KONSEP KEAMANAN MANUSIA kasus dowry murder

Teks penuh

(1)

KONSEP KEAMANAN MANUSIA: MENDEFINISIKAN KEMBALI

ISTILAH RANCU

Jauh sebelum terminologi keamanan manusia (human security) menjadi istilah studi yang dianggap sukar dimaknai secara tepat (precision), makna security sendiri memiliki sejarah perdebatan keilmuan yang cukup panjang dan rumit. Sebagian pemikir berusaha mendudukkan makna keamanan dengan tepat, begitupun pemikir lain membantahnya dengan definisinya sendiri. Seperti empat pertanyaan mendasar Murtimer (2013) mengenai keamanan: what is security?, whose security are we talking about?, what counts as security issue? How can security can be achieved?, mendapat jawaban yang berbeda dari dua kelompok studi keamanan, Toronto School yang dipelopori Keith Krause dan Mike Williams (1997), dan Aberystwyth School yang diwakili oleh Ken Booth (2007) dan Richard Wyn Jones (1997). Dari perbedaan ini bisa disimpulkan bahwa mendefinisikan sebuah istilah studi secara kritis memang akan sulit untuk diamini oleh semua pihak tanpa kubu tidak sepakat.

Selanjutnya apa yang menjadi bahasan pokok di sini yakni memahami Konsep Kemanan Manusia, tentu akan lebih rumit jika dijelaskan secara ontologis. Karena pada akhirnya semua pertanyaan tidak akan selesai terjawab. Dalam arti konsep tentang keamanan manusia memiliki ragam interpretasi yang bisa dilihat dari berbagai sudut pandang. Maka penulis hanya akan fokus dalam critical review ini pada pertanyaan

paradigm shift or hot water?. Sehingga akan didapat definisi tersirat kemanana manusia.

Roland Paris (2001) sepakat dengan hampir semua pemikir Studi Kemanan Manusia bahwa istilah yang pertama kali muncul pada Human Development Report (1994) ini mendorong para pemikir dan pelaku politik internasional untuk berpandangan keamanan lebih dari sekedar pertahanan militer di batas teritori negara. Satu kesimpulan

(2)

Paris sudah mengarah kepada pemahaman human security sebagai rallying cry. Artinya menurut Paris konsep keamanan manusia ini sangat bermuatan politik menurut. Maka selanjutnya yang menjadi kritik utamanya adalah kemanan manusia apakah betul-betul pergantian paradigma atau hanya retorika kosong yang secara prinsip tidak ada perbedaan sama sekali dengan konsep keamanan tradisional.

Konsep kemanan manusia dibagi oleh UNDP menjadi tujuh elemen yang lebih spesifik, Kemanan Ekonomi, Keamanan Makanan, Keamanan Kesehatan, Keamanan Lingkungan, Keamanan Personal, Keamanan Komunitas dan Keamanan Politik. Sementara Jorge Nef mengklasifikasikan keamanan manusia hanya menjadi lima

klasifikasi saja. Begitu juga Buzan membagi keamanan menjadi beberapa sektor. Namun inti dari pembagian fokus dari keamanan manusia adalah apa yang dikaji oleh kelompok studi keamanan Copenhagen School yang dipelopori Buzan, dkk, yakni analisis sektor keamanan (1998). Karena keamanan seperti yang terlah disampaikan di atas maknanya sangat luas, maka perlu difokuskan ke sektor-sektor spesifik yang lebih dekat dengan perkara. Maka pada tahapan ini penulis berkesimpulan bahwa terjadi pergantian paradigma tentang keamanan dari yang sebelumnya lingkupnya sangat luas menjadi lebih spesifik. Dan dari yang tadinya sama sekali tidak menjadi perhatian, kini menjadi diperhatikan.

Dalam Peacekeeping and International Coflict Resolution, salah satu rujukan penting resolusi konflik, Woodhouse (2008) menjelaskan nature of contemporary conflict

yang mana pasca Perang Dingin secara alamiah konflik internasional atau inter-state

beralih menjadi intra-state. Hal ini sejalan dengan asal mula UNDP mencetuskan konsep

human security yang mampu menyentuh problem-problem di internal negara. Human Security tidak berurusan lagi dengan senjata, melainkan bagaimana persoalan kehidupan manusia bisa dijamin. Semuanya adalah tentang bagaimana perbedaan agama dan etnis tidak akan menyebabkan kekerasan, setiap individu tidak kehilangan pekerjaannya, kebutuhan dasar makan dan minum terpenuhi, gender tak lagi menyebabkan adanya korban terpinggirkan dan sebagainya. Hal-hal tersebut sebelumnya tidak ada dalam

(3)

Salah satu penyesuaian konsep ini adalah dengan sistem politik demokrasi. Yang mana kehendak berada di tangan rakyat (setiap individu) dan kebebasan adalah harga mati bagi setiap warga negara. Aktor negara tidak lagi sejumawa dulu yang bisa bertindak semaunya tanpa memperhatikan warga sipil (kehidupan manusia).

Konsep Keamanan Manusia merupakan produk dari perkembangan isu-isu baru seperti globalisasi, demokrasi dan Hak Asasai Manusia (HAM). Maka secara otomatis kacamata dari keamanan manusia (non-tradisional) akan sangat berbeda dengan konsep keamanan tradisional. Tidak lagi prihal ancaman militer, politik, ekonomi, sosial juga menjadi perhatian utama dalam keamanan manusia. Dalam konsepnya keamanan

manusia keamanan lebih dilihat dari dari kepentingan-kepentingan pelaku-pelaku bukan negara. Karena jika masih menggunakan kerangka negara maka hal-hal yang dibagi menjadi beberapa sektor tadi menjadi tidak akan tersentuh. Dan tentu yang dipertaruhkan adalah keberlangsungan hidup manusia.

Akan tetapi meski keamanan manusia atau non-tradisional tidak lagi berkutat pada kekuatan militer dan batas wilayah, aktor utama bukan negara lagi, penulis sepakat dengan pendapat kelompok Copenhagen School melalui analisis sektoral keamanan dan konsep sekuritisasi, masih menitikberatkan negara selaku penanggungjawab atas ancaman militer maupun non-militer. Dalam menjawab pertanyaan ontologis apakah keamanan itu?, Buzan, dkk, menuangkan jawabannya ke dalam bentuk exential threat

dan emergency measures. Secara sederhana mereka masih memasukkan keamanan militer ke dalam jenis-jenis keamanan manusia.

Kesimpulan untuk menjelaskan keamanan manusia yang penulis cenderung berada di pemikiran itu ialah pendapat Copenhagen School yang menyatakan keamanan manusia berada di bawah objek referen keamanan negara. Dengan kata lain subjek politik paling berperan yang bertanggungjawab atas ancaman keamanan manusia adalah negara itu sendiri. Sesuai tiga unit analisis Copenhagen School yakni Referent Object, Securitizing Actors dan Functional Actors. Namun tidak berarti juga penulis sepakat dengan sepakat anggapan ketidakjelasan konsep keamanan manusia atauretorika kosong. Karena jelas telah terjadi pergantian paradigma dalam studi keamanan yang bisa

(4)

Daftar Pustaka

Booth, K. (2007). Theory of World Security. New York: Cambridge University Press.

Buzan, B., & Waever, O., & de Wilde, J. (1998). Security: A New Framework For Analysis. London: Lynne Rienner Publishers.

Krause, K., & Williams, M. C. (1997). Critical Security Studies: Concepts and Cases. London: University College London.

Murtimer, D. (2013). Critical Security Studies: A Sistematic History. Contemporary Security Studies. Collins, A. (editor.). United Kingdom: Oxford University Press

Paris, Roland. (2001). Human Security: Paradigm Shift or Hot Water. USA: University of Colorado.

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...