MODUL PENGABDIAN PADA MASYARAKAT PEMANFAATAN LAHAN PEKARANGAN DENGAN BUDIDAYA IKAN DAN TANAMAN SAYUR SECARA TERPADU MENGGUNAKAN SISTEM AKUAPONIK

13 

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

MODUL PENGABDIAN

PEMANFAATAN LAHAN PEKARANGAN DENGAN BUDIDAYA

IKAN DAN TANAMAN SAYUR

FAKULTAS PERIKANAN D

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01

MODUL PENGABDIAN PADA MASYARAKAT

PEMANFAATAN LAHAN PEKARANGAN DENGAN BUDIDAYA

IKAN DAN TANAMAN SAYUR SECARA TERPADU MENGGUNAKAN

SISTEM AKUAPONIK

DI SUSUN OLEH :

SUMOHARJO, S.Pi.,M.Si

JURUSAN BUDIDAYA PERAIRAN

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN

UNIVERSITAS MULAWARMAN

2018

Sistekua 01-Akuaponik

MASYARAKAT

PEMANFAATAN LAHAN PEKARANGAN DENGAN BUDIDAYA

MENGGUNAKAN

JURUSAN BUDIDAYA PERAIRAN

AN ILMU KELAUTAN

(2)

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01-Akuaponik

I. PENDAHULUAN

Akuaponik adalah perpaduan sistem budidaya antara hidroponik dengan akuakultur (budidaya ikan) sehingga menjadi suatu sistem produksi pangan terpadu (tanaman dan ikan).

AKUAPONIK: Budidaya ikan dan tanaman sayur dalam satu unit sistem resirkulasi, sehat, organik, dan ramah lingkungan

Dewasa ini, akuaponik menjadi sebuah model produksi pangan berkelanjutan yang menekankan pada konsep aliran nutrien. Sistem ini memadukan prinsip-prinsip ekologis berdasarkan pada level trofik organisme sehingga bersifat lebih alami dan sangat ramah lingkungan, menghasilkan produk organik karena bebas dari kontaminasi bahan kimia (seperti disinfektan, pestisida, dan antibiotik). Selain itu, akuaponik merupakan sistem akuakultur yang dikembangkan untuk lahan terbatas sehingga sangat penting untuk pengembangan akuakultur pekarangan, kawasan dengan lahan terbatas termasuk di daerah

perkotaan (urban area).

Sistem akuaponik mengikuti prinsip-prinsip berikut:

∗ Produk limbah dari satu sistem biologis berfungsi sebagai nutrien untuk sistem biologis

berikutnya (organisme pada tingkat trofik berbeda).

∗ Perpaduan ikan dan tanaman merupakan usaha polikultur yang menghasilkan produk

ganda (ikan dan sayuran).

∗ Air dapat digunakan kembali karena telah melalui resirkulasi dan filtrasi biologis.

∗ Produksi pangan lokal ini akan menyediakan akses untuk pangan sehat dan

(3)

Dalam akuaponik, efluen yang kaya nutrien dari bak ikan digunakan sebagai pupuk untuk produksi tanaman hidroponik. Hal ini baik bagi ikan, karena akar tanaman menjadi media permukaan untuk tempat tumbuhnya

nutrien dari sistem akuakultur. Nutrien ini dihasikan dari kotoran ikan, alge, dan sisa pakan yang dapat terakumulasi hingga level toksik dalam bak ikan, tetapi sebaliknya dapat berfungsi sebagai pupuk cair untuk pertumbuhan tanaman

demikian, hidroponik berfungsi sebagai biofilter untuk menyerap amonia, nitrat, nitrit, dan fosfor, sehingga air media menjadi

bak ikan. Bakteri nitrifikasi yang hidup dalam med

tanaman memegang peran utama dalam siklus nutrien; tanpa mikroorganisme ini keseluruhan sistem akan berhenti berfungsi.

Gambar

Pembudidaya ikan dan petani menggunakan akuaponik karena beberapa alasan: 1. Petani melihat kotoran i

tanaman.

2. Pembudidaya ikan melihat hidroponik sebagai salah satu metode biofltrasi untuk memfasilitasi akuakultur resirkulasi intensif.

3. Petani melihat akuaponik sebagai cara untuk memperkenalkan

karena hanya menggunakan pupuk dari kotoran ikan yang telah melalui proses biologis. 4. Menghasilkan dua produk sekaligus dari satu unit produksi.

5. Akuaponik dapat menghasilkan sayuran segar dan ikan sebagai sumber protein pada daerah-daerah kering dan ketersediaan lahan terbatas.

6. Akuaponik adalah model produksi pangan yang berkelanjutan dengan perpaduan tanaman dan ikan dan sikulus nutrien.

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01

Dalam akuaponik, efluen yang kaya nutrien dari bak ikan digunakan sebagai pupuk untuk produksi tanaman hidroponik. Hal ini baik bagi ikan, karena akar tanaman menjadi media permukaan untuk tempat tumbuhnya Rhizobacteria yang akan merombak limbah

nutrien dari sistem akuakultur. Nutrien ini dihasikan dari kotoran ikan, alge, dan sisa pakan yang dapat terakumulasi hingga level toksik dalam bak ikan, tetapi sebaliknya dapat berfungsi sebagai pupuk cair untuk pertumbuhan tanaman dalam hidroponik. Dengan demikian, hidroponik berfungsi sebagai biofilter untuk menyerap amonia, nitrat, nitrit, dan

sehingga air media menjadi bersih dan kemudian dapat dialirkan kembali ke

bak ikan. Bakteri nitrifikasi yang hidup dalam media filter dan berasosiasi dengan akar tanaman memegang peran utama dalam siklus nutrien; tanpa mikroorganisme ini

stem akan berhenti berfungsi.

1. Pengaturan untuk setiap komponen sistem akuaponik

dan petani menggunakan akuaponik karena beberapa alasan: Petani melihat kotoran ikan sebagai sumber pupuk organik yang baik bagi pertumbuhan

Pembudidaya ikan melihat hidroponik sebagai salah satu metode biofltrasi untuk memfasilitasi akuakultur resirkulasi intensif.

Petani melihat akuaponik sebagai cara untuk memperkenalkan produk organik ke pasar karena hanya menggunakan pupuk dari kotoran ikan yang telah melalui proses biologis. Menghasilkan dua produk sekaligus dari satu unit produksi.

Akuaponik dapat menghasilkan sayuran segar dan ikan sebagai sumber protein pada aerah kering dan ketersediaan lahan terbatas.

Akuaponik adalah model produksi pangan yang berkelanjutan dengan perpaduan tanaman dan ikan dan sikulus nutrien.

Sistekua 01-Akuaponik

Dalam akuaponik, efluen yang kaya nutrien dari bak ikan digunakan sebagai pupuk untuk produksi tanaman hidroponik. Hal ini baik bagi ikan, karena akar tanaman menjadi ng akan merombak limbah nutrien dari sistem akuakultur. Nutrien ini dihasikan dari kotoran ikan, alge, dan sisa pakan yang dapat terakumulasi hingga level toksik dalam bak ikan, tetapi sebaliknya dapat dalam hidroponik. Dengan demikian, hidroponik berfungsi sebagai biofilter untuk menyerap amonia, nitrat, nitrit, dan kemudian dapat dialirkan kembali ke dalam ia filter dan berasosiasi dengan akar tanaman memegang peran utama dalam siklus nutrien; tanpa mikroorganisme ini

untuk setiap komponen sistem akuaponik

dan petani menggunakan akuaponik karena beberapa alasan: kan sebagai sumber pupuk organik yang baik bagi pertumbuhan

Pembudidaya ikan melihat hidroponik sebagai salah satu metode biofltrasi untuk

produk organik ke pasar karena hanya menggunakan pupuk dari kotoran ikan yang telah melalui proses biologis.

Akuaponik dapat menghasilkan sayuran segar dan ikan sebagai sumber protein pada

(4)

Selain untuk aplikasi komersial, akuaponik telah menjadi tempat pembelajaran yang populer bagi masyarakat maupun siswa

terpadu.

1. Akuaponik dalam greenhouse

Secara normal, tanaman hi

kelembaban akar dan menyediakan suplai n

biasanya disediakan dari pupuk buatan komersial, seperti kalsium nitrat, yang memiliki kelarutan tinggi dalam air. Namun

pupuk cair organic berupa

pertumbuhan tanaman, sehingga umumnya tidak memerlukan

Menurut Rakocy (2006) kepadatan tanaman yang ditransplantasikan dalam akuaponik adalah 29,3 batang/m

adalah 1 batang : 3,8 liter air

Untuk jenis ikan, dapat menggunakan ikan nila 100 ekor/m3, tergantung pada jumlah

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01

Selain untuk aplikasi komersial, akuaponik telah menjadi tempat pembelajaran yang syarakat maupun siswa-siswa kejuruan perikanan tentang biosistem

Akuaponik dalam greenhouse 2. Akuaponik di luar ruangan

Secara normal, tanaman hidroponik biasanya dipupuk secara periodik

kelembaban akar dan menyediakan suplai nutrient yang konstan. Nutrient hidroponik ini biasanya disediakan dari pupuk buatan komersial, seperti kalsium nitrat, yang memiliki kelarutan tinggi dalam air. Namun demikian, pada sistem akuaponik,

berupa hidrosilat ikan bisa menjadi sumber alternatif dan cukup untuk pertumbuhan tanaman, sehingga umumnya tidak memerlukan tambahan pupuk buatan.

Menurut Rakocy (2006) kepadatan tanaman yang ditransplantasikan dalam

akuaponik adalah 29,3 batang/m2 atau jika berdasarkan atas volume air maka rasionya adalah 1 batang : 3,8 liter air

Untuk jenis ikan, dapat menggunakan ikan nila, lele, dan Mas dengan kepadatan , tergantung pada jumlah input aerator (suplai oksigen terlarut)

ikan Nila

Ikan Lele

Sistekua 01-Akuaponik

Selain untuk aplikasi komersial, akuaponik telah menjadi tempat pembelajaran yang siswa kejuruan perikanan tentang biosistem

Akuaponik di luar ruangan

dipupuk secara periodik untuk menjaga utrient yang konstan. Nutrient hidroponik ini biasanya disediakan dari pupuk buatan komersial, seperti kalsium nitrat, yang memiliki

pada sistem akuaponik, hidro-organic dari

ber alternatif dan cukup untuk tambahan pupuk buatan. Menurut Rakocy (2006) kepadatan tanaman yang ditransplantasikan dalam sistem

atau jika berdasarkan atas volume air maka rasionya

dengan kepadatan 50-(suplai oksigen terlarut) yang tersedia.

ikan Mas

(5)

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01-Akuaponik

Presentasi dan Focus Group Discussion (FGD) :

Mempelajari dan Memahami Sistem Akuakuponik

Metode Peralatan Referensi Tujuan : : : : Presentasi Pelatih

Contoh/gambar, LCD Proyektor, papan tulis, spidol Buku/jurnal tentang sistem akuaponik

Peserta belajar tentang sistem akuaponik

Kegiatan produksi pangan dengan sistem akuaponik adalah salah satu kegiatan akuakultur yang produktif, organik, dan ramah lingkungan.

Sistem akuaponik merupakan suatu konsep ideal dari sebuah sistem akuakultur yang

sehat dari sisi keamanan pangan (food safety) dan ketahanan pangan (food security).

Dalam menjalankannya, sistem ini tidak menggunakan pestisida, antibiotik, pupuk buatan dan bahan kimia lainnya yang berbahaya bagi kesehatan. Selain itu, sistem akuaponik juga tidak melakukan pergantian air sehingga tidak ada pembuangan limbah yang dapat mengganggu ekosistem perairan sekitarnya.

Pada prinsipnya, akuaponik dijalankan pada sistem akuakultur resikulasi. di mana, air dari bak ikan dialirkan ke dalam suatu sistem filter untuk menyaring kotoran/limbah budidaya ikan, seperti; feses, sisa pakan, partikel, dan limbah terlarut lainnya. Di dalam wadah filter inilah, berbagai jenis tanaman sayur dapat ditanam secara hidroponik untuk menyerap unsur hara dari air budidaya ikan tersebut. Karena bersifat resirkulasi, maka air yang telah mengalami filtrasi (lebih bersih) terus mengalir dan kembali lagi ke dalam bak ikan.

Pola dari konfigurasi tersebut menyediakan hubungan simbiosis mutualisma (saling menguntungkan). ikan akan selalu mendapatkan pasokan air dengan kualitas yang baik untuk kehidupan dan pertumbuhannya sedangkan tanaman akan selalu mendapatkan sumber nutrien (unsur hara) yang cukup untuk pertumbuhanya juga. Semua proses

tersebut berlangsung dalam satu unit produksi pangan yang disebut Akuaponik.

Tujuan dari Pembangunan Sistem Akuaponik

(6)

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01-Akuaponik

sendiri.

2. Mengupayakan efisiensi produksi akuakultur dengan pengelolaan limbah secara

mandiri (otonomi) melalui daur ulang nutrien menjadi produk lain (tanaman) yang bernilai ekonomi.

3. Membuat sebuah demonstration plot (demplot) tentang sistem produksi

pertanian/perikanan yang terpadu (integrated), berkelanjutan (sustainable), dan

ramah lingkungan (environmental-friendly)

4. Menampilkan sebuah sistem usaha pertanian terpadu yang menarik secara visual

dan produktif sehingga menarik investasi dan animo generasi muda untuk bekerja/berusaha di bidang pertanian/perikanan.

Manfaat dari Sistem Akuaponik

a. Menghasilkan dua produk sekaligus dari satu unit produksi sehingga meningkatkan

pendapatan petani.

b. Pemperkenalkan produk organik, karena hanya menggunakan pupuk dari kotoran

ikan yang telah melalui proses biologis.

c. Menghasilkan sayuran segar dan ikan sebagai sumber protein pada daerah-daerah

kering dan ketersediaan lahan terbatas.

d. Memberikan model produksi pangan yang berkelanjutan dan ramah lingkungan

melalui siklus nutrien dalam satu unit sistem produksi.

e. Selain untuk aplikasi komersial, akuaponik dapat menjadi demplot pembelajaran

yang populer bagi masyarakat maupun siswa-siswa kejuruan perikanan/pertanian tentang biosistem terpadu

Metode Konstruksi Sistem Akuaponik

Terdapat dua bagian utama ketika membangun sebuah akuaponik, yakni 1. Sub Sistem Akuakultur, terdiri atas :

• Jenis-jenis Ikan air tawar (nila, mas, lele, dll)

• Bak/kolam, material konstruksi bisa dari beton, kayu, fiberglass, plastik

• Pompa air, artinya bahwa lokasi di mana unit tersebut ditempatkan, harus sudah

(7)

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01-Akuaponik

• Sistem perpipaan untuk mengalirkan air.

2. Sub Sistem Hidroponik

• Wadah filter, menggunakan talang plastik sebagai alternatif untuk teknik rakit

(rafting Technique), menggunakan stereofoam sebagai pelampung sekaligus media

tanam. Untuk teknik film nutrien (Nutrient Film Technique) dapat menggunakan pipa

3 inch yang diberi lubang seukuran pot (bisa dibuat dari gelas platik bekas, dll), untuk media tanam dapat menggunakan rockwool, sabut kelapa, dan arang. Akar tanaman dapat dibuat tidak langsung menyentuh air, tapi melalui sistem kapiler dengan memasang tali katun/sumbu kompor di dalam pot media tanam.

• Tanaman, lebih disarankan untuk menggunakan jenis-jenis tanaman sayur berdaun

(vegetable-leaf), seperti; kangkung, sawi, kemangi, dan seledri. Hal ini untuk menyesuaikan keseimbangan nutrien (jumlah produksi nutrien dari bak ikan = jumlah kebutuhan tanaman).

3. Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan, antara lain

• Luas lahan tersedia

• Persediaan air

• Cahaya matahari

• Material konstruksi yang tersedia secara lokal

• Skala/ukuran unit akuaponik yang mau dibangun

Ada banyak ide dan teknik yang berbeda. Pelatih bisa merangsang suatu diskusi dengan menanyakan peserta apa yang mereka tahu tentang lokasi dan konstruksi akuakultur.

Tulislah pada papan, pokok-pokok yang dihasilkan oleh peserta. Buatlah tulisan yang besar agar dapat dibaca oleh setiap peserta, dan mintalah mereka untuk memberikan komentar dan masukan.

(8)

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01-Akuaponik

Praktek Lapangan

: Membangun Konstruksi Sistem Akuakuponik

Metode Peralatan Referensi Tujuan : : : :

Ikut serta praktek lapangan Lihat latihan di bawah

Desain konstruksi akuaponik yang telah dirancang sebelumnya Peserta mempraktekkan pembuatan akuaponik yang berfungsi baik

Langkah 1-Persiapan

1. Tentukan lokasi yang memungkinkan untuk membuat akuaponik, perhatikan sumber

air, listrik, akses lokasi, dan keamanan

2. Tentukan orang yang terlibat dalam pengembangan, pengelolaan atau pemilik dari

tempat tersebut. Orang ini bisa saja:

• Pemilik lahan

• Pekerja

• Tokoh masyarakat

• Tokoh pemuda

3. Bicarakan dengan orang-orang ini tentang harapanmu untuk membangun demplot

akuaponik. Mintalah mereka untuk berbagi pengetahuan, dan berpartisipasi dalam pelatihan ini dengan meluangkan waktu untuk menjelaskan tentang sistem akuakultur dan menjawab pertanyaan peserta

4. Buatlah janji hari dan waktu kunjungan, idealnya setelah presentasi dan latihan

langsung yang berkaitan dengan topik ini

5. Aturlah kendaraan untuk transportasi, air minum, makanan ringan/makanan untuk

peserta apabila lama kunjungan lebih dari 2 jam

6. Siapkan papan klip, kertas dan bolpen untuk peserta agar mereka dapat mencatat,

7. Membuat sketsa, peta dll selama kunjungan lapangan

Langkah 2- Membuat Rencana Desain Akuaponik

1. Tetapkan secara detail gambar, sketsa, atau desain sistem akuaponik yang akan

dibangun. Diskusikan secara terbuka dengan tim teknis lainnya, dan lakukan pembagian tugas untuk mengadakan setiap material yang dibutuhkan.

(9)

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01-Akuaponik

Gambar 1. Akuaponik model Piramida (Sumoharjo, 2017)

Catatan : rangka kayu ulin, bagian dalam dilapis terpal, pipa 3 inch, pompa celup 18 watt

Gambar 2. Akuaponik model Teras vertikal (Sumoharjo, 2016) Catatan : rangka kayu ulin, bagian dalam dilapis terpal, pipa 3/4 inch, talang air 2 meter, pompa celup 18 watt

(10)

Gambar 3. Sistem

Catatan : Rangka kayu, bagian dalam dilapis fiberglass, pipa 3/4 inch, talang air disusun seri, aliran air zigzag

Gambar 4.

Catatan : Rangka kayu, bagian dalam dilapis fiberglass air hidroponik disusun seri

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01

Sistem akuaponik model top-down multitrofik (Sumoharjo

Catatan : Rangka kayu, bagian dalam dilapis fiberglass, pipa 3/4 inch, talang air disusun zigzag

. Sistem akuaponik model Ontop(Sumoharjo, 201

Catatan : Rangka kayu, bagian dalam dilapis fiberglass/terpal plastik, pipa 3/4 inch, talang disusun seri, aliran air zigzag horisontal

Sistekua 01-Akuaponik

Sumoharjo, 2012)

Catatan : Rangka kayu, bagian dalam dilapis fiberglass, pipa 3/4 inch, talang air disusun

, 2012)

(11)

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01-Akuaponik

2. Pada waktu yang telah ditentukan, lakukan persiapan dan menjelaskan tentang rencana

dan teknik yang digunakan.

3. Ajaklah peserta untuk mencatat, membuat sketsa, peta dll, dan untuk bertanya

sebanyak mungkin. Rangsanglah mereka untuk menganalisa secara kritis mengenai lokasi tersebut (setiap lokasi dan proyek dapat dikembangkan)

4. Setelah (atau selama) perencanaan, pelatih bisa mengadakan diskusi, dimana peserta

dapat berbagi tentang apa yang mereka telah pelajari, dan pelatih bisa menjawab setiap pertanyan dan menambahkan ide jika diperlukan

Langkah 3-Membuat dan Menyelesaikan Komponen Akuaponik

Peserta dapat membagi diri menjadi kelompok yang masing-masing menyelesaikan satu bagian dari sistem akuaponik, sebagai berikut:

• Kelompok 1 : Membuat bak dari rangka kayu dan menyiapkan terpal pelapis bagian dalam

bak

• Kelompok 2 : Membuat rangkaian wadah hidroponik dan sistem resirkulasinya

• Kelompok 3 : Mempersiapkan ikan dan tanaman, pakan ikan, media tanam, pot dari

gelas/botol plastik bekas

Langkah 4-Pengoperasian Sistem Akuaponik

Panduan jumlah ikan : 50 ekor-100 ekor/m3

Panduan jumlah tanaman : 1 batang/3,8 liter air

Panduan Pemberian pakan ikan : sekenyangnya (ikan berhenti makan), frekuensi 3 x sehari

Panduan perawatan :

1. segera buang dan ganti ikan/tanaman yang mati

2. Bersihkan secara berkala pipa air dan pompa agar tidak tersumbat kotoran.

3. Buang kotoran yang menumpuk di wadah hidroponik 2 kali seminggu.

Evaluasi dan Saran

Bersama dengan seluruh peserta, tinjau kembali hasil dari konstruksi masing-masing kelompok kerja, diskusikan fungsi dan manfaat dari sistem. Jawab setiap pertanyaan yang ada.

(12)

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01-Akuaponik

(13)

Modul Pelatihan Akuakultur Sistekua 01-Akuaponik

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Related subjects :