Tujuan dari bioassay ini adalah untuk sc (1)

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

Tujuan dari bioassay ini adalah untuk screening secara cepat aktivitas biologis yang menarik,

yang kemudian diikuti dengan studi mengenai mekanisme yang lebih rinci. (rahman, atta, at

all. 2005. Bioassay techniques for Drug development. Harwood academic publishers.

San

diego, usa)

Bioassay dapat dibagi menjadi berbagai kelompok besar bedasarkan pada sasaran bentuk kehidupan dilakukan. Hal ini dapat berupa:

1. seluruh hewan

2. Organ terisolasi vertebrata

3. Organisme yang lebih rendah misalnya jamur, bakteri, serangga, moluska, tanaman yang lebih rendah, dll

4. Sel kultur (seperti sel-sel kanker) dan jaringan berasal dari manusia atau hewan 5. Sistem yang terisolasi subselular, seperti enzim, reseptor, dll

Dalam bidang kanker, uji in vitro terutama dari dua jenis: tes molekuler atau seluler tes. Tes molekuler diarahkan pada target subselular tunggal dan karena itu mereka sangat khusus. Mereka adalah penting ketika mekanisme tertentu adalah

kepentingan dalam program penemuan obat, dan mengikat tes atau tes inhibisi dapat digunakan untuk menemukan senyawa baru yang memiliki jenis tertentu kegiatan. Karena mereka

spesifisitas, seperti tes mengakibatkan hit rate rendah dari sejumlah besar sampel yang beragam disaring. Sebuah baterai layar tersebut sering digunakan bersama dalam rangka untuk mendeteksi senyawa yang bekerja dengan lebih dari satu mekanisme. Kerugiannya adalah menarik dan senyawa bioaktif penting untuk tidak bertindak dengan mekanisme tertentu dimana Layar sudah diatur akan terjawab.

Tes seluler dapat dibagi menjadi dua jenis: (a) tes sitotoksisitas, dan (b) lainnya jenis tes (termasuk tes morfologi). Sebuah contoh sederhana dari uji sitotoksisitas

mungkin untuk mengukur konsentrasi penghambatan pertumbuhan 50% terhadap garis sel tunggal, tetapi

ini dapat menyebabkan sejumlah besar "aktif" bahan, banyak yang bisa zat menarik seperti deterjen, logam berat, denaturan protein, nonselektif DNA alkylating agen, mitokondria racun dll Memilih keluar benar-benar senyawa menarik dari sejumlah besar "hit" bisa sulit. Pilihan akhir

dari jenis uji untuk dipekerjakan harus bergantung pada kepentingan yang tepat dari peneliti. Hal ini dimungkinkan untuk menggunakan kedua jenis tes dalam hubungannya dengan satu sama lain, awal

tes sitotoksisitas memberikan sejumlah besar lead positif yang kemudian lebih lanjut disaring oleh tes biokimia untuk memilih senyawa bertindak melalui mekanisme bunga. Namun kita harus mengurus menggunakan layar antagonis yaitu positif lead satu uji harus lebih diuji dalam uji lain yang bekerja oleh

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...