Pengaruh suhu terhadap frekuensi denyut jantung Daphnia

20 

Loading.... (view fulltext now)

Loading....

Loading....

Loading....

Loading....

Teks penuh

(1)

BAB I BAB I

PENDAHULUAN PENDAHULUAN

A.

A. LaLatatar r BeBelalakakangng Ma

Makhlkhluk hiuk hidudup memp memiliiliki suhki suhu teru tertententu unttu untuk dapuk dapat tumat tumbubuhh dengan optimal. Seperti pada manusia memiliki suhu inti normal dengan optimal. Seperti pada manusia memiliki suhu inti normal yang dipertahankan oleh tubuh sekitar 36,5  C -37,5  C. Begitu pula yang dipertahankan oleh tubuh sekitar 36,5  C -37,5  C. Begitu pula dengan hean, ada dua !enis hean berdasarkan pengaruh suhu dengan hean, ada dua !enis hean berdasarkan pengaruh suhu lingkungan.

lingkungan. PoikilotermPoikiloterm adalah hean yang suhu tubuhnya dapat adalah hean yang suhu tubuhnya dapat di

dipenpengargaruhuhi i ololeh eh linlingkgkunungan gan dapdapat at !u!uga ga disdisebuebut t dedengngan an heheanan berdarah dingin "ontohnya adalah reptil, amphibi, ikan dan berdarah dingin "ontohnya adalah reptil, amphibi, ikan dan hean-hea

hean n a#ea#ertebrtebratrata. a. $$edua edua adaadalahlah homoitermhomoiterm, yaitu hean-hean, yaitu hean-hean yang dapat mempertahankan suhu tubuhnya dari pengaruh suhu yang dapat mempertahankan suhu tubuhnya dari pengaruh suhu lingkungan, antara lain adalah mamalia dan burung.

lingkungan, antara lain adalah mamalia dan burung.

%erubahan suhu yang ter!adi pada lingkungan mempengaruhi %erubahan suhu yang ter!adi pada lingkungan mempengaruhi ko

kondisndisi i &sio&siologi logi makmakhluk hluk hidhidup, up, salsalah ah satusatunya nya adaadalah lah keke"epa"epatantan denyut !antung.

denyut !antung. Menurut '(Menurut '(obin, obin, )**5+ suhu )**5+ suhu berpengberpengaruh aruh terhadterhadapap metabolisme tubuh. Semakin tinggi suhu maka akti#itas molekul metabolisme tubuh. Semakin tinggi suhu maka akti#itas molekul  !uga

 !uga akan akan semakin semakin tinggi tinggi akibat akibat dari dari tingginya tingginya energenergi i kinetik kinetik yangyang diti

ditimbumbulkalkan n oleh oleh panpanas as 'Cha'Chang, ng, 6+. 6+. BerBerdasdasarkarkan an perper"oba"obaanan ya

yang ng tetelalah h didilalakkukukan an ololeh eh ''ririanana, a, )*)*33+ + tetentntanang g pepengngararuhuh lin

lingkgkunungagan n terterhahadadap p dedenynyut ut !a!antuntungng DaDaphphniniaa sp. sp. menyimpmenyimpulkanulkan ba

baha ha terterdapdapat at /ak/aktortor-/a-/aktoktor r yayang ng memempempengngaruaruhi hi kke"ee"epatpatanan denyut !antung

denyut !antung DaphniaDaphnia sp. salah satunya adalah suhu lingkungan.sp. salah satunya adalah suhu lingkungan. Semakin tinggi suhu lingkungan, maka denyut !antung

Semakin tinggi suhu lingkungan, maka denyut !antung DaphniaDaphnia sp.sp. akan semakin "epat. Sebaliknya, !ika suhu lingkungan rendah, maka akan semakin "epat. Sebaliknya, !ika suhu lingkungan rendah, maka ke"epatan denyut !antung akan semakin lambat.

ke"epatan denyut !antung akan semakin lambat. Dap

Daphnihniaa sp. adalah salah satu "ontoh hean a#ertebrata yangsp. adalah salah satu "ontoh hean a#ertebrata yang termasuk ke dalam sub&lum "rusta"ea. 0ean ini se"ara umum termasuk ke dalam sub&lum "rusta"ea. 0ean ini se"ara umum

(2)

hidup di perairan taar misalkan kolam ke"il hingga danau yang hidup di perairan taar misalkan kolam ke"il hingga danau yang luas. Se"ara mor/ologi, tubuh 1aphnia terlihat transparan !ika dilihat luas. Se"ara mor/ologi, tubuh 1aphnia terlihat transparan !ika dilihat men

menggggununakakan an mimikrkrososkkopop. . 0e0ean an inini i sansangagat t sesensinsiti/ ti/ terterhahadadapp perubahan lingkungan sehingga sangat mudah untuk diamati dan perubahan lingkungan sehingga sangat mudah untuk diamati dan di

digugunanakkan an sesebabagagai i heheaan n u!u!i i hhayayatati.i.2l2leh eh kkararenena a ititu, u, kkamamii melakukan per"obaan untuk mengetahui bagaimana "ara mengukur melakukan per"obaan untuk mengetahui bagaimana "ara mengukur /r

/rekekuenuensi si dedenyunyut t !an!antuntungg DaDaphphniniaa sp. sp. dan dan bagabagaimaimana na penpengargaruhuh suhu terhadap /rekuensi denyut !antung

suhu terhadap /rekuensi denyut !antung DaphniaDaphnia sp.sp. B.

B. RuRumumusasan Mn Masasalalahah Ber

Berdasdasarkarkan an latlatar ar bebelalakakang ng di di atatas, as, rurumusmusan an mamasasalah lah padpadaa per"obaan ini adalah sebagai berikut 

per"obaan ini adalah sebagai berikut  .

. BagaBagaimaimana "ara menguna "ara mengukukur /rekr /rekuenuensi denyusi denyut !antungt !antung DaphniaDaphnia sp.

sp. 44 )

).. BBaaggaaiimmaanna a //rreekkuueennssi i ddeennyyuut t !!aannttuunngg DaDapphhnniiaa sp.sp. dandan peng

pengaruaruh h suhsuhu u terterhadahadap p /re/rekukuensensi i dendenyut yut !ant!antungung DaphniaDaphnia sp

sp..44 C

C.. TTuujjuuaann

Berdasarkan rumusan masalah di atas, dapat diperoleh tu!uan Berdasarkan rumusan masalah di atas, dapat diperoleh tu!uan sebagai berikut 

sebagai berikut  .

. ntuntuk k menmengetagetahui "ara mengukhui "ara mengukur /rekur /rekuenuensi denyut !antunsi denyut !antungg Daphnia

Daphnia sp.sp. 44 )

).. BBaaggaaiimmaanna a //rreekkuueennssi i ddeennyyuut t !!aannttuunngg DaDapphhnniiaa sp.sp. dandan peng

pengaruaruh h suhsuhu u terterhadahadap p /re/rekukuensensi i dendenyut yut !ant!antungung DaphniaDaphnia sp

(3)

BAB II

KAJIAN TERI

A. Daphnia s!.

$onduksi dan kon#eksi pada hean poikiloterm yang hidup bergantung pada keseimbangan suhu tubuhnya dengan kondisi air di sekelilingnya. $enaikan suhu tubuh akan mempengaruhi la!u metabolisme dan meningkatkan la!u respirasi, sebaliknya penurunan suhu tubuh dapat !uga menurunkan la!u respirasi 'Mukoginta, )**3+. 0ean poikiloterm yang hidup di akuatik salah satunya adalah Daphnia  sp yang merupakan hean yang sangat sensiti/ terhadap perubahan lingkungan sehingga sangat mudah untuk diamati dan digunakan sebagai hean u!i hayati. 0ean ini merupakan se!enis ooplankton yang hidup di air taar yang mendiami kolam atau danau. Daphnia sp. merupakan hean poikiloterm atau ektoterm, maka pada suhu yang semakin meningkat, Daphnia sp. !uga akan melakukan adaptasi mor/ologis yang serupa dengan hean ektoterm pada umumnya yaitu dengan mempertinggi konduktan dan memper"epat aliran darah agar

(4)

panas mudah terlepas dari tubuh, karena a&nitas hemoglobin dalam mengikat oksigen turun.

Daphnia  sp membutuhkan p0 sedikit alkalin yaitu antara 6,7 sampai ,). Seperti halnya makhluk akuatik lainnya, p0 tinggi dan kandungan amonia yang tinggi dapat bersi/at mematikan bagi Daphnia sp 'Mukoginta, )**3+. Daphnia sp. hidup pada suhu antara -)89C. Selang suhu ini merupakan selang suhu optimal bagi pertumbuhan dan perkembangan Daphnia  sp. 1iluar selang suhu tersebut Daphnia sp akan "enderung dorman. Daphnia sp merupakan &lter /eeder, artinya mereka :mem&lter: air untuk medapatkan pakannya berupa mahluk-mahluk bersel tunggal seperti alga dan !enis protooa lain serta detritus organi" 'Mukoginta, )**3+. Selain itu, mereka !uga membutuhkan #itamin dan mineral dari dalam air. Mineral yang harus ada dalam air adalah kalsium.

(5)

"am#ar $. %Sumber %angkey, )**+ B. Mekan&sme Pengeluaran Panas

;ksoterm adalah hean yang panas tubuhnya berasal dari lingkungan 'menyerap panas lingkungan+. Suhu tubuh hean eksoterm "enderung ber<uktuasi, tergantung pada suhu lingkungan. 0ean dalam kelompok ini adalah anggota in#ertebrata, ikan, amphibia, dan reptilia. Suhu tubuh hean poikiloterm atau eksoterm ditentukan oleh keseimbangan kondisi suhu lingkungan dan berubah-ubah seperti berubah-ubahnya kondisi suhu lingkungan. %ada hean poikiloterm air, suhu tubuhnya sangat ditentukan oleh keseimbangan kondukti/ dan kon/ekti/ dengan air mediumnya dan suhu tubuhnya mirip dengan suhu air. 0ean memproduksi panas internal se"ara metabolik, dan ini mungkin meningkatkan suhu tubuh di atas memiliki insulasi sehingga perbedaan suhu hean dengan air sangat ke"il '=oenarso, )**5+.

0ean poikiloterm merupakan hean yang menyesuaikan suhu tubuhnya dengan <uktuasi suhu lingkungan. nggapan baha hean poikiloterm tidak melakukan usaha untuk mempertahankan suhu tubuhnya ternyata kurang tepat, hal ini dikarenakan dalam hidupnya banyak usaha yang dilakukan oleh hean poikiloterm untuk mempertahankan suhu tubuhnya '=oenarso, )**5+.

 (ermoregulasi adalah pemeliharaan suhu tubuh yang membuat sel-sel mampu ber/ungsi se"ara e&sien. Mekanisme pengeluaran panas terdapat empat proses &sik yang bertanggung !aab atas perolehan panas dan kehilangan panas yaitu

a. $onduksi

$onduksi yaitu perpindahan langsung gerakan termal 'panas+ antara molekul- molekul lingkungan dengan molekul-molekul

(6)

permukaan tubuh misalnya seekor hean duduk dalam koam air dingin atau diatas batu yang panas akan selalu dihantarkan dari benda bersuhu lebih tinggi ke benda bersuhu lebih rendah.

b. $on#eksi

$on#eksi yaitu perpindahn panas melalui pergerakan udara atau "airan meleati permukaan tubuh seperti ketika tiupan angin turut menghilangkan panas dari permukaan tubuh hean yang berkuit kering.

". >adiasi

>adiasi yaitu pan"aran gelombang elektromagnetik yang dihasilkan oleh semua benda yang lebih hangat dari suhu yang absolute nol termasuk tubuh hean dan matahari "ontohnya hean menyerap panas radiasi dari matahari.

d. ;#aporasi

;#aporasi atau penguapan adalah kehilangan panas dari permukaan "airan yang hilang berupa molekulnya yang berubah men!adi gas e#aporasi air dari seekor hean memberi e/ek pendinginan yang signi&kan pada permukaan hean itu. $on#eksi dan e#aporasi merupakan penyebab kehilangan panas yang paling ber#ariasi. 'Campbell, )**8+.

C. 'akt(r)'akt(r *ang Mem!engaruh& Pen&ngkatan Den*ut  Jantung Daphnia s!.

1enyut !antung Daphnia sp. akan semakin "epat ketika suhu semakin tinggi dan akan semakin lambat ketika suhu semakin rendah. %enambahan at kimia 'alkohol+ akan mengakibatkan denyut !antung Daphnia sp. "epat dan lama kelamaan akan menurun 'riana, )*3+.

Soetrisno '7+ berpendapat baha beberapa /aktor yang mempengaruhi &siologi atau denyut !antung, diantaranya adalah 

(7)

a. ?aktor kimiai yang meliputi ion adrenalin, karbondioksida serta pengaruh at kimia lain dimana semakin tinggi konsentrasi semakin naik /rekuensi denyut !antungnya.

b. (emperatur dimana akan mempengaruhi denyut !antung, dimana denyut !antung akan naik seiring dengan naiknya temperatur tubuh

". 0ean ke"il mempunyai denyut "epat daripada hean besar

d. 0ean muda /rekuensinya akan lebih tinggi !ika dibandingkan dengan hean tua. 0al tersebut karena ukuran tubuh hean muda lebih ke"il dan pengaruh hambatan berkurang.

Menurut %angkey ')**+ beberapa /aktor yang mempengaruhi peningkatan denyut !antung Daphnia sp. adalah

a. kti#itas

1alam keadaan tenang dan tidak banyak bergerak akan mempengaruhi denyut !antung pada Daphnia sp. yaitu men!adi semakin lambat.

b. kuran dan umur

Daphnia sp. yang memiliki ukuran tubuh lebih besar "enderung mempunyai denyut !antung yang lebih lambat. ". Cahaya

%ada keadaan gelap denyut !antung Daphnia sp. akan mengalami penurunan sedangkan pada daerah yang "ukup "ahaya denyut !antung Daphnia sp. akan mengalami peningkatan.

d. (emperatur

1enyut !antung Daphnia sp. akan bertambah tinggi apabila suhu meningkat.

e. 2bat-obat 'senyaa kimia+

@at kimia akan menyebabkan akti#itas denyut !antung Daphnia sp. men!adi tinggi atau meningkat.

(8)

Menurut =oenarso ')**5+ /aktor yang mempengaruhi suhu tubuh adalah

a. >angsangan sara/ simpatis

>angsangan sara/ simpatis dapat menyebabkan ke"epatan metabolisme men!adi **A lebih "epat. >angsangan sara/  simpatis dapat men"egah lemak "oklat yang tertimbun dalam  !aringan untuk dimetabolisme. 0ampir seluruh metabolisme lemak "oklat adalah produksi panas. mumnya, rangsangan sara/ simpatis ini dipengaruhi stress indi#idu yang menyebabkan peningkatan produksi epineprin dan norepineprin yang meningkatkan metabolisme.

b. $e"epatan metabolisme basal

$e"epatan metabolisme basal tiap indi#idu berbeda. 0al ini memberi dampak !umlah panas yang diproduksi tubuh men!adi berbeda pula.

". 0ormon tiroid

?ungsi tiroksin adalah meningkatkan akti#itas hamper semua reaksi kimia dalam tubuh sehingga peningkatan kadar tiroksin dapat mempengaruhi la!u metabolisme men!adi 5*-**A diatas normal.

d. 0ormon pertumbuhan

0ormon pertumbuhan 'growth hormon+ dapat menyebabkan peningkatan ke"epatan metabolisme sebesar 5-)*A. kibatnya, produksi panas tubuh !uga meningkat.

e. 1emam 'peradangan+

%roses peradangan dan demam dapat menyebabkan peningkatan metabolisme sebesar )*A untuk tiap peningkatan suhu *9C.

(9)

0ormon kelamin pria dapat meningkatkan ke"epatan metabolisme basal kira-kira *-5A ke"epatan normal, menyebabkan peningkatan produksi panas. %ada perempuan, <uktuasi suhu lebih ber#ariasi dari pada laki-laki karena pengeluaran hormon progesterone pada masa o#ulasi meningkatkan suhu tubuh sekitar *,3 - *,69C di atas suhu basal.

g. Status gii

Malnutrisi yang "ukup lama dapat menurunkan ke"epatan metabolisme )*-3*A. 0al ini ter!adi karena di dalam sel tidak ada at makanan yang dibutuhkan untuk mengadakan metabolisme. 1engan demikian, orang yang mengalami mal nutrisi mudah mengalami penurunan suhu tubuh 'hipotermia+. Selain itu, indi#idu dengan lapisan lemak tebal "enderung tidak mudah mengalami hipotermia karena lemak merupakan isolator yang "ukup baik, dalam arti lemak menyalurkan panas dengan ke"epatan sepertiga ke"epatan  !aringan yang lain.

h. kti#itas

kti#itas selain merangsang peningkatan la!u metabolisme,  !uga mengakibatkan gesekan antar komponen ototorgan yang menghasilkan energi termal. atihan 'akti#itas+ dapat meningkatkan suhu tubuh hingga 3,3 - 8*,* 9C.

i. =angguan organ

$erusakan organ seperti trauma atau keganasan pada hipotalamus, dapat menyebabkan mekanisme regulasi suhu tubuh mengalami gangguan. Berbagai at pirogen yang dikeluarkan pada saai ter!adi in/eksi dapat merangsang peningkatan suhu tubuh. $elainan kulit berupa !umlah

(10)

kelen!ar keringat yang sedikit !uga dapat menyebabkan mekanisme pengaturan suhu tubuh terganggu.

 !. ingkungan

Suhu tubuh dapat mengalami pertukaran dengan lingkungan, artinya panas tubuh dapat hilang atau berkurang akibat lingkungan yang lebih dingin. Begitu !uga sebaliknya, lingkungan dapat mempengaruhi suhu tubuh manusia. %erpindahan suhu antara manusia dan lingkungan ter!adi sebagian besar melalui kulit. %roses kehilangan panas melalui kulit dimungkinkan karena panas diedarkan melalui pembuluh darah dan !uga disuplai langsung ke <eksus arteri ke"il melalui anastomosis arterio#enosa yang mengandung banyak otot. $e"epatan aliran dalam feksus arteriovenosa  yang "ukup tinggi 'kadang men"apai 3*A total "urah !antung+ akan menyebabkan konduksi panas dari inti tubuh ke kulit men!adi sangat e&sien. 1engan demikian, kulit merupakan radiator panas yang e/ekti/ untuk keseimbangan suhu tubuh '=oenarso, )**5+.

E. Pusat Term(regulas&

%usat termoregulasi terdapat di hipotalamus yaitu

a. 0ipotalamus anterior yang ber/ungsi sebagai regulator terhadap suhu panas, situasi pada hipotalamus anterior akan menyebabkan hipotermia.

b. 0ipotalamus posterior yang ber/ungsi sebagai regulator terhadap suhu dingin stimulasi pada hipotalamus postteriaor akan menyebabkan hipertermia , peningkatan termogenesis seperti menggigil, rasa lapar, peningkatan (S0, penurunan termolisis yaitu  #asokontriksi peri/er, "urling up, memakai ba!u tebal ';rnaati, )**+.

(11)

BAB III

METDE PENELITIAN

A. Jen&s Penel&t&an

 Denis penelitian yang dilakukan adalah eksperimen, karena pada penelitian ini terdapat #ariabel-#ariabel yang digunakan untuk men!aab rumusan masalah.

B. ,aktu -an Tem!at

0ari(anggal  Selasa, 5 1esember )*5 %ukul  3.**-selesai

 (empat  aboratorium &siologi hean gedung C* ni#erstas Eegeri Surabaya

C. Alat -an Bahan . lat

a. Mikroskop  buah

(12)

". =elas piala  buah

d. =elas arlo!i  buah

e. %ipet tetes  buah

/. (ermometer  buah g. Stati/  buah h. $lem  buah ). Bahan a. $ultur Daphnia sp. b. ;s batu ". ir hangat D. ar&a#el

. Fariabel manipulasi  suhu

). Fariabel $ontrol  !enis Daphnia , !enis air, dan !enis es batu, aktu

3. Fariabel respon  /rekuensi denyut !antung Daphnia

sp. dan koe&sien akti#itas 'G+ E. Langkah Kerja

. Menyiapkan kultur Daphnia pada suhu aal '*HC, 5HC,

)*HC, )5HC +.

). Meletakkan Daphnia pada gelas arlo!i yang berada pada suhu

yang telah ditentukan 'diletakkan di atas es batu atau air dengan suhu yang dikehendaki+.

3. 1engan pipet, memindahkanlah se"ara hati-hati seekor

Daphnia pada gelas arlo!i lain sambil melihat bagian baah

mikroskop.

8. Menambahkanlah air se"ukupnya pada ka"a arlo!i agar

Daphnia tidak kekeringan. mengatur letak Daphnia dengan posisi tubuh miring hingga !antungnya tampak !elas dan mudah diikuti denyutnya.

5. Setelah tampak denyutan !antung, menghitung !umlah denyut setiap 5 detik I dengan menggunakan penun!uk detik pada stopat"hJ.

6. Membuat tiga kali pengukuran dan hasilnya dirata-rata. %ada setiap kali pengukuran suhu tetap pada suhu yang

(13)

dikehendaki. setiap selesai satu kali pengukuran Daphnia

dikembalikan pada air dengan suhu yang telah ditentukan. 7. Daphnia dipindahkan ke tempat baru I*HC lebih tinggi

daripada suhu aalJ

. Mengukur denyut !antung Daphnia pada suhu yang baru.

%engukuran dilakukan seperti "ara langkah pada urutan 8.

BAB I

HA+IL DAN PEMBAHA+AN

A. Has&l

Berdasarkan per"obaan yang telah dilakukan, maka diperoleh hasil dalam bentuk tabel dan gra&k sebagai berikut

 (abel 8. %engaruh Suhu ingkungan terhadap ?rekuensi 1enyut  Dantung Daphnia sp. Suh u a l '2C+ ?rekuensi 1enyut  Dantung 'kali5 s+ >era ta Suh u khi r '2C+ ?rekuensi 1enyut  Dantung 'kali5 s+ >era ta * 3 36 ) 38 )* 3) ) )8 ) 5 ) )7 )6 )7 )5 )3 )6 )5 )8,3

(14)

)* 5 8 )) 7 3*  7   )5 )8  )8 )),3 35 )6 )8 3) )7,3 * 5 )* )5 * 5 * 5 )* )5 3* 35 8* +uhu %(C/ 'rekuens& Den*ut Jantung %kal&0$1 s/

* 5 )* )5 * ) 8 +uhu %(C/ 2$3

(15)

B. Anal&s&s

Berdasarkan tabel 8. diketahui pengaruh suhu lingkungan terhadap /rekuensi denyut !antung Daphnia sp. %ada suhu aal

*2C /rekuensi denyut !antung per 5 detik yaitu 3, 36, ) dengan rata-rata 38 kali5 detik, 52C /rekuensi denyut !antung per 5 detik yaitu ), )7, )6 dengan rata-rata )7 kali5 detik, )*2C /rekuensi denyut !antung per 5 detik yaitu 5, 8, )) dengan rata-rata 7 kali5 detik, )52C /rekuensi denyut !antung per 5 detik yaitu )8, , )8 dengan rata-rata )),3 kali5 detik. %ada suhu akhir )*2C /rekuensi denyut !antung per 5 detik yaitu 3), ), )8 dengan rata-rata ) kali5 detik, )52C /rekuensi denyut !antung per 5 detik yaitu )3, )6, )5 dengan rata-rata )8,3 kali5 detik, 3*2C /rekuensi denyut !antung per 5 detik yaitu , 7,  dengan rata-rata  kali5 detik, 352C /rekuensi denyut !antung per 5 detik yaitu )6, )8, 3) dengan rata-rata )7,3 kali5 detik. 0asil tersebut kemudian diolah dalam gra&k 8. yakni gra&k pengaruh lingkungan terhadap /rekuensi denyut Daphnia sp. Sumbu K merupakan suhu

aal dengan satuan 2C dan sumbu L merupakan /rekuensi denyut  !antung dengan satuan kali5 detik. %ada suhu aal *2C /rekuensi

denyut !antung per 5 detik yaitu 38 kali5 detik, 52C /rekuensi denyut !antung per 5 detik yaitu )7 kali5 detik, )*2C /rekuensi denyut !antung per 5 detik 7 kali5 detik, )52C /rekuensi denyut

(16)

 !antung per 5 detik yaitu )),3 kali5 detik sedangkan gra&k 8.) tentang pengaruh suhu lingkungan terhadap koe&sien akti#itas atau G*. Sumbu K merupakan suhu aal dan sumbu L merupakan G*. %ada suhu aal *2C G* yaitu ),*67, suhu 52C G*  yaitu ,7*, suhu )*2C G* yaitu ,67 dan suhu )52C G* yaitu ,653.

C. Pem#ahasan

Menurut hasil analisis per"obaan diatas menun!ukkan baha pada suhu tertentu denyut !antung Daphnia sp.mengalami kenaikan

dan penurunan. %ada rentangan suhu aal *2C hingga )*2C denyut !antung mengalami penurunan namun pada suhu )52C mengalami kenaikan sehingga suhu )*2C merupakan titik balik gra&k pengaruh suhu lingkungan terhadap /rekuensi denyut !antung

Daphnia sp. dan dengan demikian semakin besar suhu maka

semakin lambat /rekuensi denyut !antung Daphnia  sp. dan pada suhu tertentu mengalami kenaikan kembali. 0al ini kurang sesuai dengan teori yang menyatakan baha kenaikan suhu berbanding lurus dengan /rekuensi denyut !antung Daphnia sp. Semakin besar suhu lingkungan maka semakin "epat /rekuensi denyut !antung

Daphnia sp. Mekanisme ker!a !antung Daphnia sp. berbanding lurus

dengan kebutuhan oksigen per unit berat badannya pada hean-hean deasa. Daphnia sp. sangat dipengaruhi oleh kondisi

lingkungan pada suhu ))*C  3*C dan p0 6,5  7,8 sehingga !ika temperatur turun maka la!u metabolisme turun dan menyebabkan turunnya ke"epatan pengambilan oksigen. '%ennak 53+.

Menurut Naterman '6*+ mengemukakan baha hean ke"il memiliki /rekuensi denyut !antung yang lebih "epat dari pada hean deasa baik itu pada suhu atau temperatur panas, sedang, dingin, maupun alkoholik. 0al ini disebabkan adanya ke"epatan metabolik yang dimiliki hean ke"il tersebut.

(17)

Selain itu teori menyatakan baha denyut !antung Daphnia sp.

pada keadaan normal sebanyak )* denyut per menit sedangkan pada per"obaansuhu normal yakni )52C !antung Daphnia sp.

berdenyut .) kali per menit. 0al ini kurang sesuai dengan karena pada kondisi tertentu ke"epatan rata-rata denyut !antung Daphnia

sp. ini dapat berubah-ubah disebabkan oleh beberapa /aktor misalnya denyut !antung lebih "epat pada aktu sore hari, pada saat densitas populasi rendah, pada saat betina mengerami telur. dalam keadaan ini mungkin pada saat melakukan pengamatan organisme mengalami stress atau kondisi yang kurang optimal 'Barness, 66+.

Menurut Naterman '6*+ pada lingkungan dengan suhu tinggi akan meningkatkan metabolisme dalam tubuh sehingga la!u respirasi meningkat dan berdampak pada peningkatan denyut  !antung Daphnia sp. namun pada per"obaan kami semakin tinggi

suhu, /rekuensi denyut !antung menurun ke"uali pada suhu )52C.

$oe&sien akti#itas atau G* Daphnia sp. mengalami penurunan dari

suhu *2C sampai )*2C namun dari suhu)*2C sampai )52C

mengalami kenaikan. 0al ini tidak sesuai dengan hukum FanOt 0oP  yang menyatakan baha dari setiap peningkatan suhu sebesar *9C akan meningkatkan la!u konsumsi oksigen atau dalam hal ini adalah denyut !antung sebesar ) sampai 3 kali kenaikan sehingga koe&sien akti#itas Daphnia sp. !uga meningkat. 0al tersebut

dikarenakan oleh beberapa /aktor internal seperti usia, ukuran, !enis kelamin, serta kondisi Daphnia sp. yang stress atau tidak. Selain itu

lingkungan eksternal !uga dapat mempengaruhi seperti lama penyinaran menggunakan mikroskop sehingga mempengaruhi suhu dan kondisi lingkungan luar yang tidak dapat terkontrol.

Beberapa /aktor yang mempengaruhi &siologi atau denyut  !antung, diantaranya adalah 

(18)

a. ?aktor kimiai yang meliputi ion adrenalin, karbondioksida serta pengaruh at kimia lain dimana semakin tinggi konsentrasi semakin naik /rekuensi denyut !antungnya.

b. (emperatur dimana akan mempengaruhi denyut !antung, dimana denyut !antung akan naik seiring dengan naiknya temperatur tubuh

". 0ean ke"il mempunyai denyut "epat daripada hean besar d. 0ean muda /rekuensinya akan lebih tinggi !ika dibandingkan

dengan hean tua. 0al tersebut karena ukuran tubuh hean muda lebih ke"il dan pengaruh hambatan berkurang 'Soetrisno, +

Berbagai ma"am /aktor yang mempengaruhi ker!a denyut  !antung Daphnia sp. adalah sebagai berikut 

a. kti#itas dan /aktor yang mempengaruhi denyut !antung

Daphnia sp. bertambah lambat setelah dalam keadaan tenang. b. kuran dan umur, dimana spesies yang lebih besar "enderung

mempunyai denyut !antung yang lebih lambat.

". Cahaya, pada keadaan gelap denyut !antung Daphnia sp.

mengalami penurunan sedangkan pada keadaan terang denyut  !antung Daphnia sp. mengalami peningkatan.

d. (emperatur, denyut !antung Daphnia sp. akan bertambah tinggi

apabila suhu meningkat.

e. 2bat-obat 'senyaa kimia+, at kimia menyebabkan akti#itas denyut !antung Daphnia sp. men!adi tinggi atau meningkat

(19)

BAB  PENUTUP

A. +&m!ulan

Berdasarkan per"obaan diatas maka dapat disimpulkan

. Cara mengukur /rekuensi denyut !antung Daphnia sp. yakni

dengan mengamati serta menghitung denyut banyaknya  !antung berdenyut selama 5 detik dengan mikroskop

"ahaya.

). ?rekuensi denyut !antung Daphnia sp. mengalami penurunan dari suhu *2C  )*2C dan meningkat dari )*2C  )52C hal ini

kurang sesuai dengan teori dikarenakan beberapa /aktor internal dan eksternal Daphnia sp.

3. $oe&sien akti#itas 'G*+ Daphnia  sp. mengalami penurunan

dari suhu *2C  )*2C dan meningkat dari )*2C  )52C hal ini

kurang sesuai dengan hukum FanOt 0oP dikarenakan beberapa /aktor internal dan eksternal Daphnia sp.

B. +aran

1alam melakukan per"obaan ini sebaiknya kondisi eksternal dan internal Daphnia sp. dikontrol agar hasil yang didapatkan lebih

akurat. Misalkan suhu, karena es batu "epat men"air, selain itu !uga umur Daphnia sp.karena akan berpengaruh pada ke"epatan denyut

 !antung Daphnia sp. itu sendiri.

(20)

riana, 1esi. )*3. %engaruh ingkungan (erhadap 1enyut Dantung 1aphnia sp. nsoed. %urokerto.

Barness, >.1. 66. Invertebrata Zoology . %hiladelphia, ondon N.B

Sanders Company.

Campbell, >ee"e, Mi""hell. )**8. Biologi Dilid 3. Dakarta ;rlangga. Chang, >. 6. ;ssential Chemistry. M" =ra 0ill Company, Qn",

S.

1hahiyat, L. )**8. The Eect o Dierent in!s o "oo! an! #e!ia

on $ie %istory o Daphnia magna &traus. Durnal hayati

1esember, hlm  *3  *.

1!ari!ah, .S. 5. Pakan 'lami Ikan. $anisius, Logyakarta.

%ennak, >.N. 53. ?resh Nater Qn#ertebrata. Ee Lork (he >onal Company.

;rnaati, 1. )**. 0ubungan >asio Qnduk Dantan dan Betina 1aphnia sp.(erhadap ;&siensi %erkainan dan %roduksi ;phipia. 'online+ 'http.adln.lib.unair.a".id+ diakses pada ) 1esember )*5.

=oenarso, 1arma!i. )**5. ?isiologi 0ean. Dakarta ni#ersitas  (erbuka.

Mokoginta, Qng. )**3. Budidaya %akan lami ir (aar, Modul Budidaya 1aphnia. 1irektorat %endidikan Menengah $e!uruan-1ikdasmen 1epdiknas.

%engky, 0enneke.)**.RDaphnia dan penggunaannya.RDurnal %erikanan dan $elautan. Folume 5. 0alaman 33-36.

Soetrisno. 7. ?isiologi 0ean. ?akultas %eternakan nsoed. %urokerto.

 (obin, .D. )**5. sking bout i/e. (homson BrooksCole, Canada. Nahyuningsih. )**). Budidaya %akan lami untuk Qkan.%anebar.Sadaya. Dakarta

Figur

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...