t mtk 0707744 chapter3

27 

Teks penuh

(1)

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Desain Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk menelah kemampuan penalaran dan aplikasi konsep matematis antara siswa yang memperoleh pembelajaran kontektual dengan siswa yang memperoleh pembelajaran konvesional (biasa). Karena dalam penelitian ini terdapat unsur pemanipulasian perlakuan, yaitu pembelajaran mengguakan pendekatan kontekstual maka metode penelitian yang digunakan adalah metode eksperimen. Dalam penelitian pengukuran kemampuan penalaran dan aplikasi konsep matematis dilakukan sebelum dan sesudah perlakuan. Tujuan diberikannya pengukuran sebelum perlakuan (pretes) adalah untuk melihat kesetaraan kemampuan awal kedua kelompok.

Penelitian dilakukan pada dua kelas yang memiliki kemampuan setara dengan pendekatan pembelajaran yang berbeda. Kepada kelompok pertama diberikan pembelajaran dengan menggunakan pendekatan pembelajaran kontekstual. Kelompok pertama ini merupakan kelompok eksperimen, sedangkan kelompok kedua merupakan kelompok kontrol yang memperoleh pembelajaran biasa (konvensional),

Desain penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah Pre-tes Pos-tes Control Group Design. Kelompok eksperimen memperoleh pembelajaran menggunakan pendekatan kontekstual dan kelompok kontrol memperoleh pembelajaran biasa.

(2)

Dalam penelitian ini diambil dua kelas yang homogen dengan pembelajaran berbeda. Kelompok I, diberi pembelajaran kontekstual, dan kelompok II, merupakan kelompok kontrol dengan pembelajaran biasa. Adapun desain penelitiannya sebagai berikut :

A O X O A O O

Dimana : A : Pemilihan sampel secara acak O : Pretes / Postes

X : Perlakuan menggunakan pembelajaran kontekstual

3.2 Populasi dan Sampel

Panelitian dilakukan pada siswa SMP Negeri 2 Serui Propinsi Papua dengan populasi siswa kelas VII, atas dasar pertimbangan sebagai berikut (1). Siswa kelas VII adalah siswa menengah yang sudah dapat menyesuaikan diri dengan keadaan lingkungan; (2). Terdapat materi yang dianggap tepat disampaikan dengan pembelajaran kontekstual yaitu materi pada pokok bahasan bangun datar; (3). Siswa telah menerima cukup banyak meteri prasyarat yang mendukung materi yang dipilih sebagai bahan ajar pada penelitian.

(3)

sampel dilakukan dengan menggunakan teknik ”Purposive Sampling”, yaitu teknik pengambilan sampel berdasarkan pertimbangan tertentu (Sugiyono, 2005: 54). Informasi awal dalam pemilihan sampel dilakukan berdasarkan pertimbangan dari guru bidang studi matematika sebelumnya.

Setiap anggota populasi diberi nomor, kemudian diundi untuk mendapatkan anggota sampel yang diharapkan. Hasil pengundian terambil siswa kelas VII A dan VII C yang selanjutnya kelas-kelas ini sebagai sampel pada penelitian. Penentuan kelas eksperimen dan kelas kontrol dilakukan secara acak juga, yang terpilih kelas VII A sebagai kelas eksperimen dan kelas VII C sebagai kelas kontrol. Jumlah siswa kelas VII A sebanyak 30 siswa dan kelas VII C sebanyak 30 siswa.

3.3 Variabel Penelitian

Variabel dalam penelitian ini terdiri dari variabel bebas dan variabel terikat. Adapun variabel bebas dalam penelitian ini adalah pembelajaran matematika dengan menggunakan pendekatan pembelajaran kontekstual, dan variabel terikatnya adalah kemampuan penalaran dan kemampuan aplikasi konsep matematis

3.4 Instrumen Penelitian dan Pengembangannya

(4)

3.4.1 Instrumen Penelitian

3.4.1.1 Tes kemampuan penalaran dan aplikasi konsep matematis

Tes kemampuan penalaran dan aplikasi konsep matematis terdiri dari 10 item soal bentuk uraian. Instrumen tes diklasifikasikan dalam dua bagian yaitu 6 item soal untuk mengukur kemampuan penalaran matematis dan 4 item soal untuk mengukur kemampuan aplikasi konsep matematis. Alokasi waktu untuk menyelesaikan tes ini ialah 120 menit. Perangkat soal dapat dilihat pada Lampiran C halaman 149, dan 159. Tes ini diberikan sebelum dan sesuda perlakuan terhadap kelas kontrol dan kelas eksprerimen. Pemilihan bentuk tes uraian ini bertujuan untuk dapat mengungkapkan kemampuan siswa pada kedua kelompok.

Dalam tes kemampuan penalaran dan aplikasi konsep matematis, terlebih dahulu disusun kisi-kisi soal, yang dilanjutkan dengan menyusun soal beserta kunci jawaban. Kemudian menyusun pedoman pemberian skor tiap item soal tes penaaran dan apliksi konsep matematis, dimana setiap item mempunyai bobot nilai maksimal 4(empat) dan inimum 0(nol).

3.4.1.2 Pedoman Pensekoran Tes Kemampuan Penalaran dan Aplikasi Konsep Matematis

(5)

hasil tes berupa jawaban-jawaban siswa terhadap tipe soal uraian berjenis open-ended (Erman H.S: 2006: 16) Dalam melaksanakan evaluasi mengembangkan rencana pembelajaran dengan pendekatan open ended perlu memperhatikan aspek fluenci (banyak solusi), flexibility (variasi ide siswa), dan originality (kemurnian solusi dan temuan siswa).

Teks dianalisis setiap jawaban secara cermat dengan berpatokan pada system Holistic Scoring Rubrics. Adapun skoring yang digunakan adalah 0, 1, 2, 3, dan 4 dengan kriteria seperti terdapat pada tabel berikut:

Tabel 3.1

Pedoman Penskoran Kemampuan Penalaran dan Aplikasi Konsep Matematis

Level 0 Level 1 Level 2 Level 3 Level 4

(6)

dengan pertimbangan bahwa siswa kelas VII telah memperoleh materi yang akan disampaikan. Ujicoba instrumen dilakukan untuk melihat validitas butir soal, reliablitas tes, daya pembeda butir soal, dan tingkat kesukaran butir soal. Data hasil uji coba instrumen dianalisis dengan menggunakan program komputer Microsoft Office Excel 2003.

3.4.1.3 Validitas Instrumen

Kriteria yang mendasar dari suatu tes yang tangguh adalah tes mengukur hasil-hasil yang konsisten sesuai dengan tujuan dari tes itu sendiri. Menurut Arikunto (2005: 65) sebuah tes dikatakan valid apabila tes tersebut mengukur apa yang hendak diukur. Karena ujicoba dilaksanakan satu kali (single test) maka validasi instrumen tes dilakukan dengan menghitung korelasi antara skor item dengan skor total butir tes dengan menggunakan rumus Koefisien Korelasi Pearson:

∑ ∑ ∑

∑ ∑ ∑ ∑ (Arikunto, 2005: 72)

Keterangan:

rxy= koefisien validitas

N = banyaknya peserta tes X = Skor iem soal

Y= Skor total

N = banyaknya peserta tes

(7)

(Arikunto, 2005: 75) adalah sebagai berikut:

Setelah dilakukan perhitungan menggunakan SPSS (Perhitungan Output SPSS pada lampiran D halaman 160) maka diperoleh koefisien validitas untuk setiap butir soal tes kemampuan penalaran matematis seperti tampak pada tabel:

Tabel 3.2

Validitas Butir Soal Tes Kemampuan Penalaran Matematis

No.

Item Terhadap Skor Total Uji-t

rxy Sig. (2-t) Interpretasi t Sig. (2-t) Validitas

(8)

butir 1 sampai 6 dengan skor total rxy nya diantara 0,675 – 0,830, dan Uji-t nya diantara 3,400 – 12,279, ternyata koefisien korelasi semua butir dengan skor totalnya berada pada interprestasi tinggi, sehingga semua butir istrumen kemampuan penalaran matematis dinyatakan valid. Butir yang mempunyai validitas tertinggi adalah butir enam dengan koefisien korelasi 0,830 dan paling renda adalah butir nomor dua dengan koefisien korelasi 0,675.

Hasil perhitungan untuk butir soal tes kemampuan aplikasi konsep matematis terlihat pada tabel:

Tabel 3.3

Validitas Butir Soal Tes Kemampuan Aplikasi Konsep

Item N

Korelasi Pearson

Item Terhadap Skor Total Uji-t

r Sig. (2-t) Interpretasi t Sig. (2-t) Validitas 1 34 0,851 0,000 Tinggi 11,389 0,000 valid 2 34 0,880 0,000 Tinggi 11,000 0,000 valid 3 34 0,887 0,000 Tinggi 15,274 0,000 valid 4 34 0,721 0,000 Tinggi 4,271 0,000 valid

(9)

konsep matematis dinyatakan valid. Butir yang mempunyai validitas tertinggi adalah butir tiga dengan koefisien korelasi 0,887 dan paling renda adalah butir nomor empat dengan koefisien korelasi 0,721

3.4.1.4 Reliabilitas Instrumen

Reliabilitas suatu instrumen evaluasi adalah keajegan/kekonsistenan instrumen tersebut bila diberikan kepada subyek yang sama meskipun oleh orang yang berbeda, waktu yang berbeda, maka akan memberikan hasil yang sama atau

(10)
(11)

Berpedoman pada tolok ukur J.P. Guilford maka reliabilitas instrumen penalaran dikategorikan tinggi.

Perhitungan varians item dan varians total skor siswa pada tes kemampuan aplikasi konsep matematis disajikan pada Tabel 3.5 berikut:

Tabel 3.5

Perhitungan Varians Instrumen Aplikasi konsep Matematis

No. ∑ ∑ 2 ∑ 2 ∑ ∑ 2

∑ 2 ∑

2

2

1 48 2.304 164 34 67,76 96,235 2,8304 2 63 3.969 189 34 116,74 72,265 2,1254 3 82 6.724 276 34 197,76 78,235 2,3010 4 58 3.364 168 34 98,94 69,059 2,0311

∑ 9,2881

Varians skor total tes untuk 34; ∑ 251 ; ∑ 2.733 dan ∑ 63.001 adalah 25.883. Selanjutnya dengan rumus alpha untuk k =

4 item didapat $$ 0,8549.

(12)

3.4.1.4 Analisis Daya Pembeda

Daya pembeda butir soal adalah kemampuan butir soal tersebut untuk membedakan antara siswa yang pandai dengan siswa yang tidak pandai atau antara siswa yang berkemampuan tinggi dengan siswa yang berkemampuan rendah.

Daya pembeda tes dihitung dengan rumus:

%& '()* +(,-./-+ ) )0 .()* +(,-./-+ 1)2)30+-4 .)+0 .5. 0-), (Depdiknas, 2006:45)

Klasifikasi daya pembeda (DP) soal adalah sebagai berikut:

Kriteria daya pembeda Klasifikasi daya pembeda

%& 6 0,40 0,30 7 %& 8 0,40 0,20 7 %& 8 0,30

%& 8 0,20

Daya Pembeda soal sangat baik

Daya Pembeda soal baik

Daya Pembeda soal kurang baik

Daya Pembeda soal tidak baik

Untuk data dalam jumlah yang banyak (kelas besar) dengan n > 30, maka sebanyak 27% siswa yang memperoleh skor tertinggi dikategorikan kedalam kelompok atas (higher group) dan sebanyak 27% siswa yang memperoleh skor terendah dikategorikan kelompok bawah (lower group).

(13)

Tabel 3.6

Perhitungan Daya Pembeda Tes Penalaran Matematis

No.

Perhitungan Daya Pembeda Tes Aplikasi konsep Matematis

No.

3.4.1.6 Analisis Tingkat Kesukaran

Untuk menganalisis tingkat kesukaran dari setiap item soal dihitung berdasarkan proporsi skor yang dicapai siswa kelompok atas dan kelompok bawah terhadap skor idealnya, kemudian dinyatakan dengan kriteria mudah, sedang, dan sukar. Rumus yang digunakan untuk menghitung tingkat kesukaran adalah:

=> CDEFAG HIJ EAIH EDE K@AF L@E?@AB

?@AB M5.,)3 0+-4 0 02) /)N) 0) 5 0-),

(14)

TK= Tingkat kesukaran dengan kategori:

Berdasarkan skor tes ujicoba perhitungan tingkat kesukaran disajikan pada Tabel 3.7 dan Tabel 3.8 berikut:

Tabel 3.8

Analisis Tingkat Kesukaran Tes Penalaran Matematis

No.

(15)

Tabel 3.9

Analisis Tingkat Kesukaran Tes Aplikasi konsep Matematis

No. ∑ 197.136 adalah 47.114. Selanjutnya dengan rumus alpha untuk k

= 6 item didapat $$ 0,8473.

Berpedoman pada tolok ukur J.P. Guilford maka reliabilitas instrumen penalaran dan aplikasi konsep matematis siswa dikategorikan tinggi.

(16)

(2001: 6); disebutkan bahwa siswa yang gurunya aktif memberikan pengajaran melalui proses kerja dalam aktivitas pembelajarannya menghasilkan tingkat pencapaian matematika lebih dari 70% dan 40% untuk tingkat pencapaian sain.

Becker dan Selter (Suherman, dkk, 2003: 143); menyatakan bahwa dari suatu penelitian kuantitatif dan kualitatif menunjukkan bahwa siswa yang memperoleh pembelajaran dengan pendekatan RME mempunyai skor yang lebih tinggi dibandingkan dengan siswa yang memperoleh pembelajaran dengan pendekatan tradisional dalam hal keterampilan berhitung, lebih khusus lagi dalam aplikasi.

3.4.2 Pengembangan Bahan Ajar

Pembelajaran yang dilakukan dalam penelitian ini meliputi pembelajaran dengan pendekatan pembelajaran kontekstual pada kelas eksperimen dan pembelajara konvensional pada kelas kontrol.

Pendekatan pembelajaran kontekstual diberikan melalui lembar kerja siswa (LKS). Penugasan yang diberikan dalam LKS menfasilitasi siswa untuk dapat melakukan proses penemuan, mengkontruksi sendiri pengetahuan siswa, melakukan kegiatan bertanya sehingga dapat menciptakan suasana masyarakat belajar didalam kelas, dan melakuan kegiatan pemodelan. Untuk melakukan kegiatan refleksi melalui lembar kerja siswa yang telah disiapkan.

(17)

menerangkan suatu konsep, mendemostrasikan ketrampilannya mengenai pola/ aturan/ sifat-sifat / rumus tentang materi, melalui tanya jawab guru memeriksa (mengecek) apakah siswa suda mengerti atau belum. Kegiatan selanjutnya ialah guru memberi contoh-contoh soal aplikasi konsep tersebut, selanjutnya meminta siswa untuk mengerjakanya di papan tulis atau mejanya.

Materi yang diajarkan pada penelitian ini adalah pada pokok bahasan tentang bangun datar yang terbagi secara spesifik pada sub pokok bahasan sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi sifat-sifat persegi panjang, persegi, jajargenjang,

belahketupat, dan layang-layang. Dengan lingkup pembelajaran meliputi; (1) pengertian persegi panjang, persegi, jajargenjang, belah ketupat, dan layang-layang menurut sifatnya, (2) sifat segi empat ditijau dari panjang sisi, sudut, dan diagonalnya.

2. Menghitung keliling dan luas bangun segi tiga dan segi empat serta mengunakannya dalam pemecahan masalah. Dengan lingkup pembelajaran meliputi; (1) Menjelaskan keliling dan garis tinggi bangun segi tiga dan segi empat, (2) Menurungkan Rumus bangun segi tiga dan segi empat, (3) Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan perhitungan keliling dan luas bangun segi tiga dan segi empat.

(18)

3.5 Prosedur Penelitian

Langka awal dari prosedur penelitian ini adalah oservasi dilapangan guna melihat karakteristik dari sampel yang akan diteliti, pemilihan materi pembelajaran, pembuatan instrument, perumusan silabus dan bahan ajar.

Setelah sampel diperoleh dan instrument telah diujicobakan dan dianalisis baik validitas, reabilitas, daya pembeda dan derajat kesukarannya baik dan soal dapat digunakan maka dilakukan pretes pada kedua kelompok. Selanjutnya kedua kelompok diberi perlakuan, kelompok pertama diberi perlakuan berupa pembelajaran dengan pendekatan kontekstual dikelas eksperimen, dan kelompok kedua diberi perlakuan berupa pembelajaran biasa dikelas kontrol. Kemudian setelah pembelajaran selesai diberikan, dilakukan postes pada kedua kelompok tersebut. Data yang diperoleh. dianalisis dan dari analisis data tersebut diitarik kesimpulan.

3.5.1 Tahap Persiapan

(19)
(20)

3.5.2 Tahap Pelaksanaan Penelitian

Penelitian dilakukan pada semester akhir/genap kelas VII di SMP Negeri 2 Serui yang implementasinya dilakukan melalui tiga tahapan yaitu diawali dengan pretes, pelaksanaan pembelajaran di kelas, dan diakhiri dengan postes.

a. Melaksanakan pretes dimaksud untuk mengetahui kemampuan awal siswa sebelum perlakuan dalam menyelesaikan soal penalaran dan aplikasi konsep matematis, tes diberikan baik kepada siswa kelompok eksperimen maupun siswa kelompok kontrol.

b. Melaksanakan pembelajaran matemtika menggunakan pendekatan pembelajaran kontekstual pada kelompok eksperimen dan pembelajaran biasa pada kelompok kontrol.

c. Memberikan postes pada kelompok eksperimen dan kelompok kontrol dengan maksud untuk mengetahui kemampuan penalaran dan kemampuan aplikasi konsep matematis setelah mengakiri pemberian perlakuan.

1.5.2.1 Pembelajaran Kontekstual pada Kelas Eksperimen

(21)

berikutnya mereka akan mengikuti pembelajaran dengan pendekatan pembelajaran kontekstual.

Sebanyak 30 siswa-siswi dalam kelas eksperimen dikelompokkan menjadi enam kelompok belajar; masing-masing kelompok terdiri dari lima siswa. Pengelompokan siswa dilakukan dengan mempedomani hasil ulangan harian sebelumnya dan hasil pretes yang baru dilaksanakan. Pengelompokan diupayakan memenuhi syarat heterogen baik kemampuan maupun jenis kelamin. Sehari sebelum pelaksanaan pembelajaran nama-nama anggota kelompok disampaikan agar ada kesiapan mereka.

Dalam penilitian ini, peneliti bertindak sebagai guru yang menyajikan pembelajaran kontekstual di kelas eksperimen. Selama pembelajaran di kelas peneliti didampingi oleh guru lain yang bertindak sebagai pengamat yang melakukan pengamatan terhadap pelaksanaan pembelajaran. Pada setiap pertemuan dilaksanakan pembelajaran kontekstual dengan mengikuti tahapan-tahapan sebagai berikut:

i. Tahap Pendahuluan (Apersepsi)

(22)

menggali pengetahuan prasyarat melalui pertanyaan-pertanyaan lisan yang berkenan dengan indikator yang ingin dicaainya.

ii. Tahap Eksplorasi (Kegiatan inti):

Pada tahap ini siswa melakukan eksplorasi materi melalui membaca dan mengerjakan LKS kemudian melakukan diskusi kelompok belajar.

iii. Tahap pengembangan, pengujian, penugasan dan penutup

Tahap pengembangan dan pengujian dilaksanakan selama 30 menit. tahap ini terdiri dari dua fase yaitu fase pengembangan selama 10 menit dan fase pengujian 20 menit. Fase pengembangan diisi dengan kegiatan tanya jawab mengenai materi yang telah dibahas. Pada fase pengujian setiap siswa secara individu mengerjakan soal yang telah dipersiapkan untuk mengetahui kemajuan belajar siswa dalam pertemuan yang sudah dilaksanakan.

1.5.2.2 Pembelajaran pada Kelas Kontrol

(23)

soal, kemudian guru memberikan tugas kepada kelompok, kepada kelas secara keseluruhan tanpa memperhatikan siswa secara individu. Dan kegiatan terahkir ialah siswa mencatat materi yang telah dijelasin dan tugas yang akan dikerjakan dirumah.

Pada kelas kontrol mempelajari materi yang sama yaitu pengertian bangun segi empat; sifat-sifat bangun segi empat; menentukan garis tinggi sebuah segi tiga. serta menghitung keliling, luas segi tiga, dan segi empat. Setelah semua kegiatan penelitian dilaksanakan maka kegiatan selanjutnya ialah pengolahan data dan penulisan laporan.

3.6 Jadual Pelaksanaan Penelitian di Kelas

(24)

Tabel 3.10

Jadual Pelaksanaan Penelitian pada Kelas Eksperimen

No HARI/TANGGAL WAKTU KEGIATAN

1 Senin,20 juli 2009 07.55 - 09.15 Pretes

2 Kamis,23 Juli 2009 07.55 - 09.15 Pembelajaran I 3 Senin,27 Juli 2009 07.55 - 09.15 Pembelajaran II 4 Selasa/ 28 Juli 2009 10.10 – 11.05 Pembelajaran III 5 Kamis/30 Juli 2009 07.55- 09.15 Pembelajaran IV

6 Senin 3 Agustus 2009 10.15-12.05 Postes

3.7 Tehnik Analisis Data

Setelah perlakuan dilaksanakan, diperoleh data sebagai berikut:

1) Data nilai kemampuan penalaran dan kemampuan aplikasi konsep matematis kelas eksperimen dan kelas kontrol, berasal dari pretes.

2) Data nilai kemampuan penalaran dan kemampuan aplikasi konsep matematis kelas eksperimen dan kelas kontrol, berasal dari postes.

Analisis data dilakukan secara kuantitatif. Uji statistik yang digunakan adalah uji kesamaan dua rata-rata, dan perhitungan dilakukan dengan menggunakan Microsoft Office Excel dan Software SPSS 13,0 for Windows dengan langkah-langkah sebagai berikut:

(25)

2. Menguji normalitas skor pretes, postes, dan skor N-Gain dengan uji non-parametrik One-Sample Kolmogorov-Smirnov pada taraf konfidensi 95%. 3. Menguji homogenitas varians dengan uji Levene dalam One-Way Anova atau

dalam Independent sample t- test pada taraf konfidensi 95%.

4. Menguji hipotesis penelitian dengan uji perbedaan rata-rata pada taraf konfidensi 95%. Jika data normal dan homogen, menggunakan statistik uji-t dengan Independent sample t- test, apabila data berdistribusi tidak normal, maka pengujiannya menggunakan uji non-parametrik untuk dua sampel yang saling bebas pengganti uji-t yaitu uji Mann-Whitney.

5. Untuk melihat peningkatan kemampuan pemecahan masalah dan komunikasi matematis siswa antara sebelum dan sesudah pembelajaran dihitung dengan menggunakan rumus gain skor ternormalisasi:

Rumus Gain Skor Ternormalisasi

Q

RSTU RSVW

RXYZU RSVW (Meltzer. 2002)

Keterangan:

/4( IJ [ @L@H ;

/-0 IJ [JHL@H ;

.)+0 IJ EAIH EDE K@AF Kategori:

(26)

Untuk mengetahui benar tidaknya kemampuan pemecahan masalah dan komunikasi matematis kelompok eksperimen lebih menyebar dibanding kelompok kontrol perlu diuji secara statistik.

Uji normalitas data skor pertes, skor postes, dan skor N-Gain kemampuan pemecahan masalah dan kemampuan komunikasi matematis siswa kelompok eksperimen dan kelompok kontrol, menggunakan uji Kolmogorov-Smirnov dengan rumus hipotesis kerja:

H0 : Data berasal dari populasi berdistribusi normal

Ha : Data berasal dari populasi tidak berdistribusi normal

Dengan kriteria: tolak Ho jika Signifikansi (2-tailed) output SPSS < $\ (Trihendradi, 2005:245)

Uji homogenitas antara dua varians pada skor pretes, skor postes, dan skor N-Gain kelompok eksperimen dan kelompok kontrol, dengan uji Levene dengan rumusan hipotesis kerja:

H0: ]$ ] Varians populasi skor kedua kelompok homogen.

Ha : ]$ ^ ] Varians populasi skor kedua kelompok tidak homogen.

]$= Varians skor kelompok eksperimen;

] = Varians skor kelompok kontrol

(27)

H0 : _$ _ : Tidak ada perbedaan rata-rata antara kedua kelompok.

Ha : _$P _ : Rata-rata kelompok eksperimen lebih besar dari kelompok kontrol

_$ = Rata-rata kelompok eksperimen

_ = Rata-rata kelompok kontrol

Figur

Tabel 3.1 Pedoman Penskoran Kemampuan Penalaran dan Aplikasi Konsep Matematis
Tabel 3 1 Pedoman Penskoran Kemampuan Penalaran dan Aplikasi Konsep Matematis . View in document p.5
Tabel 3.2 Validitas Butir Soal Tes Kemampuan Penalaran Matematis
Tabel 3 2 Validitas Butir Soal Tes Kemampuan Penalaran Matematis . View in document p.7
Tabel 3.3 Validitas Butir Soal Tes Kemampuan Aplikasi Konsep
Tabel 3 3 Validitas Butir Soal Tes Kemampuan Aplikasi Konsep . View in document p.8
Tabel 3.4 Perhitungan Varians Instrumen Penalaran Matematis
Tabel 3 4 Perhitungan Varians Instrumen Penalaran Matematis . View in document p.10
Tabel 3.5 Perhitungan Varians Instrumen Aplikasi konsep Matematis
Tabel 3 5 Perhitungan Varians Instrumen Aplikasi konsep Matematis . View in document p.11
Tabel 3.7 Perhitungan Daya Pembeda Tes Aplikasi konsep Matematis
Tabel 3 7 Perhitungan Daya Pembeda Tes Aplikasi konsep Matematis . View in document p.13
Tabel 3.7 dan Tabel 3.8 berikut:
Tabel 3 7 dan Tabel 3 8 berikut . View in document p.14
Tabel 3.9
Tabel 3 9 . View in document p.15
Gambar 3.1 Prosedur Penelitian.
Gambar 3 1 Prosedur Penelitian . View in document p.19
Tabel 3.10
Tabel 3 10 . View in document p.24

Referensi

Memperbarui...

Unduh sekarang (27 Halaman)
Related subjects :