VI. ANALISIS NILAI TAMBAH INDUSTRI PENGGERGAJIAN KAYU (IPK)

Download (0)

Teks penuh

(1)

VI. ANALISIS NILAI TAMBAH

INDUSTRI PENGGERGAJIAN KAYU (IPK)

6.1. Analisis Nilai Tambah

Jenis kayu gergajian yang digunakan sebagai bahan baku dalam pengolahan kayu pada industri penggergajian kayu di Kecamatan Cigudeg, Kabupaten Bgor adalah jenis kayu putih-putihan atau biasa disebut sengon (Paraserianthes falcataria). Kayu tersebut dibeli dari suplayer-suplayer kayu di daerah sekitar bogor barat dan luar daerah. Kayu yang dibeli dalam keadaan yang telah berbentuk seperti balok. Harga kayu berbeda-beda tergantung jarak lokasi penebangan kayu. Harga kayu berkisar antara Rp. 25 ribu-30 ribu per batang dengan ukuran diameter 12/20 dengan panjang 2,80 m. bahan baku kayu yang diperoleh pada umumnya berasal dari hutan rakyat. Ukuran sortimen kayu yang digunakan di industri penggergajian kayu dapat dilihat pada Tabel

Tabel 12. Ukuran Kayu Berdasarkan Jenis Sortimen di Kecamatan Cigudeg No

Jenis Sortimen

Ukuran

Tebal (cm) Lebar (cm) Panjang (cm)

1 Kaso 4 6 280

2 Papan 1,8 18 280

3 Balok 6 12 280

Sumber : Data Primer

Proses pengolahan memerlukan beberapa alat pengolahan, antara lain mesin utama gergajian, gergajian pita dan mesin diesel. Mesin utama gergajian yang digunakan masing-masing skala usaha berbeda kapasitasnya. Pada skala usaha kecil mesin yang digunakan satu mesin, dua mesin pada skala usaha menengah dan tiga mesin pada skala besar. Bahan bakar yang digunakan adalah solar. Perhitungan nilai tambah kayu gergajian ini tidak memperhitungkan biaya transportasi, karena jalur tataniaga yang terjadi pada umumnya, pembeli yang mendatangi langsung ke lokasi pengolahan kayu gergajian.

Dasar perhitungan dalam analisis nilai tambah kegiatan produksi pengolahan kayu gergajian menggunakan per satuan meter kubik kayu gergajian sebagai bahan baku utama. Analisis nilai tambah dalam kegiatan produksi kayu

(2)

gergajian dilakukan untuk mengetahui besarnya nilai tambah pengolahan bahan baku kayu menjadi produk kayu olahan (papan, kaso, balok), serta untuk mengetahui distribusi marjin yang diperoleh dari aktifitas pengolahan tersebut kepada factor-faktor produksi yang telah digunakan. Dalam analisis nilai tambah terdapat komponen-komponen yang digunakan dalam perhitungan nilai tambah, antara lain output kayu gergajian, bahan baku, tenaga kerja langsung, dan sumbangan input lain. Komponen perhitungan nilai tambah pengolahan kayu gergajian pada industri penggergajian kayu (IPK) berdasarkan kapasitas mesin produksi dapat dilihat pada Tabel 10.

Analisis nilai tambah dilakukan pada periode produksi rata-rata satu tahun.

Dasar perhitungan analisis nilai tambah menggunakan perhitungan per meter kubik bahan baku. Perhitungan dalam analisis nilai tambah dilakukan dengan membandingkan para pengusaha atau pemilik usaha berdasarkan skala usaha atau kapasitas mesin produksi yang dihasilkan yaitu skala kecil, skala menengah dan skala besar.

Nilai faktor konversi dihitung berdasarkan pembagian antara nilai output yang dihasilkan dengan nilai input yang digunakan. Nilai faktor konversi yang diperoleh masing-masing skala usaha berbeda-beda. Nilai faktor konversi pada produsen skala usaha kecil sebesar 0,87 persen, 0,83 persen pada skala usahaS menengah dan skala usaha besar sebesar 0,89 persen. Perbedaan nilai konversi yang diperoleh dipengaruhi oleh ukuran produk dan bahan baku. Artinya dengan menggunakan satu meter kubik bahan baku utama kayu balok menghasilkan reindemen sebesar 0,75 persen.

Harga input bahan baku pada IPK skala usaha kecil Rp. 27 ribu-30 ribu per batang, bila dikonversikan berkisar antara Rp. 432.000-Rp.464.000 per meter kubik, dengan ukuran 11/20 sebanyak 16,3 batang., pada skala usaha menengah Rp.480.000,- per m3 dan pada skala usaha besar Rp.408.000,- per m3. Perbedaan harga input bahan baku ini disebabakan oleh biaya transportasi bahan baku tersebut ke lokasi pabrik serta jumlah permintaan kayu.

Berkaitan dengan bahan baku yang digunakan bersumber dari proses biologi tanaman kehutanan yang sangat dipengaruhi kondisi alam, maka

(3)

diprediksi akan memiliki variasi bentuk yang sangat tinggi. Variasi ini akan berdampak terhadap kualitas bahan baku dan juga akan berimplikasi terhadap produk yang dihasilkan. Kendala pengusaha industri penggergajian kayu skala usaha kecil, menengah dan besar dalam penyediaan bahan baku adalah jumlahnya tidak stabil dan harga bahan baku mahal. Oleh sebab itu pengusaha industrn penggergajian kayu harus membuka lahan untuk mengembangkan tanaman sengon sebagai bahan baku sehingga tidak lagi menggantungkan pasokan bahan baku dari petani produsen kayu sengon.

Tabel 13. Perhitungan Rata-rata Nilai Tambah Pengolahan Kayu Gergajian Berdasarkan Kapasitas Mesin Produksi dengan Metode Hayami

No Variabel

Skala Usaha

Kecil Menengah Besar Output, Input, Harga

1 Output (m/tahun) 1.455,00 2.680,00 4.656,00

2 Input bahan baku (m/tahun) 1.670,91 3.229,73 5.224,58 3 Input tenaga kerja (HOK) 459,00 978,00 1.359,00

4 Faktor konversi (1)/(2) 0,87 0,83 0,89

5 Koefisien tenaga kerja (3)/(2) 0,27 0,30 0,26 6 Harga output (Rp/m) 662.612,12 744.570,65 636.206,05 7

Upah rata-rata tenaga kerja

(Rp/HOK) 55.572,92 60.486,11 80.844,44

Pendapatan dan keuntungan

8 Harga input bahan baku (Rp/m) 450.000,00 480.000,00 408.000,00 9 Sumbangan input lain (Rp/m) 23.110,92 19.866,30 21.620,85 10 Nilai produk (4)x(6) (Rp/m) 576.989,94 617.838,46 566.969,09 11 Nilai tambah (10-8-9) (Rp/m) 103.879,02 117.972,15 137.348,23 12 Rasio nilai tambah (11:10) (%) 18,00 19,09 24,22 13

Pendapatan tenaga kerja (5x7)

(Rp/m) 15.265,88 18.315,92 21.028,98

14 Rasio tenaga kerja (13:11) (%) 14,70 15,53 15,31 15 Keuntungan (11-13) (Rp/m) 88.613,14 99.656,23 116.319,25 16 Tingkat keuntungan (15:10) (%) 15,36 16,13 20,52 Balas jasa dari masing-masing faktor produksi

17 Marjin (10-8) (Rp) 126.989,94 137.838,46 158.969,09 a.

Imbalan tenaga kerja

(13:17)x100% (%) 12,02 13,29 13,23

b.

Sumbangan input lain

(9:17)x100% (%) 18,20 14,41 13,60

c. Keuntungan (15:17)x100% (%) 69,78 72,30 73,17

Harga output merupakan rata-rata penjualan kayu olahan produk kayu gergajian dan limbah potongan bekas kayu olahan selama satu tahun. Harga

(4)

output pada IPK skala kecil sebesar Rp.662.612,12 per m3 bahan baku, pada IPK skala menengah sebesar Rp. 744.570,65 per m3 bahan baku dan pada IPK skala besar sebesar Rp. 636.206,05 per m3 bahan baku. Perbedaan harga output ini disebabkan oleh kualitas produk kayu yang dihasilkan dan ukuran sortimen kayu yang digunakan pada masing-masing industri pengggergajian kayu (IPK) berbeda-beda.

Nilai produk merupakan hasil perkalian antara harga output dengan faktor konversi. Nilai produk terbesar terdapat pada IPK skala menengah yaitu, Rp.

617.838,46 per m3 artinya setiap satu meter kubik bahan baku kayu yang diolah menghasilkan kayu olahan sebesar Rp. 617.838,46 per m3. Nilai produk terkecil terdapat pada IPK skala usaha kecil Rp. 576.989,94 per m3, sedangkan nilai produk pada IPK skala besar Rp. 566.969,09 per m3. Nilai produk pada skala menengah lebih tinggi dibandingkan industri kecil dan besar karena harga jual produknya lebih mahal. Harga jual yang lebih mahal pada industri menengah disebabkan karena kualitas ukuran produk yang dihasilkan berbeda dibandingkan dengan industri skala kecil dan besar.

Nilai sumbangan input lain merupakan pembagian total sumbangan input lain dengan jumlah bahan baku yang digunakan. Besarnya sumbangan input lain pada IPK skala usaha kecil sebesar Rp. 23.110,92 per m3 bahan baku, IPK skala usaha menengah sebesar Rp. 19.866,30 per m3 bahan baku sedangkan IPK skala usaha besar Rp.21.620,85 per m3 bahan baku. Sumbangan input lain terdiri dari komponen biaya bahan penolong; tali rafia dan bahan bakar (solar dan oli mesin) dan, biaya pemeliharaan peralatan, Nilai sumbangan input lain terbesar adalah penggunaan bahan penolong.

Upah rata-rata tenaga kerja adalah nilai pembagian upah total tenaga kerja dengan jumlah hari orang kerja selama satu tahun. Pada IPK skala usaha kecil upah rata-rata tenaga kerja sebesar Rp. 55.572,92 per HOK, Rp. 60.486,11 per HOK pada IPK skala usaha menengah dan pada IPK skala usaha besar Rp.

80.844,44 per HOK. Perbedaan upah rata-rata tenaga kerja pada masing-masing skala usaha berbeda.

(5)

Distribusi nilai tambah terhadap balas jasa atau pendapatan tenaga kerja diperoleh dari perkalian anatara nilai koefisien tenaga kerja dengan upah tenaga kerja. balas jasa tenaga kerja menunjukkan jumlah pendapatan rata-rata yang diterima tenaga kerja untuk kegiatan pengolahan setiap satu meter kubik bahan baku. Pendapatan tenaga kerja rata-rata Rp. 15.265,88 per m3 bahan baku pada IPK skala kecil, Rp. 18.315,92 per m3 bahan baku pada IPK skala menengah dan Rp. 21.028,98 per m3 bahan baku pada IPK skala besar.

Keuntungan perusahaan merupakan selisih antara nilai tambah dengan pendapatan tenaga kerja langsung, sehingga dapat dianggap sebagai nilai tambah bersih yang diterima perusahaan. Keuntungan terbesar diterima IPK skala besar yaitu sebesar Rp. 116.319,25 per m3 bahan baku dengan tingkat keuntungan sebesar 20,52 persen dari nilai produk. Rp. 99.656,23 per m3 bahan baku adalah keuntungan yang diterima IPK skala usaha menengah dengan tingkat keuntungan sebesar 16,13 persen dari nilai produk. Keuntungan terkecil diterima IPK skala usaha kecil Rp. 88.613,14 per m3 bahan baku adalah keuntungan yang diterima IPK skala kecil dengan tingkat keuntungan sebesar 15,36 persen dari nilai produk.

Rasio nilai tambah merupakan persentase nilai tambah terhadap nilai output. Besarnya rasio nilai tambah pada IPK skala usaha kecil 18,00 persen yang menunjukkan bahwa untuk setiap Rp. 100,00 dari nilai output terdapat nilai tambah sebesar Rp. 18,00, pada IPK skala usaha menengah rasio nilai tambah sebesar 19,09 persen yang menunjukkan bahwa untuk setiap Rp. 100,00 dari nilai output terdapat nilai tambah sebesar Rp. 19,09, sedangkan rasio nilai tambah pada IPK skala usaha besar sebesar 24,22 persen yang menunjukkan bahwa untuk setiap Rp. 100,00 dari nilai tambah sebesar Rp.22,42 persen.

Nilai tambah merupakan selisih nilai output dengan harga bahan baku dan sumbangan input lain. Nilai tambah tersebut merupakan nilai tambah kotor karena masih mengandung bagian untuk pendapatan tenaga kerja langsung. Nilai tambah yang diperoleh dari pengolahan kayu menjadi kayu olahan pada IPK skala usaha kecil Rp. 103.879,02 per m3 bahan baku dengan rasio nilai tambah sebesar 18,00 persen, adalah nilai tambah terkecil. Nilai tambah pada IPK skala usaha menengah sebesar Rp. 117.972,15 per m3 bahan baku dengan rasio nilai tambah 19,09 persen

(6)

dan nilai tambah terbesar pada IPK skala usaha besar Rp.137.348,23 per m3 bahan baku dengan rasio nilai tambah 24,22 persen merupakan nilai tambah terbesar.

Perbedaan nilai tambah disebabkan oleh perbedaan nilai produk, harga input bahan baku dan perbedaan nilai sumbangan input lain pada masing-masing skala usaha yang dikategorikan.

Rasio tenaga kerja merupakan persentase dari pendapatan tenaga kerja terhadap nilai tambah. Rasio tenaga kerja terbesar terdapat pada IPK skala usaha menengah yaitu 15,53 persen, artinya untuk setiap Rp. 100,00 dari nilai tambah maka sebesar Rp. 15,53 merupakan bagian untuk pendapatan tenaga kerja. Rasio tenaga kerja terkecil terdapat pada IPK skala usaha kecil adalah 14,70 persen, artinya untuk setiap Rp. 100,00 dari nilai tambah maka sebesar Rp. 14,70 merupakan bagian untuk pendapatan tenaga kerja, sedangkan rasio tenaga kerja pada IPK skala usaha besar sebesar 15,31 persen. artinya untuk setiap Rp. 100,00 dari nilai tambah maka sebesar Rp. 15,31 merupakan bagian untuk pendapatan tenaga kerja

Balas jasa pemilik faktor produksi terdiri atas pendapatan untuk tenaga kerja, input lain, dan tingkat keuntungan. Marjin adalah nilai output dikurangi dengan harga bahan baku yang merupakan total balas jasa terhadap pemilik faktor produksi. Marjin merupakan kontribusi faktor-faktor produksi dalam menghasilkan output selain bahan baku utama. Nilai marjin diperoleh dari pengurangan nilai output kayu olahan dengan harga bahan baku utamanya. Marjin pada IPK skala besar sebesar Rp. 158.969,09, terdiri dari 13,23 persen untuk pendapatan tenaga kerja, 13,60 persen untuk sumbangan input lain dan 73,17 persen untuk keuntungan perusahaan. Marjin pada IPK skala usaha menengah sebesar Rp. 142.875,79 terdiri dari 13,29 persen untuk pendapatan tenaga kerja, 14,41 persen untuk sumbangan input lain dan 72,30 persen untuk keuntungan perusahaan. Pada IPK skala usaha kecil marjin sebesar Rp. 126.989,94, terdiri dari 12,02 persen untuk pendapatan tenaga kerja, 18,20 persen untuk sumbangan input lain dan 69,78 persen untuk keuntungan perusahaan.

Distribusi margin terbesar pertama pada ketiga industri penggergajian kayu yang telah terkategorikan berdasarkan skala usaha adalah keuntungan

(7)

perusahaan yang diterima perusahaan yaitu pemilik usaha industri penggergajian kayu (IPK), Distribusi margin terbesar kedua adalah sumbangan input lain.

Distribusi margin terkecil pada ketiga kategori IPK adalah pendapatan tenaga kerja. Kecilnya margin yang didistribusikan untuk tenaga kerja dibandingkan keuntungan yang diterima perusahaan menunjukkan bahwa dalam kegiatan pengolahan kayu gergajian pada ketiga skala usaha terkategorikan (kecil, menengah dan besar) merupakan kegiatan padat modal.

Perhitungan metode Hayami dapat kembali dilihat faktor konversi pada masing-masing industri kayu gergajian yang masih rendah menyebabkan rasio nilai tambah yang diterima juga cukup rendah antara 18,00 persen sampai 24,22 persen. Hal ini disebabkan rendemen pengolahan kayu gergajian yang dihasilkan produsen masih cukup rendah. Rendemen yang sesuai dengan kriteria sangat dipengaruhi ukuran kayu, bentuk kayu dan metode penggergajian atau sistem pengolahan (keahlian operator) serta bentuk ukuran produk yang dihasilkan. Oleh sebab itu peralatan mesin dan keahlian operator dalam menghasilkan produk harus memiliki kelebihan secara teknis dan pengalaman agar diperoleh rendemen kayu gergajian yang lebih tingggi

6.2. Penggunaan Tenaga Kerja

Koefisien tenaga kerja adalah nilai pembagian dari jumlah hari orang kerja dalam satu tahun (HOK/Tahun) dengan jumlah bahan baku (M3/Tahun) yang digunakan dalam kegiatan produksi pada masing-masing IPK berdasarkan skala usaha. Koefisien tenaga kerja menunjukkan banyaknya tenaga kerja yang diperlukan untuk mengolah satu-satuan input (Hayami, et al. 1987).

Nilai tenaga kerja menggambarkan produktifitas tenaga kerja yaitu tingkat efisiensi penggunaan tenaga kerja pada proses produksi pengolahan kayu gelondongan menjadi produk kayu gergajian dapat dilihat pada Tabel 11.

(8)

Tabel 14. Proporsi Penggunaan Tenaga Kerja Industri Penggergajian Kayu (IPK) di Kecamatan Cigudeg Berdasarkan Skala Usaha, Tahun 2008

No

Kegiatan

Skala Usaha

Kecil Menengah Besar Tenaga Kerja Langsung

1 Mengasah Gergaji (HOK/Tahun) 18 36 54

2 Pengangkutan Kayu (HOK/Tahun) 67,5 186 207

3 Pembersihan Mesin (HOK/Tahun) 18 18 54

4 Penggergajian Kayu (HOK/Tahun) 216 438 657

5 Pengepakan Produk (HOK/Tahun) 74,25 156 198

6 Pembuangan limbah (HOK/Tahun) 65,25 144 189

Total Tenaga kerja (HOK/Tahun) 459 978 1359

Skala Produksi (M3/Tahun) 1.455,00 2.680,00 4.656,00 Efisiensi Tenaga Kerja (HOK/M3) 0,27 0,30 0,26

Perhitungan hari orang kerja (HOK) dengan membagi jumlah jam dengan jam kerja (satu hari orang kerja (1 HOK) yang digunakan dalam penelitian ini adalah 8 jam). Maka untuk keseluruhan dalam satu tahun adalah 2592 HOK , terdiri dari 459 HOK untuk IPK skala kecil, 978 HOK untuk IPK skala menengah dan 1359 HOK untuk IPK skala besar. Jumlah hari orang kerja digunakan untuk mengetahui koefisien tenaga kerja langsung. Proporsi penggunaan tenaga kerja pada masing-masing industri penggergajian kayu (IPK) dapat dilihat pada Tabel 12.

Perhitungan hari orang kerja (HOK) dengan membagi jumlah jam dengan jam kerja (satu hari orang kerja yang digunakan dalam penelitian ini adalah 8 jam Koefisien tenaga kerja sebesar 0,27 pada IPK skala usaha kecil menunjukkan bahwa jumlah hari orang kerja yang dibutuhkan untuk melakukan pengolahan satu meter kubik bahan baku adalah 0,24 atau 1 jam 47 menit. Koefisien tenaga kerja sebesar 0,30 pda IPK skala usaha menengah menunjukkan bahwa jumlah hari orang kerja yang dibutuhkan untuk melakukan pengolahan satu meter kubik bahan baku adalah 0,30 hari atau 2 jam 5 menit. Koefisien tenaga kerja sebesar 0,26 pda IPK skala atas menunjukkan bahwa jumlah hari orang kerja yang dibutuhkan untuk melakukan pengolahan satu meter kubik bahan baku adalah 0,26 hari atau 1 jam 45 menit.

Hasil perhitungan nilai koefisien tenaga kerja menunjukkan proses pengolahan kayu gergajian pada IPK skala usaha menengah tidak efisien dalam penggunaan tenaga kerja , membutuhkan waktu lebih lama dalam proses pengolahan dibandingkan pada IPK skala usaha kecil dan usaha besar.

Figur

Tabel 13.  Perhitungan  Rata-rata  Nilai  Tambah  Pengolahan  Kayu  Gergajian       Berdasarkan Kapasitas Mesin Produksi dengan Metode Hayami

Tabel 13.

Perhitungan Rata-rata Nilai Tambah Pengolahan Kayu Gergajian Berdasarkan Kapasitas Mesin Produksi dengan Metode Hayami p.3
Tabel 14.  Proporsi Penggunaan Tenaga Kerja Industri Penggergajian Kayu (IPK)     di Kecamatan Cigudeg Berdasarkan Skala Usaha, Tahun 2008

Tabel 14.

Proporsi Penggunaan Tenaga Kerja Industri Penggergajian Kayu (IPK) di Kecamatan Cigudeg Berdasarkan Skala Usaha, Tahun 2008 p.8

Referensi

Pindai kode QR dengan aplikasi 1PDF
untuk diunduh sekarang

Instal aplikasi 1PDF di