembali).

Angka Partisipasi Sekolah (APS)

(62)

57,59% pada tahun 2011 menjadi 59,60% pada tahun 2012, dan tahun 2013 meningkat menjadi 64,80%.

Selanjutnya   perkembangan   rasio   ketersediaan   sekolah   terhadap penduduk   usia   sekolah   di   Sulawesi   Tengah   selama   periode   2011­2013 sebagai berikut:

(63)

­ Untuk   jenjang   SMA/SMK/MA,   rasio   guru   terhadap   murid   cenderung fluktuatif, yakni dari 92,72 per 1000 murid pada tahun 2011 meningkat menjadi 103,19 per 1000 murid pada tahun 2012, dan pada tahun 2013 rasionya menurun menjadi 61,63 per 1000 murid.

Angka Putus Sekolah

Perkembangan   Angka   Putus   Sekolah   di   Sulawesi   Tengah   selama periode 2011­2013 sebagai berikut:

­ Pada jenjang SD/MI, Angka Putus Sekolah cenderung fluktuatif, yakni dari 1,8% pada tahun 2011 menurun menjadi 3,19% pada tahun 2012, dan pada tahun 2013 menurun signifikan hingga menjadi 1,19%. 

­ pada   tingkat   SMP/MTs,   Angka   Putus   Sekolah   cenderung   fluktuatif, dimana pada tahun 2011 sebesar 7,07% meningkat menjadi 13,96% pada tahun 2012, dan pada tahun 2013 menurun  menjadi 12,12%. 

­ pada   tingkat   SMA/MA/SMK   angka   putus   sekolah   juga   mengalami fluktuatif, dimana pada tahun 2011 sebesar 2,62% meningkat menjadi 3,32% pada tahun 2012, dan pada tahun 2013 menurun menjadi 3,15%.

Angka Kelulusan

Perkembangan   Angka   Kelulusan   di   Sulawesi   Tengah   selama   periode 2011­2013 sebagai berikut:

­ Pada   jenjang   SD/MI,   selama   tiga   tahun   terakhir   angka   kelulusan mencapai 100%. 

­ Pada jenjang SMP/MTs,  angka kelulusan cenderung fluktuatif, yaitu dari 94,69% pada tahun 2011 meningkat menjadi 98,44% pada tahun 2012, dan pada tahun 2013 menurun menjadi 97,06%. 

(64)

Perkembangan Angka Putus Sekolah dan Angka Kelulusan  Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2011­2013

No. Indikator Kinerja Pembangunan DaerahBidang Pendidikan Capaian Setiap Tahun 2011 2012 2013 1. Angka Putus Sekolah (%):

a. Angka Putus Sekolah SD/MI 1,8 3,19 1,19 b. Angka Putus Sekolah SMP/MTs 7,07 13,96 12,12 c. Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK 2,62 3,32 3,15 2. Angka Kelulusan:

a. Angka Kelulusan (AL) SD/MI (%) 100,00 100,00 100,00 b. Angka Kelulusan (AL) SMP/MTs (%) 94,69 98,44 97,06 c. Angka Kelulusan (AL) SMA/MA/SMK (%) 96,88 97,75 98,25 Sumber: BPS, 2014 (Data diolah kembali)

b) Kesehatan

Capaian   kinerja   pembangunan   bidang   kesehatan   Provinsi   Sulawesi Tengah selama periode 2011­2013 dapat dilihat dari perkembangan indikator kesehatan pada tabel berikut:

Tabel 2.20

Capaian Indikator Kinerja Pembangunan Kesehatan Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2011­2013

No. Indikator Kinerja Pembangunan DaerahBidang Kesehatan Capaian Setiap Tahun 2011 2012 2013 1. Rasio posyandu per satuan balita (per 1000) 10,93 10,73 11,06 2. Rasio puskesmas per satuan penduduk (per

1000)

0,065 0,064 0,066

3. Rasio Pustu per satuan penduduk (per

1000) 0,258 0,263 0,255

4. Rasio Rumah Sakit per satuan penduduk

(per 1000) 0,009 0,007 0,008

5. Rasio Dokter gigi per satuan penduduk (per 1000)

0,044 0,036 0,034

6. Rasio Dokter spesialis per satuan penduduk

(per 1000) 0,032 0,042 0,038

7. Rasio Dokter Umum per satuan penduduk

(per 1000) 0,181 0,178 0,159

8. Rasio perawat persatuan penduduk (per

1000) 1,380 1,836 1,736

9. Rasio bidan per satuan penduduk (per 1000) 0,775 1,128 1,044

(65)

Pada tabel diatas terlihat perkembangan indikator kinerja kesehatan di Sulawesi Tengah selama periode 2011­2013 sebagai berikut:

­ Perkembangan   rasio   posyandu   per   satuan   balita   cenderung   fluktuatif, dimana pada tahun 2011 sebesar10,93 per 1000 balita menurun menjadi 10,73   per   1000   balita   pada   tahun   2012,   dan   tahun   2013   rasionya meningkat signifikan menjadi 11,06 per 1000 balita.

­ Perkembangan   rasio   puskesmas   per   satuan   penduduk   cenderung fluktuatif,  yakni dari 0,065 per 1000 penduduk pada tahun 2011 menjadi 0,064   per   1000   penduduk   pada   tahun   2012,   dan   pada   tahun   2013 rasionya meningkat menjadi 0,066 per 1000 penduduk.

­ Perkembangan   rasio   Puskesmas   Pembantu   per   satuan   penduduk cenderung   fluktuatif   dari   0,258   per   1000   penduduk   pada   tahun   2011 meningkat menjadi 0,263 per 1000 penduduk pada tahun 2012, dan pada tahun 2013 rasionya menurun menjadi 0,255 per 1000 penduduk;

­ Perkembangan   rasio   Rumah   Sakit   per   satuan   penduduk   cenderung fluktuatif,   dimana   pada   tahun   2011   sebesar   0,009   per   1000   penduduk

­ Perkembangan   rasio   dokter   spesialis   per   satuan   penduduk   cenderung fkutuatif,   dimana   pada   tahun   2011   sebesar   0,032   per   1000   penduduk meningkat   menjadi   0,042   per   1000   penduduk   pada   tahun   2012,   dan tahun 2013 rasionya menurun menjadi 0,034 per 1000 penduduk.

(66)

yakni dari 1,38 per 1000 penduduk pada tahun 2011 menurun menjadi 1,84 per 1000 penduduk pada tahun 2012, dan pada tahun 2013 rasionya menurun menjadi 1,736 per 1000 penduduk.

­ Perkembangan   rasio   bidan   per   satuan   penduduk   cenderung   fluktuatif, yakni dari 0,775 per 1000 penduduk pada tahun 2011 meningkat menjadi 1,13   per   1000   penduduk   pada   tahun   2012,   dan   pada   tahun   2013 menurun menjadi 1,044 per 1000 penduduk.

Selanjutnya   perkembangan   cakupan   desa/kelurahan  Universal   Child Immunization   (UCI)   di   Provinsi   Sulawesi   Tengah   sejak   periode   2010­2013 cenderung   meningkat,   dimana   pada   tahun   2010   sebesar   60,2   pensen menjadi 78,1 persen pada tahun 2011, pada tahun 2012 meningkat menjadi 82,92 persen, dan pada tahun 2013 meningkat menjadi 90,9 persen.

Gambar 2.34

Perkembangan Cakupan Desa/Kelurahan UCI Tahun 2010 ­ 2013

Sumber: Dinkesda Provinsi Sulteng, 2014

(67)

Gambar 2.35

Perkembangan Cakupan Balita Gizi Buruk Yang Mendapat Perawatan Di Provinsi Sulawesi Tengah Tahun 2010 – 2013

Sumber: Dinkesda Provinsi Sulteng, 2014.

Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera

Program   Keluarga   Berencana   (KB)   merupakan   salah   satu   instrumen untuk   mengendalikan   tingkat   kelahiran   penduduk   melalui   upaya memaksimalkan akses dan kualitas pelayanan KB terutama bagi keluarga miskin   dan   rentan   serta   daerah   terpencil,   tertinggal   dan   perbatasan, meningkatkan   kualitas   kesehatan   reproduksi   remaja   dalam   rangka menyiapkan kehidupan berkeluarga yang lebih baik, serta pendewasaan usia perkawinan   melalui   upaya   peningkatan   kesehatan   reproduksi   keluarga. Disamping   itu   melalui   program   KB   juga   diharapkan   dapat   meningkatkan pemberdayaan dan ketahanan keluarga dalam kemampuan pengasuhan dan penumbuhkembangan  anak,   peningkatan   pendapatan  keluarga  khususnya bagi   keluarga   (kelompok   masyarakat   miskin),   peningkatan   kualitas lingkungan keluarga dan masyarakat. 

(68)

Perkembangan Jumlah Anak per Keluarga, Rasio Akseptor KB dan Cakupan Perserta KB Aktif di Provinsi Sulawesi Tengah 

Tahun 2011­2014

Sumber: BKKBN Provinsi Sulteng, 2015.

Terlihat   bahwa   perkembangan   rata­rata   jumlah   anak   per   keluarga sepanjang   periode   tahun   2011­2014   sebanyak   3   anak   per   keluarga. Sementara   jumlah   pengguna   akseptor   KB   diantara   pasangan   usia   subur pada tahun 2014 sebesar 18,70 persen, angka ini menurun jika dibanding tahun   2013   sebesar   39,30   persen.   Hal   ini   juga   terjadi   penurunan   pada cakupan peserta KB aktif dari 80,58 persen pada tahun 2013 menjadi 71,85 persen pada tahun 2014.   

c). Koperasi Usaha Kecil dan Menengah

(69)

Gambar 2.37

Perkembangan Persentase Koperasi Aktif, Usaha Mikro Kecil  dan Jumlah UKM non BPR/LKM UKM di Provinsi Sulawesi Tengah 

Tahun 2010 ­ 2013

Sumber: Dinas KUMKM Perindag Daerah Provinsi Sulteng, 2014.

Pada gambar diatas terlihat bahwa jumlah persentase koperasi yang aktif   di   Sulawesi   Tengah   selama   periode   tahun   2010­2013   cenderung menurun, yaitu dari 68,44 persen pada tahun 2010 menjadi 66,14 persen pada tahun  2011,  pada  tahun 2012  menurun menjadi  64,45%,  dan  pada tahun 2013 turun menjadi 62,97 persen. 

Sementara perkembangan usaha mikro kecil dan kecil selama periode tahun 2010­2012 cenderung meningkat yakni dari 96,80 persen pada tahun 2010   menjadi   96,97   persen   pada   tahun   2012,   dan   pada   tahun   2013 mengalami penurunan hingga menjadi 96,94 persen.

Selanjutnya   jumlah   UKM   dan   BPR/LKM   selama   periode   2010­2013 mengalami   peningkatan   dimana   pada   tahun   2010   sebanyak   664.304   unit meningkat hingga menjadi 694.459 unit pada tahun 2013.

d). Pemberdayaan Masyarakat dan Desa

Figur

Gambar 2.2Curah Hujan Kota Palu Menurut Bulan
Gambar 2 2Curah Hujan Kota Palu Menurut Bulan. View in document p.15
Tabel 2.6Rata­rata Parameter Cuaca pada Stasiun Meteorologi
Tabel 2 6Rata rata Parameter Cuaca pada Stasiun Meteorologi. View in document p.16
Tabel 2.7Potensi dan Sebaran Pertambangan Di Sulawesi Tengah
Tabel 2 7Potensi dan Sebaran Pertambangan Di Sulawesi Tengah. View in document p.23
Tabel 2.7Laju dan Andil Pertumbuhan Ekonomi Sulawesi Tengah 
Tabel 2 7Laju dan Andil Pertumbuhan Ekonomi Sulawesi Tengah . View in document p.32
Gambar 2.12Inflasi/Deflasi Menurut Kelompok Pengeluaran 
Gambar 2 12Inflasi Deflasi Menurut Kelompok Pengeluaran . View in document p.42
Gambar 2.13Perkembangan PDRB Perkapita ADHB 
Gambar 2 13Perkembangan PDRB Perkapita ADHB . View in document p.43
Gambar 2.15Capaian PDRB Per kapita ADHB Kabupaten/Kota 
Gambar 2 15Capaian PDRB Per kapita ADHB Kabupaten Kota . View in document p.45
Gambar 2.17Capaian Indeks Gini Provinsi Sulawesi Tengah
Gambar 2 17Capaian Indeks Gini Provinsi Sulawesi Tengah. View in document p.46
Gambar 2.18Indeks Williamson Provinsi Sulawesi Tengah 
Gambar 2 18Indeks Williamson Provinsi Sulawesi Tengah . View in document p.47
Gambar 2.19Penurunan Penduduk Miskin Di Provinsi Sulawesi Tengah
Gambar 2 19Penurunan Penduduk Miskin Di Provinsi Sulawesi Tengah. View in document p.48
Gambar 2.20Penurunan Jumlah dan Persentase Kemiskinan Menurut 
Gambar 2 20Penurunan Jumlah dan Persentase Kemiskinan Menurut . View in document p.49
Gambar 2.22Perkembangan Angka Melek Huruf Provinsi Sulawesi Tengah 
Gambar 2 22Perkembangan Angka Melek Huruf Provinsi Sulawesi Tengah . View in document p.50
Gambar 2.23Capaian Angka Melek Huruf Kabupaten/Kota 
Gambar 2 23Capaian Angka Melek Huruf Kabupaten Kota . View in document p.51
Gambar 2.24Perkembangan Angka Rata­Rata Lama Sekolah 
Gambar 2 24Perkembangan Angka Rata Rata Lama Sekolah . View in document p.52
Gambar 2.25Capaian Angka Rata­Rata Lama Sekolah Kabupaten/Kota 
Gambar 2 25Capaian Angka Rata Rata Lama Sekolah Kabupaten Kota . View in document p.52
Gambar 2.26Perkembangan Angka Partisipasi Kasar (APK)
Gambar 2 26Perkembangan Angka Partisipasi Kasar APK . View in document p.53
Gambar 2.28Capaian APK SMP/MTs Kabupaten/Kota 
Gambar 2 28Capaian APK SMP MTs Kabupaten Kota . View in document p.54
Gambar 2.27Capaian APK SD/MI Kabupaten/Kota 
Gambar 2 27Capaian APK SD MI Kabupaten Kota . View in document p.54
Gambar 2.29Capaian APK SMA/MA/SMK Kabupaten/Kota 
Gambar 2 29Capaian APK SMA MA SMK Kabupaten Kota . View in document p.55
Gambar 2.30Perkembangan Angka Partisipasi Murni (APM)
Gambar 2 30Perkembangan Angka Partisipasi Murni APM . View in document p.56
Gambar 2.32Capaian APM SMP/MTs Kabupaten/Kota se Sulteng
Gambar 2 32Capaian APM SMP MTs Kabupaten Kota se Sulteng. View in document p.57
Gambar 2.31Capaian APM SD/MI Kabupaten/Kota se Sulteng
Gambar 2 31Capaian APM SD MI Kabupaten Kota se Sulteng. View in document p.57
Gambar 2.33Capaian APM SMA/MA/SMK Kabupaten/Kota se Sulteng
Gambar 2 33Capaian APM SMA MA SMK Kabupaten Kota se Sulteng. View in document p.58
Tabel 2.19Perkembangan Angka Putus Sekolah dan Angka Kelulusan 
Tabel 2 19Perkembangan Angka Putus Sekolah dan Angka Kelulusan . View in document p.64
Gambar 2.34Perkembangan Cakupan Desa/Kelurahan UCI
Gambar 2 34Perkembangan Cakupan Desa Kelurahan UCI. View in document p.66
Gambar 2.35Perkembangan Cakupan Balita Gizi Buruk Yang Mendapat Perawatan
Gambar 2 35Perkembangan Cakupan Balita Gizi Buruk Yang Mendapat Perawatan. View in document p.67
Gambar 2.36Perkembangan Jumlah Anak per Keluarga, Rasio Akseptor KB dan
Gambar 2 36Perkembangan Jumlah Anak per Keluarga Rasio Akseptor KB dan. View in document p.68
Gambar 2.37Perkembangan Persentase Koperasi Aktif, Usaha Mikro Kecil 
Gambar 2 37Perkembangan Persentase Koperasi Aktif Usaha Mikro Kecil . View in document p.69
Gambar 2.38Perkembangan Kelompok Binaan LPM, Kelompok Binaan PKK, dan LPM
Gambar 2 38Perkembangan Kelompok Binaan LPM Kelompok Binaan PKK dan LPM. View in document p.70
Gambar 2.39Perkembangan Penyelenggaraan Festival Seni & Budaya serta 
Gambar 2 39Perkembangan Penyelenggaraan Festival Seni Budaya serta . View in document p.71

Referensi

Memperbarui...